Anda di halaman 1dari 3

LIMA PRINSIP DASAR MANAJEMEN ISLAM

1.

Prinsip Mardhatillah, yaitu prinsip mencari keridhaan Allah, segala sesuatu hendaknya dimulai dengan niat karena
Allah dengan mengharapkan sidhoNya.

2.

Prinsip Muhshinin, yaitu prinsip pilihan alternatif yang lebih baik, kalau diperhadapkan pada dua pilihan atau lebih
tentang kebajikan, maka pilihlah yang terbaik.

3.

Prinsip as-shobru wa ginanul nafs, yaitu prinsip sabar dan memulyakan hati, kekayaan yang hakiki adalah
kemulyaan hati.

4.

Prinsip Ittihad wa as-silaturahim, prinsip persatuan dan silaturahim, mengagungkan silaturahim berarti mewujudkan
akhlak Islami.

5.

Prinsip syiar al-Islam, yaitu prinsip keteladanan dengan menunjukkan prilaku yang Islami dimanapun berada.

Prinsip-Prinsip Dasar Manajemen Pendidikan Islam


Pembahasan ini akan menampilkan contoh-contoh ayat Al Quran, hadis Nabi, maupun
perkataan sahabat Nabi yang dapat dipandang sebagai prinsip-prinsip dasar Manajemen
Pendidikan

Islam.

Sumber-sumber

prinsip

tersebut

bersifat normatif-inspiratif yang

membutuhkan tindak lanjut berupa pemahaman secara kontekstual. Adapun contoh-contoh ayat
Al Quran, hadis Nabi, maupun pernyataan sahabat dapat dipaparkan sebagai berikut:[1]
1. Qs. Al Hasyr ayat 18
) ZtF9ur tR $B MtBs% 7t9
Artinya: Dan hendaklah setiap diri memerhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat).
Menurut Muhammad Ali al-Shabuni, vang dimaksud dengan wal tandzur nafsun maa
qoddamat lighad adalah hendaknya masing-masing individu memerhatikan amal-amal saleh apa
yang diperbuat untuk menghadapi Hari Kiamat.
Ayat ini memberi pesan kepada orang-orang yang beriman untuk memikirkan masa depan.
Dalam bahasa manajemen, pemikiran masa depan yang dituangkan dalam konsep yang jelas dan
sistematis ini disebut perencanaan atau planning. Perencanaan ini berfungsi sebagai pengarah
bagi kegiatan, target-target dan hasil-hasilnya di masa depan sehingga apa pun kegiatan yang
dilakukan dapat berjalan dengan tertib.
2. Perkataan (qawl) Sayyidina Ali bin Abu Thalib

Sayyidina Ali bin Abu Thalib berkata: Kebenaran yang tidak terorganisasi dapat
dikalahkan oleh kebatilan yang terorganisasi.
Perkataan ini mengingatkan kita pada urgensi berorganisasi dan ancaman pada kebenaran
yang tidak diorganisasi melalui langkah-langkah yang konkret dan strategi-strategi yang mantap.
Maka, perkumpulan apa pun yang menggunakan identitas Islam, tidak memiliki garansi jika
tidak diorganisasi dengan baik.
Perkataan Sayyidina Ali bin Abi Thalib ini menginspirasi pendidikan berorganisasi. Dari sisi
dakwah, organisasi memayungi manajemen, yang berarti organisasi lebih luas daripada
manajemen. Akan tetapi, dari sisi fungsi, organisasi merupakan bagian dari fungsi manajemen,
yang berarti organisasi lebih sempit daripada manajemen.
3. Hadis riwayat Ibnu Majah
Dari Abdullah bin Umar berkata, Rasulullah SAW bersabda, Berikanlah gaji/upah pegawai
sebelum kering keringatnya
Hadis ini memerintahkan untuk memberi gaji, upah, insentif, atau honorarium kepada
pekerja atau pegawai secepat mungkin (sebelum kering keringatnya). Maksudnya, sistem
penggajian pegawai seharusnya dilakukan secara langsung, tanpa menunggu satu bulan sekali
atau satu semester sekali.
Hadis di atas berisi pendidikan penghargaan, dan dalam mengelola suatu lembaga, termasuk
lembaga pendidikan Islam, penghargaan ini sangat kondusif untuk mewujudkan kepuasan
pegawai yang selanjutnya mampu membangkitkan tanggung jawab dan kedisiplinan
4. Qs. As-Shaff ayat 2-3

pkr't t%!$# (#qZtB#u zN9 cq9q)s? $tB $


wtbq=ys? u92 $F)tB yY
br& (#q9q)s? $tB w cq=ys? #$!
Artinya: Wahai orang-orang yang beriman, kenapakah kamu mengatakan sesuatu yang tidak
kamu kerjakan ? Amat besar kebencian di sisi Allah bahwa kamu mengatakan apa-apa yang
tidak kamu kerjakan.
Ayat ini menyentuh persoalan kesesuaian antara perkataan dengan perbuatan yang sekarang
populer dengan istilah konsistensi. Sikap konsisten bagi manajer adalah suatu keharusan sebab
dia adalah pemimpin yang dianut oleh bawahannya.

Beberapa contoh di atas adalah sebagai prinsip-prinsip dasar manajemen pendidikan Islam.
Untuk mentransformasikan pesan ayat, hadis maupun qawl sahabat tersebut menjadi teori atau
kaidah-kaidah manajemen pendidikan Islam.

Anda mungkin juga menyukai