Anda di halaman 1dari 12

PPh Pasal 24

Andi Wijayanto,S.Sos.,M.Si

Pengertian
y Pajak penghasilan pasal 24mengatur tentang perhitungan
besarnya Pajak atas penghasilan yangterutang atau dibayarkan
di luar negeri yangdapat dikreditkan terhadap pajak
penghasilan yangterhutang atas seluruh wajib pajak dalam
negeri.
y Pajak atas penghasilan yangterutang di luar negeri adalah
pajak yangberkenaan atas usaha atau pekerjaan di luar negeri.
y Pajak atas penghasilan yangdibayarkan di luar negeri adalah
pajak atas penghasilan dari modaldan penghasilan lainnya di
luar negeri misalnya bunga,deviden,royalty.

Tujuan dan Metode


y Tujuan:meringankan beban pajak ganda yangdapat
terjadi karena pengenaan pajak atas penghasilan yang
diterima atau diperoleh dari luar negeri.
y Metode:Penggabungan penghasilan dari luar negeri
dengan penghasilan di Indonesia.

Penggabungan Penghasilan
y Penggabungan penghasilan dari usaha dilakukan dalam
tahun pajak diperolehnya penghasilan (accrualbasis)
y Penggabungan penghasilan berupa dividen dilakukan
dalam tahun pajak pada saat perolehan dividen tersebut
ditetapkan sesuai dengan keputusan Menkeu.
y Penggabungan penghasilan lainnya dilakukan dalam
tahun pajak diterimanya penghasilan tersebut (cash
basis).
y Kerugian yangdiderita di luar negeri tidak boleh
digabungkan dalam menghitung Penghasilan Kena Pajak
di Indonesia.

Contoh:
PTMandiri menerima dan memperoleh penghasilan neto dari
sumber LNdalam tahun 2008sebagai berikut:
1. Hasil usaha di Jerman sebesar Rp.700jt.
2. Memperoleh dividen di Belanda atas kepemilikan sahamnya
di ABCCorp sebesar Rp.1M,yaitu keuntungan th 2005yang
baru dibayarkan th 2008.
3. Memperoleh dividen di Inggris atas kepemilikan sahamnya di
DEFCorp sebesar Rp.2M.Saham tsb tdk diperdagangkan
di BursaEfek.Dividen tsb berasal dari keuntungan th 2007
yang berdasarkan Kepmenkeu ditetapkan diperoleh th 2008.
4. Penghasilan bunga semesterIIth 2008Rp.500jt dari
Bangkok Bankdi Thailandyangbaru akan diterima April
2009.

Contoh:
y Penghasilan PTMandiri dari LNyangdigabung
dengan penghasilan dari DNdalam tahun pajak 2008
adalah penghasilan pada angka 1,2,dan 3.
y Penghasilan PTMandiri dari LNyangdigabung
dengan penghasilan dari DNdalam tahun pajak 2009
adalah penghasilan pada angka 4.

BatasMaksimum Kredit Pajak


Batasmaksimum kredit pajak diambil yangterendah
dari 3unsur/pertimbangan sebagai berikut:
y Jumlah pajak yangterutang atau dibayarkan di luar
negeri.
y (Penghasilan LN:Seluruh PKP)xPPh atas seluruh
yangdikenakan tarif pasal 17.
y Jumlah pajak yangterutang untuk seluruh PKP
(dalam hal PKP<penghasilan LN)

Contoh:
y PTCemara memperoleh penghasilan neto dalam th
2008sebagai berikut:
y Penghasilan dari LNRp.5Mdengan tarif pajak 40%.
y Penghasilan dari DNRp.3M.

Maka jumlah penghasilan neto:


y Rp 5M+Rp 3M=Rp 8M

Contoh:
Batasmaksimum kredit diambil yangterendah dari 3
pertimbangan berikut ini:
y PPh terutang atau dibayar di LNadalah:
40%xRp.5M=Rp 2M
y (Rp 5M:Rp 8M)xRp.2.382.500.000=Rp 1.489.062.500
y PPh terutang (menurut Ps17)=Rp.2.382.500.000
10%xRp 50jt
=Rp
5.000.000,
15%xRp 50jt
=Rp
7.500.000,
30%xRp 7,9M =Rp 2.370.000.000, +
TotalPPh terutang Rp 2.382.500.000,
y Kesimpulan:tarif pajaknya adalahRp 1.489.062.500

Keterangan:Pajak Terutang
Tarif Progresif PPh WPPribadi
No.

Jumlah Penghasilan

Tarif

s.d.Rp.25.000.000,00

5%

>Rp.25.000.000,00s.d Rp.50.000.000,00

10%

>Rp.50.000.000,00s.d.Rp.100.000.000,00

15%

>Rp.100.000.000,00s.d.Rp.200.000.000,00

25%

>Rp.200.000.000,00

35%

Tarif Progresif PPh WPBadan dan BUT


1

s.d.Rp.50.000.000,00

10%

>Rp.50.000.000,00s.d.Rp.100.000.000,00

15%

>Rp.100.000.000,00

30%

BatasMaksimum Kredit Pajak Tiap


Negara(PerCountryLimitation)
y Bila penghasilan LNberasal dari beberapa negara,
maka penghitungan batas maksimum kredit pajak
dilakukan untuk masingmasing negara.

Contoh:
PTDiaswati memperoleh penghasilan neto dalam
tahun 2002sebagai berikut:
y Di negara Amemperoleh penghasilan (laba)Rp 2M
dgtarif pajak 35%(Rp 700jt).
y Di negara Bmemperoleh penghasilan (laba)Rp 1Mdg
tarif pajak 20%(Rp 200jt).
y Penghasilan usaha di IndonesiaRp 5M.

Contoh:
y Penghitungan kredit pajak LNsebagai berikut:
y Penghasilan LN: Laba di NegaraA=Rp 2M

Laba di NegaraB=Rp 1M+


Jumlah Penghasilan LN=Rp 3M
y Penghasilan DNRp 5M
y Penghasilan neto (PKP)=Rp 3M+Rp 5M=Rp 8M
y PPh terutang =?

Contoh:
y Batasmaxkredit pajak untuk masingmasing negara:
y NegaraA:

y NegaraB:

y Jumlah kredit pajak LNyangdiperkenankan adalah


y =595.625.000+200.000.000=Rp.795.625.000,

Rugi Usaha di Luar Negeri


y Penghitungan PKPtidak diperhitungkan kerugian
yangdiderita di Luar Negeri.

Contoh:
y PTFiskal memperoleh penghasilan sebagai berikut:
y NegaraA:memperoleh penghasilan (laba)Rp 1M
dengan tarif pajak 35%(350jt).
y NegaraB:memperoleh penghasilan (laba)Rp 3M
dengan tarif pajak 20%(600jt).
y NegaraC:rugi Rp 3M.
y Penghasilan usaha di IndonesiaRp 4M

Contoh:
y Penghitungan kredit pajak LN
y Penghasilan LN
Laba di negara A=Rp 1.000.000.000
Laba di negara B=Rp 3.000.000.000
Rugi di negara C=Rp

+
Jumlah penghasilan LN=Rp 4.000.000.000,
y Penghasilan DN=Rp 4M
y Penghasilan Neto/PKP=4M+4M=Rp 8M
y PPh terutang:

Contoh:
y Batasmaxkredit pajak untuk masingmasing negara:
y NegaraA:(hitunglah)
=
y NegaraB:(hitunglah)
=
y NegaraC:Tidak dimasukkan dalam PKPdan tidak
dikompensasi.
y Jumlah kredit LNyangdiperkenankan adalah:
Rp 297.812.500+600.000.000=Rp 897.812.500,

CaraMelaksanakan Kredit Pajak


Luar Negeri
Untuk melaksanakan pengkreditan pajak yangterutang
atau dibayar di LN,WPwajib menyampaikan
permohonan kepada Dirjen Pajak dengan dilampiri:
y Laporan keuangan dari penghasilan yangberasal dari
LN.
y FCSurat Pemberitahuan Pajak yangdisampaikan di
LN.
y Dokumen pembayaran pajak di LN.

Soal
y PT.Snellco berkedudukan di Semarang mempunyai
penghasilan sebagai berikut:
a.Di Amerika memperoleh Laba Rp 2.000.000.000
dengan tarif pajak sebesar 40%(Rp800jt)
b.Di Hongkong memperoleh Laba Rp3.000.000.000
dengan tarif pajak sebesar 25%(Rp 1M)
c.Di Chinarugi Rp 1.000.000.000
d.Penghasilan Usaha dalam negeri Rp 4.000.000.000
y Hitung PPh 24(batas maxkredit pajak masing2
negara)

10

Soal
PTPermata di Semarang memperoleh penghasilan
neto dalam tahun 2008sebagai berikut:
y Penghasilan Dalam Negeri Rp 400.000.000
y Penghasilan dari LN(tarif pajak 20%)Rp 200.000.000
y Hitung Kredit pajak Luar negeri (PPh pasal 24)!

Soal
y PTABCpada tahun 2006memperoleh penghasilan
neto sebagai berikut:Penghasilan beruba laba usaha
di dalam negeri Rp300.000.000.Penghasilan berupa
laba usaha dari negara ARp200.000.000.Penghasilan
berupa laba usaha dari negara BRp400.000.000dan
rugi usaha dari negara CRp250.000.000.Jika tarif
pajak yangberlaku di negara A,Bdan Cmasing
masing 20%,30%dan 40%.Hitung PPh pasal 24yang
dapat dikreditkan di Indonesia!

11

Referensi
y Mardiasmo.2004.Perpajakan.Yogyakarta:Penerbit Andi
y Undangundang Republik IndonesiaNomor 36Tahun 2008
Tentang Perubahan Keempat Atas Undangundang Nomor 7
Tahun 1983Tentang Pajak Penghasilan.
y Peraturan Menteri Keuangan Republik IndonesiaNomor
210/Pmk.03/2008Tentang Perubahan Kelima Atas Keputusan
Menteri Keuangan Nomor 254/KMK.03/2001Tentang
Penunjukan Pemungut Pajak Penghasilan Pasal 22,Sifat dan
Besarnya Pungutan Serta Tata CaraPenyetoran dan
Pelaporannya.
y Peraturan Menteri Keuangan No.253/PMK.03/2008,Tgl.31
Desember 2008Tentang Wajib Pajak Badan Tertentu sebagai
Pemungut Pajak Penghasilan dari Pembeli atas Penjualan
Barang yangTergolong Sangat Mewah

Terima Kasih
y Slideini dapat anda downloaddi:

http://Andiwijayanto.blog.undip.ac.id

12