Anda di halaman 1dari 8

Penalaran marupakan proses berpikir logis dan

sistematis untuk membentuk dan mengevaluasi suatu


keyakinan (belief) terhadap suatu pernyataan atau asersi
(assertion).
Penalaran melibatkan proses penurunan konsekuensi
logis dan proses penarikan simpulan / konklusi dari
serangkaian pernyataan atau asersi.
Unsur dan Strukur Penalaran
Struktur dan proses penalaran didasari atas tiga
konsep penting, yaitu :
1. Asersi, suatu pernyataan ( biasanya positif ) yang
menegaskan bahwa sesuatu
( misalnya teori )
adalah benar. Asersi mempunyai fungsi ganda dalam
penalaran yaitu sebagai elemen pembentuk argumen dan
sebagai keyakinan yang dihasilkan oleh penalaran
( berupa kesimpulan ).
2. Keyakinan, merupakan tingkat kebersediaan untuk
menerima suatu pernyataan atau teori ( penjelasan )
mengenai suatu fenomena atau gejala ( alam atau sosial )
adalah benar.
3. Argumen, merupakan serangkaian asersi beserta
keterkaitan ( artikulasi ) daan inferensi atau penyimpulan
yang digunakan untuk mendukung suatu keyakinan.
Dalam hal ini argumen merupakan unsur yang paling
penting karena digunakan untuk membentuk, memelihara,
atau mengubah suatu keyakinan.
Jenis Asersi
Asersi dapat diklasifikasi menjadi :

1.

Asumsi, merupakan asersi yang diyakini benar


meskipun orang tidak dapat mengajukan
atau
menunjukkan bukti tentang kebenarannya secara
meyakinkan.
2. Hipotesis, merupakan asersi yang kebenarannya belum
atau tidak diketahui tetapi diyakini bahwa asersi tersebut
dapat diuji kebenarannya. Agar disebut sebagai suatu
hipotesis maka suatu asersi juga harus mengandung
kemungkinan salah, karena jika asersi adalah benar maka
asersi akan menjadi pernyataan fakta.
3. Pernyataan fakta, merupaakan asersi yang bukti
tentang kebenarannya diyakini sangat kuat atau bahkan
tidak dibantah.
Jenis Argumen
Argumen dapat diklasifikasi sebagai berikut :
1. Argumen Deduktif, atau argumen logis merupakan
argumen yang asersi konklusinya tersirat atau dapat
diturunkan dari asersi asersi lain yang diajukan.
2. Argumen Induktif, argumen ini lebih bersifat sebagai
argumen ada benarnya. Akan tetapi dalam argumen ini
konklusi tidak selalu benar walaupun kedua premis benar.
Bukti adalah sesuatu yang memberi dasar rasional
dalam pertimbangan (judgement) untuk menetapkan
kebenaran suatu pernyataan (to establish the
truth). Dalam hal teori akuntansi, pertimbangan diperlukan
untuk menetapkan relevansi atau keefektifan suatu
perlakuan akuntansi untuk mencapai tujuan akuntansi.
Keyakinan yang diperoleh seseorang karena
kekuatan atau kelemahan argument adalah terpisah
dengan masalah apakah pernyataan yang diyakini itu

benar (true) atau salah (false). Dapat saja seseorang


memegang kuat keyakinan terhadap sesuatu yang salah
atau sebaliknya, menolak suatu pernyataan yang benar
(valid).
Properitas Keyakinan
Pemahaman terhadap beberapa prosperitas (sifat)
keyakinan sangat penting dalam mencapai keberhasilan
berargument. Berikut ini prosperitas keyakinan yang perlu
disadari dalam berargumen : keadabenaran, bukan
pendapat,
bertingkat,
berbias,
bermuatan
nilai,
berkekuatan, veridikal ( tingkat kesesuaian keyakinan
dengan realitas ), dan berketempaan ( kelentukan
keyakinan berkaitan dengan mudah tidaknya keyakinan
tersebut diubah dengan adanya informasi yang relevan ).
Kecohan (Fallacy )
Kecohan merupakan kesalahan dalam menerima
suatu asersi yang ada kenyataannya asersi tersebut
membujuk dan dianut banyak orang padahal seharusnya
tidak.
Salah Nalar
Kesalahan nalar dapat terjadi jika penyimpulan tidak
di dasarkan pada kaidah kaidah penalaran yang valid.
Walaupun salah nalar dapat dipakai sebagai suatu
strategem ( pendekatan atau cara cara untuk
mempengaruhi keyakinan orang dengan cara selain
mengajukan argumen yang valid atau masuk akal ), tidak
selayaknya jika kaidah penalaran yang sangat baik ditolak
semata mata karena argumen sering di salah gunakan.

Aspek Manusia Dalam Penalaran


Dalam hal penalaran manusia tidak selalu rasional
dan bersedia beragumen, sementara itu tidak semua
asersi dapat ditentukan kebenarannya secara objektif dan
tuntas.
Rasionalitas menuntut penjelasan yang sesuai
dengan fakta. Namun, pada kenyataannya keinginan yang
kuat untuk memperoleh penjelasan sering menjadikan
orang puas dengan penjelasan sederhana yang pertama
kali ditawarkan, sehingga dia tidak lagi berupaya untuk
mengevaluasi secara seksama kelayakan penjelasan dan
membandingkannya dengan penjelasan alternatif.
Bila keputusan terlanjur diambil padahal keputusan
tersebut mengandung kesalahan, maka orang cenderung
melakukan rasionalisasi bukan lagi argumen untuk
mendukung keputusan. Dikarenakan tradisi atau
kepentingan, orang sering bersikap persisten terhadap
keyakinan yang terbukti salah
Pengertian Penalaran
Penalaran secara literal Bahasa Inggris adalah reasoning. Berasal dari kata reason, yang secara
literal berarti alasan. Berarti reasoning atau to reason adalah memberikan / memikirkan alasan.
Penalaran dari aspek teoritis dapat di definisikan sebagai proses berpikir logis dan sistematis
untuk membentuk dan mengevaluasi suatu keyakinan terhadap pernyataan atau asersi.
Tujuan dari penalaran adalah untuk menentukan secara logis dan objektif, apakah suatu
pernyataan valid (benar atau salah) sehingga pantas untuk diyakini atau dianut. Dari definisi dan
tujuan, dapat dilihat bahwa penalaran digunakan untuk mengevaluasi apakah suatu pernyataan
itu dapat diyakini atau dianut. Atau kembali secara literal, kita melihat alasan (reason) dibalik
suatu pernyataan.Terdapat 3 komponen pembentuk penalaran yaitu :
1.

Pernyataan atau asersi (assertion)

Pernyataan merupakan masukan (input) dari penalaran. Asersi adalah penegasan tentang
sesuatu hal atau realitas yang dinyatakan dalam bentuk kalimat atau ungkapan. Asersi ini harus
dikuantifikasikan untuk membatasi asersi universal/umum menjadi spesifik dan menentukan

hubungan inklusi, eksklusi, saling-isi.


Pengkuantifikasian ini adalah: sedikit, banyak, tak semua, beberapa, semua Penyajian asersi
akan lebih baik bila berdasar bentuk daripada makna.
Contoh berdasar makna: Semua dosen adalah pendidik. Berdasar makna, orang akan melihat
makna asersi daripada bentuknya.
Contoh berdasar bentuk: Semua A adalah B. Bila berdasar bentuk, A atau B kita ganti dengan
apapun, asersi itu akan tetap benar.
Hubungan asersi
Asersi inklusi
Asersi ekslusi

: semua A adalah B, tidak semua B adalah A


: tidak satupun A adalah B, tidak satupun B adalah A

Asersi saling isi


: Beberapa B adalah A (bila menggunakan diagram venn, akan lebih
terlihat bahwa Ada himpunan B dan A, dimana ada potongan antara B dan A).
Bila menggunakan himpunan, maka akan terlihat perbedaan antara bersertifikat akuntan publik
dan akuntan publik bersertifikat. Asersi pertama menunjukkan bahwa ada himpunan orangorang bersertifikat, salah satunya adalah akuntan publik (himpunan bersertifikat dokter,
bersertifikat dosen, bersertifikat guru, bersertifikat akuntan publik). Asersi kedua berarti ada
himpunan akuntan (akuntan, akuntan publik, akuntan pajak), dan dalam akuntan publik, ada
akuntan publik bersertifikat dan akuntan publik tidak bersertifikat. Disini terlihat bahwa beda
asersi, maknanya bisa berbeda.
Ada beberapa jenis asersi, yaitu asumsi, hipotesis, dan pernyataan fakta. Asumsi adalah asersi
yang kebenarannya tidak diketahui, tetapi kita yakini benar. Hipotesis adalah asersi yang
kebenarannya belum teruji. Pernyataan adalah fakta, adalah asersi yang kebenarannya jelas
diketahui. Fungsi asersi ini adalah untuk pernyataan premis atau konklusi.
2.

Keyakinan (belief)

Keyakinan bahwa pernyataan konklusi valid adalah keluaran (output) dari penalaran. Keyakinan
adalah kebersediaan untuk menerima bahwa suatu asersi adalah benar tanpa memperhatikan
apakah argumen valid atau tidak atau apakah asersi tersebut benar atau tidak.
Properitas keyakinan terdiri dari:
Keadabenaran: suatu keyakinan proper bila ada kebenarannya
Bukan pendapat: suatu keyakinan harus bukan merupakan pendapat seorang (paling tidak
pendapat seorang yang sudah disetujui bersama-sama)
Bertingkat: ada tingkatan keyakinan (tidak yakin-yakin sekali)
Berbias: keyakinan bisa berbeda-beda tiap orang, dipengaruhi berbagai hal (contoh,
keyakinan bahwa ajaran suatu agama paling benar)
Bermuatan nilai: keyakinan dilekati nilai-nilai (etika, moral, agama)
Berkekuatan: kekuatan keyakinan orang.
Veridikal: kesesuaian keyakinan dengan kenyataan.

Berketertempaan: keyakinan harus tidak mudah untuk diubah.


3.

Argumen (argument)

Argumen merupakan proses dari penalaran, yaitu proses saling menginferensikan pernyataanpernyataan yang ada. Argumen merupakan serangkaian asersi beserta inferensi atau
penyimpulan yang terlibat di dalamnya, merupakan poin penting dalam penalaran. Argumen ini
merupakan bukti rasional akan kebenaran suatu pernyataan. Berarti, argumen berfungsi untuk
memelihara, membentuk, atau mengubah keyakinan.
Diatas terlihat bahwa argumen terdiri dari asersi.
Argumen terdiri dari Argumen deduktif dan nondeduktif (induktif, analogi, sebab akibat).
Argumen deduktif adalah argumen yang simpulannya diturunkan dari serangkaian asersi umum
yang disepakati atau dianggap benar (disebut premis baik major maupun minor). Pada umumnya
berstruktur silogisma sehinga disebut argumen logis (logical argument).
Contoh:
Semua binatang menyusui berparu-paru.
Kucing adalah binatang menyusui.
Kesimpulannya, kucing berparu-paru.
Kriteria kebenaran argumen deduktif ini adalah kelengkapan, kejelasan (apakah artinya jelas),
validitas (konklusi mengikuti premis), keterpercayaian (premis dapat dipercaya)
. Kebenaran konklusi dalam argumen deduktif adalah kebenaran logis bukan kebenaran
empiris (realitas).
Kriteria kebenaran logis: semua premis benar, konklusi mengikuti semua premis, semua
premis dapat diterima.
Argumen induktif adalah argumen yang simpulannya merupakan perampatan atau generalisasi
dari keadaan atau pengamatan khusus sebagai premis. Generalisasi menjadikan argumen
induktif merupakan argumen ada benarnya (plausible argument) bukan argumen pasti benarnya
atau logis (logical argument).
Contoh argumen induktif:
Kebanyakan orang Jawa Timur berani bicara.
Wardoyo orang Jawa Timur.
Kesimpulannya, Wardoyo berani berbicara. Argumen ini boleh jadi benar atau belum tentu benar
(untuk meyakinkan, perlu dilekati confidence level, misalnya 95%).
Argumen Analogi: Argumen yang menurunkan konklusi atas dasar kemiripan karakteristik, pola,
fungsi, atau hubungan unsur suatu objek yang disebutkan dalam asersi. Kemiripan ini
merupakan hubungan konseptual bukan hubungan fisis atau keidentikan. Analogi ini memiliki
kelemahan, karena bagaimanapun juga apa yang dianalogikan memiliki banyak kelemahan.
Perbedaan yang melemahkan konklusi sering disembunyikan, padahal perbedaan sering lebih
dominan daripada kemiripan.

Argumen Sebab Akibat: Argumen untuk mendukung bahwa perubahan faktor tertentu
disebabkan oleh faktor yang lain. Kriteria penyebaban: Faktor sebab bervariasi dengan faktor
akibat (efek), faktor sebab terjadi sebelum atau mendahului faktor akibat, tidak ada faktor lain
selain faktor sebab yang diidenfikasi.
III.

Evaluasi Validitas Argumen

Kecohan (Fallacy)
Keyakinan semu atau keliru akibat orang terbujuk oleh suatu argumen yang mengandung catat
(faulty) atau tidak valid.
Orang dapat terkecoh akibat taktik membujuk selain dengan argumen yang valid.
Orang dapat mengecoh atau terkecoh disebabkan oleh: Strategem
Strategem
Stretegem merupakan suatu pendekatan atau cara-cara untuk mempengaruhi keyakinan
sesorang dengan cara selain mengajukan argumen yang valid dan masuk akal. Strategem itu
sendiri merupakan salah satu bentuk argumen karena mengupayakan agar seseorang bersedia
melakukan sesuatu. Strategem biasanya digunakan untuk membela pendapat yang sebenarnya
keliru atau lemah dengan cara melakukan suatu kebohongan atau muslihat.
Terdapat beberapa bentuk stratregem yang sering di jumpai dalam masyarakat, yaitu: persuasi
taklangsung, membidik orangnya, menyampingkan masalah, misrepresentasi, imbauan cacah,
imbauan autoritas, imbauan tradisi, dilema semu, dan imbauan emosi.
Salah Nalar
Salah nalar adalah kesalahan struktur atau proses formal penalaran dalam menurunkan
kesimpulan sehingga kesimpulan tersebut menjadi tidak valid. Jadi berdasarkan pengertian
tersebut, salah nalar bisa terjadi apabila pengambilan kesimpulan tidak didasarkan pada kaidahkaidah penalaran yang valid.
Terdapat beberapa bentuk salah nalar yang sering kita jumpai yaitu: menegaskan konsekuen,
menyangkal antiseden, pentaksaan, perampatan-lebih, parsialitas, pembuktian analogis,
perancuan urutan kejadian dengan penyebaban, serta pengambilan konklusi pasangan.
IV.

Aspek Manusia Dalam Penalaran

Selain strategem dan salah nalar, hal lain yang juga dapat mengakibatkan kecohan dalam proses
penalaran adalah terletak pada aspek manusia itu sendiri. seperti yang telah dikemukakan
bahwa suatu proses dalam merubah keyakinan akan melibatkan dua pihak, yaitu manusia yang
memiliki keyakinan itu sendiri dan asersi. Manusia tidak selalu rasional dan bersedia
berargumen, sedangkan asersi tidak semua dapat ditentukan kebenarannya secara objektif.
Beberapa aspek manusia yang dapat menjadi penghalang penalaran dan pengembangan ilmu,
yaitu: penjelasan sederhana, kepentingan mengalahkan nalar, sindroma tes klinis, mentalitas
djoko tingkir, persistensi, fiksasi fungsional, dan merasionalkan daripada menalar. Dalam hal
penalaran manusia tidak selalu rasional dan bersedia beragumen, sementara itu tidak semua
asersi dapat ditentukan kebenarannya secara objektif dan tuntas.

Rasionalitas menuntut penjelasan yang sesuai dengan fakta. Namun, pada kenyataannya
keinginan yang kuat untuk memperoleh penjelasan sering menjadikan orang puas dengan
penjelasan sederhana yang pertama kali ditawarkan, sehingga dia tidak lagi berupaya untuk
mengevaluasi secara seksama kelayakan penjelasan dan membandingkannya dengan penjelasan
alternatif.
Bila keputusan terlanjur diambil padahal keputusan tersebut mengandung kesalahan, maka
orang cenderung melakukan rasionalisasi bukan lagi argumen untuk mendukung keputusan.
Dikarenakan tradisi atau kepentingan, orang sering bersikap persisten terhadap keyakinan yang
terbukti salah.