Anda di halaman 1dari 19

Referat

FORAMINAL CANAL STENOSIS

Disusun Oleh :
Abdullah Al-Hazmy

G99142059

I Kadek Rusjaya

G99142060

Melani Ratih Mahanani

G99142061

Sani Widya Firnanda

G99142062

Arwindya Galih Desvitarini

G99142063

Pembimbing:
dr. Rachmi Fauziah R, Sp.Rad
KEPANITERAAN KLINIK BAGIAN / SMF RADIOLOGI
FAKULTAS KEDOKTERAN UNS / RSUD Dr. MOEWARDI
SURAKARTA
2015

BAB I
PENDAHULUAN
Nyeri akut dan kronis pada leher dan punggung bawah merupakan masalah kesehatan
utama di Amerika Serikat. Diperkirakan 75% dari semua orang akan mengalami nyeri
punggung di beberapa waktu dalam kehidupan mereka. Kebanyakan pasien yang datang
dengan episode akut dari nyeri punggung sembuh tanpa operasi, sementara 3-5% dari pasien
dengan nyeri punggung memiliki herniasi diskus, dan 1-2% memiliki kompresi akar saraf.
Pasien yang lebih tua hadir dengan gejala yang lebih kronis atau berulang dari penyakit
tulang belakang degenerative (Greenberg MS, 1997).
Stenosis tulang belakang adalah bagian dari proses penuaan dan sangat sulit sekali
untuk diprediksi. Tidak ada korelasi yang jelas dicatat antara gejala stenosis dengan ras,
pekerjaan, jenis kelamin, atau jenis tubuh. Proses degeneratif dapat dikelola, tetapi tidak
dapat dicegah dengan diet, olahraga, atau gaya hidup (Kalichman, 2009).
Penyempitan progresif dari kanal tulang belakang dapat terjadi sendiri atau dalam
kombinasi dengan herniasis diskus akut. Stenosis kongenital pada tulang belakang
menempatkan pasien pada risiko yang lebih besar untuk cedera neurologis akut. Stenosis
tulang belakang paling umum terjadi di daerah serviks dan lumbar (Kalichman, 2009).
Lumbal spinal stenosis (LSS) menunjukkan gambaran kanal tulang belakang
menyempit dengan kemungkinan kompresi saraf berikutnya. Meskipun gangguan ini sering
terjadi karena perubahan degeneratif yang diperoleh (spondylosis), stenosis tulang belakang
juga mungkin bawaan. Komponen kanal yang berkontribusi terhadap terjadinya stenosis atara
lain hipertrofi, arthropathy, ligamentum flavum (hipertrofi), ligamentum longitudinal
posterior (OPLL), vertebral (tulang taji), intervertebralis diskus, dan lemak epidural. Stenosis
kongenital dapat mempengaruhi seorang individu dengan perubahan degeneratif ringan
sampai menjadi gejala awal kehidupan (Kalichman, 2009).
LSS diklasifikasikan oleh anatomi atau etiologi. Sub-klasifikasi anatomi termasuk
kanal sentral dan lateral stenosis. Klasifikasi stenosis lumbalis penting karena implikasi dari
etiologi yang mendasari dan karena mempengaruhi strategi terapi, khususnya pendekatan
bedah.
Stenosis tulang belakang leher dan dada tengah dapat mengakibatkan myelopathy dari
kompresi tali. Canal stenosis di daerah lumbosakral sering menyebabkan nyeri radikuler,
klaudikasio neurogenik, atau keduanya (Caputy et al, 1992).

Stenosis kanal lateral pada setiap wilayah tulang belakang dapat menyebabkan
kompresi akar saraf. Para pasien mungkin mengalami nyeri radikuler, kelemahan, dan mati
rasa di sepanjang distribusi saraf tulang belakang yang terkena. Sindrom reses lateral tulang
belakang lumbar adalah hasil dari stenosis fokus tersebut (Harkey, et al, 1995).

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
A. Foraminal Stenosis
Foraminal stenosis adalah bagian dari proses penuaan dan sulit untuk
memprediksi siapa saja yang dapat memiliki kelainan tersebut. Tidak terdapat korelasi
yang jelas antara gejala stenosis dengan ras, pekerjaan, jenis kelamin, atau jenis tubuh.
Proses degeneratif dapat dikelola, tetapi tidak dapat dicegah dengan diet, olahraga,
atau gaya hidup (Kalichman, 2009).
Penyempitan progresif dari kanal tulang belakang dapat terjadi sendiri atau
kombinasi dengan herniasi diskus akut. Stenosis kongenital dan didapat pada tulang
belakang menempatkan pasien pada risiko yang lebih besar untuk cedera neurologis
akut. Spinal stenosis adalah yang paling umum terdapat di daerah serviks dan lumbal
(Kalichman, 2009).
Posisi obliks cervical spine menunjukkan dua tingkat foramina stenosis (panah
putih) yang dihasilkan dari segi hipertrofi (panah kuning) dan uncovertebral joint
hypertrophy.
Lumbar spinal stenosis (LSS) menyiratkan kanal pada tulang belakang
menyempit dengan kemungkinan kompresi pada saraf berikutnya. Meskipun
gangguan ini sering terjadi karena perubahan degeneratif yang diperoleh
(spondylosis), stenosis tulang belakang juga mungkin bawaan. Dalam beberapa kasus,
pasien telah mengakuisisi perubahan degeneratif dengan ditambah kelainan kongenital
dengan kanal yang sempit. Komponen kanal yang berkontribusi terjadinya stenosis
termasuk aspek (hipertrofi, arthropathy), ligamentum flavum (hipertrofi), ligamentum
longitudinal posterior (OPLL), vertebra (tulang taji), diskus intervertebralis, dan
lemak epidural. Stenosis kongenital dapat mempengaruhi seorang individu dengan
perubahan

degeneratif

ringan

sampai

gejala

pada

awal

kehidupan.

LSS

diklasifikasikan secara anatomi dan etiologi. Sub-klasifikasi anatomi termasuk central


canal dan lateral recess stenosis. Klasifikasi stenosis lumbalis penting karena
implikasi dari etiologi yang mendasari dan mempengaruhi strategi terapi, khususnya
pendekatan bedah (Hsiang dan Furman, 2015).
Stenosis tulang belakang leher dan dada tengah dapat mengakibatkan
mielopati dari kompresi korda. Stenosis kanalis di daerah lumbosakral sering
menyebabkan nyeri radikuler, klaudikasio neurogenik, atau keduanya. Stenosis kanal
lateral pada setiap wilayah tulang belakang dapat menyebabkan kompresi akar saraf.

Para pasien mungkin mengalami nyeri radikuler, kelemahan, dan mati rasa di
sepanjang distribusi saraf tulang belakang yang terkena. Sindrom reses lateral tulang
belakang lumbar adalah hasil dari focal stenosis (Hsiang dan Furman, 2015).
B. Etiologi
Stenosis primer merupakan keadaan yang jarang dijumpai, yaitu terjadi hanya
pada 9% kasus stenosis. Beberapa penyakit yang menimbulkan stenosis kongenital
yaitu:
Spinal dysraphism
Kegagalan segmentasi
Achondroplasia
Osteopetrosis
Kelemahan perkembangan meliputi:

Osifikasi vertebral arch yang terlalu dini

Pedikel dipersingkat

Kifosis torakolumbalis

Wedging vertebral apikal

Morquio sindrom

Exostosis tulang
Stenosis sekunder (diperoleh) timbul dari perubahan degeneratif, penyebab
iatrogenik, proses sistemik dan trauma. Perubahan degeneratif termasuk kanal sentral
dan lateral stenosis dari tonjolan diskus posterior, hipertrofi sendi zygapophyseal dan
ligamentum flavum dan spondylolisthesis. Perubahan iatrogenik berasal dari
pembedahan seperti laminectomy, fusion dan diskectomy. Proses sistemik yang
mungkin terlibat dalam stenosis sekunder termasuk penyakit Paget, fluorosis,
akromegali, neoplasma dan ankylosing spondylitis (Hsiang dan Furman, 2015).
Pandangan anterior dari myelogram lumbal menunjukkan stenosis berkaitan
dengan penyakit Paget. Myelography terbatas karena superimposisi beberapa struktur
tulang belakang yang berkontribusi terhadap pola keseluruhan stenosis (Hsiang dan
Furman, 2015).
Kanal pusat dan neurorecess yang dapat dikompromikan oleh infiltrasi tumor,
seperti penyakit metastasis tulang belakang, atau dengan spondilitis menular. Abses
dapat langsung menekan sumsum tulang belakang jika terkandung dalam ruang
epidural, sementara discitis dan osteomielitis vertebral dapat memampatkan kanal
berikut runtuhnya vertebra. Hasil penyakit Paget di stenosis tulang belakang sebagai
akibat dari pembesaran tubuh vertebral, sementara penulangan idiopatik dari posterior

ligamentum longitudinal langsung mempersempit kanal tulang belakang, pusat paling


sering terjadi stenosis di daerah leher rahim atau toraks (Hsiang dan Furman, 2015).
Kondisi tulang yang didominasi terjadi stenosis atau cacat dari kanal tulang
belakang serviks termasuk rheumatoid arthritis, ankylosing spondylitis dan
pengerasan dari posterior ligamentum longitudinal (OPLL). Faktor genetik
memainkan peran utama dalam prevalensi geografis kondisi ini (Hsiang dan Furman,
2015).
Stenosis kanalis spinalis sentral diperkirakan merupakan kelainan yang
tumbuh selama perkembangan, didapat atau kombinasi dari keduanya. Stenosis yang
terjadi selama kehidupan relatif jarang dan diperkirakan hanya sekitar 15% dari
semua kasus stenosis kanalis spinalis. Kemungkinan idiopatik atau terkait dengan
gangguan lebih umum yang mempengaruhi sistem kerangka, seperti dalam kasus
mucopolysaccharidoses atau Down Syndrome. Variasi idiopatik yang selektif
menyebabkan kelainan ini banyak terjadi pada daerah lumbal atau mungkin secara
umum pada tulang belakang. Kelainan ini berasal dari pembentukan pedikel singkat
sehingga mengakibatkan diameter kanal pusat yang berkurang secara cross sectional.
Kelainan ini umumnya tidak bergejala tapi pasien lebih rentan terhadap rekomposisi
yang relatif ringan pada elemen diskus atau elemen posterior (McGraw, 2004).
Stenosis kanalis spinalis sentral yang didapat (acquired) dapat disebabkan oleh
berbagai kelainan terkait degenerasi diskus intervertebralis (osteofit vertebral,
ciecumferential disc bulge, focal disc protusion atau extrusion) dan hipertrofi
ligamentum flavum (McGraw, 2004).
Presentasi klinis pada kelainan ini tidak spesifik dan termasuk nyeri punggung
dan radikulopati meskipun gambaran radiografi mengesankan temuan yang
asimtomatik. Konsekuensi klinis stenosis yang lebih parah adalah sindrom neurogenik
atau klaudikasio tulang belakang, yang berhubungan dengan kompresi akar saraf dari
cauda equina. Gejala biasanya bilateral dan termasuk nyeri punggung, linu panggul,
parestesi ekstremitas bawah, dan kelemahan motorik (McGraw, 2004).

C. Epidemiologi
Sekitar 250,000-500,000 warga AS memiliki gejala stenosis tulang belakang.
Jumlah tersebut mewakili sekitar 1 per 1000 kejadian pada orang tua usia lebih dari
65 tahun dan sekitar 5 dari setiap 1000 kejadian pada orang tua usia lebih dari 50
tahun. Sekitar 70 juta orang Amerika yang berusia lebih dari 50 tahun dan jumlah ini

diperkirakan akan terus bertambah 18 juta pada dekade berikutnya, ini menunjukkan
bahwa prevalensi stenosis tulang belakang akan terus meningkat. Lumbal spinal
stenosis (LSS) menjadi diagnosis pra operasi paling banyak pada orang dewasa yang
usia lebih dari 65 tahun yang menjalani operasi tulang belakang. Insiden penyempitan
saraf lateral

atau stenosis foraminal dilaporkan 8-11%. Beberapa penelitian

mendapatkan bahwa reses stenosis lateralis sebagai penyebab nyeri pada 60% pasien
dengan gejala-gejala dari sindrom kegagalan operasi (Kalichman et al, 2009).
Sebanyak 35% dari orang yang tidak menunjukkan gejala dan berusia 20-39
tahun menunjukkan diskus intervertebralis yang menggembung. CT scan dan MRI
pada pasien yang tidak menunjukkan gejala dan lebih muda dari 40 tahun
menunjukkan bahwa 4-28% pasien berpotensi mengalami stenosis tulang belakang.
Kebanyakan orang tua usia lebih dari 60 tahun memiliki stenosis tulang belakang
dengan beberapa derajat. Karena kebanyakan pasien dengan stenosis tulang belakang
ringan tidak menunjukkan gejala, frekuensi mutlak hanya dapat diperkirakan
(Kalichman et al, 2009).
Insiden stenosis foraminal meningkat pada lumbal bagian bawah karena
peningkatan diameter Dorsal Radix Ganglion (DRG) diameter yang mengakibatkan
oramen semakin sempit (yaitu, saraf akar rasio area). Vertebrae yang sering terlibat
pada stenosis foraminal antara lain L5 (75%), L4 (15%), L3 (5,3%), dan L2 (4%).
Tingkat lumbal yang lebih rendah mempertahankan kemiringan yang lebih besar dari
bagian akar saraf, serta memiliki insiden yang lebih tinggi dari spondylosis dan DDD,
faktor predisposisi lanjut pada pasien foraminal stenosis L4 dan L5 akar saraf yang
bertubrukan (Jenis LG, 2000).
Stenosis servikal yang terjadi akibat pengerasan dari ligamentum longitudinal
posterior lebih sering terjadi pada orang Asia, dan LSS terjadi paling sering pada lakilaki. Pasien dengan LSS karena penyebab degeneratif umumnya berusia minimal 50
tahun. Namun, LSS dapat hadir pada usia awal pada kasus cacat bawaan (Jenis LG,
2000).
D. Patofisiologi
Patofisiologi stenosis tulang belakang berhubungan dengan disfungsi medulla
yang ditimbulkan oleh kombinasi kompresi mekanik dan degeneratif. Dengan
penuaan, discus intervertebralis berdegenerasi dan kolaps. Hal ini paling sering terjadi
pada C5-6 dan C6-7. Penurunan relative dalam gerakan tulang belakang terjadi pada

tingkat ini dengan seiring bertambahnya gerakan tulang belakang di C3-4 dan C4-5.
Tulang belakang merespon tekanan fisiologis dengan pertumbuhan tulangp ada
margin superior dan inferior daritubuh vertebral (osteofit). Osteofit dapat membentuk
kearah anterior atau posterior. Posterior osteofit mempersempit diameter intraspinal
dan jugamenyebabkan stenosis bagian lateral. Hal ini menyebabkan sumsum tulang
belakang atau akar saraf pelampiasan. Selanjutnya, degenerasi rematik menyebabkan
pembentukan kista synovial dan hipertrofi

facet joints, yang selanjutnya

membahayakan patensikanal tulang belakang dan foramen saraf hasil stenosis tulang
belakang dari penyempitan progresif dari kanal (Heller, 1992).
Tulang belakang pusat dan sisi lateral. Isi penting dari kanal tulang belakang
termasuk sumsum tulang belakang, cairan cerebrospinal (CSF) dari kantung teka, dan
membrandural

yang

menyertakan

kantungteka.

Dengan

tidak

adanya

operasisebelumnya, tumor, atauinfeksi, kanal tulang belakang dapat menyempit oleh


penggelembungan

atau

penonjolan

discu

sanulusintervertebralis,

herniasinuk

leuspulposus posterior, penebalan posterior ligamentum longitudinal, hipertrofifacet


joints, hipertrofiligamentum flavum, penumpukan lemak epidural, spondylosisdari
margin

discusintervertebralis,

hipertrofisendi

uncovertebral

di

leher,

atau

kombinasidari 2 atau lebih faktor di atas (Daffner, 2009).


Tiga komponen biokimia utama diskus intervertebralis adalah air, kolagen, dan
proteoglikan, sebanyak 90-95% total volume diskus. Kolagen tersusun dalam lamina,
membuat diskus mampu berekstensi dan membuat ikatan intervertebra. Proteoglikan
berperan sebagai komponen hidrodinamik dan elektrostatik dan mengontrol turgor
jaringan dengan mengatur pertukaran cairan pada matriks diskus. Komponen air
memiliki porsi sangat besar pada berat diskus, jumlahnya bervariasi tergantung beban
mekanis yang diberikan pada segment tersebut. Sejalan dengan pertambahan usia
cairan tersebut berkurang, akibatnya nucleus pulposus mengalami dehidrasi dan
kemampuannya mendistribusikan tekanan berkurang, memicurobekan pada annulus.
Kolagen memberikan kemampuan peregangan pada diskus. Nucleus tersusun secara
eksklusif oleh kolagen tipe-II, yang membantu menyediakan level hidrasi yang lebih
tinggi dengan memelihara cairan, membuat nucleus mampu melawan beban tekan dan
deformitas. Pendesakan discus berkaitan dengan proteoglikan, pada nuleus lebih padat
daripada di annulus. Sejalan dengan penuaan, jumlah proteoglikan menurun dan
sintesisnya juga menurun (Panjabi et al, 1967).

E. Pemeriksaan Penunjang
Pemilihan metode pemeriksaan radiografi yang dilakukan untuk skrining pada
pasien yang dicurigai spinal stenosis ditentukan berdasarkan umur pasien. Tujuan dari
pemeriksaan radiografi spinal adalah untuk menentukan lokasi dan keparahan
penyakit serta untuk menentukan prognosis pasien. Hal tersebut diperlukan untuk
menghubungkan temuan radiologi dengan tanda dan gejala penyakit spinal yang
masih dalam observasi (Nadalo, 2013).
1. Foto polos
Pada foto polos kecurigaan adanya stenosis kanalis spinalis apabila didapatkan
diameter AP menyempit, sendi intervertebral lebih dekat ke linea medialis. Foto
polos dapat menunjukkan kelainan yang mempengaruhi tulang seperti infeksi,
fraktur dan tumor tulang.
Pada pasien dewasa, skrining dilakukan menggunakan pemeriksaan thorak
konvensional dengan posisi anteroposterior (AP), lateral, oblik dan swimmers
lateral view. Apabila terdapat gejala radikulopati seperti nyeri, kelemahan atau
perubahan sensoris pada area yang disuplai oleh saraf tersebut, MRI spinal
merupakan pemeriksaan yang direkomendasikan. CT scan merupakan pilihan
pertama pada pasien dengan trauma minimal atau pada keadaan kontraindikasi
MRI.
Pasien dengan usia muda, yang memiliki temuan radiologi konvensional
negatif seharusnya dievaluasi menggunakan CT scan dengan multiplanar
reformatted atau MRI spinal. Pemeriksaan kedokteran nuklir termasuk single
proton computed tomography (SPECT) pada tulang, secara umum dianjurkan
dalam skrining adanya infeksi, metastasis dan tumor ganas primer serta trauma.
Paparan radiasi pada pasien harus dimonitor secara hati-hati khususnya pada
pasien anak dan dewasa muda (Nadalo, 2013).

Gambar 1. Gambaran radiografi spinal servikal lateral menggambarkan adanya


perubahan degenerative dengan penyempitan dua discuss intervertebralis dan
pendekatan kanalis spinalis osteofit. Di sisi lain, pasien tanpa gejala klinis
(asimptomatik), gambaran radiologi lateral diambil untuk evaluasi trauma (Nadalo,
2013).

Gambar 2. Untuk mengetevaluasi spinal servikal bawah secara lebih baik, gambaran
lateral dari spinal servikal dengan posisi tangan pasien diatas kepala dan kepala
ekstensi (Swimmers view) dapat membantu. Pada kasus trauma spinal servikal
bawah ketinggian VC6/7 dapat dilihat pada gambaran lateral hanya pada posisi
Swimmers view. Harus dicatat pada spondylosis servikalis yang ditemukan secara
tidak sengaja (Nadalo, 2013).

2. CT scan
Pada CT scan, stenosis spinal dapat didefinisikan dengan baik melalui
penghitungan diminished diameter dan area potong lintang pada kanal spinal. CT
scan pada spinal servikal dapat ditingkatkan dengan pemberian kontras secara
intravena untuk meningkatkan vena epidural sehingga gambaran tepi dari spatium
epidural dapat didefinisikan lebih baik, namun pemberian kontras melalui
intratekal dihindari karena menimbulkan risiko injury, infeksi dan pelebaran.
Massa paraspinal dapat muncul dengan kaitannya dengan kalsifikasi atau mucul
sebagai kista atau kumpulan cairan dalam kasus abses. Pada semua kasus
hubungan antara massa dengan stenosis kanalis sentral, recess kanal spinal lateral
dan neuroforamen harus ditentukan dengan baik (Henderson et al., 2012; Genevay
et al., 2010).

Gambar 3. Gambaran diameter normal kanalis pada pemeriksaan CT scan lumbal


(Nadalo, 2013)

Gambar 4. Gambaran CT scan lumbal potongan axial dengan stenosis kanal (panah
hitam) akibat adanya hipertrofi (Nadalo, 2013)

Gambar 5. Gambaran CT scan 3D pada kanalis stenosis akibat herniasi kronis.


Keadaan tersebut menimbulkan gejala lemas dan terganggunya miksi dan defekasi
(Nadalo, 2013)

Gambar 6. Gambaran CT scan 3D potongan sagittal pada vertebrae thoracalis dengan


stenosis kanalis pada herniasi kronis (Nadalo, 2013)

Gambar 7. Gambaran CT scan 3D potongan sagittal pada vertebrae thoracalis dengan


massa kanalis pada meningioma (Nadalo, 2013)

3. MRI
MRI memberikan diferensiasi jaringan lunak dengan sangat baik maka
pemerksiaan ini dijadikan gold standard dalam mendiagnosis stenosis kanalis
spinalis, namun memiliki resolusi spasial agak terbatas. Agen kontras MRI lebih
meningkatkan visualisasi jaringan lunak tetapi tidak berpengaruh pada resolusi
spasial. Temuan lesi tulang kortikal dan fraktur lebih rendah pada MRI
dibandingkan dengan CT scan (Henderson et al., 2012; Grane, 1998; Genevay,
2010).

Gambar 8. Gambaran stenosis kanalis berat pada pemeriksaan MRI merupakan hasil
kombinasi dari penonjolan discus annulus (panah putih) dan penebalan epidural soft
tissue (panah kuning) (Nadalo, 2013)

Gambar 9. Gambaran MRI pada meningioma pada vertebrae thoracalis. Pada kanalis
spinalis anterior terdapat massa yang menekan conus medullaris vertebrae thoracalis
12. Massa (panah putih) nampak sebagai gambaran dengan intensitas meningkat
dibandingkan dengan corda spinalis normal (Nadalo, 2013)

Gambar 10. Gambaran MRI potongan sagittal pada spinalis sevikalis dengan mitral
stenosis (panah putih) pada spondylitis TB (Nadalo, 2013)
4. Nuclear Imaging
Stenosis spinal dapat digambarkan melalui single-photon emission computed
tomography (SPECT) karena area peningkatan aktivitas berkaitan dengan corpus
vertebrae endplate, facet joints dan uncovertebral joints. Penyakit yang berkaitan
dengan tulang seperti penyakit Paget ditandai dengan peningkatan asupan nuclide.
Penyakit

metastasis

yang

dapat menyebabkan

kanal

stenosis

biasanya

berhubungan dengan peningkatan asupan nuclide pada tulang yang abnormal


(Romagnoli et al., 2013)
5. Angiografi
Angiografi jarang dilakukan kecuali pada pasien dengan malformasi
arterivena, fistula dural dan tumor spinal vaskuler. Pada pasien ini, derajad
penyempitan kanal stenosis hanya dapat di interpretasikan pada basis perubahan
letak basis vena dan arteria atau neurovaskuler (Genevay, 2010).
F. Tatalaksana
Tidak ada obat atau pengobatan spesifik yang dapat menghentikan atau
mengobati stenosis tulang belakang. Konservatif merupakan langkah pertama
pengobatan non operasi untuk mengendalikan gejala stenosis tulang belakang yang
ringan sampai sedang. Namun, jika pasien menderita sakit yang parah dan
menyebabkan

kesulitan

berjalan

yang

merekomendasikan operasi (Ikuta et al, 2006).

signifikan,

maka

dokter

dapat

Menggunakan postur tubuh dan gaya berjalan yang benar dan menjaga tulang
belakang dalam keadaan stabil adalah hal yang paling penting yang dapat dilakukan
untuk punggung pasien. Pasien mungkin perlu melakukan penyesuaian untuk berdiri,
duduk, dan kebiasaan tidur. Pasien mungkin dapat memperlambat perkembangan
stenosis dengan tidak merokok dan menjaga berat badan yang sesuai untuk tinggi dan
kerangka tubuh (Ikuta et al, 2006).
Tujuan dari terapi fisik adalah untuk membantu pasien kembali ke aktivitas
penuh sesegera mungkin. Latihan dan penguatan merupakan elemen kunci untuk
pengobatan untuk pasien dan harus menjadi bagian dari kebugaran seumur hidup.
Sebaiknya pasien rutin berkonsultasi dengan dokter sebelum memulai program latihan
baru (Lee JW et al, 2006).
Medikamentosa
a. Analgetik
Obat obat anti-inflammatory (NSAID), seperti aspirin, naproxen (Aleve,
Naprosyn), dan ibuprofen (Motrin, Nuprin, Advil) digunakan untuk mengurangi
peradangan dan mengurangi rasa sakit. Analgesik, seperti acetaminophen
(Tylenol), dapat meringankan rasa sakit tetapi tidak memiliki efek anti-inflamasi
dari NSAID. Penggunaan jangka panjang dari analgesik dan NSAID dapat
menyebabkan tukak lambung serta masalah ginjal dan hati.
b. Steroid
Steroid dapat diresepkan untuk mengurangi pembengkakan dan peradangan pada
saraf. Obat ini diberikan dalam dosis tapering selama 5 hari. Mereka memiliki
keuntungan mengurangi nyeri dalam jangka waktu 24 jam. Suntikan steroid ke
daerah stenosis dan saraf tulang belakang kompresi dapat diberikan pada sakit
yang parah
Operatif
a. Injeksi Epidural Steroid
Prosedur invasif minimal ini melibatkan suntikan kortikosteroid dan agen
analgesik mematikan ke dalam ruang epidural dari tulang belakang untuk
mengurangi pembengkakan dan peradangan pada saraf tulang belakang. Sekitar
50% pasien akan melihat beberapa halusinasi setelah suntikan epidural, meskipun
hasilnya cenderung bersifat sementara. Jika suntikan membantu, mereka dapat
dilakukan sampai 3 kali dalam setahun (Malmivaara et al, 2007).
b. Terapi Pembedahan
Bedah untuk foraminal stenosis melibatkan dekompresi, atau penghapusan
pertumbuhan berlebih tulang, untuk mengurangi tekanan dan menekan saraf

tulang belakang. Tujuan lain dari pembedahan adalah untuk menstabilkan segmen
tulang belakang yang tidak stabil (Malmivaara et al, 2007).
c. Dekompresi tulang belakang (laminectomy)
Sementara di bawah pengaruh anestesi umum, sebuah insisi dibuat di tengahtengah punggung. Otot-otot tulang belakang

dipindahkan ke samping untuk

memperjelas tulang vertebra. Bagian melengkung dari vertebra, disebut lamina,


diangkat (laminectomy) untuk mengekspos sumsum tulang belakang (Gambar 2).
Jika ada herniasi discus, discectomy mungkin perlu dilakukan. Pada pasien
dengan gejala berat dari lumbal stenosis tulang belakang, operasi dekompresi saja
efektif sekitar 80% bagi kesembuhan (Kunogi J, 2004)

BAB III
PENUTUP
A. Kesimpulan
1.

Foraminal stenosis adalah bagian dari proses penuaan dan sulit untuk memprediksi
siapa saja yang dapat memiliki kelainan tersebut. Proses degeneratif dapat dikelola,
tetapi tidak dapat dicegah dengan diet, olahraga, atau gaya hidup.

2.

Penyempitan progresif dari kanal tulang belakang dapat terjadi sendiri atau
kombinasi dengan herniasi diskus akut. Stenosis kongenital dan didapat pada tulang
belakang menempatkan pasien pada risiko yang lebih besar untuk cedera neurologis
akut.

3.

Stenosis spinalis yang paling umum terdapat di daerah serviks dan lumbal

4.

Penegakan diagnosis melalui ananesis dan pemeriksaan fisik. Untuk menegakkan


diagnosis pasti dibutuhkan pemeriksaan penunjang dari gambaran radiografi.

5.

Pemeriksaan gold standard untuk mendiagnosis foraminal stenosis adalah MRI.


Pemeriksaan radiografi lain yang dapat dilakukan yaitu foto polos, CT scan, SPECT
dan angiography.

6.

Tatalaksana pada foraminal stenosis meliputi terapi medikamentosa dan operatif.

DAFTAR PUSTAKA
Bernhardt M, Hynes RA, Blume HW, White AA 3rd. Cervical spondylotic myelopathy. J
Bone Joint Surg Am. 1993 Jan. 75(1):119-28.
Caputy AJ, Luessenhop AJ. Long-term evaluation of decompressive surgery for degenerative
lumbar stenosis. J Neurosurg. 1992 Nov. 77(5):669-76.
Daffner SD, Wang JC. The pathophysiology and nonsurgical treatment of lumbar spinal
stenosis. Instr Course Lect. 2009. 58:657-68.
Genevay S, Atlas SJ. Lumbar spinal stenosis. Best practice research clinical rheumatology.
2010;24(2):253-265.
Grane P. The postoperative lumbar spine. A radiological investigation of the lumbar spine
after discectomy using MR imaging and CT. Acta Radiol Suppl. 1998. 414:1-23.
Greenberg MS. Spinal stenosis. Handbook of Neurosurgery. Lakeland, Fla: Greenburg
Graphics, Inc; 1997. Vol 1: 207-217.
Henderson L, Kulik G, Richarme D, Theumann N, Schizas C. Is spinal stenosis assessment
dependent on slice orientation? A magnetic resonance imaging study. Eur spine J.
2012 Aug. 21 Suppl 6:S760-4.
Harkey HL, al-Mefty O, Marawi I, Peeler DF, Haines DE, Alexander LF. Experimental
chronic compressive cervical myelopathy: effects of decompression. J Neurosurg.
1995

Aug.

83(2):336-41.

[Medline].

Heller JG. The syndromes of degenerative cervical disease. Orthop Clin North Am.
1992 Jul. 23(3):381-94. [Medline].
Heller JG. The syndromes of degenerative cervical disease. Orthop Clin North Am. 1992 Jul.
23(3):381-94.
Hsiang

JK,

Furman

MB

(2015).

Spinal

stenosis

http://emedicine.medscape.com/article/1913265-overview diakses pada tanggal 15


Desember 2015
Ikuta K, Tono O, Tanaka T, Arima J, Nakano S, Sasaki K, et al. Evaluation of postoperative
spinal epidural hematoma after microendoscopic posterior decompression for lumbar
spinal stenosis: a clinical and magnetic resonance imaging study. J Neurosurg Spine.
2006 Nov. 5(5):404-9.
Jenis LG, An HS. Spine update. Lumbar foraminal stenosis. Spine (Phila Pa 1976). 2000 Feb
1. 25(3):389-94.

Kalichman L, Cole R, Kim DH, Li L, Suri P, Guermazi A (2009). Spinal stenosis prevalence
and association with symptoms: the Framingham Study. Spine J. Jul. 9(7):545-50.
Kunogi J, Hasue M. Diagnosis and operative treatment of intraforaminal and extraforaminal
nerve root compression. Spine 2004; 16:1312 1320
Lee JW, Kim SH, Lee IS, Choi JA, Choi JY, Hong SH, et al. Therapeutic effect and outcome
predictors of sciatica treated using transforaminal epidural steroid injection. AJR Am J
Roentgenol. 2006 Dec. 187(6):1427-31.
Malmivaara A, Sltis P, Helivaara M, et al. Surgical or nonoperative treatment for lumbar
spinal stenosis? A randomized controlled trial. Spine (Phila Pa 1976). 2007 Jan 1.
32(1):1-8.
McGraw JK (2004). Interventional radiology of the spine: Image guided pain therapy. New
Jersey: Humana Press.
Nadalo LA. (2013). Spinal stenosis imaging. http://emedicine.medscape.com/article/344171images?imageOrder=3 diakses pada tanggal 15 Desember 2015.
Ooi Y, Mita F, Satoh Y. Myeloscopic study on lumbar spinal canal stenosis with special
reference to intermittent claudication. Spine (Phila Pa 1976). 1990 Jun. 15(6):544-9.
Panjabi MM, Krag MH, Chung TQ. Effects of disc injury on mechanical behavior of the
human spine. Spine (Phila Pa 1976). 1984 Oct. 9(7):707-13.
Romagnoli A, Schillaci O, Arganini C, et al. Hybrid SPECT/CT imaging in the evaluation of
stenosis. ISRN Radiology. 2013;2013:419737.doi:10.5402/2013/419737.
White AA III, Panjabi MM. Clinical Biomechanics of the Spine. 2nd ed. Philadelphia, Pa: JB
Lippincott; 1990. 342-378.