Anda di halaman 1dari 20

BAB I

PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Krisis air bersih sedang melanda dunia, termasuk Indonesia. Dalam acara Forum
Air Dunia II (World Water Forum) di Den Haag (Maret, 2000) disebutkan bahwa
Indonesia termasuk salah satu negara yang akan mengalami krisis air pada 2025.
Menurut Ditjen Pengairan PU (1994), potensi air permukaan Indonesia lebih
kurang 1.789 milyar m3/tahun, dengan sebaran: Irian Jaya 1.401 milyar m3/tahun,
Kalimantan 557 milyar m3/tahun dan Jawa 118 m3/tahun. Potensi total air
tanahnya 4,7 milyar m3/tahun, tersebar di 224 cekungan air. Sebarannya: 1,172
milyar m3/tahun di Jawa-Madura (60 cekungan), 1milyar m3/tahun di Sumatera
(53 cekungan), 358 juta m3/tahun di Sulawesi (38 cekungan), Irian Jaya 217 juta
m3/tahun (17 cekungan), Kalimantan 830 juta m3/tahun (14 cekungan) dan
sisanya 1,123 juta m3/tahun tersebar di beberapa pulau (Link, 2000).
Indonesia merupakan salah satu negara yang kaya akan sumber daya air dimana
ketersediaan air mencapai 15.500 meter kubik per kapita per tahun, masih jauh di
atas ketersediaan air rata-rata di dunia yang hanya 8.000 meter kubik per
tahun.Hal ini dikarenakan Indonesia terletak pada iklim tropika basah. Walaupun
begitu, Indonesia masih saja mengalami kelangkaan air bersih. Sekitar 119 juta
rakyat Indonesia belum memiliki akses terhadap air bersih. Adapun yang memiliki
akses, sebagian besar mendapatkan air bersih dari penyalur air, usaha air secara
komunitas serta sumur air dalam.
Meskipun sering dinyatakan bahwa Indonesia terletak di wilayah iklim tropika
basah yang secara teoritis memiliki ketersediaan air yang tidak menjadi hambatan,
namun pada kenyataannya masalah sumberdaya air semakin lama semakin
menjadi persoalan. Secara nasional, total ketersediaan air dibandingkan dengan
kebutuhan air memang masih surplus, yaitu ketersediaannya per tahun 691,340
miliar meter kubik, sedangkan total kebutuhan air pada tahun 2000 adalah
156,362 miliar meter kubik. Namun di beberapa pulau di Indonesia telah

mengalami defisit air yaitu Pulau Jawa, Sulawesi, Bali dan NTT masing-masing
sebesar 52,809 milyar; 9,232 milyar; 7,531 milyar dan 1,343 milyar meter
kubik.Pengurangan jumlah air tersebut diikuti pula oleh penurunan kualitas air.
Penurunan kualitas air dapat disebabkan terjadinnya pencemaran sungai .Sungai
sungai di Pulau Jawa umumnya berada pada kondisi memprihatinkan akibat
pencemaran limbah industri dan limbah domestik. Padahal sebagian besar sungai
itu merupakan sumber air bagi masyarakat, untuk keperluan mandi, cuci, serta
sumber baku air minum olahan (PAM). Di Jakarta misalnya, dari hasil penelitian
oleh Badan Pengelolaan Lingkungan Hidup Daerah (BPLHD) Provinsi DKI
Jakarta pada 2006, 13 sungai yang mengalir melewati ibukota sudah bakteri
Escherchia coli (E-coli). Bakteri yang berasal dari sampah organik dan tinja
manusia ini juga mencemari hampir 70 persen tanah di kawasan ibukota, sehingga
berpotensi mencemari sumber air tanah. Salah satu sungai yang tingkat
pencemarannya paling parah adalah Sungai Ciliwung. Kadar bakteri E-coli pada
sungai itu mencapai 1,6-3 juta individu per 100cc, jauh di atas baku mutu 2.000
individu per 100cc. Padahal sungai ini menjadi bahan baku air minum di Jakarta.
Sedangkan penelitian lain menyebutkan, 76,2 persen dari 52 sungai di Pulau pulau
Jawa, Sumatera, Bali, dan Sulawesi tercemar berat oleh zat organik, termasuk 11
sungai-sungai utama di Indonesia yang tercemar unsur amonium. Sungai-sungai
yang mengalir di pulau Jawa, seperti Jakarta, cenderung lebih tercemar oleh
bakteri E-coli akibat pencemaran tinja yang menyebabkan penyakit diare pada
manusia.
Pencemaran tersebut disebabkan oleh berbagai kegiatan manusia terutama
kegiatan industrinya. Saat ini perkembangan industri di Indonesia semakin pesat.
Berbagai macam industri tersebut antara lain industri kimia, kertas, tekstil ,semen
partikel, serta padat. Masalah pencemaran semakin banyak dan mengkhawatirkan,
hal tersebut terlihat dari berbagai kasus pencemaran yang terkemuka seperti
pencemaran sungai oleh limbah industri, pencemaran tanah ataupun pencemaran
udara. Perkembangan industri yang demikian cepat merupakan salah satu
penyebab turunnya kualitas lingkungan.

Penanganan masalah pencemaran menjadi sangat penting dilakukan dalam


kaitannya dengan pembangunan berwawasan lingkungan terutama harus
diimbangi dengan teknologi pengendalian pencemaran yang tepat guna (Haryono,
1997). Penanganan pencemaran air sangatlah penting, karena air yang mempunyai
peranan penting bagi manusia untuk memenuhi kebutuhan hidupnya sehari-hari.
Air limbah sendiri bukan hanya dihasilkan oleh industri saja melainkan oleh
perumahan, perkantoran, atau apartemen. Pengertian dari air limbah itu sendiri
adalah air yang tidak terpakai lagi yang merupakan hasil dari berbagai kegiatan
manusia sehari-hari. Dengan semakin bertambah dan meningkatnya jumlah
penduduk dengan segala kegiatanya, maka jumlah air limbah juga mengalami
peningkatan.
Air limbah yang berasal dari kegiatan industri lebih membahayakan dibandingkan
dengan limbah hasil domestik. Limbah cair dari industri biasanya dalam jumlah
besar dan mengandung logam-logam berbahaya yang perlu dilakukan pengolahan
terlebih dahulu. Limbah industry bersumber dari kegiatan industry baik karena
proses secara langsung maupun proses secara tidak langsung. Limbah yang
bersumber langsung dari kegiatan industry yaitu limbah sisa dari proses produksi .
Sedangkan limbah tidak langsung terproduksi sebelum dan sesudah proses
produksi . Misalnya pencucian alat-alat produksi atau oli bekas dari alat produksi
tersebut.
Seperti halnya industri lainnya, industri farmasi formulasi juga menghasilkan
limbah cair yang berbahaya jika langsung dibuang ke lingkungan. Maka
dilakukan pengolahan limbah cair tersebut dengan menggunakan suatu teknologi
yang disebut dengan Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) Banyaknya industri
dapat menimbulkan dampak positif dan negatif. Dampak positif dari industri
antara lain terciptanya lapangan pekerjaan dan pemanfaatan teknologi baru di
berbagai bidang. Adapun dampak negatifnya yaitu berasal dari limbah industri
yang bersangkutan. Berdasarkan karakteristiknya, limbah industri dapat
digolongkan menjadi tiga bagian, yaitu limbah cair, gas dan partikel, serta padat.
Masalah pencemaran semakin banyak dan mengkhawatirkan, hal tersebut terlihat

dari berbagai kasus pencemaran yang terkemuka seperti pencemaran sungai oleh
limbah industri, pencemaran tanah ataupun pencemaran udara. Perkembangan
industri yang demikian cepat merupakan salah satu penyebab turunnya kualitas
lingkungan.
Penanganan masalah pencemaran menjadi sangat penting dilakukan dalam
kaitannya dengan pembangunan berwawasan lingkungan terutama harus
diimbangi dengan teknologi pengendalian pencemaran yang tepat guna (Haryono,
1997). Penanganan pencemaran air sangatlah penting, karena air yang mempunyai
peranan penting bagi manusia untuk memenuhi kebutuhan hidupnya sehari-hari.
Air limbah sendiri bukan hanya dihasilkan oleh industri saja melainkan oleh
perumahan, perkantoran, atau apartemen. Pengertian dari air limbah itu sendiri
adalah air yang tidak terpakai lagi yang merupakan hasil dari berbagai kegiatan
manusia sehari-hari. Dengan semakin bertambah dan meningkatnya jumlah
penduduk dengan segala kegiatanya, maka jumlah air limbah juga mengalami
peningkatan.
Air limbah yang berasal dari kegiatan industri lebih membahayakan dibandingkan
dengan limbah hasil domestik. Limbah cair dari industri biasanya dalam jumlah
besar dan mengandung logam-logam berbahaya yang perlu dilakukan pengolahan
terlebih dahulu. Limbah industry bersumber dari kegiatan industry baik karena
proses secara langsung maupun proses secara tidak langsung. Limbah yang
bersumber langsung dari kegiatan industry yaitu limbah sisa dari proses produksi .
Sedangkan limbah tidak langsung terproduksi sebelum dan sesudah proses
produksi . Misalnya pencucian alat-alat produksi atau oli bekas dari alat produksi
tersebut.
Seperti halnya industri lainnya, industri farmasi formulasi juga menghasilkan
limbah cair yang berbahaya jika langsung dibuang ke lingkungan. Maka
dilakukan pengolahan limbah cair tersebut dengan menggunakan suatu teknologi
yang disebut dengan Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL).

1.2. Permasalahan
Peningkatan kebutuhan akan obat di Indonesia telah menyebabkan peningkatan
jumlah dan kegiatan industri farmasi. Peningkatan jumlah dan kegiatan industri
farmasi ini tentu saja akan mempengaruhi kehidupan lingkungan yang
bersinggungan langsung maupun berdekatan dengan lokasi industri farmasi
tersebut. Limbah industri farmasi dapat berupa senyawa kimia toksik maupun non
toksik, baik dalam bentuk padat, cair, maupun uap. Namun kebanyakan limbah
industri farmasi digolongkan sebagai limbah berbahaya dan beracun serta
membutuhkan pengolahan lebih lanjut untuk menghindari resiko pencemaran
lingkungan. Adanya limbah industri farmasi, terutama limbah cairnya akan
berkaitan erat dengan masalah pencemaran lingkungan; khususnya pencemaran
badan air yang disebabkan oleh limbah cair yang dibuang tanpa proses
pengolahan terlebih dahulu. Oleh sebab itu maka perlunya IPAL yang tepat dalam
pengolahan air limbah farmasi tersebut.

1.3. Tujuan
Tujuan pengolahan air limbah adalah untuk mengurangi BOD, partikel tercampur,
serta membunuh organisme pathogen. Pengolahan air limbah juga bertujuan untuk
menghilangkan bahan nutrisi, komponen beracun serta bahan yang tidak dapat
didegrasikan agar konsentrasi yang ada menjadi rendah. Agar saat dibuang tidak
mencemari lingkungan seperti tanah dan air yang kelak masih bisa diwariskan
kepada generasi mendatang

BAB II
PEMBAHASAN
2.1. Indusri Farmasi Formulasi sebagai Penghasil Limbah
Industri farmasi adalah salah satu penyumbang limbah terbesar dalam lingkungan
terutama berkaitan dengan limbah cair. Hal ini dikarenakan industri farmasi dalam
proses produksinya menggunakan berbagai macam pereaksi kimia. Kegiatan
utama industri farmasi adalah mengolah bahan baku menjadi produk berupa obat
atau bahan baku obat, namun akibat pengolahan ini terbentuk pula limbah.
Adanya limbah industri farmasi, terutama limbah cairnya akan berkaitan erat
dengan masalah pencemaran lingkungan; khususnya pencemaran badan air yang
disebabkan oleh limbah cair yang dibuang tanpa proses pengolahan terlebih
dahulu. Berkaitan dengan kegiatan yang berjalan di industri farmasi, sebaiknya
limbah industri farmasi diolah terlebih dahulu agar tidak mencemari lingkungan.
Dengan demikian diperlukan adanya fasilitas atau instalasi pengolahan limbah
sehingga pada saat ke lingkungan limbah industri tersebut telah memenuhi kriteria
baku mutu yang telah ditetapkan. Setelah masuk ke lingkungan atau di tempat
pengolahan limbah, obat akan mengalami hal sebagai berikut :
Mengalami biodegradasi sempurna
Mengalami biodegradasi sebagian atau menjadi senyawa lain (metabolit)
Tahan lama terhadap penguraian (persisten)
Dalam proses pengolahan limbah industri farmasi, diperlukan suatu instalasi
pengolah limbah sehingga saat dibuang ke lingkungan, limbah tersebut telah
memenuhi standar baku mutu yang telah ditetapkan. Pengolahan limbah dapat
dilakukan dengan berbagai cara. Pemilihan teknologi pengolahan limbah yang
tepat dapat didasarkan pada:
Karakteristik limbah, misalnya kandungan senyawa organik (BOD dan COD),
bahan padat tersuspensi, derajat degradabilitas, komponen toksisnya dan jumlah
limbah yang dibuang per harinya.
Mutu baku lingkungan terutama perairan tempat pembuangan limbahnya
dan mutu baku limbah yang berlaku.
Biaya operasional pengolahan.

Lahan yang harus disediakan.


2.2. Bahan Baku Industri Farmasi Formulasi
Sebelum mengetahui karakteristik dari limbah yang akan dikelola, maka penting
juga mengetahui bahan bahan yang dipakai oleh sebuah industri farmasi
formulasi dalam proses produksinya juga kegiatan domestiknya. Bahan- bahan
tersebut dapat berupa bahan baku utama, bahan penolong, , bahan kimia pada
laboratorium dan bahan-bahan kegiatan domestiknya. Bahan baku dari industri
farmasi ini biasanya merupakan bahan-bahan import jadi perusahaan hanya
meraciknya sesuai dengan formulasi sendiri ataupun sesuai dengan lisensi. Bahan
bahan yang digunakan antara lain parasetamol, antalgin, amplisin, amoksisilin,
amilum , penisilin dan bahan lainnya.
2.3. Proses Produksi Farmasi Formulasi
Sumber limbah salah satunya adalah yang berasal dari proses produksi untuk itu
maka perlu juga mengetahui tahapan proses produksinya agar dapat diketahui
karakteristik dari limbah yang dihasilkan selama proses produksi berlangsung.
Proses produksi diawali oleh pembagian bahan-bahan dari gudang bahan baku
yang dipisahkan untuk tiga proses produksi, yaitu prose produksi cair, padat dan
semi-padat.
Pada proses pembuatan produk cair, setelah sebelumnya dilakukan pembagian
jumlah dan jenis bahan baku. Maka dilakukan peracikan terhadap obat sesuai
dengan yang akan dibuat. Lalu dilakukan pengadukan bersama-sama dengan air
sesuai dengan takaran, kemudian dilakukan penyaringan terhadap cairan obat
tersebut yang bertujuan agar tidak adanya kotoran atau padatan yang masih kasar.
Setelah penyringan maka dilakukan pengadukan kembali agar bahan- bahan lebih
tercampu sempurna. Obat yang sudah jadi dilakuka pengujian di laboratorium
terlebih dahulu sebelum dilakukan pengemasan untuk mengetahui kualitasnya.
Selanjutnya obat jadi dikemas sebagai primary packaging(foil pack, catch cover,
blister pack dan botol). Lalu dikemas lagi dengan dus sebagai secondary
packaging.

Proses produksi lainnya adalah proses produksi padat. Pada proses ini dilakukan
penimbangan bahan-bahan sesuai dengan formulasi obat, kemudia dijadikan
utiranbutiran basah dengan mesin granula. Setelah menjadi granula basah maka
dilakukan proses pengeringan. Lalu obat yang telah kering tadi dilakukan
pengayakan yang bertujuan agar padatan kasar dan padatan halus teerpisah
sehingga padaan kasar dapat dilakukan penghalusan kembali. Kemudian
dilakukan pencampuran terakhi (final mixing) terhadap obat tersebut. Setelah
dilakukan pengkapsulan, pencetakan obat tablet, dan peracikan obat bubuk. Pada
obat tablet setelah selesai proses pencampuran akhir dilakukan proses pemadatan ,
kemudian pelapisan obat. Setelah itu dilakukan proses pengemasan, yaitu first
packaging dan secondary packaging.
Selain proses produksi padat dan cair, dilakukan pula proses produksi terhadap
produk semi padat. Pada proses ini hanya dilakuka proses pencampuran dengan
sedikit air. Setelah itu dilakukan proses pengemasan, yaitu first packaging dan
secondary packaging.
2.4. Sumber-sumber Limbah Industri Farmasi Formulasi
Limbah industri farmasi formulasi dapat dari berbagai sumber dari
kegiatan tersebut dan terbagi menjadi tiga jenis limbah, yaitu padat, cair dan gas.
Adapun komponen-komponen limbahnya sebagai berikut :
a) Produk yang gagal dan terbuang.
b) Tumpahan bahan-bahan, baik bahan baku maupun bahan-bahan pembantu.
c) Debu ( dari pencampuran dan pencetakan tablet)
d) Air buangan dari pencucian peralatan dan sterilisasi
e) Buangan dari laboratorium
f) Air buangan dari toilet, WC dan kamar mandi.
g) Bahan kemasan yang tak terpakai.
h) Limbah dari laboratorium
2.5. Karakterisasi limbah industri farmasi formulasi
a) Mengandung sisa pencucian
b) peralatan seperti desinfektan,
c) bahan sterilisasi dan deter-gen.
d) Memiliki nilai BOD yang tinggi
e) Mengandung antibiotik, dan bahan kimia lainnya.
f) Memiliki kandungan padatan yang tinggi.
2.6. Pengolahan limbah
Demi menghindari pencemaran terhadap lingkungan, maka industri farmasi perlu
melakukan pengolahan terhadap limbah yang dihasilkannya mulai dari limbah
padat, cair
dan gas. Cara pengendalian limbah-limbah tersebut adalah sebagai berikut:

2.6.1. Limbah padat


Limbah padat yang antara lain berasal dari packing material bahan baku, dan debu
hasil produksi ditanggulangi dengan cara melakukan pembakaran di incenator,
sementara
gas yang terbentuk dari pembakaran tersebut disalurkan melalui lime water filter.
Pengendalian selanjutnya dilakukan dengan dust collector, deduster, dan cyclone
dengan
water jet.
2.6.2. Limbah gas
Limbah gas yang berasal dari mesin-mesin penunjang seperti diesel dan boiler
ditangani dengan cara dibuang melalui cerobong asap yang mempunyai
ketinggian yang
cukup, sehingga gas tersebut terencerkan oleh udara.
2.6.3. Limbah laboratorium
Limbah laboratorium yang berasal dari suatu pemeriksaan dengan menggunakan
pereaksi yang mengandung logam berat ditanggulangi dengan melalui suatu
proses
pengendapan sebagai sulfida dan kemudian endapan tersebut ditanam dalam bak
beton.
Sedangkan cairan yang sudah bebas logam berat disalurkan ke dalam waste water
treatment sebelum dialirkan ke sungai.
2.6.4. Limbah cair
Limbah cair yang berasal dari pencucian peralatan, mesin tangki, dan lain-lain
ditanggulangi dengan peralatan waste water treatment plane. Sebelum limbah
tersebut
mengalir ke sungai maka limbahn diproses terlebih dahulu pada peralatan tersebut
melalui proses equalisasi, netralisasi, presipitasi, sedimentasi, kolam aerobfakultatif, bak
kontrol, tempat lumpur, dissolved air flotation dan filtrasi.
2.6.4.1. Equalisasi
Air limbah sebelumnya dilakukan penyaringan untuk menghilangkan
benda-benda kasar dan minyak, kemudian diendapkan sebentar agar partikelpartikel awal yang kasar tidak ikut pada proses selanjutnya tetapi untuk limbah
yang berasal dari antibiotik dilakukan proses penghilangan racun(detoksikasi).
Penyaringan ini juga berguna untuk menyaring kandungan lemak pada air
limbah. Setelah itu barulah air limbah masuk pada tangki ekualisasi, pada proses
ini dilakukan pengadukan agar air limbah yang berasal dari berbagai sumber
tersebut menjadi sama (homogen).
2.6.4.2. Netralisasi
Setelah air limbah sudah homogen karakteristiknya maka
dilakukan neutralisasi. Neutralisasi bertujuan agar pH air limbah berada
pada kondisi netral sehingga mudah untuk diolah. pH yang diinginkan
sekitar 6,5-8,5 agar pada saat proses aerobik pH tersebut optimal bagi
mikroorganisme. Netralisasi diberikan larutan kimia tergantung pH awal
limbah, jika asam maka ditambahkan NaOH dan jika basa ditambah
H2SO4. Namun pada proses ini terbentuk endapan yang akan langsung
dialirkan pada bak sludge untuk kemudian dikelola lebih lanjut.
2.6.4.3. Presipitasi

Air limbah kemudian masuk kedalam bak presipitasi. Pada bak


ini air limbah diberikan penambahan bahan kimia lime(kombinasi dari
kalsium klorida, magnesium klorida, alumunium klorida, dan garam-garam
besi). Hal ini bertujuan untuk mengurangi bahan-bahan terlarut organik
dan kandungan logam berat seperti sulfat, flourida dan fosfat dengan cara
mengendapkan limbah. Kemudian dilanjutkan pada bak sedimentasi.
2.6.4.4. Sedimentasi
Proses pengendapan limbah setelah melalui proses presipitasi.
Air limbah didiamkan minimal delapan jam agar limbah bnar-benar
terpisah dari lumpurnya. Pengendapan limbah dengan penambahan
koagulan dan flokulan. Kemudian lumpur tersebut dialirkan ke bak sludge
dan air limbah dialirkan lagi untuk proses selanjutnya, yaitu aerobfakultatif.
2.6.4.5. Aerob-Fakultatif
Pada kolam ini dibuat dengan kedalaman dengan massa
penahanan 20 hari atau lebih. Kolam ini diberikan mikroorganisme untuk
merombak limbah tersebut. Sumber oksigen berasal dari ganggang yang
berada diatas perairan . Proses ini digunakan juga sebagai stabilisasi.
2.6.4.6. Bak Kontrol
Pada bak kontrol ini berfungsi sebagai pengecekan kualitas
limbah sebelum dibuang ke sungai. Pengecekan limbah dimaksudkan agar
limbah cair tersebut memenuhi baku mutu limbah cair kegiatan industri
farmasi. Jika belum memenuhi maka limbah dikembalikan kepada proses
IPAL.
Lampiran Keputusan Menteri Lingkungan Hidup No. 51 tahun
1995 tentang Baku Mutu Limbah Cair Bagi Kegiatan Industri.
NOMOR : KEP 51-/MENLH/10/1995 TENTANG : BAKU MUTU LIMBAH
CAIR BAGI KEGIATAN INDUSTRI TANGGAL : 23 OKTOBER 1995
BAKU MUTU LIMBAH CAIR UNTUK INDUSTRI FARMASI
PARAMETER PROSES PEMBUATAN
BAHAN FORMULA
(Mg/L)
FORMULASI
PENCAMPURAN
BOD5 100 75
COD 300 150
TSS 100 75
TOTAL-N 30 FENOL 1,0 pH 6,0-9,0 6,0-9,0
Tabel 1. Baku Mutu Kegiatan Industri Farmas
2.6.4.7. Pengolahan lumpur
Lumpur yang berasal dari bak lumpur kemudian dilakukan
dissolved air flotation ,tahapan ini bertujuan untuk mengurangi volume
lumpur yang akan diolah dengan cara meningkatkan kandungan padatan.
Kemudian selanjutnya lumpu tersebut melewati tahapan filtration yang
bertujuan untuk menghilangkan atau mengurangi kandungan air dan
sekaligus mengurangi volume lumpur. Setelah itu lumpur tersebut dibakar

pada insinerator
2.6.5. Limbah Bahan berbahaya dan beracun (B3) Industri Farmasi
Selain limbah yang dapat diolah sebenarnya sebagian besar yang
dihasilkan oleh kegiatan industri farmasi merupakan limbah berbahaya dan
beracun yang pelu dikelola lebih lanjut agar tidak membahayakan lingkungan.
Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun (B-3), adalah sisa suatu usaha
dan/atau kegiatan yang mengandung bahan berbahaya dan/atau beracun yang
karena sifat dan/atau Konsentrasinya dan/atau jumlahnya, baik secara langsung
maupun tidak langsung dapat mencemarkan dan/atau merusak lingkungan hidup,
dan/atau dapat membahayakan lingkungan hidup, kesehatan, kelangsungan hidup
Manusia serta Makhluk Hidup lainnya (PP no. 18 tahun 1999 tentang Limbah B
3). Adapun sumber sumber dari limbah B3 tersebut berasal dari sludge IPAl, oli
bekas, bahan baku kadaluwarsa, Pengolahan limbah tersebut awalnya dibakar
pada rotarkiln merupakan salah satu jenis incinerator. Setelah itu baru abu dari
sisa pembakaran pada insinerator dibawa ke suatu perusahaan pengolahan limbah
B3 untuk kemudian dikelola melalui penimbunan atau landfill.
2.7. Minimalisasi Limbah
Untuk meminimalisasi limbah dapat dilakukan dengan cara mengurangi
sumber penghasil limbah (source reduction) dan daur ulang (recycling and reuse).
Pengurangan Sumber Limbah Daur Ulang
a) Penggantian/substitusi bahan baku untuk mengurangi jumlah, volume dan
toksisitas limbah
b) Limbah yang dikeluarkan digunakan kembali (re-use), di daur ulang
(recycling), atau diambil kembali (recovery).
c) Modifikasi proses, bertujuan untuk efisiensi proses yang potensial
mengeluarkan limbah dan sekaligus mengganti dan memutakhirkan proses
yang ramah lingkungan
Dalam hal ini limbah dihilangkan cemarannya dan diperoleh bahan yang
relatif berharga
d) Good Operating Practices, dapat membantu mengurangi limbah dan
kehilangan bahan yang tumpah, tercecer, dan bocor. Meliputi materials
handling, waste management and plan management.

Pengolahan air Industri Farmasi Formulasi


A. Pengolahan Air Produksi
Air merupakan salah satu aspek kritis (vital) dalam pelaksanaan c-GMP. Hal
tersebut disebabkan karena air merupakan bahan baku dalam jumlah besar,
terutama untuk produk sirup, obat suntik cair, cairan infus, dan lain-lain. Bila
tercemar, beresiko sangat fatal bagi pemakai (pasien).
Kualitas air yang digunakan untuk produksi, tergantung dari persyaratan air
yang digunakan produk yang dibuat, misalnya air murni atau air untuk injeksi.
Berikut adalah standar air yang digunakan untuk produksi sesuai dengan
persyaratan CPOB.

Mekanisme kerja Purified Water System


Purified water system merupakan sistem pengolahan air yang dapat
menghilangkan berbagai cemaran (ion, bahan organik, partikel, mikroba dan gas)
yang terdapat di dalam air yang akan digunakan untuk produksi. Air (raw water)
pengolahan air dapat diperoleh dari air PDAM (city water), Shallow well (sumur
dangkal) dengan kedalaman 10-20 m, atau berasal dari Deep well (sumur dalam)
dengan kedalaman 80-150 m. Variasi mutu dari pasokan air mentah (raw water)
yang memenuhi syarat ditentukan dari target mutu air yang akan dihasilkan.

Demikian pula mutu air menentukan peralatan yang diperlukan untuk pengolahan
air tersebut. Purified water system terdiri dari: Multimedia filter, Carbon filter,
Water softener, Heat Exchanger (HE), Micro filter, Ultra filtration (R.O =
Reverse Osmosis), dan Electro De-Ionization (EDI).
Multimedia filter
Multimedia filter berfungsi untuk menghilangkan lumpur, endapan dan
partikel-partikel yang terdapat pada raw water. Multimedia filter terdiri dari
beberapa filter dengan porositas 6-12 mm; 2,4 4,8 mm; 1,2-2,4 mm; dan 0,6-1,2
mm. Filter-filter ini tersusun dalam satu vessel (tabung) dengan bagian bawah
tabung diberikan gravel atau pasir sebagai alas vessel (sehingga sering juga
disebut dengan sand filter).
Active Carbon filter
Carbon aktif adalah karbon yang telah diaktifkan dengan menggunakan uap
bertekanan tinggi atau karbon dioksida (CO2) yang berasal dari bahan yang
memiliki daya adsorbsi yang sangat tinggi. Biasanya digunakan dalam bentuk
granular (butiran). Active carbon berfungsi sebagai pre-treatment sebelum proses
de-ionisasi untuk menghilangkan chlorine, chloramine, benzene, pestisida, bahanbahan organik, warna, bau dan rasa dalam air.
Water Softener Filter
Water softener filter berisi resin anionik

yang

berfungsi

untuk

menghilangkan dan/atau menurunkan kesadahan air dengan cara mengikat ion


Ca++ dan Mg++ yang menyebabkan tingginya tingkat kesadahan air.
Reverse Osmosis
Reverse osmosis merupakan teknik pembuatan air murni (purified water)
yang dapat menurunkn hingga 95% Total Dissolve Solids (TDS) di dalam air.
Reverse osmosis terdiri dari lapisan filter yang sangat halus (hingga 0,0001
mikron).
EDI (Elektonic De-Ionization)
EDI merupakan perkembangan dari Ion Exchange system dimana sebagai
pengikat ion (+) dan (-) dipakai juga elektroda disamping resin. Elektroda ini
dihubungkan dengan arus listrik searah sehingga proses pemurnian air dapat
berlangsung terus menerus tanpa perlu regenerasi. Setelah melewati EDI,
selanjutnya purified water yang dihasilkan ditampung dalam tanki penampungan

(storage tank) yang dilengkapi dengan CIP (cleaning in place) dan looping system
dan siap didistribusikan ke ruang produksi.
Mekanisme kerja Water for Injection (WFI)
Pengolahan air untuk injeksi (Water For Injection/WFI) berasal dari purified
water system, yang selanjutnya dilakukan destilasi (penyulingan) dengan terlebih
dahulu melewati lampu UV untuk membunuh bakteri. Sesuai dengan persyaratan
CPOB yang terbaru, proses destilasi menggunakan 6 (enam) kolom destilasi,
artinya air yang digunakan untuk produk-produk steril tersebut mengalami 6 kali
proses destilasi. Dengan unit ini diperoleh air untuk injeksi yang memenuhi
persyaratan Water For Injection (WFI). Selanjutnya, WFI yang dihasilkan
kemudian disimpan dalam storage tank pada suhu 70-80oC sebelum
didistribusikan untuk produksi produk steril.
skema pembuatan Water for Injection sesuai dengan cGMP

Beberapa hal lain yang diatur dalam CPOB Terkini sebagai persyaratan
penting air untuk produksi yang sebelumnya tidak diatur dalam CPOB yang lama
(2001) , antara lain :
Daerah mati (dead legs/kran) harus sekecil mungkin (maksimum 3 x diameter

pipa)
Aliran air untuk produksi harus disirkulasi secara terus menerus (24 jam)
Pipa distribusi (terutama untuk produk steril) menggunakan baja anti karat jenis

SS 316L
Pipa distribusi menggunakan double tube
Pipa distribusi tidak boleh ditanam atau menempel pada dinding ruang produksi,
tapi harus terdapat jarak yang cukup antara pipa dengan dinding untuk

memudahkan pembersihan
Tanki penampung dari bahan SS 316 L yang dilengkapi dengan fasilitas CIP
(cleaning in place) yang memungkinkan proses pembersihan tanki secara

menyeluruh
Parameter pengoperasian : suhu, konduktifitas, flow rate, porositas filter, dan

lain-lain harus didokumentasikan


Terdapat gambar skematik titik-titik pemakaian air
Terdapat sistem alert (peringatan) dan action limit (batas tindakan) pada sistem
pengolahan air.
Bangunan pengolahan air harus terpisah dari bangunan untuk proses
produksi, walaupun demikian letaknya sebaiknya berdekatan, agar resiko

pencemaran bisa ditekan seminimal mungkin selama distribusi dalam pipa


penyalur. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam merancang bangunan untuk
pengolahan air, antara lain adalah:
1. Luas bangunan harus cukup luas untuk menampung tangki-tangki pengolahan air
2. Lantai dan dinding bangunan harus dilapisi cat yang dapat mencegah tumbuhnya
3.

lumut dan jamur (misalnya cat Epoxy atau cat minyak)


Posisi lantai bangunan harus lebih tinggi dari sekitarnya untuk mencegah air
hujan masuk ke dalam dan dapat menyebabkan pencemaran.
Kualifikasi Kinerja (PQ = Performance Qualification) Water System

B. Pengolahan Air Limbah


Sumber-sumber Limbah Industri Farmasi Formulasi
Limbah industri farmasi formulasi dapat dari berbagai sumber dari
kegiatan tersebut dan terbagi menjadi tiga jenis limbah, yaitu padat, cair dan gas.
a)
b)
c)
d)
e)
f)
g)
h)

Adapun komponen-komponen limbahnya sebagai berikut :


Produk yang gagal dan terbuang.
Tumpahan bahan-bahan, baik bahan baku maupun bahan-bahan pembantu.
Debu ( dari pencampuran dan pencetakan tablet)
Air buangan dari pencucian peralatan dan sterilisasi
Buangan dari laboratorium
Air buangan dari toilet, WC dan kamar mandi.
Bahan kemasan yang tak terpakai.
Limbah dari laboratorium

a)
b)
c)
d)
e)
f)

Karakterisasi limbah industri farmasi formulasi


Mengandung sisa pencucian
peralatan seperti desinfektan,
bahan sterilisasi dan deter-gen.
Memiliki nilai BOD yang tinggi
Mengandung antibiotik, dan bahan kimia lainnya.
Memiliki kandungan padatan yang tinggi.

Pengolahan limbah
Demi menghindari pencemaran terhadap lingkungan, maka industri farmasi perlu
melakukan pengolahan terhadap limbah yang dihasilkannya mulai dari limbah padat, cair
dan gas. Cara pengendalian limbah-limbah tersebut adalah sebagai berikut:

1. Limbah padat
Limbah padat yang antara lain berasal dari packing material bahan baku, dan debu
hasil produksi ditanggulangi dengan cara melakukan pembakaran di incenator, sementara
gas yang terbentuk dari pembakaran tersebut disalurkan melalui lime water filter.
Pengendalian selanjutnya dilakukan dengan dust collector, deduster, dan cyclone dengan
water jet.

2. Limbah gas
Limbah gas yang berasal dari mesin-mesin penunjang seperti diesel dan boiler
ditangani dengan cara dibuang melalui cerobong asap yang mempunyai ketinggian yang
cukup, sehingga gas tersebut terencerkan oleh udara.

3. Limbah laboratorium
Limbah laboratorium yang berasal dari suatu pemeriksaan dengan menggunakan
pereaksi yang mengandung logam berat ditanggulangi dengan melalui suatu proses
pengendapan sebagai sulfida dan kemudian endapan tersebut ditanam dalam bak beton.
Sedangkan cairan yang sudah bebas logam berat disalurkan ke dalam waste water
treatment sebelum dialirkan ke sungai.

4. Limbah cair
Limbah cair yang berasal dari pencucian peralatan, mesin tangki, dan lain-lain
ditanggulangi dengan peralatan waste water treatment plane. Sebelum limbah tersebut
mengalir ke sungai maka limbahn diproses terlebih dahulu pada peralatan tersebut
melalui proses equalisasi, netralisasi, presipitasi, sedimentasi, kolam aerob-fakultatif, bak
kontrol, tempat lumpur, dissolved air flotation dan filtrasi.

a. Equalisasi
Air limbah sebelumnya dilakukan penyaringan untuk menghilangkan bendabenda kasar dan minyak, kemudian diendapkan sebentar agar partikel-partikel awal yang
kasar tidak ikut pada proses selanjutnya tetapi untuk limbah yang berasal dari antibiotik
dilakukan proses penghilangan racun(detoksikasi). Penyaringan ini juga berguna untuk
menyaring kandungan lemak pada air limbah. Setelah itu barulah air limbah masuk pada
tangki ekualisasi, pada proses ini dilakukan pengadukan agar air limbah yang berasal dari
berbagai sumber tersebut menjadi sama (homogen).

b. Netralisasi
Setelah air limbah sudah homogen karakteristiknya maka dilakukan
neutralisasi. Neutralisasi bertujuan agar pH air limbah berada pada kondisi netral
sehingga mudah untuk diolah. pH yang diinginkan sekitar 6,5-8,5 agar pada saat
proses aerobik pH tersebut optimal bagi mikroorganisme. Netralisasi diberikan
larutan kimia tergantung pH awal limbah, jika asam maka ditambahkan NaOH
dan jika basa ditambah H2SO4. Namun pada proses ini terbentuk endapan yang
akan langsung dialirkan pada bak sludge untuk kemudian dikelola lebih lanjut.

c.

Presipitasi
Air limbah kemudian masuk kedalam bak presipitasi. Pada bak ini air

limbah diberikan penambahan bahan kimia lime(kombinasi dari kalsium klorida,


magnesium klorida, alumunium klorida, dan garam-garam besi). Hal ini bertujuan
untuk mengurangi bahan-bahan terlarut organik dan kandungan logam berat

seperti sulfat, flourida dan fosfat dengan cara mengendapkan limbah. Kemudian
dilanjutkan pada bak sedimentasi.

d.

Sedimentasi
Proses pengendapan limbah setelah melalui proses presipitasi. Air

limbah didiamkan minimal delapan jam agar limbah bnar-benar terpisah dari
lumpurnya. Pengendapan limbah dengan penambahan koagulan dan flokulan.
Kemudian lumpur tersebut dialirkan ke bak sludge dan air limbah dialirkan lagi
untuk proses selanjutnya, yaitu aerob-fakultatif.

e.

Aerob-Fakultatif
Pada kolam ini dibuat dengan kedalaman dengan massa penahanan 20

hari atau lebih. Kolam ini diberikan mikroorganisme untuk merombak limbah
tersebut. Sumber oksigen berasal dari ganggang yang berada diatas perairan .
Proses ini digunakan juga sebagai stabilisasi.

f. Bak Kontrol
Pada bak kontrol ini berfungsi sebagai pengecekan kualitas limbah
sebelum dibuang ke sungai. Pengecekan limbah dimaksudkan agar limbah cair
tersebut memenuhi baku mutu limbah cair kegiatan industri farmasi. Jika belum
memenuhi maka limbah dikembalikan kepada proses IPAL.
BAKU MUTU LIMBAH CAIR UNTUK INDUSTRI FARMASI
PARAMETER

PROSES

PEMBUATAN

FORMULASI

BAHAN FORMULA
(Mg/L)

PENCAMPURAN

BOD5

100

75

COD

300

150

TSS

100

75

TOTAL-N

30

FENOL

1,0

pH

6,0-9,0

6,0-9,0

g.

Pengolahan lumpur
Lumpur yang berasal dari bak lumpur kemudian dilakukan dissolved

air flotation ,tahapan ini bertujuan untuk mengurangi volume lumpur yang akan
diolah dengan cara meningkatkan kandungan padatan. Kemudian selanjutnya
lumpu tersebut melewati tahapan filtration yang bertujuan untuk menghilangkan
atau mengurangi kandungan air dan sekaligus mengurangi volume lumpur.
Setelah itu lumpur tersebut dibakar pada insinerator.

5. Limbah Bahan berbahaya dan beracun (B3) Industri Farmasi


Selain limbah yang dapat diolah sebenarnya sebagian besar yang dihasilkan oleh
kegiatan industri farmasi merupakan limbah berbahaya dan beracun yang pelu
dikelola lebih lanjut agar tidak membahayakan lingkungan.
Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun (B-3), adalah sisa suatu usaha
dan/atau kegiatan yang mengandung bahan berbahaya dan/atau beracun yang
karena sifat dan/atau Konsentrasinya dan/atau jumlahnya, baik secara langsung
maupun tidak langsung dapat mencemarkan dan/atau merusak lingkungan hidup,
dan/atau dapat membahayakan lingkungan hidup, kesehatan, kelangsungan hidup
Manusia serta Makhluk Hidup lainnya (PP no. 18 tahun 1999 tentang Limbah B
3). Adapun sumber sumber dari limbah B3 tersebut berasal dari sludge IPAl, oli
bekas, bahan baku kadaluwarsa, Pengolahan limbah tersebut awalnya dibakar
pada rotarkiln merupakan salah satu jenis incinerator. Setelah itu baru abu dari
sisa pembakaran pada insinerator dibawa ke suatu perusahaan pengolahan limbah
B3 untuk kemudian dikelola melalui penimbunan atau landfill.

6. Minimalisasi Limbah
Untuk meminimalisasi limbah dapat dilakukan dengan cara mengurangi
sumber penghasil limbah (source reduction) dan daur ulang (recycling and reuse).
Pengurangan Sumber Limbah Daur Ulang
a)

Penggantian/substitusi bahan baku untuk mengurangi jumlah, volume dan

toksisitas limbah
b) Limbah yang dikeluarkan digunakan kembali (re-use), di daur ulang (recycling),
atau diambil kembali (recovery).
c) Modifikasi proses, bertujuan untuk efisiensi proses yang potensial mengeluarkan
limbah dan sekaligus mengganti dan memutakhirkan proses yang ramah
lingkungan
Dalam hal ini limbah dihilangkan cemarannya dan diperoleh bahan yang relatif
berharga

d) Good Operating Practices, dapat membantu mengurangi limbah dan kehilangan


bahan yang tumpah, tercecer, dan bocor. Meliputi materials handling, waste
management and plan management.

Read

more:

http://reseptor09.blogspot.com/2012/04/makalah-pengolahan-air-

untuk-farmasi.html#ixzz3sB8Ebgpt

BAB III
PENUTUP
3.1. Kesimpulan
Industri Farmasi merupakan salah satu industri yang menghasilkan limbah. Jika limbah
tersebut langsung dibuang ke lingkungan maka dapat menyebabkan pencemaran
lingkungan. Limbah-limbah pada industri ini dapat dari proses berlangsungnya produksi
ataupun yang berasal dari kegiatan domestik atau non produksinya. Limbah yang
dihasilkan oleh industri farmasi formulasi ini dapat berbentuk padat, cair dan gas. Limbah
cair yang dapat mencemari sumber air maka limbah cair tersebut perlu dilakukan suatu
pengolahan limbah.Kualitas air limbah farmasi sangat bervariasi akibat keanekaragaman
bahan baku, proses produksi dan juga produk yang dihasilkan. Pengolahan limbah cair
memerlukan suatu teknologi pengolahan yang tepat, maka diperlukan suatu design IPAL
yang tepat juga. Design IPAL yang layak dengan melibatkan 3 teknlogi pengolahan
limbah yaitu cara fisika, kimia dan biologi. Selanjutnya pengolahan limbah
diklasifikasikan lagi menjadi pretreatment, primary treatment system, secondary
treatment system dan tertiary treatment system. Pada design IPAL yang dibuat maka
terdapat beberapa tahapan proses pengolahan sebelum akhirnya dibuang ke sungai.
Tahapan-tahapan proses tersebut meliputi proses equalisasi, netralisasi, presipitasi,
sedimentasi, kolam aerob- fakultatif, bak kontrol, tempat lumpur, dissolved air flotation
dan filtrasi. Pemilihan teknologi terebut didasari oleh karakteristik dari air limbah yang
meliputi kandungan senyawa organik (BOD dan COD), bahan padat tersuspensi, derajat
keasaman, komponen toksisitasnya, dan jumlah pembuangan limbah setiap harinya.
Selain itu pemilihan teknologi juga didasari oleh baku mutu lingkungan, biaya
operasional dan lahan yang harus disediakan.

DAFTAR PUSTAKA

Air dan Sanitasi untuk Kesehatan (Kompas 19 Maret 2008), 49


Andi Iqbal Burhanuddin, Fenomena Pemanasan Global dan Dampaknya (22 Nov
2007) www.fajar.co.id
Anonim,

2009,

Teknologi

Pengolahan

Limbah,

tersedia

online

http://majarimagazine.com/2008/01/teknologi-pengolahan-limbah-b3/,

(25

Desember 2009)
Ibrahim, Dr. Slamet , 2009, Pengolahan Limbah Industri Farmasi, tersedia online,
http://download.fa.itb.ac.i (25 November 2009)
http//Wikipedia.com//kimia farma.(12 Januari 2010)
http.//wordpress.com//Priyambodos blog//Berubah atau Mati!!.(12 Januari 2010)
http//Antara News.com //Indonesia Terancam Krisis Air (Antara News 01
Desember 2009)
MS Ginting, Ir. Perdana.2008. Sistem Pengelolaan Lingkungan dan Limbah
Industri, cetakan kedua. Yrama Widya: Bandung.
Salmiyatun,

2003.

Panduan

Kedokteran EGC. Jakarta.

Pembuangan

Limbah

Perbekalan

Farmasi.