Anda di halaman 1dari 6

TERAPI/PEMBERIAN OKSIGEN

Indikasi
Jika tersedia, pemberian oksigen harus dipandu dengan pulse oxymetry. Berikan oksigen pada
anak dengan kadar SaO2 < 90%, dan naikkan pemberian oksigen untuk mencapai SaO2 hingga >
90%. Jika pulse oxymetry tidak tersedia, kebutuhan terapi oksigen harus dipandu dengan tanda
klinis, yang tidak begitu tepat.
Indikasi pemberian secara umum diantaranya adalah:

Sumbatan jalan nafas

Henti nafas

Henti jantung

Nyeri dada/angina pektoris

Trauma thorak

Tenggelam

Hipoventilasi (respirasi !" kali/menit#

Distress nafas

Hipertemia

Syok

Stroke (Cerebro Vasculer Attack

Keracunan gas

Pasien tidak sadar

Bila persediaan oksigen terbatas, prioritas harus diberikan untuk anak dengan pneumonia sangat
berat, bronkiolitis, atau serangan asma yang:

mengalami sianosis sentral, atau

tidak bisa minum (disebabkan oleh gangguan respiratorik).

Jika persediaan oksigen banyak, oksigen harus diberikan pada anak dengan salah satu tanda
berikut:

tarikan dinding dada bagian bawah yang dalam

frekuensi napas 70 kali/menit atau lebih

merintih pada setiap kali bernapas (pada bayi muda)

anggukan kepala (head nodding).

Sumber Oksigen
Persediaan oksigen harus tersedia setiap waktu. Sumber oksigen untuk rumah sakit rujukan
tingkat pertama, umumnya adalah silinder/tabung oksigen dan konsentrator oksigen. Alat-alat ini
harus diperiksa kompatibilitasnya.
Silinder Oksigen dan Konsentrator Oksigen
Lihat daftar peralatan yang direkomendasikan yang dapat digunakan dengan silinder oksigen
atau konsentrator oksigen serta instruksi penggunaannya.
Metode Pemberian Oksigen
Terdapat tiga metode yang direkomendasikan untuk pemberian oksigen yaitu dengan
menggunakannasal prongs, kateter nasal dan kateter nasofaring. Nasal prongs atau kateter nasal
lebih sering dipakai dalam banyak situasi. Nasal prongs merupakan metode terbaik dalam
pemberian oksigen pada bayi muda dan anak dengan croup yang berat atau pertusis.
Penggunaan kateter nasofaring membutuhkan pemantauan ketat dan reaksi cepat apabila kateter
masuk

ke

esofagus

atau

timbul

atau headbox tidak direkomendasikan.

komplikasi

lainnya.

Penggunaan

sungkup

wajah

Nasal prongs. Nasal prongs adalah pipa pendek yang dimasukkan ke dalam cuping hidung.
Letakkan nasal prongs tepat ke dalam cuping hidung dan rekatkan dengan plester di kedua pipi
dekat hidung (lihat gambar). Jaga agar cuping
hidung anak bersih dari kotoran hidung/lendir, yang dapat menutup aliran oksigen.

Pasang aliran oksigen sebanyak 12 liter/menit (0.5 liter/menit pada bayi muda) untuk
memberikan kadar-oksigen-inspirasi 3035%. Tidak perlu pelembapan.
Kateter Nasal. Kateter berukuran 6 atau 8 FG yang dimasukkan ke dalam lubang hidung hingga
melewati
bagian belakang rongga hidung. Tempatkan kateter dengan jarak dari sisi cuping hidung hingga
ke bagian tepi dalam dari alis anak.

Pasang aliran oksigen 12 liter/menit. Tidak perlu pelembapan.

Kateter Nasofaring. Kateter dengan ukuran 6 atau 8 FG dimasukkan ke dalam faring tepat di
bawah uvula. Letakkan kateter pada jarak dari sisi cuping hidung hingga ke arah telinga
(lihat gambar B di bawah). Jika alat ini diletakkan terlalu ke bawah, anak dapat tersedak,
muntah dan kadang-kadang dapat timbul distensi lambung.
Beri aliran sebanyak 12 liter/menit, yang memberikan kadar-oksigen inspirasi 45-60%.

Perlu diperhatikan kecepatan aliran tidak berlebih karena dapat menimbulkan risiko distensi
lambung. Perlu dilakukan pelembapan.

Pemantauan
Latih perawat untuk memasang dan mengeratkan nasal prongs atau kateter dengan tepat. Periksa
secara teratur bahwa semua alat berfungsi dengan semestinya dan lepaskan serta bersihkan
prongs atau kateter sedikitnya dua kali sehari.
Pantau anak sedikitnya setiap 3 jam untuk mengidentifikasi dan memperbaiki masalah yang
terjadi, meliputi:

Nilai SaO2 menggunakan pulse oxymetry

Kateter nasal atau prongs yang bergeser

Kebocoran sistem aliran oksigen

Kecepatan aliran oksigen tidak tepat

Jalan napas anak tersumbat oleh lendir/kotoran hidung (bersihkan hidung dengan ujung kain
yang lembap atau sedot perlahan).

Distensi lambung (periksa posisi kateter dan perbaiki, jika diperlukan).

Pulse oxymetry
Merupakan suatu alat untuk mengukur saturasi oksigen dalam darah secara non-invasif. Alat ini
memancarkan cahaya ke jaringan seperti jari, jempol kaki, atau pada anak kecil, seluruh bagian
tangan atau kaki. Saturasi oksigen diukur pada pembuluh arteri kecil, oleh sebab itu disebut
arterial oxygen saturation (SaO2). Ada yang dapat digunakan berulang kali hingga beberapa
bulan, adapula yang hanya sekali pakai.
Nilai saturasi oksigen yang normal pada permukaan laut pada anak adalah 95100%; pada anak
dengan pneumonia berat, yang ambilan oksigennya terhambat, nilai ini menurun. Oksigen
biasanya diberikan dengan saturasi < 90% (diukur dalam udara ruangan). Batas yang berbeda
dapat digunakan pada ketinggian permukaan laut yang berbeda, atau jika oksigen menipis.
Reaksi yang timbul dari pemberian oksigen dapat diukur dengan menggunakan pulse oxymeter,
karena SaO2 akan meningkat jika anak menderita penyakit paru (pada PJB sianotik nilai SaO2
tidak berubah walau oksigen diberikan). Aliran oksigen dapat diatur dengan pulse
oxymetry untuk mendapatkan nilai SaO2 > 90% yang stabil, tanpa banyak membuang oksigen.
Lama pemberian oksigen
Lanjutkan pemberian oksigen hingga anak mampu menjaga nilai SaO2 >90% pada suhu
ruangan. Bila anak sudah stabil dan membaik, lepaskan oksigen selama beberapa menit. Jika
nilai SaO2 tetap berada di atas 90%, hentikan pemberian oksigen, namun periksa kembali
setengah jam kemudian dan setiap 3 jam berikutnya pada hari pertama penghentian pemberian
oksigen, untuk memastikan anak benar-benar stabil. Bila pulse oxymetry tidak tersedia, lama
waktu pemberian oksigen dapat dipandu melalui tanda klinis yang timbul pada anak (lihat atas),
walaupun hal ini tidak begitu dapat diandalkan.
KONTRA INDIKASI TERAPI OKSIGEN
Kasus-kasus yang tak diperkenankan menggunakan terapi ini antara lain adalah orang dengan
kelainan paru-paru karena bisa mengakibatkan pecahnya paru-paru dalam ruangan bertekanan
tinggi, orang dengan riwayat operasi paru, infeksi saluran nafas atas, cedera paru, tumor ganas,
orang yang mengidap penyakit-penyakit menular lain dan mengidap gaustrophobia (rasa takut
berada dalam ruangan tertutup). Karena itu, biasanya pasien diminta menyediakan data

pemeriksaan darah lengkap dan hasil foto rontgen paru minimal 6 bulan berselang sebelum
memulai terapi oksigen hiperbarik ini. Jadi bila ingin mencoba terapi oksigen mutakhir dengan
cara menghirup oksigen murni dalam ruangan hiperbarik ini tentu saja tak ada salahnya, tetapi
jangan lupa untuk memenuhi persyaratan dan prosedurnya serta satu hal yang paling penting
yaitu harus terlebih dahulu dimulai dengan berkonsultasi pada ahlinya untuk mencegah hal-hal
yang tidak diinginkan.1
Berbeda dengan kasus-kasus penyelamanyang membutuhkan waktu hingga lima jam, dari survey
didapat data kira-kira sekitar satu jam untuk tujuan kebugaran dan kecantikan dan bisa lebih
lama sedikit untuk penyakit-penyakit yang lebih serius. Terapi oksigen hiperbarik ini dilakukan
secara berkala mulai dari enam sampai sepuluh kali berturut-turut selama satu jam tergantung
pada tempat penyedia fasilitasnya. 1
Kontra indikasi terapi hiperbarik terutama pada penderita pneumothorak yang belum dirawat,
kecuali bila sebelum pemberian oksigen hiperbarik dikerjakan tindakan bedah untuk mengatasi
pneumothorak tersebut, dan juga bagi yang sedang hamil. Karena tekanan partial oksigen yang
tinggi berhubungan dengan penutupan patent ductus arteriosusbersifat bahaya bagi kehamilan
dan janin yang dikandung. Namun demikian, ada juga penelitian yang menunjukkan hasil,
komplikasi seperti itu tidak terjadi.
Penggunaan terapi oksigen hiperbarik sangat luas. Meskipun demikian penggunaannya relatif
masih kecil dibanding jumlah penduduk Indonesiayang sedemikian besar.