Anda di halaman 1dari 79

MAKALAH PRAKTIKUM LIMNOLOGI

ANALISIS SIFAT FISIK, KIMIA, DAN BIOLOGI AIR KOLAM


MINA AYAM

Oleh:
Kelompok 2
Inda Iftarih
Hikmatun Alwiyah
Putri Dhika Basani
Aridian Laras Setyani
Adi Reynaldi
Ardyta Faulia
Mohammad Nurhafi d
Mukti Setia Aji
Arum Budiasih

H1H013002
H1H013005
H1H013007
H1H013010
H1H013016
H1H013019
H1H013021
H1H013043
H1H013045

FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN


UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN
PURWOKERTO
2015

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis ucapkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena atas Rahmat
dan Anugerah-Nya lah, kami dapat menyelesaikan Laporan Praktikum Limnologi. Dalam
pembuatan laporan ini tim penyusun mendapatkan bantuan dari berbagai pihak, oleh sebab
itu kami ingin mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada :
1

Drs. Asrul Sahri Siregar M.Si, selaku dosen pengampu mata kuliah Limnologi,

Drs. Nuraina Andriani, M.Si, Nuning Vita H. M.Si, dan R. Taufan Harisam S.Pi,
M.Si, selaku tim pengajar mata kuliah Limnologi,

Oky Aditya Pratama dan Rizky Robyanica Paing, selaku asisten kelompok 2
membantu tersusunnya laporan praktikum Limnologi, dan

Semua pihak yang telah membantu baik dari segi moril dan materil dalam
pembuatan laporan praktikum Limnologi.
Penulis menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari sempurna oleh sebab itu

penulis mengharapkan kritik dan saran yang membangun dari pembaca. Semoga makalah
praktikum Limnologi ini bermanfaat bagi para pembacanya.
Purwokerto, Mei 2015
Penulis

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR...........................................................................................................ii
DAFTAR ISI........................................................................................................................iii
2

DAFTAR TABEL...............................................................................................................iiii
DAFTAR GAMBAR..........................................................................................................vii
I.

PENDAHULUAN.......................................................................................................1
1.1.Latar Belakang........................................................................................................1
1.2.Tujuan.....................................................................................................................2

II.

TINJAUAN PUSTAKA..............................................................................................3
2.1. Kolam....................................................................................................................3
2.2. Kolam Mina Ayam.................................................................................................3
2.3. Parameter Fisik Air...............................................................................................4
2.3.1. Kecerahan....................................................................................................4
2.3.2. Kedalaman...................................................................................................4
2.3.3. Suhu.............................................................................................................4
2.3.4. TSS...............................................................................................................5
2.3.5. TDS..............................................................................................................5
2.3.6. Kekeruhan....................................................................................................6
2.3.7. Konduktivitas...............................................................................................6
2.3.8. Warna...........................................................................................................7
2.3.9. Bau...............................................................................................................7
2.4. Parameter Kimia Air..............................................................................................7
2.4.1. pH (Derajat Keasaman)...............................................................................7
2.4.2. Oksigen Terlarut (DO).................................................................................8
2.4.3. Karbondioksida Bebas.................................................................................9
2.4.4. Daya Menggabung Asam (DMA)................................................................9
2.5. Parameter Biologi Air.........................................................................................10
2.5.1. Plankton.....................................................................................................10
2.5.2. Kelimpahan Plankton.................................................................................10
2.5.3. Keragaman Plankton..................................................................................11

III. MATERI DAN METODE........................................................................................12


3.1. Materi...................................................................................................................12
3.1.1. Alat.............................................................................................................12
3.1.2. Bahan.........................................................................................................12
3.2. Metode.................................................................................................................13
3.2.1. Kecerahan..................................................................................................13
3.2.2. Kedalaman.................................................................................................13
3

3.2.3. Suhu...........................................................................................................13
3.2.4. TSS.............................................................................................................13
3.2.5. TDS............................................................................................................14
3.2.6. Kekeruhan..................................................................................................14
3.2.7. Konduktivitas.............................................................................................14
3.2.8. Warna.........................................................................................................14
3.2.9. Bau.............................................................................................................15
3.2.10. pH (Derajat Keasaman)...........................................................................10
3.2.11. Oksigen Terlarut (DO).............................................................................10
3.2.12. Karbondioksida Bebas.............................................................................15
3.2.13. Daya Menggabung Asam (DMA)............................................................16
3.2.14. Penentuan Kelimpahan dan Indeks Keragaman Plankton.......................10
3.3. Waktu dan Tempat...............................................................................................17
3.4. Analisis Data........................................................................................................17
IV.

HASIL DAN PEMBAHASAN.................................................................................18


4.1. Hasil.....................................................................................................................18
4.2. Pembahasan.........................................................................................................20
4.2.1. Kecerahan..................................................................................................20
4.2.2. Kedalaman.................................................................................................23
4.2.3. Suhu...........................................................................................................22
4.2.4. TSS.............................................................................................................23
4.2.5. TDS............................................................................................................14
4.2.6. Kekeruhan..................................................................................................25
4.2.7. Konduktivitas.............................................................................................26
4.2.8. Warna.........................................................................................................27
4.2.9. Bau.............................................................................................................27
4.2.10. pH (Derajat Keasaman)...........................................................................27
4.2.11. Oksigen Terlarut (DO).............................................................................29
4.2.12. Karbondioksida Bebas.............................................................................30
4.2.13. Daya Menggabung Asam (DMA)............................................................31
4.2.14.Kelimpahan Plankton................................................................................32
4.2.15.Keragaman Plankton.................................................................................35

V.

KESIMPULAN DAN SARAN.................................................................................38


5.1. Kesimpulan..........................................................................................................38
4

5.2. Saran....................................................................................................................39
DAFTAR PUSTAKA..........................................................................................................40
LAMPIRAN........................................................................................................................44

DAFTAR TABEL
Tabel 1. Kadar Oksigen Terlarut
Tabel 2. Kisaran Total Indeks Keragaman Plankton
Tabel 3. Alat-alat yang digunakan pada praktikum
Tabel 4. Bahan-bahan yang digunakan pada praktikum
Tabel 5. Data Pengamatan Faktor Fisik Air Kolam Mina Ayam
Tabel 6. Data Pengamatan Faktor Kimia Air Kolam Mina Ayam
Tabel 7. Data Pengamatan Plankton Kolam Mina Ayam pada Pagi Hari
Tabel 8. Data Pengamatan Plankton Kolam Mina Ayam pada Siang Hari
Tabel 9. Data Pengamatan Plankton Kolam Mina Ayam pada Malam Hari

DAFTAR TABEL
Gambar 1. Grafik Kecerahan pada Air Kolam Mina Ayam
Gambar 2. Grafik Kedalaman pada Air Kolam Mina Ayam21
Gambar 3. Grafik Suhu padaAir Kolam Mina Ayam
Gambar 4. Grafik TSS pada Air Kolam Mina Ayam
Gambar 5. Grafik TDS pada Air Kolam Mina Ayam
Gambar 6. Grafik Kekeruhan pada Air Kolam Mina Ayam
Gambar 7. Grafik Konduktivitas pada Air Kolam Mina Ayam
Gambar 8. Grafik pH pada Air Kolam Mina Ayam
Gambar 9. Grafik Kadar Oksigen Terlarut pada Air Kolam Mina Ayam
Gambar 10. Grafik Kadar CO2 pada Air Kolam Mina Ayam
Gambar 11. Grafik Daya Menggabung Asam pada Kolam Mina Ayam
Gambar 12. Kelimpahan Plankton Mina Ayam pada Pagi Hari
Gambar 13. Kelimpahan Plankton Mina Ayam pada Siang Hari
Gambar 14. Kelimpahan Plankton Mina Ayam pada Pagi Hari
Gambar 15. Grafik Keragaman Plankton pada Kolam Mina Ayam i

I.

PENDAHULUAN

I.1. Latar Belakang


Air merupakan sumber daya alam yang diperlukan untuk hajat hidup orang banyak,
bahkan oleh semua makhluk hidup. Oleh karena itu sumber daya air tersebut harus
dilindungi agar tetap dapat dimanfaatkan dengan baik oleh manusia dan makhluk hidup
lainnya. Pemanfaatan air untuk berbagai kepentingan harus dilakukan secara bijaksana
dengan memperhitungkan kepentingan generasi sekarang dan generasi mendatang
(Nugroho, 2008 dalam Ali, 2013).
Ekosistem perairan di daratan secara umum dibagi menjadi 2 yaitu perairan mengalir
(lotic water) dan perairan menggenang (lentic water). Perairan lotik dicirikan dengan
7

adanya arus yang terus menerus dengan kecepatan bervariasi sehingga perpindahan massa
air berlansung terus-menerus. Perairan menggenang atau perairan lentic merupakan
perairan dimana aliran air lambat atau bahkan tidak ada dan massa air terakumulasi dalam
periode waktu yang lama. Arus tidak menjadi faktor pembatas utama biota yang hidup di
dalamnya. Contoh dari perairan lentic seperti waduk, danau, kolam, telaga, dan lain-lain
(Satino, 2011). Effendi (2003) menyebutkan bahwa karateristik dari perairan menggenang
adalah perairannya tenang atau tidak ada arus, organisme tidak memerlukan waktu untuk
beradaptasi, adanya stratifikasi secara vertikal akibat perbedaan suhu dan intensitas cahaya,
substratnya berupa lumpur halus, dan residence time atau waktu air untuk tinggal lebih
cukup lama.
Kolam merupakan perairan lentik yang digunakan untuk menyatakan sebuah perairan
terbatas untuk memelihara ikan di bawah pengawasan. Kolam memliki fungsi sebagai
tempat untuk pembenihan, pemeliharaan dan pembesaran berbagai jenis ikan (Wardoyo
1981). Respati dan Santoso (1993) menambahkan bahwa kolam merupakan suatu
lingkungan perairan yang menampung air melalui saluran atau selokan yang mempunyaa
peranan sebagai sumberdaya hayati perikanan. Menurut Marnani (2004), kolam mina ayam
adalah suatu sistem pemeliharaan ikan dan ayam secara terpadu dengan memanfaatkan
kotoran ayam dan sisa pakan ayam yang tercecer sebagai pakan ikan dan pupuk organik
sehingga tidak perlu memberi pakan pada ikan.
Kualitas air kolam dapat diketahui dengan melakukan pengujian tertentu terhadap air
tersebut. Oleh, karena itu dilakukan pengujian yang biasa dilakukan aseperti uji kimia,
fisik, biologi, yang dinyatakan dengan beberapa parameter, yaitu parameter fisika seperti
suhu, kekeruhan, padatan terlarut dan sebagainya, parameter kimia seperti pH, oksigen
terlarut, dan sebagainya, serta parameter biologi seperti keragaman plankton.
1.2. Tujuan
Tujuan dari praktikum analisis sifat fisik, kimia, dan biologi air kolam ini adalah:
2

1. Mengetahui sifat-sifat fisik, kimia, dan biologi air kolam mina ayam
2. Mengetahui faktor-faktor yang mempengaruhi sifat fisik, kimia, dan biologi air
kolam mina ayam

II.

TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Kolam

Kolam merupakan lahan yang dibuat untuk menampung air dalam jumlah tertentu
sehingga dapat dipergunakan untuk pemeliharaan ikan dan atau hewan air lainnya.
Berdasarkan pengertian teknis (Susanto, 1992), kolam merupakan suatu perairan buatan
yang luasnya terbatas dan sengaja dibuat manusia agar mudah dikelola dalam hal
pengaturan air, jenis hewan budidaya, dan target produksinya. Kolam selain sebagai media
hidup ikan juga harus dapat berfungsi sebagai sumber makanan alami bagi ikan, artinya
kolam harus berpotensi untuk dapat menumbuhkan makanan alami (Puspita, 2005).
Kolam dapat dibedakan menjadi kolam biasa dan kolam mina ayam (Susanto, 2002).
2.2. Kolam Mina Ayam

Kolam mina adalah suatu sistem pemeliharaan ikan dan ayam secara terpadu dengan
pembuatan kandang di atas kolam. Kegiatan usaha budidaya terpadu ikan bersama ayam
lebih dikenal sebagai usaha longyam. Kata longyam ini merupakan akronim dari kata
balong (kolam pemeliharaan ikan) dengan ayam. Maksudnya adalah suatu sistem
pemeliharaan usaha budidaya ikan dan ayam secara terpadu dengan pembuatan kandang di
atas kolam. Pemanfaatan lahan menjadi efisien dan kotoran ayam tidak akan menimbulkan
bau ke lingkungan sekitarnya (Kusno, 2002). Kotoran ayam yang jatuh ke kolam dapat
dijadikan sebagai makanan ikan dan juga dapat mempengaruhi pertumbuhan pakan alami
(plankton) melalui perubahan bahan organik, sehingga pertumbuhan ikan pada kolam mina
ayam relatif lebih cepat karena ketersediaan pakan alami yang cukup melimpah.

2.3. Parameter Fisik Air


2.3.1. Kecerahan

Kecerahan merupakan ukuran transparansi perairan yang ditentukan secara visual


dengan menggunakan secchi disk. Nilai kecerahan dinyatakan dalam satuan panjang. Nilai
ini sangat dipengaruhi oleh keadaan cuaca, waktu pengukuran, kekeruhan, dan padatan
tersuspensi, serta ketelitian orang yang melakukan pengukuran (Effendi, 2003). Kondisi
kecerahan pada kolam yang hendak digunakan untuk pemeliharaan ikan adalah lebih besar
dari 10% penetrasi cahaya sampai dasar perairan (Susanto, 2002). Menurut Prihatman
(2000), untuk di kolam dan tambak, angka kecerahan yang baik antara 20-35 cm.
2.3.2. Kedalaman

Kedalaman adalah jarak antara dasar sampai ke permukaan.


Kedalaman

merupakan

keanekaragaman

penyebab

didalam

terjadinya

perairan

dasar,

perbedaan

dan

tengah

dan

permukaan. Kedalaman merupakan salah satu faktor yang menentukan


hidrobiota di dalam suatu perairan. Habitat dengan kedalaman berbeda
akan berpengaruh terhadap struktur komunitas organisme yang ada di
dalamnya (Odum, 1971). Kolam harus memiliki kedalaman yang
berbeda-beda untuk dapat berfungsi dengan baik. Daerah kolam yang
dangkal memberikan tempat bagi tanaman air yang menyediakan pakan
bagi ikan dan rumah bagi ikan-ikan kecil dan daerah dengan suhu yang
lebih hangat akan mendorong plankton dan hewan kecil (yang menjadi
pakan ikan) untuk tumbuh di daerah ini.

2.3.3. Suhu

Suhu adalah salah satu faktor yang penting dalam suatu perairan untuk mengukur
temperatur lingkungan tersebut. Suhu merupakan salah satu faktor yang penting dalam
suatu perairan karena suhu merupakan faktor pembatas bagi ekosistem perairan dan akan
membatasi kehidupan organisme akuatik (Odum, 1971). Suhu sangat penting bagi
berlangsungnya proses metabolisme dalam perairan. Bagi komponen biotik, temperatur
mempengaruhi kandungan gas terlarut. Tiap-tiap organisme mempunyai suhu optimum dan
minimum yang berbeda-beda dalam hidupnya dan mempunyai kemampuan menyesuaikan
diri hingga titik tertentu, sehingga untuk menyesuaikan temperatur suatu habitat yang
lainnya dapat beradaptasi (Odum, 1971).

Suhu dalam suatu perairan di pengaruhi oleh substrat, kekeruhan, air hujan, dan
pertukaran panas dengan permukaan air. Faktor angin juga memperkuat pengaruh suhu
lingkungan dengan cara meningkatkan hilangnya panas melalui penguapan (evaporasi) dan
konveksi (Campbell, 2004). Pada teori yang ada dijelaskan bahwa semakin tingginya
kedudukan suatu tempat, suhu udara di tempat tersebut akan semakin rendah, begitu juga
sebaliknya semakin rendah suatu tempat, suhu udara akan semakin tinggi (Shyham,
2010).
2.3.4. TSS

Zat padat tersuspensi (Total Suspended Solid) adalah semua zat padat (pasir, lumpur,
dan tanah liat) atau partikel-partikel yang tersuspensi dalam air dan dapat berupa
komponen hidup (biotik) seperti fitoplankton, zooplankton, bakteri, fungi, ataupun
komponen mati (abiotik) seperti detritus dan partikel partikel anorganik (Boyd, 1982
dalam Ramadhan, 2012 ). Zat padat tersuspensi dapat dikelompokkan menjadi zat padat
6

terapung dan zat padat terendap. Zat padat terapung ini selalu bersifat organik, sedangkan
zat padat terendap dapat bersifat organik dan anorganik (Ramadhan, 2012).

2.3.5. TDS

TDS (Total Dissolve Solid) adalah ukuran zat terlarut (baik itu zat organik maupun
anorganik, misalnya garam dan sebagainya) yang terdapat pada sebuah larutan. TDS meter
menggambarkan jumlah zat terlarut dalam Part Per Million (PPM) atau sama dengan
milligram per Liter (mg/L). Umumnya berdasarkan definisi di atas seharusnya zat yang
terlarut dalam air (larutan) harus dapat melewati saringan yang berdiameter 2 micrometer
(210-6 meter). Aplikasi yang umum digunakan adalah untuk mengukur kualitas cairan
biasanya untuk pengairan, pemeliharaan aquarium, kolam renang, proses kimia, pembuatan
air mineral, dan sebagainya. Setidaknya, kita dapat mengetahui air minum mana yang baik
dikonsumsi tubuh, ataupun air murni untuk keperluan kimia (misalnya pembuatan
kosmetika, obat-obatan, makanan, dan lain-lain) (Insan, 2008 dalam Agustira, 2013).
2.3.6. Kekeruhan

Kekeruhan adalah ukuran yang menggunakan efek cahaya sebagai dasar untuk
mengukur keadaan air baku dengan skala NTU (nephelo metrix turbidity unit) atau JTU
(jackson turbidity unit) atau FTU (formazin turbidity unit), kekeruhan ini disebabkan oleh
adanya benda tercampur atau benda koloid di dalam air. Hal ini membuat perbedaan nyata
dari segi estetika maupun dari segi kualitas air itu sendiri. Kekeruhan, disebabkan adanya
kandungan Total Suspended Solid baik yang bersifat organik maupun anorganik. Zat
organik berasal dari lapukan tanaman dan hewan, sedangkan zat anorganik biasanya
berasal dari lapukan batuan dan logam. Zat organik dapat menjadi makanan bakteri
sehingga mendukung perkembangannya. Kekeruhan dalam air minum tidak boleh lebih
7

dari 5 NTU. Penurunan kekeruhan ini sangat diperlukan karena selain ditinjau dari segi
estetika yang kurang baik juga proses desinfeksi untuk air keruh sangat sukar, hal ini
disebabkan karena penyerapan beberapa koloid dapat melindngi organisme dari
desinfektan (Joko,tri. 2010 dalam Nuzula, 2013).
2.3.7. Konduktivitas

Konduktivitas (Daya Hantar Listrik/DHL) adalah gambaran numeric dari


kemampuan air untuk meneruskan aliran listrik. Oleh karena itu, semakin banyak garamgaram terlarut yang dapat terionisasi, maka semakin tinggi pula nilai DHLnya. Reaktivitas,
bilangan valensi dan konsentrasi ion-ion terlarut sangat berpengaruh terhadap nilai DHL.
Konduktivitas dinyatakan dengan satuan mhos/cm atau Siemens/cm. Parameter fisik
kualitas air seperti kekeruhan, konduktivitas dan massa air mempengaruhi sifat kimia dari
air (Gupte, 2013).
2.3.8. Warna

Warna adalah kenampakan visual dari badan air (jernih, coklat, atau hitam), semakin
gelap air menunjukkan bahwa kualitas air yang semakin jelek (Supangat dkk, 2002). Warna
air dalam suatu perairan dipengaruhi oleh cahaya matahari yang masuk ke perairan
disebabkan oleh pembiasan yang dilakukan oleh air. Cahaya matahari akan menyebabkan
warna yang berbeda terhadap perairan yang satu dengan yang lainnya. Warna perairan
biasanya dikelompokkan menjadi 2, yaitu warna sesungguhnya (true color) dan warna
tampak (apparent color). Warna sesungguhnya adalah warna yang hanya disebabkan oleh
bahan-bahan kimia terlarut. Warna tampak adalah warna yang tidak hanya disebabkan
bahan terlarut tetapi juga oleh bahan tersuspensi.

2.3.9. Bau

Bau adalah udara yang ditangkap oleh indera penciuman. Persoalan bau di kolam
secara umum disebabkan oleh empat penyebab, antara lain: rendahnya tingkat kandungan
oksigen menyebabkan kondisi anaerob, beberapa tipe alga, polusi kimia dan kondisi
geologi. Peningkatan tingkat kandungan oksigen dan berputarnya air kaya oksigen di
dalam kolam, kondisi anaerob dapat diminimalkan dan gas bau dapat dihilangkan dari air
(Rochdianto, 1995). Effendi (2004) menyatakan bahwa kondisi perairan yang baik untuk
budidaya ikan adalah tidak berwarna dan tidak berbau.

2.4. Parameter Kimia Air

2.4.1. pH (Derajat Keasaman)

Derajat keasaman merupakan faktor lingkungan kimia air yang berperan dalam
pertumbuhan dan perkembangan rumput laut. Menurut pendapat Soesono (1988) dalam
Armita (2011) bahwa pengaruh bagi organisme sangat besar dan penting, kisaran pH yang
kurang dari 6,5 akan menekan laju pertumbuhan bahkan tingkat keasamannya dapat
mematikan dan tidak ada laju reproduksi sedangkan pH 6,5 9 merupakan kisaran optimal
dalam suatu perairan.

Sutika (1989) dalam Armita (2011) mengatakan bahwa derajat keasaman atau kadar
ion H dalam air merupakan salah satu faktor kimia yang sangat berpengaruh terhadap
kehidupan organisme yang hidup di suatu lingkungan perairan. Tinggi atau rendahnya nilai
pH air tergantung dalam beberapa faktor yaitu : kondisi gas-gas dalam air seperti CO2,

konsentrasi garam-garam karbonat dan bikarbonat, proses dekomposisi bahan organic di


dasar perairan.

2.4.2. Oksigen Terlarut (DO)

Oksigen adalah salah satu unsur kimia yang sangat penting sebagai penunjang utama
kehidupan berbagai organisme. Oksigen dimanfaatkan oleh organisme perairan untuk
proses respirasi dan

menguraikan zat organik menjadi zat an-organik oleh mikro

organisme. Oksigen terlarut dalam air berasal dari difusi udara dan hasil fotosintesis
organisme berklorofil yang hidup dalam suatu perairan dan dibutuhkan oleh organisme
untuk mengoksidasi zathara yang masuk ke dalam tubuhnya (Nybakken, 1988 dalam
Marojahan 2007).

Oksigen terlarut atau sering disebut DO (Dissolved Oxygen) merupakan gas oksigen
dalam bentuk terlarut dalam suatu perairan. Oksigen terlarut sangat berpengaruh terhadap
kelangsungan hidup organisme perairan. Secara umum organisme perairan membutuhkan
oksigen terlarut pada konsentrasi antara 5 sampai dengan 8 mg/L. Tingginya nilai DO
suatu perairan disebabkan banyaknya tumbuhan air yang berada di dalam perairan tersebut.
Dalam proses fotosintesis tumbuhan air akan menghasilkan oksigen dan melepaskannya ke
dalam perairan (Nugroho et.al, 2013).

Berdasarkan kandungan oksigen terlarutnya, kualitas air suatu perairan menurut


Pescod (1973) dapat digolongkan menjadi empat golongan yaitu:

10

Tabel 1. Kadar Oksigen Terlarut


Kadar Oksigen mg/L
> 6,5

Kualitas Perairan
Tidak tercemar atau tercemar sangat ringan

4,5-6,5

Tercemar ringan

2,0-4,4

Setengah tercemar atau sedang

<2,0

Tercemar berat

2.4.3. Karbondioksida bebas

Karbondioksida bebas adalah gas karbondioksida yang terlarut di dalam air


(Marganof, 2007). Karbondioksida bebas merupakan parameter penting dalam menunjang
produktivitas alami perairan.Karbondioksida dalam air dipengaruhi oleh temperatur,
banyaknya bahan organik yang masuk ke perairan, gerakan air dan evaporasi. Lebih lanjut
Triyatmo (2001), menyatakan bahwa karbondioksida dalam air juga dipengaruhi oleh
kedalaman.

Kandungan karbondioksida di atmosfer sangat kecil yakni 0,03%, sedangkan di


perairan adalah 15 % dari semua gas-gas yang terlarut. Karbondioksida terabsorbsi dengan
cepat dari udara ke perairan namun sangat lambat dari perairan ke atmosfer. Hal ini
11

disebabkan di perairan karbondioksida membentuk ikatan karbonat (CaCO3) yang


digunakan oleh organisme akuatik untuk membentuk skeleton. Selanjutnya, kadar oksigen
terlarut berkisar 36% dari gas-gas yang terlarut di perairan. Oksigen ini digunakan oleh
organisme ataupun tumbuhan laut untuk melakukan aktivitas metabolismenya (Garrison,
2002). Perhitungan karbondioksida dapat dihitung dengan menggunakan winkler titration,
dimana titrasi ini adalah metode tidak langsung dengan serangkaian reaksi redoks (Kegley,
1998) dalam (Purba dan Khan, 2010)

2.4.4. Daya Menggabung Asam (DMA)

Daya Menggabung Asam (DMA) dapat disebut sebagai nilai alkalinitas suatu
perairan yang menunjukkan kapasitas penyangga perairan dan dapat digunakan sebagai
parameter untuk menduga kesuburan suatu perairan (Wardoyo, 1982). Soeseno (1974)
menyebutkan bahwa daya menggabung asam dapat digunakan untuk menentukan baik
buruknya perairan sebagai lingkungan hidup. Nilai DMA yang baik yaitu berkisar antara 22,5 mg/L. Apabila daya menggabung asam memiliki nilai yang terlalu rendah, maka dapat
dipastikan bahwa perairan tersebut kurang baik daya penyangganya. Sebaliknya apabila
daya menggabung asamnya tinggi maka daya produksinya secara hayati cukup besar.
2.5. Parameter Biologi Air
2.5.1. Plankton

Plankton adalah jasad-jasad renik yang melayang dalam air, tidak bergerak atau
bergerak sedikit dan selalu mengikuti arus (Sachlan, 1972). Sedangkan menurut Hutabarat
dan Evans (1986), plankton adalah suatu organisme yang berukuran kecil yang hidupnya
terombang-ambing oleh arus sebagai hewan (Zooplankton) dan sebagai tumbuhan
(fitoplankton). Menurut Nybakken (1988) zooplankton ialah hewan-hewan yang
12

planktonik sedangkan fitoplankton terdiri dari tumbuhan yang bebas melayang dan hanyut
dalam perairan serta mampu berfotosintesis. Fitoplankton merupakan tumbuhan renik dari
alga monoseluler sampai algae multiseluler, sedangkan zooplankton terdiri dari hewan
renik (Soeseno, 1970). Kehadiran plankton di suatu ekosistem perairan sangat penting,
karena fungsinya sebagai produsen primer atau karena kemampuannya dalam mensintesis
senyawa organik dari senyawa anorganik melalui proses fotosintesis (Heddy & Kurniati,
1996 dalam Yazwar, 2008).
2.5.2. Kelimpahan Plankton

Kesuburan suatu perairan dapat ditentukan oleh kelimpahan plankton, khususnya


fitoplankton. Hal ini disebabkan kemampuan fitoplankton untuk melakukan fotosintesis.
Fitoplankton menggunakan garam-garam anorganik, karbondioksida, air, dan energi
matahari untuk memproduksi makanan (Pescod, 1973). Kualitas perairan kolam juga dapat
ditentukan dari kelimpahan populasi plankton. Menurut Boyd (1990) dalam Yudiati et al
(2010) bahan organik yang berasal dari pakan yang tidak termakan, plankton mati, aplikasi
pemupukan dan feces udang secara berkelanjutan akan terakumulasi di dasar tambak
udang. Sehingga dalam suatu kolam dapat terjadi peningkatan ataupun penurunan
kepadatan populasi suatu plankton. Menurut Payne (1986), kepadatan populasi plankton
dapat menurun secara tiba-tiba. Beberapa faktor yang menyebabkan penurunan densitas
tersebut adalah faktor fisik seperti rendahnya intensitas cahaya yang masuk dan faktor
kimia, misalnya kurangnya nutrien atau akumulasi bahan yang bersifat racun.

2.5.3. Keragaman Plankton

Keragaman

jenis

adalah

sifat

keanekaragaman

jenis

organisme

komunitas

yang

ada

yang

memperlihatkan

didalamnya.

Untuk

tingkat

memperoleh
13

keanekaragaman jenis cukup diperlukan kemampuan mengenal atau membedakan jenis


meskipun tidak dapat mengidentifikasi jenis organisme yang ada secara pasti (Krebs,
1978). Menurut Odum (1971), kisaran total indeks keragaman plankton dapat
diklasifikasikan sebagai berikut:

Tabel 2. Kisaran Total Indeks Keragaman Plankton


KERAGAMAN

KETERANGAN

H < 2,3026

Keanekaragaman kecil dan kestabilan komunitas rendah.

2,3026 - 6,9078
H > 6,9078

Keanekaragaman sedang dan kestabilan komunitas


sedang.

Keanekaragaman tinggi dan kestabilan komunitas tinggi.

14

III.

MATERI DAN METODE

3.1. Materi
3.1.1. Alat

Tabel 3. Alat-alat yang digunakan pada praktikum


No

Alat

Fungsi

1.

Keping Secchi

Mengukur kedalaman dan kecerahan

2.

Termometer celcius

Mengukur suhu badan perairan kolam

3.

Botol Winkler

Mengambil sampel air

4.

Desikator

Mendinginkan kertas Whatman

5.

Oven

Mengeringkan kertas Whatman

6.

Erlenmeyer

Menampung air dan larutan

7.

Gelas ukur

Mengukur banyaknya sampel air yang dipakai

8.

Cawan porselen

Sebagai wadah filtrat yang sudah ditampung

9.

Timbangan analitik

Mengukur berat bahan-bahan tersuspensi yang


tersaring

10.

TDS meter

Mengukur nilai TDS

11.

Turbidimeter Lamote Model


2005

Mengukur kekeruhan air

12.

pH meter

Mengukur derajat keasaman

13.

Buret

Meneteskan sejumlah reagen cair pada sampel air


15

14.

Statif

Menegakkan buret

15.

Pipet tetes

Meneteskan suatu zat dengan jumlah sedikit

16.

Labu takar

Mereaksikan larutan dengan konsentrasi tertentu

17.

Beker glass

Mengukur dan mencampur sampel dan larutan


yang akan dianalisa

18.

Plankton net No. 25

Menyaring air

19

Botol sampel/botol film

Tempat sampel air

20.

Mikroskop

Mengamati plankton

21.

Objek glass

Meletakkan preparat yang akan diamati

22.

Cover glass

Menutup objek yang telah diletakkan di objek glass

23.

Ember 10 L

Mengambil air

3.1.2. Bahan

Tabel 4. Bahan-bahan yang digunakan pada praktikum


No

Alat

Fungsi

1.

Badan perairan kolam

Untuk dilakukan pengukuran parameter fisika

2.

Sampel air

Sebagai bahan pengukuran

3.

Kertas Whatman No. 41

Untuk menyaring bahan-bahan padatan terlarut dan


tersuspensi

4.

Larutan standar SiO2 (0,5

Untuk mengkalibrasikan turbidimeter


16

NTU dan 0,05 NTU)


5.

Larutan MnSO4

Untuk mengikat oksigen

6.

Larutan KOH-KI

Untuk mengikat oksigen

7.

Larutan Na2S2O3 (0,025 N)

Sebagai penitrasi DO

8.

Larutan H2SO4 (4 N)

Memecah endapan amilum

9.

Indikator amilum (0,5 %)

Sebagai larutan indikator

10.

Larutan Na2C2O3 (0,01 N)

Sebagai Penitrasi CO2 bebas

11.

Indikator PP (0,5 %)

Sebagai larutan indikator

12.

Methyl Orange

Sebagai larutan indikator

13.

HCl (0,1 N)

Sebagai penitrasi DMA

14.

Formalin (4%)

Mengawetkan plankton

3.2. Metode
3.2.1. Kecerahan
Secchidisck diturunkan ke suatu kedalaman air tertentu, yaitu sampai hilang dari
pandangan. Pada batas ini hanya tinggal 10% saja intensitas cahaya matahari yang
menimpa permukaan air. Rumus perhitungannya adalah sebagai berikut:

PC = (X1) + (X2)
2

17

Keterangan :

X1 = Pembacaan Secchidisc tidak terlihat (m)

X2 = Pembacaan Secchidisc terlihat (m)


3.2.2. Kedalaman

Keping secchi dimasukkan ke dalam badan perairan yang akan di ukur dan
penentuan pengambilan titik kedalaman. Kemudian skala di tiang pancang dilihat lalu
diukur kedalamannya dan dihitung kedalamnya.
3.2.3. Suhu
Termometer celcius dengan bantuan nilon di celupkan ke dalam badan air yang akan
di teliti selama 10 menit. Kemudian dilakukan pencatatan setelah skala menunjukkan
angka yang konstan.
3.2.4. TSS
Untuk penentuan TSS pertama-tama kertas saring Whattman no. 41 yang akan
digunakan terlebih dahulu dibilas dengan akuades, baru dikeringkan pada suhu 103 105
o

C selama 1 jam, didinginkan dalam desikator (15 menit) dan ditimbang (nilai B).

Kemudian saring sampel air sekitar 50 100 ml dengan mempergunakan kertas saring
yang sudah ditimbang tersebut. Selanjutnya dikeringkan kembali kertas saring yang berisi
bahan-bahan yang tersaring tersebut pada suhu 103 105 oC selama 1 jam, didinginkan
dalam desikator selama 15 menit dan ditimbang beratnya (nilai A). Rumus
perhitungannya yaitu sebagai berikut:

( A B ) x 1000

18

TSS =

mg/L
ml sampel air

Keterangan:

A = berat kertas saring + residu

B = berat kertas saring


3.2.5. TDS

Untuk pengukuran TDS digunakan alat TDS meter dimana hasil TDS akan muncul
dalam alat tersebut dalam bentuk digital.

3.2.6. Kekeruhan

Kekeruhan diukur dengan menggunakan alat turbidimeter merk Lamote Model 2005.
Sebelumnya turbidimeter dikalibrasikan dahulu dengan larutan standar yang ada (0,5 NTU
dan 0,05 NTU). Setelah itu kuvet diisi dengan air contoh, diukur dan dicatat hasilnya

3.2.7. Konduktivitas
Konduktivitas

atau

daya

hantar

listrik

diukur

dengan

menggunakan

konductivitymeter.
3.2.8. Warna

Warna air diamati dengan cara pengambilan sampel air sungai dengan gayung atau
telapak tangan. Warna yang tampak dalam gayung atau telapak tangan itulah yang
disimpulkan menjadi warna air.

19

3.2.9. Bau

Sampel air diambil dengan menggunakan gayung atau kedua telapak tangan.
Kemudian sampel dicium baunya. Bau yang didapat diperoleh dari pandangan minimal
lima orang.

3.2.10. Derajat Keasaman (pH)


Sebelum digunakan untuk mengukur sampel air, pH meter dikalibrasikan terlebih
dahulu dengan larutan buffer yaitu pH 7 dan pH 4. Untuk menentukan pH sampel, sampel
air dituang ke dalam beker glass stinggi 3 cm. Kemudian elektroda diturunkan dan bagian
ujungnya tercelup ke dalam sampel air dan pH sampel air dibaca pada panel dan cata
setelah angka konstan.

3.2.11. Oksigen Terlarut (DO)

Air diambil menggunakan botol winkler sebanyak 250ml tanpa ada gelembung.
Kemudian ditambahkan berturut-turut larutan MnSO4 dan KOH-KI masing-masing
sebanyak 1ml dengan menggunakan pipet ukur, kemudian botol tersebut ditutup dengan
hati-hati agar tidak ada udara yang masuk lalu bolak balikan minimal sebanyak 15 kali.
Biarkan sesaat sampai terbentuk endapan berwarna coklat atau sekurang-kurangnya cairan
supranatan menjadi tampak jernih. Setelah itu, H2SO4 pekat ditambahkan kedalam botol
dengan bantuan pipet mohr lalu dikocok sampai endapan larut dan larutan berwarna coklat
kekuningan. Larutan tersebut diambil sebanyak 100ml dan dipindahkan ke dalam labu
erlenmeyer. Larutan dititrasi dengan Na2S2O3 sampai larutan bewarna kuning muda.
Ditambahkan 10 tetes indikator amilum hingga bewarna biru. Larutan dititrasi kembali

20

dengan larutan Na2S2O3 sampai warna biru tepat hilang. Titran ditambahkan satu tetes bila
saat titik akhir tercapai. Titrasi dilakukan duplo dan kemudian hasilnya dirata-rata.

3.2.12. Karbondioksida Bebas

Sampel air diambil dengan botol winkler 250 ml, dengan gelas ukur diambil
sebanyak 100 ml dan dipindahkan kedalam labu erlenmeyer. Kemudian didalamnya
ditambahkan 10 tetes indikator phenolpthalein. Kemudian dititrasikan dengan larutan
Na2CO3 0,01 N sampai larutan berwarna merah jambu muda dan titrasi dilakukan duplo.

3.2.13. Daya Menggabung Asam (DMA)

Sampel air diambil dengan botol sampel 250 ml, kemudian dengan gelas ukur
diambil 100ml dan dipindahkan ke dalam labu erlenmeyer. Setelah itu ditambahkan 3 tetes
indikator methyl orange (MO) dan kemudian dititrasi dengan larutan HCl 0,1N sampai
larutan berwarna merah bata dan titrasi dilakukan duplo.
3.2.14. Penentuan Kelimpahan dan Indeks Keragaman Plankton
Pengambilan sampel plankton dilakukan dengan cara menyaringnya dari suatu
perairan yang akan diteliti sebanyak 100 liter menggunakan plankton net no. 25.
Pengambilan sampel mewakili stasiun pengambilan sampel (aliran masuk/inlet dan aliran
keluar/outlet pada perairan menggenang). Kemudian sampel yang diperoleh diberi
formalin 4% secukupnya untuk diidentifikasi dan dihitung jumlahnya dengan bantuan
mikroskop binokuler. Pengamatan variabel yang diamati adalah keragaman dan
kelimpahannya. Perhitungan kelimpahan plankton adalah:

Nilai Kelimpahan = N x F
21

Q1
Q2

V1
V2

Keterangan:

Q1 = luas gelas penutup = 324 mm2

Q2 = luas lapang pandang = 1.11279 mm2

V1 = volume air dalam botol penampung = 25 ml

V2 = volume air dibawah gelas penutup = 2 x 0.05 mL = 0,1 ml

P = jumlah lapisan pandang yang diamati = 30


W = volume air yang disaring = 100 liter

Indeks Diversitas Shannon-Wiener Plankton

H= ln
N N
i=1
Keterangan:
H

= indeks keragaman
22

3.3.

= jumlah spesies

Ni

= jumlah individu tiap spesies ke-i

= jumlah total individu semua spesies

Waktu dan Tempat

Praktikum ini dilakukan pada hari Minggu, 05 April 2015. Pengambilan sampel
dilakukan di kolam mina ayam Desa Kebumen, Purwokerto Utara. Kemudian pengukuran
dilakukan di Laboratorium Pemanfaatan Sumber daya Perairan, Fakultas Perikanan dan
Ilmu Kelautan, Universitas Jenderal Soedirman.
3.4.

Analisis Data

Data parameter sifat fisik, kimia, dan biologi kolam mina ayam yang diperoleh dapat
dianalisis secara deskriptif dengan histogram atau diagram balok antara titik sampling atau
waktu sampling.

23

IV.

HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1. Hasil

Tabel 5. Data Pengamatan Faktor Fisik Air Kolam Mina Ayam


Waktu
Standar
Parameter
Baku Mutu
Pagi
Siang
Sore

Sumber

Kecerahan
(cm)

32,66

200 cm

PP no 82 tahun
2001

Kedalaman
(cm)

37,33

32,66

36

100-200
cm

Asmawi (1983)

Suhu (0C)

23

25

25,66

TSS (mg/L)

53

216

127

TDS (mg/L)

111

113

123

Kekeruhan
(NTU)

22,80

51

34,23

Konduktivitas
(mhos/cm)

166

168

182

Warna

Bau

Hijau
Hijau
Kecoklatan keabu-abuan

Feses ayam Feses ayam

Hijau
kecoklatan

Feses ayam

Tabel 6. Data Pengamatan Faktor Kimia Kolam Mina Ayam


Tempat
Mina Ayam
Parameter
Pagi
Siang
Sore
pH

7,36

7,4

7,30

DO (ml/L)

0,4

2,4

3,6

PP no 82 tahun
2001
PP no 82 tahun
50 mg/l
2001
PP no 82 tahun
1000 mg/l
2001
PERMENKES RI
25 NTU
no 416 tahun 1990
280-320 C

< 400
mhos

Asdak (2007)

Effendi

Tak
berwarna

Tak
berbau

(2004)
PP No. 20 tahun
1990

Standar
Baku Mutu

Sumber

69

PP No. 82
Tahun 2001

4 mg/L

PP No.82
tahun 2001
24

CO2 bebas
(ml/L)

3,52

2,42

2,2

DMA (ml/L)

1,1

1,2

1,3

<12 mg/l

Peescod
(1974)

2-2,5 ml/L

Soeseno
(1974)

25

Tabel 7. Data Pengamatan Plankton Kolam Mina Ayam pada Pagi Hari
Kelimpahan
No
Spesies
Jumlah
(ind / L)
1
Oscilatoria sancta
1
49
2
Centropyxis ecornis
1
49
3
Nitzschia vemicularis
3
146
4
Nitzschia closterium
1
49
5
Ceracium extensum
1
49
6
Mastoglola lanceolata
1
49
7
Astramoeba radiosa
1
49
8
Sirogonium sticticum
1
49
9
Shrimps larvae (Zoea larva)
1
49
10 Bosmina
1
49
11 Gronbladia neglecta Teiling
1
49
12 Brachionus calciflorus
1
49
13 Denium cylindrus Breb
1
49

Tabel 8. Data Pengamatan Plankton Kolam Mina Ayam pada Siang Hari
Kelimpahan
No
Spesies
Jumlah
(ind / L)
1
Rotifer citrinus
1
49
2
Centropyxis stellate
1
49
3
Melosira
1
49
4
Lyngbya
1
49
5
Itchtyodontum
1
49
6
Trichodesmium
1
49
7
Gomphonema apicatum
2
97
8
Nauplius
1
49
9
Trichodesmium
1
49
10 Scytosiphon
1
49
11 Synedra
1
49
12 Pleurogaster lunaris
1
49
13 Nitzschia curvula
1
49
14 Closteriopsis longissima
1
49

Keragaman
(ind / L)

2,86

Keragaman
(ind / L)

2,74

Tabel 9. Data Pengamatan Plankton Kolam Mina Ayam pada Malam Hari
Jumlah
Kelimpahan
Keragaman
No
Spesies
(ind / L)
(ind / L)
1
Oscillatoria sp
7
340
1,96
2
Diatoma sp
1
49
3
Phormidium sp
1
49
26

4
5
6

Diatomus sp.
Tichodesmium
Closteriopsis longissima

1
1
1

49
49
49

27

4.2. Pembahasan
4.2.1. Kecerahan

Kecerahan merupakan ukuran transparansi perairan yang ditentukan secara visual


dengan menggunakan secchi disk. Transparansi perairan merupakan faktor penting yang
mengontrol hubungan energi pada trofik yang berbeda tingkat (Priyanka, 2013). Hasil dari
pengukuran kecerahan dapat dilihat pada grafik dibawah ini:

35

32.66

30
25
20
Kecerahan (cm)

SB >30 cm

15
10
5
0

Pagi

Siang

Malam

Gambar 1. Grafik Kecerahan pada Air Kolam Mina Ayam

28

Grafik diatas menunjukkan bahwa kecerahan yang dapat dilihat pada waktu siang
hari, nilai kecerahannya adalah 32,66 cm. Kecerahan pada kolam mina ini dipengaruhi
oleh intensitas cahaya matahari (Gusrina, 2008). Selain itu nilai kecerahan pada kolam
mina ayam ini dipengaruhi oleh sisa pakan dan kotoran ayam yang cenderung menjadikan
air kolam menjadi keruh serta kurangnya penetrasi cahaya dalam kolam. Faktor yang
mempengaruhi transmisi cahaya ke dalam air adalah besarnya jumlah seston (bahan
organik yang melayang), tripton (bahan mati) dan bahan bahan terlarut lainnya (Sumule
dan Sujatmiko, 1996). Apabila dibandingkan dengan standar baku mutu kecerahan
menurut PP no. 28 tahun 2001 yaitu 200 cm, maka nilai kecerahan pada siang hari berada
dibawah standar baku mutu, dimana artinya kolam masih layak untuk pemeliharaan ikan.
Sedangkan menurut Prihatman (2000), untuk di kolam angka kecerahan yang baik antara
20-35cm. 4.2.2. Kedalaman

Kedalaman merupakan penyebab terjadinya perbedaan dan keanekaragaman didalam


perairan dasar, tengah dan permukaan. Dasar yang dangkal di sekitar tepian dan bagian
yang lebih dalam di daerah tengah merupakan kondisi yang ideal untuk kolam atau bisa
juga dalam di satu sisi dan dangkal di sisi lainnya. Hasil dari pengukuran kedalaman dapat
dilihat pada grafik dibawah ini:

29

100
80
60
Kedalaman (cm)

40

37.33

32.66

36

Siang

Malam

20
0

Pagi

Gambar 2. Grafik Kedalaman pada Air Kolam Mina Ayam


Grafik diatas menunjukkan bahwa kedalaman pada kolam mina ayam berbeda-beda.
Pagi hari rata-rata kedalamannya adalah 37,33 cm. Sedangkan pada siang hari rata-rata
kedalamannya adalah 32.66 cm. Kemudian pada malam hari rata-rata kedalamannya
adalah 36 cm. Menurut Asmawi (1983) kolam harus memiliki kedalaman yang berbedabeda untuk dapat berfungsi dengan baik. Dasar yang dangkal di sekitar tepian dan bagian
yang lebih dalam di daerah tengah merupakan kondisi yang ideal untuk kolam atau bisa
juga dalam di satu sisi dan dangkal di sisi lainnya. Daerah kolam yang dangkal
memberikan tempat bagi tanaman air yang menyediakan pangan bagi ikan dan rumah
bagi ikan-ikan kecil dan daerah dengan suhu yang lebih hangat akan mendorong plankton
dan hewan kecil (yang menjadi pakan ikan) untuk tumbuh di daerah ini . Kedalaman ini
berperan dalam menentukan tingkat kesuburan kolam dimana kedalaman kolam
berpengaruh pada masuknya sinar matahari yang berperan pada proses fotosintesis
tumbuhan dalam air, sehingga menyebabkan tersedianya makanan alami bagi ikan di dalam
kolam. Pada kolam sebaiknya memiliki saluran pemasukan dan pengeluaran air. agar
mudah mengatur sirkulasi air di kolam. Apabila kita bandingkan dengan kedalaman yang
baik menurut Asmawi (1983), maka ketiga kolam cukup memenuhi standar untuk
pemeliharaan ikan. Hal ini sesuai dengan pernyataan Welch (1952) bahwa penetrasi cahaya
akan menembus sempurna dengan kedalaman perairan 0,25-100 m. Salah satu
30

pertimbangan dalam menentukan kedalaman suatu kolam, yaitu kemampuan sinar matahari
untuk menembus ke dasar kolam (Susanto, 1988).
4.2.3. Suhu

Suhu didalam perairan penting dalam memberikan dampak terhadap reaksi kimia
dan biokimia pada organisme (Jayalakshmi, 2011). Pada umumnya, suhu dinyatakan
dengan satuan derajat Celcius (oC) atau derajat Fahrenheit (oF).). Hasil dari pengukuran
suhu dapat dilihat pada grafik dibawah ini:

30
29
28
27
26
Suhu (C) 25
24
23
22
21
20

25

25.66

23

Pagi

Siang

Malam

Gambar 3. Grafik Suhu pada Air Kolam Mina Ayam


Grafik menunjukkan adanya perbedaan suhu yang terjadi di kolam mina ayam, pada
pagi hari nilai rata-rata suhu yaitu 23C , pada siang hari nilai rata-rata suhu yaitu 25C,
sedangkan pada malam hari nilai rata-rata suhu yaitu 25,66C. Hal ini menunjukkan bahwa
suhu terendah terdapat pada pagi hari, dan suhu tertinggi pada malam hari. Perbedaan suhu
tersebut dipengaruhi oleh intensitas cahaya matahari, pertukaran panas antara air dan udara
sekelilingnya, ketinggian geografis, lokasi kolam, kekeruhan, warna dan lingkungan
sekitar kolam (Brehem & Meijering, 1990). Apabila dibandingkan dengan suhu yang baik
menurut PP no. 82 tahun 2001, maka suhu kolam sudah memenuhi standar untuk

31

pemeliharaan ikan. Hal ini sesuai dengan pernyataan Boyd et al (1986), bahwa kisaran
temperatur yang baik untuk usaha budidaya ikan adalah 25 0C350C.
4.2.4. TSS

Total padatan tersuspensi mempunyai peranan yang tinggi dalam suatu perairan
untuk melakukan proses fotosintesis dan proses respirasi yang dilakukan oleh suatu
organisme perairan dan keberadaan total padatan tersuspensi dapat mempengaruhi
intensitas cahaya yang masuk kedalam badan air. Hasil dari pengukuran TSS dapat dilihat
pada grafik dibawah ini:

250

216

200
150
TSS (mg/L)

127

100
50
0

53

Pagi

Siang

Malam

Gambar 4. Grafik TSS pada Air Kolam Mina Ayam


Grafik diatas menunjukkan bahwa nilai TSS pada kolam mina ayam berbeda-beda,
pada pengukuran pagi hari diperoleh nilai TSS terendah yaitu 53 mg/L, sedangkan pada
siang hari diperoleh nilai TSS tertinggi yaitu 216 mg/L, dan pada malam hari diperoleh
nilai TSS yaitu 127 mg/L. Nilai TSS yang tinggi di siang hari karena pemberian pakan
yang banyak adalah pada saat siang hari, dan semakin banyak ayam makan semakin
banyak pula sisa pakan yang terbuang dan kotoran pakan yang jatuh ke kolam. Apabila
dibandingkan dengan standar perairan menurut PP no 82 tahun 2001, maka nilai TSS
kolam termasuk tercemar karena melewati batas standar baku mutu untuk pemeliharaan
32

ikan. Menurut Pescod (1973), kadar TSS suatu perairan tidak boleh melebihi 100 mg/L,
karena apabila melebihi 100 mg/L maka akan mengganggu kehidupan organisme akuatik.
4.2.5. TDS

TDS (Total Dissolve Solid) adalah ukuran zat terlarut (baik itu zat organik maupun
anorganik, misalnya garam dan sebagainya) yang terdapat pada sebuah larutan. TDS meter
menggambarkan jumlah zat terlarut dalam Part Per Million (PPM) atau sama dengan
milligram per Liter (mg/L). Hasil dari pengukuran TDS dapat dilihat pada grafik dibawah
ini:

124
122
120
118
116
TDS (mg/L) 114
112
110
108
106
104

123

113
111

Pagi

Siang

Malam

Gambar 5. Grafik TDS pada Air Kolam Mina Ayam


Grafik diatas menunjukkan bahwa nilai TDS pada kolam mina ayam berbeda-beda.
Pengamatan pagi, siang, dan malam hari, diperoleh nilai TDS yaitu 111 mg/L, 113 mg/L,
dan 123 mg/L. Pengukuran malam hari nilai TDSnya tinggi karena menurut Effendi (2003)
nilai TDS yang tinggi karena banyak mengandung senyawa kimia, yang juga
mengakibatkan tingginya daya hantar listrik. TDS biasanya disebabkan oleh bahan-bahan
anorganik yang berupa ion-ion yang biasa ditemukan di perairan. Hal ini terjadi karena
adanya senyawa kimia yang banyak yang juga mengakibatkan tingginya nilai salinitas dan
konduktivitas atau Daya Hantar Listrik (DHL). Apabila dibandingkan dengan standar
33

perairan menurut PP no 82 tahun 2001, maka nilai TDS kolam dibawah standar sehingga
masih layak untuk pemeliharaan ikan. Menurut PP No. 20 (1990) kisaran TSS yang normal
bagi kehidupan biota akuatik dalam perairan adalah < 400 mg/L.

4.2.6. Kekeruhan

Kekeruhan pada perairan tergenang (lentik), lebih banyak disebabkan oleh bahan
tersuspensi yang berupa koloid dan partikel-partikel halus. Kekeruhan dapat membatasi
pertumbuhan organisme yang menyesuaikan diri pada keadaan yang jernih. Hasil dari
pengukuran kekeruhan dapat dilihat pada grafik dibawah ini:

60
51

50
40
Kekeruhan (NTU) 30

34.23
22.8

20
10
0

Pagi

Siang

Malam

Gambar 6. Grafik Kekeruhan pada Air Kolam Mina Ayam


Berdasarkan hasil pengamatan pada grafik diatas menunjukkan bahwa nilai
kekeruhan pada kolam mina ayam berbeda-beda. Nilai kekeruhan tertinggi terdapat pada
pengukuran siang hari yaitu sebesar 51 NTU, sedangkan nilai kekeruhan terendah terdapat
34

pada pengukuran pagi hari yaitu 22,8 NTU. Nilai kekeruhan yang tinggi disebabkan
banyaknya kotoran dari ayam yang jatuh ke kolam, hal ini sejalan dengan pernyataan
Effendi (2003) bahwa kekeruhan disebabkan oleh adanya bahan organik dan anorganik
yang tersuspensi dan terlarut (misalnya lumpur dan pasir halus), maupun bahan anorganik
dan organic yang berupa plankton dan mikroorganisme lain. Apabila dibandingkan dengan
nilai standar baku mutu kekeruhan menurut PERMENKES RI no 416 tahun 1990, maka
kekeruhan kolam melewati batas standar baku sehingga kolam kurang layak untuk
pemeliharaan ikan, karena sudah terdapat pecemaran.

35

4.2.7. Konduktivitas

Konduktivitas listrik merupakan parameter paling penting dalam menentukan


kererasian dalam air (Al Obaidy, 2014). Konduktivitas air yang baik bagi kehidupan suatu
makhluk hidup di perairan yaitu di bawah 400. Hasil dari pengukuran TSS dapat dilihat
pada grafik dibawah ini:

400
350
300

SB

Konduktivitas (mhos/cm) 250


200

400mh
166

168

Pagi

Siang

182

150
100

Malam

Gambar 7. Grafik Konduktivitas pada Air Kolam Mina Ayam

Berdasarkan hasil pengamatan pada grafik diatas menunjukkan bahwa nilai


konduktivitas pada kolam mina ayam berbeda-beda. Nilai konduktivitas tertinggi terjadi
pada pengukuran malam hari yaitu 182 mhos/cm, nilai konduktivitas terendah terjadi
pada pengukuran pagi hari yaitu 166 mhos/cm, dan nilai konduktivitas pada pengukuran
siang hari adalah sebesar 168 mhos/cm. Nilai konduktivitas tinggi pada malam hari bisa
jadi disebabkan oleh banyaknya konsentrasi ion-ion terlarut sehingga sangat berpengaruh
terhadap nilai DHL. Karena menurut Susila dan Poerwanto (2013) kemampuan air sebagai
penghantar listrik dipengaruhi oleh jumlah ion atau garam yang terlarut di dalam air.
Semakin banyak garam yang terlarut semakin tinggi daya hantar listrik yang terjadi. DHL
36

merupakan pengukuran tidak langsung terhadap konsentrasi garam yang dapat digunakan
untuk menentukan secara umum kesesuaian air untuk budidaya tanaman dan untuk
memonitor konsentrasi larutan hara. Pengukuran DHL dapat digunakan untuk
mempertahankan target konsentrasi hara di zona perakaran yang merupakan alat untuk
menentukan pemberian larutan hara kepada tanaman. Secara umum, menurut Effendi
(2003) faktor yang paling dominan dalam perubahan konduktivitas di air adalah
temperatur. Apabila dibandingkan dengan konduktivitas yang baik menurut Asdak (2007)
maka konduktivitas pada sudah cukup memenuhi standar untuk pemeliharaan ikan.
4.2.8. Warna

Berdasarkan hasil pengamatan yang telah dilakukan, didapatkan bahwa warna


sesungguhnya pada kolam mina ayam pada pengamatan pagi dan malam hari adalah hijau
kecoklatan, sedangkan pada pengamatan siang hari hijau keabu-abuan. Warna pada kolam
mina ayam ini disebabkan oleh kotoran ayam dan pakan ayam yang jatuh dan tercampur
dalam air. Menurut Effendi (2003) perairan alami yang baik untuk perikanan adalah tidak
berwarna.
4.2.9. Bau

Berdasarkan hasil pengamatan yang telah dilakukan diperoleh bau air di kolam mina
ayam adalah bau feses ayam yang jatuh secara langsung dari kandang ayam. Bau
merupakan implikasi dari air yang tercemar, yang berasal dari berbagai zat yang telarut
dalam air. Selain itu, bau dapat dihasilkan oleh aktivitas mikroorganisme yang berlangsung
secara anaerob yang akan menghasilkan amoniak dengan bau yang sangat tajam (Barus,
2002). Kolam mina dengan jumlah feses yang banyak sangat mungkin terjadinya reaksi
anaerob. Apabila dibandingkan dengan standar baku menurut PP No. 20 tahun 1990 ,
kolam mina ayam kurang layak untuk pemeliharaan ikan. Effendi (2003) juga menyatakan
37

bahwa kondisi perairan yang baik untuk budidaya ikan adalah tidak berwarna dan tidak
berbau.

4.2.10. Derajat Keasaman (pH)

Derajat keasaman (pH) air merupakan salah satu sifat kimia air yang mempengaruhi
pertumbuhan tumbuh-tumbuhan dan hewan air sehingga sering digunakan sebagai
petunjuk untuk menyatakan baik buruknya suatu lingkungan air sebagai lingkungan hidup.
Hasil dari pengukuran pH dapat dilihat pada grafik dibawah ini:

10
9
8

7.36

7.4

7.3

Pagi

Siang

Malam

7
6
pH

5
4
3
2
1

Gambar 8. Grafik pH pada Air Kolam Mina Ayam

Grafik diatas menunjukkan kolam kolam mina ayam mengandung derajat keasaman
(pH) yang netral serta cukup stabil. Nilai pH yang terkandung pada pagi hari yaitu sebesar
7,36; saat siang hari sebesar 7,4; dan pada saat sore hari sebesar 7,30. Menurut pendapat
Soesono (1988) dalam Armita (2011), bahwa pengaruh bagi organisme sangat besar dan
penting, kisaran pH yang kurang dari 6,5 akan menekan laju pertumbuhan bahkan tingkat
keasamannya dapat mematikan dan tidak ada laju reproduksi sedangkan pH 6,5 9
merupakan kisaran optimal dalam suatu perairan. Oleh sebab itu dapat disimpulkan bahwa
38

kandungan pH yang terdapat pada kolam mina ayam merupakan perairan yang baik untuk
budidaya. Berikut adalah grafik kisaran pH pada kolam mina ayam. Perbedaan nilai derajat
keasaman (pH) pada pagi, siang dan sore hari disebabkan oleh perbedaan nilai
karbondioksida bebas. Nilai derajat keasaman (pH) pada kolam mina ayam dipengaruhi
oleh kadar karbondikosida bebas yang kerkandung dalam kolam tersebut. Tarigan (2002)
berpendapat bahwa pada kolam budidaya, fluktuasi pH sangat dipengaruhi oleh proses
respirasi, karena gas CO2 yang dihasilkan, kolam yang banyak dijumpai Alga atau
tumbuhan lainnya pH air pada pagi hari biasanya mencapai angka kurang dari 6,5.
Sedangkan pada sore hari dapat mencapai 8-9.

Berdasarkan standar baku mutu PP No. 82 Tahun 2001 (kelas II) dalam Frasawi, dkk
(2013) menyatakan pH yang baik untuk kegiatan budidaya ikan air tawar berkisar antara 6
- 9. Hal ini menunjukkan bahwa pH di kolam mina ayam di Desa Kebumen Baturaden
berada dalam batas alami dan layak untuk dilakukan kegiatan usaha budidaya karena pH
berada pada kisaran 7,30 7,40. pH yang ideal bagi kehidupan biota air tawar menurut
Boyd (1979) Idalam Frasawi, dkk (2013) adalah antara 6,8 - 8,5. Apabila pH yang sangat
rendah, menyebabkan kelarutan logam-logam dalam air makin besar, akan bersifat toksik
bagi organisme air, sebaliknya pH yang tinggi dapat meningkatkan kosentrasi amoniak
dalam air yang juga bersifat toksik bagi organisme air.

4.2.11. Oksigen Terlarut

Oksigen yang terlarut dalam air sangat dibutuhkan untuk kehidupan biota akuatik.
Menurut Siahaan (2011), sumber utama dari oksigen terlarut yaitu fotosintesis dan reareasi
atmosfer. Hasil dari pengukuran DO dapat dilihat pada grafik dibawah ini:

39

3.6

3
2.4
DO (mg/L) 2
1
0.4
0

Pagi

Siang

Malam

Gambar 9. Grafik Kadar Oksigen Terlarut pada Air Kolam Mina Ayam

Grafik diatas menunjukkan bahwa Kolam Mina Ayam memiliki kadar oksigen
terlarut yang berbeda-beda. Nilai DO pada pagi hari sebesar 0,4 mg/L, pada siang hari
sebesar 2,4 mg/L, dan pada malam hari sebesar 3,6 mg/L. Menurut Parameter Kualitas Air
dan Pengendalian Pencemaran berdasarkan PP No.82 tahun 2001 bahwa kadar oksigen
terlarut yang dapat digunakan untuk kegiatan peternakan dan perikanan (golongan III)
adalah 4 mg/L. Hasil pengukuran terhadap kadar oksigen terlarut pada kolam Mina Ayam
menunjukkan keadaan yang kurang dari standar baku mutu kualitas perairan berdasarkan
PP No. 82 tahun 2001. Hal ini menurut Pescod (1973) kadar oksigen 2,0-4,4 mg/L maka
kualitas perairan setengah tercemar atau sedang. Kehidupan yang layak bagi organisme
perairan khususnya ikan adalah perairan yang mempunyai kandungan oksigen terlarut
tidak lebih dari 12 mg/L (Wardoyo, 1982). Kandungan oksigen terlarut dalam perairan
selain berguna untuk penunjuk kualitas perairan juga dapat digunakan sebagai keperluan
respirasi pada organisme akuatik.

Rendahnya kadar oksigen terlarut menunjukkan bahwa kolam tesebut tinggi kadar
amoniaknya. Hal tersebut dijelaskan oleh Mulyadi et.al (2011) bahwa pengaruh amoniak
40

pada level kritis terhadap hewan air adalah meningkatkan daya rentan hewan air pada
kondisi yang kurang baik (kurang oksigen dan fluktuasi suhu). Amoniak tersebut berasal
dari hasil metabolisme pada ikan serta feses ayam yang masuk ke dalam kolam. Selain itu,
rendahnya kadar oksigen terlarut juga menunjukkan bahwa kolam tersebut tidak terdapat
tanaman air dimana tanaman tersebut berfungsi sebagai pengahasil oksigen dari proses
fotosintesis serta minimnya oksigen yang berdifusi dari atmosfir ke dalam air kolam. Nilai
DO perairan yang sangat rendah (dibawah 1 ppm) akan menyebabkan kematian pada ikan
(Mulyadi et. al., 2011). Berkurangnya kandungan oksigen menurut Effendi et.al (2006)
terjadi akibat pemanfaatan oksigen oleh ikan untuk proses respirasi, metabolisme, serta
pertumbuhan.

4.2.12. CO2 bebas

Karbondioksida dalam air berada dalam bentuk karbonat dan dalam bentuk bebas.
Karbondioksida yang mula-mula digunakan oleh tumbuhan untuk asimilasi ialah
karbondioksida bebas. Kepekatan oksigen terlarut dalam air tergantung pada kepekatan
karbondioksida (Effendi, 2003). Hasil dari pengukuran CO2 bebas dapat dilihat pada grafik
dibawah ini:

5
4

3.52

CO2 Bebas (mg/L) 3

2.42

2.2

2
1

Pagi

Siang

Malam

41

Gambar 10. Grafik Kadar CO2 Bebas pada Kolam Mina Ayam
Grafik diatas menunjukkan nilai CO2 bebas pada kolam Mina Ayam terjadi
penurunan pada setiap waktu pengukuran. Pada saat pagi nilai CO2 bebas sebesar 3,52
mg/L; pada saat siang sebesar 2, 42 mg/L; dan pada saat sore sebesar 2,2 mg/L. Hasil
pengukuran terhadap kolam Mina Ayam tersebut telah sesuai dengan pendapat Pescod
(1973) bahwa karbondioksida bebas dalam suatu perairan adalah berkisar <12 mg/L.
Apabila CO2 bebas ini telah habis maka yang digunakan oleh organisme nabati adalah CO 2
terikat. Keracunan CO2 terjadi karena daya serap hemoglobin terhadap O2 terganggu
(hemoglobin telah jenuh oleh CO2 yang mengakibatkan organisme mati lemas).

Kadar CO2 bebas pada kolam Mina Ayam saat pengukuran pagi memiliki nilai yang
paling besar. Hal tersebut disebabkan karena intensitas cahaya yang masuk ke dalam
perairan belum maksimal sehingga belum terjadi fotosintesis pada fitoplankton yang ada
pada

kolam

tersebut. Anggraini

memanfaatkan

unsur-unsur

hara,

et.al
sinar

(2015)

menyatakan

matahari

dan

bahwa

fitoplankton

karbondioksida

untuk

pertumbuhannya.

4.2.13. DMA

Daya menggabung asam atau alkalinitas merupakan gambaran kapasitas air yang
menetralkan asam, berperan sebagai penyangga perubahan pH perairan. Hasil dari
pengukuran pH dapat dilihat pada grafik dibawah ini:

42

2.4
2.2
2
1.8
DMA (ml/L)

1.6
1.4
1.2
1

1.1
Pagi

1.2

Siang

1.3

Malam

Gambar 11. Grafik Daya Menggabung Asam pada Kolam Mina Ayam

Grafik diatas menunjukkan kolam tersebut memiliki kemampuan dalam menggabung


asam yang cukup rendah. Daya menggabung asam yang terdapat di kolam mina ayam
pada pagi hari yaitu sebesar 1,1 ml/L, pada siang hari 1,2 ml/L, dan pada sore hari yaitu
sebesar 1,3 ml/L. Menurut Soeseno (1974), daya menggabung asam yang baik baik yaitu
berkisar 2-2,5 ml/L. Berdasarkan pengukuran yang kami lakukan, dapat disimpulkan
bahwa kolam mina tersebut masih baik untuk budidaya karena memiliki nilai DMA
dibawah standar baku. Menurut ACI Indonesia (2011) dalam Pamukas (2011) DMA (Daya
Menggabung Asam) air yang berfungsi sebagai pencegah terjadinya perubahan pH air
secara mendadak. Faktor yang mempengaruhi alkalinitas menurut Kurniasih (2008) antara
lain adanya bikarbonat (HCO3-) dan sisanya oleh karbonat (CO32-) dan hidroksida (OH-).
4.2.14. Kelimpahan Plankton

Kelimpahan fitoplankton tinggi pada lapisan permukaan dan menurun sesuai dengan
semakin bertambahnya kedalaman dan semakin menurunnya daya tembus cahaya
matahari. Selain dari itu beban masukan dari kegiatan-kegiatan domestik, kegiatan
pertanian baik langsung maupun tidak langsung akan berpengaruh terhadap keberadaan
43

organisme perairan khususnya plankton sebagai organisme yang peka terhadap perubahan
kualitas

air.

Beban

masukan

yang

nyata

biasanya

akan

membawa

partikel

tersuspensi,nutrien serta bahan organik terlarut yang akan mendukung terjadiny eutrofikasi.
Dalam perkembangan fitoplankton untuk tumbuh ada beberapa faktor yang mempengaruhi
diantaranya adalah kekeruhan,proses fotosintesis serta ketersediaan unsur hara yang cukup.
Perubahan variasi fitoplankton di daerah tropis dapat terjadi karena adanya pengaruh
musim yaitu musim hujan dan musim kemarau (Sulawesty, 2007 dalam Nurfadillah,dkk.,
2012).

Berdasarkan hasil perhitungan dan pengamatan kelimpahan plankton, diperoleh


nilai kelimpahan pada kolam mina ayam pada pengamatan pagi, siang, dan malam dengan
ulangan 5 kali yang disajikan dalam bentuk grafik dibawah ini:

Kelimpahan plankton (ind/L)

160
146
140
120
100
80
60 4949 49494949494949494949
40
20
0

Gambar 12. Kelimpahan Plankton Kolam Mina Ayam pada Pagi Hari

44

120
97

100
80

60 494949494949
Kelimpahan plankton (ind/L)

49494949494949

40
20
0

Gambar 13. Kelimpahan Plankton Kolam Mina Ayam pada Siang Hari
400
350

340

300
250
200
Kelimpahan plankton (ind/L)

150
100
50

49

49

49

49

49

Gambar 14. Kelimpahan Plankton Kolam Mina Ayam pada Malam Hari

Grafik diatas menunjukkan kelimpahan plankton di kolam mina ayam pada pagi hari
(gambar 12), siang hari (gambar 13), dan malam hari (gambar 14). Pengamatan pagi hari
plankton yang mendominasi yaitu Nitzschia vemiculari dengan kelimpahan plankton 146
ind/L, pengamatan siang hari plankton yang mendominasi yaitu Gomphonema apicatum
45

dengan kelimpahan plankton 97 ind/L, pengamatan malam hari plankton yang


mendominasi yaitu Oscillatoria sp. dengan kelimpahan plankton 340 ind/L. Perubahan
kelimpahan fitoplankton merupakan respon variabel lingkungan seperti suhu, cahaya,
ketersediaan nutrien, dan kelimpahan ikan pemakan plankton (Reynolds 1990). Odum
(1971) menyatakan bahwa suatu ekosisitem mengalami perubahan dari waktu ke waktu.

Jenis Nitzchia sp cukup banyak ditemukan sebab menurut Suwartimah et al (2011),


Hal ini dapat terjadi karena genus ini memiliki distribusi yang luas dan mampu beradaptasi
terhadap perubahan lingkungan yang tinggi sehingga dapat ditemukan setiap stasiun lebih
lanjut dikemukakan oleh Boney (1989) dalam Suwartimah et al (2011) bahwa Nitzchia
termasuk dalam golongan diatom yang biasa ditemui terutama di sedimen mangrove dan
termasuk genus yang toleran terhadap pencemaran bahan organik. Dengan demikian maka
perairan yang terdapat Nitzchia sp. dalam jumlah banyak dapat dikategorikan bahwa
perairan tersebut tercemar berat. Menurut Anggoro (1988) dalam Suryanti (2008),
Nitzschia sp, Chaetoceros sp, Rhizosolenia sp, Coelostrum sp, termasuk dalam kelompok

Mesosaprobik dan dapat digunakan sebagai indikator bahwa perairan tersebut

termasuk perairan yang tercemar berat. Sedangkan yang termasuk dalam kelompok
Mesosaprobik, yaitu Nauplius sp, Ceratium sp, Hidrodiction sp, Asterionella sp,
Actinosphaerium sp, dapat digunakan untuk perairan yang tercemar sedang, Untuk
Skeletonema sp, termasuk dalam kelompok oligosaprobik, yaitu genus/spesies yang
dijadikan sebagai indikator pencemaran tingkat sedang.

Nitzschia sp dan Nauplius sp terdapat pada kolam mina yam, ini menunjukkan
perairan kolam mina ayam tercemar. Hal ini dikarenakan tingginya tingkat kekeruhan
sebagai dampak dari kotoran ayam dan tingginya amonia, sehingga beberapa jenis
46

plankton yang digunakan sebagai indikator pencemaran mampu bertahan pada kondisi
ammonia yang tinggi selain itu, kurangnya cahaya matahari yang masuk ke dalam perairan
mempengaruhi aktivitas fotosintesis yang tidak maksimal.
4.2.15. Keragaman Plankton

Zooplankton yang hidup di perairan sangat beranekaragam, yang terdiri atas berbagai
bentuk larva dan bentuk dewasa yang dimiliki hampir seluruh phylum hewan. Selanjutnya,
ada beberapa faktor lingkungan yang juga mempengaruhi keberadaan zooplankton tersebut
diantaranya BOD, COD, DO, dan nitrat (Fachrul, 2012 dalam Luthfia,2013). Berdasarkan
hasil perhitungan dan pengamatan keragaman plankton, diperoleh nilai keragaman pada
kolam mina ayam pada pengamatan pagi, siang, dan malam yang disajikan dalam bentuk
grafik dibawah ini:

keragaman plankton (ind/L))

Gambar 15. Grafik Keragaman Plankton pada Kolam Mina ayam

Grafik diatas menunjukkan nilai keragaman plankton pagi yaitu sebesar 2,86
individu/L, nilai keragaman plankton siang yaitu sebesar 2,74 individu/L, dan nilai
keragaman plankton pengamatan malam hari yaitu 1,96 individu/L. Keragaman plankton
pada waktu pengukuran yang berbeda-beda dapat disebabkan adanya perbedaan
47

karakteristik kondisi perairan yang berada pada kolam mina ayam, sehingga pada waktu
pengukuran masing - masing menunjukan perbedaan jumlah keragaman plankton
didalamnya. Keragaman yang berbeda pada kolam mina ayam menunjukan perbedaan
kesuburan pada waktu pengukuran dimana pada kolam yang memiliki sumber nutrien dan
karakteristik yang berbeda akan mempengaruhi jenis dan jumlah keragaman yang berbeda
pula. Hal ini dikarenakan kualitas air yang buruk, maka hanya beberapa genus atau spesies
tertentu yang mampu hidup bertahan sehingga nilai keragaman menjadi rendah. Keadaan
perairan tersebut menyebabkan biota yang berada di dalamnya tidak berkompetisi dalam
mencari makan dan dalam pemenuhan kebutuhan hidupnya, sehingga jenis yang hidup
akan melimpah jumlahnya. Kondisi yang buruk akan menyebabkan nilai keragaman
rendah dan kepadatan tinggi. Saat nilai keragaman tinggi, maka keragaman genus atau
spesies menjadi banyak dengan jumlah kepadatan yang rendah, sehingg kompetisi dalam
mencari makan dan pemenuhan kebutuhan hidupnya akan tinggi pula (Wetzel, 1983).
Menurut

Odum

(1971),

kisaran

total

indeks

keragaman

plankton

dapat

diklasifikasikan yaitu: H < 2,3026: Keanekaragaman kecil dan kestabilan komunitas


rendah; 2,3026 - 6,9078: Keanekaragaman sedang dan kestabilan komunitas sedang; H >
6,9078: Keanekaragaman tinggi dan kestabilan komunitas tinggi. Hasil Indeks Keragaman
pada pengamatan pagi dan siang hari termasuk dalam keanekaragaman sedang, sedangkan
pada pengamatan malam hari termasuk keanekaragaman kecil. Hal ini sesuai pernyataan
Odum (1971), bahwa keragaman pada kolam mina ayam lebih rendah dibandingkan kolam
green house. Nilai Indeks Keragaman dipengaruhi oleh kualitas suatu perairan serta
banyaknya kandungan bahan organik dan gas-gas yang terdapat dalam kolam tersebut.
Menurut Widodo (1997) dalam Pirzan (2008), faktor yang mempengaruhi perubahan
jumlah organime, keragaman, dan dominansi antara lain adanya perusakan habitat alami,
pencemaran kimiawi, dan perubahan iklim.

48

49

V.

KESIMPULAN DAN SARAN

5.1. Kesimpulan

Berdasarkan hasil pembahasan analisis fisika pada kolam mina ayam, maka dapat
disimpulkan bahwa :

1.

Hasil pengukuran sifat fisik kolam mina ayam pada masing-masing parameter pada
perlakuan pagi, siang, malam, berturut-turut adalah kecerahan sebesar 32,66 cm;
kedalaman sebesar 37,33 cm, 32,66 cm, 36 cm; suhu sebesar 23C, 25C, 25,66C; TSS
sebesar 53 ml/L, 216 ml/L, 127 ml/L; TDS sebesar 111 ml/L, 113 ml/L, 123 ml/L;
kekeruhan sebesar 51 cm, 34,23 cm, 22,80 cm; konduktivitas sebesar 166 mhos/cm,
168 mhos/cm, 182 mhos/cm, warna pada pengamatan pagi, siang, malam yaitu hijau
kecoklatan, hijau keabu-abuan, dan bau feses ayam. Hasil tersebut menunjukkan bahwa
pada kolam mina ayam masih layak untuk kegiatan budidaya. Sedangkan hasil
pengukuran sifat kimia kolam mina ayam pada masing-masing parameter pada
perlakuan pagi, siang, malam, berturut-turut adalah pH sebesar

7,36 , 7,4 , 7,30;

oksigen terlarut sebesar 0,4 ml/L, 2,4 ml/L, 3,6 ml/L, CO2 bebas sebesar 3,52 ml/L,
2,42 ml/L, 2,2 ml/L; dan DMA sebesar 1,1 ml/L, 1,2 ml/L, 1,3 ml/L. Sedangkan hasil
pengukuran sifat biologi kolam mina ayam didapat plankton yang mendominasi pada
pengamatan pagi, siang, dan malam yaitu Nitzschia vemiculari dengan kelimpahan
plankton 146 ind/L, Gomphonema apicatum dengan kelimpahan plankton 97 ind/L,
Oscillatoria sp. dengan kelimpahan plankton 340 ind/L.Kolam mina ayam memiliki
rata-rata nilai kelimpahan plankton pagi dan siang sama yaitu sebesar 48,93 individu/L,
dan rata-rata nilai kelimpahan plankton pengamatan malam hari yaitu 48.81 individu/L.
Sedangkan rata-rata nilai keragaman plankton pagi yaitu sebesar 0,166 individu/L, rata50

rata nilai keragaman plankton siang yaitu sebesar 0,174 individu/L, sedangkan rata-rata
nilai keragaman plankton pengamatan malam hari yaitu 0,12 individu/L. Kolam mina
ayam menunjukkan perairan dengan keanekaragaman yang sedang.

2.

Faktor-faktor yang mempengaruhi kondisi fisik kolam mina ayam adalah letak konstruksi
bangunan yang menghalangi cahaya

masuk kedalam kolam mina ayam dapat

mempengaruhi suhu dan kecerahan kolam, bau pada mina ayam yang disebabkan oleh
kotoran ayam, warna hijau kekeruhan dikarenakan fitoplankton dan humus, sedangkan
warna hijau tua (keruh) pada kolam mina ayam disebabkan karena kotoran ayam dan
sisa pakan, menumpuknya sisa-sisa makanan dan kotoran ayam juga dapat
mempengaruhi kedalaman kolam. Faktor yang mempengaruhi sifat kimia air kolam
antara lain kandungan bahan organik, besarnya derajat keasaman, dan aktivitas
mikroorganisme dalam mendekomposisi bahan organik. Faktor yang mempengaruhi
perubahan jumlah organime, keragaman, dan dominansi antara lain adanya perusakan
habitat alami, pencemaran kimiawi, dan perubahan iklim.
5.2. Saran

Sebaiknya kualitas air lebih diperhatikan dan dijaga agar ekosistem kolam dan
organisme yang hidup didalamnya dapat berkembangbiak dengan baik. Selain itu dalam
pengambilan sampel air sebaiknya dilakukan dengan cermat dan teliti agar hasil yang
didapat akurat.

51

DAFTAR PUSTAKA
Abdul, Dudung. 1992. Budidaya Mina Ayam. Yogyakarta: Kanisisus
Agustira, Riyanda, Kemala Sari Lubis, Jamilah.. 2013. Kajian Karakteristik Kimia Air,
Fisika Air Dan Debit Sungai Pada Kawasan Das Padang Akibat Pembuangan Limbah
Tapioka. Jurnal online Agroteknologi. 1 no.3.2337-6597
Ali, Azwar, Soemarno, dan Mangku Purnomo. 2013. Kajian Kualitas Air Dan Status Mutu
Air Sungai Metro Di Kecamatan Sukun Kota Malang. jurnal Bumi Lestari, Volume
13 No. 2, 265-274
Al Obaidy, Abdul Hameed M. Jawad . 2014. Assessment of Ground Water Quality for
Drinking and Agricultural Uses in Mouqdadiya District, Diyala, Iraq. Eng.
&Tech.Journal, Vol. 2 Part (A). No.132
Anggraini, N. Sinarmaka, Asmita H. Sihotang, C. 2015. Dissolved Oxygen Concentration
From The Water Around The Floating Cage Fish Culture Area and from The Area
with No Cage, In The DAM Site Of The Koto Panjang Reservoir. Jurnal Online
Mahasiswa. Vol.2(1):1-7
Armita, Dewi.2011. Analisis Perbandingan Kualitas Air Di Daerah Budidaya Rumput Laut
Dengan Daerah Tidak Ada Budidaya Rumput Laut, Di Dusun Malelaya, Desa
Punaga, Kecamatan Mangarabombang, Kabupaten Takalar. Skipsi. Fakultas Ilmu
Kelautan dan Perikanan.Universitas Hasanudin Semarang.Makasar
Asdak, 2007. Hidrologi Dan Pengelolaan Daerah Aliran Sungai. Yogyakarta: Gadjah
Mada University Press
Asmawi, G. 1983. Metode Penelitian Air. Usaha Nasional. Surabaya
Barus, A.T. 2002. Pengantar Limnologi. Jurusan Biologi. FMIPA. USU, Medan.
Boyd C.E, 1990. Water Quality in Pond for Aquaculture. Auburn University, Alabama. 482
p
Boyd, C.E., Licchopper. 1986. Water Quality in Warmwater Fish Ponds. Auburn
University, USA.
Brehem, J. & Meijering, M. P. D. 1990. Fliegewsserkunde - 2. Aufl., Quelle & Meyer
Verlag, Heidelberg Wiesabaden.
Dewi, Nur K. Prabowo, Rossi. Trimartuti, Nana K. 2014 Analisis Kualitas Fisikokimia dan
Kadar Logam Berat pada Ikan Mas (Cyprinus carpio L.) dan Ikan Nila (Oreochromis
niloticus L.) di perairan Kaligarang Semarang. Jurnal Biosaintifika. Vol.6(2): 109116
52

Effendi, H. 2003. Telaah Kualitas Air Bagi Pengelolaan Sumber Daya dan Lingkungan
Perairan. Kanisius, Yogyakarta
Effendi, H. 2003. Telaah Kualitas Air Bagi Pengelolaan Sumberdaya dan Lingkungan
Perairan. Yogyakarta: Kanisius.
Effendi, I. 2004. Pengantar Akuakultur. Penebar Swadaya: Jakarta.
Effendi, I. Bugri, H.J. dan Widanarni. 2006. Pengaruh Padat Penebaran Terhadap
Kelangsungan Hidup dan Pertumbuhan Benih Ikan Gurami Osphronmus gouramy
Lac. Ukuran 2 cm. Jurnal Akuakultur Indonesia. Vol.5(2): 127-135
Ghufran, M. 2005. Pengelolaan Kualitas Air. Rineka Cipta, Jakarta.
Gupte, Archana and Nisar Shaikh. 2013. Seasonal Variations in Physicochemical
Parameters and Primary Productivity of Shelar lake Bhiwandi, Thane, Maharashtra.
Universal Journal of Environmental Research and Technology. Volume 3, Issue 4:
523-530
Hutabarat, S. dan S.M. Evans. 1985. Pengantar Oceanografi. UI. Jakarta
Jayalakshmi V., N. Lakshmi and M.A. Singara Charya. 2011. Assessment of PhysicoChemical Parameters of Water and Waste Waters in and Around Vijayawada.
International Journal of Research in Pharmaceutical and Biomedical Sciences. Vol.
2 (3)
Krebs, C.J. 1978. Ecology. The Experimental Analysis of Distribution and Abundance.
Second Edition. Harper and Row, New York. 678 pp.
Kurniasih, Titin. 2008. Peranan Pengapuran dan Faktor Fisika Kimia Air Terhadap
Pertumbuhan dan Sintasan Lobster Air Tawar (Cherax sp). Media Akuakultur Vol
3(2)
Kusno S, et al, 2002. Memelihara Ikan Bersama Ayam. PT. Penebar Swadaya. Depok.
Luthfia.2013.Keanekaragaman Zooplankton Di Perairan Sungai
Kecamatan Selat Kabupaten Kapuas.Jurnal Wahana-Bio Vol.10

Pulau

Telo

Maniagasi, Richard. 2013. Analisis Kualitas Fisika Kimia Air di Areal Budidaya Ikan
Danau Tondano Provinsi Sulawesi Utara. Jurnal Budidaya Prairan. Vol 1 No.2 Hal:
29-37.
Manoharan, D., L. Isaiarasu and R. Sureshkumar. 2014. Cluster analysis of physical,
chemical and nutrient parameters of three freshwater temple ponds at
Thirupparankundram near Madurai, Tamil Nadu, India . International Journal of
Fauna and Biological Studies. Vol 1 (6): 121-125
Marnani, Sri. 2004. Budidaya Ikan. Purwokerto. Universitas Jenderal Soedirman

53

Mulyadi. Abraham, M. dan Nurani, Hs. 2011. The Effects of Stocking Density On The
Growth And Survival Rate Of Omponk hypothalamus Reared In Fish Cages.
Jurnal Perikanan dan Kelautan. Vol.16(1): 33-47
Nugroho, Ary S. Tanjung, S.D. Hendharto, B. 2013. Kondisi Fisiografi dan Fisikokimia
Perairan pada Zona Litoral Danau Rawa Pening. Jurnal Ilmu Lingkungan. Vol.10(1):
1-10
Nurfadillah, dkk. 2012. Komunitas fitoplankton di perairan Danau Laut Tawar Kabupaten
Aceh Tengah, Provinsi Aceh (Community of phytoplankton in Lake Laut Tawar,
Aceh Tengah, Aceh Province).. Depik, 1 (2) : 93-98
Nuzula, Nike Ika, Endarko. 2013. Perancangan dan Pembuatan Alat Ukur Kekeruhan Air
Berbasis Mikrokotroler ATMega 8535 .Jurnal Sains dan Seni Pomits Vol. 2, No. 1, 15
Nybakken, J W. 1988. Biologi Laut. Gramedia : Jakarta.
Odum, E. P. 1971. Fundamentals of Ecology. W. B. Sanders Company Philadelphia,
London
Payne, A.L. 1986. The Ecology of Tropical Lakes and Rivers. John Wiley and Sons.
Singapore.
Pescod, M.B. 1973. Investigation of rational Effluent and Stream standars for Tropical
Countries. Asian Institute of Technology, Bangkok.Sandy, IM. 1985. DAS-Ekosistem
Penggunaan Tanah. Publikasi Direktorat Taguna Tanah Departemen Dalam Negeri
Pirzan, A. M. dan Akhmad Mustafa. 2008. Peubah Kualitas Air yang Berpengaruh
Terhadap Plankton Di Tambak Tanah Sulfat Masam Kabupaten Luwu Utara Provinsi
Sulawesi Selatan. Jurnal Riset Akuakultur. Vol. 3 No. 3 Hal 363-374.
Prihatman, Kemal, 2000. Proyek Pengembangan Ekonomi Masyarakat Pedesaan.
Bappenas: Jakarta
Purbani, Enny. dan Muharnanto. 2006. Longyam: Budidaya Ikan bersama Ayam. Jakarta:
Agromedia Pustaka
Puspita, L., E. Ratnawati, I N. N. Suryadiputra, A. A. Meutia. 2005. Lahan Basah Buatan
di Indonesia. Wetlands International - Indonesia Programme. Bogor.
Ramadan, Aftria Rizvica, Nurlita Abdulgani,, dan Ninis Triyani. 2012. Perbandingan
Prevalensi Parasit Pada Insang dan Usus Ikan Mujair (Oreochromis mossambicus)
yang Tertangkap di Sungai Aloo dan Tambak Kedung Peluk, Kecamatan
Tanggulangin, Sidoarjo. Jurnal Sains dan Seni Its Vol. 1, No. 1
Reynolds, C. S. 1990. The ecology of freshwater phytoplankton. Cambridge University
Press. London.x, 384 hlm.
54

Rochdianto, A. 1995. Budidaya Ikan Dalam Saluran Irigasi. Kanisius, Yogyakarta.


Sachlan, M. 1972 Planktonology. Direktorat Jenderal Perikanan. Departemen Pertanian.
Jakarta. Center. 32 hal.
Sachlan, N. 1982. Planktonologi. Fakultas Peternakan dan Perikanan Universitas
Diponegoro, Semarang.
Setiawan, Doni. 2009. Studi Komunitas Makrozoobenthos di Perairan Hilir Sungai
Lematang Sekitar Daerah Pasar Bawah Kabupaten Lahat. Jurnal Penelitian Sains.
JPS Edisi Khusus (D) 09:12-14
Siahaan, R. Indrawan, A. Soedharma, D. dan Prasetyo, L.B. 2011. Kualitas Air Sungai
Cisadane, Jawa Barat-Banten (Water Quality of Cisadane River, West Java-Banten).
Jurnal Ilmiah Sains. Vol.11(2): 268-273
Soeseno, 1970. Limnologi. Departemen Pertanian Direktorat Jenderal Perikanan. Jakarta.
Soeseno, S. 1974. Limnologi. Bogor: Sekolah Perikanan Darat Menengah Atas
Sumule, O., Sujatmiko, W. 1996. Studi Kualitas Air Sungai Mamberamo dan
Kesesuaiannya Bagi Kegiatan Perikanan Budidaya. Irian Jaya. No. 5. Tahun III.
Supangat,A.B. 2008, Pengaruh Berbagai Penggunaan Lahan Terhadap Kualitas Air Sungai
Di Kawasan Hutan Pinus Di Gombong, Kebumen, Jawa Tengah (Effects of Land
Uses on River Water Quality in Pine Forest Area in Gombong, Kebumen, Central
Java)*). Jurnal penelitian hutan dan konservasi alam. Vol. V No. 3 : 267-276
Susanto, H. 1992. Membuat Kolam Ikan. Penebar Swadaya. Jakarta
Susanto, Heru. 2002. Mengubah Lahan Kritis Menjadi Lahan Produktif. Penebar Swadaya:
Jakarta.
Susanto, S. 1992. Limnologi. Direktorat Jenderal Perikanan, Departemen Pertanian.
Jakarta.
Suwartimah et al. 2011. Komposisi Jenis Kelimpahan Diatom Bentik Di Muara Sungai
Comal Pemalang. Ilmu Kelautan. Vol 16 (1) 16-23.
Tatangidatu, F. Kalesara, O. Rompas, R. 2013. Studi Parameter Fisika Kimia Air pada
Areal Budidaya Ikan di Danau Tondano, Desa paleloan, Kabupaten Minahasa. Jurnal
Budidaya Perairan. Vol.1(2):8-19
Wardoyo. 1981. Kriteria Kualitas Air untuk Perikanan dalam Analisis Dampak
Lingkungan. Bogor. PPLN-PUSDI-IPPSL, IPB.
Welch, P. S. 1952. Limnology. Mc Graw-Hill Book Company, New York
Wetzel, R.G. 1983. Limnologi. Sauders College Publishing, Philadelphia.
55

Yadav, Priyanka, et al. 2013. Physico-Chemical Characteristics of a Fresh Water Pond of


Orai, U. P., Central India . Octa Journal of Biosciences. Vol. 1(2): 177-184
Yudiati, Ervia., Zaenal Arifin., dan Ita Riniatsih. 2010. Pengaruh Aplikasi Probiotik
terhadap Laju Sintasan dan Pertumbuhan Tokolan Udang Vanamei (Litopenus
vannamei), Populasi Bakteri Vibrio, serta Kandungan Amoniak dan Bahan Organik
Media Budidaya. Vol. 15 (3) 153-158.

56

LAMPIRAN

Perhitungan analisis sifat fisika air kolam mina ayam

a. TSS
Pagi
Nilai A: 1069,2
Nilai B: 1063,9
TSS=

AB
x 1000
ml air

Siang
1069,21063,9
Nilai
A: 1070,6
TSS=
x 1000=53
mg/L(
pagi)
100
Nilai B: 1049
Sore
1070,61049
Nilai
1076,1
TSS=
x 1000=216
mg/A:L(siang)
Nilai B: 1063,4
100

TSS=

1076,11063,4
x 1000=12,7
100

57

Perhitungan analisis sifat kimia air kolam mina ayam


1. DO
1000
kadar O2 terlarut =
xpxqx 8
100
kadar O2 terlarut =

Pagi
Siang

Tidak terdeteksi
kadar O2 terlarut =

Sore

2. CO2 bebas
kadar CO2 bebas=

1000
x 0,2 x 0,025 x 8=0,4 ml / L
100
1000
x 0,3 x 0,025 x 8=0,6 ml / L
100

1000
xpxqx 22
100

Pagi

kadar CO2 bebas=

1000
x 1,6 x 0,11 x 22=3,52 ml /L
100

Siang

kadar CO2 bebas=

1000
x 1,1 x 0,11 x 22=2,42 ml/ L
100

Sore

kadar CO2 bebas=

1000
x 1 x 0,11 x 22=2,2 ml/ L
100

5.

DMA

kadar DMA=

Pagi
Siang
Sore

1000
xpxq
100
kadar DMA=

1000
x 1,1 x 0,1=1,1
ml/L
100

kadar DMA=

1000
x 1,2 x 0,1=1,2
ml/L
100

kadar DMA=

1000
x 1,3 x 0,1=1,3 ml / L
100

Perhitungan analisis sifat biologi


Pengamatan Pagi:
Kelimpahan Plankton
Jumlah Plankton per Liter = N x F

F=

Q1
Q2

V1
V2

30
0,05

1
P

1
30

324
1,11279

291,16 X 600 X 0,03 X 0,01

1
W

1
100

= 48,529

Oscilatoria sancta / L
Centropyxis ecornis / L
Nitzschia vemicularis / L
Nitzschia closterium / L
Ceracium extensum / L
Mastoglola lanceolata / L
Astramoeba radiosa / L
Sirogonium sticticum / L
Shrimps larvae (Zoea larva) / L
Bosmina / L
Gronbladia neglecta Teiling / L
Brachionus calciflorus / L
Denium cylindrus Breb / L

Indeks Keragaman

= 1 x 48,529 = 48,529 = 49 ind / L


= 1 x 48,529 = 48,529 = 49 ind / L
= 3 x 48,529 = 145,587 = 146 ind / L
= 1 x 48,529 = 48,529 = 49 ind / L
= 1 x 48,529 = 48,529 = 49 ind / L
= 1 x 48,529 = 48,529 = 49 ind / L
= 1 x 48,529 = 48,529 = 49 ind / L
= 1 x 48,529 = 48,529 = 49 ind / L
= 1 x 48,529 = 48,529 = 49 ind / L
= 1 x 48,529 = 48,529 = 49 ind / L
= 1 x 48,529 = 48,529 = 49 ind / L
= 1 x 48,529 = 48,529 = 49 ind / L
= 1 x 48,529 = 48,529 = 49 ind / L

( 131 ln 131 )+( 131 ln 131 )+( 133 ln 133 )+( 131 ln 131 )+( 131 ln 131 )+( 131 ln 131 )+( 131 ln 131 )+( 131 ln 131 )+

{
H

{ (0,21 )+ (0,21 ) + (0,34 )+ (0,21 ) + (0,21 ) + (0,21 )+ (0,21 ) + (0,21 ) + (0,21 )+ (0,21 ) + (0,2
= {2,86 }
= 2,86

Pengamatan Siang:
Kelimpahan Plankton
Jumlah Plankton per Liter = N x F

F=

Q1
Q2

V1
V2

30
0,05

1
P

1
30

324
1,11279

291,16 X 600 X 0,03 X 0,01

1
W

1
100

= 48,529

Rotifer citrinus / L
Centropyxis stellate / L
Melosira / L
Lyngbya / L
Itchtyodontum / L
Trichodesmium / L
Gomphonema apicatum / L
Nauplius / L
Scytosiphon / L
Synedra / L
Pleurogaster lunaris / L

= 1 x 48,529 = 48,529
= 1 x 48,529 = 48,529
= 1 x 48,529 = 48,529
= 1 x 48,529 = 48,529
= 1 x 48,529 = 48,529
= 1 x 48,529 = 48,529
= 2 x 48,529 = 97,058
= 1 x 48,529 = 48,529
= 1 x 48,529 = 48,529
= 1 x 48,529 = 48,529
= 1 x 48,529 = 48,529

= 49 ind / L
= 49 ind / L
= 49 ind / L
= 49 ind / L
= 49 ind / L
= 49 ind / L
= 97 ind / L
= 49 ind / L
= 49 ind / L
= 49 ind / L
= 49 ind / L

Nitzschia curvula / L
Closteriopsis longissima / L

= 1 x 48,529 = 48,529 = 49 ind / L


= 1 x 48,529 = 48,529 = 49 ind / L

Indeks Keragaman

( 141 ln 141 )+( 141 ln 141 )+( 141 ln 141 )+( 141 ln 141 )+( 141 ln 141 )+( 141 ln 141 )+( 142 ln 142 )+( 141 ln 141 )

{
H

{ (0,19 )+ (0,19 )+ (0,19 ) + (0,19 ) + (0,19 ) + (0,19 ) + (0,27 ) + (0,19 ) + (0,19 )+ (0,19 )+ (0,
= {2,74 }
=2,74
Pengamatan Malam:
Kelimpahan Plankton
Jumlah Plankton per Liter = N x F

F=
=

Q1
Q2

324
1,11279

V1
V2

30
0,05

1
P

1
30

1
W

1
100

= 291,16 X 600 X 0,03 X 0,01


= 48,529

Oscillatoria sp

= 7 x 48,529 = 339,703 = 340 ind / L

Diatoma sp
Phormidium sp
Diatomus sp.
Tichodesmium
Closteriopsis longissima

= 1 x 48,529 = 48,529
= 1 x 48,529 = 48,529
= 1 x 48,529 = 48,529
= 1 x 48,529 = 48,529
= 1 x 48,529 = 48,529

Indeks Keragaman

( 76 ln 76 )+( 16 ln 16 )+( 16 ln 61 )+( 16 ln 61 )+( 16 ln 16 )+( 16 ln 16 ) }

= { (1,16 )+ (0,16 )+ (0,16 )+ (0,16 ) + (0,16 ) + (0,16 ) }


= {1,96}
= 1,96

= 49 ind / L
= 49 ind / L
= 49 ind / L
= 49 ind / L
= 49 ind / L

FOTO-FOTO KEGIATAN

Kondisi kolam mina ayam


Analisis Sifat Fisika Air Kolam
Pengukuran kedalaman
Pagi

Tengah

Siang

Outlet

Inlet
Malam

Inlet

Tengah

Pengukuran suhu
Pagi

Outlet

Inlet

Tengah

Outlet

Siang

Tengah

Outlet
Malam

Inlet

Tengah

Outlet

Pengukuran TSS

Pengukuran Konduktivitas

Pengukuran Kekeruhan

Analisis Sifat Kimia Air Kolam


Pengambilan sampel air
Pagi

Siang

Malam

Analisis Sifat Biologi Air Kolam


Pengambilan plankton
Pagi

Inlet

Tengah

Outlet

Siang

Inlet

Inlet

Sampel air berisi plankton

Tengah
Malam

Outlet

Tengah

Outlet

Pengamatan plankton

Tabel.1.1. Ulangan 1
1.
10.
11.

20.

21.

30.

2.

9.

12.

19.

22.

29.

3.

8.

13.

18.

23.

28.

4.

7.

14.

17.

24.

27.

5.

6.

15.

16.

25.

26.

Keterangan:
3. Oscilatoria sancta
7. Centropyxis ecornis
7. Nitzschia vemicularis
14. Nitzschia closterium
29. Ceracium extensum

Gambar:

Oscilatoria sancta

Centropyxis ecornis

Nitzschia vemicularis Nitzschia closterium

Ceracium extensum
Tabel.1.2. Ulangan 2
1.
10.
11.

20.

21.

30.

2.

9.

12.

19.

22.

29.

3.

8.

13.

18.

23.

28.

4.

7.

14.

17.

24.

27.

5.

6.

15.

16.

25.

26.

Gambar:

Keterangan:
5. Mastoglola lanceolata
8. Astramoeba radiosa
11. Sirogonium sticticum
19. Shrimps larvae (Zoea larva)
29. Nitzschia vermicularis

Mastoglola lanceolata

Astramoeba radiosa

Shrimps larvae (Zoea larva)

Nitzschia vermicularis

Tabel.1.3. Ulangan 3
1.
10.
11.

20.

21.

30.

2.

9.

12.

19.

22.

29.

3.

8.

13.

18.

23.

28.

4.

7.

14.

17.

24.

27.

5.

6.

15.

16.

25.

26.

Tabel.1.4. Ulangan 4
1.
10.
11.

20.

21.

30.

2.

9.

12.

19.

22.

29.

3.

8.

13.

18.

23.

28.

4.

7.

14.

17.

24.

27.

5.

6.

15.

16.

25.

26.

Gambar:

Sirogonium sticticum

Keterangan dan Gambar:


2. Nitzschia vermicularis

Keterangan:
8. Bosmina
9. Gronbladia neglecta Teiling
23. Brachionus calciflorus

Bosmina

Gronbladia neglecta Teiling

Tabel.1.5. Ulangan 5
1.
10.
11.

20.

21.

30.

2.

9.

12.

19.

22.

29.

3.

8.

13.

18.

23.

28.

4.

7.

14.

17.

24.

27.

5.

6.

15.

16.

25.

26.

Tabel.2.1. Ulangan 1
1.
10.
11.

20.

21.

30.

2.

9.

12.

19.

22.

29.

3.

8.

13.

18.

23.

28.

4.

7.

14.

17.

24.

27.

5.

6.

15.

16.

25.

26.

Brachionus calciflorus

Keterangan dan Gambar:


22. Denium cylindrus Breb

1. Plankton Siang
Keterangan:
3. Rotifer citrinus
8. Centropyxis stellata

Gambar:

Rotifer citrinus

Centropyxis stellate

Tabel.2.2. Ulangan 2
1.
10. 11.

20.

21.

30.

2.

9.

12.

19.

22.

29.

3.

8.

13.

18.

23.

28.

4.

7.

14.

17.

24.

27.

5.

6.

15.

16.

25.

26.

Keterangan:
6. Melosira
10. Lyngbya
19. Itchtyodontum

Gambar:

Melosira
Tabel.2.3. Ulangan 3
1.
10.
11.

Lyngbya
20.

21.

30.

2.

9.

12.

19.

22.

29.

3.

8.

13.

18.

23.

28.

4.

7.

14.

17.

24.

27.

5.

6.

15.

16.

25.

26.

Itchtyodontum
Keterangan:
9. Trichodesmium
13. Gomphonema apicatum
21. Nauplius

Gambar:

Trichodesmium

Gomphonema apicatum

Tabel.2.4. Ulangan 4
1.
10. 11.

20.

21.

30.

2.

9.

12.

19.

22.

29.

3.

8.

13.

18.

23.

28.

4.

7.

14.

17.

24.

27.

5.

6.

15.

16.

25.

26.

Gambar:

Nauplius
Keterangan:
5. Gomphonema apicatum
10. Scytosiphon
12. Synedra
27. Pleurogaster lunaris

Gomphonema apicatum
lunaris

Scytosiphon

Tabel.2.5. Ulangan 5
1.
10.
11.

20.

21.

30.

2.

9.

12.

19.

22.

29.

3.

8.

13.

18.

23.

28.

4.

7.

14.

17.

24.

27.

5.

6.

15.

16.

25.

26.

Synedra

Keterangan:
22. Nitzschia curvula
25. Closteriopsis longissima

Gambar:

Nitzschia curvula

Pleurogaster

Closteriopsis longissima

2. Plankton Malam
Tabel.3.1. Ulangan 1
1.
10.
11.

20.

21.

30.

2.

9.

12.

19.

22.

29.

3.

8.

13.

18.

23.

28.

4.

7.

14.

17.

24.

27.

5.

6.

15.

16.

25.

26.

Keterangan:
1. Oscillatoria sp
9. Oscillatoria sp
15. Oscillatoria sp
23. Diatoma sp
30. Phormidium sp

Gambar:

Oscillatoria sp

Oscillatoria sp

Oscillatoria sp

Diatoma sp

Phormidium sp
Tabel.3.2. Ulangan 2
1.
10.
11.

20.

21.

30.

2.

9.

12.

19.

22.

29.

3.

8.

13.

18.

23.

28.

4.

7.

14.

17.

24.

27.

5.

6.

15.

16.

25.

26.

Tabel.3.3. Ulangan 3
1.
10.
11.

20.

21.

30.

2.

9.

12.

19.

22.

29.

3.

8.

13.

18.

23.

28.

4.

7.

14.

17.

24.

27.

5.

6.

15.

16.

25.

26.

Keterangan:

Keterangan:
7. Oscillatoria
8. Diatomus sp.
17. Oscillatoria
22. Oscillatoria
24. Oscillatoria

Gambar:

Oscillatoria sp.

Diatomus sp.

Oscillatoria sp.

Oscillatoria sp.

Oscillatoria sp.
Tabel.3.4. Ulangan 4
1.
10.
11.

20.

21.

30.

2.

9.

12.

19.

22.

29.

3.

8.

13.

18.

23.

28.

4.

7.

14.

17.

24.

27.

5.

6.

15.

16.

25.

26.

Tabel.3.5. Ulangan 5
1.
10.
11.

20.

21.

30.

2.

9.

12.

19.

22.

29.

3.

8.

13.

18.

23.

28.

4.

7.

14.

17.

24.

27.

5.

6.

15.

16.

25.

26.

Keterangan dan gambar:


6. Tichodesmium

Keterangan dan gambar:


24. Closteriopsis longissima