Anda di halaman 1dari 10

BAB I

PENDAHULUAN
I.1.

Latar Belakang Masalah

Kabupaten Bogor merupakan salah satu wilayah yang terdapat di


provinsi Jawa Barat, Indonesia. Beribu kota di Cibinong, Kabupaten Bogor
menjelma menjadi tempat destinasi wisata favorit bagi wisatawan lokal
maupun mancanegara. Sebagian orang mengenal Kabupaten Bogor berkat
julukan Kota Seribu Angkot. Padahal disamping itu, Kabupaten Bogor
memiliki pesona wisata, baik alam, religi, maupun kuliner, yang sangat
menarik untuk ditelisik dan dikunjungi. Banyak sekali tempat-tempat di
Kabupaten Bogor yang memiliki potensi daya tarik wisatawan untuk
berkunjung ke Kabupaten Bogor. Selain menawarkan wisata alam, religi,
maupun kuliner, Kabupaten Bogor juga memiliki potensi wisata modern
seperti mall, atau kafe. Keharmonisan inilah yang jarang sekali dimiliki oleh
kota-kota lain di seluruh Indonesia, sehingga keharmonisan inilah yang
menjadikan nilai tambah tersendiri bagi sektor pariwisata di Kabupaten
Bogor.

I.2.

Tujuan dan Ruang Lingkup


1. Mempromosikan potensi pariwisata yang terdapat di Kabupaten
Bogor.
2.

BAB II
KAJIAN TEORI
City Branding adalah proses atau usaha membentuk merek dari
suatu kota untuk mempermudah pemilik kota tersebut untuk
memperkenalkan kotanya kepada target pasar (investor, tourist, talent,
event) kota tersebut dengan menggunakan kalimat posisitioning, slogan,
icon, eksibisi, dan berbagai media lainnya. City branding merupakan
strategi dari suatu negara atau daerah untuk membuat positioning yang kuat
didalam benak target pasar mereka, seperti layaknya positioning sebuah
produk atau jasa, sehingga negara dan daerah tersebut dapat dikenal secara
luas di seluruh dunia.
City Branding diperlukan untuk dapat bersaing dengan negaranegara lain, mengingat arus globalisasi sekarang yang semakin meningkat
dalam hal attention, influence, markets, investments, business, visitors,
residents, talent, dan events. Untuk dapat bersaing, sebuah daerah ataupun
daerah harus merubah orientasi mereka dalam pengelolaan kawasan dari
local orientation ke global-cosmopolit orientation, karena tidak hanya di
belahan dunia tertentu yang berkompetisi, namun jangkauannya di seluruh
dunia.
Sebuah city branding bukan hanya sebuah slogan atau kampanye
promosi, akan tetapi suatu gambaran dari pikiran, perasaan, asosiasi dan
ekspetasi yang datang dari benak seseorang ketika seseorang tersebut
(customer) melihat atau mendengar sebuah nama, logo, produk, layanan,
event, ataupun berbagai simbol dan rancangan yang menggambarkannya.
City branding semata-mata bukanlah pekerjaan dari public sector,
akan tetapi tugas dan kolabotasi dari stakeholders yang terkait dengan kota
atau daerah tersebut, baik itu pemerintah kota, pihak swasta, pengusaha
interest group dan masyarakat. Sebuah kota layaknya sebuah brand, harus
bersifat fungsional. Fungsionalitas berarti dapat dilihat sebagai sebuah
benefit atau keuntungan. Sebuah kota harus berfungsi sebagai lahan untuk
para pencari kerja, industri, pemukiman, transportasi umum, hiburan, serta
rekreasi.
Dalam membuat sebuah city branding, terdapat beberapa kriteria
yang harus dipenuhi, diantaranya:

1. Attributes: Do they express a city brand character, affinity, style,


and personality? (apakah mereka menggambarkan karakter brand
kota, daya tarik, ciri khas, dan personalitas kota?).
2. Message: Do they tell a story in a clever, fun, and memorable way?
(apakah mereka menceritakan cerita kota dengan cerdas,
menyenangkan, dan berkesan?).
3. Differentiation: Are they unique and original? (apakah kota mereka
unik dan asli?).
4. Ambassadorship: Do they inspire you to visit there, live there or
learn more? (apakah mereka menginspirasi anda untuk datang,
tinggal, dan belajar banyak di kota tersebut?).

Sebuah kota yang memiliki kriteria ambassadorship


menggambarkan kota yang baik sehingga sangat menarik bagi semua orang
untuk datang, berkunjung, mempelajari keunikannya, atau bahkan tinggal
dan menetap di kota tersebut. Kota yang baik harus memiliki hal-hal
berikut:
1. Offer attractive employment. Kota harus memiliki kesempatan kerja
yang menarik bagi para professional dan pencari kerja.
2. Not be unduly expensive in relation to wages. Kota harus memiliki
biaya hidup yang sesuai dengan standar upah dan gaji.
3. Provide good and affordable housing. Kota harus menyediakan
perumahan yang baik dan terjangkau.
4. Have reasonable public transportation. Kota harus mempunyai
sarana transportasi umum yang nyaman dan memadai.
5. Have good schools and recreational/cultural attractions. Kota harus
memiliki sarana pendidikan yan baik serta tempat-tempat tujuan
rekreasi dan atraksi budaya yang menarik.
6. Have a reasonable climate. Mempunyai iklim yang nyaman.

Dalam memasarkan suatu daerah dengan membangun city branding


Layaknya membuat marketing plan suatu produk. Daerah harus memetakan
perubahan yang terjadi pada lingkungan, target pasar, pesaing daerah, dan
perubahan yang terjadi di dalam daerah itu sendiri. Hasil dari analisa
perubahan secara komprehensif akan menghasilkan analisa peluang
ancaman kekuatan kelemahan (SWOT) daerah.
Berdasarkan hasil analisa makro dan internal daerah, barulah
kemudian daerah dapat membuat marketing plan. Dimulai dengan strategi
daerah yang menghasilkan segmentasi, targeting, dan positioning daerah.
Dari strategi dilanjutkan dengan menetapkan taktik pemasaran dalam bentuk
diferensiasi, bauran pemasaran, dan proses penjualan daerah. Strategi
dan taktik yang sudah dibuat harus didukung dengan rancangan promosi
yang tepat.
Pada dasarnya, memasarkan daerah berarti merancang suatu daerah
sehingga memiliki nilai jual yang tinggi, yang mampu memenuhi dan
memuaskan persepsi dan ekspetasi target pasar. Menurut Hermawan
Kertajaya (2005), yang menjadi target pasar suatu daerah terdiri dari 3
kelompok.
1. Penduduk dan masyarakat daerah tersebut.
2. Trader, Tourist, and Investor (TTI) baik dalam negeri maupun luar
negeri.
3. Talent (SDM yang berkualitas, Developer (pengembang), dan
Organizer (event organizer). TDO dan seluruh pihak yang
berkontribusi dalam membangun keunggulan bersaing daerah.

Membangun keunggulan bersaing daerah menurut Michael Porter,


secara garis besar harus memiliki 3 langkah strategis.
1. Menjadi tuan rumah yang baik (be a good host) bagi pelanggan
daerah. Memperlakukan mereka (pelanggan) secara baik (treat
your guest properly)
2. Membangun sebuah rumah yang nyaman bagi mereka (building
a home sweet home).

Tiga langkah strategis ini yang membantu daerah untuk membuat


positioning yang tepat dengan keunggulan yang dimiliki tiap daerah.

BAB III
GAMBARAN UMUM KABUPATEN BOGOR
Kabupaten Bogor adalah salah satu kabupaten yang terdapat di
provinsi Jawa Barat. Beribukota di Cibinong, Kabupaten Bogor berbatasan
dengan Kabupaten Tanggerang, dan Kota Tanggerang Selatan (Banten),
Kota Depok, Kota Bekasi, dan Kabupaten Bekasi di utara; Kabupaten
Karawang di timur, Kabupaten Cianjur di tenggara; Kota Bogor di tengah;
Kabupaten Sukabumi di selatan; dan Kabupaten Lebak (Banten) di Barat.
Kabupaten Bogor terbagi atas 40 kecamatan, yang terdiri dari 16 kelurahan
dan 410 desa. Dengan luas 289.838.304 Ha dan jumlah penduduk mencapai
4.771.932 jiwa di tahun 2010, menjadikan Kabupaten Bogor sebagai salah
satu kabupaten terpadat di Jawa Barat. Koordinat Kabupaten Bogor terletak
pada 618 64710 LS dan 1062345-10713,30 BT

BAB IV
TINJAUAN POTENSI

BAB V
LOGO

Makna logo:

Diartikan sebagai ajakan untuk berkunjung. Dalam bahasa Sunda,


arti dari kata Hayu Atuh Urang Ka adalah Ayolah Kita Ke. Kosakata ini
dipilih karena sering digunakan dalam dialog bahasa Sunda sehari-hari, juga
karena pelafalannya yang mudah dan bisa diucapkan oleh siapapun.

Ada beberapa filosofi dibalik tulisan


ini. Filosofi yang
pertama adalah mengenai warna yang digunakan dalam tulisan ini.
Perpaduan antara warna sejuk (biru, hijau) serta warna hangat (kuning,
merah) menciptakan kesan harmonis walaupun berbeda karakteristiknya.

Filosofi yang kedua adalah pada huruf O bentuk tulisannya lebih besar
dari huruf B, G, dan R. Bentuk tulisan
sangat mirip dengan
kacamata, yang diartikan sebagai kacamata surga wisata, karena di
Kabupaten Bogor banyak sekali tempat-tempat yang memiliki panorama
yang eksotis dan menarik untuk dikunjungi.
Filosofi ketiga yakni pada tulisan
terdapat gambar
seorang laki-laki dan talas. Laki-laki yang berada di dalam gambar tersebut
berasal dari legenda Tangkuban Perahu, yakni Sangkuriang, yang sekarang
banyak dikenal masyarakat sebagai ikon khas budaya Sunda. Sedangkan
talas yang berada di huruf O kedua merupakan tanaman khas dari
Kabupaten Bogor yang kini sudah banyak sekali diolah menjadi makanan
ataupun produk olahan lain, dimana talas Bogor dengan talas di kota-kota
lain memiliki cita rasa dan tekstur yang berbeda.

Maknanya adalah sebuah kota yang harmonis. Maksud dari makna


tersebut adalah wisatawan bisa mendapatkan keharmonisan mulai dari aspek
kearifan lokal budaya masyarakatnya, keasrian alamnya, keterpaduan antara
budaya lokal dengan modern yang dikombinasikan menjadi 1 packaging
pariwisata di Kabupaten Bogor. Konsep City of Harmony
menggambarkan keharmonisan antara alam dan budaya, sehingga
wisatawan akan menemukan sensasi tersendiri apabila berkunjung ke
Kabupaten Bogor.

BAB VI
KESIMPULAN