Anda di halaman 1dari 13

BAB III

WAJAH, TULANG RAHANG DAN SENDI RAHANG

Tulang : Penting bagi praktek dokter gigi, sebagai contoh :


Periodontis

: banyak penyakit pada jaringan tulang

Ortodonstis : relevansi fisiologi tulang dan perkembangan


Prostodontis : gigi palsu diletakkan pada tulang , sebagian menyokong pelebaran distal,
pada gigi palsu penuh menyokong keseluruhan, oleh karena terdapat
resorbsi tulang maka gigi palsu secara periodik membutuhkan perbaikan
Bedah mulut : terdapat kasus tumor dan infeksi yang dapat terjadi di tulang. Tulang
merupakan jaringan ikat khusus yang berfungsi baik secara struktural maupun fisiologis,
yaitu :
1. Kekerasan : skelet
2. Proteksi
3. Origo dan insersio muse.
4. Mekanis yaitu pada sendi dan tulang panjang
5. Tempat pembuatan sel-sel darah (pada sumsum tulang atau hematopoiesis)
6. Peranan penting dalam mineral nomeostasis
A.TULANG
Struktur tulang
Terdapat 2 macam tulang yaitu :
1. Tulang spongiosa (Spongi Bone)
Terdiri dari Trabeculae yang inengandung osteosit yang terletak dalam lacuna
2. Tulang Kompakta yang bersifat dense (Compact Cortical Plate) Struktur dasar tulang
kompakta adalah sistem haversi atau osteon
Macam tulang :
1.

Pipih
Misalnya tulang calvaria terdiri dari lapisan dalam tulang spongiosa dan diploe yang
tertutup oleh 2 lapisan tulang kortikal.

2.

Tulang panjang
Misalnya tulang radius, ulna, metakarpal. Terdiri dari diaphysis dan 2 ujung epiphysis.
Pada diaphysis : tulang kompakta yang menutup ruang sumsum tulang lebih tebal. Pada
epiphysis : tulang kompakta yang menutup epiphysis lebih tipis dan mengelilingi medula
tulang sebelah dalam.

Arsitektur Makropis tulang : mengandung anyaman trabekula dari tulang spongiosa,


dikelilingi tulang kompakta dengan ketebalan yang berbeda-beda.
Universitas Gadjah Mada

Penerapan disain dasar

: pada maksila dan mandibula

Yang penting yaitu perbedaan antara tulang basal dan processus alveolaris. Tulang yang
mengangkat bodi atau korpus mandibula, berhubungan erat dengan N. alveolaris inferior
pembuluh darah. Pertumbuhan corpus mandibula tergantung dengan ada atau tidaknya gigi
dengan maksila. Tulang alveolus : jaringan tulang pada processus alveolaris mudah berubah
tergantung fungsi gigi pada soketnya.

1. Pertumbuhan tulang alveolar :


Faktor yang berhubungan dengan pertumbuhan tulang alveolar yaitu :
1. Berhubungan dengan erupsi gigi
2. Adaptasi dan remodeling tergantung dari kebutuhan gigi
3. Gigi hilang, akan menimbulkan resorbsi
Secara anatomis : processus alveolaris merupakan bagian dari maksila atau mandibula yang
membentuk dan mendukung soket gigi
Terdiri dari 2 bagian :
a. Proper Alvelolus
Merupakan lempeng yang tipis yang membentuk soket atau alveolus yang mengelilingi
akar gigi dimana ditanamkan serabut-serabut utama dari ligamentum periodontal
b. Tulang alveolus pendukung (supporting alveolar bone) adalah bagian tulang alveolar
yang menenam alveolus proper. Terdiri dari trabekuia dari tulang mendula yang
mendukung alveoli dan mengelilingi lapisan tulang Kortikal

2. Matriks tulang :
1. Merupakan hasil produksi sel-sel chondrosit
2. Terdiri dari 85 90 % air
3. Berbatas tegas, berbentuk gel
4. Mengandung mukopolisakharid, chondroitin sulfat dan non kolagen protein
5. Terdapat dalam bentuk molekul dengan B.M 1 10 million

Terdiri dari :

Matriks organik :
1. Matriks organik pertama kali didesposisi oleh osteoblast atau osteoid
2. Bagian terbesar : jaringan kolagen
3. 95 % matriks organik berbentuk serabut kolagen
4. 40 % terdiri dati Mukopolisakharid yang mengandung chondroitin Sulfat
yaitu Chondroitin 4 sulfate dan chondroitin, 6 sulfat
Universitas Gadjah Mada

5. Kesatuan (unit) dasar dari kolagen adalah molekul tropokolagen yang berdiameter 15
A (Angstrom) dan panjang 2800 A
6. Kolagen tulang tipe I sama dengan yang terdapat pada kulit, dentin dan tendon.
Kolagen tipe I mempunyai 2 rantai l (I) type dan 2 (I) type.
Matriks Anorganik
1. Kurang lebih 70 % dari berat tulang dewasa
2. Pada phase atau tahap mineralisasi mengandung banyak Ca++ = PO4, CO3 dan ion
sitrat.
3. Kurang lebih 80 90 % anorganik matriks terdapat diantara serabut kolagen
Unit dasar dari kristal tulang adalah kristal hidroksi apatit Ca10 (PO4)6 (OH)2
3. Pertumbuhan tulang
Dipengaruji oleh faktor heriditer, lingkungan geografis, nutrisi, ras, jenis kelamin dan
hormonal.
4. Pengaruh faktor genetik
Mekanisme genetik mempengaruhi 2 aspek pertumbuhan yang secara alami merupakan
poligenik.
1. Pengaruh kecepatan multiplikasi sel menentukan ukuran tubuh keseluruhan
2. Pengaturan langkah kematangan
a. Mengatur kematangan biologik anak
b. Paling baik jika dilihat dari pola familial yang menggambarkan kematangan seksual
yang awal atau terlambat
c. Faktor genetik, diwariskan melalui instruksi genetik yang terdapat pada sel telur yang
telah dibuahi. Dapat menjelaskan kualitas dan kuantitas pertumbuhan. Ditandai

Universitas Gadjah Mada

ciri khas oleh adanya intensitas dan kecepatan pembelahan sel, derajat sensivitas
jaringan pada rangsang pertumbuhan.
Tulang secara histologis merupakan jaringan ikat khusus yang terdiri dari sel dan substansi
interseluler (matriks), sedang matriks terdiri dari komponen organik (Fibrous) dan komponen
inorganik (substansi interseluler amorf).

1. Klasifikasi tulang :
a. Tulang dewasa (Mature Bone)
- Cancelous Bone (Spongy Bone) atau tulang spongiosa
- Compact (Dense Bone) atau tulang kompakta
b. Immature Bone 2. Sel-sel tulang
Ada 3 jenis :
a. Osteoblas
b. Osteosit
c. Osteoklas
Osteosit dan osteoklas mempunyai hubungan yang erat, ada transformasi dari
osteoblas,osteosit dan osteoklas

a. Osteoblas
Bentuk: kuboid atau pyramidal dan memberi gambaran susunan epitecial
Nukleus

: besar, biasanya inucleus (satu)

Sitoplasma

: basofil, granula halus, mengandung enzyme alkalin phosphatase


yang berperan dalam proses mineralisasi.

Peran

: pembentukan tulang sehingga terdapat dengan permukaan tulang


yang baru dibentuk.

b. Osteosit (sel tulang)


Merupakan osteoblas yang terkurung dalam matriks tulang . Terdapat dalam lacuna.
Bentuk

: sesuai dengan bentuk lacunae, biasanya oval atau tidak beraturan.

Nukleus

: tercat gelap

Sitoplasma : basofil mengandung se! lemak, glikogen, granula halus.

c. Osteoklas
Bentuk

: sangat besar (giantcell)

Nukleus

: banyak nucleus (multi nucleated)

Universitas Gadjah Mada

Sitoplasma : basofil, granular mengandung vacuola dan lososom, banyak


didapatkan dekat permukaan tulang sering terdapat pada lacuna
Howship
Fungsi untuk resorpsi tulang

3. Substansi interseluler (matriks tulang)


a. Komponen organik
Terdiri dari serabut osteo-kolagen
b. Komponen inorganik
Membentuk bahan semen diantara serabut osteo-kolagen
Terdiri dari kalsium fosfat 85 %, kalsium karbonat It) %, kalsium fluorid 5 %,
magnesium fluorid.
Bersifat asidotil oleh karena chondroitin sulfat sangat kurang.
5. Arsitektur tulang
1. Immature Bone (tulang muda) Ciricirinya :
a.

sel osteosit lebih banyak

b.

serabut osteokolagen kasar dan membentuk anyaman (net work) yang disebut
woven bone

c.

lacuna lebih besar

2. Mature Bone (tulang dewasa)


Tanda-tandanya :
a. Serabut osteosit lebih sedikit
b. Serabut osteokolagen halus, tersusun teratur, membentuk lamela atau lapisan
"Camellated Bone "
c. Diantara lamela didapatkan lacuna yang mengandung osteosit,
Baik tulang muda dan dewasa dapat digolongkan menjadi :
1.. Tulang Spongiosa
a. struktur sederhana
b. terdiri dari trabecula yang tidak teratur (ireguler), ramping satu dan lainnya
berhubungan membentuk "Meshwork"
c. pada Trabekula mengandung beberapa lamella, didapatkan lacuna yang mengandung
osteosit dan system kanaliculi.
2. Tulang Kompakta
a. tampak padat
b. lamela tersusun teratur
Universitas Gadjah Mada

c. didapatkan canaliculi longitudinal (kanal haversi) dikelilingi oleh 8 15 konsentris


lamela (lamela haversi). Sel-sel osteosit di dalam lacuna diantara lamela haversi dan
kanal haversi membentuk : sistema haversi (osteon) yang merupakan unit structural
dari tulang komfakta.
d. semua kanalikuli berhubungan dengan kanal haversi yang mengandung pembuluh
darah dan syaraf
Dari permukaan periosteal dan endosteal didapatkan kanal Volkmann yang masuk
ke dalam tulang secara tegak lurus pada aksis panjang tulang.
Kanal Volkmann : tidak dikelilingi lamela konsentris, berhubungan dengan kanal
haversi dan mengandung pembuluh darah dan syaraf.

6. Periosteum
Kecuali pada permukaan artikulasi maka tulang dibungkus oleh lapisan jaringan ikat
Periosteum. Terdiri 2 lapis :
1. Lapisan dalam disebut lapisan osteogenik, dengan ciri :
a. serabut kolagenya dapat masuk ke dalam tulang disebut sebagai serabut
Sharpey.
b. pada orang dewasa, mengandung banyak fibroblast, jika ada stimulasi (fraktur)
maka periosteum aktif membentuk osteoblas.
2. Lapisan luar, lapisan fibrous
a. Jaringan ikat padat
b. Mengandung pembuluh darah
7. Endosteum
Lebih tipis dari periosteum, osteogenik dan potensi hemopoetik.

Universitas Gadjah Mada

8. Ossifikasi
Terdapat 2 jenis
1. Ossifikasi intramembran (ossifikasi primer)
2. Ossifikasi endochondral (ossifikasi intra-kartilaginous) atau desifikasi
sekunder
1. Ossifikasi intramembrane
Berguna untuk membentuk tulang pipih, dibentuk dari membrane yang berasal dari
mesenchym. Osteoblas akan menghasilkan komponen organik dari matriks tulang
osteoid. Inorganic komponen dari matriks tulang, diendapkan dalam osteoid kemudian
terjadi kalsifikasi matriks tulang sehingga terbentuk tulang muds. Proses ini terjadi
berulang-ulang sehingga terbentuk matriks tulang yang berlapis-lapis secara aposisi
kemudian membentuk beberapa trabekula tulang yang bersama-sama membentuk
tulang spongiosa dan ruangan diantaranya. Ruang-ruang ini disebut ruang sumsum
tulang primer yang berisi jaringan ikat yang kaya vascularisasi. Jaringan ikat
disekeliling tulang yang berkembang ini berubah menjadi periosteum.

2. Ossifikasi Endochondral
Berguna untuk membentuk tulang panjang, melibatkan proses osifikasi pada suatu
model kartilago hyalin, kec. Pada permukaan persendian.
Proses ossifikasi endochondra :
a Mula-mula didapati pembentukan tulang di dalam perichondrium yang mengelilingi
bagian tengah diaphysis. Terjadi pertumbuhan yaitu sel-sel dalam perichondrium
berubah menjadi osteoblas. Osteoblas akan membentuk tulang secara intramembran.
Tulang yang terbentuk berupa cincin tulang periosteal disebut juga periosteal bone
ring (Periosteal Bone Collar) dan perichondrium di kawasan ini menjadi periosteum.
b. Bersama dengan terbentuknya cincin tulang periosteal maka sel-sel chondrocyt pada
pusat diaphysis menjadi hipertropi, matriks diantaranya berkurang dan terjadi
kalsifikasi.
c. Melalui kisi-kisi dalam cincin tulang periostal, jaringan ikat yang mengandung sel
osteogenik dan pembuluh darah memasuki kawasan kartilago sehingga terbentuk
kuncup periostal. Kuncup periostal menembus matriks diantara perluasan sel-sel
kartilago dan membentuk ruang sumsum tulang primer. Banyak mengandung
pembuluh darah dan sel-sel jaringan ikat embrional. Beberapa sel-ssel jaringan ikat
embrional akan menjadi osteoblas dan melapisi matriks kartilago yang berkalsifikasi.
Deretan osteoblas akan membentuk osteoid dan tulang yang terkalsifikasi akan
merupakan trabekula tulang (Immature Spongy Bone). Deposisi tulang dalam pusat
diaphysis ini merupakan pusat ossifikasi primer.
Universitas Gadjah Mada

d. Area ossifikasi Endochondral


Meluas kearah kedua Ujung kartilago. Pada waktu yang sama cincin tulang
Periosteal menjadi lebih tebal dan lebar kearah epiphysis.
Area yang jelas terlihat dalam kartilago, yaitu :

Area Resting kartilago

area proliferating kartilago

Area Maturing kartilago

Area Kalsifikasi kartilago

e. Ruang sumsum tulang bertambah bestir ukurannya, dan terdapat resorpsi terbekula
tulang. Ruang yang terbentuk merupakan ruang sumsum tulang sekunder
f.

Pada waktu kelahiran maka pusat ossifikasi merupakan pusat ossifikasi sekunder
(pusat epiphyseal) atau epiphyseal center terlihat pada kedua ujung tulang panjang.
Sel-sel kartilago proliferasi dan hipertrofi dan kuncup vascular osteogenic masuk dari
perifer diikuti pengambilan kartilago dan deposisi tulang. Ossifikasi meluas ke segala
penjuru atau arch sampai terjadi penggantian kartilago oleh tulang. Kecuali pada 2
regio :
1. Pada ujung tulang sebagai kartilago artikularis
2. Lempeng epiphyseal, melanjutkan membentuk kartilago baru pada
permukaan proksimal lapisan atau pinggiran Diapysis.
Pada akhir pertumbuhan, maka ada lagi Proliferasi kartilago dan lempeng epiphyseal
diganti (diisi) tulang yang disebut garis epiphyseal.

B. SENDI TEMPOROMANDIBULA
Menunjukkan kontak artikulasi antara mandibula dan tulang temporal pada dasar tengkorak
Artikulasi mandibula disebut juga sendi kranio tnandibula. Artikulasi terdiri dari 2 sendi yang
terpisah, tetapi berfungsi sebagai 1 unit disebut sendi sinovial.

Universitas Gadjah Mada

Struktur umum :
1. Setiap sendi mempunyai 4 komponen anatomi :
a. Kondilus mandibula
b. Permukaan artikulasi pada bagian pipih tulang temporal
c. Discus (cakram) artikulasi
d. Kapsul sendi
Bagian lateral kapsul membentuk ligamentum yang nyata yaitu ligamentum
temporomandibula.
2. Struktur permukaan artikulasi sendi sinovial biasanya ditutupi oleh tulang rawan hialin,
tetapi sendi temporomandibular merupakan pengecualian dari aturan ini. Permukaan
artikulasinya ditutupi oleh jaringan ikat fibrosa avaskular. Suplai darah pada sendi ini
terbatas pada bagian perifer yang tidak menanggung beban termasuk discus artikulasi.
Daerah perifer ini pada kedua bagian sendi ditutupi oleh membrane sinovial yang
menerima banyak suplai darah.
Perkembangan :
a.

Sendi temporomandibular belum berkembang sampai akhir masa kehidupan fetus.

b.

Tulang rawan meckel mengisi peran penyangga bagi lengkung brankhial pertama
sampai diubah menjadi ossikel pada telinga tengah dan ligament sfeno mandibula,
tulang rawan meckel tidak berpartisi p as i dal am pembentu kan sendi
temporomandibula.

c.

Tanda awal petumbuhan tulang rawan kondicus yaitu pada awal minggu ke 12
kehidupan fetus.

d.

Sebelum ini terlihat tanda-tanda awal perkembangan discus artikulasi.

e.

Eminensia artikulasi merupakan bagian yang paling akhir berkenibang.

f.

Pada kenyataannya bagian temporal sendi pada waktu lahir agak datar dan
memerlukan wakktu beberapa tahun untuk berkembang dalam bentuknya yang
khas.
C. TULANG RAWAN (CARTILAGO)

Merupakan sejenis jaringan penyambung yang bahan interselnya mempunyai konsistensi


keras, meskipun jaringan tersebut kurang resisten terhadap tekanan daripada tulang.
Fungsi utama:

Universitas Gadjah Mada

1. Menyokong jaringan lunak


2. Berdasar permukaannya yang halus hal ini berguna untuk memberikan suatu daerah
pergeseran bagi persendian sehingga mempermudah gerakan tulang
3. Penting untuk pertumbuhan tulang panjang, sebelum dan setelah lahir.
1. Tulang rawan
Mengandung banyak bahan intersel yaitu matriks dengan rongga-rongga (lacuna) yang
mengandung sel tulang rawan (Chondrocyt), kesanggupan menahan beban dibawah tulang

2. Sifat fisiologik tulang rawan


1. Terutama tergantung pada sifat fisikokimia matriksnya yang mengandung kolagen atau
kolagen dan elastin yang berhubungan dengan glikosamino glikan. Condrocyt mensintesa
dan mempertahankan matriks tersebut.
2. Pada daerah yang menahan berat badan atau daya tarikan yang kuat maka kadar
serabut kolagen besar. Jika kebutuhan menahan beban berat dan stress kurang maka
lebih sedikit serabut Konsistensi kerns kebanyakan tulang rawan tergantung pada
glikosamino-glikans, yang molekul-molekulnya bergabung dengan ikatan elektrostatik
dengan kolagen dalam matriks tersebut.
3. Variasi dalam kadar dan jenis serabut kolagen dan elastic memberi sifat khusus pada
tulang rawan
4. kolagen dan lebih banyak serabut elastic sehingga lebih fleksibel dan elastik, terdapat
perbandingan relatif antara kolagen, asam hialuronat, proteoglikan dan bervariasi
menurut tempat anatomis dan usia. Terdapat korelasi antara kekerasan tulang rawan
dengan perbandingan keratin sulfat terhadap chondroitin sulfat Pada matriks tulang
rawan terdapat jalinan jala-jala asam hialoronat dan kolagen yang diikat silang dengan
kuat oleh proteoglikan. Secara struktural, kekerasan matriks tulang rawan disebabkan
oleh ikatan silang di antara kolagen dan glikosaminoglikan.
3. Histofisiologi
Oleh karena tulang rawan tidak mengandung pembuluh darah maka kondrosit bernafas
dalam tekanan oksigen rendah. Sel tulang rawan hialin memetabolisir glukosa terutama
dengan glikolingua Anerobik untuk menghasilkan asam laktat sebagai produk akhir. Nutrient
dari darah berdifusi ke chondrosit yang lebih dalam dari perichondrium, oleh karena itu lebar
maksimum tulang rawan terbatas
4. Pertumbuhan tulang rawan

Universitas Gadjah Mada

10

Ada 2 proses : pertumbuhan Interstitial disebabkan oleh karena pembelahan mitosis


kondrosit yang sudah ada dan pertumbuhan aposisional oleh karena adanya difesensiasi sel
perichondrium perifer.
Pertumbuhan interstitial kurang penting dari pada pertumbuhan aposisional dan hanya
terjadi selama fase awal pertumbuhan tulang rawan ketika meningkatkan masa jaringan
dengan memperbanyak matriks tulang rawan dari dalam. Saat matriks semakin keras oleh
karena ikatan silang komponen matriks maka pertumbuhan interstitial kurang nyata dan
hanya tumbuh dengan aposisi. Sel-sel perichondrium di dekat tulang rawan bermultiplikasi
dan diferensiasi menjadi chondroblas dan digabungkan sebagai chondrosit ke dalam tulang
rawan yang sudah ada. Selama petumbuhan, maka daerah perifer tulang rawan
memperlihatkan peralihan chondroblas di antara chondrosit dan sel yang menyerupai
fibroblas perichondrium.
5. Perubahan regresif
Berbeda dengan jaringan lain maka tulang rawan hialin sering mengalami proses
degeneratif. Yang paling sering adalah kalsifikasi matriksnya yaitu didahului oleh
peningkatan ukuran dan volume sel dan diikuti dengan kematian. Meskipun kalsifikasi
merupakan perubahan regresif , tetapi normal terjadi di dalam tulang rawan tertentu yang
menetapkan suatu model untuk perkembangan tulang
6. Regenerasi
Pada orang dewasa atau tua, regenerasi sulit dan sering tidak Iengkap. Pada orang dewasa
maka regenerasi oleh karena kegiatan periochondrium. Bila tulang rawan frak-tur, maka selsel perichondrium memasuki daerah fraktur dan menghasilkan tulang rawan baru. Pada
daerah kerusakan yang lugs (atau kadang-kadang kerusakan kecil) maka perichondrium
tidak membentuk tulang rawan baru, tetapi membentuk perut jaringan penyambung padat.
Dalam prep. Histologik rutin maka kolagen tidak dapat dibedakan dengan at amorf tersebut
oleh karena :
1. Kolagen tersebut terutama terdapat dalam bentuk fibril, sebagian besar berukuran
submikroskopik
2. Serabut dan fibril tersebut mempunyai indeks bias yang sangat dekat dengan indeks bias
zat amorf yang mengelilinginya. Komponen utama matriks amorf tulang rawan adalah
GLIKOSAMINOGLIKAN yang dibagi jadi 2 golongan utama :
a. Asam Hiallluronat
Suatu polisakarid tidak bercabang yang sangat panjang
b. Sejenis Proteoglikan

Universitas Gadjah Mada

11

Terdapat suatu inti protein dan dari inti ini tersebat banyak mukopolisakarid sulfat
(chondroitin, Sulfat, Chondroitin Sulfat, Karatan Sulfat) pendek dan tidak bercabang.
7. Vaskulaiisasi
Tulang rawan tidak mempunyai pembuluh darah. Mendapat zat gizi dari difusi dari kapiler
dalam jaringan penyambung di dekatnya atau melalui cairan sinovial dari kavum sendi.
Dalam beberapa kasus terdapat pembuluh darah menembus tulang rawan untuk memberi
makan jaringan lain. Tulang rawan tidak mempunyai pembuluh limfe dan saraf mempunyai
kecepatan metabolisme rendah.
8. Pembungkus tulang rawan (Perichondrium)
Kecuali dalam kartilago artikulasi persendian maka semua tulang rawan hyalin dilapisi
jaringan penyambung pada perichondrium hal ini penting untuk pertumbuhan dan
pemeliharaan tulang rawan. Banyak mengandung serabut kolagen tipe I, mempunyai selsel
mirip fibroblas. Dalam fibrokartilago, serabut kolagen yang terdapat dalam jumlah banyak
tersebut membentuk berkas tak teratur di antara kelompok kondrosit, atau tersusun dalam
susunan sejajar sepanjang kolom kondrosit. Arahnya tergantung pada stess yang bekerja
pada fibrokartilago, karena berkas kolagen tersebut mengalami arah sejajar dengan stress
tersebut. Fibrokartilago tidak mempunyai perichondrium, dan berkembang dari jaringan
penyambung padat dengan diferensiasi fibroblas menjadi kondrosit
9. Jenis tulang rawan
1. Tulang rawan Hyalin (terbanyak)
Matriks mengandung serabut kolagen jumlah sedang
2. Tulang rawan elastic
Matriks mengandung serabut kolagen dan sejumlah besar serabut elastic
3. Tulang rawan Fibrosa (Fibrokartilago)
Mengandung matriks yang kebanyakan dibentuk oleh jalinan jala-jala serabut kolagen
kasar.
1.

TULANG RAWAN HYALIN

Merupakan bagian besar jenis tulang rawan. Tulang rawan Hialin segar berwarna putih
kebiru-biruan dan tembus cahaya. Pada Embrio berfungsi sebagai rangka sementara
sampai digantikan secara berangsur-asur oleh tulang. Matriks 40 % berat kering tulang
rawan Hialin terdiri dari kolagen yang terdapat dalam zat amorf intersel
2.

TULANG RAWAN ELASTIK


Universitas Gadjah Mada

12

Ditemukan pada daun telinga, dinding kanalis auditorius eksternus, tuba auditiva dan
Epiglotis dan beberapa tulang rawan larinik. Pada dasarnya tulang rawan elastic identik
dengan tulang rawan hyalin kecuali disamping serabut kolagen, disini mengandung
banyak jala-jala serabut elastic halus.Tulang rawan elastic dapat berada sendiri atau
bergabung dengan tulang rawan halin. Kondrosit jaringan tulang rawan elastic sangat
mirip dengan condrosit hialin. Sama dengan tulang rawan Hialin maka tulang rawan
elastic mempunyai perikondrium dan terutama tumbuh dengan aposisi. Kurang
dipengaruhi oleh proses degeratifjika dibandingkan dengan tulang rawan Hialin.

3.

FIBROKARTILAGO

Adalah suatu jaringan dengan sifat pertengahan di antara sifat penyambung padat dan
tulang rawan Hialin ditemukan pada discus Intervertebrata, perlekatan Ligamentum
tertentu ke tulang, simfisis, pubis. Fibrokartilago selalu berhubungan dengan jaringan
penyambung padat dan daerah perbatasan tidak jelas, tetapi memperlihatkan peralihan
secara berangsur. Matriks Fibrokartilago bersifat Asidofil oleh karena mengandung
sejumlah besar serabut kolagen kasar jenis 1. Jalinan serabut kolagen yang tertanam
dalam matriks Malin sangat memperkuat tulang rawan, dapat tahan terhadap kekuatan
besar tetapi tetap pegas terhadap deformasi.

Universitas Gadjah Mada

13

Anda mungkin juga menyukai