Anda di halaman 1dari 12

1

STUDI PETROLEUM SYSTEM HYDROCARBON


DI CEKUNGAN BARITO, KALIMANTAN SELATAN
Wandy Gunawan1
1301116
1

Student at the Dept. Of Petroleum Geology Engineering, STT Migas, Balikpapan

ABSTRACT
Cekungan Barito terletak bagian tenggara Kalimantan Selatan. Cekungan Barito
disebelah barat dibatasi oleh dataran sunda, sebelah timur Pegunungan Meratus, sebelah utara
dibatasi oleh Cekungan Kutai. Sedimen tersier dibawah cekungan ini relatif tipis. Cekungan
ini khas asimetris. Dari sebelah barat dekat paparan sunda terdapat Cekungan Barito dengan
kemiringan relatif datar, ke arah timur menjadi cekungan yang dalam yang dibatasi oleh sesarsesar naik ke arah barat dari punggungan Meratus yang merupakan bongkah naik yang
memperlihatkan indikasi hidrokarbon. Secara umum stratigrafi Cekungan Barito meliputi
Formasi Tanjung, Formasi Dahor, Formasi Warukin, dan Formasi Berai

I.

INTRODUCTION
Cekungan Barito memiliki batuan induk

menimbulkan

pertanyaan

mengapa

yang kaya dan matang, reservoir yang baik,

cekungan dengan pertoleum system yang

batuan tudung yang baik, serta memiliki

baik dan memiliki tatanan geologi yang

banyak perangkap akibat adanya kejadian

serupa dengan cekungan di dekatnya

tektonik.

terkini

namun hanya menghasilkan migas dalam

induk

jumlah sedikit. Mason et al (1993) dalam

Cekungan Barito telah menghasilkan dan

Satyana (1995) menyebut peristiwa ini

mengeluarkan hidrokarbon dalam jumlah

sebagai Barito Dilemma (Satyana, 1995).

Studi

menyimpulkan

geokimia

bahwa

batuan

besar. Namun, tercatat bahwa eksplorasi


pada cekungan ini memiliki hasil yang
mengecewakan. Hasil yang tidak sesuai ini

A. GEOLOGI REGIONAL

besar ( thrust fault) , secara regional

Daerah penelitian terletak bagian timur

dikontrol oleh patahan normal berarah

laut dari cekungan Barito Kalimantan

relatif barat laut-tenggara seperti yang

Selatan, hingga saat ini merupakan satu-

terlihat pada Figure 2.

satunya daerah penghasil hidrokarbon di


kawasan kalimantan tengah dan selatan.

II.

REGIONAL STRATIGRAFI

Cekungan barito memiliki luasan 75.000

Pembagian stratigrafi regional pada

km2 dengan ketebalan batuan sedimen

cekungan Barito menurut Sapiie, dkk

tersier 2.000 5.000 m. Cekungan Barito

(2004) yang terlihat pada Figure 3 dalam

di bagian selatan berbatasan dengan laut

Hydrocarbon Prospect and Potencial of

jawa, di bagian barat dengan perisai

Barito Basin, South Kalimantan meliputi :

Kalimantan, di bagian utara dengan Barito


Kutai Croos High

a) Formasi Tanjung

dan bagian timur

Stratigrafi cekungan Barito pada

berbatasan dengan Pegunungan Meratus

lapangan Pertamina EP dimulai

seperti yang terlihat pada Figure 1.

dengan

pengendapan

formasi

Tanjung membentuk strata Tersier


B. GEOLOGI RESERVOIR
Sejarah yang eksplorasi hidrokarbon

paling bawah pada umur antara


Eosen

dan

Oligosen.

yang dilakukan di cekungan Barito dimulai

Tanjung

pada tahun 1938 . Kegiatan pemboran

Formasi Berai. Secara litologi ,

dilakukan dan dihasilkan oleh batuan beku

Formasi Tanjung dibagi atas 3

Pre-Tersier hasil rekahan dan batuan

anggota ( bawah ke atas ) :

sedimen klastik formasi Tanjung berumur

Anggota batupasir konglomerat

Eosen. Lapangan yang diproduktifkan oleh


Pertamina EP Tanjung mempunyai zona
produktif di formasi Tanjung dan 1 Lapisan
pada zona rekahan batuan beku Pre-Tersier.
Lapangan produksi dimulai pada tahun
1960 dan sampai 2007 telah dilakukan

tidak

Formasi

serpih

selaras

dengan

( Bawah )

Anggota batupasir

( Tengah

)
Anggota serpih batugamping
( Atas)
b) Formasi Berai

pengeboran 145 sumur dengan perincian 83

Formasi Berai didominasi oleh

sumur sumur produksi , 38 sumur injeksi

batu karbonat dengan sedikit batuan

dan 20 sumur suspended.

napal yang merupakan akhir dari

Area pengembangan lapangan Petamina


EP terletak di sebelah timur zona patahan

fasa transgresi yang langsung sejak

Eosen tengah dan mencapai puncak

daerah tektonik yang stabil dimana

pada Miosen Awal. Pada bagian

merupakan bagian dari Lempeng

atas dan bawah pada formasi Berai

Mikro

merupakan ketidakselarasan dari

karakteristik dan tatanan structure

formasi

yang cukup berbeda dengan pulau-

Tanjung

dan

Formasi

Warukin.

Sunda

yang

mempunyai

pulau lainnya di Indonesia.

c) Formasi Warukin

Lempeng

Formasi Warukin dideskripsikan


sebagai

sikuen

dari

Mikro

Sunda

merupakan pecahan atau fragmental

batupasir,

Lempeng Eurasia yang terpisah ke

batulanau, serpih, dan batubara

bagian tenggara akibat tumbukan

berumur Miosen Tengah Akhir

dengan kerak Benua Asia. Dengan

yaitu hasil endapan delta dengan

demikian perkembangan dan pola

arah

menyebar.

tektonik yang berkembang pada

Pengangkatan telah terjadi pada

Cekungan Barito di Kalimantan ini

bagian timur dan barat. Kehadiran

mengikuti

batubara yang tebal merupakan

Lempeng Mikro. Pada dasarnya pola

penciri formasi Warukin.

tektonik yang terjadi pada Lempeng

progradasi

d) Formasi Dahor

sebagian

konglomerat,
tebal,batulanau,
batulempung

tektonik

pada

Mikro Sunda merupakan proses

Secara umum formasi Dahor


merupakan

pola

dan

akibat

tekanan

yang

bongkah

terjadi pada lempeng itu sendiri.

batupasir

Faktor eksternal yang ikut berperan

interkalasi

dengan

pemisahan

dalam

perkembangan

tatanan

bongkah

tektonik di Pulau Kalimantan adalah

fragmen batuan tua ( Rotinsulu et

interaksi antara Lempeng Sunda

at, 1993 dalam sapiie, 2004 ).

dengan Lempeng Pasifik di sebelah


timur, Lempeng Hindia Australia di

III.

selatan, dan Lempeng Laut Cina

REGIONAL TECTONIC
Berdasarkan

konsep

tektonik

lempeng, hampir semua kepulauan di


Indonesia

terletak

Berdasarkan

teori-teori

yang

zona

telah berkembang saat ini, unsur-

subduksi, yaitu tumbukan antara

unsur tektonik yang berkembang di

Paparan Sunda dengan lempeng

Pulau

benua. Dalam konteks ini, Pulau

dikelompokkan menjadi beberapa

Kalimantan

satuan

sendiri

pada

Selatan.

merupakan

Kalimantan

tektonik,

yaitu

dapat

Blok

Schwaner, Blok Patenoister, Graben

tersesarkan

Meratus, dan Tinggian Kuching.

dengan kuat. Daerah ini dikenal

a) Block Schwaner
Blok

ini

serta

terangkat

sebagai bagian dari Cekungan


oleh

Van

Kutai.

Bemmelen dianggap sebagai

d) Tinggian Kuching

bagian dari daratan Sunda yang

Tinggian

Kuching

atau

mengalami pengangkatan sejak

Kuching high terbentuk akibat

Zaman Kapur Akhir, dimana

dari pengangkatan yang terjadi

batuannya terdiri dari batuan

pada busur kepulauan dengan

beku dan malihan berumur Pra-

daerah perairan dangkal di

Tersier. Bagian utara dari blok

sekitarnya, yang merupakan

ini mengalami gerak penurunan

bagian yang tinggi pada Zaman

pada Paleogen dan tertutup oleh

Paleogen di Kalimantan Utara.

sedimen Tersier yang tidak

Daerah

terlipat. Bagian ini dikenal

Kalimantan

sebagai

mengalami suatu penurunan

Pelataran

Barito

(Barito Platform).

dengan

b) Block Patenoister

ini

terpisah

dari

Baratlaut

yang

cepat.

Tinggian

Kuching merupakan sumber

Blok ini dianggap suatu

(source) untuk pengendapan di

daerah tektonik yang mantap,

daerah baratlaut dan tenggara

terdiri

selama Neogen.

dari

pelataran

patenoister yang terletak di


lepas

pantai

Kalimantan

Tenggara dan sebagian daerah


di daratan Kalimantan. Blok ini
hanya

sebagian

yang

mengalami pengangkatan.

dan

Blok

Patenoister, yang merupakan


daerah dengan pengendapan
yang cukup tebal. Daerah ini
mengalami

barito,

jika

oleh perbedaan yang jelas pada


zaman

Paleogen

dan

Neogen.

Pemekaran basement adalah awal


pembentukan

structure

cekungan pada kala Paleo Eosen.

Daerah ini terletak diantara


Schwaner

cekungan

diurutkan sejarah structure ditandai

mula

c) Graben Meratur

Blok

Pada

perlipatan

dan

Kondisi ini terus terjadi hingga kala


Oligosen Miocene dengan terjadi
subsidence secara lokal dan regional
serta proses peregangan lithosfer
yang mempengaruhi cekungan pada

pertengahan miocene, structure yang

Tanjung

terjadi berubah menjadi pengkerutan.

Tanjung yang terdiri dari beberapa

Pengangkatan secara regional dan

facies, dimulai dalam lingkungan

patahan yang bersifat kompresional

fluviatil (Facies Konglomerat dan

muncul pada kala miocene tengah

Facies Batupasir Bawah), kemudian

hingga plio-plistosen. Proses inversi

berubah menjadi dataran banjir yang

dan pengaktifan kembali sesar tua

sebagian berawa (Facies Batulempung

secara

menghasilkan

Bawah), kemudian berubah menjadi

kenampakan yang sekarang terbentuk

lingkungan fluviatil dengan saluran

pada cekungan barito , pada Figure 4

sekunder (Facies Batupasir Atas), dan

memperlihatkan

terakhir menjadi lingkungan Laguna

extensional

proses

tektonik

cekungan barito.

Pengendapan

Formasi

(Facies Batulempung Atas).

Sejarah pembentukan Cekungan

Setelah terjadi penurunan (

Barito dibentuk mulai dari adanya

subsidence ) akibat pemekaran yang

proses rifting

mempengaruhi cekungan mulai dari

( pemekaran )
yang

Eosen tengah sampai awal tengah

merupakan pencampuran basement

miocene, selama itu pula sedimen dari

continental sebelah barat dan batuan

formasi Tanjung, Upper Tanjung dan

zona akresi pada masa Mesozoikum

Berai diendapkan.

yang

membentuk

basement

dan awal Paleogen disebelah timur.


Distribusi

tipe

batuan

di

bawah

permukaan tidak jelas terlihat. Hal


tersebut

dapat

dimaklumi,

bagaimanapun basement lebih jelas


menunjukkan tipe batuan Meratus
dibandingkan batuan kirstalin-asam di
Barito platform. Ini membawa pada
hal-hal

yang

diperkirakan

terjadi

kontak pada batuan tersebut yang


mungkin disebabkan oleh patahan
(Gaffney-Cline, 1971).
Pada Paleogen akhir hingga
Eosen tengah diendapkan formasi

Pada

pertengahan

miocene

lempeng laut cina selatan mengalami


collision dengan Kalimantan Utara
mengakibatkan Tinggian Kuching. Di
saat yang bersamaan, tumbukan ke
timur Sulawesi mengakhiri pemekaran
selat

Makasar

dan

pengangkatan

Pegunungan Proto-Meratus. Kedua


masa

tektonik

memulai

proses

structure inversi di cekungan Barito


disertai dengan diendapkannya formasi
warukin. Pengangkatan Daratan tinggi
Kuching

memberikan

kontribusi

sedimen ke cekungan yang lebih

rendah,

kemudian

pengangkatan

Proto-Meratus

terjadi

batuan induk pembentuk hidrokarbon

yang

berdasarkan analisa dengan Metoda

terjadi pada kala plio-pistosen yang


memisahkan

Barito

Formasi Tanjung di cekungan

terhadap laut terbuka di daerah timur

barito mulai dari tepi barat di daerah

sehingga

terjadi

kualakurun dan tepi timur cekungan

karakteristik

sedimen

transgresi

Cekungan

Lopatin.

menjadi

perubahan
dari

proses

daerah binuang, menyebar ke arah

regresi

berupa

utara menerus ke arah cekungan kutai

endapan formasi dahor.

barat menjadi formasi Haloq dan


Formasi Batuayau ( Haryanto 2008 ).
Batubara di bagian tengah formasi

IV.

PETROLEUM PLAY

Tanjung

dijumpai sebagai sisipan

Pada area Tanjung raya hidrokarbon

dengan ketebalan 50 sampai 450 cm.

terbentuk dari source rock lower Tanjung

Lapisan batubara di bagian barat

dan lower Warukin. Hidrokarbon terjebak

cekungan

pada struktural trap yang mengandung

ketebalan 30 cm sampai 300 cm.

lower Tanjung dan Upper Warukin sand.

Batubara
Tanjung

Source Rock

Barito

di

mempunyai

dalam

mengandung

formasi
kerogen

Batun induk yang terdapat pada

dengan tingkat sangat baik , kerogen

lapangan Pertamina EP dari perkiraan

tersebut termasuk dalam kelompok

litologi ialah sebagai berikut :

kerogen gas prone karena batubara

Formasi penelitian Tanjung pada

didominasi oleh maseral vitrinit.

lapisan serpih peralik dan serpih

Batubara tipe ini termasuk batubara

neritik

tipe himic . Kerogen yang terkandung

Formasi Berai pada lapisan serpih

didalam

paralik

Tanjung termasuk ke dalam kerogen

Formasi Warukin pada lapisan

tipe

serpih paralik

menghasilkan minyak dan gas dan

II

batubara

yang

pada

telah

formasi

matang

formasi

pada tepi barat dan timur cekungan

endapan-endapan

Barito terdapat jenis kerogen tipe III

serpih dan napal yang diendapkan

yang apabila matang kerogen ini akan

pada lingkungan peralik dan neritik

menghasilkan gas yang korelasinya

tersebut

terlihat pada Figure 5.

Kemungkinan
diatas

dengan

dapat

ketiga

berperan

sebagai

Reservoir Rock

Batuan reservoir penyimpang

mudstone pada tahao 4 formasi Upper

hidrokarbon pada umumnya ialah

Tanjung. Batuan mudstone marine ini

batuan sedimen yang memiliki pori-

menyediakan sealing yang efektif

pori untuk menyimpang hidrokarbon.

bagi

Pada lapangan produksi Pertamina

Tersusun atas 800 meter dengan

EP memiliki 4 batuan yang menjadi

dominasi neritic shale dan silty shale.

reservoir yang dibagi atas A,B,C,D


dimana

reservoir

adalah

reservoir

Lower

Tanjung.

Patroleum Trap
Hydrocarbon

terbentuk,

konglomerat tebal 60 m, porositas

bermigrasi

dari

Lower-middle

13-20 % dan permeabilitas 10-100

tanjung coals, carbonaceous shales,

mD ; reservoir B adalah konglomerat

dan lower warukin carbonaceous

hampir sama dengan reservoir A

shales. Kitchen utama terletak pada

dengan permeabilitas 1-25 mD ;

depocentre basin sekarang.

reservoir C adalah batupasir , dengan

Sealing rocks dihasilkan dari

tebal maksimal 20 m , porositas 20-

intra-formational shales. Generation,

25 % dan permeabilitas 200-1000 mD

migration,

; serta reservoir D adalah batupasir

hydrocarbon terjadi sejak middle

calcareus, dengan tebal 8.3 m,

early miocene (20 Ma). Barito basin

porositas 19 % dan permeabilitas 29-

merupakan contoh dari efek interaksi

397 mD. Daya dorong pada reservoir

tektonik

ini adalah kombinasi solution gas &

pembentukan

water drive dengan tekanan reservoir

(petroleum system).

dan

pemerangkapan

terhadap

tempat
hydrocarbon

awal 1500 psi, tekanan reservoir

Extensional tectonics pada early

sebelum waterflood 200 - 400 psi,

tertiary membentuk rifted basin, dan

dan

grabennya

tekanan

waterflood

reservoir

400-900

psi.

setelah
Jenis

diisi oleh lacustrine

tanjung shales dan coals. Lingkungan

minyaknya adalah parafinik 40.3

lacustrine

API (0.82 SG), Wax content 30% WT

membentuk tanjung source rocks.

(POUR POINT 98 F).

Karena

Cap rock

subsidence

yang

yang

akan

terus

berlangsung dan rifted structure

Pase postrifting dari transgresi


regional/

inilah

subsidence

setelah

makin
semakin

turun,

shale

melebar,

diendapkan
dan

akan

pengendapan dari sag-fill sedimen

membentuk seal untuk reservoir

menghasilikan

yang ada dibawahnya. Kondisi ini

shallow

marine

juga yang menyebabkan penyebaran


pengendapan

reservoir

Pembentukan minyak bumi yang

rocks.

diawali

pada

Miosen

Tengah

Extensional faults merupakan media

dimungkinkan termigrasi ke batuan

untuk migrasinya hydrocarbon yang

cadangan melalui sesar-sesar yang

terbentuk dibagian terbawah dari

terjadi

graben.

bersamaan dengan pembentukan

Selama late miocene,


mengalami

permbalikan

naiknya

Meratus,

asymmetric

minyak

akibat

Pleistosin

cekungan

mengalami

pengangkatan

membentuk

Pada

kala

PlioBarito
dan

perlipatan terakhir yang paling aktif

mengalami dipping kearah NW dan

sehingga migrasi melalui sesar-sesar

makin

curam.

berlangsung intensif dan minyak

dari

bumi terperangkap pada struktur

sehingga

antiklin yang berasosiasi dengan

semakin

sesar naik terutama pada formasi

menghasilkan

yang paling tinggi (Formasi Kambitin

kedalaman yang cukup bagi source

dan Formasi Tanjung). Tektonik di

rock untuk menjadi hydrocarbon.

daerah Pertamina EP sangat penting

SE

Barito

bumi.

basin

ke

basin,

basin

semakin

Akibatnya

bagian

mengalami

subsidence,

tanjung

source

terkubur,

tengah

rocks

dan

Hydrocarbon mengisi jebakan


melalui
permeable

patahan

dan

peranannya mulai dari pembentukan

melalui

hidrokarbon

(penurunan

yang

sands.

Pada

awal

menambah kedalaman penimbunan),

Pliocene,

Tanjung

source

rocks

pengangkatan

kehabisan

liquid

sehingga

hydrocarbon,

membentuk

gas

dan

perlipatan

(pembentukan struktur perangkap

dan

hidrokarbon)

bermigrasi mengisi jebakan yang


telah ada.

V.

Lower Warukin shales pada


depocentre

basin

mencapai

CONCLUTION
Cekungan Barito yang terbentuk
akibat adanya proses tektonik antara

kedalaman dari oil window selama

paparan

plio-pleistocene. Minyak terbentuk

samudra serta proses-proses geologi

dan bermigrasi ke structural traps

lainnya

dibawah warukin sand

barito ini terbentuk. Cekungan barito

Migration Patway

sunda

dengan

menyebabkan

memiliki

banyak

batubara

yang

lempeng

cekungan

potensi

selain

melimpah

pada

formasi

Warukin

serta

terdapat

terdapat pula batuan sedimen selain

hidrokarbon

yang

shele yakni batubara yang menjadi

terakumilasi di formasi Tanjung dan

kerogen untuk tipe II dan III pada

Warukin

oleh

formasi tengah Tanjung dan bagian

Pertamina EP Tanjung kab. Tabalong

timur dan barat cekungan Barito yang

Kalimantan

menghasilkan minyak dan gas.

potensi

yang

dikelola

Selatan.

Dengan

macam batuan yang menjadi batuan


reservoir

dengan

mekanisme

pendorong perpaduan antara solution


gas dan water drive. Pada source rock
atau batuan induk formasi Tanjung
Cekungan Barito biasanya memiliki
batuan

induk

yang

kaya

akan

maretial organic contohnya seperti


shale, namun pada formasi Tanjung

VI.

REFERENCE
Purnamasari, Rosy . 2008 . Ekstraksi Properti Reservoir dari Attribut Seismik 3-D
dengan Metoda Inversi dan Geostatistik di Lapangan X . Universitas Indonesia .
Jakarta
Daniel, Danny , dkk . 2011 . Studi Fasies Formasi Tanjung Pada Prospek X, Cekungan
Barito, Kalimantan Selatan . Universitas Padjajaran . Jatinangor . Sumedang
Harun Satyana, Awang . dk . 1994 . Tectonic reversal In East Barito Basin, South
Kalimantan : Consideration Of The Types Of Inversion Structures And Petroleum
System Significante . 1-18
Heryanto, Rachmat . 2014 . The Tanjung Formation Coal As A Hydrocarbon Source
Rock In The Barito Basin . Pusat Survei Geologi . Bandung
https://www.scribd.com/doc/149845630/Cekungan-Barito-Kalimantan-Selatan

10

VII.

LAMPIRAN GAMBAR

Figure 1 Peta Regional Kalimantan

11

( Figure 2 Peta Struktur Lapangan )

Figure 3 Regional Stratigrafi Barito Basin ( Satyana 1995)

12

\
Figure 4 Diagram Stratigrafi dan Tektonik Daerah Penelitian ( Barito Basin )

Figure 5 Korelasi batubara Formasi Tanjung dengan Minyak Formasi Tanjung memperlihatkan korelasi positif