Anda di halaman 1dari 3

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA
Pelayanan Farmasi Rawat Jalan
Fasilitas Pelayanan Kefarmasian adalah sarana yang digunakan untuk
menyelenggarakan pelayanan kefarmasian, yaitu apotek, instalasi farmasi rumah
sakit, puskesmas, klinik, toko obat, atau praktek bersama (Peraturan Pemerintah
Republik Indonesia Nomor 51, 2009). Instalasi Farmasi Rumah sakit yaitu suatu
departemen atau unit atau bagian di suatu rumah sakit di bawah pimpinan seorang
apoteker dan dibantu oleh beberapa orang apoteker yang memenuhi persyaratan
peraturan perundang undangan yang berlaku dan kompeten secara profesional,
tempat atau fasilitas penyelenggaraan yang bertanggung jawab atas seluruh
pekerjaan serta pelayanan kefarmasian, yang ditujukan untuk keperluan rumah
sakit itu sendiri (Siregar dan Amalia, 2004).
Pekerjaan kefarmasian menurut Peraturan Pemerintah Republik Indonesia
Nomor 51 tahun 2009 adalah pembuatan termasuk pengendalian mutu sediaan
farmasi, pengamanan, pengadaan, penyimpanan dan pendistribusi atau penyaluran
obat, pengelolaan obat, pelayanan obat atas resep dokter, pelayanan informasi
obat, serta pengembangan obat, bahan obat dan obat tradisional.

Gambar . Drug Management Cycle (Embrey et al, 2012)

Dalam prakteknya, Instalasi Farmasi Rawat Jalan dalam Management Drug


Cycle (Gambar 3) ada pada fase dispensing yaitu diantara fase ditribusi dan
penggunaan. Kegiatan distribusi adalah kegiatan mendistribusikan perbekalan
farmasi di rumah sakit untuk pelayanan individu dalam proses terapi bagi pasien
rawat inap dan rawat jalan serta untuk menunjang pelayanan medis. Distribusi di
Satelit Farmasi Rawat Jalan memenuhi kebutuhan pasien rawat jalan di rumah
sakit yang diselenggarakan secara sentralisasi atau desentralisasi dengan sistem
resep perseorangan oleh apotek rumah sakit (Peraturan Pemerintah Republik
Indonesia Nomor 51, 2009).
Dispensing merupakan kegiatan pelayanan yang dimulai dari tahap validasi,
interpretasi, menyiapkan/ meracik obat, memberikan label/ etiket, penyerahan
obat dengan memberikan informasi obat disertai sistem dokumen. Siklus
dispensing dijelaskan pada gambar.

Gambar. Fase Dispensing (Embrey, et al, 2012)


Fasilitas Pelayanan Kefarmasian adalah sarana yang digunakan untuk
menyelenggarakan pelayanan kefarmasian, yaitu apotek, instalasi farmasi rumah
sakit, puskesmas, klinik, toko obat, atau praktek bersama (Depkes, 2009).
Instalasi Farmasi Rumah sakit yaitu suatu departemen atau unit atau bagian di
suatu rumah sakit di bawah pimpinan seorang apoteker dan dibantu oleh beberapa
orang apoteker yang memenuhi persyaratan peraturan perundang-undangan yang

berlaku dan kompeten secara professional, tempat atau fasilitas penyelenggaraan


yang bertanggung jawab atas seluruh pekerjaan serta pelayanan kefarmasian, yang
ditujukan untuk keperluan rumah sakit itu sendiri (Siregar dan Amalia, 2004).
Peran instalasi farmasi rawat jalan adalah sebagai berikut:
1.

Melayani obat dalam resep secara rasional menurut WHO (tepat pasien,
tepat obat, tepat dosis, tepat aturan pakai dan waspada terhadap efek
samping obat). Jika resep diragukan maka farmasis bertanggungjawab untuk
menanyakan kepada dokter tentang resep tersebut

2.

Memberikan pelayanan obat yang tepat, cepat, ramah dan terpadu

3.

Memberikan informasi yang lengkap dan jelas pada saat penyerahan obat

4.

Memberikan konseling dan konsultasi saat penyerahan obat untuk pasien


dengan kebutuhan khusus seperti pasien yang menerima obat yang banyak
dan rumit, pasien TBC, pasien HIV/AIDS dan pasien yang mendapat obat
yang cara pemakaiannya membutuhkan peralatan khusus

5.

Melayani keluhan efek samping obat dari pasien rawat jalan(Depkesi, 2009).

DAFTAR PUSTAKA
Depkes, 2009, Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 51 tentang
Pekerjaan Kefarmasian, Departemen Kesehatan Republik Indonesia,
Jakarta.
Embry,Martha, Maria Ryan, John Chalker, Hellena Walkowiak, Sisule Musungu.
Et al. 2012. Management Sciences for Health. 2012. Management Drug
Supply-3: Managing Access to Medicines and Health Technologies.
Arlington VA: Management Sciences for Health
Siregar, C.J.P., dan Amalia, L., 2004, Farmasi Rumah sakit: Teori dan Penerapan,
Penerbit Buku Kedokteran EGC, Jakarta.