Anda di halaman 1dari 11

PENELITIAN STUDI KASUS

PENELITIAN STUDI KASUS


Definisi dan Latar Belakang
Keseluruhan kelompok budaya berbagi dalam etnografi mungkin dapat dipertimbangkan
sebagai sebuah kasus, tetapi yang dimaksudkan etnografi adalah untuk menentukan
bagaimana sebuah budaya, dibanding memahami sebuah permasalahan atau persoalan
menggunakan kasus tertentu sebagai sebuah gambaran khusus. Kemudian, penelitian studi
kasus mencakup studi mengenai sebuah persoalan yang diselidiki melalui satu atau lebih
kasus dalam sebuah sistem yang berbatas (misalnya, sebuah latar, sebuah konteks). Meskipun
Stake (2005) menyatakan bahwa penelitian studi kasus bukanlah sebuah metodologi akan
tetapi sebuah pilihan mengenai apa yang sedang distudi (misalnya, sebuah kasus dalam
sebuah sistem yang berbatas), sementara pakar teori lain menyajikan studi kasus sebagai
sebuah strategi penyelidikan, sebuah metodologi atau sebuah strategi penelitian yang
komprehensif (Denzin dan Lincoln, 2005, Merriam, 1998, Yin, 2003). Penulis lebih memilih
melihat studi kasus sebagai sebuah metodologi, sebuah jenis rancangan dalam penelitian
kualitatif, atau sebuah objek studi, sama seperti sebuah hasil penyelidikan. Penelitian studi
kasus merupakan pendekatan kualitatif yang mana para peneliti memeriksa sebuah sistem
yang berbatas (sebuah kasus) atau sistem ganda berbatas (banyak kasus) secara rinci, dalam
pengumpulan data yang mendalam meliputi sumber informasi ganda (misalnya, pengamatan,
wawancara, materi audiovisual, dokumen dan laporan) dan melaporkan sebuah deskripsi
kasus dan sebuah kasus berbasis tema, sebagai contoh, sejumlah program-program (sebuah
studi multi situs/ lapangan) atau sebuah program tunggal (studi di lapangan) mungkin dapat
dipilih sebagai studi.
Pendekatan studi kasus telah akrab bagi para ilmuan sosial karena kepopularitasannya
di bidang psikologi (Freud), kesehatan (analisis kasus sebuah masalah), hukum, dan ilmuilmu politik (laporan kasus). Penelitian studi kasus memiliki sejarah panjang dan khusus ke
sejunlah disiplin ilmu. Hamel, Dufour dan Fortin (1993) melacak asal muasal studi kasus
2

ilmu-ilmu sosial modern melalui sosiologi dan antropologi. Mereka mengutip karya
antropologi milik Malinowski tentang Pulau-pulau Trobriand, karya sosiologis pengarang
Perancis tentang studi keluarga, studi kasus Departemen Sosiologi Universitas Chicago dari
tahun 1920 an dan 1930 an dan tahun 1950 an (misalnya, Thomas dan Znanieck, 1958 studi
mengenai Petani Sopan di Amerika dan Eopa) sebagai pengantar penelitian studi kasus. Saat
ini, penulis studi kasus memiliki sebuah aturan teks dan pendekatan luas yang dapat dipilih.
Yin (2003), sebagai contoh kedua penelitian baik pendekatan kuantitatif maupun kualitatif
pengembangan studi kasus dan membicarakan eksplanatori, eksploratori dan studi kasus
kualitatif deskriptif. Merriam (1998) mendukung pendekatan umum terhadap studi kasus
kualitatif dalam bidang pendidikan. Stake (1995) secara sistematis menyusun sejumlah
prosedur untuk penelitian studi kasus dan mengutipnya secara ekstensif dalam contoh
karyanya Harper School. Buku karya Stake yang terakhir ini menyajikan sebuah analisis studi
kasus ganda sebuah pendekatan langkah demi langkah dan menyediakan gambaran yang
memadai tentang studi kasus ganda di Ukraina, Slovakia, dan Rumania (Stake, 2006).

Karakteristik Studi Kasus


Karakteristik studi kasus kualitatif ditentukan oleh ukuran kasus yang berbatas, seperti apakah
sebuah kasus mencakup individu tunggal, beberapa individu, sekelompok, program, atau
sebuah aktivitas. Diamping itu dikhususkan juga dalam istilah-istilah yang diarahkan dalam
analisis kasus. Terdapat tiga varian yangg ada dalam istilah-istilah yang diarahkan: studi
kasus instrumen tunggal, studi kasus ganda atau gabungan dan studi kasus intrinsik (hakiki).
Dalam studi kasus instrumental tunggal (Stake, 1995), para peneliti fokus pada sebuah
masalah atau perhatian sekali lagi dipilih, tetapi para peneliti memilih studi kasus ganda untuk
menggambarkan sebuah permasalahan. Para peneliti mungkin memilih untuk studi sejumlah
program yang berasal dari sejumlah situs (lokasi) penelitian atau program rangkap dalam
sebuah situs (lokasi) tunggal. Seringkali para penyelidik, dengan maksud tertentu memilih
3

kasus rangkap untuk menunjukkan perspektif yang berbeda dalam sebuah permasalahan. Yin
(2003) menyarankan bahwa disain studi kasus rangkap digunakan dalam aspek logis peniruan,
dimana para penyelidik meniru prosedur untuk masing-masing kasus. Sebagai aturan umum,
para peneliti kualitatif enggan untuk melakukan jeneralisasi dari satu kasus ke kasus lain
karena konteks kasus yang berbeda. Untuk jeneralisasi terbaik, bagaimanapun, para peneliti
perlu memilih kasus yang representatif untuk masuk dalam studi kualitatif. Kekhususan
terakhir disain studi kasus adalah sebuah studi kasus yang hakiki dimana fokusnya pada kasus
itu sendiri (misalnya, evaluasi program atau studi tentang siswa yang memiliki kesulitan
belajar, lihat Stake, 1995) karena sebuah kasus menyajikan sebuah situasi yang tidak biasa/
asing dan unik. Ini menyerupai fokus pada penelitian narasi, tetapi prosedur analisis studi
kasus mengenai deskripsi rinci kasus berada dalam konteksnya atau sekelilingnya masih tetap
berlaku.

Prosedur Pelaksanaan Studi Kasus


Sejumlah prosedur juga tersedia untuk pelaksanaan studi kasus (lihat Merriam, 1998, Stake,
1995, Yin, 2003). Diskusi ini akan disandarkan secara khusus berdasar pada pendekatan
pelaksanaan studi kasus karya Stake (1995).
-

Pertama, para peneliti menentukan terlebih dahulu jika pendekatan studi kasus
merupakan pendekatan yang paling tepat diterapkan dalam permasalahan penelitian.
Sebuah studi kasus sebuah pendekatan yang baik ketika para penyelidik secara jelas
dapat mengenali kasus-kasus dengan batasan-batasannya dan menyiapkan sebuah
pemahaman yang mendalam terhadap kasus atau sebuah perbandingan sejumlah

kasus.
Lebih jauh, para peneliti perlu mengenali kasus atau sejumlah kasus mereka. Kasuskasus ini mungkin meliputi seorang individu, sejumlah individu, sebuah program,
sebuah peristiwa, atau sebuah kegiatan. Dalam pelaksanaan penelitian studi kasus,
4

penulis

(Cresswell)

merekomendasikan

bahwa

penyelidik

pertamakali

mempertimbangkan apa hal khusus dari sebuah studi kasus yang paling menjanjikan
dan bermanfaat. Sebuah kasus dapat berbentuk tunggal atau gabungan, bersitus
rangkap atau bersitus hakiki, fokus pada sebuah atau permasalahan (hakiki,
isntrumental) (Stake, 1995, Yin, 2003). Dalam hal pemilihan kasus mana terhadap
studi, sebuah aturan kemungkinan untuk tersedianya sampel purposif sudah tersedia.
Penulis lebih suka memilih kasus-kasus yang menunjukkan perspektif beragam pada
sebuah permasalahan, proses atau peristiwa yang ingin dipotret penulis (disebut
sampel maksimal purposif, Cresswell, 2005), tetapi penulis juga mungkin memilih
kasus-kasus umum, kasus-kasus yang dapat diakses, atau kasus-kasus yang tidak
-

biasa.
Pengumpulan data dalam peneltian studi kasus secara khusus bersifat mendalam,
menggambarkan sumber informasi yang rangkap, seperti pengamatan, wawancara,
dokumentasi dan materi audiovisual. Sebagai contoh, Yin (2003) merekomendasikan
enam (6) jenis informasi untuk dikumpulkan; dokumen, catatan arsip, wawancara,

pengamatan langsung, pengamatan partisipan dan perlengkapan fisik.


Jenis analisis data ini dapat berupa sebuah analisis menyeluruh terhadap keseluruhan
kasus, atau sebuah analisis yang disertakan terhadap aspek khusus dari kasus (Yin,
2003). Melalui pengumpulan data ini, deskripsi yang rinci terhadap kasus (Stake,
1995) muncul ketika para peneliti merinci sejumlah aspek sejarah sebuah kasus,
kronologi (urutan) peristiwa, atau kejadian rutin yang turut berkontribusi pada
kegiatan-kegiatan sebuah kasus. (Studi kasus pria bersenjata dalam lampiran F
meliputi penelusuran respon kampus terhadap seorang pria bersenjata selama dua
minggu secara langsung mengikuti ke arah tragedi dalam kampus.). Setelah
mendeskripsikan

hal

ini

(secara

relatif

merupakan

data

yang

tak

dapat

dipertandingkan, Stake, 1995, hlm. 123), para peneliti dapat fokus pada sejumlah kecil
permasalahan (atau analisis tema), bukan untuk melakukan jeneralisir melampaui
5

kasus, tetapi untuk memahami kerumitan sebuah kasus. Sebuah strategi analitis akan
digunakan untuk mengenali permasalahan dalam setiap kasus dan kemudian mencari
tema umum yang menjernihkan kasus tersebut (Yin, 2003). Analisis ini kaya akan
konteks kasus atau latar dimana sebuah kasus menampilkan dirinya sendiri (Merriam,
1998). Ketika kasus rangkap dipilih, sebuah bentuk khas pertamakali menyediakan
sebuah gambaran rinci mengenai kasus dan tema dalam kasus yang disebut analisis
kasus secara internal dan diikuti sebuah analisis tematik ke arah kasus yang disebut
analisis kasus secara silang, sama halnya seperti pernyataan yang tegas atau sebuah
-

penafsiran terhadap makna kasus.


Pada fase akhir penafsiran, para peneliti melaporkan makna kasus, apakah makna
tersebut berasal dari pembelajaran tentang permasalahan-permasalahan dari sebuah
kasus (sebuah kasus pelengkap) atau pembelajaran mengenai sebuah situasi yang
asing/ tidak biasa (sebuah kasus hakiki). Seperti yang disebutkan oleh Lincoln dan
Guba (1985), fase ini merupakan pengalaman pembelajaran dari sebuah kasus.

Tantangan
Sebuah tantangan yang muncul dari dalam pengembangan studi kasus kualitatif adalah bahwa
para peneliti harus mengenali kasusnya sendiri. Penulis tidak dapat mengajukan sebuah solusi
yang terang terhadap tantangan ini. Peneliti studi kasus harus memutuskan sistem batasan
mana yang perlu distudi, memahami bahwa sejumlah aspek berkemungkinan menjadi calon
untuk pilihan ini dan menerapkan salah satu dari dua kasus itu sendiri atau dari sebuah
permasalahan, dimana sebuah kasus atau sejumlah kasus dipilih untuk menggambarkan apa
yang layak untuk distudi. Para peneliti harus mempertimbangkan apakah akan melakukan
studi tunggal atau banyak kasus. Studi lebih dari satu kasus mengurangi keseluruhan analisis,
banyak kasus studi individu kurang mendalam dalam kasus tunggal manapun. Ketika seorang
peneliti memilih banyak kasus, permasalahan menjadi berapa banyak kasus? Tidak ada istilah
6

serangkaian kasus. Secara khusus bagaimanapun seorang peneliti memilih tidak lebih dari
empat atau lima kasus. Apa yang memotivasi para peneliti untuk mempertimbangkan
sejumlah besar kasus merupakan sebuah gagasan tentang daya jeneralisir, sebuah istilah yang
menggunakan sedikit pemaknaan bagi kebanyakan peneliti kualitatif (Glesne dan Peshkin,
1992). Memilih sebuah penyelidikan sebuah kasus berarti bahwa para peneliti membangun
sebuah argumen untuk menggunakan strategi purposif sampelnya untuk memilih sebuah
kasus dan mengumpulkan informasi tentang sebuah kasus. Memiliki informasi yang memadai
untuk menyajikan sebuah potret mendalam sebuah kasus membatasi nilai sejumlah studi
kasus. Dalam perencanaan studi kasus, penulis dibantu sejumlah orang yang mengembangkan
sebuah matrik pengumpulan data dimana mereka mengkhususkan sejumlah informasi yang
sepertinya layak mereka kumpulkan terkait sebuah kasus. Mempertimbangkan batasanbatasan sebuah kasus, bagaimanapun hal tersebut mungkin dibatasi dalam penyebutan waktu,
peristiwa dan proses merupakan sebuah tantangan. Sejumlah studi kasus mungkin saja tidak
memiliki poin awal dan akhir yang jelas dan peneliti akan perlu mengatur sejumlah batasan
yang secara memadai meliputi sebuah kasus.

Bacaan Pengaya
Terdapat sejumlah bacaan yang dapat memperluas ulasan singkat dari masing-masing kelima
pendekatan penyelidikan ini. Pada bab 1, penulis telah menyajikan buku-buku utama yang
akan digunakan untuk memahami diskusi tentang setiap pendekatan. Di sini penulis
menyediakan daftar yang lebih melimpah terkait rujukan yang juga menyertakan kegiatankegiatan-kegiatan utama.
Dalam penelitian narasi, penulis akan mendasarkan pada karya Denzin (1989a,
1989b), Czarniawska (2004), dan khususnya karya Clandinin dan Conelly (2000). Penulis
juga menambahkan dalam daftar buku ini tentang sejarah hidup (angrosino, 1989a), metode-

metode humanistik (Plummer, 1983), dan sebuah buku pegangan yang komprehensif dalam
penelitian narasi (Clandidnin, 2006).
Angrosino, M.F. (1989a). Documents of interaction: Biography, and life history in social
science perspective. Gainesville: university of Florida Press
Clandinin, D,J., dan Conelly (Ed). (2006). Handbook of narrative inquiry; Mapping a
methodology. Thousand Oaks, CA: Sage.
Clandinin, D,J., dan Conelly, F.M. (2000). Narrative inquiry: Experience and story in
qualitative research. San Fransisco: Josey-Bass
Czarniawska, B. (2004). Narrative in social science research, London: Sage
Denzin, N.K. (1989a). Interpretive biography. Newburry Park, CA: Sage
Denzin, N.K. (1989b). Interpretive interactionism. Newburry Park, CA: Sage
Elliot, J. (2005). Using narrative in social research: Qualitative and quantitative approaches.
London: Sage
Plummer, K. (1983). Documents of life: An introduction to the problems and litarature of a
humanistic method. London: George Allen & Unwin
Untuk fenomenologi, buku-buku mengenai metode penelitian fenomenologi oleh Moustakas
(1994) dan sebuah pendekatan hermenetik oleh Van Mannen (1990) akan menyediakan
sebuah landasan bab-bab selanjutnya. Panduan prosedural lain untuk penyelidikan meliputi
Giorgi (1985), Polkinghorne (1989), Van Kaam (1966), Colaizzi (1978), Spiegelberg (1982),
Dukes (1984), Oiler (1986) dan Tesch (1990). Untuk perbedaan-perbedaan mendasar antar
hermenetik dan empiris atau fenomenologi transendental, lihat Lopez dan Willis (2004) dan
untuk sebuah diskusi tentang permasalahan lebih spesifik dan mendalam, lihat LeVasseur
(2003). Sebagai tambahan, untuk mengkaji lebih mendalam landasan yang kuat dalam
(memahami bahwa) asumsi filosofis itu penting dan seseorang mungkin akan memeriksa
karya Husserl (1931, 1970), Marleau-Ponty (1962), Natanson (1973), dan Stewart dan
Mickunas (1990) untuk latar belakang ini.

Colaizzi, P.F. (1978). Psychological research as the phenomenologist views it. In R. Vaile &
M. King (Eds), Existential phenomenological alternatives for psychology (pp. 48-71). New
York: Oxford University Press.
Dukes, S. (1984). Phenomenological methodology in the human sciences, Journal of Religion
and Health, 23, 197-203.
Giorgi, A. (Ed). (1985). Phenomenology and psychological research. Pitsburgh, PA:
Duquesne University Press.
Husserl, E. (1931). Ideas: General introduction to pure phenomenology (D. Carr, Trans).
Evanston, IL: Northwestern University Press
Husserl, E. (1970). The crisis of European sciences and transcendental phenomenology (D.
Carr, Trans). Evanston, IL: Northwestern University Press
LeVasseur, J.J. (2003). The problem with bracketing in phenomenology. Qualitative Health
Reaserch, 31 (2), 408-420
Lopez, K. A, & Willis, D. G. (2004). Descriptive versus interpretive phenomenology: Their
contribution to nursing knowledge. Qualitative Health Research, 14 (5), 726-735.
Merleau-Ponty, M. (1962). Phenomenology of perception (C. Smith, Trans). London:
Routledge & Kegan Paul.
Moustakas, C. (1994). Phenomenological research methods. Thousand Oaks, AC: Sage.
Natanson, M. (Wd). (1973). Phenomenology and the social sciences. Evanston, IL:
Northewstern University Press
Oiler, C. J. (1986). Phenomenology: The method. In P. L. Munhall & C. J. Oiler (Eds).,
Nursing reaserch: A qualitative perspective (pp. 69-82). Norwalk, CT: Appleton-CemturyCrofts.
Polkinghorne, D.E. (1989). Phenomenological research methods. In R. S. Valle & S. Halling
(Eds.), Existential-phenomenological perspectives in psychology )pp. 41-60). New York:
Plenum.
Spiegelberg, H. (1982). The phenomenological movement (3rd ed). The Hague, Netherlands:
Martinus Nijhoff
Stewart, D., & Mickunas, A. (1990). Exploring phenomenology: A guide to the field and its
literature (2nd wd). Athens: Ohio University Press
Tesch, R. (1990). Qualitative research: Analysis types and software tools. Bristol, PA: Falmer
Press
Van Kaam, M. (1966). Existential foundations of psychology. Pitsburgh, PA: Dusquesne
University Press
Van Mannen, M. (1990). Researching lived experiences: Human sciences for an action
sensitive pedagogy. Albany: State University of New York Press.
9

Dalam penelitian teori dasar, periksa buku karya Strauss dan Corbin (1990) yang sangat
dianjurkan sebelum meninjau karyanya yang lain Glaser dan Strauss (1967), Glaser (1978),
Strauss (1978), Glaser (1992), atau edisi terbaru karya Strauss dan Corbin (1998). Apa yang
tersedia pada buku karya Strauss dan Corbin (1998) yang penulis yakin (memiliki) sebuah
panduan prosedural terbaik daripada buku karya mereka yang diterbitkan pada tahun 1998.
Untuk ulasan metodologi yang gamblang mengenai teori dasar, periksa karya Charmaz
(1983), Strauss dan Corbin (1994) dan Chenitz dan Swanson (1986). Khususnya karya yang
sangat membantu, yaitu buku-buku Charmaz (2006) mengenai penelitian teori dasar ditinjau
dari perspektif kontruksionis dan perspektif postmodern dalam karya Clarkes (2005).
Charmaz,K. (1983). The grounded theory method: An explication and interpretation. In R.
Emerson (Ed), Contemporary field research (hlm. 109-126). Boston: Little, Brown
Charmaz, K. (2006). Constructing grounded theory. London: Sage.
Chenitz, W. C, & Swanson, J. M. (1986). From practice to grounded theory: Qualitative
research in nursing. Menlo Park, CA: Addison-Wesley.
Clarke, A. E. (2005). Situational analysis: Grounded theory after the postmodern turn.
Thousand Oaks, CA: Sage
Glaser, B. G. (1978). Theoretical sensitivity. Mill Valley, CA: Sosiology Press
Glaser, B.G. (1992). Basics of grounded theory analysis. Mill Valley, CA: Sosiology Press
Glaser, B.G., & Strauss, A. (1967). The discovery of grounded theory. Chicago: Aldine.
Strauss, A. (1987). Qualitative analysis for social scientists. New York: Cambridge University
Press
Strauss, A., & Corbin, J. (1990). Basics of qualitative research: Grounded theory procedures
and techniques. Newbury Park, CA: Sage
Strauss, A., & Corbin, J. (1994). Grounded theory methodology: An overview. In N. K.
Denzin & Y. S. Lincoln (Eds), Handbook of Qualitative research (hlm. 273-285). Thousand
Oaks, CA: Sage.
Strauss, A., & Corbin, J. (1998). Basics of qualitative research: Grounded theory procedures
and techniques (2nd ed.). Newbury Park, CA: Sage
10

Sejumlah buku-buku terkini yang membahas tentang etnografi akan menyediakan landasan
bagi bab-bab berikutnya: Atkinson, Coffey dan Delamont (2003); volume pertama dalam
rangkaian sarana para etnografi, Disain dan Pelaksanaan Penelitian Etnografi, sama baiknya
dengan enam volume lainnya dalam rangkaian karya LeCompte dan Schensul (1999); dan
Wolcott (1994b, 1999). Sumber lain tentang etnografi termasuk Spradley (1979, 1980),
Fetterman (1998), dan Madison (2005).
Atkinson, P., Coffey, A., & Delamont, S. (2003). Key themes in qualitative research:
Continuities and changes. Walnut Creek, CA: Alta Mira
Fetterman, D. M. (1998). Ethnography: step by step (2nd ed). Thousand Oaks, CA: Sage
LeCompte, M. D., & Schensul, J.J. (1999). Designing and conducting ethnographic research
(Ethnographers toolkit, Vol. 1). Walnut Creek, CA: Alta Mira
Madison, D. S. (2005). Critical ethnography: Method, ethics, and performance. Thousand
Oaks, CA: Sage.
Spradley, J. P. (1980). Participant Observation. New York: Holt, Rinchart & Winston.
Wolcott, H. F. (1994b). Transforming
an interpretations. Thousand Oaks, CA: Sage

qualitative

data:

Description,

analysis

Wolcott, H. F. (1999). Ethnography: A way of seeing. Walnut Creek, CA: Alta Mira
Dan akhirnya, untuk penelitian studi kasus, silahkan merujuk pada karya Stake (1995) atau
buku-buku terkini seperti karya Lincoln dan Guba (1985), Merriam (1988), dan Yin (2003).
Lincoln, Y. S., & Guba, E. G. (1985). Naturalistic inquiry. Beverly Hills, CA: Sage.
Merriam, S. (1988). Case study research in education: A qualitative approach. San Fransisco:
Jossey- Bass
Stake, R. (1995). The art of case study research. Thousand Oaks, CA: Sage
Yin, R. K. (2003). Case study Research: design and method (3rd ed). Thousand Oaks, CA.
Sage.

11