Anda di halaman 1dari 10

Rencana Pemantauan Lingkungan (RPL)

Penjelasan Umum
Lingkup rencana pemantauan lingkungan
Pemantauan lingkungan hidup dapat digunakan untuk memahami
fenomena-fenomena yang terjadi pada berbaagai tingkatan, mulai dari
tingkat proyek (untuk memahami prilaku dampak yang timbul akibat usaha
dan/atau kegiatan), sampai ke tingkat kawasan atau bahkan regional;
tergantung pada skala masalah yang dihadapi.
Pemantauan merupakan kegiatan yang berlangsung secara terusmenerus, sistematis dan terencana. Pemantauan dilakukan terhadap
komponen lingkungan yang relevan untuk digunakan sebagai indikator
untuk mengevaluasi penataan (compliance), kecenderungan (trendline) dan
tingkat kritis (critical level) dari suatu pengelolaan lingkungan hidup.
Kedalaman rencana pemantauan lingkungan
Ada beberapa faktor yang perlu diperhatikan dalam penyusunan
dokumen rencana pamantauan lingkungan hidup, yakni :
a.

Komponen/parameter lingkungan hidup yang dipantau hanyalah yang


mengalami perubahan besar, atau terkena dampak penting.

b.

Aspek-aspek yang dipantau perlu memperhatikan benar dampak penting


yang dinyatakan ANDAL, dan staf pengelolaan dampak lingkungan hidup
yang dirumuskan dalam dokumen RKL;

c.

Pemantauan dapat dilakukan pada sumber penyebab dampak dan/atau


terhadap komponen/parameter lingkungan hidup yang terkena dampak.
Dengan memantau kedua hal tersebut sekaligus akan dapat dinilai/diuji
efektivitas kegiatan pengelolaan lingkungan hidup yang dijalankan.

d.

Pemantauan lingkungan hidup harus layak secara ekonomi. Walau aspekaspek yang akan dipantau telah dibatasi pada hal yang penting saja (seperti
diuraikan pada butir (a) sampai (c), namun biaya yang dikeluarkan untuk

pemantauan perlu diperhatikan mengingat kegiatan pemantauan senantiasa


berlangsung sepanjang usia usaha dan/atau kegiatan.
e.

Rancangan pengumpulan dan analisis data apek yang perlu dipantau


mencakup :
a. Jenis data yang dikumpulkan
b. Lokasi pemantauan;
c. Frekuensi dan jangka waktu pemantauan;
d. Metode pengumpulan data (termasuk peralatan dan instrumen yang
digunakan untuk pengumpulan data);
Dokumen RPL perlu memuat tentang kelembagaan pemantauan
lingkungan hidup. Kelembagaan pemantauan lingkungan hidup yang
dimaksud di sini adalah institusi yang bertanggung jawab sebagai
penyandang dana pemantauan, pelaksana pemantauan, dan pengawas
kegiatan pemantauan.

Sistematika Penyusunan Dokumen Rencana Pengawasan Lingkungan


Hidup (RPL)

BAB I PENDAHULUAN
Latar belakang pemantauan lingkungan hidup
a. Pernyataan tentang latar belakang perlunya dilaksanakan rencana
pemantauan lingkungan hidup baik ditinjau dari kepentingan
pemrakarsa, pihak-pihak yang berkepentingan maupun untuk
kepentingan umum dalam rangka menunjang program pembangunan;
b. Uraikan secara sistematis, singkat, dan jelas tentang tujuan
pemantauan lingkungan hidup yang akan diupayakan pemrakarsa
sehubungan dengan pengelolaan rencana usaha dan/atau kegiatan;

c. Uraikan tentang kegunaan dilaksanakannya pemantauan lingkungan


hidup baik bagi pemrakarsa usaha atau kegiatan, pihak-pihak yang
berkepentingan, maupun bagi masyarakat.
BAB II. RENCANA PEMANTAUAN LINGKUNGAN HIDUP
Uraikan secara singkat dan jelas jenis masing-masing dampak yang
ditimbulkan baik oleh satu kegiatan atau lebih dengan urutan pembahasan sebagai
berikut :
a. Dampak penting yang dipantau
1.

Jenis komponen atau parameter lingkungan hidup yang dipandang


strategis untuk dipantau;

2.

Indikator dari komponen dampak penting yang dipantau.

b. Sumber dampak
Uraikan secara singkat sumber penyebab timbul penting.
c. Parameter lingkungan hidup yang dipantau
Uraikan secara jelas tentang parameter lingkungan hidup yagn
dipantau. Parameter ini dapat meliputi parameter dari aspek biologi,
kimia, fisika dan aspek kesehatan masyarakat.
d. Tujuan rencana pemantauan lingkungan hidup
Uraikan secara spesifik tujuan dipantaunya suatu dampak penting
lingkungan hidup, dengan memperhatikan dampak penting yang
dikelola, bentuk rencana pengelolaan lingkungan hidup, dan dampak
penting turunan yang ditimbulkannya.

e. Metode pemantauan lingkungan hidup


Uraikan secara singkat metode yang akan digunakan untuk memantau
indikator dampak penting, yang mencakup :
1.

Metode pengumpulan dan analisis data


Cantumkan secara singkat dan jelas metode yang digunakan dalam
proses pengumpulan data berikut dengan jenis peralatan, instrumen,
atau formulir isian yang digunakan. Cantumkan pula tingkat ketelitian
alat yang digunakan dalam pengumpulan data sehubungan dengan
tingkat ketelitian yang diisyaratkan dalam Baku Mutu Lingkungan
Hidup. Selain itu uraikan pula metode yang digunakan untuk
menganalisa data hasil pengukuran. Cantumkan jenis peralatan,
instrumen, dan rumus yang digunakan dalam proses analisis data.
Selain itu uraikan pula tolak ukur yang digunakan untuk menilai
kondisi kualitas lingkungan hidup yang dipantau, dan sebagai umpan
balik untuk kegiatan pengelolaan lingkungan hidup. Perlu diperhatikan
bahwa metode pengumpulan dan analisis data sejauh mungkin

2.

konsisten dengan metode yang digunakan disaat penyusunan ANDAL.


Lokasi pemantauan lingkungan hidup
Cantumkan lokasi pemantauan yang tepat disertai dengan peta
berskala yang memadai dan menunjukan lokasi pemantauan dimaksud.
Perlu diperhatikan bahwa lokasi pemantauan sejauh mungkin
konsisten dengan lokasi pengumpulan data disaat penyusunan
ANDAL.

3.

Jangka waktu dan frekuensi pemantauan


Uraikan tentang jangka waktu atau lama periode pemantauan berikut
dengan frekuensinya persatuan waktu. Jangka waktu dan frekuensi
pemantauan ditetapkan dengan mempertimbangkan sifat dampak

penting yang dipantau (intensitas, lama dampak berlangsung, dan sifat


kumulatif dampak)
f. Institusi pemantauan lingkungan hidup
Pada setiap rencana pemantauan lingkungan hidup cantumkan institusi
atau kelembagaan yang akan berurusan, berkepentingan, dan berkaitan
dengan kegiatan pemantauan lingkungan hidup, sesuai dengan peraturan
perundang-undangan yang berlaku baik di tingkat nasional maupun
daerah.

Peraturan

perundang-undangan

yang

mengatur

tentang

pemantauan lingkungan hidup meliputi :


1.

Peraturan perundang-undangan yang ditetapkan oleh Menteri Negara


Lingkungan Hidup;

2.

Peraturan perundang-undangan yang ditetapkan oleh sektor terkait;

3.

Peraturan perundang-undangan yang ditetapkan oleh pemerintah


Daerah;

4.

Keputusan Gubernur, Bupati/Walikota;

5.

Keputusan-keputusan lain yang berkaitan dengan pembentukan


institusi pemantauan lingkungan hidup.

Institusi pemantau lingkungan hidup yang perlu diutarakan meliputi :


1. Pelaksana pemantauan lingkungan hidup cantumkan institusi yang
bertanggungjawab dalam pelaksanaan dan sebagai penyandang dana
kegiatan pemantauan lingkungan hidup.
2. Pengawasan pemantauan lingkungan hidup
Cantumkan instansi-instansi yang berperan sebagai pengawas bagi
terlaksananya RPL. Instansinya yang terlibat dalam pengawasan
mungkin lebih dari satu instansi sesuai dengan lingkup wewenang dan
tanggungjawab, serta peraturan perundang-undangan yang berlaku;
3. Pelaporan hasil pemantauan lingkungan hidup;

Cantumkan instansi-instansi yang akan dilapori hasil kegiatan


pemantauan lingkungan hidup secara berkala sesuai dengan lingkup tugas
instansi yang bersangkutan

Kedudukan RKL & RPL Dalam Perancangan Proyek Pengembangan


Wilayah
Dalam
diharapkan

pencapaian

dapat

hasil

meningkatkan

pembangunan/pengembangan
kesejahteraan

masyarakat,

wilayah
termasuk

didalamnya menjaga kestabilan lingkungan hidup, sehingga pembangunanpembangunan yang selanjutnya dapat dilakukan secara berkesinambungan.
Oleh

karena

itu

perlu

direncanakan

pengelolaan

dan

pemantauan

lingkungannya, sehingga penting membuat dan melaksanakan rencana


pengelolaan dan pemantauan lingkungan supaya lingkungan dapat terjaga dan
tidak rusak. Sebagaimana telah diuraikan sebelumnya, di dalam AMDAL
terdapat kegiatan memperkirakan atau menduga dampak yang akan
dtimbulkan oleh suatu kegiatan pembangunan. Oleh karena itu peran RKL dan
RPL dalam AMDAL adalah membuat perencanaan pengelolaan dan
pemantauan lingkungan dengan tujuan meminimasi perkiraan dampak penting
yang akan muncul pada kegiatan pembangunan yang sedang direncanakan,
sedangkan untuk kegiatan pembangunan yang sedang berjalan diwajibkan
untuk membuat Upaya Pengelolaan Lingkungan (UKL) dan Upaya
Pemantauan

Lingkungan

(UPL).

Sehingga

penting

membuat

dan

melaksanakan rencana pengelolaan dan pemantauan lingkungan


Dengan adanya RKL dan RPL ini maka pelaksanaan kegiatan
pembangunan akan terikat secara hukum untuk melaksanakan pengelolaan
dan pemantauan lingkungannya, karena dalam RKL dan RPL terdapat
prosedur pengembangan dampak positif dan penanggulangan dampak negatif,
serta prosedur pemantauan lingkungannya.

Menurut Suratmo (1999), kedudukan RKL dalam AMDAL dapat


digambarkan sebagai berikut :

Penanganan dampak harus mencakup pertimbangan lingkungan


Beberapa jenis dampak hanya memerlukan cara penanganan yang

sederhana, dan dampaknya terhadap lingkungan adalah kecil


Penanganan damapk dimulai dan pemilihan alternatif
Penanganan dampak memerlukan biaya
Kebanyakan pemrakarsa tidak berminat untuk mengembangkan ditapak
positif oleh karena itu perlu dilakukan pendekatan upaya pengelolaan
dampak positif
Bagi kegiatan yang telah berjalan dan belum memiliki dokumen

pengelolaan lingkungan hidup (RKL-RPL) sehingga dalam operasionalnya


menyalahi peraturan perundangan di bidang lingkungan hidup, maka kegiatan
tersebut tidak bisa dikenakan kewajiban AMDAL, untuk kasus seperti ini
kegiatan tersebut dikenakan Audit Lingkungan Hidup Wajib sesuai Keputusan
Menteri Lingkungan Hidup Nomor 30 tahun 2001 tentang Pedoman
Pelaksanaan Audit Lingkungan yang Diwajibkan.

RKL & RPL Dalam Sistem Pengawasan & Pemantauan


Pemantauan merupakan bagian yang amat penting dalam pengelolaan
lingkungan hidup. Amdal tanpa diikuti oleh pemantauan tidak akan banyak
berarti, tidak akan ada yang dapat mengetahui apakah pendugaan dampak
yang tercantum dalam dokumen Amdal dapat berjalan sesuai yang diharapkan
Kegunaan pemantauan dalam RPL, antara lain:
Untuk menguji pendugaan dampak
Untuk mendapatkan efektivitas dari aktivitas atau teknologi yang

digunakan untuk mengendalikan dampak negatif


Untuk mendapatkan tanda peringatan sedini mungkin mengenai

perubahan lingkungan
Untuk mengumpulkan bukti-bukti untuk menunjang tuntutantuntutan ganti rugi

Tujuan pemantauan terhadap dokumen RKL dan RPL adalah :

Untuk mengetahui pelaksanaan RKL dan RPL


Untuk mengetahui tingkat ketaatan pemrakarsa usaha dan/atau

kegiatan dalam melakukan pengelolaan dan pemantauan lingkungan


Untuk mengetahui efektifitas pelaksanaan RKL dan RPL dalam
menjaga dan meningkatkan kualitas lingkungan
Kegiatan pemantauan lingkungan merupakan bagian terakhir dari

kegiatan AMDAL yang memantau pelaksanaan pengelolaan dampak. Untuk


operasionalisasinya diperlukan membuat rencana pematauan lingkungan
(RPL). Dalam RPL perlu dijelaskan tentang definisi pemantauan dampak
lingkungan. Pemantauan dampak lingkungan adalah pengulangan pengukuran
pada komponen atau parameter lingkungan untuk mengetahui adanya
perubahan lingkungan dikarenakan adanya pengaruh dari luar yaitu aktivitas
pembangunan (Suratmo dalam Hardjojo, 2001).
Pemantauan lingkungan dapat digunakan sebagai sarana isyarat dini
untuk mengetahui adanya perubahan lingkungan yang tidak dikehendaki,
sehingga langkah penanggulangan dampak dapat dilaksanakan dengan efektif.
Di samping itu, pemantauan lingkungan juga dapat digunakan sebagai sarana
untuk menguji efektivitas teknologi yang dipakai untuk meminimalisir
dampak negatif penting, dan sarana untuk mengumpulkan bukti-bukti yang
relevan bila timbul kasus-kasus penuntutan atau untuk pembelaan diri.Tipe
pemantauan :
Inspeksi (paling sederhana)
Pemantauan perijinan; misalnya perijinan eksplorasi, pembangunan,
pengendalian pencemaran, membuang polutan ke perairan
Pemantauan kualitas ambien lingkungan; ditujukan kepada perubahan
dari ambien lingkungan
Pemantauan evaluasi proyek
Pematauan pengelolaan dampak dari proyek

Ruang lingkup dan pelaksanaan pemantauan lingkungan


Mengacu pada pedoman pelaksanaan peraturan pemerintah No. 29

tahun 1986 tentang AMDAL, dinyatakan bahwa:


1. Ruang lingkup RPL, adalah:
a. Jenis dampak penting
b. Faktor lingkungan yang dipantau
c. Tolok ukur dampak
d. Lokasi pematauan
e. Periode pemantauan
f.

Pelaksanaan pemantauan

2. Pelaksanaan Pemantauan Lingkungan:


a. Penetuan

kelembagaan

yang

akan

mengurus

dan

berkepentingan dalam pelaksanaan pemantauan lingkungan,


sesuai dengan wewenang dan tanggungjawabnya.
b. Penentuan kelembagaan yang mengurus dan berkepentingan
dalam menggunakan hasil pemantauan sehingga dapat dipakai
untuk

pengawasan

terhadap

pelaksanaan

pemantauan

lingkungan.

DAFTAR PUSTAKA
http://regional.kompasiana.com/2012/03/03/gunung - gunung - terkuras amdal -takbertaring-443851.html diakses pada tanggal 19 Juny 2015 pukul 20.03 WIB

http://web.bisnis.com/lingkungan - hidup - blh samarinda serahkan 63 dokumen-amdal-ke-publik diakses pada tanggal 19 Juny 2015 pukul 20.11
WIB
http://www.pasamankab.go.id/article - tambang - biji besi lubuk sikaping segera-beroperasi-amdal-disosialisasikan.html diakses pada tanggal 19 Juny
2015 pukul 20.17 WIB