Anda di halaman 1dari 182
PERATURAN DAERAH KOTA MAKASSAR NOMOR 4 TAHUN 2015 TENTANG RENCANA TATA RUANG WILAYAH KOTA MAKASSAR

PERATURAN DAERAH KOTA MAKASSAR NOMOR 4 TAHUN 2015

PERATURAN DAERAH KOTA MAKASSAR NOMOR 4 TAHUN 2015 TENTANG RENCANA TATA RUANG WILAYAH KOTA MAKASSAR 2015

TENTANG RENCANA TATA RUANG WILAYAH KOTA MAKASSAR 2015 2034

BADAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN DAERAH

KOTA MAKASSAR

PERATURAN DAERAH KOTA MAKASSAR NOMOR 4 TAHUN 2015 TENTANG RENCANA TATA RUANG WILAYAH KOTA MAKASSAR

PERATURAN DAERAH KOTA MAKASSAR NOMOR 4 TAHUN 2015 TENTANG RENCANA TATA RUANG WILAYAH KOTA MAKASSAR TAHUN 2015 2034

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

WALIKOTA KOTA MAKASSAR,

Menimbang: a. bahwa untuk mengarahkan pembangunan di Kota Makassar dengan memanfaatkan ruang wilayah secara berdaya guna, berhasil guna, serasi, selaras, seimbang, dan berkelanjutan dalam rangka meningkatkan kesejahteraan masyarakat dan pertahanan keamanan, perlu disusun Rencana Tata Ruang Wilayah;

b. bahwa dalam rangka mewujudkan keterpaduan pembangunan antar sektor, daerah, dan masyarakat, maka rencana tata ruang wilayah merupakan arahan lokasi investasi pembangunan yang dilaksanakan pemerintah, masyarakat, dan/atau dunia usaha;

c. bahwa dengan ditetapkannya Undang-Undang No. 26 tahun 2007 tentang Penataan Ruang dan Peraturan Pemerintah No.26 tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional, maka perlu dijabarkan kedalam Rencana Tata Ruang Wilayah Kota Makassar;

d. bahwa Peraturan Daerah Kota Makassar Nomor 6 Tahun 2006 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Kota Makassar Tahun 2005-2015 dipandang sudah tidak sesuai lagi dengan perkembangan hukum dan kebutuhan masyarakat sehingga perlu diganti dengan peraturan daerah yang baru; dan

e. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam huruf a, huruf b, huruf c, dan huruf d, perlu menetapkan Peraturan Daerah tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Kota Makassar;

Mengingat: 1. Pasal 18 ayat (6) Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun

1945;

2. Undang-Undang Nomor 29 Tahun 1959 tentang Pembentukan Daerah- Daerah Tingkat II di Sulawesi (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1959 Nomor 74, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor

1822);

3.

UndangUndang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 68, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4725);

4. Undang-Undang Nomor 27 Tahun 2007 tentang Pengelolaan Wilayah

Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun

2007 Nomor 84, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor

4739) Juncto Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2014 tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 27 Tahun 2007 Tentang Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2014 Nomor 2, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5490);

5. Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2011 tentang Pembentukan Peraturan Perundang-Undangan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2011 Nomor 82, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5234);

6. Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah

(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2014 Nomor 244, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5587) sebagaimana telah diubah beberapa kali terakhir dengan Undang-Undang Nomor 9 Tahun

2015

tentang Perubahan Kedua Atas Undang-Undang Nomor 23 Tahun

2014

tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia

Tahun 2015 Nomor 58, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5679);

7. Peraturan Pemerintah Nomor 79 Tahun 2005 tentang Pedoman Pembinaan dan Pengawasan Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2005 Nomor 165, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4593);

8. Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 48, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4833);

9. Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2011 tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2011 Nomor 21, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5103);

10. Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 55 Tahun 2011 tentang Rencana Tata Ruang Kawasan Perkotaan Makassar, Maros, Sungguminasa, dan Takalar;

11. Peraturan Presiden Nomor 122 Tahun 2012 tentang Reklamasi di Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil;

12. Peraturan Daerah Provinsi Sulawesi Selatan Nomor 9 Tahun 2009 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi Sulawesi Selatan (Lembaran Daerah Provinsi Sulawesi Selatan Tahun 2009 Nomor 9, Tambahan Lembaran Daerah Provinsi Sulawesi Selatan Nomor 249);

13. Peraturan Daerah Kota Makassar Nomor 13 Tahun 2005 tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kota Makassar Tahun 2005 2025.

Dengan Persetujuan Bersama DEWAN PERWAKILAN RAKYAT DAERAH KOTA MAKASSAR Dan WALIKOTA MAKASSAR

MEMUTUSKAN :

Menetapkan : PERATURAN DAERAH TENTANG RENCANA TATA RUANG WILAYAH KOTA MAKASSAR TAHUN 2015 2034.

BAB I KETENTUAN UMUM Bagian Kesatu Pengertian Pasal 1

Dalam Peraturan Daerah ini yang dimaksudkan dengan :

1. Kota adalah Kota Makassar.

2. Provinsi adalah Provinsi Sulawesi Selatan.

3. Pemerintahan Daerah adalah adalah penyelenggaraan urusan pemerintahan oleh pemerintah daerah dan dewan perwakilan rakyat daerah menurut asas otonomi dan tugas pembantuan dengan prinsip otonomi seluas-luasnya dalam sistem dan prinsip Negara Kesatuan Republik Indonesia sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945;

4. Pemerintah Daerah adalah kepala daerah sebagai unsur penyelenggara Pemerintahan Daerah yang memimpin pelaksanaan urusan pemerintahan yang menjadi kewenangan daerah otonom;

5. Dewan Perwakilan Rakyat Daerah yang selanjutnya disingkat DPRD adalah lembaga perwakilan rakyat daerah yang berkedudukan sebagai unsur penyelenggara Pemerintahan Daerah;

6. Walikota adalah Walikota Kota Makassar.

7. Peraturan daerah adalah Peraturan Daerah Kota Makassar.

8. Rencana Tata Ruang Wilayah Kota Makassar yang selanjutnya disingkat RTRWK Makassar, adalah hasil perencanaan tata ruang yang merupakan penjabaran strategi dan arahan

kebijakan pemanfaatan ruang wilayah nasional, kawasan strategis nasional dan provinsi ke dalam struktur dan pola ruang wilayah Kota Makassar;

9. Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi yang selanjutnya disingkat RTRWP, adalah hasil perencanaan tata ruang yang merupakan penjabaran strategi dan arahan kebijakan pemanfaatan ruang wilayah Nasional dan Pulau Sulawesi ke dalam struktur dan pola ruang wilayah Provinsi.

10. Kawasan Perkotaan Makassar, Maros, Sungguminasa, dan Takalar selanjutnya disebut Kawasan Perkotaan Mamminasata adalah satu kesatuan kawasan perkotaan yang terdiri atas Kota Makassar sebagai kawasan perkotaan inti, Kawasan Perkotaan Maros di Kabupaten Maros, Kawasan Perkotaan Sungguminasa di Kabupaten Gowa, Kawasan Perkotaan Takalar di Kabupaten Takalar, sebagai kawasan perkotaan disekitarnya yang membentuk kawasan metropolitan;

11.

Rencana Tata Ruang Kawasan Perkotaan Makassar, Maros, Sungguminasa, dan Takalar yang selanjutnya disingkat RTR Kawasan Perkotaan Mamminasata adalah hasil perencanaan tata ruang Kawasan Strategis Nasional Perkotaan Mamminasata;

12. Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Kota yang selanjutnya disingkat dengan RTRKSK adalah Rencana Tata Ruang yang penataan ruang kawasannya diprioritaskan karena mempunyai pengaruh yang sangat penting dalam lingkup Kota terhadap kepentingan pertahanan dan keamanan, ekonomi, sosial budaya dan/atau lingkungan.

13. Ruang adalah wadah yang meliputi : ruang darat, ruang laut, dan ruang udara, termasuk ruang di dalam bumi sebagai satu kesatuan wilayah, tempat manusia dan makhluk lain hidup, melakukan kegiatan, dan memelihara kelangsungan hidupnya.

14. Tata ruang adalah wujud struktur ruang dan pola ruang.

15. Penataan ruang adalah suatu sistem proses perencanaan tata ruang, pemanfaatan ruang, dan pengendalian pemanfaatan ruang.

16. Rencana tata ruang adalah hasil perencanaan tata ruang.

17. Perencanaan tata ruang adalah suatu proses untuk menentukan struktur ruang dan pola ruang yang meliputi : penyusunan dan penetapan rencana tata ruang.

18. Rencana Tata Ruang Wilayah yang selanjutnya disingkat RTRW adalah rencana struktur tata ruang wilayah yang mengatur struktur dan pola ruang wilayah Kota.

19. Pemanfaatan ruang adalah upaya untuk mewujudkan struktur ruang dan pola ruang sesuai dengan rencana tata ruang melalui penyusunan dan pelaksanaan program beserta pembiayaannya.

20. Penyelenggaraan penataan ruang adalah kegiatan yang meliputi : pengaturan, pembinaan, pelaksanaan, dan pengawasan penataan ruang.

21. Pengaturan penataan ruang adalah upaya pembentukan landasan hukum bagi Pemerintah, Pemerintah Daerah, dan masyarakat dalam penataan ruang.

22. Pembinaan penataan ruang adalah upaya untuk meningkatkan kinerja penataan ruang yang diselenggarakan oleh Pemerintah, Pemerintah Daerah, dan masyarakat.

23. Pelaksanaan penataan ruang adalah upaya pencapaian tujuan penataan ruang melalui pelaksanaan perencanaan tata ruang, pemanfaatan ruang, dan pengendalian pemanfaatan ruang.

24. Pengawasan penataan ruang adalah upaya agar penyelenggaraan penataan ruang dapat diwujudkan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

25. Pengendalian pemanfaatan ruang adalah upaya untuk mewujudkan tertib tata ruang sesuai dengan rencana tata ruang yang telah ditetapkan;

26. Wilayah adalah ruang yang merupakan kesatuan geografis beserta segenap unsur terkait yang batas dan sistemnya ditentukan berdasarkan aspek administrasi dan/atau aspek fungsional.

27. Wilayah Kota adalah wilayah yang mempunyai kegiatan utama bukan pertanian dengan susunan fungsi kawasan sebagai tempat perumahan perkotaan, pemusatan dan distribusi pelayanan jasa pemerintahan, pelayanan sosial, dan kegiatan ekonomi.

28. Struktur ruang adalah susunan pusat-pusat permukiman dan sistem jaringan prasarana dan sarana yang berfungsi sebagai pendukung kegiatan sosial ekonomi masyarakat yang secara hirarkis memiliki hubungan fungsional.

29.

Pusat Pelayanan Kota yang selanjutnya disingkat PPK adalah pusat pelayanan ekonomi, sosial, dan/atau administrasi yang secara geografis melayani seluruh wilayah kota dan/atau regional.

30. Subpusat Pelayanan Kota yang selanjutnya disingkat Sub PPK adalah pusat pelayanan ekonomi, sosial, dan/atau administrasi yang secara geografis melayani satu sub wilayah kota.

31. Pusat Lingkungan yang selanjutnya disingkat PL adalah pusat pelayanan ekonomi, sosial dan/atau administrasi yang secara geografis melayani skala lingkungan wilayah kota.

32. Jalan arteri primer adalah jalan yang menghubungkan secara berdaya guna antar pusat kegiatan nasional atau antara pusat kegiatan nasional dengan pusat kegiatan wilayah;

33. Jalan arteri sekunder adalah jalan yang menghubungkan kawasan primer dengan kawasan sekunder kesatu, kawasan sekunder kesatu dengan kawasan sekunder kesatu, atau kawasan sekunder kesatu dengan kawasan sekunder kedua;

34. Jalan kolektor primer adalah jalan yang menghubungkan secara berdaya guna antar pusat kegiatan nasional dengan pusat kegiatan lokal, antar pusat kegiatan wilayah, atau antara pusat kegiatan wilayah dengan pusat kegiatan lokal;

35. Jalan kolektor sekunder adalah jalan yang menghubungkan kawasan sekunder kedua dengan kawasan sekunder kedua, atau kawasan sekunder kedua dengan kawasan sekunder ketiga;

36. Jalan lokal primer adalah jalan yang menghubungkan secara berdaya guna pusat kegiatan nasional dengan pusat kegiatan lingkungan, dan antar pusat kegiatan lingkungan;

37. Jalan lokal sekunder adalah jalan yang menghubungkan kawasan sekunder kesatu dengan perumahan, kawasan sekunder kedua dengan perumahan, dan kawasan sekunder ketiga dengan perumahan;

38. Jalan lingkungan sekunder adalah jalan yang menghubungkan antar persil dalam kawasan perkotaan;

39. Jalan bebas hambatan adalah jalan yang ditetapkan dalam rangka memperlancar arus lalu lintas dengan cara mengendalikan jalan masuk secara penuh dan tanpa adanya persimpangan sebidang serta dilengkapi dengan pagar ruang jalan;

40. Ruang Terbuka Hijau Kawasan Perkotaan yang selanjutnya disingkat RTHKP adalah ruang terbuka hijau di perkotaan yang terdiri dari ruang terbuka hijau publik dan ruang terbuka hijau privat berupa area memanjang/jalur dan atau mengelompok, yang penggunaannya lebih bersifat terbuka, tempat tumbuh tanaman, baik yang tumbuh tanaman secara alamiah maupun yang sengaja ditanam;

41. Ruang terbuka hijau privat, adalah RTH milik institusi tertentu atau orang perseorangan yang pemanfaatannya untuk kalangan terbatas antara lain berupa kebun atau halaman rumah/gedung milik masyarakat/swasta yang ditanami tumbuhan;

42. Ruang terbuka hijau publik, adalah RTH yang dimiliki dan dikelola oleh pemerintah daerah kota/kabupaten yang digunakan untuk kepentingan masyarakat secara umum;

43. Pola ruang adalah distribusi peruntukan ruang dalam suatu wilayah yang meliputi :

peruntukan ruang untuk fungsi lindung dan peruntukan ruang untuk fungsi budidaya.

44. Kawasan adalah wilayah yang memiliki fungsi utama lindung atau budidaya.

45.

Kawasan lindung adalah wilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama melindungi kelestarian lingkungan hidup yang mencakup sumber daya alam, sumber daya buatan, dan nilai sejarah serta budaya bangsa guna kepentingan pembangunan yang berkelanjutan.

46. Kawasan budidaya adalah wilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama untuk dibudidayakan atas dasar kondisi dan potensi sumber daya alam, sumber daya manusia, dan sumber daya buatan.

47. Kawasan perumahan adalah bagian dari lingkungan hidup di luar kawasan lindung, baik berupa kawasan perkotaan maupun perdesaan yang berfungsi sebagai lingkungan tempat tinggal atau lingkungan hunian dan tempat kegiatan yang mendukung perikehidupan dan penghidupan.

48. Kawasan perkotaan adalah wilayah yang mempunyai kegiatan utama bukan pertanian dengan susunan fungsi kawasan sebagai tempat perumahan perkotaan, pemusatan dan distribusi pelayanan jasa pemerintahan, pelayanan sosial, dan kegiatan ekonomi.

49. Kawasan metropolitan adalah kawasan perkotaan yang meliputi : sebuah kawasan perkotaan yang berdiri sendiri atau kawasan perkotaan inti dengan kawasan perkotaan di sekitarnya yang saling memiliki keterkaitan fungsional yang dihubungkan dengan sistem jaringan prasarana wilayah yang terintegrasi dengan jumlah penduduk secara keseluruhan sekurang-kurangnya 1.000.000 (satu juta) jiwa.

50. Kawasan Strategis Nasional yang selanjutnya disingkat KSN adalah wilayah yang penataan ruangnya diprioritaskan karena mempunyai pengaruh sangat penting secara nasional terhadap kedaulatan negara, pertahanan dan keamanan negara, ekonomi, sosial, budaya, dan/atau lingkungan, termasuk wilayah yang telah ditetapkan sebagai warisan dunia.

51. Kawasan Strategis Kota yang selanjutnya disingkat KSK adalah wilayah yang penataan ruangnya diprioritaskan karena mempunyai pengaruh sangat penting dalam lingkup kota terhadap ekonomi, sosial, budaya, dan/atau lingkungan.

52. Kawasan Pertahanan dan Keamanan Negara adalah kawasan yang diperuntukkan dengan fungsi utama untuk kegiatan pertahanan dan keamanan negara yang terdiri dari kawasan militer dan kepolisian.

53. Kawasan minapolitan adalah suatu bagian wilayah yang mempunyai fungsi utama ekonomi yang terdiri dari sentra produksi, pengolahan, pemasaran komoditas perikanan, pelayanan jasa dan/atau kegiatan pendukung lainnya.

54. Lingkungan hidup adalah kesatuan ruang dan semua benda, daya, keadaan dan makhluk hidup termasuk manusia dan perilakunya, yang mempengaruhi kelangsungan kehidupan dan kesejahteraan manusia serta makhluk hidup lain.

55. Daya dukung lingkungan hidup adalah kemampuan lingkungan hidup untuk mendukung perikehidupan manusia dan makhluk hidup lainnya.

56. Daya tampung lingkungan hidup kemampuan lingkungan hidup untuk menyerap zat, energi dan atau komponen lain yang masuk atau dimasukkan kedalamnya.

57. Ekosistem adalah tatanan unsur lingkungan hidup yang merupakan kesatuan utuh, menyeluruh dan saling mempengaruhi dalam membentuk keseimbangan, stabilitas dan produktivitas lingkungan hidup.

58. Wilayah sungai yang selanjutnya disingkat WS adalah kesatuan wilayah pengelolaan sumber daya air dalam satu atau lebih daerah aliran sungai dan/atau pulau-pulau kecil yang luasnya kurang dari atau sama dengan 2.000 (dua ribu) kilo meter.

59. Daerah Aliran Sungai yang selanjutnya disingkat DAS adalah suatu wilayah tertentu yang bentuk dan sifat alamnya merupakan satu kesatuan dengan sungai dan anak-anak sungainya yang berfungsi menampung air yang berasal dari curah hujan dan sumber air lainnya dan kemudian mengalirkannya melalui sungai utama ke laut, yang batas di darat merupakan pemisah topografis dan batas di laut sampai dengan daerah perairan yang masih terpengaruh aktivitas daratan.

60. Sumber daya air yang selanjutnya disingkat SDA adalah sumber daya yang mencakup air, sumber air, dan daya air yang terkandung didalamnya.

61. Sempadan Sungai adalah kawasan sepanjang kanan kiri sungai, yang mempunyai manfaat penting untuk mempertahankan kelestarian fungsi sungai.

62. Ruang Terbuka Non Hijau Kota yang selanjutnya disingkat RTNH Kota adalah ruang terbuka di wilayah perkotaan yang tidak termasuk dalam kategori ruang terbuka hijau (RTH), berupa lahan yang diperkeras dan badan air.

63. Reklamasi adalah kegiatan yang dilakukan oleh orang dalam rangka meningkatkan manfaat sumber daya lahan ditinjau dari sudut lingkungan dan sosial ekonomi dengan cara pengurugan, pengeringan lahan atau drainase;

64. Kawasan reklamasi adalah kawasan yang diperoleh dengan pengeringan daerah basah, biasanya berupa pengeringan atau pengurukan rawa dan/atau pantai, tujuannya memberi manfaat yang dianggap lebih besar bagi kehidupan manusia.

65. Kawasan Terpadu Pusat Bisnis, Sosial, Budaya dan pariwisata Center Point of Inonesia selanjutnya disebut Kawasan Pusat Bisnis Terpadu Indonesia CoI adalah kawasan strategis provinsi dari sudut kepentingan pertumbuhan ekonomi di Kota Makassar berupa satu kesatuan kawasan bisnis berskala global;

66. Peraturan zonasi adalah ketentuan yang mengatur tentang persyaratan pemanfaatan ruang dan ketentuan pengendaliannya dan disusun untuk setiap blok/zona peruntukan yang penetapan zonanya dalam rencana rinci tata ruang.

67. Zonasi adalah blok tertentu yang ditetapkan penataan ruangnya untuk fungsi tertentu.

68. Masyarakat adalah orang perseorangan, kelompok orang termasuk masyarakat hukum adat, korporasi, dan/atau pemangku kepentingan non pemerintah lain dalam penataan ruang;

69. Peran masyarakat adalah partisipasi aktif masyarakat dalam perencanaan tata ruang, pemanfaatan ruang, dan pengendalian pemanfaatan ruang;

70. Pembangunan berkelanjutan yang berwawasan lingkungan hidup adalah upaya sadar dan terencana yang memadukan lingkungan hidup, termasuk sumber daya ke dalam proses pembangunan untuk menjamin kemampuan, kesejahteraan dan mutu hidup generasi masa kini dan generasi masa depan.

71. Badan Koordinasi Penataan Ruang Daerah, yang selanjutnya disebut BKPRD adalah badan bersifat ad-hoc yang dibentuk untuk mendukung pelaksanaan Undang-undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang di Kota Makassar dan mempunyai fungsi membantu tugas Walikota dalam koordinasi penataan ruang di daerah;

72. Intensitas ruang adalah besaran ruang untuk fungsi tertentu yang ditentukan berdasarkan pengaturan Koefisien Lantai Bangunan (KLB), Koefisien Dasar Bangunan (KDB) dan ketinggian bangunan tiap kawasan bagian kota sesuai dengan kedudukan dan fungsinya dalam pembangunan kota.

Bagian Kedua Ruang Lingkup Pengaturan

Pasal 2

Ruang lingkup pengaturan Peraturan Daerah ini meliputi :

a. peran dan fungsi Rencana Tata Ruang Wilayah Kota serta cakupan wilayah perencanaan;

b. tujuan, kebijakan dan strategi penataan ruang Kota Makassar;

c. rencana struktur ruang wilayah, rencana pola ruang wilayah, penetapan kawasan strategis, arahan pemanfaatan ruang, dan ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang;

d. kelembagaan penyelenggaraan penataan ruang Kota Makassar;

e. hak, kewajiban dan peran masyarakat dalam penataan ruang; dan

f. penyidikan.

Bagian Ketiga Peran dan Fungsi Rencana Tata Ruang Wilayah Kota Makassar Pasal 3

Rencana Tata Ruang Wilayah Kota Makassar berperan sebagai alat untuk mewujudkan keseimbangan pembangunan antar wilayah dan kesinambungan pemanfaatan ruang di Kota

Makassar.

Pasal 4

Rencana Tata Ruang Wilayah Kota Makassar berfungsi sebagai pedoman untuk:

a. penyusunan rencana pembangunan daerah;

b. pemanfaatan ruang dan pengendalian pemanfaatan ruang di wilayah Kota Makassar;

c. perwujudan keterpaduan, keterkaitan, dan keseimbangan perkembangan antarwilayah

serta keserasian antarsektor di Kota Makassar;

d. penetapan lokasi dan fungsi ruang untuk investasi di Kota Makassar; dan

e. perwujudan keterpaduan rencana pengembangan Kota Makassar dengan kawasan sekitarnya.

Bagian Keempat Cakupan Wilayah Perencanaan

Pasal 5 (1) Wilayah perencanaan RTRW Kota meliputi : seluruh wilayah administrasi Kota yang terdiri atas 15 (lima belas) kecamatan dan 153 (seratus lima puluh tiga) kelurahan, meliputi :

a. Kecamatan Tamalate;

b. Kecamatan Rappocini;

c. Kecamatan Mamajang;

d. Kecamatan Manggala;

e. Kecamatan Mariso;

f. Kecamatan Ujung pandang;

g. Kecamatan Makassar;

h. Kecamatan Panakkukang;

i. Kecamatan Bontoala;

j. Kecamatan Wajo;

k. Kecamatan Tallo;

l. Kecamatan Ujung Tanah;

m. Kecamatan Tamalanrea;

n. Kecamatan Biringkanaya; dan

o. Kecamatan Kepulauan Sangkarrang

(2) Wilayah perencanaan Kota Makassar sebagaimana dimaksud pada ayat (1) berada pada

– 5°14‟0,146” Lintang Selatan dengan luasan 17.577 (tujuh belas ribu lima ratus tujuh puluh tujuh) hektar; dan (3) Batas-batas wilayah perencanaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi :

koordinat

119°4‟29,038”

119°32‟35,781”

Bujur

Timur

dan

4°58‟30,052”

a. sebelah utara berbatasan dengan Kabupaten Maros;

b. sebelah timur berbatasan dengan Kabupaten Maros dan Kabupaten Gowa;

c. sebelah selatan berbatasan dengan Kabupaten Gowa; dan

d. sebelah barat berbatasan dengan Selat Makassar.

BAB II TUJUAN, KEBIJAKAN, DAN STRATEGI PENATAAN RUANG WILAYAH KOTA Bagian Kesatu Tujuan Penataan Ruang Wilayah Kota

Pasal 6

Tujuan penataan ruang wilayah kota adalah untuk mewujudkan ruang wilayah Kota sebagai kota tepian air kelas dunia yang didasari keunggulan serta keunikan lokal menuju kemandirian lokal dalam rangka persaingan global dan fungsi perkotaan inti KSN Perkotaan Mamminasata demi ketahanan nasional dan wawasan nusantara yang aman, nyaman, produktif, dan berkelanjutan.

Bagian Kedua Kebijakan dan Strategi Penataan Ruang Wilayah Kota

Pasal 7

Untuk mewujudkan tujuan penataan ruang wilayah sebagaimana dimaksud dalam Pasal 6 ditetapkan kebijakan dan strategi penataan ruang wilayah kota meliputi :

a. kebijakan dan strategi pengembangan struktur ruang kota;

b. kebijakan dan strategi pengembangan pola ruang kota; dan

c. kebijakan dan strategi pengembangan kawasan strategis kota.

Paragraf 1 Kebijakan dan Strategi Pengembangan Struktur Ruang Kota

Pasal 8

Kebijakan pengembangan struktur ruang kota sebagaimana dimaksud dalam Pasal 7 huruf a terdiri atas:

a. peningkataan akses pelayanan perkotaan dan pusat-pusat pertumbuhan ekonomi wilayah darat maupun laut serta pulau-pulau kecil secara merata dan berhirarki;

b. peningkatan derajat kualitas dan jangkauan pelayanan jaringan prasarana telekomunikasi, sumber daya air, energi, dan infrastruktur perkotaan lainnya secara terpadu dan merata di seluruh wilayah Kota;

c. penyebaran pusat-pusat kegiatan perkotaan yang lebih tematik dan terpadu;

d. pengembangan jaringan prasarana kota standar global meliputi : jalan layang, jalan tol, dan jaringan perkeretaapian perkotaan;

e. pengembangan sistem jaringan transportasi air dan sistem jaringan transportasi darat

yang terpadu; dan

f. pengembangan sistem intermoda transportasi yang terpadu dan hierarkhis.

Pasal 9

(1) Strategi peningkatan akses pelayanan perkotaan dan pusat-pusat pertumbuhan ekonomi wilayah sebagaimana dimaksud dalam Pasal 8 huruf a meliputi :

a. meningkatkan interkoneksi antar kawasan perkotaan dalam wilayah Mamminasata sebagai Pusat Kegiatan Nasional (PKN), antar kawasan dalam Pusat-Pusat Kegiatan Lokal (PKL) perkotaan, maupun antara kawasan perkotaan dengan wilayah sekitarnya, termasuk dengan pulau-pulau kecil;

b. mendorong pengembangan peran yang lebih optimal dari pusat-pusat pertumbuhan kota di wilayah bagian barat, bagian utara, bagian timur, dan bagian selatan sesuai dengan daya dukung dan daya tampung lingkungan yang ada;

c. mengendalikan perkembangan kawasan perkotaan, khususnya daerah pantai bagian barat dan utara kota serta sungai-sungai dalam kota; dan

d. mendorong pengembangan pusat-pusat kawasan pertumbuhan ekonomi dalam

kawasan perkotaan agar lebih produktif, kompetitif dan lebih kondusif untuk hidup dan berkehidupan secara berkelanjutan, serta lebih efektif dalam mendorong pengembangan wilayah sekitarnya. (2) Strategi peningkatan derajat kualitas dan jangkauan pelayanan jaringan prasarana telekomunikasi, sumber daya air, energi, dan infrastruktur perkotaan lainnya secara terpadu dan merata di seluruh wilayah Kota sebagaimana dimaksud dalam Pasal 8 huruf b meliputi :

a. mendorong pengembangan prasarana telekomunikasi terutama di kawasan yang masih terisolir;

b. meningkatkan jaringan energi dengan sistem kemandirian energi area mikro, serta mewujudkan keterpaduan sistem penyediaan tenaga listrik;

c.

mengembangkan sistem energi alternatif untuk mencukupi kebutuhan maksimal kota pada pusat-pusat pelayanan kota, sub pusat pelayanan kota serta pusat lingkungan;

d. mengembangkan sistem jaringan air bersih „mandiri‟ untuk setiap kawasan;

e. meningkatkan pelayanan kepada masyarakat terhadap pengadaan jaringan air bersih;

f. mengembangkan sistem IPAL kota dan IPAL kawasan secara terukur dan terpadu;

g. meningkatkan dan mengembangkan sistem jaringan drainase kota;

h. mengembangkan rencana pengelolaan prasarana kawasan reklamasi secara mandiri, meliputi : prasarana tata air, pengolahan limbah dan sampah, sistem pengerukan sungai/kanal, dan prasarana lainnya;

i. mengembangkan sistem jaringan Closed Circuit Television (CCTV) kota pada sudut- sudut strategis dan penting kota; dan

j. mengembangkan konsep Smart City yang terpadu dan terintegrasi.

(3) Strategi penyebaran pusat-pusat kegiatan perkotaan yang lebih tematik dan terpadu

sebagaimana dimaksud dalam pasal 8 huruf c meliputi :

a. mengembangkan kawasan-kawasan tematik berdasarkan karakteristik daya dukung, daya tampung, daya tumbuh, dan daya saing yang terpadu dan terakumulasi baik antar kawasan dalam ruang wilayah kota, maupun terpadu dalam kawasan dengan fungsi perumahan yang sesuai serta fungsi-fungsi pendukung lainnya dalam membentuk kawasan-kawasan yang anatomis dan prospektif yang tersebar merata dalam suatu

bentuk “compact city”;

b. mengembangkan dan meningkatkan jangkauan pelayanan sistem jaringan prasarana yang terpadu baik dalam kawasan maupun antar kawasan dengan standar global; dan

c. mengembangkan atmosfir karakter arsitektur masing-masing kawasan dengan kekhasan masing-masing sebagai sub karakter untuk membangun ruang wilayah kota

yang berciri Makassar yang kuat. (4) Strategi pengembangan jaringan prasarana kota standar global meliputi : jalan layang, tol, dan jaringan perkeretaapian perkotaan sebagaimana dimaksud dalam pasal 8 huruf d meliputi :

a. mengembangkan sistem jalan layang pada simpul-simpul penting kota;

b. mengembangkan sistem jaringan prasarana jalan baru;

c. mengembangkan sistem jaringan perkeretaapian perkotaan yang mengintegrasikan seluruh kawasan dalam wilayah kota secara terpadu;

d. meningkatkan prasarana jalan tol beserta kelengkapannya;

e. mengembangkan sistem pengarah publik pada semua sudut-sudut penting dan strategis kota; dan

f. mengembangkan sistem jaringan pedestrian terpadu untuk pejalan kaki, disabilitas, dan sepeda pada jaringan jalan arteri dan kolektor. (5) Strategi pengembangan sistem jaringan transportasi air dan sistem jaringan transportasi

darat yang terpadu sebagaimana dimaksud dalam pasal 8 huruf e meliputi :

a. mengembangkan sistem transportasi air pada sungai-sungai dalam kota hingga pesisir barat dan utara kota;

b. memanfaatkan fungsi kolam retensi di koridor air ruang reklamasi dalam penanggulangan banjir;

c.

mengembangkan sistem terminal dan halte terpadu serta hijau pada semua terminal kota;

d. mengembangkan sistem terminal dan dermaga laut terpadu serta hijau pada pesisir kota;

e. mengembangkan pusat-pusat kegiatan pesisir yang turistik, berwawasan lingkungan,

dan produktif; dan

f. mengembangkan sistem moda transportasi laut yang sesuai dengan karakteristik laut Makassar.

hierarkhis

sebagaimana dimaksud dalam pasal 8 huruf f meliputi :

a. meningkatkan kualitas jaringan prasarana dan mewujudkan keterpaduan pelayanan sistem transportasi darat, laut, dan udara;

b. mengembangkan sistem transportasi massal terpadu berbasis bis dan transpotasi rel dalam kota yang melayani seluruh wilayah kota;

c. mengembangkan sistem angkutan umum massal dengan moda angkutan kota sebagai feeder dari bagian-bagian ruang kawasan, dan moda becak sebagai moda angkutan masyarakat antar lingkungan kawasan;

d. mengembangkan dan menyempurnakan keseimbangan sistem transportasi antara koridor utara-selatan dan koridor timur-barat serta kemungkinan pengembangan koridor alternatif diagonal kota;

e. membatasi dan mengendalikan penggunaan kendaraan bermotor; dan

f. mengarahkan secara bertahap seluruh moda transportasi kota berbahan bakar gas dan hybrid.

(6) Strategi

pengembangan

sistem

intermoda

transportasi

yang

terpadu

dan

Paragraf 2 Kebijakan dan Strategi Pengembangan Pola Ruang Kota

Pasal 10

Kebijakan dan strategi pengembangan pola ruang kota sebagaimana dimaksud Pasal 7 huruf b meliputi :

a. kebijakan pengembangan kawasan lindung; dan

b. kebijakan pengembangan kawasan budidaya.

Pasal 11

Kebijakan pengembangan kawasan lindung sebagaimana dimaksud dalam Pasal 10 huruf a meliputi :

a. pemulihan, peningkatan, dan pemeliharaan fungsi pelestarian sistem ekologi wilayah (ecoregion), termasuk ekohidrolika daerah aliran sungai (DAS);

b. penguatan kegiatan mitigasi dan adaptasi lingkungan di kawasan pesisir dan sungai-sungai dalam wilayah kota;

c. pencegahan dampak negatif kegiatan manusia yang dapat menimbulkan kerusakan lingkungan hidup, terutama sektor kehutanan dan kelautan;

d.

peningkatan derajat kualitas hijau ruang wilayah kota dengan rasio tutupan hijau; dan

e. peningkatan luas ruang terbuka kota menjadi RTH.

Pasal 12

(1) Strategi pemulihan, peningkatan dan pemeliharaan fungsi pelestarian sistem ekologi wilayah sebagaimana dimaksud dalam Pasal 11 huruf a meliputi :

a. menetapkan kawasan terumbu karang di pesisir dan pulau-pulau dalam wilayah Kota sebagai kawasan lindung; dan

b. mengembalikan dan meningkatkan fungsi kawasan lindung yang telah menurun akibat pengembangan kegiatan budidaya, dalam rangka mewujudkan dan memelihara keseimbangan ekosistem wilayah.

(2) Strategi penguatan kegiatan mitigasi dan adaptasi lingkungan di kawasan pesisir dan sungai-sungai dalam kota sebagaimana dimaksud Pasal 11 huruf b meliputi :

a. membentuk kembali pantai bagian barat dan bagian utara kota menjadi bentuk baru garis pantai melalui kegiatan pengembangan kawasan pesisir yang terencana, terukur, terkendali, dan terbatas sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan sebagai usaha mitigasi dan adaptasi pesisir dari ancaman bencana;

b. menetapkan standar ketinggian kawasan pesisir dengan membangun “benchmark mitigasi” pada semua kawasan koridor pantai barat dan utara kota serta sepanjang sungai sebagai upaya dari mitigasi, adaptasi gelombang pasang dan banjir;

c. mengembangkan sistem jaringan prasarana drainase tangkap di sepanjang kawasan pesisir pantai bagian Barat dan Utara kota serta sungai dalam wilayah kota dari mitigasi pencemaran; dan

d. mengembangkan ruang-ruang muka tepian air dalam bentuk kota tepian sungai dan kota tepian pantai yang terpadu dengan ruang terbuka hijau yang mengkonservasi daerah aliran sungai dan konservasi mangrove yang produktif dan turistik.

(3) Strategi pencegahan dampak negatif kegiatan manusia yang dapat menimbulkan kerusakan lingkungan hidup terutama sektor kehutanan, dan kelautan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 11 huruf c meliputi :

a. menyelenggarakan upaya terpadu pelestarian fungsi sistem ekologi wilayah;

b. melindungi kemampuan lingkungan hidup dari tekanan perubahan dan/atau dampak negatif yang ditimbulkan oleh suatu kegiatan agar tetap mampu mendukung perikehidupan manusia dan makhluk hidup lainnya;

c. melindungi kemampuan lingkungan hidup untuk menetralisir, menyerap zat, energi, dan/atau komponen lain yang dibuang ke dalamnya;

d. mencegah terjadinya tindakan yang dapat secara langsung atau tidak langsung menimbulkan perubahan sifat fisik lingkungan yang mengakibatkan lingkungan hidup tidak berfungsi dalam menunjang pembangunan yang berkelanjutan;

e. mengendalikan pemanfaatan sumber daya alam secara bijaksana untuk menjamin kepentingan generasi masa kini dan generasi masa depan;

f. mengelola sumber daya alam tidak terbarukan untuk menjamin pemanfaatannya secara bijaksana, termasuk revitalisasi fungsi sistem ekologi lokal serta pembangunan sumber daya baru untuk diwariskan kepada generasi penerus dan menjaga kelestarian

lingkungan;

g. mengelola sumber daya alam yang terbarukan untuk menjamin kesinambungan ketersediaannya dengan tetap memelihara dan meningkatkan kualitas nilai serta keanekaragamannya; dan

h. mengembangkan kegiatan budidaya yang mempunyai daya antisipatif dan adaptasi bencana terhadap kenaikan muka air laut, sedimentasi, abrasi, banjir, dan tsunami

pada kawasan rawan ancaman bencana. (4) Strategi peningkatan derajat kualitas hijau ruang wilayah kota dengan rasio tutupan hijau sebagaimana dimaksud dalam Pasal 11 huruf d meliputi :

a. mewujudkan kawasan tutupan hijau dalam satu wilayah pulau sebesar 60% (enam puluh persen) dari luas wilayah daratan pulau tersebut;

b. mengembangkan gerakan sadar hijau kota satu orang satu pohon dengan koefisien tutupan hijau di atas 50% (lima puluh persen)‟;

c. menetapkan ruang terbuka hijau kawasan baru hasil pengembangan kawasan pesisir paling sedikit 30% (tiga puluh persen) dengan tingkat tutupan hijau paling sedikit 50% (lima puluh persen); dan

d. menetapkan dan mengembangkan kawasan taman mangrove baru pada kawasan maritim di pesisir bagian Utara kota hingga muara Sungai Tallo.

(5) Strategi peningkatan luas ruang terbuka kota menjadi ruang terbuka hijau sebagaimana dimaksud dalam pasal 11 huruf e meliputi :

a. mendorong partisipasi aktif masyarakat dalam gerakan Makassar hijau di ruang-ruang terbuka milik publik; dan

b. meningkatkan tutupan hijau pada ruang-ruang terbuka kota.

Pasal 13

Kebijakan pengembangan kawasan budidaya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 10 huruf b meliputi :

a. perwujudan dan peningkatan keterpaduan dan keterkaitan antarkegiatan budidaya;

b. pengendalian perkembangan kegiatan budidaya agar tidak melampaui daya dukung dan daya tampung lingkungan;

c. pemantapan fungsi ruang kota sebagai kota maritim, niaga, pendidikan, pariwisata, dan budaya;

d. penguatan atmosfir tata ruang yang berciri “Makassar” yang kuat;

e. pengembangan fungsi tematik ruang yang berdaya saing tinggi berstandar global; dan

f. pengembangan kawasan pesisir bagian barat dan utara kota secara terencana, terukur, terkendali dan terbatas sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan; dan

g. peningkatan fungsi kawasan untuk pertahanan dan keamanan negara.

Pasal 14

(1) Strategi perwujudan dan peningkatan keterpaduan dan keterkaitan antarkegiatan budidaya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 13 huruf a meliputi :

a. menetapkan kawasan budidaya yang memiliki nilai strategis kota dan memanfaatkan sumber daya alam di ruang darat, laut dan udara, termasuk ruang di dalam bumi secara sinergis untuk mewujudkan keseimbangan pemanfaatan ruang wilayah;

b. mengembangkan kegiatan budidaya unggulan di dalam kawasan beserta prasarana secara sinergis dan berkelanjutan, termasuk laut dan pulau-pulau kecil dengan pendekatan gugus pulau untuk meningkatkan daya saing dan mewujudkan pengembangan ekonomi kawasan;

c. mengembangkan kegiatan budidaya untuk menunjang aspek politik, pertahanan keamanan, sosial budaya, serta ilmu pengetahuan dan teknologi; dan

d. mendukung kegiatan pengelolaan sumber daya kelautan yang bernilai ekonomi tinggi di Alur Laut Kepulauan Indonesia (ALKI) di Selat Makassar.

(2) Strategi pengendalian perkembangan kegiatan budidaya agar tidak melampaui daya dukung dan daya tampung lingkungan sebagaimana dimaksud Pasal 13 huruf b meliputi :

a. mengendalikan perkembangan budidaya terbangun di kawasan rawan bencana alam untuk meminimalkan potensi kejadian bencana dan potensi kerugian akibat bencana;

b. memanfaatkan ruang kawasan pusat kota dengan mengoptimalkan pembangunan gedung secara vertikal dengan roof garden, agar terwujud kota taman yang kompak di wilayah kota;

c. mengembangkan RTH dengan luas paling sedikit 30% (tiga puluh persen) dari luas wilayah kota;

d. memanfaatkan ruang di dalam bumi untuk prasarana jaringan dan fungsi perkotaan beserta fasilitasnya secara terpadu, dengan memperhatikan struktur geologi dan geohidrologi serta keterpaduan antar bangunan bawah tanah maupun bangunan di atasnya;

e. mengembangkan pemanfaatan guna ruang di dalam bumi berdasarkan ketentuan bangunan dan batasan intensitas bangunan dengan pola pengaturan yang lebih rinci akan diatur tersendiri; dan

f. mengembangkan kegiatan budidaya kelautan dengan mempertahankan keberadaan terumbu karang yang ada di 12 (dua belas) pulau dan 1 (satu) gusung. (3) Strategi pemantapan fungsi ruang kota sebagai kota maritim, niaga, pendidikan, pariwisata dan budaya sebagaimana dimaksud pada Pasal 13 huruf c meliputi :

a. mengembangkan kawasan-kawasan terpadu yang mengakomodir dan memperkuat posisi utama kota sebagai kota maritim, niaga, pendidikan, pariwisata, dan budaya sesuai dengan daya dukung, daya tampung dan daya tumbuh serta daya saing; dan

b. mengembangkan kawasan-kawasan terpadu yang mendukung dan melengkapi

anatomi posisi utama kota guna menciptakan ruang yang lebih tertata dengan keterpaduan kawasan pergudangan, kawasan industri, kawasan pelabuhan, kawasan bandara, kawasan bisnis global, kawasan pendidikan dan penelitian, kawasan budaya, kawasan bisnis dan pariwisata, kawasan olahraga, kawasan perumahan, kawasan maritim, dan kawasan pusat kota. (4) Strategi penguatan atmosfir tata ruang yang berciri “Makassar” yang kuat sebagaimana

dimaksud pada Pasal 13 huruf d meliputi :

a. mendorong keterpaduan percepatan pembukaan, pengembangan dan pengendalian ruang-ruang tepian air dan pulau-pulau dalam suatu sistem pengelolaan wilayah pesisir secara terpadu berbasis mitigasi dan adaptasi yang diatur dalam pengaturan tipologi kawasan pesisir (coastal code) kota maritim;

b. merevitalisasi dan mengintegrasikan semua situs peninggalan sejarah lokal, nasional, nusantara, dan global dalam suatu sistem yang terakumulasi dan turistik sebagai warna dari atmosfir tata ruang wilayah kota 2034;

c. mengembangkan dan menyebarkan sentra-sentra kuliner Makassar secara terpadu; dan

d. menetapkan dan mempertahankan kawasan yang memiliki ciri khas dan berkarakter dengan mengakomodasi nilai-nilai budaya.

(5) Strategi pengembangan fungsi tematik ruang yang berdaya saing tinggi berstandar global sebagaimana dimaksud pada Pasal 13 huruf e meliputi :

a. mengembangkan keterpaduan kawasan-kawasan cepat tumbuh yang memilki keunggulan strategis untuk membangun dan memperkuat posisi kota baik dalam perannya di Pulau Sulawesi, Indonesia Timur, nusantara dan global yaitu: kawasan bisnis global dan pariwisata, kawasan pendidikan dan penelitian, kawasan bandara, kawasan pelabuhan dan kawasan maritim;

b. mengembangkan seluruh kawasan ruang wilayah kota dengan konsep koefisien

tutupan hijau (green coverage ratio) yang tinggi walaupun dengan KDH yang tersedia cukup rendah untuk mewujudkan Makassar Kota Hijau (Makassar Green City) dan Makassar kota tepian air rendah karbon (Makassar Low Carbon Waterfront City); dan

c. mengembangkan kawasan-kawasan pariwisata ekowisata laut tropis (thetropical

marine ecotourism) dan ekowisata taman sungai

ecotourism) sebagai kawasan pendorong pertumbuhan ekonomi berbasis wisata alam

tropis

(the

tropical

riverpark

(ecotourism).

(6) Strategi pengembangan kawasan pesisir bagian barat dan utara kota secara terencana,

terukur, terkendali, dan terbatas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 13 huruf f meliputi :

a. mengembangkan kawasan reklamasi dengan sistem pulau yang terintegrasi dengan kawasan sekitarnya dan dapat diakses oleh publik;

b. mendukung penetapan kawasan terpadu pusat bisnis, sosial, budaya, dan pariwisata Centerpoint of Indonesia (bisnis global) sebagai kawasan strategis provinsi;

c. mengembangkan kawasan-kawasan prospektif di wilayah pesisir kota yang mendorong peran kota sebagai kota dunia yang nyaman untuk semua;

d. mengembangkan kawasan reklamasi dengan konsep ruang terbuka hijau yang ditetapkan dalam peraturan daerah ini; dan

e. mengembangkan kawasan reklamasi sebagai bagian dari kegiatan mitigasi dan adaptasi bencana.

(7) Strategi peningkatan fungsi kawasan untuk pertahanan dan keamanan negara sebagaimana dimaksud dalam Pasal 13 huruf g meliputi :

a. mendukung penetapan kawasan strategis nasional dengan fungsi khusus pertahanan dan keamanan negara;

b. mendukung penetapan kawasan pesisir utara kota sebagai ruang wilayah armada tengah Indonesia;

c. mengembangkan kawasan lindung dan/atau kawasan budidaya tidak terbangun di sekitar kawasan dengan fungsi khusus pertahanan dan keamanan;

d. mengembangkan budidaya secara selektif di dalam dan di sekitar kawasan strategis nasional untuk menjaga fungsi pertahanan dan keamanan negara; dan

e. turut serta menjaga dan memelihara aset-aset pertahanan/TNI dan kawasan strategis dari sudut kepentingan pertahanan dan keamanan negara.

Paragraf 3 Kebijakan dan Strategi Pengembangan Kawasan Strategis Kota Pasal 15

Kebijakan pengembangan kawasan strategis sebagaimana dimaksud Pasal 7 huruf c meliputi :

a. pelestarian dan peningkatan fungsi serta daya dukung lingkungan pesisir melalui kegiatan reklamasi dan revitalisasi kawasan pesisir pantai;

b. pelestarian dan peningkatan fungsi serta daya dukung lingkungan untuk mempertahankan dan meningkatkan keseimbangan ekosistem dan fungsi perlindungan kawasan, melestarikan keanekaragaman hayati, keunikan rona alam, serta warisan ragam budaya lokal;

c. pengembangan dan peningkatan fungsi kawasan dalam pengembangan perekonomian wilayah kota yang produktif, efisien, dan mampu bersaing dalam perekonomian regional, nasional, maupun internasional;

d. pemanfaatan sumber daya alam secara optimal dan berkelanjutan serta perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi (iptek) untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat;

e. pelestarian dan peningkatan kualitas sosial dan budaya lokal yang beragam; dan

f. pengembangan kawasan tertinggal untuk mengurangi kesenjangan sosial ekonomi budaya antar kawasan.

Pasal 16

(1) Pelestarian dan peningkatan fungsi serta daya dukung lingkungan pesisir melalui kegiatan reklamasi dan revitalisasi kawasan pesisir pantai sebagaimana dimaksud dalam Pasal 15 huruf a meliputi :

a. menetapkan koridor pengembangan kawasan pesisir hasil reklamasi sebagai kawasan strategis koridor pesisir;

b. merevitalisasi kawasan pesisir pantai yang mengalami degradasi nilai lahan;

c. mengembangkan dan menata kawasan pesisir pantai yang memberikan manfaat bagi publik; dan

d. mengembangkan kawasan pesisir yang mendukung lingkungan pesisir termasuk

ekosistem dibawahnya. (2) Strategi pelestarian dan peningkatan fungsi dan daya dukung lingkungan untuk

mempertahankan dan meningkatkan keseimbangan ekosistem dan fungsi perlindungan kawasan, melestarikan keanekaragaman hayati, keunikan rona alam, serta warisan ragam budaya lokal sebagaimana dimaksud dalam Pasal 15 huruf b meliputi :

a. menetapkan kawasan strategis pada wilayah-wilayah yang signifikan memberikan perlindungan terhadap ekosistem dan lingkungan sekitarnya;

b. memanfaatkan koridor air di ruang reklamasi sebagai area pengembangan budidaya perikanan kelautan;

c.

meningkatkan fungsi pengendalian pemanfaatan ruang kawasan yang berpotensi dapat mengurangi fungsi lindung kawasan;

d. mengembangkan kegiatan budidaya tidak terbangun pada zona penyangga yang

memisahkan kawasan lindung dengan kawasan budidaya terbangun; dan

e. merehabilitasi fungsi lindung kawasan yang menurun akibat dampak pemanfaatan ruang yang berkembang di dalam dan di sekitar kawasan strategis kota. (3) Strategi pengembangan dan peningkatan fungsi kawasan dalam pengembangan perekonomian wilayah kota yang produktif, efisien, dan mampu bersaing dalam

perekonomian nasional maupun regional sebagaimana dimaksud dalam Pasal 15 huruf c meliputi :

a. mengembangkan pusat pertumbuhan kawasan strategis wisata pulau berbasis potensi sumber daya alam dan kegiatan budidaya unggulan sebagai penggerak utama pengembangan wilayah pulau;

b. mengembangkan pusat pertumbuhan ekonomi global di ruang reklamasi sebagai landmark yang mendukung posisi Makassar sebagai poros maritim;

c. menciptakan iklim yang kondusif bagi investasi yang mendukung peningkatan kesejahteraan masyarakat lokal dan pelestarian lingkungan;

d. mengelola pemanfaatan sumber daya alam agar tidak melampaui daya dukung dan daya tampung kawasan;

e. mengelola dampak negatif kegiatan budidaya agar tidak menurunkan kualitas sosial ekonomi budaya masyarakat dan lingkungan hidup kawasan;

f. mengintensifkan promosi peluang investasi kawasan bagi kegiatan yang ramah lingkungan dan berdampak pada peningkatan kesejahteraan masyarakat lokal; dan

g. meningkatkan pelayanan prasarana dan sarana penunjang kegiatan ekonomi.

(4) Strategi pemanfaatan sumber daya alam secara optimal dan berkelanjutan serta perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi (iptek) untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 15 huruf d meliputi :

a. mengembangkan kegiatan penunjang dan atau kegiatan turunan dari pemanfaatan sumber daya dan/atau teknologi tinggi;

b. meningkatkan keterkaitan pemanfaatan sumber daya dan/atau teknologi tinggi

dengan kegiatan penunjang dan turunannya; dan

c. mencegah dampak negatif pemanfaatan sumber daya alam dan/atau teknologi tinggi terhadap fungsi lingkungan hidup dan keselamatan masyarakat. (5) Strategi pelestarian dan peningkatan kualitas sosial dan budaya lokal yang beragam sebagaimana dimaksud dalam Pasal 15 huruf e meliputi :

a. meningkatkan pelestarian, pemeliharaan, dan perlindungan kawasan untuk kegiatan sosial budaya yang berjati diri kearifan lokal;

b. mengembangkan kawasan bagi kegiatan sosial budaya yang berjati diri kearifan lokal untuk kegiatan yang bernilai budaya lokal; dan

c. melestarikan situs warisan budaya komunitas lokal yang beragam melalui penetapan kawasan cagar budaya.

(6) Strategi pengembangan kawasan tertinggal untuk mengurangi kesenjangan sosial ekonomi budaya antar kawasan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 15 huruf f meliputi :

a. memanfaatkan sumber daya alam lokal secara optimal dan berkelanjutan;

b. membuka akses dan meningkatkan aksesibilitas antara kawasan dengan pusat pertumbuhan wilayah;

c. mengembangkan sarana dan prasarana penunjang kegiatan ekonomi rakyat; dan

d. meningkatkan kualitas dan kapasitas sumber daya manusia dalam pengelolaan kegiatan ekonomi kawasan dengan melibatkan langsung masyarakat lokal.

BAB III RENCANA STRUKTUR RUANG WILAYAH KOTA

Bagian Kesatu

Umum

Pasal 17

(1) Rencana struktur ruang wilayah kota meliputi :

a. Rencana sistem pusat pelayanan kota; dan

b. Rencana sistem jaringan prasarana wilayah kota.

(2) Rencana struktur ruang wilayah kota sebagaimana dimaksud pada ayat (1) digambarkan

dalam peta dengan tingkat ketelitian 1:25.000 sebagaimana tercantum dalam Lampiran I Gambar 1 Peta Rencana Struktur Ruang Wilayah Kota yang merupakan bagian tidak terpisahkan dari Peraturan Daerah ini.

Bagian Kedua Rencana Sistem Pusat Pelayanan Kota Pasal 18

(1) Rencana sistem pusat pelayanan kota sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17 ayat (1) huruf a merupakan bagian dari pusat kegiatan di kawasan perkotaan inti berdasarkan rencana sistem pusat permukiman Kawasan Perkotaan Mamminasata; (2) Rencana sistem pusat pelayanan kota meliputi :

a. Pusat Pelayanan Kota (PPK);

b. Sub Pusat Pelayanan Kota (SPPK); dan

c. Pusat Lingkungan (PL)

Pusat Pelayanan Kota Pasal 19 (1) PPK sebagaimana dimaksud dalam Pasal 18 ayat (2) huruf a meliputi :

a. PPK I berfungsi sebagai pusat kegiatan pemerintahan kota, pusat kegiatan budaya, dan pusat perdagangan dan jasa, landmark kota dan ruang terbuka hijau di kawasan pusat kota dan bagian Barat Kota ditetapkan di:

1. Kawasan Pemerintahan Kota di Kecamatan Ujung Pandang dan Kecamatan Makassar; 2. Kawasan Karebosi dan sekitarnya di Kecamatan Ujung Pandang; 3. Kawasan perdagangan dan jasa di sebagian wilayah Kecamatan Wajo, sebagian wilayah Kecamatan Bontoala, dan sebagian Kecamatan Ujung Pandang;

4.

Kawasan Pecinan dan sekitarnya di Kecamatan Wajo;

5. Kawasan Benteng Fort Rotterdam di Kecamatan Ujung Pandang; dan

6. Kawasan Losari dan sekitarnya di Kecamatan Ujung Pandang.

b. PPK II berfungsi sebagai pusat kegiatan maritim skala internasional, nasional, dan regional ditetapkan di kawasan pengembangan pesisir bagian Utara di sebagian wilayah Kecamatan Ujung Tanah, sebagian wilayah Kecamatan Tallo, sebagian wilayah Kecamatan Tamalanrea, dan sebagian wilayah Kecamatan Biringkanaya dan pusat kegiatan yang menunjang dan mendukung kegiatan kebandarudaraan skala internasional, nasional, dan regional di sebagian wilayah Kecamatan Biringkanaya.

c. PPK III berfungsi sebagai pusat kegiatan pemerintahan provinsi di Kecamatan Panakkukang, pusat kegiatan pendidikan dan penelitian skala internasional, nasional, dan regional ditetapkan di Kecamatan Panakkukang, dan Kecamatan Tamalanrea, serta pusat kegiatan industri dan pergudangan dengan skala pelayanan tingkat internasional, nasional, dan regional ditetapkan di sebagian wilayah Kecamatan Tamalanrea, dan sebagian wilayah Kecamatan Biringkanaya; dan

d. PPK IV berfungsi sebagai pusat kegiatan bisnis global skala internasional, nasional, dan regional ditetapkan pada kawasan pengembangan pesisir di sebagian Kecamatan Tamalate dan sebagian Kecamatan Mariso, pusat kegiatan bisnis di sebagian wilayah Kecamatan Rappocini, serta pusat kegiatan pertemuan, pameran, dan sosial budaya skala internasional, nasional, dan regional ditetapkan di sebagian wilayah Kecamatan Mariso dan sebagian wilayah Kecamatan Tamalate.

(2) PPK sebagaimana dimaksud pada ayat (1) direncanakan melayani kota, KSN, Provinsi Sulawesi Selatan, dan Nasional.

Sub Pusat Pelayanan Kota Pasal 20 (1) SPPK sebagaimana dimaksud dalam Pasal 18 ayat (2) huruf b merupakan pusat pelayanan sosial, ekonomi, dan/atau administrasi masyarakat yang melayani sub wilayah kota; (2) SPPK sebagaimana pada ayat (1) terdiri atas:

a. Sub PPK I ditetapkan pada Kawasan Daya yang meliputi : sebagian Kecamatan Tamalanrea dan sebagian Kecamatan Biringkanaya dengan fungsi sebagai pusat kegiatan perumahan kepadatan sedang, pusat kegiatan perumahan kepadatan tinggi, pusat pelayanan penelitian dan pendidikan tinggi, pusat kegiatan perdagangan dan jasa, kegiatan yang mendukung kegiatan bandar udara, pusat pelayanan olahraga, pusat pelayanan kesehatan, dan pusat kegiatan industri dan pergudangan;

b. Sub PPK II ditetapkan pada Kawasan Untia yang meliputi : sebagian Kecamatan Tamalanrea dan sebagian Kecamatan Biringkanaya dengan fungsi sebagai pusat kegiatan perumahan kepadatan sedang, pusat kegiatan perumahan kepadatan tinggi, pusat pelayanan penelitian dan pendidikan tinggi, dan pusat kegiatan maritim;

c. Sub PPK III ditetapkan pada Kawasan Manggala yang meliputi : Kecamatan Manggala dengan fungsi sebagai pusat kegiatan perumahan kepadatan sedang, dan pusat kegiatan perumahan kepadatan tinggi, serta kegiatan industri;

d. Sub PPK IV ditetapkan pada Kawasan Tallo yang mencakup Kecamatan Tallo dan Kecamatan Ujung Tanah dengan fungsi sebagai pusat kegiatan perumahan kepadatan sedang, pusat kegiatan perumahan kepadatan tinggi, pusat kegiatan industri, pusat pelayanan budaya, dan pusat kegiatan transportasi laut;

e. Sub PPK V ditetapkan pada Kawasan Panakkukang yang mencakup Kecamatan Panakkukang dan Kecamatan Rappocini dengan fungsi sebagai pusat kegiatan perumahan kepadatan sedang, pusat kegiatan perumahan kepadatan tinggi, pusat kegiatan perdagangan dan jasa, dan pusat pelayanan penelitian dan pendidikan tinggi;

f. Sub PPK VI ditetapkan pada Kawasan Losari yang mencakup Kecamatan Mariso, Kecamatan Ujung Pandang, dan Kecamatan Wajo dengan fungsi sebagai pusat kegiatan perumahan kepadatan sedang, pusat kegiatan perumahan kepadatan tinggi, pusat kegiatan perdagangan dan jasa, pusat kegiatan pariwisata, pusat kegiatan sosial budaya, pusat pelayanan kesehatan, dan pusat kegiatan transportasi laut;

g. Sub PPK VII ditetapkan pada Kawasan Sentral di Kecamatan Bontoala dengan fungsi kegiatan sebagai pusat kegiatan perumahan kepadatan sedang, pusat kegiatan perumahan kepadatan tinggi, dan pusat kegiatan perdagangan dan jasa;

h. Sub PPK VIII ditetapkan pada Kawasan Mattoanging yang mencakup Kecamatan Mamajang, dan Kecamatan Makassar dengan fungsi sebagai pusat kegiatan perumahan kepadatan sedang, pusat kegiatan perumahan kepadatan tinggi, pusat pelayanan kesehatan, pusat kegiatan olahraga, dan pusat kegiatan perdagangan dan jasa;

i. Sub PPK IX ditetapkan pada Kawasan Barombong di Kecamatan Tamalate dengan fungsi kegiatan sebagai pusat kegiatan perumahan kepadatan sedang, pusat kegiatan perumahan kepadatan tinggi, pusat kegiatan perdagangan dan jasa, pusat kegiatan pariwisata, pusat pelayanan penelitian dan pendidikan tinggi, pusat pelayanan budaya, pusat pelayanan olahraga; dan

j. Sub PPK X ditetapkan pada Kawasan Sangkarrang di Kecamatan Kepulauan Sangkarrang dengan fungsi sebagai pusat kegiatan perumahan kepadatan sedang, dan pusat kegiatan pariwisata bahari.

Pusat Lingkungan Pasal 21

(1) PL sebagaimana dimaksud dalam Pasal 18 ayat (2) huruf c merupakan pusat pelayanan sosial, ekonomi, dan/atau administrasi masyarakat yang melayani skala lingkungan wilayah kota; (2) PL sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi : pusat-pusat pelayanan pada skala kecamatan dan/atau kelurahan dilengkapi fungsi pelayanan pemerintahan, pelayanan pendidikan, pelayanan kesehatan, pelayanan olahraga, pusat kegiatan perdagangan dan jasa, pusat pelayanan sosial dan budaya; (3) Sebaran lokasi dan ketentuan pengembangan PL akan diatur lebih lanjut berdasarkan Rencana Detail Tata Ruang Kota.

Bagian Ketiga Rencana Sistem Jaringan Prasarana Wilayah Kota Pasal 22 Sistem jaringan prasarana wilayah kota sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17 ayat (1) huruf b meliputi :

a. sistem prasarana utama; dan

b. sistem prasarana lainnya.

Paragraf 1 Rencana Sistem Prasarana Utama Pasal 23

(1) Rencana sistem prasarana utama sebagaimana dimaksud dalam Pasal 22 huruf a, yang merupakan sistem jaringan transportasi, terdiri atas:

a. Rencana pengembangan sistem jaringan transportasi darat;

b. Rencana pengembangan sistem jaringan transportasi laut; dan

c. Rencana pengembangan sistem jaringan transportasi udara.

(2) Rencana sistem jaringan transportasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) disajikan

dalam Lampiran I Gambar 2 Peta Rencana Sistem Jaringan Transportasi skala 1:25.000 yang merupakan bagian tidak terpisahkan dari Peraturan Daerah ini.

Rencana Pengembangan Sistem Jaringan Transportasi Darat Pasal 24

(1) Rencana pengembangan sistem jaringan transportasi darat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 23 ayat (1) huruf a, terdiri atas:

a. sistem jaringan jalan;

b. sistem jaringan transportasi sungai, dan penyeberangan; dan

c. sistem jaringan perkeretaapian.

(2) Sistem jaringan jalan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a, terdiri atas:

a. jaringan jalan; dan

b. jaringan lalu lintas dan angkutan jalan.

(3) Sistem jaringan transportasi sungai dan penyeberangan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) huruf b, berupa pelabuhan sungai dan pelabuhan penyeberangan; (4) Sistem jaringan perkeretaapian sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) huruf c, terdiri atas:

a. jaringan jalur kereta api;

b. stasiun kereta api; dan

c. fasilitas operasi kereta api. (5) Rencana pengembangan sistem jaringan transportasi darat sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a dan huruf b disajikan dalam Lampiran II.1 yang merupakan bagian tidak terpisahkan dari Peraturan Daerah ini.

(1)

Pasal 25

Sistem jaringan jalan di Kota Makassar sebagaimana dimaksud dalam Pasal 24 ayat (2) huruf a, terdiri atas:

a. Jaringan jalan arteri primer;

b. Jaringan jalan kolektor primer;

c. Jaringan jalan arteri sekunder;

d. Jaringan jalan kolektor sekunder;

e. Jaringan jalan lokal; dan

f. Jaringan jalan bebas hambatan. (2) Jaringan jalan arteri primer sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a, meliputi :

a. Jalan Perintis Kemerdekaan;

b. Jalan Urip Sumohardjo;

c. Jalan Gunung Bawakaraeng;

d. Jalan Mesjid Raya;

e. Jalan Gunung Bulusaraung;

f. Jalan Jend. Ahmad Yani;

g. Jalan Riburane;

h. Jalan Nusantara;

i. Jalan Veteran Utara;

j. Jalan Veteran Selatan;

k. Jalan Sultan Alaudin;

l. Jalan A.P Pettarani;

m. rencana pembangunan jalan Lingkar Tengah;

n. rencana pembangunan jalan Lingkar Luar dan/atau Bypass Mamminasata;

o. rencana pembangunan jalan akses yang menuju ke Pelabuhan Utama Soekarno-Hatta;

p. rencana pembangunan jalan Lingkar Pesisir Barat Selatan kota Tengah Kota;

q. rencana pembangunan jalan akses Timur Selatan Kota

r. rencana pembangunan jalan akses COI ke Kabupaten Gowa; dan

s. rencana pembangunan jalan Lingkar akses kawasan bisnis global ke Jl. AP. Pettarani dan Kabupaten Gowa (3) Jaringan jalan kolektor primer sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b, meliputi :

a. jaringan jalan kolektor primer yang merupakan sistem jaringan jalan provinsi; dan

b. jaringan jalan kolektor primer yang merupakan sistem jaringan jalan kota;

(4) Jaringan jalan kolektor primer sebagaimana dimaksud pada ayat (3) huruf a, meliputi :

a. Jalan Jend. Sudirman;

b. Jalan Dr. Ratulangi;

c. Jalan Dr. Leimena;

d. Jalan Antang Raya;

e. Jalan Tamangapa Raya;

f. Jalan Syekh Yusuf;

g. Jalan akses Kawasan COI; dan

h. Jalan Perintis Sutami.

(5) Jaringan jalan kolektor primer sebagaimana dimaksud pada ayat (3) huruf b, meliputi :

a. Jalan Jenderal Hertasning;

b. Jalan Aroepala;

c. Jalan Abdullah Daeng Sirua; dan

d. Jalan Ir. Sutami

(6) Jaringan jalan arteri sekunder sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c, meliputi :

a. jalan yang menghubungkan Kota Makassar dengan kawasan perkotaan baru Gowa Maros melalui Jalan Abdullah Daeng Sirua;

b. jalan yang menghubungkan Kota Makassar dengan Kawasan Perkotaan Sungguminasa melalui Jalan Jenderal Urip Sumoharjo, Jalan Andi Pangeran Pettarani, dan Jalan Sultan Alauddin; dan

c. jalan yang menghubungkan Kota Makassar dengan pusat kawasan perkotaan Maros

melalui Jalan Perintis Kemerdekaan. (7) Jaringan jalan bebas hambatan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf f, meliputi :

a. Jalan Maros-Mandai-Makassar sebagai jalan bebas hambatan antar kota;

b. Jalan Makassar-Sungguminasa sebagai jalan bebas hambatan antar kota;

c. Jalan Ujung Pandang I sebagai jalan bebas hambatan dalam kota; dan

d. Jalan Makassar Seksi IV sebagai jalan bebas hambatan dalam kota

(8) Jaringan jalan arteri sekunder sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c, tercantum dalam tabel 1 pada lampiran II.2 yang merupakan bagian tidak terpisahkan dari peraturan daerah ini; (9) Jaringan jalan kolektor sekunder sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf d, tercantum

dalam tabel 2 pada lampiran II.3 yang merupakan bagian tidak terpisahkan dari peraturan daerah ini; dan (10) Rencana pengembangan jaringan jalan sekunder dan jaringan jalan lokal kota akan diatur lebih lanjut dengan Peraturan Walikota.

Pasal 26 (1) Jaringan lalu lintas dan angkutan jalan sebagaimana dimaksud dalam pasal 24 ayat (2) huruf b, meliputi :

a. Jaringan trayek angkutan jalan;

b. Terminal; dan

c. Fasilitas pendukung lalu lintas dan angkutan jalan. (2) Jaringan trayek angkutan jalan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a meliputi :

a. Trayek angkutan antarkota antarprovinsi yang melayani trayek dari Kota Makassar menuju ibukota provinsi di Pulau Sulawesi;

b. Trayek angkutan antarkota dalam provinsi yang melayani trayek dari Kota Makassar menuju ibukota kabupaten dan/atau kota di Provinsi Sulawesi Selatan;

c. Trayek angkutan perkotaan sebagai feeder yang melayani trayek ulang alik dalam atau antar wilayah dalam Kota Makassar; dan

d. Trayek angkutan massal.

(3) Terminal sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b meliputi :

a. terminal penumpang yang meliputi :

1. Terminal penumpang tipe A Daya di Kecamatan Biringkanaya;

2. Terminal penumpang tipe B Malengkeri di Kecamatan Tamalate; dan

3. Rencana pembangunan terminal penumpang tipe A Eco Metroterminal di Kecamatan Tamalate.

b. terminal barang meliputi :

1.

Terminal Kawasan Industri Makassar (KIMA) di Kecamatan Biringkanaya; dan

2. Terminal Kawasan Industri Makassar-Maros (KIMAMA) di Kecamatan

Biringkanaya. (4) Fasilitas pendukung lalu lintas dan angkutan jalan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c meliputi :

a. Trotoar yang ditetapkan pada sisi kiri dan sisi kanan jalan pada jaringan jalan arteri, jalan kolektor, dan jalan lokal di kawasan perdagangan dan jasa, kawasan perkantoran, kawasan peruntukan pelayanan pendidikan, kawasan peruntukan pelayanan olahraga, kawasan peruntukan pelayanan kesehatan, dan kawasan peruntukan pariwisata;

b. Lajur sepeda yang ditetapkan pada Kecamatan Biringkanaya, Kecamatan Tamalanrea, Kecamatan Panakkukang, Kecamatan Manggala, Kecamatan Tallo, Kecamatan Wajo, Kecamatan Ujung Tanah, Kecamatan Bontoala, Kecamatan Makassar, Kecamatan Ujung Pandang, Kecamatan Mamajang, Kecamatan Rappocini, Kecamatan Mariso, dan Kecamatan Tamalate;

c. Tempat penyeberangan pejalan kaki yang ditetapkan pada Kecamatan Biringkanaya, Kecamatan Tamalanrea, Kecamatan Panakkukang, Kecamatan Manggala, Kecamatan Tallo, Kecamatan Wajo, Kecamatan Ujung Tanah, Kecamatan Bontoala, Kecamatan Makassar, Kecamatan Ujung Pandang, Kecamatan Mamajang, Kecamatan Rappocini, Kecamatan Mariso, dan Kecamatan Tamalate; dan

d. Halte yang ditetapkan pada Kecamatan Biringkanaya, Kecamatan Tamalanrea, Kecamatan Panakkukang, Kecamatan Manggala, Kecamatan Tallo, Kecamatan Wajo, Kecamatan Ujung Tanah, Kecamatan Bontoala, Kecamatan Makassar, Kecamatan Ujung Pandang, Kecamatan Mamajang, Kecamatan Rappocini, Kecamatan Mariso, dan Kecamatan Tamalate.

Pasal 27 (1) Sistem jaringan transportasi sungai, dan penyeberangan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 24 ayat (3) meliputi :

a. Sistem jaringan transportasi sungai; dan

b. Sistem jaringan transportasi penyeberangan.

(2)

pelabuhan sungai dikembangkan di Sungai Tallo dan Sungai Jeneberang; (3) Sistem jaringan transportasi penyeberangan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b, berupa pelabuhan penyeberangan dikembangkan untuk melayani pergerakan keluar

Sistem jaringan transportasi sungai sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a, berupa

masuk arus penumpang dan kendaraan antara Kota Makassar dengan:

a. pusat kegiatan pariwisata bahari di pulau-pulau kecil sekitarnya; dan

b. pusat permukiman di Pulau Sulawesi dan pulau/kepulauan lainnya;

(4) Simpul transportasi penyeberangan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi :

a. Pelabuhan Paotere di Kecamatan Ujung Tanah; dan

b. Dermaga Kayu Bangkoa di Kecamatan Ujung Pandang.

(5) Penyelenggaraan sistem jaringan transportasi sungai, dan penyeberangan diatur sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

Pasal 28

(1) Sistem jaringan perkeretaapian sebagaimana dimaksud dalam pasal 24 ayat (4) di Kota Makassar ditetapkan dalam rangka mengembangkan interkoneksi dengan sistem jaringan jalur wilayah Pulau Sulawesi, Provinsi Sulawesi Selatan dan Kawasan Perkotaan Mamminasata; (2) Sistem jaringan perkeretaapian sebagaimana dimaksud pada ayat (1), terdiri atas:

a. Jaringan jalur perkeretaapian;

b. Stasiun kereta api; dan

c. Fasilitas operasi kereta api

(3) jaringan jalur perkeretaapian sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf a, meliputi :

a. jalur perkeretaapian umum antar kota; dan

b. jalur perkeretaapian umum perkotaan.

(4) Jalur perkeretaapian umum antar kota sebagaimana dimaksud pada ayat (3) huruf a

meliputi :

a. jaringan jalur kereta api lintas provinsi, yang menghubungkan Makassar-Pare-Pare, dan Makassar-Bulukumba;

b. jaringan jalur kereta api yang menghubungkan pusat kota-Bandar Udara Internasional

Sultan Hasanuddin; dan

c. jaringan jalur kereta api dari kawasan produksi-Pelabuhan Utama Soekarno Hatta.

(5) Jalur perkeretaapian umum perkotaan sebagaimana dimaksud pada ayat (3) huruf b dalam wilayah Kota Makassar, akan diatur lebih lanjut dalam Peraturan Walikota; (6) Stasiun kereta api sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf b ditetapkan dalam rangka memberikan pelayanan kepada pengguna transportasi kereta api melalui persambungan pelayanan dengan moda transportasi lain sesuai dengan ketentuan peraturan perundang- undangan; dan (7) Fasilitas operasi kereta api sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf c diatur sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

Rencana Pengembangan Sistem Jaringan Transportasi Laut Pasal 29

(1) Rencana pengembangan sistem jaringan transportasi laut sebagaimana dimaksud dalam Pasal 23 ayat (1) huruf b, terdiri atas:

a. Tatanan kepelabuhanan; dan

b. Alur pelayaran.

(2) Tatanan kepelabuhanan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a berfungsi sebagai tempat alih muat penumpang, tempat alih barang, pelayanan angkutan untuk menunjang kegiatan pariwisata, pelayanan angkutan untuk menunjang kegiatan perikanan, industri

perkapalan, dan pangkalan angkatan laut (LANAL) beserta zona penyangganya:

(3) Tatanan kepelabuhanan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a, meliputi :

a. pelabuhan utama Makassar di Kecamatan Wajo dan Kecamatan Ujung Tanah;

b. pelabuhan pengumpul Paotere di Kecamatan Ujung Tanah; dan

c. pelabuhan khusus yang meliputi :

1. Pelabuhan Khusus Militer Armada Tengah Indonesia di Kecamatan Ujung Tanah dan Kecamatan Tallo;

2. Pelabuhan Galangan Kapal PT. Industri Kapal Indonesia (IKI) di Kecamatan Tallo;

3. Rencana pembangunan Pelabuhan Marina Makassar di Kecamatan Tamalate; dan

4. Rencana pembangunan Pelabuhan Migas ditetapkan di Kecamatan Tallo dan

Kecamatan Ujung Tanah; (4) Pelabuhan khusus sebagaimana dimaksud pada ayat (3) huruf c diatur sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan; (5) Alur pelayaran sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b merupakan alur pelayaran laut yang terdiri atas:

a. Alur pelayanan nasional, yaitu alur yang menghubungkan pelabuhan utama, pelabuhan pengumpul dan pelabuhan khusus dengan pelabuhan nasional lainnya;

b. Alur pelayaran internasional, yaitu alur yang menghubungkan Pelabuhan Utama

Makassar dan Alur Laut Kepulauan Indonesia (ALKI) di Selat Makassar; dan (6) Alur pelayaran sebagaimana dimaksud pada ayat (4) dimanfaatkan bersama untuk kepentingan pertahanan dan keamanan negara.

Rencana Pengembangan Sistem Jaringan Transportasi Udara Pasal 30

(1) Rencana pengembangan sistem jaringan transportasi udara sebagaimana dimaksud dalam Pasal 23 ayat (1) huruf c, terdiri atas:

a. Tatanan kebandarudaraan; dan

b. Ruang udara untuk penerbangan.

(2) Tatanan kebandarudaraan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) huruf a ditetapkan dalam rangka melaksanakan fungsi bandar udara untuk menunjang kelancaran, keamanan, dan ketertiban arus lalu lintas pesawat udara, penumpang, kargo dan/atau pos, keselamatan penerbangan, tempat perpindahan intra dan/atau antarmoda, serta mendorong perekonomian nasional dan daerah:

(3) Tatanan kebandarudaraan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) merupakan bandar udara umum yaitu Bandar Udara Internasional Sultan Hasanuddin di sebagian wilayah Kecamatan Biringkanaya yang berfungsi sebagai bandar udara pengumpul dengan skala pelayanan primer untuk pelayanan pesawat udara dengan rute penerbangan dalam negeri dan luar negeri;

(4) Ruang udara untuk penerbangan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b digunakan untuk kegiatan operasi penerbangan dalam rangka menjamin keselamatan penerbangan;

(5) Ruang udara untuk penerbangan sebagaimana dimaksud pada ayat (4) terdiri atas:

a. ruang udara yang dipergunakan langsung untuk kegiatan bandar udara;

b. ruang udara di sekitar bandar udara yang dipergunakan untuk operasi penerbangan; dan

c. ruang udara yang ditetapkan sebagai jalur penerbangan.

(6) Ruang udara untuk penerbangan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dimanfaatkan

bersama untuk kepentingan pertahanan dan keamanan Negara;

(7) Ruang udara untuk penerbangan diatur sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-

undangan.

Paragraf 2 Rencana Sistem Jaringan Prasarana Lainnya Pasal 31

Rencana sistem jaringan prasarana lainnya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 22 huruf b di Kota Makassar terdiri atas:

a.

Rencana pengembangan sistem jaringan energi;

b.

Rencana pengembangan sistem jaringan telekomunikasi;

c.

Rencana pengembangan sistem jaringan sumber daya air; dan

d.

Rencana pengembangan sistem infrastruktur perkotaan.

Rencana Pengembangan Sistem Jaringan Energi

(1)

Pasal 32 Rencana pengembangan sistem jaringan energi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 31 huruf a, meliputi :

a. jaringan pipa minyak dan gas bumi;

b. pembangkit tenaga listrik; dan

c. jaringan transmisi tenaga listrik.

(2)

Jaringan pipa minyak dan gas bumi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a

meliputi :

a. fasilitas penyimpanan dan jaringan pipa minyak dan gas bumi berupa depo minyak dan gas bumi di Kecamatan Ujung Tanah, Kecamatan Tamalanrea, dan Kecamatan Tallo;

b. jaringan pipa minyak dan gas bumi dilayani oleh terminal pusat distribusi di Kecamatan Ujung Tanah dan Kecamatan Tallo; dan

c. rencana terminal pusat distribusi di Kecamatan Tallo.

(3)

Pembangkit tenaga listrik sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b, terdiri atas:

a. Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) Tello di Kecamatan Panakkukang;

b. Pembangkit Listrik Tenaga Gas (PLTG) terdapat di Kecamatan Tallo;

c. Pembangkit Listrik Tenaga Diesel (PLTD) di Kecamatan Ujung Tanah;

d. Rencana pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Gas (PLTG) Tello di Kecamatan Panakkukang;

e. Rencana pembangunan Pusat Listrik Tenaga Mesin Gas (PLTMG) Tallo Lama di Kecamatan Tallo; dan

(4)

Rencana pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Sampah (PLTSa) di Kecamatan Manggala dan Kecamatan Tamalanrea. Jaringan transmisi tenaga listrik sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c, terdiri atas:

f.

a. Saluran

Udara

Tegangan

Tinggi

(SUTT)

yang menghubungkan tiap-tiap GI di

Kecamatan Biringkanaya, Kecamatan Tamalanrea, Kecamatan Manggala, Kecamatan

Panakkukang,

Kecamatan

Tallo,

Kecamatan

Bontoala,

Kecamatan Rappocini, dan

Kecamatan Tamalate;

 

b. Sebaran Gardu Induk (GI) yang meliputi :

 

1. GI Daya di Kecamatan Biringkanaya;

2. GI Tello di Kecamatan Panakkukang;

3. GI Kima dan GI Daya Baru di Kecamatan Tamalanrea;

 

4. GI Panakkukang

I,

GI

Panakkukang

II,

GI

Panakkukang

III

di

Kecamatan

Panakkukang;

 

5. GI Bontoala I, GI Bontoala II, GI Bontoala III di Kecamatan Bontoala;

 

6. GI Tallo Lama I, GI Tallo Lama II di Kecamatan Tallo; dan

 

7. GI Tanjung Bunga di Kecamatan Tamalate.

 
 

Rencana Pengembangan Sistem Jaringan Telekomunikasi Pasal 33

 

(1)

Sistem jaringan telekomunikasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 31 huruf b meliputi :

a. jaringan teresterial; dan

b. jaringan satelit.

(2) Jaringan teresterial ditetapkan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. (3) Jaringan satelit yang meliputi : satelit dan transponden diselenggarakan melalui pelayanan stasiun bumi ditetapkan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

(4) Selain jaringan teresterial dan satelit sebagaimana dimaksud pada ayat (2), sistem jaringan telekomunikasi juga meliputi : jaringan bergerak seluler berupa menara Base Transceiver Station (BTS) telekomunikasi yang ditetapkan sesuai dengan ketentuan perundang-

undangan.

(5) Sistem jaringan telekomunikasi dilayani oleh Stasiun Telepon Otomat (STO) meliputi :

a. STO Biringkanaya di Kecamatan Biringkanaya;

b. STO Daya di Kecamatan Biringkanaya;

c. STO Telkomas di Kecamatan Biringkanaya;

d. STO Antang di Kecamatan Manggala;

e. STO Malengkeri di Kecamatan Tamalate;

f. STO Panakkukang di Kecamatan Panakkukang;

g. STO Balai Kota di Kecamatan Ujung Pandang; dan

h. STO Mamajang di Kecamatan Mamajang.

Rencana Pengembangan Sistem Jaringan Sumber Daya Air Pasal 34

(1) Rencana pengembangan sistem jaringan sumber daya air sebagaimana dimaksud dalam Pasal 31 huruf c, ditetapkan dalam rangka pengelolaan sumber daya air yang terdiri atas konservasi sumber daya air, pendayagunaan sumber daya air, dan pengendalian daya

rusak air; (2) Sistem jaringan sumberdaya air sebagaimana dimaksud pada ayat (1) terdiri atas sumber air dan prasarana sumber daya air; (3) Sumber air sebagaimana dimaksud pada ayat (2) terdiri atas air permukaan pada sungai, waduk, embung, sumber air permukaan lainnya dan air tanah pada Cekungan Air Tanah (CAT); (4) Sumber air sebagaimana dimaksud pada ayat (3) terdiri atas:

a. Wilayah Sungai (WS) Jeneberang yang merupakan wilayah sungai strategis nasional yang pengelolaannya mengacu pada Pola Pengelolaan Wilayah Sungai Jeneberang meliputi : Daerah Aliran Sungai (DAS) Tallo dan DAS Bonelengga;

b. Waduk, yaitu Waduk Tunggu Bitoa di Kecamatan Manggala dan Rencana Pembangunan Waduk di Kecamatan Tallo dan Kecamatan Tamalanrea;

c. Embung, yaitu rencana pembangunan embung di Kecamatan Biringkanaya dan Kecamatan Manggala; dan

d. Air tanah yang berada pada CAT Makassar di Kecamatan Biringkanaya.

(5) Prasarana sumber daya air sebagaimana dimaksud pada ayat (2) terdiri atas sistem pengendalian banjir, dan sistem pengamanan pantai; (7) Sistem pengendalian banjir sebagaimana yang dimaksud pada ayat (5) dilaksanakan melalui pengendalian terhadap luapan air Sungai Tallo untuk menjaga keberlanjutan

fungsi kawasan pariwisata, kawasan permukiman, dan kawasan perdagangan; (8) Sistem pengamanan pantai sebagaimana yang dimaksud pada ayat (5) dilaksanakan dalam rangka mengurangi abrasi pantai melalui pengurangan energi gelombang yang mengenai pantai, dan/atau penguatan tebing pantai; dan (9) Sistem pengamanan pantai sebagaimana dimaksud pada ayat (8) dilakukan di seluruh pantai rawan abrasi di wilayah Kota Makassar di Kecamatan Biringkanaya, Kecamatan Tamalanrea, Kecamatan Tallo, Kecamatan Ujung Tanah, Kecamatan Wajo, Kecamatan Ujung Pandang, Kecamatan Mariso, Kecamatan Tamalate, dan Kecamatan Kepulauan

Sangkarrang.

Rencana Pengembangan Sistem Infrastruktur Perkotaan Pasal 35

Rencana pengembangan sistem infrastruktur perkotaan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 31 huruf d, terdiri atas:

a. Sistem penyediaan air minum (SPAM);

b. Sistem jaringan air limbah;

c. Sistem pengelolaan persampahan;

d. Sistem jaringan drainase;

e. Jalur evakuasi bencana;

f. Sistem pengelolaan bahan berbahaya dan beracun (B3) serta limbah bahan berbahaya dan beracun (B3) dan

g. Manajemen proteksi kebakaran perkotaan.

Pasal 36 (1) SPAM sebagaimana dimaksud dalam Pasal 35 huruf a ditetapkan dalam rangka menjamin kuantitas, kualitas, kontinuitas penyediaan air minum bagi penduduk dan kegiatan ekonomi serta meningkatkan efisiensi dan cakupan pelayanan; (2) SPAM terdiri atas jaringan perpipaan dan bukan jaringan perpipaan. (3) SPAM jaringan perpipaan meliputi : unit air baku, unit produksi, unit distribusi, unit pelayanan, dan unit pengelolaan dengan kapasitas produksi sesuai dengan kebutuhan dan perkembangan Kota. (4) SPAM sebagaimana dimaksud pada ayat (1) di Kota Makassar dipadukan dengan sistem jaringan sumber daya air untuk menjamin ketersediaan air baku; (5) SPAM sebagaimana dimaksud pada ayat (3), meliputi :

a. unit air baku yang bersumber dari Sungai Jeneberang, Sungai Maros, dan Sungai Tallo;

b. unit produksi air minum meliputi :

1. IPA Antang di Kecamatan Manggala, kapasitas sumber paling sedikit 40 (empat puluh) liter per detik melayani sebagian wilayah Kecamatan Rappocini, sebagian wilayah Kecamatan Manggala, sebagian wilayah Kecamatan Panakkukang, sebagian wilayah Kecamatan Biringkanaya, sebagian wilayah Kecamatan Tamalanrea, dan sebagian wilayah Kecamatan Tallo;

2. IPA Panaikang di Kecamatan Panakkukang, kapasitas sumber paling sedikit 1.000 (seribu) liter per detik melayani sebagian wilayah Kecamatan Rappocini, sebagian wilayah Kecamatan Manggala, sebagian wilayah Kecamatan Panakkukang, sebagian wilayah Kecamatan Biringkanaya, sebagian wilayah Kecamatan Tamalanrea, dan sebagian wilayah Kecamatan Tallo;

3. IPA Ratulangi di Kecamatan Mamajang, dengan kapasitas sumber paling sedikit 50 (lima puluh) liter per detik melayani Kecamatan Mariso, Kecamatan Ujung Pandang, sebagian wilayah Kecamatan Makassar, Kecamatan Mamajang, sebagian wilayah Kecamatan Bontoala, Kecamatan Wajo, Kecamatan Ujung Tanah, dan sebagian wilayah Kecamatan Rappocini;

4. IPA Maccini Sombala di Kecamatan Tamalate, kapasitas sumber paling sedikit 200 (dua ratus) liter per detik melayani sebagian wilayah Kecamatan Rappocini, sebagian wilayah Kecamatan Makassar, dan sebagian wilayah Kecamatan Bontoala; dan

5. IPA Somba Opu di Kecamatan Tamalate, kapasitas sumber paling sedikit 3.000 (tiga ribu) liter per detik melayani sebagian wilayah Kecamatan Tamalate, sebagian wilayah Kecamatan Panakkukang, dan sebagian wilayah Kecamatan Manggala.

c. Rencana unit produksi air minum meliputi :

1. IPA BTP di Kecamatan Tamalanrea;

2. IPA Lakkang di Kecamatan Tallo; dan

3. IPA Barombong di Kecamatan Tamalate.

d. Rencana unit distribusi air minum ditetapkan di Kecamatan Biringkanaya, Kecamatan Tamalanrea, Kecamatan Panakkukang, Kecamatan Manggala, Kecamatan Tallo, Kecamatan Wajo, Kecamatan Ujung Tanah, Kecamatan Bontoala, Kecamatan Makassar, Kecamatan Ujung Pandang, Kecamatan Mamajang, Kecamatan Rappocini, Kecamatan

Mariso, Kecamatan Tamalate. (6) Penyediaan air baku untuk kebutuhan air minum dapat juga diupayakan melalui rekayasa pengolahan air baku; dan (7) Pengelolaan SPAM dilaksanakan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-

undangan.

Pasal 37

(1) Sistem jaringan air limbah sebagaimana dimaksud dalam Pasal 35 huruf b ditetapkan dalam rangka pengurangan, pemanfaatan kembali, dan pengolahan air limbah sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan; (2) Sistem jaringan air limbah domestik sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi :

sistem pembuangan air limbah terpusat dan sistem pembuangan air limbah setempat; (3) Sistem pembuangan air limbah terpusat sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dilakukan secara kolektif melalui jaringan pengumpulan air limbah, pengolahan, serta pembuangan air limbah secara terpusat, terutama pada kawasan industri, dan kawasan permukiman padat; (4) Sistem pembuangan air limbah terpusat sebagaimana dimaksud pada ayat (3) mencakup Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) beserta jaringan air limbah;

(5) Sistem

dilaksanakan dengan memperhatikan aspek teknis, lingkungan, dan sosial-budaya

pembuangan

air

limbah

terpusat

sebagaimana

dimaksud

pada

ayat

(3)

masyarakat setempat, serta dilengkapi dengan zona penyangga;

(6) Sistem pembuangan air limbah terpusat sebagaimana dimaksud pada ayat (3) meliputi :

a. IPAL Panampu di Kecamatan Ujung Tanah;

b. IPAL Tallo di Kecamatan Tallo;

c. IPAL KIMA di Kecamatan Biringkanaya;

d. IPAL KIMAMA di Kecamatan Biringkanaya; dan

e. IPAL Losari/Tanjung Bunga di Kecamatan Mariso.

(7) Sistem pembuangan air limbah setempat sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dilakukan secara individual melalui pengolahan dan pembuangan air limbah setempat dan

limbah

dikembangkan pada kawasan yang belum memiliki sistem pembuangan air terpusat;

(8) Sistem pembangunan air limbah setempat sebagaimana dimaksud pada ayat (7) meliputi :

a. IPAL Maccini Sombala di Kecamatan Tamalate;

b. IPAL Barombong di Kecamatan Tamalate;

c. IPAL Malengkeri di Kecamatan Tamalate;

d. IPAL Pampang di Kecamatan Panakukang;

e. IPAL Lembo di Kecamatan Tallo;

f. IPAL Lakkang di Kecamatan Tamalanrea;

g. IPAL Bonelengga I di Kecamatan Biringkanaya; dan

h. IPAL Bonelengga II di Kecamatan Biringkanaya.

(9) Sistem pembuangan air limbah dilakukan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-

undangan.

Pasal 38 (1) Sistem pengelolaan persampahan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 35 huruf c ditetapkan dalam rangka mengurangi, menggunakan kembali, dan mendaur ulang sampah guna meningkatkan kesehatan masyarakat dan kualitas lingkungan serta menjadikan sampah sebagai sumber daya; (2) Prinsip pengelolaan persampahan kota yaitu dikelola dari sumbernya dengan prinsip 5R

(reuse, reduce, recycle, replace dan rethink);

(3) Sistem pengelolaan persampahan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) terdiri atas:

a. Tempat Penampungan Sementara (TPS) sampah;

b. Tempat Pengolahan Sampah Terpadu (TPST); dan

c. Tempat Pemrosesan Akhir (TPA) sampah.

(4) Lokasi TPS sebagaimana dimaksud pada ayat (2) di Kota Makassar meliputi : TPS sampah

organik dan TPS sampah anorganik direncanakan pada unit lingkungan perumahan dan pusat-pusat kegiatan yang tersebar di seluruh kelurahan; (5) Lokasi TPST ditetapkan di Kecamatan Mamajang, Kecamatan Tamalanrea, Kecamatan Panakkukang dan Kecamatan Bontoala. (6) Lokasi TPA sampah Kota berada di Tamangapa Kecamatan Manggala dengan

menggunakan sanitary landfill.

(7) Sistem

pengelolaan

persampahan

di

wilayah

peraturan perundang-undangan.

Kota

diatur

sesuai

dengan

ketentuan

Pasal 39

(1) Sistem jaringan drainase sebagaimana dimaksud dalam Pasal 35 huruf d ditetapkan dalam rangka mengurangi genangan air dan mendukung pengendalian banjir, terutama di kawasan perumahan, kawasan perdagangan dan jasa, kawasan industri, kawasan pariwisata, kawasan pendidikan, dan kawasan perkantoran; (2) Sistem jaringan drainase sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi :

a. saluran drainase primer yang dikembangkan melalui saluran pembuangan utama;

b. saluran drainase sekunder disediakan untuk melayani Kota yang terintegrasi dengan sistem pengendalian banjir; dan

c. saluran drainase tersier meliputi : saluran tepi jalan dan saluran utama dari lingkungan perumahan yang terintegrasi dengan sistem pengendalian banjir.

(3) Saluran drainase primer sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf a meliputi :

a. Sungai Tallo yang berada dalam wilayah kota; dan

b. Sungai Jene‟berang yang berada dalam wilayah kota.

(4) Sistem saluran drainase sekunder sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf b dikembangkan tersendiri pada kawasan perdagangan, kawasan perkantoran, dan kawasan pariwisata yang terhubung ke saluran primer, sehingga tidak menganggu

saluran drainase permukiman, ditetapkan di Kecamatan Wajo dan Kecamatan Ujung Pandang; (5) Saluran drainase tersier sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf c ditetapkan tersebar merata di seluruh kecamatan. (6) Sistem jaringan drainase sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilaksanakan secara terpadu dengan sistem pengendalian banjir, meliputi :

a. normalisasi jaringan drainase yang ada;

b. pembangunan dan pengembangan kolam retensi, sumur-sumur resapan, dan biopori di kawasan perkotaan; dan

c. pembangunan dan pengembangan outlet-outlet kota secara terbatas, terukur dan terkontrol di kawasan-kawasan yang berbatasan dengan laut dan sungai.

Pasal 40

(1) Jalur dan ruang evakuasi bencana sebagaimana dimaksud dalam Pasal 35 huruf e, bertujuan sebagai penyediaan jalur dan ruang yang dapat digunakan untuk tempat keselamatan dan tempat berlindung jika terjadi bencana; (2) Jalur dan ruang evakuasi bencana sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditetapkan dalam skala kota, skala kawasan, dan skala lingkungan berupa jalur evakuasi bencana (escape way) dan ruang evakuasi bencana (melting point); (3) Jalur evakuasi bencana sebagaimana dimaksud pada ayat (2) meliputi :

a. jalan lingkungan menuju lapangan pada skala kelurahan dan/atau kecamatan; dan

b. jalan lingkungan menuju gedung pertemuan pada tiap kecamatan.

(4) Jalur evakuasi bencana sebagaimana dimaksud pada ayat (3) direncanakan mengikuti dan/atau menggunakan jaringan jalan dengan rute terdekat ke ruang evakuasi dan merupakan jaringan jalan paling aman dari ancaman berbagai bencana, serta merupakan

tempat-tempat yang lebih tinggi dari daerah bencana; (5) ruang evakuasi bencana (Melting point) sebagaimana dimaksud pada ayat (2) meliputi :

a. pembangunan posko terpadu yang melayani wilayah Kota ditetapkan di Kecamatan Biringkanaya, Kecamatan Tamalanrea, Kecamatan Manggala, Kecamatan Ujung Tanah, Kecamatan Rappocini, dan Kecamatan Tamalate;

b. lapangan pada tiap kelurahan dan/atau kecamatan; dan

c. bangunan gedung yang dapat dimanfaatkan di tiap kelurahan dan/atau kecamatan.

Pasal 41

(1) Sistem pengelolaan bahan berbahaya dan beracun (B3) serta limbah bahan berbahaya dan beracun (B3) sebagaimana dimaksud dalam Pasal 35 huruf f, ditetapkan dalam rangka mencegah dan menanggulangi pencemaran dan/atau kerusakan lingkungan hidup yang diakibatkan oleh limbah B3 serta memulihkan kualitas lingkungan yang sudah tercemar; (2) Sistem pengelolaan B3 serta limbah B3 sebagaimana dimaksud pada ayat (1) mecakup pengurangan, penyimpanan, pengumpulan, pengangkutan, pemanfaatan, dan/atau pengolahan, termasuk penimbunan limbah B3; dan (3) Sistem pengelolaan B3 serta limbah B3 sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan berdasarkan ketentuan peraturan perundang-undangan.

Pasal 42

(1) Manajemen proteksi kebakaran perkotaan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 35 huruf g, ditetapkan dalam rangka mewujudkan kesiapan, kesigapan, dan keberdayaan masyarakat, pengelola bangunan gedung, serta pemerintah daerah dalam mencegah dan menanggulangi bahaya kebakaran; (2) Penanggulangan bahaya kebakaran sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi :

a. pembangunan pos pemadam kebakaran yang melayani wilayah Kota ditetapkan di Kecamatan Biringkanaya, Kecamatan Tamalanrea, Kecamatan Manggala, Kecamatan Panakkukang, Kecamatan Tallo, Kecamatan Ujung Tanah, Kecamatan Wajo, Kecamatan Bontoala, Kecamatan Makassar, Kecamatan Rappocini, Kecamatan Ujung Pandang, Kecamatan Mamajang, Kecamatan Mariso, Kecamatan Tamalate, dan Kecamatan Kepulauan Sangkarrang;

b. membangun hidran air yang tersebar secara merata di wilayah kota; dan

c. memanfaatkan laut, sungai, danau/waduk, dan Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) sebagai sumber air dalam penanganan bencana kebakaran; (3) Pelaksanaan ketentuan manajemen proteksi kebakaran perkotaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan; dan (4) Penyelenggaraan manajemen proteksi kebakaran perkotaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) akan diatur lebih lanjut dalam Rencana Induk Sistem Proteksi Kebakaran Kota yang ditetapkan dengan Peraturan Walikota.

BAB IV RENCANA POLA RUANG WILAYAH Bagian Kesatu Umum Pasal 43

(1) Rencana pola ruang wilayah Kota Makassar ditetapkan dengan tujuan mengoptimalkan pemanfaatan ruang sesuai dengan peruntukannya sebagai kawasan lindung dan kawasan budidaya berdasarkan daya dukung dan daya tampung lingkungan; (2) Rencana pola ruang wilayah sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi : rencana peruntukan kawasan lindung dan rencana peruntukan kawasan budidaya; dan (3) Rencana pola ruang wilayah kota sebagaimana dimaksud pada ayat (1) digambarkan dalam peta dengan tingkat ketelitian 1:25.000 sebagaimana tercantum dalam Lampiran I Gambar 3 Peta Rencana Pola Ruang Wilayah Kota yang merupakan bagian tidak terpisahkan dari Peraturan Daerah ini.

Bagian Kedua Kawasan Lindung Pasal 44

Kawasan lindung sebagaimana dimaksud dalam Pasal 43 ayat (1) terdiri atas:

a. Kawasan yang memberikan perlindungan terhadap kawasan bawahannya;

b. Kawasan perlindungan setempat;

c. Kawasan suaka alam, kawasan pelestarian alam, dan kawasan cagar budaya;

d. Kawasan rawan bencana alam;

e. Kawasan lindung geologi;

f. Kawasan lindung lainnya; dan

g. Ruang terbuka hijau (RTH) kota.

Paragraf 1 Kawasan yang Memberikan Perlindungan Terhadap Kawasan Bawahannya Pasal 45 (1) Kawasan yang memberikan perlindungan terhadap kawasan bawahannya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 44 huruf a bertujuan untuk menciptakan iklim mikro, meresapkan air, menciptakan keseimbangan dan keserasian lingkungan fisik kawasan, dan mendukung pelestarian keanekaragaman hayati Indonesia. (2) Kawasan yang memberikan perlindungan terhadap kawasan bawahannya sebagaimana pada ayat (1) merupakan kawasan resapan air ditetapkan di :

a. Kawasan Danau Balang Baru/Tanjung Bunga di Kecamatan Tamalate;

b. Bagian hulu DAS Bonelengga di Kecamatan Biringkanaya; dan

c. Bagian hulu DAS Tallo di sebagian wilayah Kecamatan Biringkanaya, sebagian wilayah Kecamatan Tamalanrea, dan sebagian wilayah Kecamatan Manggala.

Paragraf 2 Kawasan Perlindungan Setempat Pasal 46

(1) Kawasan perlindungan setempat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 44 huruf b, merupakan kawasan yang ditetapkan dengan tujuan melindungi keberlangsungan sumber air baku, ekosistem daratan, keseimbangan lingkungan kawasan, menciptakan keseimbangan antara lingkungan alam dan lingkungan binaan yang berguna untuk kepentingan masyarakat, serta meningkatkan keserasian lingkungan perkotaan sebagai sarana pengaman lingkungan perkotaan yang aman, nyaman, segar, indah, dan bersih; (2) Kawasan perlindungan setempat sebagaimana dimaksud pada ayat (1), meliputi :

a. Kawasan sempadan pantai;

b. Kawasan sempadan sungai; dan

c. Kawasan sekitar danau atau waduk.

(3) Kawasan sempadan pantai sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf a merupakan daratan sepanjang tepian laut dengan jarak paling sedikit 100 (seratus) meter dari titik

pasang air laut tertinggi ke arah darat ditetapkan pada tepian pantai yang membentang dari kawasan pesisir bagian utara kota hingga ke kawasan pesisir bagian barat kota di Kecamatan Biringkanaya, Kecamatan Tamalanrea, Kecamatan Tallo, Kecamatan Ujung Tanah, Kecamatan Wajo, Kecamatan Ujung Pandang, Kecamatan Mariso, Kecamatan Tamalate, dan Kecamatan Kepulauan Sangkarrang; (4) Kawasan sempadan sungai sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf b ditetapkan di

sepanjang Sungai Jeneberang dan Sungai Tallo yang terdiri atas:

a. garis sempadan pada sungai tidak bertanggul di dalam kawasan perkotaan;

b. garis sempadan pada sungai bertanggul di dalam kawasan perkotaan; dan

c. sungai yang terpengaruh pasang air laut.

(5) Garis sempadan pada sungai tidak bertanggul di dalam kawasan perkotaan sebagaimana dimaksud pada ayat (4) huruf a, ditentukan :

a. paling sedikit berjarak 10 (sepuluh) meter dari tepi kiri dan kanan palung sungai sepanjang alur sungai, dalam hal kedalaman sungai kurang dari atau sama dengan 3 (tiga) meter;

b. paling sedikit berjarak 15 (lima belas) meter dari tepi kiri dan kanan palung sungai

sepanjang alur sungai, dalam hal kedalaman sungai lebih dari 3 (tiga) meter sampai dengan 20 (dua puluh) meter; dan

c. paling sedikit berjarak 30 (tiga puluh) meter dari tepi kiri dan kanan palung sungai sepanjang alur sungai, dalam hal kedalaman sungai lebih dari 20 (dua puluh) meter. (6) Garis sempadan sungai bertanggul di dalam kawasan perkotaan sebagaimana dimaksud

pada ayat (4) huruf b, ditentukan paling sedikit berjarak 3 (tiga) meter dari tepi luar kaki tanggul sepanjang alur sungai. (7) Dalam hal di dalam sempadan sungai terdapat tanggul untuk mengendalikan banjir, ruang antara tepi palung sungai dan tepi dalam kaki tanggul merupakan bantaran sungai, yang berfungsi sebagai ruang penyalur banjir. (8) Penentuan garis sempadan sungai yang terpengaruh pasang air laut sebagaimana dimaksud pada ayat (4) huruf c, dilakukan dengan cara yang sama dengan penentuan garis sempadan sungai sesuai ayat (5) dan ayat (6) yang diukur dari tepi muka air pasang

rata-rata.

(9) Kawasan sekitar danau atau waduk danau sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf c ditetapkan di Danau Unhas di Kecamatan Tamalanrea, Danau Balang Tonjong di Kecamatan Manggala, Danau Balang Baru/Tanjung Bunga di Kecamatan Tamalate, Waduk Tunggu Bitoa di Kecamatan Manggala, dan Waduk Tallo di Kecamatan Tallo dengan ketentuan:

a. garis sempadan danau ditentukan mengelilingi danau paling sedikit berjarak 50 (lima puluh) meter dari tepi muka air tertinggi yang pernah terjadi;

b. muka air tertinggi yang pernah terjadi sebagaimana dimaksud pada huruf a, menjadi batas badan danau; dan

c. badan danau sebagaimana dimaksud pada huruf b, merupakan ruang yang berfungsi sebagai wadah air.

Paragraf 3 Kawasan Suaka Alam, Kawasan Pelestarian Alam dan Kawasan Cagar Budaya Pasal 47

(1) Kawasan suaka alam, kawasan pelestarian alam dan kawasan cagar budaya, sebagaimana dimaksud dalam Pasal 44 huruf c, ditetapkan dalam rangka melindungi keanekaragaman biota, tipe ekosistem, gejala dan keunikan alam bagi kepentingan plasma nutfah, ilmu pengetahuan, dan pembangunan pada umumnya serta melindungi kekayaan budaya

bangsa berupa peninggalan sejarah yang berguna untuk pengembangan ilmu pengetahuan dari ancaman kepunahan yang disebabkan oleh kegiatan alam maupun manusia; (2) Kawasan suaka alam, kawasan pelestarian alam dan kawasan cagar budaya, sebagaimana dimaksud pada ayat (1), terdiri atas:

a. Kawasan pantai berhutan bakau; dan

b. Kawasan cagar budaya dan ilmu pengetahuan.

Pasal 48 (1) Kawasan pantai berhutan bakau sebagaimana dimaksud dalam Pasal 47 ayat (2) huruf a meliputi : kawasan pembentuk ekosistem hutan bakau dan tempat berkembangbiaknya berbagai biota laut di samping sebagai perlindungan pantai dan pengikisan air laut, serta pelindung usaha budi daya di belakangnya; dan (2) Kawasan pantai berhutan bakau sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditetapkan dengan luas 558,93 (lima ratus lima puluh delapan koma sembilan puluh tiga) hektar di sebagian wilayah Kecamatan Biringkanaya, sebagian wilayah Kecamatan Manggala, sebagian wilayah Kecamatan Panakkukang, sebagian wilayah Kecamatan Tallo, dan sebagian wilayah Kecamatan Tamalanrea.

Pasal 49 (1) Kawasan cagar budaya dan ilmu pengetahuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 47 ayat (2) huruf b ditetapkan dengan tujuan untuk melindungi budaya bangsa yang bernilai tinggi untuk kepentingan ilmu pengetahuan berupa bangunan dan lingkungan peninggalan sejarah, bangunan arkeologi, dan monumen; (2) Kawasan cagar budaya dan ilmu pengetahuan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditetapkan di:

a. Kawasan Benteng Fort Rotterdam di Kecamatan Ujung Pandang;

b. Kawasan Situs Bersejarah Pusat Kerajaan Gowa Benteng Somba Opu di sebagian wilayah Kecamatan Tamalate;

c. Kawasan Makam Raja-raja Tallo di Kecamatan Tallo;

d. Kawasan Makam Lajangiru di Kecamatan Bontoala; dan

e. Kawasan Makam Lomo Ri Antang di Kecamatan Manggala.

Paragraf 4 Kawasan Rawan Bencana Pasal 50

(1) Kawasan rawan bencana sebagaimana dimaksud dalam Pasal 44 huruf d, ditetapkan dalam rangka memberikan perlindungan kepada masyarakat dari ancaman bencana; (2) Kawasan rawan bencana sebagaimana dimaksud pada ayat (1), terdiri atas:

a. Kawasan rawan banjir;

b. Kawasan rawan angin puting beliung; dan

c. Kawasan rawan bencana kebakaran.

Pasal 51

(1) Kawasan rawan banjir sebagaimana dimaksud dalam Pasal 50 ayat (2) huruf a, ditetapkan di sebagian Kecamatan Wajo, sebagian Kecamatan Biringkanaya, sebagian Kecamatan Tamalanrea, sebagian Kecamatan Tallo, Kecamatan Bontoala, sebagian Kecamatan Manggala, sebagian Kecamatan Tamalate, sebagian Kecamatan Panakkukang, sebagian Kecamatan Rappocini, dan sebagian Kecamatan Ujung Tanah; (2) Kawasan rawan angin puting beliung sebagaimana dimaksud dalam Pasal 50 ayat (2) huruf b, ditetapkan pada daerah pesisir Kota Makassar di sebagian Kecamatan Kepulauan Sangkarrang, sebagian Kecamatan Tamalanrea, dan sebagian Kecamatan Biringkanaya; dan (3) Kawasan rawan bencana kebakaran sebagaimana dimaksud dalam Pasal 50 ayat (2) huruf c, ditetapkan di sebagian wilayah Kecamatan Biringkanaya, sebagian wilayah Kecamatan Tamalanrea, sebagian wilayah Kecamatan Manggala, sebagian wilayah Kecamatan Panakkukang, sebagian wilayah Kecamatan Tallo, sebagian wilayah Kecamatan Ujung Tanah, sebagian wilayah Kecamatan Wajo, sebagian wilayah Kecamatan Bontoala, sebagian wilayah Kecamatan Makassar, sebagian wilayah Kecamatan Rappocini, sebagian wilayah Kecamatan Ujung Pandang, sebagian wilayah Kecamatan Mamajang, sebagian wilayah Kecamatan Mariso, sebagian wilayah Kecamatan Tamalate, dan sebagian wilayah Kecamatan Kepulauan Sangkarrang.

Paragraf 5 Kawasan Lindung Geologi Pasal 52

(1) kawasan lindung geologi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 44 huruf e ditetapkan dalam rangka memberikan perlindungan semaksimal mungkin atas kemungkinan bencana alam geologi dan perlindungan terhadap air tanah; dan (2) kawasan lindung geologi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi : kawasan rawan bencana alam geologi berupa kawasan rawan abrasi, kawasan rawan gelombang pasang,

dan kawasan rawan tsunami.

Pasal 53 (1) Kawasan rawan abrasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 52 ayat (2) huruf a, ditetapkan

di sebagian Kecamatan Biringkanaya, sebagian Kecamatan Tamalanrea, sebagian

Kecamatan Tallo, sebagian Kecamatan Ujung Tanah, sebagian Kecamatan Wajo, sebagian

Kecamatan Ujung Pandang, sebagian Kecamatan Mariso, sebagian Kecamatan Tamalate,

dan Kecamatan Kepulauan Sangkarrang;

(2) Kawasan rawan gelombang pasang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 52 ayat (2) huruf

a, ditetapkan di sebagian Kecamatan Biringkanaya, sebagian Kecamatan Tamalanrea, sebagian Kecamatan Tallo, sebagian Kecamatan Ujung Tanah, sebagian Kecamatan Wajo,

sebagian Kecamatan Ujung Pandang, sebagian Kecamatan Mariso, sebagian Kecamatan Tamalate, dan Kecamatan Kepulauan Sangkarrang; dan (3) Kawasan rawan tsunami sebagaimana dimaksud dalam Pasal 52 ayat (2) huruf a, ditetapkan di sebagian Kecamatan Biringkanaya, sebagian Kecamatan Tamalanrea, sebagian Kecamatan Tallo, sebagian Kecamatan Ujung Tanah, sebagian Kecamatan Wajo, sebagian Kecamatan Ujung Pandang, sebagian Kecamatan Mariso, sebagian Kecamatan Tamalate, dan Kecamatan Kepulauan Sangkarrang.

Paragraf 6 Kawasan Lindung Lainnya Pasal 54

(1) Kawasan lindung lainnya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 44 huruf f ditetapkan dalam rangka melindungi kelestarian dan pemanfaatan wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil serta ekosistemnya untuk menjamin keberadaan, ketersediaan, dan kesinambungan sumber daya pesisir dan pulau-pulau kecil dengan tetap memelihara dan meningkatkan kualitas nilai dan keanekaragamannya; (2) kawasan lindung lainnya sebagaimana dimaksud pada ayat (1), merupakan kawasan konservasi wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil yang meliputi : kawasan yang memiliki ciri khas tertentu yang dilindungi untuk mewujudkan pengelolaan wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil secara berkelanjutan; (3) kawasan konservasi di wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil sebagaimana dimaksud pada ayat (1) terdiri atas zona inti, zona pemanfaatan terbatas, dan/atau zona lainnya sesuai dengan peruntukan kawasan;

(4) kawasan konservasi di wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditetapkan di:

a. kawasan konservasi pulau kecil meliputi : Pulau Barang Lompo, Pulau Kodingareng Lompo, Pulau Barang Caddi, Pulau Lae-Lae, Pulau Bone Balang, dan Pulau Samalona di Kecamatan Kepulauan Sangkarrang;

b. kawasan konservasi perairan di perairan Kawasan Spermonde;

c. kawasan konservasi dan perlindungan ekosistem pesisir berupa kawasan hutan pantai berhutan bakau dan mangrove; dan

d. kawasan konservasi maritim berupa permukiman nelayan di Kawasan Untia

Kecamatan Biringkanaya Kota Makassar. (5) kawasan konservasi dan perlindungan ekosistem pesisir berupa kawasan hutan pantai

berhutan bakau sebagaimana dimaksud pada ayat (4) huruf c ditetapkan di sebagian wilayah Kecamatan Biringkanaya, sebagian wilayah Kecamatan Tallo, dan sebagian wilayah Kecamatan Tamalanrea; (6) kawasan konservasi dan perlindungan ekosistem pesisir berupa kawasan mangrove sebagaimana dimaksud pada ayat (4) huruf c ditetapkan di sebagian wilayah Kecamatan Biringkanaya dan sebagian wilayah Kecamatan Tamalanrea.

Paragraf 7 Ruang Terbuka Hijau (RTH) Kota Pasal 55

(1) Ruang Terbuka Hijau (RTH) Kota sebagaimana dimaksud dalam Pasal 44 huruf g ditetapkan dengan tujuan meningkatkan mutu lingkungan perkotaan yang nyaman, segar,

indah, bersih dan sebagai sarana pengaman lingkungan perkotaan; (2) RTH Kota sebagaimana dimaksud pada ayat (1), terdiri atas RTH publik dan RTH privat; (3) Rencana pemenuhan RTH dalam wilayah kota, terdiri atas :

a. RTH pada kawasan kota yang sudah terbangun;

b. RTH pada kawasan kota yang belum terbangun; dan

c. RTH pada kawasan reklamasi.

(4) RTH pada kawasan kota yang sudah terbangun sebagaimana dimaksud pada ayat (3) huruf a meliputi : RTH publik paling sedikit 10 (sepuluh) persen dan RTH privat paling sedikit 20 (dua puluh) persen dari luas kawasan kota yang sudah terbangun. (5) Rencana pemenuhan RTH pada kawasan kota yang sudah terbangun dengan luasan paling sedikit 2.900 ha (dua ribu sembilan ratus) hektar ditetapkan di sebagian wilayah Kecamatan Biringkanaya, sebagian wilayah Kecamatan Tamalanrea, sebagian wilayah Kecamatan Manggala, sebagian wilayah Kecamatan Tallo, sebagian wilayah Kecamatan Panakkukang, Kecamatan Bontoala, Kecamatan Makassar, Kecamatan Mamajang, Kecamatan Wajo, Kecamatan Ujung Tanah, sebagian wilayah Kecamatan Rappocini, Kecamatan Ujung Pandang, sebagian wilayah Kecamatan Mariso, sebagian wilayah Kecamatan Tamalate, dan sebagian wilayah Kecamatan Kepulauan Sangkarrang. (6) RTH pada kawasan kota yang belum terbangun sebagaimana dimaksud pada ayat (3) huruf b meliputi : RTH publik paling sedikit 20 (dua puluh) persen dan RTH privat paling sedikit 20 (dua puluh) persen dari luas daratan kawasan kota yang belum terbangun. (7) Rencana pemenuhan RTH pada kawasan kota yang belum terbangun dengan luasan paling sedikit 3.164 ha (tiga ribu seratus enam puluh empat) hektar ditetapkan di sebagian wilayah Kecamatan Biringkanaya, sebagian wilayah Kecamatan Tamalanrea, sebagian wilayah Kecamatan Manggala, sebagian wilayah Kecamatan Tallo, sebagian wilayah Kecamatan Panakkukang, sebagian wilayah Kecamatan Rappocini, sebagian wilayah Kecamatan Mariso, dan sebagian wilayah Kecamatan Tamalate. (8) RTH pada kawasan reklamasi sebagaimana dimaksud pada ayat (3) huruf c meliputi : RTH publik paling sedikit 30 (tiga puluh) persen dan RTH privat paling sedikit 20 (dua puluh) persen dari luas kawasan reklamasi ditetapkan di sebagian wilayah Kecamatan Biringkanaya, sebagian wilayah Kecamatan Tamalanrea, sebagian wilayah Kecamatan Tallo, sebagian wilayah Kecamatan Ujung Pandang, sebagian wilayah Kecamatan Mariso, dan sebagian wilayah Kecamatan Tamalate. (9) Rencana pemenuhan RTH privat dilaksanakan melalui pemanfaatan halaman pekarangan rumah pada kawasan permukiman, kawasan perdagangan dan jasa, kawasan pariwisata, kawasan pendidikan, kawasan perkantoran, dan kawasan industri dan pergudangan, sebagai ruang terbuka hijau sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan; (10) Rencana pemenuhan RTH kota sebagaimana dimaksud pada ayat (2) diatur lebih lanjut dalam Peraturan Walikota;

(11) Ruang Terbuka Hijau, sebagaimana dimaksud pada ayat (1), dijelaskan lebih rinci dalam Tabel 1 dan Tabel 2 Ruang Terbuka Hijau sebagaimana tercantum pada Lampiran III, yang merupakan bagian tidak terpisahkan peraturan daerah ini.

Bagian Ketiga Kawasan Budidaya Pasal 56

Kawasan budidaya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 43 ayat (1) huruf b meliputi :

a. kawasan peruntukan perumahan;

b. kawasan peruntukan perdagangan dan jasa;

c. kawasan peruntukan perkantoran;

d. kawasan peruntukan industri;

e. kawasan peruntukan pergudangan;

f. kawasan peruntukan pariwisata;

g. kawasan peruntukan Ruang Terbuka Non Hijau (RTNH);

h. kawasan peruntukan ruang evakuasi bencana;

i. kawasan peruntukan ruang bagi kegiatan sektor informal; dan

j. kawasan peruntukan lainnya.

Paragraf 1 Kawasan Peruntukan Perumahan Pasal 57

(1) Kawasan peruntukan perumahan sebagaimana yang dimaksud dalam Pasal 56 huruf a bertujuan untuk:

a. memenuhi kebutuhan rumah sebagai salah satu kebutuhan dasar manusia, dalam rangka peningkatan dan pemerataan kesejahteraan rakyat;

b. mewujudkan perumahan dan permukiman yang layak dalam lingkungan yang sehat, aman, serasi, dan teratur;

c. memberi arah pada pertumbuhan wilayah dan persebaran penduduk yang rasional; dan

d. menunjang pembangunan di bidang ekonomi, sosial, budaya, dan bidang-bidang lain.

(2) Kawasan peruntukan perumahan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi :

a. kawasan peruntukan perumahan dengan kepadatan tinggi;

b. kawasan peruntukan perumahan dengan kepadatan sedang; dan

c. kawasan peruntukan perumahan dengan kepadatan rendah.

(3) Kawasan peruntukan perumahan dengan kepadatan tinggi sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf a ditetapkan di sebagian wilayah Kecamatan Bontoala, sebagian wilayah Kecamatan Makassar, sebagian wilayah Kecamatan Mamajang, sebagian wilayah Kecamatan Mariso, sebagian wilayah Kecamatan Panakkukang, sebagian wilayah Kecamatan Rappocini, sebagian wilayah Kecamatan Tallo, sebagian wilayah Kecamatan Tamalate, sebagian wilayah Kecamatan Ujung Pandang, sebagian wilayah Kecamatan

Tamalanrea, sebagian wilayah Kecamatan Ujung Tanah, sebagian wilayah Kecamatan

Manggala, sebagian wilayah Kecamatan Biringkanaya, sebagian wilayah Kecamatan Wajo, dan sebagian wilayah Kecamatan Kepulauan Sangkarrang; (4) Kawasan peruntukan perumahan dengan kapadatan sedang sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf b ditetapkan di sebagian wilayah Kecamatan Biringkanaya, sebagian wilayah Kecamatan Manggala, sebagian wilayah Kecamatan Tamalanrea, sebagian wilayah Kecamatan Mariso, sebagian wilayah Kecamatan Panakkukang, sebagian wilayah Kecamatan Rappocini, sebagian wilayah Kecamatan Tallo, sebagian wilayah Kecamatan Tamalate, sebagian wilayah Kecamatan Ujung Tanah, dan sebagian wilayah Kecamatan Kepulauan Sangkarrang; (5) Kawasan peruntukan perumahan dengan kepadatan rendah sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf c ditetapkan di sebagian wilayah Kecamatan Biringkanaya, sebagian wilayah Kecamatan Manggala, sebagian wilayah Kecamatan Tamalanrea, sebagian wilayah Kecamatan Panakkukang, sebagian wilayah Kecamatan Tallo, sebagian wilayah Kecamatan Tamalate, sebagian wilayah Kecamatan Ujung Pandang, dan sebagian wilayah Kecamatan Ujung Tanah.

Paragraf 2 Kawasan Peruntukan Perdagangan dan Jasa Pasal 58 (1) Kawasan peruntukan perdagangan dan jasa sebagaimana yang dimaksud pada Pasal 56 huruf b bertujuan untuk menyediakan ruang bagi pengembangan sektor ekonomi melalui lapangan usaha perdagangan dan jasa. (2) kawasan peruntukan perdagangan dan jasa sebagaimana dimaksud pada ayat (1), meliputi :

a. kawasan peruntukan perdagangan dan jasa skala pelayanan lingkungan ditetapkan di Kecamatan Tallo, Kecamatan Mariso, Kecamatan Makassar, Kecamatan Manggala, Kecamatan Ujung Pandang, Kecamatan Ujung Tanah, Kecamatan Bontoala, Kecamatan Mamajang, kecamatan Biringkanaya, Kecamatan Tamalate, Kecamatan Wajo, Kecamatan Rappocini, Kecamatan Tamalanrea, Kecamatan Panakkukang, dan Kecamatan Kepulauan Sangkarrang;

b. kawasan peruntukan perdagangan dan jasa skala pelayanan kota ditetapkan di Kecamatan Wajo, Kecamatan Mamajang, Kecamatan Panakkukang, Kecamatan Tamalanrea, Kecamatan Biringkanaya, dan Kecamatan Bontoala; dan

c. kawasan peruntukan perdagangan dan jasa skala regional ditetapkan di Kecamatan Tamalate, Kecamatan Panakkukang, Kecamatan Rappocini, Kecamatan Wajo, Kecamatan Ujung Pandang, Kecamatan Tamalanrea, Kecamatan Bontoala, dan Kecamatan Biringkanaya;

d. kawasan peruntukan perdagangan dan jasa skala internasional, nasional dan regional ditetapkan di sebagian wilayah Kecamatan Mariso dan sebagian wilayah Kecamatan Tamalate.

Paragraf 3 Kawasan Peruntukan Perkantoran Pasal 59

Kawasan peruntukan perkantoran sebagaimana dimaksud dalam Pasal 56 huruf c, meliputi :

kawasan peruntukan perkantoran pemerintahan yang ditetapkan di sebagian wilayah Kecamatan Biringkanaya, sebagian wilayah Kecamatan Tamalanrea, sebagian wilayah Kecamatan Manggala, sebagian wilayah Kecamatan Panakkukang, sebagian wilayah Kecamatan Tallo, sebagian wilayah Kecamatan Ujung Tanah, sebagian wilayah Kecamatan Wajo, sebagian wilayah Kecamatan Bontoala, sebagian wilayah Kecamatan Makassar, sebagian wilayah Kecamatan Rappocini, sebagian wilayah Kecamatan Ujung Pandang, sebagian wilayah Kecamatan Mamajang, sebagian wilayah Kecamatan Mariso, dan sebagian wilayah Kecamatan Tamalate.

Paragraf 4 Kawasan Peruntukan Industri Pasal 60

(1) Kawasan peruntukan industri sebagaimana dimaksud dalam Pasal 56 huruf d, meliputi :

a. Kawasan peruntukan industri besar

b. Kawasan peruntukan industri menengah; dan

c. kawasan peruntukan industri kecil.

(2) Kawasan peruntukan industri besar sebagaimana dimaksud dalam ayat (2) huruf a merupakan kawasan industri pengolahan dan manufaktur ditetapkan di Kawasan Industri Makassar (KIMA) di sebagian wilayah Kecamatan Biringkanaya dan sebagian wilayah Kecamatan Tamalanrea; (3) Kawasan peruntukan industri menengah sebagaimana dimaksud dalam ayat (2) huruf b merupakan kawasan industri pengolahan ditetapkan di sebagian wilayah Kecamatan Biringkanaya, sebagian wilayah Kecamatan Tamalanrea, sebagian wilayah Kecamatan Panakkukang, sebagian wilayah Kecamatan Manggala, sebagian wilayah Kecamatan Makassar, sebagian wilayah Kecamatan Tallo, dan sebagian wilayah Kecamatan Tamalate; dan (4) Kawasan peruntukan industri kecil sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c berupa

kawasan aglomerasi industri rumah tangga direncanakan tersebar merata di seluruh kecamatan dalam wilayah kota.

Paragraf 5 Kawasan Peruntukan Pergudangan Pasal 61

Kawasan peruntukan pergudangan sebagaimana dalam Pasal 56 huruf e, merupakan kawasan pergudangan yang mendukung kegiatan pelabuhan laut, dan bandar udara ditetapkan di sebagian wilayah Kecamatan Biringkanaya, dan sebagian wilayah Kecamatan Tamalanrea;

Paragraf 6 Kawasan Peruntukan Pariwisata Pasal 62

(1) Kawasan peruntukan pariwisata sebagaimana dimaksud dalam Pasal 56 huruf f terdiri atas:

a. kawasan pariwisata budaya;

b. kawasan pariwisata alam; dan

c. kawasan pariwisata buatan.

(2) Kawasan peruntukan pariwisata budaya sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a merupakan kawasan wisata budaya dan religi ditetapkan di:

a. kawasan Benteng Fort Rotterdam dan sekitarnya di sebagian wilayah Kecamatan Ujungpandang;

b. kawasan Situs Bersejarah Pusat Kerajaan Gowa Benteng Somba Opu dan sekitarnya di sebagian wilayah Kecamatan Tamalate;

c. kawasan Makam Raja-Raja Tallo dan sekitarnya di sebagian wilayah Kecamatan Tallo;

d. kawasan Bunker Jepang dan sekitarnya di sebagian wilayah Kecamatan Tallo dan sebagian wilayah Kecamatan Ujung Pandang;

e. kawasan Makam Pangeran Diponegoro dan sekitarnya di sebagian wilayah Kecamatan Wajo;

f. kawasan Monumen Korban 40.000 Jiwa dan sekitarnya di sebagian wilayah Kecamatan Tallo;

g. kawasan Monumen Mandala dan sekitarnya di sebagian wilayah Kecamatan Ujungpandang;

h. kawasan Monumen Emmy Saelan dan sekitarnya di sebagian wilayah Kecamatan Panakkukang;

i. kawasan Museum Kota dan sekitarnya di sebagian wilayah Kecamatan Ujungpandang;

j. kawasan Masjid Raya dan sekitarnya di sebagian wilayah Kecamatan Bontoala;

k. kawasan Gereja Katedral dan sekitarnya di sebagian wilayah Kecamatan Ujungpandang;

l. kawasan Klenteng Ibu Agung Bahari dan sekitarnya di sebagian wilayah Kecamatan Wajo; dan

m. kawasan Pecinan (China Town) di sebagian wilayah Kecamatan Wajo.

(3) Kawasan pariwisata alam sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b merupakan

kawasan wisata pantai, dan laut ditetapkan di:

a. kawasan wisata Pantai Losari dan sekitarnya di sebagian wilayah Kecamatan Ujungpandang;

b. kawasan wisata Pantai Akkarena dan sekitarnya di sebagian wilayah Kecamatan Tamalate;

c. kawasan wisata pantai sepanjang kawasan pesisir di sebagian wilayah Kecamatan Ujung Pandang, sebagian wilayah Kecamatan Mariso, dan sebagian wilayah Kecamatan Tamalate;

d. kawasan wisata Pulau Kayangan di sebagian wilayah Kecamatan Wajo;

e. kawasan wisata Pulau Samalona di sebagian wilayah Kecamatan Kepulauan

Sangkarrang;

f. kawasan wisata Pulau Kodingareng Keke di sebagian wilayah Kecamatan Kepulauan Sangkarrang;

g. kawasan wisata Pulau Lanjukang di sebagian wilayah Kecamatan Kepulauan Sangkarrang;

h. kawasan wisata alam Delta Lakkang dan sekitarnya di sebagian wilayah Kecamatan Tallo, sebagian wilayah Kecamatan Panakukang, sebagian wilayah Kecamatan Tamalanrea; dan

i. kawasan kepulauan yang meliputi : Pulau Barrang Caddi, Pulau Barra Lompo, Pulau Langkai, Pulau Bonetambung, Pulau Kodingareng Lompo, Pulau Lae-Lae, dan Pulau Lae-Lae kecil di sebagian wilayah Kecamatan Kepulauan Sangkarrang, dan sebagian wilayah Kecamatan Ujung Pandang.

(4) Kawasan pariwisata buatan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c ditetapkan di:

a. kawasan wisata koridor air sepanjang kawasan pesisir di sebagian wilayah Kecamatan Biringkanaya, sebagian wilayah Kecamatan Tamalanrea, sebagian wilayah Kecamatan Tallo, sebagian wilayah Kecamatan Panakkukang, sebagian wilayah Kecamatan Ujung Pandang, sebagian wilayah Kecamatan Mariso, dan sebagian wilayah Kecamatan Tamalate;

b. kawasan wisata transportasi air Sungai Tallo di sebagian wilayah Kecamatan Tamalanrea, sebagian wilayah Kecamatan Tallo, dan sebagian wilayah Kecamatan Panakkukang;

c. kawasan wisata belanja di sebagian wilayah Kecamatan Ujung Pandang dan sebagian wilayah Kecamatan Panakkukang;

d. kawasan wisata lorong yang tersebar merata dalam wilayah kota;

e. kawasan kuliner di sebagian wilayah Kecamatan Ujung Pandang, sebagian wilayah Kecamatan Ujung Tanah, dan sebagian wilayah Kecamatan Wajo;

f. kawasan wisata biringkanal di sebagian wilayah Kecamatan Ujung Tanah, sebagian wilayah Kecamatan Tallo, sebagian wilayah Kecamatan Mamajang, sebagian wilayah Kecamatan Makassar, sebagian wilayah Kecamatan Panakkukang, sebagian wilayah Kecamatan Rappocini, sebagian wilayah Kecamatan Bontoala, sebagian wilayah Kecamatan Mariso, dan sebagian wilayah Kecamatan Tamalate; dan

g. pengembangan kawasan bisnis pariwisata terpadu di sebagian wilayah Kecamatan Tamalate.

(5) Pelaksanaan pembangunan kawasan peruntukan pariwisata dilakukan berdasarkan Rencana Induk Pembangunan Kepariwisataan Kota yang diatur dengan Peraturan Daerah

Kota.

Paragraf 7 Kawasan Peruntukan Ruang Terbuka Non Hijau Pasal 63

(1) Kawasan peruntukan ruang terbuka non hijau sebagaimana dimaksud dalam Pasal 56 huruf g bertujuan untuk menampung kegiatan sosial, budaya, dan ekonomi masyarakat Kota Makassar;

(2) Kawasan peruntukan ruang terbuka non hijau sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi :

a. Lapangan upacara;

b. sarana pejalan kaki;

c. ruang terbuka berupa pembatas sepanjang Pantai Losari;

d. pelataran sepanjang Pantai Losari;

e. ruang terbuka sepanjang jalan bebas hambatan, jalan arteri, kolektor, lokal dan lingkungan;

f. Plasa bangunan ibadah;

g. Plasa monumen;

h. Ruang bawah jalan layang/jembatan;

i. Pelataran parkir; dan

j. Kawasan ruang terbuka biru.

(3) Kawasan peruntukan ruang terbuka non hijau sebagaimana dimaksud pada ayat (2)

Biringkanaya, Kecamatan Tamalanrea, Kecamatan Manggala,

Kecamatan Panakkukang, Kecamatan Tallo, Kecamatan Ujung Tanah, Kecamatan Wajo,

Bontoala, Kecamatan Ujung Pandang, Kecamatan Makassar, Kecamatan

Tamalate, dan

ditetapkan

Kecamatan

Kecamatan

Rappocini, Kecamatan Mamajang, Kecamatan Mariso, Kecamatan Kecamatan Kepulauan Sangkarrang;

Paragraf 8 Kawasan Ruang Evakuasi Bencana Pasal 64

(1) Rencana kawasan peruntukan ruang evakuasi bencana sebagaimana dimaksud dalam Pasal 56 huruf h adalah ruang yang dipersiapkan sebagai tempat sementara evakuasi para korban bencana, yang direncanakan memiliki kapasitas ruang dengan tingkat keamanan terjamin, serta mempunyai akses yang cukup baik/terJangkau oleh bala bantuan

kemanusiaan.

(2) Peruntukan ruang evakuasi bencana berupa jalur dan tempat untuk berlindung dari

kejadian bencana alam. (3) Peruntukan ruang evakuasi bencana diupayakan dengan memanfaatkan optimalisasi RTH dan RTNH dalam kota sebagai ruang-ruang evakuasi bencana. (4) Rencana kawasan peruntukan ruang evakuasi bencana meliputi :

a. ruang evakuasi bencana banjir menempati semua lapangan-lapangan terbuka dalam kota yang diperlengkapi dengan fasilitas penampungan yang baik dan memadai yang tersebar di seluruh kecamatan; dan

b. ruang evakuasi bencana gelombang pasang dan tsunami menempati dan memanfaatkan bangunan-bangunan tinggi berupa hotel dan sarana pendidikan, juga memanfaatkan lapangan-lapangan terbuka di seluruh kecamatan.

Paragraf 9 Kawasan Peruntukan Ruang bagi Kegiatan Sektor Informal Pasal 65 (1) Rencana peruntukan ruang bagi kegiatan sektor informal sebagaimana dimaksud dalam Pasal 56 huruf i, akan direncanakan, ditata dan dikendalikan menjadi kawasan yang

prospektif dan berdaya tarik tinggi pada lokasi-lokasi yang mendukung terwujudnya kota yang nyaman dan teratur. (2) Kawasan peruntukan ruang sektor informal sebagaimana dimaksud pada ayat (1), meliputi :

a. Kawasan peruntukan ruang sektor informal pada kawasan kota yang sudah terbangun; dan

b. Kawasan peruntukan ruang sektor informal pada kawasan kota yang belum terbangun;

(3) Kawasan peruntukan ruang sektor informal pada kawasan kota yang sudah terbangun sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf a dialokasikan paling tinggi 2 (dua) persen dari luas kawasan kota yang sudah terbangun ditetapkan pada sebagian wilayah Kecamatan Biringkanaya, sebagian wilayah Kecamatan Tamalanrea, sebagian wilayah Kecamatan Manggala, sebagian wilayah Kecamatan Tallo, sebagian wilayah Kecamatan Panakkukang, Kecamatan Bontoala, Kecamatan Makassar, Kecamatan Mamajang, Kecamatan Wajo, Kecamatan Ujung Tanah, sebagian wilayah Kecamatan Rappocini, Kecamatan Ujung Pandang, sebagian wilayah Kecamatan Mariso, sebagian wilayah Kecamatan Tamalate, dan sebagian wilayah Kecamatan Kepulauan Sangkarrang; (4) Kawasan peruntukan ruang sektor informal pada kawasan kota yang belum terbangun sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf b dialokasikan paling rendah 1 (satu) persen dan paling tinggi 3 (tiga) persen dari luas kawasan kota yang belum terbangun ditetapkan pada sebagian wilayah Kecamatan Biringkanaya, sebagian wilayah Kecamatan Tamalanrea, sebagian wilayah Kecamatan Manggala, sebagian wilayah Kecamatan Tallo, sebagian wilayah Kecamatan Panakkukang, sebagian wilayah Kecamatan Rappocini, sebagian wilayah Kecamatan Ujung Tanah, sebagian wilayah Kecamatan Wajo, sebagian wilayah Kecamatan Ujung Pandang, sebagian wilayah Kecamatan Mariso, dan sebagian wilayah Kecamatan Tamalate; (5) Ketentuan lebih lanjut mengenai Persyaratan, Bentuk dan Pengaturan Pemanfaatan Ruang bagi Sektor informal dalam Kawasan Kota sebagaimana dimaksud pada ayat (2) diatur lebih lanjut dalam Peraturan Walikota.

Paragraf 10 Kawasan Peruntukan Lainnya Pasal 66

Kawasan peruntukan lainnya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 56 huruf j, meliputi :

a. kawasan peruntukan pertahanan dan keamanan negara;

b. kawasan peruntukan pelayanan pendidikan tinggi;

c. kawasan peruntukan pelayanan olahraga;

d. kawasan peruntukan pelayanan pusat kesehatan;

e. kawasan peruntukan perikanan;

f. kawasan peruntukan pertanian;

g. kawasan peruntukan pertemuan, pameran, dan sosial budaya;

h. kawasan peruntukan ruang di dalam bumi; dan

i. kawasan peruntukan ruang reklamasi.

Kawasan Peruntukan Pertahanan dan Keamanan Negara Pasal 67

(1) Kawasan peruntukan pertahanan dan keamanan negara sebagaimana dimaksud dalam

aset-aset pertahanan dan

yaitu

keamanan/TNI Negara Kesatuan Republik Indonesia;

Pasal

66

huruf

a,

kawasan

yang

merupakan

(2) Kawasan peruntukan pertahanan dan keamanan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) terdiri atas:

a. Kawasan Markas Armada Tengah Indonesia di Kecamatan Ujung Tanah dan Kecamatan Tallo;

b. Kawasan Komando Daerah Militer VII Wirabuana di Kecamatan Panakkukang;

c. Kantor Komando Rayon Militer 1408/BS Makassar di Kecamatan Mamajang;

d. Kantor Polisi Militer (PM) di Kecamatan Ujung Pandang;

e. Kawasan Pangkalan Utama TNI Angkatan Laut (Lantamal) IV di Kecamatan Ujung Tanah;

f. Kantor Komando Operasi Angkatan Udara II (KOOPSAU II) di Kecamatan Biringkanaya;

g. Kantor Komando Sektor Pertahanan Udara Nasional II di Kecamatan Biringkanaya;

h. Markas Kepolisian Daerah Sulawesi Selatan di Kecamatan Biringkanaya;

i. Kepolisian Kota Besar (Poltabes) di Kecamatan Wajo;

j. Kepolisian Resor Kota Besar (Polrestabes) Makassar di Kecamatan Ujung Pandang;

k. Kepolisian Sektor (Polsek) di Kecamatan Biringkanaya, Kecamatan Tamalanrea, Kecamatan Tallo, Kecamatan Panakkukang, Kecamatan Manggala, Kecamatan Mamajang, Kecamatan Makassar, Kecamatan Bontoala, Kecamatan Wajo, Kecamatan Ujung Pandang, Kecamatan Ujung Tanah, Kecamatan Rappocini, Kecamatan Mariso, Kecamatan Tamalate, dan Kecamatan Kepulauan Sangkarrang;

l. Batalyon Infanteri (Yonif) 700 Raider di Kecamatan Tamalanrea;

m. Batalyon Kavaleri 10 Serbu di Kecamatan Tamalanrea;

n. Batalyon Armed 6-76/TRK di Kecamatan Tamalate;

o. Batalyon Yon Zipur 8/SMG di Kecamatan Mariso; dan

p. Kantor Bela Negara Wolter Monginsidi di Kecamatan Mariso.

Kawasan Peruntukan Pelayanan Pendidikan Tinggi Pasal 68

Kawasan peruntukan ruang pelayanan pendidikan tinggi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 66 huruf b ditetapkan di sebagian wilayah Kecamatan Tamalanrea dan sebagian wilayah Kecamatan Panakkukang.

Kawasan Peruntukan Pelayanan Olahraga Pasal 69

(1) Kawasan peruntukan pelayanan olah raga sebagaimana dimaksud dalam Pasal 66 huruf c merupakan kawasan peruntukan pelayanan olahraga skala regional, nasional dan internasional; (2) Kawasan peruntukan pelayanan olah raga sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditetapkan di sebagian wilayah Kecamatan Biringkanaya, sebagian wilayah Kecamatan Mariso, dan sebagian wilayah Kecamatan Tamalate.

Kawasan Peruntukan Pelayanan Pusat Kesehatan Pasal 70

(1) Kawasan peruntukan pelayanan kesehatan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 66 huruf d meliputi :

a. Kawasan peruntukan pelayanan kesehatan berstandar internasional; dan

b. Kawasan peruntukan pelayanan kesehatan skala pelayanan lingkungan.

(2) Kawasan peruntukan pelayanan kesehatan berstandar internasional sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a, ditetapkan di Kecamatan Biringkanaya, Kecamatan Tamalanrea, Kecamatan Panakkukang, Kecamatan Bontoala, Kecamatan Wajo, Kecamatan Ujung Pandang, Kecamatan Mamajang, Kecamatan Rappocini, Kecamatan Mariso, Kecamatan Tamalate; dan (3) Kawasan peruntukan pelayanan kesehatan skala pelayanan lingkungan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b, berupa Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas) di Kecamatan Biringkanaya, Kecamatan Tamalanrea, Kecamatan Panakkukang, Kecamatan Bontoala, Kecamatan Wajo, Kecamatan Manggala, Kecamatan Tallo, Kecamatan Mamajang, Kecamatan Makassar, Kecamatan Ujung Pandang, Kecamatan Ujung Tanah,

Kecamatan Mariso, Kecamatan Tamalate, Kecamatan Rappocini, dan Kecamatan Kepulauan Sangkarrang.

Kawasan Peruntukan Perikanan Pasal 71

(1) Kawasan peruntukan perikanan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 66 huruf e, terdiri atas:

a. kawasan peruntukan perikanan tangkap;

b. kawasan peruntukan budidaya perikanan; dan

c. pelabuhan perikanan.

(2) Kawasan peruntukan perikanan tangkap sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a, ditetapkan pada wilayah perairan Selat Makassar yang meliputi : kawasan pesisir dan laut Kecamatan Kepulauan Sangkarrang; (3) Kawasan peruntukan budidaya perikanan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b, akan dikembangkan secara terpadu dan terintegrasi sebagai kawasan minapolitan

ditetapkan di sebagian wilayah Kecamatan Tamalanrea sebagian wilayah Kecamatan Biringkanaya, dan sebagian wilayah Kecamatan Tallo; dan

di

Pelabuhan Perikanan Nusantara Untia di Kecamatan Biringkanaya.

(4) Pelabuhan perikanan

sebagaimana dimaksud pada ayat

(1)

huruf

c,

ditetapkan

Kawasan Peruntukan Pertanian Pasal 72

(1) Kawasan peruntukan pertanian di Kota Makassar sebagaimana dimaksud dalam Pasal 66 huruf f, terdiri atas:

a. Kawasan peruntukan pertanian tanaman pangan; dan

b. Kawasan peruntukan usaha tanaman hias.

(2) Kawasan peruntukan pertanian tanaman pangan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a dengan luasan 168,79 (seratus enam puluh delapan koma tujuh puluh sembilan) hektar ditetapkan di sebagian wilayah Kecamatan Biringkanaya; dan

(3) Kawasan peruntukan usaha tanaman hias sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b, diarahkan pada koridor sempadan jalan lingkungan yang berada di seluruh wilayah

kecamatan.

Kawasan Peruntukan Kegiatan Pertemuan, Pameran, dan Sosial Budaya Pasal 73

Kawasan peruntukan kegiatan pertemuan, pameran dan sosial budaya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 66 huruf g, merupakan kawasan strategis provinsi dari sudut kepentingan pertumbuhan ekonomi Kawasan Terpadu Pusat Bisnis, Sosial, Budaya dan Pariwisata Center Point of Indonesia (Pusat Bisnis Terpadu Indonesia) ditetapkan di sebagian wilayah Kecamatan Tamalate dan sebagian wilayah Kecamatan Mariso.

Kawasan Peruntukan Ruang di Dalam Bumi

Pasal 74

(1) Kawasan peruntukan ruang di dalam bumi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 66 huruf h, merupakan ruang di dalam bumi yang dimanfaatkan untuk memenuhi kebutuhan pembangunan dan menjaga kepentingan publik dengan mempertimbangkan daya dukung dan daya tampung lingkungan; (2) Ketentuan lebih lanjut mengenai pemanfaatan ruang di dalam bumi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilaksanakan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-

undangan.

Kawasan Peruntukan Ruang Reklamasi

Pasal 75

(1) Kawasan peruntukan ruang reklamasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 66 huruf i, merupakan ruang hasil pelaksanaan kegiatan reklamasi yang dilakukan dengan cara pengurugan, pengeringan lahan atau drainase yang dimanfaatkan untuk memenuhi kebutuhan pembangunan dan menjaga kepentingan publik dengan mempertimbangkan daya dukung dan daya tampung lingkungan; (2) Rencana kawasan peruntukan ruang reklamasi ditetapkan di sebagian wilayah Kecamatan Biringkanaya, sebagian wilayah Kecamatan Tamalanrea, sebagian wilayah Kecamatan Tallo, sebagian wilayah Kecamatan Ujung Tanah, sebagian wilayah Kecamatan Ujung Pandang, sebagian wilayah Kecamatan Mariso, dan sebagian wilayah Kecamatan Tamalate; dan (3) Ketentuan lebih lanjut mengenai perencanaan, perijinan, dan pelaksanaan pemanfaatan ruang reklamasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilaksanakan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

Pasal 76 (1) Pemanfaatan kawasan untuk peruntukan lain selain sebagaimana dimaksud dalam Pasal 67 sampai dengan pasal 75 dapat dilaksanakan apabila tidak mengganggu fungsi kawasan yang bersangkutan dan tidak melanggar Ketentuan Umum Peraturan Zonasi sebagaimana diatur dalam Peraturan Daerah ini. (2) Pemanfaatan kawasan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat dilaksanakan setelah adanya kajian komprehensif dan setelah mendapat rekomendasi dari pejabat yang berwenang yang dilakukan secara terkoordinasi dengan memperhatikan kewenangan dan kepentingan berbagai instansi terkait sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-

undangan.

BAB V PENETAPAN KAWASAN STRATEGIS Pasal 77

(1) Kawasan strategis Kota Makassar merupakan bagian wilayah Kota Makassar yang penataan ruangnya diprioritaskan, karena mempunyai pengaruh sangat penting dalam lingkup Kota di bidang ekonomi, sosial, budaya, dan/atau lingkungan; (2) Kawasan Strategis yang ada di Kota Makassar terdiri atas:

a. Kawasan Strategis Nasional;

b. Kawasan Strategis Provinsi; dan

c. Kawasan Strategis Kabupaten

(3) Penetapan kawasan strategis di Kota Makassar, digambarkan dalam Gambar 4 Peta Kawasan Strategis Kota dengan tingkat ketelitian 1:25.000 sebagaimana tercantum pada

Lampiran I yang merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari Peraturan Daerah ini.

Pasal 78

Kawasan strategis nasional di wilayah Kota Makassar sebagaimana dimaksud dalam Pasal 77 ayat (2) huruf a adalah Kawasan Strategis Nasional dengan sudut kepentingan ekonomi Kawasan Perkotaan Mamminasata yang mencakup seluruh wilayah Kota Makassar;

Pasal 79

(1) Kawasan Strategis Provinsi (KSP) yang ada di Kota Makassar sebagaimana dimaksud dalam Pasal 77 ayat (2) huruf b, terdiri atas:

a. KSP dengan sudut kepentingan pertumbuhan ekonomi;

b. KSP dengan sudut kepentingan sosial dan budaya; dan

c. KSP dengan sudut kepentingan fungsi dan daya dukung lingkungan hidup.

(2) KSP dengan sudut kepentingan pertumbuhan ekonomi, sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) huruf a, terdiri atas:

a. Kawasan Terpadu Pusat Bisnis, Sosial, Budaya dan Pariwisata Center Point of Indonesia (Pusat Bisins Terpadu Indonesia) ditetapkan di sebagian wilayah Kecamatan Mariso dan sebagian wilayah Kecamatan Tamalate;

b. Kawasan Industri skala besar yaitu Kawasan Industri Makassar ditetapkan di sebagian

wilayah Kecamatan Biringkanaya dan sebagian wilayah Kecamatan Tamalanrea. (3) KSP dengan sudut kepentingan sosial dan budaya, sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) huruf b, merupakan kawasan Situs Bersejarah Pusat Kerajaan Gowa Benteng Somba Opu

dan sekitarnya ditetapkan di sebagian wilayah Kecamatan Tamalate; dan (4) KSP dengan sudut kepentingan fungsi dan daya dukung lingkungan hidup, sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) huruf c, merupakan kawasan wisata bahari Mamminasata dan sekitarnya ditetapkan disebagian wilayah Kecamatan Biringkanaya, sebagian wilayah Kecamatan Tamalate, dan sebagian wilayah Kecamatan Mariso.

Pasal 80

(1) Kawasan strategis Kota (KSK) sebagaimana dimaksud dalam Pasal 76 ayat (2) huruf c, terdiri atas:

a. kawasan strategis dengan sudut kepentingan pertumbuhan ekonomi;

b. kawasan strategis dengan sudut kepentingan sosial budaya;

c. kawasan strategis dengan sudut pendayagunaan sumberdaya alam (SDA) dan/atau teknologi tinggi; dan

d. kawasan strategis dengan sudut kepentingan fungsi dan daya dukung lingkungan

hidup. (2) KSK dengan sudut kepentingan pertumbuhan ekonomi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a, terdiri atas:

a. kawasan strategis bisnis pusat kota dan sekitarnya ditetapkan di sebagian wilayah Kecamatan Bontoala, sebagian wilayah Kecamatan Makassar, sebagian wilayah, sebagian wilayah Kecamatan Ujung Pandang, dan sebagian wilayah Kecamatan Wajo;

b. kawasan strategis bisnis Losari ditetapkan di sebagian wilayah Kecamatan Ujung Pandang dan sebagian wilayah Kecamatan Mariso.

c. kawasan strategis bisnis global ditetapkan di sebagian wilayah Kecamatan Ujung Pandang, sebagian wilayah Kecamatan Mariso, dan sebagian wilayah Kecamatan Tamalate;

d. kawasan strategis pelabuhan yang ditetapkan di sebagian wilayah Kecamatan Ujung Tanah, sebagian wilayah Kecamatan Wajo, dan sebagian wilayah Kecamatan Tallo;

e. kawasan strategis bandar udara yang ditetapkan di sebagian wilayah Kecamatan Biringkanaya;

f. kawasan strategis maritim yang ditetapkan di sebagian wilayah Kecamatan Biringkanaya dan sebagian wilayah Kecamatan Tamalanrea; dan

g. kawasan strategis koridor pesisir ditetapkan di sebagian wilayah Kecamatan Biringkanaya, sebagian wilayah Kecamatan Tamalanrea, sebagian wilayah Kecamatan Tallo, sebagian wilayah Kecamatan Ujung Tanah, sebagian wilayah Kecamatan Wajo, sebagian wilayah Kecamatan Ujung Pandang, sebagian wilayah Kecamatan Mariso, dan

sebagian wilayah Kecamatan Tamalate. (3) KSK dengan sudut kepentingan sosial budaya sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b, terdiri atas:

a. kawasan strategis wisata pulau pada kepulauan Spermonde mencakup sebagian wilayah Kecamatan Ujung Pandang dan Kecamatan Kepulauan Sangkarrang;

b. kawasan strategis karebosi dan sekitarnya di sebagian wilayah Kecamatan Ujung Pandang;

c. kawasan strategis Fort Rotterdam dan sekitarnya di sebagian wilayah Kecamatan Ujung Pandang; dan

d. kawasan strategis Somba Opu dan sekitarnya di sebagian wilayah Kecamatan Tamalate.

(4) KSK dengan sudut pendayagunaan sumberdaya alam (SDA) dan/atau teknologi tinggi

sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c merupakan Kawasan Energi Center yang ditetapkan di Kecamatan Tallo; dan

dan daya dukung lingkungan hidup sebagaimana

dimaksud pada ayat (1) huruf d, terdiri atas;

a. kawasan strategis Sungai Jene‟berang ditetapkan di sebagian wilayah Kecamatan Tamalate;

b. kawasan strategis Sungai Tallo ditetapkan di sebagian wilayah Kecamatan Panakkukang, sebagian wilayah Kecamatan Tamalanrea, dan sebagian wilayah Kecamatan Tallo;

c. kawasan strategis Lakkang ditetapkan di sebagian Kecamatan Tallo dan sebagian Kecamatan Panakkukang;

d. kawasan stategis Balang Tonjong dan sekitarnya di tetapkan di Kecamatan Manggala;

e. kawasan strategis sepanjang koridor pesisir sebagai upaya mitigasi bencana meliputi :

(5) KSK dengan sudut kepentingan fungsi

1. kawasan pengembangan pesisir utara di sebagian wilayah Kecamatan Biringkanaya, sebagian wilayah Kecamatan Tamalanrea, dan sebagian wilayah Kecamatan Tallo; 2. kawasan pengembangan pesisir pelabuhan di sebagian wilayah Kecamatan Tallo, sebagian wilayah Kecamatan Wajo dan sebagian wilayah Kecamatan Ujung Tanah; dan

3. kawasan pengembangan pesisir barat di sebagian wilayah Kecamatan Ujung Pandang, sebagian wilayah Kecamatan Mariso, dan sebagian wilayah Kecamatan Tamalate.

BAB VI ARAHAN PEMANFAATAN RUANG

Bagian Kesatu Umum Pasal 81 (1) Arahan pemanfaatan ruang wilayah kota merupakan acuan dalam mewujudkan struktur ruang, pola ruang, dan kawasan strategis kota. (2) Arahan pemanfaatan ruang terdiri atas:

a. indikasi program utama;

b. indikasi sumber pendanaan;

c. indikasi instansi pelaksana; dan

d. indikasi waktu pelaksanaan.

(3) Indikasi program utama pemanfaatan ruang sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf a meliputi :

a. indikasi program utama perwujudan struktur ruang;

b. indikasi program utama perwujudan pola ruang; dan

c. indikasi program utama perwujudan kawasan strategis kota.

(4) Sumber pendanaan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf b berasal dari Anggaran

Pendapatan dan Belanja Negara (APBN), Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah

(APBD), dan/atau sumber lain yang sah sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-

undangan.

(5) Instansi pelaksana sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf c terdiri atas Pemerintah,

pemerintah provinsi, pemerintah daerah Kota, dan/atau masyarakat;

(6) Waktu pelaksanaan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf c, terdiri atas 4 (empat) tahapan, sebagai dasar bagi instansi pelaksana, baik pusat maupun daerah, dalam menetapkan prioritas pembangunan pada Kota Makassar, yang meliputi :

a. tahap pertama, pada periode tahun 20152019;

b. tahap kedua pada periode tahun 20202024;

c. tahap ketiga pada periode tahun 20252029; dan

d. tahap keempat pada periode tahun 20302034.

(7) Indikasi program utama, indikasi sumber pendanaan, indikasi instansi pelaksana, dan indikasi waktu pelaksanaan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dijelaskan lebih rinci

bagian yang tidak

sebagaimana

tercantum

dalam

Lampiran

IV

yang

merupakan

terpisahkan dari Peraturan Daerah ini.

Bagian Kedua Indikasi Program Utama Perwujudan Struktur Ruang Wilayah Pasal 82

(1) Indikasi program utama perwujudan struktur ruang wilayah Kota Makassar sebagaimana dimaksud dalam Pasal 81 ayat (3) huruf a, pada tahap pertama diprioritaskan pada:

a. pengembangan dan peningkatan fungsi PPK sebagai pusat kegiatan pemerintahan provinsi, pusat kegiatan pemerintahan kota, pusat kegiatan perdagangan dan jasa skala internasional, nasional, dan regional, pusat kegiatan bisnis global skala internasional, nasional dan regional, pusat kegiatan pertemuan, pameran, dan sosial budaya skala internasional, nasional dan regional, pusat kegiatan maritim skala internasional, nasional dan regional, pusat pelayanan kegiatan pendidikan tinggi dan penelitian skala internasional, nasional dan regional, pusat kegiatan industri dan pergudangan skala internasional, nasional dan regional, pusat kegiatan yang menunjang dan mendukung kegiatan kebandarudaraan skala internasional, nasional dan regional, serta landmark kota;

b. pengembangan dan peningkatan fungsi Sub PPK sebagai pusat kegiatan perumahan kepadatan tinggi, sedang, dan rendah, pusat kegiatan pelayanan pendidikan dan penelitian, pusat kegiatan industri dan pergudangan, pusat kegiatan pelayanan budaya, pusat kegiatan perdagangan dan jasa, pusat kegiatan pariwisata, dan pusat pelayanan kesehatan, dan pusat kegiatan olahraga;

c. pengembangan dan peningkatan fungsi PL sebagai pusat-pusat pelayanan pada skala kecamatan dan/atau kelurahan yang dilengkapi fasilitas fungsi pelayanan pemerintahan, pelayanan pendidikan, pelayanan kesehatan, pelayanan olahraga, pusat kegiatan perdagangan dan jasa, dan pusat pelayanan sosial budaya;

d. pengembangan dan peningkatan kualitas sistem jaringan transportasi meliputi : sistem jaringan transportasi darat, sistem jaringan transportasi sungai dan penyeberangan, sistem jaringan perkeretaapian, sistem jaringan transportasi laut, dan sistem jaringan transportasi udara;

e. pengembangan dan peningkatan sistem jaringan energi/kelistrikan yang meliputi :

jaringan pipa minyak, jaringan pipa gas bumi, jaringan pembangkit tenaga listrik, dan jaringan transmisi tenaga listrik;

f. pengembangan dan peningkatan sistem jaringan telekomunikasi teresterial dan jaringan telekomunikasi satelit;

g. pengembangan dan peningkatan sistem jaringan sumber daya air yang meliputi :

sungai, waduk, cekungan air tanah, sistem pengendalian banjir, dan sistem pengaman pantai; dan

h. pengembangan dan peningkatan sistem jaringan prasarana yang meliputi : Sistem

Penyediaan Air Minum (SPAM), sistem saluran drainase, sistem jaringan air limbah, dan sistem pengelolaan persampahan, sistem pengelolaan B3 dan Limbah B3, dan manajemen sistem proteksi kebakaran perkotaan; dan

i. pengembangan dan peningkatan lokasi dan jalur evakuasi untuk kawasan rawan bencana. (2) Indikasi program utama perwujudan struktur ruang wilayah Kota Makassar sebagaimana

dimaksud dalam Pasal 81 ayat (3) huruf a, pada tahap kedua diprioritaskan pada:

a. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan fungsi PPK sebagai pusat kegiatan pemerintahan provinsi, pusat kegiatan pemerintahan kota dan/atau kecamatan, pusat kegiatan perdagangan dan jasa skala internasional, nasional, dan regional, pusat kegiatan bisnis global skala internasional, nasional dan regional, pusat kegiatan pertemuan, pameran, dan sosial budaya skala internasional, nasional dan regional, pusat kegiatan maritim skala internasional, nasional dan regional, pusat pelayanan kegiatan pendidikan tinggi dan penelitian skala internasional, nasional dan regional, pusat kegiatan industri dan pergudangan skala internasional, nasional dan regional, pusat kegiatan yang menunjang dan mendukung kegiatan kebandarudaraan skala internasional, nasional dan regional, serta landmark kota;

b. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan fungsi Sub PPK sebagai pusat kegiatan perumahan kepadatan tinggi, sedang, dan rendah, pusat kegiatan pelayanan pendidikan dan penelitian, pusat kegiatan industri dan pergudangan, pusat kegiatan pelayanan budaya, pusat kegiatan perdagangan dan jasa, pusat kegiatan pariwisata, dan pusat pelayanan kesehatan, dan pusat kegiatan olahraga;

c. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan fungsi PL sebagai pusat-pusat pelayanan pada skala kecamatan dan/atau kelurahan yang dilengkapi fasilitas fungsi pelayanan pemerintahan, pelayanan pendidikan, pelayanan kesehatan, pelayanan olahraga, pusat kegiatan perdagangan dan jasa, dan pusat pelayanan sosial budaya;

d. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan kualitas sistem jaringan transportasi meliputi : sistem jaringan transportasi darat, sistem jaringan transportasi sungai dan penyeberangan, sistem jaringan perkeretaapian, sistem jaringan transportasi laut, dan sistem jaringan transportasi udara;

e. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan sistem jaringan energi/kelistrikan yang meliputi : jaringan pipa minyak, jaringan pipa gas bumi, jaringan pembangkit tenaga listrik, dan jaringan transmisi tenaga listrik;

f. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan sistem jaringan telekomunikasi teresterial dan jaringan telekomunikasi satelit;

g. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan sistem jaringan sumber daya air yang meliputi : sungai, waduk, cekungan air tanah, sistem pengendalian banjir, dan sistem pengaman pantai;

h. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan sistem jaringan prasarana yang

meliputi : Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM), sistem saluran drainase, sistem jaringan air limbah, dan sistem pengelolaan persampahan, sistem pengelolaan B3 dan Limbah B3, dan manajemen sistem proteksi kebakaran perkotaan; dan

i. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan fungsi lokasi dan jalur evakuasi untuk kawasan rawan bencana. (3) Indikasi program utama perwujudan struktur ruang wilayah Kota Makassar sebagaimana

dimaksud dalam Pasal 81 ayat (3) huruf a, pada tahap ketiga diprioritaskan pada:

a. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan fungsi PPK sebagai pusat kegiatan pemerintahan provinsi, pusat kegiatan pemerintahan kota dan/atau kecamatan, pusat kegiatan perdagangan dan jasa skala internasional, nasional, dan regional, pusat kegiatan bisnis global skala internasional, nasional dan regional, pusat kegiatan pertemuan, pameran, dan sosial budaya skala internasional, nasional dan regional,

pusat kegiatan maritim skala internasional, nasional dan regional, pusat pelayanan kegiatan pendidikan tinggi dan penelitian skala internasional, nasional dan regional, pusat kegiatan industri dan pergudangan skala internasional, nasional dan regional, pusat kegiatan yang menunjang dan mendukung kegiatan kebandarudaraan skala internasional, nasional dan regional, serta landmark kota;

b. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan fungsi Sub PPK sebagai pusat kegiatan perumahan kepadatan tinggi, sedang, dan rendah, pusat kegiatan pelayanan pendidikan dan penelitian, pusat kegiatan industri dan pergudangan, pusat kegiatan pelayanan budaya, pusat kegiatan perdagangan dan jasa, pusat kegiatan pariwisata, dan pusat pelayanan kesehatan, dan pusat kegiatan olahraga;

c. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan fungsi PL sebagai pusat-pusat pelayanan pada skala kecamatan dan/atau kelurahan yang dilengkapi fasilitas fungsi pelayanan pemerintahan, pelayanan pendidikan, pelayanan kesehatan, pelayanan olahraga, pusat kegiatan perdagangan dan jasa, dan pusat pelayanan sosial budaya;

d. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan kualitas sistem jaringan transportasi meliputi : sistem jaringan transportasi darat, sistem jaringan transportasi sungai dan penyeberangan, sistem jaringan perkeretaapian, sistem jaringan transportasi laut, dan sistem jaringan transportasi udara;

e. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan sistem jaringan energi/kelistrikan yang meliputi : jaringan pipa minyak, jaringan pipa gas bumi, jaringan pembangkit tenaga listrik, dan jaringan transmisi tenaga listrik;

f. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan sistem jaringan telekomunikasi teresterial dan jaringan telekomunikasi satelit;

g. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan sistem jaringan sumber daya air yang meliputi : sungai, waduk, cekungan air tanah, sistem pengendalian banjir, dan sistem pengaman pantai;

h. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan sistem jaringan prasarana yang

meliputi : Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM), sistem saluran drainase, sistem jaringan air limbah, dan sistem pengelolaan persampahan, sistem pengelolaan B3 dan Limbah B3, dan manajemen sistem proteksi kebakaran perkotaan; dan

i. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan fungsi lokasi dan jalur evakuasi untuk kawasan rawan bencana. (4) Indikasi program utama perwujudan struktur ruang wilayah Kota Makassar sebagaimana dimaksud dalam Pasal 81 ayat (3) huruf a, pada tahap keempat diprioritaskan pada:

a. pengembangan, peningkatan, pemantapan, dan rehabilitasi fungsi PPK sebagai pusat kegiatan pemerintahan provinsi, pusat kegiatan pemerintahan kota dan/atau kecamatan, pusat kegiatan perdagangan dan jasa skala internasional, nasional, dan regional, pusat kegiatan bisnis global skala internasional, nasional dan regional, pusat

kegiatan pertemuan, pameran, dan sosial budaya skala internasional, nasional dan regional, pusat kegiatan maritim skala internasional, nasional dan regional, pusat pelayanan kegiatan pendidikan tinggi dan penelitian skala internasional, nasional dan regional, pusat kegiatan industri dan pergudangan skala internasional, nasional dan regional, pusat kegiatan yang menunjang dan mendukung kegiatan kebandarudaraan skala internasional, nasional dan regional, serta landmark kota;

b. pengembangan, peningkatan, pemantapan, dan rehabilitasi fungsi Sub PPK sebagai pusat kegiatan perumahan kepadatan tinggi, sedang, dan rendah, pusat kegiatan pelayanan pendidikan dan penelitian, pusat kegiatan industri dan pergudangan, pusat kegiatan pelayanan budaya, pusat kegiatan perdagangan dan jasa, pusat kegiatan pariwisata, dan pusat pelayanan kesehatan, dan pusat kegiatan olahraga;

c. pengembangan, peningkatan, pemantapan, dan rehabilitasi fungsi PL sebagai pusat- pusat pelayanan pada skala kecamatan dan/atau kelurahan yang dilengkapi fasilitas fungsi pelayanan pemerintahan, pelayanan pendidikan, pelayanan kesehatan, pelayanan olahraga, pusat kegiatan perdagangan dan jasa, dan pusat pelayanan sosial budaya;

d. pengembangan, peningkatan, pemantapan, dan rehabilitasi kualitas sistem jaringan transportasi meliputi : sistem jaringan transportasi darat, sistem jaringan transportasi sungai dan penyeberangan, sistem jaringan perkeretaapian, sistem jaringan transportasi laut, dan sistem jaringan transportasi udara;

e. pengembangan, peningkatan, pemantapan, dan rehabilitasi sistem jaringan energi/kelistrikan yang meliputi : jaringan pipa minyak, jaringan pipa gas bumi, jaringan pembangkit tenaga listrik, dan jaringan transmisi tenaga listrik;

f. pengembangan, peningkatan, pemantapan, dan rehabilitasi sistem jaringan telekomunikasi teresterial dan jaringan telekomunikasi satelit;

g. pengembangan, peningkatan, pemantapan, dan rehabilitasi sistem jaringan sumber daya air yang meliputi : sungai, waduk, cekungan air tanah, sistem pengendalian banjir, dan sistem pengaman pantai;

h. pengembangan, peningkatan, pemantapan, dan rehabilitasi sistem jaringan prasarana yang meliputi : Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM), sistem saluran drainase, sistem jaringan air limbah, dan sistem pengelolaan persampahan, sistem pengelolaan B3 dan Limbah B3, dan manajemen sistem proteksi kebakaran perkotaan; dan

i. pengembangan, peningkatan, pemantapan, dan rehabilitasi fungsi lokasi dan jalur evakuasi untuk kawasan rawan bencana.

Bagian Ketiga Indikasi Program Utama Perwujudan Pola Ruang Wilayah Kota Pasal 83 (1) Indikasi program utama perwujudan pola ruang Kota sebagaimana dimaksud dalam Pasal 81 ayat (3) huruf b meliputi : indikasi program untuk perwujudan kawasan lindung dan perwujudan kawasan budidaya. (2) Indikasi program utama perwujudan kawasan lindung sebagaimana dimaksud pada ayat (1) terdiri atas kawasan yang memberi perlindungan kawasan yang memberi perlindungan kawasan bawahannya, perlindungan setempat, RTH kota, kawasan cagar budaya, kawasan rawan bencana alam, dan kawasan lindung lainnya. (3) Indikasi program utama perwujudan kawasan budidaya sebagaimana dimaksud pada ayat (1) terdiri atas kawasan peruntukan perumahan, perdagangan dan jasa, perkantoran, industri, pergudangan, pariwisata, RTNH, ruang evakuasi bencana, kawasan peruntukan ruang bagi kegiatan sektor informal, dan peruntukan lainnya.

Pasal 84

(1)

Indikasi program utama perwujudan pola ruang Kota sebagaimana dimaksud dalam Pasal

81 ayat (3) huruf b tahap pertama diprioritaskan pada:

a. pengembangan dan peningkatan fungsi-fungsi lindung pada kawasan yang memberikan perlindungan terhadap kawasan bawahannya;

b. pengembangan dan peningkatan fungsi-fungsi lindung pada kawasan yang memberikan perlindungan setempat meliputi : kawasan sempadan pantai, kawasan sempadan sungai, dan kawasan sempadan danau atau waduk;

c. pengembangan dan peningkatan RTH kota;

d. pengembangan dan peningkatan fungsi-fungsi lindung pada kawasan cagar budaya;

e. pengembangan dan peningkatan fungsi-fungsi lindung pada kawasan rawan bencana alam;

f. pengembangan dan peningkatan fungsi-fungsi lindung pada kawasan konservasi wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil;

g. pengembangan dan peningkatan fungsi-fungsi lindung pada kawasan konservasi

perairan;

h. pengembangan dan peningkatan fungsi-fungsi lindung pada kawasan konservasi dan perlindungan ekosistem pesisir berupa kawasan pantai berhutan bakau dan kawasan konservasi mangrove;

i. pengembangan dan peningkatan fungsi-fungsi lindung pada kawasan konservasi maritim berupa permukiman nelayan;

j. pengembangan dan peningkatan kawasan peruntukan perumahan;

k. pengembangan dan peningkatan kawasan peruntukan perdagangan dan jasa;

l. pengembangan dan peningkatan kawasan peruntukan perkantoran;

m.pengembangan dan peningkatan kawasan peruntukan industri;

n. pengembangan dan peningkatan kawasan peruntukan pergudangan;

o. pengembangan dan peningkatan kawasan peruntukan pariwisata;

p. pengembangan dan peningkatan kawasan peruntukan RTNH;

q. pengembangan dan peningkatan kawasan peruntukan ruang evakuasi bencana;

r. pengembangan dan peningkatan kawasan peruntukan ruang bagi kegiatan sektor informal;

s. pengembangan dan peningkatan kawasan peruntukan pertahanan dan keamanan negara;

t. pengembangan dan peningkatan kawasan peruntukan pelayanan pendidikan tinggi;

u. pengembangan dan peningkatan kawasan peruntukan pelayanan olahraga;

v. pengembangan dan peningkatan kawasan peruntukan pelayanan pusat kesehatan;

w. pengembangan dan peningkatan kawasan peruntukan perikanan; dan

x. pengembangan dan peningkatan kawasan peruntukan pertemuan, pameran, dan sosial

(2)

budaya. Indikasi program utama perwujudan pola ruang Kota sebagaimana dimaksud dalam Pasal

81 ayat (3) huruf b tahap kedua diprioritaskan pada:

a. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan fungsi-fungsi lindung pada kawasan yang memberikan perlindungan terhadap kawasan bawahannya;

b. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan fungsi-fungsi lindung pada kawasan yang memberikan perlindungan setempat meliputi : kawasan sempadan pantai, kawasan sempadan sungai, dan kawasan sempadan danau atau waduk;

c. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan RTH kota;

d. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan fungsi-fungsi lindung pada kawasan cagar budaya;

e. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan fungsi-fungsi lindung pada kawasan rawan bencana alam;

f. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan fungsi-fungsi lindung pada kawasan konservasi wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil;

g. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan fungsi-fungsi lindung pada kawasan konservasi perairan;

h. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan fungsi-fungsi lindung pada kawasan konservasi dan perlindungan ekosistem pesisir berupa kawasan pantai berhutan bakau dan kawasan konservasi mangrove;

i. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan fungsi-fungsi lindung pada kawasan konservasi maritim berupa permukiman nelayan;

j. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan kawasan peruntukan perumahan;

k. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan kawasan peruntukan perdagangan dan jasa;

(3)

l. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan kawasan peruntukan perkantoran;

m.pengembangan, peningkatan, dan pemantapan kawasan peruntukan industri;

n. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan kawasan peruntukan pergudangan;

o. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan kawasan peruntukan pariwisata;

p. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan kawasan peruntukan RTNH;

q. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan kawasan peruntukan ruang evakuasi bencana;

r. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan kawasan peruntukan ruang bagi kegiatan sektor informal;

s. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan kawasan peruntukan pertahanan dan keamanan negara;

t. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan kawasan peruntukan pelayanan pendidikan tinggi;

u. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan kawasan peruntukan pelayanan olahraga;

v. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan kawasan peruntukan pelayanan pusat kesehatan;

w. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan kawasan peruntukan perikanan; dan

x. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan kawasan peruntukan pertemuan, pameran, dan sosial budaya.

Indikasi program utama perwujudan pola ruang Kota sebagaimana dimaksud dalam Pasal 81 ayat (3) huruf b tahap ketiga diprioritaskan pada:

a. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan fungsi-fungsi lindung pada kawasan yang memberikan perlindungan terhadap kawasan bawahannya;

b. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan fungsi-fungsi lindung pada kawasan yang memberikan perlindungan setempat meliputi : kawasan sempadan pantai, kawasan sempadan sungai, dan kawasan sempadan danau atau waduk;

c. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan RTH kota;

d. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan fungsi-fungsi lindung pada kawasan cagar budaya;

e. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan fungsi-fungsi lindung pada kawasan rawan bencana alam;

f. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan fungsi-fungsi lindung pada kawasan konservasi wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil;

g. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan fungsi-fungsi lindung pada kawasan konservasi perairan;

h. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan fungsi-fungsi lindung pada kawasan konservasi dan perlindungan ekosistem pesisir berupa kawasan pantai berhutan bakau dan kawasan konservasi mangrove;

i. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan fungsi-fungsi lindung pada kawasan konservasi maritim berupa permukiman nelayan;

j. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan kawasan peruntukan perumahan;

k. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan kawasan peruntukan perdagangan dan jasa;

l. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan kawasan peruntukan perkantoran;

m. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan kawasan peruntukan industri;

n. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan kawasan peruntukan pergudangan;

o. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan kawasan peruntukan pariwisata;

p. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan kawasan peruntukan RTNH;

q. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan kawasan peruntukan ruang evakuasi

(4)

bencana;

r. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan kawasan peruntukan ruang bagi kegiatan sektor informal;

s. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan kawasan peruntukan pertahanan dan keamanan negara;

t. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan kawasan peruntukan pelayanan pendidikan tinggi;

u. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan kawasan peruntukan pelayanan olahraga;

v. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan kawasan peruntukan pelayanan pusat kesehatan;

w. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan kawasan peruntukan perikanan; dan

x. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan kawasan peruntukan pertemuan, pameran, dan sosial budaya. Indikasi program utama perwujudan pola ruang Kota sebagaimana dimaksud dalam Pasal 81 ayat (3) huruf b tahap keempat diprioritaskan pada:

a. pengembangan, peningkatan, pemantapan, dan rehabilitasi fungsi-fungsi lindung pada kawasan yang memberikan perlindungan terhadap kawasan bawahannya;

b. pengembangan, peningkatan, pemantapan, dan rehabilitasi fungsi-fungsi lindung pada kawasan yang memberikan perlindungan setempat meliputi : kawasan sempadan pantai, kawasan sempadan sungai, dan kawasan sempadan danau atau waduk;

c. pengembangan, peningkatan, pemantapan, dan rehabilitasi RTH kota;

d. pengembangan, peningkatan,pemantapan, dan rehabilitasi fungsi-fungsi lindung pada kawasan cagar budaya;

e. pengembangan, peningkatan, pemantapan, dan rehabilitasi fungsi-fungsi lindung pada kawasan rawan bencana alam;

f. pengembangan, peningkatan, pemantapan, dan rehabilitasi fungsi-fungsi lindung pada kawasan konservasi wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil;

g. pengembangan, peningkatan, pemantapan, dan rehabilitasi fungsi-fungsi lindung pada kawasan konservasi perairan;

h. pengembangan, peningkatan, pemantapan, dan rehabilitasi fungsi-fungsi lindung pada kawasan konservasi dan perlindungan ekosistem pesisir berupa kawasan pantai berhutan bakau dan kawasan konservasi mangrove;

i. pengembangan, peningkatan, pemantapan, dan rehabilitasi fungsi-fungsi lindung pada kawasan konservasi maritim berupa permukiman nelayan;

j. pengembangan, peningkatan, pemantapan, dan rehabilitasi kawasan peruntukan perumahan;

k. pengembangan, peningkatan, pemantapan, dan rehabilitasi kawasan peruntukan perdagangan dan jasa;

l. pengembangan, peningkatan, pemantapan, dan rehabilitasi kawasan peruntukan perkantoran;

m. pengembangan, peningkatan, pemantapan, dan rehabilitasi kawasan peruntukan industri;

n. pengembangan, peningkatan, pemantapan, dan rehabilitasi kawasan peruntukan pergudangan;

o. pengembangan, peningkatan, pemantapan, dan rehabilitasi kawasan peruntukan pariwisata;

p. pengembangan, peningkatan, pemantapan, dan rehabilitasi kawasan peruntukan RTNH;

q. pengembangan, peningkatan, pemantapan, dan rehabilitasi kawasan peruntukan ruang evakuasi bencana;

r. pengembangan, peningkatan, pemantapan, dan rehabilitasi kawasan peruntukan ruang bagi kegiatan sektor informal;

s. pengembangan, peningkatan, pemantapan, dan rehabilitasi kawasan peruntukan pertahanan dan keamanan negara;

t. pengembangan, peningkatan, pemantapan, dan rehabilitasi kawasan peruntukan pelayanan pendidikan tinggi;

u. pengembangan, peningkatan, pemantapan, dan rehabilitasi kawasan peruntukan pelayanan olahraga;

v. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan, dan rehabilitasi kawasan peruntukan pelayanan pusat kesehatan;

w. pengembangan, peningkatan, pemantapan, dan rehabilitasi kawasan peruntukan perikanan; dan

x. pengembangan, peningkatan, pemantapan, dan rehabilitasi kawasan peruntukan pertemuan, pameran, dan sosial budaya.

Bagian Keempat Indikasi Program Utama Perwujudan Kawasan Strategis Kota

Pasal 85

Indikasi program utama perwujudan kawasan strategis Kota sebagaiamana dimaksud pada Pasal 81 ayat (3) huruf c, meliputi :

a. kawasan strategis pertumbuhan ekonomi;

b. kawasan strategis sosial budaya;

c. kawasan strategis pendayagunaan sumber daya alam dan teknologi tinggi; dan

d. kawasan strategis dari sudut kepentingan fungsi dan daya dukung lingkungan hidup.

Pasal 86 (1) Indikasi program utama perwujudan kawasan strategis kota sebagaimana dimaksud dalam Pasal 81 ayat (3) huruf c pada tahap pertama diprioritaskan pada:

a. pengembangan dan peningkatan kawasan strategis dari sudut kepentingan ekonomi;

b. pengembangan dan peningkatan kawasan strategis dari sudut kepentingan sosial budaya;

c. pengembangan kawasan strategis pendayagunaan sumber daya alam dan teknologi tinggi; dan

d. pengembangan dan peningkatan kawasan strategis dari sudut kepentingan fungsi dan daya dukung lingkungan hidup.

(2) Indikasi program utama perwujudan kawasan strategis kota sebagaimana dimaksud dalam Pasal 81 ayat (3) huruf c pada tahap kedua diprioritaskan pada:

a. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan kawasan strategis dari sudut kepentingan ekonomi;

b. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan kawasan strategis dari sudut kepentingan sosial budaya;

c. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan kawasan strategis pendayagunaan sumber daya alam dan teknologi tinggi; dan

d. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan kawasan strategis dari sudut

kepentingan fungsi dan daya dukung lingkungan hidup. (3) Indikasi program utamaperwujudan kawasan strategis kota sebagaimana dimaksud dalam

Pasal 81 ayat (3) huruf c pada tahap ketiga diprioritaskan pada:

a. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan kawasan strategis dari sudut kepentingan ekonomi;

b. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan kawasan strategis dari sudut

kepentingan sosial budaya;

c.

pengembangan, peningkatan, dan pemantapan kawasan strategis pendayagunaan sumber daya alam dan teknologi tinggi; dan

d. pengembangan, peningkatan, dan pemantapan kawasan strategis dari sudut kepentingan fungsi dan daya dukung lingkungan hidup.

(4) Indikasi program utama perwujudan kawasan strategis kota sebagaimana dimaksud dalam Pasal 81 ayat (3) huruf c pada tahap keempat diprioritaskan pada:

a. pengembangan, peningkatan, pemantapan, dan rehabilitasi kawasan strategis dari sudut kepentingan ekonomi;

b. pengembangan, peningkatan, pemantapan, dan rehabilitasi kawasan strategis dari sudut kepentingan sosial budaya;

c. pengembangan, peningkatan, pemantapan, dan rehabilitasi kawasan strategis pendayagunaan sumber daya alam dan teknologi tinggi; dan

d. pengembangan, peningkatan, pemantapan, dan rehabilitasi kawasan strategis dari sudut kepentingan fungsi dan daya dukung lingkungan hidup.

BAB VII KETENTUAN PENGENDALIAN PEMANFAATAN RUANG Bagian Kesatu Umum

(1)

Pasal 87 Ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang wilayah Kota digunakan sebagai acuan dalam pelaksanaan pengendalian pemanfaatan ruang wilayah kota.

(2) Ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang wilayah Kota meliputi :

a. ketentuan umum peraturan zonasi;

b. ketentuan perizinan;

c. ketentuan pemberian insentif dan disinsentif; dan

d. ketentuan sanksi.

(3) Pengendalian pemanfaatan ruang dilakukan melalui mekanisme perizinan pemanfaatan ruang dengan berpedoman pada rencana rinci tata ruang.

Bagian Kedua Ketentuan Umum Peraturan Zonasi Paragraf 1 Umum Pasal 88

(1) Ketentuan umum peraturan zonasi sistem Kota sebagaimana dimaksud dalam Pasal 87 ayat (2) huruf a digunakan sebagai pedoman bagi pemerintah daerah kota dalam menyusun peraturan zonasi dan dasar pemberian izin pemanfaatan ruang; (2) Ketentuan umum peraturan zonasi terdiri atas :

a. ketentuan umum peraturan zonasi untuk struktur ruang; dan

b. ketentuan umum peraturan zonasi untuk pola ruang.

(3) Muatan ketentuan umum peraturan zonasi sebagaimana dimaksud pada ayat (2) meliputi

:

a.

Jenis kegiatan yang diperbolehkan, kegiatan yang diperbolehkan dengan syarat, dan kegiatan yang tidak diperbolehkan;

b.

Intensitas pemanfaatan ruang;

c.

Prasarana dan sarana minimum; dan/atau

d.

Ketentuan lain yang dibutuhkan.

Paragraf 2 Ketentuan Umum Peraturan Zonasi Struktur Ruang Pasal 89

Ketentuan umum peraturan zonasi untuk struktur ruang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 88 ayat (2) huruf a terdiri atas :

a. Ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem pusat pelayanan kota;

b. Ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem subpusat pelayanan kota;

c. Ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem pusat lingkungan;

d. ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem jaringan transportasi;

e. ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem jaringan energi;

f. ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem jaringan telekomunikasi;

g. ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem jaringan sumber daya air; dan

h. ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem infrastruktur perkotaan.

Ketentuan Umum Peraturan Zonasi Untuk Pusat Pelayanan Kota Pasal 90

(1) Ketentuan umum peraturan zonasi pusat pelayanan kota sebagaimana dimaksud dalam Pasal 89 huruf a meliputi :

a. ketentuan umum peraturan zonasi pusat kegiatan pemerintahan provinsi, pusat kegiatan pemerintahan kota, pusat perdagangan dan jasa, pusat kegiatan budaya, landmark kota, dan ruang terbuka hijau;

b. ketentuan umum peraturan zonasi pusat kegiatan bisnis, dan pusat kegiatan pertemuan, pameran, dan sosial budaya di kawasan strategis bisnis global;

c. ketentuan umum peraturan zonasi pusat kegiatan maritim dan kegiatan yang menunjang dan mendukung kegiatan kebandarudaraan; dan

d. ketentuan umum peraturan zonasi pusat kegiatan pendidikan dan penelitian, serta

pusat kegiatan industri dan pergudangan. (2) Ketentuan umum peraturan zonasi pusat kegiatan pemerintahan kota, pusat perdagangan

dan jasa, pusat kegiatan budaya, landmark kota, dan ruang terbuka hijau sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a, meliputi :

a. kegiatan yang diperbolehkan meliputi : kegiatan pemerintahan kota, kegiatan perdagangan dan jasa, kegiatan sosial budaya, penyediaan ruang terbuka hijau, serta penyediaan ruang dan jalur evakuasi bencana;

b. kegiatan yang diperbolehkan dengan syarat meliputi : kegiatan selain kegiatan sebagaimana dimaksud huruf a yang memenuhi persyaratan teknis dan tidak mengganggu fungsi PPK I;

c. kegiatan yang tidak diperbolehkan meliputi : kegiatan industri yang menimbulkan

polutan, dan kegiatan yang menghalangi dan/atau menutup lokasi dan jalur evakuasi bencana, serta kegiatan lainnya yang tidak sesuai dengan peruntukan kawasan;

d. penerapan intensitas pemanfaatan ruang meliputi :

1. penerapan ketentuan intensitas pemanfaatan ruang yang meliputi : ketentuan KDB, KLB, KDH, dan kepadatan bangunan; dan

2. penerapan ketentuan tata bangunan dan lingkungan yang meliputi : GSB terhadap jalan, dan ketinggian bangunan.

e. penyediaan RTH paling sedikit 30% (tiga puluh persen) dari luas kawasan perkotaan;

f. penyediaan prasarana dan sarana minimum meliputi :

1. fasilitas dan infrastruktur pendukung kegiatan perdagangan dan jasa;

2. prasarana dan sarana pejalan kaki, angkutan umum, serta lokasi dan jalur evakuasi bencana;

3. kolam penampungan air hujan secara merata di setiap kawasan yang rawan genangan air dan rawan banjir; dan

4. tempat parkir untuk pengembangan zona dengan fungsi perdagangan dan jasa,

serta perkantoran. (3) Ketentuan umum peraturan zonasi pusat kegiatan maritim dan pusat kegiatan yang

menunjang dan mendukung kegiatan kebandarudaraan skala internasional, nasional, dan regional sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c, diarahkan dengan ketentuan sebagai berikut:

a. kegiatan yang diperbolehkan meliputi : kegiatan pelayanan transportasi laut internasional dan nasional, kegiatan industri perikanan, kegiatan pergudangan, pendirian bangunan pengamanan pantai, kegiatan pariwisata, pendirian bangunan pengamatan dan pemantauan bencana, kegiatan yang menunjang dan mendukung kegiatan kebandarudaraan yang mempertimbangkan kawasan kebisingan di sekitar bandar udara, dan penyediaan ruang terbuka hijau, dan jalur evakuasi bencana;

b. kegiatan yang diperbolehkan dengan syarat meliputi : kegiatan selain kegiatan sebagaimana dimaksud huruf a yang memenuhi persyaratan teknis dan tidak mengganggu fungsi PPK II; dan

c. kegiatan yang tidak diperbolehkan meliputi : kegiatan yang menghalangi dan/atau menutup lokasi dan jalur evakuasi bencana, serta kegiatan lainnya yang tidak sesuai dengan peruntukan kawasan;

d. penerapan intensitas pemanfaatan ruang meliputi :

1. penerapan ketentuan tata bangunan dan lingkungan yang meliputi : ketentuan KDB, KLB, KDH, KTB, serta ketinggian bangunan dan GSB terhadap jalan; dan

2. penerapan ketentuan tata bangunan dan lingkungan yang berbasis mitigasi bencana.

e. penyediaan RTH paling sedikit 30% (tiga puluh persen) dari luas kawasan perkotaan;

f. penyediaan prasarana dan sarana minimum meliputi :

1. fasilitas dan infrastruktur pendukung kegiatan sesuai peruntukan kawasan;

2.

prasarana lingkungan dan jalur evakuasi bencana;

3. utilitas perkotaan; dan

4. jalur pejalan kaki dan fasilitas parkir untuk pengembangan zona dengan fungsi kegiatan pelayanan transportasi laut, kegiatan industri, kegiatan pergudangan, kegiatan pariwisata, dan kegiatan yang menunjang dan mendukung kegiatan

kebandarudaraan. (4) Ketentuan umum peraturan zonasi pusat kegiatan pemerintahan provinsi, pusat kegiatan pendidikan dan penelitian, serta pusat kegiatan industri dan pergudangan skala internasional, nasional, dan regional sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf d, diarahkan dengan ketentuan sebagai berikut:

a. kegiatan yang diperbolehkan meliputi : kegiatan pemerintahan provinsi, kegiatan pelayanan pendidikan dan penelitian skala internasional, nasional, dan regional, kegiatan industri, kegiatan pergudangan, kegiatan pariwisata, kegiatan konservasi, dan penyediaan ruang terbuka hijau, dan jalur evakuasi bencana;

b. kegiatan yang diperbolehkan dengan syarat meliputi : kegiatan selain kegiatan sebagaimana dimaksud huruf a yang memenuhi persyaratan teknis dan tidak mengganggu fungsi PPK III; dan

c. kegiatan yang tidak diperbolehkan meliputi : kegiatan yang menghalangi dan/atau menutup lokasi dan jalur evakuasi bencana, serta kegiatan lainnya yang tidak sesuai dengan peruntukan kawasan;

d. penerapan intensitas pemanfaatan ruang meliputi :

1. penerapan ketentuan tata bangunan dan lingkungan yang meliputi : ketentuan KDB, KLB, KDH, KTB, serta ketinggian bangunan dan GSB terhadap jalan; dan

2. penerapan ketentuan tata bangunan dan lingkungan yang berbasis mitigasi bencana.

e. penyediaan RTH paling sedikit 30% (tiga puluh persen) dari luas kawasan perkotaan;

f. penyediaan prasarana dan sarana minimum meliputi :

1. fasilitas dan infrastruktur pendukung kegiatan sesuai peruntukan kawasan;

2. prasarana lingkungan dan jalur evakuasi bencana;

3. utilitas perkotaan; dan

4. jalur pejalan kaki dan fasilitas parkir untuk pengembangan zona dengan fungsi

kegiatan pelayanan pendidikan dan penelitian, kegiatan perkantoran, kegiatan industri, dan kegiatan pergudangan. (5) Ketentuan umum peraturan zonasi pusat kegiatan bisnis skala internasional, nasional, dan

regional di kawasan strategis bisnis global dan pusat kegiatan pertemuan, pameran, dan sosial budaya sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b, meliputi :

a. kegiatan yang diperbolehkan meliputi : kegiatan perdagangan dan jasa skala internasional, nasional, dan regional, dan kegiatan pertemuan, pameran dan sosial budaya skala internasional, nasional dan regional, penyediaan ruang terbuka hijau, dan jalur evakuasi bencana;

b. kegiatan yang diperbolehkan dengan syarat meliputi : kegiatan selain kegiatan sebagaimana dimaksud huruf a yang memenuhi persyaratan teknis dan tidak mengganggu fungsi PPK IV; dan

c. kegiatan yang tidak diperbolehkan meliputi : kegiatan industri yang menimbulkan polutan, dan kegiatan yang menghalangi dan/atau menutup lokasi dan jalur evakuasi bencana, serta kegiatan lainnya yang tidak sesuai dengan peruntukan kawasan;

d. penerapan intensitas pemanfaatan ruang meliputi :

1. penerapan ketentuan tata bangunan dan lingkungan yang meliputi : ketentuan KDB, KLB, KDH, KTB, serta ketinggian bangunan dan GSB terhadap jalan; dan

2. penerapan ketentuan tata bangunan dan lingkungan yang berbasis mitigasi bencana.

e. penyediaan RTH paling sedikit 30% (tiga puluh persen) dari luas kawasan perkotaan;

f. penyediaan prasarana dan sarana minimum meliputi :

1. fasilitas dan infrastruktur pendukung kegiatan sesuai peruntukan kawasan;

2. prasarana dan sarana pejalan kaki, angkutan umum, serta lokasi dan jalur evakuasi bencana;

3. kolam penampungan air hujan secara merata di setiap kawasan yang rawan

genangan air dan rawan banjir; dan 4. tempat parkir untuk pengembangan zona dengan fungsi perdagangan dan jasa, serta perkantoran.

Ketentuan Umum Peraturan Zonasi Untuk Sub Pusat Pelayanan Kota Pasal 91

Ketentuan umum peraturan zonasi sub PPK sebagaimana dimaksud dalam Pasal 89 huruf b meliputi :

a. kegiatan yang diperbolehkan sesuai peruntukan meliputi : kegiatan pembangunan perumahan kepadatan tinggi dan kepadatan sedang, kegiatan pelayanan pendidikan, kegiatan industri, kegiatan pergudangan, kegiatan pelayanan transportasi laut, kegiatan perdagangan dan jasa, kegiatan sosial dan budaya, kegiatan pelayanan kesehatan, dan kegiatan pelayanan olahraga pembangunan;

b. kegiatan yang diperbolehkan dengan syarat meliputi : kegiatan selain kegiatan sebagaimana dimaksud huruf a yang memenuhi persyaratan teknis dan tidak mengganggu fungsi subPPK; dan

c. kegiatan yang tidak diperbolehkan meliputi : kegiatan yang menghalangi dan/atau menutup lokasi dan jalur evakuasi bencana, serta kegiatan lainnya yang tidak sesuai dengan peruntukan kawasan;

d. penerapan intensitas pemanfaatan ruang meliputi :

1. penerapan ketentuan tata bangunan dan lingkungan yang meliputi : ketentuan KDB, KLB, KDH, KTB, serta ketinggian bangunan dan GSB terhadap jalan; dan

2. penerapan ketentuan tata bangunan dan lingkungan yang berbasis mitigasi bencana.

e. penyediaan RTH paling sedikit 30% (tiga puluh persen) dari luas kawasan perkotaan;

f. penyediaan prasarana dan sarana minimum meliputi :

1. fasilitas dan infrastruktur pendukung kegiatan sesuai peruntukan kawasan;

2. prasarana lingkungan dan jalur evakuasi bencana;

3. utilitas perkotaan; dan

4.

jalur pejalan kaki dan fasilitas parkir untuk pengembangan zona dengan fungsi kegiatan pelayanan transportasi laut, transportasi udara, kegiatan perdagangan dan jasa, kegiatan sosial dan budaya, kegiatan pelayanan olahraga, dan kegiatan pariwisata.

Ketentuan Umum Peraturan Zonasi Untuk Pusat Lingkungan Pasal 92

Ketentuan umum peraturan zonasi PL sebagaimana dimaksud dalam Pasal 89 huruf c meliputi

:

a.

kegiatan yang diperbolehkan sesuai peruntukan meliputi : kegiatan pembangunan perumahan kepadatan sedang dan kepadatan rendah, kegiatan pelayanan pemerintahan kecamatan dan/atau kelurahan, kegiatan pelayanan kesehatan, kegiatan pelayanan sosial dan budaya, kegiatan pelayanan pendidikan, dan kegiatan perdagangan dan jasa skala lingkungan;

b.

kegiatan yang diperbolehkan dengan syarat meliputi : kegiatan selain kegiatan sebagaimana dimaksud huruf a yang memenuhi persyaratan teknis dan tidak mengganggu fungsi PL; dan

c.

kegiatan yang tidak diperbolehkan meliputi : kegiatan yang menghalangi dan/atau menutup lokasi dan jalur evakuasi bencana, serta kegiatan lainnya yang tidak sesuai dengan peruntukan kawasan;

d.

penerapan intensitas pemanfaatan ruang meliputi :

1. penerapan ketentuan tata bangunan dan lingkungan yang meliputi : ketentuan KDB, KLB, KDH, KTB, serta ketinggian bangunan dan GSB terhadap jalan; dan

2. penerapan ketentuan tata bangunan dan lingkungan yang berbasis mitigasi bencana.

e.

penyediaan RTH paling sedikit 30% (tiga puluh persen) dari luas kawasan perkotaan;

f.

penyediaan prasarana dan sarana minimum meliputi :

1. fasilitas dan infrastruktur pendukung kegiatan sesuai peruntukan kawasan;

2. prasarana lingkungan dan jalur evakuasi bencana; dan

3. utilitas perkotaan; dan

4. jalur pejalan kaki.

Ketentuan Umum Peraturan Zonasi Untuk Sistem Jaringan Transportasi Pasal 93

(1) Ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem jaringan transportasi kota sebagaimana dimaksud dalam Pasal 89 huruf d, terdiri atas:

a. arahan peraturan zonasi sistem jaringan jalan yang terdiri atas arahan peraturan zonasi untuk kawasan di sepanjang sisi jalan arteri primer, jalan kolektor primer, jalan arteri sekunder, dan jalan bebas hambatan; b. arahan peraturan zonasi sistem lalu lintas dan angkutan jalan yang terdiri atas arahan peraturan zonasi untuk kawasan peruntukan terminal penumpang tipe A, terminal penumpang tipe B, dan terminal barang;

c.

arahan peraturan zonasi sistem jaringan transportasi sungai dan penyeberangan yang terdiri atas arahan peraturan zonasi untuk kawasan peruntukan pelabuhan sungai dan penyeberangan;

d. arahan peraturan zonasi sistem jaringan transportasi perkeretaapian yang terdiri atas arahan peraturan zonasi untuk kawasan peruntukan stasiun kereta api dan untuk

kawasan di sepanjang sisi jalur kereta api;

e. arahan peraturan zonasi sistem jaringan transportasi laut yang terdiri atas arahan peraturan zonasi untuk kawasan peruntukan pelabuhan pengumpan dan untuk alur pelayaran; dan

f. arahan peraturan zonasi untuk sistem jaringan transportasi udara yang terdiri atas arahan peraturan zonasi untuk kawasan peruntukan bandar udara umum dan ruang udara untuk penerbangan. (2) Ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan di sepanjang sisi jalan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a meliputi :

a. kegiatan yang diperbolehkan mengikuti ketentuan ruang milik jalan, ruang manfaat jalan, dan ruang pengawasan jalan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang- undangan;

b. kegiatan yang diperbolehkan dengan syarat meliputi : pembangunan utilitas kota termasuk kelengkapan jalan (street furniture), penanaman pohon, dan pembangunan fasilitas pendukung jalan lainnya yang tidak mengganggu kelancaran lalu lintas dan keselamatan pengguna jalan;

c. kegiatan yang tidak diperbolehkan meliputi : pemanfaatan ruang milik jalan, ruang manfaat jalan, dan ruang pengawasan jalan yang mengakibatkan terganggunya kelancaran lalu lintas dan keselamatan pengguna jalan;

d. pemanfaatan ruang pengawasan jalan dengan KDH paling rendah 30% (tiga puluh persen); dan

e. pemanfaatan ruang sisi jalan bebas hambatan untuk ruang terbuka harus bebas pandang bagi pengemudi dan memiliki pengamanan fungsi jalan.

(3) Ketentuan umum peraturan zonasi kawasan peruntukan terminal penumpang tipe A, dan terminal penumpang tipe B sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b meliputi :

a. kegiatan yang diperbolehkan meliputi : kegiatan operasional, penunjang operasional, dan pengembangan terminal penumpang tipe A, dan terminal penumpang tipe B;

b. kegiatan yang diperbolehkan dengan syarat meliputi : kegiatan selain sebagaimana dimaksud pada huruf a yang tidak mengganggu keamanan dan keselamatan lalu lintas dan angkutan jalan serta fungsi terminal penumpang tipe A, dan terminal penumpang tipe B;

c. kegiatan yang tidak diperbolehkan meliputi : kegiatan yang mengganggu keamanan dan keselamatan lalu lintas dan angkutan jalan serta fungsi terminal penumpang tipe A, dan terminal penumpang tipe B; dan

d. terminal penumpang tipe A, dan terminal penumpang tipe B dilengkapi dengan RTH yang penyediaannya diserasikan dengan luasan terminal.

(4) Ketentuan umum peraturan zonasi kawasan peruntukan terminal barang sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b meliputi :

a. kegiatan yang diperbolehkan meliputi : kegiatan operasional, penunjang operasional, dan pengembangan kawasan terminal barang;

b. kegiatan yang diperbolehkan dengan syarat meliputi : kegiatan selain sebagaimana dimaksud pada huruf a yang tidak mengganggu keamanan dan keselamatan lalu lintas dan angkutan jalan, serta fungsi terminal barang;

c. kegiatan yang tidak diperbolehkan meliputi : kegiatan yang mengganggu keamanan dan keselamatan lalu lintas dan angkutan jalan, serta fungsi terminal barang; dan

d. terminal barang dilengkapi dengan RTH yang penyediaannya diserasikan dengan luasan terminal.

(5) Ketentuan umum peraturan zonasi kawasan peruntukan pelabuhan sungai sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c meliputi :

a. kegiatan yang diperbolehkan meliputi : kegiatan operasional pelabuhan sungai, kegiatan penunjang operasional pelabuhan sungai, dan kegiatan pengembangan kawasan peruntukan pelabuhan sungai;

b. kegiatan yang diperbolehkan dengan syarat meliputi : kegiatan selain kegiatan sebagaimana dimaksud pada huruf a yang yang berada di dalam Daerah Lingkungan Kerja Pelabuhan (DLKrP) dan Daerah Lingkungan Kepentingan Pelabuhan (DLKP), tidak mengganggu keamanan dan keselamatan operasi pelabuhan sungai dan penyeberangan, fungsi pelabuhan sungai, serta jalur transportasi sungai dan laut dengan mendapat izin sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan; dan

c. kegiatan yang tidak diperbolehkan meliputi : kegiatan yang mengganggu kegiatan di

DLKrP, DLKP, jalur transportasi laut, jalur transportasi pelabuhan sungai dan kegiatan lain yang mengganggu fungsi pelabuhan pengumpan dan pelabuhan pengumpul. (6) Ketentuan umum peraturan zonasi kawasan peruntukan stasiun kereta api sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf d meliputi :

a. kegiatan yang diperbolehkan meliputi : kegiatan operasional stasiun kereta api, kegiatan penunjang operasional stasiun kereta api, dan kegiatan pengembangan stasiun kereta api, antara lain kegiatan naik turun penumpang dan kegiatan bongkar muat barang;

b. kegiatan yang diperbolehkan dengan syarat meliputi : kegiatan selain sebagaimana dimaksud pada huruf a yang tidak mengganggu keamanan dan keselamatan operasi kereta api, serta fungsi stasiun kereta api;

c. kegiatan yang tidak diperbolehkan meliputi : kegiatan yang mengganggu keamanan dan keselamatan operasi kereta api, serta fungsi stasiun kereta api; dan

d. kawasan di sekitar stasiun kereta api dilengkapi dengan RTH yang penyediaannya

diserasikan dengan luasan stasiun kereta api. (7) Ketentuan umum peraturan zonasi kawasan di sepanjang sisi jalur kereta api sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf d meliputi :

a. kegiatan yang diperbolehkan mengikuti ketentuan ruang manfaat jalur kereta api, ruang milik jalur kereta api, dan ruang pengawasan jalur kereta api sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan;

b. kegiatan yang diperbolehkan dengan syarat meliputi : kegiatan selain kegiatan sebagaimana dimaksud pada huruf a yang tidak mengganggu konstruksi jalan rel dan fasilitas operasi kereta api, serta keselamatan pengguna kereta api;

c. kegiatan yang tidak diperbolehkan meliputi : pemanfaatan ruang milik jalur kereta api, ruang manfaat jalur kereta api, dan ruang pengawasan jalur kereta api yang mengakibatkan terganggunya kelancaran operasi kereta api dan keselamatan pengguna kereta api;

d. pemanfaatan ruang pengawasan jalur kereta api dengan KDH paling rendah 30% (tiga puluh persen); dan

e. pemanfaatan ruang sisi jalur kereta api untuk ruang terbuka harus memenuhi aspek

keamanan dan keselamatan bagi pengguna kereta api. (8) Ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem jaringan transportasi laut sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf e, berupa ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan peruntukan pelabuhan pengumpan, terminal peti kemas dan terminal khusus meliputi :

a. kegiatan yang diperbolehkan meliputi : kegiatan operasional pelabuhan, kegiatan penunjang operasional pelabuhan, dan kegiatan pengembangan kawasan peruntukan pelabuhan, serta kegiatan pertahanan dan keamanan negara secara terbatas;

b. kegiatan yang diperbolehkan dengan syarat meliputi : kegiatan selain kegiatan sebagaimana dimaksud pada huruf a yang berada di dalam Daerah Lingkungan Kerja Pelabuhan (DLKrP) dan Daerah Lingkungan Kepentingan Pelabuhan (DLKP), dan jalur transportasi laut dengan mendapat izin sesuai dengan ketentuan peraturan perundang- undangan; dan

c. kegiatan yang tidak diperbolehkan meliputi : kegiatan yang mengganggu kegiatan di DLKrP, DLKP, jalur transportasi laut, dan kegiatan lain yang mengganggu fungsi pelabuhan pengumpan dan pelabuhan pengumpul.

(9) Ketentuan umum peraturan zonasi untuk alur pelayaran sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf e, diatur sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan; (10) Ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan peruntukan Bandar udara umum sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf f, meliputi :

a. kegiatan yang diperbolehkan meliputi : kegiatan operasional kebandar-udaraan, kegiatan penunjang pelayanan jasa kebandarudaraan, kegiatan penunjang pelayanan keselamatan operasi penerbangan, dan kegiatan pertahanan dan keamanan negara secara terbatas;

b. kegiatan yang diperbolehkan dengan syarat meliputi : pemanfaatan tanah dan/atau

perairan serta ruang udara di sekitar bandar udara umum serta kegiatan lain yang tidak mengganggu keselamatan operasi penerbangan, dan fungsi bandar udara umum, serta mempertimbangkan tingkat kebisingan kawasan; dan

c. kegiatan yang tidak diperbolehkan meliputi : kegiatan yang membahayakan keamanan dan keselamatan operasional penerbangan, membuat halangan (obstacle), dan/atau kegiatan lain yang mengganggu fungsi bandar udara umum (11) Ketentuan umum peraturan zonasi untuk ruang udara sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf f, diatur sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

Ketentuan Umum Peraturan Zonasi Untuk Sistem Jaringan Energi/Kelistrikan Pasal 94

(1) Ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem jaringan energi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 89 huruf e meliputi :

a. Ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem jaringan pipa minyak dan gas bumi;

b. Ketentuan umum peraturan zonasi untuk pembangkit tenaga listrik dan

c. Ketentuan umum peraturan zonasi untuk jaringan transmisi tenaga listrik.

(2) Ketentuan umum peraturan zonasi jaringan pipa minyak dan gas bumi sebagaimana

dimaksud pada ayat (1) huruf a diarahkan dengan ketentuan sebagai berikut:

a. kegiatan yang diperbolehkan meliputi : kegiatan operasional dan kegiatan penunjang jaringan pipa minyak dan gas bumi;

b. kegiatan yang diperbolehkan dengan syarat meliputi : kegiatan selain sebagaimana

dimaksud pada huruf a yang aman bagi instalasi jaringan pipa minyak dan gas bumi dan tidak mengganggu fungsi jaringan pipa minyak dan gas bumi; dan

c. kegiatan yang tidak diperbolehkan meliputi : kegiatan yang membahayakan instalasi jaringan pipa minyak dan gas bumi, dan mengganggu fungsi jaringan pipa minyak dan gas bumi. (3) Ketentuan umum peraturan zonasi untuk pembangkit tenaga listrik sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b disesuaikan dengan karakter pembangkit tenaga listrik berupa PLTU, PLTG, PLTD, PLTMG, dan PLTSa sesuai dengan ketentuan peraturan

perundang-undangan; (4) Ketentuan umum peraturan zonasi untuk jaringan transmisi tenaga listrik sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c diarahkan dengan ketentuan sebagai berikut:

a. kegiatan yang diperbolehkan meliputi : kegiatan pembangunan prasarana jaringan transmisi tenaga listrik dan kegiatan pembangunan prasarana penunjang jaringan transmisi tenaga listrik;

b. kegiatan yang diperbolehkan dengan syarat meliputi : kegiatan penghijauan, pemakaman, perparkiran, serta kegiatan lain yang bersifat sementara dan tidak mengganggu fungsi jaringan transmisi tenaga listrik; dan

c. kegiatan yang tidak diperbolehkan meliputi : kegiatan selain sebagaimana dimaksud pada huruf a dan huruf b yang menimbulkan bahaya kebakaran dan mengganggu fungsi jaringan transmisi tenaga listrik.

Ketentuan Umum Peraturan Zonasi Untuk Sistem Jaringan Telekomunikasi Pasal 95

Ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem jaringan telekomunikasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 89 huruf f meliputi :

a. kegiatan yang diperbolehkan meliputi : kegiatan pembangunan prasarana dan sarana sistem jaringan telekomunikasi dan fasilitas penunjang sistem jaringan telekomunikasi;

b. kegiatan yang diperbolehkan dengan syarat meliputi : kegiatan selain sebagaimana

dimaksud pada huruf a yang tidak membahayakan keamanan dan keselamatan manusia,

lingkungan sekitarnya dan yang tidak mengganggu fungsi sistem jaringan telekomunikasi; dan

c. kegiatan yang tidak diperbolehkan meliputi : kegiatan yang membahayakan keamanan dan keselamatan manusia, lingkungan sekitarnya dan yang dapat mengganggu fungsi sistem jaringan telekomunikasi.

Ketentuan Umum Peraturan Zonasi Untuk Sistem Jaringan Sumber Daya Air Pasal 96

Ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem jaringan sumber daya air sebagaimana dimaksud dalam Pasal 89 huruf g meliputi :

a. kegiatan yang diperbolehkan meliputi : pembangunan prasarana lalu lintas air, kegiatan pembangunan prasarana pengambilan dan pembuangan air, serta kegiatan pengamanan sungai dan sempadan pantai;

b. kegiatan yang diperbolehkan dengan syarat meliputi : kegiatan selain sebagaimana dimaksud pada huruf a yang tidak mengganggu fungsi konservasi sumber daya air, pendayagunaan sumber daya air, dan pengendalian daya rusak air dan fungsi sistem jaringan sumber daya air; dan

c. kegiatan yang tidak diperbolehkan meliputi : kegiatan yang menggangu fungsi sungai, waduk, dan CAT sebagai sumber air serta jaringan irigasi, sistem pengendalian banjir, dan sistem pengamanan pantai sebagai prasarana sumber daya air.

Ketentuan Umum peraturan Zonasi Untuk Sistem Jaringan Prasarana Perkotaan Pasal 97

(1) Ketentuan

umum

peraturan

zonasi

untuk sistem jaringan infrastruktur perkotaan

sebagaimana dimaksud dalam Pasal 89 huruf h meliputi :

a. Ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem penyediaan air minum;

b. Ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem jaringan air limbah;

c. Ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem jaringan persampahan;

d. Ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem jaringan drainase;

e. Ketentuan umum peraturan zonasi untuk jalur evakuasi bencana; dan

f. Ketentuan umum peraturan zonasi untuk penanggulangan kebakaran.

(2) Ketentuan

umum

peraturan

zonasi

untuk sistem sistem penyediaan air minum

sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a meliputi :

a. kegiatan yang diperbolehkan meliputi : kegiatan pembangunan prasarana SPAM dan kegiatan pembangunan prasarana penunjang SPAM;

b. kegiatan yang diperbolehkan dengan syarat meliputi : kegiatan selain sebagaimana dimaksud pada huruf a yang tidak mengganggu SPAM; dan

c. kegiatan yang tidak diperbolehkan meliputi : kegiatan yang mengganggu keberlanjutan fungsi penyediaan air minum, mengakibatkan pencemaran air baku

dari air limbah dan sampah, dan mengakibatkan kerusakan prasarana dan sarana penyediaan air minum. (3) Ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem pengelolaan air limbah sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b meliputi :

a. kegiatan yang diperbolehkan meliputi : pembangunan prasarana dan sarana air limbah dalam rangka mengurangi, memanfaatkan kembali, dan mengolah air limbah serta pembangunan prasarana penunjangnya;

b. kegiatan yang diperbolehkan dengan syarat meliputi : kegiatan selain sebagaimana

dimaksud pada huruf a yang tidak mengganggu fungsi sistem jaringan air limbah; dan

c. kegiatan yang tidak diperbolehkan meliputi : pembuangan sampah, pembuangan Bahan Berbahaya dan Beracun, pembuangan limbah Bahan Berbahaya dan Beracun, dan kegiatan lain yang mengganggu fungsi sistem jaringan air limbah. (4) Ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem persampahan sebagaimana dimaksud

pada ayat (1) huruf c berupa ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan peruntukan TPA sampah meliputi :

a. kegiatan yang diperbolehkan meliputi : kegiatan pengoperasian TPA sampah berupa pemilahan, pengumpulan, pengolahan, pemrosesan akhir sampah, pengurugan berlapis bersih (sanitary landfill), pemeliharaan TPA sampah, dan industri terkait pengolahan sampah serta kegiatan penunjang operasional TPA;

b. kegiatan yang diperbolehkan dengan syarat meliputi : kegiatan pertanian non

pangan, kegiatan penghijauan, kegiatan permukiman dalam jarak yang aman dari dampak pengelolaan persampahan, dan kegiatan lain yang tidak mengganggu fungsi kawasan TPA sampah; dan

c. kegiatan yang tidak diperbolehkan meliputi : kegiatan sosial ekonomi yang mengganggu fungsi kawasan TPA sampah. (5) Ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem drainase sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf d meliputi :

a. kegiatan yang diperbolehkan meliputi : kegiatan pembangunan prasarana sistem jaringan drainase dalam rangka mengurangi genangan air dan mendukung pengendalian banjir dan pembangunan prasarana penunjangnya;

b. kegiatan yang diperbolehkan dengan syarat meliputi : kegiatan selain sebagaimana dimaksud pada huruf a yang tidak mengganggu fungsi sistem jaringan drainase;

c. kegiatan yang tidak diperbolehkan meliputi : kegiatan pembuangan sampah, pembuangan limbah, dan kegiatan lain yang mengganggu fungsi sistem jaringan drainase; dan

d. pemeliharaan dan pengembangan jaringan drainase dilakukan selaras dengan pemeliharaan dan pengembangan atas ruang milik jalan.

(6) Ketentuan umum peraturan zonasi untuk jalur evakuasi bencana sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf e meliputi :

a. kegiatan yang diperbolehkan berupa kegiatan pembangunan prasarana dan sarana jalur evakuasi bencana, kegiatan penghijauan, dan perlengkapan fasilitas jalan dan/atau pedestrian;

b. kegiatan yang diperbolehkan dengan syarat meliputi : kegiatan pembangunan yang tidak mengganggu fungsi prasarana dan sarana jalur evakuasi bencana; dan

c. kegiatan yang tidak diperbolehkan meliputi : kegiatan pembangunan yang dapat mengganggu fungsi dan peruntukan jalur evakuasi bencana.

(7) Ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan dengan penanggulangan kebakaran sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf f meliputi :

a. kegiatan yang diperbolehkan berupa kegiatan pembangunan prasarana dan sarana pemadam kebakaran, penghijauan, dan kegiatan pembangunan yang mendukung fasilitas serta perlengkapan pemadam kebakaran, dan pembangunan akses bagi kelancaran penanggulangan kebakaran;

b. kegiatan yang diperbolehkan dengan syarat meliputi : kegiatan pembangunan yang tidak mengganggu fungsi prasarana dan sarana pemadam kebakaran; dan

c. kegiatan yang tidak diperbolehkan meliputi : kegiatan pembangunan yang dapat mengganggu kelancaran penanggulangan kebakaran, fungsi prasarana dan sarana pemadam kebakaran, fasilitas pemadam kebakaran, dan perlengkapan pemadam kebakaran.

Paragraf 3 Ketentuan Umum Peraturan Zonasi Pola Ruang Pasal 98

(1)

Ketentuan umum peraturan zonasi untuk pola ruang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 88 ayat (2) huruf b meliputi :

a. ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan lindung;

b. ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan budidaya;

(2) Ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan lindung sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a meliputi :

a. ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan yang memberikan perlindungan terhadap kawasan bawahannya;

b. ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan perlindungan setempat;

c. ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan suaka alam, kawasan pelestarian alam, dan kawasan cagar budaya;

d. ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan rawan bencana;

e. ketentuan umum peraturan zonasi untuk lindung geologi;

f. ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan lindung lainnya; dan

g. ketentuan umum peraturan zonasi unuk RTH kota.

(3) Ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan budidaya sebagaimana dimaksud pada

ayat (1) huruf b meliputi :

a. ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan peruntukan perumahan;

b. ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan peruntukan perdagangan dan jasa;

c. ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan peruntukan perkantoran;

d. ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan peruntukan industri;

e. ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan peruntukan pergudangan;

f. ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan peruntukan pariwisata;

g. ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan peruntukan RTNH;

h. ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan peruntukan ruang bagi kegiatan sektor informal; dan

i. ketentuan umum peraturan zonasi untuk peruntukan lainnya.

Pasal 99 (1) Ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan yang memberikan perlindungan terhadap kawasan bawahannya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 98 ayat (2) huruf a adalah ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan resapan air;

(2) Ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan resapan air sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a meliputi :

a. kegiatan yang diperbolehkan meliputi : kegiatan pemeliharaan, pelestarian, dan perlindungan kawasan resapan air;

b. kegiatan yang diperbolehkan dengan syarat meliputi : kegiatan budidaya terbangun secara terbatas yang memiliki kemampuan tinggi dalam menahan limpasan air hujan dan kegiatan selain sebagaimana huruf a yang tidak mengganggu fungsi resapan air sebagai kawasan lindung; dan

c. kegiatan yang tidak diperbolehkan meliputi : kegiatan yang mengurangi daya serap tanah terhadap air dan kegiatan yang mengganggu fungsi resapan air sebagai kawasan lindung.

Pasal 100

(1) Ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan yang memberikan perlindungan setempat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 98 ayat (2) huruf b terdiri atas:

a. ketentuan umum peraturan zonasi untuk sempadan pantai;

b. ketentuan umum peraturan zonasi untuk sempadan sungai; dan

c. ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan sekitar danau atau waduk.

(2) Ketentuan umum peraturan zonasi untuk sempadan pantai sebagaimana dimaksud pada

ayat (1) huruf a meliputi :

a. kegiatan yang diperbolehkan sesuai peruntukan meliputi : kegiatan ruang terbuka hijau, kegiatan rekreasi, wisata bahari dan ekowisata, penelitian dan pendidikan, kepentingan adat dan kearian lokal, kegiatan nelayan, kegiatan pelabuhan, landing point kabel dan/atau pipa bawah laut, kegiatan pengendalian kualitas perairan, konservasi lingkungan pesisir, pengembangan struktur alami dan struktur buatan untuk mencegah bencana pesisir, pengamanan sempadan pantai sebagai ruang publik, kegiatan pengamatan cuaca dan iklim, kepentingan pertahanan dan keamanan negara, perhubungan, atau komunikasi, dan kegiatan penentuan lokasi dan jalur evakuasi bencana, serta pendirian bangunan untuk kepentingan pemantauan ancaman bencana tsunami;

b. kegiatan yang diperbolehkan dengan syarat meliputi : kegiatan selain sebagaimana dimaksud pada huruf a yang tidak mengganggu fungsi sempadan pantai sebagai kawasan perlindungan setempat; dan

c. kegiatan yang tidak diperbolehkan meliputi : kegiatan yang mengganggu fungsi sempadan pantai sebagai kawasan perlindungan setempat dan menghalangi dan/atau

menutup ruang dan jalur evakuasi bencana. (3) Ketentuan umum peraturan zonasi untuk sempadan sungai sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b meliputi :

a. kegiatan yang diperbolehkan sesuai peruntukan meliputi : kegiatan pemanfaatan sempadan sungai untuk RTH, pemasangan bentangan jaringan transmisi tenaga listrik, kabel telepon, pipa air minum, pembangunan prasarana lalu lintas air dan bangunan pengambilan dan pembuangan air, bangunan penunjang sistem prasarana kota, kegiatan penyediaan lokasi dan jalur evakuasi bencana, dan pendirian bangunan untuk kepentingan pemantauan ancaman bencana tsunami;

b. kegiatan yang diperbolehkan dengan syarat meliputi : kegiatan budidaya pertanian dengan jenis tanaman yang tidak mengurangi kekuatan struktur tanah dan kegiatan selain sebagaimana dimaksud pada huruf a yang tidak mengganggu fungsi sempadan sungai sebagai kawasan perlindungan setempat antara lain kegiatan pemasangan reklame dan papan pengumuman, pendirian bangunan yang dibatasi hanya untuk bangunan penunjang kegiatan transportasi sungai, dan kegiatan rekreasi air, jalan inspeksi dan bangunan pengawas ketinggian air sungai; dan

c. kegiatan yang tidak diperbolehkan meliputi : kegiatan pendirian bangunan selain bangunan yang dimaksud pada huruf a dan huruf b, pembuangan sampah, dan kegiatan lain yang mengganggu fungsi sempadan sungai sebagai kawasan

perlindungan setempat antara lain kegiatan yang mengubah bentang alam, kegiatan yang mengganggu kesuburan dan keawetan tanah, fungsi hidrologi dan hidraulis, kelestarian flora dan fauna, serta kelestarian fungsi lingkungan hidup, serta kegiatan pemanfaatan hasil tegakan dan menghalangi dan/atau menutup ruang dan jalur evakuasi bencana. (4) Ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan sekitar danau atau waduk sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c meliputi :

a. kegiatan yang diperbolehkan sesuai peruntukan meliputi : kegiatan pengelolaan badan air dan/atau pemanfaatan air, taman rekreasi beserta kegiatan penunjangnya, RTH, dan kegiatan sosial-budaya;

b. kegiatan yang diperbolehkan dengan syarat meliputi : kegiatan selain sebagaimana dimaksud pada huruf a yang tidak mengganggu fungsi kawasan sekitar danau atau waduk sebagai kawasan perlindungan setempat antara lain kegiatan pendirian bangunan yang dibatasi hanya untuk bangunan penunjang kegiatan rekreasi air, jalan inspeksi, bangunan pengawas ketinggian air danau atau waduk, dan bangunan pengolahan air baku; dan

c. kegiatan yang tidak diperbolehkan meliputi : kegiatan yang mengganggu dan/atau merusak kelestarian fungsi kawasan sekitar danau atau waduk sebagai kawasan perlindungan setempat antara lain kegiatan yang mengubah bentang alam, mengganggu kesuburan dan keawetan tanah, fungsi hidrologi, kelestarian flora dan

fauna, serta kelestarian fungsi lingkungan hidup, dan kegiatan pemanfaatan hasil tegakan.

Pasal 101

(1) Ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan suaka alam, pelestarian alam dan cagar budaya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 98 ayat (2) huruf c meliputi :

a. Ketentuan umum peraturan zonasi kawasan pantai berhutan bakau; dan

b. Ketentuan umum peraturan zonasi kawasan cagar budaya dan ilmu pengetahuan.

(2) Ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan pantai berhutan bakau sebagaimana

dimaksud pada ayat (1) huruf a meliputi :

a. kegiatan yang diperbolehkan meliputi : kegiatan penelitian, kegiatan pengembangan ilmu pengetahuan, kegiatan pendidikan, kegiatan konservasi, pengamanan abrasi pantai, pariwisata alam, penyimpanan dan/atau penyerapan karbon, serta pemanfaatan air, energi air, panas, dan angin;

b. kegiatan yang diperbolehkan dengan syarat meliputi : kegiatan selain sebagaimana dimaksud pada huruf a yang tidak mengganggu fungsi kawasan pantai berhutan bakau sebagai pelindung pantai dari pengikisan air laut; dan

c. kegiatan yang tidak diperbolehkan meliputi : kegiatan yang dapat mengubah atau mengurangi luas dan/atau mencemari ekosistem hutan bakau, perusakan hutan bakau,

dan kegiatan lain yang mengganggu fungsi kawasan berhutan bakau. (3) Ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan cagar budaya dan ilmu pengetahuan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf d meliputi :

a. kegiatan yang diperbolehkan meliputi : kegiatan pelestarian, penyelamatan, pengamanan, serta penelitian cagar budaya dan ilmu pengetahuan;

b. kegiatan yang diperbolehkan dengan syarat meliputi : kegiatan pariwisata, sosial budaya, keagamaan, dan kegiatan selain sebagaimana dimaksud pada huruf a yang tidak mengganggu fungsi kawasan cagar budaya dan ilmu pengetahuan; dan

c. kegiatan yang tidak diperbolehkan meliputi : kegiatan pendirian bangunan yang tidak sesuai dengan fungsi kawasan, kegiatan yang merusak kekayaan budaya bangsa berupa peninggalan sejarah, dan monumen, dan kegiatan yang mengganggu upaya pelestarian

budaya masyarakat setempat.

Pasal 102

(1) Ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan rawan bencana sebagaimana dimaksud dalam Pasal 98 ayat (2) huruf d meliputi :

a. Ketentuan umum peraturan zonasi kawasan rawan banjir;

b. Ketentuan umum peraturan zonasi kawasan rawan angin puting beliung; dan

c. Ketentuan umum peraturan zonasi kawasan rawan kebakaran.

(2) Ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan rawan banjir sebagaimana dimaksud

pada ayat (1) huruf a meliputi :

a. kegiatan yang diperbolehkan meliputi : kegiatan penghijauan, reboisasi, pendirian bangunan tanggul, drainase, pintu air, sumur resapan dan lubang biopori, serta penyediaan lokasi dan jalur evakuasi bencana;

b. kegiatan yang diperbolehkan dengan syarat meliputi : kegiatan selain kegiatan sebagaimana dimaksud pada huruf a yang tidak berpotensi menyebabkan terjadinya

bencana banjir;

c. kegiatan yang tidak diperbolehkan meliputi : kegiatan mengubah aliran sungai antara lain memindahkan, mempersempit, dan menutup aliran sungai, kegiatan menghalangi dan/atau menutup lokasi dan jalur evakuasi bencana, serta kegiatan yang berpotensi menyebabkan terjadinya bencana banjir; dan

d. penyediaan prasarana dan sarana minimum meliputi :

1. penyediaan saluran drainase yang memperhatikan kemiringan dasar saluran dan sistem/sub sistem daerah pengaliran;

2. penanganan sedimentasi di muara saluran/sungai yang bermuara di laut melalui proses pengerukan; dan

3. penyediaan lokasi dan jalur evakuasi bencana.

(3) Ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan rawan angin puting beliung sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b meliputi :

a. kegiatan yang diperbolehkan meliputi : kegiatan penyediaan lokasi dan jalur evakuasi bencana, dan kegiatan lain dalam rangka memperkecil kerugian akibat bencana angin puting beliung;

b. kegiatan yang diperbolehkan dengan syarat meliputi : kegiatan selain sebagaimana dimaksud pada huruf a yang mempunyai resiko kerugian kecil akibat bencana angin puting beliung;

c. kegiatan yang tidak diperbolehkan meliputi : kegiatan yang menghalangi dan/atau menutup lokasi dan jalur evakuasi bencana; dan

d. penyediaan prasarana dan sarana minimum meliputi : penyediaan lokasi dan jalur evakuasi bencana.

(4) Ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan rawan kebakaran sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c meliputi :

a. kegiatan yang diperbolehkan meliputi : kegiatan penyediaan lokasi dan jalur evakuasi bencana, dan kegiatan lain dalam rangka memperkecil kerugian akibat bencana kebakaran;

b. kegiatan yang diperbolehkan dengan syarat meliputi : kegiatan selain sebagaimana dimaksud pada huruf a yang mempunyai resiko kerugian kecil akibat bencana kebakaran;

c. kegiatan yang tidak diperbolehkan meliputi : kegiatan yang menghalangi dan/atau menutup lokasi dan jalur evakuasi bencana; dan

d. penyediaan prasarana dan sarana minimum meliputi : penyediaan lokasi dan jalur evakuasi bencana.

Pasal 103