Anda di halaman 1dari 17

REFERAT KEDOKTERAN

LUKA BAKAR

Disusun Oleh :
Frudensia Kristiana, S.Ked
406148103

Pembimbing :
dr. Adi Purnomo, Sp.B
dr. Suryo Aji, Sp.B

KEPANITERAAN KLINIK ILMU BEDAH


RUMAH SAKIT BHAYANGKARA SEMARANG
FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS TARUMANAGARA
2015

DAFTAR ISI

HALAMAN SAMPUL............................................................................

DAFTAR ISI............................................................................................

BAB I. PENDAHULUAN.......................................................................

BAB II. TINJAUAN PUSTAKA.............................................................

2.1 DEFINISI...........................................................................................

2.2 EPIDEMIOLOGI...............................................................................

2.3 DERAJAT..........................................................................................4
2.4 KLASIFIKASI...................................................................................

2.5 PENILAIAN LUAS...........................................................................

2.6 PATOFISIOLOGI..............................................................................9
2.7 PENANGANAN................................................................................

11

2.8 NUTRISI............................................................................................

13

2.9 RUJUKAN.........................................................................................

14

2.10 KOMPLIKASI.................................................................................

15

2.11 PROGNOSIS...................................................................................15
BAB III. PEMBAHASAN......................................................................

16

BAB IV. KESIMPULAN........................................................................ 16


DAFTAR PUSTAKA..............................................................................17

BAB I
2

PENDAHULUAN
Trauma termal (luka bakar/combutio) termasuk dalam kompetensi 3B untuk dokter umum (1).
Oleh karena itu, sebagai dokter umum harus mampu membuat diagnosis klinik dan memberi
terapi pendahuluan pada keadaan gawat darurat demi menyelamatkan nyawa ataupun
mencegah keparahan dan mampu menentukan rujukan yang paling tepat. Luka bakar
merupakan cedera yang cukup sering ditemui dan menimbulkan morbiditas dan mortalitas
yang cukup tinggi(2). Luka bakar adalah suatu bentuk kerusakan atau kehilangan jaringan
akibat kontak dengan sumber panas, seperti api, air panas, bahan kimia, listrik dan radiasi (3).
Prognosis luka bakar pada awalnya buruk, namun dengan resusitasi cairan dan eksisi dini
pada luka bakar dapat meningkatkan angka harapan hidup walaupun pada luka bakar yang
berat(4).

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2. 1 DEFINISI
Luka bakar adalah luka yang terjadi akibat sentuhan permukaan tubuh dengan benda-benda
yang menghasilkan panas seperti, api secara langsung (flame) maupun tidak langsung (flash),
terkena air panas (scald), tersentuh benda panas, sengatan matahari (sunburn), listrik,
maupun bahan kimia, dan lain-lain(5).
2.2 EPIDEMIOLOGI
Luka bakar telah menjadi masalah kesehatan masyarakat global, angka kematiannya sekitar
195.000 orang per tahun(6). Menurut Riskesdas 2007(6), prevalensi luka bakar di Jawa Tengah
adalah 7,2% dari seluruh kejadian cedera total. Data yang diperoleh dari Unit Luka Bakar
RSCM dari tahun 2009 2010 menunjukkan bahwa penyebab luka bakar terbesar adalah
ledakan tabung gas LPG (30,4%), kebakaran (25,7%), dan tersiram air panas (19,1%) dengan
mortalitas pasien luka bakar mencapai 34%(6). Sebagian besar pasien dirawat karena luka
bakar dengan luas 20 50%, menempati angka mortalitas tertinggi (58,25%) dari
keseluruhan kasus kematian akibat luka bakar (34%).
2.3 DERAJAT
Derajat luka bakar dibedakan menjadi 3 tingkatan berdasarkan kedalaman luka merusak
lapisan kulit, yaitu :
I. Luka Bakar Derajat I (Superficial burn)
Luka bakar derajat I hanya mengenai epidermis dan biasanya sembuh dalam 5-7 hari. Luka
tampak sebagai eritema dengan keluhan rasa nyeri atau hipersensitifitas setempat dan tidak
ada bulla. Contoh luka bakar derajat I seperti akibat tersengat matahari. Luka dapat sembuh
tanpa bekas. Karena tidak berbahaya, luka bakar derajat I tidak memerlukan pemberian cairan
intravena(7).

Gambar 1. Luka bakar derajat I(5)


II. Luka Bakar Derajat II (Partial thickness burn)
Luka bakar derajat II kedalaman luka mencapai lapisan dermis. Tetapi masih ada elemen
epitel vital yang menjadi dasar regenerasi dan epitelisasi. Elemen epitel tersebut terdiri dari
sel epitel basal, kelenjar sebasea, kelenjar keringat dan pangkal rambut. Luka dapat sembuh
sendiri dalam 2-3 minggu(7). Gejala yang timbul adalah kemerahan / campuran, epidermis
rusak, nyeri, sensitif terhadap udara, bengkak, permukaan basah dan berair serta terdapat
gelembung atau bulla berisi cairan eksudat yang keluar dari pembuluh darah karena
permeabilitas dindingnya meninggi. Luka bakar derajat II sering diakibatkan oleh cairan
panas dan ledakan(2). Luka bakar derajat II dibedakan menjadi 2:
A. Derajat IIA (Superficial partial thickness burn)
Kerusakan mengenai bagian epidermis dan lapisan atas dari dermis. Penyembuhan
terjadi secara spontan dalam waktu 10-14 hari tanpa terbentuk sikatriks(5).
B. Derajat IIB (Deep partial thickness burn)
Kerusakan mengenai hampir seluruh bagian dermis dan sisa-sisa jaringan epitel sehat
tinggal sedikit. Penyembuhan terjadi lebih lama dan disertai parut hipertrofi. Biasanya
penyembuhan terjadi dalam waktu > 1 bulan(5).

Gambar 2. Luka bakar derajat II(5)


III. Luka Bakar Derajat III (Full thickness burn)

Luka bakar derajat III kerusakannya meliputi seluruh kedalaman kulit dan mungkin subkutis
atau organ yang lebih dalam. Tidak ada lagi elemen epitel hidup yang tersisa yang
memungkinkan penyembuhan dari dasar luka, biasanya diikuti dengan terbentuknya eskar.
Eskar merupakan jaringan nekrosis akibat denaturasi protein jaringan kulit (7). Kulit tampak
pucat abu-abu gelap atau hitam, dengan permukaan lebih rendah dari jaringan sekeliling yang
masih sehat, tidak ada bulla dan tidak terasa nyeri(7).

Gambar 3. Luka bakar derajat III(5)


2.4 KLASIFIKASI
Luka bakar dibedakan menjadi 3(5), yaitu luka bakar ringan, sedang dan berat.
a. Kriteria luka bakar ringan(5):

Luka bakar derajat II < 15%.


Luka bakar derajat II < 10% pada anak-anak.
Luka bakar derajat III< 2%.

b. Kriteria luka bakar sedang(5):

Luka bakar derajat II 10-25% pada orang dewasa.


Luka bakar derajat II 10-20% pada anak-anak.
Luka bakar derajat III <10%.

c. Kriteria luka bakar berat(5):

Luka bakar derajat II 25% atau lebih pada orang dewasa.


Luka bakar derajat II 20% atau lebih pada anak-anak.
Luka bakar derajat III 10% atau lebih.
Luka bakar mengenai tangan, wajah, telinga, mata, kaki, dan genitalia/perineum.
Luka bakar dengan cedera inhalasi, listrik, disertai trauma lain.

2.5 PENILAIAN LUAS


Luas luka bakar dinyatakan dalam persen terhadap luas seluruh tubuh. Terdapat beberapa
rumus untuk menentukan luas bakar, yaitu :
6

a. Rumus 9 (Rule of nine)(7)


Pada orang dewasa rumus 9 seperti berikut; luas kepala dan leher 9%, tangan kanan 9%,
tangan kiri 9%, dada dan perut 18%, punggung dan bokong 18%, kaki kanan 18%, kaki kiri
18%, dan genital 1%(7). Rumus ini membantu untuk memperkirakan luasnya permukaan
tubuh yang terbakar pada orang dewasa.

Gambar 4. Rule of nine for adult(5)


Pada bayi digunakan rumus lain karena luas relatif permukaan kepala bayi jauh lebih besar
dan luas relatif permukaan kaki lebih kecil. Karena perbedaan tersebut rumus 9 pada bayi
seperti berikut; kepala dan leher 18%, tangan kanan 9%, tangan kiri 9%, dada dan perut 18%,
punggung 13%, bokong kanan 2,5%, bokong kiri 2,5%, kaki kanan 14%, kaki kiri 14% (5).
Setiap penambahan umur 1 tahun, luas area kepala dikurangi 1% dan jumlah yang sama
ditambah pada setiap ekstremitas bawah (kiri 0,5% & kanan 0,5%). Setelah usia 10 tahun
digunakan persentase orang dewasa(5).

Gambar 5. Rule of nine for pediatric(5)


b. Lund and Browder Chart
Lund and Browder chart merupakan metode yang diperkenalkan untuk kompensasi besarnya
porsi massa tubuh di kepala pada anak sehingga dipergunakan untuk estimasi besarnya luas
luka bakar pada anak.

Gambar 6. Lund and Browder Burn Chart


8

c. Rumus Luas Permukaan Telapak Tangan


Untuk luka bakar yang distribusinya tersebar dan berukuran kecil, dapat menggunakan
telapak tangan pasien (tanpa jari-jari) untuk menentukan persentase luas luka bakar. Setiap 1
telapak tangan sama dengan 1%(5).
2.6 PATOFISIOLOGI
Fase luka bakar dibedakan menjadi 3, yaitu fase akut (fase syok), fase subakut (fase
kompensasi syok) dan fase lanjutan. Pada fase akut (8), masalah utama berkisar pada gangguan
mekanisme bernafas, hal ini dikarenakan adanya eskar yang melingkar di dada atau trauma
multipel di rongga thorax, dan gangguan sirkulasi seperti keseimbangan elektrolit dan syok
hipovolemia.
Fase subakut adalah fase setelah syok berakhir. Masalah utama pada fase ini adalah Systemic
Inflammatory Response Syndrome (SIRS) dan Multi-system Organ Dysfunction Syndrome
(MODS) dan sepsis. Hal ini merupakan dampak atau perkembangan masalah yang timbul
pada fase pertama dan masalah yang bermula dari kerusakan jaringan (luka dan sepsis luka).
Fase lanjut berlangsung setelah penutupan luka sampai terjadinya maturasi jaringan. Masalah
yang dihadapi adalah penyulit dari luka bakar seperti parut hipertrofik, kontraktur dan
deformitas lain yang terjadi akibat kerapuhan jaringan atau struktur tertentu akibat proses
inflamasi yang hebat dan berlangsung lama,
Luka bakar mengakibatkan syok karena kaget dan kesakitan. Pembuluh darah kapiler yang
terpajan suhu tinggi rusak dan permeabilitas meninggi sehingga menyebabkan udem dan
bulla dengan membawa serta elektrolit, oleh karena itu terjadi penurunan volume cairan
intravaskuler, sel darah yang di dalam pembuluh darah tersebut juga mengalami kerusakan
sehingga dapat terjadi anemia. Kerusakan kulit akibat luka bakar menyebabkan kehilangan
cairan tambahan karena penguapan yang berlebihan, cairan masuk ke bulla yang terbentuk
pada luka bakar derajat II, dan pengeluaran cairan dari keropeng luka bakar derajat III. Pada
fase akut peristalsis usus menurun atau berhenti karena syok(7).

Bila luas luka bakar kurang dari 20%, biasanya mekanisme kompensasi tubuh masih bisa
mengatasinya tetapi bila di atas 20% akan terjadi syok hipovolemik dengan gejala yang khas
seperti gelisah, pucat, dingin, berkeringat, nadi kecil dan cepat, tekanan darah menurun, dan
produksi urin berkurang. Pembengkakan terjadi pelan-pelan, maksimal terjadi setelah 8
jam(7). Setelah 12 - 24 jam, permeabilitas kapiler mulai membaik dan terjadi mobilisasi dan
penyerapan cairan edema kembali ke pembuluh darah. Ini ditandai dengan meningkatnya
diuresis. Pada fase ini peristalsis dapat menurun karena kekurangan ion kalium(7).
Menurut Jackson(9) pada tahun 1947, luka bakar dibagi menjadi 3 zona, yaitu :
1. Zona koagulasi(9) merupakan zona yang mengalami kerusakan paling berat. Pada zona
ini mengalami kehilangan jaringan yang tidak dapat dikembalikan dikarenakan oleh
koagulasi protein sel di jaringan yang terpajan suhu tinggi.
2. Zona stasis(9) merupakan zona disekeliling zona koagulasi, ditandai dengan penurunan
perfusi pada jaringan. Jaringan pada zona stasis masih dapat diselamatkan dengan
cara melakukan resusitasi pada luka bakar sehingga perfusi pada jaringan ini dapat
meningkat dan mencegah terjadinya kerusakan jaringan yang permanen.
Apabila terjadi hipotensi berkepanjangan, infeksi ataupun udem dapat menyebabkan
zona ini menjadi kehilangan jaringan. Hilangnya jaringan di zona stasis akan
menyebabkan luka mendalam dan melebar.
3. Zona hiperemi(9) merupakan zona terluar dan memiliki perfusi yang lebih baik.
Jaringan pada zona ini akan selalu sembuh, kecuali ada sepsis berat dan hipoperfusi
berkepanjangan.

Gambar 8. Jacksons burn model

10

2.7 PENANGANAN
I. Penanganan awal (primary survey) pada pasien luka bakar, sebagai berikut:
a. Airway(5); membebaskan jalan napas, menilai adanya trauma inhalasi, dan melakukan
intubasi bila terdapat indikasi. Indikasi pemasangan intubasi pada luka bakar, yaitu
trauma inhalasi, stridor, luka bakar yang melingkari leher sehingga mengakibatkan
pembengkakan jaringan sekitar jalan napas.
b. Breathing(5); memberikan O2, mengenali dan mengatasi keracunan CO.
c. Circulation(5); memantau tekanan darah dan nadi, memasang kateter urin, memeriksa
sirkulasi perifer (Capillary Refill Time / CRT), dan memasang infus.
d. Disability(5); menilai GCS.
e. Environment(5); memadamkan sumber panas lalu merendam atau menyiram luka bakar
dengan air mengalir selama sekurang-kurangnya 15 menit (7), melepaskan pakaian,
memeriksa luas luka bakar, memeriksa adanya trauma penyerta lain, dan menjaga
agar pasien tetap hangat(5).
f. Fluid(5); melakukan resusitasi cairan sesuai dengan luas luka bakar.
Ada beberapa cara untuk menghitung kebutuhan cairan pada seorang pasien luka bakar, yaitu:
a. Cara Evans(7) adalah sebagai berikut:
1. Luas luka (%) x berat badan (kg) = ml NaCl per 24 jam
2. Luas luka (%) x berat badan (kg) = ml plasma per 24 jam
Keduanya merupakan pengganti cairan yang hilang akibat udem. Plasma diperlukan
untuk mengganti plasma yang keluar dari pembuluh dan meninggikan tekanan
osmosis, hingga mengurangi perembesan keluar dan menarik kembali cairan yang
telah keluar(7).
3. Sebagai pengganti cairan yang hilang akibat penguapan, diberikan 2000cc glukosa
5% per 24 jam(7).
Separuh dari jumlah ketiganya diberikan dalam 8 jam pertama, sisanya diberikan dalam 16
jam berikutnya. Pada hari kedua diberikan setengah jumlah cairan hari pertama. Pada hari
ketiga, diberikan setengah jumlah cairan hari kedua(7). Penderita mula-mula dipuasakan
karena peristalsis usus terhambat pada keadaan prasyok dan mulai diberikan minum segera
setelah fungsi usus normal kembali. Apabila diuresis pada hari ketiga baik, dan pasien dapat
minum, infus dapat dikurangi bahkan diberhentikan(7).
b. Rumus Baxter(7) = 4cc x % luas luka bakar x berat badan (kg)
11

Hasil yang didapatkan, separuhnya diberikan dalam 8 jam pertama, sisanya diberikan dalam
16 jam. Hari pertama terutama diberikan elektrolit yaitu Ringer laktat karena defisit ion Na.
Hari kedua diberikan setengah cairan pertama. Pemberian cairan dapat ditambah jika perlu,
seperti pada keadaan syok atau jika diuresis kurang.
II. Indikasi rawat inap(7) pada pasien luka adalah sebagai berikut:
1. Penderita syok atau terancam syok
Anak : luas luka > 10%
Dewasa : luas luka > 15%
2. Letak luka memungkinkan penderita terancam cacat berat
Wajah, mata
Tangan atau kaki
Perineum
3. Terancam udem laring
Terhirup asap atau udara hangat
III. Penanganan lanjut (secondary survey) pada pasien luka bakar, sebagai berikut:
1. Pemantauan terhadap tanda-tanda vital(7), seperti tekanan darah, frekuensi nadi dan
frekuensi pernapasan.
2. Pemeriksaan penunjang untuk pasien luka bakar berat, yaitu pemeriksaan darah,
seperti hemoglobin, hematokrit dan analisis kadar elektrolit darah(7) serta pemeriksaan
radiologi.
3. Pemasangan pipa lambung (NGT) untuk mengosongkan lambung saat ileus
paralitik(5).
4. Pemasangan kateter buli-buli untuk memantau diuresis(7).
5. Pemasangan kateter pengukur tekanan vena untuk memantau sirkulasi darah(7).
6. Obat analgesik(7) diberikan apabila pasien mengalami kesakitan.
7. Perawatan luka(7) dapat dilakukan dengan mengoleskan antiseptik dan membiarkan
terbuka pada perawatan terbuka atau mengkompres luka dengan antiseptik dan
menutupnya dengan kasa steril yang telah dibubuhi antiseptik untuk perawatan
tertutup. Perawatan tertutup bertujuan untuk menutup luka dari kemungkinan
kontaminasi, tetapi masih cukup longgar untuk berlangsungnya penguapan(7).

12

8. Obat topikal(7) yang dipakai dapat berbentuk larutan, salep, atau krim. Antiseptik yang
dipakai adalah betadine atau nitras-argenti 0,5%. Kompres nitras-argenti yang selalu
dibasahi tiap 2 jam efektif sebagai bakteriostatik untuk semua kuman, namun obat ini
mengendap sebagai garam sulfide atau klorida yang memberi warna hitam. Obat lain
yang banyak digunakan adalah silver sulfadiazin, dalam bentuk krim 1%. Krim ini
sangat berguna karena bersifat bakteriostatik, mempunyai daya serap yang cukup,
efektif terhadap semua kuman, tidak menimbulkan resistensi, dan aman. Krim ini
dioleskan tanpa pembalut, dan dapat dibersihkan dan diganti setiap hari.
9. Antibiotik(7) dapat diberikan dalam bentuk sediaan kasa (tulle).
10. Anti tetanus(7) untuk pencegahan tetanus berupa ATS dan/atau toksoid.
IV. Tindakan bedah

Eskarektomi(7) dilakukan pada luka bakar derajat III yang melingkar pada ekstremitas
atau tubuh karena pengerutan keropeng dari pembengkakan yang terus berlangsung
dapat mengakibatkan penekanan yang membahayakan sirkulasi sehingga bagian distal
dapat mengalami nekrosis.

Debridemen(7) diusahakan sedini mungkin untuk membuang jaringan kulit mati


dengan cara eksisi tangensial. Tindakan ini dilakukan sesegera mungkin setelah
keadaan pasien stabil karena eksisi tangensial juga menimbulkan perdarahan.
Biasanya eksisi dini dilakukan pada hari ketiga sampai ketujuh, dan pasti boleh
dilakukan pada hari kesepuluh. Eksisi tangensial sebaiknya tidak dilakukan lebih dari
10% luas permukaan tubuh karena dapat terjadi perdarahan yang cukup banyak(7).

Pasien luka bakar derajat II dalam dan derajat III dilakukan skin grafting untuk
mencegah terjadinya keloid dan jaringan parut yang hipertropik. Skin grafting dapat
dilakukan sebelum hari kesepuluh yaitu sebelum timbulnya jaringan granulasi(5).

2.8 NUTRISI
Kebutuhan nutrisi(7) pada pasien luka bakar antara lain:
a. Minuman diberikan pada pasien luka bakar:

Segera setelah peristalsis menjadi normal.

Sebanyak 25 ml/kgBB/hari

Sampai diuresis minimal mencapai 30 ml/jam atau 1 ml/kgBB/jam


13

b. Makanan diberikan oral pada pasien luka bakar:

Segera setelah dapat minum tanpa kesulitan.

Sedapat mungkin 2500-3000 kalori/hari

Sedapat mungkin mengandung 100-150 gr.protein/ hari

c. Tambahan, dapat diberikan:

Vitamin A, B, dan D

Vitamin C 500 mg

Fe sulfat 500 mg

Antasida diberikan untuk pencegahan tukak stress (tukak Curling).

2.9 RUJUKAN
Kriteria merujuk(2) pasien luka bakar yang perlu dirujuk ke pusat luka bakar menurut
American Burn Association, sebagai berikut:
1. Luka bakar der. II dan III >10% luas permukaan tubuh pada pasien berumur <10
tahun atau >50 tahun.
2. Luka bakar der. II dan III >20% di luar usia tersebut diatas.
3. Luka bakar der. II dan III yang mengenai wajah, mata, telinga, tangan, kaki, genitalia,
atau perineum atau yang mengenai kulit sendi-sendi utama.
4. Luka bakar der. III >5% luas permukaan tubuh pada semua umur.
5. Luka bakar listrik, termasuk tersambar petir (kerusakan jaringan bawah kulit hebat
dan menyebabkan gagal ginjal akut serta komplikasi lain).
6. Luka bakar kimia
7. Trauma inhalasi
8. Luka bakar pada pasien yang karena penyakit yang sedang dideritanya dapat
mempersulit penanganan, memperpanjang pemulihan, atau dapat mengakibatkan
kematian.
9. Luka bakar dengan cedera penyerta yang menambah resiko morbiditas dan mortalitas,
ditangani dahulu di UGD sampai stabil, baru dirujuk ke pusat luka bakar.
10. Anak-anak dengan luka bakar yang dirawat di rumah sakit tanpa petugas dan
peralatan yang memadai, dirujuk ke pusat luka bakar.
11. Pasien luka bakar yang memerlukan penanganan khusus seperti masalah sosial,
emosional atau yang rehabilitasinya lama, termasuk adanya tindakan kekerasan pada
anak atau anak yang ditelantarkan.
14

2.10 KOMPLIKASI
Komplikasi luka bakar dapat bermacam-macam sesuai dengan fase yang sedang berlangsung.
Pada fase akut, komplikasi yang sering terjadi adalah syok dan gangguan keseimbangan
cairan dan elektrolit. Pada fase subakut dapat terjadi Systemic Inflammatory Response
Syndrome (SIRS), Multi-system Organ Dysfunction Syndrome (MODS) dan Sepsis(8). SIRS
adalah suatu bentuk respon klinik yang bersifat sistemik terhadap berbagai stimulus klinik
berat akibat infeksi ataupun non-infeksi seperti luka bakar. Respon ini merupakan dampak
dari pelepasan mediator-mediator inflamasi (proinflamasi) yang mulanya bersifat fisiologik
dalam proses penyembuhan luka, namun secara berlebihan dan mengakibatkan kerusakan
pada organ-organ sistemik, menyebabkan disfungsi (MODS).
Kriteria SIRS yaitu:
1. Hipertermia (suhu >38oC) atau hipotermia (<36oC)
2. Takikardi (frekuensi nadi >90x/menit)
3. Takipneu (frekuensi nafas >20x/menit) atau tekanan parsial CO 2 rendah (PaCO2
<32mmHg)
4. Leukositosis (jumlah leukosit >12000 sel/mm3), leukopeni (<4000 sel/mm3) atau
dijumpai >10% netrofil dalam bentuk imatur (band).
Apabila dari hasil kultur darah didapatkan bukti bahwa infeksi sebagai penyebab
(bakteremia), maka SIRS disebut sebagai sepsis(8).
Pada fase lanjutan, komplikasi yang dapat terjadi adalah parut hipertrofik dan kontraktur.
Hipertrofi jaringan parut merupakan komplikasi yang sulit dicegah, dan terbentuk akibat
beberapa faktor sebagai berikut; kedalaman luka bakar, sifat kulit, usia pasien, lamanya
waktu penutupan kulit. Kontraktur adalah komplikasi yang hampir selalu menyertai luka
bakar dan menimbulkan gangguan fungsi pergerakan.
2.11 PROGNOSIS
Prognosis(7) pasien luka bakar ditentukan oleh:

Derajat luka bakar (dalam)

Luas permukaan

Daerah

Usia

Keadaan kesehatan
15

BAB III
PEMBAHASAN
Penanganan awal pada luka bakar adalah menghentikan api atau kontak sumber pada pada
tubuh, setelah itu baru dapat menilai derajat dan luas luka bakar. Menentukan luas luka bakar
penting untuk menentukan jumlah kebutuhan cairan yang diperlukan. Resusitasi cairan sangat
diperlukan terutama pada anak kecil karena luas luka bakar dapat mengakibatkan penguapan
yang dampaknya menyebabkan dehidrasi. Pada luka bakar derajat berat, pasien harus dirujuk
ke pusat luka bakar atau dokter spesialis yang tepat seperti dokter bedah untuk tindakan
pembedahan eskarotomi. Prognosis luka bakar ditentukan oleh derajat, luas, daerah yang
terkena, usia dan keadaan kesehatan pasien.

BAB IV
KESIMPULAN
Luka bakar merupakan kompetensi 3B untuk dokter umum dan dokter umum harus mampu
mendiagnosis, memberikan terapi pendahuluan dan merujuk. Oleh karena itu, sebagai dokter
umum harus dapat menguasai cara menilai derajat dan luas luka bakar, serta memberikan
terapi pendahuluan untuk menstabilkan kondisi pasien dan mencegah komplikasi seperti
infeksi, sebelum dirujuk ke pusat luka bakar atau dokter spesialis.

16

DAFTAR PUSTAKA

1.
2.
3.
4.

Standar Kompetensi Dokter Indonesia. Available from: www.kki.go.id


American College of Surgeon. Advanced Trauma Life Support. 8th ed: 2008.
Makalah Referat Kedokteran Luka Bakar: 2010.
Fred WE, Nicole SG. Burns in: Schwartzs Principles Of Surgery. 9 th ed. McGraw-

Hill. New York. p 197-208.


5. Surgery Medical Mini Notes: 2015. p 124-132.
6. Terapi Sel Punca pada Luka Bakar. Tempo: 25 November 2013. Jakarta Available
from: m.tempo.co
7. Wim DJ. Luka, Trauma, Syok, Bencana dalam : Buku Ajar Ilmu Bedah. EGC. Jakarta.
hal 81-91.
8. Astrid MP. Presentasi Luka Bakar. Departemen Bedah FKUI. Jakarta: 2009.
9. Shehan H, Peter D. Pathophysiology and types of burns: 12 June 2004. Available
from: http://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC421790/

17