Anda di halaman 1dari 8

Ukuran Masalah Kesehatan

PENYAKIT :
A. Insidens rate
B. attack rate
C. Scondary attack rate.
D. Prevalens rate :
* period prevalens rate
* point prevalens rate
KEMATIAN :
1. Crude Death Rate
2. Infant Mortality Rate
3. Maternal Mortality Rate
4. Case Fatality Rate, dll
Insidens Rate
Insiden ialah gambaran tentang frekuensi penderita baru suatu penyakit yang
ditemukan pada suatu waktu ttt di suatu kelompok masyarakat.
Contoh :
Pada suatu daerah dengan jumlah penduduk tgl 1 Juli 2005 sebanyak 100.000
orang semua rentan terhadap penyakit Diare ditemukan laporan penderita baru
sebagai berikut : bulan januari 50 orang, Maret 100 orang, Juni 150 orang,
September 10 orang dan Desember 90 orang
IR = ( 50+ 100+150+10 +90) /100.000 X 100 % = 0,4 %
Attack Rate
Jumlah penderita baru suatu penyakit yang ditemukan pada suatu saat
dibandingkan dengan jumlah penduduk yang mungkin terkena penyakit tersebut
pada saat yang sama dalam %, permil.
Contoh
Dari 500 orang murid yang tercatat pada SD X ternyata 100 orang tiba-tiba
menderita muntaber setelah makan nasi bungkus di kantin sekolah.
Attack rate = 100 / 500 X 100% = 20 %
AR hanya dignkan pd kel.masy terbatas, periode terbts, mis KLB.
Secondary Attack Rate
Jumlah penderita baru suatu penyakit yang terjangkit pada serangan kedua
dibandingkan dengan jumlah penduduk dikurangi yang telah terkena pada
serangan pertama dalam (%) atau
Contoh :
Jumlah Penduduk 1000 orang, dilaporkan sbb : Bulan April 2005 terjangkit
penyakit X sebanyak 150 penderita.Bulan Agustus 2005 terjadi serangan
penyakit yang sama dengan penderita 250 orang
Secondary Attack rate = 250/1000-150 X 100 % = 29,41 %

Prevalen
Gambaran tentang frekuensi penderita lama dan baru yang ditemukan pada
jangka waktu tertentu disekelompok masyarakat tertentu.
Ada dua Prevalen:
A. Period Prevalence
Contoh :
Pada suatu daerah penduduk pada 1 juli 2005 100.000 orang, dilaporkan
keadaan penyakit A sbb: Januari 50 kasus lama dan 100 kasus baru. Maret 75
kasus lama dan 75 kasus baru, Juli 25 kasus lama dan 75 kasus baru; Sept 50
kasus lama dan 50 kasus baru dan Des. 200 kasus lama dan 200 kasus baru.
Period Prevalens rate :
(50+100) +(75+75)+(25+75)+(50+50)+(200+200) /100.000 X 100 % = 0,9 %
B. Point Prevalence Rate:-> Prevalence Rate saja.
Jumlah penderita lama dan baru pada satu saat, dibagi dengan jumlah penduduk
saat itu dalam persen/permil.
Contoh Satu sekolah dengan murid 100 orang, kemarin 5 orang menderita
penyakit campak, dan hari ini 5 orang lainnya menderita penyakit campak
Point Prevalence rate = 10/100 x 1000 = 100
Hub.antara Prevalence dan Incidence
1. Hubungan antara Prevalence(P) dan Incidence(I) adalah P ~ I x D yang berarti
bahwa prevalence berubah menurut incidence dan lamanya sakit D(duration)
2. Apabila incidence dan lamanya sakit stabil selama waktu yang panjang
formula ini dituliskan :
P= I x D.
3. Jadi apabila prevalence dan lamanya sakit diketahui maka dapatlah dihitung
incidence.
Syarat :
Nilai Incidence dalam waktu lama konstans
Lama berlangsungnya suatu penyakit stabil.
Angka Kematian
1. Crude Death Rate: Jum kematian / Jum Pendd
2. Caused Specific Death Rate:
Contoh : Dikota X jumlah penduduk 200.000 jiwa, terjadi kematian 1500 orang
selama th 1985, diantaranya ada 25 org keracunan pestisida ? Hitung CDR dan
CSDR pestisida?
CDR = 1500/200.000 = 7.5
CSDR= pestisida= 25/200.000 = 12.5 /100.000 pdd
3. Infant Mortality Rate :
Jumlah kematian bayi(0-12 bln) / Jumlah kelahiran hidup x 100 %
4. Case Fatality Rate(CFR):
Jumlah kematian karena penyakit X / Jumlah seluruh penderita penyakit X X 100
%
Contoh :
Didaerah X dlm 1 tahun terdapat kasus penyakit Radang Paru
500 orang yang meninggal 300 orang? CFR?
CFR = 300/500 x 100 %= 60 %

Angka ini menunjukkan keganasan penyakit.


Contoh kasus Flu burung positif 65 org, yg meninggal 54 org
Hitung CFR flu burung ?
54 / 65 X 100 % = 83 %

UKURAN-UKURAN DALAM EPIDEMIOLOGI


Dr. Suparyanto, M.Kes
UKURAN-UKURAN DALAM EPIDEMIOLOGI

Proporsi:
Proporsi adalah perbandingan yang pembilangnya merupakan bagian dari penyebut
Proporsi digunakan untuk melihat komposisi suatu variabel dalam populasi
Rumus:
Proporsi : x / (x+y) x k

Contoh:
Proporsi Mhs wanita =
Jumlah Mahasiswa wanita
------------------------------------------ k
Jumlah Mahasiswa wanita + pria

Proporsi Mahasiswa berprestasi


Proporsi Mahasiswa hafal Al Quran

Ratio:

Ratio adalah perbandingan dua bilangan yang tidak saling tergantung


Ratio digunakan untuk menyatakan besarnya kejadian
Rumus:
Ratio: (x/y) k

Ratio dapat juga dinyatakan sebagai perbandingan


Ratio x : y = 1 : 2
Contoh:

Sex ratio =
jumlah pria
---------------------- k
jumlah wanita
Pria : Wanita = x : y

Dependency ratio =
Juml usia (0 - <14th) + (>65 th)
------------------------------------------- k
Jumlah usia (15 64 th)
Contoh: Jumlah Mahasiswa Stikes = 100, ratio pria : wanita = 2 : 3. Berapa jumlah masing2
mahasiswa?
Rate

Rate adalah perbandingan suatu kejadian dengan jumlah penduduk yang


mempunyai risiko kejadian tersebut
Rate digunakan untuk menyatakan dinamika dan kecepatan kejadian tertentu dalam
masyarakat
Rumus:

Rate: (x/y) k
X: angka kejadian
Y: populasi berisiko
K: konstanta (angka kelipatan dari 10)
Contoh:
Campak berisiko pada balita
Diare berisiko pada semua penduduk
Ca servik berisiko pada wanita
Contoh Soal:
Jumlah pasien di RS A = 150, dengan rincian pria = 90 dan wanita = 60
Berapa proporsi pasien wanita?
Berapa sex ratio pasien di RS A?
PENGUKURAN ANGKA KESAKITAN/ MORBIDITAS

INCIDENCE RATE
Incidence rate adalah frekuensi penyakit baru yang berjangkit dalam masyarakat di
suatu tempat / wilayah / negara pada waktu tertentu
Incidence Rate (IR):

Jumlah penyakit baru


--------------------------------- k
Jumlah populasi berisiko

PREVALENCE RATE
Prevalence rate adalah frekuensi penyakit lama dan baru yang berjangkit dalam
masyarakat di suatu tempat/ wilayah/ negara pada waktu tertentu
PR yang ditentukan pada waktu tertentu (misal pada Juli 2000) disebut Point
Prevalence Rate
PR yang ditentukan pada periode tertentu (misal 1 Januari 2000 s/d 31 Desember
2000) disebut Periode Prevalence Rate
Prevalence Rate (PR):
Jumlah penyakit lama + baru
--------------------------------------- k
Jumlah populasi berisiko

ATTACK RATE
Attack Rate adalah jumlah kasus baru penyakit dalam waktu wabah yang berjangkit
dalam masyarakat di suatu tempat/ wilayah/ negara pada waktu tertentu
Attack Rate (AR):
Jumlah penyakit baru
--------------------------------- k
Jumlah populasi berisiko
(dalam waktu wabah berlangsung)
Contoh Soal:
Data desa Jombang pada tahun 2007 adalah sbb:
Jumlah penduduk = 2.000.000
Ratio pria : wanita = 2 : 3
Ratio balita : bukan balita = 2 : 8
Kasus lama/baru campak: Feb=2/10, Mar=5/20, Jun=4/15
Kasus lama/baru diare: Ags= 2/15, Sep=3/25, Okt=5/10
Kasus lama/baru ca servik: Apr=3/5, Jul=8/5

Hitunglah:
Incidence Rate Campak tahun 2007
Point Prevalence Rate Campak pada bulan Feb, Maret dan Juni?
Periode Prevalence Rate Campak pada tahun 2007?
Attack Rate Campak?

Hitunglah:
Incidence Rate Diare tahun 2007
Point Prevalence Rate Diare pada bulan Ags, Sep dan Okt?
Periode Prevalence Rate Diare pada tahun 2007?
Attack Rate Diare?
Hitunglah:
Incidence Rate Ca Servik tahun 2007
Point Prevalence Rate Ca servik pada bulan Apr dan Jul?
Periode Prevalence Rate Ca Servik pada tahun 2007?
PENGUKURAN MORTALITY RATE

CRUDE DEATH RATE


CDR adalah angka kematian kasar atau jumlah seluruh kematian selama satu tahun
dibagi jumlah penduduk pada pertengahan tahun
Rumus: CDR (Crude Death Rate)
Jumlah semua kematian
--------------------------------- k
Jumlah semua penduduk

SPECIFIC DEATH RATE


SDR adalah jumlah seluruh kematian akibat penyakit tertentu selama satu tahun
dibagi jumlah penduduk pada pertengahan tahun
Rumus: SDR (Specific Death Rate
Jumlah kematian penyakit x
----------------------------------- k
Jumlah semua penduduk

CASE FATALITY RATE


CFR adalah persentase angka kematian oleh sebab penyakit tertentu, untuk
menentukan kegawatan/ keganasan penyakit tersebut
CFR (Case Fatality Rate):
Jumlah kematian penyakit x
------------------------------------ x 100%
Jumlah kasus penyakit x
MATERNAL MORTALITY RATE

MMR = AKI = Angka kematian Ibu adalah jumlah kematian ibu oleh sebab kehamilan/
melahirkan/ nifas (sampai 42 hari post partum) per 100.000 kelahiran hidup
MMR (Maternal Mortality Rate):
Jumlah kematian Ibu
------------------------------ x 100.000
Jumlah kelahiran hidup

INFANT MORTALITY RATE


IMR = AKB = angka kematian bayi adalah jumlah kematian bayi (umur <1tahun) per
1000 kelahiran hidup
IMR (Infant Mortality Rate):
Juml kematian bayi
----------------------------- x 1000
Juml kelahiran hidup

NEONATAL MORTALITY RATE


NMR = AKN = Angka Kematian Neonatal adalah jumlah kematian bayi sampai umur
< 4 minggu atau 28 hari per 1000 kelahiran hidup
NMR (Neonatal Mortality Rate):
Jumlah kematian neonatus
------------------------------------ x 1000
Jumlah kelahiran hidup

PERINATAL MORTALITY RATE


PMR = AKP = angka Kematian Perinatal adalah jumlah kematian janin umur 28
minggu s/d 7 hari seudah lahir per 1000 kelahiran hidup
PMR (Perinatal Mortality Rate):
Jumlah kematian perinatal
---------------------------------- -x 1000
Jumlah kelahiran hidup

Contoh Soal:
Penduduk Indonesia pada pertengahan tahun 1990 = 178.440.000 orang dengan
jumlah kematian selama tahun 1990 = 17.308.680 orang. Berapa CDR tahun 1990?
Bila jumlah kematian karena tetanus pada tahun 1990 = 180.000 orang. Berapa SDR
tetanus per 1000 penduduk?

Jumlah kematian ibu oleh sebab kehamilan di Singapura hanya 1 orang pada tahun
1990, dengan jumlah seluruh kelahiran hidup sebanyak 49.864 orang. Berapa MMR pada
tahun 1990?
Hasil sensus penduduk Jepang tahu 1990, dilaporkan jumlah kematian bayi <1 tahun
sebanyak 5.616 orang, jumlah kematian bayi umur 4 minggu sebanyak 3.179 orang, jumlah
kematian janin umur 28 minggu s/d 7 hari post partum sebanyak 7.001 orang.
Jika jumlah kelahiran hidup 1.227.900 orang.
Berapa IMR tahun 1990?
Berapa PMR tahun 1990?
Berapa NMR tahun 1990?