Anda di halaman 1dari 77

UNIVERSITAS INDONESIA

PENATALAKSANAAN FISIOTERAPI PADA BELLS PALSY


SINISTRA DI RUMAH SAKIT UMUM PUSAT FATMAWATI

LAPORAN KASUS

diajukan sebagai salah satu pemenuhan syarat tugas akhir studi

oleh
JET PRIANTO
1206280856

PROGRAM VOKASI
RUMPUN KESEHATAN
PROGRAM STUDI FISIOTERAPI
Depok
Juni 2015

Universitas Indonesia

UNIVERSITAS INDONESIA
PROGRAM VOKASI
RUMPUN KESEHATAN
PROGRAM STUDI FISIOTERAPI

LEMBAR PERNYATAAN KEASLIAN


Saya yang bertanda tangan di bawah ini :
Nama
NPM
Program Studi

: Jet Prianto
: 1206280856
: Fisioterapi

Menyatakan bahwa laporan kasus yang berjudul PENATALAKSANAAN


FISIOTERAPI PADA BELLS PALSY SINISTRA DI RSUP FATMAWATI benarbenar merupakan hasil karya pribadi dari seluruh sumber yang dikutip maupun
ditunjuk telah saya nyatakan dengan benar.

10 Juni 2015

Jet Prianto
1206280856

ii

Universitas Indonesia

UNIVERSITAS INDONESIA
PROGRAM VOKASI
RUMPUN KESEHATAN
PROGRAM STUDI FISIOTERAPI

LEMBAR PENGESAHAN

Nama

: Jet Prianto

NPM

: 1206280856

Program Studi

: Fisioterapi

Instansi Praktek

: Rumah Sakit Umum Pusat Persahabatan

Judul Laporan Kasus

: PENATALAKSANAAN

FISIOTERAPI

PADA

BELLS PALSY SINISTRA DI RSUP FATMAWATI

Pembimbing Lahan,

Pembimbing materi,

(Heri Susilo, SST.FT)

(Aditya Denny Pratama, SST.FT)

iii

Universitas Indonesia

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur saya panjatkan ke Hadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena
atas karunia dan kasih-Nya sehingga saya dapat menyelesaikan penulisan tugas akhir
ini. Penulisan Tugas Akhir ini dilakukan dalam rangka memenuhi salah satu syarat
untuk memperoleh gelar Ahli Madya Fisioterapi pada Program Studi Fisioterapi
Universitas Indonesia.
Tidak lupa saya ucapkan terima kasih kepada berbagai pihak yang telah
membantu dan membimbing dari masa perkuliahan sampai Tugas Akhir ini dapat
terselesaikan pada waktunya. Adapun ucapan terima kasih tersebut saya tunjukan
kepada:
(1)

Tuhan Yesus Kristus yang telah memberikan kesehatan jasmani


maupun rohani serta kemampuan selama 6 semester perkuliahan dan
selama penyusunan tugas akhir;

(2)

Babah, Umai, kakak Yulianto, kakak Bidu dan kakak Cita Murari dan
seluruh keluarga besar yang senantiasa mendoakan, memberikan
semangat, cinta dan kasih, serta dukungan baik moril maupun materil;

(3)

Prof. Sigit selaku Ketua Program Vokasi UI atas program dan kerja
keras dalam rangka mewujudkan pendidikan vokasi yang berkualitas;

(4)

Dr. Elida Illyas, SpKFR selaku Ketua Program Studi Fisioterapi Vokasi
UI atas ilmu, nasehat dan bimbingan yang telah diberikan;

(5)

Safrin Arifin, SST.FT,MSi selaku satu-satunya dosen tetap Program


Studi Fisioterapi Vokasi UI atas ilmu, nasehat dan skill yang telah
diajarkan pada kami;

(6)

Walikota Palangka Raya dan Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kota


Palangkaraya beserta seluruh jajarannya yang telah memberi saya
kesempatan menuntut ilmu di UI melewati Beasiswa KSDI tahun 2012;

(7)

Bapak Aditya Denny Pratama,SST.FT selaku pembimbing tugas akhir


dan pengajar di Program Studi Fisioterapi UI atas waktu, arahan, dan
ilmu yang telah diberikan;

(8)

Ibu Retno Dumillah, Dpl.PT selaku pembimbing akademis atas nasehat,


bimbingan dan ilmu yang telah diberikan;

iv

Universitas Indonesia

(9)

Bapak Heri, SST.FT dan Ibu Titik .S, SST.FT selaku pembimbing lahan
serta Semua dosen dan para senior dilahan praktek klinik, atas waktu
dan arahan ilmu yang telah diberikan;

(10) Ny. R dan keluarga atas waktu dan kesediaannya membantu dalam
penyelesaian tugas akhir ini semoga kesehatan selalu dilimpahkan pada
segenap keluarga;
(11) Semua dosen, staff pengajar dan karyawan di Vokasi Fisioterapi
Universitas Indonesia;
(12) Christina Natalia Devina yang selalu memberi semangat, motivasi dan
keceriaan dalam masa-masa suka dan duka mengerjakan tugas akhir ini;
(13) Rekan-rekan mahasiswa Fisioterapi UI khususnya untuk kelompok PK
1 & PK 2: Eka Dini, Trimukti Woro, Devinta, Wina, Fadiya, Nadidah,
Putri Lestari dan Putu Merliany atas kerjasama tim yang mengajarkan
saya bagaimana untuk bersosialisasi dan tetap menjaga kekompakan;
(14) Leticia F, Fitria W.S, Febriati dan Wineyni H serta seluruh mahasiswa/i
program beasiswa KSDI Kota Palangka Raya;
(15) Teman-teman Paguyuban HARATI UI dan IMKAJAYA yang menjadi
teman berbagi suka dan duka selama menempuh pendidikan di Kota
Depok;
Kesalahan dan ketidaksempurnaan tentunya masih terdapat dalam Tugas
Akhir ini, namun bukan sesuatu yang disengaja, hal tersebut semata-mata karena
keterbatasan pengetahuan dan pengalaman yang dimiliki penulis. Oleh karena itu
kritik serta saran yang membangun sangat diharapkan demi kesempurnaan Tugas
Akhir ini.
Akhir kata semoga Tugas Akhir ini bermanfaat bagi perkembangan ilmu
pendidikan, pembaca dan mahasiswa, khususnya mahasiswa Program Studi D3
Fisioterapi Universitas Indonesia.

Jakarta, Februari 2014

Penulis

Universitas Indonesia

DAFTAR ISI

LEMBAR JUDUL .............................................................................................


LEMBAR PERNYATAAN KEASLIAN ..........................................................
LEMBAR PENGESAHAN LAPORAN ...........................................................
KATA PENGANTAR .......................................................................................
DAFTAR ISI ......................................................................................................
DAFTAR TABEL ..............................................................................................
DAFTAR GAMBAR .........................................................................................
BAB I

i
ii
iii
iv
vi
vii
viii

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang ...........................................................................
B. Tujuan Penulisan ........................................................................
C. Manfaat Penulisan ......................................................................
D. Rumusan Masalah ......................................................................

1
3
4
4

TINJAUAN PUSTAKA
A. Definisi .......................................................................................
B. Anatomi ......................................................................................
C. Epidemiologi ..............................................................................
D. Etiologi .......................................................................................
E. Patofisiologi ...............................................................................
F. Manifestasi Klinis ......................................................................
G. Diagnosis ....................................................................................
H. Prognosis ....................................................................................
I. Penatalaksanaan Fisioterapi .......................................................

5
5
12
13
14
16
17
20
20

URAIAN KASUS
A. Pengumpulan Data Identitas Pasien (S) .....................................
B. Pengumpulan Data Riwayat Penyakit ........................................
C. Pemeriksaan ...............................................................................
D. Pengumpulan Data Tertulis Pemeriksaan Penunjang ................
E. Urutan Masalah Fisioterapi Berdasarkan Prioritas ....................
F. Diagnosis Fisioterapi ..................................................................
G. Program Pelaksanaan Fisioterapi ...............................................
H. Evaluasi ......................................................................................

42
42
43
44
44
44
47
52

BAB IV

DISKUSI .........................................................................................

60

BAB V

PENUTUP
A. Kesimpulan ................................................................................
B. Saran ...........................................................................................

64
65

DAFTAR PUSTAKA .........................................................................................

66

DAFTAR RIWAYAT HIDUP ............................................................................

69

BAB II

BAB III

vi

Universitas Indonesia

DAFTAR TABEL
Tabel 2.1.

Fungsi dan Persarafan Otot-Otot Wajah .......................................

10

Tabel 2.2.

Kategori IMT .................................................................................

24

Tabel 2.3.

Skala Ugo Fisch ............................................................................

26

Tabel 2.4.

Latihan PNF dengan pola diagonal wajah ....................................

38

Tabel 3.1.

MMT wajah dengan Skala Daniels-Worthingham ........................

44

Tabel 3.2.

Tes Fungsi Motorik Otot-Otot Wajah dengan Ska;a Ugo-Fisch ...

45

Tabel 3.3.

Test Sensoris Wajah (dengan tes raba halus)................................

45

Tabel 3.4.

Pemeriksaan Sensasi Rasa Lidah ..................................................

46

Tabel 3.5.

Metode Intervensi Fisioterapi .......................................................

47

Tabel 3.6.

Evaluasi Pertama MMT wajah dengan Skala DanielsWorthingham .................................................................................

53

Evaluasi Pertama Hasil Test Kemampuan Fungsional Dengan


Skala Ugo Fisch ............................................................................

53

Evaluasi Ke-2 MMT Wajah dengan Skala DanielsWorthingham .................................................................................

54

Evaluasi Ke-2 Hasil Test Kemampuan Fungsional Dengan


Skala Ugo Fisch ............................................................................

55

Tabel 3.10. Evaluasi Ke-3 MMT Wajah dengan Skala DanielsWorthingham .................................................................................

56

Tabel 3.11. Evaluasi Ke-3 Hasil Test Kemampuan Fungsional Dengan


Skala Ugo Fisch ............................................................................

56

Tabel 3.12. Evaluasi Ke-4 MMT Wajah dengan Skala DanielsWorthingham .................................................................................

57

Tabel 3.13. Evaluasi Ke-4 Hasil Test Kemampuan Fungsional Dengan


Skala Ugo Fisch ............................................................................

58

Tabel 3.14. Evaluasi Ke-5 MMT Wajah dengan Skala DanielsWorthingham .................................................................................

58

Tabel 3.15. Evaluasi Ke-5 Hasil Test Kemampuan Fungsional Dengan


Skala Ugo Fisch ............................................................................

59

Tabel 4.1.

Nilai Skala Ugo Fisch T1 T5 ......................................................

61

Tabel 4.2.

Perbandingan nilai MMT Otot-Otot Wajah pada Evaluasi


Pertama dan Ke-5 ..........................................................................

62

Tabel 3.7.
Tabel 3.8.
Tabel 3.9.

vii

Universitas Indonesia

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1. Anatomi nervus facialis dan otot-otot wajah ................................

Gambar 2.2. Struktur nervus facialis ..................................................................

Gambar 2.3. Alogoritma perjalanan nervus facialis ..........................................

Gambar 2.4. Pasien dengan (A) lesi saraf fasialis perifer (B) lesi supranuklear

18

Gambar 2.5. MRI Otak pada Bells Palsy dengan Infark Central Pontine .......

19

Gambar 5.1. Grafik Peningkatan Nilai Skala Ugo Fisch ....................................

62

viii

Universitas Indonesia

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Memiliki wajah yang cantik dan menarik adalah idaman setiap wanita.
Kecantikan wajah secara fisik dapat meningkatkan rasa percaya diri. Banyak
usaha untuk mencapai hal itu, misalnya dengan cara perawatan, facial, bahkan
tidak jarang ada yang melakukan operasi plastik. Walau harus mengeluarkan
uang yang cukup banyak mereka tidak masalah yang penting bisa mempercantik
atau mengkoreksi bagian wajah tertentu agar terlihat lebih menarik.
Banyak faktor yang menyebabkan wajah menjadi tidak menarik salah
satunya adalah terkena Bells Palsy. Definisi Bells Palsy adalah sebuah kelainan
dan gangguan neurologi pada nervus cranialis VII (saraf wajah) di daerah tulang
temporal, di sekitar foramen stilomastoideus. Bells Palsy ini hampir selalu
terjadi unilateral, namun demikian dalam jarak satu minggu atau lebih dapat
terjadi paralysis bilateral. Penyakit ini dapat berulang atau kambuh, yang
menyebabkan kelemahan atau paralisis, ketidaksimetrisan kekuatan/aktivitas
persarafan pada kedua sisi wajah (kanan dan kiri), serta distorsi wajah yang
khas. Hal ini sangat menyiksa diri karena membuat orang menjadi kurang
percaya diri. Wajah kelihatan tidak cantik karena mulut mencong, mata tidak
bisa berkedip, mata berair dan konflikasi lainnya.1
Istilah Bells Palsy diambil dari nama seorang dokter di abad ke 19 yaitu
Sir Charles Bell. Beliau yang pertama kali menjelaskan penyakit ini serta
mengaitkannya dengan kelainan saraf wajah. Bells Palsy ialah kelumpuhan
nervus facialis yang menyebabkan kelumpuhan atau kelemahan pada otot-otot
wajah.2
Gejala yang terjadi berupa kelemahan pada otot-otot wajah pada satu sisi,
nyeri dibelakang telinga dan ketidaksimetrisan wajah. Biasanya penderita
mengetahui ketidaksimetrisan wajah dari teman atau keluarga atau pada saat
bercermin. Karena Bells Palsy menyerang tanpa disadari penderita dan

Universitas Indonesia

cenderung tidak memberi gejala-gejala khusus. Saat penderita menyadari bahwa


ia mengalami ketidaksimetrisan wajah, maka ia mulai merasa takut, malu,
rendah diri, dan kadangkala jiwanya tertekan terutama pada penderita yang
masih aktif dalam bersosialisasi bahkan dapat menimbulkan konsep diri yang
negatif.
Insiden Bells Palsy secara global rata-rata 23 kasus per 100.000 populasi.
Gangguan ini dapat menyerang di segala usia dan lebih sering menyerang pada
umur 30-an dan 70-an. Baik laki-laki maupun perempuan sama-sama beresiko
terkena Bells Palsy 3
Insiden Bells Palsy di Indonesia, secara pasti sulit ditentukan. Data yang
dikumpulkan dari empat Rumah Sakit di Indonesia didapatkan frekuensi Bells
Palsy sebesar 19,55% dari seluruh kasus neuropati dan terbanyak pada usia 21
50 tahun, peluang untuk terjadinya pada wanita dan pria sama. Tidak didapati
perbedaan insiden antara iklim panas maupun dingin, tetapi pada beberapa
penderita didapatkan adanya riwayat terkena udara dingin atau angin
berlebihan.4
Mengingat begitu besarnya angka kejadian Bells Palsy dan begitu
berdampaknya Bells Palsy terhadap kondisi psikologis seseorang dalam
berinteraksi dengan lingkungannya serta minimnya pengetahuan masyarakat
akan pentingnya penanganan dini secara medis dalam rangka meminimalisir
angka kecacatan wajah akibat dari tidak segera ditanganinya kasus Bells Palsy.
Untuk mengatasi hal tersebut, dibutuhkan peran fisioterapi sebagai tenaga
kesehatan yang dapat membantu menangani masalah tersebut. Berdasarkan
PERMENKES RI No. 80 Tahun 2013 definisi fisioterapi adalah bentuk
pelayanan kesehatan yang ditunjukkan pada individu atau kelompok untuk
mengembangkan, memelihara dan memulihkan gerak dan/atau fungsi tubuh
sepanjang daur kehidupan dan menggunakan penanganan secara manual,
peningkatan gerak, peralatan (fisik, elektoterapeutis dan mekanis), pelatihan
fungsi dan komunikasi.5
Alternatif modalitas yang digunakan dalam melakukan penatalaksanaan
pada kondisi Bells Palsy adalah elektro terapi, manual terapi dan terapi latihan.
Elektro terapi yang digunakan berupa: MWD dan electrical stimulation.

Universitas Indonesia

Penatalaksanaan selanjutnya adalah dengan manual terapi, ada pun metode yang
paling sering digunakan adalah massage, metode ini bertujuan merileksasi dan
mencegah

kontraktur

otot-otot

wajah.

Jenis

intervensi

terakhir

yang

dipergunakan adalah terapi latihan yang umum di gunakan antara lain: mirror
exercise dan PNF.
Di RSUP Fatmawati adalah salah satu rumah sakit dengan layanan
fisioterapi yang dalam penatalaksanaan Bells Palsy menggunaan kombinasi dari
tiga jenis intervensi yaitu modalitas elektro terapi, manual terapi dan terapi
latihan. Salah satu yang intervensi yang menarik adalah penggunaan metoda
PNF.
Karena latar belakang tersebut di atas penulis tertarik untuk mengangkat
judul karya tulis ilmiah PENATALAKSANAAN FISIOTERAPI PADA
BELLS

PALSY

SINISTRA

DI

RUMAH

SAKIT

UMUM

PUSAT

FATMAWATI.

B. Tujuan Penulisan
Adapun tujuan penulisan tugas akhir ini dibagi menjadi dua, yaitu:
1. Tujuan Umum
a. Untuk mengetahui penatalaksanaan fisioterapi pada kasus Bells Palsy
secara keseluruhan dan lebih mendalam,
b. Untuk memenuhi persyaratan kelulusan dari Program Studi Fisioterapi
Vokasi UI.
2. Tujuan khusus
a. Mengetahui kondisi dan masalah yang dijumpai pada kasus Bells Palsy
yang dikaitkan dengan problem gerak dan fungsi dari otot-otot wajah,
b. Mengetahui penatalaksanaan fisioterapi pada kasus Bells Palsy sinistra
dengan menggunakan modalitas MWD, electrical stimulation, PNF
(Proprioseptive Neuromuscular Facilitation) dan massage,
c. Mengedukasi dan menyebarluaskan pengetahuan tentang penatalaksanaan
fisioterapi pada kondisi Bells Palsy sinistra.

Universitas Indonesia

C. Manfaat Penulisan
1. Bagi penulis
Penulis dapat memahami, menjelaskan dan melaksanakan penatalaksanaan
fisioterapi pada kondisi Bells Palsy sinistra yang sesuai dengan basic
knowledge dan memberi kesempatan mengembangkan wawasan yang lebih
luas lagi mengenai penatalaksanaan fisioterapi pada kondisi Bells Palsy
sinistra.
2. Bagi pendidikan
Karya tulis ilmiah ini diharapkan dapat menjadi sarana belajar dan
mengembangkan wawasan dalam bidang penulisan dan keilmuan fisioterapi
sehingga member dampak positif yang menambah wawasan, pengetahuan
dan keterampilan.
3. Bagi masyarakat
Dapat memberi informasi baru kepada pasien, keluarga pasien, dan
masyarakat sekitar mengenai Bells Palsy agar mengetahui bagaimana
mencegah, mengatasi dan program terapi yang tepat.

D. Rumusan Masalah
Berdasarkan masalah yang timbul pada Bells Palsy sinistra maka penulis ingin
mengetahui:
1. Bagaimana kondisi dan masalah yang dijumpai pada kasus Bells Palsy
sinistra yang dikaitkan dengan problem gerak dan fungsi dari otot-otot
wajah?
2. Bagaimana penatalaksanaan fisioterapi pada Bells Palsy sinistra?

Universitas Indonesia

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A. Definisi
BeIls Palsy adalah kelumpuhan atau paralisis wajah unilateral karena
gangguan nervus fasialis perifer yang bersifat akut dengan penyebab yang tidak
teridentifikasi dan dengan perbaikan fungsi yang terjadi dalam 6 bulan.4
Bells Palsy adalah suatu gangguan neurologis yang disebabkan oleh
kerusakan nervus fasialis, yang menyebabkan kelemahan atau paralisis satu sisi
wajah. Paralisis ini menyebabkan asimetri wajah serta mengganggu fungsi
normal, seperti menutup mata dan makan. Bells Palsy biasanya mendadak dan
tidak jelas penyebabnya.6
Sir Charles Bell (1821) seorang ahli bedah dari Skotlandia adalah orang
yang pertama meneliti beberapa penderita dengan wajah asimetris, sejak itu
semua kelumpuhan nervus facialis perifer yang tidak diketahui sebabnya disebut
Bell's Palsy. Pengamatan klinik, pemeriksaan neurologis, laboratorium dan
patologi anatomi menunjukkan bahwa Bells Palsy bukan penyakit tersendiri
tetapi berhubungan erat dengan banyak faktor dan sering merupakan gejala
penyakit lain. Penyakit ini lebih sering ditemukan pada usia dewasa, jarang pada
anak di bawah umur 2 tahun.
Awalnya didahului oleh infeksi saluran napas bagian atas yang erat
hubungannya dengan cuaca dingin. Diagnosis Bells Palsy dapat ditegakkan
dengan adanya kelumpuhan nervus facialis perifer diikuti pemeriksaan untuk
menyingkirkan penyebab lain kelumpuhan nervus facialis perifer.7

B. Anatomi
Untuk lebih memahami permasalahan yang terjadi pada kondisi Bells
Palsy, maka terlebih dahulu harus diketahui tentang struktur anatomi nervus
facialis dan otot-otot yang dipersarafi nervus facialis.

Universitas Indonesia

1. Nervus Facialis (Nervus Kranialis VII)


Nervus facialis merupakan saraf campuran yang terdiri dari 2 akar
saraf, yaitu akar motorik (lebih besar dan lebih medial) dan intermedius
(lebih kecil dan lebih lateral).
Akar motorik berasal dari nukleus fasialis dan berfungsi membawa
serabut- serabut motorik ke otot- otot ekspresi wajah. Saraf intermedius
yang berasal dari nukleus salivatorius anterior, membawa serabut-serabut
parasimpatis ke kelenjar lakrimal, submandibular, dan sublingual. Saraf
intermedius juga membawa serabut-serabut aferen untuk pengecapan pada
dua pertiga depan lidah dan aferen somatik dari kanalis auditori eksterna
dan pinna.
Kedua akar saraf ini muncul dari pontomedullary junction dan
berjalan secara lateral melalui cerebellopontine angle bersama dengan
saraf vestibulocochlearis menuju meatus akustikus internus, yang memiliki
panjang 1 centimeter (cm), dibungkus dalam periosteum dan
perineurium.8

Gambar 2.1 Anatomi nervus facialis dan otot-otot wajah


Sumber: Martini et al, 2012

Universitas Indonesia

Gambar 2.2 Struktur nervus facialis


Sumber : Kanerva, 2008
Selanjutnya saraf memasuki kanalis fasialis. Kanalis fasialis (fallopi)
memiliki panjang sekitar 33 milimeter (mm), dan terdiri dari 3 segmen
yang berurutan: labirin, timpani dan mastoid. Segmen labirin terletak
antara vestibula dan cochlea dan mengandung ganglion genikulatum.
Karena kanal paling sempit berada di segmen labirin ini (rata- rata
diameter 0,68 mm), maka setiap terjadi pembengkakan saraf, paling sering
menyebabkan kompresi di daerah ini.
Pada ganglion genikulatum, muncul cabang yang terbesar dengan
jumlahnya yang sedikit yaitu saraf petrosal. Saraf petrosal meninggalkan
ganglion genikulatum, memasuki fossa cranial media secara ekstradural,
dan masuk kedalam foramen lacerum dan berjalan menuju ganglion
pterigopalatina. Saraf ini mendukung kelenjar lakrimal dan palatine. 4
Serabut saraf lainnya berjalan turun secara posterior di sepanjang
dinding medial dari kavum timpani (telinga tengah), dan memberikan
percabangannya ke musculus stapedius (melekat pada stapes). Lebih ke
arah distal, terdapat percabangan lainnya yaitu saraf korda timpani, yang
terletak 6 mm diatas foramen stylomastoideus. Saraf korda timpani
merupakan cabang yang paling besar dari nervus facialis, berjalan
melewati membran timpani, terpisah dari kavum telinga tengah hanya oleh
suatu membran mukosa. Saraf tersebut kemudian berjalan ke anterior
untuk bergabung dengan saraf lingualis dan didistribusikan ke dua pertiga
anterior lidah.9

Universitas Indonesia

Gambar 2.3 Algoritma penjalaran nervus facialis


Sumber: Frotcher, 2005
Nervus facialis mengandung empat macam serabut, yaitu:
a.

Serabut somato-motorik, yang mensarafi otot-otot wajah (kecuali


m.levartor palpebrae (N.III, otot platisma, stilohoid, di gastrikus
bagian posterior dan stapedius di telinga tengah).

b.

Serabut visero-motorik (parasimpatis) yang datang dari nucleus


salivarius superior. Serabut saraf ini mengurus glandula dan
mukosafaring, palatum, rongga hidung, sinus peranasal, dan glandula
sub-maksilaris serta sublingual dan lakrimalis.

c.

Serabut visero-sensorik yang menghantar implus dari alat pengecap


didua pertiga bagian depan lidah.

d.

Serabut somato-sensorik rasa nyeri (dan mungkin juga rasa suhu dan
rasa raba dari sebagian daerah kulit dan mukosa yang disarafi oleh
nervus trigeminus). Daerah overlapping (disarafi oleh lebih dari satu
saraf (tumpang tindih) ini terdapat di lidah, palatum, meatus
akustikuseksterna dan bagian luar gendang telinga.4

2. Otot-Otot Wajah
Otot-otot wajah termasuk dalam jenis otot lurik/rangka dan
memiliki beberapa sifat-sifat fisiologis diantaranya 9 :

Universitas Indonesia

a. Iritabilitas,

yakni

otot

memiliki

kemampuan

menerima

dan

menanggapi berbagai macam rangsangan,


b. Kontraktilitas,

yakni

bila

menerima

rangsang,

otot

memiliki

kemampuan untuk memendek,


c. Ekstensibilitas, yakni otot memiliki sifat dapat memanjang baik
dalamkeadaan aktif maupun pasif,
d. Elastisitas, yakni bila otot dalam keadaan memendek atau memanjang,
otot memiliki kemampuan kembali pada panjangnya waktu istirahat
ataubentuk normal,
Tidak seperti otot rangka lainnya, otot-otot wajah memiliki fascia
yang lebih sedikit dan origo serta insersionya menempel pada
fascia/jaringan ikat. Sehingga memungkinkan origo dan insersio dari otototot wajah bergerak bebas. Kontrol neuromotor pada pergerakan wajah
juga kelihatan berbeda dengan mekanisme motor kontrol yang biasa terjadi
pada otot rangka lainnya karena keterbatasan otot wajah untuk
memberikan umpan balik.10
Selama periode denervasi, serat-serat otot mengecil. Otot lurik mulai
kehilangan 30-60% beratnya dalam bulan pertama setelah denervasi. Pada
manusia, jika serat-serat otot tidak disarafi kembali selama 3 tahun, unsur
kontraktil pada otot tersebut akan digantikan dengan fibrous connective
tissue.7
Otot-otot yang berperan pada gerak dan fungsi wajah berserta
penjelasannya masing-masing dapat dilihat pada tabel dibawah ini:

Universitas Indonesia

Tabel 2.1 Fungsi dan persarafan otot-otot wajah.11


No

Nama Otot

Fungsi

Persarafan

M.Frontalis

Mengangkat alis

N. Temporalis

M.Corrugator supercili

Mendekatkan kedua

N. Zigomatikum

pangkal alis

dan
N.Temporalis

M.Procerus

Mengerutkan kulit

N. Zigomatikum,

antara kedua alis

N.Temporalis,
N. Buccal

M. Orbicularis Oculli

Menutup kelopak

N.Fasialis,

mata

N.Temporalis,
N. Zigomatikus

10

Universitas Indonesia

No
5

Nama Otot

Fungsi

M. Nasalis

Mengembang

Persarafan
N. Fasialis

Kan cuping hidung

M. Depresor anguli oris

Menarik ujung mulut N. Fasialis


ke bawah

M. Zigomaticum mayor

Tersenyum

N. Fasialis

dan M. Zigomatikum
minor

11

Universitas Indonesia

No

Nama Otot

M. Orbicularis oris

Fungsi
Bersiul

Persarafan
N. Fasialis
N. Zigomatikum

M. Buccinator

Meniup sambil

N. Fasialis,

menutup mulut

N. Zigomatikum,
N. Mandibular,
N. Buccal

10

M. Mentalis

Mengangkat dagu

N. Fasialis dan
N. Buccal

Sumber: Putz R dan Pabst R, 2006

C. Epidemiologi
Bells Palsy merupakan penyebab paralisis fasialis yang paling sering
ditemukan, yaitu sekitar 75% dan seluruh paralisis fasialis. Insiden bervariasi
di berbagai Negara di seluruh dunia. Perbedaan insidensi ini tergantung pada
kondisi geografis masing- masing negara. Insiden tahunan yang telah
dilaporkan berkisar 11-40 kasus per 100.000 populasi. 12

12

Universitas Indonesia

Puncak insiden terjadi antara dekade kedua dan keempat (15-45 tahun).
Tidak dijumpai perbedaan prevalensi dalam jenis kelamin. Insiden meningkat
tiga kali lebih besar pada wanita hamil (45 kasus per 100.000). Sebanyak 510% kasus Bells palsy adalah penderita diabetes mellitus. Bells Palsy jarang
ditemukan pada anak- anak < 2 tahun. Tidak ada perbedaan pada sisi kanan
dan kiri wajah. Kadang- kadang paralisis saraf fasialis bilateral dapat terjadi
dengan prevalensi 0,3- 2%. Resiko terjadinya rekurensi dilaporkan sekitar 812% kasus, dengan 36% pada sisi yang sama dan 64% pada sisi yang
berlawanan.
Suatu studi epidemiologi yang dilakukan oleh Monini dkk (2010)
terhadap 500.000 penduduk di satu wilayah di Roma ltalia selama 2 tahun,
telah rnenemukan jumlah pasien Bells palsy sebanyak 381 orang, dengan
insiden kumulatif sebesar 53,3 kasus pertahun.
Di Inggris insiden Bells palsy mulai dari tahun 1992-1996 sekitar 20
kasus per 100.000orang.

14

Secara global, insiden tertinggi ditemukan di

Seckori, Jepang tahun 1986 dan insiden terendah ditemukan di Swedia


tahun1997. Insiden Bells palsy rata-rata 20-30 kasus per 100.000 populasi
Sebesar 60-75% dari semua kasus Bells palsy adalah unilateral facial
paralysis.15
Laki-laki dan wanita memiliki perbandingan yang sama untuk terkena
Bells palsy. Penyakit ini dapat mengenai semua umur, tetapi lebih sering
terjadi pada umur 30-an dan 70-an 2.
Di Indonesia, insiden Bells palsy secara pasti sulit ditentukan. Data
yang dikumpulkan dari 4 buah rumah sakit di Indonesia didapatkan frekuensi
Bells palsy sebesar 19 % dari seluruh kasus neuropati dan terbanyak pada
usia 21-30 tahun. Lebih sering terjadi pada wanita daripada pria. Tidak
didapati perbedaan insiden antara iklim panas maupun dingin, tetapi pada
beberapa penderita didapatkan adanya riwayat terpapar udara dingin atau
angin berlebihan. 16
Di Poliklinik Fisioterapi RSUP Fatamawati pada bulan Februari 2015
jumlah pasien Bells palsy mencapai 25 pasien.

13

Universitas Indonesia

D. Etiologi
Menurut (Dachlan, 2001) etiologi artinya ilmu tentang penyebab
penyakit. Ada beberapa teori yang mengemukakan tentang penyebab Bells
Palsy antara lain sebagai berikut:
1. Teori Infeksi Virus Herpes Zoster
Salah satu penyebab munculnya Bells Palsy adalah karena adanya infeksi
virus herpes zoster. Herpes zoster hidup didalam jaringan saraf. Apabila
radang herpes zoster ini menyerang ganglion genikulatum, maka dapat
melibatkan paralisis pada otot-otot wajah sesuai area persarafannya. Jenis
herpes zoster yang menyebabkan kelemahan pada otot-otot wajah ini sering
dikenal dengan Sindroma Ramsay-Hunt atau Bells Palsy.17
2. Teori Iskemia Vaskuler
Menurut teori ini, terjadinya gangguan sirkulasi darah di kanalis falopii,
secara tidak langsung menimbulkan paralisis pada nervus facialis.
Kerusakan yang ditimbulkan berasal dari tekanan saraf perifer terutama
berhubungan dengan oklusi dari pembuluh darah yang mengaliri saraf
tersebut, bukan akibat dari tekanan langsung pada sarafnya. Kemungkinan
terdapat respon simpatis yang berlebihan sehingga terjadi spasme arterioral
atau statis vena pada bagian bawah dari canalis fasialis, sehingga
menimbulkan oedema sekunder yang selanjutnya menambah kompresi
terhadap suplai darah, menambah iskemia dan menjadikan parese nervus
facialis.
3. Teori herediter
Teori herediter mengemukakan bahwa Bells Palsy yang disebabkan karena
faktor herediter berhubungan dengan kelainan anatomis pada canalis
facialis yang bersifat menurun.
4. Pengaruh udara dingin
Udara dingin menyebabkan lapisan endotelium dari pembuluh darah leher
atau telinga rusak, sehingga terjadi proses transdusi (proses mengubah dari
suatu bentuk kebentuk lain) dan mengakibatkan foramen stilomastoideus
bengkak. Nervus facialis yang melewati daerah tersebut terjepit sehingga
rangsangan yang dihantarkan terhambat yang menyebabkan otot-otot wajah
mengalami kelemahan atau lumpuh. 5

14

Universitas Indonesia

E. Patofisiologi
Patologi berarti ilmu tentang penyakit, menyangkut penyebab dan sifat
penyakit tersebut. Patologi yang akan dibicarakan adalah mengenai pengaruh
udara dingin yang menyebabkan Bells Palsy.
Secara umum Bells palsy merupakan lesi nervus facialis yang terjadi
secara akut, yang tidak diketahui penyebabnya atau menyertai penyakit lain.
Teori yang dianut saat ini yaitu teori vaskuler. Pada Bells Palsy, terjadi
iskemi primer nervus facialis yang disebabkan oleh vasodilatasi pembuluh
darah yang terletak antara nervus facialis dan dinding kanalis fasialis.
Penyebab vasodilatasi ini bermacam-macam, antara lain infeksi virus, proses
imunologik, dan lain-lain. Iskemi primer yang terjadi menyebabkan gangguan
mikrosirkulasi intraneural yang menimbulkan iskemi sekunder dengan akibat
gangguan fungsi nervus facialis. Terjepitnya nervus facialis di daerah
foramen stilomastoideus menimbulkan kelumpuhan tipe LMN yang disebut
sebagai Bells palsy. 18
Udara dingin menyebabkan lapisan endotelium dari pembuluh darah
leher atau telinga rusak, sehingga terjadi proses transdusi dan mengakibatkan
foramen stilomastoideus bengkak. Nervus facialis yang melewati daerah
tersebut terjepit sehingga rangsangan yang dihantarkan terhambat yang
menyebabkan oto-otot wajah mengalami kelemahan atau kelumpuhan.
Terdapat tiga tipe utama pada klasifikasi cedera saraf. Sistem klasifikasi
tersebut berdasarkan gejala-gejala, patologi, dan prognosis. Tiga tipe tersebut
adalah :
1. Neuropraxia
Neuropraxia adalah tipe cedera saraf yang ringan. Hal ini terjadi bila ada
gangguan konduksi impuls saraf di serabut saraf dan penyembuhan terjadi
tanpa degenerasi wallerian. Pada tipe ini terjadi kehilangan fungsi saraf
sementara yang reversibel terjadi dalam berjam-jam atau berbulan-bulan
(biasanya 6-8 minggu). Gangguan pada fungsi motorik biasanya lebih
banyak dibandingkan dengan fungsi sensorik. Regenerasi spontan terjadi
dalam waktu 1-4 bulan.

15

Universitas Indonesia

2. Aksonotmesis
Aksonotmesis

melibatkan kehilangan kontinuitas

dari

akson

dan

pembungkus mielin. Jaringan ikat saraf tidak ikut terlibat (jaringan


encapsulatting, epineurium, dan petineurium). Oleh karena kehilangan
sambungan akson, degenerasi wallerian terjadi. Kehilangan kedua fungsi
motorik dan sensorik lebih cenderung ke arah axonotmesis daripada
neuropraxia, dan penyembuhan terjadi hanya melalui regenerasi dari
akson, yaitu proses yang memerlukan waktu. Axonotmesis merupakan
kerusakan yang lebih hebat daripada neuropraxia. Lesi proximal dapat
tumbuh ke arah distal secepat 2 sampai 3 mm sehari dan lesi distal
selambat 1,5 mm sehari. Regenerasi memerlukan waktu beberapa minggu.
Penyembuhan terjadi dalam 4-9 bulan.
3. Neurotmesis
Neurotmesis adalah lesi yang lebih parah tetapi masih dapat sembuh.
Neurotmesis terjadi pada kontusio yang parah, luka robek, dan laserasi.
Tidak hanya akson, tetapi jaringan ikat encapsulating juga kehilangan
kontinuitas. Saraf tepi mengalami disorganisasi berat hingga regenerasi tak
dapat terjadi. Ini bisa karena sayatan, tusukan, traksi atau penyuntikan
saraf yang diikuti pembentukan scar. Segmen yang terkena harus dieksisi
sebagai bagian perbaikan secara bedah. Pada neurotmesis terdapat
kehilangan seluruhnya fungsi motorik, sensorik, atau otonom. 19
F. Manifestasi Klinis
Bells palsy adalah suatu gangguan saraf fasialis perifer akut, yang
biasanya mengenai hanya satu sisi wajah. Gambaran klinis bervariasi,
tergantung lokasi lesi dari saraf fasialis sepanjang perjalanannya menuju otot.
Gejala dan tanda yang dihasilkan tidak hanya pada serabut motorik termasuk
ke otot stapedius, tetapi juga pada inervasi otonom kelenjar lakrimal,
submandibular, sensasi sebagian telinga, dan pengecapan pada du pertiga
lidah melalui korda timpani. 11
Pasien Bells palsy biasanya datang dengan paralisis wajah unilateral
yang terjadi secara tiba-tiba. Temuan klinis yang sering termasuk alis mata
turun, dahi tidak berkerut, tidak mampu menutup mata, dan bila diusahakan

16

Universitas Indonesia

tampak bola mata berputar ke atas (Bell's phenomen), sudut nasolabial tidak
tampak, dan mulut tertarik ke sisi yang sehat. 20
Gejala lainnya adalah berkurangnya air mata, hiperakusis, dan atau
berkurangnya sensasi pengecapan pada dua pertiga depan lidah. Beberapa
literatur juga menyebutkan tentang nyeri sebagai gejala tambahan yang sering
dijumpai pada pasien Bells Palsy. Nyeri postauricular dapat ditemukan pada
hampir 50% pasien Bells Palsy. Nyeri ini dapat terjadi bersamaan dengan
paralisis wajah (beberapa hari atau minggu) atau terjadi sebelum onset
paralisis.21

G. Diagnosis
Dalam melakukan diagnosis Bells Palsy sinistra anamnesis dan dan
pemeriksaan fisik yang tepat merupakan kunci dalam mendiagnosis Bells
palsy secara tepat.19
1. Anamnesis
Anamnesis yang lengkap mengenai onset, durasi, dan perjalanan penyakit,
ada tidaknya nyeri, dan gejala lain yang menyertai penting ditanyakan
untuk membedakannya dengan penyakit lain yang menyerupai. Pada Bells
palsy kelumpuhan yang terjadi sering unilateral pada satu sisi wajah
dengan onset mendadak (akut) dalam 1-2 hari dan dengan perjalanan
penyakit yang progresif, dan mencapai paralisis maksimal dalam 3 minggu
atau kurang.19
2. Pemeriksaan Fisik
Dari hasil pemeriksaan neurologi, didapatkan gangguan fungsi saraf
fasialis perifer yang difus tanpa ada neuropati lainnya. Lesi SSP (supra
nuklear) juga dapat menyebabkan paralisis saraf fasialis, hanya
perbedaannya dari lesi perifer tidak dijumpainya paralisis dahi pada sisi
yang terlibat dan dapat menutup mata dengan baik (lagophtalmus tidak
dijumpai) dan disertai dengan defisit neurologis lainnya, sekurangkurangnya kelumpuhan ekstremitas pada sisi yang kontralateral. 18
Tes topognostik (fungsi kelenjar lakrimal, aliran saliva, dan
pengecapan) selain refleks stapedial, telah diteliti tidak memiliki manfaat

17

Universitas Indonesia

sebagai tes diagnostik dan prognostik pada pasien dengan paralisis fasialis,
sehingga jarang digunakan dalam praktek klinis. Hal ini dikarenakan:
a. Anatomi saraf fasialis dan percabangannya yang cukup bervariasi,
mengizinkan untuk terbentuknya suatu jalur alternatif bagi akson-akson
untuk mencapai terminalnya.
b. Lesi yang bertanggung jawab terhadap paralisis, mungkin tidak secara
tajam terletak pada level tertentu, karena suatu lesi dapat mempengaruhi
komponen yang berbeda dari saraf pada tingkat yang beragam dan
dengan derajat keparahan yang berbeda- beda.
c. Penyembuhan dan kornponen- komponen yang bervariasi dapat terjadi
pada waktu yang berbeda- beda.
d. Teknik yang digunakan untuk mengukur fungsi saraf fasialis tidak
sepenuhnya dapat dipercaya.22

Gambar 2.4 Pasien dengan (A) lesi saraf fasialis perifer (B) lesi supranuklear
Sumber: Tiemstra, D.J., Khatkhate, N. 2007
3. Pemeriksaan Radiologis 23
Umumnya pasien Bells palsy tidak membutuhkan pemeriksaan
penunjang. Namun, bila dijumpai indikasi tertentu, pemeriksaan lanjutan
berikut dapat dianjurkan, seperti:
a. Imaging: Computed tomography (CT) atau Magnetic Resonance Imaging
(MRI) diindikasikan jika tanda fisiknya tidak khas, tidak ada perbaikan
paralisis fasial setelah 1 bulan, adanya kehilangan pendengaran, defisit
saraf kranial multipel dan tanda- tanda paralisis anggota gerak atau
gangguan sensorik. Adanya riwayat suatu kedutan pada wajah atau spasme

18

Universitas Indonesia

yang mendahului kelumpuhan wajah diduga karena iritasi tumor harus


dilakukan juga imaging.

Gambar 2.5 MRI Otak Pada Bells Palsy Dengan Infark Central Pontine
Sumber: (Gilden, 2004).
b. Pemulihan inkomplit pada fungsi otot-otot wajah dan synkinesis (gerakan
involunter yang menyertai gerakan volunter) adalah gejala sekuele jangka
panjang pada beberapa pasien. Sekuele ini dapat diprediksi dari hasil
electroneurography; semacam tes dengan tujuan klinis pada pasien
paralisis komplit. Electroneurography menggunakan kelistrikan maksimal
untuk meningkatkan stimulus dan merekam teknik pengukuran amplitude
unsur aksi potensial pada otot wajah; degenerasi otot wajah dapat diukur
dengan membandingkan hasil darisisi yang sehat dengan yang sakit. Tes
tersebut belum boleh dilakukan sampai 3 hari onset kelumpuhan komplit.
21

c. Tes pendengaran: jika diduga adanya kehilangan pendengaran, tes


audiologi dapat dilakukan untuk menyingkirkan neuroma akustikus.
d. Tes laboratorium perlu jika pasien memiliki tanda- tanda keterlibatan
sistemik tanpa perbaikan lebih dari empat minggu. 20

19

Universitas Indonesia

H. Prognosis
Pasien BelI's palsy umumnya memiliki prognosis yang baik. Prognosis
tergantung dari waktu dimulainya perbaikan klinis. Perbaikan klinis yang
segera dihubungkan dengan prognosis yang baik dan perbaikan yang lambat
memiliki prognosis yang buruk. Jika perbaikan klinis dimulai dalam 1
minggu, 88% akan memperoleh kesembuhan sempurna, bila dalam 1-2
minggu 83 % dan dalam 3 minggu, kesembuhan terjadi sekitar 61%. 3
Menurut Peitersen, 85% pasien menunjukkan tanda kemajuan pertama
pada tonus dan gerak otot di dalam 3 minggu pertama. 15% sisanya dengan
degenerasi komplit, 11% menunjukkan tanda perbaikan sesudah 3 bulan, 3%
pada bulan ke-4, 1% pada bulan ke-5 dan seorang penderita sesudah 6 bulan
dari onset.19
Sedangkan berdasarkan penelitian Ljostad, banyak pasien Bells palsy
mengalami pemulihan spontan. Dalam sebuah studi mengenai penelitian
Bells palsy, 68% pasien dengan Bells palsy akut dilaporkan mengalami
perkembangan menuju pemulihan sempurna, 27% untuk pemulihan yang
baik, dan 5% untuk pemulihan parsial. 24

I. Penatalaksanaan Fisioterapi
1. Assesment
Assesment merupakan hal yang sangat penting dalam proses
fisioterapi. Dengan assesment fisioterapi mampu mengidentifikasikan
permasalahan yang ada. Hasil dari identifikasi ini akan menjadi dasar
untuk menentukan program fisioterapi, evaluasi perkembangan penderita
Bells Palsy sinistra dan mengetahui metode yang sesuai dengan
kebutuhan dan kondisi penderita Bells palsy sinistra. Langkah-langkah
pemeriksaan yang dilakukan sebagai berikut:
a. Pengumpulan Data
Pengumpulan data dengan metode anamnesis. Anamnesis adalah tanya
jawab yang dilakukan terapis kepada pasien untuk mendapatkan
informasi tentang identitas dan perjalan penyakitnya. Terdapat 2 jenis
anamnesis, yaitu:

20

Universitas Indonesia

1) Auto Anamnesis
Tanya jawab secara langsung antara fisioterapis dengan pasien.
2) Allo Anamnesis
Tanya jawab yang dilakukan antara fisioterapis dengan care giver
yakni, keluarga atau orang terdekat pasien. Anamnesis juga terbagi
menjadi anamnesis umum dan anamnesis khusus.
3) Anamnesis Umum, yang terdiri atas:
Identitas Pasien
a) Nama Jelas
b) Tempat & Tanggal Lahir
c) Alamat
d) Pendidikan Terakhir
e) Pekerjaan
f) Hobi
g) Diagnosa medik
4) Anamnesis khusus, terdiri atas :
a) KU (Keluhan Utama)
Merupakan keluhan yang paling dirasakan pasien, sehingga
menjadi alasan pasien datang ke fisioterapi.
b) RPS (Riwayat Penyakit Sekarang)
Riwayat perjalanan penyakit pasien secara lengkap dan jelas
yang berhubungan dengan diagnosa dan keluhan pasien saat ini.
Berisikan proses perjalanan penyakit, lamanya keluhan yang
dirasa, sifat keluhan utama dan tingkat keparahan, lokasi
penyakit dan perluasannya, masa waktu sakit, pengobatan yang
pernah diberikan sebelumnya, termasuk kemampuan fisik dan
fungsional pasien.
c) RPD (Riwayat Penyakit Dahulu)
Riwayat penyakit yang pernah diderita pasien dahulu yang
berhubungan maupun tidak berhubungan dengan diagnosis dan
keluhan utama pasien saat ini.

21

Universitas Indonesia

d) RPK (Riwayat Penyakit Keluarga)


Riwayat penyakit yang diturunkan dari keluarga pasien atau ada
keluarga dengan keadaan yang sama dengan pasien, bertujuan
untuk mengetahui ada tidak nya penyakit-penyakit yang bersifat
menurun dari keluarga, ataupun penyakit-penyakit menular.
e) Rpsi (Riwayat Psikososial)
Riwayat kehidupan pasien di keluarga dan lingkungan meliputi
keadaan sosial, ekonomi, dan tempat tinggal.
b. Pemeriksaan Fisik
1) Pemeriksaan umum
a)

Cara datang : dilihat dari keadaan pasien saat mendatangi


terapis, dirawat untuk pasien rawat inap, mandiri tanpa alat
bantu, menggunakan alat bantu, atau membutuhkan bantuan
caregiver.

b) Kesadaran
(1) Compos Mentis : Kesadaran normal, sadar sepenuhnya,
dapat menjawab semua pertanyaan tentang keadaan
sekelilingnya.
(2) Apatis

Keadaan

kesadaran

yang

segan

untuk

berhubungan dengan sekitarnya, sikapnya acuh tak acuh.


(3) Somnolen : Kesadaran menurun, respon psikomotor yang
lambat, mudah tertidur, namun kesadaran dapat pulih bila
dirangsang (mudah dibangunkan) tetapi jatuh tertidur lagi,
mampu memberi jawaban verbal.
(4) Delirium : Kesadaran menurun, peningkatan aktifitas
psikomotorik abnormal, gelisah, disorientasi (orang,
tempat,

waktu),

memberontak,

berteriak-teriak,

berhalusinasi, kadang berhayal.


(5) Sopor : Sudah tidak mengenali lingkungan, kantuk
meningkat, dapat dibangunkan dengan rangsangan yang
kuat tapi kesadaran menurun.
(6) Soporokoma : Keadaan seperti tertidur lelap, tetapi ada
respon terhadap nyeri.

22

Universitas Indonesia

(7) Coma : Tidak bisa dibangunkan, tidak ada respon terhadap


rangsangan apapun (tidak ada respon kornea maupun
reflek muntah, mungkin juga tidak ada respon pupil
terhadap cahaya).
c) Koperatif/Tidak Koperatif : koperatif yaitu dapat bekerjasama
dalam hal terapi baik pemeriksaan maupun penatalaksanaan.
Tidak koperatif yaitu pasien tidak mau melakukan instruksi
fisioterapis dan melawan saat melakukan intervensi dan
pemeriksaan.
d) Tensi (Tekanan Darah)
Tekanan darah adalah tekanan yang ditimbulkan pada dinding
arteri. Tekanan sistolik adalah tekanan darah pada saat terjadi
kontraksi otot jantung. Sedangkan, tekanan diastolik adalah
tekanan darah yang digambarkan pada rentang di antara grafik
denyut jantung. Tekanan darah biasanya digambarkan sebagai
rasio tekanan sistolik terhadap tekanan diastolik.
e) Heart Rate
Heart rate (denyut nadi) adalah getaran/denyut darah di dalam
pembuluh darah arteri akibat kontraksi ventrikel kiri jantung.
Denyut ini dapat dirasakan dengan palpasi yaitu dengan
menggunakan

ujung

jari

tangan

disepanjang

jalannya

pembuluh darah arteri, terutama pada tempat-tempat tonjolan


tulang dengan sedikit menekan diatas pembuluh darah arteri.
f) RR (Respiratory Rate)
RR (Respiratory Rate) adalah jumlah seseorang mengambil
nafas dalam waktu 1 menit. Diukur dalam kondisi diam dan
hanya menghitung berapa kali dada melakukan pengembangan
(inspirasi) dan pengempisan (ekspirasi) dalam waktu 1 menit.
g) Status Gizi
Status gizi didapatkan dari kesan dari hasil inspeksi dan
pengukuran berat badan dan tinggi badan pasien yang
selanjutnya diukur melalui pengukuran IMT (indeks massa
tubuh).
IMT = BB/(TB/100) x (TB/100)

23

Universitas Indonesia

Tabel 2.2 Kategori IMT


IMT

Kategori

< 18.5

Berat badan kurang

18.5 22.9

Berat badan normal

23.0

Berat badan lebih

23.0 24.9

Resiko obesitas

25.0 29.9

Obesitas 1

30.0

Obesitas 2

h) Suhu Tubuh
Pemeriksaan suhu tubuh merupakan indikator untuk menilai
keseimbangan antara pembentukan dan pengeluaran panas,
nilai ini akan menunjukkan peningkatan bila pengeluaran
panas meningkat. Jika pembentukan panas meningkat maka
suhu tubuh akan menurun. Pemeriksaan suhu tubuh dapat
dilakukan menggunakan thermometer atau mempalpasi dahi
dengan menggunakan punggung tangan. Afebris berarti tidak
demam dan dalam batas normal, subfebris berarti demam yang
tidak tinggi atau saat dipalpasi terasa hangat, dan febris berarti
demam.
2) Pemeriksaan Khusus
Pada pemeriksaan khusus terdiri dari beberapa jenis pemeriksaan
yaitu inspeksi, palpasi, move serta tes khusus.
a) Inspeksi
Merupakan suatu pemeriksaan yang dilakukan dengan cara
melihat: Kondisi umum pasien yang meliputi keadaan umum
penderita, sikap tubuh ekspresi wajah dan bentuk badan terjadi
obesitas tidak, inspeksi ini ada 2 macam, yaitu secara statis
maupun dinamis. Inspeksi statis adalah dengan melihat keadaan
penderita saat penderita diam, sedangkan inspeksi dinamis
adalah melihat keadaan penderita saat penderita menggerakkan
wajah.

24

Universitas Indonesia

b) Palpasi
Suatu tindakan pemeriksaan yang dilakukan dengan perabaan
dan penekanan bagian tubuh dengan menggunakan jari-jari atau
tangan. Palpasi dapat digunakan untuk mendeteksi suhu tubuh,
adanya getaran, pergerakan, bentuk, konsistensi, dan ukuran
rasa nyeri tekan dan kelainan dari jaringan/organ tubuh. Palpasi
merupakan tindakan penegasan dari hasil inspeksi untuk
menemukan yang tidak terlihat.
c) Move
Pemeriksaan gerak pada kasus ini menggunakan MMT dengan
skala Daniel dan Worthingham.

Tes

tersebut

menilai

kekuatanotot fasialis yang mengalami paralisis. Nilai-nilai


yang digunakan yaitu:
(1) Nilai 0 (zero) : Tidak ada kontraksi yang tampak
(2) Nilai 1 (trace) : Kontraksi minimal
(3) Nilai 3 (fair) : Kontraksi sampai dengan simetris sisinormal
dengan maksimal
(4) Nilai 5 (normal) : Kontraksi penuh, terkontrol dan simetris.
d) Tes Khusus
Untuk kasus ini pemeriksaan spesifik yang dilaksanakan
berupa skala Ugo Fisch dan tes sensibilitas.
(1) Skala Ugo Fisch 25
Skala Ugo Fisch bertujuan untuk pemeriksaan fungsi
motorik dan mengevaluasi kemajuan motorik otot wajah
pada penderita Bellspalsy. Penilaian dilakukan pada 5
posisi, yaitu saat istirahat, mengerutkan dahi, menutup
mata, tersenyum, dan bersiul. Pada tersebut dinilai simetris
atau tidaknya antara sisi sakit dengan sisi yang sehat. Ada 4
penilaian dalam persen untuk posisi tersebut antara lain:
(a) 0 % (zero) : Asimetris komplit, tidak ada gerakan
volunter sama sekali.

25

Universitas Indonesia

(b) 30 % (poor): Simetris ringan, kesembuhan cenderung


ke asimetris, ada gerakan volunter.
(c) 70 % (fair) : Simetris sedang, kesembuhan cenderung
normal.
(d) 100 % (normal) : Simetris komplit (normal).
Angka prosentase masing-masing posisi harus
dirubah menjadi score dengan kriteria sebagai berikut :
(a) Saat istirahat : 20 point
(b) Mengerutkan dahi : 10 point
(c) Menutup mata : 30 point
(d) Tersenyum : 30 point
(e) Bersiul : 10 point
Pada keadaan normal untuk jumlah kelima posisi
wajah adalah 100 point. Hasil penilaian itu diperoleh dari
penilaian angka prosentase dikalikan dengan masingmasing point. Nilai akhirnya adalah jumlah dari 5 aspek
penilaian tersebut.
Tabel 2.3 Skala Ugo Fisch
Posisi

Skor

Istirahat

20

Mengerutkan dahi

10

Menutup mata

30

Tersenyum

30

Bersiul

10

Persentase

Nilai

Total

(e) Tes Sensibilitas


Dilakukan tes rasa manis, asin, dan asam pada lidah untuk
fungsi indera perasa pada 2/3 depan lidah. Serta dilakukan
pula tes diskriminasi tajam dan tumpul pada otot-otot wajah
sisi kiri dan kanan dengan membandingkan sensibilitas
pada kedua sisi.

26

Universitas Indonesia

c. Pengumpulan Data Tertulis Pemeriksaan Penunjang


Berisikan tentang data studi penunjang yang dapat membantu
fisioterapis dalam menegakkan diagnosa fisioterapis. Data-data
tersebut diambil dari elektromyograph (EMG), magnetic resonance
imaging (MRI), computed tomography-scan (CT-Scan), biopsi otot
atau saraf serta uji lab khusus berupa uji kadar elektrolit tubuh dan
fungsi endokrin. 26
d. Urutan Masalah Fisioterapi Fisioterapi
Pada kasus Bells Palsy dapat dilakukan menurut masalah yang
ditemukan dalam assessment dan pemeriksaan pada pasien. Urutan
masalah fisioterapi yaitu nyeri tekan pada bagian belakang telinga,
kelemahan otot wajah kanan dan wajah yang asimetris.
e. Diagnosis Fisioterapi
Berisikan tentang penegakan diagnosa fisioterapi yang didapat dari
permasalahan fisioterapi yang terdiri dari impairment, functional
limitation

dan

partisipasi

restricted.27

Diagnosa

Fisioterapi

berhubungan dengan fungsional berdasarkan ICF adalah sebagai


berikut:
1) Impairment
Ketidaknormalan anatomi, fisiologi & psikologi dalam organorgan tertentu /system tubuh
2) Functional Limitation
Ketidakmampuan antara membentuk suatu aktivitas fungsional
yang normal contoh AKS, transfer dan ambulasi
3) Partisipasi Restriction
Ketidakmampuam dalam bersosialisasi dengan lingkungan tempat
tinggal, lingkungan kerja maupun partisipasi sebagai warga negara.
f. Program Pelaksanaan Fisioterapi
1) Pengumpulan data program fisioterapi dari dokter Rehabilitasi
Medik. Pengumpulan data program ini didapat dari status yang
dirujuk oleh dokter Rehabilitasi Medik pada fisioterapi.
2) Tujuan pelaksanaan terapi latihan

27

Universitas Indonesia

a) Tujuan Jangka Pendek :


Tujuan yang akan dicapai oleh pasien setelah diberikan
intervensi oleh fisioterapi.
b) Tujuan Jangka Panjang
Tujuan yang akan dicapai, biasanya dengan mencapai
perkembangan

yang

belum

bisa

saat

ini

atau

untuk

mengoptimalkan fungsi organ dan mencegah perburukan.


3) Metode Pemberian Fisioterapi
Berisikan tentang modalitas alternatif dan modalitas terpilih.
Modalitas alternatif adalah semua modalitas yang telah tersedia
dan bisa digunakan untuk problematik yang ditemukan dalam
kasus. Sedangkan modalitas terpilih adalah modalitas yang dipilih
dan digunakan dalam pelaksanaan terapi. Terapi yang akan
diberikan kepada pasien sesuai dengan jenis latihan, metoda dari
latihannya, dosis latihannya seperti frekuensi latihan, intensitas
yang diberikan serta durasi latihan yang diberikan kepada pasien
serta keterangan atau fungsi latihan yang diberikan.
4) Uraian Tindakan Fisioterapi
Pada laporan kasus atau tugas akhir ini, saya memfokuskan
pembahasan intervensi kasus ini pada modalitas electrical
stimulation dan terapi latihan berupa PNF.
a) Electrical Stimulation
Electrical stimulation adalah modalitas yang membantu
menghasilkan

kontraksi

otot

dengan

stimulasi

yang

menggunakan listrik. Pada kasus ini, electrical stimulation


yang biasa digunakan adalah arus tipe faradic. Jenis arus
tersebut memiliki pulse duration yaitu 0.1-1 ms pada frekuensi
sebesar 30 sampai 100 Hz.28
(1) Metode Aplikasi Electrical Stimulation
Pada kondisi Bells Palsy teknik aplikasi Electrical
Stimulation yang sesuai adalah dengan menggunakan
metode individual, metode individual merupakan suatu

28

Universitas Indonesia

stimulasi elektrik yang ditujukan pada individual otot


sesuai dengan fungsinya melalui motor point. Motor point
sendiri adalah titik peka rangsang yang terletak di
superficial kulit. Tujuan dari penggunaan metode ini adalah
untuk mendidik fungsi otot secara individual baik yang
letaknya superficial lmaupun deep.29 Untuk kasus Bells
Palsy, diberikan stimulasi elektris dengan teknik unipolar.
Teknik ini hampir selalu menggunakan arus interrupted dan
direct current (DC). Teknik unipolar digunakan pada otototot yang terlalu keci jika digunakan teknik bipolar atau
ketika mencoba untuk memperoleh kontraksi pada satu otot
saja. Terdapat dua jenis elektrode yaitu active electrode dan
disperse electrode. Active electrode ialah jenis elektroda
yang berbentuk kecil, diaplikasikan pada motor point dan
merupakan kutub negatif ketika menggunakan jenis arus
DC. Sedangkan dispersive electrode yaitu elektroda
berukuran lebih besar dari active electrode, biasanya
berbentuk kotak dan merupakan kutub positif ketika
menggunakan

arus

DC.

Untuk

teknik

unipolar,

menggunakan polaritas negatif untuk terapi. Saat terapi,


aliran arus sebaiknya pada intensitas minimum (toleransi
pasien) dan menghasilkan kontraksi otot yang sesuai.
(2) Efek Fisiologis Pemberian Electrical Stimulation
(a) Reaksi elektrokimiawi
Besarnya reaksi kimiawi ditentukan oleh besarnya
intensitas arus, dimana makin besar intensitasnya
semakin besar pula reaksi elektrokimiawinya. Lalu,
besarnya permukaan elektrode, reaksi kimiawinya
semakin besar bila elektrodenya makin kecil. Dan yang
terakhir oleh lamanya waktu jaringan memperoleh arus
listrik, yaitu semakin besar durasi yang digunakan dan
semakin lama pada waktu aplikasinya, semakin besar

29

Universitas Indonesia

pula

reaksi

kimiawinya.

Dalam

klinis,

reaksi

elektrokimiawi ini dirasakan enak hingga rasa terbakar


dan akibatnya di kulit timbul kemerah-merahan hingga
timbul blister.
(b) Depolarisasi membran sel
Membran sel saraf dan otot potensial istirahat tertentu,
dimana di dalam membran lebih negatif dibanding di
luar membran. Bila suatu rangsang diterima dan beda
potensial membran turun hingga mencapai nilai
ambang rangsangnya, maka terjadilah depolarisasi
muatan listrik, yaitu muatan listriknya di dalam
membran lebih positif dibanding dengan di luar
membran, kemudian akan kembali ke potensial
istirahatnya. Peristiwa depolarisasi ini pada saraf
motorik akan berjalan ke distal sebagai aksi potensial
yang menghasilkan kontraksi otot, sementara pada
saraf sensoris, aksi potensialnya berjalan ke proksimal
dan

menghasilkan

kesadaran

sensasi.

Peristiwa

depolarisasi yang diikuti aksi potensial tersebut


ditimbulkan oleh arus searah terputus-putus, tergantung
dari arus listrik yang diterapkan, beberapafaktor di
bawah ini mempengaruhi hasilnya yaitu kecepatan
perubahan intensitas, tingginya intensitas, panjang
durasi, dan tipe jaringan saraf dan otot.
(c) Saraf Motoris
Kontraksi otot skeletal
IDC yang diberikan pada saraf motoris akan
menimbulkan potensial aksi pada serabut saraf.
Peningkatan kekuatan otot
Otot

yang

bekontraksi

berulang-ulang

secara

volunter akan meningkat kekuatannya.

30

Universitas Indonesia

Perbaikan

sistem

vaskularisasi

otot

yang

berkontraksi secara terus menerus akan memacu


terjadinya musclepumping contraction sehingga
metabolisme lebih lancar, termasuk pembuangan
sisa asam laktat. Di satu sisi, musclepumping
contraction akan menimbulkan pumping action pada
pembuluh balik vena.
(d) Saraf Sensoris
Seperti diketahui bahwa fungsi otot skelet yang utama
adalah untuk memelihara sikap dan untuk mengadakan
gerakan. Kedua fungsi tersebut selalu didampingi oleh
rangsang pada propiosensorik yang secara timbal balik
saling

menunjang.

Dengandemikian

peningkatan

kekuatan otot yang berarti adanya peningkatan gerak


sendi dan penambahan aktivitas stabilitas aktif, akan
diperoleh peningkatan propiosensorik.27
(3) Efek Terapeutik
(a) Memberikan fasilitasi kontraksi otot
Pada kondisi kelainan saraf tepi, sering menimbulkan
gejala klinis berupa atrofi otot yang disertai kelayuhan
atau parese, maka untuk membantu menimbulkan
kontraksi maka diberikan stimulasi elektris agar
memfasilitasi

sel-sel

motoris,

sehingga

terjadi

kontraksi.
(b) Mendidik kerja otot
Pada otot yang kerjanya secara individual, apabila
terjadi kelainan harus distimulasi secara individual
pula,

supaya

berkontraksi

secara

fungsional

berdasarkan kerja otot tersebut.


(c) Mendidik fungsi atau kerja otot baru
Pada kondisi tendon transverse pelaksanaan electrical
stimulation sering dilakukan untuk mensubtitusi otot
yang paralisis.27

31

Universitas Indonesia

(4) Kontraindikasi
Pemberian stimulasi elektris berupa electrica lstimulation
tidak

direkomendasikan

pada

kondisi

adanya

kecenderungan adanya perdarahan pada daerah yang


diterapi, keganasan pada daerah yang diterapi, luka bakar
yang sangat lebar, kondisi infeksi, pasien yang mengalami
hambatan komunikasi, kondisi dermatologi pada area yang
diterapi, dan hilangnya sensasi sentuh dan tusuk pada area
yang diterapi.27
b) PNF di wajah
(1) Prinsip
Rehabilitasi fisik kabat atau nama lainnya proprioceptive
neuromuscular facilitation (PNF) adalah suatu pendekatan
latihan terapi yang mengkombinasikan secara fungsional
pola

gerakan

diagonal

dengan

teknik

fasilitasi

neuromuskular untuk membangkitkan respon motorik dan


memperbaiki

kontrol

dan

fungsi

neuromuskular.

Pendekatan ini telah secara luas digunakan untuk latihan,


dan telah dikembangkan sejak tahun 1940 dan 1950 oleh
Kabat, Knott dan Voss.

31

Teknik PNF dapat digunakan

untuk mengembangkan kekuatan dan ketahanan otot,


memfasilitasi stabilitas, mobilitas, kontrol neuromuskular
dan gerakan-gerakan yang terkoordinasi, dan memberikan
dasar untuk pemulihan fungsi otot. Teknik PNF bermanfaat
pada keseluruhan rangkaian rehabilitasi dari fase awal
penyembuhan jaringan (teknik neuromuskular cocok)
hingga ke fase akhir rehabilitasi (gerakan diagonal dengan
kecepatan tinggi dapat dilakukan melawan tahanan
maksimal). Pendekatan latihan terapi ini menggunakan pola
diagonal dan penerapan petunjuk sensorik, khususnya
proprioceptif untuk mendapatkan respon motorik yang
besar. Pada pendekatan ini telah diketahui bahwa kelompok

32

Universitas Indonesia

otot yang lebih kuat dari suatu pola diagonal memfasilitasi


kemampuan reaksi dari kelompok otot yang lebih lemah.
Teknik dan pola PNF rnerupakan bentuk yang penting dari
latihan resistensi untuk mengembangkan kekuatan, tahanan
otot dan stabilitas dinamik.28
Prinsip PNF meliputi:
(a) Irradiatie and Reinforcement
Irradiatie atau overflow adalah pelimpahan luapan dari
impuls syaraf yang akan meningkatkan respons.
Respons

dapat dalam bentuk excitatie maupun

inhibitie. Peningkatan respons tergantung seberapa


banyak stimulasi yang diterima. PNF memanfaatkan
prinsip ini. Selalu berusaha menstimulasi sebanyak
mungkin motor unit untuk lebih aktif.
Reinforcement atau penguatan adalah pengaruh respon
motorik dari satu bagian anggota tubuh yang satu
terhadap satu bagian anggota tubuh yang lain.
(b) Manual Contact
Mengacu pada sensoris dan proprioceptive daripada
kulit. Manual contact dimaksudkan sebagai stimulasi
terhadap kulit serta terhadap proprioceptor. Stimulasi
ini harus bisa dirasakan, disadari oleh pasien sampai
seberapa kuat dia diminta bergerak, dengan demikian
sangat perlu untuk diatur seberapa kuat dan dalam hand
grip terapis.
(c) Body position & body mechanics
Terapis seyogyanya berdiri di groove, yaitu daerah
dimana dengan mudah kita bisa memegang/kontak
dengan anggota tubuh pasien dan kontak mata masih
dimungkinkan.

33

Universitas Indonesia

(d) Verbal (commands)


Komando/aba-aba harus tegas, singkat, jelas, sering
diulang sehingga konsentrasi pasien bisa penuh
terhadap terapi.
(e) Vision
Dengan bantuan penglihatannya pasien bisa mengikuti
arah gerakan, mengontrolnya dan megoreksinya bila
terdapat kesalahan.
(f) Traction or approximation
Traksi adalah usaha untuk memanjangkan satu segmen
dari satu anggota tubuh. Sehingga stimulasi terjadi
lewat receptor dipersendiannya. Usaha ini akan
memperkuat kontraksi isotonis. Selama berlangsung
gerakan traksi diusahakan selalu diberikan aproksimasi.
Approximatie adalah tekanan/kompresi yang diberikan
kepada

satu

segmen

dari

satu

anggota

tubuh.

Approximatie memperkuat stabilisasi dan menstimulasi


respons otot, dengan reaksi isometris kontraksi.
(g) Stretch
Respon terhadap penguluran dari muscle chain yang
diberikan oleh terapis dapat membuat terjadinya stretch
reflex atau hanya untuk stimulasi otot tersebut.
(h) Timing
Timing

adalah

urutan

gerak.

Gerakan

normal

membutuhkan urutan aktifitas yang mulus, dan gerakan


terkoordinasi membutuhkan gerak terkoordinasi dan
terus menerus hingga tujuan tercapai. Normal timing
dari sebagian besar gerak yang terkoordinasi dan
efisien dari distal ke proximal. Proximal kontrol akan
berkembang terlebih dahulu sebelum distal kontrol.
Pada orang dewasa gerakan dimulai dari distal
keproximal. Normal timing dapat menjadi tujuan dari
penanganan/latihan.

34

Universitas Indonesia

(i) Pattern
Dalam konsep PNF kita memakai pola gerakan massal
dan total (mass movements and patterns). Pattern PNF
dikembangkan dari kerja sinergis grup otot kemudian
dibawa ke posisi dimana paling efektif yaitu pada posisi
terulur : Elongated state.
(2) Teknik
Teknik teknik PNF :
(a) Rhytmic Initiation
Tehnik

yang

dipakai

untuk

agonis

dengan

menggunakan gerakan-gerakan pasif, aktif dengan


tahanan.
(b) Repeated Contraction
Suatu tehnik dimana gerakan otot-otot agonis, yang
setelah sebagian gerakan dilakukan restretch kontraksi
diperkuat.
(c) Stretch Reflex
Bentuk gerakan yang mempunyai efek fasilitasi
terhadap otot-otot yang diulur.
(d) Combination of Isotonic.
Kombinasi kontraksi dari gerak isotonik antara
konsentris dan eksentris dari agonis patron (tanpa
kontraksi berhenti) dengan pelan-pelan.
(e) Timing for Empasis.
Bentuk gerakan dimana bagian yang lemah dari
gerakan mendapat ekstra stimulasi yang lebih kuat.
(f) Hold Relax.
Suatu

tehnik

mempengaruhi
pemendekan,

dimana
otot

kontraksi

antagonis

yang

isometris
mengalami

yang diikuti dengan hilang atau

berkurangnya ketegangan dari otot-otot tersebut


(Prinsip reciproke inhibibisi)

35

Universitas Indonesia

(g) Contract Relax


Tehnik dimana kontraksi isotonik secara optimal pada
otot-otot antagonis yang mengalami pemendekan.
(h) Slow Reversal
Tehnik

dimana

kontraksi

isotonik

dilakukan

bergantian antara agonis dan antagonis tanpa terjadi


pengenduran kerja otot.
(i) Stabilisasi
Tehnik ini dipergunakan apabila ditemukan masalah
dengan stabilitas yang kurang. Diterapkan pada bahu
atau pelvis tetapi juga pada sendi yang lain dengan
berbagai sikap awal. Tahanan/aproximasi diarahkan di
sendinya atau pada arah gerak diagonal.
Penerapan tehnik stabilisasi dengan secara gradual
tahanan ditingkatkan sampai mencapai maximal dan
kemudian dengan perlahan-lahan diturunkan. Tahanan
diatur semakin besar tetapi jangan sampai membuat
pasien rubuh. Penerapan tehnik ini hampir selalu
dengan aproximasi yang dilakukan secara: Quick
(cepat)

pasien

diminta

berkontraksi

untuk

mempertahankan sikap tanpa ada relaksasi (abaaba:tahan--tahan!")


(j) Stabilizing reversal
Satu bentuk gerakan isotonis dimana agonis dan
antagonis saling diaktifkan tanpa pergantian relaksasi
dengan tujuan untuk meningkatkan stabilitas.
(k) Ritmische stabilisasi
Tehnik stabilisasi dengan berirama, lebih nyaman
(dengan perasaan), dengan mengkontraksi baik agonis
maupun antagonis. Ini adalah tehnik yang sulit
penerapannya yang mensyaratkan bahwa pasien benar
benar mengerti dan mau bekerja sama.

36

Universitas Indonesia

Teknik ini dapat diterapkan secara luas pada pasienpasien dengan gangguan muskoloskletal (ekstremitas, leher,
tubuh) dan wajah. Pada wajah, secara rasional teknik ini
dapat digunakan karena serabut- serabut ototnya paling
banyak berjalan secara diagonal, dengan suatu penyebaran
yang mudah ke daerah wajah bagian atas karena inervasi
saraf fasialis yang menyilang. Pada teknik ini, terdapat tiga
fulcra yang diperhatikan, yaitu atas, tengah dan bawah.
Fulcra atas (dahi dan mata) dihubungkan melalui suatu
aksis

vertikal

menuju

fulcra

pertengahan

(hidung),

sedangkan fulcra yang lebih bawah (mulut) untuk


mengunyah dan artikulasi terletak disepanjang aksis
horizontal. Karenanya, kerja fulcra atas wajah juga
melibatkan 2 fulcra lainnya.32
Selama rehabilitasi, terapis memfasilitasi kontraksi
neuromuskular

dari

otot

yang

terganggu

dengan

menerapkan suatu regangan yang global kemudian tahanan


pada keseluruhan otot dan memotivasi kerja dengan input
verbal dan kontak manual. Pada fulcra atas, pengaktifan
dari otot frontal, corrugators dan orbicularis oculi dilakukan
dengan traksi keatas atau ke bawah, yang selalu berada
pada bidang vertikal tergantung pada fungsi khusus yang
harus diaktifkan. Pada fulcra tengah, pengaktifan dari otot
elevator communis dari ala nasi dan bagian atas bibir juga
dikerjakan dengan gerakan traksi, mengikuti garis vertikal.
Untuk fulcra bawah, manuver dikerjakan pada m.
orbicularis oris dan risorium pada bidang horizontal dan m.
mentalis pada bidang vertical. 29
Secara sistematis, teknik rehabilitasi dabat dapat
dilakukan dengan cara sebagai berikut :

37

Universitas Indonesia

Tabel 2.4 Latihan PNF dengan pola diagonal di wajah

Sumber : Al- Mohana et all, 2007.


(a) Melatih m. orbicularis oris
Pada posisi awal, jari telunjuk dan jari tengah terapis
diletakkan pada sudut mulut kiri/kanan. A Dilakukan
peregangan pada m. orbicularis oris dengan menarik

38

Universitas Indonesia

sudut mulut ke arah samping kiri/ kanan. B Pasien


disuruh mencucu sambil diberi tahanan oleh terapis dan
ditahan selama 8 kali hitungan
(b) Melatih m. zygomaticus mayor dan levator labii
Pada posisi awal, jari telunjuk dan jari telinga tengah
diletakkan pada sudut mulut kiri/ kanan A Dilakukan
peregangan pada m. zygomaticus mayor dan m. levator
labii dengan menekan sudut mulut ke arah medial. B
Pasien disuruh untuk menarik sudut mulut ke arah luar
sambil diberi tahanan oleh terapis selama 8 kali
hitungan
(c) Melatih m. dilator nares dan nasalis
Pada posisi awal, jari telunjuk terapis diletakkan pada
kedua ala nasi/ cuping hidung. A Dilakukan penekanan
pada kedua cuping hidung ke arah kaudal. B Pasien
disuruh mengembangkan cuping hidung sambil diberi
tahanan oleh terapis selama 8 kali hitungan
(d) Melatih m. procerus
Pada posisi awal, jari telunjuk terapis diletakkan di
batang

hidung

pada

kedua

sisi.

Dilakukan

peregangan pada batang hidung menuju bagian bawah.


B Pasien disuruh dengan menaikkan lipatan nasolabial
ke arah atas sambil diberi tahanan selama 8 kali
hitungan
(e) Melatih m. orbicularis oculi
Pada posisi awal, jari telunjuk dan jari tengah terapis
diletakkan di sudut mata pasien. A Dilakukan
peregangan dengan menarik sudut mata ke rah lateral.
B Pasien disuruh mengerutkan kelopak mata sambil
menutup mata dengan kuat dan diberi tahanan selama 8
kali hitungan.

39

Universitas Indonesia

(f) Melatih m. corrugators supercelli


Pada posisi awal, jari telunjuk dan jari tengah terapis
diletakkan di atas alis mata. A Dilakukan peregangan
dan menarik sudut alis ke arah lateral. B Pasien disuruh
mengerutkan sudut alis ke arah medial sambil diberi
tahanan selama 8 kali hitungan.
(g) Melatih m. frontalis
Pada posisi awal, jari telunjuk dan jari tengah
diletakkan di atas alis mata. A Dilakukan peregangan
pada m. frontalis dengan mendorong alis mata ke arah
kaudal/ bawah. B Pasien disuruh mengerutkan kening
sambil diberi tahanan selama 8 kali hitungan.
(h) Melatih m. mentalis
Pada posisi awal, jari telunjuk dan jari tengah
diletakkan pada dagu. A Dilakukan peregangan dengan
menarik dagu ke arah lateral. B Pasien disuruh
mengerutkan bibir bawah sambil diberi selama 8 kali
hitungan.
c) Home Program
Edukasi yang dapat diberikan pada pasien Bells Palsy dapat
berupa penjelasan secara umum mengenai penyakit yang
dialami oleh pasien dan apa saja yang sebaiknya dilakukan dan
dihindari oleh pasien. Hal ini penting dilakukan karena proses
penyembuhan Bells Palsy juga dapat dipengaruhi oleh
perilaku ataupun kebiasaan pasien seperti tidur dengan
menggunakan kipas angin yang dihadapkan secara langsung
kewajah dan tidur langsung dilantai tanpa menggunakan alas
atau kasur dengan posisi wajah menempel pada lantai. Edukasi
lain yang dapat diberikan berupa pencegahan terhadap
terjadinya iritasi pada mata pasien. Edukasi tersebut dapat
berupa anjuran untuk menutup mata pada sisi yang sakit pada
saat tidur dengan menggunakan tisu atau penutup mata yang

40

Universitas Indonesia

lain dan pasien dianjurkan untuk menggunakan obat tetes mata


setelah seharian beraktivitas. Pasien juga dianjurkan untuk
mengkompres pada sisi lesinya dan pada bagian belakang
telinga dengan menggunakan air hangat dan handuk kecil.
d) Rencana Evaluasi Hasil Terapi
Evaluasi dilakukan untuk mengetahui tingkat keberhasilan
dalam pelaksanaan terapi yang diberikan. Evaluasi dilakukan
sesaat setelah terapi dan pada akhir pelaksanaan program terapi
juga dilaksanakan pada evaluasi berkala dan di RSUP
Fatmawati dilakukan setelah 6x terapi.

41

Universitas Indonesia

BAB III
URAIAN KASUS

INSTALASI REHABILITASI MEDIK


RSUP FATMAWATI
JAKARTA

FORMULIR FISIOTERAPI

Nama Fisioterapis : Titik.S SST.FT

Peminatan

: FT Neuromuskular

Nama Dokter

: dr. Beno Putra Sp. KFR

Ruangan

: Poliklik FT

Nomor Register

: 134.49.72

Tanggal Periksa : 11 Februari 2015

A. PENGUMPULAN DATA IDENTITAS PASIEN (S)


Nama Jelas

: Ny. R

Tempat & tanggal lahir : Depok, 25 Juli 1949

Umur: 65 tahun

Alamat

: Beji, Depok

Pendidikan Terakhir

: SD

Pekerjaan

: Mengurus Rumah Tangga

Hobi

: Memasak

Diagnosis Medik

: Bells palsy sinistra

B. PENGUMPULAN DATA RIWAYAT PENYAKIT (S)


1. KU : Wajah Mencong ke kanan dan sulit menutup mata.
2. RPS : Di rumahnya Os memakai kipas angin yang hembusan anginnya
langsung ke wajah baik siang hari maupun saat tidur di malam hari.
Pada tanggal 4 Februari 2015, saat bangun tidur Os merasa wajah
sebelah kanan baal dan seolah-olah berasa tebal. Os juga mengeluh
sulit mengunyah makanan pada sisi kiri mulut, bocor saat berkumur,

42

Universitas Indonesia

sulit berbicara, sulit tersenyum dan sulit menutup mata kiri ketika
ingin tidur. Sejak saat itu Os yang semula aktif mengikuti pengajian di
kampungnya sekarang menjadi tidak aktif karena merasa malu atas
kondisinya. Pada tanggal 5 Februari 2015 Os mulai berobat ke RSUD
Depok setelah diperiksa dokter syaraf Os lalu dirujuk ke Poli Rehab
Medik RSUP Fatmawati dan diberikan program Fisioterapi berupa
MWD dan ES
3. RPD : Diabetes Mellitus disangkal. Hipertensi disangkal. Penyakitjantung
disangkal.
4. RPK : Tidak ada
5. RPsi : Os adalah seorang janda yang tinggal bersama anak ke-2nya bersama
menantu dan cucu-cucunya. Os berobat dengan pembiayaan BPJS
Kesehatan. Di Rumahnya os aktif menggunakan kipas angin karena
suhu di rumahnya cukup panas. Os memiliki rasa kurang percaya diri
ketika bertemu orang lain dan malu mengikuti pengajian sejak terkena
Bells Palsy dan jarang keluar rumah untuk bersosialisasi dengan
masyarakat sekitar.

C. PEMERIKSAAN (O)
1. Pemeriksaan Umum
Cara Datang : Mandiri tanpa alat bantu
Kesadaran

: Compos Mentis

Koperatif

: Ya

Tensi

: 120/70 mmHg

Nadi

: 71 x/menit

RR

: 20 x/menit

Status Gizi

:IMT= 29,8 (Pre-Obesitas)

Suhu

: Afebris

2. Pemeriksaan Khusus
a. Inspeksi
1) Statis
a) Wajah tampak asimetris,

43

Universitas Indonesia

b) Wajah mencong ke kanan,


c) Alis kiri lebih rendah dari alis kanan,
d) Mata kiri tampak berair,
e) Odem tidak ada,
f) Kemerahan pada wajah tidak ada.
2) Dinamis
a) Saat menutup mata, mata kiri tidak tertutup sempurna,
b) Saat mengangkat alis kerutan dahi tampak tidaksimetris,
c) Saat bersiul dan tersenyum wajah kiri belum bisasimetris,
d) Saat menggembungkan pipi, pipi kiri kurang menggembung
dibandingkan pipi kanan,
e) Gerakan cuping hidung kiri tidak ada
b. Palpasi
1) Nyeri tekan pada belakang telinga kiri, VAS=4
2) Perbedaan suhu lokal tidak ada,
3) Tonus otot-otot wajah kiri terasa lebih kendor dari pada yang kanan.
4) Tidak ada spasme pada otot-otot wajah kanan.
c. Move
Tabel 3.1 MMT Wajah Dengan Skala Daniels-Worthingham
Gerakan
Mengangkat alis
Mengerutkan dahi
Menutup kelopak mata
Mengembangkan cuping
hidung
Menarik ujung mulut ke
bawah
Tersenyum

Bersiul
Mengembungkan pipi
Mengangkat dagu

Nama Otot
M.Frontalis
M.Corrugator supercili
M.Procerus
M. Orbicularis Oculli
M. Nasalis

Sinistra Dextra
1
5
1
5
3
0

5
5

M. Depresor anguli
oris
M. Zigomaticum
mayor dan M.
Zigomatikum minor
M. Orbicularis oris
M. Buccinator
M. Mentalis

1
1
1

5
5
5

44

Universitas Indonesia

Keterangan :
Nilai 0 : Zero, tidak ada kontraksi
Nilai 1 : Trace, kontraksi minimal
Nilai 3 : Fair, kontraksi, dilakukan susah payah
Nilai 5 : Normal, kontraksi dan terkontrol
d.

Tes Khusus
1) Tes Ugo Fisch
Tabel 3.2 Tes Fungsi Motorik Otot-otot Wajah Dengan Skala Ugo Fisch
Posisi

Persentase

Skor

Nilai

Istirahat

30%

20

Mengerutkan dahi

30%

10

Menutup mata

30%

30

Tersenyum

30%

30

Bersiul

10

Total

27

Kesimpulan : dengan total nilai 21 termaksud dalam derajat IV


kelumpuhan sedang berat yang berarti kelumpuhan berat
Keterangan :
Derajad I

: Normal 100 point

Derajad II

: Kelumpuhan ringan 75 99 point

Derajad III : Kelumpuhan sedang 50 75 point


Derajad IV : Kelumpuhan sedang berat 25 50 point
Derajad V

: Kelumpuhan berat 1 25 point

Derajad VI : Kelumpuhan total 0 point


2) Tes sensibilitas
a) Tes Raba halus
Tabel 3.3 Test sensoris wajah (dengan tes raba halus)
Defisit

Sinistra

Dextra

Sensoris

40%

0%

45

Universitas Indonesia

b) 2/3 depan lidah


Tabel 3.4 Pemeriksaan sensasi rasa di lidah
Defisit rasa pada lidah (%)

Rasa

Sinistra

Dextra

Manis

50%

0%

Asam

50%

0%

Asin

50%

0%

D. PENGUMPULAN DATATERTULIS PEMERIKSAAN PENUNJANG


Pasien tidak melakukan pemeriksaan penunjang

E. URUTAN MASALAH FISIOTERAPI BERDASARKAN PRIORITAS


1. Kelemahan pada m. Frontalis sinistra, m. Corrugator Supercillisinistra,
m. Procerus sinistra, m. Orbicularis Oculi sinistra, m.Nasalis sinistra,
m. Depresor Anguli Oris sinistra, m. Zigomaticumsinistra, m. Orbicularis
Oris sinistra, m. Buccinators sinistra, danm. Mentalis sinistra.
2. Wajah asimetris, Mencong ke kanan
3. Nyeri tekan pada belakang telinga kiri, VAS=4
4. Gangguan fungsi mengunyah dan berkumur serta fungsi motorik berupa
wajah asimetris saat istirahat, mengerutkan dahi kiri inadekuat, menutup mata
kiri inadekuat, senyum asimetris dan bersiul inadekuat,
5. Gangguan Psikososial yaitu os malu untuk ikut pengajian

F. DIAGNOSA FISIOTERAPI
1.

Impairment
Kelemahan pada m. Frontalis sinistra, m.Corrugator Supercilli sinistra, m.
Procerussinistra, m. Orbicularis Oculi sinistra, m. Nasalissinistra, m.
Depresor Anguli Oris sinistra, m.Zigomaticum sinistra, m. Orbicularis
Orissinistra, m. Buccinators sinistra, m. Mentalissinistra, nyeri tekan
dibelakang telinga kiri VAS=4 dan wajah asimetris terkait Bells Palsy
sinistra.

46

Universitas Indonesia

2.

Functional Limitation
Gangguan fungsi mengunyah dan berkumur serta fungsi motorik berupa
wajah asimetris saat istirahat, mengerutkan dahi kiri inadekuat, menutup
mata kiri inadekuat, senyum asimetris dan bersiul inadekuat.

3.

Participation Restrictive :
Gangguan sosialisasi yaitu os malu untuk ikut pengajian dan berinteraksi
dengan tetangga.

G. PROGRAM PELAKSANAAN FISIOTERAPI


1. Pengumpulan Data Program Fisioterapi dari Dokter Rehabilitasi Medik
Pada tanggal 11 Februari 2015 diberikan program terapi oleh dr. Beno
Putra,SpKFR berupa: Micro waves diathermy, electrical stimulation dan
exercise
2. Tujuan
a. Tujuan Jangka Pendek
1) Meningkatkan kekuatan otot wajah sinistra,
2) Mengurangi nyeri tekan dibelakang telinga kiri sampai VAS=0
3) Mengurangi asimetri wajah.
b. Tujuan Jangka Panjang
Gerak dan fungsi wajah optimal tanpa keluhan dan os dapat percaya diri
untuk ikut pengajian serta bersosialisasi dengan tetangga sekitar
rumahnya.
3. Metoda Pemberian Fisioterapi
Tabel 3.5 Metode Intervensi Fisioterapi
No.
1

Jenis
Modalitas

Metode
MWD

Dosis

Keterangan

I : 30 watt

Persiapan sebelum

D : 15 menit

memakai

F : 3x/minggu

mengurangi

ES,
nyeri

tekan dan
melancarkan
sirkulasi darah

47

Universitas Indonesia

No.
2

Jenis
Modalitas

Metode

Dosis

ES

Keterangan

I:sesuai

Re-edukasi

toleransi

meningkatkan

pasien <20 mA kekuatan


D:15 menit

dan

otot-otot

wajah kiri

F: 3x/minggu

Terapi

PNF

Latihan

I:8xrepetisi

Re-edukasi

D: 10 menit

meningkatkan

F: 3x/minggu

kekuatan
wajah

kiri

dan

otot-otot
secara

fungsional.

4. Uraian Tindakan Fisioterapi


a. MWD (micro wave diathermy)
1) Persiapan Alat
Pertama-tama, terapis mengecek kondisi serta posisi kabel, tombol
timer dan intensitas. Untuk kasus ini, terapis menggunakan direktor
tipe A. Terapis juga mengetes alat apakah berfungsi dengan baik atau
tidak. Selain itu, terapis menyiapkan kaca mata google untuk
melindungi mata pasien. Agar lebih efektif, terapis melakukan
pemanasan alat selama 5 menit.
2) Persiapan Pasien
Pasien ditempatkan pada posisi yang nyaman dan dalam hal ini dengan
posisi duduk. Terapis membebaskan area yang akan diterapi dari baju.
Terapis juga menanyakan apakah pasien menggunakan implant
metallic atau pace maker. Area yang akandi terapi dalam kondisi yang
bersih dan kering. Sebelum aplikasi,terapis juga melakukan tes
sensibilitas pada area tersebut dan memberitahu pasien mengenai hal
yang akan dirasakan berupa rasa hangat pasien selama terapi.
Serta bila ada keluhan subjektif berupa terlalu panas, pusing, dan mual
untuk segera member tahu terapis.

48

Universitas Indonesia

3) Pelaksanaan Terapi
Terapis memposisikan direktor pada area yang diterapi yaitu
dibelakang telinga kiri dengan jarak 10 cm dari kulit. Terapis mengatur
timer selama 15 menit dan intensitas antara 20-30 watt sesuai toleransi
pasien. Setiap 5 menit, terapis mengecek area yang diterapi dan
menanyakan adakah keluhan subjektif pada pasien.
b. Electrical Stimulation
1) Posisi Pasien
Tidur terlentang di atas tempat tidur dengan relaks.
2) Posisi Terapis
Di sebelah kanan pasien.
3) Pelaksanaan
Pemeriksaan alat, periksa kabel, tombol menu, dan intensitas harus
dalam keadaan nol dan periksa pad yang akan digunakan. Kemudian
pemasangan alat dengan menaruh katoda di bagianservikal dan anoda
diletakkan pada masing-masing titik motorpoin otot-otot wajah, seperti
pada m. Frontalis, m. Corrugatorsupercilli, m. Orbicularis oculi, m.
Nasalis, m. Zigomaticum, dan m. Orbicularis oris. Dalam pelaksanaan,
setiap mengganti titik motor poin yang dituju arus intensitas harus
direndahkan atau dalam posisi nol dan saat menaikkan intensitas pelanpelan sampai terlihat kontraksi yang terjadi. Tanyakan pada pasien
sudah pas, terlalu rendah atau tinggi. Setelah selesai, matikan alat dan
alat ditata kembali. Untuk dosis terapi menggunakan arus faradik
dengan intensitas toleransi pasien dan waktu 15 menit.Dilakukan
sampai 20 kali kontraksi per motor poin.
c. PNF
1) Posisi Pasien
Tidur terlentang di atas tempat tidur dengan relaks.
2) Posisi Terapis
Di bagian sisi atas kepala pasien.

49

Universitas Indonesia

3) Tatalaksana
a) Melatih m. orbicularis oris
Pada posisi awal, jari telunjuk dan jari tengah terapis
diletakkan pada sudut mulut kiri/kanan
Dilakukan peregangan pada m. orbicularis oris dengan
menarik sudut mulut ke arah samping kiri/kanan
Pasien disuruh mencucu sambil diberi tahanan oleh terapis
dan ditahan selama 8 kali hitungan
b) Melatih m. zygomaticus mayor dan levator labii
f) Pada posisi awal, jari telunjuk dan jari telinga tengah
diletakkan pada sudut mulut kiri/ kanan
Dilakukan peregangan pada m. zygomaticus mayor dan m.
levator labii dengan menekan sudut mulut ke arah medial.
Pasien disuruh untuk menarik sudut mulut ke arah luar sambil
diberi tahanan oleh terapis selama 8 kali hitungan
c) Melatih m. dilator nares dan nasalis
Pada posisi awal, jari telunjuk terapis diletakkan pada kedua
cuping hidung
Dilakukan penekanan pada kedua cuping hidung ke arah kaudal
Pasien disuruh mengembangkan cuping hidung sambil diberi
tahanan oleh terapis selama 8 kali hitungan
d) Melatih m. procerus
Pada posisi awal, jari telunjuk terapis diletakkan di batang
hidung pada kedua sisi
Dilakukan peregangan pada batang hidung menuju bagian
bawah
Pasien disuruh dengan menaikkan lipatan nasolabial ke arah
atas sambil diberi tahanan selama 8 kali hitungan
e) Melatih m. orbicularis oculi
Pada posisi awal, jari telunjuk dan jari tengah terapis diletakkan
di sudut mata pasien

50

Universitas Indonesia

Dilakukan peregangan dengan menarik sudut mata ke rah


lateral.
Pasien disuruh mengerutkan kelopak mata sambil menutup
mata dengan kuat dan diberi tahanan selama 8 kali hitungan
f)

Melatih m. corrugators supercelli


Pada posisi awal, jari telunjuk dan jari tengah terapis diletakkan
di atas alis mata
Dilakukan peregangan dan menarik sudut alis ke arah lateral
Pasien disuruh mengerutkan sudut alis ke arah medial sambil
diberi tahanan selama 8 kali hitungan

g) Melatih m. frontalis
Pada posisi awal, jari telunjuk dan jari tengah diletakkan di atas
alis mata
Dilakukan peregangan pada m. frontalis dengan mendorong alis
mata ke arah kaudal/ bawah
Pasien disuruh mengerutkan kening sambil diberi tahanan
selama 8 kali hitungan
h) Melatih m. mentalis
Pada posisi awal, jari telunjuk dan jari tengah diletakkan pada
dagu
Dilakukan peregangan dengan menarik dagu ke arah lateral
Pasien disuruh mengerutkan bibir bawah sambil diberi selama 8
kali hitungan
5. Program untuk di Rumah
a. Hindari paparan angin langsung ke wajah
b. Os dianjurkan untuk menggunakan kaca mata saat berpergian.
c. Os dianjurkan untuk mengompres pada wajah dan telinga kiri bagian
belakang dengan cara menggunakan handuk kecil dan air hangat,
kemudian ditempelkan pada wajah sisi yang lemah dan pada daerah telinga
belakang selama 10 menit.

51

Universitas Indonesia

d. Os dianjurkan untuk melakukan massage pada wajah selama 10 menit


dengan arah dari wajah sisi kanan ditarik ke arah telinga wajah sisi kiri dan
dengan tekanan ringan.
e. Setelah di massage, Os dianjurkan untuk melakukan latihan di depan
cermin dengan gerakan seperti mengangkat alis, mendekatkan kedua alis,
menutup mata, mengkerutkan hidung, tersenyum dan bersiul dengan
dibantu tangan untuk mengoptimalkan gerakan wajahnya.
f. Jika os tidur menggunakan kipas angin, jangan biarkan kipas angin
terpapar langsung ke wajah.
g. Os dimotivasi agar selalu percaya diri dengan kondisinya sekarang agar
bisa ikut pengajian bersama ibu-ibu lainnya.

H. EVALUASI
1. Evaluasi Hasil Terapi :
a. 11 Februari 2015
S : - Mata kiri perih, berair sulit tidur
- Wajah kiri terasa baal dan tebal
- Waktu tidur mata tidak tertutup sempurna,
- Sulit mengunyah dari sisi kiri mulut,
- Waktu kumur-kumur, air keluar dari mulut,
O : 1. Vital Sign

: - Tensi: 120/70 mmHg,


- Nadi: 72 x/menit,
- RR: 18 x/menit,.

2. Inspeksi

: Asimetris wajah (+)

3. Palpasi

: - Tidak ad spasme otot-otot wajah kanan


- Nyeri tekan dibelakang telinga VAS=3
- Tonus otot-otot wajah kiri mulai meningkat.

4. Move

: - Gerak cuping hidung kiri (-),


- Pipi ketika digembungkan mulai simetris.

52

Universitas Indonesia

Tabel 3.6

Evaluasi pertama MMT wajah dengan skala DanielsWorthingham

Gerakan

Nama Otot

Sinistra Keterangan

Mengangkat alis

M.Frontalis

Meningkat

Mengerutkan dahi

M.Corrugator

Meningkat

supercili
M.Procerus
Menutup kelopak

M. Orbicularis

mata

Oculli

Mengembangkan

M. Nasalis

Menarik ujung

M. Depresor

mulut ke bawah

anguli oris

Tersenyum

M. Zigomaticum

cuping hidung

Meningkat

mayor dan M.
Zigomatikum
minor
Bersiul

M. Orbicularis

oris
Mengembungkan

M. Buccinator

M. Mentalis

Meningkat

pipi
Mengangkat dagu

Tabel 3.7

Evaluasi pertama Hasil test kemampuan fungsional dengan


skala Ugo Fisch
Posisi

Persentase

Skor

Nilai

Istirahat

30%

20

Mengerutkan dahi

30%

10

Menutup mata

30%

30

Tersenyum

30%

30

Bersiul

30%

10

Total

30

53

Universitas Indonesia

Kemampuan fungsional Os meningkat 2 point menjadi 30 point dalam


derajat IV yang berarti kelumpuhan sedang berat.
A : Gangguan gerak dan fungsional wajah karena kelemahan pada otot
wajah kiri dan nyeri tekan di belakang telinga kiri VAS=2, karena
Bells Palsy sinistra.
P : MWD, ES, dan PNF
b. 12 Februari 2015
S : - Mata kiri sudah dapat menutup saat tidur
- Sulit mengunyah dari sisi kiri mulut,
- Baal di wajah kiri sudah berkurang
- Waktu kumur-kumur, air keluar dari mulut,
O : 1. Vital Sign

: - Tensi: 110/70 mmHg,


- Nadi: 68 x/menit,
- RR: 16 x/menit,.

2. Inspeksi

: Wajah mencong kanan

3. Palpasi

: - Tidak ad spasme otot-otot wajah kanan


- Nyeri tekan dibelakan telinga VAS=2
- Tonus otot-otot wajah kiri mulai meningkat.

4. Move

: - Gerak cuping hidung kiri (-),


- Pipi ketika digembungkan mulai simetris.

Tabel 3.8 Evaluasi ke-2 MMT wajah dengan skala Daniels-Worthingham


Gerakan

Nama Otot

Sinistra Keterangan

Mengangkat alis

M.Frontalis

Meningkat

Mengerutkan dahi

M.Corrugator supercili 3

Meningkat

M.Procerus
Menutup kelopak mata

M. Orbicularis Oculli

Mengembangkan

M. Nasalis

cuping hidung
Menarik ujung mulut ke M. Depresor anguli
bawah

oris

54

Universitas Indonesia

Gerakan

Nama Otot

Tersenyum

Sinistra Keterangan

M. Zigomaticum

Meningkat

mayor dan M.
Zigomatikum minor
Bersiul

M. Orbicularis oris

Mengembungkan pipi

M. Buccinator

Mengangkat dagu

M. Mentalis

Meningkat

Tabel 3.9 Evaluasi ke-2 Test kemampuan fungsional dengan skala Ugo Fisch
Posisi

Persentase

Skor

Nilai

Istirahat

70%

20

14

Mengerutkan dahi

30%

10

Menutup mata

70%

30

21

Tersenyum

30%

30

Bersiul

30%

10

Total

52

Kemampuan fungsional Os meningkat 20 point menjadi 50 point dalam


derajat IV yang berarti kelumpuhan sedang.
A : Gangguan gerak dan fungsional wajah karena kelemahan pada otot
wajah kiri dan nyeri tekan di belakang telinga kiri VAS=2, karena
Bells Palsy sinistra.
P : MWD, ES, dan PNF
c. 13 Februari 2015
S : - Wajah sudah tidak terasa baal
- Dapat menutup mata dengan sempurna,
- Saat berkumur sudah tidak bocor lagi
O : 1. Vital Sign

: - Tensi: 120/80 mmHg,


- Nadi: 77 x/menit,
- RR: 15 x/menit,.

2. Inspeksi

: Wajah nampak lebis simetris

55

Universitas Indonesia

3. Palpasi

: - Tidak ada spasme otot-otot wajah kanan


- Nyeri tekan dibelakan telinga VAS=2
- Tidak ada perbedaan suhu local di wajah
- Tonus otot-otot wajah kiri mulai meningkat.

4. Move:
Tabel 3.10 Evaluasi ke-3 MMT wajah dengan skala Daniels-Worthingham
Gerakan

Nama Otot

Sinistra Keterangan

Mengangkat alis

M.Frontalis

Meningkat

Mengerutkan dahi

M.Corrugator

Meningkat

supercili
M.Procerus
Menutup kelopak mata

M. Orbicularis Oculli 5

Mengembangkan

M. Nasalis

cuping hidung
Menarik ujung mulut ke M. Depresor anguli
bawah

oris

Tersenyum

M. Zigomaticum

mayor dan M.
Zigomatikum minor
Bersiul

M. Orbicularis oris

Mengembungkan pipi

M. Buccinator

Mengangkat dagu

M. Mentalis

Meningkat

Tabel 3.11 Evaluasi ke-3 Test kemampuan fungsional dengan skala Ugo Fisch
Posisi

Persentase

Skor

Nilai

Istirahat

70%

20

14

Mengerutkan dahi

70%

10

Menutup mata

100%

30

30

Tersenyum

70%

30

21

Bersiul

70%

10

Total

86

56

Universitas Indonesia

Kemampuan fungsional Os meningkat 36 point menjadi 86 point dalam


derajat II yang berarti kelumpuhan ringan.
A : Gangguan gerak dan fungsional wajah karena kelemahan pada otot
wajah kiri dan nyeri tekan di belakang telinga kiri VAS=2, karena
Bells Palsy sinistra.
P : MWD, ES, dan PNF
d. 16 Februari 2015
S : - Saat senyum wajah kiri masih tertinggal
O:

1. Vital Sign

: - Tensi: 100/70 mmHg,


- Nadi: 81 x/menit,
- RR: 19 x/menit,.

2. Inspeksi

: Wajah nampak lebis simetris

3. Palpasi

: - Tidak ada spasme otot-otot wajah kanan


- Nyeri tekan dibelakan telinga VAS=0
- Tidak ada perbedaan suhu lokal di wajah
- Tonus otot-otot wajah kiri dan kanan sama

4. Move:
Tabel 3.12 Evaluasi ke-4 MMT wajah dengan skala Daniels-Worthingham
Gerakan

Nama Otot

Sinistra Keterangan

Mengangkat alis

M.Frontalis

Normal

Mengerutkan dahi

M.Corrugator supercili

Normal
Normal

M.Procerus
Menutup kelopak mata

M. Orbicularis Oculli

Mengembangkan cuping hidung

M. Nasalis

Menarik ujung mulut ke bawah

M. Depresor anguli oris

Tersenyum

M. Zigomaticum mayor

Normal

dan M. Zigomatikum
minor
Bersiul

M. Orbicularis oris

Mengembungkan pipi

M. Buccinator

Mengangkat dagu

M. Mentalis

57

Universitas Indonesia

Tabel 3.13 Evaluasi ke-4 Test kemampuan fungsional dengan skala Ugo- Fisch
Posisi

Persentase

Skor

Nilai

Istirahat

100%

20

20

Mengerutkan dahi

70%

10

Menutup mata

100%

30

30

Tersenyum

70%

30

21

Bersiul

100%

10

10

Total

88

Kemampuan fungsional Os meningkat 2point menjadi 88 point dalam


derajat II yang berarti kelumpuhan ringan.
A : Gangguan gerak dan fungsional wajah karena kelemahan pada otot
wajah kiri, wajah terkait Bells Palsy sinistra.
P : MWD, ES, dan PNF
e. 17 Februari 2015
S : - Saat senyum wajah kiri masih tertinggal
O:

1. Vital Sign

: - Tensi: 120/70 mmHg,


- Nadi: 66 x/menit,
- RR: 16 x/menit,.

2. Inspeksi

: Wajah nampak simetris

3. Palpasi

: - Tidak ada spasme otot-otot wajah kanan


- Nyeri tekan dibelakan telinga VAS=0
- Tidak ada perbedaan suhu lokal di wajah
- Tonus otot-otot wajah kiri dan kanan sama

4. Move:
Tabel 3.14 Evaluasi ke-5 MMT wajah dengan skala Daniels-Worthingham
Gerakan

Nama Otot

Sinistra Keterangan

Mengangkat alis

M.Frontalis

Normal

Mengerutkan dahi

M.Corrugator supercili

Normal

Normal

M.Procerus
Menutup kelopak mata

M. Orbicularis Oculli

58

Universitas Indonesia

Gerakan

Nama Otot

Sinistra Keterangan

Mengembangkan

M. Nasalis

cuping hidung
Menarik ujung mulut ke M. Depresor anguli oris

Normal

bawah
Tersenyum

M. Zigomaticum mayor 3
dan

M.

Zigomatikum

minor
Bersiul

M. Orbicularis oris

Normal

Mengembungkan pipi

M. Buccinator

Normal

Mengangkat dagu

M. Mentalis

Normal

Tabel 3.15

Evaluasi ke-5 Test kemampuan fungsional dengan skala Ugo Fisch


Posisi

Persentase

Skor

Nilai

Istirahat

100%

20

20

Mengerutkan dahi

100%

10

10

Menutup mata

100%

30

30

Tersenyum

70%

30

21

Bersiul

100%

10

10

Total

91

Kemampuan fungsional Os meningkat 3 point menjadi 91 point dalam


derajat II yang berarti kelumpuhan ringan.
A : Gangguan gerak dan fungsional wajah karena kelemahan pada otot
wajah kiri, wajah terkait Bells Palsy sinistra.
P : MWD, ES, dan PNF

59

Universitas Indonesia

BAB IV
DISKUSI
Bells palsy merupakan suatu kondisi disfungsi neurologis yang terjadi tanpa
penyebab yang pasti (idiopatik). Namun faktor predisposisi yang paling sering
dilaporkan adalah karena udara dingin atau terpaan angin/pendingin udara secara
langsung ke wajah. Gejala yang paling umum dirasakan oleh penderita. Bells palsy
adalah saat makan terasa hambar, nyeri dibelakang telinga yang lesi, bocor saat
berkumur, wajah mencong ke salah satu sisi, sulit menutup salah satu kelopak mata
dan mata berair. Keadaan tersebut disebabkan adanya paralisis otot- otot wajah pada
sisi yang sakit. Kondisi ini merupakan permasalahan yang dialami pasien sehingga
peran fisioterapis diperlukan untuk mengatasi permasalahan tersebut dengan
meningkatkan kekuatan dan kemampuan fungsional otot- otot wajah serta mencegah
komplikasi lebih lanjut.
Pasien BelI's palsy umumnya memilki prognosis yang baik. Prognosis
tergantung dari waktu dimulainya perbaikan klinis. Perbaikan klinis yang segera
dihubungkan dengan prognosis yang baik dan perbaikan yang lambat memiliki
prognosis yang buruk. Jika perbaikan klinis dimulai dalam 1 minggu, 88% akan
memperoleh kesembuhan sempurna, bila dalam 1-2 minggu 83 % dan dalam 3
minggu, kesembuhan terjadi sekitar 61%.3
Pada bab ini yang akan dibahas mengenai hasil evaluasi terapi dari awal
hingga terapi ke-lima yaitu tanggal 11, 12, 13, 16, dan 17 Februari 2015 yang
dilakukan pada pasien Bells palsy sinistra karena pengaruh udara dingin. Pada
Tugas Karya Akhir ini terapis menggunakan modalitas yaitu: MWD, Electrical
Stimulation arus Faradik dan PNF. Penjelasan tentang bagaimana intervensi tersebut
dapat menjadi solusi terapi yang tepat adalah sebagai berikut :

60

Universitas Indonesia

Dari penatalaksanaan fisioterapi yang dilakukan pada pasien Ny. R, diperoleh


adanya peningkatan dari T1 (Terapi ke-1) sampai dengan T5 (Terapi ke-5) dan dengan
hasil sebagai berikut:
1. Peningkatan nilai kemampuan fungsional otot-otot wajah dengan Skala Ugo
Fisch
Tabel 4.1 Nilai Skala Ugo Fisch T1- T5
Nilai Skala Ugo Fisch = Skor X
Persentase
T2
T3
T4
T5

Posisi Wajah
T1
Istirahat/Diam

14

14

20

20

Mengerutkan dahi

10

Menutup mata

21

30

30

30

Tersenyum

21

21

21

Bersiul/ Mecucu

10

10

52

86

88

91

Total

30

Grafik 5.1 Peningkatan Nilai Skala Ugo Fisch


100
88

86

90

91

80
70

T1

60

52

T2

50
40

T3
30

T4

30

T5

20
10
0
Total Nilai Skala Ugo Fisch

61

Universitas Indonesia

Dari grafik diatas dapat dilihat adanya peningkatan nilai skala Ugo Fisch
dari terapi pertama (T1) sampai terapi ke-5 (T5) . Nilai skala Ugo Fisch terdapat
peningkatan yang signifikan yakni dari T1 = 30 dan T5=91 artinya terjadi
peningkatan sebanyak 61 yang mengindikasikan peningkatan fungsional dan
kesimetrisan wajah.
2. Peningkatan nilai kekuatan otot wajah
Tabel 4.2 Perbandingan nilai MMT otot-otot wajah pada evluasi pertama dan ke-5
No

Nama Otot

T1

M.Frontalis

T5
5

M.Corrugator supercili

M.Procerus

M. Orbicularis Oculli
M. Nasalis

M. Depresor anguli oris

M. Zigomaticum mayor dan M.


Zigomaticum minor
M. Orbicularis oris

M. Buccinator

10

M. Mentalis

Dari Tabel 4.1 dan tabel 4.2 dapat dilihat bahwa dengan penanganan
fisioterapi

yang

telah

diberikan

memperlihatkan

adanya

peningkatan

kemampuan fungsional otot - otot wajah serta peningkatan kekuatan otot dari
otot-otot wajah.
Hasil di atas sejalan denga penelitian-penelitian yang dilakukan oleh para
peneliti pada publikasi penelitian dari berbagai negara dan perguruan tinggi.
Aplikasi PNF pada wajah adalah salah satu bentuk latihan terapi yang
telah digunakan dalam penatalaksanaan pasien Bells Palsy. Satu penelitian yang
dilakukan Barbara dkk (2010) terhadap 20 orang penderita Bells Palsy, yang

62

Universitas Indonesia

dibagi dalam 2 kelompok. Kelompok pertama (9 orang) diberi terapi


medikamentosa (kombinasi steroid dan antivirus) dengan rehabilitasi fisik,
sedangkan kelompok kedua (11 orang) hanya diberi medikamentosa.
Rehabilitasi fisik yang diberikan adalah berdasarkan konsep Kabat atau disebut
juga dengan PNF. Rehabilitasi dimulai pada hari ke- 4 setelah onset paralisis
fasialis, dengan satu sesi setiap hari selama 15 hari. Pasien kemudian di follow
up selama 15 hari dan dinilai tingkat perbaikannya berdasarkan HB grading
system pada hari ke 4, 7 dan 15 setelah onset pengobatan. Dari hasil penelitian
ini disimpulkan bahwa pasien-pasien pada kelompok pertama yang mendapatkan
rehabilitasi fisik secara jelas menunjukkan perbaikan klinis yang lebih cepat
dibandingkan kelompok tanpa rehabilitasi fisik.29
Menurut sebuah penelitian randomized controlled yang dilakukan para
peneliti dari Departemen Neurology Universitas Sapienza di Roma, Italy
mengenai efektivitas penanganan dini oleh fisioterapi pada kasus Bells Palsy
berat. Penelitian dilakukan pada Juni 2008 sampai Mei 2010 teRhadap 87
individu dengan Bells Palsy sebagai sampel dan dikelompokkan menjadi 2
kelompok yaitu kelompok kontrol n=48 hanya diberi tindakan medika meditosa
saja dan kelompok intervensi n=39 yang diberi medikameditosa dan program
fisioterapi. Dalam 10 hari data kemudian di analisis dengan parameter HouseBrackmann didapat hasil bahwa kelompok yang dilakukan intervensi fisioterapi
memperoleh hasil signifikan dalam hal level kelumpuhan wajah berdasarkan
House-Brackmann yang semakin membaik (P=.038) dan dalam proses lamanya
penyembuhan lebih singkat (P=.044). Dengan demikian dari penelitian tersebut
dapat disimpulkan bahwa intervesi dini oleh fisioterapi pada Bells Palsy sangat
berpengaruh signifikan terhadap proses perbaikan dan penyembuhan. 33

63

Universitas Indonesia

BAB V
PENUTUP

A. Kesimpulan
Dari uraian tersebut diatas diketahui akan adanya kemajuan yang sangat
signifikan dalam proses penyembuhan dibandingkan sebelum dilakukan tindakan
fisioterapi, yaitu pada T1 (Terapi ke-1). Kemajuan tersebut selain dari keinginan
dan semangat pasien untuk sembuh serta didukung oleh modalitas fisioterapi
yang diberikan yaitu berupa MWD (Microwaves Diathermy), Electrical
Stimulatin arus Faradik, dan PNF serta didukung dengan latihan-latihan yang
dianjurkan oleh fisioterapi untuk dilakukan di rumah (home programs). Dari
penangananan secara komprehensif tersebut diperoleh hasil sebagai berikut:
1. Nilai Ugo Fisch meningkat dibuktikan dengan pemeriksaan dan evaluasi
menggunakan Ugo Fisch Scale,
2. Kekuatan otot meningkat dibuktikan dengan pemeriksaan dan evaluasi
menggunakan MMT pada otot-otot wajah,
3. Wajah pasien semakin simetris, baik saat istirahat maupun saat digerekan
4. Keluhan-keluhan yang diungkapkan pasien saat pertama kali di assessment
seperti: wajah kiri terasa tebal, makanan yang dimakan terasa hambar, sulit
mengunyah makanan pada sisi kiri, bocor saat berkumur dan baal di wajah
sisi kiri. Setelah 5 kali dilakukan intervesi fisioterapi sudah tidak dirasakan
lagi.
5. Pasien sudah tidak malu lagi mengikuti pengajian ibu-ibu di kompleks
rumahnya dan sudah percaya diri berinteraksi dengan masyarakat di
lingkungan rumahnya.

64

Universitas Indonesia

B. Saran
Suatu keberhasilan terapi juga ditentukan oleh sikap dari pasien itu sendiri,
jadi perlu ada kerjasama dengan baik antara terapis, pasien serta keluarga pasien.
Untuk mengoptimalkan hasil terapi yang diberikan maka disarankan kepada:
1. Fisioterapis hendaknya melakukan proses fisioterapi dengan diawali
anamnesa,

pemeriksaan

yang teliti,

mencatat

permasalahan

pasien,

menegakkan diagnosis dengan tepat, memilih modalitas yang sesuai dengan


permasalahan pasien, melakukan intervensi yang tepat terukur dan memberi
efek terapeutik, melakukan evaluasi dan memberikan edukasi pada pasien
sehingga nantinya akan memperoleh hasil yang optimal.
2. Kepada pasien:
a. Rutin dalam melakukan terapi ke fisioterapi.
b. Sementara waktu menghindari udara dingin dan angin yang langsung
mengenai pada wajah atau jika tidur menggunakan kipas angin, jangan
biarkan kipas angin menerpa wajah secara langsung serta jangan tidur di
lantai tanpa menggunakan alas dan bantal, bila kondisi tubuh tidak baik.
c. Bila mengendarai motor, gunakanlah helm fullface yang benar agar
terhindar dari terpaan udara secara langsung.
d. Pakailah kacamata untuk melindungi mata dari terpaan debu dan angin
secara langsung untuk menghindari iritasi.
3. Keluarga pasien, hendaknya memberikan motivasi kepada pasien untuk rajin
terapi dan melakukan home program/ edukasi-edukasi yang telah diberikan
oleh terapis untuk mendukung proses kesembuhannya.
4. Masyarakat dan pembaca, agar segera konsultasi ke dokter, ke fisioterapi atau
tenaga medis lain, bila dijumpai atau dirasakan keluhan seperti: mulut
mencong, salah satu mata sukar ditutup, dan sebagainya. Ini dimaksud, agar
dapat diberikan tindakan sedini mungkin sehingga komplikasi yang akan
timbul dapat dicegah.

65

Universitas Indonesia

DAFTAR PUSTAKA

1.

Attaufiq MH. Waspada bells palsy. Jakarta: Kaskus Publiher; 2011.

2.

Vizniak. Quick reference conservative care conditions manual. London:


Profesional Health Systems Inc; 2007.

3.

Teixeira, Lzaro J. Physical therapy for Bells palsy (idiopathic facial paralysis).
Roma: The Cochrane Library; 2012.

4.

Berg T. Medical treatment and grading of Bells palsy. Digital Comprehensive


Summaries of Uppsala Dissertations from the Faculty of Medicine. 2009; 460:
22-47.

5.

Dewanto, George et all. Panduan praktis diagnosis & tatalaksana penyakit saraf.
Jakarta: EGC; 2009.

6.

Bachr Frotcher. Duus tropical diagnosis in neurologi: anatomy, fisiologi, sign,


symptom. 4th ed. New York: Mc-Graw Hill Companies; 2005.

7.

Monkhouse S. Cranial nerves: functional anatomy. New York: Cambridge


University Press; 2006.

8.

Sherwood Lauralee. Human physiology: from cell to systems. Belmont:


Brooks/Cole; 2010.

9.

Vanswearingen Jessie. Facial rehabilitation: a neuromuscular reeducation,


patient-centered approach. New York: Facial Plast Surg. 2008; 24: 250259.

10. Putz R & Pabst R. Atlas Anatomi Manusia Sobotta. Jakarta: EGC; 2006.
11. Finsterer J. Management of peripheral facial nerve palsy. London: Eur Arch
Otorhinolaryngol. 2008; 265: 743-52.
12. Hauser. Incidence and prognosis of Bells palsy in the population of Rochester.
Minnesota: Mayo Clin Proc. 2011; 46:258-264.
13. Rowlands, S et all. The epidemiology and treatment of Bell's palsy in the UK.
London: European Journal of Neurology. 2012; 9: 63-67
14. Kementrian Kesehatan Republik Indonesia. Data statistik neurologi klinik.
Jakarta: KEMENKES; 2011.
15. Duus Peter. System sensorik. Dalam W.J. Suwono: Diagnosis topikneurologi
anatomi, fisiologi, tanda, gejala. ECG. 2012; 2: 1
16. Bailey, J. Byron. Head and neck surgery otolarylongogy. 3rd ed. Philadelpia:
Lippincot William & Wilkins; 2008.
17. Seddon, J.H. A classification of nerve injuries. UK: British Med J; 1942.

66

Universitas Indonesia

18. Tiemstra DJ, Khatkhate N. Bells Palsy: diagnosis and management. Texas:
America Academy of Family Physicians. 2007; 76: 997-1002.
19. Garg, K.N., Gupta, K., Singh, S. dan Chaudhary, S. Bells palsy: aetiology,
classification, different diagnosis and treatment consideration. 2012, [Dikutip 21
April 2015] diunduh dari: www.jurnalofdentofacialsainces.com.
20. Ronthal, M., Shefner, J.M., dan Dashe J.F. Bells palsy: Pathogenessis, clinical
features, and diagnosis in adult. 2012, [Dikutip 21 April 2015], Diunduh dari:
www.uptudate.com.
21. Gilden Donald H. Clinical Practice: Bells Palsy. London: The New England
Journal of Medicine. 2014; 351: 1323-1331.
22. Ljostad, U., Okstad, S., Topstad, T., Mygland, A., dan Monstad, P. Acute
peripheral facial palsy in adult. 2005, [Dikutip 21 April 2015], Diunduh dari:
www.ncbi.nlm.gov/pubmed/15778908.
23. Lumbantobing, S.M. Neurologi klinik pemeriksaan fisik dan mental, Jakarta:
Balai Penerbit FKUI. 2006.
24. Ropper, H.A. Adams and victor's principles of neurology, USA: The McGrawHill Companies. 2009.
25. Bickley, K. Clinical test for the musculoskeletal system, New York: Thieme,
2012.
26. Low, John & Ann Reed. Electrotherapy explained; principles and practice,
Oxford: Butterworth-Heinemann Ltd. 1994.
27. Sujatno, Ig et all. Sumber Fisis, Surakarta: Akademi Fisioterapi Surakarta
Depkes RI. 1993.
28. Keisner, C., Colby, L., A. Terapeutic exercise: foundation and technique. 5th
edition. Philadelphia: F. A. Davis Company. 2007.
29. Barbara, M., Antonini, G.,Volpini, L., Monini, S. Role of kabalt physical
rehabilitation in bells palsy: A randomized trial Acta Otolaryol. 2012. 1.
30(1):167-72.
30. Maria Niscatri, Patrizia Mancini, Daniele Deseta. Efficiency of early physical
therapy in serve bells palsy, Department of Neurology University Sapienza of
Roma, Roma, 2013.
31. Alakram, P., Puckree, T. Effects of electrical stimulation on house-brackmann
scores in early bells palsy. 2005, [Dikutip 29 April 2015], Diunduh dari:
www.pedro.org.au/.

67

Universitas Indonesia

DAFTAR RIWAYAT HIDUP

A. DATA PRIBADI
Nama

: Jet Prianto

Jenis Kelamin

: Laki-laki

Tempat, tanggal lahir : Tewang Pajangan, 23 Oktober 1994


Agama

: Kristen Protestan

Alamat

: JL. Akasia No. 47 Kelurahan Panarung, Kota Palangka Raya

No Telp

: 082152216826

E-mail

: jet_pri@yahoo.com jet.prianto23@gmail.com

B. RIWAYAT PENDIDIKAN
1. (2006) Lulus SDN 1 Tewang Pajangan-Gunung Mas
2. (2009) Lulus SMPN 2 Kurun-Gunung Mas
3. (2012) Lulus SMAN 4 Palangka Raya

C. PRESTASI
1. (2013) Juara 1 Olimpiade Ilmiah Vokasi Debat Bahasa Inggris
2. (2011) Juara 2 Lomba Kemampuan Bahasa Inggris Se- Kota Palangka Raya
Yang Diselenggarakan STAIN Palangka Raya
3. (2010) Juara Harapan 2 Pidato Bahasa Inggris Se- Kota Palangka Raya
Dalam Rangka HUT Ke-16 SMAN 4 PalangkaRaya
4. (2011) Peserta Debat Bahasa Inggris Se- Kalimantan Tengah
5. (2012) Siswa Berprestasi SMAN 4 Palangka Raya Bidang Akademik
(Debat Bahasa Inggris dan Olimpiade Fisika)
6. (2011) Juara 1 Cerdas Cermat Pekan Pendidikan Nasional Ikata Guru
Indonesia Kalimantan Tengah
7. (2011) Peserta Olimpiade Sains Tingkat Kota Palangka Raya
8. (2011) Peserta Olimpiade Sains Tingkat Provinsi Kalimantan Tengah

68

Universitas Indonesia

D. PENGALAMAN ORGANISASI DAN KEPANITIAAN


1.

Humas Paguyuban Harati UI 2013/2014

2.

Project Officer Sosialisasi dan Try Out SIMAK UI di Palangka Raya 2013

3.

PJ Doper Natal PMKA UI 2013

4.

Staff Acara Seminar Nasional Fisioterapi Stop Injuries 2014

5.

Ketua English Club SMAN-4 Palangkaraya

6.

Kabid International Communication OSIS SMAN-4 Palangka Raya

7.

Ketua Rombongan PKL I RSCM 2014

E. PENGALAMAN, PELATIHAN DAN SEMINAR


1. Pengajar Matematika MIRAKEL 2013
2. Pembicara Little Gathering Physiotherapy UI 2013
3. Peserta Seminar REDUCING PAIN THROUGH ENHANCHING BODY
AWARENESS 2 SKP IFI 2014
4. Peserta Seminar dan Workshop Lumbal Biomekanic Dysfungtion 2 SKP
IFI 2013
5. Participant

Public

Lecture

Problem

Oriented

Assesment

in

Neurorehabilitation
6. Seminar Nasional Fisioterapi Cidera Olah raga 2 SKP IFI
7. Seminar Nasional Perhimpunan Fisioterapi neurologi 2015 2 SKP IFI

69

Universitas Indonesia