Anda di halaman 1dari 6

LANGKAH-LANGKAH PENGUJIAN

DATA BAWAH PERMUKAAN


1. Langkah-Langkah Pengujian Cone Penetratiton Test (CPT)
Tes sondir tanah dilaksanakan untuk mengetahui perlawanan penetrasi
konus dan hambatan lekat tanah. Perlawanan penetrasi konus adalah
perlawanan Hambatan lekat adalah perlawanan geser tanah terhadap selubung
bikonus dalam gaya persatuan luas tanah terhadap ujung konus yang
dinyatakan dalam gaya persatuan luas.
Peralatan Sondir
a) Mesin sondir ringan ( 2 ton ) atau mesin sondir berat ( 10 ton).
b) Seperangkat pipa sondir lengkap dengan batang dalam, sesuai
kebutuhan dengan panjang masing masing 1 meter.
c) Manometer masing masing 2 buah dengan kapasitas : Untuk Sondir
ringan menggunakan 0 s/d 50 kg/cm2 dan 0 s/d 250 kg/cm2. Untuk
Sondir berat menggunakan 0 s/d 50 kg/cm2 dan 0 s/d 600 kg/cm2.
d) Konus dan bikonus
e) Empat buah angker dengan perlengkapan ( angker daun dan spiral).
f) Kunci- kunci pipa, alat-alat pembersih, oli,& minyak hidrolik.

Gambar 1. Alat Uji Sondir

Cara Test Sondir


a) Pasang dan aturlah agar mesin sondir vertical di tempat yang akan
diperiksa dengan menggunakan angker yang dimasukkan secara kuat ke
dalam tanah.
b) Pengisian minyak hidrolik harus bebas dari gelembung udara.
c) Pasang konus dan bikonus sesuai kebutuhan pada ujung pipa pertama.
d) Pasang rangkaian pipa pertama beserta konus tersebut ( b) pada mesin
sondir.
e) Tekanlah pipa untuk memasukkan konus dan bikonus sampai kedalaman
tertentu, uumnya sampai 20 cm.
f) Tekanlah batang.
g) Apabila dipergunakan bikonus maka penetrasi, pertama-tama akan
menggerakan konus ke bawah sedalam 4 cm. Bacalah manometer
sebagai perlawanan penetrasi konus (pk).
h) Penekanan selanjutnya akan menggerakan konus beserta selubung ke
bawah sedalam 8 cm, bacalah manometer sebagai hasil jumlah
perlawanan ( jp), yaitu perlawanan penetrasi konus dan hambatan lekat
(HL).
i) Apabila dipergunakan konus maka pembacaan manometer hanya
dilakukan pada penekanan pertama (PK).
j) Tekanlah pipa bersama batang sampai pada kedalaman berikutnya yang
akan diukur, pembacaan dilakukan pada setiap penekanan pipa sedalam
20 cm.
Rumus Perhitungan Sondir
Pekerjaan sondir dihentikan pada keadaan sebagai berikut :
a) Untuk sondir ringan pada waktu tekanan manometer tiga kali berturutturut melebihi 150 kg/cm2 atau kedalaman maksimal 30 meter.

b) Untuk sondir berat pada waktu tekanan manometer tiga kali berturutturut melebihi 500 kg/cm2 atau kedalaman maksimal 50 meter.
c) Hambatan Lekat dihitung dengan rumus :
HL = ( JP JK ) x ( A/B)
A = tahap pembacaan = 20 cm.
B = faktor alat atau LUAS KONUS/LUAS TORAK = 10
Jumlah hambatan lekat tanah:
JHL . i = HL
i = kedalaman yang dapat dicapai konus.

2. Langkah-Langkah Pengujian Dynamic Cone Penetratiton Test (CPT)


Uji DCP (Dynamic Cone Penetrometer ) merupakan alat uji yang
paling banyak dipakai untukmengevaluasi pavement maupun bahu jalan. Uji
DCP dipilih karena cepat dan praktis dan umumnyadipakai sebagai quality
control pekerjaan pembuatan jalan.
Alat untuk uji DCPT
a)
b)
c)
d)
e)
f)
g)
h)

Mistar ukur
Batang penetrasi
Konus
Landasan penumbuk
Stang pelurus
Palu penumbuk
Kunci pas
Tas terpal

Langkah Uji DCPT

a) Letakkan penetrometer yang telah dirakit di atas permukaan tanah/sirtu


yang akan diperiksa. Letakkan alat ini sedemikian rupa sehingga dalam
posisi vertikal, penyimpangan sedikit saja menyebabkan kesalahan
pengukuran yang relatif besar.
b) Baca posisi awal penunjukan mistar ukur (Xo) dalam satuan mm yang
terdekat. Penunjukan Xo tidak perlu tepat pada angka nol karena nilai
c)

Xo ini akan diperhitungkan pada nilai penetrasi.


Angkat palu penumbuk sampai menyentuh pemegang palu lepaskan
sehingga

menumbuk

landasan

penumbuknya.

Tumbukan

ini

menyebabkan konus menmbus tanah/lapisan sirtu di bawahnya.


d) Baca posisi penunjukan mistar ukur (X1) setelah terjadi penetrasi.
Masukkan nilai X1 ini pada blangko data kolom ke-2 (pembacaan
mistar-mm) untuk tumbukan n = 1 (baris ke-2). Isilah kolom ke-3
(penetrasi-mm) pada blangko data yaitu selisih antara X1 dan Xo (X1
Xo). Kemudian isi kolom ke-4 pada blangko data besarnya nilai 1 X - X
25 1 o x
e) Ulangi prosedur 3 dan 4 berulangkali sampai batas kedalaman lapisan
yang akan diperiksa.
Masukan data X2, X3, X4, ..Xn Pada kolom ke-2 blangko
data sesuai dengan baris n = 2, n = 2, n = 3, n = 4,n = n.
f) Isilah kolom ke-3 (penetrasai-mm) pada blangko data yaitu selisih
antara nilai X1 dengan Xo (1 = 2, 3, 4 n).
g) Isilah kolom ke-4 (tumbukan per 25 mm)
dengan rumus : n X - X 25 1 o x
h) Dengan menggunakan grafik 1, tentukan nilai CBR yang bersangkutan
dengan cara sebagai berikut :
Angka pada kolom ke-4 dimasukkan pada skala mendatar
Tarik garis vertikal ke atas sampai memotong grafik
Dari titik perpotongan tersebut ditarik garis horisontal ke kiri
sampai memotong skala vertikal.
Titik perpotongan tersebut menunjukkan nilai CBRnya
Masukkan nilai CBR ini pada titik perpotongan tersebut.

Bila titik perpotongan tersebut tidak tepat pada nilai CBR


tertentu lakukan interpolasi/perkiraan nilai diantaranya.
Masukkan nilai CBR ini pada kolom ke-6.
i) Dengan menggunakan grafik 2, tentukan juga nilai CBR yang
bersangkutan dengan cara sebagai berikut :
Angka pada kolom ke-1 dimasukkan/diplotkan pada skala
mendatar.
Tarik garis vertikal ke atas yang melalui titik tersebut.
Angka pada kolom ke-3 (penetrasi-mm) dimasukkan/diplotkan

j)

pada skala vertikal.


Tarik garis horisontal ke kanan yang melalui titik tersebut.
Tentukan titik potong kedua garis tadi.
Tentukan nilai CBR pada titik perpotongan tersebut.
Bila titik potong tersbut tidak tepet pada nilai CBR tertentu

lakukan interpolasi/perkiraan nilai diantaranya.


Masukan nilai CBR ini pada kolom ke-6.
Ambil harga CBR terkecil diantara yang tercantum pada kolom ke-5
dan ke-6. Masukan nilai CBR tu pada kolom ke-7.

Gambar 2. Alat Uji DCPT

Gambar 3. Bagian dari penetrometer konus dinamis (DCP)