Anda di halaman 1dari 99

HALAMAN JUDUL

LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN


ANALISIS DAN PENGUJIAN SISTEM INFORMASI MANAJEMEN
MONITORING KINERJA DOSEN JURUSAN ILMU KOMPUTER
UNIVERSITAS UDAYANA

Oleh:
I Wayan Pio Pratama
1208605033

PROGRAM STUDI TEKNIK INFORMATIKA


JURUSAN ILMU KOMPUTER
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM

UNIVERSITAS UDAYANA
BUKIT JIMBARAN
2015
HALAMAN PENGESAHAN
LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN
ANALISIS DAN PENGUJIAN SISTEM INFORMASI MANAJEMEN
MONITORING KINERJA DOSEN JURUSAN ILMU KOMPUTER
UNIVERSITAS UDAYANA
Oleh :
I Wayan Pio Pratama
NIM : 1208605033

Bukit Jimbaran, 11 Oktober 2015


Menyetujui,
Pembimbing

Ida Bagus Gede Dwidasmara, S.Kom, M.Cs


NIP. 19850315201012007

Mengetahui,
a.n. Ketua Jurusan Ilmu Komputer
FMIPA Universitas Udayana
Sekretaris Jurusan,

I Komang Ari Mogi, S.Kom, M.Kom


NIP. 198409242008011007
KATA PENGANTAR
Puji syukur penulis panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa karena atas
rahmat dan tuntunanNya penulis dapat menyelesaikan laporan Praktek Kerja
Lapangan yang berjudul "Analisis dan Pengujian Sistem Informasi Manajemen
Monitoring Kinerja Dosen Jurusan Ilmu Komputer Universitas Udayana" secara
tepat waktu.
Selama melaksanakan Praktek Kerja Lapangan dan dalam menyelesaikan
laporan ini, penulis telah banyak menerima bimbingan, pengarahan, petunjuk dan
saran, serta fasilitas yang membantu hingga akhir penulisan laporan ini. Untuk itu
penulis mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada yang terhormat:
1. Bapak I Komang Ari Mogi, S.Kom, M.Kom selaku Ketua Jurusan Ilmu
Komputer yang telah memberikan dukungan dalam pelaksanaan Praktek
Kerja Lapangan ini.
2. Bapak Ida Bagus Gede Dwidasmara, S.Kom., M.Cs. dan Bapak Agus
Muliantara, S.Kom., M.Kom, selaku dosen pembimbing yang telah
membantu selama Praktek Kerja Lapangan hingga penyusunan laporan
Praktek Kerja Lapangan ini.
3. Semua pegawai dan teman-teman di lingkungan Jurusan Ilmu Komputer
Universitas Udayana yang mendukung dan memberikan saran-saran
kepada penulis selama melakukan Praktek Kerja Lapangan.
Penulis menyadari laporan ini masih jauh dari kesempurnaan. Untuk itu
dengan segala kerendahan hati, penulis mengharapkan kritik dan saran dari
pembaca sehingga nantinya dapat memperbaiki laporan ini dan
mengembangkannya di kemudian hari.
Denpasar, Oktober 2015

Penulis
DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL................................................................................................i
HALAMAN PENGESAHAN.................................................................................ii
KATA PENGANTAR.............................................................................................iii
DAFTAR ISI...........................................................................................................iv
DAFTAR TABEL...................................................................................................vi
DAFTAR GAMBAR............................................................................................viii
BAB I PENDAHULUAN........................................................................................1
1.1 Latar Belakang...............................................................................................1
1.2 Tujuan.............................................................................................................1
1.3 Manfaat...........................................................................................................2
1.4 Waktu dan Tempat Pelaksanaan.....................................................................2
BAB II GAMBARAN UMUM...............................................................................3
2.1 Sejarah Jurusan Ilmu Komputer.....................................................................3
2.2 Visi, Misi, dan Tujuan Instansi Tempat PKL..................................................4
2.2.1 Visi Jurusan Ilmu Komputer....................................................................4
2.2.2 Misi Jurusan Ilmu Komputer...................................................................4
2.2.3 Tujuan Jurusan Ilmu Komputer...............................................................4
2.3 Kegiatan Instansi Tempat PKL.......................................................................5
BAB III KAJIAN PUSTAKA..................................................................................6
3.1 Sistem Informasi.............................................................................................6
3.2 Model Proses Waterfall..................................................................................6
3.3 Unified Model Language (UML)...................................................................8
3.3.1 Use Case Diagram...................................................................................8
3.3.2 Class Diagram........................................................................................10
3.3.3 Sequence Diagram.................................................................................11
3.3.4 Activity Diagram....................................................................................13
3.4 Pengujian Perangkat Lunak..........................................................................14
3.4.1 Sasaran-sasaran Pengujian Perangkat Lunak.........................................14

3.4.2 Prinsip Pengujian Perangkat Lunak.......................................................15


BAB IV PELAKSANAAN PKL...........................................................................17
4.1 Gambaran Umum Sistem Monitoring Kinerja Dosen.....................................17
4.2 Lingkungan Pengujian Perangkat Lunak.....................................................17
4.2.1 Perangkat Keras Pengujian....................................................................17
4.2.2 Perangkat Lunak Pengujian...................................................................18
4.2.3 Sumber Daya Manusia...........................................................................18
4.3 Prosedur Umum Pengujian...........................................................................19
4.3.1 Pelaksanaan...........................................................................................19
4.3.2 Mekanisme Pelaporan Hasil Uji............................................................20
4.4 Indentifikasi dan Rencana Pengujian...........................................................20
4.4.1 Test Plan................................................................................................20
4.4.3 Test Case................................................................................................23
4.5 Deskripsi dan Hasil Uji................................................................................49
BAB V PENUTUP.................................................................................................82
5.1 Kesimpulan...................................................................................................82
5.2 Saran.............................................................................................................82
DAFTAR PUSTAKA.............................................................................................83
LAMPIRAN...........................................................................................................84

DAFTAR TABEL
Tabel 4. 1 Tabel Spesifikasi Perangkat Lunak Untuk Pengujian...........................18
Tabel 4. 2 Function Test Plan................................................................................21
Tabel 4. 3 Security Test Plan..................................................................................22
Tabel 4. 4 Configuration Testing............................................................................22
Tabel 4. 5 Speed Testing.........................................................................................23
Tabel 4. 6 Kode Pengujian.....................................................................................24
Tabel 4. 7 Checklist Test Case Login.....................................................................25
Tabel 4. 8 Checklist Test Case View Halaman SAP...............................................26
Tabel 4. 9 Checklist Test Case Insert SAP.............................................................27
Tabel 4. 10 Checklist Test Case Update SAP........................................................28
Tabel 4. 11 Checklist Test Case Delete SAP..........................................................28
Tabel 4. 12 Checklist Test Case View Halaman Jadwal.........................................29
Tabel 4. 13 Checklist Test Case Insert Jadwal.......................................................30
Tabel 4. 14 Checklist Test Case Update Jadwal.....................................................31
Tabel 4. 15 Checklist Test Case Delete Jadwal......................................................31
Tabel 4. 16 Checklist Test Case View Tahun Ajaran Admin..................................32
Tabel 4. 17 Checklist Test Case Insert Tahun Ajaran.............................................33
Tabel 4. 18 Checklist Test Case Update Tahun Ajaran..........................................34
Tabel 4. 19 Checklist Test Case Delete Tahun Ajaran............................................35
Tabel 4. 20 Checklist Test Case View User............................................................35
Tabel 4. 21 Checklist Test Case Insert User..........................................................36
Tabel 4. 22 Checklist Test Case Update User........................................................37
Tabel 4. 23 Checklist Test Case Delete User.........................................................38
Tabel 4. 24 Checklist Test Case View Matakuliah Halaman Admin......................38
Tabel 4. 25 Checklist Test Case Insert Matakuliah................................................39
Tabel 4. 26 CheckList Test Case Update Matakuliah............................................40
Tabel 4. 27 Checklist Test Case Delete Matakuliah Halaman Admin....................41
Tabel 4. 28 checklist Test Case View Ruangan.......................................................42
Tabel 4. 29 Checklist Test Case Insert Ruangan....................................................42
Tabel 4. 30 Checklist Test Case Update Ruangan..................................................43
Tabel 4. 31 Checklist Test Case Delete Ruangan...................................................44
6

Tabel 4. 32 Checklist Test Case View Materi SAP.................................................45


Tabel 4. 33 Checlist Test Case Insert Materi SAP.................................................46
Tabel 4. 34 Checlist Test Case Update Materi SAP...............................................46
Tabel 4. 35 Checlist Test Case Delete Materi SAP................................................47
Tabel 4. 36 Checklist Test Case Update Korti.......................................................48
Tabel 4. 37 Checklist Test Case Cetak SAP Dosen................................................49
Tabel 4. 38 Checklist Test Case Cetak SAP Dosen................................................49
Tabel 4. 39 Hasil Uji Form Login..........................................................................49
Tabel 4. 40 Hasil Uji Navigasi...............................................................................51
Tabel 4. 41 Hasil Uji CRUD SAP..........................................................................56
Tabel 4. 42 Hasil Uji CRUD Jadwal......................................................................59
Tabel 4. 43 Hasil Uji CRUD Tahun Ajaran............................................................62
Tabel 4. 44 Hasil Uji CRUD User.........................................................................64
Tabel 4. 45 Hasil Uji CRUD Matakuliah...............................................................70
Tabel 4. 46 Hasil Uji CRUD Ruangan...................................................................73
Tabel 4. 47 Hasil Uji CRUD Materi SAP..............................................................75
Tabel 4. 48 Hasil Uji Update Korti........................................................................78
Tabel 4. 49 Hasil Uji Cetak SAP............................................................................79
Tabel 4. 50 Hasil Uji Input Nilai Materi SAP........................................................80

DAFTAR GAMB
Gambar 3. 1 Model Proses Waterfall (Sommerville, 2011).....................................7
Gambar 3. 2 Aktor Use Case Diagram....................................................................9
Gambar 3. 3 Use Case.............................................................................................9
Gambar 3. 4 Class Diagram...................................................................................10
Gambar 3. 5 Aktor Squance Diagram....................................................................12
Gambar 3. 6 Objek Lifeline....................................................................................12
Gambar 3. 7 Activation..........................................................................................12
Gambar 3. 8 Message.............................................................................................13
Gambar 3. 9 Activity Diagram...............................................................................13
YGambar 4. 1 Gambaran Umum Sistem Monitoring Kinerja Dosen....................17

Gambar 4. 2 Use Case Diagram Sistem Monitoring Kinerja Dosen.....................19


Gambar 4. 3 Mengambil Seluruh Data SAP Database..........................................81
Gambar 4. 4 Stress Testing.....................................................................................81

BAB I
PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang
Beberapa tahun terakhir dosen-dosen di Jurusan Ilmu Komputer dituntut

lebih karena jumlah tenaga yang semakin berkurang karena beberapa mengikuti
tugas belajar di luar dan memiliki kesibukan lain di dalam maupun luar instansi
UNUD. Oleh karena itu, demi menjaga kualitas pengajaran yang diberikan saat
kuliah, dibuatkan sistem yang berfungsi untuk memonitor kinerja dosen
memberikan perkuliahan di kelas.
Sistem yang dirancang haruslah memiliki spesifikasi tertentu sesuai dengan
kebutuhan pihak jurusan tempat penulis melaksanaakan PKL, karena itu
pengujian sistem harus meliputi beberapa hal yang menjadikan sistem memiliki
fungsionalitas dan performa yang baik. Seorang tester harus memiliki kemampuan
untuk menilai ini, untuk itu dalam PKL ini penulis menjadi analis dan tester dalam
pembuatan sistem monitoring kinerja dosen ini.
Sistem monitoring kinerja dosen ini digunakan oleh dua golongan user,
yakni dosen dan mahasiswa. Dosen yang memberikan materi perkuliahan di kelas
akan dinilai secara objektif oleh mahasiswa (korti) sesuai dengan SAP. Dengan
demikian, dosen dapat melihat langsung respon, tanggapan, serta penilaian
mahasiswa mengenai materi yang telah disampaikan. Selanjutnya, penilaian
mahasiswa tersebut dapat menjadi aspek dosen bersangkutan untuk mengevaluasi
kegiatan perkuliahan kedepannya.
1.2

Tujuan
1. Tujuan Umum :
a. Merancang dan mengimplementasikan Sistem Informasi
Manejemen Monitoring Kinerja Dosen untuk menjaga kualitas
kegiatan perkuliahan tetap terkontrol dengan baik.
b. Penulis mampu menerapkan ilmu dalam perkuliahan di dunia kerja
yang sebenarnya.
9

2. Tujuan Khusus :
a. Menganalisis proses sistem agar dosen dan mahasiswa sama-sama
dapat memonitor kualitas perkuliahan.
b. Menganalisis struktur dan tugas masing-masing user (dosen dan
mahasiswa).
1.3

Manfaat
1. Bagi penulis :
a. Mengetahui alur perancangan sistem monitoring kinerja dosen.
b. Mengetahui bagaimana kondisi kerja di dunia nyata.
2. Bagi instansi :
a. Untuk meningkatkan kualitas pengajar jurusan Ilmu Komputer
Universitas Udayana.
b. Memudahkan untuk memantau kegiatan perkuliahan di lingkungan
jurusan Ilmu Komputer Universitas Udayana.

1.4

Waktu dan Tempat Pelaksanaan


Waktu pelaksanaan Praktek Kerja Lapangan ini dilakukan selama dua

bulan yaitu dimulai dari 29 Mei 2015 hingga 29 Juli 2015. Pelaksanaan Praktek
Kerja Lapangan disesuaikan dengan jam kuliah di Jurusan Ilmu Komputer
Universitas Udayana yaitu pukul 08.30 - 16.00 WITA.
Pelaksanaan Praktek Kerja Lapangan yang penulis laksanakan yaitu
berlokasi di Jurusan Ilmu Komputer Universitas Udayana yang beralamat di Bukit
Jimbaran, Badung.

10

BAB II
GAMBARAN UMUM
2.1

Sejarah Jurusan Ilmu Komputer


Ilmu Komputer merupakan ilmu terapan dari ilmu-ilmu dasar yang

mengalami perkembangan sangat pesat seiring dengan pesatnya perkembangan


Ilmu Pengetahuan dan Teknologi (IPTEK). Penguasaan bidang ilmu komputer
belakangan ini sangatlah dirasa perlu dalam meningkatkan sumber daya manusia
sebagai tuntutan dari perkembangan teknologi. Khususnya dalam mendukung
peningkatan kualitas Tridarma Perguruan Tinggi di dalam institusi dan untuk
menunjang proses-proses pembangunan masyarakat (daerah dan nasional), bidang
ilmu komputer dirasa sangat perlu dikembangkan di Universitas Udayana
(UNUD).
Gejala meningkatnya kebutuhan terhadap tenaga-tenaga terdidik, trampil
dan profesional di bidang ilmu komputer dan terapannya telah diantisipasi
pimpinan UNUD sejak tahun 2005. Berawal dari persetujuan Senat Fakultas
Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Udayana tanggal 13 Agustus
2005 tentang Pembentukan Program Studi Ilmu komputer di Fakultas MIPA Unud
yang kemudian dilanjutkan ketingkat Universitas melalui persetujuan Rapat
Pimpinan Unuversitas Udayana tanggal 15 September 2005 yang menyetujui
pendirian Jurusan Ilmu Komputer di Fakultas MIPA Unud.
Seiring dengan perjalanan waktu, akhirnya pada tanggal 12 April 2006
dikeluarkanlah Ijin Penyelenggaraan PS Ilmu komputer dari DIRJEN DIKTI
dengan Surat Keputusan DIKTI No.1193/D/T/ 2006 yang berlaku selama 2 tahun
terhitung dari tahun pertama akademik, maka Jurusan/PS Ilmu komputer FMIPA
UNUD secara resmi menyelenggarakan perkuliahan untuk mahasiswa angkatan I
(tahun akademik 2006/ 2007) pada tanggal 3 September 2006 dengan jumlah
mahasiswa terdaftar 100 (seratus) orang dari kapasitas sebenarnya yang hanya 50
(lima puluh) orang. Animo masyarakat untuk mendalami bidang ilmu komputer
memang sangat tinggi dapat, dilihat dari banyaknya pendaftar pada angkatan
pertama ini sebanyak 291 orang. Begitu juga pada tahun ajaran 2007/2008 dimana
Jurusan Ilmu Komputer sebagai jurusan baru sudah dapat mensejajarkan diri
11

dengan jurusan-jurusan favorit lainnya dalam penerimaan mahasiswa dengan


masuknya Jurusan Ilmu Komputer sebagai salah satu jurusan yang memperolah
mahasiswa sesuai dengan kuwota peneriamaan sehingga tidak ada bangku kosong.
2.2

Visi, Misi, dan Tujuan Instansi Tempat PKL


Karakteristik Jurusan Ilmu Komputer Fakultas Matematika dan Ilmu

Pengetahuan Alam Universitas Udayana saat sangat dipengaruhi oleh kekuatan


serta kelemahan internal jurusan serta peluang dan ancaman yang terdapat pada
eksternal sistem. Karakter jurusan yang hendak dibangun juga akan ditentukan
oleh visi, misi, dan tujuan pendidikan yang hendak dikembangkan. Untuk itu,
akan diuraikan visi, misi, serta tujuan pendidikan yang menjadi penciri
karakteristik Jurusan Ilmu Komputer FMIPA UNUD.
2.2.1

Visi Jurusan Ilmu Komputer


Menjadi Program Studi yang unggul dan mampu menciptakan lulusan

yang mandiri serta berbudaya dalam pengembangan teknologi informasi di


tingkat nasional dan internasional.
2.2.2

Misi Jurusan Ilmu Komputer

Adapun misi dari jurusan ilmu komputer yaitu :


1. Menyelenggarakan dan mengorganisasikan pendidikan yang adaptif dan
responsif pada kebutuhan pembangunan nasional dan internasional.
2. Mengembangkan penelitian dan pengabdian kepada masyarakat sehingga
mampu mengatasi permasalahan-permasalahan nyata dibidang teknologi
informasi.
3. Menciptakan lulusan yang berkualitas, madri, profesional dan berbudaya
dalam pengembangan teknologi informasi sesuai dengan nrma dan etika
yang berlaku.
2.2.3

Tujuan Jurusan Ilmu Komputer


Tujuan Jurusan Ilmu Komputer Fakultas MIPA Universitas Udayana

dapat dijabarkan sebagai berikut :

12

1. Mengembangkan kurikulum adaptif dan responsive terhadap tuntutan


pembangunan nasional dan internasional
2. Mengembangkan kemampuan civitas akademika dalam mendukung
terwujudnya proses pendidikan yang berkualitas dan efisien
3. Meningkatkan kuantitas dan kualitas penelitian yang dilakukan oleh dosen
dan mahasiswa yang bermanfaat untuk pengembangan pendidikan dan
pengabdian kepada masyarakat.
2.3

Kegiatan Instansi Tempat PKL


Jurusan Ilmu Komputer merupakan salah satu jurusan di Fakultas

Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam yang memiliki aktivitas aktivitas


berupa seminar, pengabdian masyarakat, dan lain-lain.

13

BAB III
KAJIAN PUSTAKA
3.1

Sistem Informasi
Sistem informasi adalah suatu sistem dalam suatu organisasi yang

mempertemukan kebutuhan pengolahan transaksi harian yang mendukung fungsi


operasi organisasi yang bersifat manajerial dengan kegiatan strategi dari suatu
organisasi untuk dapat menyediakan kepada pihak luar tertentu dengan informasi
yang diperlukan untuk pengambilan keputusan. Ada beragam definisi sistem
informasi, sebagaimana tercantum di bawah ini.
1. Menurut Alter (1992)
Sistem informasi adalah kombinasi antara prosedur kerja, informasi,
orang, dan teknologi informasi yang diorganisasikan untuk mencapai tujuan
dalam sebuah organisasi.
2. Menurut Turban, McLean, dan Wetherbe (1999)
Sebuah sistem informasi mengumpulkan, memproses, menyimpan,
menganalisis, dan menyebarkan informasi untuk tujuan yang spesifik.
Dari berbagai definisi tersebut, dapat disimpulkan bahwa sistem informasi
mencakup sejumlah komponen (manusia, komputer, teknologi informasi, dan
prosedur kerja), ada sesuatu yang diproses (data menjadi informasi), dan
dimaksudkan untuk mencapai suatu sasaran atau tujuan.
3.2

Model Proses Waterfall


Model proses perangkat lunak merupakan deskripsi sederhana dari proses

perangkat lunak yang menyajikan suatu pandangan dari proses tersebut. Model
proses mencakup kegiatan yang merupakan bagian dari proses perangkat lunak,
produk perangkat lunak, dan peran orang yang terlibat dalam rekayasa perangkat
lunak.
Model waterfall merupakan model proses klasik yang bersifat sistematis,
berurutan dari satu tahap ke tahap lain dalam membangun perangkat lunak. Model

14

ini mengusulkan sebuah pendekatan kepada pengembangan software yang


sistematik dan sekuensial yang mulai dari tingkat kemajuan sistem pada seluruh
analisis, desain, implementasi, pengujian dan pemeliharaan.
Model waterfall memiliki tahapan-tahapan dalam prosesnya, setiap
tahapan tersebut harus diselesaikan sebelum berlanjut ke tahap berikutnya.
Tahapan yang terdapat pada model proses waterfall ditunjukkan pada gambar .

Gambar 3. 1 Model Proses Waterfall (Sommerville, 2011)

Berikut merupakan penjelasan dari masing-masing tahapan di atas.


1. Requirements analysis and definition
Layanan sistem, kendala, dan tujuan yang ditetapkan dengan berkonsultasi
dengan pengguna sistem. Kemudian didefinisikan secara rinci dan dijadikan
sebagai spesifikasi sistem.
2. System and software design
Software desain meliputi mengidentifikasi dan merancang abstraksi sistem
perangkat lunak yang mendasar.
3. Implementation and unit testing

15

Pada tahap ini, perancangan perangkat lunak diimplementasikan ke dalam


bentuk kode program. Unit pengujian melibatkan verifikasi bahwa setiap unit
memenuhi spesifikasinya.
4. Integration and system testing
Tahapan dimana unit program individu atau program yang terintegrasi diuji
sebagai sistem yang lengkap untuk memastikan bahwa persyaratan perangkat
lunak telah dipenuhi. Setelah pengujian, sistem perangkat lunak disampaikan
kepada pengguna.
5. Operation and maintenance
Tahap ini merupakan tahapan dengan masa waktu paling lama. Pemeliharaan
meliputi kesalahan mengoreksi yang tidak ditemukan pada awal tahap siklus
hidup, meningkatkan implementasi unit sistem dan meningkatkan pelayanan
sistem sebagai kebutuhan baru ditemukan.
3.3

Unified Model Language (UML)


Unified Model Languange (UML) adalah keluarga notasi grafis yang

didukung oleh meta model tuggal, yang membantu pendiskripsian dan desain
perangkat lunak, khususnya sistem yang dibangung menggunakan pemrograman
berorientasi objek.
3.3.1

Use Case Diagram


Use Case Diagram digunakan untuk menggambarkan sistem dari

sudut pandang pengguna seistem tersebut (user), sehingga pembuatan use


case diagram lebih dititik beratkan pada fungsionalitas yang ada dalam
sistem, bukan berdasarkan alur atau urutan kejadian. Sebuah use case
diagram merepresentasikan sebuah interaksi antara aktor dengan sistem.
3.3.1.1 Aktor

Pada dasarnya aktor bukanlah bagian dari use case diagram,


namun untuk dapat terciptanya suatu use case digaram diperlukannya
aktor, dimana aktor tersebut merepresentasikan seseorang atau sesuatu

16

(seperti perangkat atau sistem lain) yang berinteraksi dengan sistem yang
dibuat. Sebuah aktor mungkin hanya memberikan informasi inputan pada
sistem yang dibuat, hanya menerima informasi dari sistem atau keduanya
menerima dan memberi informasi pada sistem. Aktor hanya berinteraksi
dengan use case, tetapi tidak memiliki kontrol atas use case. Aktor
digambarkan dengan stick man,

Gambar 3. 2 Aktor Use Case Diagram

3.3.1.2 Use Case

Gambaran fungsional dari suatu sistem, sehingga pengguna sistem


paham dan mengerti kegunaan sistem yang akan dibuat.

use case

Gambar 3. 3 Use Case

Ada beberapa relasi yang terdapat pada use case diagram :


1. Association, menghubungkan link antar element.
2. Generalization, disebut juga pewarisan (inheritance), sebuah elemen
dapat merupakan spesialisasi dari elemen lainnya.
3. Depedency, sebuah elemen bergantung dalam beberapa cara ke
elemen lainnya.
4. Aggregation, bentuk association dimana sebuah elemen berisi elemen
lainnya.
Tipe relasi yang mungkin terjadi pada use case diagram :

17

1. <<include>>, yaitu relasi use case tambahan ke sebuah use case


dimana use case yang ditambahkan memerlukan use case ini untuk
menjalankan.
2. <<extends>>, relasi use case tambahan ke sebuah use case dimana
use case yang ditambahkan dapat berdiri sendiri walau tanpa use case
tambahan itu.
3. <<communicates>>, merupakan pilihan selama asosiasi hanya tipe
relationship yang dibolehkan antara aktor dan use case.
3.3.2

Class Diagram
Class adalah sebuah spesifikasi yang menghasilkan sebuah objek

dan merupakan inti dari pengembangan dan desain berotientasi objek.


Class menggambarkan keadaan (atribut/properti) suatu sistem, sekaligus
menawarkan layanan untuk memanipulasi keadaan tersebut
(metode/fungsi). Class diagram menggambarkan struktur dan deskripsi
class, package dan objek beserta hubungan satu sama lain seperti
pewarisan, asosiasi, dan lain-lain.

Class

Customer
+Name : String

Atribut

+CreditRating()

Operations

Gambar 3. 4 Class Diagram

Class memiliki tiga area pokok :


1. Nama (Class Name)
2. Atribut
3. Metode (Operations)

18

Pada UML, class digambarkan dengan segi empat yang dibagi


beberapa bagian. Bagian atas merupakan nama dari class. Bagian yang
tengah merupakan struktur dari class (atribut) dan bagian bawah
merupakan sifat dari class (metode/operasi).
Atribut dan metode dapat memiliki salah satu sifat berikut :
1. Private, tidak dapat dipanggil dari luar class yang bersangkutan.
2. Protected, hanya dapat dipanggil oleh class yang bersangkutan dan class lain
yang mewarisi.
3. Public, dapat dipanggil oleh class lain.
Hubungan antar class :
1. Asosiasi, yaitu hubungan statis antar class. Umumnya menggambarkan
class yang memiliki atribut berupa class lain, yaitu class yang harus
mengetahui eksistensi class lain.
2. Agregasi, yaitu hubungan yang menyatakan bagian (terdiri atas).
3. Pewarisan, yaitu hubungan herarki antar class. Class dapat diturunkan
dari class lain dan mewarisi semua atribut dan metode class asalnya
serta bisa menambahkan fungsionalitas baru. Sehingga class tersebut
disebut anak dari class yang diwarisnya.
4. Hubungan dinamis, yaitu rangkaian pesan (message) yang di-passing dari
satu class lain. Hubungan dinamis dapat digambarkan menggunakan
sequence diagram.
3.3.3

Sequence Diagram
Menggambarkan interaksi antara sejumlah objek dalam urutan

waktu. Kegunaan untuk menunjukan rangkaian pesan yang dikirim antara


objek juga interaksi anantar objek yang terjadi pada titik tertentu dalam
eksekusi sistem. Dibawah merupakan simbol yang digunakan pada
sequence diagram :

19

1. aktor

Gambar 3. 5 Aktor Squance Diagram

Aktor adalah pesan dari seseorang atau sistem lain yang bertukar
informasi dengan sistem yang lainnya, kemudian lifeline berhenti atau
mulai pada titik yang tepat.

Object

Gambar 3. 6 Objek Lifeline

Object lifeline menunjukan keberadaan dari sebuah objek terhadap


waktu yaitu objek dibuat atau dihilangkan selama satu periode waktu
diagram ditampilkan, kemudian lifeline berhenti atau mulai pada titik yang
tepat.

Gambar 3. 7 Activation

Activation menampilakan perode waktu selama sebuah objek atau


suatu aktor melakukan aksi. Dalam object lifeline, activation berada diatas
lifeline dalam bentuk kotak persegi panjang, bagian atas dari kotak
merupakan inisialisasi waktu dimulainya suatu kegiatan dan yang dibawah
merupakan akhir dari waktu.

20

Gambar 3. 8 Message

Message adalah komunikasi antar objek yang membawa informasi


dan hasil pada sebuah aksi. Message menyampaikan dari lifeline sebuah
objek kepada lifeline yang lain, keculai pada kasus sebuah message dari
objek kepada objek itu sendiri, atau dengan kata lain message dimulai dan
berakhir pada lifeline yang sama.
3.3.4

Activity Diagram
Menggambarkan rangkaian aliran dari aktivitas, digunakan untuk

mendeskripsikan aktivitas yang dibentuk dalam suatu operasi sehingga


dapat digunakan untuk aktivitas lainnya. Diagram ini sangat mirip dengan
flowchart karena memodelkan workflow dari satu aktivitas ke aktivitas
lainnya atau dari aktivitas ke status. Pembuatan activity diagram pada awal
pemodelan proses dapat membantu memahami keseluruhan proses.
Activity diagram juga digunakan untuk menggambarkan interaski antar
beberapa use case.

21

Activity 1

Activity 2

Activity 3

Gambar 3. 9 Activity Diagram

3.4

Pengujian Perangkat Lunak


Pengujian perangkat lunak adalah elemen kritis dari jaminan kualitas

perangkat lunak dan merepresentasikan kajian pokok dari spesifikasi, desain dan
pengkodean. Pengujian menyajikan anomali yang menarik bagi perekayasa
perangkat lunak. Pada proses perangkat lunak, perekayasa pertama-tama berusaha
membangun perangkat lunak dari konsep abstrak ke implementasi yang dapat
dilihat, baru dilakukan pengujian. Perekayasa menciptakan sederetan test case
yang dimaksudkan untuk membongkar perangkat lunak yang sudah dibangun.
Pada dasarnya, pengujian merupakan satu langkah dalam proses rekayasa
perangkat lunak yang dapat dianggap (paling tidak secara psikologis) sebagai hal
yang destruktif daripada konstruktif.
3.4.1

Sasaran-sasaran Pengujian Perangkat Lunak

Beberapa sasaran pengujian diantaranya :

22

1. Pengujian adalah proses eksekusi suatu program dengan maksud


menemukan kesalahan
2. Test case yang baik adalah test case yang memiliki probabilitas tinggi
untuk menemukan kesalahan yang belum pernah ditemukan
sebelumnya
3. Pengujian yang sukses adalah pengujian yang mengungkap semua
kesalahan yang belum pernah ditemukan sebelumnya.
Sasaran tersebut mengimplikasikan adanya perubahan titik
pandang yang dramatis. Sasaran itu berlawanan dengan pandangan yang
biasanya dipegang yang menyatakan bahwa pengujian yang berhasil
adalah pengujian yang tidak ada kesalahan yang ditemukan. Sasarannya
adalah mendesain pengujian yang secara sistematis mengungkap kelas
kesalahan yang berbeda dan melakkukannya dengan jumlah waktu dan
usaha minimum.
Bila pengujian dilakukan secara sukses (sesuai dengan sasaran
tersebut), maka akan ditemukan kesalahan di dalam perangkat lunak.
Sebagai keuntungan sekunder, pengujian menunjukkan bahwa fungsi
perangkat lunak bekerja sesuai dengan spesifikasi dan bahwa persyaratan
kinerja telah dipenuhi. Sebagai tambahan, data yang dikumpulkan pada
saat pengujian dilakukan memberikan indikasi yang baik mengenai
reliabilitas perangkat lunak dan beberapa menunjukkan kualitas perangkat
lunak secara keseluruhan.
3.4.2

Prinsip Pengujian Perangkat Lunak

Prinsip Pengujian meliputi :


1. Semua pengujian harus dapat ditelusuri sampai ke persyaratan
pelanggan. Sebagaimana telah kita ketahui, sasaran pengujian
perangkat lunak adalah untuk mengungkapkan kesalahan. Hal ini
memenuhi kriteria bahwa cacat yang paling fatal (dari titik pandang

23

pelanggan) adalah cacat yang menyebabkan program gagal memenuhi


persyaratannya.
2. Pengujian harus direncanakan lama sebelum pengujian itu mulai.
Perencanaan pengujian dapat dimulai segera setelah model pernyaratan
dilengkapi. Definisi detail mengeani test case dapat dimulai segera
setelah model desain diteguhkan. Dengan demikian, semua pengujian
dapat direncanakan dan dirancang sebelum semua kode dibangkitkan.
3. Prinsip Pareto berlaku untuk pengujian perangkat lunak. Secara
singkat prinsip Pareto mengimplikasikan bahwa 80 persen dari semua
kesalahan yang ditemukan selama pengujian sepertinya akan dapat
ditelusuri sampai 20 persen dari semua modul program. Masalahnya,
bagaimana mengisolasi modul yang dicurigai dan mengujinya dengan
teliti.
4. Pengujian harus mulai dari yang kecil dan berkembang ke pengujian
yang besar. Pengujian pertama yang direncanakan dan dieksekusi
biasanya berfokus pada modul program individual. Selagi pengujian
berlangsung maju, pengujian mengubah fokus dalam usaha
menemukan kesalahan pada cluster modul yang terintegrasi dan
akhirnya pada sistem secara keseluruhan.
5. Pengujian yang mendalam tidak mungkin. Jumlah jalur permutasi
untuk program yang berukuran menengah-pun sangat besar. Karena
itulah tidak mungkin untuk mengeksekusi setiap kombinasi jalur
skema pengujian. Tetapi dimungkinkan untuk secara tepat mencakup
logika program dan memastikan bahwa semua kondisi dalam desain
prosedural telah diuji.
6. Untuk menjadi paling efektif, pengujian harus dilakukan oleh pihak
ketiga yang independent. Yang dimaksud dengan kata yang paling
efektif adalah pengujian yang memiliki probabilitas tertinggi di dalam
menemukan kesalahan (sasaran utama pengujian). Karena perekayasa

24

perangkat lunak yang membuat sistem tersebut bukanlah orang yang


paling tepat untuk melakukan semua pengujian bagi perangkat lunak.

25

BAB IV
PELAKSANAAN PKL
4.1

Gambaran Umum Sistem Monitoring Kinerja Dosen


Sistem Informasi Manajemen Monitoring Kinerja Dosen merupakan

sistem untuk memonitor kinerja seorang dosen dalam hal mengajar selama
menjadi dosen di Jurusan Ilmu Komputer. Sistem ini terdiri dari beberapa modul
yang diperuntukan untuk dosen dan mahasiswa dalam menunjang kinerja serta
kepuasan mahasiswa terhadap bahan ajar dari dosen bersangkutan. Skema umum
dari sistem ini dapat ditunjukan pada gambar berikut :

Gambar 4. 1 Gambaran Umum Sistem Monitoring Kinerja Dosen

Pada penyampaian laporan ini, yang akan dibahas lebih dalam adalah
mengenai perancangan Sistem Informasi Manajemen Monitoring Kinerja Dosen
Jurusan Ilmu Komputer FMIPA Unud. Sistem ini digunakan untuk membantu
memonitor kegiatan yang dilakukan oleh dosen untuk menilai kinerja seorang
dosen.
4.2

Lingkungan Pengujian Perangkat Lunak


4.2.1

Perangkat Keras Pengujian


Perangkat keras yang digunakan untuk menguji sistem monitoring

kinerja dosen ini adalah satu set personal komputer dengan spesifikasi:

26

4.2.2

Perangkat Lunak Pengujian


Sistem Informasi Pengolahan Pustaka ini diujikan dengan bantuan

beberapa perangkat lunak, yaitu:


Tabel 4. 1 Tabel Spesifikasi Perangkat Lunak Untuk Pengujian

Nama Software

Version

Type

Windows

Operating System

Google Chrome

43.0.2357.81 m

Internet Browser

Sublime Text

Editor

Apache

2.4.10

Web Server

MySQL

5.6.21

Database Server

SQLyog

Ultimate

GUI DBMS

4.2.3

Sumber Daya Manusia


Sistem monitoring kinerja dosen ini dites oleh seorang tester yakni

penulis sendiri, tester memiliki tanggung jawab untuk membuat testing


plan dan melaksanakan testing plan yang telah dibuat.

27

4.3

Prosedur Umum Pengujian


4.3.1

Pelaksanaan
Sebelum melakukan pengujian tester yang juga ikut terlibat dalam

proses perancangan sistem monitoring kinerja dosen terlebih dahulu


menganalisa berbagai komponen yang diperlukan untuk membangun
sistem monitoring kinerja dosen.
Perancangan sistem monitoring kinerja dosen menggunakan
metode waterfall termodifikasi, sehingga pengujian dimungkinkan
terhadap sub-modul aplikasi sembari pengerjaan modul aplikasi lainnya
tetap berlangsung. Setelah sistem monitoring kinerja dosen menjadi satu
kesatuan aplikasi maka program kembali di-testing secara keseluruhan,
sehingga dari penjelasan ini dapat dikatakan pengujian yang dilakukan
fokus pada pengujian pada tahap implementasi program.
Proses pertama pengujian sistem monitoring kinerja dosen adalah
dengan memahami kebutuhan-kebutuhan user akan sistem yang dibuat,
hal ini dapat dilakukan dengan memperhatikan use case diagram dari
sistem yang ditunjukan sebagai berikut :

Gambar 4. 2 Use Case Diagram Sistem Monitoring Kinerja Dosen

28

Selain memperhatikan kebutuhan fungsional sistem sebagai


pengujian, tester juga menguji hal non-fungsional yakni keamanan sistem
monitoring kinerja dosen. Pengujian yang digunakan tester adalah dengan
melakukan pengujian black box.
4.3.2

Mekanisme Pelaporan Hasil Uji


Dokumen hasil uji dari sistem ini akan dievaluasi oleh dosen

pembimbing dan diujikan pada ujian PKL di Jurusan Ilmu Komputer.


Sehingga dokumen ini dapat digunakan sebagai umpan balik kepada
pengembang untuk dapat digunakan dalam pengembangan perangkat
lunak ini selanjutnya.
4.4

Indentifikasi dan Rencana Pengujian


4.4.1

Test Plan
Test plan diperuntukan untuk panduan dalam proses testing sistem

monitoring kinerja dosen, sehingga diperoleh aplikasi yang sesuai dengan


harapan pengguna, seperti apa yang telah dirancang pada tahap analisis
dan perancangan kebutuhan (Sistem Requrements).
4.4.1.1 Function Testing

Testing ini dalakukan dengan teknik black box testing yakni dengan
cara melakukan pengecekan terhadap berbagai input yang mungkin
diterima oleh sistem.

29

Tabel 4. 2 Function Test Plan


Technique

Memverifikasi kebutuhan fungsional sistem.

Objective:
Technique:

Dengan menjalankan use-case scenario secara individual berdasarkan alur


use-case atau fungsi, dan fitur, menggunakan data yang valid maupun yang
tidak valid, dengan cara sebagai berikut:

Hasil yang diharapkan muncul ketika data yang dimasukkan adalah


data yang valid.

Pesan error atau warning ditampilkan ketika data yang tidak valid
diberikan.

Masing-masing business rule dijalankan dengan semestinya.

Oracles:

Use case Sistem Monitoring Kinerja Dosen

Required

Web browser, xampp

Tools:
Success
Criteria:

Semua elemen di bawah ini sukses ditesting:


Sesuai skenario use case.

4.4.1.2 Security Testing

Security testing diperuntukan untuk memperoleh tingkat keamanan


dari aplikasi yang telah dibuat, mengingat terdapat beberapa level hak
akses yang ada dalam sistem sehingga rentan terjadi kelemahan dalam hal
keamanan pengguna. Adapun keamanan sistem yang diperhatikan dalam
hal ini adalah sebagai berikut :
1. Keamanan tingkat aplikasi
Memastikan user dilarang untuk mengakses suatu fungsi terbatas pada
data tertentu.
2. Keamanan tingkat sistem
Memastikan bahwa hanya user tertentu yang diberi hak akses ke
sistem.

30

Tabel 4. 3 Security Test Plan


Technique

Memverifikasi keamanan sistem akan user yang tidak terdaftar dalam

Objective:

sistem dan kemampuan sistem dalam meng-handle berbagai level user


pada sistem monitoring kinerja dosen.

Technique:

Melakukan proses sql injection dan berbagai data tidak normal untuk
menguji apakah user yang tidak terdaftar dapat masuk dalam sistem atau
tidak ataupun ada error yang ditampilkan sebagai bug program. Selain itu
pengujian juga dilakukan dengan cara masuk dengan berbagai akun serta
hak akses user untuk menguji setiap fungsionalitas sistem apakah sesuai
dengan seharusnya.

Oracles:

Use case Sistem Monitoring Kinerja Dosen

Required

Web browser, xampp

Tools:
Success
Criteria:

Semua elemen di bawah ini sukses ditesting:


Sesuai skenario use case yang mana sistem hanya memperbolehkan
user yang terdaftar dengan hak akses tertentu dapat masuk ke dalam
sistem.

4.4.1.3 Configuration Testing

Configuration testing dilakukan terhadap sistem dengan melakukan


pengujian dengan berbagai software browser, sehingga diketahui apakah
sistem tetap dapat berjalan sebagaimana mestinya, adapun pengujian
lainnya yakni dengan melakukan proses pembesaran dan pengecilan layar
browser untuk menguji responsifitas dari sistem, mengingat sistem yang
dibuat adalah sistem yang berbasiskan web.
Tabel 4. 4 Configuration Testing
Technique

Memverifikasi sistem berjalan sesuai pada berbagai software browser dan

Objective:

tetap responsive dalam berbagai ukuran layar.

Technique:

Membuka sistem diberbagai web browser dan berbagai ukuran layar.

Oracles:

Use case Sistem Monitoring Kinerja Dosen

Required

Internet explorer, google chrome.

Tools:

31

Success
Criteria:

Semua elemen di bawah ini sukses ditesting:


Sesuai hasil yang diharapkan yakni sistem dapat berjalan sesuai dengan
kebutuhan fungsional dan tetap menampilkan tampilan yang diinginkan
pada berbagai web browser dan ukuran layar.

4.4.1.4 Database Testing

Database testing dilakukan untuk mengukur apakah database dari


sistem yang dibuat telah memiliki relasi dan key yang sesuai. Selain itu
diuji apakah database sistem telah dibuat agar tidak terjadi redundancy
yang tidak perlu, pengujian juga dilakukan terhadap proses insert, update,
dan delete terhadap record-record dalam database dan melihat
kesesuaiannya.
Tabel 4. 5 Database Testing
Technique

Memverifikasi apakah database yang dibuat sesuai dengan rancangan dan

Objective:

tidak terjadi redundance yang tidak perlu.

Technique:

Melakukan pengecekan manual terhadap properties dari masing-masing


tabel dalam database.

Oracles:

Use case Sistem Monitoring Kinerja Dosen

Required

MySQL, SQLyog

Tools:
Success
Criteria:

Semua elemen di bawah ini sukses ditesting:


Sesuai hasil perancangan database relasional.

4.4.1.5 Ruang Lingkup Pengujian

Ruang lingkup pengujian terhadap sistem monitoring kinerja dosen


adalah modul-modul yang terlibat dalam proses implementasi program
seperti apakah sistem mampu melakukan tugas-tugas sesuai dengan
fungsionalitas yang diinginkan serta beberapa kebutuhan non-fungsional
dari sistem.
4.4.3

Test Case
Perangkat lunak yang diharapkan adalah yang mampu memenuhi

keseluruhan kebutuhan pengguna, salah satu cara untuk mengetahui


apakah sistem yang dibuat telah sesuai dengan use case sistem adalah
dengan cara test case. Berdasarkan skenario basic dan alternate path pada
32

usecase, dikembangkan seperangkat skenario testing. Selain itu, setiap


skenario testing diberikan serangkaian data dummy yang dilakukan sebagai
perangkat testing. Hasil dari testing ini menunjukkan sejauh mana
kesesuaian antara usecase dengan perangkat lunak.
4.4.3.1 Tujuan

Tujuan pembuatan dokumen test case antara lain:


1. Memberikan panduan kepada tester untuk melakukan pengujian
aplikasi.
2. Sebagai bahan masukan kepada pengembang aplikasi.
3. Menjadi dasar pengembangan bagi pengerjaan proyek selanjutnya.
4. Sebagai salah satu dokumen pendukung penyelesaian proyek IT.
4.4.3.2 Keterangan Kode

Berikut keterangan kode yang digunakan dalam proses testing


sistem monitoring kinerja dosen.
Tabel 4. 6 Kode Pengujian

(Valid)

menunjukkan bahwa komponen yang


membentuk skenario memiliki nilai
yang benar atau valid, sehingga

(Invalid)

membuat sistem sukses


menunjukkan bahwa komponen yang
membentuk skenario memiliki nilai
yang salah atau invalid, sehingga
membuat sistem menjalankan skenario
alternatifnya

4.4.3.3 Test Case Login User

a. basic path
User ada dalam halaman login user. User diharuskan untuk memasukan
inputan tipe text untuk username user, dan memasukan inputan tipe

33

password, kemudian user menekan tombol login, jika user dan password
sesuai maka di-redirect ke halaman utama sesuai dengan hak akses user.
b. alternate path 1
Jika inputan username dan password tidak diisikan atau salah satu dari
inputan tersebut tidak diisikan maka muncul pesan inputan kosong saat
tombol login ditekan.
c. alternate path 2
Jika inputan username dan password diisikan dengan inputan user yang
tidak ada dalam sistem ataupun diinputkan sql injection maka sistem
menolak dengan memberi pesan login gagal.
Tabel 4. 7 Checklist Test Case Login
ID

Nama

Halama

Userna

Passwo

Tomb

Skena

Skenario

n login

me

rd field

ol

rio
SKA-1

Login sukses

field

Hasil

Login
Halaman

Dashboard
sesuai level

SKA-2

field kosong
SKA-3

SKA-6

field kosong.
Pesan input

kosong
Login gagal,

field kosong.
Pesan input

field kosong.

user tidak

Login gagal

ditemukan
SQL injection

Login gagal

password field
SKA-5

Login gagal,
username field

SKA-4

user
Pesan input

Login gagal, 2

kosong
Login gagal,

4.4.3.4 Test Case View SAP Oleh Admin

a. basic path
User ada dalam halaman dashboard. User menuju halaman SAP dengan
cara mengklik tombol SAP atau menekan link SAP pada left sidebar,

34

setelah user ada di halaman SAP maka akan muncul data SAP sesuai
dengan data yang ada di database.
b. alternate path 1
Jika tabel SAP pada database masih kosong maka pada halaman SAP
memunculkan pesan bahwa tidak ada data yang dapat ditampilkan.
Tabel 4. 8 Checklist Test Case View Halaman SAP
ID

Nama

Halama

Tabel

Skenar

Skenario

n SAP

SAP

io

Hasil

Databa
se
Terisi
Data

SKB-1

Halaman SAP
dan

SKB-2

Halaman SAP

memunculkan

memunculkan

data sesuai

data SAP

data pada tabel

Halaman SAP

SAP database.
Halaman SAP

memunculkan

memunculkan

pesan tidak ada

pesan tidak ada

data yang

data yang

ditampilkan

ditampilkan

4.4.3.5 Test Case Insert SAP Oleh Admin

a. basic path
User ada dalam halaman SAP admin. Untuk menambah SAP user
menekan tombol tambah pada menu SAP dan akan muncul modal untuk
mengisi data-data seperti nama dosen, matakuliah, dan periode pada
inputan select option, setelah semua data terisi maka akan muncul pesan
data berhasil di-insert dan data ditampilkan di halaman SAP dengan
tambahan kolom aksi yang digunakan untuk melakukan delete dan update
SAP.
b. alternate path 1
Jika input yang diberikan adalah data duplikat maka seharusnya sistem
menolak inputan tersebut.
35

c. alternate path 2
Jika input yang diberikan masih ada field kosong maka muncul pesan
insert gagal dan data tidak masuk ke database.
Tabel 4. 9 Checklist Test Case Insert SAP
ID

Nama

Halam

Input

Input

Input

Tomb

Skenar

Skenar

an

field

nama

field

ol

io

io

SAP

nama

matakul

period

Save

dosen

iah

SKC-1

Input

Hasil

Halaman SAP

SAP

sukses

memunculkan
pesan data
berhasil di-insert
dan data hasil
insert
ditampilkan
dalam tabel SAP
dengan
tambahan kolom
aksi yang berisi
tombol update

SKC-2

dan delete.
Memunculkan

Input

SAP

gagal

pesan data
duplikat dan data
tidak masuk ke

SKC-3

dalam database.
Memunculkan

Input

SAP

gagal

pesan data gagal


diinsert.

salah
satu
field
kosong

4.4.3.6 Test Case Update SAP Oleh Admin

a. basic path
User ada dalam halaman SAP admin. User menekan tombol update pada
baris data yang ingin di-update dan memunculkan modal yang berisi

36

select option menu untuk menginput data nama dosen, matakuliah, dan
periode SAP, dan status SAP.
b. alternate path 1
Jika input data update yang diberikan adalah data duplikat maka
seharusnya sistem menolak inputan tersebut.
c. alternate path 2
Jika input data update yang diberikan terdapat field kosong maka muncul
pesan data gagal diupdate dan data tidak masuk ke database.

Tabel 4. 10 Checklist Test Case Update SAP


ID

Nama

Halam

Input

Input

Input

Input

Tomb

Skena

Skenar

an

field

nama

field

field

ol

rio

io

SAP

nama

matakul

period

korti

Save

dosen

iah

SKD-1

Update

Halaman SAP

SAP

Hasil

sukses

memunculkan
pesan data
berhasil diupdate dan data
hasil update
dimunculkan

SKD-2

dalam tabel SAP.


Memunculkan

Update

SAP

gagal

pesan data
duplikat dan data
tidak masuk ke

SKD-3

dalam database.
Memunculkan

Update

SAP

gagal

pesan gagal
update.

4.4.3.7 Test Case Delete SAP Oleh Admin

a. basic path
User ada dalam halaman SAP admin. User menekan tombol delete pada
baris data yang ingin di-delete dan memunculkan modal untuk
meyakinkan user untuk melakukan delete, jika ditekan tombol yes

37

ditekan maka data akan ter-delete dari database dan memunculkan pesan
data berhasil di-delete serta data tidak dimunculkan lagi di tabel SAP
dalam aplikasi.
b. alternate path 1
Jika pada modal delete ditekan tombol no maka data tidak akan didelete.
Tabel 4. 11 Checklist Test Case Delete SAP
ID

Nama

Halam

Tekan

Tekan

Skena

Skenar

an

tombol

Tombol

rio
SKE-1

io
Update

SAP

Yes

No

SAP

Hasil

Halaman SAP

sukses

memunculkan
pesan data
berhasil di-delete
dan data hasil
delete tidak
dimunculkan
dalam tabel SAP

SKE-2

lagi.
Modal untuk

Update
SAP

gagal

delete
menghilang dan
delete
dibatalkan.

4.4.3.8 Test Case View Jadwal Oleh Admin

a. basic path
User ada dalam halaman dashboard. User menuju halaman Jadwal dengan
cara mengklik tombol Jadwal atau menekan link Jadwal pada left sidebar,
setelah user ada di halaman Jadwal maka akan muncul data Jadwal sesuai
dengan data yang ada di database.
b. alternate path 1
Jika tabel jadwal pada database masih kosong maka pada halaman jadwal
memunculkan pesan bahwa tidak ada data yang dapat ditampilkan.

38

Tabel 4. 12 Checklist Test Case View Halaman Jadwal


ID

Nama

Halama

Tabel

Skenar

Skenario

Jadwal

Jadwal

Databa

io

Hasil

se
Terisi
Data
SKF-1

Halaman Jadwal
memunculkan

Halaman

data Jadwal

Jadwal
memunculkan
data sesuai
data pada tabel
jadwal

SKF-2

database.
Halaman Jadwal

Halaman Jadwal
memunculkan

memunculkan

pesan tidak ada

pesan tidak ada

data yang

data yang

ditampilkan

ditampilkan

4.4.3.9 Test Case Insert Jadwal Oleh Admin

a. basic path
User ada dalam halaman jadwal admin. Untuk menambah user menekan
tombol tambah pada menu jadwal dan akan muncul modal untuk mengisi
data-data seperti periode, hari, jam, matakuliah, ruangan, dan semester
setelah semua data terisi maka akan muncul pesan data berhasil di-insert
dan data ditampilkan di halaman jadwal dengan tambahan kolom aksi
yang digunakan untuk melakukan delete dan update jadwal.
b. alternate path 1
Jika input yang diberikan adalah data duplikat maka seharusnya sistem
menolak inputan tersebut.
c. alternate path 2
Jika input yang diberikan ada field kosong atau tidak semestinya maka
sistem menolak.

39

Tabel 4. 13 Checklist Test Case Insert Jadwal


ID

Nama

Halam

perio

ha

ja

Matku

Ruang

semest

Tomb

Skena

Skenar

an

de

ri

an

er

ol

rio
SKG-1

io
Input

Jadwal

jadwal

Hasil

Save
Halaman

sukses

jadwal
memunculkan
pesan data
berhasil diinsert dan data
hasil insert
dengan
tambahan
kolom aksi
yang berisi
tombol update
dan delete
ditampilkan
dalam tabel
SAP pada

SKG-2

aplikasi.
Memunculkan

Input
jadwal

gagal

pesan data
duplikat dan
data tidak
masuk ke
dalam

SKG-3

database.
Memunculkan

Input
jadwal

gagal

pesan insert
gagal dan data
tidak masuk
dalam
database.

4.4.3.10 Test Case Update Jadwal Oleh Admin

a. basic path
User ada dalam halaman jadwal admin. User menekan tombol update
pada baris data yang ingin di-update dan memunculkan modal yang berisi
select option menu untuk menginput data periode, hari, jam, ruangan,
matakuliah, dan semester.

40

b. alternate path 1
Jika input data update yang diberikan adalah data duplikat maka
seharusnya sistem menolak inputan tersebut.
c. alternate path 2
Jika input data update yang diberikan ada field kosong maka atau inputan
yang tidak sesuai maka sistem menolak inputan user.
Tabel 4. 14 Checklist Test Case Update Jadwal
ID

Nama

Halam

perio

ha

ja

Matku

Ruang

Semest

Tomb

Skena

Skenar

an

de

ri

an

er

ol

rio
SKH-1

io
Update

Jadwal

jadwal

Hasil

Save
Halaman

sukses

jadwal
memunculkan
pesan data
berhasil diupdate dan
data hasil
update
ditampilkan
dalam tabel
jadwal dalam

SKH-2

aplikasi.
Memunculkan

Update
jadwal

gagal

pesan data
duplikat dan
data tidak
masuk ke
dalam

SKH-3

database.
Memunculkan

Update
jadwal

gagal

pesan update
gagal dan data
tidak masuk
dalam
database.

4.4.3.11 Test Case Delete Jadwal Oleh Admin

a. basic path

41

User ada dalam halaman SAP admin. User menekan tombol delete pada
baris data yang ingin di-delete dan memunculkan modal untuk
meyakinkan user untuk melakukan delete, jika ditekan tombol yes
ditekan maka data akan ter-delete dari database dan memunculkan pesan
data berhasil di-delete serta data tidak dimunculkan lagi di tabel SAP
dalam aplikasi.
b. alternate path 1
Jika pada modal delete ditekan tombol no maka data tidak akan didelete.
Tabel 4. 15 Checklist Test Case Delete Jadwal
ID

Nama

Halam

Tekan

Tekan

Skena

Skenar

an

tombol

tombol

rio
SKI-1

io
Delete

Jadwal

Yes

No

sukses

Hasil

Halaman jadwal

memunculkan
pesan data
berhasil di-delete
dan data hasil
delete tidak
dimunculkan
dalam tabel

SKI-2

jadwal lagi.
Modal untuk

Delete
gagal

delete
menghilang dan
delete
diabatalkan.

4.4.3.12 Test Case View Tahun Ajaran Oleh Admin

a. basic path
User ada dalam halaman dashboard. User menuju halaman tahun ajaran
dengan cara mengklik tombol tahun ajaran atau menekan link tahun ajaran
pada left sidebar, setelah user ada di halaman tahun ajaran maka akan
muncul data tahun ajaran sesuai dengan data yang ada di database.
b. alternate path 1

42

Jika tabel tahun ajaran pada database masih kosong maka pada halaman
tahun ajaran memunculkan pesan bahwa tidak ada data yang dapat
ditampilkan.
Tabel 4. 16 Checklist Test Case View Tahun Ajaran Admin
ID

Nama

Halama

Tabel

Skenar

Skenario

Tahun

Tahun

Ajaran

Ajaran

Database

io

Hasil

Terisi Data
SKJ-1

Halaman tahun
ajaran dan

Halaman

tahun

memunculkan

ajaran

data Jadwal

memunculk
an data
sesuai data
pada tabel
tahun
ajaran

SKJ-2

database.
Halaman

Halaman tahun
ajaran

tahun

memunculkan

ajaran

pesan tidak ada

memunculk

data yang

an pesan

ditampilkan

tidak ada
data yang
ditampilkan

4.4.3.13 Test Case Insert Tahun Ajaran Oleh Admin

a. basic path
User ada dalam halaman user admin. Untuk menambah data user maka
pengguna menekan tombol tambah pada menu jadwal dan muncul modal
untuk mengisi data-data seperti semester dan periode tahun yang ada,
setelah semua data terisi maka akan muncul pesan data berhasil di-insert
dan data ditampilkan di halaman tahun ajaran dengan tambahan kolom
aksi yang digunakan untuk melakukan delete dan update tahun ajaran.
b. alternate path 1

43

Jika input yang diberikan adalah data duplikat maka seharusnya sistem
menolak inputan tersebut.
c. alternate path 2
Jika input yang diberikan ada field kosong atau tidak semestinya maka
sistem menolak.
Tabel 4. 17 Checklist Test Case Insert Tahun Ajaran
ID

Nama

Halam

Semest

Tahu

Tombo

Skena

Skenar

an

er

l Save

rio

io

Tahun

SKK-1

Input

Hasil

Ajaran
tahun

Halaman tahun

ajaran

ajaran

memunculkan

sukses

pesan data
berhasil di-insert
dan data hasil
insert dengan
tambahan kolom
aksi yang berisi
tombol update
dan delete
ditampilkan dalam
tabel tahun ajaran

SKK-2

tahun

SKK-3

pada aplikasi.
Memunculkan

Input

pesan data

ajaran

duplikat dan data

gagal

tidak masuk ke

Input

dalam database.
Memunculkan

tahun

pesan insert gagal

ajaran

dan data tidak

gagal

masuk dalam
database.

4.4.3.14 Test Case Update Tahun Ajaran Oleh Admin

a. basic path

44

User ada dalam halaman tahun ajaran admin. User menekan tombol
update pada baris data yang ingin di-update dan memunculkan modal
untuk menginput data semester, periode tahun.
b. alternate path 1
Jika input data update yang diberikan adalah data duplikat maka
seharusnya sistem menolak inputan tersebut.
c. alternate path 2
Jika input data update yang diberikan ada field kosong maka atau inputan
yang tidak sesuai maka sistem menolak inputan user.
Tabel 4. 18 Checklist Test Case Update Tahun Ajaran
ID

Nama

Halam

Semest

Period

Tomb

Skenar

Skenar

an

er

ol

io

io

Tahun

Tahun

Save

SKL-1

Update

Hasil

Ajaran
tahun

Halaman

tahun ajaran

ajaran

memunculkan

sukses

muncul pesan
data berhasil
di-update dan
data hasil
update
ditampilkan
dalam tabel
tahun ajaran

SKL-2

aplikasi.
Memunculkan

Update
tahun

pesan data

ajaran

duplikat dan

gagal

data tidak
masuk ke
dalam

SKL-3

database.
Memunculkan

Update
tahun

pesan update

ajaran

gagal dan

gagal

data tidak

45

masuk dalam
database.

4.4.3.15 Test Case Delete Tahun Ajaran Oleh Admin

a. basic path
User ada dalam halaman tahun ajaran admin. User menekan tombol delete
pada baris data yang ingin di-delete dan memunculkan modal untuk
meyakinkan user untuk melakukan delete, jika ditekan tombol yes
ditekan maka data akan ter-delete dari database dan memunculkan pesan
data berhasil di-delete serta data tidak dimunculkan lagi di tabel tahun
ajaran dalam aplikasi.
b. alternate path 1
Jika pada modal delete ditekan tombol no maka data tidak akan didelete.
Tabel 4. 19 Checklist Test Case Delete Tahun Ajaran
ID

Nama

Halam

Tekan

Tekan

Skena

Skenar

an

tombol

tombol

rio

io

Tahun

Yes

No

SKM-1

Delete

Hasil

Ajaran
sukses

Halaman tahun

ajaran
memunculkan
pesan data
berhasil di-delete
dan data hasil
delete tidak
dimunculkan
dalam tabel
tahun ajaran

SKM-2

lagi.
Modal untuk

Delete
gagal

delete
menghilang dan
delete
diabatalkan.

4.4.3.16 Test Case View Data User Oleh Admin

a. basic path

46

User ada dalam halaman dashboard. User menuju halaman user dengan
cara mengklik tombol user atau menekan link user pada left sidebar,
setelah user ada di halaman user maka akan muncul data user yang terbagi
atas tiga baian tab yakni tab mahasiswa, dosen, dan admin data yang
ditampilkan sesuai dengan data yang ada di database.
b. alternate path 1
Jika tabel user pada database masih kosong maka pada halaman user
memunculkan pesan bahwa tidak ada data yang dapat ditampilkan.
Tabel 4. 20 Checklist Test Case View User
ID

Nama

Halama

Tabel User

Skenar

Skenario

n User

Database

io
SKN-1

Halaman tahun

Hasil

Terisi Data
user dan

Halaman

user

memunculkan

memunculk

data user

an data

sesuai tab

sesuai data
pada tabel
user

SKN-2

database.
Halaman

Halaman user
memunculkan

user

pesan tidak ada

memunculk

data yang

an pesan

ditampilkan

tidak ada

pada tiap tab

data yang
ditampilkan

4.4.3.17 Test Case Insert User Oleh Admin

a. basic path
User ada dalam halaman user admin. Untuk menambah user menekan
tombol tambah pada menu jadwal dan akan muncul modal untuk mengisi
data-data seperti nama, nim jika yang diinsert adalah pada tab mahasiswa,
nip jika yang diinsert adalah pada tab dosen, dan id untuk admin user,
adapun password untuk masing-masing user, setelah semua data terisi
maka akan muncul pesan data berhasil di-insert dan data ditampilkan di

47

halaman user dengan tambahan kolom aksi yang digunakan untuk


melakukan delete dan update user.
b. alternate path 1
Jika input yang diberikan adalah data duplikat maka seharusnya sistem
menolak inputan tersebut.
c. alternate path 2
Jika input yang diberikan ada field kosong atau tidak semestinya maka
sistem menolak.
Tabel 4. 21 Checklist Test Case Insert User
ID

Nama

Halam

Nama

Passwo

Tomb

Skena

Skenar

an

User

rd

ol

rio
SKO-1

io
Input

User

user

Hasil

Save
Halaman user

sukses

pada masingmasing tab


memunculkan
pesan data
berhasil diinsert dan data
hasil insert
dengan
tambahan
kolom aksi yang
berisi tombol
update dan
delete
ditampilkan
dalam tabel
user pada

SKO-2

aplikasi.
Memunculkan

Input
user

gagal

pesan data
duplikat dan
data tidak
masuk ke dalam

SKO-3

database.
Memunculkan

Input
user

48

pesan insert

gagal

gagal dan data


tidak masuk
dalam
database.

4.4.3.17 Test Case Update User Oleh Admin

a. basic path
User ada dalam halaman user. Pengguna menekan tombol update pada
baris data yang ingin di-update dan memunculkan modal untuk menginput
data semester, periode tahun.
b. alternate path 1
Jika input data update yang diberikan adalah data duplikat maka
seharusnya sistem menolak inputan tersebut.
c. alternate path 2
Jika input data update yang diberikan ada field kosong maka atau inputan
yang tidak sesuai maka sistem menolak inputan user.
Tabel 4. 22 Checklist Test Case Update User
ID

Nama

Halam

Nama

Passwo

Tomb

Skenar

Skenar

an

User

rd

ol

io
SKP-1

io
Update

User

user

Hasil

Save
Halaman

sukses

user
memunculka
n muncul
pesan data
berhasil diupdate dan
data hasil
update
ditampilkan
dalam tabel

SKP-2

user aplikasi.
Memunculka

Update
user

gagal

n pesan data
duplikat dan
data tidak

49

masuk ke
dalam
SKP-3

database.
Memunculka

Update

User

gagal

n pesan
update gagal
dan data
tidak masuk
dalam
database.

4.4.3.18 Test Case Delete User Oleh Admin

a. basic path
User ada dalam halaman user admin pada tab yang diinginkan baik itu
mahasiswa, dosen, maupun admin. User menekan tombol delete pada baris
data yang ingin di-delete dan memunculkan modal untuk meyakinkan user
untuk melakukan delete, jika ditekan tombol yes ditekan maka data akan
ter-delete dari database dan memunculkan pesan data berhasil di-delete
serta data tidak dimunculkan lagi di tabel user dalam aplikasi.
b. alternate path 1
Jika pada modal delete ditekan tombol no maka data tidak akan didelete.
Tabel 4. 23 Checklist Test Case Delete User
ID

Nama

Halam

Tekan

Tekan

Skena

Skenar

an

tombol

tombol

rio
SKQ-1

io
Delete

User

Yes

No

sukses

Hasil

Halaman user

memunculkan
pesan data
berhasil di-delete
dan data hasil
delete tidak
dimunculkan
dalam tabel user

SKQ-2

lagi.
Modal untuk

Delete
gagal

delete
menghilang dan

50

delete
diabatalkan.

4.4.3.19 Test Case View Data Matakuliah Oleh Admin

a. basic path
User ada dalam halaman dashboard. User menuju halaman matakuliah
dengan cara mengklik tombol matakuliah atau menekan link matakuliah
pada left sidebar, setelah user ada di halaman matakuliah maka akan
muncul data matakuliah sesuai dengan data yang ada di database.
b. alternate path 1
Jika tabel matakuliah pada database masih kosong maka pada halaman
matakuliah memunculkan pesan bahwa tidak ada data yang dapat
ditampilkan.
Tabel 4. 24 Checklist Test Case View Matakuliah Halaman Admin
ID

Nama

Halama

Tabel

Skenar

Skenario

Matakulia

Matakul

iah

Database

io

Hasil

Terisi
Data
SKR-1

Halaman
Matakuliah

Halaman

matakuliah
memunculk
an data
sesuai data
pada tabel
matakuliah

SKR-2

database.
Halaman

Halaman
matakuliah

matakuliah

memunculkan

memunculk

pesan tidak ada

an pesan

data yang

tidak ada

ditampilkan

data yang
ditampilkan

4.4.3.20 Test Case Insert Matakuliah Oleh Admin

a. basic path
51

User ada dalam halaman matakuliah admin. Untuk menambah matakuliah


menekan tombol tambah pada menu matakuliah dan muncul modal untuk
mengisi data-data seperti kode matakuliah dan nama matakuliah setelah
semua data terisi maka akan muncul pesan data berhasil di-insert dan data
ditampilkan di halaman matakuliah dengan tambahan kolom aksi yang
digunakan untuk melakukan delete dan update matakuliah.
b. alternate path 1
Jika input yang diberikan adalah data duplikat maka seharusnya sistem
menolak inputan tersebut.
c. alternate path 2
Jika input yang diberikan ada field kosong atau tidak semestinya maka
sistem menolak.
Tabel 4. 25 Checklist Test Case Insert Matakuliah
ID

Nama

Halaman

Kod

Nama

Tombo

Skena

Skenari

Matakuli

Matakul

l Save

rio
SKS-1

o
Input

ah

matakuli

Hasil

iah
Halaman

matakuliah

ah

memunculkan

sukses

pesan data
berhasil diinsert dan
data hasil
insert dengan
tambahan
kolom aksi
yang berisi
tombol
update dan
delete
ditampilkan
dalam tabel
matakuliah

SKS-2

pada aplikasi.
Memunculkan

Input
matakuli

52

pesan data

ah gagal

duplikat dan
data tidak
masuk ke
dalam

SKS-3

database.
Memunculkan

Input
matakuli

pesan insert

ah gagal

gagal dan
data tidak
masuk dalam
database.

4.4.3.21 Test Case Update Matakuliah Oleh Admin

a. basic path
User ada dalam halaman matakuliah. Pengguna menekan tombol update
pada baris data yang ingin di-update dan memunculkan modal untuk
menginput data kode dan nama matakuliah.
b. alternate path 1
Jika input data update yang diberikan adalah data duplikat maka
seharusnya sistem menolak inputan tersebut.
c. alternate path 2
Jika input data update yang diberikan ada field kosong maka atau inputan
yang tidak sesuai maka sistem menolak inputan user.
Tabel 4. 26 CheckList Test Case Update Matakuliah
ID

Nama

Halaman

Kode

Nama

Tomb

Skenar

Skenari

Matakuli

Matakul

Matakuli

ol

io
SKT-1

o
Update

ah

iah

ah

Save

matakuli

Hasil

Halaman

user

ah

memuncul

sukses

kan
muncul
pesan data
berhasil diupdate dan
data hasil
update
ditampilka
n dalam

53

tabel
matakuliah
SKT-2

aplikasi.
Memunculk

Update
matakuli

ah gagal

an pesan
data
duplikat
dan data
tidak
masuk ke
dalam

SKT-3

database.
Memunculk

Update
matakuli

ah gagal

an pesan
update
gagal dan
data tidak
masuk
dalam
database.

4.4.3.22 Test Case Delete Matakuliah Oleh Admin

a. basic path
User ada dalam halaman matakuliah admin. User menekan tombol delete
pada baris data yang ingin di-delete dan memunculkan modal untuk
meyakinkan user untuk melakukan delete, jika ditekan tombol yes
ditekan maka data akan ter-delete dari database dan memunculkan pesan
data berhasil di-delete serta data tidak dimunculkan lagi di tabel
matakuliah dalam aplikasi.
b. alternate path 1
Jika pada modal delete ditekan tombol no maka data tidak akan didelete.
Tabel 4. 27 Checklist Test Case Delete Matakuliah Halaman Admin
ID

Nama

Halama

Tekan

Tekan

Skena

Skenar

tombol

tombol

rio

io

Matakul

Yes

No

SKU-1

Delete

Hasil

iah
Halaman

54

sukses

matakuliah
memunculkan
pesan data
berhasil di-delete
dan data hasil
delete tidak
dimunculkan
dalam tabel

SKU-2

matakuliah lagi.
Modal untuk

Delete
gagal

delete
menghilang dan
delete
diabatalkan.

4.4.3.27 Test Case View Ruangan

a. basic path
User ada dalam halaman dashboard. User menuju halaman ruangan
dengan cara mengklik tombol ruangan atau menekan link ruangan pada
left sidebar, setelah user ada di halaman matakuliah maka akan muncul
data ruangan sesuai dengan data yang ada di database.
b. alternate path 1
Jika tabel ruangan pada database masih kosong maka pada halaman
ruangan memunculkan pesan bahwa tidak ada data yang dapat
ditampilkan.
Tabel 4. 28 checklist Test Case View Ruangan
ID

Nama

Halama

Tabel

Skenar

Skenario

Ruangan

Ruanga

Database

Terisi

io

Hasil

Data
SKV-1

Halaman
Ruangan

Halaman

ruangan
memunculk
an data
sesuai data
pada tabel
ruangan

55

SKV-2

database.
Halaman

Halaman

ruangan

ruangan

memunculkan

memunculk

pesan tidak ada

an pesan

data yang

tidak ada

ditampilkan

data yang
ditampilkan

4.4.3.24 Test Case Insert Ruangan

a. basic path
User ada dalam halaman matakuliah admin. Untuk menambah ruangan
menekan tombol tambah pada menu matakuliah dan muncul modal untuk
mengisi data nama ruangan data terisi maka akan muncul pesan data
berhasil di-insert dan data ditampilkan di halaman ruangan dengan
tambahan kolom aksi yang digunakan untuk melakukan delete dan update
ruangan.
b. alternate path 1
Jika input yang diberikan adalah data duplikat maka seharusnya sistem
menolak inputan tersebut.
c. alternate path 2
Jika input yang diberikan ada field kosong atau tidak semestinya maka
sistem menolak.
Tabel 4. 29 Checklist Test Case Insert Ruangan
ID

Nama

Halaman

Nama

Tombo

Skenar

Skenari

Ruangan

Ruanga

l Save

io
SKW-1

o
Input
ruangan

Hasil

n
Halaman

sukses

ruangan
memunculkan
pesan data
berhasil diinsert dan
data hasil
insert dengan

56

tambahan
kolom aksi
yang berisi
tombol
update dan
delete
ditampilkan
dalam tabel
ruangan pada
SKW-2

aplikasi.
Memunculkan

Input
ruangan

gagal

pesan data
duplikat dan
data tidak
masuk ke
dalam

SKW-3

database.
Memunculkan

Input
ruangan

gagal

pesan insert
gagal dan
data tidak
masuk dalam
database.

4.4.3.25 Test Case Update Ruangan

a. basic path
User ada dalam halaman ruangan. Pengguna menekan tombol update pada
baris data yang ingin di-update dan memunculkan modal untuk menginput
nama ruangan.
b. alternate path 1
Jika input data update yang diberikan adalah data duplikat maka
seharusnya sistem menolak inputan tersebut.
c. alternate path 2
Jika input data update yang diberikan ada field kosong maka atau inputan
yang tidak sesuai maka sistem menolak inputan user.

57

Tabel 4. 30 Checklist Test Case Update Ruangan


ID

Nama

Halaman

Nama

Tomb

Skena

Skenari

Ruangan

Ruanga

ol

rio
SKX-1

o
Update

Save

ruangan

Hasil

Halaman

sukses

ruangan
memunculk
an muncul
pesan data
berhasil diupdate dan
data hasil
update
ditampilkan
dalam tabel
ruangan

SKX-2

aplikasi.
Memunculk

Update
ruangan

gagal

an pesan
data
duplikat dan
data tidak
masuk ke
dalam

SKX-3

database.
Memunculk

Update
ruangan

gagal

an pesan
update
gagal dan
data tidak
masuk
dalam
database.

4.4.3.26 Test Case Delete Ruangan

a. basic path
User ada dalam halaman ruangan admin. User menekan tombol delete
pada baris data yang ingin di-delete dan memunculkan modal untuk
meyakinkan user untuk melakukan delete, jika ditekan tombol yes
ditekan maka data akan ter-delete dari database dan memunculkan pesan

58

data berhasil di-delete serta data tidak dimunculkan lagi di tabel ruangan
dalam aplikasi.
b. alternate path 1
Jika pada modal delete ditekan tombol no maka data tidak akan didelete.
Tabel 4. 31 Checklist Test Case Delete Ruangan
ID

Nama

Halama

Tekan

Tekan

Skena

Skenar

tombol

tombol

rio

io

Matakul

Yes

No

SKY-1

Delete

Hasil

iah
sukses

Halaman user

memunculkan
pesan data
berhasil di-delete
dan data hasil
delete tidak
dimunculkan
dalam tabel

SKY-2

ruangan lagi.
Modal untuk

Delete
gagal

delete
menghilang dan
delete
diabatalkan.

4.4.3.27 Test Case View Materi SAP

a. basic path
User ada dalam halaman dashboard dosen. User menuju halaman materi
kuliah dengan cara mengklik tombol materi kuliah atau menekan link
materi pada left sidebar, setelah user ada di halaman matakuliah maka
akan muncul data matakuliah yang tersedia, kemudian user memilihnya
dan melihat materi pada matakuliah yang diinginkan termasuk hasil
penilaian mahasiswa terhadap materi yang telah dibawakan.
b. alternate path 1

59

Jika tabel materi pada database masih kosong maka pada halaman
matakuliah memunculkan pesan bahwa tidak ada data yang dapat
ditampilkan.
Tabel 4. 32 Checklist Test Case View Materi SAP
ID

Nama

Halama

Tabel

Skenar

Skenario

n Materi

Materi

io

Hasil

Database
Terisi
Data

SKZ-1

Halaman
materi,

SKZ-2

Halaman

materi

memunculkan

memunculk

data seusai

an data

dengan tabel

sesuai data

materi SAP

pada tabel

database

ruangan

Halaman materi

database.
Halaman

memunculkan

materi

pesan tidak ada

memunculk

data yang

an pesan

ditampilkan

tidak ada
data yang
ditampilkan

4.4.3.28 Test Case Insert Materi SAP

a. basic path
User ada dalam halaman materi SAP dosen. Untuk menambah materi
dapat dilakukan dengan menekan tombol tambah pada menu materi dan
muncul modal untuk mengisi data pertemuan dan materi, setelah data terisi
maka muncul pesan data berhasil di-insert dan data ditampilkan di
halaman ruangan dengan tambahan kolom aksi yang digunakan untuk
melakukan delete dan update materi SAP.
b. alternate path 1

60

Jika input yang diberikan adalah data duplikat maka seharusnya sistem
menolak inputan tersebut.
c. alternate path 2
Jika input yang diberikan ada field kosong atau tidak semestinya maka
sistem menolak inputan user.
Tabel 4. 33 Checlist Test Case Insert Materi SAP
ID

Nama

Halaman

Pertem

Skena

Skenari

Materi

uan

rio
SKA1-

o
Input

SAP

materi

Materi

Tombo

Hasil

l Save
Halaman

sukses

materi pesan
data berhasil
di-insert dan
data hasil
insert dengan
tambahan
kolom aksi
yang berisi
tombol
update dan
delete
ditampilkan
dalam tabel
materi pada

SKA1-

Input

materi

aplikasi.
Memunculkan

gagal

pesan data
duplikat dan
data tidak
masuk ke
dalam

SKA1-

Input

materi

database.
Memunculkan

gagal

pesan insert
gagal dan
data tidak
masuk dalam
database.

61

4.4.3.29 Test Case Update Materi SAP

a. basic path
User ada dalam halaman materi SAP. Pengguna menekan tombol update
pada baris data yang ingin di-update dan memunculkan modal untuk
menginput pertemuan dan materi.
b. alternate path 1
Jika input data update yang diberikan adalah data duplikat maka
seharusnya sistem menolak inputan tersebut.
c. alternate path 2
Jika input data update yang diberikan ada field kosong maka atau inputan
yang tidak sesuai maka sistem menolak inputan user.
Tabel 4. 34 Checlist Test Case Update Materi SAP
ID

Nama

Halaman

Pertem

Nama

Tomb

Skena

Skenari

Materi

uan

Mate

ol

rio

SAP

ri

Save

SKB1-

Update

materi

Hasil

SAP
Halaman

sukses

materi
memunculk
an muncul
pesan data
berhasil diupdate dan
data hasil
update
ditampilkan
dalam tabel
materi

SKB2-

Update

materi

aplikasi.
Memunculk

gagal

an pesan
data
duplikat dan
data tidak
masuk ke
dalam

SKB3-

database.
Memunculk

Update

62

materi

gagal

an pesan
update
gagal dan
data tidak
masuk
dalam
database.

4.4.3.30 Test Case Delete Materi SAP

a. basic path
User ada dalam halaman materi SAP dosen. User menekan tombol delete
pada baris data yang ingin di-delete dan memunculkan modal untuk
meyakinkan user untuk melakukan delete, jika ditekan tombol yes
ditekan maka data akan ter-delete dari database dan memunculkan pesan
data berhasil di-delete serta data tidak dimunculkan lagi di tabel materi
dalam aplikasi.
b. alternate path 1
Jika pada modal delete ditekan tombol no maka data tidak akan didelete.
Tabel 4. 35 Checlist Test Case Delete Materi SAP
ID

Nama

Halama

Tekan

Tekan

Skena

Skenar

n Materi

tombol

tombol

rio
SKC1-

io
Delete

SAP

Yes

No

sukses

Hasil

Halaman user

memunculkan
pesan data
berhasil di-delete
dan data hasil
delete tidak
dimunculkan
dalam tabel

SKC2-

Delete

gagal

materi SAP lagi.


Modal untuk

delete
menghilang dan
delete

63

diabatalkan.

4.4.3.31 Test Case Update Korti Oleh Dosen

a. basic path
User ada dalam halaman korti dosen. Pengguna menekan tombol update
pada baris data yang ingin di-update dan memunculkan modal untuk
menginput nim dan nama mahasiswa yang ingin dijadikan korti. Proses ini
hanya dapat dilakukan sebelum waktu pertemuan kedua perkuliahan
terlewat.
b. alternate path 1
Jika input data update yang diberikan ada field kosong maka atau inputan
yang tidak sesuai maka sistem menolak inputan user.
Tabel 4. 36 Checklist Test Case Update Korti
ID

Nama

Halaman

Skena

Skenari

Korti

rio
SKD1-

o
Update

Dosen

korti

Nim

Nama

Tomb

Korti

ol

Hasil

Save
Halaman

sukses

korti page
dosen
memunculk
an muncul
pesan data
berhasil diupdate dan
data hasil
update
ditampilkan
dalam tabel
korti

SKD2-

Update

korti

aplikasi.
Memunculk

gagal

an pesan
data
duplikat dan
data tidak
masuk ke
dalam

64

SKD3-

Update

korti

database.
Memunculk

an pesan

gagal

update
gagal dan
data tidak
masuk
dalam
database.

4.4.3.32 Test Case Cetak SAP Dosen

a. basic path
User ada dalam halaman SAP dosen. Pengguna menekan tombol cetak
pada baris SAP yang ingin dicetak, kemudian user dibawa ke halaman pdf
dan melakukan save terhadap dokumen SAP.
Tabel 4. 37 Checklist Test Case Cetak SAP Dosen
ID

Nama

Halaman

Tombol

Docume

Skena

Skenari

SAP

Cetak

nt

rio
SKE1-

o
Cetak

Dosen

documen

Hasil

Memunc

ulkan

dokumen

sukses

dengan
format
pdf dan
sesuai
dengan
format
SAP
jurusan
ilmu
kompute
r
Udayana

4.4.3.33 Test Case Penilaian Mahasiswa

65

a. basic path
User ada dalam halaman dashboard korti. Pengguna menekan tombol SAP
untuk melakukan penilaian, kemudian pilih SAP dan akan dimunculkan
materi SAP yang akan diberikan nilai, setelah pemberian nilai maka
muncul modal verifikasi, karena nilai tidak bisa dirubah kembali.
Tabel 4. 38 Checklist Test Case Cetak SAP Dosen
ID

Nama

Halaman

Halama

Field

Tekan

Skenar

Skenari

SAP korti

n Materi

nilai

tombol

io
SKF1-

o
Pemberi

an nilai

SAP

Hasil

save
Data nilai

berhasil di-

materi

insert dan

SAP

dimunculka

sukses

n pada
tabel
materi SAP
aplikasi.

4.5

Deskripsi dan Hasil Uji


Tabel 4. 39 Hasil Uji Form Login

Tujuan
Kondisi Awal

Menguji keamanan form login dan


fungsional form login.
Sudah terdapat account user untuk
masing-masing hak akses di database.
I Wayan Pio Pratama

Penguji
Skenario
ID skenario SKA-1 :
Pengujian 1 :
1. Membuka sistem pada browser
2. Username : admin1 dan password : admin1
3. Memeriksa hasil sign in
Pengujian 2 :
1. Membuka sistem pada browser
2. Username : dosen1 dan password : nip1
3. Memeriksa hasil sign in
Pengujian 3 :
1. Membuka sistem pada browser
2. Username : mhs1 dan password : nim1
3. Memeriksa hasil sign in
ID skenario SKA-2 :
Pengujian 1 :
66

1. Membuka sistem pada browser


2. Username : dan password :
3. Memeriksa hasil sign in
ID skenario SKA-3 :
Pengujian 1 :
1.
Membuka sistem pada browser
2.
Username : dan password : nim1
3.
Memeriksa hasil sign in
ID skenario SKA-4 :
Pengujian 1 :
1. Membuka sistem pada browser
2. Username : mhs1 dan password :
3. Memeriksa hasil sign in
ID scenario SKA-5 :
Pengujian 1 :
1. Membuka sistem browser
2. Memasukan data yang tidak ada dalam database contoh username :
unyuk dan password : lala
3. Memeriksa hasil sign in
ID scenario SKA-5 :
Pengujian 1 :
1. Membuka sistem browser
2. Memasukan sql injection contoh username : 'or'1'='1 dan password :
'or'1'='1
3. Memeriksa hasil sign in
Pengujian tambahan :
1. Kondisi awal telah log in
2. Menekan tombol log out
3. Membiarkan semua field kosong, username : dan password :
4. Menekan tombol back pada browser
5. Memeriksa hasil sign in
Hasil Yang Diharapkan
Hasil Yang Didapatkan
Kesimpulan
SKA-1:
SKA-1:
SKA-1 :
Masuk ke halaman utama Masuk ke halaman utama Sesuai harapan
sesuai dengan hak akses
sesuai level akses user
user
SKA-2:
Muncul pesan input field
kosong

SKA-2:
Muncul pesan input field
kosong

SKA-3: Muncul pesan


input field kosong

SKA-3: Muncul pesan


input field kosong

SKA-4:
Muncul pesan input field
kosong

SKA-4:
Muncul pesan input field
kosong

67

SKA-2 :
Sesuai harapan

SKA-3 :
Sesuai harapan
SKA-4 :
Sesuai harapan

SKA-5:
SKA-5:
Muncul pesan gagal login Muncul pesan gagal login SKA-5 :
Sesuai harapan
SKA-6 :
SKA-6 :
Muncul pesan gagal login Muncul pesan gagal login SKA-6 :
Sesuai harapan
Pengujian tambahan :
Tetap di halaman Login

Pengujian tambahan :
Tetap bisa mengakses
halaman utama

Pengujian tambahan :
Belum sesuai harapan

Tabel 4. 40 Hasil Uji Navigasi

Tujuan
Kondisi Awal

Menguji kesesuaian navigasi


Sudah masuk ke halaman dashboard
masing-masing
I Wayan Pio Pratama

Penguji
Skenario
ID scenario SKB-1 :
Pengujian 1 :
1. Mengklik tombol SAP pada dashboard admin dan data tabel SAP ada
pada database.
2. Mengklik link SAP pada left sidebar dasrhboard admin dan data tabel
SAP ada pada database
ID skenario SKB-2 :
Pengujian 1 :
1. Mengklik tombol SAP pada dashboard admin dan tidak ada data pada
tabel SAP database.
2. Mengklik link SAP pada left sidebar dasrhboard admin dan tidak ada
data pada tabel SAP database
ID skenario SKF-1 :
Pengujian 1 :
1. Mengklik tombol jadwal pada dashboard admin dan data tabel jadwal
ada pada database.
2. Mengklik link jadwal pada left sidebar dasrhboard admin dan data tabel
jadwal ada pada database
ID skenario SKF-2 :
Pengujian 1 :
1. Mengklik tombol jadwal pada dashboard admin dan tidak ada data pada
tabel jadwal database.
2. Mengklik link jadwal pada left sidebar dasrhboard admin dan tidak ada
data pada tabel jadwal database
ID skenario SKJ-1 :
Pengujian 1 :
1. Mengklik tombol tahun ajaran pada dashboard admin dan data tabel
jadwal ada pada database.
68

2. Mengklik link tahun ajaran pada left sidebar dasrhboard admin dan data
tabel tahun ajaran ada pada database
ID skenario SKJ-2 :
Pengujian 1 :
1. Mengklik tombol tahun ajaran pada dashboard admin dan tidak ada data
pada tabel tahun ajaran database.
2. Mengklik link tahun ajaran pada left sidebar dasrhboard admin dan
tidak ada data pada tabel tahun ajaran database
ID skenario SKN-1 :
Pengujian 1 :
1. Mengklik tombol user pada dashboard admin dan data tabel user ada
pada database.
2. Mengklik link tahun ajaran pada left sidebar dasrhboard admin dan data
tabel user ada pada database
ID skenario SKN-2 :
Pengujian 1 :
1. Mengklik tombol user pada dashboard admin dan tidak ada data pada
tabel user database.
2. Mengklik link user pada left sidebar dasrhboard admin dan tidak ada
data pada tabel user database
ID skenario SKI-2 :
Pengujian 1 :
1. Mengklik tombol tahun ajaran pada dashboard admin dan tidak ada data
pada tabel tahun ajaran database.
2. Mengklik link tahun ajaran pada left sidebar dasrhboard admin dan
tidak ada data pada tabel tahun ajaran database
ID skenario SKR-1 :
Pengujian 1 :
1. Mengklik tombol matakuliah pada dashboard admin dan data tabel
matakuliah ada pada database.
2. Mengklik link matakuliah pada left sidebar dasrhboard admin dan data
tabel matakuliah ada pada database
ID skenario SKR-2 :
Pengujian 1 :
1. Mengklik tombol matakuliah pada dashboard admin dan tidak ada data
pada tabel matakuliah database.
2. Mengklik link matakuliah pada left sidebar dasrhboard admin dan tidak
ada data pada tabel matakuliah database
ID skenario SKV-1 :
Pengujian 1 :
1. Mengklik tombol ruangan pada dashboard admin dan data tabel ruangan
ada pada database.
2. Mengklik link ruangan pada left sidebar dasrhboard admin dan data
tabel ruangan ada pada database
ID skenario SKV-2 :
Pengujian 1 :
69

1. Mengklik tombol ruangan pada dashboard admin dan tidak ada data
pada tabel ruangan database.
2. Mengklik link ruangan pada left sidebar dasrhboard admin dan tidak
ada data pada tabel ruangan database
ID skenario SKV-1 :
Pengujian 1 :
1. Mengklik tombol ruangan pada dashboard admin dan data tabel ruangan
ada pada database.
2. Mengklik link ruangan pada left sidebar dasrhboard admin dan data
tabel ruangan ada pada database
ID skenario SKV-2 :
Pengujian 1 :
1. Mengklik tombol ruangan pada dashboard admin dan tidak ada data
pada tabel ruangan database.
2. Mengklik link ruangan pada left sidebar dasrhboard admin dan tidak
ada data pada tabel ruangan database
ID skenario SKZ-1 :
Pengujian 1 :
1. Mengklik tombol materi SAP pada dashboard admin dan data tabel
materi SAP ada pada database.
2. Mengklik link materi SAP pada left sidebar dasrhboard admin dan data
tabel materi SAP ada pada database
ID skenario SKZ-2 :
Pengujian 1 :
1. Mengklik tombol materi SAP pada dashboard admin dan tidak ada data
pada tabel materi SAP database.
2. Mengklik link materi SAP pada left sidebar dasrhboard admin dan tidak
ada data pada tabel materi SAP database
Hasil Yang Diharapkan
Hasil Yang Didapatkan
Kesimpulan
SKB-1 :
SKB-1 :
SKB-1 :
Menuju halaman SAP
Menuju halaman SAP
Sesuai harapan
dan menampilkan data
dan menampilkan data
SAP
SAP
SKB-2 :
Sesuai harapan
SKB-2:
SKB-2:
Menuju halaman SAP
Menuju halaman SAP
dan menampilkan pesan
dan menampilkan pesan
tidak ada data yang bisa
tidak ada data yang bisa
ditampilkan
ditampilkan
SKF-1 :
Sesuai harapan
SKF-1 :
SKF-1 :
Menuju halaman jadwal
Menuju halaman jadwal
dan menampilkan data
dan menampilkan data
SKF-2:
jadwal
jadwal
Sesuai harapan
SKF-2:
SKF-2:
70

Menuju halaman jadwal


dan menampilkan pesan
tidak ada data yang bisa
ditampilkan

Menuju halaman jadwal


dan menampilkan pesan
tidak ada data yang bisa
ditampilkan

SKJ-1 :
Menuju halaman tahun
ajaran dan menampilkan
data tahun ajaran

SKJ-1 :
Menuju halaman tahun
ajaran dan menampilkan
data tahun ajaran

SKJ-2 : Sesuai harapan

SKJ-2:
Menuju halaman tahun
ajaran dan menampilkan
pesan tidak ada data yang
bisa ditampilkan

SKJ-2:
Menuju halaman tahun
ajaran dan menampilkan
pesan tidak ada data yang
bisa ditampilkan

SKN-1 :
Sesuai harapan

SKN-1 :
Menuju halaman user
dan menampilkan data
user

SKN-1 :
Menuju halaman user
dan menampilkan data
user

SKN-2 :
Sesuai harapan

SKN-2:
Menuju halaman user
dan menampilkan pesan
tidak ada data yang bisa
ditampilkan

SKN-2:
Menuju halaman user
dan menampilkan pesan
tidak ada data yang bisa
ditampilkan

SKR-1 :
Sesuai harapan

SKR-1 :
Menuju halaman
matakuliah dan
menampilkan data
matakuliah

SKR-1 :
Menuju halaman
matakuliah dan
menampilkan data
matakuliah

SKR-2:
Menuju halaman
matakuliah dan
menampilkan pesan tidak
ada data yang bisa
ditampilkan

SKR-2:
Menuju halaman
matakuliah dan
menampilkan pesan tidak
ada data yang bisa
ditampilkan

SKV-1 :
Menuju halaman ruangan
dan menampilkan data
ruangan

SKV-1 :
Menuju halaman ruangan
dan menampilkan data
ruangan
71

SKJ-1 :
Seusai harapan

SKR-2 :
Sesuai harapan

SKV-1 :
Sesuai harapan

SKV-2 :
Sesuai harapan

SKV-2:
Menuju halaman ruangan
dan menampilkan pesan
tidak ada data yang bisa
ditampilkan

SKV-2:
Menuju halaman ruangan
dan menampilkan pesan
tidak ada data yang bisa
ditampilkan

SKZ-1 :
Menuju halaman materi
SAP dan menampilkan
data materi SAP

SKZ-1 :
Menuju halaman materi
SAP dan menampilkan
data materi SAP

SKZ-2:
Menuju halaman materi
SAP dan menampilkan
pesan tidak ada data yang
bisa ditampilkan

SKZ-2:
Menuju halaman materi
SAP dan menampilkan
pesan tidak ada data yang
bisa ditampilkan

SKZ-1 :
Sesuai harapan

SKZ-2 :
Sesuai harapan

Tabel 4. 41 Hasil Uji CRUD SAP

Tujuan
Kondisi Awal
Penguji
Skenario

Menguji CRUD SAP


Sudah masuk ke halaman dashboard
admin
I Wayan Pio Pratama

72

ID scenario SKC-1 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman SAP
2. Mengklik tombol insert
3. Mengisi inputan nama dosen : dosen, matakuliah : algoritma
pemrograman, dan periode : semester ganjil (2015/2016)
4. Menekan tombol save
5. Memeriksa hasil insert
ID skenario SKC-2 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman SAP
2. Menekan tombol insert
3. Mengisi inputan nama dosen : dosen, matakuliah : algoritma
pemrograman, dan periode : semester ganjil (2015/2016)
4. Menekan tombol save
5. Memeriksa hasil insert
ID skenario SKC-3 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman SAP
2. Menekan tombol insert
3. Mengisi nama dosen : dosen, matakuliah : algoritma pemrograman, dan
periode :
4. Menekan tombol save
5. Memeriksa hasil insert
ID scenario SKD-1 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman SAP
2. Menekan tombol edit
3. Mengisi inputan nama dosen : dosen, matakuliah : algoritma
pemrograman, dan periode : semester ganjil (2015/2016), korti :
1208605033
4. Menekan tombol save
5. Memeriksa hasil update
ID skenario SKD-2 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman SAP
2. Menekan tombol edit
3. Mengisi inputan nama dosen : dosen, matakuliah : algoritma
pemrograman, dan periode : semester ganjil (2015/2016), korti :
1208605033
4. Menekan tombol save
5. Memeriksa hasil update
ID skenario SKD-3 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman SAP
2. Menekan tombol edit
3. Mengisi inputan nama dosen : dosen, matakuliah : algoritma

73

pemrograman, periode : semester ganjil (2015/2016), dan korti :


1208605033
4. Menekan tombol save
5. Memeriksa hasil update
ID skenario SKE-1 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman SAP
2. Menekan tombol delete
3. Menekan tombol yes pada pop up verifikasi
4. Memeriksa hasil delete
ID skenario SKE-2 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman SAP
2. Menekan tombol delete
3. Menekan tombol no pada pop up verifikasi
4. Memeriksa hasil delete
Hasil Yang Diharapkan
Hasil Yang Didapatkan
Kesimpulan
SKC-1 :
SKC-1 :
SKC-1 :
Halaman SAP
Halaman SAP
Belum sesuai harapan
memunculkan pesan data memunculkan pesan data
berhasil di-insert dan
berhasil di-insert dan
data hasil insert
data masuk ke tabel SAP
ditampilkan dalam tabel
database namun data
SAP dengan tambahan
tidak berhasil
kolom aksi yang berisi
ditampilkan di tabel SAP
tombol update dan delete sistem
SKC-2:
SKC-2:
Belum sesuai harapan
Memunculkan pesan data SKC-2 :
Data tetap masuk ke
duplikat dan data tidak
database dan tetap tidak
masuk ke database
bisa menampilkan data
hasil insert ke tabel SAP
SKC-3 :
Sesuai harapan
SKC-3 :
SKC-3 : Skenario ini
Memunculkan pesan data tidak mungkin dijalankan
tidak gagal di-insert
karena pada level aplikasi
inputan dalam bentuk
pilihan, data yang
ditampilkan sesuai
dengan tabel referensi
lain seperti matakuliah,
SKD-1:
periode, dan dosen
Belum sesuai harapan
SKD-1:
Memunculkan pesan
SKD-1:

74

data berhasil di-update


dan data hasil update
muncul dalam tabel SAP

SKD-2 :
Memunculkan pesan
data duplikat dan data
tidak ter-update di
database

Memunculkan pesan data


berhasil di-update dan
data telah di-update di
database namun data
hasil update tidak muncul SKD-2 :
di tabel SAP admin
Belum sesuai harapan
SKD-2 :
Data tetap di-update

SKD-3:
Belum sesuai harapan

SKD-3:
Memunculkan pesan data
gagal di-update

SKD-3:
Muncul error database,
selain itu terdapat inputan
SKE-1 :
berupa textfield id SAP
yang akan menyebabkan Belum sesuai harapan
bug untuk sistem

SKE-1 :
Memunculkan pesan data
berhasil di-delete dan
data benar-benar terdelete di database

SKE-1 :
Memunculkan pesan data
berhasil di-delete dan
data benar-benar terSKE-2:
delete di database, namun Sesuai Harapan
data tetap muncul di level
aplikasi

SKE-2:
Delete diabatalkan dan
modal menghilang

SKE-2:
Delete diabatalkan dan
modal menghilang

Tabel 4. 42 Hasil Uji CRUD Jadwal

Tujuan
Kondisi Awal

Menguji CRUD Jadwal


Sudah masuk ke halaman dashboard
admin
I Wayan Pio Pratama

Penguji
Skenario
ID scenario SKG-1 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman jadwal
2. Mengklik tombol insert
3. Mengisi inputan periode : dosen, hari : senin, jam : 8.30-9.20, semester
matakuliah : algoritma pemrograman, ruangan : BJ-21, semester : 1
75

4. Menekan tombol save


5. Memeriksa hasil insert
ID skenario SKG-2 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman jadwal
2. Menekan tombol insert
3. Mengisi inputan periode : dosen, hari : senin, jam : 8.30-9.20, semester
matakuliah : algoritma pemrograman, ruangan : BJ-21, semester : 1
4. Menekan tombol save
5. Memeriksa hasil insert
ID skenario SKG-3 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman jadwal
2. Menekan tombol insert
3. Mengisi inputan periode : dosen, hari : senin, jam : 8.30-9.20, semester
matakuliah : algoritma pemrograman, ruangan : BJ-21, semester :
4. Menekan tombol save
5. Memeriksa hasil insert
ID scenario SKH-1 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman Jadwal
2. Menekan tombol edit
3. Mengisi inputan periode : dosen, hari : senin, jam : 8.30-9.20, semester
matakuliah : algoritma pemrograman, ruangan : BJ-21, semester : 1
4. Menekan tombol save
5. Memeriksa hasil update
ID skenario SKH-2 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman jadwal
2. Menekan tombol edit
3. Mengisi inputan periode : dosen, hari : senin, jam : 8.30-9.20, semester
matakuliah : algoritma pemrograman, ruangan : BJ-21, semester : 1
4. Menekan tombol save
5. Memeriksa hasil update
ID skenario SKH-3 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman jadwal
2. Menekan tombol edit
3. Mengisi inputan periode : dosen, hari : senin, jam : 8.30-9.20, semester
matakuliah : algoritma pemrograman, ruangan : BJ-21, semester :
4. Menekan tombol save
5. Memeriksa hasil update
ID skenario SKI-1 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman jadwal
2. Menekan tombol delete
3. Menekan tombol yes pada pop up verifikasi

76

4. Memeriksa hasil delete


ID skenario SKI-2 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman jadwal
2. Menekan tombol delete
3. Menekan tombol no pada pop up verifikasi
4. Memeriksa hasil delete
Hasil Yang Diharapkan
SKG-1 :
Halaman jadwal
memunculkan pesan data
berhasil di-insert dan
data hasil insert
ditampilkan dalam tabel
jadwal dengan tambahan
kolom aksi yang berisi
tombol delete dan update

Hasil Yang Didapatkan


SKG-1 :
Hasil insert ditampilkan
dalam tabel jadwal
dengan tambahan kolom
aksi yang berisi tombol
update dan delete namun
data tidak memunculkan
pesan apapun

SKG-2:
Memunculkan pesan data
duplikat dan data tidak
masuk ke database

SKG-2:
Data tetap di-insert

SKG-3 :
Memunculkan pesan data
tidak gagal di-insert

SKG-3 :
Data tetap di-insert

SKH-1 :
Memunculkan pesan data
berhasil di-update dan
data hasil update muncul
dalam tabel jadwal
SKH-2 :
Memunculkan pesan
data duplikat dan data
tidak ter-update di
database
SKH-3:
Memunculkan pesan data
gagal di-update

SKH-1 :
Button update pada
kolom aksi tidak
berfungsi

SKH-2 :
Button update pada
kolom aksi tidak
berfungsi
SKH-3:
Button update pada
kolom aksi tidak
berfungsi

77

Kesimpulan
SKG-1 :
Belum sesuai harapan

SKG-2:
Belum sesuai harapan

SKG-3 :
Belum sesuai harapan

SKH-1 :
Belum sesuai harapan

SKH-2 :
Belum sesuai harapan

SKH-3:
Belum sesuai harapan

SKI-1 :

SKI-1 :
Memunculkan pesan data
berhasil di-delete dan
data benar-benar terdelete di database
SKI-2:
Delete diabatalkan dan
modal menghilang

Sesuai harapan
SKI-1 :
Memunculkan pesan data
berhasil di-delete dan
data benar-benar terdelete di database

SKI-2:
Sesuai harapan

SKI-2:
Delete diabatalkan dan
modal menghilang

Tabel 4. 43 Hasil Uji CRUD Tahun Ajaran

Tujuan
Kondisi Awal

Menguji CRUD tahun ajaran


Sudah masuk ke halaman dashboard
admin
I Wayan Pio Pratama

Penguji
Skenario
ID scenario SKK-1 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman tahun ajaran
2. Mengklik tombol insert
3. Mengisi inputan periode : dosen, semester : 1
4. Menekan tombol save
5. Memeriksa hasil insert
ID skenario SKK-2 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman tahun ajaran
2. Menekan tombol insert
3. Mengisi inputan periode : dosen, semester : 1
4. Menekan tombol save
5. Memeriksa hasil insert
ID skenario SKK-3 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman tahun ajaran
2. Menekan tombol insert
3. Mengisi inputan periode : dosen, semester :
4. Menekan tombol save
5. Memeriksa hasil insert
ID scenario SKL-1 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman tahun ajaran
2. Menekan tombol edit
3. Mengisi inputan periode : dosen, semester : 1
4. Menekan tombol save
5. Memeriksa hasil update
ID skenario SKL-2 :
78

Pengujian 1 :
1. Menuju halaman tahun ajaran
2. Menekan tombol edit
3. Mengisi inputan periode : dosen, semester : 1
4. Menekan tombol save
5. Memeriksa hasil update
ID skenario SKL-3 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman tahun ajaran
2. Menekan tombol edit
3. Mengisi inputan periode : dosen, semester : 1
4. Menekan tombol save
5. Memeriksa hasil update
ID skenario SKM-1 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman tahun ajaran
2. Menekan tombol delete
3. Menekan tombol yes pada pop up verifikasi
4. Memeriksa hasil delete
ID skenario SKM-2 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman tahun ajaran
2. Menekan tombol delete
3. Menekan tombol no pada pop up verifikasi
4. Memeriksa hasil delete
Hasil Yang Diharapkan
SKK-1 :
Halaman tahun ajaran
memunculkan pesan data
berhasil di-insert dan
data hasil insert
ditampilkan dalam tabel
tahun ajaran dengan
tambahan kolom aksi
yang berisi tombol
update dan delete

Hasil Yang Didapatkan


SKK-1 :
Halaman tahun ajaran
memunculkan pesan data
berhasil di-insert dan
data hasil insert
ditampilkan dalam tabel
tahun ajaran dengan
tambahan kolom aksi
yang berisi tombol
update dan delete

SKK-2:
Memunculkan pesan data
duplikat dan data tidak
masuk ke database

SKK-2:
Data tetap masuk dan
ditampilkan

SKK-3 :
Memunculkan pesan data
gagal di-insert

SKK-3 :
Data tetap di-insert

79

Kesimpulan
SKK-1 :
Sesuai harapan

SKK-2:
Belum sesuai harapan

SKK-3 :
Belum sesuai harapan
SKL-1:
Belum sesuai harapan

SKL-1:
Memunculkan pesan data
berhasil di-update dan
data hasil update muncul
dalam tabel tahun ajaran
SKL-2 :
Memunculkan pesan
data duplikat dan data
tidak ter-update di
database
SKL-3:
Memunculkan pesan data
gagal di-update
SKM-1 :
Memunculkan pesan data
berhasil di-delete dan
data benar-benar terdelete di database
SKM-2:
Delete diabatalkan dan
modal menghilang

SKL-1:
Data gagal di-update

SKL-2 :
Data gagal di-update

SKL-2 :
Belum sesuai harapan

SKL-3:
Data gagal di-update

SKL-3:
Belum sesuai harapan

SKM-1 :
Memunculkan pesan data
berhasil di-delete dan
data benar-benar terdelete di database

SKM-1 :
Sesuai harapan

SKM-2:
Delete diabatalkan dan
modal menghilang

SKM-2:
Sesuai harapan

Tabel 4. 44 Hasil Uji CRUD User

Tujuan
Kondisi Awal

Menguji CRUD user


Sudah masuk ke halaman dashboard
admin
I Wayan Pio Pratama

Penguji
Skenario
ID scenario SKO-1 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman user tab dosen
2. Mengklik tombol insert
3. Mengisi inputan nip : 1901123789562, nama : dosen, dan password :
dosen
4. Menekan tombol save
5. Memeriksa hasil insert

80

Pengujian 2 :
1. Menuju halaman user tab mahasiswa
2. Mengklik tombol insert
3. Mengisi inputan nim : 120605033, nama : pio, dan password : 123
4. Menekan tombol save
5. Memeriksa hasil insert
Pengujian 3 :
1. Menuju halaman user tab admin
2. Mengklik tombol insert
3. Mengisi inputan nama : admin, password : admin
4. Menekan tombol save
5. Memeriksa hasil insert
ID skenario SKO-2 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman user tab dosen
2. Mengklik tombol insert
3. Mengisi inputan nip : 1901123789562, nama : dosen, dan password :
dosen
4. Menekan tombol save
5. Memeriksa hasil insert
Pengujian 2 :
1. Menuju halaman user tab mahasiswa
2. Mengklik tombol insert
3. Mengisi inputan nim : 120605033, nama : pio, dan password : 123
4. Menekan tombol save
5. Memeriksa hasil insert
Pengujian 3 :
1. Menuju halaman user tab admin
2. Mengklik tombol insert
3. Mengisi inputan nama : admin, password : admin
4. Menekan tombol save
5. Memeriksa hasil insert
ID skenario SKO-3 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman user tab dosen
2. Mengklik tombol insert
3. Mengisi inputan nip : 1901123789562, nama : dosen, dan password :
4. Menekan tombol save
5. Memeriksa hasil insert
Pengujian 2 :
1. Menuju halaman user tab mahasiswa
2. Mengklik tombol insert
3. Mengisi inputan nim : 120605033, nama : pio, dan password :
4. Menekan tombol save
5. Memeriksa hasil insert
Pengujian 3 :
1. Menuju halaman user tab admin
2. Mengklik tombol insert

81

3. Mengisi inputan nama : admin, password :


4. Menekan tombol save
5. Memeriksa hasil insert
ID scenario SKP-1 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman user tab dosen
2. Mengklik tombol update
3. Mengisi inputan nip : 1901123789562, nama : dosen, dan password :
dosen
4. Menekan tombol save
5. Memeriksa hasil update
Pengujian 2 :
1. Menuju halaman user tab mahasiswa
2. Mengklik tombol update
3. Mengisi inputan nim : 120605033, nama : pio, dan password : 123
4. Menekan tombol save
5. Memeriksa hasil update
Pengujian 3 :
1. Menuju halaman user tab admin
2. Mengklik tombol update
3. Mengisi inputan nama : admin, password : admin
4. Menekan tombol save
5. Memeriksa hasil update
ID skenario SKP-2 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman user tab dosen
2. Mengklik tombol update
3. Mengisi inputan nip : 1901123789562, nama : dosen, dan password :
dosen
4. Menekan tombol save
5. Memeriksa hasil update
Pengujian 2 :
1. Menuju halaman user tab mahasiswa
2. Mengklik tombol update
3. Mengisi inputan nim : 120605033, nama : pio, dan password : 123
4. Menekan tombol save
5. Memeriksa hasil update
Pengujian 3 :
1. Menuju halaman user tab admin
2. Mengklik tombol update
3. Mengisi inputan nama : admin, password : admin
4. Menekan tombol save
5. Memeriksa hasil update
ID skenario SKP-3 :
Pengujian 1 :
6. Menuju halaman user tab dosen
7. Mengklik tombol update
82

8. Mengisi inputan nip : 1901123789562, nama : dosen, dan password :


9. Menekan tombol save
10. Memeriksa hasil update
Pengujian 2 :
6. Menuju halaman user tab mahasiswa
7. Mengklik tombol update
8. Mengisi inputan nim : 120605033, nama : pio, dan password :
9. Menekan tombol save
10. Memeriksa hasil update
Pengujian 3 :
6. Menuju halaman user tab admin
7. Mengklik tombol update
8. Mengisi inputan nama : admin, password :
9. Menekan tombol save
10. Memeriksa hasil update
ID skenario SKQ-1 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman user tab dosen
2. Menekan tombol delete
3. Menekan tombol yes pada pop up verifikasi
4. Memeriksa hasil delete
Pengujian 2 :
1. Menuju halaman user tab mahasiswa
2. Menekan tombol delete
3. Menekan tombol yes pada pop up verifikasi
4. Memeriksa hasil delete
Pengujian 3 :
1. Menuju halaman user tab admin
2. Menekan tombol delete
3. Menekan tombol yes pada pop up verifikasi
4. Memeriksa hasil delete
ID skenario SKQ-2 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman user tab dosen
2. Menekan tombol delete
3. Menekan tombol yes pada pop up verifikasi
4. Memeriksa hasil delete
Pengujian 2 :
1. Menuju halaman user tab mahasiswa
2. Menekan tombol delete
3. Menekan tombol yes pada pop up verifikasi
4. Memeriksa hasil delete
Pengujian 3 :
1. Menuju halaman user tab admin
2. Menekan tombol delete
3. Menekan tombol yes pada pop up verifikasi
4. Memeriksa hasil delete

83

Hasil Yang Diharapkan


SKO-1 :
Halaman user pada
masing-masing tab
memunculkan pesan data
berhasil di-insert dan
data hasil insert
ditampilkan dalam tabel
masing-masing user
dengan tambahan kolom
aksi yang berisi tombol
update dan delete dan
tetap pada user tab yang
bersesuaian

SKO-2:
Memunculkan pesan data
duplikat dan data tidak
masuk ke database dan
tetap pada user tab yang
bersesuaian
SKO-3 :
Memunculkan pesan data
tidak gagal di-insert dan
tetap pada user tab yang
bersesuaian
SKP-1:
Memunculkan pesan data
berhasil di-update dan
data hasil update muncul
dalam tabel user dan
tetap pada user tab yang
bersesuaian

Hasil Yang Didapatkan


SKO-1 :
Halaman user pada
masing-masing tab
berhasil melakukan
insert dan data hasil
insert berhasil
ditampilkan namun pada
tab admin terdapat
inputan id yang tidak
perlu sehingga akan
menyebabkan bug pada
sistem, namun setelah
penambahan data pada
tab mahasiswa dan admin
terjadi perpindahan
halaman menuju tab
dosen

Kesimpulan
SKO-1 :
Belum sesuai harapan

SKO-2 :
Belum sesuai harapan

SKO-2 :
Insert dengan data
duplikat tidak berhasil
dilakukan pada semua
tab halaman user

SKO-3 :
Belum sesuai harapan

SKO-3 :
Insert tetap dapat
dilakukan terhadap data
kosong, kecuali pada tab
dosen

SKP-1:
Belum sesuai harapan

SKP-1:
Data berhasil di-update
namun update dilakukan
berdasarkan nip, nim, dan
id admin, selain itu jika
dilakukan update data
pada tab mahasiswa dan
SKP-2 :
admin terjadi
Sesuai harapan
perpindahan halaman
menuju tab dosen

SKP-2 :
84

Memunculkan pesan
SKP-2 :
Dapat dilakukan
data duplikat dan data
tidak ter-update di
database dan tetap pada
user tab yang bersesuaian
SKP-3:
Memunculkan pesan data
gagal di-update dan tetap
pada user tab yang
bersesuaian

SKP-3:
Tidak dapat dilakukan

SKQ-1 :
Memunculkan pesan data
berhasil di-delete dan
data benar-benar terdelete di database dan
tetap pada user tab yang
bersesuaian

SKQ-1 :
Data berhasil di-delete
namun pada tab
mahasiswa dan admin
tidak memunculkan
verifikasi, dan langsung
terjadi perpindahan
menuju tab dosen

SKQ-2:
Delete diabatalkan dan
modal menghilang dan
tetap pada user tab yang
bersesuaian

SKQ-2:
Delete diabatalkan dan
modal menghilang dan
tetap pada user tab yang
bersesuaian

SKP-3 :
Sesuai harapan

SKQ-1 :
Belum sesuai harapan

SKQ-2:
Belum sesuai harapan

Tabel 4. 45 Hasil Uji CRUD Matakuliah

Tujuan
Kondisi Awal

Menguji CRUD matakuliah


Sudah masuk ke halaman dashboard
admin
I Wayan Pio Pratama

Penguji
Skenario
ID scenario SKS-1 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman matakuliah
2. Mengklik tombol insert
3. Mengisi inputan kode matakuliah : IK1234 dan nama matakuliah :
Pemrograman
4. Menekan tombol save
5. Memeriksa hasil insert
ID skenario SKS-2 :
Pengujian 1 :
85

1. Menuju halaman matakuliah


2. Menekan tombol insert
3. Mengisi inputan kode matakuliah : IK1234 dan nama matakuliah :
Pemrograman
4. Menekan tombol save
5. Memeriksa hasil insert
ID skenario SKS-3 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman matakuliah
2. Menekan tombol insert
3. Mengisi inputan kode matakuliah : IK1234 dan nama matakuliah :
4. Menekan tombol save
5. Memeriksa hasil insert
ID scenario SKT-1 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman matakuliah
2. Menekan tombol edit
3. Mengisi inputan kode matakuliah : IK1234 dan nama matakuliah :
Pemrograman
4. Menekan tombol save
5. Memeriksa hasil update
ID skenario SKT-2 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman matakuliah
2. Menekan tombol edit
3. Mengisi inputan kode matakuliah : IK1234 dan nama matakuliah :
Pemrograman
4. Menekan tombol save
5. Memeriksa hasil update
ID skenario SKT-3 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman matakuliah
2. Menekan tombol edit
3. Mengisi inputan kode matakuliah : IK1234 dan nama matakuliah :
4. Menekan tombol save
5. Memeriksa hasil update
ID skenario SKU-1 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman matakuliah
2. Menekan tombol delete
3. Menekan tombol yes pada pop up verifikasi
4. Memeriksa hasil delete
ID skenario SKU-2 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman matakuliah
2. Menekan tombol delete
3. Menekan tombol no pada pop up verifikasi
4. Memeriksa hasil delete
86

Hasil Yang Diharapkan


SKS-1 :
Halaman matakuliah
memunculkan pesan data
berhasil di-insert dan
data hasil insert
ditampilkan dalam tabel
matakuliah dengan
tambahan kolom aksi
yang berisi tombol
update dan delete

Hasil Yang Didapatkan


SKS-1 :
Halaman matakuliah
memunculkan pesan data
berhasil di-insert dan
data hasil insert
ditampilkan dalam tabel
matakuliah dengan
tambahan kolom aksi
yang berisi tombol
update dan delete

SKG-2 :
Memunculkan pesan data
duplikat dan data tidak
masuk ke database

SKG-2 :
Memunculkan pesan data
duplikat dan data tidak
masuk ke database

SKG-3 :
Memunculkan pesan data
tidak gagal di-insert

SKG-3 :
Memunculkan pesan
inputan tidak boleh
kosong

SKH-1 :
Memunculkan pesan data
berhasil di-update dan
data hasil update muncul
dalam tabel matakuliah

SKH-2 :
Memunculkan pesan
data duplikat dan data
tidak ter-update di
database
SKH-3 :
Memunculkan pesan data
gagal di-update
SKI-1 :
Memunculkan pesan data
berhasil di-delete dan
data benar-benar ter-

SKH-1 :
Memunculkan pesan data
berhasil di-update namun
data di-update
berdasarkan kode
matakuliah yang dapat
diisi sendiri

Kesimpulan
SKS-1 :
Sesuai harapan

SKG-2 :
Sesuai harapan

SKG-3 :
Sesuai harapan

SKH-1 :
Belum sesuai harapan

SKH-2 :
Belum sesuai harapan

SKH-2 :
Tetap dapat di-update
SKH-3 :
Sesuai harapan
SKH-3 :
Inputan tidak boleh
kosong
SKI-1 :
Memunculkan pesan data
berhasil di-delete dan
data benar-benar terdelete di database

87

SKI-1 :
Sesuai harapan

SKI-2:
Sesuai harapan

delete di database
SKI-2:
Delete diabatalkan dan
modal menghilang

SKI-2:
Delete diabatalkan dan
modal menghilang

Tabel 4. 46 Hasil Uji CRUD Ruangan

Tujuan
Kondisi Awal

Menguji CRUD ruangan


Sudah masuk ke halaman dashboard
admin
I Wayan Pio Pratama

Penguji
Skenario
ID scenario SKW-1 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman ruangan
2. Mengklik tombol insert
3. Mengisi inputan nama ruangan : BJ-21
4. Menekan tombol save
5. Memeriksa hasil insert
ID skenario SKW-2 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman ruangan
2. Menekan tombol insert
3. Mengisi inputan nama ruangan : BJ-21
4. Menekan tombol save
5. Memeriksa hasil insert
ID skenario SKW-3 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman ruangan
2. Menekan tombol insert
3. Mengisi inputan nama ruangan :
4. Menekan tombol save
5. Memeriksa hasil insert
ID scenario SKX-1 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman ruangan
2. Menekan tombol edit
3. Mengisi inputan nama ruangan :
4. Menekan tombol save
5. Memeriksa hasil update
ID skenario SKX-2 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman ruangan
2. Menekan tombol edit
3. Mengisi inputan nama ruangan : BJ-21
4. Menekan tombol save

88

5. Memeriksa hasil update


ID skenario SKX-3 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman ruangan
2. Menekan tombol edit
3. Mengisi inputan nama ruangan :
4. Menekan tombol save
5. Memeriksa hasil update
ID skenario SKY-1 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman ruangan
2. Menekan tombol delete
3. Menekan tombol yes pada pop up verifikasi
4. Memeriksa hasil delete
ID skenario SKY-2 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman ruangan
2. Menekan tombol delete
3. Menekan tombol no pada pop up verifikasi
4. Memeriksa hasil delete
Hasil Yang Diharapkan
SKS-1 :
Halaman ruangan
memunculkan pesan data
berhasil di-insert dan
data hasil insert
ditampilkan dalam tabel
ruangan dengan
tambahan kolom aksi
yang berisi tombol
update dan delete

Hasil Yang Didapatkan


SKS-1 :
Halaman ruangan
memunculkan pesan data
berhasil di-insert dan
data hasil insert
ditampilkan dalam tabel
ruangan dengan
tambahan kolom aksi
yang berisi tombol
update dan delete

SKG-2:
Memunculkan pesan data
duplikat dan data tidak
masuk ke database

SKG-2:
Data tetap masuk

SKG-3 :
Memunculkan pesan data
tidak gagal di-insert

SKG-3 :
Data tetap masuk

SKH-1:
Memunculkan pesan data
berhasil di-update dan
data hasil update muncul

Kesimpulan
SKS-1 :
Sesuai harapan

SKG-2 :
Belum sesuai harapan

SKG-3 :
Belum sesuai harapan
SKH-1 :
Belum sesuai harapan
SKH-1:
Memunculkan pesan data
berhasil di-update dan
data hasil update muncul
dalam tabel ruangan,
89

dalam tabel ruangan

namun update dilakukan


berdasarkan kode yang
di-input user sendiri
sehingga akan
menyebabkan bug

SKH-2 :
Belum sesuai harapan

SKH-2 :
Data tetap di-update

SKH-2 :
Memunculkan pesan
data duplikat dan data
tidak ter-update di
database
SKH-3:
Memunculkan pesan data
gagal di-update
SKI-1 :
Memunculkan pesan data
berhasil di-delete dan
data benar-benar terdelete di database
SKI-2:
Delete diabatalkan dan
modal menghilang

SKH-3:
Inputan tidak boleh
kosong
SKI-1 :
Memunculkan pesan data
berhasil di-delete dan
data benar-benar terdelete di database

SKH-3 :
Inputan tidak boleh
kosong
SKI-1 :
Sesuai harapan

SKI-2:
Sesuai harapan

SKI-2:
Delete diabatalkan dan
modal menghilang

Tabel 4. 47 Hasil Uji CRUD Materi SAP

Tujuan
Kondisi Awal

Menguji CRUD materi SAP


Sudah masuk ke halaman dashboard
dosen
I Wayan Pio Pratama

Penguji
Skenario
ID scenario SKA1-1 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman materi SAP
2. Memilih matakuliah
3. Mengklik tombol insert
4. Mengisi inputan pertemuan : 1, materi : flowchart
5. Menekan tombol save
6. Memeriksa hasil insert
ID skenario SKA1-2 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman materi SAP
2. Memilih matakuliah

90

3. Menekan tombol insert


4. Mengisi inputan pertemuan : 1, materi : flowchart
5. Menekan tombol save
6. Memeriksa hasil insert
ID skenario SKA1-3 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman materi SAP
2. Memilih matakuliah
3. Menekan tombol insert
4. Mengisi inputan pertemuan : 1, materi :
5. Menekan tombol save
6. Memeriksa hasil insert
ID scenario SKB1-1 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman materi SAP
2. Memilih matakuliah
3. Menekan tombol edit
4. Mengisi inputan pertemuan : 1, materi : flowchart
5. Menekan tombol save
6. Memeriksa hasil update
ID skenario SKB1-2 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman materi SAP
2. Memilih matakuliah
3. Menekan tombol edit
4. Mengisi inputan pertemuan : 1, materi : flowchart
5. Menekan tombol save
6. Memeriksa hasil update
ID skenario SKB1-3 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman materi SAP
2. Memilih matakuliah
3. Menekan tombol edit
4. Mengisi inputan pertemuan : 1, materi :
5. Menekan tombol save
6. Memeriksa hasil update
ID skenario SKC1-1 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman materi SAP
2. Memilih matakuliah
3. Menekan tombol delete
4. Menekan tombol yes pada pop up verifikasi
5. Memeriksa hasil delete
ID skenario SKC1-2 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman materi SAP
2. Memilih matakuliah
3. Menekan tombol delete

91

4. Menekan tombol no pada pop up verifikasi


5. Memeriksa hasil delete
Hasil Yang Diharapkan
SKA1-1 :
Halaman materi SAP
memunculkan pesan data
berhasil di-insert dan
data hasil insert
ditampilkan dalam tabel
materi SAP dengan
tambahan kolom aksi
yang berisi tombol
update dan delete serta
validasi jika nilai telah
diberikan

Hasil Yang Didapatkan


SKA1-1 :
Halaman materi SAP
memunculkan pesan data
berhasil di-insert dan
data hasil insert
ditampilkan dalam tabel
materi SAP dengan
tambahan kolom aksi
yang berisi tombol
update dan delete, namun
setelah meginput materi
maka halaman langsung
ter-redirect ke halaman
untuk memilih
matakuliah SAP

SKA1-2:
Memunculkan pesan data
duplikat dan data tidak
masuk ke database

SKA1-2:
Data tetap masuk

SKA1-3 :
Memunculkan pesan data
tidak gagal di-insert

SKA1-3 :
Data tetap masuk

SKB1-1:
Memunculkan pesan data
berhasil di-update dan
data hasil update muncul
dalam tabel materi SAP

SKB1-1:
Tombol update tidak
berfungsi

SKB1-2 :
Memunculkan pesan
data duplikat dan data
tidak ter-update di
database
SKB1-3:
Memunculkan pesan data
gagal di-update

Kesimpulan
SKA1-1 :
Belum sesuai harapan

SKA1-2 :
Belum sesuai harapan

SKA1-3 :
Belum sesuai harapan
SKB1-1:
Belum sesuai harapan

SKB1-2 :
Belum sesuai harapan
SKB1-2 :
Tombol update tidak
berfungsi
SKB1-3:
Tombol update tidak
berfungsi
SKC1-1 :
Tombol delete tidak

92

SKB1-3:
Belum sesuai harapan

SKC1-1 :
Belum sesuai harapan

SKC1-1 :
Memunculkan pesan data
berhasil di-delete dan
data benar-benar terdelete di database
SKC1-2:
delete diabatalkan dan
modal menghilang

berfungsi
SKC1-2:
Belum sesuai harapan
SKC1-2:
Tombol delete tidak
berfungsi

Tabel 4. 48 Hasil Uji Update Korti

Tujuan
Kondisi Awal

Menguji update korti oleh dosen


Sudah masuk ke halaman dashboard
dosen
I Wayan Pio Pratama

Penguji
Skenario
ID scenario SKD1-1 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman korti dosen
2. Mengklik tombol edit
3. Mengisi inputan nim : 1208605033
4. Menekan tombol save
5. Memeriksa hasil update
ID scenario SKD1-2 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman korti dosen
2. Mengklik tombol edit
3. Mengisi inputan nim : 1208605033
4. Menekan tombol save
5. Memeriksa hasil update
ID scenario SKD1-3 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman korti dosen
2. Mengklik tombol edit
3. Mengisi inputan nim :
4. Menekan tombol save
5. Memeriksa hasil update
Hasil Yang Diharapkan
Hasil Yang Didapatkan
SKD1-1 :
SKD1-1 :
Memunculkan pesan data Memunculkan pesan data
berhasil di-update dan
berhasil di-update dan
memunculkan data hasil
memunculkan data hasil
update pada tabel korti
update pada tabel korti
dosen serta tombol edit
dosen serta tombol edit
korti menjadi non-active korti tetap active
93

Kesimpulan
SKD1-1 :
Belum sesuai harapan

SKD1-2:
Memunculkan pesan data
duplikat dan data tidak
masuk ke database

SKD1-2:
Data tetap di-insert

SKD1-3 :
Memunculkan pesan data
tidak gagal di-update

SKD1-3 : Data tidak


masuk ke database

SKD1-2:
Belum sesuai harapan

SKD1-3 :
Sesuai harapan

Tabel 4. 49 Hasil Uji Cetak SAP

Tujuan
Kondisi Awal

Menguji cetak SAP


Sudah masuk ke halaman dashboard
dosen
I Wayan Pio Pratama

Penguji
Skenario
ID scenario SKE1-1 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman SAP
2. Mengklik tombol cetak
Hasil Yang Diharapkan
Hasil Yang Didapatkan
SKE1-1 :
SKE1-1 :
Memunculkan dokumen
Muncul page error
format pdf dan sesuai
dengan format penulisan
SAP ilmu komputer
universitas udayana

Kesimpulan
SKE1-1 :
Belum sesuai harapan

Tabel 4. 50 Hasil Uji Input Nilai Materi SAP

Tujuan
Kondisi Awal

Menguji memberi nilai materi SAP


Sudah masuk ke halaman dashboard
korti
I Wayan Pio Pratama

Penguji
Skenario
ID scenario SKF1-1 :
Pengujian 1 :
1. Menuju halaman penilaian
2. Memilih SAP
3. Mengisi field penilaian
4. Menekan tombol submit
Hasil Yang Diharapkan
Hasil Yang Didapatkan
SKF1-1 :
SKF1-1 :
Nilai masuk ke database
Nilai masuk ke database

94

Kesimpulan
SKF1-1 :
Belum sesuai harapan

dan memunculkan data


berhasil di-insert serta
tombol save pada materi
yang telah diberi nilai
menjadi non-active

dan memunculkan data


berhasil di-insert namun
pada rentang nilai yang
tidak sesuai juga tetap
dapat di-insert, data
kosong juga diterima
oleh sistem. Setelah
insert masih dapat
dilakukan insert nilai

Berdasarkan hasil pengujian menunjukan bahwa sistem monitoring kinerja dosen


belum memenuhi fungsionalitas yang diharapkan, sehingga diperlukan
pengembangan lebih lanjut agar diperoleh sistem sesuai dengan harapan
pengguna.
Selain pengujian kebutuhan fungsional sistem, pengujian ini juga menggunakan
pengujian white box testing untuk proses load data pada tabel SAP dan tambahan
software pendukung untuk melakukan stress testing.

Gambar 4. 3 Mengambil Seluruh Data SAP Database

Potongan kode diatas menunjukan bahwa data SAP dosen diambil secara
keseluruhan dalam load pertama sistem, sehingga ini akan menyebabkan sistem
lambat ketika pertama kali load halaman web sistem monitoring kinerja dosen, hal
ini disebabkan oleh load data yang mungkin saja sangat besar dalam sekali waktu,
untuk itu ada baiknya sistem melakukan load data per part sesuai jumlah data
yang ditampilkan dalam satu pagination, misalnya sepuluh data untuk setiap load
halaman web sistem monitoring kinerja dosen.
Selanjutnya untuk hasil stress testing dapat dilakukan setelah sistem
diperbaiki dan memenuhi kebutuhan fungsional user, adapun hasil stress testing
memanfaatkan website online https://app.loadimpact.com adalah sebagai berikut.

95

Gambar 4. 4 Stress Testing

Proses testing dilakukan selama 5 menit dengan request sebanyak 141 ini
menunjukan sistem cukup baik jika diakses oleh banyak user dalam waktu yang
bersamaan.
BAB V
PENUTUP
5.1

Kesimpulan
Simpulan yang dapat diperoleh dari PKL ini adalah pengujian merupakan

elemen penting dalam software development, sedangkan untuk sistem yang telah
dibuat pada PKL ini masih memiliki banyak kekurangan, sehingga perlu untuk
pengembangan lebih lanjut, selain itu untuk melengkapi dokumentasi ini ada
baiknya testing dilakukan seperti white box testing dan software tambahan untuk
menguji performa sistem.
5.2

Saran
Saran yang dapat diberikan adalah sistem yang telah dibuat untuk

dikembangan agar memenuhi standar kebutuhan fungsional dan non-fungsional


user, sehingga diperoleh software yang tangguh dan reliable, adapun cara untuk
menguji yang dapat ditambah adalah metode white box testing ataupun dengan
software bantuan untuk menguji performa dari software yang telah dibuat.
96

97

DAFTAR PUSTAKA
Sommerville, I. (2011). SOFTWARE ENGINEERING (9 ed.). (M. Horton, M.
Hirsch, M. Goldstein, C. Bell, & J. Holcomb, Eds.) USA: Pearson
Education,Inc.
Rosenberg and Stephens Matt.(2007). Use Case Driven Object Modeling with
UML. USA: Apress.

98

LAMPIRAN

99