Anda di halaman 1dari 106

LAPORAN PENDAHULUAN

RENCANA DETAI TATA RUANG KAWASAN PERKOTAAN


KEC. KRATON KABUPATEN PASURUAN

OLEH:
1. Mega Widiyah W.

3613100007

2. Santika Purwitaningsih

3613100008

3. Farida Puspita R.

3613100009

4. Ajeng Dearista W.

3613100017

5. Muhammad Fadli

3613100021

6. Burhanudin Fahmi

3613100023

7. Joshua Argentino

3613100027

8. Chikita Yusuf W.

3613100030

9. Pisces Eria

3613100038

10. M. Brian Adam

3613100042

11. Azizah Faridha E.

3613100046

JURUSAN PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA


FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER SURABAYA
i

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena dengan rahmat,
karunia, serta taufik dan hidayah-Nya kami dapat menyelesaikan Laporan Pendahuluan
Penyusunan RDTR Kawasan Perkotaan Kecamatan Kraton Kabupaten Pasuruan ini dengan
baik dan tepat pada waktunya.
Tak lupa kami ucapkan terima kasih kepada Bapak Putu Gde Ariastita, ST., MT dan Bapak
Prananda Navitas, ST., M.Sc atas bimbingannya selaku dosen mata kuliah Perencanaan
Kota. Juga kepada rekan-rekan mahasiswa yang telah membantu dan memberikan masukanmasukan kepada kami dalam menyelesaikan makalah ini.
Kami menyadari mungkin masih terdapat kekurangan dalam makalah ini. Oleh karena itu
kritik dan saran dari semua pihak yang bersifat membangun selalu kami harapkan demi
kesempurnaan makalah ini. Semoga makalah ini bermanfaat bagi para pembaca, terutama
kami sebagai mahasiswa Institut Teknologi Sepuluh Nopember Surabaya.

Surabaya, Mei 2015


Tim Penyusun

ii

DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL ..........................................................................................................

KATA PENGANTAR .......................................................................................................

ii

DAFTAR ISI .....................................................................................................................

iii

DAFTAR TABEL .............................................................................................................

DAFTAR GAMBAR .........................................................................................................

vi

BAB I PENDAHULUAN ...................................................................................................

1.1 Latar belakang ..........................................................................................

I-1

1.2 Dasar Hukum ............................................................................................

I-2

1.3 Maksud, Tujuan dan Sasaran ....................................................................

I-3

1.4 Ruang Lingkup ..........................................................................................

I-4

1.4.1

Ruang Lingkup Wilayah ..........................................................

I-4

1.4.2

Ruang Lingkup Kegiatan .........................................................

I-4

1.4.3

Jangka Waktu Kegiatan ..........................................................

I-7

1.5 Tanggapan terhadap Kerangka Acuan Kerja (TOR) ..................................

I-7

1.6 Sistematika Pelaporan ..............................................................................

I-9

BAB II TINJAUAN KEBIJAKAN......................................................................................

II

2.1 RTRW Kecamatan Kraton Kabupaten Pasuruan 2009-2029 ..................... II-1


2.1.1

Rencana Struktur Ruang Wilayah Kecamatan Kraton


Kabupaten Pasuruan .................................................................... II-1
2.1.1.1 Rencana Kawasan Lindung ............................................... II-1

2.1.2

Rencana Pola Ruang Wilayah Kecamatan Kraton......................... II-2


2.1.2.1 Rencana Kawasan Lindung ............................................... II-2
2.1.2.2 Rencana Pola Ruang Kawasa Budidaya ........................... II-3
2.1.2.3 Rencana Pola Ruang Kawasa Strategis ............................ II-6
2.1.2.4 Rencana Pola Ruang Kawasan Pengendalian Ketat ......... II-7

BAB III GAMBARAN UMUM WILAYAH..........................................................................

III

3.1 Kondisi Fisik Dasar.................................................................................... III-1


3.1.1

Letak Geografis ............................................................................. III-1

3.1.2

Topografi ....................................................................................... III-3

3.1.3

Hidrologi ........................................................................................ III-3

3.1.4

Klimatologi..................................................................................... III-3

3.2 Penggunaan Lahan ................................................................................... III-4


3.3 Kependudukan .......................................................................................... III-4
3.3.1

Jumlah dan Kepadatan Penduduk ................................................. III-4


iii

3.3.2

Jumlah Penduduk menurut Tingkat Kesejahteraan ....................... III-5

3.3.3

Jumlah Penduduk menurut Agama................................................ III-6

3.3.4

Jumlah Penduduk menurut Mata Pencaharian .............................. III-6

3.4 Fasilitas Umum ......................................................................................... III-8


3.4.1

Fasilitas kesehatan........................................................................ III-8

3.4.2

Fasilitas Peribadatan ..................................................................... III-9

3.4.3

Fasilitas Pendidikan ...................................................................... III-9

3.4.4

Fasilitas Perkantoran ................................................................... III-11

3.4.5

Fasilitas Perdagangan dan Jasa ................................................. III-11

3.5 Sistem Utilitas ......................................................................................... III-11


3.5.1

Jaringan Listrik ............................................................................ III-11

3.5.2

Jaringan Air Bersih ...................................................................... III-12

3.5.3

Jaringan Telepon......................................................................... III-12

3.5.4

Persampahan .............................................................................. III-13

3.5.5

Jaringan Drainase ....................................................................... III-13

3.6 Sistem Transportasi ................................................................................ III-13


3.7 Potensi .................................................................................................... III-14
3.8 Masalah .................................................................................................. III-15
BAB IV METODE PENDEKATAN ...................................................................................

IV

4.1 Metode Pendekatan Perencanaan ............................................................ IV-1


4.2 Kerangka Pemikiran .................................................................................. IV-2
4.3 Teknik dan Analisis Data ........................................................................... IV-3
4.3.1

Analisis Penetapan BWP............................................................. IV-4

4.3.2

Analisis Fisik Dasar dan Tata Guna Lahan .................................. IV-7

4.3.3

Analisis Penduduk ....................................................................... IV-16

4.3.4

Analisis Fasilitas .......................................................................... IV-21

4.3.5

Analisis Utilitas ............................................................................ IV-32

4.3.6

Analisis Prasarana Transportasi .................................................. IV-45

BAB V MANAJEMEN KEGIATAN ..................................................................................

5.1 Struktur dan Organisasi Pelaksanaan Pekerjaan ...................................... IV-1


5.2 Komposisi Personil .................................................................................... IV-2
5.3 Rencana Kegiatan ..................................................................................... IV-5
5.4 Jadwal Pelaksanaan Pekerjaan ................................................................ IV-6
KUESIONER
DAFTAR PUSTAKA
iv

DAFTAR TABEL

Tabel 1.1 Tanggapan terhadap Kerangka Acuan Kerja ...................................................

I-7

Tabel 3.1 Penggunaan Lahan Kecamatan Kraton 2013................................................... III-4


Tabel 3.2 Jumlah dan Kepadatan Penduduk ................................................................... III-4
Tabel 3.3 Jumlah Keluarga berdasarkan Tingkat Kesejahteraan Tahun 2013 ................. III-5
Tabel 3.4 Jumlah Penduduk berdasar Agama yang Dipeluk Tahun 2013 ........................ III-6
Tabel 3.5 Jumlah Penduduk berdasar Mata Percaharian per Desa ................................. III-7
Tabel 3.6 Jumlah Fasilitas Kesehatan menurut Jenisnya Kecamatan Kraton .................. III-8
Tabel 3.7 Jumlah Fasilitas Peribadatan Menurut Jenisnya .............................................. III-9
Tabel 3.8 Jumlah Fasilitas Pendidikan menurut Jenisnya Kecamatan Kraton ................ III-10
Tabel 3.9 Jumlah Pelanggan dan Konsumsi Energi Listrik Kec Kraton .......................... III-11
Tabel 3.10 Jumlah Rumah Tangga Pengguna Listrik PLN dan Non PLN....................... III-12
Tabel 4.1 Desain Survei Aspek Fisik dasar .................................................................... IV-8
Table 4.2 Desain Survei Aspek Kependudukan ............................................................. IV-16
Tabel 4.3 Desain Survei Fasilitas Kawasan (Sarana) .................................................... IV-21
Tabel 4.4.Kebutuhan Sarana Penentuan dan Pelayanan Umum ................................... IV-24
Tabel 4.5 Kebutuhan Sarana Pendidikan dan Pembelajaran ......................................... IV-25
Tabel 4.6 Kebutuhan Sarana Kesehatan ....................................................................... IV-27
Tabel 4.7 Kebutuhan Sarana Peribadatan ..................................................................... IV-28
Tabel 4.8 Jenis Sarana Perdagangan dan Jasa ............................................................ IV-29
Tabel 4.9 Kebutuhan Sarana Kebudayaan dan Rekreasi .............................................. IV-30
Tabel 4.10 Sarana Ruang Terbuka, Taman, dan Lapangan Olah Raga ........................ IV-31
Tabel 4.11 Desain Survei Utilitas ................................................................................... IV-32
Tabel 4.12 Kriteria Perencanaan Air Bersih ................................................................... IV-35
Tabel 4.13 Kebutuhan Air Non-Domestik untuk Kategori V (Desa) ................................ IV-36
Tabel 4.14 Jarak Bebas Minimum Antara Penghantar SUTT dengan Benda Lain ......... IV-39
Tabel 4.15 Bagian Jaringan Drainase ............................................................................ IV-42
Tabel 4.16 Kebutuhan Prasarana Persampahan ........................................................... IV-44
Tabel 4.17 Metode dan Analisa Prasarana Transportasi ............................................... IV-47
Tabel 4.18 Kriteria Level of Service ............................................................................... IV-50
Tabel 4.19 Standar Perencanaan Hirarki Jalan.............................................................. IV-51
Tabel 4.20 Lebar Trotoar Sesuai Dengan Penggunaan Lahan Sekitarnya..................... IV-54
Tabel 5.1 Tugas, Tanggung jawab, dan wewenang tenaga ahli .....................................

V-3

Tabel 5.2 Jadwal Waktu Pelaksanaan ...........................................................................

V-5

Tabel 5.3 Jadwal Pelaksanaan Pekerjaan .....................................................................

V-6

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Sistem Perdesaan ....................................................................................... II-2


Gambar 4.1 Diagram Kerangka Pemikiran ...................................................................... IV-3
Gambar 4.2 Analisis Penetapan BWP ............................................................................. IV-4
Gambar 4.3 Analisis Penetapan Sub BWP ...................................................................... IV-5
Gambar 4.4 Diagram Metode Identifikasi Fisik Dasar ...................................................... IV-9
Gambar 4.5 Diagram Metode Identifikasi Guna Lahan .................................................. IV-10
Gambar 4.6 Diagram Metode IPR ................................................................................. IV-10
Gambar 4.7 Keterkaitan Aspek Fisik Dasar dan Tata Guna Lahan ................................ IV-15
Gambar 4.8 Metode Identifikasi Sosio Demografi .......................................................... IV-17
Gambar 4.9 Keterkaitan Aspek Sosio Demografi........................................................... IV-20
Gambar 4.10 Bagan Alur Analisis fasilitas ..................................................................... IV-23
Gambar 4.11 Bagan Metode Identifikasi Utilitas ............................................................ IV-33
Gambar 4.12 Diagram Metode Analisis Jaringan Air Bersih .......................................... IV-34
Gambar 4.13 Diagram Metode Analisis Jaringan Listrik ................................................ IV-37
Gambar 4.14 Bagan Metode Analisis Jaringan Persampahan ....................................... IV-40
Gambar 4.15 Bagan Metode Analisis Jaringan Persampahan ....................................... IV-41
Gambar 4.16 Bagan Metode Analisis Jaringan Persampahan ....................................... IV-43
Gambar 4.17 Bagan Keterkaitan Aspek Utilitas ............................................................. IV-45
Gambar 4.18 Metode dan Analisa Aspek Transportasi .................................................. IV-48
Gambar 4.19 Metode Analisis LOS ............................................................................... IV-50
Gambar 4.20 Metode Analisis Pola Jaringan Jalan ....................................................... IV-51
Gambar 4.21 Visual Ruang Komponen Jalan ................................................................ IV-53
Gambar 4.22 Metode Analisis Dimensi Jalan ................................................................ IV-53
Gambar 4.23 Metode Analisis Bangkitan Lalu Lintas ..................................................... IV-54
Gambar 4.24 Ilustrasi Parkir .......................................................................................... IV-55
Gambar 4.25 Metode Analisis Sarana dan Prasarana Lalu Lintas ................................. IV-56
Gambar 4.26 Keterkaitan Aspek Transportasi dengan Aspek Lain ................................ IV-56
Gambar 5.1 Struktur dan Organisasi Pelaksanaan ........................................................

V-2

vi

Laporan Pendahuluan RDTRK Perkotaan Kraton

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 LATAR BELAKANG
Kota merupakan suatu kawasan yang memiliki peranan penting bagi wilayah dalam
berbagai aspek. Sebagaiman telah disebutkan dalam Lampiran Peraturan Menteri
Pekerjaan Umum 20 PRT M 2011 bahwa kota adalah wilayah yang penataan ruangnya
diprioritaskan

karena

mempunyai

pengaruh

sangat

penting

dalam

lingkup

kabupaten/kota terhadap ekonomi, sosial, budaya, dan/atau lingkungan. Penataan


ruang di perkotaan lebih diprioritaskan karena pembangunan perkotaan memang
dirancang untuk menjadi pusat wilayah yang tentunya membutuhkan berbagai macam
infrastruktur pendukung demi memenuhi kebutuhan kota yang selalu berkembang lebih
pesat dibandingkan kawasan lain di sekitarnya. Perkembangan wilayah perkotaan yang
sangat pesat dapat berdampak terhadap berbagai macam hal, baik hal positif maupun
negatif. Dampak negatif atau permasalahan yang sering dihadapi oleh sebagian besar
kota di Indonesia ialah ketersediaan lahan perkotaan yang semakin berkurang. Masalah
lahan di perkotaan timbul karena semakin padatnya penduduk yang tinggal di kota
tersebut sebagai dampak dari pesatnya pembangunan di kota. Harga lahan di
perkotaan yang semakin meningkat dari tahun ke tahun, menjadikan lahan di perkotaan
menjadi investasi yang berharga bagi masyarakat yang tinggal di wilayah perkotaan.
Akibat dari semakin mahalnya harga lahan di perkotaan, seringkali terjadi konflik yang
memperebutkan lahan tersebut. Oleh sebab itu, diperlukan suatu rencana pengelolaan
kawasan perkotaan secara optimal dan efisien untuk menghindari konflik-konflik
mengenai lahan yang seringkali terjadi di wilayah perkotaan. Selain itu, rencana
pengelolaan kawasan perkotaan juga bertujuan untuk menciptakan pembangunan kota
yang menyelaraskan kehidupan ekonomi, sosial-budaya, dan lingkungan sehingga
tercipta pembangunan yang berkelanjutan. Untuk mewujudkan pembangunan yang
berkelanjutan tentunya membutuhkan suatu perencanaan yang mampu menyelaraskan
tiga aspek penting dalam pembangunan berkelanjutan. Berdasarkan Peraturan Menteri
Pekerjaan Umum Nomor 20 Tahun 2011, perencanaan di setiap kawasan perkotaan
dan/atau kawasan strategis kabupaten /kota diatur dalam suatu RDTR (Rencana Detail
Tata Ruang). RDTR ialah rencana secara terperinci tentang tata ruang wilayah
kabupaten/kota yang dilengkapi dengan peraturan zonasi kabupaten/kota.
Kecamatan Kraton merupakan salah satu kecamatan yang terdapat di
Kabupaten Pasuruan yang sudah mulai menunjukkan ciri-ciri sebagai kawasan
perkotaan. Sebagaimana telah dijelaskan sebelumnya bahwa setiap kawasan perkotaan

I-1

Laporan Pendahuluan RDTRK Perkotaan Kraton

di suatu Kabupaten/Kota harus memiliki dokumen perencanaan yang termuat dalam


RDTRK.

Dokumen

perencanaan

ini

dibutuhkan

untuk

memaksimalkan

dan

merencanakan pemanfaatan serta pengendalian ruang yang terdapat di kawasan


perkotaan Kecamatan Kraton. Hal tersebut dikarenakan ruang yang terdapat di kawasan
perkotaan akan memiliki laju pertumbuhan yang besar jika dibandingkan daerah-daerah
lainnya. Oleh sebab itu, keberadaan RDTRK Perkotaan Kecamatan Kraton akan mampu
mengendalikan dan mengarahkan laju pertumbuhan tersebut sehingga tercipta
pembangunan yang berkelanjutan.
1.2 DASAR HUKUM
Adapun dasar hukum yang digunakan sebagai acuan dalam penyusunan
Rencana Detail Tata Ruang Kota ini adalah :
1. Undang-undang Nomor 4 Tahun 1992 tentang Perumahan dan Pemukiman.
2. Undang-undang Nomor 5 Tahun 1992 tentang Benda Cagar Budaya.
3. Undang-undang Nomor 28 Tahun 2002 tentang Bangunan Gedung.
4. Undang-undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah.
5. Undang-undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan Pusat dan
Daerah.
6. Undang-undang Nomor 38 Tahun 2004 tentang Jalan.
7. Undang-undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan ruang.
8. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 35 Tahun 2005 tentang Pedoman
Pelaksanaan Undang Undang Republik Indonesia Nomor 28 Tahun 2002 tentang
Bangunan Gedung.
9. Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2010 tentang Penyelenggaraan Penataan
Ruang.
10. Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 1990 tentang Kawasan
Lindung.
11. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 2 Tahun 1987 tentang Penyusunan
Rencana Kota.
12. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 8 Tahun 1998 tentang Penyelenggaraan
Penataan Ruang di Daerah.
13. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 9 Tahun 1998 tentang Tata Cara Peran
Serta Masyarakat Dalam Proses Perencanaan Tata Ruang di Daerah.
14. Keputusan Menteri Dalam Negeri Nomor 650 658 tentang Keterbukaan Rencana
Kota Untuk Umum.
15. Keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah Nomor 327/KPTS/M/2002
tentang Penetapan Enam Pedoman Bidang Penataan Ruang.

I-2

Laporan Pendahuluan RDTRK Perkotaan Kraton

16. Keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah Nomor 327/KPTS/M/2002


tentang Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Perkotaan.
17. Surat Keputusan Bersama Menteri Dalam Negeri Nomor 648-384 tahun 1992,
Menteri Pekerjaan Umum Nomor 738/KPTS/M/1992 dan Menteri Negara Perumahan
Rakyat Nomor: 09/KPTS/1992 tentang Pedoman Pembangunan Perumahan dan
Permukiman dengan Lingkungan Hunian yang Berimbang.
18. Peraturan Pemerintah Nomor 10 Tahun 2000 tentang Tingkat Ketelitian Peta untuk
Penataan Ruang Wilayah
19. Peraturan Daerah Jawa Timur Nomor 11 Tahun 1991 tentang Penetapan Kawasan
Lindung Propinsi Jawa Timur.
20. Peraturan Daerah Propinsi Jawa Timur Nomor 5 Tahun 2005 tentang Pelestarian
Bangunan dan/atau Lingkungan Cagar Budaya
1.3 MAKSUD, TUJUAN DAN SASARAN
Maksud dari penyusunan RDTRK ini adalah mewujudkan rencana detail tata ruang
yang mendukung terciptanya kawasan strategis maupun kawasan fungsional secara
terpadu, serasi, selaras dan seimbang dengan lingkungan serta berdaya guna sesuai
dengan fungsi dan manfaatnya.
Tujuan penyusunan ini adalah menyusun Rencana Detail Tata Ruang BagianBagian Wilayah Perkotaan di Kecamatan Kraton Kabupaten Pasuruan. Adapun sasaran
yang ingin dicapai adalah :
a. Teridentifikasinya dan terpilihnya Bagian Wilayah Perkotaan (BWP) yang akan
direncanakan
b. Terdeliniasinya wilayah perencanaan
c. Tersusunnya gambaran awal wilayah perencanaan
d. Tersusunnya metode dan organisasi pelaksanaan kegiatan
e. Teridentifikasinya potensi, issue, dan masalah terkait penataan ruang yang berkembang
pada wilayah studi
f.

Tersusunnya analisis kebutuhan pengembangan kawasan yang berbasis pada issue


pokok dan permasalahan di wilayah studi

g. Tersusunnya skenario, konsep, dan strategi pengembangan ruang


h. Tersusunnya rencana pola ruang dan pengembangan infrastruktur
i.

Tersusunnya rencana implementasi pemanfaatan ruang kawasan

j.

Tersusunnya pengendalian pemanfaatan ruang kawasan

I-3

Laporan Pendahuluan RDTRK Perkotaan Kraton

1.4 RUANG LINGKUP


1.4.1 Ruang Lingkup Wilayah
Ruang lingkup wilayah perencanaan ini adalah Kecamatan Kraton Kabupaten
Pasuruan, dengan luas wilayah perencanaan sebesar 50,79 Km2. Adapun batasbatas administrasi wilayah Kecamatan Kraton adalah :
Sebelah Utara

: Laut Jawa

Sebelah Timur

: Kecamatan Gadingrejo Kota Pasuruan

Sebelah Selatan

: Kecamatan Pohjentrek

Sebelah Barat

: Kecamatan Rembang dan Bangil

1.4.2 Ruang Lingkup Kegiatan


Ruang lingkup kegiatan yang akan dilaksanakan adalah :
A. PENYUSUNAN LAPORAN PENDAHULUAN
Pokok-pokok materi yang disampaikan adalah:

Identifikasi kawasan

Deliniasi kawasan

Gambaran awal kawasan

Penyusunan rencana kerja dan metodologi penyusunan rencana tata ruang

Penyusunan organisasi pelaksanaan pekerjaan

B. PENYUSUNAN SURVEY
Pokok-pokok pekerjaan yang dilakukan adalah:

Penyiapan metode pelaksanaan survey

Persiapan teknis dan administrasi yang berupa penyiapan surat-menyurat, peta


dasar, daftar pertanyaaan, peralatan survey dan lain-lain yang digunakan

C. SURVEY/ INVENTARISASI DATA


Pokok pekerjaan yang dilakukan meliputi kegiatan:
Survey data instansional, berupa pengumpulan data atau perekaman dari instansiinstansi. Hasilnya adalah uraian fakta dan informasi baik dalam bentuk data angka
atau peta mengenai keadaan wilayah studi, serta rencana dan kebijakan
pembangunan makro.
Identifikasi pemanfaatan ruang, merupakan upaya pemindahan situasi lapangan
terbaru kedalam format dua dimensi dengan dilengkapi data-data teknis yang
diperlukan. Output kegiatan ini meliputi :

Pemetaan jenis pemanfaatan ruang

Pemetaan penyebaran lokasi sarana dan prasarana

I-4

Laporan Pendahuluan RDTRK Perkotaan Kraton

Identifikasi intensitas pemanfaatan lahan

Koefisien dasar bangunan

Koefisien lantai bangunan

Garis sempadan bangunan

ldentifikasi jaringan jalan

Fungsi jalan

Karakter geometrik jalan yang meliputi lebar Damaja, Damija, dan Dawasja.

Karakter lalu lintas baik kendaraan bermotor rnaupun tidak bermotor (volume
lalu lintas), arus manusia pejalan kaki dan lain-lain, tempat parkir dan lainnya

Permasalahan lalu lintas

Identifikasi prasarana

Jaringan listrik

Jaringan telepon

Jaringan air bersih

Jaringan air limbah (jika ada)

Jaringan drainase

Sistim pembuangan sampah

ldentifikasi kependudukan dan karakter sosial

Jumlah dan laju pertambahan penduduk

Kepadatan penduduk

Komposisi penduduk

Angka kemiskinan dan ketenagakerjaan

Identifikasi struktur ruang

Orientasi keruangan

Peran dan fungsi wilayah studi dalam konstelasi kawasan yang lebih luas
(Kabupaten Pasuruan)

Identifikasi fasilitas pelayanan kota yang meliputi jenis, jumlah, distribusi / sebaran,
cakupan pelayanan, antara lain :

Fasilitas pendidikan

Fasilitas kesehatan

Fasilitas peribadatan

Fasilitas perniagaan

Fasilitas olahraga dan rekreasi

Fasilitas pemerintahan dan layanan umum

Fasilitas ruang terbuka hijau

Fasilitas lainnya

I-5

Laporan Pendahuluan RDTRK Perkotaan Kraton

Keseluruhan identifikasi tersebut harus tampak secara jelas dalam peta dengan skala
1 : 5.000 ataupun dalam deskripsi lain yang mudah terbaca, sehingga dapat dijadikan
landasan bagi pekerjaan selanjutnya. Penggambaran peta skala 1 : 5.000 dengan
menggunakan GIS.
D. KOMPILASI DATA
Kompilasi data merupakan rekapitulasi hasil survei data primer dan data
sekunder. Dalam kegiatan ini dilakukan seleksi dan sistematisasi data melalui
tabulasi atau penyusunan data secara sistematis sesuai dengan kebutuhan. Hasil
dari kegiatan ini adalah tersusunnya informasi yang lengkap tentang wilayah studi
dan dapat digunakan pada tahap analisa. Output dari tahap ini berupa susunan
data/informasi yang sudah terpilah sesuai dengan aspek-aspek / komponen
perencanaan.
E. ANALISA
Pada dasarnya pekerjaan analisa meliputi :
-

Penilaian terhadap kondisi potensi dan permasalahan ruang yang ada

Perkiraan trend pengembangan kawasan saat ini

Analisis kesesuaian antara kondisi eksisting wilayah studi dengan rencana tata ruang
pada tingkat makro

Penentuan tema sentral pengembangan wilayah studi

Analisis kebutuhan penataan dan pengembangan wilayah studi

Penilaian kapasitas / daya tampung ruang

Analisis perumusan konsep penataan ruang wilayah studi


Hasil

dari

kegiatan

inventarisasi

data,

kompilasi

data,

dan

analisa

diakomodasikan dalam buku Laporan Fakta dan Analisa


F. PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
Rencana tata ruang memuat rumusan rencana yang bersifat operasional yang
dapat dijadikan pedoman bagi setiap kegiatan pembangunan, pelaksanaan programprogram penataan fisik, dan pengendalian pemanfaatan ruang, baik yang
dilaksanakan oleh warga, pelaku ekonomi, maupun pihak Pemerintah
Substansi rencana tata ruang meliputi :
-

Rencana pola ruang

Rencana intensitas pemanfaatan ruang

Rencana sistem transportasi

Rencana penataan fasilitas

Rencana penataan infrastruktur

Rencana implementasi

I-6

Laporan Pendahuluan RDTRK Perkotaan Kraton

Pengendalian pemanfaatan ruang

1.4.3 Jangka Waktu Kegiatan


Jangka waktu kegiatan pekerjaan Rencana Detail Tata Ruang Kawasan
Perkotaan Kecamatan Kraton Kabupaten Pasuruan untuk kebutuhan Praktek
Perencanaan Kota adalah selama 22 (dua puluh dua) minggu atau seratus lima puluh
empat hari sejak terbitnya Kerangka Acuan Kerja.
1.5 TANGGAPAN TERHADAP KERANGKA ACUAN KERJA (TOR)
Kerangka acuan kerja (KAK) merupakan suatu acuan dalam melakukan proses
penyusunan proposal/laporan pendahuluan ini. Laporan pendahuluan ini akan
digunakan sebagai acuan dalam penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kawasan
Perkotaan Kecamatan Kraton. Dengan demikian, semakin detail KAK yang diberikan
akan semakin jelas arahan kerja yang dimaksud sehingga dalam melakukan proses
penyusunan laporan pendahuluan tidak terjadi multitafsir pemahaman KAK yang juga
berpengaruh pada proses penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kawasan Perkotaan
Kecamatan Kraton selanjutnya.
Dalam KAK telah dijelaskan suatu kerangka kerja yang mampu memproyeksikan apa
saja yang akan dilakukan dan dibutuhkan mulai dari perumusan permasalahan, tujuan
dan sasaran hingga SDM yang dibutuhkan untuk mengimplementasikan kegiatan yang
diharapkan.
Secara substansi KAK yang diberikan telah mampu menjelaskan secara runtut
proses kerja yang akan dilakukan mulai wilayah yang direncanakan yang terdiri dari
sedikit gambaran potensi dan masalah, tujuan dan sasaran, ruang lingkup wilayah,
ruang lingkup kegiatan dan organisasi kerja. Meskipun demikian terdapat beberapa
kekurangan terhadap KAK yang diberikan. Terdapat beberapa subtansi yang
seharusnya perlu dijelaskan lebih tetapi tidak dijelaskan di KAK dan beberapa hal yang
perlu diidentifikasi tetapi tidak dijelaskan di KAK seperti pada Tabel 1.1
Tabel 1.1 Tanggapan terhadap Kerangka Acuan Kerja (KAK)
NO.
1.
2.
3.

ASPEK PEMAHAMAN
Gambaran Umum Kawasan
Tujuan Dan Sasaran
Ruang Lingkup wilayah

4.
Ruang Lingkup Kegiatan

TANGGAPAN
Sudah Jelas
Sudah Jelas
Ruang lingkup yang diarahkan
adalah kawasan perkotaan di
Kabupaten Pasuruan
4.1 Proposal/ Laporan
Pendahuluan
4.2 Persiapan Survey
4.3 Survey dan Inventarisasi
data:
a. Tidak mencantumkan

USULAN
Seharusnya dijelaskan bagian
kawasan perkotaan mana saja
yang bisa diambil. Kawasan
utama ataukah pendukung.
Sudah jelas
Sudah jelas
a. Dimasukkan kedalam
inventarisasi data intensitas
pemanfaatan ruang untuk

I-7

Laporan Pendahuluan RDTRK Perkotaan Kraton

identifikasi ketinggian
bangunan
b. Tidak mencantumkan rute
sarana angkutan umum masal
(SAUM) yang melewati
kawasan studi
c. Tinjauan yang tertulis di
KAK adalah Kabupaten
Bangkalan, padahal wilayah
studi yang diarahkan adalah
kawasan perkotaan Kabupaten
Pasuruan.

4.4 Kompilasi Data


4.5 Analisa:
Analisis kesesuaian
wilayah studi dengan
rencana tata ruang
tingkat makro tidak
tepat jika dilakukan
peninjauan terhadap
RTRW Kabupaten
Bangkalan.

5.
Nama dan Organisasi
Pengguna jasa
6.

mempermudah inventarisasi
data Koefisien Lantai Bangunan
(KLB)
b. Dimasukkan kedalam
inventarisasi data transportasi
untuk mengetahui moda
angkutan yang dapat
menghubungkan wilayah studi
dengan wilayah lain dan
kemudahan analisa
aksesibilitas
Tinjauan Peran dan fungsi
wilayah studi ditinjau dari
RTRW Kabupaten Pasuruan
Sudah Jelas
a) Analisis kesesuaian
dilakukan perbandingan
kondisi eksisting dengan
RTRW Kabupaten Pasuruan
karena orientasi wilayah studi
di kawasan perkotaan
Kabupaten Pasuruan.
b) Analisis kesesuaian lahan
seharusnya mengacu pada
RTRW Kabupaten Pasuruan.

4.6 Penyusunan Rencana


Tidak adanya rencana
pengembangan SDM.

Rencana pengembangan SDM


dimasukkan kedalam salah
satu rencana kawasan studi

Nama program studi


Perencanaan Wilayah dan
Kota sudah tidak sesuai
dengan kondisi saat ini
Sudah jelas

Diganti menjadi Jurusan


Perencanaan Wilayah dan Kota

Sudah jelas

Sudah jelas

Tercantum ahli ekonomi dan


kelembagaan. Namun
mahasiswa belum
mendapatkan mata kuliah
ekonomi wilayah.
Sudah jelas

Dihapuskan keahlian ekonomi


dan kelembagaan pada laporan
selanjutnya atas saran dosen
pembimbing.

Sudah jelas

Sudah jelas

Sudah jelas

Sudah jelas

Sudah jelas

Sudah jelas

Sudah jelas

Metodologi
7.

Jangka Waktu Pelaksanaan

8.
Keahlian

9.

Sudah jelas

Output
10.
Waktu Perencanaan
11.
Referensi
12.
Pelaporan
Sumber: Analisa, 2015

I-8

Laporan Pendahuluan RDTRK Perkotaan Kraton

1.6 SISTEMATIKA PELAPORAN


BAB I PENDAHULUAN
Pada penjelasan pendahuluan ini mencakup beberapa pembahasan, yakni latar
belakang, dasar hukum, maksud, tujuan serta sasaran Rencana Detail Tata Ruang Kota
(RDTRK), ruang lingkup, tanggapan terhadap TOR, dan sistematika pelaporan.
BAB II TINJAUAN KEBIJAKAN
Bab ini berisi tentang tinjauan kebijakan serta teori yang berkaitan dengan wilayah
perencanaan yaitu Kecamatan Kraton Kabupaten Pasuruan.
BAB III GAMBARAN UMUM WILAYAH
Bab ini menguraikan tentang gambaran umum wilayah perencanaan antara lain ditinjau
dari kondisi fisik dasar, penggunaan lahan, sumberdaya manusia (kependudukan),
sistem transportasi, sistem utilitas, fasilitas pelayanan umum, serta kondisi, jenis dan
tipe bangunan di wilayah perencanaan.
BAB IV METODE PERENCANAAN
Pada bab ini menjelaskan metode pendekatan perencanaan, kerangka pemikiran, serta
teknik dan analisa data.
BAB V MANAJEMEN KEGIATAN
Pada bab ini menjelaskan mengenai struktur dan organisasi pelaksanaan pekerjaan,
komposisi personil, penugasan tenaga ahli, serta rencana kegiatan.

I-9

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

BAB II
TINJAUAN KEBIJAKAN
2.1 RTRW KECAMATAN KRATON KABUPATEN PASURUAN 2009-2029
2.1.1 Rencana Struktur Ruang Wilayah Kecamatan Kraton Kabupaten Pasuruan
2.1.1.1 Rencana Sistem Pusat Pelayanan
A. Arahan Pengembangan Sistem Perkotaan
Kecamatan Kraton saat ini memiliki rencana sistem perkotaan, seperti adanya
Pusat Pelayanan Kawasan (PPK). Pusat Pelayanan Kawasan (PPK) adalah
kawasan perkotaan yang berfungsi untuk melayani kegiatan skala kecamatan atau
ibukota kecamatan atau beberapa desa/kelurahan, yakni seluruh ibukota
kecamatan yang tidak termasuk dalam Pusat Kegiatan Lokal (PKL) yang memiliki
fungsi dari masing-masing ibukota kecamatan tersebut antara lain pusat pelayanan
umum dan pemerintahan bagi desa-desa yang berada di wilayah administrasinya
dan pusat perdagangan dan jasa bagi desa-desa yang berada di wilayah
administrasinya.
B. Arahan Pengembangan Sistem Perdesaan
Arahan pengembangan sistem perdesaan dapat dilihat dari sistem pemusatan
perdesaan yang berkaitan dengan kawasan perkotaan, sistem pusat permukiman
pedesaan membentuk pusat pelayanan desa secara hierarki diantaranya sebagai
berikut:
1. Pusat pelayanan antar desa (PPL)
2. Pusat pelayanan setiap desa (PPd)
3. Pusat pelayanan pada setiap dusun atau kelompok permukiman (PPds)
Distribusi

permukiman

perdesaan

di

Kecamatan

Kraton

menunjukkan

keberagaman yang tinggi, yakni ada yang terpusat ataupun terpencar. Pola ruang
seperti ini menjadikan pusat kegiatan perdesaan juga memiliki skala bermacammacam dan secara umum dapat digambarkan sebagai berikut:
a. Setiap dusun memiliki pusat dusun
b. Setiap desa memiliki satu pusat kegiatan yang berfungsi sebagai pusat desa
c. Pusat Pelayanan Lingkungan (PPL) adalah pusat permukiman yang berfungsi
untuk melayani kegiatan skala antar desa
d. Pusat Pelayanan Kawasan (PPK) adalah kawasan perkotaan yang berfungsi
untuk melayani kegiatan skala kecamatan atau beberapa desa
Secara diagramatis, sistem perdesaan tersebut dapat digambarkan sebagai berikut:

II-1

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

Gambar 2.1 Sistem Perdesaan


Sumber: RTRW Kabupaten Pasuruan Tahun 2009-2029

C. Rencana Sistem Perwilayahan


Setiap kawasan perkotaan akan memiliki jangkauan pelayanan tertentu sesuai
dengan kegiatan perkotaan masing-masing. Penentuan kegiatan pelayanan
perkotaan ini dibuat sesuai dengan pusat kegiatan perkotaan masing-masing dan
fungsi yang harus diemban bagi setiap wilayah pendukung masing-masing.
D. Hierarki (Besaran) Kawasan Perkotaan
Adapun hierarki perkotaan di Kecamatan Kraton adalah perkotaan sangat kecil.
Perkotaan ini diutamakan untuk kegiatan perdagangan dan jasa dengan fungsi
utama sebagai pengembangan kegiatan industri, pertanian, peternakan, dan
perikanan dan fungsi pendukung perdagangan dan jasa dan perkebunan.
2.1.2 Rencana Pola Ruang Wilayah Kecamatan Kraton
2.1.2.1 Rencana Kawasan Lindung
Rencana Kawasan Lindung yang ada di wilayah Kecamatan Kraton meliputi:
a.

Kawasan yang memberikan perlindungan terhadap kawasan bawahannya, terdiri


dari kawasan hutan lindung dan kawasan resapan air.

b.

Kawasan perlindungan setempat, terdiri dari sempadan pantai, sempadan sungai,


kawasan sekitar danau atau waduk, dan Ruang Terbuka Hijau (RTH).

c.

Kawasan suaka alam, pelestarian alam, dan cagar budaya, terdiri dari kawasan
suaka alam, kawasan cagar alam, kawasan pantai berhutan bakau, taman
nasional, taman hutan raya, taman wisata alam, dan kawasan cagar budaya dan
ilmu pengetahuan.

d.

Kawasan rawan bencana alam, terdiri dari kawasan rawan tanah longsor dan
kawasan rawan banjir.

II-2

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

e.

Kawasan lindung geologi, terdiri dari kawasan rawan bencana alam geologi dan
kawasan yang memberikan perlindungan terhadap air tanah. Kawasan rawan
bencana alam geologi sendiri, terdiri dari kawasan rawan letusan gunung berapi,
kawasan rawan gempa bumi, kawasan rawan gerakan tanah, serta kawasan yang
terletak di zona patahan aktif, sedangkan kawasan yang memberikan perlindungan
terhadap air tanah, terdiri dari kawasan imbuhan air tanah dan sempadan mata air.

f.

Kawasan lindung lainnya.


Kawasan lindung mempunyai fungsi utama untuk perlindungan sumber daya untuk
kawasan setempat dan atau kawasan pengaruhnya. Pemantapan kelestarian
kawasan lindung dapat dilakukan melalui pemanfaatan fungsi tanah baik pada
kawasan lindung mutlak maupun kawasan lindung bawahannya.
Strategi pemantapan kawasan lindung pada dasarnya harus dikaitkan dengan

konteks keseimbangan ekosistem dalam arti yang seluas-luasnya. Hal ini berarti bahwa
pemantapan kawasan lindung harus memperhatikan faktor-faktor lainnya, yaitu:
a. Keseimbangan hidrologis
b. Keseimbangan flora dan fauna
c. Keseimbangan cagar budaya
d. Perlindungan terhadap dampak lingkungan lainnya
Sedangkan strategi yang ditempuh dalam penataan kelestarian kawasan lindung di
Kecamatan Kraton adalah:
a. Penegasan batas nyata kawasan lindung dengan kawasan budidaya
b. Mengembalikan fungsi lindung bagi kawasan yang telah rusak
c. Pengelolaan kawasan lindung secara terpadu
d. Pengendalian konservasi tanah dan air pada kawasan lindung
2.1.2.2 Rencana Pola Ruang Kawasan Budidaya
Rencana kawasan budidaya, meliputi kawasan hutan produksi, kawasan
pertanian, kawasan perkebunan, kawasan perikanan, kawasan peternakan, kawasan
pertambangan, kawasan peruntukan industri, kawasan dan objek pariwisata,
kawasan permukiman, dan kawasan pesisir.
A. Kawasan Pertanian
Upaya penanganan atau pengelolaan kawasan pertanian di Kecamatan Kraton
dilakukan dengan cara:
a. Mendorong

pembentukan

sentra-sentra kawasan

pertanian

khusus

dengan

pendekatan spasial yang kesemuanya harus tercakup dalam suatu kawasan yang
sinergi dan selaras mendukung pertanian yaitu Kawasan Agropolitan.

II-3

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

b. Penetapan kriteria teknis dan pola penataan lahan serta pengelolaan kawasan pada
masing-masing Kawasan Pertanian akan ditetapkan dan dikoordinasikan oleh
masing-masing Kepala Dinas terkait yang tugas dan tanggungjawabnya berkaitan
dengan Bidang Pertanian.
c. Rencana Kawasan Pertanian lahan basah (sawah).
d. Rencana Kawasan Pertanian Lahan Kering.
B. Kawasan Perkebunan
Rencana kawasan perkebunan yang ada di Kecamatan Kraton meliputi kawasan
perkebunan milik masyarakat yang tersebar di seluruh Kecamatan Kraton.
C. Kawasan Perikanan
Kawasan perikanan merupakan kawasan yang diperuntukkan bagi perikanan.
Rencana pengembangan kawasan perikanan dibagi menjadi 2 (dua), yaitu:
a. Wilayah yang dapat dimanfaatkan untuk kegiatan penangkapan, budi daya, dan
industri pengolahan hasil perikanan.
b. Tidak mengganggu kelestarian lingkungan hidup.
D. Kawasan Peternakan
Kawasan peternakan merupakan kawasan yang diperuntukkan bagi peternakan
dan/atau padang penggembalaan ternak untuk berbagai jenis hewan ternak. Rencana
pengembangan kawasan peternakan yang ada di Kecamatan Kraton dikembangkan
menyebar di hampir semua Kecamatan Kraton, mengingat potensi yang adapun
menyebar di hampir disetiap kecamatan ini. Kawasan peternakan diklasifikasikan
menjadi 2 (dua), yaitu ternak besar dan ternak kecil. Yang dimaksud dengan ternak
besar adalah ternak sapi potong dan ternak sapi perah. Sedangkan ternak kecil disini
memiliki jenis ternak ayam buras pedaging, ayam buras petelur, itik, kambing/domba,
babi, kuda dan kerbau.
E. Kawasan Pertambangan
Kawasan pertambangan termasuk kelompok pertambangan mineral yang meliputi
pertambangan bahan galian diantaranya golongan galian strategis, golongan bahan
galian vital, dan golongan bahan galian yang tidak termasuk kedua golongan di atas.
Pada dasarnya penambangan adalah proses pemanfaatan sumber daya alam untuk
memenuhi kebutuhan hidup manusia. Semakin besar eksploitasi sumber daya alam
akan semakin besar pula gangguan terhadap keseimbangan lingkungan dengan
demikian kemungkinan terjadinya degradasi semakin besar pula, metoda penambangan
akan mempengaruhi besar kecilnya perubahan terhadap bentang alam. Kawasan
pertambangan yang ada di Kecamatan Kraton termasuk dalam kelompok mineral dan
batubara dengan jenis pertambangan bahan galian atau tambang yang meliputi batu

II-4

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

kapur, pasir kuarsa, pasir batu, kalsit, trass, kaolin, bentodit, marmer, zeolit, toseki,
feldspar, piropilit, dan fospat.
F. Kawasan Peruntukkan Industri
Kawasan peruntukkan industri meliputi kawasan industri, lokasi peruntukkan industri
serta kawasan industri tertentu untuk UMKM dan industri rumah tangga. Sektor industri
merupakan salah satu pendukung utama pembangunan ekonomi Kecamatan Kraton.
Hal ini terlihat dari kontribusi terhadap PDRB cukup besar terutama dari sektor
pengolahan. Didukung dengan posisi yang strategis maka Kecamatan Kraton
mempunyai prospek yang besar untuk berkembang sebagai wilayah industri, hal ini
ditandai dengan berkembangnya industri kecil yang ada di kecamatan ini.
Berdasarkan kondisi tersebut maka arah pengembangan kegiatan industi di
Kecamatan Kraton, adalah sebagai berikut:
a. Mendorong perkembangan kawasan industri Kecamatan Kraton.
b. Pengembangan industri, menyatu dengan Kawasan Industri atau cluster peruntukan
industri yang telah ada, untuk arah pengembangannya adalah kegiatan industi agro
(industri hasil pertanian) serta pengembangan industri kecil yang mempunyai kaitan
dengan berbagai industri.
G. Kawasan Permukiman
Kawasan permukiman meliputi:
a. Kawasan Permukiman Perkotaan
b. Permukiman di sekitar kawasan industri. Permukiman ini pengembangannya
diarahkan di sekitar Kecamatan Kraton.
c. Permukiman di sekitar kawasan Pantai. Permukiman ini diarahkan disekitar
Kecamatan Kraton.
d. Kawasan Permukiman Perdesaan. Kawasan perdesaan merupakan daerah tempat
tinggal sebagian besar masyarakat Kecamatan Kraton yang kehidupan pokoknya
bersumber pada pola pertanian.
Kebijakan pengembangan sistem permukiman:
a. Mengarahkan struktur permukiman pusat perkotaan secara berhierarki dan
mengendalikan perkembangan kawasan perkotaan agar tidak cenderung memusat
ke arah kawasan metropolitan di Kecamatan Kraton.
b. Menata pusat permukiman perkotaan SSWP direncanakan berperan sebagai pusatpusat mandiri.
c. Distribusi pemanfaatan ruang terbangun kawasan perkotaan secara merata untuk
mencegah kawasan permukiman padat.

II-5

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

d. Membentuk Ruang Terbuka Hijau (RTH) kawasan perkotaan minimal seluas 30%
dari luas wilayah kawasan permukiman perkotaan.
H. Kawasan Pesisir
Arahan rencana pengembangan kawasan pesisir di Kecamatan Kraton, yaitu:
a. Optimalisasi pemanfaatan lahan tambak dikembangkan di Kecamatan Kraton.
b. Pengembangan wisata bahari pada kawasan potensial, tetapi pemanfaatannya perlu
menjaga kelestarian hutan bakau yang ada.
c. Pengembangan kegiatan penelitian dan ilmu pengetahuan.
d. Memelihara hutan bakau yang bermanfaat untuk kelangsungan ekosistem pesisir.
Penataan kawasan budidaya dimaksudkan agar kegiatan yang dikembangkan dapat
memberikan kesejahteraan masyarakat secara merata di Kecamatan Kraton.
Pengembangan kawasan budidaya menyangkut aspek-aspek:
a. Pemanfaatan ruang untuk kegiatan budidaya (produksi dan permukiman) secara
optimal sesuai dengan kemampuan daya dukung lingkungan.
b. Pengendalian dan pengaturan pemanfaatan ruang pada kewasan budidaya untuk
menghindari konflik kepentingan antar sektor kegiatan.
Dengan

demikian

strategi

penataan

kawasan

budidaya

pada

dasarnya

memanfaatkan setiap kegiatan pembangunan yang berimplikasi terhadap ruang secara


optimal sesuai dengan daya dukung lahannya, sebagai upaya untuk mendukung
peningkatan laju pertumbuhan pembangunan daerah. Pemanfaatan kawasan budidaya
yang lokasinya berdekatan dengan kawasan lindung perlu pengawasan yang ketat agar
tidak saling mengganggu keseimbangan ekosistem masing-masing.
Disamping itu diperlukan juga pengembangan dan pembangunan jaringan
infrastruktur yang diharapkan dapat menunjang pemanfaatan kawasan budidaya agar
dapat memberikan hasil optimal, khususnya untuk kepentingan masyarakat. Strategi
yang ditempuh dalam penataan kawasan budidaya di Kecamatan Kraton adalah:
a. Menciptakan kesempatan ekonomi di kawasan budidaya
b. Menata ruang sesuai dengan daya dukung lingkungan
c. Penataan ruang untuk kegiatan industri yang terpisah dari kawasan perumahan
d. Penataan ruang untuk perdagangan
e. Penataan ruang untuk perumahan
f. Penataan ruang untuk pertanian
g. Pengembangan obyek wisata
2.1.2.3 Rencana Pola Ruang Kawasan Strategis
Kebijakan Penetapan Kawasan Strategis di Kecamatan Kraton adalah sebagai
berikut:

II-6

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

a. Pelestarian dan peningkatan fungsi sesuai dengan daya dukung lingkungan


sehingga terwujud pemanfaatan ruang yang berkelanjutan mendukung kehidupan di
wilayah Kecamatan Kraton.
b. Peningkatan dan pemantapan kawasan agar dapat mendorong pertumbuhan
ekonomi wilayah dan mendorong peran wilayah Kecamatan Kraton dalam
perkembangan wilayah Provinsi dan Nasional.
c. Pengembangan kawasan tertinggal untuk mewujudkan pemerataan pembangunan
dan mengurangi kesenjangan antar wilayah di Kecamatan Kraton, meningkatkan
taraf hidup masyarakat secara adil dan merata.
2.1.2.3.1 Rencana Pola Ruang Kawasan Strategis Dari Sudut Kepentingan Ketahanan
Ekonomi
a.

Kawasan strategis dari sudut kepentingan ketahanan ekonomi di Kecamatan


Kraton, meliputi kawasan strategis dan kawasan tertinggal.

b.

Peningkatan dan pemantapan kawasan agar dapat mendorong pertumbuhan


ekonomi wilayah dan mendorong peran wilayah dalam perkembangan wilayah
Provinsi dan Nasional.

2.1.2.3.2 Rencana Pola Ruang Kawasan Strategis Dari Sudut Kepentingan Sosial Dan
Budaya
a.

Melakukan pengamanan terhadap kawasan atau melindungi tempat serta ruang


disekitar bangunan bersejarah, situs purbakala, dan kawasan dengan bentukan
geologi tertentu, serta mengembangkan kawasan tertinggal.

b.

Kawasan Strategis (KS) dari sudut kepentingan sosial dan budaya, meliputi
kawasan adat tertentu, kawasan konservasi warisan budaya, termasuk warisan
budaya yang diakui sebagai warisan dunia.

2.1.2.4 Rencana Pola Ruang Kawasan Pengendalian Ketat


a.

Pengendalian terhadap kawasan yang memerlukan pengawasan secara khusus


dan dibatasi pemanfaatannya untuk mempertahankan daya dukung, mencegah
dampak negatif, dan menjamin proses pembangunan yang berkelanjutan.

b.

Kawasan Pengendalian Ketat adalah kawasan meliputi:


1. Wilayah aliran sungai
2. Transportasi terkait area atau lingkup kepentingan pelabuhan & kawasan
disekitar jalan arteri/tol
3. Jaringan Saluran Udara Tegangan Ekstra Tinggi (SUTET)
4. Kawasan pertanian Irigasi Teknis

II-7

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

BAB III
GAMBARAN UMUM WILAYAH
Kecamatan Bangil memiliki luas 44.600 Ha. Letak geografis wilayah Bangil,
Kabupaten Pasuruan berada pada posisi yang sangat strategis yaitu jalur regional dan
jalur utama antara Surabaya-Malang dan Surabaya-Banyuwangi. Kecamatan Bangil
merupakan pusat perkotaan menengah Kabupaten Pasuruan dimana memiliki fungsi
sebagai pusat kegiatan perdagangan dan jasa, pusat kegiatan industri dan pusat
kegiatan pendidikan. Oleh karena itu Kecamatan Bangil memiliki wilayah pendukung
atau wilayah pengembangan. Wilayah Pengembangan (WP)Bangil, terdiri dari
Kecamatan Bangil, Kecamatan Rembang, Kecamatan Beji dan Kecamatan Kraton
dengan pusat pengembangan di Bangil.
Lokasi perencanaan yang diambil adalah kawasan perkotaan di Kecamatan
Kraton dimana kegiatan utama yang dikembangkan di Kecamatan Kraton adalah
kawasan kegiatan penunjang pertanian, perikanan dan peternakan. Berikut dijelaskan
mengenai gambaran umum dari Kecamatan Kraton.
3.1 KONDISI FISIK DASAR
3.1.1 Letak Geografis
Kecamatan Kraton secara geografis termasuk ke dalam Kabupaten Pasuruan
yang terletak antara 7,30o - 8,30o Lintang Selatan dan 112,30o - 113,30o Bujur Timur.
Luas total Kecamatan Kraton adalah 50,750 Ha. Secara umum, wilayah Kecamatan
Kraton memiliki 25 desa/kelurahan yang terbagi menjadi 106 dusun, 130 RW dan 408
RT. Batas fisik Kecamatan Kraton adalah sebagai berikut:
Utara

: Laut Jawa

Timur

: Kecamatan Gadingrejo Kota Pasuruan

Barat

: Kecamatan Bangil

Selatan

: Kecamatan Pohjentrek

Kawasan perkotaan Kecamatan Kraton meliputi wilayah administrasi:


1. Desa Kalirejo

3. Desa Kraton

5. Desa Curahdukuh

2. Desa Semare

4. Desa Tambakrejo

6. Desa Sidogiri

7. Desa Ngempit

III-1

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

3.1.2 Topografi
Kondisi topografi merupakan salah satu kondisi fisik yang dapat mengetahui
potensi dan kendala fisik perkembangan suatu kawasan/wilayah. Kondisi topografi
erat kaitannya dengan ketinggian dan kemiringan lereng lahan.
Kecamatan Kraton merupakan dataran rendah daerah pantai dengan ketinggian
antara 2 8 m dpl dan memiliki endapan alluvium. Sebagian besar merupakan lahan
pertanian, pertambakan, dan perkebunan. Sungai utamanya adalah Sungai Welang.
Kemiringan Lahan di Kecamatan Kraton antara 0 25 m dpl.
3.1.3 Hidrologi
Hidrologi adalah suatu ilmu yang mempelajari air dibumi, kejadian, sirkulasi dan
distribusi, sifat-sifat kimia dan fisika serta reaksinya dengan lingkungan, termasuk
hubungannya
mengetahui

dengan
kondisi

mahkluk

hidrologi

hidup.
sebagai

Dengan

demikian

pertimbangan

siklus

sangat
air

pentingnya
di

kawasan

perencanaan.
Kecamatan Kraton memiliki sungai utama yaitu Sungai Welang yang merupakan
sungai catchment area terbesar yaitu 518 km2, juga terpanjang 36 km dengan lebar 35
m, tetapi debit alirannya masih relatif rendah dibanding sungai pada Kecamatan
Rejoso. Sungai utama tersebut merupakan sungai perenial yaitu sungai yang selalu
mempunyai aliran sepanjang tahun. Pada saat musim hujan debit aliran sungai-sungai
tersebut sangat besar sehingga elevasi permukaan air di sungai sangat tinggi dan ada
yang melampaui elevasi tanggulnya serta meluap ke daerah sekitarnya, selanjutnya
menimbulkan masalah banjir terutama di daerah hilirnya. Kondisi ini juga dapat dilihat
saat musim hujan dimana hampir seluruh daerah hilir dari sungai-sungai tersebut
selalu tergenang air. Sungai Welang ini bermuara di Desa Pulokerto Kecamatan
Kraton.
3.1.4 Klimatologi
Klimatologi adalah ilmu yang mempelajari tentang iklim suatu wilayah Kondisi
iklim Kecamatan Kraton tidak jauh berbeda dengan kondisi iklim wilayah Kabupaten
Pasuruan pada umumnya. Seperti wilayah lainnya, Kecamatan Kraton mengalami
perubahan iklim sebanyak 2 kali setiap tahunnya, yaitu musim kemarau dan musim
hujan. Unsur-unsur klimatologi meliputi:

Kecamatan Kraton memiliki curah hujan rata-rata 1.500 mm/tahun.

Kelembaban rata-rata 58-96 %

Kecepatan angin rata-rata 25 km/jam

Temperatur udara rata-rata 17-30oC

III-3

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

3.2 PENGGUNAAN LAHAN


Kecamatan Kraton memiliki total luas lahan 50.750 Ha. Penggunaan lahan di
Kecamatan

Kraton

digunakan

sebagai

permukiman,

pertanian

kering/tegal,

persawahan, dll. Lebih jelasnya mengenai luas penggunaan lahan Kecamatan Kraton
dapat dilihat pada tabel berikut.
Tabel 3.1 Penggunaan Lahan Kecamatan Kraton Tahun 2013
No
1
2
3
4

Jenis Penggunaan Lahan


Pemukiman
Persawahan
Pertanian kering/tegal
Lain-lain

Luas (Ha)
488,73
2.496, 51
684,24
1.409,8

Prosentase
9,7%
49%
13,5%
27,8%

Sumber: Statistik Daerah Kecamatan Kraton, 2013

Berdasarkan tabel di atas, dapat diketahui bahwa jenis penggunaan lahan di


Kecamatan Kraton didominasi oleh penggunaan berupa lahan sawah yaitu sebesar
2.496, 51 Ha atau sebesar 49% dari total luas lahan. Penggunaan lahan terbesar kedua
di Kecamatan Kraton adalah sebagai kawasan pertanian kering/tegal yaitu sebesar
684,24 Ha atau sebesar 27,8% dari total luas lahan.
3.3 KEPENDUDUKAN
3.3.1 Jumlah dan Kepadatan Penduduk
Berikut adalah gambaran mengenai jumlah penduduk, dan kepadatam di Kecamatan
Kraton :
Tabel 3.2 Jumlah dan Kepadatan Penduduk Kec. Kraton
No

Desa/Kelurahan

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24

Slambrit
Ngabar
Klampisrejo
Kebotohan
Pukul
Gambir Kuning
Mulyorejo
Tambaksari
Plinggisan
Dhompo
Ngempit
Jeruk
Sidogiri
Karanganyar
Selotambak
Curahdukuh
Rejosari
Asemkandang
Tambakrejo
Kraton
Kalirejo
Semare
Pulokerto
Bendungan

Luas
2
(km )
1,26
1,48
2,13
2,39
1,60
1,73
2,05
1,53
1,15
1,23
1,16
1,49
1,52
1,99
2,33
3,40
3,07
1,30
1,39
1,42
0,98
2,69
4,93
2,04

Jumlah Penduduk
(jiwa)
2132
4303
2250
3416
3132
3152
3283
2130
2844
1995
2486
2206
9025
3035
3538
4833
3319
2347
3530
3055
7508
2832
3137
6676

Kepadatan Penduduk
2
(jiwa/ km )
1692,06
2907,43
1056,34
1429,29
1957,50
1821,97
1601,46
1392,16
2473,04
1621,95
2143,10
1480,54
5937,50
1525,13
1518,45
1421,47
1081,11
1805,38
2339,57
2151,41
7661,22
1052,79
636,31
3272,55

III-4

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

25

Gerongan
Jumlah/Total

4,53
50,79

4162
90326

918,76
1778,42

Sumber: Kecamatan Kraton dalam Angka, 2013

Dari tabel di bawah, dapat diketahui bahwa jumlah penduduk tertinggi terdapat di
Desa Kalirejo dengan jumlah penduduk sebesar 7.508 jiwa sedangkan jumlah
penduduk terendah terdapat di Desa Dhompo dengan jumlah penduduk sebesar 1995
jiwa.
Dengan luas wilayah sebesar 50,79 km2 dan jumlah penduduk sebesar 90.326
jiwa, maka kepadatan penduduk Kecamatan Diwek adalah 1.778,42 jiwa/km2 dengan
kepadatan penduduk tertinggi berada pada Desa Kalirejo dan kepadatan penduduk
terendah berada pada Desa Pulokerto.
3.3.2 Jumlah Penduduk menurut Tingkat Kesejahteraaan
Tabel 3.3 Jumlah Keluarga Berdasarkan Tingkat Kesejahteraan Kec. Kraton
No

Desa

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25

Slambrit
Ngabar
Klampisrejo
Kebotohan
Pukul
Gambir Kuning
Mulyorejo
Tambaksari
Plinggisan
Dhompo
Ngempit
Jeruk
Sidogiri
Karanganyar
Selotambak
Curahdukuh
Rejosari
Asemkandang
Tambakrejo
Kraton
Kalirejo
Semare
Pulokerto
Bendungan
Gerongan
Total

Tahapan Kesejahteraan Keluarga


Pra
KS I
KS II
KS III
KS III+
Sejahtera
89
179
357
83
22
178
106
293
268
16
178
159
174
149
50
387
159
267
96
83
221
300
236
103
15
142
249
363
215
9
227
114
313
262
6
40
97
362
236
12
183
195
262
245
8
144
179
208
71
160
275
189
75
11
224
215
189
68
7
141
247
397
134
35
244
162
457
76
12
259
199
344
82
253
536
629
84
15
129
363
319
187
500
79
190
11
124
205
263
319
4
132
107
260
323
45
323
476
657
185
23
110
173
315
139
189
319
268
139
7
219
494
441
256
9
184
360
243
153
6
4980
5947
7966
3959
395

Jumlah

730
861
710
992
875
978
922
747
863
602
710
703
954
951
884
1517
998
780
915
867
1664
737
922
1419
946
23247

Sumber: Kecamatan Kraton dalam Angka, 2013

Tahapan keluarga sejahtera, meliputi Keluarga Pra Sejahtera (Pra KS), Keluarga
Sejahtera I (KS I), Keluarga Sejahtera II (KS II), Keluarga Sejahtera III (KS III), serta
Keluarga Sejahtera III+ (KS III plus).
Dari tabel di atas dapat diketahui bahwa prosentase tingkat kesejahteraan keluarga
di Kecamatan Kraton mulai dari Keluarga Pra Sejahtera sampai dengan Keluarga

III-5

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

Sejahtera III+, yaitu 21,42%, 25,58%, 34,27%, 17,03%, dan 1,70%. Hal ini menunjukkan
bahwa sebagian besar keluarga di Kecamatan Kraton sudah mempunyai taraf hidup
yang cukup baik.
3.3.3 Jumlah Penduduk menurut Agama
Mayoritas penduduk di Kecamatan Kraton memeluk agama Islam dengan jumlah
penganut agama Islam sebesar 79.603 jiwa. Sedangkan tidak ada penduduk
Kecamatan Kraton yang memeluk agama Kristen, Hindu dan Budha. Rinciannya dapat
dilihat pada berikut:
Tabel 3.4 Jumlah Penduduk Berdasarkan Agama Kec. Kraton
No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25

Desa
Slambrit
Ngabar
Klampisrejo
Kebotohan
Pukul
Gambir Kuning
Mulyorejo
Tambaksari
Plinggisan
Dhompo
Ngempit
Jeruk
Sidogiri
Karanganyar
Selotambak
Curahdukuh
Rejosari
Asemkandang
Tambakrejo
Kraton
Kalirejo
Semare
Pulokerto
Bendungan
Gerongan
Jumlah/Total

Islam
1875
3495
2000
3153
2746
2736
2835
1904
2516
1783
2185
1876
8298
2685
3145
4277
2966
2089
3060
2687
6658
2491
2783
5800
3563
79603

Kristen
-

Agama
Katolik Hindu/Budha
1
31
12
13
57
-

Lainnya
-

Sumber: Kecamatan Kraton dalam Angka, 2013

3.3.4 Jumlah Penduduk menurut Mata Pencaharian


Mata pencaharian penduduk di Kecamatan Kraton didominasi oleh buruh tani
yaitu sebanyak 10.374 jiwa (31,91%) dari keseluruhan jumlah penduduk. Sedangkan
minoritas penduduk bermatapencaharian sebagai TNI/POLRI, yaitu 379 jiwa (,17%) dari
keseluruhan jumlah penduduk. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Tabel 3.5
berikut:

III-6

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

Tabel 3.5 Jumlah Penduduk menurut Mata Pencaharian Kec. Kraton


No

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25

Desa

Slambrit
Ngabar
Klampisrejo
Kebotohan
Pukul
Gambir Kuning
Mulyorejo
Tambaksari
Plinggisan
Dhompo
Ngempit
Jeruk
Sidogiri
Karanganyar
Selotambak
Curahdukuh
Rejosari
Asemkandang
Tambakrejo
Kraton
Kalirejo
Semare
Pulokerto
Bendungan
Gerongan

Tdk/Blm
Bekerja
554
1341
527
1064
952
914
1049
626
920
587
738
636
4012
856
943
1247
859
769
1168
1015
2458
865
844
2200
1427

Pertanian

Pertambangan

1337
788
1414
1305
825
905
1253
519
485
845
510
1866
574
1427
2128
3701
1459
853
606
278
4315
1481
2120
962
1636

0
0
0
0
0
0
0
0
0
1
1
0
0
0
1
0
0
1
9
2
0
2
2
1
1

Industri
159
190
177
204
227
313
231
296
300
211
266
104
155
350
373
449
517
228
385
289
110
74
243
838
225

Mata Pencaharian
Konstruksi Perdagangan
174
196
110
246
201
190
97
111
153
129
191
82
321
176
145
198
245
116
138
179
496
221
183
270
200

18
29
20
48
29
22
29
20
21
23
58
39
31
48
29
26
33
39
87
39
17
19
49
68
29

Angkutan
Komunikasi
12
111
62
62
74
49
99
37
1111
25
86
49
86
37
74
0
62
0
25
123
37
0
62
86
49

Sumber: Kecamatan Kraton dalam Angka, 2013

III-7

Keuangan
28
83
24
34
51
29
32
22
65
17
69
50
117
37
29
17
37
13
24
46
15
5
29
56
9

Jasa
73
722
235
279
398
465
449
331
315
171
250
294
570
265
265
225
314
196
513
550
353
268
129
864
93

Lain-lain
178
80
432
270
360
226
147
152
242
116
291
121
486
85
237
273
106
15
144
142
100
51
139
242
62

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

Kecamatan Kraton memiliki keanekaragaman penduduk yang sebagian besar


adalah suku Jawa, selain itu bisa juga ditemui suku-suku lain seperti suku Madura
serta masyarakat keturunan Tionghoa-Indonesia, Arab dan India. Suku Jawa di
Pasuruan terutama adalah dari mereka yang berbahasa Jawa dialek Wetanan serta
subsuku Tengger yang hidup di kawasan Pegunungan Tengger (Kecamatan Tosari).
3.4 FASILITAS UMUM
Fasilitas perkotaan menjadi salah satu faktor penunjang pengembangan maupun
peningkatan perekonomian wilayah. Ketersediaan fasilitas menjadi salah satu nilai
penting dalam suatu kota atau wilayah. Fasilitas itu diantaranya fasilitas pendidikan,
kesehatan, peribadatan, dan pemerintahan
3.4.1 Fasilitas Kesehatan
Tabel 3.6 Jumlah Fasilitas Kesehatan menurut Jenisnya Kecamatan Kraton
Desa

Poliklinik

Puskesmas

Puskesmas
Pembantu

Slambrit
Ngabar
Klampisrejo
Kebotohan
Pukul
Gambir Kuning
Mulyorejo
Tambaksari
Plinggisan
Dhompo
Ngempit
Jeruk
Sidogiri
Karanganyar
Selotambak
Curahdukuh
Rejosari
Asemkandang
Tambakrejo
Kraton
Kalirejo
Semare
Pulokerto
Bendungan
Gerongan
Jumlah/Total

1
1
2

1
1
2

1
1
1
3

RS
Bersalin
-

Tempat
Praktek
Dokter
1
1
1
3

Tempat
Praktek
Bidan
1
1
1
2
2
1
1
3
2
2
2
1
2
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
31

Sumber: Kecamatan Kraton dalam Angka, 2013

Dalam mewujudkan masyarakat yang sehat dan berkualitas di Kecamatan Kraton


terdapat 2 puskesmas induk dan 3 puskesmas pembantu. Selain itu, Kecamatan

III-8

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

Kraton juga memiliki 119 posyandu untuk pemantauan gizi dan tumbuh kembang
balita.
3.4.2 Fasilitas Peribadatan
Fasilitas Peribadatan di Kecamatan Kraton terdiri dari masjid dan langgar yang
tersebar di setiap desa.
Tabel 3.7 Jumlah Fasilitas Peribadatan menurut Jenisnya
Desa

Masjid

Langgar

Gereja

Pure

Vihara

Slambrit
Ngabar
Klampisrejo
Kebotohan
Pukul
Gambir Kuning
Mulyorejo
Tambaksari
Plinggisan
Dhompo
Ngempit
Jeruk
Sidogiri
Karanganyar
Selotambak
Curahdukuh
Rejosari
Asemkandang
Tambakrejo
Kraton
Kalirejo
Semare
Pulokerto
Bendungan
Gerongan
Jumlah/Total

4
5
4
4
3
1
5
6
5
3
3
4
3
3
5
5
3
4
3
1
4
1
3
5
4
87

51
59
33
54
31
47
30
24
33
31
23
33
42
23
54
33
45
37
21
26
45
26
24
59
38
926

Jumlah/
Total
54
64
37
58
34
48
35
31
38
34
25
37
44
25
59
38
48
40
23
27
49
27
27
64
42
1013

. Sumber: Kecamatan Kraton dalam Angka, 2013


3.4.3 Fasilitas Pendidikan
Fasilitas pendidikan di Kecamatan Kraton terdiri dari TK, SD, SMP hingga SMA
dan tersebar di seluruh desa dan kelurahan di Kecamatan Kraton. Kecamatan Kraton
merupakan salah satu kecamatan yang menerapkan wajib belajar 9 tahun sejak tahun
1994. Untuk mendukung kebijakan tersebut, Kecamatan Kraton memiliki 57 SD Negeri
dan Swasta pada tahun ajaran 2012/2013, 15 SMP Negeri dan Swasta, dan 4 SMA
Negeri dan Swasta. Untuk lebih jelasnya jumlah fasilitas pendidikan di Kecamatan
Kraton adalah sebagai berikut:

III-9

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

Tabel 3.8 Jumlah Fasilitas Pendidikan menurut Jenisnya


SD
Desa
Slambrit
Ngabar
Klampisrejo
Kebotohan
Pukul
Gambir Kuning
Mulyorejo
Tambaksari
Plinggisan
Dhompo
Ngempit
Jeruk
Sidogiri
Karanganyar
Selotambak
Curahdukuh
Rejosari
Asemkandang
Tambakrejo
Kraton
Kalirejo
Semare
Pulokerto
Bendungan
Gerongan
Jumlah/Total

TK

Negeri

Swasta

2
2
1
2
1
2
2
1
2
3
1
1

1
1
1
1
1
1
1
1
1
2
1
1

1
1
2
1
1
1
-

3
1
4
2
4
1
4
2
3
1
1
3
2
51

1
2
1
2
1
1
1
1
1
1
1
1
1
28

1
1
3
6
1
1
2
1
2
1
1
1
1
29

SMP
Negeri

SMA

Sekolah
Luar
Biasa
(SLB)

Umum

Pondok
Pesantren
Madrasah
Diniyah

Madrasa
h Diniyah

Seminari
dan
Sejenisnya

Jumlah/
Total

Swasta

Kejuruan

1
-

2
2
1
1
1
-

1
-

1
1
2
1
-

2
2
2
3
3
2
1
2
1
2
1
2

2
3
2
4
5
2
2
2
1
2
1
2

1
2

1
1
1
1
1
2
1
15

2
1
2
1
1
4
16

3
1
3
2
5
3
3
3
1
2
4
2
1
56

5
2
5
2
5
3
3
4
1
2
5
6
1
72

Sumber: Kecamatan Kraton dalam Angka, 2013

III-10

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

3.4.4 Fasilitas Perkantoran


Fasilitas perkantoran yang ada di kecamatan Kraton meliputi perkantoran
kecamatan dan perkantoran pemerintah.
3.4.5 Fasilitas Perdagangan dan Jasa
Fasilitas perdagangan dan jasa yang ada di kecamatan Kraton meliputi Pasar,
pertokoan, dan pasar hewan.
3.5 SISTEM UTILITAS
Kebutuhan jaringan utilitas dalam menunjang kegiatan di wilayah baik kabupaten
maupun perkotaan sangatlah penting. Kecamatan Kraton memiliki beberapa jaringan
utilitas berupa jaringan air bersih, listrik, telepon, persampahan, dan pembuangan air
limbah (pematusan). Jaringan utilitas ini melayani kebutuhan domestik (rumah
tangga), fasilitas umum, dan pedagangan jasa. Berikut merupakan jaringan utilitas
yang terdapat di Kecamatan Kraton.
3.5.1 Jaringan Listrik
Listrik merupakan utilitas yang cukup penting, sebab dengan tersedianya listrik
yang mencukupi maka dapat digunakan untuk menunjang dan mendorong kearah
peningkatan ekonomi sosial, budaya, taraf hidup dan kehidupan masyarakat.
Sehingga dengan memenuhi dan melayani kebutuhan masyarakat akan tenaga listrik
dengan mutu pelayanan yang baik akan mendukung perkembangan potensi kota.
Wilayah Kecamatan Keraton menggunakan listrik yang bersumber dari PLN.
Distribusi jaringan listrik sudah cukup merata dan menjangkau seluruh wilayah
Kecamatan Kraton.

Jaringan yang terdapat di Kecamatan Kraton terdapat SUTR

(saluran Udara Tegangan Rendah) merata di permukiman. SUTM (Saluran Udara


Tegangan Menengah), SUTT (Saluran Udara Tegangan Tinggi), dan SUTET (Saluran
Tegangan Extra Tinggi).
Tabel 3.9 Jumlah Pelanggan dan Konsumsi Energi Listrik Kec. Kraton
Tahun
2008
2009
2010
2011
2012

Jumlah Desa
25
25
25
25
25

Desa Berlistrik
25
25
25
25
25

Pelanggan
9527
9983
10552
11726
11863

Konsumsi Energi
23.993.634
35.154.145
38.808.749
40.318.791
41.253.089

Sumber: Kecamatan Kraton dalam Angka, 2013

III-11

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

Tabel 3.10 Jumlah Rumah Tangga Pengguna Listrik PLN dan Non PLN
Desa/Kelurahan

Rumah
tangga PLN

Rumah tangga
non PLN

Jumlah rumah tangga


pengguna Listrik

Slambrit

297

409

706

Ngabar

731

Klampisrejo

509

127

636

Kebotohan

456

524

980

Pukul

800

50

850

Gambir Kuning

723

145

868

Mulyorejo

723

78

801

Tambaksari

360

98

458

Plinggisan

679

110

789

Dhompo

651

12

663

Ngempit

600

43

643

Jeruk

507

104

611

Sidogiri

750

138

888

Karanganyar

726

150

876

Selotambak

615

415

1030

Curahdukuh

725

741

1466

Rejosari

801

111

912

Asemkandang

425

170

595

Tambakrejo

940

Kraton

636

211

847

Kalirejo

1727

305

2032

Semare

568

130

698

Pulokerto

783

90

873

1284

427

1711

797
17813

89
4677

886
22490

Bendungan
Gerongan
JUMLAH

731

940

Sumber: Kecamatan Kraton dalam Angka, 2013

3.5.2 Jaringan Air Bersih


Air bersih merupakan suatu kebutuhan yang amat penting bagi suatu kota,
dikarenakan digunakan untuk keperluan sehari-hari terutama kebutuhan untuk
memasak, mandi, cuci, membersihkan tempat tinggal dan kebutuhan sekunder
lainnya. Kebutuhan air bersih di wilayah Kecamatan Kraton dapat terpenuhi oleh
PDAM. Jangkauan pelayanan PDAM menggunakan pipa-pipa distribusi yang tersebar
di beberapa wilayah Kecamatan Kraton.
3.5.3 Jaringan Telepon
Perkembangan kota akan dikuti pula oleh peningkatan kegiatan masyarakat kota
dalam segala bidang. Sehingga membuat komunikasi antar kegiatan antar kota dapat
berjalan dengan lancar, sarana komunikasi dapat berupa telepon, radio, televisi, dan
sebagainya. Kebutuhan

jaringan

telepon

di

wilayah Kecamatan Kraton sudah

III-12

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

cukup mencukupi

kebutuhan

jaringan

telekomunikasi

di

wilayah

tersebut.

Kebutuhan masyrakat akan telekomunikasi hanya sebatas kebutuhan selular dan


tingkat pelayanan cukup tersebar merata meskipun tidak semua rumah atau bangunan
memiliki sambungan telepon kabel.
3.5.4 Persampahan
Tingkat pelayanan persampahan di Kabupaten Pasuruan masih rendah, hal ini
terlihat dengan kurangnya jumlah dan penyebaran fasilitas Tempat Pembuangan
Sementara (TPS) yang hanya berjumlah 9 unit dan hanya terdapat pada 3 kecamatan
(Bangil, Pandaan, Gempol) dari 24 kecamatan yang ada. Persoalan pengelolaan
persampahan untuk wilayah pedesaan masih belum begitu mengganggu pencemaran
lingkungan, karena masih banyak alternatif lain yang mampu dilakukan penduduk
setempat untuk mengatasinya, seperti membakar dan sebagainya.
3.5.5 Jaringan Drainase
Limbah rumah tangga adalah seluruh limbah, baik berbentuk cair, gas akibat
pembakaran maupun padat, akibat aktivitas sehari-hari dalam kehidupan rumah
tangga.

Berdasarkan

Peraturan

Menteri

Kesehatan

Republik

Indonesia

No

173/Menkes/Per/VIII/77 Bab I pasal 1 butir j, menyebutkan bahwa buangan rumah


tangga adalah buangan yang berasal bukan dari industri, melainkan berasal dari
rumah tangga, kantor, hotel, restaurant, tempat ibadah, tempat hiburan, pasar dan
pertokoan serta rumah sakit. Berdasarkan kondisi eksisting yang ada, terlihat bahwa
sebagian besar rumah tangga yang ada di Kecamatan Kraton belum mempunyai
saluran pembuangan air limbah. Kondisi tersebut mempunyai potensi untuk
mencemari lingkungan di wilayah permukiman yang bersangkutan.
3.6 SISTEM TRANSPORTASI
Transportasi adalah salah satu infrastruktur yang penting untuk pertumbuhan suatu
wilayah. Selain dibutuhkan untuk mendukung kegiatan sehari hari, transportasi juga
bisa dijadikan sebagai parameter perkembangan suatu wilayah. Wilayah dikatakan
berkembang apabila infrastruktur yang dimiliki memadai khususnya trasnportasi.
Kecamatan Kraton terletak di wilayah yang sangat strategis dalam jalur transportasi
utama yang menghubungkan jalur Surabaya Jember/Banyuwangi/Bali. Untuk
mendukung kelancaran transportasi di Kabupaten Pasuruan terdapat lima terminal
angkutan darat, yaitu satu terminal bus antar kota dan empat terminal MPU yang
menghubungkan antar kecamatan.

III-13

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

3.7 POTENSI
Kecamatan Kraton memiliki beberapa potensi yang dapat dikembangkan untuk
meningkatkan perekonomian wilayah Kraton. Beberapa potensinya berasal dari sektor
kelautan dan perikanan, sektor kerajinan kerang, industri, pariwisata, dan konservasi.
1. Sektor Kelautan Dan Perikanan
Kecamatan Kraton merupakan kecamatan yang terletak di bagian utara pasuruan dan
didominasi oleh daerah pantai. Hal ini menyebabkan Kecamatan Kraton memiliki
potensi kelautan dan perikanan yang cukup menjanjikan. Salah satu contoh potensi
kelautan di kecamatan karton adalah budidaya udang vannamei, udang windu dan
rumput. Selain itu juga terdapat budidaya air payau yang berupa budidaya tambak.
Potensi ini dapat dikembangkan secara optimal sehingga dapat meningkatkan
perekonomian lokal.
2. Sektor Kerajinan
Potensi Kecamatan Kraton sebagai gudang kupang dan kerang, mendapat perhatian
tersendiri dari Pemerintah Pusat. Sebanyak 20 warga Desa Kalirejo mengikuti
Pelatihan Kerajinan Kerang yang diselenggarakan oleh Sesditjen P2HP (Sekretariat
Direktorat Jenderal Pengolahan dan Pemasaran Hasil Perikanan) Kementrian
Kelautan dan Perikanan RI, dan bekerja sama dengan Dinas Kelautan dan Perikanan
Kabupaten Pasuruan, serta DAI Mutu MUI Kabupaten Pasuruan. Pelatihan kerajinan
kerang ini nantinya diharapkan dapat menopang perekonomian bagi keluarga dan
masyarakat disekitar Desa Kalirejo.
3. Industri
Kawasan Industri Terpadu Kraton ini bersebelahan dengan kawasan industri PIER
Pasuruan, lalu-lintas keluar masuk barang sangat mudah dari-ke akses dermaga peti
kemas Tanjung Perak Surabaya, dengan adanya jalur Tol Gempol. Dari GempolSurabaya, Surabaya-Gresik, Surabaya-Pulau Madura serta rencana jalan Tol
Pasuruan-Gempol kawasan industri terpadu berlokasi di Desa Selotambak,
Kecamatan

Kraton,

Kabupaten

Pasuruan.

Produk

dari

industri

ini

adalah

(Compressed natural gas, CNG) yaitu alternatif bahan bakar selain bensin atau solar
atau biasa disebut BBG (Bahan Bakar Gas).
4. Konservasi
Kecamatan Kraton memiliki kawasan hutan mangrove yang dapat dijadikan sebagai
kawasan konservasi. Jenis pohon mangrove didominasi tipe C jenis Tinjang. Lalu tipe
A jenis api api dan paling sedikit tipe B jenis bogem. Selain itu mangrove juga dapat
dikembangkan sebagai kawasan pariwisata.

III-14

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

3.8 MASALAH
1. HIDROLOGI
Salah satu permasalahan yang ada di Kecamatan Kraton adalah rawan banjir. Banjir
ini berasal dari sungai Welang yang bermuara di Desa Pulokerto. Sungai ini
merupakan sungai perennial yang memiliki aliran sepanjang tahun sehingga pasa
saat musim hujan debit aliran sungai sangat besar dan meluap ke daerah sekitarnya.
Selain Desa Pulokerto, Desa Tambakrejo juga sering terjadi banjir.
2. LAHAN
Kecamatan Kraton yang mempuyai sumber daya di sektor kelautan dan perikanan
yang melimpah, menyebabkan terjadinya konflik sosial antar desa. Dalam kasus yang
telah terjadi adalah konflik antara warga Desa Kalirejo dengan Desa Semare. Namun
konflik tersebut saat ini telah tuntas dengan kesepakatan perjanjian damai.
(pasuruankab.go.id, 2014)

III-15

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

BAB IV
METODE PERENCANAAN
4.1 METODE PENDEKATAN PERENCANAAN
Metode pendekatan yang digunakan dalam pelaksanaan pekerjaan Rencana Detail
Tata Ruang Kawasan Perkotaan Kecamatan Kraton antara lain:
A. Top Down dan Bottom Up Planning
Pendekatan perencanaan ini merupakan perpaduan dari arahan dan kebijakan yang
telah ditetapkan oleh pemerintah dengan aspirasi dari masyarakat. Pendekatan ini
menggunakan 2 (dua) istilah perencanaan yaitu top down planning berupa
perencanaan program-program serta merupakan penjabaran dari kebijakan tata
ruang oleh Pemerintah Provinsi maupun daerah, serta yang kedua adalah bottom up
planning. Perencanaan ini memberikan penekanan bahwa RDTR Kawasan
Perkotaan Kecamatan Kraton mengakomodasi aspirasi masyarakat sebagai pelaku
pembangunan, dan dengan melibatkan masyarakat dalam proses perencanaannya.
Perencanaan ini merupakan upaya untuk memberdayakan masyarakat dalam
perencanaan kerakyatan dan untuk mengembangkan segala potensi, mengurangi
dan seoptimal mungkin menyelesaikan permasalahan serta menanggulangi segala
ancaman atau tantangan yang muncul dari pengendalian pemanfaatan ruang di
wilayah perencanaan.
B. Pendekatan Perencanaan Berkelanjutan dan Berwawasan Lingkungan
Pendekatan ini akan mendorong perencanaan yang tidak hanya berorientasi pada
kebutuhan dan pemanfaatan ruang yang semaksimal mungkin untuk kebutuhan saat
ini, namun juga berorientasi pada masa yang akan datang dengan tetap
memanfaatkan ruang seoptimal mungkin dengan tidak merusak lingkungan.
Prinsip pendekatan perencanaan berkelanjutan dan berwawasan lingkungan antara
lain:

Prinsip perencanaan tata ruang yang berpijak pada pelestarian dan


berorientasi ke depan (jangka panjang).

Penekanan pada nilai manfaat yang besar bagi masyarakat.

Prinsip pengelolaan aset sumber daya yang tidak merusak dan lestari.

Kesesuaian antara kegiatan pengembangan dengan daya dukung ruang.

Keselarasan yang sinergis antara kegiatan eksplorasi dan eksploitasi SDA


dengan keseimbangan dan daya dukung lingkungannya.

Antisipasi yang tepat dan monitoring perubahan lingkungan yang terjadi


akibat pembangunan dan pemanfatan lahan untuk kawasan budidaya.

IV-1

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

C. Pendekatan Intersektoral-Holistik
Pendekatan ini didasarkan pada suatu pemahaman bahwa perencanaan tata ruang
menyangkut banyak aspek, sektor lain, serta kawasan yang lebih luas dari wilayah
perencanaan. Perencanaan ini di mulai dengan tahapan diagnosis secara umum
terhadap kawasan perencanaan (mikro) maupun dalam konteks yang luas. Dari
tahapan diagnosis akan dirumuskan konteks dan kerangka makro pengembangan
wilayah perencanaan. Tahapan selanjutnya adalah analisis dan arahan pada setiap
rencana sektoral yang ada. Setelah tahapan tersebut, dilanjutkan dengan tahapan
koordinasi, sinkronisasi dan integrasi pemanfaatan ruang.
D. Pendekatan Komunitas/Masyarakat (Community Approach)
Pendekatan ini digunakan dengan pemahaman bahwa masyarakat setempat adalah
masyarakat yang paling tahu kondisi di wilayahnya dan setiap kegiatan
pembangunan harus memperhitungkan nilai-nilai sosial budaya pembangunan. Oleh
karena itu langkah perencanaan tata ruang kawasan harus mencerminkan
masyarakat lokal yang ikut terlibat dalam proses perencanaan dan pengambilan
keputusan.
E. Pendekatan Supply/Demand
Metode pendekatan supply/demand menitikberatkan pada perencanaan yang
berdasarkan pada tingkat kebutuhan masyarakat dan kecenderungan yang sedang
berkembang di dalamnya, terutama di lokasi perencanaan yang dimaksudkan untuk
menghasilkan perencanaan pembangunan sarana prasarana yang menunjang
optimalisasi pembangunan yang serasi, seimbang, dan sesuai dengan kebutuhan,
kemampuan daya dukung pertumbuhan serta prospek perkembangan kawasan
secara umum dalam menciptakan kawasan yang sinergi antar daerah baik dari segi
spasial, sosial, maupun ekonominya.
4.2 KERANGKA PEMIKIRAN
Kerangka pemikiran yang telah disusun merupakan pedoman langkah dalam
menganalisa dan menyusun konsep rencana. Secara garis besar proses prencanaan
yang telah disebut meliputi:
1. Input
Tahap memasukkan data yang dibutuhkan untuk kegiatan proses analisa.
2. Proses
Tahap pengkajian dan analisa terhadap data-data yang telah didapat. Dalam tahap
ini, perlu diidentifikasi potensi dan masalah sebagai pertimbangan dalam perumusan
rencana.

IV-2

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

3. Output
Tahap akhir pekerjaan yang menghasilkan sebuah rencana yang sesuai dengan
tujuan kawasan.

Gambar 4.1 Diagram Kerangka Pemikiran


Sumber: Analisa, 2015

4.3 TEKNIK DAN ANALISIS DATA


Proses pengumpulan data dalam mendukung kegiatan penyusunan Rencana Detail
Tata Ruang Kawasan Perkotaan Kecamatan Kraton Kabupaten Pasuruan meliputi
kegiatan pengumpulan data dan informasi dengan menggunakan teknik survei primer
maupun sekunder yang mencakup data-data dan peta dengan skala 1: 5.000.
Pengumpulan data tersebut akan disesuaikan dengan alat analisis yang digunakan
sehingga hasil yang didapatkan lebih terfokus pada tujuan perencanaan. Hasil dari

IV-3

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

analisis data disajikan dalam bentuk uraian, gambar, bagan, grafik, tabel ataupun peta.
Alat analisis dan data yang diperlukan meliputi:
4.3.1 ANALISIS PENETAPAN BWP
Tujuan penataan BWP merupakan nilai dan/atau kualitas terukur yang akan
dicapai sesuai dengan arahan pencapaian sebagaimana ditetapkan dalam RTRW dan
merupakan alasan disusunnya RDTR tersebut, serta apabila diperlukan dapat
dilengkapi konsep pencapaian. Tujuan penataan BWP berisi tema yang akan
direncanakan di BWP.
Penetapan kawasan perkotaan di Kabupaten Pasuruan, wilayah perencanaan
yang diambil adalah Kecamatan Kraton yang merupakan wilayah pendukung atau
wilayah pengembangan Bangil. Wilayah Pengembangan (WP)Bangil, terdiri dari
Kecamatan Bangil, Kecamatan Rembang, Kecamatan Beji dan Kecamatan Kraton
dengan pusat pengembangan di Bangil.
Dalam melakukan penetapan BWP di Kecamatan Kraton, dilakukan analisis
dengan menggunakan kesesuaian berdasarkan 5 (lima) lingkup wilayah perencanaan
RDTR Kawasan perkotaan. Yaitu:
1. Wilayah Administrasi
2. Kawasan Fungsional
3. Bagian Wilayah Kabupaten/Kota dengan Ciri Perkotaan
4. Kawasan Strategis Kabupaten/Kota dengan Ciri Perkotaan
5. Bagian Wilayah Kabupaten/Kota berupa Kawasan Pedesaan dan Direncanakan
Menjadi Perkotaan.
Berikut adalah wilayah perencanaan yang dianalisis untuk melakukan penetapan BWP

.
Gambar 4.2 Analisis Penetapan BWP
Sumber: Analisa, 2015

IV-4

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

Sehingga penetapan BWP, berdasarkan analisis yang sesuai dengan lingkup bagian
Kawasan Strategis Kabupaten/Kota dengan ciri perkotaan di Kecamatan Kraton, yang
mencakup 4 desa. Keempat desa tersebut antara lain:
1. Desa Kalirejo
2. Desa Semare
3. Desa Kraton
4. Desa Tambakrejo
Dikarenakan ke empat desa tersebut:
a. Membentuk satu cluster yang saling mempunyai keterkaitan dan mempunyai
karakteristik wilayah yang dominan sama dan mempunyai potensi sumberdaya
alam yang melimpah untuk dikembangkan.
b. Keempat desa dilewati oleh jalan nasional, sehingga menjadi wilayah yang
strategis. Yaitu Jalan Pantura yang menghubungkan Anyer hingga Panarukan.
Untuk penetapan Sub BWP yang diprioritaskan penanganannya merupakan upaya
dalam rangka operasionalisasi rencana tata ruang yang diwujudkan ke dalam rencana
penanganan Sub BWP yang diprioritaskan. Penetapan sub BWP yang diprioritaskan
penanganannya
memperbaiki,

bertujuan

untuk

mengkoordinasikan

mengembangkan,

melestarikan,

keterpaduan

pembangunan,

melindungi,
dan/atau

melaksanakan revitalisasi di kawasan yang bersangkutan, yang dianggap memiliki


prioritas tinggi dibandingkan Sub BWP lainnya. Sub BWP yang diprioritaskan
penanganannya merupakan lokasi pelaksanaan salah satu program prioritas dari
RDTR. Penetapan Sub BWP dari keempat desa diantaranya adalah Desa Kalirejo,
Desa Semare, Desa Kraton, dan Desa Tambakrejo, akan dianalisa lebih lanjut sebagai
penetapan Sub BWP Prioritas yang dilihat dari potensi yang dimiliki.

Gambar 4.3 Analisis Penetapan Sub-BWP


Sumber: Analisa, 2015

IV-5

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

Penetapan Sub BWP yang diprioritaskan penanganannya berfungsi sebagai:


a.

Dasar penyusunan RTBL dan rencana teknis pembangunan sektoral, dan

b.

Dasar pertimbangan dalam penyusunan indikasi program prioritas RDTR.

Penetapan Sub BWP yang diprioritaskan penanganannya ditetapkan berdasarkan:


a.

Tujuan penataan BWP

b.

Nilai penting Sub BWP yang akan ditetapkan

c.

Kondisi ekonomi, sosial-budaya, dan lingkungan Sub BWP yang akan ditetapkan

d.

Daya dukung dan day a tampung lingkungan hidup BWP, dan

e.

Ketentuan peraturan perundang-undangan terkait.

Penetapan Sub BWP yang diprioritaskan penanganannya ditetapkan dengan kriteria:


1.

Merupakan faktor kunci yang mendukung perwujudan rencana pola ruang dan
rencana jaringan prasarana, serta pelaksanaan peraturan zonasi di BWP

2.

Mendukung tercapainya agenda pembangunan dan pengembangan kawasan

3.

Merupakan Sub BWP yang memiliki nilai penting dari sudut kepentingan ekonomi,
sosial-budaya, pendayagunaan sumber daya alam dan/atau teknologi tinggi,
fungsi dan daya dukung lingkungan hidup, dan/atau memiliki nilai penting lainnya
yang sesuai dengan kepentingan pembangunan BWP,atau

4.

Merupakan Sub BWP yang dinilai perlu dikembangkan, diperbaiki, dilestarikan,


dan/atau direvitalisasi agar dapat mencapai standar tertentu berdasarkan
pertimbangan ekonomi, sosial-budaya, dan/atau lingkungan.

Penetapan Sub BWP yang diprioritaskan penanganannya harus memuat


sekurang-kurangnya:
a.

Lokasi
Lokasi Sub BWP yang diprioritaskan penanganannya digambarkan dalam
peta. Lokasi tersebut dapat meliputi seluruh wilayah Sub BWP yang
ditentukan, atau dapat juga meliputi sebagian saja dari wilayah Sub BWP
tersebut. Batas delineasi lokasi Sub BWP yang diprioritaskan penanganannya
ditetapkan dengan mempertimbangkan:
1) Batas fisik, seperti blok dan subblok
2) Fungsi kawasan, seperti zona dan subzona
3) Wilayah administratif, seperti rt, rw, desa/kelurahan, dan kecamatan
4) Penentuan secara kultural tradisional, seperti kampung, desa adat,
gampong, dan nagari

IV-6

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

5) Kesatuan karakteristik tematik, seperti kawasan kota lama, lingkungan


sentra

perindustrian

rakyat,

kawasan

sentra

pendidikan,

kawasan

perkampungan tertentu, dan kawasan permukiman tradisional, dan


6) Jenis kawasan, seperti kawasan baru yang berkembang cepat, kawasan
terbangun yang memerlukan penataan, kawasan dilestarikan, kawasan
rawan bencana, dan kawasan gabungan atau campuran.
b.

Tema Penanganan
Tema penanganan adalah program utama untuk setiap lokasi. Tema
penanganan Sub BWP yang diprioritaskan penanganannya terdiri atas:
1)

Perbaikan prasarana, sarana, dan blok/kawasan, contohnya melalui


penataan lingkungan permukiman kumuh (perbaikan kampung), dan
penataan lingkungan permukiman nelayan

2)

Pengembangan kembali prasarana, sarana, dan blok/kawasan, contohnya


melalui peremajaan kawasan, pengembangan kawasan terpadu, serta
rehabilitasi dan rekonstruksi kawasan pascabencana

3)

Pembangunan baru prasarana, sarana, dan blok/kawasan, contohnya


melalui

pembangunan

kawasan

permukiman

(kawasan

siap

bangun/lingkungan siap bangun-berdiri sendiri), pembangunan kawasan


terpadu,

pembangunan

desa

agropolitan,

pembangunan

kawasan

perbatasan, dan/atau
4)

Pelestarian/pelindungan blok/kawasan, contohnya melalui pelestarian


kawasan, konservasi kawasan, dan revitalisasi kawasan.

Sehingga dalam penetapan Sub-BWP Kawasan Perkotaan Kecamatan Kraton


Kabupaten Pasuruan dari keempat desa tersebut, yang digunakan adalah metode
skoring untuk analisa potensi yang ada dan bisa dikembangkan. Informasi yang
diperoleh berasal dari survei primer maupun survei sekunder.
4.3.2 ANALISIS FISIK DASAR DAN TATA GUNA LAHAN
Metode Pengumpulan Data
A. FISIK DASAR
Pengumpulan data fisik dasar dan lingkungan yang ada pada kawasan studi
dilakukan dengan survei primer dan survei sekunder. Survei primer dilakukan dengan
mengobservasi kondisi eksisting. Survei sekunder dilakukan dengan cara melihat
dari dokumen rencana yang ada. Data aspek fisik dan lingkungan meliputi: batas
administrasi, klimatologi, hidrologi, topografi, dan geologi.

IV-7

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

Tabel 4.1 Desain Survei Aspek Fisik Dasar


DATA YANG
DIBUTUHKAN
Data Geologi

Data Hidrologi

Data Klimatologi

Data Topografi

Penggunaan atau
Peruntukan Lahan

Data Sumber Daya


Mineral atau Bahan
Galian

Data Daerah Rawan


Bencana Alam

METODE
PENGUMPULAN DATA
Survei Sekunder:
RTRW Kabupaten
Pasuruan

OUTPUT DATA
Untuk mengetahui data geologi umum,
data geologi wilayah, dan data geologi
permukaan. Hasilnya berupa:
a. Peta Geologi berupa Peta Kontur,
Kemiringan, dan Sedimentasi.
b. Kompilasi Data Tabular
Untuk mengetahui data air permukaan
dan data air tanah. Hasilnya berupa:
a. Peta Hidrologi
b. Kompilasi Data Tabular
Untuk mengetahui data hari dan curah
hujan, data intensitas hujan, data
temperature
rata-rata,
data
kelembapan
relative,
dan
data
kecepatan dan arah angin. Hasilnya
berupa:
a. Peta Klimatologi
b. Kompilasi Data Tabular
Untuk mengetahui data ketinggian
permukaan dan data kemiringan
permukaan. Hasilnya berupa:
a. Peta Topografi
b. Kompilasi Data Tabular
Untuk mengetahui fungsi penggunaan
atau peruntukan lahan. Hasilnya
berupa:
a. Peta
Penggunaan
atau
Peruntukan Lahan
b. Kompilasi Data Tabular
c. Diagram
Penggunaan
atau
Peruntukan Lahan
Untuk mengetahui data sumber daya
mineral atau bahan galian. Hasilnya
berupa:
a. Peta Sumber Daya Mineral atau
Bahan Galian
b. Kompilasi Data Tabular
Untuk mengetahui data daerah rawan
bencana. Hasilnya berupa:
a. Peta Daerah Rawan Bencana
Alam
b. Kompilasi Data Tabular

Sumber: Analisa, 2015

IV-8

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

Bagan alur pengumpulan data karakteristik fisik dasar di wilayah perencanaan dapat
dilihat pada diagram berikut:
Kondisi
Eksisting

Dokumen
Rencana
Survei Primer

Survei
Sekunder

Identifikasi Fisik Dasar

Peta geologi, hidrologi, topografi, klimatologi, kontur,


kemiringan dan kompilasi data tabular
Gambar 4.4 Diagram Metode Identifikasi Fisik Dasar
Sumber: Analisa, 2015

B. TATA GUNA LAHAN


Metode pengumpulan data yang digunakan untuk mampu mengidentifikasi
penggunaan lahan di kawasan studi adalah melalui surveIi primer dan survei
sekunder. Data yang dibutuhkan antara lain pemetaan jenis, peruntukkan lahan,
pemetaan lokasi fasum dan fasos, jenis penggunaan lahan, luas penggunaan lahan,
dan proporsi penggunaan lahan. Output dari identifikasi mengenai guna lahan
meliputi:
a. Peta penggunaan atau peruntukan lahan di kawasan studi
b. Kompilasi data terbaru
c. Proporsi penggunaan lahan
d. Pemetaan penyebaran lokasi sarana dan prasarana
Bagan alur pengumpulan data tata guna lahan di wilayah perencanaan dapat dilihat
pada diagram berikut. Gambar 4.5
Sedangkan untuk metode pengumpulan data yang digunakan untuk
memperoleh data mengenai intensitas pemanfaatan lahan (IPR) adalah dengan
melakukan survey primer berupa observasi menyeluruh di kawasan studi. Bagan alur
pengumpulan data dan informasi intensitas pemanfaatan lahan dapat dilihat pada
diagram berikut. Gambar 4.6

IV-9

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

Gambar 4.5 Diagram Metode Identifikasi Guna Lahan


Sumber: Analisa, 2015

Gambar 4.6 Diagram Metode IPR


Sumber: Analisa, 2015

IV-10

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

Metode Analisis
A. FISIK DASAR
Dalam menganalisa kesesuaian fisik kawasan yang dilakukan dalam
pelaksanaan penyusunan RDTRK Perkotaan Kecamatan Kraton Kabupaten
Pasuruan disesuaikan dengan perubahan dan perkembangan yang ada di
lapangan, dengan mengacu pada Rencana Tata Ruang terdahulu agar rencanarencana tersebut bersifat dinamis terhadap perkembangan yang terjadi tetapi
memiliki prinsip dasar, serta berfungsi sebagai penunjang dan pengendali programprogram pembangunan secara keseluruhan agar lebih berhasil guna dan berdaya
guna.
Analisis fisik dasar kawasan ini dilakukan untuk mengenali karakteristik fisik dan
lingkungan kawasan tersebut. Metode yang digunakan adalah Analisa Daya
Dukung Lahan dengan menelaah kemampuan dan kesesuaian lahan. Sehingga
nantinya hasil yang diharapkan dari analisa fisik dasar dan lingkungan adalah:
a) Melihat kemampuan daya dukung wilayah untuk menggambarkan
seberapa

besar

kapasitas

lahan

yang

dapat

dikembangkan

dan

kemungkinan kesesuaiannya untuk pemanfaatan ruang


b) Menentukan faktor pembatas dan penunjang dalam menentukan lokasi
kegiatan yang sesuai
c) Merumuskan kendala-kendala fisik yang berpotensi untuk menjadi
masalah lingkungan
d) Merumuskan faktor yang perlu dipertimbangkan dalam perkembangannya
e) Sebagai bahan pertimbangan dalam penggunaan

lahan, penempatan

fasilitas, dan utilitas kawasan


B. TATA GUNA LAHAN
Tujuan analisis fungsi peruntukan lahan adalah untuk melakukan kajian
terhadap peruntukan dan pola ruang yang ada, dan pergeseran serta permintaan
dikemudian waktu, berdasarkan pertimbangan distribusi penduduk, tenaga kerja,
aksesibilitas, nilai dan harga lahan, daya dukung lahan, daya dukung lingkungan,
daya dukung prasarana, dan nilai properti lainnya. Dengan komponen analisis
sebagai berikut:
a.

Pembagian Blok
Dengan tujuan membagi kawasan dalam bentuk atau ukuran, fungsi serta
karakter kegiatan manusia dan atau kegiatan alam, yang dituangkan dalam
blok-blok peruntukan lahan, sehingga mudah dalam alokasi investasi,
pengendalian, dan pengawasan.
Komponen:

IV-11

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

1. Delineasi blok Blok peruntukan dibatasi oleh batasan fisik yang nyata
maupun yang belum nyata.
Yang nyata:

Jaringan jalan

Sungai

Selokan

Saluran irigasi

Saluran udara tegangan ekstra tinggi

Garis pantai
Yang belum nyata:

Rencana jaringan jalan

Rencana jaringan prasarana lain yang sejenis sesuai dengan rencana


kota, dan rencana sektoral lainnya

2. Alokasi lahan
Gejala yang timbul diseputar penguasaan dan pemilikan tanah
perdesaan dan perkotaan dewasa ini adalah terpusatkan pada sebagian
besar pemanfaatan pemilikan tanah ditangan sekelompok masyarakat
pemilik modal kuat. Di lain pihak, masyarakat perkotaan secara umum dan
masyarakat pemilik modal lemah khususnya cenderung tersingkir dari
mekanisme pasar yang ada, yang berakibat pada timbulnya ketidak
merataan dalam penguasaan dan pemilikan tanah.
3. Sistem prasarana kawasan
Rencana pengembangan sistem prasarana wilayah bertujuan untuk:
(1) Mendukung pemerataan pertumbuhan ekonomi wilayah.
(2) Membuka keterisolasian antar wilayah.
(3) Perangkat kelembagaan untuk mendukung pengembangan kawasan.
Kawasan-kawasan yang memiliki kerentanan terhadap bencana alam,
perlindungan setempat, dan kawasan tertentu/khusus. Masing-masing blok
peruntukkan utama tersebut selanjutnya akan dibagi menjadi beberapa
subblok, sesuai pemanfaatan yang lebih spesifik dan kekhususannya.
b. Peruntukan Lahan
Dengan tujuan mengatur distribusi dan ukuran kegiatan manusia dan atau
kegiatan alam, yang dituangkan dalam blok dan sub blok peruntukan lahan
sehingga tercipta ruang yang produktif dan berkelanjutan.
Komponen:

IV-12

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

1. Perumahan:
Kebutuhan perumahan dan ukuran rumah tangga (berdasarkan hasil
elaborasi);
Kebutuhan prasarana dan sarana lingkungan.
2. Industri:
Lokasi perencanaan pengembangan industri;
Potensi tenaga kerja yang ada;
Lingkungan; untuk kawasan yang telah berkembang, agar diteliti
dampak

terhadap

kawasan

yang

pencemaran
belum

lingkungan.

berkembang,

Apabila

merupakan

diteliti

jenis-jenis

agar

pengembangan industri yang sesuai dengan lingkungan dan prasarana


daerah;
Multiplier effect terhadap kegiatan ikutannya, seperti perumahan,
fasilitas sosial ekonomi, ruang terbuka hijau, prasarana transportasi
dan lain sebagainya.
3. Perdagangan dan Jasa:
Pengembangan kegiatan perdagangan dan jasa sesuai dengan hirarkhi
dan kebutuhan yang ditetapkan dalam RTRW;
Kemungkinan-kemungkinan pengembangan lokasi sentra tersier yang
belum ditetapkan secara definitive dalam RTRW, demikian juga dengan
sentra lokal;
Multiplier effect terhadap kegiatan ikutannya, seperti perumahan,
fasilitas sosial ekonomi, ruang terbuka hijau dan non hijau, prasarana
transportasi dan lain sebagainya.
4. Pariwisata:
Pengembangan pariwisata, dan kawasan tersebut merupakan kawasan
yang telah berkembang, agar diteliti kegiatan sekitar yang akan
berdampak

pada

pencemaran

lingkungan,

dan

kemungkinan-

kemungkinan penanganan nya;


Potensi tenaga kerja yang ada (berdasarkan hasil elaborasi);
Pembangunan kawasan wisata, agar diteliti jenis-jenis pengembangan
pariwisata;
Lingkungan; bila dimungkinkan pencampuran kegiatan, dihindari
kegiatan yang akan menimbulkan dampak penting yang berlebihan;
Analisis multiplier effect terhadap kegiatan ikutannya.

IV-13

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

5. Pusat Pemerintahan:
Kegiatan pusat pemerintahan sesuai dengan hirarkhi dan kebutuhan
yang ditetapkan dalam RTRW;
Lingkungan; mempunyai karakter kuat dalam tata lingkungan dan
bangunan;
Multiplier effect; jenis kegiatan perkantoran swasta yang akan
dikembangkan, termasuk juga analisis kegiatan penunjang yang
muncul.
6. Pusat Pendidikan dan Penelitian/Teknologi Tinggi:
Pengembangan kegiatan pusat pendidikan dan penelitian atau Pusat
Pengembangan Teknologi Tinggi yang ditetapkan dalam RTRW;
Potensi tenaga kerja yang ada (berdasarkan hasil elaborasi);
Lingkungan; bila dimungkinkan pencampuran kegiatan, dihindari
kegiatan yang akan menimbulkan dampak penting yang berlebihan.

c. Fasilitas Lingkungan
Dengan tujuan mengatur kebutuhan distribusi, luas lahan dan ukuran
fasilitas sosial ekonomi, yang diatur dalam struktur zona dan blok dan sub blok
peruntukan sehingga tercipta ruang yang aman, nyaman, mudah, produktif dan
berkelanjutan.
d. Kawasan Mitigasi Bencana
Dengan tujuan meniliti dan mengkaji sumber bencana, lingkup atau
luasan dampak, dan kebutuhan pengendalian bencana, agar tercipta
lingkungan permukiman yang aman, nyaman, dan produkti

IV-14

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

TATA GUNA LAHAN

UTILITAS UMUM
KEPENDUDUKAN
Analisa

FASILITAS UMUM
Analisa hierarki

Analisa hierarki
Pelayanan utilitas

TRANSPORTSI
Analisa pola

persebaran

Pelayanan

umum; Analisa

pergerakan dan

penduduk dengan

fasilitas umum

distribusi utilitas

sistem sirkulasi

Membutuhkan data

pola ruang
Metode

Membutuhkan

Data yang

tentang Klasifikasi/

dibutuhkan adalah

pengumpulan

data tentang

skala pelayanan

Rute Angkutan

datanya adalah

Klasifikasi/ skala

utiitas umum; Peta

Umum, headway,

Survei Sekunder

pelayanan

Persebaran Utilitas

Kecepatan

Kecamatan Kraton

fasilitas umum

di Kecamatan

kendaraan,

Kraton

volume lalu lintas,

Dalam Angka
2010-2014

Metode

Metode

dan jenis pola

a. Kantor

pengumpulan

pengumpulan

Kecamatan Kraton

datanya adalah

datanya adalah

b. Kantor

Survei primer

Survei Primer dan

pengumpulan

Kelurahan

dan Survei

Sekunder

datanya dalah

c. BPS Kab.

Sekunder

a. Kecamatan

Survei primer dan

Kraton Dalam

sekunder

Angka 2010-2014

Instansi: Dinas

b. Kantor

DPU

Pasuruan
Output datanya
Mengetahui

adalah
Mengetahui

rencana dan

rencana dan

fungsi pola

fungsi pola ruang

ruang

Kecamatan Kraton)
Mengetahui
rencana dan

pergerakan
Metode

Mengetahui
rencana pola
pergerakan

fungsi pola ruang

Gambar 4.7 Keterkaitan Aspek Fisik Dasar dan Tata Guna Lahan
Sumber: Analisa, 2015

IV-15

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

4.3.3 ANALISIS PENDUDUK


Tujuan analisis penduduk dilakukan untuk memperoleh gambaran potensi,
kondisi serta komposisi penduduk yang digunakan sebagai acuan dalam menentukan
kebijakan penyebaran penduduk dan untuk memperoleh gambaran situasi dan kondisi
objektif dari berbagai perencanaan serta analisis penduduk digunakan subjek
pembangunan dalam mengukur hunian yang layak huni, kebutuhan pelayanan fasilitas
lingkungan, dan klasifikasi lingkungan.
Komponen analisis penduduk adalah sebagai berikut.
a. Pertumbuhan dan perkembangan penduduk.
b. Analisis sosial budaya: agama, pendidikan, adat istiadat dan cara hidup.
Metode Pengumpulan Data
Metode pengumpulan data yang digunakan adalah survey sekunder. Survey
sekunder ini dilakukan dengan mengumpulkan datadata kependudukan dari berbagai
instansi mulai dari tingkatan kelurahan. Output yang dihasilkan adalah berupa
kompilasi data kependudukan selama 5 tahun terakhir, yang terdiri dari jumlah
penduduk, kepadatan penduduk, laju pertumbuhan dan komposisi penduduk.
Tabel 4.2 Desain Survei Aspek Kependudukan
Data yang Dibutuhkan
Jumlah dan perkembangan
penduduk Kecamatan Kraton

Metode Pengumpulan Data


Survei Sekunder
Kecamatan Kraton Dalam
Angka 2010-2014

Output Data
Mengidentifikasi karakteristik
struktur kependudukan dan
kondisi sosial masyarakat di
wilayah perencanaan

Data Monografi per


Kelurahan
Persebaran Penduduk
Kecamatan Kraton
Komposisi Penduduk
(Berdasarkan Jenis Kelamin,
usia, tingkat pendidikan, jenis
pekerjaan dan agama)
Kecamatan Kraton

Instansi:
Kantor Kecamatan Kraton
dan BPS Kabupaten
Pasuruan

Mobilitas Penduduk
Kecamatan Kraton
Sosial Budaya (Karakteristik
Penduduk) Kecamatan Kraton

Survei Primer Wawancara


narasumber terkait
(Masyarakat, tokoh
masyarakat dll)

Deskripsi mengenai
karakteristik penduduk

Sumber: Analisa, 2015

IV-16

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

Bagan alur pengumpulan data dan informasi karakteristik sosio-demografi di


wilayah perencanaan dapat dilihat pada gambar berikut:

Gambar 4.8 Metode Identifikasi Sosio-Demografi


Sumber: Analisa, 2015

Metode Analisis
Penduduk merupakan faktor utama perencanaan, sehingga pengetahuan
akan kegiatan dan perkembangan penduduk merupakan bagian pokok dalam
penyusunan rencana. Analisis kependudukan merupakan faktor utama untuk
mengetahui ciri perkembangan suatu daerah, sehingga data penduduk masa lampau
sampai tahun terakhir sangat diperlukan dalam memproyeksikan keadaan pada
masa mendatang. Salah satu yang penting dalam analisis penduduk yaitu
mengetahui jumlah penduduk di masa yang akan datang. Untuk hal tersebut, dapat
digunakan beberapa metoda atau model analisis.
Setiap teknik atau metoda selalu memiliki keunggulan dan kelemahan
masing-masing, sehingga dalam penerapannya perlu dilakukan pemahaman terlebih
dahulu terhadap kondisi kependudukan pada kawasan perencanaan, seperti pola
pertumbuhan yang terjadi di masa lampau, ketersediaan data dan sebagainya. Hal
ini untuk memperoleh hasil proyeksi yang mendekati ketepatan dan menghindari
kesulitan-kesulitan dalam proses analisis.Secara garis besar, analisis sosiodemografi dibagi menjadi 4. Yaitu:
1. Analisis Ukuran-Ukuran Kependudukan
2. Piramida Penduduk
3. Proyeksi Penduduk, dan
4. Analisis Karakter Sosial Budaya Penduduk
Berikut adalah penjabaran metode analisis sosio-demografi yang akan
digunakan:

IV-17

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

-Analisis Ukuran-Ukuran Kependudukan


a. Rasio Jenis Kelamin
Analisis kependudukan menurut ukuran-ukuran kependudukan yang dilihat dari
data rasio jenis kelamin. Sex Ratio adalah perbandingan antara jumlah laki-laki
dan perempuan lalu dikalikan konstanta (100).
b.

Angka Beban Tanggungan (Dependency Ratio)


Dependency ratio adalah rasio beban tanggungan atau disebut juga rasio
tanggungan keluarga adalah perbandingan antara jumlah penduduk usia tidak
produktif (penduduk usia muda dan penduduk usia lanjut) dengan jumlah
penduduk usia produktif.Dengan rumus sebagai berikut.

c. Umur Median (Median Age)


Adalah umur yang membagi penduduk menjadi dua bagian dengan jumlah yang
sama. Bagian pertama lebih muda dan bagian kedua lebih tua dari umur median.
Digunakan untuk mengukur tingkat pemusatan penduduk pada kelompok umur
tertentu.
Rumus Menghitung Umur Median, adalah sebagai berikut:

Umur Median lMd

2 fx

i
f Md

Keterangan
lMd Batas bawah kelompok umur N/2
N Jumlah penduduk total
fx Jumlah penduduk kumulatif sampai dengan kelompok umur N/2
fMd Jumlah penduduk pada kelompok N/2
i

Kelas interval umur

-Piramida Penduduk
Komposisi penduduk menurut umur dan jenis kelamin dapat digambarkan
pada sebuah grafik yang disebut piramida penduduk. Penggambaran suatu piramida
penduduk dimulai dengan menggambarkan dua garis yang saling tegak lurus. Garis
yang vertikal menggambarkan umur penduduk mulai dari nol lalu naik. Kenaikan ini
dapat tahunan, dapat pula dengan jenjang lima tahunan. Sumbu horisontal

IV-18

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

menggambarkan jumlah penduduk tertentu baik secara absolut maupun relatif


(dalam persen). Pemilihan skala perbandingan pada sumbu horisontal ini sangat
tergantung dari jumlah penduduk dalam persentase tertentu dari jumlah penduduk
yang terdapat pada tiap golongan umur di sumbu vertikal. Pada bagian kiri sumbu
vertikal dapat digambarkan.
-Proyeksi Penduduk
Semua perencanaan pembangunan sangat membutuhkan data penduduk
tidak saja pada saat merencanakan pembangunan tetapi juga pada masa-masa
mendatang (Mantra, 2003:245). Oleh karena itu diperlukan apa yang dinamakan
dengan proyeksi penduduk. Proyeksi penduduk tersebut bukanlah sebuah ramalan
tentang jumlah penduduk di masa mendatang tetapi adalah suatu perhitungan ilmiah
yang didasarkan pada asumsi dari komponen-komponen laju pertumbuhan
penduduk, seperti kelahiran, kematian, dan migrasi penduduk. Ketiga komponen
inilah yang menentukan besarnya jumlah penduduk dan struktur penduduk di masa
yang akan datang.
Teknik proyeksi penduduk ini dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu
mathematical method (perhitungan proyeksi bila komponen pertumbuhan tidak
diketahui/tidak lengkap) dan component method (perhitungan bila komponen
pertumbuhan penduduk diketahui).
a. Jumlah Penduduk
Analisa

terhadap

jumlah

dan

perkembangan

penduduk,

yaitu

dengan

memproyeksikan untuk jangka waktu perencanaan yang telah ditetapkan. Hasil


analisa digunakan sebagai dasar perhitungan kebutuhan fasilitas, utilitas dan
kebutuhan ruang.
Model Eksponensial / Bunga Berganda
Pt = Po(1+r)n

Keterangan:
Pt

= Jumlah penduduk pada tahun tertentu

Po

= Jumlah penduduk pada tahun awal

= Tingkat pertambahan rata-rata per-tahun (%)

= Selang waktu atau selisih tahun proyeksi terhadap tahun dasar

b. Kepadatan Penduduk

Untuk melakukan analisa kepadatan penduduk ada dua macam, yaitu


kepadatan kotor dan kepadatan bersih. Analisa kepadatan penduduk kotor

IV-19

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

dilakukan dengan membandingkan antara jumlah penduduk dengan luas wilayah,


sedangkan kepadatan bersih dilakukan dengan membandingkan antara jumlah
penduduk dengan luas kawasan terbangun / permukiman.
c. Pertumbuhan Penduduk
Pertumbuhan penduduk digunakan untuk mengetahui tren perkembangannya tiap
tahun. Dari analisa pertumbuhan tersebut maka dapat diketahui model proyeksi
penduduk di masa datang yang sesuai dengan perkembanganya selama ini.
Rumus:

a=
d.

Pn - Po
Pn

Keterangan:

= Tingkat pertambahan rata-rata pertahun (%)

Pn

= Jumlah penduduk pada tahun tertentu

Po

= Jumlah penduduk pada tahun awal

Pertumbuhan penduduk dibedakan menjadi 2, yaitu:

Pertumbuhan penduduk alamiah yang berdasarkan kelahiran dan kematian


(jumlah kelahiran - jumlah kematian), dan

Pertumbuhan penduduk non alamiah yang berdasarkan jumlah penduduk


datang dan pindah (jumlah penduduk datang-jumlah penduduk pindah).

-Analisis Karakter Sosial Budaya Penduduk


Untuk menganalisis karakter sosial budaya penduduk, dilakukan dengan cara survei
primer metode wawancara di wilayah perencanaan. Meliputi analisa kepemimpinan,
analisa pranata sosial, analisa nilai dan norma serta keberagaman agama.

Gambar 4.9 Keterkaitan Aspek Sosio-Demografi


Sumber: Analisa, 2015

IV-20

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

4.3.4 ANALISIS FASILITAS


Metode Pengumpulan Data
Pengumpulan data fasilitas yang ada pada kawasan studi dilakukan dengan
survey primer dan survey sekunder. Survey primer dilakukan dengan mengobservasi
kondisi eksisting. Survey sekunder dilakukan dengan cara melihat dari dokumen
rencana yang ada. Output yang dihasilkan berupa peta fasilitas pelayanan kawasan
dan kompilasi data tabular.
Tabel 4.3 Desain Survei Fasilitas Kawasan (Sarana)
Cara
Memperoleh

Sumber Data

1 tahun
terakhir

Survey
Sekunder

Dinas
Kesehatan
Kecamatan

Tabel jumlah, luas, dan


klasifikasi fasilitas
kesehatan

Kondisi
Faktual
2014

Survey
Primer

Survey
Lapangan di
Kecamatan
Kraton

Peta persebaran
fasilitas kesehatan

1 tahun
terakhir

Survey
Sekunder

Dinas
Pendidikan
dan
Kebudayaan
Kecamatan

Tabel jumlah fasilitas


pendidikan

Kondisi
Faktual
2014

Survey
Primer

Survey
Lapangan di
Kecamatan
Kraton

Peta Persebaran lokasi


fasilitas pendidikan

Jenis Fasilitas
Perdagangan dan Jasa

1 tahun
terakhir

Survey
Sekunder

Lokasi Fasilitas
Perdagangan dan Jasa

Saat ini

Survey
Primer

Saat ini

Survey
Primer

Data yang Dibutuhkan

Time
Series

Hasil

Jumlah dan luas dan


klasifikasi fasilitas :
a. Puskesmas
b. Balai Pengobatan
c. Rumah sakit
d. Apotek
e. Tempat praktik dokter
Lokasi fasilitas
kesehatan:
a. Puskesmas
b. Balai Pengobatan
c. Rumah Sakit
d. Apotek
e. Tempat praktik dokter
Jumlah fasilitas :
a. PAUD/TK
b. SD
c. SMP
d. SMA
Lokasi fasilitas
pendidikan:
a. PAUD/TK
b. SD
c. SMP
d. SMA

Lokasi fasilitas :
a. Kantor Kelurahan

Dinas
Perindustrian
dan
Perdagangan
Survey
Lapangan di
Kecamatan
Kraton
Survey
Lapangan di

Tabel jenis fasilitas


perdagangan dan jasa
Peta persebaran
fasilitas perdagangan
dan jasa
Peta persebaran
fasilitas umum

IV-21

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

Kecamatan
Kraton

b. Kantor Kecamatan
c. Kantor pelayanan
publik
Jumlah dan jenis dan
lokasi fasilitas
peribadatan

Jumlah dan luas dan


lokasi fasilitas rekreasi
dan budidaya

Saat ini

Saat ini

Survey
Primer

Survey
Primer

Survey
Lapangan di
Kecamatan
Kraton

Survey
Lapangan di
Kecamatan
Kraton

Tabel jumlah dan jenis


fasilitas peribadatan
Peta lokasi fasilitas
peribadatan
Tabel jumlah dan luas
fasilitas rekreasi dan
budidaya
Peta lokasi fasilitas
rekreasi dan budidaya

Sumber: Analisa, 2015

Metode Analisis
Untuk mengatur kebutuhan distribusi, luas lahan dan ukuran fasilitas sosial
ekonomi, yang diatur dalam struktur zona dan blok dan sub blok peruntukan.
Beberapa metode yang digunakan dalam analisa sarana dan prasarana lingkungan
antara lain:
1. Skoring
Digunakan untuk menilai tingkat pelayanan kota, sehingga dapat ditentukan
potensinya yang dapat menentukan fungsi kota yang bersangkutan. Rumus yang
digunakan adalah
Bi =

1000

Dimana:
Bi

= bobot dari kegiatan

Pi

= jumlah aktivitas i di kota

= jumlah penduduk di kota

Jumlah aktivitas yang dimaksud biasanya berupa produksi maupun pelayanan sosial,
seperti hasil pertanian, fasilitas pendidikan, jumlah fasilitas kesehatan, dan lain
sebagainya. Semakin tinggi nilai Bi dapat diinterprestasikan bahwa sebuah kota atau
kawasan tersebut mempunyai tingkat pelayanan yang optimal/potensial.

2. Model Tingkat Kemampuan Pelayanan Fasilitas


Tingkat pelayanan fasilitas umum diukur dengan cara mengkaji kemampuan suatu
jenis fasilitas dalam melayani kebutuhan penduduknya. Dalam hal ini, fasilitas umum
yang memiliki tingkat pelayanan 100% mengandung arti bahwa fasilitas tersebut
memiliki kemampuan pelayanan yang sama dengan kebutuhan penduduknya. Untuk

IV-22

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

mengetahui kelengkapan fasilitas umum suatu bagian wilayah, dihitung tingkat


pelayanannya dengan menggunakan rumus:
TP =


100%

Dimana:
TP

=tingkat pelayanan fasilitas i di kawasan j

dij

=jumlah fasilitas i di kawasan j

bj

=jumlah penduduk di kawasan j

Cis

=jumlah fasilitas i per satuan penduduk menurut standar penentuan fasilitas

untuk sebuah kawasan.


Dengan perhitungan ini dapat diketahui tingkat pelayanan masing-masing fasilitas,
kecuali fasilitas peribadatan, dimana perbedaannya terletak pada jumlah penduduk
di kawasan yang diamati, yaitu bj diganti dengan jumlah penduduk menurut agama.

Gambar 4.10 Bagan Alur Analisis Fasilitas


Sumber: Analisa, 2015

a.

Sarana Pemerintahan dan Pelayanan Umum


Yang termasuk dalam sarana pemerintahan dan pelayanan umum adalah:

a. Kantor-kantor pelayanan/administrasi pemerintahan dan administrasi kependudukan


b. Kantor pelayanan utilitas umum dan jasa: seperti layanan air bersih (PAM), listrik
(PLN), telepon, dan pos
c. Pos-pos pelayanan keamanan dan keselamatan; seperti pos keamanan dan pos
pemadam kebakaran

IV-23

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

Tabel 4.4 Kebutuhan Sarana Pemerintahan dan Pelayanan Umum

No

Kebutuhan per
Satuan Sarana
Luas
Luas
Lantai Lahan
Min.
Min.
(m2)
(m2)
150
300

Kriteria
Standar
(m2/jiwa)

Radius
Pencapai
-an

0,12

Lokasi dan Penyelesaian

2.500

2.

Balai
pertemuan
Pos hansip

2.500

12

0,06

500m2

3.

Gardu listrik

2.500

20

30

0,012

500m2

4.

Telepon
umum,
bis
surat
Parkir umum

2.500

30

0,012

500m2

2.500

100

0,04

Kantor
kelurahan
Pos kamtib
Pos
pemadam
kebakaran
Agen
pelayanan
pos
Loket
pembayaran
air bersih

30.000

500

1.000

0,033

30.000
30.000

72
72

200
200

0,006
0,006

30.000

36

72

0,0024

30.000

21

60

0,002

30.000

21

60

0,002

30.000

80

0,003

Lokasi disebar pada titik-titik


strategis atau di sekitar pusat
lingkungan.

30.000

500

0,017

Dialokasikan dapat melayani


kebutuhan bangunan sarana
kebudayaan dan rekreasi lain
berupa gedung serba guna/
balai karang taruna

6.
7.
8.

9.

10.

11.

12.

13.

Loket
pembayaran
listrik
Telepon
umum,
bis
surat,
bak
sampah kecil
Parkir umum

Kelurahan

5.

Kelurahan

RW

1.

Jenis
Sarana

Jumlah
Penduduk
Pendukun
g (jiwa)

Di tengah kelompok bangunan


hunian warga, ataupun
diakses keluar/masuk dari
kelompok bangunan. Dapat
berintegrasi dengan bangunan
sarana yang lain.
Lokasi dan bangunannya
harus memperhatikan
kemanan dan kenyamanan
sekitar.
Lokasinya disebar pada titiktitik strategis atau di sekitar
pusat lingkungan.
Dilokasikan dapat melayani
kebutuhan bangunan sarana
kebudayaan dan rekreasi lain
berupa balai pertemuan
warga.
Dapat dijangkau dengan
kendaraan umum.
Beberapa sarana dapat
digabung dalam satu atau
kelompok bangunan pada
kelompok yang sama.
Agen layanan pos dapat
bekerja sama dengan pihak
yang mau berinvestasi dan
bergabung dengan sarana lain
dalam bentuk wartel, warnet,
atau warpostel.
Loket pembayaran air bersih
dan listrik lebih baik saling
bersebelahan.

Sumber: SNI No. 2003-1733, 2004

IV-24

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

b.

Sarana Pendidikan dan Pembelajaran


Dasar penyediaan sarana pendidikan adalah untuk melayani setiap unit
administrasi pemerintahan baik yang informal (RT, RW) maupun yang formal
(Kelurahan, Kecamatan), dan bukan didasarkan semata-mata pada jumlah penduduk
yang akan dilayani oleh sarana tersebut.
Dasar penyediaan sara pendidikan juga mempertimbangkan pendekatan
desain keruangan unit-unit atau kelompok lingkungan yang ada. Penempatan
penyediaan fasilitas pendidikan ini akan mempertimbangkan jangkauan radius area
layanan terkait dengan kebutuhan dasar sarana yang harus dipenuhi untuk melayani
pada area tertentu.
Yang termasuk sarana pendidikan dan pembelajaran antara lain:
a. Taman Kanak-Kanak (TK), yang merupakan penyelenggaraan kegiatan belajar dan
mengajar pada tingkatan pra belajar dengan lebih menekankan pada kegiatan
bermain, yaitu 75%, selebihnya bersifat pengenalan;
b. Sekolah Dasar (SD), yang merupakan bentuk satuan pendidikan dasar yang
menyelenggarakan program enam tahun;
c. Sekolah Menengah Pertama (SMP), yang merupakan bentuk satuan pendidikan
dasar yang menyelenggarakan program tiga tahun sesudah Sekolah Dasar (SD);
d. Sekolah Menengah Atas (SMA), yang merupakan satuan pendidikan yang
menyelenggarakan program pendidikan menengah mengutamakan perluasan
pengetahuan dan peningkatan keterampilan siswa untuk melanjutkan pendidikan ke
jenjang pendidikan tinggi;
e. Sarana pembelajaran lain yang dapat berupa taman bacaan atau perpustakaan
umum lingkungan, yang dibutuhkan di suatu lingkungan perumahan sebagai sarana
untuk meningkatkan minat membaca, menambah ilmu pengetahuan, rekreasi, serta
sarana penunjang pendidikan.
Tabel 4.5 Kebutuhan Sarana Pendidikan dan Pembelajaran
Jumlah
Penduduk
Pendukung
(jiwa)

No.

Jenis
Sarana

1.

TK

1.250

2.

SD

1.600

Kebutuhan per
Satuan Sarana
Luas
Luas
Lantai Lahan
Min.
Min.
(m2)
(m2)
216
500

633

2.000

Kriteria
Standar
(m2/jiwa)

Radius
Pencapaian

0,28

500m2

1,25

1.000m2

Lokasi dan
Penyelesaian
Di
tengah
kelompok warga.
Tidak
menyeberang
jalan raya.
Bergabung
dengan
taman
sehingga terjadi
pengelompokan

Keterangan

2 rombongan
pra belajar @
60 murid dapat
bersatu
dengan sarana
lain.
Kebutuhan
harus

IV-25

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

3.
4.

SMP
SMA

4.800
4.800

2.282
3.835

9.000
12.500

1,88
2,6

1.000m2
3.000m2

5.

Taman
Baca-an

2.500

72

150

0,09

1.000m2

kegiatan.
Dapat dijangkau
dengan
kendaraan umum.
Disatukan dengan
lapangan
olahraga.
Tidak selalu harus
di
pusat
lingkungan.
Di
tengah
kelompok warga
tidak
menyeberang
jalan lingkungan

diperhitungkan
dengan rumus
2, 3, dan 4.
Dapat
digabung
dengan sarana
pendidikan
lain, misal SD,
SMP,
SMA
dalam
satu
komplek.

Sumber: SNI No. 2003-1733, 2004

c. Sarana Kesehatan
Sarana kesehatan berfungsi memberikan pelayanan kesehatan kesehatan
kepada masyarakat, memiliki peran yang sangat strategis dalam mempercepat
peningkatan

derajat

kesehatan

masyarakat

sekaligus

untuk

mengendalikan

pertumbuhan penduduk.
Dasar penyediaan sarana ini adalah didasarkan jumlah penduduk yang dilayani
oleh sarana tersebut. Dasar penyediaan ini juga akan mempertimbangkan pendekatan
desain keruangan unit-unit atau kelompok lingkungan yang ada. Penempatan
penyediaan fasilitas kesehatan mempertimbangkan jangkauan radius area layanan
terkait dengan kebutuhan dasar sarana yang harus dipenuhi untuk melayani pada
area tertentu.
Beberapa jenis sarana yang dibutuhkan antara lain:
a. Posyandu yang berfungsi memberikan pelayanan kesehatan untuk anak-anak usia
balita.
b. Balai pengobatan warga yang berfungsi memberikan pelayanan kepada penduduk
dalam bidang kesehatan dengan titik berat terletak pada penyembuhan (currative)
tanpa perawatan, berobat dan pada waktu-waktu tertentu juga untuk vaksinasi.;
c. Balai kesejahteraan ibu dan anak (BKIA) / Klinik Bersalin), yang berfungsi melayani
ibu baik sebelum, pada saat dan sesudah melahirkan serta melayani anak usia
sampai dengan 6 tahun.
d. Puskesmas dan balai pengobatan, yang berfungsi sebagai sarana pelayanan
kesehatan tingkat pertama yang memberikan pelayanan kepada penduduk dalam
penyembuhan penyakit, selain melaksanakan program pemeliharaan kesehatan
dan pencegahan penyakit di wilayah kerjanya.
e. Puskesmas pembantu dan balai pengobatan, yang berfungsi sebagai unit pelayanan
kesehatan sederhana yang memberikan pelayanan kesehatan terbatas dan
membantu pelaksanaan kegiatan puskesmas dalam lingkup wilayah yang lebih kecil.

IV-26

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

f.

Tempat praktek dokter, merupakan salah satu sarana yang memberikan pelayanan
kesehatan secara individual dan lebih dititikberatkan pada usaha penyembuhan
tanpa perawatan, dan

g. Apotik, berfungsi untuk melayani penduduk dalam pengadaan obat-obatan, baik


untuk penyembuhan maupun pencegahan.
Tabel 4.6 Kebutuhan Sarana Kesehatan

NO.

Jenis Sarana

Jumlah
Penduduk
Pendukung
(jiwa)

Kebutuhan per
Satuan Sarana

Kriteria

Luas
Lahan
Min.
(m2)
60

Standar
(m2/jiwa)

1.250

Luas
Lantai
Min.
(m2)
36

2.500

150

30.000

Radius
Pencapaian

Lokasi dan
Penyelesaian

0,048

500

Di tengah kelompok
tetangga tidak
menyebrang di jalan
raya

300

0,12

1.000

Di tengah kelompok
tetangga tidak
menyeberang jalan
raya

1.500

3.000

0,1

4.000

Dapat dijangkau
dengan kendaraan
umum

150

300

0,006

1.500

Posyandu

Balai
pengobatan
warga

BKIA/Klinik
Bersalain
30.000

Puskesmas
pembantu dan
balai
pengobatan
lingkungan

120.000

420

1.000

0,008

3.000

Puskesmas
dan balai
pengobatan

Dapat dijangkau
dengan kendaraan
umum

5.000

18

1.500

Tempat
praktek dokter

Dapat dijangkau
dengan kendaraan
umum

30.000

120

250

0,025

1.500

Apotik/ rumah
obat

Dapat dijangkau
dengan kendaraan
umum

Dapat dijangkau
dengan kendaraan
umum

Sumber: SNI No. 2003-1733, 2004

d.

Sarana Peribadatan
Sarana peribadatan merupakan sarana kehidupan untuk mengisi kebutuhan
rohani yan perlu disediakan di lingkungan perumahan yang direncanakan selain
sesuai peraturan yang ditetapkan, juga sesuai dengan keputusan masyarakat yang
bersangkutan. Oleh karena berbagai macam agama dan kepercayaan yang dianut
oleh masyarakat penghuni yang bersangkutan, maka kepastian tentang jenis dan

IV-27

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

jumlah fasilitas peribadatan yang akan dibangun baru dapat dipastikan setelah
lingkungan perumahan dihuni selama beberapa waktu.
Pendekatan perencanaan yang diatur adalah dengan memperkirakan populasi
dan jenis agama serta kepercayaan dan kemudian merencanakan alokasi tanah dan
lokasi bangunan peribadatan sesuai dengan tuntutan planologis dan religius. Dasar
penyediaan sarana peribadatan ini juga mempertimbangkan pendekatan desain
keruangan unit-unit atau kelompok lingkungan yang ada. Penempatan penyediaan
fasilitas peribadatan akan mempertimbangkan jangkauan radius area layanan terkait
dengan kebutuhan dasar sarana yang harus dipenuhi untuk melayani area tertentu.
Jenis sarana peribadatan sangat tergantung pada kondisi setempat dengan
memperhatikan struktur penduduk menurut agama yang dianut, dan tata cara atau
pola masyarakat setempat dalam menjalankan ibadah agamanya. Adapun jenis
sarana ibadah untuk agama Islam adalah masjid dan mushola, sedangkan untuk
agama lain tergantung kebiasaan masyarakat setempat.
Tabel 4.7 Kebutuhan Sarana Peribadatan

NO.

Jenis
Sarana

Musholla/
Langgar

Jumlah
Penduduk
Pendukung
(jiwa)

Kebutuhan per Satuan


Sarana
Luas
Lantai Min.
(m2)

Luas Lahan
Min. (m2)

Kriteria
Standar
(m2/jiwa)

Radius
Pencapai
-an

Lokasi dan
Penyelesaian

250

45

100 (bila
bangunan
sendiri)

0,36

100m2

Masjid
Warga

2.500

300

600

0,24

1.000m2

30.000

1.800

3.600

0,12

4.000

Masjid
Lingkungan

Dapat dijangkau
dengan
kendaraan umum.

Tergantung
sistem
kekerabatan/
hierarki
lembaga

Tergantung
kebiasaan
setempat

Sarana
ibadah
agama lain

Tergantung
kebiasaan
setempat

Di tengah
kelompok
tetangga.
Dapat merupakan
bagian dari
bangunan sarana
lain.
Di tengah
kelompok
tetangga tidak
menyeberang
jalan raya.
Dapat bergabung
dengan lokasi
balai warga.

Sumber: SNI No. 2003-1733, 2004

IV-28

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

e.

Sarana Perdagangan dan Niaga


Sarana perdagangan dan niaga tidak selalu berdiri sendiri dan terpisah
dengan bangunan sarana yang lain. Dasar penyediaan selain berdasarkan jumlah
penduduk yang akan dilayaninya, juga mempertimbangkan pendekatan desain
keruangan unit-unit atau kelompok lingkungan yang ada. Penempatan penyediaan
fasilitas perdagangan dan jasa akan mempertimbangkan jangkauan radius area
layanan terkait dengan kebutuhan dasar sarana yang harus dipenuhi untuk melayani
area tertentu.
Menurut skala pelayanan, penggolongan jenis sarana perdagangan dan niaga
antara lain:
a. Toko/warung (skala pelayanan unit RT 250 penduduk), yang menjual barangbarang kebutuhan sehari-hari.
b. Pertokoan (skala pelayanan 6.000 penduduk), yang menjual barang-barang
kebutuhan sehari-hari yang lebih lengkap dan pelayanan jasa seperti wartel,
fotokopi, dan sebagainya;
c. Pusat pertokoan atau pasar lingkungan (skala pelayanan unit kelurahan
30.000 penduduk), yang menjual keperluan sehari-hari termasuk sayur, daging,
ikan, buah-buahan, beras, tepung, bahan-bahan pakaian, pakaian, barangbarang kelontong, alat-alat pendidikan, alat-alat rumah tangga, serta pelayanan
jasa seperti warnet, wartel, dan sebagainya;
d. Pusat perbelanjaan dan niaga (skala pelayanan unit kecamatan 120.000
penduduk), yang selain menjual kebutuhan sehari-hari, pakaian, barang
kelontong, elektronik, juga untuk pelayanan jasa perbengkelan, reparasi, unitunit produksi yang tidak menimbulkan polusi, tempat hiburan, serta kegiatan
niaga lainnya, seperti kantor-kantor, bank, industri kecil, dan lain-lain.
Tabel 4.8 Jenis Sarana Perdagangan Dan Jasa

No.

1.

2.

Jenis
Sarana

Toko/
warung

Pertokoan

Jumlah
Penduduk
Pendukung
(jiwa)
250

6.000

Kebutuhan per
Satuan Sarana
Luas
Luas
Lantai
Lahan
Min.
Min.
(m2)
(m2)
50
100 (bila
(termasuk
gudang)

berdiri
sendiri)

1.200

3.000

Kriteria
Standar
(m2/jiwa)

Radius
Pencapaian

0,4

300m2

0,5

2.000m2

Lokasi dan
Penyelesaian
Di tengah
kelompok
tetangga.
Dapat
merupakan
bagian dari
sarana lain.
Di pusat
kegiatan

IV-29

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

3.

4.

Pusat
pertokoan +
pasar
lingkungan
Pusat
perbelanjaan
dan niaga
(toko +
pasar +
bank +
kantor)

30.000

13.500

10.000

0,33

120.000

36.000

36.000

0,3

lingkungan.
KDB 40%.
Dapat
berbentuk P&D
Dapat dijangkau
dengan
kendaraan
umum.
Terletak di jalan
utama.
Termasuk
sarana parkir
sesuai
ketentuan
setempat.

Sumber: SNI No. 2003-1733, 2004

f.

Sarana Kebudayaan dan Rekreasi


Sarana kebudayaan dan rekreasi merupakan bangunan yang digunakan
untuk mewadahi berbagai kegiatan kebudayaan dan/atau rekreasi, seperti gedung
pertemuan, gedung seba guna, bioskop, gedung kesenian, dan lain-lain.
Penetapan jenis/macam sarana kebudayaan dan rekreasi pada suatu daerah
sangat tergantung pada kondisi setempat area tersebut, yaitu menyangkut faktorfaktor:
a.

Tata kehidupan penduduknya;

b.

Struktur sosial penduduknya.


Menurut lingkup pelayanannya, jenis sarana kebudayaan dan rekreasi meliputi:

Balai warga/balai pertemuan (skala pelayanan unit RW 2.500 penduduk);

Balai sebaguna (skala pelayanan unit Kelurahan 30.000 penduduk);

Gedung pertemuan/gedung serbaguna (skala pelayanan unit Kecamatan


120.000 penduduk);

Bioskop (skala pelayanan unit Kecamatan 120.000 penduduk).


Tabel 4.9 Kebutuhan Sarana Kebudayaan dan Rekreasi

No.

Jenis
Sarana

Jumlah
Penduduk
Pendukung
(jiwa)

1.

Balai
warga/ balai
pertemuan

2.500

2.

Balai
serbaguna/
balai

30.000

Kebutuhan per
Satuan Sarana
Luas
Luas
Lantai
Lahan
Min.
Min.
(m2)
(m2)
150
300

250

500

Kriteria
Standar
(m2/jiwa)

Radius
Pencapaian

0,12

100m2

0,017

100m2

Lokasi dan
Penyelesaian
Di tengah
kelompok
tetangga.
Dapat
merupakan
bagian dari
bangunan
sarana lain.
Di pusat
lingkungan.

IV-30

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

3.

4.

Karang
Taruna
Gedung
serbaguna

Gedung
bioskop

120.000

1.500

3.000

0,025

100m2

120.000

1.500

2.000

0,017

100m2

Dapat dijangkau
dengan
kendaraan
umum.
Terletak di jalan
utama.
Dapat
merupakan
bagian dari
pusat
perbelanjaan.

Sumber: SNI No. 2003-1733, 2004

g.

Ruang Terbuka Hijau


Ruang terbuka merupakan komponen berwawasan lingkungan, yang
mempunyai arti sebagai suatu lansekap, hardscape, taman atau ruang rekreasi
dalam lingkup urban. Peran dan fungsi Ruang Terbuka Hijau (RTH) ditetapkan
dalam Instruksi Mendagri no. 4 tahun 1988.
Jenis-jenis sarana ruang terbuka hijau antara lain taman, lapangan olah raga,
pemakaman, serta jalur hijau.
Tabel 4.10 Sarana Ruang Terbuka, Taman, dan Lapangan Olah Raga

No.
1.
2.
3.

Jenis
Sarana
Taman/
tempat main
Taman/
tempat main
Taman dan
lapangan
olah raga

Jumlah
Penduduk
Pendukung
(jiwa)
250

Kriteria
Luas Lahan
Min. (m2)

Standar
(m2/jiwa)

250

2.500

Radius
Pencapaian

Lokasi dan
Penyelesaian

100m

1.250

0,5

1000m

30.000

9.000

0,3

Di tengah kelompok
tetangga.
Di pusat kegiatan
lingkungan.
Sedapat mungkin
berkelompok
dengan sarana
pendidikan.
Terletak di jalan
utama.
Sedapat mungkin
berkelompok
dengan sarana
pendidikan
Terletak menyebar
Mempertimbangkan
radius pencapaian
dan area yang
dilayani.

4.

Taman dan
lapangan
olah raga

120.000

24.000

0,2

5.
6.

Jalur hijau
Kuburan/
pemakaman
umum

120.000

15 m

Sumber: SNI No. 2003-1733, 2004

IV-31

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

4.3.5 ANALISA UTILITAS UMUM


Tujuan analisis utilitas umum adalah untuk menyesuaikan sesuai dengan kebutuhan
yang telah ditetapkan, termasuk sistem makronya. Meneliti kemungkinan dimensi,
lokasi, pemanfaatan ruang jalan sebagai jalur distribusi, dengan mempertimbangkan
topografi, volume, debit, lokasi/lingkungan perencanaan, tingkat pelayanan, dan
sebagainya. Dengan metode sebagai berikut:
a. Metode Pengumpulan Data
Metode pengumpulan data karakteristik sarana (utilitas) yang digunakan adalah
survey primer dan survey sekunder. Survey primer dilakukan dengan observasi
terhadap kondisi eksisting Kecamatan Kraton Kabupaten Pasuruan yang meliputi
jaringan air bersih, jaringan listrik, jaringan telepon, jaringan air bersih, jaringan
drainase dan sistem pembuangan sampah. Adapun survey sekunder dilakukan
dengan mengumpulkan data data tentang prasarana yang ada dalam dokumen
perencanaan. Adapun data data yang diperlukan tiap karakteristik prasarana
akan dijelaskan sebagai berikut:
Tabel 4.11 Desain Survei Utilitas
Data yang Dibutuhkan

Metode
Pengumpulan Data

Mengetahui karakteristik
prasarana jaringan air bersih di
wilayah perencanaan

Data jangkauan
pelayanan air bersih
Data penggunaan air
bersih
Data kebutuhan air
bersih
Survey Primer
(Pengamatan
Lapangan)

Data Persebaran
Jaringan Listrik
Data persebaran jenis
sarana jaringan listrik
Data jangkauan
pelayanan jaringan
listrik di wilayah
perencanaan

Data jangkauan
pelayanan jaringan
telepon
Data kebutuhan
jaringan telepon
Data penggunaan
jaringan telepon

Output Data

Survey Sekunder
(RDTRK Kec. Kraton,
kebijakan terkait, dan
instansi terkait)

Berupa:
a. Peta Persebaran jaringan air
bersih
b. Kompilasi data terbaru
jaringan air bersih di
kawasan studi
Mengetahui karakteristik
prasarana jaringan listrik di
wilayah perencanaan
Berupa:
a. Peta Persebaran jaringan
listrik
b. Kompilasi data terbaru
jaringan listrik di kawasan
studi
Mengetahui karakteristik
prasarana jaringan telepon di
wilayah perencanaan
Berupa:
a. Peta Persebaran jaringan
telepon
b. Kompilasi data terbaru
jaringan telepon di kawasan
studi

IV-32

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

Mengidentifikasi karakteristik
jaringan drainase di wilayah
perencanaan

Data jangkauan
pelayanan drainase
Data standar
pelayanan drainase

Berupa:
a. Peta Persebaran jaringan
drainase
b. Kompilasi data terbaru
jaringan drainase di kawasan
studi

Mengidentifikasi karakteristik
prasarana sistem pembuangan
sampah di wilayah perencanaan

Data volume
persampahan
Data lokasi
pembuangan sampah
Data jangkauan
distribusi
persampahan
Data proses ditribusi
persampahan

Berupa:
a. Peta Persebaran distribusi
persampahan
b. Kompilasi data terbaru
distribusi persampahan di
kawasan studi

Sumber: Analisa 2015

Bagan alur pengumpulan data dan informasi karakteristik prasarana (utilitas)


di wilayah perencanaan dapat dilihat pada gambar berikut

Gambar 4.11 Bagan Metode Identifikasi Utilitas


Sumber: Analisa 2015

Metode Analisis
a.

Air Bersih

Tujuan: mengatur dan menentukan kebutuhan jaringan dan fasilitas air


minum,menurut blok dan sub blok permukiman, sehingga tercipta ruang ekonomis,
sehat,dan produktif.

IV-33

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

Komponen analisis:

Sistem pelayanan, yaitu :


a) Sistem perpipaan yang dikelola oleh PDAM;
b) Air tanah terutama melalui sumur dangkal dan sumur pompa dangkal.

Kebutuhan air domestik

Kebutuhan non domestik

Pelayanan perkotaan dan perdesaan

Sistem pelayanan yang tersedia


INPUT

PROSES

OUTPUT

Peta TGL
Distribusi
Air Bersih
Data
Sambungan
Air
Jumlah
Penduduk
Konsumsi
per kapita

Konsisi
Prasarana

Analisa
Distribusi

Analisa
Layanan
Analisa
Proyeksi

Rencana Sistem
Jaringan Air Bersih

Analisa
Pelayanan

Gambar 4.12 Diagram Metode Analisis Jaringan Air Bersih


Sumber: Analisa 2015

1. Dengan peta Tata Guna Lahan dan data distribusi air bersih maka akan diolah
menggunakan software ArcGIS kemudian akan menghasilkan peta distribusi air
bersih eksisting sehingga dapat diketahui cakupan wilayah perencanaan yang
telah terlayani jaringan air maupun yang belum.
2. Data sambungan rumah aktif dan data sambungan hidran umum dari PDAM
setempat akan dihitung dengan data jumlah penduduk menggunakan rumus:

maka akan menghasilkan prosentase jumlah penduduk yang telah terlayani.


Kemudian dilakukan evaluasi apakah prosentase yang dihasilkan telah
memenuhi standar pelayanan 70% menurut Kriteria Perencanaan Air Bersih
Ditjen Cipta Karya Dinas PU Tahun 1996.

IV-34

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

Tabel 4.12 Kriteria Perencanaan Air Bersih

Sumber: Kriteria Perencanaan Ditjen Cipta Karya Dinas PU, 1996

3. Untuk melakukan proyeksi kebutuhan air bersih Domestik selain adanya


standar kebutuhan air bersih, perlu juga untuk memperhatikan jumlah
penduduk dan konsumsi per kapitanya. Berdasarkan proyeksi jumlah
penduduk, maka didapatkan proyeksi kebutuhan air bersih penduduk untuk 20
tahun ke depan. Sedangkan untuk melakukan proyeksi kebutuhan air bersih
Non-Domestik dengan standar:
-

Fasilitas sosial dan perkantoran membutuhkan 15% dari total kebutuhan


rumah tangga.

Fasilitas komersial membutuhkan 20% dari total kebutuhan rumah tangga.

Industri membutuhkan 10% dai total kebutuhan rumah tangga.

Cadangan kebocoran membutuhkan 10% dari total kebutuhan rumah


tangga.

IV-35

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

Pemadam kebakaran membutuhkan 10% dari total kebutuhan rumah


tangga.

Dari analisa proyeksi kebutuhan air bersih Domestik dan Non-Domestik maka
dapat dihitung total kebutuhan air bersih, untuk merencanakan pipa
sambungan permukiman yang lebih banyak.
Tabel 4.13 Kebutuhan Air Non-Domestik untuk Kategori V (Desa)

Sumber: Kriteria Perencanaan Ditjen Cipta Karya Dinas PU, 1996

4. Diperlukan data kondisi jaringan terpasang menurut konsumen yang


didapatkan

melalui

wawancara

penduduk

sekitar

untuk

mengetahui

permasalahan sistem distribusi yang ada seperti ketidakteraturan aliran air


bersih ke rumah-rumah penduduk pada jam-jam tertentu. Selain itu, juga ada
kebocoran pipa dikarenakan kondisi tanah yang menyebabkan pipa cepat
berkarat dan bocor. Serta untuk permasalahan kualitas air bersih. Data tersebut
diperlukan untuk evaluasi sehingga dapat dilakukan peningkatan kualitas
pelayanan air bersih oleh PDAM.
b.

Jaringan Listrik

Tujuan: pemenuhan kebutuhan penerangan melalui sistem pelayanan jaringan,dan


komponen prasarana kelistrikan.
Komponen analisis:

Skala pelayanan: domistik dan non domistik;

Sistem pelayanan: perkotaan dan perdesaan;

Sistem jaringan: gardu induk, saluran udara ( SUTT, SUTM, SUTR), gardu
tiang dan sambungan rumah;

Penataan ruang bawah jaringan.

IV-36

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

INPUT

PROSES

OUTPUT

Peta TGL
Distribusi
Listrik
Jumlah
Pelanggan
PLN
Jumlah
Penduduk
Konsumsi
per kapita
Kondisi
Prasarana

Analisa
Distribusi

Analisa
Layanan

Rencana Sistem
Jaringan Listrik

Analisa
Proyeksi

Analisa
Pelayanan

Gambar 4.13 Diagram Metode Analisis Jaringan Listrik


Sumber: Analisa, 2015

1. Dengan peta Tata Guna Lahan dan data distribusi jaringan listrik, lokasi (SUTR,
SUTM, SUTT, SUTET dan Gardu Induk) maka akan diolah menggunakan
software ArcGIS kemudian akan menghasilkan peta distribusi listrik eksisting.
Sehingga dapat diketahui cakupan wilayah perencanaan yang telah terlayani
jaringan listrik maupun yang belum. Setelah itu dilakukan analisa buffering
untuk mengetahui jangkauan dari gardu listrik yang ada. Berdasar SNI SNI 031733-1989 tentang Tata cara perencanaan kawasan perumahan kota, 1 gardu
listrik mampu melayani radius atau jangkauan sebesar 500m2. Sehingga bila
masih ada wilayah yang belum dijangkau maka akan direncanakan
penambahan dan perbaikan sistem jaringan listrik pada daerah-daerah yang
belum terlayani.
2. Data jumlah pelanggan dari PLN setempat akan dihitung dengan data jumlah
penduduk menggunakan rumus:

maka akan menghasilkan prosentase jumlah penduduk yang telah terlayani.


Kemudian dilakukan evaluasi apakah prosentase yang dihasilkan telah
memenuhi standar pelayanan minimum 70%.
3. Dalam memperkirakan kebutuhan listrik di kabupaten dipergunakan standar
kebutuhan yaitu 450 watt/rumah tangga untuk lingkungan perumahan
pedesaan

dan

900

watt/rumah

tangga

untuk

perumahan

perkotaan.

Perhitungan kebutuhan listrik dihitung dengan asumsi satu buah rumah/Kepala


Keluarga = 5 jiwa. Untuk melakukan proyeksi kebutuhan air bersih Domestik

IV-37

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

selain

adanya

standar

kebutuhan

listrik

di

atas,

perlu

juga

untuk

memperhatikan jumlah penduduk. Berdasarkan proyeksi jumlah penduduk,


maka didapatkan proyeksi kebutuhan air bersih penduduk untuk 20 tahun ke
depan. Sedangkan untuk melakukan proyeksi kebutuhan listrik Non-Domestik
dengan standar:
-

Kebutuhan listrik perumahan adalah sebesar 40% dari kebutuhan total.

Kebuthan listrik fasilitas pemerintah dan pelayanan umum adalah 15% dari
kebutuhan total.

Kebutuhan listrik industri adalah 15% dari kebutuhan sosial.

Kebutuhan listrik fasilitas komersial adalah 10% dari kebutuhan total.

Kebutuhan listrik penerangan jalan adalah 10% dari kebutuhan total.

Kebutuhan untuk cadangan listrik adalah 10% dari kebutuhan total.

Dari analisa proyeksi kebutuhan air bersih Domestik dan Non-Domestik maka
dapat dihitung total kebutuhan listrik, untuk merencanakan pengembangan
jaringan prasarana energi listrik.
4. Diperlukan data kondisi jaringan terpasang menurut konsumen yang
didapatkan melalui survey primer untuk mengetahui permasalahan sistem
jaringan listrik yang ada meliputi instalasi yang kurang tepat. Ketidaktepatan itu
misalnya kabel listrik tegangan tinggi yang menggulung tidak beraturan di
kawasan padat permukiman dan lokasi SUTT yang kurang memenuhi standard
serta beberapa jalan ada yang masih kurang penerangan. Sesuai dengan
Peraturan Menteri Pertambangan dan Energi No. 01.P/47/M.PE/1992 tentang
Ruang Bebas Saluran Udara Tegangan Tinggi (SUTT) dan Tegangan Ekstra
Tinggi (SUTET), maka ditentukan jarak minimum antara penghantar SUTT
dengan tanah dan benda lain.

IV-38

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

Tabel 4.14 Jarak Bebas Minimum Antara Penghantar SUTT


dengan Tanah dan Benda Lainnya

Sumber: Lampiran Peraturan Menteri Pertambangan dan Energi No. 01.P/MPE/1992

Informasi tersebut diperlukan untuk evaluasi sehingga dapat dilakukan


peningkatan kualitas pelayanan jaringan listrik oleh PLN.
c. Jaringan Telekomunikasi
Tujuan: pemenuhan kebutuhan telekomunikasi melalui sistem pelayanan jaringan
telepon, dan komponen prasarana telepon.
Komponen analisis:

Skala pelayanan:
- Sambungan telepon rumah tangga;
- Sambungan telepon non rumah tangga;
- Sambungan telepon umum.

Sistem jaringan :
- STO dan rumah kabel;
- Penataan sistem jaringan.

IV-39

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

INPUT

PROSES

OUTPUT

Peta TGL
Distribusi

Analisa
Distribusi

SaranaTelepon

Jumlah
Pengguna
Telepon
Jumlah
Penduduk
Kondisi
Prasarana

Analisa
Proyeksi

Rencana Sistem
Jaringan Telepon

Analisa
Pelayanan

Gambar 4.14 Bagan Metode Analisis Jaringan Persampahan


Sumber: Analisa, 2015

1. Dengan peta Tata Guna Lahan dan data distribusi jaringan telepon serta lokasi
STO maka akan diolah menggunakan software ArcGIS kemudian akan
menghasilkan peta distribusi jaringan telepon eksisting. Sehingga dapat
diketahui cakupan wilayah perencanaan yang telah terlayani jaringan telepon
maupun yang belum. Setelah itu dilakukan analisa buffering untuk mengetahui
jangkauan dari STO yang ada. Berdasar SNI 03-1733-1989 tentang Tata cara
perencanaan kawasan perumahan kota, 1 STO mampu melayani dengan
radius radius pelayanan 3 5 km dihitung dari copper center yang berfungsi
sebagai pusat pengendali jaringan dan tempat pengaduan pelanggan.
Sehingga bila masih ada wilayah yang belum dijangkau maka akan
direncanakan penambahan dan perbaikan sistem jaringan telepon pada
daerah-daerah yang belum terlayani.
2. Sesuai SNI SNI 03-1733-1989 tentang Tata cara perencanaan kawasan
perumahan kota, tiap lingkungan rumah perlu dilayani sambungan telepon
rumah dan telepon umum dengan menggunakan asumsi berdasarkan tipe
rumah sebagai berikut:
-

R-1, rumah tangga berpenghasilan tinggi: 2-3 sambungan/rumah

R-2, rumah tangga berpenghasilan menengah: 1-2 sambungan/rumah

R-3, rumah tangga berpenghasilan rendah: 0-1 sambungan/rumah

Bangunan sosial dan pemerintahan sebesar 100 %

Perdagangan/jasa non lokal sebesar 100%

Bangunan perdagangan/jasa lokal sebesar 25 %

IV-40

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

Dibutuhkan sekurang-kurangnya 1 sambungan telepon untuk setiap 250


jiwa penduduk (unit RT) yang ditempatkan pada pusat-pusat kegiatan
lingkungan tersebut.

Dari acuan tersebut kemudian dilakukan perhitungan proyeksi kebutuhan


sambungan telepon penduduk hingga 20 tahun mendatang
3. Tiang listrik harus ditempatkan pada area Damija dan dilakukan analisa jarak
antar tiang.
d.

Drainase

Tujuan: pemenuhan kebutuhan untuk mengalirkan air permukaan ke badan air


penerima atau bendungan resapan buatan, agar terhindar pengikisan aliran hujan
terhadap badan jalan dan genangan air hujan pada kawasan tertentu
Komponen analisis:

Kebutuhan pengendalian banjir dan genangan

Sistem jaringan makro dan jaringan distribusi

Volume air hujan dan debit aliran

Kondisi dan kapasitas saluran yang tersedia


INPUT

PROSES

OUTPUT

Peta TGL
Jaringan
Drainase
Panjang, lebar
tinggi drainase

Curah
Hujan
Kondisi
Prasarana

Analisa
Distribusi

Analisa
Kapasitas

Rencana Sistem
Jaringan Drainase

Analisa
Pelayanan

Gambar 4.15 Bagan Metode Analisis Jaringan Persampahan


Sumber: Analisa, 2015

1. Dengan peta Tata Guna Lahan dan data jaringan drainase maka akan diolah
menggunakan software ArcGIS kemudian akan menghasilkan peta distribusi
jaringan darinase eksisting sehingga dapat diketahui cakupan wilayah
perencanaan yang dilalui jaringan drainase primer, sekunder atau tersier.
2. Dengan data panjang, lebar dan tinggi saluran drainase maka dapat dilakukan
analisa kapasitas volume saluran drainase eksisting.
3. Dengan data curah hujan dapat dilakukan analisa kapasitas air hujan.
Kemudian dilakukan evaluasi kapasitas jaringan drainase eksisting apakah

IV-41

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

mampu menampung volume air hujan. Sehingga akan dilakukan rancangan


ulang dimensi drainase.
4. Diperlukan survey primer untuk mengetahui bagian dan kondisi jaringan
drainase. Jaringan drainase standar harus memiliki bagian-bagian yang telah
ditetapkan pada SNI 03-1733-1989 tentang Tata cara perencanaan kawasan
perumahan kota, seperti dapat dilihan dalam tabel di bawah ini.
Tabel 4.15 Bagian Jaringan Drainase

Sumber: SNI 02-2406-1991 tentang Tata Cara Perencanaan Umum Drainase Perkotaan

Saluran pembuangan air hujan dapat merupakan saluran terbuka dan


tertutup;

Saluran terbuka berbentuk lingkaran dengan ukuran minimum diameter


20 cm

Bentuk bulat telur ukuran minimum 20/30 cm

Bahan saluran ; tanah liat, beton dan pasangan batu bata dan bahan lain

Kemiringan saluran minimum 2%

Kedalaman saluran minimum 40 cm

Apabila saluran tertutup maka tiap perubahan arah harus dilengkapi


dengan lubang periksa dan pada saluran lurus lubang periksa harus
ditempatkan pada jarak minimum 50 meter ;

Bahan saluran PVC, beton, tanah liat, dan bahan lain

Kemiringan saluran minimum 2%

Kedalaman saluran minimum 30 cm

Badan penerima ;

Sistem pembuangan air hujan harus dihubungkan dengn badan penerima


yang dapat menyalurkan atau menampung air buangan sedemikian rupa
sehingga maksud pengeringan daerah dapat terpenuhi

Badan penerima dapat merupakan sungai, danau, kolam, yang mempunyai


daya tampung cukup.

IV-42

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

e. Persampahan
Tujuan: pemenuhan kebutuhan untuk pembuangan limbah non B3 yang berasal
dari perumahan dan non perumahan.
Komponen analisis:

Sistem jaringan dan pengolahan : bak sampah, TPS, dan TPA;

Skala penanganan: skala individu, skala lingkungan, dan skala daerah;

Volume dan sumber sampah: perumahan, fasilitas komersial, fasilitas


umum,dan fasilitas sosial.
INPUT

PROSES

OUTPUT

Peta TGL
Alur Pembuangan

Analisa
Distribusi

Sampah
Jumlah
Penduduk

Produksi
Sampah/org
Kondisi
Prasarana

Analisa
Proyeksi

Rencana Sistem
Jaringan Persampahan
terpadu

Analisa
Kapasitas

Gambar 4.16 Bagan Metode Analisis Jaringan Persampahan


Sumber: Analisa, 2015

1. Dengan peta Tata Guna Lahan dan data alur pembuangan sampah, lokasi TPS
dan TPA maka akan diolah menggunakan software ArcGIS kemudian akan
menghasilkan peta jaringan persampahan eksisting sehingga dapat diketahui
cakupan wilayah perencanaan yang telah dilalui jaringan persampahan atau
belum.
2. Dengan data jumlah sarana persampahan dan titik-titik lokasinya maka akan
dilakukan analisis buffer dengan software arcGIS untuk mengetahui jangkauan
pelayanan masing-masing sarana yang ada, sehingga apabila masih ada
wilayah yang belum dijangkau maka akan direncanakan penambahan
prasarana. Kebutuhan prasarana persampahan dapat di lihat pada tabel di
bawah ini.

IV-43

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

Tabel 4.16 Kebutuhan Prasarana Persampahan

Sumber: SNI 19-2454-2002 tentang Tata Cara Teknik Operasional Pengolahan Sampah Perkotaan

Penempatan tempat sampah sedemikian rupa sehingga mudah dicapai


petugas kebersihan dan tidak menggangu lalu lintas

Tempat sampah dibuat dari bahan tahan air dan dapat berupa ruang
terbuka yang bisa untu menempatkan 1-2 container kapasitas 6 m3. Apabila
belum tersedia tempat pembuangan sampah yang telah ditentukan, tiap
lingkungan dapat dilengkapi dengan pembuangan sampah

berupa

penimbunan saniter yang sesuai persyaratan:


Harus

dipilih

tanah

yang

relatif

rendah

dibandingkan

kawasan

permukiman
Lapisan sampah harus diusahakan kurang dari 2 m tiap lapis
Tebal lapisan tanah minimum 20 cm untuk menutup tiap lapisan sampah.
Untuk lapisan terakhir tebal tanah 60 cm
Setiap lapisan sampah yang sudah ditimbun tanah harus dipadatkan
3. Dengan data proyeksi jumlah penduduk dan volume sampah rumah tangga
yang dihasilkan, maka dilakukan analisis kapasitas TPA/TPS setempat untuk
mengetahui TPA yang ada mampu menampung jumlah timbulan sampah saat
ini dan ke depannya yang dihasilkan. Sehingga apabila kapasitas tidak
memenuhi akan dilakukan rencana pembukaan lahan TPA baru.
4. Dengan survey primer akan dilakukan analisa cara pembuangan sampah yang
dilakukan masyarakat, analisa sistem pendistribusian sampah, analisa
penempatan TPS dan TPA. Sehingga akan dihasilkan rencana sistem
pengolahan sampah terpadu.

IV-44

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

Gambar 4.17 Bagan Keterkaitan Aspek Utilitas


Sumber: Analisa, 2015

4.3.6 ANALISIS PRASARANA TRANSPORTASI


Prasarana transportasi merupakan salah satu elemen transportasi yang
mendukung terintegrasinya suatu sistem sirkulasi yang harmonis, seimbang, nyaman
dan memberikan akomodasi yang terbaik bagi penggunanya. Dengan adanya analisa
kondisi eksisting prasarana yang disesuaikan dengan kebijakan dan standar yang ada,
maka dari itu akan diketahui potensi dan juga permasalahan mengenai prasarana
transportasi yang ada pada Kecamatan Kraton ini.
Tujuan analisis prasarana transportasi adalah untuk mengatur dan menentukan
kebutuhan jaringan pergerakan dan fasilitas penunjangnya, menurut struktur zona,
blok dan sub blok peruntukan, sehingga tercipta ruang yang lancar, aman, nyaman,
dan terpadu, berdasarkan pertimbangan distribusi penduduk, tenaga kerja, daya
dukung lahan, daya dukung lingkungan jalan, daya dukung prasarana yang ada.
Komponen Analisis
a.) Analisis level of service
b.) Meneliti pola jaringan jalan
c.) Meneliti kelas dan fungsi jalan

IV-45

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

d.) Meneliti pola pergerakan bangkitan lalu lintas penumpang dan barang
e.) Meneliti titik-titik kemacetan
f.) Meneliti kemungkinan-kemungkinan karakteristik geometrik jalan seperti rumija,
rumaja dan ruwasja
g.) Meneliti tentang sarana dan prasarana transportasi

a. Metode Pengumpulan Data


Metode pengumpulan data yang digunakan adalah survey primer berupa observasi
menyeluruh prasarana transportasi berupa jaringan jalan di kawasan studi yang
bertujuan untuk mengetahui karakteristik fungsi jalan, geometric jalan, dan
karakteristik lalu lintas di wilayah perencanaan serta dilakukan melalui survei
sekunder atau survei literatur. Dalam pengumpulan data dapat dilakukan dengan
survei instansional. Survei instansional ini dilakukan pada Dinas/Instansi seperti
Dinas DPU dan Dinas Perhubungan guna mendapatkan data yang dibutuhkan.

IV-46

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

Tabel 4.17 Metode dan Analisa Prasarana Transportasi

Data
Karakter geometrik
jalan
Pola jaringan jalan

Pola pergerakan
penumpang dan
barang

Pengumpulan Data
Jenis Data
Metode
Observasi
Primer dan
dan studi
sekunder
literatur
Observasi
Primer dan
dan studi
sekunder
literatur
Primer dan
sekunder

Karakteristik lalu
lintas; kapasitas,
Primer dan
kecepatan, dan
sekunder
volume kendaraan
Sarana dan
prasarana
Primer
transportasi
Sumber : Analisa, 2015

Sumber

Analisis Data
Analisis
Analisis Tools

Survey lapangan dan


Dinas DPU

Analisa dimensi
jalan

Survey lapangan dan


Dinas DPU

Analisa jaringan
jalan

Observasi
dan studi
literatur

Survey lapangan dan


Dinas DPU

Analisa
bangkitan lalu
lintas
penumpang dan
barang

Observasi
dan studi
Literatur

Survey lapangan dan


Dinas DPU

Analisa level of
service

Observasi

Survei lapangan

Analisa sarana
dan prasarana
transportasi

Input GIS dan


autoCAD

Output

Data dan peta arahan


a. Karakteristik fungsi dan
jaringan jalan, karakteristik
geometrik jalan yang meliputi
lebar rumija, rumaja, dan
ruwasja.
b. Pola pergerakan bangkitan lalu
lintas dan barang
c. Karakteristik lalu lintas baik
kendaraan bermotor maupun
tidak bermotor, meliputi volume
lalu lintas, kondisi lalu lintas, arus
kendaraan dan pejalan kaki,
serta tempat parkir dan lainnya
d. Persebaran sarana dan
prasarana transportasi

IV-47

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

INPUT DATA

-SURVEI PRIMER:
Observasi lapangan
-SURVEY SEKUNDER:
Dokumen instansi Dinas DPU
dan Dinas Perhubungan
Kondisi eksisting sarana dan
prasarana transportasi
Data karakteristik fungsi jalan
dan geometrik jalan (lebar
damaja, damija, dawasja)
Data karakteristik lalu lintas
(volume, kecepatan, arus dan
lainnya)
Pola pergerakan penumpang
dan barang
Pola jaringan jalan

PROSES ANALISA

OUTPUT

1. Analisis
jaringan jalan
2. Analisis Level
of Service
3. Analisis
dimensi jalan
4. Analisa
bangkitan lalu
lintas dan
barang
5. Analisis sarana
dan prasarana
transportasi

Data dan peta arahan


a. Karakteristik fungsi jalan,
karakteristik geometrik jalan
yang meliputi lebar damaja,
damija, dan dawasja.
b. Pola pergerakan
bangkitan lalu lintas dan
barang
b. Karakteristik lalu lintas
baik kendaraan bermotor
maupun tidak bermotor,
meliputi volume lalu lintas,
kondisi lalu lintas, arus
kendaraan dan pejalan kaki,
serta tempat parkir dan
lainnya
c. Persebaran sarana dan
prasarana transportasi

Gambar 4.18 Metode dan Analisa Aspek Transportasi


Sumber: Hasil Analisa, 2015

b. Metode Analisis
Metode Analisis merupakan suatu metode yang digunakan untuk menganalisa/
mengolah data yang telah didapatkan melalui survei primer dan survei sekunder.
Adapun metode yang digunakan dalam menganalisa system transportasi adalah
sebagai berikut:
a. Analisis Level Of Service
LOS (Level of Service) atau tingkat pelayanan jalan adalah salah satu metode
yang digunakan untuk menilai kinerja jalan yang menjadi indikator dari kemacetan.
Suatu jalan dikategorikan mengalami kemacetan apabila hasil perhitungan LOS
menghasilkan nilai mendekati 1. Dalam menghitung LOS di suatu ruas jalan,
terlebih dahulu harus mengetahui kapasitas jalan (C) yang dapat dihitung dengan
mengetahui kapasitas dasar, faktor penyesuaian lebar jalan, faktor penyesuaian
pemisah arah, faktor penyesuaian pemisah arah, faktor penyesuaian hambatan
samping, dan faktor penyesuaian ukuran kota. Kapasitas jalan (C) sendiri
sebenarnya memiliki definisi sebagai jumlah kendaraan maksimal yang dapat
ditampung di ruas jalan selama kondisi tertentu (MKJI, 1997).

IV-48

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

Level of Service (LOS) dapat diketahui dengan melakukan perhitungan


perbandingan antara volume lalu lintas dengan kapasitas dasar jalan (V/C). Dengan
melakukan perhitungan terhadap nilai LOS, maka dapat diketahui klasifikasi jalan
atau tingkat pelayanan pada suatu ruas jalan tertentu.

LOS = V/C

Keterangan:
LOS
: Tingkat Pelayanan jalan
V
: Volume lalu Lintas
C
: Kapasitas jalan

Volume lalu lintas maksimum dapat diketahui dengan menghitung jumlah


kendaraan. Untuk menghitung tingkat pelayanan jalan (Level of Service) harus
diketahui kapasitas jalan (C). Kapasitas jalan adalah arus maksimum yang melalui
suatu titik di jalan yang dapat dipertahankan per satuan jam pada kondisi tertentu.
Untuk jalan dua lajur (dua arah), kapasitas ditentukan untuk arus dua arah
(kombinasi dua arah), tetapi untuk jalan dengan banyak lajur harus dipindahkan
terarah dan kapasitas ditentukan per lajur. Kapasitas suatu jalan dapat dihitung
dengan menggunakan rumus yaitu:
Ca = Co x Fw x Fks x Fsp x Fsf x Fcs

Keterangan:
Ca = kapasitas
Co = kapasitas dasar
Fw = faktor lebar jalan
Fks = faktor bahu/kerb jalan
Fsp = faktor arah/median
Fsf = faktor gangguan samping
Fcs = faktor kota

IV-49

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

Tabel 4.18 Kriteria Level of Service


Tingkat
Pelayanan
A

Nilai V/C

Karakteristik Lalu Lintas

0,0-0,19

0,2-0,44

0,45-0,69

0,70-0,84

0,85-1,0

>1

Kondisi arus bebas dengan kecepatan tinggi,


volume lalu lintas rendah, pengemudi bebas
memilih kecepatan yang diinginkan tanpa
hambatan.
Arus stabil, pengemudi memiliki kebebasan
untuk beralih jalur.
Dalam zona ini arus stabil, pengemudi dibatasi
dalam memilih kecepatan.
Arus stabil, hampir semua pengemudi dibatasi
kecepatannya. Volume lalu lintas mendekati
kapasitas jalan tetapi masih dapat diterima.
Arus tidak stabil, sering berhenti, volume lalu
lintas mendekati atau berada pada kapasitas
jalan.
Arus lalu lintas macet atau kecepatan sangat
rendah dan antrian kendaran panjang.

Kecepatan/Laju
Kendaraan
>95 km/jam

80-95 km/jam
60-80 km/jam
40-60 km/jam

30-40 km/jam

<30 km/jam

Sumber: DPMTJ & LAPI-ITB, 1986

INPUT

PROSES

Data Volume lalu Lintas ( V )


(Survei primer)

OUTPUT

Menganalisa kinerja
jalan berdasarkan
kriteria

Level Of Service
V/C
Data kapasitas jalan ( C )
(perhitungan rumus)

Output: Mengetahui
titik titik kemacetan

Gambar 4.19 Metode Analisis LOS


Sumber: Analisa, 2015

IV-50

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

b. Analisis Pola Jaringan Jalan


Metode analisis yang digunakan adalah metode deskriptif observasi dan
evaluative. Yakni suatu metode observasi lapangan dengan mengklasifikasikan
hirarkhi jalan berdasarkan standart hirarkhi jalan.

INPUT

PROSES

Data Klasifikasi jalan


berdasarkan Fungsi
(DPU Bina marga)

Data panjang jalan


(DPU Bina Marga)
Data perkerasan jalan
(DPU Bina Marga)

Rekapitulasi
panjang jalan
berdasarkan
hierarki jalan

OUTPUT

Analisis deskriptif
observasi dan
evaluative kondisi
jaringan jalan,
panjang jalan dan
perkerasan di
Kecamatan Kraton

Gambar 4.20 Metode Analisis Pola Jaringan Jalan


Sumber: Analisa, 2015

Tabel 4.19 Standar Perencanaan Hirarki Jalan

Arteri Primer
Jalan yang

menghubungkan secara
berdaya guna
antarpusat kegiatan
nasional atau antara
pusat kegiatan nasional
dengan pusat kegiatan
wilayah.
Kecepatan rencana
paling rendah 60
km/jam
Lebar badan jalan
paling sedikit 11 meter
Mempunyai kapasitas
yang lebih besar dari
kapasitas rata-rata

Lalu lintas jarak jauh


tidak boleh terganggu
oleh lalu lintas ulang

alik, lalu lintas lokal, dan


kegiatan lokal
Jumlah jalan masuk

dibatasi
Tidak terputus walaupun
memasuki kawasan
perkotaan dan/atau
kawasan
pengembangan
perkotaan

Arteri Sekunder
Jalan yang
menghubungkan
kawasan primer
dengan kawasan
sekunder kesatu,
kawasan sekunder
kesatu dengan
kawasan sekunder
kesatu, atau kawasan
sekunder kesatu
dengan kawasan
sekunder kedua.
Kecepatan rencana
paling rendah 30
km/jam
Lebar badan jalan
paling sedikit 11
meter
Mempunyai kapasitas
yang lebih besar dari
kapasitas rata-rata
Lalu lintas cepat tidak
boleh terganggu oleh
lalu lintas lambat

Kolektor Primer
Jalan yang
menghubungkan
secara berdaya guna
antara pusat kegiatan
nasional dengan pusat
kegiatan lokal,
antarpusat kegiatan
wilayah, atau antara
pusat kegiatan wilayah
dengan pusat kegiatan
lokal
Kecepatan rencana
paling rendah 40
km/jam
Lebar badan jalan
paling sedikit 9 meter
Jumlah jalan masuk
dibatasi
Tidak terputus
walaupun memasuki
kawasan perkotaan
dan/atau kawasan
pengembangan
perkotaan

Kolektor Sekunder
Jalan yang
menghubungkan
secara berdaya guna
antara pusat kegiatan
nasional dengan pusat
kegiatan lokal,
antarpusat kegiatan
wilayah, atau antara
pusat kegiatan wilayah
dengan pusat kegiatan
lokal
Kecepatan rencana
paling rendah 40
km/jam
Lebar badan jalan
paling sedikit 9 meter
Jumlah jalan masuk
dibatasi
Tidak terputus
walaupun memasuki
kawasan perkotaan
dan/atau kawasan
pengembangan
perkotaan

Sumber: Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No. 34 Tahun 2006

IV-51

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

c. Analisis Dimensi Jalan


Dimensi jalan atau pola penampang melintang jalan terdiri dari tiga variabel,
yaitu:

Ruang Manfaat Jalan (Rumaja)


Segmen Ruang Manfaat Jalan (Rumaja) berdasarkan :
- Konstruksi : badan jalan, saluran tepi jalan (drainase) dan ambang
pengamannya diperuntukkan bagi median jalan, perkerasan jalan, jalur
pemisah, bahu jalan, trotoar, gorong-gorong, jembatan dan bangunan
pelengkap jalan.
- Fungsi : berdasarkan sifat dan pergerakan dan batasan muatan lalu
lintas dalam sistem jaringan jalan primer dan sekunder, fungsi jalan
dibedakan: jalan arteri, jalan kolektor, jalan lokal, jalan lingkungan.

Ruang Milik Jalan (Rumija)


Terdiri dari ruang manfaat jalan dan sejalur dengan batasan tanah tertentu
di luar Ruang manfaat Jalan, merupakan ruang sepanjang jalan yang
dibatasi oleh lebar, kedalaman dan tinggi tertentu.
Ketentuan lebar ruang manfaat jalan sebagai berikut :
Jalan bebas hambatan/ jalan tol :30 meter

Jalan raya

:25 meter

Jalan sedang

:15 meter

Jalan kecil

:11 meter

Ruang Pengawasan Jalan (Ruwasja)


Merupakan ruang tertentu di luar ruang milik jalan yang pemanfaatannya
ada di bawah Pengawasan Pembina Jalan, diperuntukkan bagi pandangan
dan pengaman konstruksi/ fungsi jalan. Larangan-larangan dalam Ruwasja
merupakan larangan yang dapat mengganggu pandangan bebas para
pengguna jalan dan konstrusi jalan.
Ketentuan lebar Ruwasja dari batas badan jalan paling luar sebagai
berikut: Jalan Arteri Primer

:15 meter

Jalan Kolektor Primer

:10 meter

Jalan Lokal Primer

:7 meter

Jalan Lingkungan Primer :5 meter


Jalan Arteri Sekunder

:15 meter

Jalan Kolektor Sekunder :5 meter


Jalan Lokal Sekunder

:3 meter

IV-52

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

Daerah untuk Jembatan

:100 meter ke arah hulu dan hilir

RUANG MANFAAT JALAN

5 METER

Pagar

Pagar

1,5 METER

GARIS
SEMPADAN
BANGUNAN

RTH/
UTILITAS
JALAN

SALURAN
TEPI

BAHU
JALAN

JALUR
LALU
LINTAS

BAHU
JALAN

AMBANG
PENGAMAN
JALAN

SALURAN
TEPI

RTH/
UTILITAS
JALAN

GARIS
SEMPADAN
BANGUNAN

AMBANG
PENGAMAN
JALAN
BADAN
JALAN

RUANG MILIK JALAN


RUANG PENGAWASAN JALAN

Gambar 4.21 Visual Ruang Komponen Jalan


Sumber:Jurnl, 2012

Metode yang digunakan untuk analisis dimensi jalan adalah metode analisis
deskriptif. Analisis dimensi jalan disesuaikan dengan peraturan dan standar yang
ada. Dengan demikian, output yang diharapkan berupa gambaran dimensi geometrik
jalan di kecamatan Kraton berdasarkan hierarki jalan.

INPUT:
Data Rumija,
Rumaja, Ruwasja
berdasarkan
hierarki jalan
(survei primer)

PROSES
Analisa deskriptif
observasi dan
analisa tools
(Autocad)

OUTPUT
Gambaran
dimensi geometri
jalan Kec Kraton
berdasarkan
hierarki jalan

Gambar 4.22 Metode Analisis Dimensi Jalan


Sumber: Analisa, 2015

d. Analisis Bangkitan Lalu Lintas Penumpang Dan Barang


Untuk mengidentifikasi pola pergerakan barang dan orang, dilakukan survei
primer yakni melakukan pengamatan di titik titik yang memiliki bangkitan dan
tarikan tinggi. Setelah mengidentifikasi kemudian dilakukan analisa penyebab
bangkitan dan tarikan dikaitkan dengan pola penggunaan lahan.

IV-53

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

INPUT

PROSES

Identifikasi pola pergerakan


barang
(survei primer)

Identifikasi pola pergerakan


orang
(survei primer)

OUTPUT
Analisis deskriptif
observasi dan
evaluative pola
pergerakann
barang dan orang
di Kecamatan
Kraton

Analisa pola
pergerakan barang
dan orang
dikaitkan dengan
jenis jalan

Gambar 4.23 Metode Analisis Bangkitan Lalu Lintas


Sumber: Analisa, 2015

e. Analisis Sarana Dan Prasarana Transportasi


1) Trotoar/Pedestrian
Trotoar dapat dibuat sejajar jalan dan terletak pada ruang manfaat jalan
(Rumaja). Pada keadaan tertentu trotoar dapat tidak sejajar jalan karena
topografi setempat atau karena adanya pertemuan dengan fasilitas lain.
Trotoar dapat juga terletak di ruang milik jalan.
Metode yang digunakan dalam analisis ini adalah deskriptif observasi dan
evaluatif yakni dengan membandingkan lebar trotoar berdasarkan hasil
observasi lapangan di wilayah studi dengan ketentuan lebar trotoar menurut
SK SNI S-03,1990. Dalam perencanaan trotoar yang perlu diperhatikan ialah
kebebasan kecepatan berjalan untuk mendahului pejalan kaki lainnya tanpa
bersinggungan. Lebar minimum trotoar yang dibutuhkan dapat dilihat pada
tabel berikut.
Tabel 4.20 Lebar Trotoar Sesuai Dengan Penggunaan Lahan Sekitarnya
Penggunaan lahan

Lebar minimum

Perumahan

1,50

Perkantoran

2,00

Industri

2,00

Sekolah

2,00

Terminal/pemberhentian bus

2,00

Pertokoan/perbelanjaan

2,00

Jembatan/terowongan

1,00

Sumber: SK SNI S-03,1990

IV-54

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

2) Sistem Parkir
Sistem parkir dapat diklasifikasikan menjadi 2 yaitu system parkir on street
dan system parkir off street.
a. Parkir ditepi jalan (on street parking)
Parkir ditepi jalan ini mengambil tempat disepanjang jalan, dengan atau
tanpa melebarkan jalan untuk pembatas parkir. Parkir ini baik untuk
pengunjung yang ingin dekat dengan tujuannya, tetapi untuk lokasi dengan
intensitas penggunaan lahan yang tinggi, cara ini kurang menguntungkan.
Bila ditinjau dari posisi parkir dapat dibagi menjadi :
-

Parkir sejajar dengan sumbu jalan (bersudut 1800)

Parkir bersudut 300, 450 dan 600 terhadap sumbu jalan.

Parkir tegak lurus dengan sumbu jalan (bersudut 900)


b. Parkir tidak di jalan (off street parking)
Cara parkir ini menempati pelataran parkir tertentu diluar badan jalan, baik di
halaman terbuka maupun didalam bangunan khusus untuk parkir. Bila
ditinjau posisi parkirnya, maka dapat dilakukan seperti pada on street
parking, hanya saja pengaturan sudut parkir ini banyak dipengaruhi oleh
luas dan bentuk pelataran parkir.
Berdasarkan penjelasan diatas, maka metode yang digunakan pada

analisis parkir adalah metode deskriptive observasi yakni dengan cara


melakukan observasi langsung ke lapangan dan mengindentifikasi daerah
parkir on street dan parkir off street

.
Gambar 4.24 Ilustrasi Parkir
Sumber: Jurnal, 2012

IV-55

Laporan Pendahuluan Kec. Kraton

INPUT

PROSES

OUTPUT

Identifikasi Sistem parkir


Analisis deskriptif
observasi dan
evaluative kondisi
sarana dan
prasarana
transportasi di kec
Kraton

Identifikasi Kondisi
trotoar/pedestrian way
Survei Primer
Identifikasi lampu jalan, lampu
lalu lintas,
Identifikasi pangkalan ojek
Identifikasi pangkalan angkutan
umum, terminal, dll

Gambar 4.25 Metode Analisis Sarana dan Prasarana Lalu Lintas


Sumber: Analisa, 2015

Keterkaitan Aspek Transportasi Dengan Aspek Lain

FASILITAS
UMUM
Keterkaitan antara system
sirkulasi lalu lintas dan pola
pergerakan terhadap perubahan
tata guna lahan
Output: Rencana pola
pergerakan dengan
mempertimbang pola
penggunaan lahan

TATA GUNA
LAHAN

Penyediaan fasilitas dan


sarana transportasi untuk
kepentingan public
Output: Rencana Fasilitas
Transportasi

TRANSPORTASI

Keterkaitan antara kondisi


jaringan jalan dan fasilitas
trasnportasi terhadap tingkat
interaksi social yang terjadi
Output: Rencana Pola
Pergerakan dengan
mempertimbangkan
pedestrian sebagai tempat
interaksi social)

INTERAKSI
SOSIAL

Gambar 4.26 Keterkaitan Aspek Transportasi dengan Aspek Lain


Sumber : Analisa, 2015

IV-56

Laporan Pendahuluan RDTRK Perkotaan Kraton

BAB V
MANAJEMEN KEGIATAN
5.1 Struktur dan Organisasi Pelaksanaan Pekerjaan
Pembagian struktur organisasi sangat diperlukan untuk mencapai keefesienan dan
efektifitas penggunaan sumber daya dalam suatu survey dalam suatu rencana. Sesuai
dengan aturan yang tercantum dalam Kerangka Acuan Kerja, maka dalam pelaksanaan
pekerjaan ini dibutuhkan struktur organisasi yang mendetail namun kompak. Keberadaan
organisasi pelaksana dalam kegiatan Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kawasan
Perkotaan Kecamatan Kraton antara lain dengan tujuan:

Terjadi kesinambungan pekerjaan antara tenaga, ahli dengan koordinator tim (team
leader)

Terjadi suatu kegiatan yang sistematis dan teratur sehingga hasil yang didapat
efektif, efisien dan tepat waktu sesuai dengan tenggat waktu yang diberikan

Biaya finansial pelaksanaan kegiatan dapat terkoordini dengan baik dan efektif
penggunaannya
Struktur

organisasi

ini

sangat

dibutuhkan

karena

dapat

membantu

dan

mempermudah dalam penyusunan suatu rencana, yang dalam hal ini Rencana Detail Tata
Ruang Kawasan Perkotaan Kecamatan Kraton. Struktur organisasi ini diperlukan terkait
adanya hubungan kerja antara pemberi tugas (Dosen Mata Kuliah dan Dosen Pembimbing)
dengan tim pelaksana (mahasiswa) Perancanaan Wilayah dan Kota ITS.
Dibawah ini merupakan struktur Organisasi pelaksanaan pekerjaan untuk
penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kawasan Perkotaan Kecamatan Kraton yang
dapat dilihat pada Gambar 5.1

V-1

Laporan Pendahuluan RDTRK Perkotaan Kraton

Gambar 5.1 Struktur dan Organisasi Pelaksanaan


Sumber: Analisa, 2015

5.2 Komposisi Personil


Komposisi personil ini merupakan kelompok yang terdiri dari beberapa mahasiswa
peserta mata kuliah Perencanaan Kota di Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota Institut
Teknologi Sepuluh Nopember yang terdiri dari beberapa bagian yaitu:
1. Tim Leader di Koordinator Kelompok
2. Tim Ahli Perencanaan yang terdiri dari:
ahli tata guna lahan dan fisik dasar
ahli sosio demografi
ahli sarana
ahli prasarana
ahli transportasi
Berikut merupakan penjabaran tugas, tanggung jawab, dan wewenang dari masingmasing unsur-unsur di atas dijelaskan sebagai berikut:

V-2

Laporan Pendahuluan RDTRK Perkotaan Kraton

Tabel 5.1 Tugas, tanggung Jawab, dan Wewenang Tenaga Ahli


1

Tim Leader

Ahli Tata Guna


Lahan dan Fisik
Dasar

Ahli Sosio Demografi

Ahli Sarana

a. Bertanggung jawab terhadap kelompok


b. Memberikan teknis survey penyusunan Rencana Detail Tata
Ruang Kawasan Perkotaan Kecamatan Kraton Kabupaten Pasuruan
dengan melakukan koordinasi, arahan, dan bimbingan baik dalam hal
substantif maupun non substantif dalam pelaksanaan pekerjaan
c. Membangun teamwork building dengan seluruh tenaga ahli untuk
menyelesaikan seluruh pekerjaan
d. Memimpin dan mempersiapkan tim diskusi dengan pihak pemberi
tugas
e. Mengarahkan dan mempersiapkan program kerja
a. Mengidentifikasi potensi dan permasalahan kawasan yang
berkaitan dengan pemanfaatan ruang di dalam kawasan
perencanaan
b. Menyusun scenario perencanaan yang akan dilakukan di dalam
kawasan perencanaan
c. Menyusun konsep perencanaan yang akan dilakukan di dalam
kawasan perencanaan
d. Menyusun strategi penataan ruang yang akan dilakukan di dalam
kawasan perencanaan
e. Menyusun Rencana pemanfaatan ruang di dalam kawasan
perencanaan
f. Menyusun Rencana implementasi penataan ruang di dalam
kawasan perencanaan
a. Melakukan kajian dan memberikan masukan terhadap potensi dan
permasalahan sosial demografi yang berkaitan dengan sosial dan
kependudukan dalam kawasan perencanaan
b. Melakukan kajian dan memberikan masukan untuk
pengembangan aspek sosial demografi yang berkaitan dengan
sosial dan kependudukan dalam kawasan perencanaan
c. Melakukan kajian terhadap pemecahan masalah sosial demografi
yang berkaitan dengan sosial dan kependudukan dalam kawasan
perencanaan
d. Menyusun rencana kependudukan di dalam kawasan
perencanaan
a. Melakukan kajian dan memberikan masukan terhadap potensi dan
permasalahan sarana perkotaan (fasilitas pendidikan, fasilitas
kesehatan, fasilitas peribadatan, fasilitas perniagaan, fasilitas
pemerintahan, fasilitas kebudayaan dan rekreasi dan lain
sebagainya) di dalam kawasan perencanaan
b. Melakukan kajian dan memberikan masukan untuk
pengembangan aspek sarana perkotaan (fasilitas pendidikan,
fasilitas kesehatan, fasilitas peribadatan, fasilitas perniagaan, fasilitas
pemerintahan, fasilitas kebudayaan dan rekreasi dan lain
sebagainya) di dalam kawasan perencanaan
c. Melakukan kajian terhadap pemecahan masalah sarana perkotaan
(fasilitas pendidikan, fasilitas kesehatan, fasilitas peribadatan,

V-3

Laporan Pendahuluan RDTRK Perkotaan Kraton

Ahli Prasarana

Ahli Transportasi

fasilitas perniagaan, fasilitas pemerintahan, fasilitas kebudayaan dan


rekreasi dan lain sebagainya) di dalam kawasan perencanaan
d. Menyusun rencana sistem penyediaan sarana di dalam kawasan
perencanaan
a. Melakukan kajian dan memberikan masukan tentang potensi dan
permasalahan Prasarana (air bersih, sanitasi, drainase dan
persampahan) di kawasan perencanaan
b. Melakukan kajian dan memberikan masukan terhadap
pengembangan aspek Prasarana (air bersih, sanitasi, drainase dan
persampahan) di kawasan perencanaan
c. Melakukan kajian terhadap pemecahan masalah Prasarana
d. Menyusun rencana sistem penyediaan Prasarana di dalam
kawasan perencanaan
a. Melakukan kajian dan memberikan masukan terhadap potensi dan
permasalahan transportasi
b. Melakukan kajian dan memberikan masukan untuk
pengembangan aspek transportasi
c. Melakukan kajian terhadap pemecahan masalah transportasi
d. Menyusun rencana sistem transportasi di dalam kawasan
perencanaan

Sumber: Analisa, 2015

Berdasarkan unsur-unsur organisasi di atas, maka komposisi tenaga ahli dalam pekerjaan
ini adalah:
Dosen Pembimbing

: Ptu Gde Ariastita ST. MT.


Prananda Navitas ST. MSc.

Tim Leader dan Ahli Sosio Demografi :

Farida Puspita Rini

Ahli Tata Guna Lahan dan Fisik Dasar : a. Chikita Yusuf Widhaswara
b. Pisces Eria
c. Burhanudin Fahmi
Ahli Sarana

: a. Santika Purwitaningsih
b. Joshua Argentino

Ahli Prasarana

: a. Ajeng Dearista Wulansari


b. Muhammad Fadli
c. Muhammad Brian Adam

Ahli Transportasi

: a. Mega Widiyahwati
b. Azizah Faridha Elisa

V-4

Laporan Pendahuluan RDTRK Perkotaan Kraton

5.3 Rencana Kegiatan


Tabel 5.2 Jadwal Waktu Pelaksanaan
Bulan
No.

Kegiatan Utama

Tahap Persiapan

Kegiatan

I
1

II
3

III
3

Kajian Teori
Deliniasi Wilayah
Persiapan Survei
Penyusunan Laporan Pendahuluan
Pengumpulan Laporan Pendahuluan

Tahap Pengumpulan Data

Tahap Pengolahan Data dan


Analisis

Survey Instansional
Survey Pengamatan Lapangan
Pengolahan Data
Analisis Data
Penyusunan Laporan Fakta Analisa
Pengumpulan Laporan Fakta Analisa

Tahap Perumusan Rencana

Finalisasi Rencana
Pembuatan Draft Peta
Penyusunan Laporan Rencana
Presentasi Laporan Rencana
Pengumpulan Laporan Rencana

Sumber: Analisa, 2015

V-5

IV
3

Laporan Pendahuluan RDTRK Perkotaan Kraton

5.4 Jadwal Pelaksanaan Pekerjaan


Tabel 5.3 Jadwal Pelaksanaan Pekerjaan
BULAN (MINGGU)
NO

LANGKAH KEGIATAN

I
1

II
3

III
3

IV
3

Persiapan
1

Studi Literatur dan metode pelaksanaan

Penyiapan langkah kerja

Penyiapan Peta Dasar

Penyiapan Peralatan dan Perlengkapan

Review rencana dan kebijakan


pembangunan

Kajian awal kebijakan dan peraturan


perundangan

Observasi awal dan penggalian issuessue strategis

Pematangan metode pelaksanaan kerja

Diskusi dan penyelesaian laporan


pendahuluan

II

Penentuan Lingkup Wilayah RDTR


Penentuan lingkup wilayah didasarkan
pada :
- Tujuan penetapan wilayah Perkotaan
- Kondisi sosial, ekonomi, budaya, dan
lingkungan
- Daya dukung dan daya tampung
wilayah
- Ketentuan perundangan yang terkait

III

Pengumpulan Data

Survey sekunder ke instansi terkait

Pengukuran dan survei primer yang terdiri


dari:

Identifikasi fisik dasar

Identifikasi penggunaan lahan eksisting


Identifikasi bangunan

V-6

Laporan Pendahuluan RDTRK Perkotaan Kraton

BULAN (MINGGU)
NO

LANGKAH KEGIATAN

I
1

Identifikasi sistem transportasi/jaringan


jalan

Identifikasi jaringan utilitas

Identifikasi fasilitas umum

Identifikasi kependudukan dan sosial


budaya

Penjaringan aspirasi masyarakat

Penyusunan dan kompilasi data

IV

Pengolahan dan Analisis Data

Kajian kebijakan pengembangan


kawasan dalam dokumen RTR

Analisis karakteristik wilayah

Analisa Konteks Makro

Analisa keterkaitan dengan kawasan lain

Keterkaitan antarkomponen ruang

Karakteristik fisik

Kerentanan terhadap potensi bencana

Karakteristik sosial kependudukan

Karakter lain yang dibutuhkan

Analisis potensi dan masalah


pengembangan

Analisis kebutuhan ruang

Analisis perubahan pemanfaatan ruang

Analisis kualitas kinerja kawasan dan


lingkungan

Perumusan isu, potensi dan


permasalahan pengembangan

Penyelesaian Laporan Antara

Diskusi dan koordinasi pendataan


8

II
3

III
3

IV
3

Perbaikan dan penyerahan laporan


antara

V-7

Laporan Pendahuluan RDTRK Perkotaan Kraton

BULAN (MINGGU)
NO

LANGKAH KEGIATAN

I
1

II
3

III
3

IV
3

Perumusan Konsep RDTR

Perumusan tujuan, kebijakan, dan


strategi pengemb kaw

Konsep pengembangan kawasan

Tujuan penataan kawasan

Rencana pola ruang

Rencana jaringan prasarana

Penetapan kaw yang diprioritaskan


penanganannya

Ketentuan pemanfaatan ruang

Penyusunan draft laporan akhir

Diskusi draft RDTRK Perkotaan

VI

Penyelesaian Pekerjaan

Perumusan dan telaah hasil diskusi

Perumusan dan penyempurnaan hasil


akhir rencana

Penyerahan laporan akhir beserta seluruh


kelengkapannnya

Sumber: Analisa, 2015

V-8

Laporan Pendahuluan RDTRK Perkotaan Kraton

KUESIONER
A. Land Use
1. Apakah rumah anda sudah memiliki IMB?
2. Apa jenis hak atas rumah anda? (Hak Milik, HGB, Hak Sewa, Hak Pakai, HGU, dll)
3. Berapa PBB yang anda bayar?

B. Kependudukan
1. Sejak kapan anda tinggal di daerah ini?
2. Berapa jumlah anggota keluarga yang tinggal di rumah anda?
3. Apa mata pencaharian anda?
4. Berapa penghasilan anda?
5. Darimanakah anda berasal?
6. Apa agama anda beserta keluarga?
7. Apa pendidikan terakhir anda?
8. Berapa umur anda beserta keluarga?
9. Berapa jumlah tambahan keluarga semenjak 5 tahun terakhir?
10. Konflik sosial apa saja yang ada dalam masyarakat?
11. Sudah cukupkah pendapatan yang selama ini anda terima?
12. Bagaimanakah karakter masyarakat sekitar daerah anda?
C. Fasilitas Umum
1. Apakah anda sudah merasa cukup dengan jumlah fasilitas umum yang sudah ada?
2. Bagaimana menurut anda kondisi fasilitas umum yang ada saat ini?
3. Apa penempatan fasilitas umum yang ada saat ini sudah cukup strategis?
4. Tambahan fasilitas apa saja yang sudah ada selama 5 tahun terakhir?
D. Utilitas
1. Apakah di daerah anda sudah terlayani jaringan listrik?
2. Berapa rata tarif listrik yang harus anda bayar setiap bulan?
3. Bagaimana kualitas pelayanan listrik di daerah anda?
4. Apakah di daerah anda sudah terlayani jaringan telepon?
5. Berapa rata tarif telepon yang harus anda bayar setiap bulan?
6. Bagaimana kualitas pelayanan telepon di daerah anda?
7. Apakah di daerah anda sudah terlayani jaringan air bersih?
8. Berapa rata tarif air bersih (PDAM) yang harus anda bayar setiap bulan?
9. Bagaimana kualitas pelayanan air bersih di daerah anda?

V-9

Laporan Pendahuluan RDTRK Perkotaan Kraton

10. Apakah di daerah anda sudah terlayani jaringan air limbah?


11. Apakah di daerah anda sudah terlayani jaringan drainase?
12. Apakah di daerah anda sudah terlayani sistem pembungan sampah yang baik?
13. Bagaimana cara anda membuang sampah?
a. Dibuang sendiri, kemana?
b. Dikelola oleh pihak lain, siapa?
c. Berapa kali dalam sehari anda membuang sampah?
d. Berapa volume sampah anda?

V-10

Laporan Pendahuluan RDTRK Perkotaan Kraton

DAFTAR PUSTAKA
INTERNET
Kecamatan Kraton. 2011. Gambaran Umum.

http://kraton.pasuruankab.go.id/index.php

diakses pada 10 Mei 2015.


Kecamatan

Kraton.

2011.

Konflik

Warga

Semare

VS

Kalirejo,

Tuntas..

http://www.pasuruankab.go.id/berita-1709-konflik-warga-semare-vs-kalirejotuntas.html diakses pada 10 Mei 2015.


Bisnis UKM . 2012. Kabupaten Pasuruan Miliki Banyak Potensi Bisnis Unggulan .
http://bisnisukm.com/kabupaten-pasuruan-miliki-banyak-potensi-bisnisunggulan.html diakses pada 10 Mei 2015.

ARTIKEL, DOKUMEN, DAN BUKU


Laembo, Aswad. 2014. Kerangka Acuan Kerja (KAK) Jasa Konsultan Perencanaan.
Kendari. PPK Dinas Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Prov. Sulawesi utara.
Agustini, Tita dan Retno Winarni. 2014. Industrialisasi di Kabupaten Pasuruan Tahun 19922007( A Case Study of Pasuruan Industrial Estate Rembang) Jember. Jurnal
Ppublika Budaya Vol.2 Universitas Jember.
Pedoman Rencana Detail Tata Ruang Kabupaten.
Buku Putih Sanitasi Pasuruan (tidak diterbitkan).
Draft Laporan Pendahuluan Rencana Induk Program Penataan dan Pelestarian Kota
Pusaka (Lokasi : Kawasan Pusat Kota Sawahlunto) Juli 2014.
RTRW Kabupaten Pasuruan 2009-2029.
KAK Penyusunan RDTR dan Peraturan Zonasi Kawasan Perkotaan Baa 2014.
Lampiran PERMEN NO.20 Tahun 2011 mengenai RDTR.
Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No.20/PRT/M/2007.
Kecamatan Kraton dalam Angka tahun 2013.
Statistik Daerah Kecamatan Kraton 2013.
SNI Nomor 2003-1733 Tahun 2004

Laporan Pendahuluan RDTRK Perkotaan Kraton

Laporan Pendahuluan RDTRK Perkotaan Bokondini Kab. Tolikara Provinsi Papua tahun
2013
Laporan Pendahuluan RDTR SSWP G (Perkotaan Semen) Kabupaten Kediri.