Anda di halaman 1dari 37

BAB II

OTORITAS JASA KEUANGAN SEBAGAI LEMBAGA YANG


INDEPENDEN
A. Pembentukan Otoritas Jasa Keuangan
1. Pengertian Otoritas Jasa Keuangan
Otoritas Jasa Keuangan adalah sebuah lembaga pengawas jasa keuangan
seperti industri perbankan, pasar modal, reksadana, perusahaan pembiayaan, dana
pensiun dan asuransi yang sudah harus terbentuk pada tahun 2010. Keberadaan
Otoritas Jasa Keuangan (OJK) ini sebagai suatu lembaga pengawas sektor
keuangan di Indonesia perlu untuk diperhatikan, karena harus dipersiapkan
dengan baik segala hal untuk mendukung keberadaan OJK tersebut. 25
Pasal 1 Undang-Undang Nomor 21 Tahun 2011 menyebutkan: 26
Otoritas Jasa Keuangan, yang
adalah lembaga yang independen
lain, yang mempunyai fungsi,
pengawasan, pemeriksaan, dan
dalam Undang-Undang ini.

selanjutnya disingkat dengan OJK,


dan bebas dari campur tangan pihak
tugas, dan wewenang pengaturan,
penyidikan sebagaimana dimaksud

Dengan kata lain, dapat diartikan bahwa Otoritas Jasa Keuangan adalah
sebuah lembaga pengawasan jasa keuangan seperti industri perbankan, pasar
modal, reksadana, perusahaan pembiayaan, dana pensiun dan asuransi. Pada
dasarnya UU tentang OJK ini hanya mengatur mengenai pengorganisasian dan
tata pelaksanaan kegiatan keuangan dari lembaga yang memiliki kekuasaan

25

Siti Sundari, Laporan Kompendium Hukum Bidang Perbankan, Kementrian Hukum


dan HAM RI, 2011, hal. 44
26
Undang-Undang Nomor 21 Tahun 2011 tentang Otoritas Jasa Keuangan, Pasal 1

Universitas Sumatera Utara

didalam pengaturan dan pengawasan terhadap sektor jasa keuangan. Oleh karena
itu, dengan dibentuknya OJK diharapkan dapat mencapai mekanisme koordinasi
yang lebih efektif didalam penanganan masalah-masalah yang timbul didalam
sistem keuangan. Dengan demikian dapat lebih menjamin tercapainya stabilitas
sistem keuangan dan adanya pengaturan dan pengawasan yang lebih
terintegrasi. 27

2. Latar Belakang Pembentukan Otoritas Jasa Keuangan


Berdasarkan Pasal 34 Undang-undang Nomor 3 Tahun 2004 tentang
Perubahan Atas Undang-undang Nomor 23 Tahun 1999 tentang Bank Indonesia
(BI), pemerintah diamanatkan membentuk lembaga pengawas sektor jasa
keuangan yang independen, selambat-lambatnya akhir tahun 2010. Lembaga ini
bertugas mengawasi industri perbankan, asuransi, dana pensiun, pasar modal,
modal ventura, dan perusahaan pembiayaan, serta badan-badan lain yang
menyelenggarakan pengelolaan dana masyarakat. 28
Alasan pembentukan OJK ini antara lain makin kompleks dan
bervariasinya produk jasa keuangan, munculnya gejala konglomerasi perusahaan
jasa keuangan, dan globalisasi industri jasa keuangan. Disamping itu, salah satu
alasan rencana pembentukan OJK adalah karena pemerintah beranggapan bahwa
BI, sebagai Bank Sentral telah gagal dalam mengawasi sekor perbankan.
27

Rebekka Dosma Sinaga, Sistem Koordinasi Antara Bank Indonesia Dan Otoritas
Jasakeuangan Dalam Pengawasan Bank Setelah Lahirnya Undang-Undang Nomor 21 Tahun
2011 Tentang Otoritas Jasa Keuangan, Jurnal Hukum Ekonomi Universitas Sumatera Utara,
2013, hlm 2
28
Afika Yumya, Pengaruh Pembentukan Otoritas Jasa Keuangan Terhadap Kewenangan
Bank Indonesia Dibidang Pengawasan Perbankan, (Skripsi sarjana Fakultas Hukum Universitas
Indonesia, Depok, 2008), hal. 28

Universitas Sumatera Utara

Kegagalan tersebut dapat dilihat pada saat krisis ekonomi yang melanda Indonesia
mulai pertengahan tahun 1997, dimana sebanyak 16 bank dilikuidasi pada saat
itu. 29 Tujuan OJK dibentuk antara lain agar keseluruhan kegiatan didalam sektor
jasa keuangan terselenggara secara teratur, adil, transparan, dan akuntabel;
mampu mewujudkan sistem keuangan yang tumbuh secara berkelanjutan dan
stabil; dan mampu melindungi kepentingan konsumen dan masyarakat. 30
Disamping itu tujuan pembentukan OJK ini agar BI fokus kepada pengelolaan
moneter dan tidak perlu mengurusi pengawasan bank karena bank itu merupakan
sektor perekonomian. 31
Jika dilihat sedikit kebelakang, sejarah pembentukan lembaga yang
independen ini terbilang sulit dan penuh dengan tantangan. Bahkan untuk
melahirkan pengawasan sistem keuangan inipun membutuhkan waktu hingga 12
tahun sampai lembaga ini lahir. 32
Adapun kronologis lahirnya OJK dapat dijabarkan sebagai berikut: 33
a. Tahun 1999
Pasca krisis ekonomi yang melumpuhkan industri perbankan pada tahun 19971998, pemerintah langsung berbenah. Gagasan pembentukan otoritas
dimasukkan dan menjadi perintah UU Nomor 23 Tahun 1999 tentang Bank
Indonesia. Didalam Pasal 34 disebutkan bahwa:
29

Ibid.
Undang-undang Nomor 21 Tahun 2011 Tentang Otoritas Jasa Keuangan, Pasal 4
31
Afika Yumya, Op.cit,.hal. 29
32
Selamat datang wasit baru industri keuangan,
http://lipsus.kontan.co.id/v2/ojk/read/86/Selamat-datang-wasit-baru-industri-keuangan, (diakses
tanggal 19 Oktober 2013)
33
Ibid.
30

Universitas Sumatera Utara

(1) Tugas mengawasi Bank akan dilakukan oleh lembaga pengawasan sektor
jasa keuangan yang independen, dan dibentuk dengan undang-undang
(2) Pembentukan lembaga pengawasan sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
akan dilaksanakan selambat-lambatnya 31 Desember 2002
b. Tahun 2004
Tenggat waktu yang diberikan sampai tahun 2002 dalam pembentukan OJK
tak juga lahir di Indonesia. Pada tahun 2004, pemerintah dan DPR hanya bisa
merevisi UU BI. Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2004 Tentang Bank
Indonesia telah lahir. Didalam Pasal 34 ayat 1 dan 2 terdapat bahasan tentang
OJK, yaitu:
(1) Tugas mengawasi Bank akan dilakukan oleh lembaga pengawasan sektor
jasa keuangan yang independen, dan dibentuk dengan Undang-Undang
(2) Pembentukan lembaga pengawasan sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
akan dilaksanakan selambat-lambatnya 31 Desember 2010
Banyak pendapat yang mengatakan bahwa, amandemen UU BI tersebut
merupakan sebuah perselisihan pandangan antara BI dengan Departemen
Keuangan (Kementrian Keuangan). Objek dari perselisihan ini berupa
perebutan wewenang dalam mengontrol industri perbankan. Hal inilah yang
mati-matian dilawan BI dan akhirnya berhasil. Dalam rumusan amandemen
yang telah disepakati, pemindahan kekuasaan industri perbankan dari BI ke
OJK masih dapat diulur selambat-lambatnya sampai akhir 2010.

Universitas Sumatera Utara

c. Tahun 2010
Lagi-lagi amandemen UU itu meleset dari yang diharapkan. Batas waktu
kembali terlewati. Sampai tutup buku tahun 2010, UU OJK masih belum juga
selesai. RUU OJK yang akan disahkan dalam rapat paripurna pada 17
Desember 2010 malah menemui jalan buntu, karena pemerintah dan DPR tak
menemukan kata sepakat terhadap struktur dan tata cara pembentukan Dewan
Komisioner OJK.
d. Tahun 2011
Tahun ini menjadi sejarah baru bagi Indonesia, terutama bagi sistem keuangan
di Indonesia. Pimpinan DPR, Priyo Budi Santoso, akhirnya mengetuk palu
tanda disetujuinya pengesahan Rancangan Undang-Undang Otoritas Jasa
keuangan (RUU OJK) menjadi Undang-Undang dalam Rapat Paripurna DPR,
pada Kamis 27 Oktober 2011. Dalam keputusan tersebut disebutkan supaya
panitia seleksi DK OJK harus terbentuk awal 2012.
e. Tahun 2012
Pada awal tahun 2012, Presiden telah membentuk Panitia Seleksi dalam
pemilihan calon anggota Dewan Komisioner Otoritas Jasa keuangan yang
secara keseluruhan terdiri dari 9 orang. Menteri Keuangan Agus
Martowardojo terpilih menjadi ketua seleksi sekaligus anggota, sedangkan
anggota lainnya adalah Gubernur Bank Indonesia (BI) Darmin nasution,
Direktur Jendral Pajak Fuad Rahmany, Wakil Menteri BUMN Mahmuddin
Yasin, dan Deputi Gubernur BI Halim Alamsyah. Kemudian Komisaris Bank
Mandiri Gunarni Soeworo mewakili lembaga keuangan/perbankan, mantan

Universitas Sumatera Utara

Direktur BEI Mas Achmad Daniri mewakili pasar modal, Komisaris Wana
Arthalife Ariyanti Suliyano mewakili asuransi/lembaga jasa keuangan non
bank, dan akademisi Muhammad Chatib Basri.
Pada pertengahan tahun 2012, anggota sekaligus Ketua DK OJK terpilih.
Seluruhnya berjumlah 9 orang dan dengan melewati proses seleksi yang ketat.
Pada bulan ini pula seluruhnya disahkan oleh Paripurna DPR.
f. Tahun 2013
Bapepam-LK akan melebur ke OJK dan sebagian besar pekerja dari lembaga
ini juga akan berubah status kepegawaiannya. Pada tahun ini jugalah OJK
akan mulai dalam penarikan iuran dari industri keuangan non bank.
g. Tahun 2014
Setelah masa transisi satu tahun Bapepam-LK melebur ke OJK, diharapkan
tahun ini adalah serah terimanya pengawasan perbankan dari tangan bank
sentral ke OJK

3. Tujuan Dibentuknya Otoritas Jasa Keuangan


Sejak lama, pembentukan lembaga Otoritas Jasa Keuangan ini
diamanatkan oleh Undang-Undang Bank Indonesia, yaitu Undang-Undang Nomor
23 Tahun 1999 sebagaimana dirubah dengan Undang-Undang Nomor 3 Tahun
2004 Tentang Bank Indonesia, sudah menghadapi berbagai kontroversi mengenai

Universitas Sumatera Utara

sudah tepatkah pemindahan fungsi pengawasan perbankan yang semula ditangani


oleh Bank Indonesia. 34
Setelah keluarnya Undang-undang Nomor 21 Tahun 2011 tentang
Otoritas Jasa Keuangan yang diundangkan tanggal 22 November 2011,
pengaturan dan pengawasan sektor perbankan yang semula berada pada Bank
Indonesia telah dialihkan pada Otoritas Jasa Keuangan. Dalam penjelasan
Undang-undang OJK disebutkan bahwa dibutuhkan lembaga pengaturan dan
pengawasan sektor jasa keuangan yang lebih terintegrasi dan komprehensif agar
dapat dicapai mekanisme koordinasi yang lebih efektif dalam menangani
permasalahan yang timbul dalam sistem keuangan sehingga dapat menjamin
tercapainya stabilitas sistem keuangan. 35
Dalam penjelasan tersebut di identifikasi beberapa permasalahan yang
melatarbelakangi dibutuhkannya sistem pengaturan dan pengawasan yang
terintegrasi dalam suatu lembaga. Terjadinya proses globalisasi dalam sistem
keuangan, pesatnya kemajuan di bidang tegnologi juga inovasi finansial telah
menciptakan sistem keuangan yang begitu kompleks, dinamis dan saling terkait
antar subjektor keuangan baik dalam hal produk maupun kelembagaan.
Disamping itu adanya lembaga jasa keuangan yang memiliki hubungan
kepemilikan di berbagai subsektoral keuangan telah menambah kompleksitas
transaksi dan interaksi antar lembaga jasa keuangan didalam sistem keuangan.
34

Ahmad Taqiyuddin, Undang-Undang OJK Dalam Kajian Hukum dan Pembangunan


Ekonomi, (Pascasarjana Ilmu Hukum Universitas Lambung Mangkurat, Banjarmasin, 2012) hal.
15
35
Undang-undang Nomor 21 Tahun 2011 tentang Otoritas Jasa Keuangan, Penjelasan
Umum

Universitas Sumatera Utara

Selain alasan tersebut Undang-undang OJK dibuat dengan semangat untuk


mengurangi

moral

hazard 36

dalam

sektor

jasa

keuangan,

kemudian

mengoptimalkan perlindungan konsumen di sektor jasa keuangan. 37


OJK merupakan lembaga yang independen dan bebas dari campur tangan
pihak lain, yang mempunyai fungsi, tugas dan wewenang pengaturan,
pengawasan, pemeriksaan dan penyidikan sebagaimana dimaksud dalam undangundang ini. 38
Pasal 4 UU OJK disebutkan bahwa: 39
OJK dibentuk dengan tujuan agar keseluruhan kegiatan di dalam sektor
jasa keuangan:
a. Terselenggara secara teratur, adil, transparan, dan akuntabel;
b. Mampu mewujudkan sistem keuangan yang tumbuh secara
berkelanjutan dan stabil; dan
c. Mampu melindungi kepentingan konsumen dan masyarakat.
Sesungguhnya tujuan OJK adalah untuk menyelenggarakan sektor jasa
keuangan secara teratur, adil, transparan, akuntabel, yang mana mengingatkan
pemikiran pada prinsip-prinsip tata kelola perusahaan yang baik dan benar (Good
Corporate Governance) yang terdiri dari 5 prinsip yang disingkat dengan TARIF,
yaitu: 40
1. Transparency (keterbukaan informasi)
36

Moral hazard adalah suatu tindakan yang dilakukan bank untuk memanfaatkan celah
hukum dan keadaan demi keuntungan pribadi dan pihak lain dari adanya keterbukaan kebijakan
37
Ahmad Taqiyuddin. Op.cit.,hal. 15
38
Ibid., Pasal 1 angka 1
39
Ibid., Pasal 4
40
Bisdan Sigalingging, Analisis Hubungan Kelembagaan Antara Otoritas Jasa Keuangan
Dengan Bank Indonesia (Tesis Magister Hukum Universitas Sumatera Utara, Medan, 2013) hal..
107

Universitas Sumatera Utara

2.

3.

4.

5.

Secara sederhana bisa diartikan sebagai keterbukaan untuk menyediakan


informasi yang cukup, akurat, tepat waktu
Accuntability (akuntabilitas)
Yaitu adanya kejelasan fungsi, struktur, sistem, kejelasan akan hak dan
kewajiban serta wewenang dari elemen-elemen yang ada.
Responsibility ( pertanggungjawaban)
Yaitu kepatuhan perusahaan terhadap peraturan yang berlaku, diantaranya
termasuk masalah pembayaran pajak, hubungan industrial, kesehatan dan
keselamatan kerja, perlindungan lingkungan hidup, memelihara lingkungan
bisnis yang kondusif bersama masyarakat dan sebagainya
Independency (kemandirian)
Yaitu mensyaratkan agar perusahaan dikelola secara profesional tanpa adanya
benturan kepentingan dan tekanan atau intervensi dari pihak manapun maupun
yang tidak sesuai dengan peraturan yang berlaku; dan
Fairness (kesetaraan atau kewajaran)
Prinsip ini menuntut adanya perlakuan yang adil dalam memenuhi hak
shareholders dan stakeholders sesuai dengan peraturan perundangan yang
berlaku.
Tujuan lain dari pembentukan OJK ini adalah agar keseluruhan kegiatan

di dalam sektor jasa keuangan mampu mewujudkan sistem keuangan yang


tumbuh secara berkelanjutan dan stabil. Dalam konsep berkelanjutan dimaksud
adalah untuk menciptakan pembangunan yang berkelanjutan (sustainable
development). Sebagaimana menurut The World Business Council of for
Sustainable Development (WBSCSD) yang menggambarkan sebagai business
commitment to contribute to sustainable economic development, working with
employees, their, the local community, and society at large to improve their
quality if life yaitu suatu komitmen bisnis untuk memberikan kontribusi
pembangunan ekonomi yang berkelanjutan, bekerja sama dengan pegawai,
keluarganya, komunitas lokal dan masyarakat luas untuk meningkatkan kualitas
hidup bersama. 41

41

Ibid.,hal. 108

Universitas Sumatera Utara

Adapun pernyataan Ketua Dewan Direksi Ford Motor, William Clay


Ford, Jr., yang menyatakan bahwa adanya perbedaan antara perusahaan yang baik
dengan perusahaan yang sangat baik. Didalam perusahaan yang baik menawarkan
produk dan layanan yang memuaskan. Sedangkan perusahaan besar tidak hanya
menawarkan produk dan layanan yang memuaskan, tetapi juga turut berusaha
menciptakan dunia yang lebih baik. 42
Berdasarkan

pernyataan

tersebut

hendaknya

menjadi

pemikiran

mendalam bagi DK OJK untuk mencapai tujuan terselenggaranya sistem


keuangan yang tumbuh secara berkelanjutan dan stabil. DK OJK juga harus
menyadari pentingnya tujuan pembentukan OJK untuk melindungi kepentingan
nasabah/konsumen dan masyarakat termasuk perlindungan terhadap pelanggaran
dan kejahatan di sektor keuangan seperti manipulasi dan berbagai bentuk
penggelapan dalam kegiatan jasa keuangan. DK OJK juga diharapkan dapat
mendukung kepentingan sektor jasa keuangan nasional sehingga mampu
meningkatkan daya saing nasional, mampu menjaga kepentingan nasional
meliputi sumber daya manusia, pengelolaan, pengendalian, dan kepemilikan di
sektor jasa keuangan dengan tetap mempertimbangkan aspek positif globalisasi. 43
Adapun maksud dari pembentukan Otoritas Jasa Keuangan menurut
beberapa ahli/pakar perbankan adalah sebagai berikut: 44
1. Menkeu Agus Matroardojo:

42

Ibid.
Ibid.,hal. 109
44
Siti Sundari., Op.cit.,hal. 45
43

Universitas Sumatera Utara

Pembentukan OJK diperlukan guna mengatasi kompleksitas keuangan global


dari ancaman krisis. Di sisi lain, pembentukan OJK merupakan komitmen
pemerintah dalam reformasi sektor keuangan di Indonesia
2. Fuad Rahmany:
OJK akan menghilangkan penyalahgunaan kekuasaan (abuse of power) yang
selama ini cenderung muncul. Sebab didalam OJK, fungsi pengawasan dan
pengaturan dibuat terpisah
3. Darmin Nasution
OJK adalah untuk mencari efesiensi di sektor perbankan, pasar modal dan
lembaga keuangan. Sebab suatu perekonomian yang kuat, stabil dan berdaya
saing membutuhkan dukungan dari sektor keuangan.
4. Deputi Gubernur BI Miliaman D Hadad:
Terdapat empat pilar sektor keuangan global yang menjadi agenda OJK.
Pertama, kerangka kebijakan yang kuat untuk menanggulangi krisis. Kedua,
persiapan resolusi terhadap lembaga-lembaga keuangan yang ditengarai bisa
berdampak sistemik. Ketiga lembaga keuangan membuat surat wasiat jika
terjadi kebangkrutan sewaktu-waktu dan keempat transparansi yang harus
dijaga.

4. Perbandingan Dengan Berbagai Negara


Pembentukan OJK di Indonesia tidak terlepas dari akibat krisis ekonomi
pada tahun 1997 dan mengikuti trend Bank Sentral di beberapa negara antara lain
Inggris (1997), Jerman (1949), Jepang (1998) yang menginginkan agar bank

Universitas Sumatera Utara

sentral independen, bebas dari campur tangan pihak manapun. OJK mengadopsi
beberapa sistem yang sudah digunakan oleh negara lain. Beberapa diantaranya
adalah dari yang berhasil hingga yang gagal menjalankan fungsinya dan kembali
ke wewenang semula. Ketua Dewan Komisioner OJK, Mulaiman D Hadad
mengatakan bahwa sistem pengawasan dan perlindungan konsumen diadopsi dari
sejumlah negara, beberapa diantaranya antara Inggris, Australia dan Korea
Selatan. 45
Adapun perbandingan yang diteliti terhadap beberapa negara yang
pernah menganut sistem yang sama seperti OJK yang ada di Indonesia,
diantaranya: 46
1. Inggris
Latar belakang dibentuknya sistem pengawasan tunggal di Inggris adalah
kasus kegagalan beberapa bank di Inggris seperti Neural Banker dan Baring
Bank. Kegagalan kedua bank ini juga disertai dengan penutupan 12 bank
lainnya. Tepatnya pada 1 Juni 1998 dibentuklah OJK di Inggris yang
dinamakan Financial Supervisory Agency (FSA). FSA ini memiliki tugas
yaitu melaksanakan kegiatan pengawasan terhadap lembaga keuangan,
(termasuk perbankan), perlindungan konsumen dan juga pelaksanaan hukum.
Hampir sama seperti yang terjadi di Indonesia, OJK didirikan karena
dilatarbelakangi oleh ditutupnya berbagai bank yang ada di Indonesia dan

45

Belajar yang baik dan buruk dari negeri orang,


http://lipsus.kontan.co.id/v2/ojk/read/90/Belajar-yang-baik-dan-buruk-dari-negeri-orang, (diakses
tanggal 10 Oktober 2013).
46
Stehpanie Rebecca Ester, , Ironisme OJK: Gagal di Negara Maju, namun Diminati di
Indonesia, (http://ekonomi.kompasiana.com/moneter/2012/04/18/ironisme-ojk-gagal-di-negaramajunamun-diminati-indonesia/, diakses 10 Oktober 2013)

Universitas Sumatera Utara

tugas OJK juga sama-sama melakukan pengawasan terhadap sistem keuangan


yang ada. Tetapi, ada juga hal yang dapat menjadi pembeda antara OJK di
Indonesia dengan Financial Services Authority, yaitu:
a. Aspek pembiayaan,
Di Inggris, sumber dana untuk membiayai operasional FSA berasal dari
pungutan terhadap lembaga-lembaga yang diawasi oleh FSA melalui
mekanisme pungutan dan denda. Dalam mengenakan pungutan terhadap
Lembaga Keuangan, FSA harus mempertimbangkan kondisi finansial dan
intensitas kegiatan dari tiap-tiap Lembaga Keuangan dengan tujuan untuk
memastikan bahwa pungutan yang dikenakan bisa dibayar oleh Lembaga
Keuangan bersangkutan dan tidak memberatkan antara Lembaga
Keuangan satu dengan lainnya bisa saja berbeda. Sedangkan di Indonesia,
sumber dana untuk membiayai operasional OJK berasal dari Anggaran
Pendapatan dan Belanja Negara dan dari pungutan atas Lembaga
Keuangan yang diawasi. Pungutan tersebut antara lain biaya perizinan,
persetujuan, pendaftaran, dan pengesahan, biaya pengaturan, pengawasan,
pemeriksaan, serta penelitian dan transaksi perdagangan efek. Pungutan
digunakan untuk membiayai anggaran OJK yang tidak dibiayai Anggaran
Pendapatan dan Belanja Negara. Pungutan ini digunakan untuk membiayai
kegiatan operasional, administrasi dan pengadaan asset serta kegiatan
pendukung lainnya dalam penyesuaian biaya-biaya yang dimaksud
terhadap standar yang wajar di industri jasa keuangan. Pembiayaan OJK
tersebut diatur dalam Pasal 32 ayat (2) Undang-Undang Nomor 21 Tahun

Universitas Sumatera Utara

2011 Tentang Otoritas Jasa Keuangan yang menyatakan Anggaran OJK


bersumber dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara dan/atau
pungutan dari pihak yang melakukan kegiatan di sektor jasa keuangan.
b. Sifat Independen Sebagai Lembaga Negara
Dalam melaksanakan tugasnya sebagai Lembaga Pengawas Sektor Jasa
Keuangan, OJK terlepas dari campur tangan pihak lain. Di dalam ayat (2)
tahun 2011 tentang OJK disebutkan bahwa OJK adalah lembaga yang
independen dalam melaksanakan tugas dan wewenangnya, bebas dari
campur tangan pihak lain, kecuali untuk hal-hal yang secara tegas diatur
dalam Undang-Undang ini.
Sedangkan di Inggris, FSA diberikan independensi dalam pelaksanaan
tugasnya, namun dalam kondisi tertentu, Departemen Keuangan
mempunyai kewenangan untuk memberikan perintah kepada FSA.
Departemen keuangan mempunyai kewenangan untuk mengangkat dan
memberhentikan ketua dan anggota dewan komisioner. Departemen
Keuangan juga diberikan kewenangan memerintahkan kepada FSA untuk
merubah ketentuan-ketentuan dan pelaksanaan tugasnya, misalnya pada
saat terjadi kerugian yang disebabkan oleh kegagalan FSA dalam
mengawasi persaingan usaha atau ketika FSA gagal dalam penerapan
ketentuan-ketentuan tata kelola lembaga yang baik. Dari keterangan diatas
dapat diambil kesimpulan bahwa dalam menjalankan kewenangannya
sebagai lembaga pengawas jasa keuangan, FSA belum sepenuhnya
independen.

Universitas Sumatera Utara

2. Australia
APRA adalah otoritas pengawas sektor keuangan di Australia dan mengambil
alih tugas Reserve Bank of Australia (RBA) dan Insurance and Supernuation
Committee (ISC). Lembaga ini dibentuk pada 1 Juli 1998 yang menjalankan
fungsi pengawasan lembaga keuangan yang terdiri dari bank, credit union,
building society, dan perusahaan asuransi. Disamping itu, APRA juga
menjalankan pengawasan terhadap industridana pensiun (superannuation
funds). APRA adalah lembaga yang pada awalnya dianggap pemerintah
Australia dapat membantu dalam mengatasi kebangkrutan yang dulu dialami
oleh konglomerat asuransi di Australia karena miss manajemen keuangan.
Namun, yang diharapkan pemerintah Australia berbeda jauh dengan
kenyataan, Pasalnya APRA mengakui kegagalanya dalam mendeteksi dan
mencegah kebangkrutan tersebut yang tidak lepas dari minimnya waktu untuk
menuntaskan transfer di atas, termasuk penyempurnaan sistem pengawasan.
3. Jepang
Didalam negara Jepang, Otoritas Jasa Keuangan lebih dikenal dengan
namaThe Financial Supervision Agency (FSA). FSA dibentuk tanggal 22 Juni
1998 oleh pemerintah Jepang demi membantu Bank of Japan (BOJ) dalam
melakukan fungsi pengawasan. BOJ yang awalnya memiliki kewenangan atas
pengawasan kini hanya menangani kebijakan, perumusan sistem moneter dan
implementasinya.. Berbagai informasi tentang kondisi keuangan lembaga
keuangan yang diperoleh BOJ tersebut sangat bermanfaat bagi BOJ, baik
dalam hal menjaga stabilitas pembayaran (payment) dan sistem keuangan di

Universitas Sumatera Utara

Jepang maupun dalam hal perumusan kebijakan moneter. Sehingga akan


memperoleh kondisi perbankan secara akurat dan cepat. FSA yang awalnya
dibentuk agar dapat membantu BOJ, dalam hal pengawasan belum
memberikan kinerja yang efektif. Ini dibuktikan dengan masih adanya resiko
sistemik yang tinggi dan penerapan prinsip prudensial yang belum ketat.
Sehingga jika harus menjadi perbandingan dalam pembentukan OJK yang di
Indonesia, tentunya memiliki perbedaan yang mendasar. Perbedaan ini,
tentunya dapat menarik kesimpulan bahwa FSA yang dipakai oleh Jepang,
berbeda dengan OJK yang dibentuk pemerintah Indonesia. Sebab OJK yang
dibentuk pemerintah Indonesia, tidak melakukan pengawasan dalam bidang
moneter, namun dalam bidang pengawasan perbankan dan mengenai bidang
moneter masih dalam genggaman Bank Indonesia dalam mengambil
kebijakan dan pengawasan.
4. Korea
Negara Korea juga salah satu negara yang memiliki lembaga jasa keuangan
yang diberi nama Financial Supervisory Service (FSS). Lembaga yang
didirikan oleh pemerintah Korea ini dipimpn oleh seorang Gubernur yang
juga

merangkap

sebagai

Gubernur

Komisi

Jasa

Keuangan

yang

mempertanggung jawabkan tugasnya kepada pemerintah. Namun hal yang


disayangkan adalah tatanan seperti ini menimbulkan persoalan independensi
dan kerancuan koordinasi dengan otoritas moneter. Hal ini terjadi karena
lembaga ini dipimpin oleh anggota pemerintahan, sehingga kekuasaan yang
sangat besar ini tentunya menimbulkan ketimpangan dalam memberikan

Universitas Sumatera Utara

keputusan. Keadaan FSS yang dimiliki oleh Korea ini cukup jauh berbeda
dengan OJK yang dimiliki oleh Indonesia sendiri. OJK yang didirikan oleh
pemerintah Indonesia, memiliki independensi yang cukup baik, manakala
para komisioner yang dikenal sebagai pemimpin OJK tidak berada dalam
kedudukan pemerintahan. Namun pihak-pihak yang duduk didalam anggota
komisioner di OJK adalah orang-orang yang mengetahui mengenai sistem
perekonomian dunia dan berasal dari kalangan yang awalnya pemimpin dari
lembaga keuangan, bukan dari anggota pemerintahan. Walaupun dalam
pemilihan anggota komisioner OJK dipilih oleh lembaga legislatif (DPR),
namun dalam mengambil keputusan tidak dipengaruhi oleh DPR, tetap pada
kolektif kolegial dan berdiri sebagai lembaga independen.

B. Kedudukan Otoritas Jasa Keuangan dalam Sistem Perbankan Nasional


1. Fungsi, Tugas dan Wewenang Otoritas Jasa Keuangan
Pembentukan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) di Indonesia didasari dari
keinginan pemerintah dalam melakukan regulasi baru dalam hal pengawasan
perbankan yang dianggap mulai mengalami kelemahan. Kedudukan OJK yang
menjadi lembaga yang independen dan memiliki kewenangan yang cukup luas
dan tegas dalam pengawasan perbankan diharapkan dapat memperbaiki
permasalahan yang saat ini timbul di bidang pengawasan perbankan.
Dengan besarnya kedudukan dan kewenangan yang dimiliki oleh lembaga
yang satu ini, tentunya harus ada suatu pengaturan yang jelas dan tertulis demi
mewujudkan kepastian hukum. Lembaga OJK yang dulunya sudah terbentuk

Universitas Sumatera Utara

masih belum memiliki suatu pengaturan yang jelas. Namun dengan dilahirkan
Undang-Undang Nomor 21 Tahun 2011 Tentang Otoritas Jasa Keuangan
memberikan kepastian hukum, dan undang-undang tersebut menjadi dasar hukum
dalam melaksanakan kewajiban dan kewenagan dari lembaga tersebut.
Mengenai fungsi OJK itu sendiri telah dijabarkan dalam UU No.21 Tahun
2011, dalam Pasal 5 yang menyatakan bahwa: 47
OJK berfungsi menyelenggarakan sistem pengaturan dan pengawasan
yang terintegrasi terhadap keseluruhan kegiatan di dalam sektor jasa
keuangan.
Selanjutnya di dalam Pasal 6 undang-undang teresebut juga menyebutkan
mengenai tugas pengaturan dan pengawasannya, yaitu: 48
a. Kegiatan jasa keuangan di sektor Perbankan;
b. Kegiatan jasa keuangan di sektor Pasar Modal; dan
c. Kegiatan jasa keuangan di sektor perasuransian, Dana Pensiun, Lembaga
Pembiayaan, dan Lembaga Jasa Keuangan Lainnya.
Dalam melaksanakan tugas pengaturan dan pengawasan di sektor Perbankan
sebagaimana yang dimaksud didalam Pasal 6 huruf a, OJK mempunyai
wewenang: 49
a. Pengaturan dan pengawasan mengenai kelembagaan bank yang meliputi:
1. Perizinan untuk pendirian bank, pembukaan kantor bank, anggaran
dasar, rencana kerja, kepemilikan, kepengurusan dan sumber daya
manusia, merger, konsolidasi dan akuisisi bank, serta pencabutan izin
usaha bank; dan
2. Kegiatan usaha bank, antara lain sumber dana, penyediaan dana,
produk hibridasi, dan aktivitas di bidang jasa;
b. Pengaturan dan pengawasan mengenai kesehatan bank yang meliputi:

47

Undang-Undang Nomor 21 Tahun 2011 tentang Otoritas Jasa Keuangan, Pasal 5


Ibid., Pasal 6
49
Ibid., Pasal 7
48

Universitas Sumatera Utara

1. Likudasi, rentabilitas, solvabilitas, kualitas asset, rasio kecukupan


modal minimum, batas maksimum pemberian kredit, rasio pinjaman
terhadap simpanan, dan pencadangan bank;
2. Laporan bank yang terkait dengan kesehatan dan kinerja bank;
3. Sistem informasi debitur:
4. Pengujian kredit (credit testing); dan
5. Standar akuntansi bank;
c. Pengaturan dan pengawasan mengenai aspek kehati-hatian bank meliputi:
1. Manajemen risiko;
2. Tata kelola bank;
3. Prinsip mengenal nasabah dan anti pencucian uang; dan
4. Pencegahan pembiayaan terorisme dan kejahatan perbankan; dan
d. Pemeriksaan bank
Untuk melaksanakan tugas pengaturan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 6,
OJK mempunyai wewenang: 50
a.
b.
c.
d.
e.
f.

Menetapkan peraturan pelaksanaan Undang-Undang ini;


Menetapkan peraturan perundang-undangan di sektor jasa keuangan;
Menetapkan peraturan dan keputusan OJK;
Menetapkan peraturan mengenai pengawasan di sektor jasa keuangan;
Menetapkan kebijakan mengenai pelaksanaan tugas OJK;
Menetapkan peraturan mengenai tata cara penetapan perintah tertulis
terhadap Lembaga Jasa Keuangan dan pihak tertentu;
g. Menetapkan peraturan mengenai tata cara penetapan pengelola statute
pada Lembaga Jasa Keuangan
h. Menetapkan struktur organisasi dan infrastruktur, serta mengelola,
memelihara, dan menatausahakan kekayaan dan kewajiban; dan
i. Menetapkan peraturan mengenai tata cara pengenaan sanksi sesuai
dengan ketentuan peraturan perundang-undangan di sektor jasa
keuangan.
Selanjutnya, untuk melaksanakan tugas pengawasan sebagaimana dimaksud
dalam Pasal 6, OJK mempunyai wewenang: 51
a. Menetapkan kebijakan operasional pengawasan terhadap kegiatan jasa
keuangan;
b. Mengawasi pelaksanaan tugas pengawasan yang dilaksanakan oleh
Kepala Eksekutif;
c. Melakukan pengawasan, pemeriksaan, penyidikan, perlindungan
Konsumen, dan tindakan lain terhadap Lembaga Jasa Keuangan, pelaku,
50

Ibid., Pasal 8
Ibid., Pasal 9

51

Universitas Sumatera Utara

d.
e.
f.
g.

h.

dan/atau penunjang kegiatan jasa keuangan sebagaimana dimaksud


dalam peraturan perundang-undangan di sektor jasa keuangan;
Memberikan perintah tertulis kepada Lembaga Jasa Keuangan dan/atau
pihak tertentu;
Melakukan penunjukan pengelola statute;
Menetapkan penggunaan pengelola statute;
Menetapkan sanksi administrative terhadap pihak yang melakukan
pelanggaran terhadap peraturan perundang-undangan di sektor jasa
keuangan; dan
Memberikan dan/atau mencabut;
1. Izin usaha;
2. Izin orang perseorangan;
3. Efektifnya pernyataan pendaftaran;
4. Surat tanda terdaftar;
5. Persetujuan melakukan kegiatan usaha;
6. Pengesahan;
7. Persetujuan atau penetapan pembubaran; dan
8. Penetapan lain,
Sebagaimana dimaksud dalam peraturan perundang-undangan di sektor
jasa keuangan.

2. Kedudukan Otoritas Jasa Keuangan dalam Sistem Perbankan


OJK merupakan lembaga yang menyelenggarakan fungsi pemerintahan
dalam rangka mengatur dan mengawasi kegiatan sektor jasa keuangan. 52 Didalam
melaksanakan tugas dan wewenangnya, OJK merupakan lembaga yang
independen seperti yang telah dijelaskan pada Pasal 2 ayat (2) Undang-Undang
OJK diatas bahwa OJK merupakan lembaga yang independen dalam
melaksanakan tugas dan wewenangnya, bebas dari campur tangan pihak lain,
kecuali untuk hal-hal yang secara tegas diatur dalam Undang-Undang ini. 53

52

Ibid., Pasal 5
Ibid., Pasal 2

53

Universitas Sumatera Utara

Setiap pihak dilarang campur tangan terhadap pelaksanaan tugas dan


wewenang OJK dengan maksud bahwa untuk menjamin terselenggaranya
pengaturan dan pengawasan sektor jasa keuangan yang optimal dan mampu
meningkatkan daya saing nasional, maka OJK harus dapat bekerja secara
independen dalam peraturan perundang-undangan di bidang jasa keuangan. Oleh
karena itu, sesuai dengan Pasal 2 ayat (2) UU OJK, dalam melaksanakan tugas
dan wewenangnya, OJK bebas dari campur tangan pihak lain.
Sebagai pengamat ekonomi, Imam Sugema mengatakan bahwa OJK pada
prinsipnya pengawasan regulasi untuk berbagai lembaga keuangan mulai bank,
asuransi, multi finance, kemudian pasar modal, bursa berjangka, pengaturan dan
supervisinya disatukan, OJK sebagai regulatornya. 54
Dengan munculnya OJK, maka akan membantu Depkeu dengan
sendirinya didalam memfokuskan tugasnya terhadap fungsi fiscal, yaitu mengurus
masalah penerimaan serta pengeluaran negara dan mengelola kekayaan negara
dan piutang negara. 55
Dalam melaksanakan tugas dan wewenangnya, OJK perlu melakukan
koordinasi dengan beberapa lembaga seperti BI, Lembaga Penjamin Simpanan,
serta Mentri Keuangan bahkan Presiden agar nanti kebijakan-kebijakan yang
dikeluarkan OJK dapat efektif dan efisien dalam memecahkan permasalahan di
sektor keuangan. 56

54

Afika Yumya,Op.cit.,hal. 35
Ibid.
56
Ibid.
55

Universitas Sumatera Utara

3. Fungsi, Tugas dan Wewenang Otoritas Jasa Keuangan dalam Bidang


Perbankan
Didalam Pasal 34 UU dikatakan bahwa tugas mengawasi Bank akan
dilakukan oleh lembaga pengawasan sektor jasa keuangan yang independen, dan
dibentuk

dengan

undang-undang.

Pembentukan

lembaga

pengawasan

sebagaimana dimaksud pada ayat (1) akan dilaksanakan selambat-lambatnya 31


Desember 2002. 57
Berdasarkan ketentuan didalam Pasal 34 Undang-undang tentang BI
beserta penjelasannya dapat disimpulkan bahwa OJK akan bertugas mengawasi
bank, lembaga-lembaga usaha pembiayaan, modal ventura, dan lembaga-lembaga
lain yang mengelola dana masyarakat. Dengan demikian OJK akan mengambil
alih sebagian tugas dan wewenang BI, Direktorat Jendral Lembaga Keuangan,
Badan Pengawas Pasar Modal, dan institusi-institusi pemerintah lain yang selama
ini mengawasi lembaga pengelola dana masyarakat. 58
Untuk melaksanakan tugas pengaturan dan pengawasan di sektor
Perbankan, OJK mempunyai wewenang, yaitu: 59
a. Pengaturan dan pengawasan mengenai kelembagaan bank yang meliputi:
1. pendirian bank, pembukaan kantor bank, anggaran dasar, rencana
kerja, kepemilikan, kepengurusan dan sumber daya manusia, merger,
konsolidasi dan akusisi bank, serta pencabutan izin usaha bank; dan
2. kegiatan usaha bank, antara lain sumber dana, penyediaan dana,
produk hibridasi, dan aktivitas dibidang jasa;
b. pengaturan dan pengawasan mengenai kesehatan bank yang meliputi:

57

Undang-undang Nomor 23 tahun 1999 tentang Bank Indonesia, Pasal 34


Afika Yumya., Op.cit.,hal. 15
59
Undang-undang Nomor 21 Tahun 2011 tentang Otoritas Jasa Keuangan, Pasal 7
58

Universitas Sumatera Utara

1. likuidasi, rentabilitas, solvabilitas, kualitas asset, rasio kecukupan


modal minimum, batas maksimum pemberian kredit, rasio pinjaman
terhadap simpanan dan pencadangan bank;
2. laporan bank yang terkait dengan kesehatan dan kinerja bank;
3. sistem informasi debitur;
4. pengujian kredit (credit testing); dan
5. standar akuntansi bank;
c. pengaturan dan pengawasan mengenai aspek kehati-hatian bank, meliputi:
1. manajemen risiko;
2. tata kelola bank;
3. prinsip mengenal nasabah dan anti pencucian uang; dan
4. pencegahan pembiayaan terorisme dan kejahatan perbankan;
d. pemeriksaan bank

Dalam melaksanakan tugas dan wewenangnya, Otoritas Jasa Keuangan


berlandaskan asas-asas sebagai berikut: 60
1. Asas independensi, yakni independen dalam pengambilan keputusan dan
pelaksanaan fungsi, tugas, dan wewenang OJK, dengan tetap sesuai
peraturan perundang-undangan yang berlaku;
2. Asas kepastian hukum, yakni asas dalam negara hukum yang mengutamakan
landasan peraturan perundang-undangan dan keadilan dalam setiap
kebijakan penyelenggaraan Otoritas Jasa Keuangan;
3. Asas kepentingan umum, yakni asas yang membela dan melindungi
kepentingan konsumen dan masyarakat serta memajukan kesejahteraan
umum;
4. Asas keterbukaan, yakni asas yang membuka diri terhadap hak masyarakat
untuk memperoleh informasi yang benar, jujur, dan tidak diskriminatif
tentang penyelenggaraan Otoritas Jasa Keuangan, dengan tetap
memperhatikan perlindungan atas hak asasi pribadi dan golongan, serta
rahasia negara, termasuk rahasia sebagaimana ditetapkan dalam peraturan
perundang-undangan;
5. Asas profesionalitas, yakni asas yang mengutamakan keahlian dalam
pelaksanaan tugas dan wewenang Otoritas Jasa Keuangan, dengan tetap
berlandaskan pada kode etik dan ketentuan peraturan perundang-undangan;
6. Asas integritas, yakni asas yang berpegang teguh pada nilai-nilai moral
dalam setiap tindakan dan keputusan yang diambil dalam penyelenggaraan
Otoritas Jasa Keuangan; dan
7. Asas akuntabilitas, yakni asas yang menentukan bahwa setiap kegiatan dan
hasil akhir dari setiap kegiatan penyelenggaraan Otoritas Jasa Keuangan
harus dapat dipertanggungjawabkan kepada publik.
60

Ibid., penjelasan umum

Universitas Sumatera Utara

C. Otoritas Jasa Keuangan sebagai Lembaga yang Independen


1. Pengertian Independen dan Lembaga Independen
Makna independen tidak sama dengan pengertian netral. Independen
bukan berarti netral, demikian pula netral bukanlah sifat dari independen. Kedua
kata ini sesungguhnya berbeda satu sama lainnya namun di samping itu terdapat
persamaannya yakni dalam hal arti sama-sama menyatakan sifat. Sifat
independensi harus berpihak kepada kepentingan rakyat. Sedangkan sifat netral
tidak memihak sama sekali. Mengapa independensi harus berpihak kepada
kepentingan rakyat? Pertanyaan ini akan mengarahkan pemikiran terhadap teori
konstitusi dan teori negara hukum versi negara kesejahteraan (walfare state) yang
digunakan pada umumnya di negara-negara yang sedang berkembang, khususnya
negara yang menganut sistem demokrasi. 61
Independen dapat berarti bebas, merdeka, atau berdiri sendiri. 62
Pengertian independensi dapat dijelaskan sebagai berikut. Independensi adalah
suatu keadaan atau posisi dimana kita tidak terkait dengan pihak manapun.
Artinya keberadaan kita adalah mandiri, tidak mengusung kepentingan pihakpihak tertentu atau organisasi tertentu.
Lembaga independen adalah lembaga yang bersifat mandiri, bebas dari
kekuasaan lainnya dan tidak memiliki hubungan organik ataupun hubungan secara
hirarki dengan lembaga negara/instansi pemerintah lainnya. Suatu lembaga atau
badan dikatakan independen jika memenuhi kriteria diantaranya kewenangan
61

Bisdan Sigalingging, Op.cit.,hal. 38


http://id.wikipedia.org/wiki/Independen, (diakses tanggal 11 Oktober 2013)

62

Universitas Sumatera Utara

yang dimiliki bukan merupakan derivasi dari kekuasaan lain atau dapat dikatakan
kewenangan bersifat atributif. Selain itu bukan merupakan bawahan dari suatu
lembaga lain yang lebih tinggi. 63
Adapun beberapa undang-undang yang mengamanatkan independen
kepada lembaga-lembaga pengawas seperti:
1. Independensi Bank Indonesia; 64
2. Independensi Otoritas Jasa Keuangan; 65
3. Independensi Lembaga Penjamin Simpana; 66
4. Independensi Lembaga Komisi Pemberantasan Korupsi; 67
5. Independensi Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan 68, dan
lain-lain
Karakteristik pengaturan lembaga independen dapat dilihat dari berbagai
undang-undang yang ada (UU BI, UU OJK, UU LPS, UU KPK, UU PPTPPU),
karakteristik itu diantaranya: 69
1. Pengaturan lembaga independen dibatasi oleh negara yang berarti
tidak bersifat independen murni sebagaimana pada konsep negara
penjaga malam
63

http://www.nttonlinenow.com/index.php/berita-ntt/daratan-timor/3403-lembaga-hukumharus-bebas-dari-intervensi-politik, (diakses tanggal 22 Oktober 2013)


64
Undang-undang Nomor 23 Tahun 1999 sebagaimana diubah melalui UU No.3 Tahun
2004 kemudian diubah melalui UU No.6 Tahun 2009 tentang Bank Indonesia. Pasal 4 ayat 2
65
Undang-undang Nomor 21 Tahun 2011 Tentang Otoritas Jasa Keuangan.Pasal 1 ayat 1
66
Ibid., Pasal 2 ayat 3
67
Undang-undang Nomor 30 Tahun 2002 Tentang Komisi Pemberantasan Tindak Pidana
Korupsi. Pasal 3
68
Undang-undang Nomor 8 Tahun 2010 Tentang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak
Pidana Pencucian Uang, Pasal 1 angka 2
69
Bisdan Sigalingging, Op.cit.,hal. 45

Universitas Sumatera Utara

2. Masuknya unsur pemerintah ke dalam forum lembaga independen


3. Pengaturan lembaga pelaporan dan akuntabilitas dari lembaga
independen dalam UU BI, UU OJK, UU LPS, UU KPK, UU
PPTPPU, berbeda-beda dilaksanakan laporan lembaga independen
tersebut, ada yang diatur bertanggung jawab kepada Presiden, kepada
BPK, kepada DPR, dan kepada masyarakat luas.
Menurut Jimly Asshiddiqie welfare state dalam perundang-undangan
untuk pertama kalinya dikenal dengan istilah negara pengurus. Negara pengurus
dalam konsep negara kesejahteraan berarti terdapat tanggung jawab negara untuk
mengembangkan kebijakan negara di berbagai bidang kesejahteraan sebagai
wujud dalam pelaksanaan fungsi pelayanan umum (publik service)melalui
penyediaan intervensi-intervensi pemerintah. Karakter negara kesejahteraan
menempatkan lembaga yang bertugas mewujudkan kesejahteraan rakyat.
Kedudukan unsur pemerintah tidak harus selalu dipandang bertentangan secara
diametral dengan kedudukan rakyat seperti didalam negara hukum liberal dan
negara hukum formal. Adapun pandangan negara kesejahteraan terhadap
pemerintah jauh lebih bersahabat daripada negara hukum formal. Pemerintah
tidak dianggap sebagai lawan melainkan sebagai rekan kerja dalam mencapai
tujuan kesejahteraan umum. 70
Namun kewenangan bertindak lembaga-lembaga pemerintah atas inisiatif
sendiri dalam negara kesejahteraan menunjukkan suatu proses perubahan pola
pikir tujuan negara hukum negara kesejahteraan, dimana tujuan utama negara
70

Ibid.,hal. 47

Universitas Sumatera Utara

hukum kesejahteraan adalah kemanfaatan sedangkan tujuan negara hukum formal


adalah kepastian hukum yang berdasarkan asas legalitas. 71
Uraian diatas menunjukkan hakikat independensi yang sesungguhnya
yang merupakan abstraksi dari nilai-nilai yang digali dari perkembangan nilai
yang ada didalam masyarakat suatu bangsa. Nilai-nilai tersebut adalah kedaulatan
rakyat dalam pembentukan kebijaksanaan dan kebijakan bukan semata-mata
karena kehendak penguasa atau pemerintah. 72
Tetapi, pengaturan lembaga independen di Indonesia tidak menunjukkan
hakikat independensi yang sesungguhnya sebab lembaga independen yang diatur
dalam undang-undang tertentu dikenakan teori yang digunakan di negara
Indonesia adalah negara hukum materil atau negara hukum berdimensi pelayanan
politik. Sehingga, dalam melayani rakyatnya, pemerintah turut serta dalam
menentukan kebijaksanaan (wisdom) dan kebijakan (policy) yang berorientasi
pada kepentingan pemerintah dalam berbagai bidang khususnya dalam kegiatan
ekonomi yang tidak diserahkan sepenuhnya kepada rakyat, melainkan
dilibatkannya partisipasi pemerintah. Seperti yang ada didalam pengaturan
lembaga independen didalam UU OJK yang melibatkan peran serta Kemenkeu
(Koordinator FKSSK) sebagai wakilnya Pemerintah Republik Indonesia. 73

71

Ibid.
Ibid.,hal. 48
73
Ibid.
72

Universitas Sumatera Utara

2. Independensi Otoritas Jasa Keuangan


Ketika masih dalam proses RUU, Bismar Nasution dalam artikelnya di
Buletin Hukum Perbankan dan Kebanksentralan, mengatakan: 74
Amanat Pasal 34 UU BI bila dilaksanakan akan mengakibatkan tidak
efektifnya Bank Indonesia dalam menciptakan stabilitas nilai rupiah
sebagaimana yang diamanatkan oleh Pasal 7 UU BI. Tujuan BI
sebagaimana yang ditetapkan dalam Pasal 7 tersebut, hanya dapat
dilaksanakan secara efektif apabila Bank Indonesia berwenang
menetapkan dan melaksanakan kebijakan moneter, mengatur dan
menjaga kelancaran sistem pembayaran, serta mengatur dan mengawasi
bank sebagaimana ditetapkan dalam Pasal 8 UU BI.

Sama halnya dengan pendapat dari Ec. Abdul Mongid pada saat sebelum
UU OJK diundangkan mengatakan: 75
Rencana pengalihan kewenangan dalam pengawasan bank menunjukan
adanya upaya mengurangi kewenangan BI sehingga BI hanya berfungsi
dari aspek moneter. Masalahnya adalah kalau kewenangan dalam
mengawasi bank dicabut, maka secara otomatis kemampuan BI dalam
menjalankan tugas moneternya terganggu karena bank merupakan
lembaga keuangan yang sangat dominan dalam transmisi kebijakan
moneter.

Menyikapi kedua pandangan diatas, salah satu masalah dalam


kekhawatiran ini dapat ditinjau dari sisi penentuan status suatu lembaga. Status BI
pada Pasal 4 ayat (2) UU BI menentukan lembaga ini independen, bebas dari
campur tangan pemerintah dan pihak lainnya. Sementara status OJK yang
ditentukan didalam Pasal 1 angka 1 jo Pasal 2 ayat 2, UU OJK hanya menentukan
independen, bebas dari campur tangan pihak lain yang mempunyai fungsi, tugas
74

Bismar Nasution, Buletin Hukum Perbankan dan Kebanksentralan, Volume 8, Nomor


3, September 2010, hal. 15
75
Ibid.,hal. 23

Universitas Sumatera Utara

dan

wewenang

pengaturan,

pengawasan,

pemeriksaan,

dan

penyidikan

sebagaimana dimaksud dalam UU OJK. UU OJK tidak menentukan bebas dari


campur tangan pemerintah, melainkan hanya menentukan bebas dari campur
tangan pihak lain seperti yang dijelaskan diatas. 76
Selanjutnya, didalam Penjelasan Umum antara lain dikemukakan bahwa
independensi Otoritas Jasa Keuangan diwujudkan dalam 2 hal, yaitu: secara
kelembagaan Otoritas Jasa Keuangan tidak berada di sistem pemerintah RI dan
Pimpinan Otoritas Jasa Keuangan memiliki kepastian atas jabatannya.
Berdasarkan penjelasan tersebut, independensi OJK tampaknya sulit untuk
diwujudkan karena: 77
1. Proses pengisian anggota Dewan Komisioner sebagaimana diatur
dalam Pasal 10 UU OJK menentukan bahwa 2 dari 9 anggota diisi
secara ex officio 78, yaitu 1 dari Bank Indonesia, 1 dari Kementrian
Keuangan. Karena ex officio maka masalah jabatan Dewan Komisioner
tersebut tergantung kepada masa jabatan pada instansi asalnya;
2. Pada instansi asalnya tidak ada kesetaraan dalam proses rekrutmen,
karena ada yang perlu mendapat konfirmasi DPR, ada yang diusulkan
melalui Mentri Keuangan kepada Presiden dan ada yang langsung
kepada Presiden (Pasal 11 dan Pasal 13).

76

Ibid.
Nova Asmirawati, Catatan Singkat Terhadap Undang-Undang Republik Indonesia
Nomor 21 Tahun 2011 Tentang Otoritas Jasa Keuangan, Jurnal Legisasi Indonesia Vol. 9 No.3,
2012 hal. 139
78
Ex-officio adalah jabatan seseorang pada lembaga tertentu karena tugas dan
kewenangannya pada lembaga lain.
77

Universitas Sumatera Utara

Pengaturan mengenai pengisian formasi Dewan Komisioner ini


tampaknya perlu dipertimbangkan ulang, agar makna independen dari lembaga ini
tidak terkesan menjadi sempit.
Keindependensian OJK akan sepenuhnya efektif, jika terdapat Good
Corporate Governance didalam dunia keuangan dan perbankan. Karena
penerapan sistem Good Corporate Governance secara konsisten terbukti dapat
meningkatkan kualitas dan juga dapat menjadi penghambat aktivitas rekayasa
kinerja yang mengakibatkan laporan keuangan tidak menggambarkan nilai
fundamental perusahaan. Fungsi pengawasan itu bukan terletak dari dibentuknya
lembaga baru atau tidak, tapi dari ada atau tidaknya penerapan good corporate
governance. 79
Persoalan

lain

yang

mempengaruhi

independensi

OJK

adalah

pembiayaan di OJK yang bersumber dari APBN dan/atau pungutan dari pihak
yang melakukan kegiatan pada sektor jasa keuangan. 80 Penetapan besaran
pungutan itu dilakukan dengan tetap memperhatikan kemampuan pihak yang
melakukan kegiatan di sektor jasa keuangan. 81
Pungutan ataupun iuran akan mengurangi independensi OJK sehingga
akan lebih baik apabila pendanaan OJK berasal dari Anggaran Pendapatan
Belanja Negara (APBN). Tetapi demi perkembangan industri jasa keuangan di

79

Wiwin Rahyani, Independensi Otoritas Jasa Keuangan Dalam Perspektif UndangUndang Nomor 21 Tahun 2011 Tentang Otoritas Jasa Keuangan, Jurnal Legisasi Indonesia Vol. 9
No. 3, 2013 hal. 369
80
Undang-Undang Nomor 21 Tahun 2011 tentang Otoritas Jasa Keuangan. Pasal 34 ayat
2
81
Wiwin Rahyani, Op.cit.,hal. 369

Universitas Sumatera Utara

Indonesia, pungutan atau iuran dapat saja dilakukan oleh OJK, namun untuk 5
tahun pertama, tentu saja pembiayaan berasal dari dana APBN. Selain itu,
pungutan atau iuran juga dapat dilakukan jika pembiayaan terhadap OJK terlalu
membebani APBN. Namun pada sisi lain, apabila OJK ini memiliki program yang
baik untuk pengembangan jasa keuangan di Indonesia, pungutan atau iuran ini
nantinya tidak akan ditolak oleh industri jasa keuangan apabila sudah merasakan
manfaat dari lembaga pengawas dan pengaturan jasa keuangan ini. 82
Jika dilihat dari UU OJK, didalam Pasal 1 angka 1 diuraikan bahwa:
Otoritas Jasa Keuangan, yang selanjutnya disingkat OJK adalah
lembaga yang independen dan bebas dari campur tangan pihak lain,
yang mempunyai fungsi, tugas, dan wewenang pengaturan, pengawasan,
pemeriksaan, dan penyidikan sebagaimana dimaksud dalam UndangUndang ini.
Didalam Pasal 2 juga ditegaskan kembali bahwa:
OJK adalah lembaga yang independen dalam melaksanakan tugas dan
wewenangnya, bebas dari campur tangan pihak lain, kecuali untuk halhal yang secara tegas diatur dalam Undang-Undang ini.
Independensi OJK tercermin didalam kepemimpinan OJK itu sendiri.
Secara perseorangan, pimpinan OJK memiliki kepastian masa jabatan dan tidak
dapat diberhentikan, kecuali memenuhi alasan seara tegas diatur dalam UndangUndang ini. Disamping itu, dalam mendapatkan pimpinan OJK yang tepat,
Undang-Undang ini mengatur mekanisme seleksi yang transparan, akuntabel dan
melibatkan partisipasi publik melalui suatu pantia seleksi yang unsur-unsurnya
terdiri atas pemerintah, Bank Indonesia, dan masyarakat sektor jasa keuangan. 83

82

Ibid.,hal. 369
Undang-Undang Nomor 21 Tahun 2011 tentang Otoritas Jasa Keuangan, penjelasan

83

umum

Universitas Sumatera Utara

Selanjutnya, terkait dengan ketentuan dalam Pasal 2 ayat 2 UU OJK


bahwa OJK adalah lembaga yang independen dalam melaksanakan tugas dan
wewenangnya bebas dari campur tangan pihak lain, kecuali untuk hal-hal yang
secara tegas diatur dalam Undang-undang ini. 84 Adanya pengecualian terhadap
independensi OJK berlaku pula bagi ketentuan Bank Indonesia. Meskipun Bank
Indonesia dan OJK adalah lembaga yang independen, tetapi keindependensiannya
tidak berlaku secara absolut ataupun mutlak. Begitu juga dengan lembaga OJK
tidak mutlak sebagai lembaga yang independen. Didalam Undang-undang Nomor
23 Tahun 1999 sebagaimana diubah melalui Undang-undang Nomor 3 Tahun
2004 sebagaimana diubah melaui Undang-undang Nomor 6 Tahun 2009 tentang
Bank Indonesia (selanjutnya disingkat UU BI) menegaskan di Pasal 4 yat 2 UU
BI tidak berlaku keindependensian Bank Indonesia secaramurni sebab Pasal ini
merupakan Pasal pengecualian. Ketentuan pengecualian ini ditentukan, apabila
diatur dengan tegas didalam UU BI. UU OJK juga mengatur ketentuan
pengecualian di Pasal 1 angka 1 jo Pasal 2 ayat 2 yang terdapat pengecualian juga
diatur secara tegas menurut UU OJK. 85
Independensi bagi BI dan juga OJK tidak diserahkan kepada kedua
lembaga ini secara mutlak. Ketika misalnya sistem itu berurusan dengan
penyehatan perbankan seperti persoalan ekonomi makro sebagaimana ditentukan
dalam Pasal 39 UU OJK. Kaitannya dengan Pasal 2 ayat 2 UU OJK ketika
misalnya bank berdampak sistemik, maka dapat dicegah dan ditangani melalui
Forum Koordinasi Stabilitas Sistem Keuangan (FKSSK), sebab kondisi ini
84

Ibid., Pasal 2 ayat 2


Wiwin Rahyani, Op.cit.,hal. 370

85

Universitas Sumatera Utara

dikategorikan tidak normal sebagaimana yang ditentukan dalam Pasal 45 ayat 2


UU OJK. Sehingga independensi dalam pengaturan dan pengawasan perbankan
dilakukan pendekatan melalui koordinasi yang baik dalam hal mengeluarkan
pengaturan dan melakukan pengawasan yang melekat pada suatu lembaga yang
independen. 86
3. Hubungan Otoritas Jasa Keuangan dengan Lembaga Lain
Pengesahan UU OJK pada tanggal 27 Oktober 2011 menandai babak
baru industri jasa keuangan di Indonesia. Kehadiran lembaga baru ini diharapkan
dapat mengatur dan mengawasi jasa keuangan di sektor perbankan, pasar modal,
asuransi, dana pensiun, lembaga pembiayaan dan lembaga jasa keuangan lainnya.
Semakin kompleksnya industri jasa keuangan memang meningkatkan resiko
sehingga mennuntut pengawasan lebih. Pengaturan dan pengawasan sejumlah
sektor jasa keuangan juga diharapkan menjadi sinergi kebijakan dan produk untuk
menurunkan biaya transaksi. Dengan demikian, dapat dibangun arsitektur jasa
keuangan yang lebih kuat dan terintegrasi. Oleh karena itu, peran OJK menjadi
taruhan agar kondisi jasa keuangan Indonesia lebih berdaya saing. Banyak
pelajaran berharga dapat dipetik dari krisis ekonomi 1997-1998 hingga krisis
ekonomi di sejumlah negara Eropa dan Amerika Serikat pada tahun 2010-2011
sampai sejumlah fraud 87 oleh sejumlah jasa keuangan besar di Amerika Serikat. 88

86

Ibid.
Fraud (Penipuan), http://translate.google.com/#en/id/fraud, (diakses tanggal 14
Oktober 2013)
88
Siti Sundari, Laporan Kompendium Hukum Bidang Perbankan, Kementrian Hukum
dan HAM RI, 2011, hal. 57
87

Universitas Sumatera Utara

Membangun industri jasa keuangan Indonesia yang kuat memerlukan


totalitas sektor sebagai kesatuan industri misalnya pengaturan perbankan yang
bisa berdampak langsung dan tidak langsung pada sektor pasar modal ataupun
lembaga pembiayaan lain. Karena OJK hadir ditengah-tengah regulasi dan
ketentuan industri yang telah tertanam, tak mengherankan jika harmonisasi
kebijakan sektor perlu mendapat perhatian serius. Fungsi harmonisasi ini tidak
bisa mengandalkan pada fungsi komisioner dari BI ataupun Kementrian Keuangan
dan tim ad hoc 89 tetapi jauh lebih penting adalah menentukan desain, struktur dan
proses oganisasi OJK yang efisien dan efektif. 90
Adapun lembaga keuangan lain seperti yang dijelaskan diatas adalah
Pasar Modal, Usaha Perasuransian, Dana Pensiun, Lembaga Pembiayaan, dan
lembaga jasa keuangan lainnya. 91
1. Pasar Modal
Pasar modal adalah kegiatan yang bersangkutan dengan Penawaran Umum
dan perdagangan efek, perusahaan publik yang berkaitan dengan efek yang
diterbitkannya, serta lembaga dan profesi yang berkaitand engan efek
sebagaimana dimaksud dalam undang-undang mengenai pasar modal. 92
2. Perasuransian
Perasuransian adalah usaha perasuransian yang bergerak di sektor usaha
asuransi, yaitu usaha jasa keuangan yang dengan menghimpun dana
masyarakat melalui pengumpulan premi asuransi memberikan perlindungan
kepada anggota masyarakat pemakai jasa asuransi terhadap timbulnya
kerugian karena suatu peristiwa yang tidak pasti atau terhadap hidup atau
meninggalnya seseorang, usaha reasuransi, dan usaha penunjang usaha
asuransi yang menyelenggarakan jasa keperantaraan, penilaian kerugian

89

Ad hoc adalah sesuatu yang diciptakan, atau seseorang yang ditunjuk untuk tujuan
atau jangka waktu tertentu , http://jdih.blitarkota.go.id/KamusHukum.pdf, (diakses tanggal 14
Oktober 2013)
90
Ibid.,
91
Undang-undang Nomor 21 Tahun 2011 tentang Otoritas Jasa Keuangan, Pasal 6
92
Ibid., Pasal 1 angka 6

Universitas Sumatera Utara

asuransi dan jasa aktuaria, sebagaimana dimaksud dalam undang-undang


mengenai usaha perasuransian. 93
3. Dana Pensiun
Dana Pensiun adalah badan hukum yang mengelola dan menjalankan program
yang menjanjikan manfaat pension sebagaimana dimaksud dalam undangundang mengenai dana pensiun. 94
4. Lembaga Pembiayaan
Lembaga Pembiayaan adalah badan usaha yang melakukan kegiatan
pembiayaan dalam bentuk penyediaan dana atau barang modal sebagaimana
dimaksud dalam peraturan perundang-undangan mengenai lembaga
pembiayaan. 95
5. Lembaga Jasa Keuangan Lainnya
Lembaga Jasa Keuangan Lainnya adalah pergadaian, lembaga penjaminan,
lembaga pembiayaan ekspor Indonesia, perusahaan pembiayaan sekunder
perumahan, dan lembaga yang menyelenggarakan pengelolaan dana
masyarakat yang bersifat wajib, meliputi penyelenggara program jaminan
sosial, pensiun, dan kesejahteraan, sebagaimana dimaksud dalam peraturan
perundang-undangan mengenai pergadaian, penjaminan, lembaga pembiayaan
ekspor Indonesia, perusahaan pembiayaan sekunder perumahan, dan
pengelolaan dana masyarakat yang bersifat wajib, serta lembaga jasa
keuangan lain yang dinyatakan diawasi oleh OJK berdasarkan peraturan
perundang-undangan. 96
Dengan keluarnya UU OJK ini, maka tugas pengaturan dan pengawasan
terhadap sektor perbankan, pasar modal, perasuransian, dana pension, lembaga
pembiayaan, dan lembaga jasa keuangan lainnya akan dilaksanakan oleh OJK. 97
Didalam ketentuan peralihan UU OJK mengatakan, sejak tanggal 31
Desember 2012, fungsi, tugas dan wewenang pengaturan dan pengawasan
kegiatan jasa keuangan di sektor Pasar Modal, perasuransian, dana pensiun,
lembaga pembiayaan, dan lembaga jasa keuangan lainnya beralih dari Mentri

93

Ibid., Pasal 1 angka 7


Ibid., Pasal 1 angka 8
95
Ibid., Pasal 1 angka 9
96
Ibid., Pasal 1 angka 10
97
Ibid., Pasal 6
94

Universitas Sumatera Utara

Keuangan dan Badan Pengawas pasar modal dan Lembaga Keuangan ke OJK. 98
Terhitung sejak beralihnya fungsi, tugas, dan wewenang sebagaimana dimaksud
dalam Pasal 55, pejabat dan/atau pegawai Badan Pengawas Pasar Modal dan
Lembaga Keuangan dan pejabat dan/atau pegawai Bank Indonesia yang
melaksanakan fungsi, tugas, dan wewenang pengaturan dan pengawasan di sektor
perbankan, sebagaimana dimaksud dalam Pasal 63 ayat 4 dialihkan untuk
dipekerjakan pada OJK. 99
Terhitung sejak beralihnya fungsi, tugas, dan wewenang sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 55: 100
a.

b.

kekayaan dan dokumen yang dimiliki dan/atau digunakan Bank


Indonesia dalam rangka pelaksanaan fungsi, tugas, dan wewenang
pengaturan dan pengawasan di sektor Perbankan; dan
kekayaan negara dan dokumen yang dimiliki dan/atau digunakan
Kementerian Keuangan dan Badan Pengawas Pasar Modal dan
Lembaga Keuangan dalam rangka pelaksanaan fungsi, tugas, dan
wewenang pengaturan dan pengawasan di sektor Pasar Modal,
Perasuransian, Dana Pensiun, Lembaga Pembiayaan, dan Lembaga
Jasa Keuangan Lainnya, dapat digunakan oleh OJK.

Penggunaan kekayaan, kekayaan negara, dan dokumen sebagaimana


dimaksud pada ayat (1) ditetapkan dengan keputusan bersama
ataukeputusan Menteri Keuangan, Gubernur BankIndonesia, dan Ketua
Dewan Komisioner yangditetapkan paling singkat 1 (satu) bulan sebelu
beralihnya fungsi, tugas, dan wewenang sebagaimanadimaksud dalam
Pasal 55 101

Yang dimaksud dengan kekayaan dan kekayaan negara adalah gedung,


kendaraan, peralatan dan perlengkapan kantor dan infrastruktur lainnya yang

98

Ibid., Pasal 55 ayat 1


Ibid., Pasal 64
100
Ibid., Pasal 65 ayat 1
101
Ibid., Pasal 65 ayat 2
99

Universitas Sumatera Utara

merupakan penunjang dalam terselenggaranya kegiatan pengaturan dan


pengawasan sektor jasa keuangan. Sedangkan yang dimaksud dengan dokumen
adalah data dan informasi baik dalam bentuk tertulis maupun elektronik yang
dimiliki dan/atau digunakan dalam kegiatan pengaturan dan pengawasan sektor
jasa keuangan. Kekayaan dan dokumen Bank Indonesia, Kementrian Keuangan,
dan Badan Pengawas Pasar Modal dan Lembaga Keuangan yang digunakan OJK
adalah kekayaan dan dokumen yang digunakan untuk pengaturan dan pengawasan
sektor jasa keuangan. Sedangkan kekayaan dan dokumen yang digunakan untuk
pengaturan dan pengawasan perbankan tetapi juga diperlukan oleh Bank
Indonesia dalam rangka pelaksanaan tugasnya, digunakan secara bersama-sama.
Yang dimaksud dengan digunakan adalah dapat dimanfaatkan, dikelola dan
dipelihara oleh OJK. 102
Keputusan bersama atau keputusan Menteri Keuangan Gubernur Bank
Indonesia dan Ketua Dewan Komisioner antara lain keputusan mengenai jenis
kekayaan, kekayaan negara, dan dokumen yang dapat digunakan, mekanisme
penggunaan, status kepemilikan, dan tata cara penggunaan secara bersamasama. 103

102

Ibid., Penjelasan Pasal 66 ayat 1


Ibid., Penjelasan Pasal 66 ayat 2

103

Universitas Sumatera Utara