Anda di halaman 1dari 12

GANGGUAN METABOLISME PROTEIN

Disusun oleh :
Anggelia Sepvianuri
Hety Diah Astari
Lulu Indah Prawira
Riska Khusnul Khoriah
Sofia Yunita

D IV Fisioterapi

POLTEKKES KEMENKES JAKARTA III


Jalan Arteri JORR Jatiwarna Kec. Pondok Melati Bekasi
Telepon (021) 84978693 Fax. (021) 84978696 Kode Pos 17415
Website : www.poltekkesjakarta3.ac.id, Email : sekretariat@poltekkesjakarta3.ac.id

KATA PENGANTAR
Puji dan syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena atas berkat
rahmat dan ridha-Nya kami dapat menyelesaikan tugas makalah ini dengan baik. Adapun
tujuan penulisan makalah ini adalah untuk memenuhi tugas mata kuliah Biologi Kimiawi dan
memberikan pengetahuan lebih mengenai gangguan metabolisme protein.

Pembuatan makalah ini tidak akan terlaksana tanpa bantuan dari pihak lain, oleh
sebab itu kami ucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu untuk
menyelesaikan pembuatan makalah ini.
Semoga makalah yang kami buat bisa memberikan informasi lebih dan jalan keluar
dalam masalah yang sedang terjadi di sekitar kita, khususnya mengenai masalah tentang
gangguan metabolisme protein.

Hormat Kami

Penulis

DAFTAR ISI

Kata Pengantar........................................................................................................... ......i


Daftar Isi.................................................................................................................... ..........ii

Bab I Pendahuluan................................................................................................................1
1.1. Latar Belakang........................................................................................ ..........1
1.2. Rumusan Masalah..............................................................................................1
1.3.
Tujuan Penulisan..........................................................................................1
1.4.
Manfaat Penulisan........................................................................................2
Bab II Pembahasan................................................................................................................3
Bab III Kesimpulan...................................................................................................10

ii

BAB I
PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang
Protein merupakan senyawa polimer yang terbentuk dari monomermonomer asam amino yang dihubungkan langsung oleh ikatan peptida antara
asam amimo satu dengan asam amino lainnya. Protein sangat mempengaruhi
proses pertumbuhan tubuh kita. Diantara manfaat protein tersebut sebagai
enzim, protein memiliki peranan yang besar untuk mempercepat reaksi
biologis. Sebagai alat pengangkut dan penyimpan. Protein yang terkandung

dalam hemoglobin dapat mengangkut oksigen dalam eritrosit; zat pembangun


yang meliputi mengadakan pertumbuhan, pemeliharaan, dan perbaikan struktur
(sel, jaringan, dan organ); menjaga keseimbangan cairan tubuh; menyediakan
sumber energi (1 gram protein menghasilkan 4,1 kalori); dan mendetoksifikasi
zat-zat asing yang masuk ke dalam tubuh. Bila tubuh kekurangan atau
kelebihan protein maka akan mengalami gangguan kesehatan kemudian
menjadi penyakit kekurangan atau kelebihan protein. Setidaknya ada 4 faktor
yang melatarbelakangi penyakit kurang kalori protein (KKP), yaitu masalah
sosial, ekonomi, biologi, dan lingkungan. Komponen biologi yang menjadi
latar belakang KKP, antara lain, malnutrisi, penyakit infeksi, serta diet rendah
energi dan protein. Berawal dari hal tersebut, penulis tertarik untuk mengkaji
pengaruh protein sebagai agen penyakit, contoh penyakit, dan penanganannya.
1.2

Rumusan Masalah
(1) Bagaimana pengaruh protein sebagai agen penyakit;
(2) Apa saja contoh penyakit yang ditimbulkan, penyebab, penanganan, dan
pencegahannya;
(3) Bagaimana tips yang seharusnya dilakukan kita untuk menghindari penyakit
yang

ditimbulkan oleh protein?

1.3 Tujuan Penulisan


(1) Mengetahui bagaimana pengaruh protein sebagai agen penyakit;
(2) Menggali informasi tentang contoh penyakit yang ditimbulkan, penyebab,
penanganan, dan pencegahannya;
(3) Mengaplikasikan tips yang seharusnya dilakukan kita untuk menghindari
penyakit yang ditimbulkan oleh protein
1
1.4

Manfaat Penulisan
(1) Memperluas informasi pembaca mengenai gangguan metabolisme protein
(2) Membantu pembaca dalam menangani pasien yang mengalami gangguan
metabolisme protein
(3) Membantu pembaca mengetahui ciri-ciri pasien yang mengalami gangguan
metabolisme protein

2
BAB II
PEMBAHASAN
1.1

Definisi Protein
Protein adalah senyawa organik yang banyak dijumpai kalam semua makhluk hidup.

Protein terdiri dari karbon, hydrogen dan nitrogen dan umumnya juga mengandung sulfur.
Molekulnya berkisar antara 6000 hingga jutaan. Satu molekul protein terdiri dari rantai
panjang polipeptida. Polipeptida ini berasal dari asam. Asam amino yang salain berikatan
dengan urutan yang khas. Ikantan teratur yang berurutan ini dinamakan struktur primer
protein. Polipeptida dapat melipat atau menggulung yang menyebabkan timbulnya struktur
sekunder. Struktur tersier asam amino berbentuk tiga dimensi dari polipeptida yang
menggulung atau melipat ini. Struktur kuartener muncul polipeptida yang terlibat. Pemanasan
dengan suhu diatas 500C atau pemberian asam basah kuat akan membuat protein kehilangan
struktur tersiernya yang khas. Hal ini juga dapat menimbulkan koagulat yang tak larut
(misalnya patih telur). Proses ini dapat membuat sifat hayatinya menjadi tidak aktif. (Tanti,
2009)
Setiap sel yang hidup tersusun oleh protein. Protein merupakan bahan pembangun
tubuh yang utama. Protein tersusun atas senyawa organic yang mengandung unsur-unsur
karbon, hydrogen, oksigen, dan nitrogen. Unsur nitrogen (N) adalah ciri protein yang
membedakan dari karbohidrat dan lemak. Protein merupakan bahan baku sel dan jaringan
karena merupakan komponen penting dari otot, kulit, dan tulang.
>>

Fungsi Protein
Fungsi protein bagi tubuh manusia antara lain: (1) Zat pembangun atau pembentukan

sel-sel baru, mengganti sel-sel yang rusak, (2) Bahan pembentuk hormon atau antibodi
enzim, (3) Pengaturan proses dalam tubuh, (4) Zat tenaga, (5) Transportasi (Hb dalam darah),
(6) Pembekuan darah dan mempengaruhi keturunan.
>>

Macam macam gangguan protein

1. Hipoproteinemia
Sebab :

Eksresi protein darah berlebihan melalui air kemih

Pembentukan albumin terganggu seperti pada penyakit hati

Absorpsi albumin berkurang akibat kelaparan atau penyakit usus, juga pada penyakit
ginjal.

3
2. Glisinuria
Glisin adalah Asam amino nonesensial terjadi sebagai konstituen dari protein
dan berfungsi sebagai neurotransmitter inhibisi dalam sistem saraf pusat. Glisinuria
adalah suatu keadaan di mana tingkat abnormal tinggi dari glisin dalam urin.
Sebuah aminoaciduria terdiri dari glisin yang berlebihan dalam urin. Kelebihan
kandungan glisin dalam tubuh dapat menyebabkan hiperglisin.
3. Hiperoksaluria Primer
Hiperoksaluria primer adalah tingginya kandungan asam oksalat dalam urin.
Asam oksalat atau oksalat, terutama kalsium oksalat, dalam urin.
Penyebabnya biasanya kekurangan diwariskan dari enzim yang dibutuhkan untuk
metabolisme asam oksalat, yang terdapat banyak di buahan dan sayuran, atau
gangguan penyerapan lemak di usus kecil. Kelebihan oksalat dapat menyebabkan
pembentukan ginjal kalkuli dan gagal ginjal. Perawatan termasuk piridoksin, cairan
paksa, dan diet rendah oksalat.
4.

Fenilketonuria
Fenilketonuria (PKU) dapat didefinisikan sebagai gangguan metabolik

langka yang disebabkan oleh kekurangan produksi hepatik (hati) enzim fenilalanin
hidroksilase (PAH). PKU adalah bentuk paling serius dari kelas penyakit disebut
sebagai "hyperphenylalaninemia," melibatkan semua yang di atas normal (tinggi)
tingkat fenilalanin dalam darah. Gejala utama PKU yang tidak diobati dapat
menyebabkan keterbelakangan mental, adalah hasil dari mengkonsumsi makanan
yang mengandung fenilalanin asam amino,yang merupakan racun bagi jaringan otak.
PKU adalah gangguan, mewarisi resesif autosomal. Ini adalah penyakit genetik yang
paling umum melibatkan "metabolisme asam amino.PKU tidak dapat disembuhkan,
tapi pengobatan dini yang efektif dapat mencegah perkembangan ketidakmampuan
mental yang serius.
5. Kelainan Metabolisme Protein Sebagai Akibat Kelaparan
Bila pemasukan protein kurang maka akan kekurangan kalori disamping
defisiensi asam2 amino yang diperlukan, mineral dan faktor-faktor lain,misalnya

factor lipotropik. Akibatnya pertumbuhan tubuh, pemeliharaan jaringan tubuh,


pembentukan zat anti,dan serum protein akan terganggu.
4
6. Tirosinosis
Tirosin adalah suatu kondisi langka akibat cacat dalam metabolisme asam
amino dan ditransmisikan sebagai sifat autosom-resesif. Hal ini ditandai dengan
ekskresi jumlah berlebihan asam parahydroxyphenylpyruvic, produk setengah dari
tirosin, dalam urin. Tidak ada pengobatan yang dikenal. Sedangkan Tirosinosis adalah
sebuah gangguan, langka mungkin mewarisi metabolisme tirosin ditandai dengan
ekskresi urin yang disempurnakan metabolit tertentu pada konsumsi tirosin atau
kelainan kongenital dengan terjadinya kesalahan metabolisme sehingga fenilalanin
tidak dapat direduksi menjadi tirosin. Pada kelainan ini dapat terjadi gagal hati.
7.

Sistinuria

Sistinuria adalah suatu penyakit yang jarang terjadi, yang menyebabkan


dikeluarkannya asam amino sistin ke dalam air kemih dan seringkali menyebabkan
pembentukan batu sistin di dalam saluran kemih.
Penyebab sistinuria adalah kelainan pada tubulus renalis yang diturunkan.
Gen penyebab sistinuria bersifat resesif, karena itu untuk terjadinya penyakit ini
seseorang harus mendapatkan 2 gen yang abnormal, masing-masing dari kedua
orangtuanya.
8. Homosistinuria
Homocystinuria adalah kelainan bawaan di mana tubuh tidak mampu untuk
memproses blok bangunan tertentu dari protein (asam amino) dengan benar.
9. Pirai (Gout Arthritis) dan Infark Asam Urat pada Ginjal
Pada kedua kelainan ini terdapat gangguan metabolisme asam urat sehingga
serum meninggi dan terjadi pengendapan urat pada berbagai jaringan.Asam urat ini
merupakan hasil akhir dari pada metabolisme purin . Berasal dari reruntuhan asam2
nukleat menjadi purin dan akhirnya asam urat. Protein ini berasal dari tubuh sendiri
dan dari makanan. Sebagian asam urat ini dioksidasi menjadi ureum dan diekskresi.
10. Kwashiorkor
Kwashiorkor adalah bentuk gizi buruk yang terjadi pada anak-anak. Hal ini
juga dapat disebabkan oleh infeksi, parasit atau kondisi lain yang mengganggu
penyerapan protein pada saluran pencernaan.

5
Gejala umum yang bisa diketahui antara lain: perubahan dalam pigmen kulit,
koma (tahap akhir, penurunan massa otot, diare, kegagalan untuk menambah berat

badan dan tumbuh, kelelahan, perubahan rambut (perubahan warna atau tekstur),
peningkatan dan infeksi yang lebih parah karena rusaknya sistem kekebalan, perut
besar yang menempel keluar (menonjol), kelesuan atau apatis, kehilangan massa otot,
ruam (dermatitis), shock (tahap akhir), pembengkakan (edema).
Untuk penanganganannya penderita perlu mendapatkan lebih banyak kalori
dan protein.
11. Penyakit Alkaptonuria
Alkaptonuria adalah kondisi yang langka di mana urin yang dikeluarkan
seseorang berwarna gelap ketika bersentuhan dengan udara. Penyakit ini bersifat
menurun. Penyebabnya kerusakan pada gen HGD. Gen HGD berfungsi sebagai
pengendali untuk membuat enzim yang disebut homogentisate oksedase. Enzim ini
membantu memecah asam amini fenilalanin dan tirosin, yang merupakan pembentuk
protein yang.penting. Penderita alkaptonuria biasanya juga mengalami radang sendi,
terutama di tulang belakang.
12. Penyakit Histidinemia
Histidinemia merupakan kondisi yang diwariskan ditandai dengan darah tinggi
tingkat asam amino histidin, sebuah blok bangunan protein paling. Histidinemia
disebabkan oleh kekurangan (defisiensi) dari enzim yang memecah histidin.
Histidinemia biasanya tidak menyebabkan masalah kesehatan, dan kebanyakan orang
dengan kadar tinggi histidin tidak menyadari bahwa mereka memiliki kondisi ini.
Kombinasi histidinemia dan komplikasi medis selama atau segera setelah lahir
(seperti kurangnya sementara oksigen) mungkin meningkatkan kesempatan seseorang
mengembangkan cacat intelektual, masalah perilaku, atau gangguan belajar.
13. Penyakit Imidazolaminoaciduria
Adanya asam amino dalam urin. Jumalah Asam amino dalam urin mungkin
menigkat akibat dari gangguan metabolisme, penyakit hati kronis atau gangguan
ginjal.

6
14. Penyakit Prolinemia

Prolinemia atau Hyperprolinemia, adalah suatu kondisi yang terjadi ketika


asam amino prolin tidak dipecah dengan baik oleh enzim oksidase prolin atau
pyrroline-5-karboksilat dehydrogense, menyebabkan membangun dari prolin dalam
tubuh.
15. Penyakit Maple Syrup urine disease
Maple syrup urine disease (MSUD) atau Maple sirup penyakit kencing adalah
kelainan bawaan di mana tubuh tidak mampu untuk memproses blok bangunan
protein tertentu (asam amino) dengan benar. Kondisi ini mendapatkan namanya dari
bau manis khas dari air seni bayi yang terkena dampak.
Dimulai pada awal masa bayi, kondisi ini ditandai dengan pemberian makan
yang buruk, muntah, kekurangan energi (kelesuan), dan keterlambatan perkembangan.
Jika tidak diobati, sirup maple penyakit kencing dapat menyebabkan kejang, koma,
dan kematian.

1.2

Pengaruh Protein sebagai Agen Penyakit


Definisi Penyakit
Penyakit adalah kegagalan mekanisme adaptasi
bereaksi

suatu organisme untuk

secara tepat terhadap rangsangan atau tekanan sehingga timbul gangguan

pada fungsi atau struktur dari bagian, organ atau sistem dari tubuh
1.3

Definisi Agen Penyakit

Agen penyakit adalah substansi tertentu yang karena kehadiran atau ketidak
hadirannya dapat menimbulkan atau mempengaruhi perjalanan suatu penyakit. Agen
penyakit dapat berupa benda hidup atau mati dan faktor mekanis, namun kadangkadang untuk penyakit tertentu, penyebabnya tidak diketahui seperti pada penyakit
ulkus peptikum, penyakit jantung koroner dan lain-lain. Agen penyakit dapat
dilklasifikasikan menjadi enam kelompok yaitu:
a. Agen Biologis
Virus, bakteri, fungi, riketsia, protozoa dan metazoa.
b. Agen Nutrisi
Protein, lemak, karbohidrat, vitamin, mineral dan lainnya.
c. Agen Fisik
Panas, radiasi, dingin, kelembaban, tekanan, cahaya dan kebisingan.
d. Agen Kimiawi
Dapat bersifat endogen seperti asidosis, diabetes (hiperglikemia), uremia dan
bersifat eksogen seperti zat kimia, alergen, gas, debu dan lainnya.
e.

Agen Mekanis
Gesekan, benturan, pukulan yang dapat menimbulkan kerusakan jaringan pada
tubuh host (pejamu).

f.

Agen Sosial Budaya


Tingkat pendidikan/pengetahuan keluarga, perilaku/kebiasaan masyarakat, adat
istiadat, kepercayaan,dan lain-lain.

1. 4

Tips Pencegahan Penyakit yang ditimbulkan oleh Protein


Bagi seseorang yang telah dewasa, penyakit kekurangan protein bisa
ditanggulangi dengan mengkonsumsi protein secara cukup dan rutin. Hal itu bisa
dilakukan dengan mengubah menu makanan setiap hari, konsumsi makanan yang
mengandung protein yang banyak misalnya daging, telur, buah-buahan dan sayuran.
minuman bergizi juga tidak boleh dilupakan misalnya susu sapi, madu, minyak zaitun
dan lainnya.
8
Sedangkan bagi balita, penyakit ini bisa dicegah dengan menunda masa
penyapihan yang prematur, dengan tetap memberikan air susu ibu yang eksklusif,
memberikan makanan pendamping bagi bayi yang mencukupi kebutuhan proteinnya,
serta melakukan pemeriksaan kesehatan secara berkala.
Itulah pembahasan kita mengenai berbagai penyakit akibat kekurangan protein.
Diharapkan bagi anda dan para ibu agar memperhatikan asupan makanan. Perbanyak
makanan yang mengandung protein bila mengalami salah satu penyakit kekurangan

protein. Cara lainnya untuk menanggulangi kekurangan / kelebihan protein, maka


dapat dilakukan upaya penanggulangan sebagai berikut :

Pemantauan Status Gizi (PSG) masyarakat.

Pemberian Makanan Tambahan (PMT).

Pemantauan garam beryodium.

Pemberian kapsul vitamin A.

Pemberian tablet Fe.

Pengumpulan data Kadarzi.

BAB IV
KESIMPULAN
Kekurangan protein banyak terdapat pada masyarakat sosial ekonomi rendah.
Setidaknya ada 4 faktor yang melatarbelakangi penyakit kurang kalori protein (KKP), yaitu:
masalah sosial, ekonomi, biologi, dan lingkungan.
Penyakit kekurangan protein bisa ditanggulangi dengan mengkonsumsi protein secara
cukup dan rutin. Hal itu bisa dilakukan dengan mengubah menu makanan setiap hari,
konsumsi makanan yang mengandung protein yang banyak misalnya daging, telur, buah-

buahan dan sayuran. minuman bergizi juga tidak boleh dilupakan misalnya susu sapi, madu,
minyak zaitun dan lainnya.

10

Anda mungkin juga menyukai