Anda di halaman 1dari 7

Laporan Imunoserologi

Pemeriksaan HBaAg Metode ELISA

Oleh

Kelompok 3
Luh Putu Suciana Candra Dewi

P07134013037

Gustyari Jadurani Giri

P07134013039

Ni Made Yuni Trisna Dewi

P07134013041

Ni Putu Meri Kusumawati

P07134013043

I Putu Bandem Arista Putra

P07134013045

Gst Ayu Tari Diva Pradnya Dewi

P07134013047

Marissah Thamrin

P07134013049

KEMENTERIAN KESEHATAN R.I


POLITEKNIK KESEHATAN DENPASAR
JURUSAN ANALIS KESEHATAN
2015

Pemeriksaan HBsAg metode ELISA


Hari/tanggal

: Sabtu, 5 Desember 2015

I. Tujuan
Untuk menentukan secara kuantitatif adanya Hepatitis B Surface Antigen (HBSAg)
di dalam serum atau plasma pasien
II. Metode
Metode yang digunakan yaitu ELISA ( enzyme-linked immunosorbent assay)
III.Prinsip
Antibody ganda sandwich imunosai yang menggunakan antibodi anti-HBsAg
spesifik: antibodi monklonal HBsAg yang berada di dasar sumur mikrotiter dan antibodi
poliklonal HBsAg ditambahkan dengan Horseradish Peroxidase (HRP) sebagai larutan
konjugat. Selama pemeriksaan, adanya HBsAg dalam spesimen akan bereaksi dengan
antibodi-antibodi tersebut untuk membentuk kompleks imun

antibodi-HBsAg-

antibodi- HRP. Setelah materi yang tidak terikat tercuci selama pemeriksaan, substrat
ditambahkan untuk menunjukkan hasil tes. Munculnya warna biru di sumur mikrotiter
mengindikasikan HBsAg reaktif. Tidak adanya warna menunjukkan hasil non reaktif di
spesimen.
IV. Dasar teori
Penyakit hepatitis B disebabkan oleh infeksi virus hepatitis B (VHB). Virus ini
menyerang sel hati dengan melekat pada reseptor spesifik di membran hepatosit dan
melakukan penetrasi ke dalam sitoplasma hepar. Perjalanan klinis dan diagnosis infeksi
VHB ditandai dengan pemeriksaan serologi terhadap antigen dan antibodi yang
terbentuk dan beredar di sirkulasi. Penanda serologi yang pertama kali dapat dideteksi
yaitu HBsAg yang muncul 2 minggu sebelum timbul gejala. (Rina, dkk., 2006)
Deteksi HBsAg dapat dilakukan dengan beberapa metode pemeriksaan, yaitu
serologi dan Polymerase Chain Reaction(PCR). Uji serologi antara lain menggunakan

metode Enzyme Immunoassay (EIA), Enzyme Linked Immunoassay (ELISA), Enzyme


Linked Flouroscent Assay (ELFA), Immunochromatography Test (ICT) atau rapid test,
Radio Immunoassay (RIA), dan Chemiluminescent Microparticle Immunoassay
(CMIA). Sedangkan untuk mendeteksi DNA virus dapat digunakan PCR. (Rina, dkk.,
2006)
ELISA adalah suatu singkatan bahasa Inggris yang disebut dengan : (Enzymelinked immunosorbent assay) atau penetapan kadar immunosorben taut-enzim yang
merupakan suatu uji serologis. Teknik ELISA pertama kali diperkenalkan pada tahun
1971 oleh Peter Perlmann dan Eva Engvall. Menggunakan teknik ELISA dalam bidang
imunologi untuk menganalisis interaksi antara antigen dan antibodi di dalam suatu
sampel, dimana interaksi tersebut ditandai dengan menggunakan suatu enzim yang
berfungsi sebagai pelapor/signal. Selanjutnya digunakan sebagai uji kualitatif untuk
mengetahui keberadaan suatu antibodi/antigen dengan menggunakan antibodi/antigen
spesifik. Teknik ELISA juga dapat diaplikasikan dalam uji kuantitatif untuk mengukur
kadar

antibodi/antigen

spektrofotometer

dan

yang
dengan

diuji
cara

dengan

menggunakan

menentukan

jumlah

alat

bantu

penambahan

berupa
kadar

antibodi/antigen, sehingga dapat dibuat suatu kurva standard antara kadar antibody atau
antigen yang dapat dihitung berdasarkan absorbansinya.( Ichwan, 2014)
ELISA dianggap pemeriksaan yang memiliki spesifitas dan sensitifitas yang
tinggi yang mampu menunjang diagnosa klinis hepatitis B. ELISA ( EIA ) dibagi
menjadi dua macam yaitu homogenous EIA dan heterogenous EIA. Homogenous EIA
berguna untuk pemeriksaan bahan obat-obatan, hormon dan lain-lain. Sedangkan
heterogenous EIA berguna untuk pemeriksaan bahan yang memiliki berat molekul besar
misalnya antigen dan antibodi. Pemeriksaan parameter petanda serologis hepatitis B
termasuk dalam kelompok kedua yaitu heterogenous EIA.
Ada tiga tahapan penting dalam uji ELISA yaitu :
1. Pelapisan ( coating ) dengan antigen atau antibodi pada plate ( Phase padat ).
Pelapisan dengan dengan antigen untuk penentuan antibodi untuk penentuan antigen.
2. Penambahan bahan yang ditentukan ( diperiksa ), misalnya serum, plasma, saliva
dan cairan tubuh yang lain.

3. Penambahan detektor yang berfungsi untuk mendeteksi ikatan Ag Ab yang terjadi.


Ada dua detektor yang digunakan yaitu :
a. Penambahan

konjugat

yaitu

antigen

atau

antibodi

berlabel enzim, misalnya Horse Radish Peroxidase

yang

( HRPO). Alkaline

Phosphatase,Urease,Glukose-Oxidase(GOP) dan lain-lain.


b. Penambahan
warna

pada

substrat
reaksi.

yang
Misalnya

berfungsi
TMB

memberi

(Tetra

perubahan

Methyl Benzidine, O-

Toluidine, OPD, ABTS dan lain-lain.


ELISA sendiri terdiri dari beberapa macam metode diantaranya ELISA
kompetitif, ELISA double sandwich antigen atau antibodi dan indirect ELISA yang
ketiganya memiliki prinsip dasar reaksi yang sama yaitu reaksi Ag - Ab. (Faizal, 2011)
V. Alat dan bahan
a. Alat
1. Sumur mikrotiter
2. Mikropipet
3. Tip
4. Inkubator
5. Elisa reader
6. Elisa washer
b. Sampel
1. Sampel serum pasien

c. Reagen
1. Enzym Conjugate
2. Positif Control
3. Negatif Control
4. Sampel dilluent
5. Color A dan B
6. Stop Solution
7. Wash Buffer

VI. Cara Kerja


a. Pembuatan Wash Buffer
1. Wash buffer pekat dicampurkan dengan aquadest perbandingan (1:19)
2. Campuran yang sudah jadi disimpan pada suhu ruang selama seminggu
b. Prosedur Pemeriksaan
1. Semua reagen dan specimen dikondisikan pada suhu ruang
2. Siapkan nomor yang dibutuhkan untuk sumur, yang terdiri dari 1 sumur blanko,
2 sumur control positif, 2 sumur untuk control negatif dan 1 sumur untuk setiap
specimen. Tulis nomor seri untuk control dan specimen pada kolom.
3. Spesimen diluents ditambahkan sebanyak 20l pada masing-masing sumur
4. Spesimen, control negative, control positif ditambahkan sebanyak 100l sesuai
5.
6.
7.
8.

dengan kolom data. (sediakan 1 sumur untuk blanko)


Kemudian dihomogenkan
Plate diinkubasi pada incubator suhu 37o C 1 jam
Enzym conjugate ditambahkan pada setiap sumur 50l
Plate diinkubasi pada incubator suhu 37o C 30 menit

9. Setiap sumur dicuci dengan wash buffer dengan prosedur :


Pencucian yang dilakukan harus sesuai dengan petunjuk apabila ada

pencucian yang tidak sempurna maka akan mempengaruhi hasil.


Semua isi sumur dimasukkan pada labu cuci. Kemudian ditambhakan wash

buffer 350/lebih.
Pastikan tidak ada cairan di dalam tip dan setelah pemipetan terakhir.
10. Color A & B dimasukkan pada setiap sumur sebanyak 50l
11. Plate diinkubasi pada waterbath/incubator 37o 30 menit
12. Hentikan reaksi dengan penambahan 50l stopping solotion disetiap sumur
13. Absorbansi setiap sumur dibaca pada 450nm & 630nm
14. Perhitungan
Single wave length (450nm)
OD = OD450 ODBC450
= sampel control

Dual wave length (630nm)


OD = OD450/630

VII. Interpretasi hasil


Hasil pemeriksaan valid jika :
1. Nilai OD blanko kurang dari 0.100 ( sumur dari kontrol blanko hanya berisi
kromogen dan stop solution)
2. Nilai OD kontro negatif harus sama atau kurang dari () 0.100. Dieliminasi kontrol
negatif dengan nilai OD lebih besar dari () 0.100. Jika 2 nilai keluar dari batas,
pemeriksaan invalid dan harus di ulangi.
3. Nilai OD kontrol positif sama atau lebih besar () 0.500. Jika nilai OD kurang dari
0.500, pemeriksaan invalid dan harus di ulangi.
Perhitungan kontrol :
Nilai cut-off :
CO= NCx . 2,1
NCx : nilai absorbansi rata-rata kontrol negative (jika NCx 0.05 , NCx harus dihitung
0.05)
Interpretasi hasil :
1. Spesimen dengan absorbansi kurang dari (<) nilai cut-off dinyatakan negatif.
2. Spesimen dengan nilai absorbansi lebih besar atau sama dengan () nilai cut-off
dinyatakan positif.
VIII. Hasil pengamatan
Identitas sampel :
Jenis sampel

: serum

Gambar sumur mikrotiter


12
11
A

Hasil pemeriksaan HBsAg Elisa


Sumur
A12
B12
C12
D12
E12
F12
G12
H12
H11
G11
F11
E11

Nama sampel
Blanko
Kontrol positif
Kontrol positif
Kontrol negatif
Kontrol negatif
Ni Nyoman Lasia
Suhaili
Indra Pradani Sulaiman

Kode
sampel/Jenis
kelamin
11/P

Hasil
pemeriksaan

33/L

3.631

0.134
3.227
2.996
0.601
0.47
3.697

2.161

Pembacaan absorbansi dilakukan pada single wavelength yaitu 450nm sehingga :


Nilai OD kontrol positif

a. OD = OD450 ODBC450
= 3.227 0.134
= 3.093

b. OD = OD450 ODBC450
= 2.996 0.134
= 2.862

Nilai OD kontrol negatif


a. OD = OD450 ODBC450
= 3.227 0.134
= 3.093

b. OD = OD450 ODBC450
= 2.996 0.134
= 2.862

Pada perhitungan di atas, nilai OD kontrol positif lebis besar dari 0.500 yang
berarti pemeriksaan valid. Namun nilai OD kontrol negatif dan blanko lebih besar dari
0.100, hasil tersebut belum bisa dikatakan invalid karena kemungkinan terjadi

kontaminasi pada saat pencucian dengan Elisa washer sehingga pemeriksaan tidak
diulang dan dianggap valid. Berikut merupakan perhitungan kontrol :
Cut-off
NCx =
CO = NCx . 2,1
= 0.5355 . 2,1
= 1.12455
Berdasarkan nilai cut-off , nilai sampel yang diperiksa dari F12 sampai E11 melebihi
nilai cut-off sehingga sampel tersebut dinyatakan positif atau reaktif terdapat HBsAg.
IX. Pembahasan
X. Kesimpulan
Berdasarkan pemeriksaan HBsAg metode Elisa terhadap sampel . Didapatkan
hasil positif terdapat HBsAg.
XI. Daftar pustaka
Ichwan. 2014. Teknik Elisa Pemeriksaan Kuantitatif Mannan Binding Lectin (MBL)
Pada

Plasma

Darah.

Online.

http://openwetware.org/images/archive/a/aa/20140115131831!
Teknik_Elisa_(_Ichwan_Alamsyah_Lubis_).pdf
Rina, dkk., 2006. Faktor Risiko Hepatitis B pada Tenaga Kesehatan Kota Pekanbaru.
Online.
http://journal.fk.unpad.ac.id/index.php/mkb/article/viewFile/245/pdf_107
Faizal. 2011. Perbandingan Prevalensi Hbsag Positif Pada Penderita Yang
Memeriksakan Diri Di Rumah Sakit Islam Gondang Legi Malang Dengan
Metode Elisa. Malang; Akademi Analis Kesehatan Malang