Anda di halaman 1dari 19

LAPORAN PRESENTASI KASUS

RHINOSINUSITIS

Oleh
Adib Wahyudi
Arif Gusaseano
Gwendry Ramadhany

1102010005
1102010033
1102010115

Pembimbing
dr. Arroyan Wardhana, Sp.THT

Kepaniteraan Ilmu Kesehatan Telinga Hidung Tenggorok


Fakultas Kedokteran Universitas Yarsi
Rumah Sakit Umum Daerah Subang
November
2015
STATUS PASIEN
KEPANITERAAN THT RSUD SUBANG
FK UNIVERSITAS YARSI

I.

IDENTITAS PASIEN
Nama
Usia
Tanggal lahir
Jenis kelamin
Agama
Suku / Bangsa
Pendidikan
Pekerjaan
Alamat

: Ny. S
: 37 Tahun
: 01 Januari 1978
: Perempuan
: Islam
: Sunda
: SD
: Ibu Rumah Tangga
: Sukamelang, Subang

Tanggal Pemeriksaan

: 19 November 2015

II.
ANAMNESA (AUTOANAMNESIS)
Keluhan utama
: Hidung kiri tersumbat hilang timbul sejak 2 Minggu SMRS
Keluhan Tambahan : Adanya keluhan nyeri pada alis sebelah kiri, disertai
keluarnya cairan berwarna putih kekuningan hingga
kehijauan.
Riwayat penyakit sekarang :
Pasien datang ke Poliklinik THT RSUD Subang dengan keluhan hidung kiri
tersumbat yang hilang timbul sejak 2 Minggu SMRS. Pasien mengeluhkan adanya
nyeri alis sebelah kiri, sehingga pasien merasakan sakit kepala. Pasien mengaku
keluhan tersebut disertai keluarnya cairan berwarna putih kekuningan hingga
kehijauan yang kadang cairan tersebut mengalir dari hidung jatuh ke rongga mulut
dan ditelan oleh pasien. Keluhan hidung tersumbat semakin sering dirasa jika terpapar
udara dingin, dan meminum minuman dingin. Menurut pasien setiap bangun pagi,
pasien sering bersin-bersin dan hidung terasa berbau. Keluhan tersebut hilang timbul
dan sumbatan dihidung berpindah-pindah antara hidung kiri dan hidung kanan. Pasien
mengaku keluhan hidung tersumbat ini menganggu aktivitas, dan indera penciuman
terasa menurun. Pasien menyangkal adanya demam. Keluhan tersebut sudah
dirasakan sejak 6 Bulan SMRS. Pasien mengaku sering berobat ke dokter untuk

mengatasi keluhannya tersebut.


Riwayat penyakit dahulu :
Riwayat alergi makanan dan obat-obatan disangkal. Riwayat maag disangkal.
Riwayat asma disangkal. Riwayat penyakit hipertensi, kencing manis, penggunaan

obat dalam jangka panjang disangkal dan batuk-batuk lama disangkal.


Riwayat penyakit keluarga :
Keluarga pasien tidak ada yang mengalami keluhan serupa seperti yang dialami oleh
pasien. Riwayat hipertensi, penyakit kencing manis, dan penggunaan obat dalam

jangka panjang, dan batuk-batuk lama disangkal.


Riwayat Kebiasaan :
Riwayat kebiasaan merokok disangkal

III.
PEMERIKSAAN FISIK
A. STATUS GENERALIS
Keadaan Umum : Sakit Ringan
Kesadaran
: Compos Mentis
Tanda vital
:
-

Suhu

: Afebris
2

Nadi
: 82 x/menit
Respirasi
: 20 x/menit
Tekanan darah : 110/80 mmHg

STATUS LOKALIS
1. TELINGA
TELINGA KANAN

TELINGA KIRI

Daun telinga

Liang Telinga
Gendang Telinga
Daerah Retro Aurikuler
TEST PENALA
:
RINNE
WEBER
SCWABAH
TEST BERBISIK
AUDIOGRAM

: edema (-), hiperemis(-),


edema (-), hiperemis(-),
Massa(-)
massa(-)
: serumen(-),hiperemis(-)
serumen(-),hiperemis(-)
: Mt intak(+),hiperemis(-)
Mt intak(+),hiperemis(-)
Cone of light(+)
Cone of light(+)
: edema (-), hiperemis(-),
edema (-), hiperemis(-),
Massa(-)
Massa(-)
:
:
:
:
:

Positif
Tidak ada lateralisasi
Sama dengan pemeriksa
tidak dilakukan
tidak dilakukan

Positif
tidak ada lateralisasi
Sama dengan pemeriksa
tidak dilakukan
tidak dilakukan

2.

HIDUNG
2.1.

Rhinoskopi Anterior
Hidung Luar
Vestibulum
Lubang Hidung
Rongga Hidung
Septum
Konka Inferior
Meatus Inferior
Pasase Udara

:
:
:
:
:
:
:
:

edema(-/-),hiperemis(-/-),massa(-/-)
tenang (+/+), rambut (+/+)
mukosa hiperemis (-/+)
lapang / sempit
Deviasi (-)
pucat(-/-), hipertrofi (-/+)
sekret (+/+), polip (-/-)
(+/+)

2.2. Rhinoskopi Posterior


Koana
Septum Bagian Belakang
Sekret
Konka
Muara Tuba Eustachius
Torus Tubarius
Fossa Rosenmuller
Adenoid

: Dalam batas normal


: Deviasi (-)
: (+/+)
: Inferior hipertrofi (-/+)
: Dalam batas normal
: Dalam batas normal
: Dalam batas normal
: Dalam batas normal

3. FARING

Arkus faring
Uvula
Dinding Faring

: hiperemis (-)
: berada di tengah
: hiperemis (-)
Tonsil : T1-T1. Kripta melebar
(-), detritus (-)
: Tenang
: (+)
: (+)

Palatum
Post Nasal drip
Reflek Muntah

4. LARING
Laringoskopi Indirek
Epiglotis
Plika Ariepiglotika
Pita Suara Asli
Pita Suara Palsu
Aritenoid
Rima Glotia
Fossa Piriformis
Trakhea

:
:
:
:
:
:
:
:

Dalam batas normal


Dalam batas normal
Dalam batas normal
Dalam batas normal
Dalam batas normal
Dalam batas normal
Dalam batas normal
Dalam batas normal

5. MAKSILOFASIAL

Simetris
Nyeri tekan pada sinus
a. Frontalis (-/+)
b. Maksilaris (-/-)
c. Ethmoidalis (-/-)
d. Sfenoidalis (-/-)

KGB
Massa

6. LEHER DAN KEPALA


: Pembesaran (-)
: (-)

IV. RESUM
V.
RESUME
Telah diperiksa pasien wanita berumur 37 tahun, seorang ibu rumah tangga di
poliklinik THT RSUD Subang dengan keluhan hidung kiri tersumbat yang hilang
timbul sejak 2 Minggu SMRS. Pasien mengeluhkan adanya nyeri pada alis sebelah
kiri, sehingga pasien merasakan sakit kepala. Pasien mengaku keluhan tersebut
disertai keluarnya cairan berwarna putih kekuningan hingga kehijauan yang kadang
cairan tersebut mengalir dari hidung jatuh ke rongga mulut dan ditelan oleh pasien.
Keluhan hidung tersumbat semakin sering dirasa jika terpapar udara dingin,
dan meminum minuman dingin. Menurut pasien setiap bangun pagi, pasien sering
6

bersin-bersin dan hidung terasa berbau. Keluhan tersebut hilang timbul dan sumbatan
dihidung berpindah-pindah antara hidung kiri dan hidung kanan. Pasien mengaku
keluhan hidung tersumbat ini menganggu aktivitas dan indera penciuman terasa
menurun. Keluhan tersebut sudah dirasakan sejak 6 Bulan SMRS. Pasien mengaku
sering berobat ke dokter untuk mengatasi keluhannya tersebut.
Pada pemeriksaan tanda-tanda vital didapat keadaan umum tampak sakit
ringan dengan keadaan kompos mentis, suhu afebris, nadi 82 x/menit, respirasi 20
x/menit, dan tekanan darah 110/80 mmHg. Pada pemeriksaan status lokalis rhinoskopi
anterior tampak mukosa hidung kiri hiperemis, rongga hidung kiri sempit, konka
inferior hidung kiri hipertrofi, pada meatus inferior terdapat sekret. Pada rhinoskopi
posterior terdapat sekret, konka inferior hipertrofi pada hidung kiri. Dan pada
pemeriksaan maksilofasial terdapat nyeri tekan pada sinus frontalis kiri.
VI. PEMERIKSAAN PENUNJANG YANG DIUSULKAN
Laboratorium
Pemeriksaan darah lengkap dan hitung jenis leukosit
Tes resistensi
Pemeriksaan radiologi, foto rontgen posisi Waters, P-A, dan Lateral.
VII. DIAGNOSA KERJA
Rhinosinusitis Bakterial Akut
VIII. DIAGNOSA BANDING
Rhinitis vasomotor
Rhinitis medikamentosa
IX.

PENATALAKSAAAN
Non mendikamentosa :
Hindari faktor pencetus, makan dan minuman yang dingin
Banyak makan makanan yang mengandung vitamin c, bioflavonoids, dan omega 3
Olahraga yang teratur

X.

Mendikamentosa :
Cefadroxil 2 x 500 mg
Ambroxol 3 x 30 mg
Decongestan 3 x 1 nasal spray
Vitamin C 1 x 500 mg
PROGNOSA
Quo ad Vitam
: ad bonam
Quo ad functionam
: ad bonam
Quo ad sanactionam
: dubia ad bonam

XI.

ANALISA KASUS
7

Teori
Gejala mayor pada sinusitis adalah adanya
sakit di wajah, hidung tersumbat, post nasal
drip, gangguan penciuman, dan demam
Gejala minor dari sinusitis adalah batuk, lendir
di tenggorokan, nyeri kepala, nyeri geraham
dan bau mulut.

Laporan kasus
Pada OS tedapat adanya sakit diwajah, hidung
tersumbat, post nasal drip dan gangguan
penciuman.
Pada OS adanya sakit kepala.

TINJAUAN PUSTAKA
II.1.

Anatomi Hidung dan Sinus Paranasal

II.1.1. Anatomi Hidung


Hidung luar berbentuk piramid dengan bagian-bagiannya dari atas ke bawah:

pangkal hidung (bridge),

dorsum nasi,

puncak hidung,

ala nasi,

kolumela dan

lubang hidung (nares anterior).

Hidung luar dibentuk oleh kerangka tulang dan tulang rawan yang dilapisi oleh kulit,
jaringan ikat dan beberapa otot kecil yang berfungsi untuk melebarkan atau menyempitkan
lubang hidung.
Kerangka tulang terdiri dari:

tulang hidung (os nasalis),

prosesus frontalis os maksila dan

prosesus nasalis os frontal


Sedangkan kerangka tulang rawan terdiri dari beberapa pasang tulang rawan yang

terletak di bagian bawah hidung, yaitu:

sepasang kartilago nasalis lateralis superior,

sepasang kartilago nasalis lateralis inferior (kartilago alar mayor),

beberapa pasang kartilago alar minor dan tepi anterior kartilago septum.

Pada dinding lateral terdapat:1


4 buah konka
- konka inferior
- konka media
9

- konka superior
- konka suprema (rudimenter)
kartilago nasalis lateralis superior
sepasang kartilago nasalis lateralis inferior (kartilago alar mayor)
beberapa pasang kartilago alar minor
tepi anterior kartilago septum.

Di antara konka-konka dan dinding lateral hidung terdapat rongga sempit yang disebut
meatus.
Tergantung dari letak meatus, ada tiga meatus yaitu meatus inferior, medius dan superior.

Meatus inferior terletak di antara konka inferior dengan dasar hidung dan dinding
lateral rongga hidung. Terdapat muara (ostium) duktus nasolakrimalis

Meatus medius terletak di antara konka media dan dinding lateral rongga hidung.
Terdapat muara sinus frontal, sinus maksila dan sinus etmoid anterior.

Meatus superior yang merupakan ruang di antara konka superior dan konka media
terdapat muara sinus etmoid posterior dan sinus sfenoid.

II.1.2. Anatomi Sinus Paranasal


Ada delapan sinus paranasal, empat buah pada masing-masing sisi hidung.
Anatominya dapat dijelaskan sebagai berikut:

10

Sinus frontal kanan dan kiri, sinus ethmoid kanan dan kiri (anterior dan posterior),
sinus maksila dan sinus kanan dan kiri (antrium highmore) dan sinus sfenoid kanan dan kiri.
Semua sinus ini dilapisi oleh mukosa yang merupakan lanjutan mukosa hidung, berisi udara
dan semua bermuara di rongga hidung melalui ostium masing-masing.
Pada meatus medius yang merupakan ruang diantara konka superior dan konka
inferior rongga hidung terdapat suatu celah sempit yaitu hiatus semilunaris yakni muara dari
sinus maksila, sinus frontalis dan ethmoid anterior.
Sinus paranasal terbentuk pada fetus usia bulan III atau menjelang bulan IV dan tetap
berkembang selama masa kanak-kanak, jadi tidak heran jika pada foto anak-anak belum ada
sinus frontalis karena belum terbentuk.
Pada meatus Meatus superior yang merupakan ruang di antara konka superior dan
konka media terdapat muara sinus etmoid posterior dan sinus sfenoid.
Fungsi sinus paranasal

Membentuk pertumbuhan wajah

Sebagai pengatur udara (air conditioning)

Peringan cranium

Resonansi suara

Membantu produksi mukus

II.2.

Sinusitis

II.2.1. Definisi

11

Sinusitis merupakan penyakit yang sering ditemukan dalam praktek dokter seharihari, bahkan dianggap sebagai salah satu penyebab gangguan kesehatan tersering di seluruh
dunia.
Sinusitis didefinisikan sebagai inflamasi mukosa sinus paranasal. Umumnya disertai atau
dipicu oleh rinitis sehingga sering disebut rinosinusitis. Penyakit utamanya adalah selesma
(common cold) yang merupakan infeksi virus, yang selanjutnya dapat diikuti oleh infeksi
bakteri. Bila mengenai beberapa sinus disebut multisinusitis, sedangkan bila mengenai semua
sinus paranasal disebut pansinusitis.
Sinus paranasal yang sering terkena ialah sinus ethmoid dan maksila, sedangkan sinus
frontal lebih jarang dan sinus sfenoid lebih jarang lagi. Sinus maksila disebut juga antrum
Highmore, letaknya dekat akar gigi rahang atas, maka infeksi gigi mudah menyebar ke sinus,
disebut sinusitis dentogen.
Sinusitis dapat menjadi berbahaya karena meyebabkan komplikasi ke orbita dan
intrakranial, serta menyebabkan peningkatan serangan asma yang sulit diobati.
II.2.2. Etiologi dan faktor predisposisi
Beberapa faktor etiologi dan predisposisi antara lain ISPA akibat virus, bermacam
rhinitis terutama rhinitis alergi, rhinitis hormonal pada wanita hamil, polip hidung, kelainan
anatomi seperti deviasi septum atau hipertrofi konka, sumbatan kompleks osteo-meatal,
infeksi tonsil, infeksi gigi, kelainan imunologik, diskinesia silia seperti pada sindroma
Kartegener, dan di luar negeri adalah penyakit fibrosis kistik.
Pada anak, hipertrofi adenoid merupakan faktor penting penyebab sinusitis sehingga
perlu dilakukan adenoidektomi untuk menghilangkan sumbatan dan menyembuhkan
rhinosinusitisnya. Hipertrofi adenoid dapat didiagnosis dengan foto polos leher posisi lateral.
Faktor lain yang juga berpengaruh adalah lingkungan yang berpolusi, udara dingin dan
kering, serta kebiasaan merokok. Keadaan ini lama-lama menyebabkan perubahan mukosa
dan merusak silia.
II.2.3. Patofisiologi
Kesehatan sinus dipengaruhi oleh patensi ostium-ostium sinus dan lancarnya klirens
mukosiliar di dalam kompleks osteo-meatal. Mukus juga mengandung substansi
antimikrobial dan zat-zat yang berfungsi sebagai mekanisme pertahanan tubuh terhadap
kuman yang masuk bersama dengan udara pernapasan.

12

Organ-organ yang membentuk kompleks osteo-meatal letaknya berdekatan dan bila


terjadi edema, mukosa yang berhadapan akan saling bertemu sehingga silia tidak dapat
bergerak dan ostium tersumbat. Akibatnya terjadi tekanan negatif di dalam rongga sinus yang
menyebabkan terjadinya transudasi, mula-mula serous. Kondisi ini bisa dianggap
rhinosinusitis non-bakterial dan biasanya sembuh dalam beberapa hari tanpa pengobatan.
Bila kondisi ini menetap, sekret yang terkumpul dalam sinus merupakan media yang
baik untuk tumbuhnya dan multiplikasi bakteri. Sekret menjadi purulen. Keadaan ini disebut
dengan rhinosinusitis akut bakterial dan memerlukan terapi antibiotik.

Jika terapi tidak berhasil (misalnya karena ada faktor predisposisi), inflamasi
berlanjut, terjadi hipoksia dan bakteri anaerob berkembang. Mukosa makin membengkak dan
ini merupakan rantai siklus yang terus berputar sampai akhirnya perubahan mukosa menjadi
kronik yaitu hipertrofi, polipoid atau pembentukan polip dan kista. Pada keadaan ini mungkin
diperlukan tindakan operasi.
II.2.4. Klasifikasi dan mikrobiologi
Konsensus internasional tahun 1995 membagi rhinosinusitis hanya akut dengan batas
sampai 8 minggu dan kronik jika lebih dari 8 minggu. Konsensus tahun 2004 membagi
menjadi akut dengan batas sampai 4 minggu, subakut dengan batas 4 minggu sampai dengan
3 bulan, dan kronik jika lebih dari 3 bulan.
Sinusitis kronik dengan penyebab rinogenik umumnya merupakan lanjutan dari
sinusitis akut yang tidak terobati secara adekuat. Pada sinusitis kronik adanya faktor
predisposisi harus dicari dan diobati secara tuntas.
Menurut berbagai penelitian, bakteri utama yang ditemukan pada sinusitis akut adalah
Streptococcus pneumonia (30 - 50%), Haemophylus influenzae (20 40%), da Moraxella
catarrhalis (4%). Pada anak, M. catarrhalis paling sering ditemukan (20%).
13

Pada sinusitis kronik, faktor predisposisi lebih berperan, tetapi umumnya bakteri yang ada
lebih condong ke arah bakteri gram negatif dan anaerob.
Sinusitis dentogen
Sinusitis dentogen merupakan salah satu penyebab penting sinusitis kronis. Dasar
sinus maksila adalah prosesus alveolaris tempat akar gigi rahang atas, sehingga rongga sinus
maksila hanya terpisahkan oleh tulang tipis dengan akar gigi. Bahkan kadang-kadang tanpa
tulang pembatas. Infeksi gigi rahang atas seperti infeksi apikal akar gigi atau inflamasi
jaringan periodontal mudah menyebar secara langsung ke sinus, atau melalui pembuluh darah
dan limfe.
Harus curiga adanya sinusitis dentogen pada sinusitis maksila kronik yang mengenai satu sisi
dengan ingus purulen dan napas berbau busuk. Untuk mengobati sinusitisnya, gigi yang
terinfeksi harus dicabut atau dirawat, dan pemberian antibiotik yang mencakup bakteri
anaerob. Seringkali juga perlu dilakukan irigasi sinus maksila.
Sinusitis jamur
Sinusitis jamur adalah infeksi jamur pada sinus paranasal, suatu keadaan yang tidak
jarang ditemukan. Angka kejadiannya meningkat dengan meningkatnya pemakaian antibiotik,
kortikosteroid, obat-obat imunosupresan dan radioterapi. Kondisi yang merupakan
predisposisi antara lain diabetes melitus, neutropenia, penyakit AIDS, dan perawatan yang
lama di rumah sakit. Jenis jamur yang sering menyebabkan infeksi sinus paranasal ialah
spesies Aspergilus dan Candida.
Perlu diwaspadai adanya sinusitis jamur pada kasus sebagai berikut: sinusitis
unilateral, yang sukar disembuhkan dengan terapi antibiotik. Adanya gambaran kerusakan
tulang dinding sinus, atau bila ada membran berwarna putih keabu-abuan pada irigasi antrum.
Para ahli membagi sinusitis jamur sebagai bentuk invasif dan non-invasif. Sinusitis
jamur invasif terbagi menjadi invasif akut fulminan dan invasif kronik indolen.
Sinusitis jamur invasif akut, ada invasi jamur ke jaringan dan vaskular. Sering terjadi
pada pasien diabetes yang tidak terkontrol, pasien dengan imunosupresi seperti leukemia dan
neutropenia, pemakaian steroid lama dan terapi imunosupresan. Imunitas yang rendah dan
invasi pembuluh darah menyebabkan penyebaran jamur sangat cepat dan dapat merusak
dinding sinus, jaringan orbita, dan sinus kavernosus. Di kavum nasi, mukosa berwarna biru
kehitaman dan ada mukosa konka atau septum yang nekrotik. Sering berakhir dengan
kematian.
14

Sinusitis jamur invasif kronik biasanya terjadi pada pasien dengan gangguan
imunologik atau metabolik seperti diabetes. Bersifat kronik progresif dan bisa juga
menginvasi sampai ke orbita atau intrakranial, tetapi gambaran kliniknya tidak sehebat yang
bersifat fulminan karena perjalanan penyakitnya lebih lambat. Gejalanya seperti sinusitis
bakterial, tetapi sekretnya kental dengan bercak-bercak kehitaman, yang bila dilihat dengan
mikroskop merupakan koloni jamur.
Sinusitis jamur non-invasif, atau misetoma, merupakan kumpulan jamur di dalam
rongga sinus tanpa invasi ke dalam mukosa dan tidak sampai mendestruksi tulang. Sering
mengenai sinus maksila. Gejala klinis sering menyerupai sinusitis kronis berupa rinore
purulen, post nasal drip, dan napas bau. Kadang-kadang ada massa jamur juga di kavum nasi.
Pada operasi bisa ditemukan materi jamur berwarna cokelat kehitaman dengan atau tanpa pus
di dalam sinus.
Terapi untuk sinusitis jamur invasif ialah pembedahan, debridemen, anti jamur
sistemik, dan pengobatan terhadap penyakit dasarnya. Obat standar ialah amfoterisin B, bisa
ditambah dengan rifampisin atau flusitosin agar lebih efektif. Pada misetoma hanya perlu
terapi bedah untuk membersihkan massa jamur, menjaga ventilasi dan drainase sinus. Tidak
diperlukan anti jamur sistemik.
II.2.5. Manifestasi klinis
Keluhan utama rinosinusitis akut ialah hidung tersumbat disertai nyeri/rasa tekanan
pada muka dan ingus purulen, yang seringkali turun ke tenggorok (post nasal drip). Dapat
disertai gejala sistemik seperti demam dan lesu.
Keluhan nyeri atau rasa tekanan di daerah sinus yang terkena merupakan ciri khas
sinusitis akut, serta kadang-kadang nyeri juga terasa di tempat lain (referred pain). Nyeri pipi
menandakan sinusitis maksila, nyeri di antara atau di belakang orbita menandakan sinusitis
ethmoid, nyeri di dahi atau seluruh kepala menandakan sinusitis frontal. Pada sinusitis
sfenoid, nyeri dirasakan di verteks, oksipital, belakang orbita, dan daerah mastoid. Pada
sinusitis maksila kadang-kadang ada nyeri alih ke gigi dan telinga.
Gejala lain adalah sakit kepala, hiposmia/anosmia, halitosis, post nasal drip yang
menyebabkan batuk dan sesak napas pada anak.
Keluhan sinusitis kronik tidak khas sehingga sulit didiagnosis. Kadang-kadang hanya 1 atau 2
gejala-gejala di bawah ini yaitu sakit kepala kronik, post nasal drip, batuk kronik, gangguan
tenggorok, gangguan telinga akibat sumbatan kronik muara tuba eustachius, gangguan ke
paru seperti bronkhitis (sino-bronkhitis), bronkhiektasis dan yang penting adalah serangan
15

asma yang meningkat dan sulit diobati. Pada anak, mukopus yang tertelan dapat
menyebabkan gastroenteritis.
II.2.6. Diagnosis
Diagnosis ditegakkan berdasarkan anamnesis, pemeriksaan fisik, dan pemeriksaan
penunjang. Pemeriksaan fisik dengan rhinoskopi anterior, dan posterior, pemeriksaan nasoendoskopi sangat dianjurkan untuk diagnosis yang lebih tepat dan dini. Tanda khas ialah
adanya pus di meatus medius (pada sinusitis maksila dan ethmoid anterior dan frontal) atau di
meatus superior (pada sinusitis ethmoidalis posterior dan sfenoid). Pada rinosinusitis akut,
mukosa edema dan hiperemis. Pada anak sering ada pembengkakan dan kemerahan pada
kantus medius.
Pemeriksaan pembantu yang penting adalah foto polos atau CT-Scan. Foto polos
posisi Waters, PA, lateral, umumnya hanya mampu menilai kondisi sinus-sinus besar seperti
sinus maksila dan frontal. Kelainan akan terlihat perselubungan, air-fluid level, atau
penebalan mukosa.
CT-Scan sinus merupakan gold standard diagnosis sinusitis karena mampu menilai
secara anatomi hidung dan sinus, adanya penyakit dalam hidung dan sinus secara keseluruhan
dan perluasannya. Namun karena mahal hanya dikerjakan sebagai penunjang diagnosis
sinusitis kronis yang tidak membaik dengan pengobatan atau pra-operasi sebagai panduan
operator saat melakukan operasi sinus.
Pada pemeriksaan transiluminasi sinus yang sakit akan menjadi suram atau gelap.
Pemeriksaan ini sudah jarang dilakukan karena sangat terbatas kegunaannya.
Pemeriksaan mikrobiologik dan tes resistensi dilakukan dengan mengambil sekret
dari meatus medius/superior, untuk mendapatkan antibiotik yang tepat guna. Lebih baik lagi
bila diambil sekret yang keluar dari pungsi sinus maksila.
Sinuskopi dilakukan dengan pungsi menembus dinding medial sinus maksila melalui
meatus inferior, dengan alat endoskop bisa dilihat kondisi sinus maksila yang sebenarnya,
selanjutnya dapat dilakukan irigasi sinus untuk terapi.

II.2.7. Terapi
Tujuan terapi sinusitis ialah mempercepat penyembuhan, mencegah komplikasi, dan
mencegah perubahan menjadi kronis. Prinsip pengobatan ialah membuka sumbatan di
kompleks osteo-meatal sehingga drainase dan ventilasi sinus-sinus pulih secara alami.
16

Antibiotik dan dekongestan merupakan terapi pilihan pada sinusitis akut bakterial,
untuk menghilangkan infeksi dan pembengkakan mukosa serta membuka sumbatan ostium
sinus. Antibiotik yang dipilih adalah golongan penisilin seperti amoksisilin. Jika diperkirakan
kuman telah resisten atau memproduksi beta-laktamase, maka dapat diberikan amoksisilinklavulanat atau jenis sefalosporin generasi ke-2. Pada sinusitis antibiotik diberikan selama
10-14 hari walaupun gejala klinik sudah menghilang. Pada sinusitis kronik diberikan
antibiotik yang sesuai untuk kuman gram negatif dan anaerob.
Selain dekongestan oral dan topikal, terapi lain dapat diberikan jika diperlukan,
seperti analgetik, mukolitik, steroid oral/topikal, pencucian rongga hidung dengan NaCl atau
diatermi. Antihistamin tidak rutin diberikan karena sifat antikolinergiknya dapat
menyebabkan sekret jadi lebih kental. Bila ada alergi berat sebaiknya diberikan antihistamin
generasi ke-2. Irigasi sinus maksila atau Proetz displacement juga merupakan terapi
tambahan yang dapat bermanfaat.
Imunoterapi dapat dipertimbangkan jika pasien menderita kelainan alergi yang berat.
Tindakan operasi
Bedah sinus endoskopi fungsional (BSEF/FESS) merupakan operasi terkini untuk
sinusitis kronik yang memerlukan operasi. Tindakan ini telah menggantikan hampir semua
jenis bedah sinus terdahulu karena memberikan hasil yang lebih memuaskan dan tindakan
lebih ringan dan tidak radikal. Indikasinya berupa: sinusitis kronik yang tidak membaik
setelah terapi adekuat, sinusitis kronik disertai kista atau kelainan yang ireversibel, polip
ekstensif, adanya komplikasi sinusitis serta sinusitis jamur.
II.2.8. Komplikasi
Komplikasi sinusitis yang berat biasanya terjadi pada sinusitis akut atau pada sinusitis
kronis dengan eksarsebasi akut, berupa komplikasi orbita atau intrakranial.
Kelainan orbita, disebabkan oleh sinus paranasal yang berdekatan dengan mata, yaitu
sinus ethmoid, kemudian frontal dan maksila. Penyebaran infeksi terjadi melalui
tromboflebitis dan perikontinuitatum. Kelainan yang dapat timbul ialah edema palpebra,
selulitis orbita, abses periosteal, abses orbita, dan selanjutnya dapat terjadi trombosis sinus
kavernosus. Kelainan intrakranial dapat berupa meningitis, abses ekstradural/subdural, abses
otak dan trombosis sinus kavernosus.

17

Komplikasi juga dapat terjadi pada sinusitis kronis, berupa: Osteomielitis dan abses
periosteal. Paling sering timbul akibat sinusitis frontal dan biasanya ditemukan pada anakanak. Pada osteomielitis sinus maksila dapat timbul fistula oroantral atau fistula pada pipi.
Kelainan paru seperti bronkhitis kronik dan bronkiektasis. Adanya kelainan sinus
paranasal disertai dengan kelainan paru ini disebut sino-bronkhitis. Selain itu, dapat juga
menyebabkan kambuhnya asma bronkhial yang sukar dihilangkan sebelum sinusitisnya
disembuhkan.

18

DAFTAR PUSTAKA
Mangunkusumo, Endang dan Damajanti Soetjipto. 2007. Sinusitis dalam Buku Ajar Ilmu
Kesehatan Telinga Hidung Tenggorokan Kepala dan Leher. Edisi ke-6. Jakarta: Balai
Penerbit FKUI; 150-3.
Mangunkusumo, Endang dan Retno S. Wardani. 2007. Polip Hidung dalam Buku Ajar Ilmu
Kesehatan Telinga Hidung Tenggorokan Kepala dan Leher. Edisi ke-6. Jakarta: Balai
Penerbit FKUI; 123-5.
Adams GL,Boeis LR, Higler PA. Buku Ajar Penyakit THT BOEIS Edisi keenam:Anatomi
dan Fisiologi Telinga.Jakarta: Penerbit Buku Kedokteran EGC.1997.p; 30-38.
Braunwald, Eugene et al. 2009. Harrisons Principles of Internal Medicine. Edisi 17. Amerika
Serikat: McGraw-Hill.

19