Anda di halaman 1dari 232

RENCANA

PENGEMBANGAN

ARSITEKTUR
NA SIONAL

2015-2019

RENCANA PENGEMBANGAN
ARSITEKTUR NASIONAL 2015-2019

:

Agung Pascasuseno
Aliendheasja Fawilia
Bambang Eryudhawan
Suwardana Winata
Soehartini Sekartjakrarini
Agust Danang Ismoyo

PT. REPUBLIK SOLUSI

iv

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

RENCANA PENGEMBANGAN
ARSITEKTUR NASIONAL 2015-2019

Tim Studi dan Kementerian Pariwisata Ekonomi Kreatif:


Penasihat
Mari Elka Pangestu, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif RI
Sapta Nirwandar, Wakil Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif RI
Pengarah
Ukus Kuswara, Sekretaris Jenderal Kemenparekraf
Harry Waluyo, Direktur Jenderal Ekonomi Kreatif berbasis Media, Desain dan IPTEK
Cokorda Istri Dewi, Staf Khusus Bidang Program dan Perencanaan
Penanggung Jawab
Poppy Safitri, Setditjen Ekonomi Kreatif berbasis Media, Desain dan IPTEK
Zoraida Ibrahim, Direktur Desain dan Arsitektur
Bambang Cahyo Murdoko, Kasubdit Arsitektur dan Desain Interior
Tim Studi
Agung Pascasuseno
Aliendheasja Fawilia
Bambang Eryudhawan
Suwardana Winata
Soehartini Sekartjakrarini
Agust Danang Ismoyo
ISBN
978-602-72367-1-4
Tim Desain
RURU Corps (www.rurucorps.com)
Sari Kusmaranti Subagiyo
Farly Putra Pratama
Yosifinah Rachman
Penerbit
PT. Republik Solusi
Cetakan Pertama, Maret 2015
Hak cipta dilindungi undang-undang
Dilarang memperbanyak karya tulis ini dalam bentuk dan dengan cara
apapun tanpa ijin tertulis dari penerbit

Terima Kasih kepada Narasumber dan Peserta Focus Group Discussion (FGD):
Ahmad Djuhara
Erawati
Ida Zureidar
Jimmy Juwana
Taufik Mumin
Adib Abadi
Niken Dwi P.
Endy Subijono
Ariko Andikabina
Donald S. Panjaitan
Mochammad Reffrajaya
Alfin Nurus Subkhi
Adelinah Chandrarahardja
Tiara Titi
Steve J.Manahampi
Wirawan S.
Eko Prawoto
Roma Uliartha
Ardiansyah
Kusworo D.
Satrio Herlambang
Dian Irawati
Sigit Kusumawijaya
Wendy Djuhara
Bintang Agus Nugroho
Oscar Eldion
Nurhayati Arifin
Imelda Akmal
Hilmet Djajadiningrat
Solichin Gunawan
Francis Surjaseputra
Purwoko Setiawan
Budi Pradono
David Hutama

vi

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

Kata Pengantar
Ekonomi kreatif merupakan salah satu sektor yang terus bertumbuh di Indonesia. PDB Ekonomi
kreatif memiliki rata-rata pertumbuhan 5% dalam kurun waktu 20102013 dengan nilai
sebesar 215 triliun rupiah pada tahun 2013. Jumlah usaha dalam ekonomi kreatif juga meningkat
sebesar 1% dalam periode yang sama dengan 5,4 juta usaha dan 12 juta angkatan kerja pada
tahun 2013. Bagi Indonesia, ekonomi kreatif tidak hanya memberikan kontribusi ekonomi,
tetapi juga berperan dalam penguatan citra dan identitas bangsa, mengembangkan sumber daya
yang terbarukan, mendorong terciptanya inovasi, dan yang tidak kalah pentingnya membawa
dampak sosial yang positif, termasuk peningkatan kualitas hidup, pemerataan kesejahteraan dan
peningkatan toleransi sosial dalam masyarakat.
Arsitektur sebagai salah satu subsektor dari lima belas subsektor ekonomi kreatif adalah penggerak
pertumbuhan sektor-sektor ekonomi lainnya sekaligus simbol-simbol budaya dan peradaban
bangsa Indonesia. Seiring pertumbuhan industri konstruksi selama sepuluh tahun terakhir,
industri arsitektur memiliki potensi yang sangat besar untuk terus bertumbuh di masa mendatang.
Dalam pengembangan sektor ekonomi kreatif, peran para pelaku industri arsitektur semakin vital
dalam menghasilkan ruang, sentra, dan pusat kreatif untuk mendorong pengembangan semua
subsektor ekonomi kreatif.
Dokumen Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 20152019 merupakan penajaman dari
rencana pengembangan ekonomi kreatif jangka menengah periode 20152019 dan rencana
induk pengembangan ekonomi kreatif yang merupakan dasar perencanaan pengembangan
ekonomi kreatif sampai dengan tahun 2025. Penyusunan dokumen ini dilakukan dengan
melibatkan perwakilan pemerintah, asosiasi, komunitas, pelaku industri, dan intelektual dalam
bidang arsitektur melalui proses in-depth interview dan focus group discussion. Dengan demikian,
dokumen ini diharapkan dapat menjadi acuan bagi semua pihak untuk membangun sinergi
dalam mengembangkan industri arsitektur yang memiliki daya saing dan mampu berkontribusi
secara maksimal terhadap pembangunan nasional.
Oktober 2014,
Salam Kreatif,

Mari Elka Pangestu


Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif

vii

Daftar Isi
Kata Pengantar................................................................................................................... vii
Daftar Isi.............................................................................................................................. viii
Daftar Gambar.....................................................................................................................xi
Daftar Tabel......................................................................................................................... xii
Ringkasan Eksekutif.......................................................................................................... xiii
BAB 1 PERKEMBANGAN ARSITEKTUR DI INDONESIA..................................................... 3
1.1 Definisi Dan Ruang Lingkup Arsitektur...........................................................................4
1.1.1 Definisi Arsitektur....................................................................................................4
1.1.2 Ruang Lingkup Pengembangan Arsitektur............................................................... 5
1.2 Sejarah dan Perkembangan...............................................................................................8
1.2.1 Sejarah dan Perkembangan Arsitektur Dunia...........................................................8
1.2.2 Sejarah dan Perkembangan Arsitektur Indonesia....................................................18
BAB 2 EKOSISTEM DAN RUANG LINGKUP INDUSTRI ARSITEKTUR
INDONESIA........................................................................................................................... 33
2.1 Ekosistem Arsitektur........................................................................................................ 34
2.1.1 Definisi Ekosistem...................................................................................................34
2.1.2 Peta Ekosistem.........................................................................................................36
2.2 Peta dan Ruang Lingkup Industri Arsitektur.................................................................... 82
2.2.1 Peta Industri Arsitektur............................................................................................82
2.2.2 Ruang Lingkup Industri Arsitektur.......................................................................... 91
2.2.3 Model Bisnis di Industri Arsitektur..........................................................................94
BAB 3 KONDISI UMUM ARSITEKTUR DI INDONESIA.........................................................97
3.1 Kontribusi Ekonomi........................................................................................................ 98
3.1.1 Berbasis Nilai Tambah Bruto (NTB)....................................................................... 100
3.1.2 Berbasis Ketenagakerjaan.........................................................................................102
3.1.3 Berbasis Unit Usaha.................................................................................................103
3.1.4 Berbasis Konsumsi Rumah Tangga...........................................................................104
3.1.5 Berbasis Nilai Ekspor............................................................................................... 105

viii

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

3.2 Kebijakan Pengembangan Arsitektur.................................................................................107


3.2.1 Arsitektur ............................................................................................................... 107
3.2.2 Arsitektur Lanskap...................................................................................................114
3.2.3 Teknik Iluminasi...................................................................................................... 121
3.3 Struktur Pasar Arsitektur...................................................................................................125
3.3.1 Arsitektur ............................................................................................................... 125
3.3.2 Arsitektur Lanskap ................................................................................................. 127
3.3.3 Teknik Iluminasi .................................................................................................... 127
3.4 Daya Saing Arsitektur.......................................................................................................127
3.5 Potensi dan Permasalahan Pengembangan Arsitektur........................................................131

BAB 4 RENCANA PENGEMBANGAN ARSITEKTUR INDONESIA........................................137


4.1 Arahan Strategis Pengembangan Ekonomi Kreatif 2015-2019..........................................138
4.2 Visi, Misi, dan Tujuan Pengembangan Arsitektur..............................................................139
4.2.1 Kerangka Strategis Pengembangan Arsitektur 2015-2019........................................ 140
4.2.2 Visi Pengembangan Arsitektur..................................................................................141
4.2.3 Misi Pengembangan Arsitek......................................................................................141
4.2.4 Tujuan Pengembangan Arsitektur.............................................................................142
4.3 Sasaran dan Indikasi Strategis Pengembangan Arsitektur...................................................143
4.4 Arah Pengembangan Arsitektur.........................................................................................145
4.4.1 Arah Penumbuhan Sumber Daya Manusia Arsitektur yang Berdaya Saing dan
Dinamis.................................................................................................................. 145
4.4.2 Arah Penguatan Perlindungan, Pengembangan, dan Pemanfaatan Sumber Daya
Alam dan Sumber Daya Budaya Arsitektur..............................................................146
4.4.3 Arah Pembentukan Industri Arsitektur yang Berdaya Saing, Tumbuh, dan
Berkualitas.............................................................................................................. 146
4.4.4 Arah Penyediaan Pembiayaan Industri Arsitektur yang Mudah Diakses....................147
4.4.5 Arah Pembentukan Perluasan Pasar Industri Arsitektur di Dalam Negeri................ 147
4.4.6 Arah Penyediaan Teknologi Pendukung Industri Arsitektur yang Tepat Guna,
Murah, dan Mudah Diakses.....................................................................................148
4.4.7 Arah Pembentukan Kelembagaan dan Iklim Usaha yang Mendukung
Pengembangan Industri Arsitektur...........................................................................148
4.5 Strategi dan Rencana Aksi Pengembangan Arsitektur........................................................150

ix

4.5.1 Meningkatnya Kuantitas dan Kualitas Pendidikan Arsitektur secara Merata.............150


4.5.2 Meningkatnya Kuantitas dan Kualitas Orang Kreatif Arsitektur...............................152
4.5.3 Meningkatnya Penggunaan Bahan Baku Berbasiskan Kearifan Lokal untuk Industri
Arsitektur................................................................................................................ 153
4.5.4 Terbentuknya Pusat Pengetahuan Arsitektur yang Akurat dan Terpercaya dan
Dapat Diakses secara Mudah dan Cepat..................................................................153
4.5.5 Meningkatnya Wirausaha dan Usaha Kreatif Arsitektur yang Berdaya Saing dan
Berkualitas ............................................................................................................. 155
4.5.6 Meningkatnya Keragaman dan Kualitas Karya Arsitektur.........................................156
4.5.7 Terbentuknya Kolaborasi Antara Pemilik Dana dengan Wirausaha dan Usaha
Kreatif Arsitektur.....................................................................................................157
4.5.8 Meningkatnya Penetrasi Pasar Industri Arsitektur dalam Negeri.............................. 157
4.5.9 Peningkatkan Ketersediaan Teknologi Pendukung Industri Arsitektur yang Tepat
Guna, Murah, dan Mudah Diakses..........................................................................158
4.5.10 Terciptanya Regulasi yang Mendukung Penciptaan Iklim yang Kondusif bagi
Pengembangan Industri Arsitektur...........................................................................158
4.5.11 Meningkatnya Posisi, Kontribusi, Kemandirian, serta Kepemimpinan Indonesia
dalam Fora Internasional Melalui Arsitektur............................................................ 161
4.5.12 Meningkatnya Partisipasi Aktif Pemangku Kepentingan dalam Pengembangan
Arsitektur secara berkualitas dan Berkelanjutan....................................................... 162
4.5.13 Meningkatnya Apresiasi Kepada Orang/Karya/Wirausaha/Usaha Kreatif
Arsitektur Lokal di Dalam dan Luar Negeri ............................................................162
BAB 5 PENUTUP.................................................................................................................. 165
5.1 Kesimpulan......................................................................................................................166
5.2 Saran................................................................................................................................170

LAMPIRAN............................................................................................................................173

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

Daftar Gambar
Gambar 1-1 Ruang Lingkup Dan Fokus Pengembangan Arsitektur 2015-2019................... 8
Gambar 2-1 Hubungan Antar Komponen Dalam Ekosistem..................................................35
Gambar 2-2 Peta Ekosistem Arsitektur....................................................................................38
Gambar 2-3 Peta Ekosistem Arsitektur Lanskap......................................................................53
Gambar 2-4 Peta Ekosistem Teknik Iluminasi.........................................................................70
Gambar 2-5 Peta Industri Arsitektur........................................................................................83
Gambar 2-6 Peta Industri Arsitektur Lanskap....................................................................... 86
Gambar 2-7 Peta Industri Teknik Iluminasi.............................................................................89
Gambar 2-8 Enam Tipe Biro Arsitektur...................................................................................95
Gambar 3-1 Nilai Tambah Bruto, Pertumbuhan, Kontribusi Industri Arsitektur Indonesia
(2010-2013)............................................................................................................................100
Gambar 3-2 Nilai dan Pertumbuhan Industri Konstruksi Nasional (2010-2013)....................101
Gambar 3-3 Jumlah, Pertumbuhan, dan Kontribusi Tenaga Kerja Arsitektur Terhadap Total
Tenaga Kerja Industri Kreatif...................................................................................................102
Gambar 3-4 Jumlah, Pertumbuhan, dan Kontribusi Unit Usaha Industri Arsitektur
terhadap Total Unit Usaha Industri Kreatif..............................................................................103
Gambar 3-5 Jumlah, Pertumbuhan, Kontribusi Konsumsi Rumah Tangga Industri
Arsitektur terhadap Total Konsumsi Rumah Tangga Industri Kreatif...................................... 104
Gambar 3-6 Nilai, Pertumbuhan, dan Kontribusi Ekspor Industri Arsitektur terhadap Total
Ekspor Industri Kreatif............................................................................................................105
Gambar 3-7 Sebaran Anggota APTARI di Indonesia.............................................................. 126
Gambar 3-8 Daya Saing Arsitektur Indonesia.........................................................................128

xi

Daftar Tabel
Tabel 21 Perbandingan Ruang Lingkup Industri Arsitektur dalam KBLI 2005 dan 2009...... 91
Tabel 22 Klasifikasi ISIC Rev.4 untuk Arsitektur....................................................................93
Tabel 31 Kontribusi Ekonomi Arsitektur Indonesia 20102013...........................................98
Tabel 32 Potensi dan Permasalahan Pengembangan Arsitektur............................................... 131
Tabel 4-1 Kerangka Strategis Pengembangan Arsitektur 2015-2019.........................................140

xii

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

Ringkasan Eksekutif
Arsitektur merupakan bidang multidisiplin yang bertujuan untuk menghasilkan ruang dan
lingkungan binaan. Secara fungsional, arsitektur harus memberikan kenyamanan, keamanan,
dan keselamatan bagi manusia dalam melakukan aktivitas. Secara estetika, keindahan desain
arsitektur diharapkan dapat menjadi inspirasi dan memenuhi kebutuhan emosional manusia.
Arsitektur didefinisikan sebagai wujud hasil penerapan pengetahuan, ilmu, teknologi, dan seni
secara utuh dalam menggubah lingkungan binaan dan ruang, sebagai bagian dari kebudayaan
dan peradaban manusia, sehingga dapat menyatu dengan keseluruhan lingkungan ruang.
Sebagai salah satu subsektor dalam ekonomi kreatif, ruang lingkup pengembangan arsitektur
pada periode 20152019 adalah bidang-bidang yang memiliki unsur kreativitas dominan
dalam aktivitasnya yaitu arsitektur, arsitektur lanskap, dan satu bidang spesialisasi yaitu teknik
iluminasi. Desain interior dan bidang spesialisasi experiental graphic design sebagai bidang-bidang
yang terkait erat dengan arsitektur dan memiliki unsur kreativitas dominan dalam aktivitasnya
akan dikembangkan dalam ruang lingkup subsektor desain. Semua bidang tersebut memiliki
keterkaitan erat dengan teknik sipil, teknik layanan bangunan, dan bidang spesialisasi seperti teknik
akustik, spesialis fasilitas, dan teknik fasad yang berada dalam ruang lingkup industri konstruksi.
Industri arsitektur merupakan salah satu kelompok industri yang mengalami pertumbuhan
cukup tinggi bila dibandingkan kelompok industri kreatif dan sektor lainnya selama periode
20102013. Rata-rata pertumbuhan ekonomi industri arsitektur sebesar 7,5% lebih tinggi dari
rata-rata pertumbuhan industri kreatif yang sebesar 5% dan rata-rata pertumbuhan ekonomi
nasional yang sebesar 6,1%. Pertumbuhan industri arsitektur juga lebih tinggi dari industri kreatif
dan 9 sektor industri lainnya untuk tenaga kerja, unit usaha, dan konsumsi rumah tangga. Hal
ini menunjukkan industri arsitektur merupakan industri yang memiliki potensi pertumbuhan
yang tinggi ke depannya.
Namun demikian, industri arsitektur masih menghadapi berbagai tantangan yang besar dalam
pengembangannya terutama menyangkut kelembagaan dan sumber daya manusia kreatif. Kedua
isu tersebut mendapat nilai terendah dari skala nilai 110 dengan 4,1 untuk kelembagaan dan
4,2 untuk sumber daya manusia kreatif. Isu strategis lainnya yang perlu mendapatkan perhatian
adalah ketersediaan bahan baku yang berkualitas, beragam, dan kompetitif. Isu ini mendapatkan
nilai sebesar 4,5. Sementara itu, empat isu strategis lainnya yaitu industri, pembiayaan, pemasaran,
dan infrastruktur dan teknologi berturut-turut mendapatkan nilai 5,2; 5,3; 5,0; dan 5,0. Dengan
demikian, daya saing industri arsitektur secara keseluruhan memiliki nilai sebesar 4,8.
Rencana aksi pengembangan arsitektur dikembangkan melalui pemetaan ekosistem arsitektur,
peta industri arsitektur, daya saing dan identifikasi potensi dan permasalahan arsitektur yang
diselaraskan dengan arahan strategis pembangunan nasional, rencana induk pengembangan
ekonomi kreatif jangka panjang, dan rencana aksi jangka menengah pengembangan ekonomi
kreatif 20152019. Visi pengembangan arsitektur adalah industri arsitektur yang diapresiasi
dengan baik, berdaya saing, dan berkontribusi optimal dalam pembangunan nasional.

xiii

Visi tersebut akan diwujudkan melalui tiga misi utama yang dijabarkan menjadi tujuh tujuan
utama dan tiga belas sasaran strategis yang dijelaskan sebagai berikut.
1. Mengoptimalkan pengembangan dan pelestarian sumber daya lokal terkait arsitektur
untuk mencapai dua tujuan utama, yaitu penumbuhan sumber daya manusia arsitektur
yang berdaya saing dan dinamis; dan penguatan perlindungan, pengembangan, dan
pemanfaatan sumber daya alam dan sumber daya budaya arsitektur. Kedua tujuan tersebut
dicapai melalui empat sasaran strategis sebagai berikut.
a. Meningkatnya kualitas pendidikan arsitektur secara merata.
b. Meningkatnya kualitas dan kuantitas orang kreatif kreatif arsitektur secara merata.
c. Meningkatnya penggunaan bahan baku berbasiskan kearifan lokal untuk industri
arsitektur.
d. Terbentuknya pusat pengetahuan arsitektur yang akurat dan terpercaya dan dapat
diakses secara mudah dan cepat.
2. Mengembangkan industri arsitektur yang berdaya saing, tumbuh, dan berkualitas
untuk mencapai satu tujuan utama yaitu pembentukan industri arsitektur yang berdaya
saing, tumbuh, dan berkualitas. Tujuan tersebut dicapai melalui dua sasaran strategis, yaitu:
a. Meningkatnya wirausaha dan usaha kreatif arsitektur yang berdaya saing dan berkualitas;
b. Meningkatnya keragaman dan kualitas karya arsitektur.
3. Mengembangkan lingkungan yang kondusif dan mengarusutamakan kreativitas
dalam pembangunan arsitektur nasional untuk mencapai empat tujuan utama, yaitu
penyediaan pembiayaan industri arsitektur yang mudah diakses; pembentukan perluasan
pasar industri arsitektur di dalam negeri; penyediaan teknologi pendukung industri
arsitektur yang tepat guna, murah, dan mudah diakses; dan pembentukan kelembagaan
dan iklim usaha yang mendukung pengembangan industri arsitektur. Keempat tujuan
tersebut dicapai melalui tujuh sasaran strategis sebagai berikut.
a. Terbentuknya kolaborasi antara pemilik dana dengan wirausaha dan usaha kreatif
arsitektur.
b. Meningkatnya penetrasi pasar industri arsitektur di dalam negeri.
c. Meningkatnya ketersediaan teknologi pendukung industri arsitektur yang tepat guna,
murah, dan mudah diakses.
d. Terciptanya regulasi yang mendukung penciptaan iklim yang kondusif bagi
pengembangan industri arsitektur.
e. Meningkatnya posisi, kontribusi, kemandirian, serta kepemimpinan Indonesia dalam
fora internasional melalui arsitektur.
f. Meningkatnya partisipasi aktif pemangku kepentingan dalam pengembangan arsitektur
secara berkualitas dan berkelanjutan.
g. Meningkatnya apresiasi kepada orang/karya/wirausaha/usaha kreatif arsitektur lokal
di dalam dan luar negeri.
Sasaran strategis pengembangan arsitektur dicapai melalui 36 strategi dan 45 rencana aksi yang
difokuskan pada penguatan daya saing industri arsitektur di dalam negeri pada periode 2015
2019 terutama dalam menghadapi aktivasi Masyarakat Ekonomi ASEAN pada 2015. Rencana
pengembangan arsitektur jangka menengah ini merupakan rujukan dalam menyusun rencana
strategis lima tahunan maupun rencana kerja tahunan, khususnya bagi semua kementerian dan
lembaga pemerintah terkait arsitektur. Keberhasilan implementasi strategi dan rencana kerja
pengembangan arsitektur akan sangat tergantung pada aktivasi sinergi dan kolaborasi quad-helix
antara komunitas, intelektual, intelektual, dan pemerintah baik pemerintah pusat maupun daerah.
xiv

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

If you fail to plan, you are planning to fail.

Benjamin Franklin

RENCANA AKSI JANGK A MENENGAH

RENCANA AKSI JANGK A MENENGAH

RENCANA AKSI JANGK A MENENGAH

RENCANA AKSI JANGK A MENENGAH

KULINER 2015-2019

10

KERAJINAN 2015-2019

ARSITEKTUR 2015-2019

09

12
08

PERIKLANAN 2015-2019

RENCANA AKSI
JANGK A MENENGAH

17

RENCANA AKSI JANGK A MENENGAH

RENCANA AKSI JANGK A MENENGAH

RENCANA AKSI JANGK A MENENGAH

RENCANA AKSI JANGK A MENENGAH

SENI PERTUNJUKAN 2015-2019

SENI RUPA 2015-2019

TEKNOLOGI INFORMASI 2015-2019

TV & RADIO 2015-2019

VIDEO 2015-2019

PENERBITAN 2015-2019

16

RENCANA AKSI JANGK A MENENGAH

PENELITIAN & PENGEMBANGAN 2015-2019

15

18

MUSIK 2015-2019

PERFILMAN
2015-2019

14

RENCANA AKSI JANGK A MENENGAH

RENCANA AKSI JANGK A MENENGAH

RENCANA AKSI JANGK A MENENGAH

RENCANA AKSI
JANGK A MENENGAH

11

ARSITEKTUR
2015-2019

06
05
04

KEKUATAN BARU INDONESIA


MENUJU 2025

xv

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

BAB 1
Perkembangan Arsitektur
di Indonesia

BAB 1: Perkembangan Arsitektur di Indonesia

1.1 Definisi Dan Ruang Lingkup Arsitektur


Arsitektur berbicara tentang bangunan dan ruang tempat manusia beraktivitas. Selama ribuan
tahun, arsitektur telah menjadi simbol kemajuan dari peradaban berbagai bangsa. Sebagai bagian
dari ekonomi kreatif, arsitektur berperan penting, terutama dalam hal menghasilkan bangunan
dan ruang kreatif yang menjawab berbagai permasalahan seperti peningkatan jumlah penduduk,
keterbatasan lahan, perubahan iklim global, krisis identitas lokal, dan rendahnya daya dukung
lingkungan. Pengembangan bangunan dan ruang kreatif akan menumbuhkan kreativitas,
mendorong kemajuan sektor ekonomi kreatif, dan sektor-sektor industri lainnya. Kreativitas
dalam menghasilkan karya arsitektur juga meningkatkan daya tarik wisata dari suatu wilayah.
Namun, timbul pula pertanyaan mengenai arsitektur yang termasuk dalam ekonomi kreatif.
Arsitektur merupakan pekerjaan lintas sektor yang pada banyak kasus menempatkan kreativitas di
belakang efisiensi biaya proyek dan keamanan bangunan. Oleh karena itu, diperlukan kesepakatan
definisi dan ruang lingkup arsitektur yang sesuai dengan konsep dan konteks pengembangan
ekonomi kreatif di Indonesia.

1.1.1 Definisi Arsitektur


Kata Arsitektur merupakan serapan dari bahasa Inggris, architecture yang berasal dari bahasa
Yunani, yaitu arkhitekton yang dibangun dari dua kata: arkhi yang berarti yang pertama atau
yang utama dan tekton yang merujuk pada carpenter (tukang kayu) dan builder (pembangun).
Secara umum, arsitektur dapat didefinisikan melalui tiga pendekatan: hasil, proses, dan keilmuan1.
Melalui pendekatan hasil, arsitektur merupakan wujud sebuah bangunan. Melalui pendekatan
proses, arsitektur adalah gaya atau metode perancangan. Melalui pendekatan keilmuan, arsitektur
adalah ilmu pengetahuan yang diaplikasikan dalam proses perancangan bangunan. Arsitektur
dapat pula didefinisikan sebagai praktik dari profesi arsitek, yaitu menawarkan atau memberikan
layanan profesional yang berhubungan dengan perancangan dan konstruksi bangunan atau
lingkungan binaan2.
Menurut Ikatan Arsitek Indonesia (IAI), arsitektur didefinisikan sebagai:
Wujud hasil penerapan pengetahuan, ilmu, teknologi, dan seni secara utuh dalam menggubah
ruang dan lingkungan binaan sebagai bagian dari kebudayaan dan peradaban manusia.3
Definisi IAI ini kemudian dikembangkan lebih lanjut dalam studi arsitektur yang dilakukan
pemerintah pada 2008 menjadi:
Wujud hasil penerapan pengetahuan, ilmu, teknologi, dan seni secara utuh dalam menggubah
ruang dan lingkungan binaan, sebagai bagian dari kebudayaan dan peradaban manusia,
sehingga dapat menyatu dengan keseluruhan lingkungan ruang dari tingkat makro sampai
dengan tingkat mikro.4

(1) Definisi arsitektur dalam situs www.mech.kuleuven.be yang berdasarkan Jo Wyns, Hendrik van Brussel, Paul
Valckenaers, dan Luc Bongaerts, Workstation Architecture in holonic manufacturing systems, dipresentasikan di
28th CIRP International Seminar on Manufacturing Systems di Johannesburg, Afrika Selatan, pada 1517 Mei 1996.
Artikel tersebut kemudian dipublikasikan dalam Cirp journal on Manufacturing Systems, Vol. 26, No. 4.
(2) Architects Act, regulasi para arsitek untuk Provinsi Nova Scotia, Kanada (23 September 2008).
(3) Ikatan Arsitek Indonesia, Anggaran Dasar Ikatan Arsitek Indonesia (Jakarta: Badan Sistem Informasi Arsitektur
Ikatan Arsitek Indonesia dan Ikatan Arsitek Indonesia DKI Jakarta, 2007).
(4) Kementerian Perdagangan Republik Indonesia, Rencana Pengembangan 14 Subsektor Industri Kreatif 20092015
(Jakarta: Departemen Perdagangan Republik Indonesia, 2008).

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

Evaluasi lebih lanjut pada definisi arsitektur melahirkan kesepakatan untuk merevisi definisi
sebelumnya menjadi:

Wujud hasil penerapan pengetahuan, ilmu, teknologi,


dan seni secara utuh dalam menggubah lingkungan
binaan dan ruang, sebagai bagian dari kebudayaan
dan peradaban manusia, sehingga dapat menyatu
dengan keseluruhan lingkungan ruang.
Sumber: Focus Group Discussion Arsitektur, Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (MeiJuni 2014)

Kata kunci dari definisi di atas dapat dijelaskan sebagai berikut:


1. Wujud adalah struktur fisik dan bangunan yang dihasilkan melalui proses perancangan
dan pembangunan;
2. Pengetahuan adalah kemampuan, keterampilan, dan pemahaman mengenai merancang
dan membangun struktur fisik dan bangunan;
3. Ilmu adalah pengetahuan dalam merancang dan membangun struktur fisik dan bangunan
yang disusun secara sistematis dan disepakati sebagai teori melalui penelitian dan eksperimen;
4. Teknologi adalah metodologi, alat, dan mesin yang digunakan untuk mengimplementasikan
seni, ilmu, dan pengetahuan dalam merancang dan membangun struktur fisik dan bangunan;
5. Seni adalah kemampuan dalam merancang dan membangun struktur dan bentuk yang
indah;
6. Lingkungan binaan adalah gubahan manusia terhadap tempat aktivitas kehidupannya;
7. Lingkungan ruang. Pada skala mikro, lingkungan ruang mencakup bagian dalam
ruangan (interior), bagian luar ruangan (eksterior), dan lanskap pada area sekeliling
ruangan tersebut. Pada skala makro, lingkungan ruang mencakup perencanaan tata
kota (town planning, urban/rural planning), perencanaan lanskap, urban design, sampai
perencanaan transportasi.
Definisi tersebut menunjukkan bahwa arsitektur merupakan bidang multidisiplin yang dimanfaatkan
dan dinikmati oleh penggunanya melalui berbagai cara. Secara fungsional, arsitektur harus
memberikan kenyamanan, keamanan, dan keselamatan bagi manusia dalam melakukan aktivitas.
Secara estetika, keindahan desain arsitektur diharapkan dapat menjadi inspirasi dan memenuhi
kebutuhan emosional manusia. Definisi tersebut juga menunjukkan bahwa semakin tinggi skala
pekerjaan arsitektur, maka semakin tinggi tingkat keahlian dan semakin luas ruang lingkup
keahlian yang dibutuhkan untuk menyelesaikan pekerjaan tersebut.

1.1.2 Ruang Lingkup Pengembangan Arsitektur


Berdasarkan definisi yang ada, ruang lingkup arsitektur sesungguhnya sangat luas. Skala pekerjaan
dan kompleksitas arsitektur dewasa ini semakin meningkat sehingga kolaborasi dengan berbagai
bidang keilmuan lain semakin diperlukan. Secara umum, keilmuan arsitektur berfokus pada
perencanaan, perancangan, konstruksi, perbesaran, pengubahan, konservasi, dan restorasi dari

BAB 1: Perkembangan Arsitektur di Indonesia

sebuah bangunan atau kelompok bangunan5. Struktur fisik selain bangunan saat ini mendapat porsi
yang minim dalam perkembangan keilmuan arsitektur. Dalam hal perencanaan dan perancangan,
seorang arsitek berperan dalam urban design dan perencanaan penggunaan lahan, melakukan
studi kelayakan, membuat rancangan, model, dan gambar; membuat spesifikasi dan dokumen
teknis, dan berkoordinasi dengan profesi lain seperti desainer interior, arsitek lanskap, perencana
perkotaan, ahli sipil, ahli layanan bangunan, dan ahli-ahli spesialis, untuk menghasilkan rancangan
dan dokumen teknis. Dalam hal implementasi rancangan, seorang arsitek dapat berperan dalam
pengawasan konstruksi, ekonomi konstruksi, administrasi kontrak, dan manajemen proyek. Saat
ini ada empat bidang keilmuan yang tak bisa dipisahkan dari bidang keilmuan arsitektur, mulai
tahap perancangan sampai tahap implementasi, yaitu:
1. Teknik Sipil. Teknik sipil didefinisikan sebagai modifikasi alam untuk menciptakan
dan mengembangkan habitat manusia6. Terkait dengan arsitektur, keilmuan teknik
sipil berfokus pada implementasi dan konstruksi bangunan yang dirancang oleh arsitek.
Dalam praktiknya, arsitek dan ahli sipil bekerjasama sejak awal untuk menghasilkan
rancangan dan konstruksi.
2. Desain Interior. Desain interior adalah upaya merancang bagian dalam sebuah ruangan
untuk mengoptimalkan fungsi ruang dan memberikan kenyamanan bagi pengguna ruangan.
Dimensi ruang merupakan kata kunci dalam desain interior. Dimensi ruang adalah
apapun yang memiliki batas: berupa dinding, langit-langit, dan lantai7. Selain tiga batas
tersebut, desain interior juga memiliki dua elemen lain yaitu estetika dan furnitur. Terkait
dengan arsitektur, peran desainer interior adalah merancang interior sebuah bangunan
sesuai kebutuhan dan tujuan pembangunan, termasuk di dalamnya menentukan pola
lantai, perletakan furnitur, titik elektrik, titik komunikasi, titik lampu, bahan, dan warna.
3. Teknik Layanan Bangunan. Teknik layanan bangunan atau Mechanical, Electrical, and
Plumbing (MEP) adalah praktik aplikasi seni dan ilmu pengetahuan yang bertujuan
untuk mencapai integrasi sistem bangunan yang optimal dengan mencakup pengendalian
lingkungan dan penjaminan keselamatan demi kenyamanan dan kesejahteraan penghuni
lingkungan binaan8.
Terkait dengan arsitektur, teknik layanan bangunan berperan untuk menghidupkan
struktur yang dibangun melalui pembuatan sistem pendingin udara dan ventilasi,
pengaturan sumber energi, listrik dan pencahayaan, pengolahan limbah dan air, data
dan komunikasi, keamanan, keselamatan kebakaran, dan transportasi vertikal. Dalam
praktiknya, kerjasama antara pengguna kedua disiplin ilmu diperlukan sejak tahap awal
untuk menghasilkan rancangan dan implementasi yang optimal.

4. Arsitektur Lanskap. Arsitektur lanskap adalah bidang ilmu dan seni yang mempelajari
pengaturan ruang dan massa di alam terbuka dengan mengombinasikan elemen-elemen
lanskap alami maupun buatan manusia, baik secara horisontal maupun vertikal, dengan
segenap kegiatannya, agar tercipta karya lingkungan yang secara fungsional berguna secara

(5) International Union of Architects, UIA Accord on Recommended International Standards of Professionalism in
Architectural Practice (International Union of Architects: 2011).
(6) George Bugliarello, Ideal of Civil Engineering, Journal of Professional Issues in Engineering Education and
Practice, Vol. 120, Issues 3 (July 1994), hlm. 290294.
(7) Wawancara dengan Dra. Dona Saphiranti, MT, pada 2014.
(8) National Engineering Registration Board Australia, Guideline Building Service Engineering (National Engineering
Registration Board Australia, 2014).

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

estetika, indah, efektif, serasi, seimbang, teratur, dan tertib, sehingga tercapai kepuasan
rohani dan jasmani manusia dan makhluk hidup di dalamnya9.

Arsitektur lanskap terkait dengan arsitektur dalam skala mikro. Wilayah rancangannya
adalah area sekeliling struktur fisik dan bangunan yang dibangun. Dalam skala makro,
arsitektur lanskap meliputi perencanaan areal, ruang, material, dan juga perencanaan
yang mencakup seluruh aspek kemanusiaan yang menjadi acuan (umumnya dalam
bentuk master plan) bagi arsitek dalam merancang bangunan yang berada di dalam area
master plan tersebut.
Selain keempat bidang keilmuan tersebut, saat ini berkembang pula spesialis-spesialis yang
mendukung dunia arsitektur. Bidang-bidang pendukung dunia arsitektur tersebut dijelaskan
sebagai berikut.
1. Teknik Iluminasi. Teknik iluminasi di Indonesia adalah jenis keahlian yang menghubungkan
ilmu pengetahuan dasar desain pencahayaan dan aplikasi produk pencahayaan10. Kaitan
teknik iluminasi dengan arsitektur ada dalam semua rancangan dan tata letak pencahayaan
pada sebuah bangunan. Para ahli di bidang teknik iluminasi menyebut diri mereka lighting
designer atau penata cahaya bila diartikan dalam bahasa Indonesia. Saat ini, para ahli
teknik iluminasi Indonesia menyepakati bahwa profesi ini tetap menggunakan istilah
bahasa Inggris, yaitu lighting designer karena lebih menggambarkan kompleksitas pekerjaan
mereka. Selain itu istilah lighting designer juga digunakan agar dapat membedakan profesi
tenaga ahli teknik iluminasi dengan profesi penata cahaya lainnya, seperti penata cahaya
panggung, foto, dan film.
2. Teknik Akustik. Teknik akustik adalah aplikasi ilmu pengetahuan yang mencakup
produksi suara, transmisi suara, kontrol suara, dan sensasi pendengaran11. Kaitan teknik
akustik dengan arsitektur ada pada semua pengaturan produksi suara, transmisi suara,
kontrol suara, dan sensasi pendengaran dalam sebuah bangunan.
3. Teknik Fasad. Teknik fasad adalah aplikasi ilmu pengetahuan dalam menghasilkan
performa building envelope (bagian yang memisahkan antara bagian luar dan bagian
dalam gedung) yang baik12. Elemen-elemen utama yang menjadi pertimbangan dalam
membuat building envelope adalah pengaruh cuaca, udara, dan panas13.
4. Spesialis Fasilitas. Spesialis fasilitas adalah keahlian spesifik yang ditentukan oleh jenis
bangunan yang akan dibangun atau dilestarikan (misalnya: spesialis hotel, rumah sakit,
dantenaga ahli pelestarian). Spesialis bangunan memiliki pengetahuan mendalam mengenai
suatu bangunan dan pengetahuan ini tidak dimiliki oleh bidang keilmuan lainnya.
5. Experiential Graphic Design. Experiential Graphic Design (EGD) adalah keahlian untuk
memberikan pemahaman dan sensitivitas pengguna terhadap lingkungan binaan dan
ruang. EGD membantu pengguna untuk menemukan arah dan tujuan dalam lingkungan
(9) Hadi Susilo Arifin, Mata Kuliah Dasar-Dasar Arsitektur Lanskap, (Bogor: Institut Pertanian Bogor, 2010).
(10) Dari Himpunan Teknik Iluminasi Indonesia. Tautan: http://htii.or.id/index.php?page=info-htii.Terakhir diakses
pada 14 September 2014.
(11) The Armstrong Guide to Building Acoustics, www.armstrong.com, 2006. Tautan: http://www.armstrong.com/
content2/commclgeu/files/81226.pdf. Terakhir diakses pada 14 September 2014.
(12) The Chartered Institution of Building Services Engineers. About Faade. (The Chartered Institution of Building
Services Engineers, 2014). Tautan: http://www.cibse.org/society-of-facade-engineering-sfe/about-facades#2. Terakhir
diakses pada 14 September 2014.
(13) Jeff Wilson, The Greened House Effect: Renovating Your Home with a Deep Energy Retrofit (White River Junction:
Chelsea Green Publishing, 2013).

BAB 1: Perkembangan Arsitektur di Indonesia

binaan dan ruang, mengkomunikasikan pesan yang penting, dan membangun dialog
antara pengguna dengan tempat mereka beraktivitas. Experiential Graphic Designer
menghasilkan sistem penunjuk arah digital dan statis, signage, environmental graphics,
konten ekshibisi, instalasi multimedia, dan public art.
Dalam pengembangan ekonomi kreatif, ruang lingkup arsitektur yang dijadikan fokus adalah
bidang-bidang yang memiliki unsur kreativitas yang dominan dalam aktivitasnya yaitu arsitektur,
arsitektur lanskap, dan satu bidang spesialisasi yaitu teknik iluminasi. Meskipun desain interior
memiliki unsur kreativitas yang dominan, pengembangannya dalam ekonomi kreatif akan menjadi
fokus dalam ruang lingkup yang lain yaitu ruang lingkup desain. Sementara itu, teknik layanan
bangunan, teknik sipil, dan bidang-bidang spesialisasi seperti teknik akustik, spesialis fasilitas,
dan teknik fasad berada dalam ruang lingkup industri konstruksi.
Gambar 1-1 Ruang Lingkup dan Fokus Pengembangan Arsitektur 20152019

Building Service
Engineering
(Mechanical Electrical
Plumbing)

ARSITEKTUR
Teknik
Iluminasi
Experi
ential
Graphic
Design

Teknik
Akustik

Desain
Interior

Teknik
Facade

Spesialis
Fasilitas

Arsitektur
Lanskap

Teknik Sipil

Ket:

Fokus Pengembangan Arsitektur 2015-2019

1.2 Sejarah dan Perkembangan


1.2.1 Sejarah dan Perkembangan Arsitektur Dunia
A. Sejarah dan Perkembangan Arsitektur Dunia
Catatan tertua yang dapat ditemukan tentang teori Arsitektur Barat adalah De Architectura
karya Marcos Vitruvius Pollio (23 SM)14. De Architectura menjelaskan hampir semua aspek
(14) Definisi arsitektur dalam situs www.mech.kuleuven.be yang berdasarkan Jo Wyns, Hendrik van Brussel, Paul
Valckenaers, dan Luc Bongaerts, Workstation Architecture in holonic manufacturing systems, dipresentasikan di
28th CIRP International Seminar on Manufacturing Systems di Johannesburg, Afrika Selatan, pada 1517 Mei 1996.

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

mengenai arsitektur Romawi dan memperkenalkan Vitruvian Triad sebagai dasar hukum sebuah
karya arsitektur, yaitu firmitas (kukuh secara struktur), utilitas (memenuhi fungsi), dan venustas
(keindahan). Buku tersebut merupakan satu-satunya referensi tertulis untuk lima orde Arsitektur
Klasik, yaitu Doric, Ionic, Corinthian, Tuscan, dan Composite.
Memasuki periode Abad Pertengahan (4101499), sedikit sekali tulisan mengenai teori arsitektur.
Salah satu tulisan yang berhasil ditemukan adalah Liber de rebus in administratione sua gestis oleh
Abbot Suger. Ia merupakan salah satu tokoh sentral dalam memperkenalkan karya Arsitektur
Gotik yang pertama dengan membangun Cathedral Basilica of Saint Denis (1144)15. Periode
Renaissance (abad ke-14 hingga abad ke-17) menandai kebangkitan arsitektur klasik dengan
menempatkan Vitruvius sebagai inspirasi bagi pengembangan teori arsitektur. Leon Battista
Alberti menulis De Re Aedificatoria (1452) yang memodifikasi Vitruvian Triad menjadi dignitas
(martabat, menggantikan firmitas), utilitas (memenuhi fungsi), dan amoenitas (keindahan). Dignitas
dimunculkan oleh Alberti sebagai upaya menyertakan nilai moral dalam arsitektur. Dengan
demikian, martabat dari profesi dalam bidang arsitektur dapat ditingkatkan. Yang dilakukan
Alberti lebih dari sekadar membawa teori klasik ke periode Renaissance. Alberti ingin melakukan
apa yang Vitruvius tak dapat lakukan pada masa lampau karena teknologi dan kemampuan yang
belum memungkinkan16.
Pada Abad Pencerahan (abad ke-18) untuk pertama kalinya pemikiran-pemikiran berbasiskan
Vitruvian mendapatkan banyak kritik. Dimotori oleh para peneliti dan arsitek Prancis, arsitektur
diarahkan untuk menjadi lebih rasional dan ilmiah. Namun demikian, upaya menjadikan arsitektur
sepenuhnya sebagai ilmu pengetahuan adalah upaya yang sia-sia. Hal ini dipertegas oleh Christian
Girard yang menyatakan arsitektur bukanlah sebuah disiplin, melainkan disiplin. Arsitektur
tidak memiliki batasan jelas dan definisi yang kukuh, baik sebagai ilmu pengetahuan maupun
seni. Arsitektur dapat bergerak dalam berbagai disiplin demi pencarian konsep yang progresif17.
Menginjak abad ke-20, muncul pergerakan arsitektur baru yang dikenal sebagai Modernisme
lewat nama-nama seperti Le Corbusier (Charles-Edouard Jeaneret), Louis Henry Sullivan, Mies
va der Rohe, dan Frank Llyod Wright. Penggambaran paling sederhana dari modernisme adalah
prinsip form follows function (bentuk mengikuti fungsi). Modernisme melahirkan gaya internasional
yang berupaya membuat standar umum arsitektur agar dapat diaplikasikan secara efisien dan
cepat di berbagai wilayah. Dalam perkembangannya, muncul pergerakan Postmodernism yang
dipelopori sekitar periode 1970-an sebagai reaksi dari modernisme. Pergerakan postmodernisme
mengkritik gaya internasional modernisme dengan memberikan penekanan pada pluralisme,
kearifan lokal, dan kompleksitas. Paham postmodernism menuntut arsitek untuk memadukan
antara kemampuan teknis modern dan preferensi dengan karakter dan budaya di tempat karya
arsitektur tersebut dibangun18.
Artikel tersebut kemudian dipublikasikan dalam Cirp journal on Manufacturing Systems, Vol. 26, No. 4.
(15) Conrad Rudolph, Artistic Change at St Denis: Abbot Sugers Program and the Early Twelfth Century Controversy
Over Art (Princeton: Princeton University Press, 1990).
(16) Tim Adams, History & Theory of Architecture & Urbanism 2 (Auckland: School of Architecture and Planning The
University of Auckland, 2010).
(17) Definisi arsitektur dalam situs www.mech.kuleuven.be yang berdasarkan Jo Wyns, Hendrik van Brussel, Paul
Valckenaers, dan Luc Bongaerts, Workstation Architecture in holonic manufacturing systems, dipresentasikan di
28th CIRP International Seminar on Manufacturing Systems di Johannesburg, Afrika Selatan, pada 1517 Mei 1996.
Artikel tersebut kemudian dipublikasikan dalam Cirp journal on Manufacturing Systems, Vol. 26, No. 4.
(18) Ibid.

BAB 1: Perkembangan Arsitektur di Indonesia

Gustavo Capanema Palace, simbol arsitektur modern di Brazil


Sumber: en.wikipedia.org

Di samping perkembangan Arsitektur Barat, berkembang pula Arsitektur Timur atau Asia
dengan karakteristik dan filosofi yang berbeda. Secara garis besar, prinsip Arsitektur Barat
menekankan pada upaya mengatasi alam, mementingkan objek, dan tata cara membangun. Di
sisi lain, Arsitektur Timur mempunyai pendekatan spiritual yang menekankan harmoni antara
bangunan dengan aspek sosial, lingkungan, dan ketuhanan. Awal perkembangan arsitektur
di Asia berasal dari tiga peradaban tertua di wilayah tersebut yaitu Mesopotamia, India, dan
Tiongkok. Arsitektur Mesopotamia muncul pada periode Neolithic (10.0002000 SM) dan
hanya dapat dipelajari melalui bukti-bukti arkeologis, gambar representasi dari bangunan, dan
tulisan-tulisan kuno yang ditemukan19.
Peninggalan arsitektur India pada umumnya merupakan bangunan-bangunan keagamaan. The
Great Stupa di Sanchi, yang dibangun mulai abad ke-4 SM hingga abad ke-1 SM, merupakan

(19) Rev. A. H.Sayce, The Archaeology of the Cuneiform Inscriptions (London: Society for Promoting Christian Knowledge, 1908).

10

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

bangunan keagamaan tertua yang bahan utamanya menggunakan batu20. Penggunaan potongan
dan pahatan batu kemudian menjadi karakter kuat pada berbagai karya arsitektur bangunan
keagamaan India, baik untuk agama Hindu maupun Buddha. Filosofi dasar arsitektur India adalah
Vastu Shastra yang mengatur gubahan manusia terhadap tempat tinggalnya dapat berlangsung
selaras dengan hukum alam21. Pada masa sekarang, Vastu Shastra dihidupkan kembali oleh Vastu
Shastri Khushdeep Bansal dengan memperkenalkan MahaVastu Handbook yang menghubungkan
antara logika masa lampau dengan kondisi masyarakat modern.

Bagan Archaeological Zone, Myanmar


Sumber: www.yourlocalbooking.com

Seiring penyebaran agama Hindu dan Buddha di Asia Selatan, Asia Timur, dan Asia Tenggara,
gaya arsitektur India turut memengaruhi arsitektur di wilayah-wilayah tersebut. Beberapa contoh
arsitektur dengan pengaruh India dari wilayah Asia Tenggara adalah Angkor Wat di Kamboja,
Bagan Archaeological Zone di Myanmar, dan Candi Borobudur di Indonesia. Periode kolonialisme
(abad ke-16 sampai abad ke-20) memberikan pengaruh Arsitektur Barat yang kemudian diadopsi
secara masif di India dan berbagai negara di Asia Selatan maupun Asia Tenggara. Namun, sampai
saat ini, studi-studi mengenai arsitektur tradisional dan vernakular terus bermunculan sebagai
upaya preservasi budaya dan mengangkat identitas lokal.
Arsitektur Tiongkok memiliki prinsip dasar yang kukuh selama ribuan tahun dengan perubahanperubahan yang lebih banyak terjadi pada aspek dekorasi22. Selain Tiongkok, negara-negara yang
(20) Definisi arsitektur dalam situs www.mech.kuleuven.be yang berdasarkan Jo Wyns, Hendrik van Brussel, Paul
Valckenaers, dan Luc Bongaerts, Workstation Architecture in holonic manufacturing systems, dipresentasikan di
28th CIRP International Seminar on Manufacturing Systems di Johannesburg, Afrika Selatan, pada 1517 Mei 1996.
Artikel tersebut kemudian dipublikasikan dalam Cirp journal on Manufacturing Systems, Vol. 26, No. 4.
(21) Definisi arsitektur dalam situs www.mech.kuleuven.be yang berdasarkan Jo Wyns, Hendrik van Brussel, Paul
Valckenaers, dan Luc Bongaerts, Workstation Architecture in holonic manufacturing systems, dipresentasikan di
28th CIRP International Seminar on Manufacturing Systems di Johannesburg, Afrika Selatan, pada 1517 Mei 1996.
Artikel tersebut kemudian dipublikasikan dalam Cirp journal on Manufacturing Systems, Vol. 26, No. 4.
(22) Ssu-chengLiang, A Pictorial History of Chinese Architecture: A study of the Development of Its Structural System
and the Evolution of Its Types (Cambridge: The MIT Press, 1984).

BAB 1: Perkembangan Arsitektur di Indonesia

11

dipengaruhi arsitektur Tiongkok adalah Korea, Jepang, dan Vietnam. Konsep arsitektur Tiongkok
menggunakan kosmologi Tiongkok seperti Feng Shui dan Taoisme dalam mengatur konstruksi
dan tata letak tempat tinggal masyarakat umum, istana, dan tempat ibadah. Salah satu catatan
mengenai teori arsitektur adalah Yingzao Fashi (1103) yang ditulis oleh Li Jie23. Memasuki abad
ke-20, arsitektur Tiongkok menghadapi tantangan yang berat seiring perkembangan perkotaan
dan industri yang pesat. Kecepatan pembangunan dan efisiensi penggunaan lahan menjadi
prioritas dan arsitektur Tiongkok tergusur oleh arsitektur modern Barat.

Universitas Teknologi Petronas oleh Norman Foster, pemenang Aga Khan Award 2007
Sumber: fosterandpartners.com

Memasuki abad ke-21, salah satu isu besar arsitektur global adalah pertumbuhan populasi,
penghematan energi, dan pelestarian lingkungan di perkotaan. Salah satu bentuk pemikiran
arsitektur dalam menghadapi isu tersebut adalah neofuturisme. Pada 2007, desainer Vito Di Bari
meluncurkan Manifesto Neofuturisme-yang mengadopsi beberapa nilai penting dari Manifesto
of Futurist Architecture 1914-sebagai komitmen untuk membangun kota dengan kualitas hidup
yang tinggi melalui perpaduan seni, teknologi mutakhir, dan nilai-nilai etika 24. Dalam hal ini,
kualitas hidup yang dimaksud meliputi kesehatan, kesejahteraan, keselamatan, keamanan, interaksi
sosial, dan daya tarik artistik. Daya tarik artistik menjadi bagian penting dalam meningkatkan
kualitas hidup sebagai bentuk pemenuhan kebutuhan rekreasi dan mendatangkan inspirasi demi
kreativitas manusia. Arsitektur neofuturisme menggunakan material-material baru dan teknologi
komputer yang memungkinkan adanya bentuk-bentuk artistik baru, operasional bangunan yang
(23) QinghuaGuo, Yingzao Fashi: Twelfth-Century Chinese Building Manual, Architectural History: Journal of the
Society of Architectural Historians of Great Britain, Vol. 41 (SAHGB Publications Limited, 1998), hlm. 113.
(24) Definisi arsitektur dalam situs www.mech.kuleuven.be yang berdasarkan Jo Wyns, Hendrik van Brussel, Paul
Valckenaers, dan Luc Bongaerts, Workstation Architecture in holonic manufacturing systems, dipresentasikan di
28th CIRP International Seminar on Manufacturing Systems di Johannesburg, Afrika Selatan, pada 1517 Mei 1996.
Artikel tersebut kemudian dipublikasikan dalam Cirp journal on Manufacturing Systems, Vol. 26, No. 4.

12

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

ramah lingkungan, dan pengoptimalan penggunaan lahan yang tidak mungkin dilakukan pada
masa lampau. Zaha Hadid, Buckminster Fuller, dan Norman Foster adalah beberapa arsitek yang
menjadi inspirasi bagi perkembangan arsitektur neofuturisme.

B. Sejarah dan Perkembangan Arsitektur Lanskap Dunia


Bidang arsitektur lanskap sudah mulai digeluti oleh bangsa Romawi sejak abad ke-825. Hal
ini dibuktikan dengan tulisan-tulisan karya Vitruvius yang tidak hanya fokus pada arsitektur
bangunan tapi juga arsitektur lanskap dan perencanaan kota. Ide tentang arsitektur lanskap
kemudian semakin terlihat pada abad ke-16 atau periode Renaissance. Pada periode tersebut
bermunculan taman-taman di berbagai kawasan di Eropa Barat. Arsitektur lanskap kemudian
menjadi bidang keilmuan tersendiri pada abad ke-17 di Inggris dengan nama desain lanskap.
Saat itu, pemerintah Inggris mulai membangun taman yang berorientasi botani, yaitu taman
yang berfungsi sebagai pusat koleksi tumbuhan, pusat penelitian, dan pusat konservasi. Taman
botani pertama, University of Oxford Botanic Garden (Taman Botani Oxford), dibangun di
Inggris pada 1621.

Taman Birkenhead, Inggris


Sumber: static.panoramio.com

Pada 1828, istilah arsitektur lanskap pertama kali dipublikasikan oleh Gilbert Meason dalam
bukunya On the Landscape Architecture of the Great Painters of Italy. Buku ini berisi deskripsi
bangunan dan penempatannya di dalam sebuah kawasan yang terdapat pada lukisan-lukisan
karya Claude Lorrain.26 Kemudian, pada 1830-an, istilah arsitektur lanskap dipopulerkan oleh
John Loudon melalui bukunya An Encyclopaedia of Gardening. Loudon adalah seorang botanis,
desainer taman, dan jurnalis di Inggris pada abad ke-19. Salah seorang yang mempopulerkan
istilah arsitektur lanskap di Amerika Serikat adalah Andrew Downing, seorang hortikulturis
(25) IdeA Innovative Development for Eco-Awareness. Landscape Architecture (Bogor: 2008).
(26) Margaret Hendry, The Profession of Landscape Architecture in Australia: Some Historical Influences on Theory
and Practice,Landscape Australia, edisi 3, 1997. Tautan: http://www.aila.org.au/LApapers/papers/historyhendry/
history-hendry.htm. Terakhir diakses pada 14 September 2014.

BAB 1: Perkembangan Arsitektur di Indonesia

13

dan editor sebuah jurnal ilmiah. Setelah kedatangannya ke Eropa pada abad ke-19, Downing
yang mengidolakan Loudon kemudian berkampanye tentang perlunya membangun sebuah
taman publik di New York. Selain itu, Downing juga menjadi orang pertama yang menulis buku
tentang desain lanskap di Amerika Serikat. Pada abad ke-19, Frederick Law Olmsted, warga
negara Amerika Serikat, mengunjungi Taman Birkenhead di Inggris. Olmsted sangat menyukai
konsep Taman Birkenhead yang dibangun untuk membantu meningkatkan kondisi kesehatan
para pekerja di Inggris. Setelah kepulangannya dari Inggris, Olmsted yang juga merupakan murid
dari Andrew Downing dipertemukan dengan Calvert Vaux, seorang arsitek dari Inggris. Bersama
Vaux, Olmsted memenangkan sayembara perancangan Central Park di New York. Setelah itu,
Olmsted mulai mempopulerkan istilah arsitek lanskap. Karya-karya arsitektur lanskap Olmsted
tersebar di seluruh Amerika Utara, antara lain di Stanford Univeristy di California, United States
CapitolGrounds di Washington, DC., dan Mount Royal Park di Montreal, Kanada. Berkat karyakaryanya, Olmsted dianggap sebagai Bapak Arsitektur Lanskap Amerika Serikat.

John O. Simonds, Penjelajah Lanskap Asia


John O. Simonds adalah seorang tokoh yang dianggap memiliki latar belakang dan pengalaman
yang unik dalam dunia arsitektur lanskap. Pada1930-an, saat para arsitek dan arsitek lanskap
Amerika Serikat mencari inspirasi ke benua Eropa, Simonds malah pergi ke Asia. Pada 1933,
saat umurnya baru dua puluh tahun, Simonds memutuskan untuk cuti dari kuliahnya selama
setahun untuk pergi ke Pulau Kalimantan dan berkeliling Asia. Pada 19391940, setelah Simonds
mendapatkan gelar Master di bidang arsitektur lanskap dari Harvard University, ia kembali
ke Kalimantan. Keberhasilan Simonds di bidang arsitektur lanskap, banyak disimpulkan oleh
para ahli bidang arsitektur lanskap, disebabkan oleh pengalamannya berkeliling Asia selama
bertahun-tahun.
Sumber: John Ormsbee Simonds Remembered: Visionary Landscape Architect, Planner, Educator, and Environmentalist (19132005), (George A. Smathers Libraries,University of Florida, 2005).

Kesuksesan Olmsted dan Vaux tersebut menginspirasi arsitek lanskap lain untuk membentuk
sebuah asosiasi profesi bidang arsitektur lanskap. Pada 1899, didirikanlah American Society
of Landscape Architecture (ASLA) dengan anggota hanya berjumlah sebelas orang. ASLA
menjadi asosiasi profesi yang pertama di dunia. Asosiasi profesi bidang arsitektur lanskap lain
kemudian mulai terbentuk pada awal abad ke-20. Di Inggris, asosiasi profesi bidang arsitektur
lanskap disebut Landscape Institute dan terbentuk pada 1929. Kemudian, pada 1948, didirikan
International Federation of Landscape Architects (IFLA) atau federasi internasional arsitek
lanskap di Cambridge, Inggris.
Perkembangan bidang arsitektur lanskap juga sangat dipengaruhi oleh dua tokoh arsitek lanskap
John O. Simonds dan Ian McHarg. Pada 1961, Simonds menerbitkan buku berjudul Landscape
Architecture: The Shaping of Mans Natural Environment.27 Buku itu sudah direvisi lima kali dengan
versi revisi terakhir pada 2013 berjudul Landscape Architecture: A Manual of Environmental Planning
and Design. Buku karangan Simonds ini menjadi buku pegangan wajib bagi seluruh mahasiswa
(27) John Ormsbee Simonds Remembered: Visionary Landscape Architect, Planner, Educator, and Environmentalist
(19132005), (George A. Smathers Libraries, University of Florida, 2005).

14

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

arsitektur lanskap di dunia, termasuk di Indonesia. Sementara itu, McHarg menulis buku berjudul
Design with Nature yang diterbitkan pada 1969 dan kemudian menjadi dasar yang membantu
McHarg untuk mencetuskan konsep pembuatan Geographic Information System (GIS), yaitu
sistem informasi yang mengelola informasi data spasial.28 Di negara-negara Asia, perkembangan
arsitektur lanskap cenderung stagnan karena masih banyak negara yang berorientasi hanya
pada desain taman. Tom Turner, seorang arsitek lanskap Inggris yang banyak mempelajari ilmu
arsitektur lanskap Asia, berargumen bahwa keadaan ini disebabkan oleh beberapa hal. Alasan
paling utama menurut Turner adalah karena arsitek-arsitek lanskap di Asia belum memiliki
pemahaman holistik mengenai bidang arsitektur lanskap dan karyanya sering dikendalikan oleh
klien yang cenderung ke barat-baratan.

Palm Jumeirah, salah satu kepulauan buatan terbesar di dunia


Sumber: jbadusa.com, Foto: Alexander Heilner,

Salah satu negara yang perkembangan bidang arsitektur lanskapnya cukup pesat di Asia adalah
Malaysia. Asosiasi profesi bidang arsitektur lanskap di Malaysia terbentuk pada 1981, menjadi
bagian dari IFLA pada 1984, dan resmi bernama Institute of Landscape Architects Malaysia
(ILAM) pada 1987. Pada 2013, Malaysia membuat sebuah visi dalam bidang arsitektur lanskap
yaitu Malaysia Negara Taman Terindah 2020. Pada tahun itu juga, Malaysia menetapkan Dasar
(28) John Corbett,Ian McHarg: Overlay Maps and the Evaluation of Social and Environmental Costs of Land Use Change
(Center for Spatially Integrated Social Science, 2010). Tautan: http://www.csiss.org/classics/content/23. Terakhir
diakses pada 14 September 2014.

BAB 1: Perkembangan Arsitektur di Indonesia

15

Lanskap Malaysia untuk mencapai visi tersebut. Perkembangan arsitektur lanskap di Malaysia ini
seharusnya dapat dijadikan acuan dalam mengembangkan bidang arsitektur lanskap di Indonesia.
Sebagai asosiasi profesi arsitek lanskap internasional, IFLA telah menetapkan arah pengembangan
bidang arsitektur lanskap pada abad ke-2129. Secara umum, perkembangan bidang arsitektur lanskap
tidak hanya berfokus pada pengembangan bersifat fisik, namun juga pada pengembangan sosial
dan budaya. Salah satu cara mewujudkan tujuan ini adalah dengan memberikan pemahaman
secara menyeluruh mengenai bidang arsitektur lanskap kepada semua pemangku kepentingan
(stakeholders), seperti tokoh-tokoh politik tingkat nasional hingga politikus Perserikatan BangsaBangsa. Pemahaman secara holistik bidang arsitektur lanskap oleh para pemangku kepentingan
ini diharapkan dapat meliputi pemahaman dari sisi administratif, teknis, sosial, dan budaya,
sehingga dapat dipahami bahwa arsitektur lanskap adalah salah satu cara yang paling produktif
dan efektif untuk menghadapi perubahan di era globalisasi. Secara keprofesian, arsitek lanskap
abad ke-21 diharapkan dapat memiliki rasa tanggung jawab sosial serta pengetahuan mengenai
peraturan pemerintahan, keuangan, transportasi, kesehatan, dan pendidikan. Secara lokasi
pengembangan, IFLA mengarahkan bahwa pengembangan bidang arsitektur lanskap dunia
sebaiknya difokuskan di Afrika dan Timur Tengah.

Di negara-negara Asia, perkembangan arsitektur


lanskap cenderung stagnan karena masih banyak
negara yang berorientasi hanya pada desain taman.
C. Sejarah dan Perkembangan Teknik Iluminasi Dunia
Teknik iluminasi adalah bidang keilmuan yang asosiasi profesinya cepat terbentuk. Hanya sekitar
satu dekade setelah konsep keilmuannya tersusun, asosiasi profesi bidang teknik iluminasi yang
pertama di dunia langsung terbentuk pada 1906. Asosiasi profesi bidang teknik iluminasi yang
pertama dibentuk di Amerika Serikat dan bernama Illuminating Engineering Society (IES).
Pada awal IES berdiri, ruang lingkup kerja tenaga ahli bidang teknik iluminasi hanyalah sumber
cahaya yang berasal dari lilin dan perhitungan intensitasnya.
Tenaga ahli bidang teknik iluminasi awalnya tidak memiliki satuan dalam perhitungan kuantitas
cahaya yang dipancarkan oleh lilin. Kelebihan seorang tenaga ahli bidang teknik iluminasi pada
awal terbentuknya IES adalah kemampuan mereka dalam mendistribusikan cahaya dengan
berbagai macam cara dan alat. Sejarah bidang teknik iluminasi sangat dipengaruhi oleh inovasi
dan penemuan sumber cahaya buatan. Beberapa contoh inovasi dan penemuan sumber cahaya
buatan adalah penemuan lampu neon pada 1937, serat optik pada 1955, dan penemuan laser pada

(29) Definisi arsitektur dalam situs www.mech.kuleuven.be yang berdasarkan Jo Wyns, Hendrik van Brussel, Paul
Valckenaers, dan Luc Bongaerts, Workstation Architecture in holonic manufacturing systems, dipresentasikan di
28th CIRP International Seminar on Manufacturing Systems di Johannesburg, Afrika Selatan, pada 1517 Mei 1996.
Artikel tersebut kemudian dipublikasikan dalam Cirp journal on Manufacturing Systems, Vol. 26, No. 4.

16

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

1960. Pada 1960, ditemukan konsep luminaire, yaitu konsep pembuatan rumah lampu, yang
merevolusi bidang teknik iluminasi.
Pembuatan luminaire ini kemudian menjadi ciri khas dari bidang teknik iluminasi karena seorang
tenaga ahli bidang teknik iluminasi harus dapat menggabungkan kreativitas dari proses desain
luminaire, hingga pemilihan stop kontak dan kabel dari sisi teknisnya. Pekerjaan mendesain
penataan cahaya bidang teknik iluminasi yang disebut dengan lighting design kemudian melahirkan
tenaga ahli yang disebut lighting designer. Awalnya, pada 1960-an, seorang lighting designer
bertugas untuk menata cahaya panggung pada sebuah pertunjukan. Pada perkembangannya,
lighting designer kemudian terbagi-bagi menjadi beberapa jenis dan lighting designer yang bertugas
mendukung panggung dan seni pertunjukan mengkhususkan keahlian mereka sendiri. Profesi
lighting designer dalam konteks arsitektur baru mulai dikenal pada akhir 1960-an. Pada 1969,
terbentuk International Association of Lighting Designers (IALD), atau asosiasi profesi lighting
designer internasional, di Chicago, Amerika Serikat. Sejak terbentuknya IALD, profesi lighting
designer menjadi lebih dihargai dan bidang teknik iluminasi semakin meningkat kepopulerannya
hingga saat ini.

Contoh desainawal luminaire


Sumber: www.kbrhorse.net

BAB 1: Perkembangan Arsitektur di Indonesia

17

Heydar Aliyev Center, Azerbaijan, IALD Award of Excellence 2014


Sumber: iald.org

Pada abad ke-21 ini, bidang keilmuan teknik iluminasi di dunia terus menghasilkan berbagai
macam inovasi. Dari segi teknis, inovasi bidang iluminasi ditunjukkan dengan berbagai macam
lampu yang semakin hemat energi dan ramah lingkungan. Sedangkan dari segi desain, inovasi
teknik iluminasi terlihat pada berbagai bentuk lampu yang tampak semakin artistik.

1.2.2 Sejarah dan Perkembangan Arsitektur Indonesia


A. Sejarah dan Perkembangan Arsitektur Indonesia

Rumah Tongkonan Toraja


Sumber: indonesia.travel

Periode Nusantara (sebelum 1512)


Periode nusantara dapat ditelusuri dari periode prasejarah (10.000200 SM). Pada masa itu
berbagai bangunan-bangunan tempat tinggal kemudian dikenal pula sebagai rumah adat
yang menggunakan batu dan kayu sebagai bahan utama, sebagian diantaranya memiliki
karakteristik Austronesia berupa rumah panjang, rumah berbentuk panggung, dan atap pelana.
Rumah adat di nusantara sangat beragam karena dibangun berdasarkan konteks budaya, sistem
adat, dan kondisi lingkungan lokal dari masing-masing etnis yang ada di nusantara. Pembangunan

18

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

yang dilakukan tanpa pencatatan dan sistem yang baku membuat tulisan peninggalan yang
menjelaskan rumah-rumah adat di Indonesia sangat sedikit. Arsitektur rumah-rumah adat di
nusantara kini lazim disebut sebagai arsitektur tradisional Indonesia 30.

Pada periode 200 SM1500 M, perkembangan jalur perdagangan India dan Cina menyebarkan
pengaruh Hindu dan Buddha ke nusantara. Bangunan-bangunan tempat ibadah seperti candi
dan kuil merupakan representasi terbaik dari arsitektur Hindu dan Buddha dengan material
batu dan batu-bata sebagai ciri khas. Akulturasi Hindu dan Buddha dalam konteks nusantara
melahirkan banyak bangunan monumental seperti Candi Gedong Songo, Candi Borobudur, dan
Candi Prambanan di Pulau Jawa; juga Candi Bahal, Candi Muara Takus, dan Candi Muaro
Jambi di Pulau Sumatera. Kedatangan pedagang Islam dari Cina Selatan, India, Arab, dan Persia
ke nusantara pada periode 15001600 memberikan pengaruh Islam pada arsitektur-arsitektur
Hindu, Buddha, dan Cina yang lebih dahulu ada. Contoh perpaduan Islam dan Hindu dapat
dilihat pada Masjid Agung Demak (1479)31.

Candi Borobudur
Sumber: en.wikipedia.org

Periode Kolonial (15121945)


Bagian pertama dari periode kolonial adalah periode 15121800 yang ditandai oleh kedatangan
pedagang Eropa (Portugis, Spanyol, Belanda dan Inggris) ke nusantara. Pada periode ini dominasi
kolonialisme dilakukan oleh perusahaan asal Belanda yaitu VOC (Vereenigde Oostindische
Compagnie). VOC membangun benteng militer, benteng kota, dan kantor perdagangan dengan
menerapkan gaya arsitektur Belanda tanpa mempertimbangkan perbedaan iklim di nusantara.
Gaya arsitektur tanpa beranda, sedikit ventilasi, pinggiran atap pendek, dinding batu-bata yang
tebal, dan jendela besar mengakibatkan suhu dan kelembaban yang tinggi, peredaran udara yang
buruk, dan perlindungan terhadap sinar matahari yang terbatas. Toko Merah (1730) merupakan
salah satu bangunan tertua di Jakarta yang menggunakan gaya arsitektur seperti ini32.
(30) Peter J.M. Nas, The Past in The Present: Architecture in Indonesia,(Rotterdam: KITLV Press & NAi Publishers, 2007).
(31) Ibid.
(32) Ibid.

BAB 1: Perkembangan Arsitektur di Indonesia

19

Toko Merah saat menjadi kantor Bank voor Indi pada 19201940
Sumber: id.wikipedia.org

Pengambilalihan wilayah koloni nusantara oleh pemerintah Belanda menggantikan VOC menjadi
momentum munculnya bagian kedua dari periode kolonial (18001942). Secara perlahan pada
periode ini bermunculan arsitektur yang lebih mengupayakan adaptasi terhadap lingkungan
tropis nusantara dengan menggabungkan arsitektur Barat dan arsitektur tradisional Indonesia.
Gaya arsitektur hibrida ini kemudian dikenal sebagai arsitektur Indisch33.

Aula Barat Institut Teknologi Bandung


Sumber: itb.ac.id

Contoh terbaik dari arsitektur Indisch dapat dilihat pada Kantor Pusat SCS Tegal (1918),
Technische Hoogeschool te Bandung (1920, sekarang menjadi Institut Teknologi Bandung), dan
Gereja Katolik Pohsarang (1936) oleh Henri Maclaine Pont, juga karya-karya Herman Thomas
(33) Peter J.M. Nas, The Past in The Present: Architecture in Indonesia,(Rotterdam: KITLV Press & NAi Publishers, 2007).

20

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

Karsten seperti Stasiun Kereta Api Solo (1923), kantor Sisters Railway Company Semarang (1928),
dan Museum Sonobudoyo Yogyakarta (1933). Karsten juga dikenal lewat kontribusinya dalam
perencanaan kota-kota di wilayah Hindia Belanda seperti Semarang, Buitenzorg (sekarang Bogor),
Madiun, Malang, Magelang, Bandung, Cirebon, Meester Cornelis (kawasan Jatinegara Jakarta),
Yogyakarta, Surakarta, Purwokerto, Padang, Medan, dan Banjarmasin.34
Di sisi lain, tak sedikit karya-karya arsitek Belanda di Hindia Belanda pada awal abad ke-20
yang didominasi gaya arsitektur modern sehingga hanya memberikan sedikit ruang untuk
pengembangan arsitektur tradisional Indonesia. Wolff Schoemaker misalnya, ia berpendapat
bahwa arsitektur tradisional Jawa tidak dapat memberikan inspirasi untuk zaman modern dan
diperlukan solusi baru sesuai konteks zamannya. Wujud dari pemikiran Schoemaker dapat
dilihat pada Hotel Preanger (1929) dan Villa Isola (1932) di Bandung. Bangunan-bangunan
arsitektur modern lainnya antara lain DENIS Bank (1936, sekarang Bank Jabar) dan Savoy
Homann Hotel (1939) oleh Albert Aalbers, Stasiun Jakarta Kota (1929) oleh Frans Johan
Louwrens Ghijsels, dan Metropole Cinema (1932) oleh Liauw Goan Sing.35

Lim Bwan Tjie, Arsitek Tionghoa Pertama padaEra Hindia Belanda


Liem Bwan Tjie (18911966) adalah orang Tionghoa pertama yang mendapatkan kesempatan
mengenyam pendidikan arsitektur di Belanda pada era Hindia Belanda. Pengalaman sekolah
dan bekerja di Eropa selama 16 tahun (19101926) pada masa kebangkitan modernisme
memengaruhi Liem untuk mengembangkan modernisme di Indonesia. Secara garis besar,
karya-karya Liem Bwan Tjie dapat dibagi menjadi dua periode, yaitu 19291941 (sebelum
kemerdekaan) dan 19471965 (sesudah kemerdekaan).
Pada 19291941, karya-karya Liem dikenali dari perpaduan antara unsur-unsur Barat dan
Tiongkok, contohnya adalah rumah tinggal keluarga Han Tiauw Tjong di Semarang (1932)
yang menampilkan unsur horizontal yang juga ada pada karya-karya Frank Lloyd Wright.
Sementara itu, kelengkungan pada arsitektur Liem merupakan kecenderungan ekspresionis
dan desain Tiongkok. Perpaduan Tiongkok dan Barat tampak pula dalam detail-detail pada
interior, mebel, dan teras rumah tersebut.
Pada 19471965, karya-karya Liem yang terkenal adalah Stadion Teladan di Medan (1955),
kompleks kantor Lembaga Penyakit Kuku dan Mulut di Surabaya (1958), dan kampus Universitas
Sulawesi Utara di Manado (1963). Pada karya-karya tersebut, prinsip-prinsip arsitektur modern
semakin mendapat tempat. Pemakaian bahan beton, kaca, dan baja makin banyak dipakai.
Liem juga menerapkan atap-atap datar dalam karya-karyanya. Namun, Liem tidak melupakan
perlunya penyesuaian antara gaya arsitektur modern dengan kondisi iklim Indonesia yang
tropis dan lembab. Inilah yang membedakan karya Liem dengan arsitektur modern di Barat.
Sumber: Pusat Dokumentasi Arsitektur, Tegang Bentang: Seratus Tahun Perspektif Arsitektural di Indonesia (Jakarta:
Gramedia Pustaka Utama, 2012)

(34) Peter J.M. Nas, The Past in The Present: Architecture in Indonesia,(Rotterdam: KITLV Press & NAi Publishers, 2007).
(35) Ibid.

BAB 1: Perkembangan Arsitektur di Indonesia

21

Meskipun pada era kolonial profesi arsitek didominasi oleh orang-orang Belanda, pada peralihan
abad ke-20 mulai bermunculan arsitek bumiputra. Aboekasan Atmodirono (18601920) dapat
disebut sebagai arsitek Indonesia pertama. Gedung Sasana Soeka (sekarang Monumen Pers) di
Surakarta yang diperkirakan dirancang pada 1918 adalah salah satu karyanya. Ia dikenal pula
sebagai tokoh Boedi Oetomo dan salah satu dari sepuluh bumiputra yang duduk di Volksraad
(Perwakilan Rakyat) pada era Hindia Belanda. Pada 1916, R.M. Notodiningrat lulus sebagai
insinyur-arsitek dari TH Delft. Ia dikenal sebagai salah seorang pendiri Indische Vereeniging pada
1908, cikal-bakal Perhimpunan Indonesia. Pada era kemerdekaan, ia turut mendirikan Fakultas
Teknik Universitas Gadjah Mada dan menjadi Dekan pada 19471951. Sementara itu, pada
1925, Abikoesno Tjokrosoejoso mendapat diploma arsitek dari BOW. Ia bekerja di biro Thomas
Karsten di Semarang pada 1933 lalu menjadi pemimpin PSII (Partai Sarekat Islam Indonesia).
Setelah Indonesia merdeka, Abikoesno menjadi Menteri Pekerjaan Umum dan Perhubungan
Republik Indonesia.
Biro insinyur-arsitek bumiputra yang pertama antara lain biro yang didirikan Ir. Sukarno (presiden
pertama Republik Indonesia) dan Ir. Anwari pada 1926 di Bandung dan biro bernama Bale Karti
yang didirikan Ir. Soeratin (pendiri dan ketua umum pertama Persatuan Sepak Bola Seluruh
Indonesia) pada awal 1930-an di Yogyakarta. M. Soesilo, Frederich Silaban, dan Lim Bwan Tjie
termasuk dalam arsitek generasi pertama Indonesia yang berkiprah sejak periode kolonial Hindia
Belanda sampai periode kemerdekaan Indonesia.
Bagian ketiga dari periode kolonial adalah era kolonialisasi Jepang (1942-1945). Pada periode
ini, industri arsitektur kurang berkembang karena pengaruh Perang Dunia II dan pergerakan
kemerdekaan dari bangsa Indonesia. Abikoesno, Sukarno, Anwari, dan Soeratin adalah beberapa
nama yang menghabiskan pemikiran, waktu, dan tenaganya dalam memperjuangkan kemerdekaan
Indonesia.
Periode Kemerdekaan (1945sekarang)
Kemerdekaan Indonesia pada 1945 merupakan awal kebangkitan pendidikan dan keprofesian
arsitektur bagi orang Indonesia. Pada 1950, Departemen Bangunan (Bouwkunde Afdeling)
dibuka sebagai bagian dari Fakultas Ilmu Teknik Universitas Indonesia di Bandung, dipelopori
oleh Jacob Thijsse, M. Soesilo, dan F. Silaban. Selanjutnya, sekolah dengan bidang arsitektur
pertama di era kemerdekaan ini menjadi bagian dari Institut Teknologi Bandung. Generasi pertama
lulusan sekolah arsitektur ini lahir pada 1958 dan 1959. Mereka kemudian turut mendirikan IAI
(Ikatan Arsitek Indonesia) pada 17 September 1959 bersama tiga arsitek senior yaitu M. Soesilo,
F. Silaban, dan Liem Bwan Tjie.36
Perkembangan arsitektur pada periode 1950-an dan 1960-an sangat dipengaruhi oleh keputusan
politis Sukarno sebagai Presiden Republik Indonesia yang pertama. Lewat Pembangunan Nasional
Semesta Berencana (sering disebut pula sebagai Proyek Mercusuar), Sukarno menginginkan adanya
simbol-simbol kemerdekaan dan kejayaan Indonesia. Bagi Sukarno, perlu ada exemplary center
sebagai upaya memberikan efek kejut dan inspirasi kepada bangsa Indonesia untuk berpartisipasi
dalam memajukan Indonesia dan tidak terkungkung dalam belenggu hegemoni lama.37
(36) Peter J.M. Nas, The Past in The Present: Architecture in Indonesia,(Rotterdam: KITLV Press & NAi Publishers, 2007).
(37) Pusat Dokumentasi Arsitektur, Tegang Bentang: Seratus Tahun Perspektif Arsitektural di Indonesia (Jakarta:
Gramedia Pustaka Utama, 2012).

22

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

Pemikiran dalam Membangun Arsitektur Modern Indonesia


Pengaruh arsitektur modern di Indonesia mulai bersemai sejak periode kolonial melalui
arsitek-arsitek Belanda seperti Wolff Schoemaker, Thomas Karsten, Henri Maclaine Pont,
dan Albert Aalbers. Arsitek-arsitek Indonesia yang bersekolah di Eropa pada periode sebelum
merdeka seperti Liem Bwan Tjie dan periode setelah merdeka, seperti Sujudi dan Han Awal,
mendapatkan banyak pengaruh gaya arsitektur modern selama di Eropa. Mereka turut berperan
dalam mengembangkan gaya arsitektur modern dengan konteks Indonesia.

Arsitektur modern Indonesia menurut F. Silaban dijelaskan sebagai berikut: Arsitektur


Indonesia itu harus modern dan bersifat tropis. Kenapa harus modern? Karena kita hidup
dalam zaman modern dan tiap-tiap zaman berhak mengekspresikan dirinya sendiri dalam
kebudayaan zamannya. Tidak perlu meniru-niru bentuk khas Toraja, Minangkabau, Bali,
Batak, dan sebagainya untuk mengusahakan terciptanya arsitektur Indonesia. Kita jangan
ambil bentuknya, tetapi jiwanya yang banyak menunjukkan ketropisan.
Prinsip ini ditunjukkan Silaban lewat karya-karyanya seperti kantor Bank Indonesia (1958),
Markas Besar AURI (1958) dan yang paling monumental, Masjid Istiqlal (1961).
Di sisi lain, Han Awal berpendapat bahwa tidak perlu terjebak mencari bentuk baru sebelum
mendapatkan esensi dari aktivitas baru yang muncul dari masyarakat Indonesia pada masa itu.
Pemikiran tersebut dituangkan dalam proyek Revitalisasi Kota Inti (1963). Pada 1964, Sujudi
dan Han Awal berkolaborasi dalam Pengembangan kompleks CONEFO (sekarang Gedung
MPR/DPR) yang mungkin merupakan salah satu titik puncak pencapaian arsitektur modern
di Indonesia. Proyek CONEFO mempunyai pengaruh kuat dari gaya monumentalisme Oscar
Niemeyer, tetapi tetap mementingkan keselarasan alam. Hal ini berbeda dengan karya Niemeyer
yang lugas dan berjarak dengan alam.
Sumber: Pusat Dokumentasi Arsitektur, Tegang Bentang: Seratus Tahun Perspektif Arsitektural di Indonesia (Jakarta:
Gramedia Pustaka Utama, 2012).

Arsitektur Indonesia itu harus modern dan bersifat


tropis. Kenapa harus modern? Karena kita hidup
dalam zaman modern dan tiap-tiap zaman berhak
mengekspresikan dirinya sendiri dalam kebudayaan
zamannya. Tidak perlu meniru-niru bentuk khas
Toraja, Minangkabau, Bali, Batak, dan sebagainya
untuk mengusahakan terciptanya arsitektur
Indonesia. Kita jangan ambil bentuknya, tetapi
jiwanya yang banyak menunjukkan ketropisan.
F. Silaban

BAB 1: Perkembangan Arsitektur di Indonesia

23

Istana Tampak Siring, Bali.Didirikan pada 1957 oleh arsitek R.M. Soedarsono.
Sumber: balitourismboard.org

F. Silaban, R.M. Soedarsono, Suhamir, Sujudi, dan Han Awal adalah beberapa arsitek yang berada
di belakang berbagai karya arsitektur pada tiga dekade pertama periode kemerdekaan. Suhamir
dikenal sebagai perancang Kedutaan Besar Republik Indonesia di New Delhi, India (1950-an),
F. Silaban dikenal sebagai perancang Masjid Istiqlal (1961), R.M. Soedarsono (bersama Sukarno)
dikenal sebagai perancang Monumen Nasional (1961), sementara Sujudi dan Han Awal dikenal
sebagai arsitek kompleks CONEFO (1964).

Masjid Istiqlal, Jakarta, karya F. Silaban


Sumber: panoramio.com, Foto: Andrey Kuvaldi

24

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

Setelah 1965, kebutuhan akan suntikan modal untuk pembangunan membuat pemerintah lebih
terbuka terhadap investasi asing. Hal ini membuka pintu untuk kedatangan kontraktor asing dan
menjadi pertanda kebangkitan pihak swasta di bidang konstruksi. Proyek-proyek pembangunan
berskala besar bermunculan di berbagai wilayah Jakarta dan menghasilkan high rise architecture
yang menjadi warna dominan di kota Jakarta sampai hari ini. Pertumbuhan penduduk juga
mendorong perkembangan industri perumahan secara pesat di Pulau Jawa 38.

Kedutaan Besar Republik Indonesia di Malaysia


Sumber: kbrikualalumpur.org

Atelier Enam, Penggerak Pembangunan Indonesia


Atelier Enam berdiri pada 1968 atas prakarsa enam orang arsitek, yaitu Adhi Moersid,
Darmawan Prawirohardjo, Robi Sularto, Nurrochman Siddhartha, Iman Sunario, dan
Yuswadi Saliya. Keenam orang arsitek ini awalnya adalah teman semasa kuliah di Jurusan
Arsitektur Institut Teknologi Bandung (ITB) dan kemudian terlibat dalam pembangunan
Gedung CONEFO (sekarang Gedung MPR/DPR) pada 1964. Perkembangan Atelier Enam
berlangsung sejalan dengan perkembangan industri arsitektur Indonesia pada era Orde Baru.
Pada 1972, Atelier Enam resmi menjadi biro konsultan bidang arsitektur.Kemudian pada
1980-an, untuk menjawab pesatnya perkembangan proyek pembangunan di Indonesia, Atelier
Enam berkembang sehingga memiliki beberapa divisi yang turut mendukung perkembangan
dunia arsitektur. Divisi-divisi ini mewakili beberapa bidang ilmu, di antaranya Desain Interior,
Struktur, Mekanikal dan Elektrikal, dan Manajemen Proyek. Salah satu karya Atelier Enam
yang mendapatkan apresiasi tinggi adalah Mesjid Said Naum di Jakarta yang mendapatkan
Aga Khan Award pada 1977, selain itu juga Pusat Kesenian Jakarta Taman Ismail Marzuki
yang dibangun pada 19962006.
Sumber: atelier6pm.com dan Pusat Dokumentasi Arsitektur, Tegang Bentang: Seratus Tahun Perspektif Arsitektural di Indonesia (Jakarta: Gramedia Pustaka Utama, 2012).

(38) Peter J.M. Nas, The Past in The Present: Architecture in Indonesia,(Rotterdam: KITLV Press & NAi Publishers, 2007).
BAB 1: Perkembangan Arsitektur di Indonesia

25

Menginjak 1980, perkembangan industri perminyakan dan perhatian pemerintah yang tinggi
pada industri konstruksi semakin meningkatkan jumlah proyek-proyek arsitektur di Indonesia.
Perkembangan teknologi turut berperan dalam membuat proyek-proyek arsitektur berjalan lebih
cepat. Fenomena ini menimbulkan isu-isu seperti miskinnya kreativitas dalam berarsitektur,
memudarnya karakter kearifan lokal dalam karya arsitektur, dan rendahnya kualitas hidup
masyarakat.
Pergulatan pemikiran mengenai kondisi industri arsitektur yang terlalu berorientasi pasar dan
mematikan idealisme melahirkan inisiatif-inisiatif baru dari para arsitek. Beberapa upaya serius
dari Y.B. Mangunwijaya dan Antonio Ismael menunjukkan perhatian terhadap isu-isu lingkungan
dan masyarakat pada periode 1980-an. Antonio Ismael mendapatkan Aga Khan Award 1989 lewat
Lingkungan Kota Citra Niaga sedangkan Y.B. Mangunwijaya mendapatkan penghargaan Aga Khan
Award 1992 lewat Permukiman Kali Code. Pada awal 1990-an, Forum Arsitek Muda Indonesia
(AMI) menjadi salah satu kelompok yang memulai narasi arsitektural baru dengan mencoba
mengangkat kembali aspek penjelajahan desain dan pencarian jati diri. Dalam manifestonya,
AMI berbicara banyak mengenai hal tersebut dan tentang cara untuk meningkatkan kontribusi
arsitek pada peningkatan kualitas hidup masyarakat Indonesia39.

Permukiman Kali Code, Yogyakarta


Sumber: files.wordpress.com)

(39) Peter J.M. Nas, The Past in The Present: Architecture in Indonesia,(Rotterdam: KITLV Press & NAi Publishers, 2007).

26

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

B. Sejarah dan Perkembangan Arsitektur Lanskap Indonesia


Perkembangan arsitektur lanskap di Indonesia sejalan dengan perkembangan arsitektur Indonesia
secara keseluruhan. Arsitektur lanskap di Indonesia pertama kali menjadi perhatian pemerintah
pada masa pemerintahan Presiden Indonesia pertama, yaitu Sukarno. Pada masa itu, Sukarno
memulai proyek pembangunan besar-besaran yang bernama Proyek Mercusuar. Proyek ini
bertujuan untuk membangun Indonesia, khususnya Jakarta, agar berkembang menjadi pusat
bagi negara-negara berkembang dunia.
Proyek Mercusuar ini banyak melibatkan arsitek-arsitek ternama Indonesia. Namun, saat proyek
ini dimulai Indonesia belum memiliki seorang pun arsitek lanskap. Sukarno menyadari bahwa
Indonesia membutuhkan arsitek lanskap untuk mendukung keberhasilan Proyek Mercusuar karena
proyek ini bertujuan untuk membangun ruang-ruang terbuka, seperti kompleks Monumen Nasional
(Monas), kompleks Gelora Bung Karno, dan Waduk Jatiluhur. Sukarno akhirnya memutuskan
untuk mengirimkan orang Indonesia pertama ke Amerika Serikat untuk mempelajari arsitektur
lanskap, yaitu Zain Rahman. Setelah Zain Rahman kembali ke Indonesia, beliau berperan penting
dalam merintis pembentukan asosiasi keprofesian dan jurusan arsitektur lanskap di Indonesia.

Waduk Jatiluhur
Sumber: jatiluhurdam.files.wordpress.com

Sukarno memprakarsai pembukaan Akademi Arsitektur Pertamanan (AKAP) yang diresmikan


pada 1 Oktober 1963. Pada 1970, AKAP diserahkan pada Yayasan Trisakti dan namanya diubah
menjadi Akademi Arsitektur Pertamanan dan Perencanaan Kota (AKAPP). Pada 1973, AKAPP
berubah lagi menjadi Sekolah Tinggi Arsitektur Pertamanan Trisakti (STAPI). Pada1977 Universitas
Trisakti mendirikan Fakultas Arsitektur Lanskap dengan satu jurusan Arsitektur Lanskap. Pada
1985, fakultas tersebut menjadi Fakultas Arsitektur Lanskap dan Teknologi Lingkungan.
Pada 1985, Zain Rahman mendirikan jurusan Arsitektur Lanskap di Institut Pertanian Bogor
(IPB). Sejak pertama kali didirikan, program studi arsitek lanskap di IPB memiliki visi untuk
menjadi pelopor pendidikan arsitektur lanskap yang berfokus dalam pengembangan potensi

BAB 1: Perkembangan Arsitektur di Indonesia

27

kekayaan hayati dan karakter lanskap di daerah tropis. Jurusan arsitektur lanskap saat ini sudah
tersebar di enam belas universitas di seluruh Indonesia.
Pembentukan asosiasi profesi di bidang arsitektur lanskap diawali dengan terbentuknya Forum
Arsitek Pertamanan Indonesia (FAPI) di Bogor pada 1974. FAPI kemudian berubah menjadi
Ikatan Arsitek Lanskap Indonesia (IALI) pada 1978 atas prakarsa Zain Rahman, Atje Dimyati
Salfifi, dan Soemarno Sosroatmojo yang merupakan Gubernur DKI Jakarta pada masa itu. IALI
menjadi satu-satunya asosiasi profesi arsitek lanskap yang mewadahi para praktisi, mahasiswa,
dan masyarakat yang peduli terhadap isu konservasi alam, budaya, pembangunan kota hijau,
dan pembinaan lingkungan.
Setelah terbentuk pada 1978, IALI diterima untuk bergabung menjadi salah satu state member
di International Federation of Landscape Architects (IFLA) lewat perjuangan Zain Rahman.
IALI resmi bergabung di dalam IFLA pada kongres IFLA dunia di Cambridge, Inggris pada
1979. Meskipun perhatian dalam negeri terhadap arsitektur lanskap masih sangat minim, di
pentas internasional para arsitek lanskap Indonesia mendapatkan pengakuan yang cukup baik.
Pengakuan ini salah satunya ditunjukkan dengan terpilihnya Indonesia sebagai tuan rumah
Kongres IFLA Asia-Pasifik 2015.

Slamet Wirasonjaya, Membangun Harmoni antara Bangunan dan Ruang Terbuka di


Sekitarnya
Slamet Wirasonjaya adalah Guru Besar Arsitektur ITB yang merupakan salah seorang arsitek
lanskap generasi pertama. Setelah mendapatkan gelar master dalam bidang arsitektur lanskap
dari Universitas Harvard Amerika Serikat, ia diminta untuk mendesain Kawasan Gedung
Conference of the New Emerging Forces (CONEFO) oleh Sukarno. Slamet Wirasonjaya
masih ingat kejadian pada suatu subuh pertengahan Mei 1965. Dengan kaus oblong, Sukarno
menerimanya yang hendakmempresentasikan hasil rancangannya menata Kawasan Gedung
CONEFO. Bung Karno langsung happy dengan desain saya, ujarnya.
Salah satu impian Slamet Wirasonjaya adalah membangun karya-karya arsitektur berupa ruang
terbuka untuk umum. Menurut Slamet, sangat sedikit ruang terbuka di Indonesia yang dapat
digunakan untuk umum, terutama di Jakarta. Salah satu prinsip kerja Slamet sebagai arsitek
dan arsitek lanskap adalah prinsip kesatuan. Desain bangunan dan ruang terbuka di sekitarnya
harus mencerminkan sebuah kesatuan, termasuk juga harus menyatu dengan manusia-manusia
yang hidup di sekitarnya. Beberapa karya terkenal Slamet Wirasonjaya adalah Monumen
Nasional di Jakarta, Monumen Perjuangan Rakyat Jawa Barat, Monumen Yogya, dan Sasana
Budaya Ganesha di Bandung.
Sumber: Menghargai Kubah Hijau Karya Maestro, Tempo.co, 15 Agustus 2011.
Tautan: http://majalah.tempo.co/konten/2011/08/15/ART/137473/Menghargai-Kubah-Hijau-Karya-Maestro/24/40. Terakhir diakses pada 14 September 2014.

28

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

C. Sejarah dan Perkembangan Teknik Iluminasi Indonesia


Perkembangan teknik iluminasi sampai saat ini sangat dipengaruhi oleh perkembangan kebijakan
dan kelembagaan yang ada. Teknik iluminasi di Indonesia mulai mendapat perhatian dari
pemerintah pada awal 1990-an. Pada dekade tersebut, Kementerian Pekerjaan Umum memulai
proyek pemasangan lampu Penerangan Jalan Umum (PJU) di berbagai kota di Indonesia, termasuk
Jakarta. Ketika mengerjakan proyek ini, para tenaga ahli bidang pencahayaan menemukan
ketertarikan yang sama dalam bidang teknik iluminasi. Untuk mewadahi para tenaga ahli tersebut,
Himpunan Teknik Iluminasi Indonesia (HTII) didirikan pada 1991 di Jakarta. Beberapa tokoh
yang memprakarsai berdirinya HTII adalah Ir. T.W. Simbolon dan Ir. Ketut Kontra dari Badan
Pengelola Penerangan Jalan Umum Pemerintah Daerah Khusus Ibukota Jakarta, dan Naning
Adiwoso, praktisi desainer interior dan environmental designer.
Pada awal HTII terbentuk, para ahli dan praktisi teknik iluminasi hanya berfokus pada penerangan
jalan umum. Dalam perkembangannya, para ahli dan praktisi teknik iluminasi turut terlibat
dalam penataan cahaya alami dan buatan, baik yang terdapat di dalam bangunan (interior)
maupun di luar bangunan (eksterior) serta pencahayaan buatan yang berkaitan dengan jalan
umum dan keindahan kota40. Dengan berkembangnya ruang lingkup teknik iluminasi ini, latar
belakang para ahli dan praktisi yang bergerak di bidang teknik iluminasi juga semakin beragam.

Pencahayaan Candi Prambanan di malam hari


Sumber: travelersdaily.com

Hingga 2014, HTII memiliki sekitar 400 anggota. Keanggotaan ini dibagi menjadi anggota aktif
dan nonaktif. Beberapa karya anggota HTII di bidang teknik iluminasi adalah Pencahayaan
Tugu Monas karya Abdi Ahsan, Pencahayaan Candi Borobudur dan Candi Prambanan karya
(40) Himpunan Teknik Iluminasi Indonesia, Info Himpunan Teknik Iluminasi Indonesia, (2014). Tautan: htii.or.id/index.
php?page=info-htii. Terakhir diakses pada 19 Juli 2014.

BAB 1: Perkembangan Arsitektur di Indonesia

29

Benno Salivas, Pencahayaan Jembatan Suramadu dan Tugu Selamat Datang karya Joice Sandra
Sari, Pencahayaan Museum Uang Bank Indonesia karya Paul Gunawan, dan Pencahayaan Kota
Tua Jakarta dan Jembatan Kota Intan karya Agust Danang Ismoyo.
Pemerintah mendorong pengembangan teknik iluminasi lewat pengakuan profesi dalam Lembaga
Pengembangan Jasa Konstruksi (LPJK). LPJK memiliki peran penting dalam mendukung kemajuan
keprofesian jasa konstruksi termasuk teknik iluminasi melalui akreditasi asosiasi perusahaan (untuk
klasifikasi dan kualifikasi badan usaha) dana asosiasi profesi/institusi pendidikan dan pelatihan
(untuk penyelenggaraan sertifikasi keterampilan kerja dan keahlian kerja). Pada 2014, HTII
bersama dengan KemenPU menyusun Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia (SKKNI)
teknik iluminasi agar dapat disahkan oleh Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Indonesia.
Dasar dari kegiatan ini adalah PermenPU Nomor 7 Tahun 2010, yang mengharuskan semua
asosiasi profesi di bidang jasa konstruksi untuk bersama-sama menyusun SKKNI. SKKNI adalah
rumusan kemampuan kerja yang mencakup aspek pengetahuan, keterampilan dan/atau keahlian
serta sikap kerja yang relevan dengan pelaksanaan tugas dan syarat jabatan yang ditetapkan sesuai
dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

30

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

32

Ekonomi Kreatif: Rencana Aksi Jangka Menengah Kuliner 20152019

BAB 2
Ekosistem dan
Ruang Lingkup
Industri Arsitektur
Indonesia
BAB 2: Ekosistem dan Ruang Lingkup Industri Arsitektur Indonesia

33

2.1 Ekosistem Arsitektur


2.1.1 Definisi Ekosistem
Ekosistem industri kreatif adalah sebuah sistem yang menggambarkan hubungan saling
ketergantungan antara setiap peran di dalam proses penciptaan nilai kreatif dan antara peranperan tersebut dengan lingkungan sekitar yang mendukung terciptanya nilai kreatif. Hubungan
saling ketergantungan ini digambarkan dalam sebuah peta ekosistem yang terdiri atas empat
komponen utama.
1. Rantai Nilai Kreatif (Creative Value Chain)
Rangkaian komponen penciptaan nilai kreatif, tempat transaksi sosial, budaya, dan
ekonomi terjadi didalamnya. Di dalam setiap proses, terdapat aktivitas utama, aktivitas
pendukung, dan peran utama yang terkait dengan setiap proses yang terjadi. Pada rantai
nilai industri arsitektur, proses dalam rantai nilai dibagi menjadi Kreasi Implementasi,
dengan pengecualian pada bidang Arsitektur Lanskap yang rantai nilai kreatifnya terbagi
menjadi Kreasi Implementasi Pengelolaan. Industri yang ada pada rantai nilai
kreatif meliputi industri utama yang merupakan penggerak dalam sektor industri kreatif
dan industri pendukung lainnya (backward-forward linkage industry) yang mendukung
pengembangan industri kreatif utama.
2. Lingkungan Pengembangan (Nurturance Environment)
Lingkungan yang dapat menggerakkan dan meningkatkan kualitas proses penciptaan
nilai kreatif meliputi pendidikan dan apresiasi. Mata rantai pendidikan adalah proses
pembelajaran yang meliputi peningkatan pengetahuan, keterampilan, sikap, dan perilaku
yang sangat berpengaruh pada penciptaan orang kreatif. Kegiatan pendidikan ini meliputi:
(1) pendidikan formal, yaitu pendidikan di sekolah yang diperoleh secara teratur, sistematis,
bertingkat, dan dengan mengikuti syarat-syarat yang jelas; (2) nonformal, yaitu pendidikan
di luar pendidikan formal yang dapat dilaksanakan secara terstruktur dan berjenjang;
dan (3) informal, yaitu pendidikan yang diperoleh dari keluarga dan lingkungan yang
berbentuk kegiatan belajar secara mandiri. Mata rantai apresiasi merupakan tanggapan
terhadap karya, orang kreatif, serta proses penciptaan nilai kreatif yang menstimulasi
peningkatan kualitas karya, orang, dan proses kreatif tersebut. Apresiasi dapat dilihat dari
dua sudut pandang, yaitu apresiasi oleh pasar (konsumen, audiens, dan customer); dan
apresiasi terhadap orang, karya, dan proses kreatif. Kegiatan apresiasi oleh pasar dapat
ditunjukkan dari konsumsi serta tanggapan pasar terhadap karya, orang, dan proses kreatif,
sedangkan kegiatan apresiasi untuk orang dan karya kreatif dapat berupa penghargaan,
pemberian insentif, dan juga apresiasi terhadap HaKI (Hak Atas Kekayaan Intelektual).
Apresiasi oleh pasar dapat ditingkatkan melalui proses peningkatan literasi masyarakat
terhadap kreativitas, sedangkan kegiatan apresiasi untuk orang dan karya kreatif dapat
ditingkatkan dengan mengkomunikasikan orang serta karya kreatif tersebut kepada
masyarakat. Dengan adanya kegiatan apresiasi yang baik, maka orang-orang kreatif akan
terdorong untuk terus berkreasi.
3. Pasar (Market) dalam industri arsitektur dibagi menjadi tiga jenis yaitu:
a. Pemberi Pekerjaan (klien), yaitu pihak yang mempunyai dana dan kepentingan
untuk membuat karya arsitektur. Pihak pemberi pekerjaan memiliki pengaruh besar
dalam menentukan visi dan misi sebuah proyek perancangan dan konstruksi sebuah
struktur fisik atau bangunan;

34

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

b. Pengguna (klien), yaitu pihak yang memanfaatkan arsitektur yang sudah dibangun
untuk beraktivitas. Pengguna berperan untuk memberikan penilaian terhadap karya
arsitektur melalui kepekaan indra mereka;
c. Masyarakat (super klien), yaitu pihak yang kepentingannya harus diutamakan di atas
klien oleh perancang dan pembangun karya arsitektur. Sebuah karya arsitektur harus
mempertimbangkan dampak lingkungan, sosial, dan ekonomi terhadap masyarakat
yang berada di wilayah sekitar karya arsitektur tersebut dibangun.
4. Manajemen Informasi
Manajemen Informasi adalah proses preservasi, dokumentasi, dan pengelolaan dokumentasi
karya kreatif agar dapat diakses dan dimanfaatkan oleh seluruh pemangku kepentingan
(orang kreatif, pemerintah, lembaga pendidikan, pelaku bisnis, komunitas, dan intelektual)
di dalam ekosistem industri kreatif sebagai media pembelajaran dan literasi.
Pada ekosistem industri arsitektur, proses manajemen informasi dilakukan melalui tahapan
pendataan pengarsipan restorasi preservasi akses publik. Proses restorasi
hanya dilakukan apabila dokumen atau objek yang perlu diarsipkan tersebut sudah
mengalami kerusakan atau ketidaksesuaian sehingga perlu dilakukan proses perbaikan.
Namun restorasi dilakukan tanpa mengubah nilai atau makna aslinya sebelum proses
penyimpanan dan preservasi.
Keempat komponen ini mempunyai peran-peran yang berbeda dan saling berinteraksi sehingga
membentuk sebuah siklus dalam ekosistem industri kreatif yang dapat menghasilkan rantai
nilai kreatif secara berkelanjutan. Hubungan antara tiap komponen dalam sebuah ekosistem ini
digambarkan pada Gambar 2-1 berikut.
Gambar 2-1 Hubungan antar Komponen dalam Ekosistem

BAB 2: Ekosistem dan Ruang Lingkup Industri Arsitektur Indonesia

35

2.1.2 Peta Ekosistem


A. Peta Ekosistem Arsitektur
A.1. Rantai Nilai Kreatif (Creative Value Chain)
Rantai nilai kreatif pada peta ekosistem arsitektur terdiri atas dua proses, yaitu proses kreasi
dan implementasi. Penjelasan mengenai masing-masing proses tersebut adalah sebagai berikut.
Kreasi
Proses kreasi, sebagai proses pertama pada rantai nilai kreatif pada peta ekosistem arsitektur terdiri
atas beberapa tahapan kerja yang merupakan rangkaian aktivitas utama. Ada enam tahapan kerja
yang membentuk aktivitas utama proses kreasi ini dan penjelasannya sebagai berikut.
a. Studi Kelayakan
Studi kelayakan terbagi menjadi studi kelayakan lokasi dan studi kelayakan keuangan.
Aktivitas utama bagi seorang arsitek adalah studi kelayakan lokasi yang pada umumnya
terbagi menjadi dua, yaitu: (1) analisis mikro, seperti lokasi, kontur, arah angin, pemandangan
terbaik, dan tanah; dan (2) analisis makro, seperti fungsi publik, nilai tambah, kondisi
sekitar (jalan raya, alam), dan material.20 Selain pengetahuan kearsitekturan, arsitek juga
memiliki pemahaman mengenai pemanfaatan lahan, peraturan bangunan, dan regulasi
yang dibutuhkan untuk melakukan studi kelayakan lokasi. Pada proyek-proyek yang
memerlukan pengetahuan spesifik yang lebih mendalam, arsitek memerlukan bantuan
profesi lain, misalnya ahli geoteknik, ahli spesialis fasilitas, dan ahli lingkungan.21 Arsitek
menggunakan data dari ahli tata ruang (planolog) untuk menentukan kondisi lahan dan
mengetahui kebijakan terkait lahan tersebut. Arsitek lanskap dapat bekerja sebelum arsitek
atau bersamaan dengan arsitek untuk merancang pengembangan lahan atau kawasan di
luar perancangan gedung dan bangunan.
Aktivitas pendukungdari kegiatan studi kelayakan adalah studi kelayakan keuangan untuk
mengetahui kepemilikan aset dan likuiditas aset dari pemberi pekerjaan dan kemampuan
pembiayaan pekerjaan (baik tahap desain maupun tahap konstruksi). Pekerjaan ini
memerlukan kemampuan spesifik dan dilakukan oleh seorang quantity surveyor. Keluaran
tahap studi kelayakan adalah hasil analisis data primer dan sekunder mengenai lokasi dan
keuangan sebagai masukan awal bagi arsitek untuk mengembangkan program rancangan.
Di Indonesia, tahap studi kelayakan sangat bergantung pada jenis proyek arsitektur.
Pada proyek seperti pembuatan rumah pribadi, pihak pemberi pekerjaan kemungkinan
sudah memiliki cukup informasi yang dibutuhkan untuk membangun rumah sehingga
tahap studi kelayakan bisa dilakukan dalam waktu yang singkat. Namun, saat ini banyak
sekali proyek pembuatan rumah pribadi yang tidak melibatkan arsitek untuk melakukan
studi kelayakan (dan tahap-tahap selanjutnya) karena menghemat biaya dan kebutuhan
akan desain yang sederhana atau berulang. Hal ini berisiko pada penurunan tingkat
keamanan, keselamatan, dan fungsionalitas bangunan, serta peluang pemanfaatan lahan
yang tidak sesuai aturan.
(20) Berdasarkan hasil wawancara dengan Ardiansyah (Ikatan Arsitek Indonesia) pada 14 April 2014 di Jakarta.
(21) Robert G. Hershberger, Programming dalam American Institute of Architects, The Architects Handbook of
Professional Practice, edisi ke 13 (New Jersey: John Wiley& Sons, 2000).

36

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

Pada proyek berskala besar, tahap studi kelayakan umumnya mendapatkan perhatian yang
lebih serius dari pihak pemberi pekerjaan. Peranan arsitek dalam hal ini sangat besar dan
diharuskan menjalin kolaborasi dengan banyak profesi ahli lainnya untuk melakukan studi
kelayakan yang optimal. Pada proyek dalam bentuk pembangunan kawasan, diperlukan
pengembangan master plan kawasan sebelum memulai perancangan kawasan tersebut.
Hal ini bisa dilakukan oleh arsitek atau arsitek lanskap.
b. Program Rancangan
Hasil studi kelayakan akan digunakan oleh arsitek untuk mengembangkan program
rancangan. Arsitek bersama-sama dengan pemberi pekerjaan dan pengguna (apabila
diperlukan) bersama-sama merumuskan nilai-nilai yang diusung oleh proyek, menentukan
tujuan, mengidentifikasi masalah, dan menentukan kebutuhan spesifik proyek untuk
menghasilkan program rancangan sebagai dasar solusi desain arsitektur. Pada proyek
skala besar yang memiliki dampak luas di masyarakat, perwakilan masyarakat dilibatkan
bersama arsitek, pemberi pekerjaan, dan pengguna untuk mengembangkan program
rancangan. Dalam tahap program ruang, arsitek dituntut untuk memiliki kemampuan
penelitian sosial dalam membangun visi bersama antara para pemegang kepentingan.
Arsitek diharapkan dapat melakukan teknik-teknik observasi, wawancara, survei, dan
diskusi untuk mengumpulkan data dan menghasilkan rekomendasi pengembangan
program rancangan yang memuaskan semua pihak.22
Pada proyek-proyek dengan tingkat kesulitan tinggi atau karakteristik bangunan khusus,
konsultan spesialis fasilitas diperlukan untuk memberikan informasi spesifik yang
memengaruhi pengembangan program rancangan. Aktivitas pendukung dari tahap program
rancangan adalah estimasi anggaran dan porsi berbagai jenis pengeluaran dalam proyek
oleh quantity surveyor berdasarkan hasil studi kelayakan keuangan pemberi pekerjaan.
Program rancangan harus mendapat persetujuan semua pemegang kepentingan sebelum
dilanjutkan ke tahap konsep rancangan.
Keluaran tahap program rancangan adalah laporan program rancangan yang mencakup
executive summary, metodologi, nilai dan tujuan proyek, fakta terkait, kesimpulan analisis
data, estimasi anggaran, jadwal proyek, dan kebutuhan program. Kebutuhan program dalam
hal ini dapat berupa daftar kebutuhan ruang berdasarkan fungsi dan ukuran, diagram
hubungan (antar objek/tempat, antar aktivitas, antar objek/tempat dan aktivitas), precept
drawings (ide-ide dasar sebagai solusi desain berupa diagram, metafora, dan struktur
fisik), stacking plans (bagan perencanaan penghuni/penyewa di setiap lantai), dan space
program sheet (lembar program detail untuk setiap ruang yang telah diidentifikasi).23
Di Indonesia, tahap program rancangan umumnya belum menjadi bagian penting dari
pekerjaan perancangan arsitektur.24 Tahap program rancangan seringkali menjadi satu
tahapan dengan tahap studi kelayakan atau tahap konsep rancangan. Pemberi pekerjaan
pada umumnya sangat dominan karena posisinya sebagai pemilik dana pembangunan.
Posisi arsitek cenderung lemah untuk memberikan masukan dan hanya dapat mengikuti
keinginan pemberi pekerjaan yang seringkali tidak mempertimbangkan dampak jangka
(22) Robert G. Hershberger, Programming dalam American Institute of Architects, The Architects Handbook of
Professional Practice, edisi ke 13 (New Jersey: John Wiley& Sons, 2000).
(23) Ibid.
(24) Berdasarkan hasil wawancara dengan Bambang Eryudhawan dan Suwardana Winata pada 23 Mei 2014 di Jakarta.
BAB 2: Ekosistem dan Ruang Lingkup Industri Arsitektur Indonesia

37

Gambar 2-2 Peta Ekosistem Arsitektur


RANTAI NILAI KREATIF

Perizinan
KEBIJAKAN
TATA RUANG
KEBIJAKAN
PEMBANGUNAN GEDUNG
KEBIJAKAN KEPROFESIAN
JASA ARSITEKTUR
KEBIJAKAN
SAYEMBARA ARSITEKTUR

IAI

MEDIA

IAI

Perencanaan
Anggaran

ARSITEK

Publikasi

ARSITEK

Studi Kelayakan

Program
Rancangan

Pengadaan
Pelaksana
Konstruksi

Prarancangan

Konsep
Rancangan

Pengawasan
Konstruksi

Pengembangan
Rancangan

Pembuatan
Gambar Kerja

Pascakonstruksi

BANGUNAN

DOKUMEN GAMBAR KERJA

KONSUMSI

PASAR

AKSES PUBLIK

IMPLEMENTASI

KREASI

Super Klien

Masyarakat

MANAJEMEN INFORMASI
Pendataan

User

Pengarsipan

Pengguna

Restorasi

Preservasi

Klien

KEBIJAKAN PERIZINAN
PELAKU TEKNIS BANGUNAN

Pemberi
Pekerjaan

KEBIJAKAN PEMBATASAN
PINJAMAN DANA ASING

AKSES PUBLIK

NURTURANCE
PUSAT PENGETAHUAN ARSITEKTUR

AKSES PUBLIK
LINGKUNGAN PENGEMBANGAN KREATIVITAS
PENDIDIKAN

KEBIJAKAN PENINGKATAN
KUALITAS PENDIDIKAN
ARSITEKTUR
KEBIJAKAN PENYERTAAN
MATERI DESAIN DAN KREATIVITAS
DALAM PENDIDIKAN DASAR
SAMPAI TINGGI

Sarjana

Internship

Pasca
Sarjana

Pengembangan
Keprofesian
Berkelanjutan
Penelitian

Standar
Kompetensi
Profesi Arsitektur

LEMBAGA PENDIDIKAN ARSITEK

ASOSIASI
PROFESI ARSITEK

Desain

APRESIASI

Tingkat Tinggi
Kritik Arsitektur
Ulasan
Arsitektur

Tingkat Menengah

Tingkat Dasar

Lembaga
Pendidikan
Umum

APRESIASI

Individu
MEDIA
ARSITEKTUR

Usia Dini
Perusahaan

Literasi Umum
Arsitektur

Pemerintah
Keterangan:

Media
Award Karya
Arsitektur
Apresiasi

Promosi

Reward

MEDIA

Award
Arsitek

38

Rantai Nilai
Aktifvitas/Informasi Utama
Aktivitas Pendukung
Pelaku Utama
Pelaku Pendukung
Asosiasi
Output
Nurturance Environment
Kebijakan

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

panjang terhadap lingkungan sekitar, pengguna, dan masyarakat. Dalam banyak kasus,
arsitek bahkan tidak dilibatkan sama sekali dalam proses-proses program rancangan
seperti menentukan nilai, tujuan, dan anggaran proyek.

Contoh keluaran program rancangan


Sumber: aia.org

c. Konsep Rancangan
Pada tahap ini, program rancangan dianalisis lebih jauh untuk menghasilkan konsep
rancangan. Pada tahap inilah arsitek mengeluarkan ide dan kreativitasnya sebagai sebuah
solusi dari kebutuhan dan permasalahan yang diidentifikasi dalam program rancangan.
Konsep rancangan merupakan dasar pemikiran dan pertimbangan semua bidang terkait
(baik struktur, mekanikal, elektrikal, dan/atau bidang keahlian lain bila diperlukan) yang
melandasi perwujudan gagasan rancangan yang menampung semua aspek, kebutuhan,
tujuan, biaya, dan kendala proyek.25 Perlu dijadikan catatan bahwa apabila pembuat program
rancangan dan konsep rancangan adalah orang yang berbeda, maka pembuat konsep
rancangan harus mengikuti proses pembuatan program rancangan untuk menghasilkan
konsep rancangan yang optimal.26
Aktivitas pendukung pada tahap ini adalah penajaman estimasi anggaran yang dilakukan
oleh quantity surveyor yang mengacu pada konsep rancangan yang dibuat. Konsep
rancangan harus mendapat persetujuan semua pemegang kepentingan sebelum dilanjutkan
ke tahap konsep rancangan. Keluaran dari tahap konsep rancangan adalah bentuk-bentuk
desain seperti: diagram konsep fungsional, diagram zona interaksi atau keterhubungan,
konteks terkait konsep desain, gambar terkait konsep desain, dan estimasi anggaran.27

(25) Lingkup Pekerjaan Arsitek, iai-jakarta.org. Tautan: http://www.iai-jakarta.org/?scr=15.01&selectLanguage=1.


Terakhir diakses pada 10 September 2014.
(26) Yasser Mahgoub, Architectural Professional Practice - Programming, slideshare.net, 21 Maret 2010. Tautan:
http://www.slideshare.net/ymahgoub/architectural-professional-practice-programming. Terakhir diakses pada 10
September 2014.
(27) Ibid.

BAB 2: Ekosistem dan Ruang Lingkup Industri Arsitektur Indonesia

39

Di Indonesia, tahap konsep rancangan menjadikan profesi arsitek sangat dibutuhkan


mengingat disinilah ide dan kreativitas hadir sebagai solusi. Tahap inilah yang membedakan
seorang arsitek dengan profesi-profesi lainnya dalam sebuah proyek pembangunan.
Meskipun saat ini semakin berkembang mekanisme Detailed Engineering Design (DED)
yang menyederhanakan proses perancangan proyek-proyek pembangunan di Indonesia,
tahap konsep rancangan tidak dapat dihilangkan karena tahap inilah yang menjadi titik
mula sebuah proses perancangan.
d. Prarancangan
Pada tahap prarancangan (sering disebut juga sebagai tahap skematik desain), berdasarkan
konsep rancangan yang paling sesuai dan dapat memenuhi persyaratan program
perancangan, arsitek menyusun pola dan gubahan bentuk arsitektur yang diwujudkan
dalam gambar-gambar. Aspek kualitatif lainnya serta aspek kuantitatif seperti perkiraan
luas lantai, informasi penggunaan material, dan sistem konstruksi disajikan dalam
bentuk laporan tertulis maupun gambar-gambar.28 Pada tahap ini arsitek bisa bekerja
sama (tapi tidak selalu, tergantung jenis proyek) dengan ahli mep (mechanical, electrical,
plumbing), ahli teknik sipil, arsitek lanskap,desainer interior, danlighting designer dalam
menghasilkan rancangan.
Aktivitas pendukung pada tahap prarancangan adalah perkiraan biaya konstruksi oleh
quantity surveyor yang telah menyertakan harga dan kebutuhan material. Quantity
surveyor melakukan survei untuk mengetahui ketersediaan, harga material, peralatan,
kemungkinan keterbangunan, dan pengeluaran biaya pekerja konstruksi. Dengan
menggunakan gambar rencana hasil tahap prarancangan, arsitek dapat memulai proses
perizinan untuk mendirikan bangunan ke pemerintah kabupaten/kota/provinsi. Semakin
cepat izin dari pemerintah keluar akan semakin baik agar perubahan dapat dilakukan
sebelum pekerjaan perancangan masuk terlalu jauh ke tahap pengembangan rancangan.
Perubahan pada rancangan yang sudah dikembangkan akan menelan biaya yang tinggi.
Tahap prarancangan atau gambar rencanaharus mendapat persetujuan semua pemegang
kepentingan sebelum dilanjutkan ke tahap pengembangan rancangan. Keluaran dari
tahap prarancangan adalah gambar rencana yang mencakup rencana tapak (site plan),
rencana lantai (floor plan), rencana potongan (sections), rencana tampak (elevation),
ilustrasi material, dan estimasi biaya konstruksi. Secara umum, gambar rencana juga
menyertakan ukuran total (overall dimensions).29
Di Indonesia, tahap prarancangan merupakan bagian pekerjaan arsitek yang terancam
hilang karena pemanfaatan DED. Karakter proyek pembangunan pemerintah seringkali
tidak memberikan waktu yang cukup untuk melakukan perancangan secara optimal
dan DED menawarkan solusi untuk menghasilkan rancangan yang lebih cepat. Hal ini
akan menimbulkan risiko penurunan kualitas rancangan yang dapat berdampak pada
penurunan kualitas keselamatan dan fungsionalitas bangunan.
(28) Lingkup Pekerjaan Arsitek, iai-jakarta.org. Tautan: http://www.iai-jakarta.org/?scr=15.01&selectLanguage=1.
Terakhir diakses pada 10 September 2014.
(29) Robin Ellerthorpe, Defining Servicesdalam American Institute of Architects, The Architects Handbook of
Professional Practice, edisi ke-13 (New Jersey: John Wiley & Sons, 2000).

40

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

Contoh floor plan Pasar Tradisional Demak-Bintoro


Sumber: ima-g.ar.itb.ac.id/

e. Pengembangan Rancangan
Pada tahap ini, arsitek mengembangkan lebih lanjut hasil tahap prarancangan dengan
menghasilkan sistem konstruksi dan struktur bangunan, sistem mekanikal-elektrikal,
beserta disiplin terkait lainnya dengan mempertimbangkan kelayakan dan kelaikan
rancangan baik terpisah maupun secara terpadu. Bahan bangunan akan dijelaskan secara
garis besar dengan mempertimbangkan nilai manfaat, ketersediaan bahan, konstruksi,
dan nilai ekonomi. Pada tahap ini, arsitek bisa bekerja sama (tapi tidak selalu, tergantung
jenis proyek) dengan ahli mep (mechanical, electrical, plumbing), ahli teknik sipil, arsitek
lanskap, desainer interior, dan spesialis seperti ahli fasad, lighting designer, dan experiental
graphic designer dalam menghasilkan rancangan.
Aktivitas pendukung pada tahap pengembangan rancangan adalah perkiraan biaya
konstruksi oleh quantity surveyor yang disusun secara lebih detail berdasarkan sistem
bangunan, kesemuanya disajikan dalam bentuk gambar, diagram sistem, dan laporan
tertulis. Pada tahap ini juga, pemerintah kabupaten/kota/provinsi dapat memberikan
umpan balik atau masukan mengenai gambar rancangan sebelum memberikan izin
mendirikan bangunan. Pengembangan rancangan harus mendapat persetujuan semua
pemegang kepentingan, termasuk pelaksana, sebelum dilanjutkan ke tahap pembuatan
gambar kerja. Keluaran dari tahap pengembangan rancangan adalah rencana tapak (site
plan), rencana lantai (floor plan), rencana potongan (sections), rencana tampak (elevation),
ilustrasi material, dengan gambar rencana menyertakan menyertakan dimensi penuh (full
dimensions), dan perkiraan biaya konstruksi.30

(30) Robin Ellerthorpe, Defining Servicesdalam American Institute of Architects, The Architects Handbook of Professional Practice, edisi ke-13 (New Jersey: John Wiley & Sons, 2000).

BAB 2: Ekosistem dan Ruang Lingkup Industri Arsitektur Indonesia

41

Di Indonesia, tahap pengembangan rancangan seperti halnya tahap prarancangan


merupakan bagian pekerjaan arsitek yang terancam hilang karena pemanfaatan DED.
DED meringkas proses perancangan sehingga tahap prarancangan, pengembangan
rancangan, dan pembuatan gambar kerja dikerjakan dalam periode yang bersamaan.
Pemerintah kabupaten, kota, dan provinsi di Indonesia juga belum berperan optimal
dalam memberikan masukan pada gambar rancangan yang dikeluarkan arsitek. Dengan
adanya masukan dari pemerintah, arsitek dapat mengurangi kemungkinan pelanggaran
terhadap ketentuan tata ruang dan pembangunan secara signifikan.

Contoh Visualisasi 3D Rancangan Arsitektur


Sumber: arkonin-id.com

f. Pembuatan Gambar Kerja


Pada tahap pembuatan gambar kerja, arsitek menerjemahkan konsep rancangan yang
terkandung dalam pengembangan rancangan tersebut ke dalam gambar-gambar dan
uraian-uraian teknis yang teperinci sehingga secara tersendiri maupun secara keseluruhan
dapat menjelaskan proses pelaksanaan dan pengawasan konstruksi.31 Pada tahap ini, arsitek
bekerja sama secara intensif dengan drafter dan apabila diperlukan jasa CAD (Computer
Aided Design), jasa pemodelan komputer, jasa printer 3D, dan jasa pembuat maket.
Jasa CAD dan pemodelan komputer juga dapat dilibatkan sejak tahap prarancangan
untuk memberikan visualisasi yang lebih baik kepada pihak pemberi pekerjaan. Arsitek
tetap melanjutkan komunikasi dengan ahli struktur, ahli teknik sipil, mep (mechanical,
electrical, plumbing), arsitek lanskap, dan desainer interior untuk mendapatkan umpan
balik yang memperkuat pembuatan gambar kerja.
Aktivitas pendukung pada tahap pembuatan gambar kerja adalah pembuatan perkiraan
biaya konstruksi oleh quantity surveyor yang jelas, tepat, teperinci sesuai dengan spesifikasi

(31) Lingkup Pekerjaan Arsitek, iai-jakarta.org. Tautan: http://www.iai-jakarta.org/?scr=15.01&selectLanguage=1.


Terakhir diakses pada 10 September 2014.

42

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

dan kuantitas pekerjaan. Pada tahap ini, izin dari pemerintah kabupaten/kota/provinsi
diharapkan sudah bisa keluar agar proses konstruksi bangunan segera dilakukan. Gambar
kerja harus mendapat persetujuan semua pemegang kepentingan sebelum tahap konstruksi
bangunan dimulai. Keluaran dari tahapan pembuatan gambar kerja adalah dokumen
pelaksanaan dalam bentuk gambar kerja, tulisan spesifikasi dan syarat-syarat teknik
pembangunan yang jelas, lengkap, dan teratur, perhitungan kuantitas pekerjaan, dan
perkiraan biaya konstruksi.32
Di Indonesia, pengenalan DED membuat proses perancangan menjadi tidak menyeluruh,
karena setelah tahap konsep rancangan langsung masuk ke tahap DED yang menghasilkan
gambar kerja. Selain berpotensi menurunkan kualitas desain dan tingkat keselamatan
bangunan, DED juga dapat meningkatkan inefisiensi dalam penempatan programhal
ini biasanya berakibat pada tambal-sulam dalam proses konstruksimeskipun biaya
dapat ditekan dalam proses perancangan.
Perlu dijadikan catatan bahwa semua tahap dalam proses kreasi ini tidak selalu berjalan satu arah
dalam sebuah siklus proses. Seringkali terjadi perulangan atau iterasi proses antartahapan yang
merupakan bagian dari proses pengembangan ide dan eksperimen untuk memperkukuh hasil
rancangan. Proses iterasi antartahapan umumnya terjadi pada tahap konsep rancangan sampai
dengan pengembangan rancangan.
Implementasi
Proses kedua dalam rantai nilai kreatif adalah implementasi yang terbagi menjadi tiga tahapan
utama yang dijelaskan berikut ini.
a. Pengadaan Pelaksana Konstruksi
Pada tahap ini, arsitek mengolah hasil pembuatan gambar kerja ke dalam bentuk format
dokumen pelelangan yang dilengkapi dengan tulisan uraian rencana kerja dan syaratsyarat teknis pelaksanaan pekerjaan (Rencana Kerja dan Syarat, RKS) serta Rencana
Anggaran Biaya (RAB) termasuk daftar volume (bill of quantity/bq). Dengan demikian,
secara tersendiri maupun keseluruhan proses pemilihan pelaksana konstruksi, penugasan
pelaksana konstruksi, pengawasan pelaksanaan konstruksi, perhitungan besaran luas dan
volume, serta perhitungan biaya pelaksanaan pembangunan yang jelas dapat terlaksana
dengan baik.33
Pada tahap pengadaan, arsitek membantu pemberi pekerjaan secara menyeluruh atau secara
sebagian dalam (1) mempersiapkan dokumen pelelangan; (2) melakukan prakualifikasi
seleksi pelaksana konstruksi; (3) membagikan dokumen pelelangan kepada peserta/lelang; (4)
memberikan penjelasan teknis dan lingkup pekerjaan; (5) menerima penawaran biaya dari
pelaksana konstruksi; (6) Melakukan penilaian atas penawaran tersebut; (7) memberikan
nasihat dan rekomendasi pemilihan pelaksanaan konstruksi kepada pengguna jasa; (8)
menyusun perjanjian kerja konstruksi antara pengguna jasa dan pelaksana konstruksi.
Keluaran dari tahap pengadaan pelaksana konstruksi adalah kontrak konstruksi.34
(32) Lingkup Pekerjaan Arsitek, iai-jakarta.org. Tautan: http://www.iai-jakarta.org/?scr=15.01&selectLanguage=1.
Terakhir diakses pada 10 September 2014.
(33)Ibid.
(34)Ibid.

BAB 2: Ekosistem dan Ruang Lingkup Industri Arsitektur Indonesia

43

Di Indonesia, peran arsitek dalam pengadaan pelaksana konstruksi semakin berkurang


dengan meningkatnya peran perusahaan manajemen konstruksi. Manajemen konstruksi
juga dapat memulai perannya pada proses kreasi karena prinsip manajemen konstruksi
adalah menjadi perwakilan pemberi pekerjaan untuk bekerja sama dengan arsitek, para
ahli, dan pelaksana konstruksi dalam semua tahapan perencanaan, perancangan, sampai
pelaksanaan. Dalam praktiknya, kontraktor utama dari sebuah proyek dapat pula berperan
sebagai manajemen konstruksi untuk proyek dengan tingkat kompleksitas tertentu. Arsitek
masih bisa berperan secara luas dalam proses implementasi untuk proyek-proyek yang
tidak memerlukan sumber daya manusia dalam jumlah banyak.
Industri media dalam tahapan ini sangat berperan untuk memublikasikan perencanaan
dan perancangan sebuah pekerjaan arsitektur kepada masyarakat sebelum proses konstruksi
dimulai. Hal ini merupakan suatu bentuk sosialisasi dan pertanggungjawaban kepada
publik atau masyarakat sebagai super klien yang kepentingannya harus menjadi prioritas
utama mengingat setiap pekerjaan arsitektur akan mempengaruhi lingkungan ruang.
Aktivitas tersebut juga berfungsi sebagai cara untuk meningkatkan kesadaran masyarakat
mengenai pentingnya arsitektur.
b. Pengawasan Konstruksi
Arsitek melakukan peninjauan dan pengawasan secara berkala di lapangan dan mengadakan
pertemuan secara teratur dengan pemberi pekerjaan dan pelaksana pengawasan terpadu
atau manajemen konstruksi yang ditunjuk oleh pemberi pekerjaan. Dalam hal ini, arsitek
tidak terlibat dalam kegiatan pengawasan harian. Penanganan pekerjaan pengawasan
berkala dilakukan paling banyak satukali dalam dua minggu atau sekurang-kurangnya dua
kali dalam sebulan35. Peran utama arsitek adalah membantu kontraktor untuk memenuhi
permintaan pemberi pekerjaan yang tercantum dalam kontrak. Bila diperlukan, arsitek
memberikan gambar arsitektur tambahan untuk memperjelas permintaan yang tercantum
dalam kontrak. Dalam kasus tertentu, arsitek dapat saja memberikan layanan perancangan
ulang apabila muncul kendala besar dalam mengimplementasikan perancangan yang
dibuat sebelumnya. Keluaran dari tahap pengawasan konstruksi adalah rancangan yang
sudah dikonstruksi menjadi bangunan.
Di Indonesia, arsitek seringkali tidak dilibatkan dalam pengawasan konstruksi di proyekproyek berskala besar, karena pengawasan dilakukan oleh manajemen konstruksi. Hal
ini tentu berisiko pada tidak maksimalnya implementasi rancangan. Pengawasan yang
dilakukan oleh arsitek berbeda dengan pengawasan yang dilakukan oleh manajemen
konstruksi. Arsitek bertugas untuk mengawasi ketepatan konstruksi dalam mewujudkan
gambar yang sudah dirancang, sedangkan manajemen konstruksi melakukan pengawasan
terhadap kualitas konstruksi dan pelaksanaan konstruksi yang dikaitkan dengan anggaran
yang sudah ditetapkan.
c. Pascakonstruksi
Tahap ini merupakan bentuk tanggung jawab dari arsitek untuk memberikan layanan
setelah bangunan selesai dibangun dan digunakan. Sewaktu-waktu arsitek dapat dipanggil
apabila ada masalah pada bangunan yang berkaitan dengan konsep dan desain. Tahap ini

(35) Lingkup Pekerjaan Arsitek, iai-jakarta.org. Tautan: http://www.iai-jakarta.org/?scr=15.01&selectLanguage=1.


Terakhir diakses pada 10 September 2014.
44

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

juga dapat menjadi awalan bagi terjadinya renovasi atau pengembangan bangunan dan
struktur fisik yang sudah dibangun. Keluaran dari tahap pascakonstruksi adalah hasil
konsultasi dalam bentuk tulisan dan gambar rancangan. Keluaran ini dapat menjadi
awalan untuk memulai proses perancangan arsitektur berikutnya.
Di Indonesia, tahap pascakonstruksi tidak termasuk dalam lingkup pekerjaan standar
yang ditawarkan oleh seorang arsitek. Namun, dalam praktiknya arsitek seringkali diminta
bantuan oleh pemberi pekerjaan setelah proses konstruksi selesai, untuk memberikan solusi
berdasarkan konsep dan desain. Panduan tolok ukur kegagalan bangunan dikeluarkan
Lembaga Pengembangan Jasa Konstruksi pada 2006 sebagai acuan standar kegagalan
bangunan dan batasan pertanggungjawaban arsitek dengan profesi-profesi lainnya.

A.2. Lingkungan Pengembangan kreativitas (Nurturance Environment)


Lingkungan pengembangan kreativitas ekosistem arsitektur terbagi menjadi dua proses yang
dijelaskan berikut ini.
Apresiasi
Proses apresiasi dalam ekosistem arsitektur dapat dibagi menjadi tiga jenis yang dijelaskan sebagai
berikut.
a. Literasi umum arsitektur. Apresiasi dapat ditingkatkan apabila masyarakat memiliki
pemahaman akan pentingnya profesi arsitek dan arsitektur. Masyarakat dalam hal ini terbagi
menjadi dua kelompok besar, yaitu: (1) kelompok masyarakat yang sedang menempuh
pendidikan nasional (usia dini, tingkat dasar, tingkat menengah, dan tingkat tinggi); dan
(2) kelompok masyarakat yang berada di luar atau telah menempuh pendidikan nasional
(individu, perusahaan/korporasi, pemerintah, dan media). Strategi dan materi arsitektur
yang diberikan pada masing-masing kelompok masyarakat dan setiap jenis yang berada
didalamnya dapat berbeda-beda sesuai dengan karakter dari setiap jenis tersebut.
Bagi murid sekolah dari usia dini sampai dengan tingkat tinggi, literasi mengenai desain
diajarkan melalui mata pelajaran seni, menggambar,dan keterampilan. Dalam kurikulum
pendidikan nasional, telah dijabarkan bahwa salah satu tujuan kegiatan menggambar dan
keterampilan adalah meningkatkan kreativitas anak. Akan tetapi, dalam implementasinya
masih banyak kelemahan dalam metode belajar-mengajar untuk mencapai tujuan tersebut.
Pengenalan arsitektur di sekolah umumnya dilakukan melalui pengenalan arsitektur
tradisional yang dapat menjerumuskan, karena konteks arsitektur menjadi terbatas hanya
pada arsitektur tradisional. Bagi masyarakat secara luas, terdapat pemahaman yang sangat
rendah mengenai arsitektur bahkan untuk hal-hal mendasar seperti membedakan antara
tukang bangunan, kontraktor, tukang gambar, dan arsitek. Mereka seringkali memandang
proses kreasi (desain arsitektur) tidak sepenting proses implementasi (konstruksi), karena
lebih menghargai kuantitas output dan biaya yang dihabiskan.
Pemerintah dan media perlu menjadi prioritas untuk ditingkatkan literasinya mengenai
arsitektur. Literasi pemerintah yang tinggi akan berdampak secara luas untuk masyarakat
mengingat pemerintah mendominasi proyek-proyek pembangunan di berbagai wilayah di
Indonesia. Pemerintah juga dapat mendorong perkembangan arsitektur terutama melalui
penetapan kebijakan yang memiliki keberpihakan kepada bidang arsitektur. Sementara

BAB 2: Ekosistem dan Ruang Lingkup Industri Arsitektur Indonesia

45

itu, posisi media sebagai corong komunikasi sangat penting untuk meningkatkan literasi
individu dan masyarakat secara luas.
b. Award/Penghargaan
Penghargaan adalah bentuk apresiasi yang memberikan pengakuan terhadap pencapaian
seorang arsitek dan karya arsitektur. Apresiasi ini datang dari asosiasi profesi arsitek, media,
pemerintah, atau lembaga/korporasi yang memiliki keterkaitan dengan bidang arsitektur.
Pemberian penghargaan pada umumnya dilakukan melalui ajang penghargaan khusus,
pameran, publikasi profil arsitek dan karya arsitektur, serta open house.
Meskipun arsitek Indonesia seperti Andra Matin, Yori Antar (masuk dalam daftar
Shortlist Aga Khan Award 2013 untuk Wae Rebo), Budi Pradono, dan Budi Lim sudah
mendapatkan pengakuan di tingkat internasional, penghargaan masyarakat Indonesia
terhadap arsitek Indonesia masih rendah. Masih ada stigma yang kuat bahwa arsitek
asing lebih kompeten daripada arsitek Indonesia, terutama untuk proyek-proyek dengan
tingkat kompleksitas yang tinggi.
Ajang penghargaan yang sudah ada seperti Ikatan Arsitek Indonesia (IAI) Awards, British
Construction Industry (BCI) Awards, dan penghargaan dari majalah Tempo belum
mendapatkan perhatian luas dari masyarakat. Maka, selain konsistensi dan kualitas ajang
penghargaan harus ditingkatkan, perlu ada upaya branding dan peningkatan komunikasi
kegiatan ini kepada masyarakat luas. Dalam hal ini, media dan biro branding atau periklanan
memainkan peranan penting. Pemerintah tentu dapat memberikan fasilitas dan dukungan
dana agar prestise dan jangkauan ajang penghargaan semakin baik.
c. Reward
Reward adalah bentuk apresiasi dari sisi ekonomi. Semakin tinggi pemahaman tentang
profesi arsitek dan arsitektur, maka semakin baik pula peningkatan honorarium yang
diberikan kepada arsitek dalam suatu proyek. Honorarium arsitek di Indonesia menurut
IAI berkisar dari 1% sampai 8% dari nilai total proyek (dalam praktiknya di Indonesia
bisa mencapai 10%). Besar honorarium akan tergantung dari nilai proyek dan kategori
bangunannya, dengan pengecualian pembangunan bangunan negara yang diatur dalam
Pedoman Teknis Pembangunan Bangunan Gedung Negara yang dikeluarkan oleh KemenPU.
Untuk kategori bangunan sosial seperti rumah ibadah dan rumah tinggal di bawah 36
m2, arsitek dapat memberikan jasa tanpa perlu diberi honorarium sebagai bentuk donasi.36
Namun, saat ini belum ada sosialisasi yang kuat mengenai standar honorarium arsitek kepada
masyarakat dan pihak pemberi pekerjaan. Standar honorarium ini juga perlu dipertimbangkan
secara hokum sehingga bisa dipertanggungjawabkan. Perlu dipertimbangkan untuk membuat
standar honorarium berdasarkan luasan lahan (per meter persegi) dan berdasarkan waktu
(per jam). Seringkali hasil desain seorang arsitek tidak disetujui oleh pemberi pekerjaan
untuk diimplementasikan. Hasil desain yang tidak terpakai ini kemudian dapat tersebar
dan dipakai oleh pihak lain yang merasa cocok dan mampu mengimplementasikannya.

(36) Honorarium Arsitek, iai-jakarta.org. Tautan: http://www.iai-jakarta.org/?scr=15.02&selectLanguage=1. Terakhir


diakses pada 10 September 2014.

46

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

Oleh karena itu, diperlukan kepastian bahwa seorang arsitek akan tetap dibayar di setiap
tahapan dalam proses kreasi secara layak meskipun desainnya tidak dipakai oleh pemberi
pekerjaan.
Pendidikan
Proses pendidikan dalam ekosistem arsitektur dapat dibagi menjadi tiga jenis yang dijelaskan
berikut ini.
a. Lembaga pendidikan arsitektur
Pendidikan arsitek pada umumnya dimulai pada tingkat sarjana (S1) dengan kurikulum
pengajaran selama 5 tahun. Setelah lulus S1, maka ada dua pilihan karier, yaitu menempuh
pendidikan pascasarjana atau masuk ke dunia kerja sebagai pekerja magang (internship)
di biro arsitek. Pendidikan pascasarjana arsitek diarahkan untuk memperkuat sisi desain
arsitektur dan melakukan penelitian terkait arsitektur untuk mengembangkan teknologi
dan menghasilkan pewacanaan baru.
Saat ini, di Indonesia pendidikan arsitektur terbagi menjadi SMK (Sekolah Menengah
Kejuruan), diploma, sarjana, magister, dan doktor. Pendidikan arsitektur pada tingkat
sarjana ditempuh selama 4 tahun. Hal ini menjadi kendala mengingat program-program
globalisasi seperti ASEAN Mutual Recognition Arrangement (MRA) mensyaratkan
sertifikasi internasional untuk para arsitek dengan pendidikan minimum selama 5 tahun.
Saat ini ada 83 perguruan tinggi dengan program studi arsitektur yang tergabung dalam
Asosiasi Pendidikan Tinggi Arsitektur Indonesia (APTARI),37 jika digabungkan dengan
perguruan tinggi yang tidak tergabung dalam APTARI jumlahnya mencapai 155 perguruan
tinggi.38 Namun, jumlah tersebut tidak berbanding lurus dengan kualitas lulusan program
studi arsitektur. Hal ini disebabkan antara lain oleh jumlah pengajar yang tidak sebanding
dengan jumlah mahasiswa dan sistem akreditasi yang lebih memperhatikan administrasi
daripada materi kurikulum pendidikan arsitektur.
b. Asosiasi profesi arsitek
Peran pendidikan calon arsitek atau arsitek di dunia kerja dinaungi oleh asosiasi profesi
arsitek. Terdapat dua proses pendidikan yang utama di dunia kerja, yaitu pekerja magang
(internship) dan Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan (PKB). Ikatan Arsitek Indonesia
(IAI) merupakan satu-satunya organisasi yang menaungi seluruh arsitek di Indonesia.
IAI memiliki 31 cabang di seluruh Indonesia dengan jumlah anggota mencapai sekitar
15.000 orang. IAI juga memiliki dua perwakilan di Singapura dan Eropa.39
Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan (PKB) diselenggarakan oleh IAI agar arsitek
memperoleh Sertifikat Keahlian (SKA) sebagai seorang arsitek berdasarkan tiga tingkat
yaitu Arsitek Pratama, Arsitek Madya, dan Arsitek Utama. Saat ini diperkirakan baru
3.200 orang yang memiliki SKA di Indonesia. Pada umumnya, SKA dianggap kurang
bermanfaat di Indonesia karena banyak lulusan program studi arsitektur yang dapat
berpraktik sebagai arsitek tanpa SKA. Meskipun proyek-proyek pemerintah mensyaratkan
kepemilikan SKA, seringkali terjadi praktik sewa dan pinjam SKA. Perlu ada upaya lebih
(37) Member,aptari.org, 29 Juni 2013. Tautan: http://aptari.org/?page_id=8. Terakhir diakses pada 10 September 2014.
(38) Berdasarkan hasil wawancara dengan Dany Wicaksono (arsitek) pada 2012 di Jakarta.
(39) Berdasarkan hasil wawancara dengan Ardiansyah (IAI) pada 4 September 2014 di Jakarta.

BAB 2: Ekosistem dan Ruang Lingkup Industri Arsitektur Indonesia

47

besar untuk mensosialisasikan pentingnya SKA, terutama berkaitan dengan pemberlakuan


ASEAN MRA pada 2015. Dalam draf UU Arsitek yang diajukan ke DPR, arsitek tidak
dibagi lagi menjadi Arsitek Pratama, Arsitek Madya, dan Arsitek Utama. Jam terbang
dan keahlian khusus yang menentukan honorarium dan kompetensinya akan ditentukan
lewat mekanisme lain.
c. Industri media
Peran industri media dalam pendidikan arsitektur adalah melakukan edukasi dan
memunculkan wacana baru di bidang arsitektur. Melalui kritik, ulasan, dan publikasi
karya arsitektur di media, diharapkan terjadi dinamika dan komunikasi antarpihak dalam
dunia arsitektur yang mendorong kemajuan di bidang arsitektur.
Sekarang ini, semakin banyak sinyal positif dengan hadirnya media di Indonesia yang
membahas arsitektur secara khusus atau mendalam seperti arsitektur-indonesia.com,
Ruang,Info Arsitek, Jong Arsitek, dan Archinesia. Pemanfaatan media daring memungkinkan
jangkauan informasi yang lebih luas dan hal ini dapat mendorong percepatan perkembangan
arsitektur di berbagai wilayah di Indonesia.

Mengembangkan Arsitektur Vernakular Indonesia


Arsitektur vernakular adalah bangunan dan tempat tinggal masyarakat yang umumnya dibangun
oleh komunitas lokal secara gotong-royong menggunakan teknologi tradisional dan material
lokal dengan mempertimbangkan budaya dan lingkungan tempat masyarakat tersebut berada.
Berbeda dengan arsitektur tradisional yang diturunkan dari generasi ke generasi dengan tradisi
dan adat yang mengikat, arsitektur vernakular dapat berkembang sesuaidengan perubahan di
setiap masa.
Proses bekerja dan semangat yang diusung dalam membangun arsitektur vernakular tidak bisa
disamakan dengan standar dan proses dalam praktik arsitek profesional. Oleh karena itu, praktik
arsitektur vernakular memiliki ekosistem tersendiri diluar ekosistem pengembangan industri
arsitektur. Arsitek tetap dapat terlibat dalam membangun sebuah bangunan vernakular dengan
mencari solusi desain yang praktis untuk diaplikasikan oleh masyarakat terhadap masalah yang
bersifat lokal, misalnya membangun tempat tinggal pascagempa.
Dalam konteks ekosistem pengembangan industri arsitektur, seorang arsitek dapat mengambil
inspirasi dari kearifan lokal arsitektur vernakular untuk menghasilkan kreativitas dan inovasi
baru dalam sebuah karya arsitektur. Dengan demikian, pengetahuan mengenai arsitektur
vernakular harus dapat diakses oleh publik dan menjadi salah satu prioritas untuk diajarkan
dalam pendidikan arsitektur.

A.3. Pasar (Market)


Pasar dalam arsitektur dibagi menjadi tiga jenis yaitu:
a. Pemberi Pekerjaan (klien), yaitu pihak yang mempunyai dana dan kepentingan untuk
membuat karya arsitektur. Pihak pemberi pekerjaan memiliki pengaruh besar dalam
menentukan visi dan misi sebuah proyek perancangan dan konstruksi sebuah struktur fisik
atau bangunan. Oleh karena itu, peran arsitek sangat penting untuk memberikan pemahaman

48

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

dan wawasan mengenai arsitektur kepada pihak pemberi pekerjaan. Di Indonesia, pihak
pemberi pekerjaan sangat dominan dalam menentukan tujuan dan konsep rancangan
sebuah bangunan. Seringkali pihak pemberi pekerjaan sudah menentukan tujuan dan
konsep tanpa melibatkan arsitek. Arsitek baru terlibat dalam proses perancangan sesuai
konsep yang diinginkan oleh pemberi pekerjaan.
Apabila arsitek tidak setuju dengan konsep pemberi pekerjaan, pemberi pekerjaan dapat
dengan mudah mengganti arsitek tersebut dengan arsitek lain yang mau memenuhi
keinginannya. Hal ini dapat berakibat pada rancangan dan konstruksi bangunan yang
kurang optimal karena kemampuan dan wawasan pemberi pekerjaan terbatas. Pemberi
pekerjaan di Indonesia sebagian besar masih memegang acuan pada efisiensi biaya konstruksi
meskipun dengan biaya yang lebih tinggi dapat dihasilkan efisiensi dan efektivitas
bangunan untuk jangka panjang. Di Jakarta dan kota-kota besar lain di Indonesia, pihak
pemberi pekerjaan umumnya adalah pihak swasta seiring dengan pertumbuhan investasi
pembangunan yang signifikan. Sementara, di daerah lain, sebagian besar pemberi pekerjaan
adalah pemerintah daerah kabupaten, kota, dan provinsi.
b. Pengguna (klien), yaitu pihak yang memanfaatkan arsitektur yang sudah dibangun untuk
beraktivitas. Pengguna berperan untuk memberikan penilaian terhadap karya arsitektur
melalui kepekaan indra mereka. Pengguna hasil karya arsitektur di Indonesia sebagian
besar belum memiliki literasi yang cukup mengenai arsitektur sehingga kurang bisa
memberikan apresiasi dan tidak dapat menjadi bagian dari upaya perawatan bangunan.
Dalam sebuah proyek arsitektur, pengguna seharusnya menjadi bagian dari pemegang
kepentingan dalam proses kreasi dan implementasi. Dengan begitu, arsitektur yang
dihasilkan adalah arsitektur yang komprehensif, karena telah menggali sudut pandang
dari pihak selain pemberi pekerjaan.
c. Masyarakat (super klien), yaitu pihak yang kepentingannya harus diutamakan di atas
klien oleh perancang dan pembangun karya arsitektur. Masyarakat dalam hal ini adalah
pihak-pihak yang tidak menggunakan bangunan secara langsung, tetapi dapat dipengaruhi
dengan berdirinya bangunan tersebut. Masyarakat seharusnya memiliki perwakilan dalam
proses kreasi dan implementasi dari sebuah proyek arsitektur. Dengan begitu, proyek
arsitektur dapat mengurangi kemungkinan gangguan terhadap kepentingan umum.
Literasi sebagian besar masyarakat di Indonesia mengenai arsitektur masih rendah sehingga
mereka umumnya tidak memiliki kepedulian dan kewaspadaan yang dibutuhkan dalam
menyikapi proyek arsitektur. Di sisi lain, masyarakat yang sudah memiliki kepedulian dan
kewaspadaan mengenai proyek arsitektur seringkali tidak dapat berbuat banyak karena
tidak dilibatkan dalam perencanaan dan pengawasan. Peran arsitek dalam mewakili
kepentingan masyarakat menjadi sangat penting karena bagi arsitek masyarakat adalah super
klien yang harus diutamakan di atas pemberi pekerjaan atau pun pengguna. Masyarakat
dan pengguna karya arsitektur saat ini dilindungi secara hukum oleh Undang-Undang
Nomor 8 Tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen dan Undang-Undang Nomor
18 Tahun 1999 tentang Jasa Konstruksi.

BAB 2: Ekosistem dan Ruang Lingkup Industri Arsitektur Indonesia

49

A.4. Manajemen Informasi


Pada ekosistem arsitektur, proses pengarsipan dimodifikasi menjadi Manajemen Informasi. Hal
ini dilakukan karena pengarsipan hanya mencakup kegiatan penempatan dan pengkategorisasian
informasi. Proses manajemen informasi dilakukan melalui tahapan pendataanpengarsipan
restorasipreservasiakses publik. Proses restorasi hanya dilakukan apabila dokumen
atau objek yang perlu diarsipkan sudah mengalami kerusakan atau ketidaksesuaian sehingga
perlu dilakukan proses perbaikan tanpa mengubah nilai atau makna aslinya sebelum proses
penyimpanan dan preservasi.
Pada ekosistem arsitektur, ada dua jenis materi yang perlu dikelola, yaitu: (1) bangunan arsitektur;
dan (2) materi softcopy dan hardcopy dari karya-karya arsitektur, jurnalisme arsitektur, dan ilmu
pengetahuan arsitektur. Pemberian akses publik yang baik pada semua materi tersebut berguna
sebagai media pendidikan dan peningkatan literasi terhadap seluruh pemangku kepentingan
ekosistem arsitektur (arsitek, profesi terkait, pemerintah, lembaga pendidikan arsitek, pelaku
bisnis, asosiasi, komunitas, dan intelektual).
Di Indonesia, peran arsitek dalam upaya konservasi dan restorasi bangunan arsitektur masih
sangat minim. Peran konservasi banyak dilakukan oleh arkeolog yang dinaungi oleh Kementerian
Pendidikan dan Kebudayaan (Kemdikbud). Para arkeolog memang menjadi pelopor konservasi
melalui Commisie in Nederlandsche-Indie voor Oudheidkundige Orderzoek op Java en Madurayang
didirikan pada 1901. Komisi inilah yang berperan dalam melakukan restorasi Candi Borobudur
(19071911) dan Prambanan (19021953). Konservasi baru menjadi perhatian para arsitek ketika
Ali Sadikin mempelopori revitalisasi Kota Tua Jakarta pada periode 1970-an.40
Dewasa ini, perhatian terhadap konservasi bangunan sudah mulai terlihat dari berbagai pihak.
Pemerintah melalui UU Cagar Budaya No. 11 Tahun 2010 mengamanatkan bahwa setiap pemerintah
kota harus memiliki tim Ahli Cagar Budaya untuk mengusulkan penetapan atau penghapusan
Bangunan Cagar Budaya (BCB). Pemerintah kota di Surabaya, Solo, dan Yogyakarta kini sudah
memiliki tim Ahli Cagar Budaya, sementara Jakarta sudah memiliki tim ahli bahkan sebelum
UU Cagar Budaya tersebut keluar. Beberapa proyek konservasi mengangkat nama arsitektur
Indonesia di tingkat internasional seperti Award of Excellence dari UNESCO Asia-Pacific Heritage
Award untuk proyek Arsip Nasional (2001) dan Wae Rebo yang masuk dalam daftar pendek Aga
Khan Award 2012. Kerjasama dengan pihak internasional sudah terjalin di proyek-proyek seperti
Jakarta Old Town Reborn (dengan Erasmus Huis), Inventarisasi Benteng di Indonesia (dengan
Passchier Architecture Consultant), dan konservasi Borobudur (dengan Pemerintah Jerman).41
Namun, masih tersisa pekerjaan rumah yang besar, terutama terkait dokumentasi, peningkatan
akses dan pemahaman publik, dan peningkatan pemahaman dari para arsitek. Meskipun sudah
ada mata kuliah pilihan konservasi bangunan di beberapa universitas, minat dan pemahaman
para arsitek mengenai konservasi masih cukup rendah. Minat arsitek yang rendah terhadap
konservasi menjadi salah satu faktor yang menghambat proses dokumentasi yang seharusnya
dilakukan secara masif di seluruh wilayah Indonesia. Proses selanjutnya yang sangat penting
adalah memastikan adanya akses publik terhadap materi arsitektur yang sudah didokumentasi.
(40) Yuzni Aziz, Mencari Arsitek Konservatoris, membacaruang.com (19 Maret 2014). Tautan: http://membacaruang.
com/2014/03/19/mencari-arsitek-konservatoris. Terakhir diakses pada 10 September 2014.
(41) Ibid.

50

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

Saat ini masih sangat terbatas media yang dapat menyebarkan informasi arsitektur secara luas
dengan cara yang mudah dipahami oleh publik.

Pengantar Panduan Konservasi Bangunan Bersejarah Masa Kolonial


Sumber: membacaruang.com, Foto:YusniAziz,

Mari Memulai lewat Dokumentasi yang Baik


Pusat Dokumentasi Arsitektur (PDA) adalah sebuah lembaga independen yang memberikan
layanan informasi kepada masyarakat melalui dokumentasi dan penelitian tentang berbagai
masalah arsitektur Indonesia secara umum dan konservasi warisan perkotaan pada khususnya.
PDA secara resmi berdiri pada 2001 namun telah melakukan kegiatan dokumentasi sejak tahun
1994. Kumpulan dokumentasi ini diharapkan menjadi pusat konsultasi dan data nasional
yang dapat diakses oleh akademisi, peneliti, pemilik bangunan, arsitek, dan semua pihak yang
terkait dengan konservasi arsitektur. PDA juga bertujuan untuk meningkatkan pemahaman
dan apresiasi masyarakat terhadap konservasi arsitektur.
PDA lahir sebagai upaya untuk meningkatkan peran dan pemahaman arsitek dalam melakukan
konservasi dan restorasi bangunan bersejarah. Para arsitek saat inilebih berfokus pada mengenalkan
desain arsitektur yang inovatif atau melakukan sintesis kearifan lokal Indonesia sehingga kegiatan
konservasi terabaikan dan didominasi oleh para arkeolog. Publikasi Pengantar Panduan Konservasi
Bangunan Bersejarah Masa Kolonial oleh PDA merupakan suatu langkah maju untuk memberikan
pemahaman mengenai dasar-dasar konservasi dari sudut pandang arsitektur. Beberapa publikasi
penting PDA lainnya antara lain Tegang Bentang: Seratus Tahun Perspektif Arsitektural di
Indonesia, Inventory and Identification of Forts in Indonesia,Warisan De Javasche Bank, dan
The White House of Weltevreden:The Ministry of Finance Heritage Building.
Sumber: http://id.linkedin.com/pub/nadia-rinandi/33/349/649, Brosur Pusat Dokumentasi Arsitektur.

BAB 2: Ekosistem dan Ruang Lingkup Industri Arsitektur Indonesia

51

B. Peta Ekosistem Arsitektur Lanskap


B.5. Rantai Nilai Kreatif (Creative Value Chain)
Rantai nilai kreatif pada peta ekosistem arsitektur lanskap terdiri atas tiga proses, yaitu proses
kreasi, implementasi, dan pengelolaan. Penjelasan mengenai masing-masing proses tersebut
adalah sebagai berikut.
Kreasi
Proses kreasi, sebagai proses pertama pada rantai nilai kreatif pada peta ekosistem arsitektur
lanskap terdiri atas beberapa tahapan kerja yang merupakan rangkaian aktivitas utama. Ada enam
tahapan kerja yang membentuk aktivitas utama proses kreasi dan berikut adalah penjelasannya.
a. Studi Kelayakan
Tahap studi kelayakan pada proses kreasi bidang arsitektur lanskap adalah tahapan kerja
yang meliputi penilaian dan pemeriksaan kondisi kawasan yang akan menjadi lokasi
proyek pembangunan. Pada tahap ini, peranan seorang arsitek lanskap sangat besar karena
arsitek lanskap memiliki kemampuan dan pengetahuan dasar untuk mempelajari kondisi
sebuah kawasan, baik dari sisi keilmuan hayati maupun sisi sosial.
Arsitek lanskap sebagai aktor utama dalam pelaksanaan tahap studi kelayakan dibantu
oleh konsultan spesialis yang bergerak di berbagai macam bidang, antara lain bidang
biologi, lingkungan, sosial, politik, sejarah, hingga pertanahan. Selain itu, arsitek lanskap
juga dibantu oleh quantity surveyor yang berperan besar dalam memberikan perhitungan
awal mengenai biaya yang akan dibutuhkan untuk sebuah proyek. Hasil akhir yang
diharapkan dari studi kelayakan adalah sebuah laporan komprehensif tentang kondisi
lokasi proyek dan penilaian mengenai layak atau tidaknya lokasi tersebut untuk digarap.
Idealnya, keterlibatan arsitek lanskap pada tahap studi kelayakan ini optimal. Namun,
pada pelaksanaannya di lapangan, aristek lanskap Indonesia sering tidak dilibatkan dalam
berbagai proyek pembangunan. Tahapan kerja studi kelayakan lebih sering dilakukan oleh
satu jenis konsultan, misalnya hanya konsultan lingkungan, sehingga tidak dilakukan secara
menyeluruh. Jika kemudian arsitek lanskap Indonesia dilibatkan dalam pembangunan
sebuah proyek, biasanya arsitek lanskap tidak dilibatkan dari awal proyek berjalan. Hal
ini menyebabkan arsitek lanskap tidak mengikuti tahapan kerja studi kelayakan dan
hanya menerima laporan mengenai lokasi proyek yang akan dibangun. Keadaan di
lapangan yang seperti ini dapat menghambat pengembangan kreativitas arsitek lanskap
pada tahapan-tahapan kerja selanjutnya.
b. Program rancangan
Program rancangan adalah proses pengolahan data primer dan sekunder yang didapatkan
dari tahapan kerja sebelumnya, yaitu tahap studi kelayakan. Data primer dan sekunder
ini dapat berupa laporan hasil studi kelayakan maupun data-data mengenai kawasan
yang akan digarap dan didapatkan dari pemerintahan setempat. Tahapan ini berguna
untuk mengetahui batasan-batasan proyek sehingga tidak bertentangan dengan
peraturan-peraturan yang berlaku. Pada tahapan ini, quantity surveyor mulai mengerjakan
perhitungan kasarmengenai estimasi biaya agar dapat menjadi acuan yang dipergunakan
pada tahapan selanjutnya, yaitu pembuatan konsep rancangan. Keluaran dari tahapan

52

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

Gambar 2-3 Peta Ekosistem Arsitektur Lanskap


RANTAI NILAI KREATIF

KEBIJAKAN
LINGKUNGAN

IALI

MEDIA

IALI

IALI

Perencanaan
Anggaran dan
Perizinan

ARSITEK
LANSKAP

Publikasi

ARSITEK
LANSKAP

ARSITEK
LANSKAP

Studi Kelayakan

Program
Rancangan

Pengadaan
Pelaksana
Konstruksi

Inventaris
Kondisi
Eksisting

Prarancangan

Konsep
Rancangan

Pengawasan
Konstruksi

Analisis Kondisi
Eksisting

Pengembangan
Rancangan

Pembuatan
Gambar Kerja

Pascakonstruksi

Konsep
Restorasi

Gambar Kerja dan Dokumen Pendukung


(Dokumen Perencanaan Anggaran
Dokumen-Dokumen Perizinan)

Karya Arsitektur
Lanskap

Konsep Rancangan
Restorasi dan
Dokumen Pendukung

IMPLEMENTASI

PENGELOLAAN

KREASI

KEBIJAKAN
PENGELOLAAN
LANSKAP

KONSUMSI

AKSES PUBLIK

PASAR
Super Klien
Masyarakat

MANAJEMEN INFORMASI

User

Pendataan
AKSES PUBLIK
Pengarsipan
Restorasi

Preservasi

NURTURANCE

PUSAT PENGETAHUAN ARSITEKTUR

AKSES PUBLIK

Pengguna

KEBIJAKAN TENTANG
TATA RUANG

Klien

KEBIJAKAN PEMBATASAN
PINJAMAN DANA ASING

Pemberi
Pekerjaan

KEBIJAKAN PENGGUNAAN JASA


ARSITEKTUR LANSKAP

APRESIASI

LINGKUNGAN PENGEMBANGAN KREATIVITAS


PENDIDIKAN

Desain

KEBIJAKAN PENINGKATAN
KUALITAS PENDIDIKAN
ARSITEKTUR LANSKAP

Sarjana

Internship

Pasca
Sarjana

Pengembangan
Keprofesian
Berkelanjutan
Penelitian

LEMBAGAPENDIDIKAN
ARSITEK LANSKAP

KEBIJAKAN PENYERTAAN
MATERI DESAIN DAN
KREATIVITAS DALAM
PENDIDIKAN DASAR SAMPAI
TINGGI

Standar
Kompetensi Profesi
Arsitektur Lanskap
ASOSIASI PROFESI
ARSITEK LANSKAP

APRESIASI

Tingkat Tinggi
Kritik Arsitektur
Lanskap
Ulasan
Arsitektur
Lanskap

Tingkat
Menengah
Tingkat Dasar

Lembaga
Pendidikan
Umum
Individu

MEDIA

Usia Dini
Perusahaan

Literasi Umum
Arsitektur
Lanskap

Rantai Nilai
Aktifitas/Informasi Utama
Aktifitas Pendukung
Pelaku Utama
Pelaku Pendukung
Asosiasi
Output
Nurturance Environment
Kebijakan

Pemerintah

Media
Award Karya
Arsitektur
Lanskap

Apresiasi

Award
Arsitek Lanskap
Reward

BAB 2: Ekosistem dan Ruang Lingkup Industri Arsitektur Indonesia

Keterangan:

Promosi
MEDIA

53

ini adalah sebuah laporan berisi data-data yang telah diolah dan selanjutnya digunakan
sebagai dasar sebuah konsep rancangan.
Pelaksanaan program rancangan di Indonesia masih minim dan biasanya dilakukan secara
bersamaan dengan tahap studi kelayakan. Hal ini menyebabkan minimnya keterlibatan
arsitek lanskap pada tahapan kerja program rancangan ini. Berbeda dengan di negaranegara maju seperti Inggris dan Amerika Serikat, negara-negara maju tersebut sudah
memiliki konsultan-konsultan spesialis yang khusus mengerjakan tahapan kerja program
rancangan untuk setiap proyek pembangunan.
Hasil akhir dari tahapan kerja program rancangan ini berupa laporan yang dikerjakan oleh
konsultan spesialis dan quantity surveyor. Serupa dengan tahapan kerja studi kelayakan,
laporan hasil dari tahapan kerja ini tidak spesifik ditulis untuk mendukung kinerja
arsitek lanskap, sehingga berpotensi untuk menghambat kreativitas arsitek lanskap pada
tahapan kerja selanjutnya.
c. Konsep Rancangan
Tahap pembuatan konsep rancangan adalah kesempatan bagi seorang arsitek lanskap untuk
menuangkan gagasan-gagasannya dalam mendesain sebuah kawasan. Pada tahapan ini,
konsep rancangan yang dibuat harus berdasarkan laporan-laporan yang telah dihasilkan
dan data-data yang telah diolah pada tahapan kerja sebelumnya. Tujuan dari pembuatan
konsep rancangan adalah untuk melahirkan ide yang dapat menjadi acuan perwujudan
sebuah proyek.
Di tahap ini, arsitek lanskap berperan sebagai pelaku utama yang bekerja dengan dibantu
oleh pelaku pendukung, yaitu konsultan spesialis dan quantity surveyor. Konsep rancangan
yang dibuat harus meliputi berbagai macam aspek dalam proyek pembangunan, antara lain
menerangkan kebutuhan dan tujuan proyek pembangunan, menjawab kendala-kendala
yang mungkin terjadi, dan menjelaskan konsep biaya yang dianggarkan.
Pada tahapan ini, idealnya keluaran seorang arsitek lanskap adalah konsep rancangan
yang menetapkan arah pembangunan sebuah kawasan pada konsep rancangan yang
dibuat. Misalnya, arsitek lanskap menentukan perbandingan luas bangunan dan ruang
terbuka hijau yang sebaiknya dibangun di sebuah kawasan berdasarkan data-data yang
telah didapatkan pada tahapan kerja studi kelayakan dan program rancangan.
Pada pelaksanaannya di lapangan, arsitek lanskap Indonesia jarang dilibatkan dalam
tahap pembuatan konsep rancangan sebuah proyek pembangunan. Arsitek lanskap di
Indonesia biasanya hanya dilibatkan dalam proyek-proyek pembangunan taman di wilayah
perkotaan. Bahkan arsitek lanskap di Indonesia juga jarang dilibatkan dalam pembuatan
konsep rancangan taman nasional. Hal ini menyebabkan kreativitas dan kualitas para
arsitek lanskap Indonesia kurang berkembang.

54

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

d. Prarancangan
Tahap prarancangan merupakan kesempatan awal bagi seorang arsitek lanskap untuk
menuangkan konsep rancangan yang telah dibuat di tahapan kerja sebelumnya ke dalam
gambar-gambar. Pada tahap ini, arsitek lanskap dibantu oleh pelaku pendukung seperti
konsultan spesialis, quantity surveyor, dan juga drafter. Drafter membantu kerja arsitek
lanskap dalam mengeluarkan gambar-gambar rancangan, sedangkan konsultan spesialis
dan quantity surveyor membantu arsitek lanskap dalam mengeluarkan dokumen-dokumen
yang merepresentasikan konsep rancangan namun tidak dapat dituangkan dalam gambar.
Misalnya, quantity surveyor membantu arsitek lanskap dalam pembuatan dokumen rancangan
anggaran biaya yang dibutuhkan proyek. Pada tahapan ini, klien akan dapat melihat dan
menilai kreativitas seorang arsitek lanskap dalam membuat konsep rancangan yang sudah
diwujudkan dalam bentuk gambar. Gambar-gambar ini, beserta dokumen-dokumen
pendukungnya, kemudian akan digunakan sebagai acuan kerja di tahapan berikutnya.
Permasalahan di dunia arsitektur lanskap Indonesia banyak yang terletak di tahapan kerja
prarancangan ini. Banyak arsitek lanskap Indonesia, terutama yang baru mendapatkan
gelar sarjana, yang bekerja hanya sebagai drafter pada tahap prarancangan. Arsitek lanskap
yang beralih profesi menjadi drafter ini adalah arsitek lanskap Indonesia yang bekerja
di biro-biro arsitek lanskap yang sudah mapan dan dimiliki oleh arsitek lanskap asing.
Akibatnya, arsitek lanskap Indonesia kurang berkembang kreativitasnya dan banyak yang
kurang memahami tahapan-tahapan kerja arsitek lanskap secara menyeluruh.
e. Pengembangan Rancangan
Tahap pengembangan rancangan merupakan tahap lanjutan yang dilakukan berdasarkan
gambar-gambar yang telah dibuat pada tahapan prarancangan. Pada tahap pengembangan
rancangan ini, arsitek lanskap melakukan diskusi-diskusi dengan para pelaku pendukung
dan klien untuk menyunting gambar dan dokumen penunjang yang telah dibuat
sebelumnya. Konsep rancangan yang telah dibuat harus dimatangkan oleh arsitek lanskap
pada tahapan kerja ini.
Keluaran yang diharapkan dari tahap pengembangan rancangan ini adalah gambar-gambar
rancangan yang lebih matang dan lebih detail daripada gambar-gambar yang dibuat di
tahapan sebelumnya. Selain itu, dokumen pendukung, seperti dokumen rancangan anggaran
biaya, sudah melalui proses penyuntingan yang dilakukan oleh arsitek lanskap bersama
konsultan spesialis dan quantity surveyor sehingga lebih tepat guna dan tepat sasaran.
Permasalahan di tahap pengembangan rancangan ini serupa dengan permasalahan yang
ada di tahapan kerja sebelumnya. Arsitek lanskap Indonesia banyak yang bekerja hanya
sebagai drafter yang membantu arsitek lanskap asing untuk membuat gambar-gambar yang
lebih detail. Hal ini menghambat perkembangan kreativitas arsitek lanskap Indonesia.
f. Pembuatan Gambar Kerja
Pembuatan gambar kerja adalah tahapan kerja terakhir pada proses kreasi. Pekerjaan di
tahap ini mengacu gambar-gambar detail yang dihasilkan pada tahap pengembangan
rancangan. Pada tahap ini, arsitek lanskap masih dibantu oleh para pelaku pendukung, yaitu
drafter yang membantu dalam proses membuat gambar kerja serta konsultan spesialis dan
quantity surveyor yang membantu dalam proses membuat dokumen-dokumen pendukung.

BAB 2: Ekosistem dan Ruang Lingkup Industri Arsitektur Indonesia

55

Hasil akhir dari tahapan ini adalah gambar kerja dan dokumen pendukung yang dapat
dijadikan acuan kerja pada proses implementasi atau proses konstruksi.
Selain rangkaian aktivitas utama, proses kreasi bidang arsitektur lanskap memiliki dua aktivitas
pendukung yang tidak kalah penting daripada aktivitas utama. Dua aktivitas pendukung tersebut
dijelaskan sebagai berikut.
a. Perencanaan Anggaran
Perencanaan anggaran adalah aktivitas pendukung yang sangat penting dalam bidang
arsitektur lanskap. Seperti yang digambarkan dalam peta ekosistem, perencanaan anggaran
pada proses kreasi dimulai pada tahapan program rancangan. Tahapan program rancangan
menjadi awalan dalam perencanaan anggaran karena pada tahapan itulah sebuah proyek
mulai mengolah data-data primer dan sekunder yang berhubungan dengan aspek kualitatif
dan aspek kuantitatif sebuah proyek, termasuk anggaran.
Perencanaan anggaran idealnya melibatkan arsitek lanskap dari awal hingga akhir, karena
arsitek lanskap adalah pelaku utama yang memahami kawasan proyek dan arah proyek
pembangunan. Arsitek lanskap dibantu oleh konsultan spesialis dan quantity surveyor
dalam proses perencanaan anggaran ini. Proses perencanaan anggaran yang dilaksanakan
pada proses kreasi ini idealnya mempertimbangkan semua proses yang ada di rantai nilai
kreatif, termasuk proses implementasi dan proses pengelolaan. Perencanaan anggaran
yang mempertimbangkan proses implementasi artinya menghitung semua biaya yang
dibutuhkan selama proses konstruksi berlangsung;mulai dari anggaran pembelian bahanbahan bangunan hingga honorarium bagi semua tenaga kerja yang terlibat dalam proses
konstruksi. Perencanaan anggaran yang mempertimbangkan proses pengelolaan artinya
kegiatan menghitung semua biaya yang dibutuhkan selama proses pemeliharaan kawasan
tersebut. Misalnya, mulai dari biaya yang dibutuhkan saat melakukan inventarisasi
kawasan hingga biaya restorasi.
Di Indonesia, proses perencanaan anggaran sangat jarang melibatkan arsitek lanskap. Hal
ini disebabkan oleh proses perencanaan anggaran yang dilakukan pada proyek-proyek
pembangunan kebanyakan lebih fokus pada pembangunan gedung daripada kawasan.
Umumnya, perencanaan anggaran yang melibatkan arsitek lanskap hanyalah perencanaan
anggaran untuk pembuatan taman.
b. Perizinan
Sebagai aktivitas pendukung, berdasarkan peta ekosistem arsitektur lanskap, proses perizinan
mulai dikerjakan pada tahapan kerja prarancangan. Hal ini disebabkan oleh persyaratan
yang harus dipenuhi terlebih dahulu sebelum mengajukan izin melakukan proyek terdapat
syarat-syarat yang harus dipenuhi terlebih dahulu. Salah satu syarat yang paling penting
untuk dipenuhi adalah syarat yang berhubungan dengan konsep rancangan yang sudah
dituangkan kedalam gambar-gambar yang dihasilkan pada tahapan prarancangan. Selain
itu, dokumen-dokumen pendukung seperti rancangan anggaran dana dan rancangan
waktu penyelesaian proyek juga harus dipenuhi untuk mendapatkan izin proyek.
Serupa dengan proses perencanaan anggaran, proses perizinan idealnya melibatkan arsitek
lanskap, karena arsitek lanskap adalah pelaku utama dan memahami arah pembangunan
suatu proyek. Pada pelaksanaannya di lapangan, proses perizinan dilakukan oleh konsultan
spesialis bidang hukum. Di Indonesia, arsitek lanskap jarang dilibatkan atau diminta

56

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

pendapatnya dalam proses ini. Arsitek lanskap Indonesia biasanya hanya dilibatkan atau
dimintai pendapat jika perizinan proyek berhubungan dengan perizinan pertamanan di
suatu wilayah.
Implementasi
Proses implementasi di bidang arsitektur lanskap adalah proses yang berhubungan langsung dengan
kegiatan konstruksi. Proses implementasi ini dibagi menjadi tiga tahapan yang pelaksanaannya
sangat tergantung dengan gambar kerja yang dihasilkan pada proses kreasi. Ketiga tahapan pada
proses implementasi adalah:
a. Pengadaan Pelaksana Konstruksi
Tahap pengadaan pelaksana konstruksi adalah tahap paling awal dari proses implementasi
yang dasar kerjanya adalah hasil akhir dari proses kreasi, yaitu gambar kerja dan dokumendokumen pendukungnya. Pada tahap pengadaan ini, seorang arsitek lanskap bertugas
untuk memberikan penjelasan teknis dan menjelaskan arah proses konstruksi kepada klien.
Idealnya, industri media turut berperan dalam proses tahapan pengadaan ini
untukmenginformasikan kepada masyarakat mengenai dimulainya suatu proses konstruksi
di sebuah kawasan. Peranan media dalam publikasi ini sangat signifikan karena kebanyakan
proyek pembangunan di bidang arsitektur lanskap adalah proyek-proyek yang bertujuan
untuk membangun ruang publik, lebih spesifiknya ruang terbuka hijau. Selain itu, seperti
yang telah dijelaskan pada proses kreasi, di setiap tahapan kerjanya seorang arsitek lanskap
harus memperhitungkan semua proses yang terdapat di sebuah kawasan termasuk kondisi
sosial dan politik masyarakat yang ada di sekitar kawasan yang akan dibangun.
Aktivitas publikasi ini dapat digunakan oleh semua pelaku yang terlibat dalam proyek
pembangunan untuk mengkomunikasikan dan menginformasikan perkembangan proyek
kepada masyarakat luas. Disamping itu, aktivitas publikasi ini merupakan kontribusi
media untuk menyediakan literasi umum bagi masyarakat mengenai bidang arsitektur
lanskap. Dengan adanya dukungan literasi umum dari awal proses konstruksi, diharapkan
apresiasi masyarakat terhadap bidang arsitektur lanskap bisa lebih menyeluruh.
Saat ini, media Indonesia belum menaruh perhatian besar terhadap proyek-proyek
pembangunan kawasan. Aktivitas publikasi yang dilakukan media belum terasa maksimal,
terutama untuk memublikasikan tahap awal pengadaan pelaksana konstruksi. Padahal
aktivitas publikasi ini dapat dijadikan dasar bagi aktivitas pendukung lainnya yang
mendukung rantai lingkungan pengembangan (nurturance environment).
b. Pengawasan Konstruksi
Tahap pengawasan konstruksi pada proses implementasi adalah tahapan kerja dimana
arsitek lanskap berperan sebagai pelaku utama. Arsitek lanskap bertugas untuk mengawasi
jalannya konstruksi agar pengerjaannya sesuai dengan konsep rancangan yang sudah
dihasilkan pada proses kreasi. Arsitek lanskap juga idealnya tetap melakukan diskusi
dengan klien dan memastikan kepuasan klien.
Kreativitas arsitek lanskap akan dibutuhkan ketika permasalahan muncul pada proses
konstruksi, terutama jika ada desain yang harus diubah atau disesuaikan. Desain yang
berubah akan menyesuaikan dengan desain yang berlaku dan diterapkan oleh arsitek,

BAB 2: Ekosistem dan Ruang Lingkup Industri Arsitektur Indonesia

57

desainer interior, dan/atau lighting designer, namun tetap berada dalam kualitas mutu
yang sudah ditetapkan sejak awal proses konstruksi.
Pada pelaksanaannya di lapangan, peranan arsitek lanskap Indonesia sebagai pengawas
proses konstruksi sangat minim. Sebab, tenaga arsitek lanskap Indonesia sering tidak
dilibatkan dalam proses konstruksi secara umum. Peranannya sebagai pengawas di sebuah
proyek pembangunan kawasan sering diambil alih oleh arsitek atau oleh perusahaan
kontraktor langsung.
c. Pascakonstruksi
Tahap pascakonstruksi adalah bentuk tanggung jawab seorang arsitek lanskap atas
rancangan kawasan yang telah dilakukan. Seorang arsitek lanskap dapat dipanggil kembali
sewaktu-waktu ke kawasan proyek jika ada hasil konstruksi yang tidak sesuai atau ada
permasalahan yang timbul setelah proses konstruksi usai. Idealnya, arsitek lanskap juga
terus berdiskusi dengan klien dan masyarakat yang berada di sekitar kawasan proyek
mengenai kepuasan mereka atas hasil konstruksi.
Pada tahapan ini, arsitek lanskap dibantu oleh aktor pendukung lain seperti manajer
proyek dan teknisi sipil. Selain itu, arsitek lanskap juga bekerja sama dengan arsitek,
desainer interior, dan/atau lighting designer sehingga proses pemeliharaan yang dilakukan
tidak mengintervensi pekerjaan aktor-aktor pendukung tersebut. Lebih jauh lagi, tahap
ini juga dapat menjadi awalan dari proses renovasi bagian dalam maupun luarruangan.
Pengelolaan
Proses pengelolaan pada ekosistem arsitektur lanskap adalah proses yang membedakan arsitektur
lanskap dengan bidang lain yang tergabung dalam industri arsitektur. Proses pengelolaan di
bidang arsitektur lanskap dibagi menjadi tiga tahapan, yaitu:
a. Inventarisasi Kondisi Saat ini
Proses pengelolaan dalam peta ekosistem arsitektur lanskap menunjukkan bahwa peran
seorang arsitek lanskap belum selesai ketika sebuah proyek pembangunan selesai. Pada
tahap inventarisasi ini, arsitek lanskap berperan sebagai pelaku utama yang dibantu oleh
beberapa ahli, seperti ahli inventarisasi dan ahli-ahli yang berasal dari berbagai macam
bidang keilmuan, mulai dari ahli ilmu hayati hingga ilmu sosial. Tahap ini berfungsi sebagai
pengambilan data kondisi kawasan setelah proses pembangunan berlangsung. Arsitek
lanskap, dibantu oleh ahli-ahli keilmuan tersebut, mengamati jika terjadi perubahanperubahan signifikan di dalam sebuah kawasan.
b. Analisis Kondisi Saat ini
Tahapan selanjutnya pada proses pengelolaan adalah menganalisis hasil inventarisasi
yang sudah dilaksanakan. Pada tahapan ini, pelaku utama adalah arsitek lanskap yang
kembali dibantu oleh ahli-ahli dari berbagai macam bidang keilmuan. Sebagai pelaku
yang memiliki kemampuan dasar berbagai macam ilmu, mulai dari desain, seni, sosial,
hingga pengetahuan tentang peraturan-peraturan yang berlaku di kawasan tersebut,
porsi analisis kondisi yang dilakukan oleh seorang arsitek lanskap sangat besar. Hasil dari
tahapan kerja ini adalah laporan berupa analisis kondisi kawasan setelah proses konstruksi
yang kemudian dijadikan acuan untuk pembuatan konsep restorasi.

58

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

c. Konsep Restorasi
Tahapan kerja pembuatan konsep restorasi adalah bagian terakhir dari proses pengelolaan
di bidang arsitektur lanskap. Secara bidang keilmuan spesialis, tahapan kerja ini adalah
bagian dari bidang spesialisasi arsitektur lanskap, berupa bidang spesialisasi manajerial
lanskap. Seorang manajer lanskap tugasnya adalah memperhitungkan pemeliharaan
jangka panjang, termasuk restorasi, dari sebuah kawasan.
Secara garis besar, proses pengelolaan pada mata rantai nilai kreatif ini menunjukkan bahwa
keilmuan bidang arsitektur lanskap cakupannya sangat luas karena meliputi pembangunan
sebuah kawasan. Selain itu, proses ini juga menunjukkan besarnya perhatian bidang
arsitektur lanskap pada hal-hal yang berhubungan dengan reklamasi sebuah kawasan.
Dunia arsitektur lanskap di Indonesia belum memberikan perhatian besar pada pengelolaan
kawasan. Misalnya, arsitek lanskap Indonesia banyak yang hanya berfokus pada pengelolaan
tanaman saja, sehingga paradigma yang terbentuk di masyarakat tentang arsitektur lanskap
saat ini adalah bahwa arsitek lanskap sama dengan ahli taman, ahli biologi, atau botanis.
Minimnya perhatian terhadap pengelolaan lanskap di Indonesia juga terbukti dengan
minimnya profesi manajer lanskap atau pengelola lanskap di Indonesia.

Permasalahan dalam Mengelola Lanskap Indonesia, Berdasarkan Temuan Cifor


Tahap pengelolaan lanskap adalah salah satu tahapan yang sangat sulit untuk dilakukan di
Indonesia. Berdasarkan laporan yang disampaikan oleh Centre for International Forestry
Research (Cifor) pada Ecosystem Services Partnership Conference pada 2013, Cifor menemukan
bahwa permasalahan mengenai pengelolaan lanskap di Indonesia sangat kompleks. Laporan
Cifor ini dibuat berdasarkan penelitian mengenai beberapa metode pengelolaan lanskap hutan
tropis di Maluku dan Kalimantan. Beberapa masalah dalam pengelolaan lanskap yang ditemukan
Cifor di lapangan antara lain adalah semakin melemahnya pengetahuan tradisional dan hukum
adat tentang ekologi, terciptanya pertentangan prioritas kepentingan antara ekologi dan ekonomi
pada masyarakat, serta timbulnya pertentangan antara hukum adat dan peraturan pemerintah.
Cifor kemudian merekomendasikan beberapa hal agar pengelolaan lanskap dapat diimplementasikan
di berbagai daerah di Indonesia. Pertama, studi kelayakan bidang arsitektur lanskap harus
diterapkan pada pelaksanaan proyek bidang ini. Kedua, hukum adat dan peraturan pemerintah
harus diintegrasikan. Ketiga, tahapan pengelolaan lanskap, mulai dari inventarisasi, analisis,
dan restorasi lanskap harus diimplementasikan, dan dapat diimplementasikan dalam bentuk
riset yang berkelanjutan. Ketiga masukan oleh Cifor ini dapat dijadikan tahap awal dalam
membenahi pengelolaan lanskap di Indonesia.
Sumber: http://blog.worldagroforestry.org/index.php/2013/09/08/ecological-priorities-remain-hidden-in-the-management-of-indonesias-forested-landscapes/

BAB 2: Ekosistem dan Ruang Lingkup Industri Arsitektur Indonesia

59

B.6. Lingkungan Pengembangan Kreativitas (Nurturance Environment)


Mata rantai lingkungan pengembangan kreativitas (nurturance environment) pada peta ekosistem
bidang arsitektur lanskap terdiri dari dua proses, yaitu apresiasi dan pendidikan. Kedua proses
ini dijelaskan secara rinci sebagai berikut.
Apresiasi
Proses apresiasi dalam mata rantai lingkungan pengembangan terbagi menjadi tiga jenis, yaitu
literasi umum, penghargaan (award), dan reward. Perincian mengenai tiga bentuk apresiasi ini
dijelaskan di bawah ini.
1. Literasi umum
Literasi umum yang mendukung apresiasi terhadap bidang arsitektur lanskap dibagi lagi
menjadi dua sebagai berikut.
a. Literasi umum yang berasal dari lembaga pendidikan umum
Apresiasi dalam bentuk literasi umum dapat dilakukan melalui jalur pendidikan ke
masyarakat secara formal ataupun nonformal. Idealnya, pendidikan formal tentang
arsitektur lanskap sudah diberikan sejak usia dini sehingga pemahaman masyarakat
tentang bidang ilmu ini menyeluruh. Pendidikan usia dini dapat berupa latihan bagi
anak-anak untuk mengapresiasi seni, desain, dan ilmu pengetahuan. Kemudian
pendidikan dapat dilanjutkan di tingkat dasar dan menengahberupa pengenalan
profesi-profesi yang terlibat di bidang arsitektur lanskap. Pada tingkat pendidikan tinggi,
apresiasi terhadap arsitektur lanskap dapat ditingkatkan dengan cara menyediakan
mata kuliah tentang apresiasi seni, desain, dan lingkungan. Dengan adanya mata kuliah
ini, diharapkan masyarakat Indonesia, terutama para mahasiswa, dapat memahami
dan lebih menghargai bidang seni, desain, dan lingkungan secara holistik. Hal ini
diharapkan dapat meningkatkan apresiasi masyarakat terhadap arsitektur lanskap.
b. Literasi umum yang berasal dari luar bidang pendidikan
Literasi umum yang berasal dari luar bidang pendidikan idealnya melibatkan semua
pelaku dalam industri arsitektur lanskap, seperti perusahaan swasta, pemerintah, dan
media. Peranan para pelaku bidang arsitektur lanskap ini juga berbeda-beda, sesuai
dengan porsinya masing-masing. Media, misalnya, mendapat peran dan tanggung
jawab yang cukup besar karena karya-karya jurnalistik dapat dijadikan sumber
referensi oleh masyarakat dalam pembelajaran tentang arsitektur lanskap. Peranan
media juga dipertegas sebagai pelaku utama di aktivitas pendukung promosi.
Di Amerika Serikat, contohnya, American Society of Landscape Architecture (ASLA)
sebagai asosiasi arsitektur lanskap yang pertama dan paling mapan di dunia memiliki
sebuah majalah tentang arsitektur lanskap. Landscape Architecture Magazine (LAM)
adalah majalah arsitektur lanskap milik ASLA yang sudah berdiri sejak 1910 dan
digawangi oleh tim redaksi yang berlatar belakang jurnalistik. Majalah ini tersedia
dalam versi cetak dan online dan bisa didapatkan oleh semua orang dari seluruh
dunia, bahkan pembacanya di Amerika Utara sudah mencapai 600.000 orang.42
Secara langsung dan tidak langsung, majalah LAM ini berperan penting untuk
memberikan literasi umum tentang arsitektur lanskap di Amerika Serikat dan dunia.

(42) Landscape Architecture Magazine, 2014. Tautan:http://landscapearchitecturemagazine.org/about-us. Terakhir


diakses pada 21 September 2014.

60

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

Saat ini, literasi umum arsitektur lanskap Indonesia belum dioptimalkan. Misalnya,
media di Indonesia saat ini belum memberikan perhatian besar pada bidang arsitektur
lanskap karena pemahaman yang masih kurang. Jika pun ada, literasi umum dari
media yang mendukung bidang arsitektur lanskap hanya membahas tentang taman
nasional atau tentang pembangunan taman-taman di perkotaan, sehingga arsitektur
lanskap kembali disamakan dengan ilmu pertamanan.

Patung Obama Cilik di Taman Menteng


Sumber: karbonjournal.org

BAB 2: Ekosistem dan Ruang Lingkup Industri Arsitektur Indonesia

61

Pemberitaan mengenai pembangunan Taman Menteng di Jakarta


Pembangunan Taman Menteng yang terletak di Jakarta Pusat menarik perhatian media dari
awal perencanaan hingga proses konstruksi selesai dilakukan. Proses pembangunan taman ini
diliput oleh media mulai dari tahapan awal proses kreasi dilaksanakan, yaitu ketika tahap studi
kelayakan dilakukan. Pasalnya, lokasi pembangunan cukup kontroversial sehingga dilakukan
studi yang cukup komprehensif mengenai layak atau tidaknya wilayah tersebut dialihfungsikan
menjadi taman.
Pemberitaan mengenai pembangunan Taman Menteng meliputi sisi sosial dan sisi teknis
pelaksanaan pembangunan. Dari sisi sosial, pemberitaan meliputi kondisi masyarakat yang
tinggal dan bekerja di sekitar kawasan proyek pembangunan. Media memberitakan bahwa proyek
pembangunan taman ini kontroversial karena masyarakat yang mencari nafkah di sekitar kawasan
tersebut (seperti pedagang kaki lima) merasa tergusur, namun masyarakat yang bermukim di
kawasan tersebut cenderung mendukung pembangunan taman agar ada penyegaran kawasan.
Setelah proses konstruksi selesai, kontroversi kembali muncul dari sisi sosial ketika ada gagasan
untuk menempatkan patung Barrack Obama cilik di taman tersebut. Patung Obama mengundang
kontroversi karena ada golongan masyarakat yang bangga bahwa kawasan tersebut dianggap
bisa melahirkan salah satu pemimpin dunia. Di sisi lain, masyarakat menganggap bahwa masih
banyak pahlawan asli Indonesia yang lebih layak mendapatkan kehormatan untuk diabadikan
dalam bentuk patung dibandingkan dengan Obama.
Dari sisi teknis proyek pembangunan, media memberitakan proses sayembara hingga proses
tender dalam pemilihan kontraktor pembangun. Selain itu, biaya yang digunakan untuk
membangun kawasan ini juga dipublikasikan pada masyarakat luas.
Dari contoh pembangunan Taman Menteng ini, masyarakat diajak untuk bersikap kritis terhadap
sebuah proyek pembangunan kawasan melalui pemberitaan-pemberitaan yang dilakukan oleh
mediabahwa pembangunan sebuah kawasan tidak hanya meliputi hal-hal yang berhubungan
dengan konstruksi tapi juga hal-hal yang bersifat sosial, budaya, politik, dan sejarah.
Sumber:
http://pertamananpemakaman.jakarta.go.id/web/berita/32/taman-menteng-jakarta-pusat
http://travel.okezone.com/read/2011/06/13/407/467623/taman-menteng-taman-kota-yang-lengkap
http://www.tempo.co/read/news/2006/07/24/05780577/Tender-Pembangunan-Taman-Menteng-Berlanjut
http://www.tempo.co/read/news/2009/12/21/083214861/Dewan-akan-Panggil-Eksekutif-Terkait-Patung-Obama
http://www.tempo.co/read/news/2006/12/28/05790143/Akhir-Tahun-Taman-Menteng-Akan-Dibuka
http://www.tempo.co/read/news/2006/08/24/05782556/Jaya-Konstruksi-Akan-Bangun-Taman-Menteng

2. Penghargaan (Award)
Bentuk apresiasi juga dapat ditunjukkan dengan pemberian penghargaan atau award
bagi para pelaku dan hasil karya arsitektur lanskap. Di negara-negara maju, pemberian
penghargaan kepada para arsitek lanskapdan karya-karyanya sudah memiliki konsep
dan sistem masing-masing. Di Inggris dan Amerika Serikat, misalnya, sistem pemberian
penghargaan sudah dibuat dan dilaksanakan oleh asosiasi keprofesian di masing-masing
negara. Yang menarik, penghargaan yang diberikan di Inggris dan Amerika Serikat tidak

62

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

hanya diperuntukkan bagi kaum profesional, tapi juga untuk siswa atau mahasiswa jurusan
arsitektur lanskap. Selain itu, IFLA (International Federation of Landscape Architects)
sebagai asosiasi profesi yang berskala internasional juga memiliki sistem pemberian
penghargaan sendiri.
Di Inggris, pemberian penghargaan bagi para arsitek lanskap dan karya-karyanya dilakukan
oleh Landscape Institute, yaitu asosiasi profesi aristek lanskap di negara tersebut. Sistem
pemberian penghargaan yang diberikan oleh Landscape Institute mengharuskan para
arsitek lanskap untuk mendaftarkan dirinya jika merasa sudah layak untuk mendapatkan
penghargaan. Salah satu syarat utamanya adalah pengalaman kerja sebagai arsitek laskap
selama minimal sepuluh tahun, kecuali untuk penghargaan yang diberikan kepada siswa/
mahasiswa. Kategori pemberian penghargaan juga bermacam-macam, antara lain
penghargaan untuk karya arsitektur lanskap di kawasan pusaka dan konservasi, kategori
berdasarkan besarnya proyek (small, medium, and large scale public development), hingga
urban design. Satu hal yang menarik dari sistem penghargaan Landscape Institute adalah
pemberian penghargaannya tidak terbatas pada orang atau karya arsitektur lanskap yang
terdapat di Inggris. Landscape Institute juga memberikan penghargaan kepada karya
arsitektur lanskap dunia,misalnya, Garden by the Bay di Singapura pada 2013.43

Garden by the Bay, Singapura


Foto: Aliendheasja Fawilia

(43) Landscape Institute Awards 2013 Shortlist Announced,World Landscape Architecture, 2013. Tautan: http://
worldlandscapearchitect.com/landscape-institute-awards-2013-shortlist-announced/#.U6YeDfl_s5M. Terakhir
diakses pada 18 Juli 2014.

BAB 2: Ekosistem dan Ruang Lingkup Industri Arsitektur Indonesia

63

Di Amerika Serikat, pemberian penghargaan dilakukan oleh American Society of Landscape


Architects (ASLA) atau asosiasi profesi arsitek lanskap di Amerika Serikat. Oleh ASLA,
penghargaan yang diberikan kepada arsitek lanskap di sana dibagi menjadi dua, yaitu
Awards dan Honours. Awards diberikan kepada arsitek lanskap profesional dan yang masih
menjadi siswa atau mahasiswa. Siswa atau mahasiswa ini harus mencalonkan dirinya
sendiri dan kemudian dipilih oleh dewan juri. Sedangkan Honours diberikan kepada
arsitek lanskap profesional yang dinominasikan oleh anggota ASLA lainnya.
Dunia arsitektur lanskap di Indonesia masih belum dihargai seperti di negara-negara
maju; belum ada penghargaan yang diberikan bagi arsitek lanskap Indonesia ataupun
karya-karya arsitektur lanskapnya. Pemerintah sebaiknya bekerja sama dengan IALI
untuk membuat sistem pemberian penghargaan agar dapat mengembangkan apresiasi
masyarakat terhadap dunia arsitektur lanskap Indonesia.
3. Imbalan (Reward)
Apresiasi yang diberikan dalam bentuk imbalan dalam hal ini adalah standar honorarium
yang diberikan kepada para tenaga ahli di bidang arsitektur lanskap. Di negara maju
seperti Amerika Serikat dan Inggris, sudah ada standar honorarium yang dibuat dan
diimplementasikan ke dalam proyek-proyek pembangunan. Di Inggris, misalnya, ada
standar honorarium yang berbeda-beda bagi arsitek lanskap berdasarkan hitungan jam
kerja arsitek lanskap, besarnya nilai ekonomi proyek yang ditangani, kontrak kerja yang
disesuaikan dengan lamanya proyek, dan tingkat kesulitan pengerjaan proyek.44
Di Amerika Serikat, imbalan untuk mengapresiasi bidang arsitektur lanskap bukan hanya
berdasarkan standar honorarium. Pemerintahnya bersama dengan ASLA menetapkan
standar pembuatan kontrak yang dapat diaplikasikan dalam setiap proyek. ASLA juga
menyediakan panduan mengenai tahapan-tahapan pembuatan, penandatangan, hingga
pelaksanaan kontrak kerja tersebut. Panduan ini dibuat khususnya untuk membantu
dan mengapresiasi arsitek lanskap yang membuka firma arsitektur lanskap perseorangan
sehingga dapat bertahan di dunia ekonomi makro.45 Saat ini, Indonesia belum memiliki
standar honorarium yang ditujukan untuk mengapresiasi kreativitas dan jasa para arsitek
lanskap. Agar kreativitas para tenaga ahli arsitek lanskap dapat lebih dihargai, pemerintah
harus bekerja sama dengan asosisasi profesi untuk menetapkan standar honorarium bagi
tenaga ahli di bidang ini.
Pendidikan
Proses pendidikan di bidang arsitektur lanskap adalah salah satu bagian yang terpenting dalam
peta ekosistem di bidang ini. Berdasarkan peta ekosistem arsitektur lanskap, terlihat bahwa
jenjang pendidikan arsitektur lanskap baru dimulai pada tingkat pendidikan tinggi strata satu.
Idealnya, pendidikan bidang arsitektur lanskap disediakan di tingkat tinggi berupa pendidikan
formal (dengan gelar sarjana ataupun kejuruan) dan/atau pendidikan nonformal (pelatihan
dalam bentuk kursus). Jika kondisi ideal ini tercapai, maka proses apresiasi dan pendidikan yang
tergambarkan di peta ekosistem dapat saling mendukung.
(44) Landscape Institute, Engaging A Landscape: Consultant Guidance for Client on Fees (London: The Landscape
Institute, 2002).
(45) American Society of Landscape Architects, Introduction to the (Almost) New ASLA Standard Contract, ASLA
Annual Meeting and EXPO (2002).

64

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

Untuk pendidikan formal, bidang arsitektur lanskap di Indonesia sudah tersedia di perguruan
tinggi untuk tingkat strata satu dan strata dua, tapi masih kurang terfasilitasi dan kualitasnya
masih belum seragam. Dampaknya, pemahaman mengenai bidang arsitektur lanskap belum
maksimal, bahkan tidak dipahami secara utuh oleh para lulusannya. Pendidikan nonformal bidang
arsitektur lanskap di Indonesia juga masih sangat minim. Hal ini ditunjukkan dengan minimnya
kursus-kursus mengenai arsitektur lanskap di Indonesia. Saat ini, misalnya, pendidikan nonformal
bidang teknik iluminasi di Indonesia sebagian besar hanya disediakan oleh asosiasi profesi IALI.
Hal yang juga sangat penting untuk mendukung pendidikan bidang arsitektur lanskap adalah
akreditasi. Di Amerika Serikat, ASLA bersama pemerintah sudah mendirikan sebuah lembaga
akreditasi mandiri bernama The Landscape Architectural Accreditation Board (LAAB). LAAB
ini berkeliling ke seluruh Amerika Serikat untuk menilai jurusan arsitektur lanskap secara
substansial.46 Hasil penilaian akreditasi ini dapat menjaga kualitas pendidikan arsitektur lanskap
di Amerika Serikat.
Kondisi pendidikan yang ideal di bidang arsitektur lanskap dapat meningkatkan kualitas
kompetensi tenaga ahli yang bergerak di bidang ini. Lebih jauh lagi, kondisi yang ideal ini dapat
mendorong lahirnya kritikus dan kurator bidang arsitektur lanskap. Dengan adanya kritikus dan
kurator, maka dapat dibuat standar-standar dan kriteria-kriteria tertentu untuk menilai kinerja
para arsitek lanskap dan karya-karya mereka sehingga proses pemberian penghargaan di bidang
ini dapat terlaksana.
Kondisi pendidikan arsitektur lanskap Indonesia saat ini masih jauh dari kondisi ideal. Berdasarkan
wawancara dengan seorang arsitek lanskap yang menjadi wakil Indonesia di IFLA, disimpulkan
bahwa masih banyak kekurangan dalam kurikulum pendidikan arsitektur lanskap, terutama
perihal magang (internship). Pendidikan arsitektur lanskap di Indonesia belum mewajibkan magang
bagi siswa dan lulusannya. Magang yang diharapkan untuk dilakukan oleh siswa dan lulusan
sarjana arsitektur lanskap adalah program magang yang beerfokus pada ilmu arsitektur lanskap
lokal. Misalnya, lulusan arsitektur lanskap di Indonesia idealnya diharuskan untuk magang di
taman-taman nasional Indonesia, sehingga dapat mempelajari dan mengaplikasikan ilmu-ilmu
secara langsung di suatu kawasan di Indonesia.
Institusi pendidikan yang menawarkan program studi arsitektur lanskap di tingkat strata satu di
Indonesia berjumlah 22 institusi. Sementara itu, hanya ada satu institusi, yaitu Institut Pertanian
Bogor (IPB) yang menawarkan program studi arsitektur lanskap di tingkat strata satu dan dua.47
Sistem akreditasi yang dilakukan juga masih bersifat administratif dan bukan substansial. Akibatnya,
hasil akreditasi yang diberikan kepada universitas-universitas di Indonesia tidak dapat dijadikan
acuan pasti dalam mengukur kualitas pendidikan arsitektur lanskap di Indonesia.
Sebuah langkah besar sedang dilakukan oleh IALI dengan berjuang agar jurusan Arsitektur
Lanskap di Institut Pertanian Bogor (IPB) mendapatkan akreditasi internasional melalui IFLA.
Hal ini dilakukan agar arsitek lanskap lulusan (IPB) dapat setara dengan lulusan dari negara
lain. Namun, untuk mencapai kondisi idealtetap diperlukan lembaga akreditasi mandiri tingkat
nasional yang dapat menjaga kualitas pendidikan arsitektur lanskap Indonesia.
(46) Become a Landscape Architect,American Society of Landscape Architects, 2014. http://asla.org/become.aspx.
(47) Susilo Hadi Arifin,Development of Landscape Architecture Education in Indonesia,International Practice
Newsletter(ASLA, 2012). (edisi kapan persisnya?)

BAB 2: Ekosistem dan Ruang Lingkup Industri Arsitektur Indonesia

65

Dengan terjaganya kualitas pendidikan arsitektur lanskap Indonesia, maka diharapkan lahir
kurator-kurator dan kritikus-kritikus arsitektur lanskap. Adanya kurator dan kritikus Indonesia
iniakan dapat mendukung proses apresiasi dalam hal pemberian penghargaan bagi para arsitek
lanskap dan karya-karyanya. Hal ini nantinya dapat meningkatkan daya saing nasional para
arsitek lanskap dalam negeri dan mendorong perkembangan dunia arsitektur lanskap Indonesia.

B.7. Pasar (Market)


Hasil karya arsitektur lanskap dibuat khusus dan disesuaikan untuk memenuhi kebutuhan pasar.
Berdasarkan peta ekosistem bidang arsitektur lanskap, pasar dalam bidang arsitektur lanskap
dibagi menjadi tiga dan berikut ini adalah penjelasannya.
1. Pemberi Pekerjaan (klien), yaitu pihak yang mempunyai dana dan kepentingan untuk
melaksanakan proyek pembangunan di sebuah kawasan. Pihak pemberi pekerjaan memiliki
pengaruh besar dalam menentukan arah proses kreasi dan dapat memberikan kebebasan
atau malah memberikan tekanan pada kreativitas seorang arsitek lanskap. Pihak pemberi
pekerjaan juga menentukan arah kebijakan yang diambil pada proses implementasi,
sehingga pelaksanaan konstruksi dapat berjalan sesuai dengan keinginannya. Saat ini,
pihak pemberi pekerjaan di bidang arsitektur lanskap didominasi oleh pihak swasta
untuk daerah perkotaan di Indonesia. Di daerah-daerah terpencil di Indonesia, pekerjaan
seorang arsitek lanskap saat ini hanya meliputi penataan taman-taman nasional bersama
pemerintah, khususnya Kementerian Kehutanan, sebagai pihak pemberi pekerjaan. Secara
umum, pihak pemberi pekerjaan di bidang arsitektur lanskap di Indonesia masih kurang
memahami bidang ini secara menyeluruh. Terbukti, kebanyakan pekerjaan yang diberikan
pada arsitek lanskap Indonesia saat ini hanya meliputi perancangan taman, bukan kawasan.
2. Pengguna (user), yaitu pihak yang memanfaatkan hasil karya arsitektur lanskap yang
sudah dibangun untuk beraktivitas. Peran pengguna yang paling utama adalah memberikan
penilaian terhadap karya arsitektur lanskap dengan menggunakan indra mereka. Penilaian
yang dilakukan oleh pengguna meliputi penilaian dari segi fungsionalitas dan estetika
sebuah kawasan. Saat ini, pihak pengguna karya-karya arsitektur lanskap di Indonesia
yang paling banyak adalah orang Indonesia sendiri. Namun, pengguna di Indonesia saat
ini belum memahami bahwa karya arsitektur lanskap meliputi semua hal yang terdapat
di dalam sebuah kawasan dan bukan hanya wilayah taman. Jadi, pengguna Indonesia
belum sepenuhnya dapat menilai dan memberikan apresiasi tentang karya arsitektur
lanskap di negara ini.
3. Masyarakat (super klien), yaitu pihak yang kepentingannya harus diutamakan dalam
setiap proyek pembangunan termasuk dalam bidang arsitektur lanskap. Secara teoretis,
seorang arsitektur lanskap seharusnya sudah memahami konsep super klien karena
pendidikan bidang arsitektur lanskap sudah menanamkan pemahaman ini. Namun, saat
ini kebanyakan arsitek lanskap Indonesia masih berfokus pada kepentingan masyarakat
di perkotaan dan sering mengabaikan kebutuhan masyarakat yang tinggal di kawasankawasan terpencil di seluruh Indonesia.

B.8. Manajemen Informasi


Manajemen informasi adalah aktivitas yang sangat penting untuk mendorong perkembangan
dunia arsitektur lanskap. Berdasarkan peta ekosistem, manajemen informasi di bidang arsitektur
lanskap sebaiknya meliputi tahapan kegiatan pendataan, pengarsipan, restorasi, preservasi, dan
penyediaan akses informasi bagi publik.ASLA, sebagai asosiasi profesi bidang arsitektur lanskap

66

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

pertama dan paling mapan di dunia sudah memiliki sistem manajemen informasi sendiri yang
berjalan baik.48 ASLA memiliki perpustakaan khusus tentang arsitektur lanskap di Washington
DC, Amerika Serikat. ASLA juga menunjang riset dan penelitian tentang arsitektur lanskap di
Amerika Serikat dengan cara menyediakan database online. Sistem pengarsipan dan manajemen
informasi bidang arsitektur lanskap ini juga didukung oleh pemerintah setempat melalui United
States Library of Congress.

United States Library of Congress (LoC) yang dibangun pada 1800 adalah perpustakaan
terbesar di dunia dengan lebih daripada 158 juta benda koleksi, termasuk buku, foto, peta, dan
lain-lain. Koleksi-koleksi ini kemudian terbagi dua, ada yang dapat diakses online dan ada
pula yang hanya dapat diakses di gedung LoC. Untuk koleksi bidang arsitektur lanskap, LoC
memiliki lebih dari 3.500 koleksi yang terbagi atas buku, foto, gambar arsitektur, manuskrip,
film, video, dan masih banyak lagi. Dari koleksi tersebut, hampir 3.000 dari koleksi tersebut
berupa katalog yang berisikan data-data hasil karya arsitektur lanskap, peta topografi, dan
penjelasan mengenai proyek-proyek arsitektur lanskap yang ada. Katalog ini diperbaharui
setiap tahunnya dan dimulai sejak tahun 1700-an. Selain koleksi berbahasa Inggris, terdapat
juga koleksi LoC bidang arsitektur lanskap yang berbahasa lain, seperti Cina, Jepang, Prancis,
Jeman, Italia. Lokasi karya arsitektur lanskap yang menjadi koleksi LoC juga bukan hanya
yang berada di Amerika Serikat, melainkan di seluruh dunia. Sejak tahun 1962, LoC mulai
melakukan ekspansi ke luar negeri dengan menambah lokasi perpustakaan di berbagai kota di
dunia, diantaranya di New Delhi, Kairo, dan Jakarta.
Sumber: www.loc.gov

Saat ini, Indonesia belum memiliki sistem manajemen informasi yang baik, khususnya untuk
dunia arsitektur lanskap. Belum ada database online ataupun offline tentang arsitektur lanskap
Indonesia. IALI sudah berusaha mendokumentasikan karya-karya arsitektur lanskap Indonesia
melalui situs mereka, tetapi masih sangat minim dan jarang diperbarui. Manajemen informasi
mengenai arsitektur lanskap Indonesia saat ini hanya dilakukan dari mulut ke mulut. Selain itu,
pemerintah juga belum menaruh perhatian besar tentang manajemen sistem informasi bidang
arsitektur lanskap, terbukti dengan belum adanya usaha pemerintah untuk membantu pengelolaan
dan pengarsipan karya-karya arsitektur lanskap Indonesia.

arsitek lanskap Indonesia kurang berkembang


kreativitasnya dan banyak yang kurang memahami
tahapan-tahapan kerja arsitek lanskap secara
menyeluruh.

(48) American Society of Landscape Architects. 2014. Library, Archives, and Research Services. http://asla.org/
LibraryAndResearchServices.aspx. Terakhir diakses pada 18 Juli 2014.
BAB 2: Ekosistem dan Ruang Lingkup Industri Arsitektur Indonesia

67

C. Peta Ekosistem Teknik Iluminasi


C.1. Rantai Nilai Kreatif (Creative Value Chain)
Kreasi
Proses kreasi dalam dunia teknik iluminasi pada dasarnya adalah proses desain penataan cahaya
yang fungsional sekaligus kreatif. Proses ini memadukan perhitungan teknis dan insting artistik
yang dimiliki oleh seorang lighting designer. Proses kreasi terdiri dari beberapa tahapan berikut ini.
a. Studi Kelayakan
Tahapan studi kelayakan memberikan penilaian atas kondisi situs yang akan digarap.
Dalam tahap ini, kemampuan seorang lighting designer dalam melakukan perhitunganperhitungan teknis sangat dibutuhkan.
Ada tiga hal yang harus diperhitungkan oleh seorang lighting designer saat melaksanakan
studi kelayakan.49 Tiga hal tersebut adalah objek yang akan disinari cahaya, cara
mendistribusikan cahaya, dan sumber cahaya (alami atau buatan). Informasi mengenai
ketiga hal ini kemudian akan menentukan tahapan-tahapan kreasi selanjutnya.
Pada tahapan studi kelayakan ini, tugas lighting designer dibantu oleh quantity surveyor
dan konsultan spesialis. Dalam pelaksanaannya di lapangan, lighting designer di Indonesia
tidak memiliki atau tidak diberikan waktu dan kesempatan untuk melaksanakan studi
kelayakan sendiri. Pasalnya, lighting designer sejak awal proyek pembangunan kurang
dilibatkan, sehingga waktu pelaksanaan tahapan ini menjadi sangat sempit atau tidak ada
sama sekali. Quantity surveyor dan konsultan spesialis yang ditugaskan untuk melaksanakan
proses studi kelayakan biasanya hanya akan mengeluarkan laporan mengenai kondisi
situs secara umum, tanpa spesifikasi yang ditujukan untuk mendukung kinerja seorang
lighting designer.
b. Program rancangan
Program rancangan adalah proses pengolahan data primer dan sekunder yang didapatkan
dari tahapan sebelumnya, yaitu tahap studi kelayakan. Data primer dan sekunder ini dapat
berupa laporan hasil studi kelayakan maupun data-data mengenai situs proyek yang didapat
dari pemerintah setempat. Tahapan ini berguna untuk mengetahui batasan-batasan proyek,
sehingga tidak bertentangan dengan peraturan-peraturan yang berlaku. Tahapan ini juga
mengolah dan memperhitungkan data-data yang menjadi bagian dari aspek kuantitatif
dari sebuah proyek, misalnya data-data yang berhubungan dengan pembiayaan proyek.
Hasil akhir dari tahapan ini adalah sebuah laporan yang selanjutnya digunakan sebagai
dasar sebuah konsep rancangan.
Pada pelakasanaannya, tahapan ini belum sepenuhnya diterapkan di Indonesia dan
keterlibatan para lighting designer Indonesia pada tahapan ini sangat minim. Di Indonesia,
tahapan ini biasanya dilakukan secara paralel dengan tahap studi kelayakan dan dilakukan

(49) Illumination Engineering Society of North America. 2003. Light in Design: An Application Guide. (Illumination
Engineering Society of North America, 2003).

68

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

oleh quantity surveyor dan konsultan spesialis. Serupa dengan yang terjadi di tahap
studi kelayakan, keluaran dari program rancangan berupa laporan yang dikerjakan oleh
quantity surveyor dan konsultan spesialis tidak spesifik ditulis untuk mendukung kinerja
lighting designer.
c. Konsep Rancangan
Konsep rancangan adalah gagasan yang terbentuk setelah mempertimbangkan dan
memperhitungkan laporan-laporan yang dihasilkan pada dua tahapan sebelumnya.
Konsep rancangan bertujuan untuk melahirkan ide yang dapat mendasari perwujudan
sebuah proyek.Pada tahapan ini, seorang lighting designer dituntut untuk menyalurkan
kreativitasnya agar terlahir sebuah gagasan yang dapat menampung semua aspek, kebutuhan,
tujuan, biaya, dan kendala proyek. Secara teoretis, konsep rancangan yang dibuat oleh
seorang lighting designer harus dapat menjelaskan objek yang akan disinari cahaya, cara
mendistribusikan cahaya, dan sumber cahaya yang akan digunakan (alami atau buatan).
Tiga hal ini adalah tiga hal yang dipelajari pada tahap studi kelayakan.
Pada tahapan konsep rancangan ini,lighting designer sebagai pelaku utama masih dibantu
oleh quantity surveyor dan konsultan spesialis dalam menyalurkan ide-idenya. Konsep
rancangan kemudian menjadi dasar dari tahapan-tahapan dalam proses kreasi selanjutnya.
d. Prarancangan
Tahap prarancangan ini merupakan tahapan awal bagi lighting designer untuk mewujudkan
konsep rancangan yang sudah dibuat sebelumnya ke dalam gambar-gambar. Dalam
arsitektur, tahap ini dikenal juga dengan tahap skematik desain. Pada tahap ini, aspekaspek lain yang berhubungan dengan konsep rancangan yang tidak dapat dituangkan
dalam gambar, seperti aspek kuantitatif berupa besarnya anggaran biaya proyek, dapat
dituangkan dalam bentuk diagram atau laporan tertulis.
Pada tahap ini, para lighting designer dituntut untuk menyalurkan kreativitasnya, karena
pada tahap ini klien dapat melihat perwujudan konsep rancangan yang telah dibuat dalam
keluaran berbentuk gambar untuk pertama kalinya. Sebagai pelaku utama dalam tahap
prarancangan ini, lighting designer tetap dibantu oleh quantity surveyor dan konsultan
spesialis, terutama dalam menuangkan konsep rancangan yang sifatnya kuantitatifseperti
anggaran biaya. Tahap ini juga penting karena gambar-gambar yang dibuat akan menjadi
dasar kerja di tahapan selanjutnya.
e. Pengembangan Rancangan
Tahap pengembangan rancangan berangkat dari gambar-gambar yang telah dibuat oleh
seorang lighting designer di tahap prarancangan. Pada tahap ini, lighting designer melakukan
diskusi intensif dengan klien dan para aktor pendukung, yaitu quantity surveyor dan
konsultan spesialis, serta mematangkan konsep rancangan dan memperbaiki gambargambar yang dihasilkan di tahap sebelumnya.
Pada tahap pengembangan rancangan ini, seorang lighting designer harus dapat menjelaskan
secara mendetail mengenai tiga hal penting dalam penataan cahaya yang sudah disinggung di
beberapa tahapan sebelumnya, yaitu objek yang akan disinari cahaya, cara mendistribusikan
cahaya, dan sumber cahaya yang akan digunakan.Saat menjelaskan mengenai objek

BAB 2: Ekosistem dan Ruang Lingkup Industri Arsitektur Indonesia

69

Gambar 2- 4 Peta Ekosistem Teknik Iluminasi

CREATIVE CHAIN
HTII

KEBIJAKAN
LINGKUNGAN

MEDIA

HTII

Perencanaan
Anggaran dan
Pemilihan Luminaire

LIGHTING
DESIGNER

Studi Kelayakan

Program
Rancangan

Pengadaan
Pelaksana
Konstruksi

Prarancangan

Konsep
Rancangan

Pengawasan
Konstruksi

Pengembangan
Rancangan

Pembuatan
Gambar Kerja

Pascakonstruksi

Publikasi

Gambar Kerja dan Dokumen Pendukung


(Dokumen Perencanaan Anggaran
Dokumen-Dokumen Luminaire)

LIGHTING
DESIGNER
KONSUMSI

PASAR

Karya Teknik
Luminaire

KREASI

Super Klien

IMPLEMENTASI

Masyarakat

MANAJEMEN INFORMASI
User

KEBIJAKAN PENGGUNAAN
JASA LIGHTING DESIGNER

Pendataan
AKSES PUBLIK

Pengguna

Pengarsipan
NURTURANCE

KEBIJAKAN PEMBATASAN
PINJAMAN DANA ASING

Klien
Preservasi

Restorasi
Pemberi
Pekerjaan

PUSAT PENGETAHUAN ARSITEKTUR


AKSES PUBLIK
LINGKUNGAN PENGEMBANGAN KREATIVITAS
APRESIASI

PENDIDIKAN

KEBIJAKAN PENINGKATAN
KUALITAS PENDIDIKAN TEKNIK
ILUMINASI
KEBIJAKAN PENYERTAAN
MATERI DESAIN DAN
KREATIVITAS DALAM
PENDIDIKAN DASAR SAMPAI
TINGGI

Desain

Sarjana

Internship

Pasca
Sarjana

Pengembangan
Keprofesian
Berkelanjutan

Penelitian

LEMBAGA PENDIDIKAN TEKNIK


ILUMINASI

Standar
Kompetensi Profesi
Teknik Iluminasi

ASOSIASI PROFESI
TEKNIK ILUMINASI

Tingkat Tinggi
Kritik Teknik
Iluminasi

Tingkat
Menengah

Ulasan Teknik
Iluminasi

Tingkat Dasar

Usia Dini
MEDIA

APRESIASI

Lembaga
Pendidikan
Umum
Individu

Literasi Umum
Arsitektur

Perusahaan
Pemerintah
Keterangan:
Media
Award Karya
Teknik Iluminasi
Award
Lighting Designer

70

Apresiasi

Promosi

Reward

MEDIA

Rantai Nilai
Aktifitas/Informasi Utama
Aktifitas Pendukung
Pelaku Utama
Pelaku Pendukung
Asosiasi
Output
Nurturance Environment
Kebijakan

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

yang akan disinari, lighting designer harus dapat menjelaskan warna dan material objek.
Contohnya, lighting designer harus dapat menjelaskan sifat-sifat dan koefisien pantul objek
yang akan disinari. Jika objek yang akan disinari berwana putih dan objek ditempatkan di
lokasi yang dikelilingi dengan kaca, maka objek tersebut akan memantulkan cahaya dan
material kaca koefisien pantulnya sangat tinggi. Saat menjelaskan cara pendistribusian
cahaya, lighting designer harus memahami fungsi pencahayaan pada setiap proyek yang
berbeda. Misalnya, cahaya yang didistribusikan guna mendukung kegiatan membaca buku
di perpustakaan akan berbeda dengan cahaya yang didistribusikan untuk mendukung
kegiatan produksi di sebuah pabrik. Saat menjelaskan sumber cahaya yang akan digunakan,
lighting designer harus dapat menjelaskan alasannya dalam memutuskan penggunaan
sumber cahaya alami atau buatan.
Keluaran yang diharapkan dari tahap pengembangan rancangan ini adalah gambargambar rancangan yang lebih matang dan lebih detail daripada gambar-gambar yang
dibuat di tahapan sebelumnya. Selain itu, aspek kuantitatif dan kualitatif dari konsep
rancanganseperti konsep pembiayaan dan pemilihan sumber cahaya (alami atau buatan)
sudah melalui proses penyuntingan sehingga lebih tepat guna dan tepat sasaran.
f. Pembuatan Gambar Kerja
Tahap pembuatan gambar kerja adalah tahapan terakhir pada proses kreasi teknik
iluminasi yang mengacu pada gambar hasil dari tahap pengembangan rancangan. Pada
tahap ini, lighting designer yang dibantu oleh drafter membuat gambar-gambar yang sangat
mendetail sehingga dapat dijadikan dasar-dasar kerja pada proses selanjutnya, yaitu proses
implementasi atau konstruksi.
Selain itu, lighting designer tetap dibantu oleh quantity surveyor dan konsultan spesialis
untuk menghasilkan kejelasan dalam aspek kuantitatif sebuah proyek. Misalnya, dalam
tahapan ini, lighting designer dapat menghasilkan laporan anggaran belanja proyek selama
tahap konstruksi,mulai dari biaya pembelian bahan-bahan yang digunakan hingga upah
teknisi yang mengerjakan pekerjaan ketukangan. Keluaran akhir dari tahapan pembuatan
gambar kerja ini adalah gambar kerja yang mendetail dan laporan tertulis mengenai
aspek-aspek kuantitatif dari sebuah proyek. Hasil akhir dari tahapan ini juga merupakan
hasil akhir dari seluruh proses kreasi.
Selain aktivitas utama yang telah dijelaskan di atas, peta ekosistem bidang teknik iluminasi juga
menunjukkan bahwa proses kreasi ini memiliki dua aktivitas pendukung sebagai berikut.
a. Perencanaan Anggaran
Perencanaan anggaran adalah aktivitas pendukung yang sangat penting dalam bidang
teknik iluminasi. Seperti yang digambarkan dalam peta ekosistem bidang teknik iluminasi,
perencanaan anggaran pada proses kreasi dimulai pada tahapan program rancangan.
Tahapan program rancangan menjadi awalan dalam perencanaan anggaran, karena
pada tahapan itulah sebuah proyek mulai mengolah data-data primer dan sekunder yang
berhubungan dengan aspek kualitatif dan aspek kuantitatif sebuah proyek.
Perencanaan anggaran tersebut sifatnya holistik, karena dalam merencanakan anggaran
lighting designer tidak hanya mempertimbangkan proses kreasi dan implementasi tapi juga
aspek pemeliharaan. Misalnya, ketika seorang lighting designer merencanakan anggaran

BAB 2: Ekosistem dan Ruang Lingkup Industri Arsitektur Indonesia

71

untuk sebuah proyek penataan cahaya di sebuah rumah tinggal, lighting designer tersebut
tidak hanya merencanakan anggaran untuk pembelian lampu. Perencanaan anggaran
yang efisien di bidang teknik iluminasi meliputi pemilihan lampu yang hemat energi,
sehingga anggaran belanja untuk pemeliharaan lampu di masa yang akan datang menjadi
lebih hemat.
Pada pelaksanaannya di lapangan, perencanaan anggaran di bidang teknik iluminasi di
Indonesia kurang melibatkan para lighting designer. Di Indonesia, perencanaan anggaran
dilakukan oleh konsultan spesialis dan akuntan. Seringkali perencanaan anggaran yang
dilakukan tidak spesifik untuk bidang teknik iluminasi tapi untuk proyek konstruksi yang
sifatnya lebih makro. Akibatnya, anggaran yang dibuat menjadi tidak optimal. Selain itu,
penataan cahaya di Indonesia belum menjadi perhatian khusus di dunia jasa konstruksi,
sehingga biaya yang dianggarkan bagi bidang teknik iluminasi cenderung sangat kecil.
Hal ini menyebabkan proses kreasi yang dilakukan oleh para lighting designer Indonesia
menjadi tidak optimal.
b. Pemilihan luminaire
Pemilihan luminaire adalah akitivas pendukung yang sangat spesifik ditujukan bagi para
lighting designer. Pemilihan luminaire adalah pemilihan lamp fixture atau rumah lampu
yang tidak hanya mengutamakan fungsionalitas rumah lampu tapi juga nilai estetikanya.
Pemilihan luminaire dilakukan oleh lighting designer pada tahap-tahap awal proses kreasi,
yaitu saat pembuatan konsep rancangan. Hal-hal yang penting dari luminaire antara lain
adalah warna luminaire dan bentuk tampilan luarnya. Hal ini berkaitan dengan tata ruang
yang telah direncanakan oleh interior desain, urban furniture, dan hal-hal yang berkaitan
dengan penataan eksterior.
Keunikan lighting designer Indonesia ada di tahapan aktivitas pendukung berupa pemilihan
luminaire. Sumber daya alam Indonesia yang sangat kaya mendukung kreativitas para
lighting designer dalam pemilihan luminaire. Namun, pada pelaksanaannya banyak lighting
designer Indonesia yang memilih untuk menggunakan bahan baku impor karena harga
yang lebih murah.

Lampu dengan Luminaire Bambu


Sumber: judithcraftlamp.indonetwork.co.id

72

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

Proses kreasi bidang teknik iluminasi di Indonesia secara umum masih mengacu pada
dokumen-dokumen panduan yang dipublikasikan oleh Illuminating Engineering Society
of North America (IESNA). Pasalnya, Indonesia belum memiliki dokumen panduan kerja
sendiri. Asosisasi keprofesian di bidang teknik iluminasi di Indonesia atau Himpunan
Teknik Iluminasi Indonesia (HTII) idealnya juga menerbitkan panduan kerja yang
diperuntukkan bagi tenaga ahli di bidang ini sehingga proses kreasi para lighting designer
Indonesia menjadi lebih optimal.
Implementasi
Proses implementasi di bidang teknik iluminasi dibagi menjadi tiga tahapan sebagai berikut.
a. Pengadaan Pelaksana Konstruksi
Tahap ini mengacu pada hasil akhir dari proses kreasi, yaitu gambar kerja dan dokumendokumen pendukungnya. Pada tahap ini, seorang lighting designer bertugas untuk
memberikan penjelasan teknis dan lingkup pekerjaan konstruksi kepada klien.
Pada tahap ini, perlu adanya aktivitas pendukung yang dilakukan oleh industri media
berupa publikasi. Dukungan ini menjadi penting saat dimulainya suatu proses konstruksi,
terutama jika berhubungan dengan proyek pembangunan ruang publik. Publikasi diharapkan
dapat mengedukasi masyarakat sehingga proses apresiasi melalui tahap pengembangan
literasi umum dapat berjalan.
Saat ini, industri media Indonesia belum menaruh perhatian besar terhadap proyekproyek pembangunan, terutama di bidang teknik iluminasi. Sehingga belum ada aktivitas
publikasi oleh industri media di Indonesia yang mendukung proses implementasi bidang
teknik iluminasi secara umum dan tahap pengadaan pelaksana konstruksi secara khusus.
b. Pengawasan Konstruksi
Peranan seorang lighting designer yang paling besar pada proses implementasi ada di tahap
pengawasan konstruksi. Lighting designer bertugas mengawasi proses konstruksi agar
pengerjaannya sesuai dengan konsep desain yang sudah dikerjakan sebelumnya. Secara
lebih spesifik, lighting designer memastikan bahwa luminaire (produk jadi rumah lampu)
dan besarnya cahaya yang telah direncanakan tidak diubah oleh pihak-pihak tertentu.
Lighting designer juga bertugas untuk memastikan bahan-bahan yang digunakan sesuai
dengan yang sudah direncanakan.
Kreativitas lighting designer akan dibutuhkan ketika permasalahan muncul pada proses
konstruksi. Lighting designer akan menggunakan kreativitasnya untuk mengatasi permasalahan
di lapangan sesuai dengan kebutuhan. Desain yang berubah akan menyesuaikan dengan
desain keseluruhan yang sudah disepakati sebelumnya dan tetap berada dalam kualitas
mutu yang sudah ditetapkan sejak awal proses konstruksi.
Saat ini, di Indonesia belum ada panduan mengenai keterlibatan lighting designer pada
tahap pengawasan konstruksi. Lebih jauh lagi, seluruh rangkaian tahapan pada proses
implementasi di Indonesia tidak melibatkan lighting designer. Proyek pembangunan
di Indonesia lebih mengutamakan fungsionalitas, seperti besarnya aliran listrik yang
dibutuhkan untuk lampu-lampu yang akan dipasang, sehingga sering mengabaikan
faktor estetika dalam penataan cahaya.

BAB 2: Ekosistem dan Ruang Lingkup Industri Arsitektur Indonesia

73

c. Pemeliharaan atau Pascakonstruksi


Tahap pemeliharaan atau pascakonstruksi adalah bentuk tanggung jawab seorang lighting
designer terhadap proses penataan cahaya yang telah dilakukan. Seorang lighting designer
dapat dipanggil kembali sewaktu-waktu ke situs proyek jika penataan cahaya tidak
memerhatikan aspek fisiologi dan psikologi cahaya.
Pada tahapan ini, lighting designer dibantu oleh aktor pendukung lain seperti manajer
proyek dan teknisi elektro. Selain itu, lighting designer juga bekerja sama dengan arsitek,
desainer interior, dan/atau arsitek lanskap. Proses pemeliharaan yang dilakukan diharapkan
untuk tidak mengintervensi pekerjaan aktor-aktor tersebut. Lebih jauh lagi, tahap ini juga
dapat menjadi awalan dari sebuah proses renovasi sebuah ruang, baik dalam maupun luar.

C.2. Lingkungan Pengembangan Kreativitas (Nurturance Environment)


Apresiasi
Proses apresiasi dalam mata rantai lingkungan pengembangan terbagi menjadi tiga jenis, yaitu
literasi umum, penghargaan (award), dan imbalan (reward). Perincian mengenai tiga bentuk
apresiasi ini dijelaskan sebagai berikut.
1. Literasi umum
Literasi umum yang mendukung apresiasi terhadap bidang teknik iluminasi dibagi lagi
menjadi dua sebagai berikut.
a. Literasi umum yang berasal dari lembaga pendidikan umum
Lembaga pendidikan umum bidang teknik iluminasi idealnya menyediakan
pendidikan sejak usia dini yang berupa pendidikan untuk melatih anak-anak agar
dapat mengapresiasi seni dan desain. Kemudian pendidikan dapat dilanjutkan di
tingkat dasar dan menengah berupa pengenalan mengenai profesi-profesi yang
terlibat di bidang teknik iluminasi. Pendidikan di tingkat perguruan tinggi yang
diselenggarakan untuk meningkatkan apresiasi terhadap bidang teknik iluminasi dapat
dilakukan dengan beberapa cara. Salah satunya adalah dengan cara menyediakan
mata kuliah tentang apresiasi seni dan desain di seluruh universitas di Indonesia.
b. Literasi umum yang berasal dari luar bidang pendidikan
Literasi umum yang berasal dari bidang di luar pendidikan idealnya didukung oleh
semua lapisan masyarakat, termasuk individu, perusahaan, dan pemerintah. Misalnya,
pemerintah Indonesia idealnya menetapkan bahwa setiap proyek pembangunan
yang diinisiasi oleh pemerintah harus melibatkan ahli teknik iluminasi. Dengan
menetapkan peraturan seperti ini pemerintah secara tidak langsung membantu
memberikan pemahaman pada masyarakat tentang pentingnya peranan lighting
designer di Indonesia.
Saat ini kondisi proyek pembangunan di Indonesia menunjukkan bahwa tidak ada
peraturan yang mengharuskan proyek-proyek pembangunan baik milik pemerintah
maupun swasta untuk melibatkan tenaga ahli teknik iluminasi. Akibatnya, literasi
masyarakat umum tentang pentingnya profesi lighting designer tidak berkembang
dan apresiasi masyarakat terhadap profesi ini rendah.
Usaha penyediaan literasi umum bidang teknik iluminasi di Indonesia baru terlihat
pada 2014 dengan diadakannya acara INALIGHT yang pertama di Indonesia.
INALIGHT adalah acara pameran pencahayaan nasional yang diharapkan akan

74

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

diadakan setiap tahun. Acara ini bertujuan untuk menghubungkan semua aktor yang
terlibat dalam industri penataan cahaya di Indonesia. Dengan adanya acara yang
terbuka untuk umum ini, diharapkan masyarakat Indonesia dapat lebih memahami
pentingnya dunia teknik iluminasi.
Literasi umum yang berasal dari bidang di luar pendidikan idealnya mendapat
dukungan yang besar dari media. Pada peta ekosistem teknik iluminasi, dukungan
ini digambarkan dengan adanya aktivitas pendukung berupa promosi, yang tidak
hanya bersifat komersial tapi juga nonprofit dan bertujuan untuk mencerdaskan
masyarakat. Promosi ini misalnya dapat berupa artikel di media cetak atau online
tentang pentingnya profesi lighting designer dalam penataan cahaya ruang dalam
maupun luar. Di Indonesia, aktivitas pendukung berupa promosi ini masih sangat
minim dilakukan oleh media,karena kurangnya pemahaman secara menyeluruh
tentang dunia teknik iluminasi.

Sampul Majalah Architectural Lighting Magazine Edisi Januari/Februari 2014


Sumber: www.archlighting.com

BAB 2: Ekosistem dan Ruang Lingkup Industri Arsitektur Indonesia

75

Contoh literasi umum bidang teknik iluminasi:


penerbitan majalah LD+A dan Architectural Lighting Magazine
LD+A adalah majalah tentang penataan cahaya yang dipublikasikan oleh Illuminating
Engineering Society of North America (IESNA). Target pembaca majalah LD+A ini adalah
semua profesi yang bergerak dalam aspek seni, sains, penelitian, manufaktur, pendidikan, dan
pengimplementasian cahaya. Setiap majalah LD+A memuat artikel-artikel yang menampilkan
berbagai tema, antara lain proyek desain penataan cahaya; inovasi baru dalam penelitian di
bidang teknik iluminasi; pengembangan produk pencahayaan; tren yang sedang berlangsung
di industri teknik iluminasi; berita tentang asosiasi profesi IESNA; hingga informasi-informasi
vital mengenai profesi lighting designer. Masyarakat umum dapat berlangganan majalah LD+A
secara berkala dan anggota IESNA dapat mengakses arsip majalah yang telah diterbitkan.
Sumber: http://www.ies.org/lda/members_contact.cfm

Architectural Lighting Magazine adalah majalah yang menerbitkan artikel-artikel mengenai


bidang penataan cahaya dalam ruang maupun luar. Artikel yang dimuat di majalah ini meliputi
berbagai macam topik, antara lain inovasi dalam pembuatan dan pemilihan luminaire; hubungan
penataan cahaya dengan kesehatan fisik dan psikologis; dan profil para lighting designer sukses
di Amerika Serikat. Majalah ini diterbitkan oleh sebuah perusahaan yang bergerak di industri
media, yaitu Hanley Wood. Perusahaan Hanley Wood bergerak untuk memajukan industri
arsitektur, salah satunya dengan cara menerbitkan majalah tentang penataan cahayasejak 40
tahun yang lalu. Hanley Wood berharap bahwa majalah ini dapat menyediakan informasi bagi
semua aktor yang terlibat dalam industri teknik iluminasi sehingga saat melakukan transaksi
bisnis para pelaku dapat mengambil keputusan yang lebih cerdas dan tepat. Melalui cara ini,
Hanley Wood berharap dapat berkontribusi dalam mengembangkan bidang teknik iluminasi
terutama dari sisi industrinya.
Sumber: http://www.archlighting.com/table-of-contents/the-magazine.aspx

2. Penghargaan (Award)
Di negara-negara maju, seperti Inggris, Amerika Serikat, dan Kanada, sudah ada penghargaan
bidang teknik iluminasi, tidak seperti di Indonesia. Di Amerika Utara, penghargaan bidang
teknik iluminasi tertinggi diberikan oleh IESNA. IESNA menggolongkan penghargaan
ke dalam beberapa kategori, antara lain berdasarkan lokasi karya dan wilayah asal
lighting designertersebut (regional award dan sectional award).50 Salah satu penghargaan
yang diberikan IESNA adalah The IES Illumination Awards. Penghargaan ini diberikan
kepada lighting designer dengan proyek penataan cahaya yang terbaik di seluruh wilayah
Amerika Utara. Penghargaan lainnya dibagi dalam beberapa tingkatan, yaitu Award of
Merit, Citation Award, dan yang paling tinggi adalah Award of Excellence atau Award of
Distinction. Salah satu pemenang Award of Excellence pada 2013 adalah Hotel Conrad
di kota New York, Amerika Serikat.

(50) Awards and Services,Illuminating Engineering Society of North America, 2014. http://www.ies.org/programs/
awards.cfm.

76

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

Di Inggris, penghargaan tertinggi di bidang teknik iluminasi diberikan di acara tahunan


berupa Lighting Design Awards. Penghargaan ini diberikan kepada para aktor dalam industri
teknik iluminasi. Berbeda dengan penghargaan yang diberikan oleh IESNA, penghargaan
ini didukung oleh Institutions of Lighting Professionals dan penyelenggaraannya bersifat
independen. Untuk mendapatkan penghargaan dari Lighting Design Awards di Inggris,
seluruh aktor professional di bidang teknik iluminasi dapat mencalonkan diri, lembaganya
sendiri, atau menominasikan orang lain. Penghargaan ini meliputi berbagai macam kategori
yang mempertimbangkan semua aspek penataan cahaya, antara lain: penghargaan untuk
penataan cahaya terbaik di dalam dan di luar ruangan; dan penghargaan untuk lighting
designer terbaik setiap tahunnya.51 Pemenang lighting designer terbaik tahun 2014 versi
Lighting Design Awards adalah Mark Ridler, seorang direktur penataan cahaya di sebuah
perusahaan jasa konstruksi Inggris bernama BDP. Proyek-proyek penataan cahaya yang
telah dilakukannya, antara lain penataan cahaya di Fashion Room; Museum Victoria and
Albert di London; dan penataan cahaya di Senat House, University of London, Inggris.
Pemberian penghargaan di negara-negara maju ini sangat mapan, sehingga para jurinya
juga memberikan penghargaan pada proyek-proyek penataan cahaya yang dilakukan di
luar wilayah penjurian. Misalnya, pada 2013, IESNA memberikan Award of Excellence
pada Garden by the Bay di Singapura. Sedangkan Lighting Design Awards memberikan
penghargaan penataan cahaya terbaik untuk kategori pencahayaan interior dalam skala
internasional pada 2013 pada Heydar Aliyev Cultural Centre di kota Baku, Azerbaijan.

Abdi Ahsan, lighting designer Indonesia dengan prestasi internasional


Abdi Ahsan adalah salah seorang lighting designer asal Indonesia yang memulai kariernya pada
akhir 1990-an. Abdi Ahsan mendirikan Lumina Group pada 2000 yang menyediakan jasa
konsultansi di bidang penataan cahaya. Empat tahun kemudian, Abdi Ahsan dan Lumina
Group mendapatkan kesempatan untuk mendesain penataan cahaya di Monumen Nasional
(Monas), Jakarta. Pada 2005, desain penataan cahaya Monas ini mendapatkan penghargaan
dari International Association of Lighting Designers (IALD). Penghargaan Award of Merit
tersebut seperti membuka jalan kesuksesan bagi Abdi Ahsan dan Lumina Group.Pada 2007, Abdi
Ahsan mendapatkan Award of Excellence dalam kategori hospitality dari IALD. Penghargaan
diberikan atas karya Abdi Ahsan dalam menata cahaya untuk Erha Clinic di Kelapa Gading,
Jakarta. Pada 2009, Abdi Ahsan kembali menerima penghargaan dari IALD berupa Award of
Merit untuk karyanya menata cahaya pom bensin milik PT Pertamina.
Sumber: http://www.luminagroupid.com/selectedworks/?type=selected&page=1

Pemerintah Indonesia perlu bekerja sama dengan HTII sebagai asosiasi profesi bidang
teknik iluminasi dan dunia media untuk mulai memberikan penghargaan di bidang
teknik iluminasi. Dengan demikian, masyarakat akan mendapatkan edukasi bidang
teknik iluminasi secara lebih menyeluruh. Imbasnya, akan lahir kritikus-kritikus dan
kurator-kurator Indonesia baru yang pekerjaannya khusus menilai hasil karya di bidang
teknik iluminasi.
(51) Winner 2014,Lighting Design Awards, 2014. http://awards.lighting.co.uk/2014-winners.

BAB 2: Ekosistem dan Ruang Lingkup Industri Arsitektur Indonesia

77

3. Imbalan (Reward)
Aspek terakhir yang mendukung proses apresiasi adalah imbalan, yang dalam konteks ini
berhubungan erat dengan standar honorarium. Standar honorarium ini menjadi penting
sebagai skala penghargaan bagi para tenaga ahli di bidang teknik iluminasi.
Di Amerika Serikat standar honorarium ini sudah diatur oleh American Institute of
Architects (AIA) atau asosiasi profesi arsitek di Amerika Serikat. Secara jelas, AIA
mengatur bahwa standar biaya untuk penataan cahaya (lighting design) dalam setiap proyek
pembangunanadalah 1-3 persen dari seluruh biaya proyek konstruksi.52
Oleh International Association of Lighting Designers (IALD), pembiayaan ini dibagi
lagi menjadi empat bagian, yaitu pembiayaan untuk peralatan dan bahan, operasional,
honorarium tenaga ahli dan tukang, dan pembiayaan untuk mendukung unsur estetika.53
Saat ini, pemerintah Indonesia belum menentukan standar honorarium bagi tenaga ahli di
bidang teknik iluminasi. Untuk mengembangkan dunia teknik iluminasi, maka pemerintah
perlu bekerja sama dengan asosiasi profesi untuk menentukan standar honorarium tenaga
ahli. Asosiasi yang terlibat dalam diskusi ini tidak hanya HTII sebagai asosiasi profesi
bidang teknik iluminasi, tetapi juga asosiasi-asosiasi profesi lain dalam subsesktor arsitektur.
Pendidikan
Peta ekosistem teknik iluminasi menggambarkan bahwa pendidikan jalur formal di bidang teknik
iluminasi dimulai dari pendidikan tinggi di strata satu dan dilanjutkan di tingkat strata dua.
Setelah itu, jalur pendidikan formal dibagi menjadi dua konsentrasi, yaitu desain dan penelitian.
Di bidang teknik iluminasi, jalur pendidikan yang konsentrasinya ke desain akan melahirkan
lighting designer, sedangkan jalur pendidikan yang konsentrasinya ke penelitian akan melahirkan
para peneliti bidang teknik iluminasi, contohnya peneliti yang berfokus untuk mengembangkan
lampu hemat energi.
Pendidikan bidang teknik iluminasi idealnya disediakan di tingkat tinggi berupa pendidikan
formal (dengan gelar sarjana ataupun kejuruan) dan/atau pendidikan nonformal (pelatihan
dalam bentuk kursus). Jika kondisi ideal ini tercapai, maka proses apresiasi dan pendidikan yang
tergambarkan di peta ekosistem dapat saling mendukung.
Untuk pendidikan formal, bidang teknik iluminasi belum didukung oleh lembaga pendidikan
umum di Indonesia dan ditunjukkan dengan tidak adanya jalur pendidikan (education pathway)
tentang teknik iluminasi. Pendidikan nonformal bidang teknik iluminasi di Indonesia juga masih
sangat minim. Hal ini ditunjukkan dengan minimnya kursus-kursus mengenai penataan cahaya
di Indonesia. Saat ini, pendidikan nonformal bidang teknik iluminasi di Indonesia sebagian besar
hanya disediakan oleh asosiasi profesi HTII.
Proses pendidikan, terutama yang sifatnya formal, sangat penting bagi dunia teknik iluminasi.
IALD sebagai asosiasi profesi lighting designer internasional merangkum daftar sekolah(52) Howard M. Brandston,Lighting Design, dalam The Architects Handbook of Professional Practice (The American
Institute of Architects, 2000).
(53) Stefan Graf,Importance of Using a Lighting Designer. International Association of Lighting Designers, 2014. http://
www.iald.org/design/importance.asp. Terakhir diakses pada 19 Juli 2014.

78

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

sekolah di seluruh dunia yang menyediakan program studi penataan cahaya di situs mereka.54
Sekolah-sekolah yang masuk dalam ulasan IALD adalah sekolah yang memiliki minimal satu
instruktur atau profesor yang fokus pada pengembangan ilmu penataan cahaya dan memiliki
paling sedikit lima mata kuliah di bidang yang sama. Sekolah-sekolah tersebut meliputi sekolah
dengan program diploma, program sarjana strata satu, strata dua, strata tiga, dan sekolah jarak
jauh (seperti Universitas Terbuka). Ulasan ini menjadi penting karena IALD, melalui IALD
Education Trust, menyediakan dana hibah untuk mendukung dan mempromosikan pendidikan
tentang penataan cahaya di seluruh dunia. Dari ulasan IALD tersebut, terlihat bahwa sekolahsekolah teknik iluminasi yang ada di dunia masih terkonsentrasi di negara-negara maju, seperti
Amerika Serikat, Kanada, Inggris, Jerman, Swedia, Spanyol, dan Australia.
Proses pendidikan di peta ekosistem teknik iluminasi sangat berhubungan dengan proses apresiasi.
Seperti yang sudah dijelaskan pada proses apresiasi, belum ada pendidikan formal bidang teknik
iluminasi di Indonesia. Berdasarkan wawancara dengan seorang lighting designer Indonesia, para
lighting designer Indonesia mengharapkan adanya jalur pendidikan formal bidang teknik iluminasi
di Indonesia. Bentuk jalur pendidikan formal dapat berupa kelompok keahlian bidang teknik
iluminasi, penyediaan jurusan pilihan berupa minor (bukan jurusan atau program studi utama/
mayor), hingga rangkaian mata kuliah tentang desain penataan cahaya. Jalur pendidikan formal
diharapkan juga menyediakan pendidikan keprofesian, sehingga para calon ahli bidang teknik
iluminasi ini mendapatkan pengalaman sebelum terjun ke dunia kerja.
Para lighting designer Indonesia biasanya memilih untuk menempuh pendidikan formal bidang
teknik iluminasi di luar negeri yang memang sudah memiliki jalur pendidikan yang lebih jelas.
Saat ini, pendidikan bidang teknik iluminasi di Indonesia masih bertumpu pada pendidikan
nonformal dan informal. Pendidikan nonformal bidang teknik iluminasi di Indonesia saat ini
berupa pelatihan-pelatihan yang diselenggarakan oleh HTII. HTII menyelenggarakan kursus
dan pelatihan tentang teknik iluminasi secara berkala dan terbuka untuk umum.
Selain itu, sebagian besar ahli bidang teknik iluminasi di Indonesia mempelajari bidang ini
secara informal. Artinya, kebanyakan lighting designer di Indonesia berasal dari latar belakang
pendidikan yang beragam dan menjadi tenaga ahli karena pengalaman kerja selama bertahuntahun dan belajar secara otodidak.
Hubungan antara proses pendidikan dan apresiasi juga digambarkan pada aktivitas pendukung
yang berupa pembentukan kritikus dan kurator bidang teknik iluminasi. Kritikus dan kurator
Indonesia dapat lahir jika ada sinergi antara proses apresiasi dan pendidikan, serta dukunganmedia.
Keberadaan kurator dan kritikus ini dapat mendukung proses apresiasi, sehingga tercipta sistem
pemberian penghargaan dan pemahaman masyarakat tentang dunia teknik iluminasi semakin
menyeluruh.

(54) Learn2Light , Schools, iald.org. (International Association of Lighting Designers, 2014). http://www.iald.org/
trust/Schools.asp. Terakhir diakses pada 19 Juli 2014

BAB 2: Ekosistem dan Ruang Lingkup Industri Arsitektur Indonesia

79

IALD Education Trust


Lembaga nonprofit ini didirikan dengan tujuan untuk mempromosikan pendidikan bidang
teknik iluminasi sehingga dapat mempopulerkan profesi lighting designer. Selain program
beasiswa dari dana hibah yang diberikan pada siswa atau mahasiswa yang sedang belajar untuk
menjadi lighting designer, IALD Education Trust juga memiliki program-program lain yang
diperuntukkan bagi tenaga pengajar dan institusi pendidikan.
Program milik IALD Education Trust yang diperuntukkan bagi tenaga pengajar berupa fasilitas
penyediaan dana hibah dan alat pendukung pendidikan. Dana hibah untuk tenaga pengajar
adalah dana untuk menghadiri konferensi, baik yang diadakan oleh akademisi maupun yang
diadakan oleh industri, sedangkan penyediaan alat pendukung pendidikan oleh IALD Education
Trust berupa video, materi-materi dari para pemenang IALD Awards, dan buku-buku latihan.
Program yang diperuntukkan bagi lembaga pendidikan dibagi menjadi tiga program. Program
pertama adalah program yang menghubungkan siswa atau mahasiswa teknik iluminasi dengan
para pelaku industri yang disebut dengan The Ambassador Program. Program ini diharapkan
dapat membangun hubungan jangka panjang antara lembaga pendidikan dengan biro teknik
iluminasi internasional. Program kedua adalah Funding for Academic Institutions yaitu program
dana hibah bagi lembaga-lembaga pendidikan bidang teknik iluminasi yang ingin berkembang.
Program ketiga adalah program khusus beasiswa pendidikan ke Rocky Mountain Lighting
Acadeny (RMLA) bagi pelaku profesional yang ingin melanjutkan jenjang pendidikannya.
IALD Education Trust yang sifatnya internasional ini seharusnya dapat dimanfaatkan untuk
mengembangkan pendidikan bidang teknik iluminasi Indonesia.
Sumber: http://www.iald.org/trust/index.asp

C.3. Pasar (Market)


Seperti hasil karya bidang lain di industri arsitektur, hasil karya bidang teknik iluminasi juga
dibuat untuk memenuhi kebutuhan pasar. Pasar dalam bidang teknik iluminasi dibagi menjadi
tiga sebagai berikut.
1. Pemberi Pekerjaan (klien), yaitu pihak yang mempunyai dana dan kepentingan untuk
melakukan penataan cahaya pada bagian dalam dan luar sebuah ruang. Pengaruhnya
besar dalam menentukan arah proses kreasi, sehingga ia bisa memberikan kebebasan atau
malah memberikan tekanan terhadap kreativitas seorang lighting designer. Pihak pemberi
pekerjaan juga menentukan kebijakan-kebijakan yang diambil pada proses implementasi,
sehingga pelaksanaan konstruksi dapat berjalan sesuai dengan keinginan pihak pemberi
pekerjaan. Saat ini, pihak pemberi pekerjaan bidang teknik iluminasi di Indonesia yang
paling besar porsinya adalah pihak swasta. Pihak swasta, terutama jika berasal dari
luar negeri, sudah memiliki pemahaman yang lebih menyeluruh mengenai pentingnya
keterlibatan seorang lighting designer dalam proyek pembangunan.
2. Pengguna (user), yaitu pihak yang memanfaatkan hasil penataan cahaya yang sudah
dibangun untuk beraktivitas. Peran pengguna yang paling utama adalah untuk memberikan
penilaian terhadap karya seorang lighting designer dengan menggunakan indra mereka.
Penilaian yang dilakukan oleh pengguna meliputi penilaian dari segi fungsionalitas
pencahayaan, estetika pencahayaan, hingga dampak psikologis yang dirasakan pengguna

80

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

atas pencahayaan yang ada. Saat ini, pihak pengguna karya-karya penataan cahaya di
Indonesia yang paling banyak adalah orang Indonesia sendiri. Keadaan di lapangan
menunjukkan bahwa pengguna di Indonesia kurang peduli untuk memberikan penilaian
atau menunjukkan apresiasi terhadap karya-karya penataan cahaya yang memiliki nilai
estetika tinggi. Pengguna di Indonesia lebih sering memberikan penilaian buruk dan
hanya menyadari pentingnya penataan cahaya apabila penataan cahaya tidak dilakukan
dengan baik.
3. Masyarakat (super klien), yaitu pihak yang kepentingannya harus diutamakan dalam
setiap proyek pembangunan, termasuk dalam bidang teknik iluminasi. Di Indonesia saat
ini, jumlah tenaga ahli lighting designer masih sangat sedikit terutama jika dibandingkan
dengan jumlah proyek pembangunan yang dilaksanakan. Jumlah tenaga ahli yang masih
sedikit ini membuat tingkat persaingan antara lighting designer rendah sehingga masih
banyak ruang untuk menjunjung tinggi kode etik yang mengutamakan kepentingan
masyarakat. Berdasarkan wawancara dengan salah seorang tenaga ahli Indonesia, para
lighting designer Indonesia sangat antusias jika diminta untuk menata cahaya di ruangruang publik seperti museum dan taman. Lebih jauh lagi, narasumber yang sama juga
menyatakan bahwa pemerintah hendaknya mengutamakan proyek-proyek penataan cahaya
di ruang-ruang publik di Indonesia. Saat ini, misalnya, belum ada jalan di Indonesia yang
penata cahayaannya direncanakan dan dirancang oleh seorang lighting designer. Padahal
bagi para lighting designer, keberhasilan menata cahaya ruang-ruang publik adalah bentuk
pengabdian pada masyarakat yang paling utama.

C.4. Manajemen Informasi


Proses pengarsipan di industri arsitektur, termasuk di bidang teknik iluminasi, dimodifikasi
menjadi proses manajemen informasi. Proses manajemen informasi sangat berpengaruh pada
perkembangan bidang teknik iluminasi. Berdasarkan peta ekosistem, manajemen informasi di
dunia teknik iluminasi sebaiknya meliputi tahapan kegiatan pendataan, pengarsipan, restorasi,
preservasi, dan penyediaan akses informasi bagi publik.
Di Amerika Serikat, IESNA memiliki sistem untuk mengelola informasi yang berhubungan
dengan teknik iluminasi. Di situs IESNA, pengunjung dapat mengunduh berbagai tulisan dan
jurnal yang dapat membantu proses pembelajaran bidang teknik iluminasi. Beberapa jurnal
bahkan ada yang berasal dari 1906, ketika IES pertama kali didirikan. Selain itu, IESNA sebagai
asosiasi profesi bidang teknik iluminasi yang pertama di dunia memiliki sistem publikasi jurnal
akademik berupa publikasi cetak dan digital. Seluruh publikasi tersebut dikompilasikan ke dalam
sebuah perpustakaan digital yang dapat diakses oleh semua anggota IESNA dan semua kalangan
masyarakat dengan pembiayaan tertentu.55
Di Indonesia saat ini, belum tampak ada usaha dalam mengelola informasi-informasi bidang
teknik iluminasi. Selain itu, literatur di bidang teknik iluminasi di Indonesia masih sangat
minim, sehingga informasi yang dapat disediakan juga masih sangat minim. Idealnya, tahapantahapan kegiatan dalam proses manajemen informasi ini dilaksanakan atas kerjasama antara

(55) Lighting Library Table of Content, Illumination Engineering Society of North America, 2014.http://www.ies.org/
store/. Terakhir diakses pada 19 Juli 2014.

BAB 2: Ekosistem dan Ruang Lingkup Industri Arsitektur Indonesia

81

pemerintah dengan asosiasi profesi Himpunan Teknik Iluminasi Indonesia (HTII) seperti yang
sudah dilakukan oleh IESNA di Amerika Utara.
Manajemen informasi jika dikelola dengan baik dapat mendukung proses apresiasi dan pendidikan
seperti yang ditunjukkan pada peta ekosistem teknik iluminasi. Misalnya, pemerintah bersama
HTII dapat memulai pendataan perihal karya-karya para lighting designer di seluruh Indonesia.
Data ini kemudian diarsipkan dan disimpan di sebuah pusat data bidang teknik iluminasi yang
dapat menjadi bagian dari pusat data arsitektur. Data-data yang disimpan di pusat data ini
kemudian dapat diakses oleh masyarakat luas dalam bentuk literatur-literatur cetak maupun
online. Kemudahan dalam mengakses literatur-literatur ini dapat menunjang sistem pendidikan
bidang teknik iluminasi. Selain itu, masyarakat luas dapat terdorong untuk mempelajari dan
memahami bidang teknik iluminasi secara menyeluruh, sehingga memiliki apresiasi yang tinggi
terhadap bidang teknik ini.

Karakter proyek pembangunan


pemerintah seringkali tidak memberikan
waktu yang cukup untuk melakukan
perancangan secara optimal dan
DED (Detailed Engineering Design)
menawarkan solusi untuk menghasilkan
rancangan yang lebih cepat. Hal ini akan
menimbulkan risiko penurunan kualitas
rancangan yang dapat berdampak pada
penurunan kualitas keselamatan dan
fungsionalitas bangunan.
2.2 Peta dan Ruang Lingkup Industri Arsitektur
2.2.1 Peta Industri Arsitektur
A. Peta Industri Arsitektur
Peta industri arsitektur menggambarkan hubungan antarpelaku dan entitas usaha yang membentuk
industri utama bidang arsitektur. Pelaku dan entitas usaha pendukung yang memberikan masukan
atau suplai pada pelaku utama (arsitek) disebut backward linkage. Sementara itu, pelaku dan
entitas usaha pendukung yang bekerja menggunakan hasil karya arsitektur dan mengajukan
permintaan (demand ) kepada pelaku utama (arsitek) disebut forward linkage. Pada bidang
arsitektur ini, pelaku dan entitas usaha yang mendukung adalah para tenaga ahli dari berbagai
bidang keilmuan. Peta tersebut dapat dilihat pada gambar berikut ini.

82

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

Gambar 2-5 Peta Industri Arsitektur

BAB 2: Ekosistem dan Ruang Lingkup Industri Arsitektur Indonesia

83

Peta industri bidang arsitektur dibagi dalam dua proses yaitu kreasi dan implementasi. Pada
proses kreasi, industri arsitektur didukung oleh serangkaian industri-industri lain yang tergolong
sebagai backward linkage. Pada proses implementasi, industri arsitektur tidak lagi memiliki
backward linkage, tapi kemudian menerima permintaan dari industri pendukungnya sehingga
memiliki forward linkage.
Penjelasan mengenai peta industri berdasarkan proses-prosesnya diperinci sebagai berikut.
1. Pelaku industri dalam proses kreasi
Proses kreasi pada bidang arsitektur memiliki beberapa tahapan kerja yang seluruhnya
memiliki backward linkage. Tahapan kerja pada proses kreasi ini adalah studi kelayakan,
program rancangan, konsep rancangan, prarancangan, pengembangan rancangan, dan
pembuatan gambar kerja. Perlu dijadikan catatan bahwa entitas usaha yang terlibat sebagai
backward linkage dari proses kreasi ini bukanlah sesuatu yang baku. Kebutuhan entitas
usaha atau konsultan dalam sebuah proyek sangat bergantung dari skala dan jenis proyek
yang dikerjakan. Pada proyek-proyek tertentu seperti pembuatan rumah pribadi, arsitek
dapat mengerjakan semua tahapan dalam proses kreasi tanpa melibatkan entitas usaha
atau konsultan bidang lainnya.
Tahap kerja studi kelayakan pada industri arsitektur didukung oleh serangkaian entitas
usaha yang menjadi backward linkage. Entitas usaha pendukung yang terlibat dalam tahap
ini berasal dari berbagai macam bidang keilmuan seperti quantity surveyor, ahli geoteknik,
ahli lingkungan, ahli tata ruang, arsitek lanskap, dan ahli spesialis fasilitas. Kebutuhan
tenaga ahli pendukung yang terlibat dalam tahap studi kelayakan ini bervariasi tergantung
padakebutuhan proyek dalam industri arsitektur. Misalnya, ahli spesialis fasilitas rumah
sakit hanya akan terlibat dalam proyek pembangunan rumah sakit, sedangkan arsitek
lanskap dan ahli tata ruang dapat terlibat dalam studi kelayakan apabila tidak ada data
sekunder dan regulasi yang jelas mengenai rencana tata ruang wilayah dan tata bangunan.
Ahli spesialis fasilitas dan quantity surveyor kemudian menjadi tenaga ahli pendukung
utama yang terus-menerus dibutuhkan pada tahap program rancangan, konsep rancangan,
prarancangan, dan pengembangan rancangan. Namun, kebutuhan akan kedua ahli
tersebut akan kembali tergantung pada jenis dan skala proyek yang dikerjakan. Pada
tahap prarancangan, ahli sipil dan MEP (Mechanical, Electrical, Plumbing) memiliki
peranan besar dalam memberikan konsultasi mengenai struktur, mekanika, kelistrikan,
dan sistem saluran air maupun udara. Pada proyek dengan jenis tertentu, dalam tahap
prarancangan arsitek bekerja sama dengan desainer interior untuk merumuskan desain
dan tata letak dalam ruangan, dan dengan arsitek lanskap untuk merumuskan desain
dan lanskap di luar bangunan.
Tahap prarancangan menghasilkan gambar awal yang dikonsultasikan kembali pada tahap
pengembangan rancangan dengan para ahli yang terlibat dalam tahap prarancangan untuk
mendapatkan finalisasi. Pada tahap ini, ahli spesialis fasad, lighting designer, dan experiental
graphic designer mulai terlibat untuk memfinalisasi rancangan. Tahap pengembangan
rancangan menghasilkan gambar akhir yang siap untuk dibuat sebagai gambar kerja.
Pada tahap gambar kerja, dukungan pada arsitek adalah dukungan teknis dalam membuat
gambar secara detail dan model komputer dari rancangan yang dibuat. Pelaku pendukung

84

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

teknis dalam tahapan ini adalah drafter, penyedia jasa CAD, penyedia jasa pemodelan
komputer, dan penyedia jasa pembuatan maket. Penyedia jasa CAD dan pemodelan
komputer juga dapat mendukung arsitek sejak tahap prarancangan.Para ahli dan konsultan
tetap mendampingi apabila ada revisi dan penyesuaian dari gambar kerja yang dibuat.
2. Pelaku industri dalam proses implementasi
Seperti yang sudah disebutkan, proses implementasi industri arsitektur tidak memiliki
backward linkage,tapihanya forward linkage. Forward linkage pada proses ini meliputi
para tenaga ahli bidang konstruksi. Para tenaga ahli pendukungNoya meliputi manajer
proyek, ahli struktur, ahli MEP, ahli taman, ahli teknik sipil, desainer interior, cost
engineer, dan drafter.
Serupa dengan dinamika yang terjadi pada proses kreasi, para ahli yang terlibat dalam proses
ini juga disesuaikan dengan kebutuhan setiap proyek. Dalam sebuah proyek pembangunan
rumah pribadi misalnya, seorang arsitek dapat memimpin langsung implementasi atau
konstruksi tanpa perlu adanya manajer proyek dan ahli-ahli dari berbagai bidang.

B. Peta Industri Arsitektur Lanskap


Peta industri bidang arsitektur lanskap menggambarkan hubungan antar pelaku dan entitas usaha
yang membentuk industri utama bidang arsitektur lanskap, mulai dari proses kreasi, implementasi,
hingga pengelolaan. Sama halnya dengan peta industri arsitektur, terdapat pelaku dan entitas
usaha pendukung sebagai backward linkage danforward linkage. Pelaku dan entitas usaha tersebut
adalah para tenaga ahli dari berbagai bidang keilmuan.
Gambar 2-6 menunjukkan peta industri arsitektur lanskap yang disederhanakan, karena
sebenarnya cakupan industri ini sangat luas. Industri arsitektur lanskap adalah industri yang
melaksanakan pembangunan dan pengembangan kawasan secara holistik yang tergambarkan
dengan keterlibatan ahli-ahli di bidang keilmuan hayati, sosial, dan teknik. Untuk menggambarkan
luasnya cakupan industri arsitektur lanskap, berikut ini adalah beberapa contoh proyek dalam
industri arsitektur lanskap:
1. Perancangan infrastuktur publik, seperti kampus, taman kota, taman bermain, gelanggang
olahraga, dan permukiman;
2. Urban design yang menyangkut perkotaan, alun-alun kota, perancangan trotoar, hingga
tempat parkir;
3. Kawasan-kawasan lindung, seperti kota pusaka, lanskap hutan, taman nasional, dan
kebun botani;
4. Pembangunan dan pengembangan kawasan pantai dan lepas pantai (offshore).
Berdasarkan Gambar 2-6, peta industri arsitektur lanskap dibagi menjadi tiga proses kreatif, yaitu
kreasi, implementasi, dan pengelolaan. Terlihat bahwa, pada proses kreasi, bidang arsitektur lanskap
didukung oleh serangkaian bidang lain yang tergolong sebagai backward linkage, sedangkan pada
proses implementasi dan pengelolaan, bidang tersebut menerima permintaan dari bidang-bidang
pendukungnya sehingga memiliki forward linkage.

BAB 2: Ekosistem dan Ruang Lingkup Industri Arsitektur Indonesia

85

Gambar 2- 6 Peta Industri Arsitektur Lanskap

86

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

Penjelasan mengenai peta industri berdasarkan proses-prosesnya diperinci berikut ini.


1. Pelaku Industri dalam Proses Kreasi
Proses kreasi pada bidang arsitektur lanskap memiliki beberapa tahapan kerja yang
seluruhnya memiliki backward linkage. Tahapan kerja tersebut adalah studi kelayakan,
program rancangan, konsep rancangan, prarancangan, pengembangan rancangan, dan
pembuatan gambar kerja.
Tahap kerja studi kelayakan pada industri arsitektur lanskap didukung oleh serangkaian
entitas usaha yang menjadi backward linkage. Entitas usaha pendukung ini berasal dari
berbagai macam bidang keilmuan, meliputi bidang sains, sosial, dan teknik. Berdasarkan
Gambar 2-6, beberapa tenaga ahli yang terlibat dalam tahap ini antara lain adalah ahli
geografi, ahli lingkungan, ahli ilmu hayati, ahli ilmu sosial, ahli ilmu politik, ahli sejarah,
filsuf, dan ahli ilmu tanah. Tenaga ahli pendukung ini sebenarnya disesuaikan dengan
kebutuhan proyek pula. Sebagai contoh, dalam proyek pembangunan kawasan kebun
binatang diperlukan ahli ilmu hayati dengan spesialisasi zoologi atau ahli ilmu hewan,
sedangkan dalam pembangunan taman kota hanya diperlukan ahli ilmu hayati dengan
spesialisasi tanaman. Pada Gambar 2-6, spesialisasi bidang keilmuan yang dibutuhkan
untuk mendukung proyek-proyek spesifik pada arsitektur lanskap direpresentasikan melalui
tiga pelaku pendukung, yaitu konsultan spesialis, specialist engineer, dan quantity surveyor.
Konsultan spesialis dan quantity surveyor kemudian menjadi tenaga ahli pendukung utama
yang terus-menerus dibutuhkan pada tahap program rancangan, konsep rancangan,
prarancangan, dan pengembangan rancangan. Pada tahap prarancangan, specialist engineer
kembali menjadi pelaku pendukung yang memberikan masukan-masukan dalam bidang
teknik. Masukan ini penting karena, pada tahap prarancangan, seorang arsitek lanskap
diharapkan sudah dapat menghasilkan gambar awal. Pembuatan gambar awal pada tahap
prarancangan juga melibatkan penyedia jasa CAD dan pemodelan komputer.
Pada tahap pengembangan rancangan, gambar awal yang dihasilkan pada tahap prarancangan
kembali dikonsultasikan pada beberapa ahli. Ahli-ahli yang kembali terlibat dalam tahapan
ini kebanyakan adalah ahli-ahli di bidang teknik, antara lain ahli struktur, ahli tanah,
dan ahli iluminasi. Selain itu, arsitek lanskap juga tetap membutuhkan dukungan dari
ahli-ahli bidang ilmu sosial dan hayati untuk masukan perihal konsep perancangan yang
sudah digagas sebelumnya.
Tahap terakhir pada proses kreasi adalah tahap pembuatan gambar kerja. Pada tahapan
ini, arsitek lanskap lebih banyak mendapat dukungan yang sifatnya teknis penggambaran.
Pelaku pendukung dalam tahapan ini atara lain adalah drafter, penyedia jasa CAD,
penyedia jasa pemodelan computer, dan pembuat maket. Arsitek lanskap juga didukung
oleh jasa arsitek dan tenaga ahli teknik iluminasi agar gambar kerja yang dibuat dapat
sejalan dengan gambar kerja milik arsitek dan milik lighting designer.
2. Pelaku Industri dalam Proses Implementasi
Seperti yang sudah disebutkan, proses implementasi industri arsitektur lanskap hanya
forward linkage,yang meliputi para tenaga ahli bidang konstruksi. Para tenaga ahli
pendukung ini antara lain meliputi manajer proyek, ahli struktur, ahli MEP, ahli taman,
ahli teknik sipil, cost engineer, dan drafter.

BAB 2: Ekosistem dan Ruang Lingkup Industri Arsitektur Indonesia

87

Serupa dengan dinamika yang terjadi pada proses kreasi, para ahli yang terlibat dalam
proses implementasi ini juga disesuaikan dengan kebutuhan setiap proyek. Misalnya,dalam
proyek industri arsitektur lanskap berupa proyek taman nasional kebutuhan akan ahli
struktur berkurang, terutama jika dibandingkan dengan proyek pembangunan kota pusaka.
3. Pelaku Industri Proses Pengelolaan
Proses pengelolaan dalam industri arsitektur lanskap hanya memiliki forward linkage
yang berupa tenaga-tenaga ahli bidang lingkungan, ilmu hayati, ilmu sosial, ilmu politik,
bidang inventarisasi, dan tenaga ahli taman. Selain itu, dukungan dari manajer proyek
juga sangat dibutuhkan.
Di negara-negara maju seperti Amerika Serikat dan Inggris, proses pengelolaan dalam
industri arsitektur lanskap difokuskan untuk pengerjaan proyek reklamasi dan restorasi
kawasan. Lebih jauh lagi, ASLA (American Society of Landscape Architects) memiliki
jaringan yang saling menghubungkan kaum profesional atau tenaga ahli yang terlibat
dalam proses pengelolaan lanskap di Amerika Serikat. Jaringan ini dibentuk untuk
menekankan pentingnya proses pengelolaan dalam industri lanskap, sehingga industri
ini dapat terus berkembang.

British Association of Landscape Industries (BALI)


BALI adalah sebuah asosiasi yang dibentuk di Inggris pada 1972 dan bertujuan untuk
merepresentasikan industri arsitektur lanskap. Anggota asosiasi ini adalah berbagai entitas
usaha yang menjadi pelaku pendukung industri arsitektur lanskap, contohnya desainer interior
dan eksterior lanskap, kontraktor, hingga perusahaan-perusahaan pengadaan barang dan jasa
bidang arsitektur lanskap. Asosiasi ini berkomitmen untuk bekerja seprofesional mungkin dalam
mengembangkan industri arsitektur lanskap.
BALI membuat beberapa rencana strategis untuk mengembangkan industri arsitektur lanskap.
Pertama, BALI melakukan pendataan anggota, sehingga diketahui kekuatan industri arsitektur
lanskap melalui kekuatan anggota-anggotanya. Kedua, BALI mengadakan berbagai macam
kegiatan bisnis dan pelatihan sehingga dapat meningkatkan kompetensi anggota-anggotanya.
Ketiga, BALI melakukan promosi mengenai anggota-anggotanya ke industri arsitektur lanskap
secara luas sehingga anggota-anggotanya memiliki jaringan dan kesempatan kerja yang luas.
Keempat, BALI bekerja sama dengan badan-badan pemerintahan untuk menghasilkan peraturanperaturan yang dapat melindungi anggota dan mengembangkan industri arsitektur.
BALI tergabung dalam Joint Committee for Landscape Industries (JCLI) yaitu komite yang
menyatukan berbagai asosiasi di bidang arsitektur lanskap dan bertujuan untuk melindungi
industri ini dari segi birokrasi dan dokumen-dokumen hukum. Selain BALI, anggota JCLI saat
ini adalah Landscape Institute, Association of Professional Landscapers, Institute of Chartered
Foresters, dan Society of Garden Designer.
Sumber: http://www.bali.org.uk/about/who_we_are, http://www.landscapeinstitute.org/knowledge/JCLI.php

88

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

C. Peta Industri Teknik Iluminasi


Gambar 2-7 Peta Industri Teknik Iluminasi

BAB 2: Ekosistem dan Ruang Lingkup Industri Arsitektur Indonesia

89

Peta industri bidang teknik iluminasi menggambarkan hubungan antar pelaku dan entitas usaha
yang membentuk industri utama teknik iluminasi, mulai dari proses kreasi hingga implementasi.
Lagi-lagi, terdapat pelaku dan entitas usaha pendukung yang memberikan masukan atau suplai
pada pelaku utama (lighting designer) sebagai backward linkage dan yang bekerja menggunakan
hasil karya teknik iluminasi serta mengajukan permintaan (demand) sebagai forward linkage.
Pada bidang teknik iluminasi ini, pelaku dan entitas usaha yang mendukung adalah para tenaga
ahli dari berbagai bidang keilmuan.
Penjelasan mengenai peta industri bidang teknik iluminasi berdasarkan Gambar 2-6 diperinci
dibawah ini.
1. Pelaku Industri Proses Kreasi
Berdasarkan Gambar 2-7, proses kreasi pada peta industri bidang teknik iluminasi
didukung oleh entitas-entitas usaha berupa backward linkage di setiap tahapannya. Tahapan
kerja tersebut terbagi menjadienam, yaitu studi kelayakan, program rancangan, konsep
rancangan, prarancangan, pengembangan rancangan, dan pembuatan gambar kerja.
Berbeda dengan bidang lain dalam industri arsitektur, tahap studi kelayakan di bidang
teknik iluminasi tidak banyak melibatkan pelaku bidang usaha lain. Pelaku pendukung
tahapan ini adalah ahli lingkungan yang memang bertugas untuk memberikan masukan
mengenai kondisi lokasi proyek. Selain itu, ada quantity surveyor dan konsultan spesialis
yang tugasnya dalam memberikan masukan pada lighting designer disesuaikan dengan
kebutuhan tiap proyek. Kedua pelaku ini terus mendukung tiap tahapan kerja pada proses
kreasi, mulai dari studi kelayakan, program rancangan, konsep rancangan, prarancangan,
sampai pengembangan rancangan.
Pada tahap prarancangan, yaitu tahap penyediaan gambar awal, lighting designer dibantu
oleh pelaku pendukung, diantaranya arsitek, arsitek lanskap, desainer interior, ahli
struktur, ahli jalan, dan ahli MEP. Para ahli ini tidak selalu terlibat dalam semua proyek,
tetapi disesuaikan dengan kebutuhan setiap proyek. Misalnya, pada proyek penerangan
jalan umum ahli struktur dan ahli jalan akan banyak terlibat sebagai pelaku pendukung.
Namun, pada proyek pembangunan gedung, pelaku yang banyak terlibat untuk mendukung
kerja lighting designer adalah desainer interior dan arsitek. Pada tahap prarancangan ini,
lighting designer juga mulai dibantu oleh penyedia jasa CAD dan pemodelan komputer
dalam pembuatan gambar.
Pada tahap pengembangan rancangan, tugas lighting designer yang paling utama adalah
menghasilkan gambar desain yang merupakan pengembangan dari gambar yang dihasilkan
pada tahap prarancangan. Pada tahapan kerja ini, lighting designer didukung oleh para
tenaga ahli yang sama dengan tahapan kerja sebelumnya, dengan bantuan tenaga desainer
grafis untuk membantu mengembangkan gambar.
Tahap pembuatan gambar kerja di proses kreasi adalah tahapan terakhir. Pada tahapan
ini lighting designer dibantu oleh lebih banyak lagi jasa pendukung gambar seperti drafter.
Selain itu,lighting designer harus bekerja sama dengan arsitek, arsitek lanskap, dan desainer
interior sehingga gambar kerja yang dihasilkan oleh lighting designer dapat sejalan dengan
keseluruhan proyek pembangunan.

90

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

2. Pelaku Industri Proses Implementasi


Berdasarkan Gambar 2-7, proses implementasi pada peta industri teknik iluminasi
hanya memiliki forward linkage. Pelaku pendukung bagi lighting designer pada proses
ini merupakan ahli yang fokus mengerjakan proses konstruksi. Pelaku pendukung yang
terlibat adalah ahli lanskap, ahli MEP, ahli struktur, desainer interior, dan dikepalai oleh
seorang manajer proyek. Selain itu, drafter dan cost engineer bertugas mendukung dalam
hal nonteknis. Serupa dengan pelaksanaan tahapan kerja pada proses kreasi, pelaku
pendukung pada proses implementasi juga tidak terlibat seluruhnya pada setiap proyek.
Keterlibatan pelaku pendukung disesuaikan dengan proyek yang berlangsung.

Lighting Industry Resource Council (LIRC)


Lighting Industry Resource Council (LIRC) adalah sebuah dewan di Amerika Serikat yang
dibentuk untuk memberdayakan industri teknik iluminasi. LIRC dibentuk pada 1966 dan
bertujuan untuk membantu IALD dalam menghubungkan para lighting designer dengan para
produsen lampu dan pihak-pihak lain yang terlibat dalam bidang penataan cahaya. LIRC
mengutamakan perkembangan dunia teknik iluminasi secara holistik dengan memperhatikan
produk pencahayaan, usaha kreatif bidang teknik iluminasi, hingga penyediaan pelatihan dan
lokakarya bagi para wirausaha kreatif.
Saat ini, LIRC fokus dalam mengembangkan usaha kreatif yang baru muncul (start-up),yang
dibangun oleh lighting designer dengan rekam jejak yang masih minim. LIRC juga merangkul
perusahaan-perusahaan yang memproduksi beragam luminaire, komponen-komponen lampu,
hingga piranti lunak untuk mengatur pencahayaan. LIRC berusaha semaksimal mungkin agar
penataan cahaya dapat menyentuh makin banyak orang dan industri teknik iluminasi semakin
berkembang.
Sumber: http://www.iald.org/council/index.asp

2.2.2 Ruang Lingkup Industri Arsitektur


Ruang lingkup industri arsitektur berdasarkan Klasifikasi Baku Lapangan Usaha Indonesia
(KBLI) Tahun 2009 mengalami perubahan dibandingkan dengan Tahun 2005. Perubahan
tersebut dapat dilihat pada tabel berikut:
Tabel 2-1 Perbandingan Ruang Lingkup Industri Arsitektur dalam KBLI 2005 dan 2009

JENIS
KLASIFIKASI
KBLI 2005

KODE
74210

DESKRIPSI
Jasa konsultasi arsitek, kegiatan teknik dan rekayasa (Engineering):
Kelompok ini mencakup usaha jasa konsultasi arsitek (seperti: desain
bangunan, pengawasan konstruksi, perencanaan kota, dan sebagainya).
Konsultasi kegiatan teknik dan rekayasa (seperti: rekayasa bangunan sipil,
rekayasa hidrolik, rekayasa lalu-lintas, rekayasa listrik, rekayasa elektronika,
dan sebagainya), konsultasi penyelidikan geologi, serta survei dan pemetaan.

BAB 2: Ekosistem dan Ruang Lingkup Industri Arsitektur Indonesia

91

JENIS
KLASIFIKASI
KBLI 2009

KODE

71100

DESKRIPSI

Jasa Arsitektur dan Teknik Sipil ser ta Konsultasi Teknis YBDI:


Kelompok ini mencakup usaha jasa konsultasi arsitek, seperti jasa arsitektur
perancangan gedung dan drafting, jasa arsitektur perencanaan perkotaan,
dan arsitektur lanskap, jasa arsitektur pemugaran bangunan bersejarah,
termasuk jasa inspeksi gedung atau bangunan; kegiatan perancangan teknik
dan konsultasi, seperti permesinan, pabrik dan proses industri; proyek yang
melibatkan teknik sipil, teknik hidrolik, teknik lalu-lintas; perluasan dan
realisasi proyek yang berhubungan dengan teknik listrik dan elektro, teknik
pertambangan, teknik kimia, mekanik, teknik industri, dan teknik sistem
dan teknik keamanan; proyek manajemen air; dan kegiatan manajemen
proyek yang berkaitan dengan konstruksi; kegiatan perluasan proyek yang
menggunakan AC, pendingin, kebersihan dan teknik pengontrolan polusi,
teknik akustik dan lain-lain; kegiatan survei geofisika, geologi, dan survei
seismik atau gempa bumi; kegiatan survei geodetik meliputi kegiatan survei
batas dan tanah, survei hidrologi, survei keadaan di bawah permukaan tanah
dan kegiatan informasi spasial dan kartografi termasuk kegiatan pemetaan.

74100

Jasa Perancangan Khusus:


Kelompok ini mencakup usaha jasa perancangan khusus, seperti perancangan
mode yang berhubungan dengan tekstil, pakaian jadi, sepatu, perhiasan,
furnitur dan dekorasi interior lain serta barang mode lainnya seperti halnya
barang pribadi atau rumah tangga; perancang industrial, yaitu penciptaan dan
pengembangan desain dan spesifikasi yang mengoptimalkan penggunaan, nilai
dan tampilan produk, termasuk penentuan bahan, konstruksi, mekanisme,
bentuk, warna dan penyelesaian akhir permukaan produk, pendekatan pada
kebutuhan dan karakteristik manusia, keamanan, pengenalan pasar dan
efisiensi dalam produksi, distribusi, penggunaan dan produksi; jasa perancang
grafik dan kegiatan dekorasi interior.

Ruang lingkup arsitektur dalam KBLI 2009 merupakan turunan dari International
Standard Industrial Classification of All Economic Activities (ISIC) Rev.4. Arsitektur
dalam ISIC tersebut dijelaskan dalam Tabel 2-2.
Kode/Kelas 7110 dalam ISIC Rev.4 diturunkan menjadi Kode 71100 dalam KBLI 2009. Sementara
Kode 74100 dalam KBLI 2009 merupakan penurunan dari Kode/Kelas 7410 dalam ISIC Rev.4.
Dari perbandingan tabel-tabel di atas, dapat dilihat bahwa penurunan kode 4 digit ISIC menjadi
kode 5 digit KBLI untuk industri arsitektur tidak disertaidengan subklasifikasi lanjutan yang
mendetilkan jenis-jenis pekerjaan aristektur. Oleh karena itu, direkomendasikan revisi pada
pemutakhiran KBLI berikutnya untuk menurunkan kode 6 digit untuk Jasa Konsultasi Arsitek,
Jasa Konsultasi Arsitek Lanskap, dan Jasa Konsultasi Teknik Iluminasi. Selain itu, Jasa Konsultasi
Desainer Interior direkomendasikan untuk ditempatkan dalam ruang lingkup pengembangan
industri desain demi menjaga kesinambungan pengembangan industri desain dengan taksonomi
pendidikan desain di Indonesia yang menempatkan desain interior di bawah bidang desain.

92

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

Tabel 2-2 Klasifikasi ISIC Rev.4 untuk Arsitektur

Jenis
Klasifikasi
ISIC Rev.4

Kode/
Kelas
7110

Deskripsi
Architectural and engineering activities and related technical consultancy:
This class includes the provision of architectural services, engineering services,
drafting services, building inspection services and surveying and mapping services
and the like. This class includes:
architectural consulting activities:building design and drafting;town and city
planning, and landscape architecture
engineering design (i.e. applying physical laws and principles of engineering
in the design of machines, materials, instruments, structures, processes and
systems) and consulting activities for:machinery, industrial processes, and
industrial plant;projects involving civil engineering, hydraulic engineering,
traffic engineering; water management projects;projects elaboration and
realization relative to electrical and electronic engineering, mining engineering,
chemical engineering, mechanical, industrial and systems engineering,
safety engineering; project management activities related to construction;
elaboration of projects using air conditioning, refrigeration, sanitary and
pollution control engineering, acoustical engineering etc; geophysical,
geologic and seismic surveying
geodetic surveying activities:land and boundary surveying activities; hydrologic
surveying activities; subsurface surveying activities; cartographic and spatial
information activities
This class excludes:test drilling in connection with mining operations; development
or publishing of associated software; activities of computer consultants; technical
testing; research and development activities related to engineering; industrial
design; interior decorating; aerial photography.

ISIC Rev.4

7410

Specialized design activities:


This class includes:
fashion design related to textiles, wearing apparel, shoes, jewelry, furniture
and other interior decoration and other fashion goods as well as other
personal or household goods
industrial design, i.e. creating and developing designs and specifications
that optimize the use, value and appearance of products, including the
determination of the materials, construction, mechanism, shape, colour and
surface finishes of the product, taking into consideration human characteristics
and needs, safety, market appeal and efficiency in production, distribution,
use and maintenance
activities of graphic designers
activities of interior decorators
This class excludes:design and programming of web pages; architectural design;
engineering design, i.e. applying physical laws and principles of engineering in the
design of machines, materials, instruments, structures, processes and systems;
theatrical stage-set design

BAB 2: Ekosistem dan Ruang Lingkup Industri Arsitektur Indonesia

93

2.2.3 Model Bisnis di Industri Arsitektur


Karakter utama industri arsitektur adalah pelayanan atau pemberian jasa dengan ruang lingkup
perencanaan dan perancangan. Dalam memberikan pelayanan, industri arsitektur tidak bisa hidup
tanpa adanya pemberi pekerjaan. Oleh karena itu, pemberi pekerjaan (klien) sangat berperan
dalam memengaruhi perencanaan dan perancangan sebuah proyek.
Model bisnis industri arsitektur dibentuk dari dua hal utama yang membentuk cara beroperasi,
manajemen, dan organisasi sebuah biro, yaitu: pertama, pilihan teknologi biro tersebut dan,
kedua, nilai kolektif para pimpinan di biro tersebut. Teknologi dalam hal ini mengacu pada
sistem operasional proyek atau proses bekerja yang dilakukan oleh sebuah biro. Nilai dalam hal
ini mengacu pada tujuan dan motivasi para pimpinan biro.
Berdasarkan teknologinya, terdapat tiga kategori biro industri arsitektur yaitu:
1. Strong-idea (brains) firms, biro yang dikelola untuk memberikan keahlian spesifik atau
inovasi pada proyek-proyek yang spesifik. Teknologi yang digunakan sangat fleksibel,
karena tergantung dari karakter setiap proyek yang dikerjakan. Keputusan dalam biro
seperti ini datang dari para ahli yang memiliki kemampuan menonjol.
2. Strong-service (gray hair) firms, biro yang dikelola untuk menyediakan pengalaman dan
keandalan terutama pada proyek-proyek dengan tingkat kerumitan yang tinggi. Teknologi
yang digunakan bertujuan untuk memberikan pelayanan komprehensif bagi klien yang
ingin terlibat secara mendalam dalam proses pelaksanaan proyek.
3. Strong-delivery (procedure) firms, biro yang dikelola untuk memberikan pelayanan yang
efisien untuk proyek-proyek yang memiliki karakter serupa dan seringkali untuk klien
yang lebih mengutamakan hasil daripada pelayanan. Teknologi yang digunakan bertujuan
untuk melakukan perulangan solusi yang serupa dengan standar keandalan yang tinggi.
Dalam praktiknya, seringkali ketiga kategori ini saling bersinggungan, bahkan semua ketegori
menjadi permintaan dari klien kepada biro. Biro-biro paling sukses dengan spesialisasi teknologi
tertentu seringkali unggul dalam semua area dari mulai ide, desain, pelayanan, dan delivery
(pengirimanoutput). Namun, biro-biro tersebut tetap dapat dikelompokkan berdasarkan preferensi,
kekuatan yang menonjol dari para ahli dalam biro, dan keadaan pasar industri arsitektur.
Berdasarkan nilainya, terdapat dua kategori biro industri arsitektur yaitu:
1. Practice-centered, para profesional yang umumnya mempunyai tujuan utama melayani
dengan sebaik-baiknya dan menghasilkan karya unggulan yang dapat merepresentasikan
bidang mereka. Bagi orang-orang ini, profesi adalah cara hidup mereka (way of life).
Indikator keberhasilan mereka adalah kualitatif, contoh: Apa yang kita rasakan terhadap
apa yang kita kerjakan? Bagaimana hasil pekerjaan kita?
2. Business-centered, para profesional yang melihat profesi mereka sebagai cara untuk hidup
atau mata pencaharian (means of livelihood ). Indikator keberhasilan mereka adalah
kuantitatif (berfokus pada penghargaan nyatadari upaya yang dilakukan). Contoh:
Bagaimana kinerja kita?

94

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

Gambar 2-8 Enam Tipe Biro Arsitektur

Melalui pengelompokan teknologi dan nilai maka dapat ditentukan enam tipe biro dalam industri
arsitektur yaitu: (1) Strong Delivery Practice Centered (SDPC); (2) Strong Service Practice Centered
(SSPC); (3) Strong Idea Practice Centered (SIPC); (4) Strong Delivery Business Centered (SDBC);
(5) Strong Service Business Centered (SSBC); dan (6) Strong Idea Business Centered (SIBC).56

Catatan mengenai Berbisnis di Bidang Perancangan


Pada penghujung 1950-an, dikeluarkan instruksi untuk membentuk gabungan perusahaan
sejenis yang dimaksudkan, selain untuk memudahkan komunikasi antara pemerintah dengan
dunia pengusaha, juga diharapkan dapat menentukan suatu standar kerja bagi para pelakunya.
Dengan begitu, pemerintah sebagai pemberi tugas paling besar pada masa itu dapat memastikan
perolehan barang dan jasa yang bermutu. Penataan di bidang usaha perencanaan dan pelaksanaan
pembangunan fisik diserahkan kepada Kementerian Pekerjaan Umum. Pada April 1959, diadakan
suatu konferensi nasional di Jakarta untuk membentuk Gabungan Perusahaan Perencanaan
dan Pelaksanaan Nasional (GAPERNAS). Konferensi ini dihadiri oleh beberapa arsitek, baik
tua maupun muda (baru lulus) dari berbagai lingkup kegiatan.
Dalam konferensi tersebut, para arsitek yang mewakili bidang perancangan merasa sangat tidak
puas karena mereka berpendapat bahwa kedudukan perencanaan dan perancangan tidaklah
sama dan tidak juga setara dengan pelaksanaan. Pekerjaan perancangan berada di dalam lingkup
kegiatan profesional (konsultan), yang mencakup tanggung jawab moral dan kehormatan
perorangan yang terlibat, karena itu tidak semata-mata berorientasi sebagai usaha yang mengejar
laba (profit oriented). Sebaliknya, pekerjaan pelaksanaan (kontraktor) cenderung bersifat bisnis
komersial, yang keberhasilannya diukur dengan besarnya laba. Lagi pula tanggung jawabnya
secara yuridis/formal bersifat kelembagaan atau badan hukum, bukan perorangan, serta terbatas
pada sisi finansial saja.Pada waktu itu, Ir. Soehartono Soesilo yang mewakili biro arsitektur
PT Budaya dan Ars. F. Silaban tidak bisa berbuat apa-apa. Ketidakpuasan mereka terpendam
dalam hati, tetapi justru pertemuan dan ketidakpuasan itulah yang kemudian memicu lahirnya
organisasi profesi bagi para arsitek Indonesia yang dikenal sebagai Ikatan Arsitek Indonesia (IAI).
Sumber:http://www.iai.or.id/tentang-iai/sejarah

(56) Hen Weld Coxe, dkk., Master Strategies for Organizing and Managing Architecture Firms, dalam American
Institute of Architects, Architectural Technology (American Institute of Architects, 1986).

BAB 2: Ekosistem dan Ruang Lingkup Industri Arsitektur Indonesia

95

96

Ekonomi Kreatif: Rencana Aksi Jangka Menengah Kuliner 20152019

BAB 3
Kondisi Umum
Arsitektur di Indonesia

BAB 3: Kondisi Umum Arsitektur di Indonesia

97

3.1 Kontribusi Ekonomi


Arsitektur merupakan potensi ekonomi kreatif yang besar bagi Indonesia. Studi mengenai kontribusi
ekonomi arsitektur yang dilakukan oleh Badan Pusat Statistik Indonesia perlu ditingkatkan
validitasnya mengingat industri arsitektur bersifat jasa sehingga ada kemungkinan masih banyak
transaksi ekonomi yang belum teridentifikasi. Selain itu, perlu diperhitungkan pula dampak
ekonomi industri arsitektur terhadap sektor lainnya baik secara forward linkage maupun backward
linkage. Kontribusi arsitektur terhadap perekonomian dapat ditinjau dari beberapa aspek, yaitu
kontribusi ekonomi berdasarkan produk domestic bruto, ketenagakerjaan, aktivitas perusahaan,
konsumsi rumah tangga, dan berdasarkan kontribusi terhadap ekspor nasional. Secara umum,
kontribusi ekonomi arsitektur dapat dilihat pada Tabel 3-1.
Tabel 3-1 Kontribusi Ekonomi Arsitektur Indonesia 20102013
INDIKATOR

SATUAN

2010

2011

2012

2013

RATARATA

BERBASIS PRODUK DOMESTIK BRUTO

Nilai Tambah Subsektor


(ADHB)*

Miliar
Rupiah

9,243.90

10,425.56

11,510.25

12,890.90

11,017.66

Kontribusi Nilai
Tambah Subsektor
Terhadap Ekonomi
Kreatif (ADHB)*

Persen

1.95

1.98

1.99

2.01

1.98

Kontribusi Nilai
Tambah Subsektor
Terhadap Total PDB
(ADHB)*

Persen

0.14

0.14

0.14

0.14

0.14

Pertumbuhan Nilai
Tambah Subsektor
(ADHK)**

Persen

8.74

5.80

8.04

7.53

BERBASIS KETENAGAKERJAAN

Jumlah Tenaga Kerja


Subsektor

Orang

38,268

40,574

42,121

42,670

40,908

Tingkat Partisipasi
Tenaga Kerja terhadap
Ketenagakerjaan
Sektor Ekonomi Kreatif

Persen

0.33

0.35

0.36

0.36

0.35

Tingkat Partisipasi
Tenaga Kerja terhadap
Ketenagakerjaan
Nasional

Persen

0.04

0.04

0.04

0.04

0.04

Pertumbuhan
Jumlah Tenaga Kerja
Subsektor

Persen

6.03

3.81

1.30

3.71

Produktivitas Tenaga
Kerja Subsektor

Ribu
Rupiah/
Pekerja
Pertahun

241,557

256,952

273,267

302,107

268,471

98

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

INDIKATOR

SATUAN

2010

2011

2012

2013

RATARATA

BERBASIS AKTIVITAS PERUSAHAAN

Jumlah Perusahaan
Subsektor

Perusahaan

3,694

3,769

3,823

3,869

3,789

Kontribusi Jumlah
Perusahaan terhadap
Jumlah Perusahaan
Ekonomi Kreatif

Persen

0.07

0.07

0.07

0.07

0.07

Kontribusi Jumlah
Perusahaan terhadap
Total Usaha

Persen

0.01

0.01

0.01

0.01

0.01

Pertumbuhan Jumlah
Perusahaan

Persen

2.04

1.43

1.21

1.56

Nilai Ekspor Subsektor

Juta
Rupiah

88,549.00

93,285.57

99,791.98

104,258.70

96,471.31

Kontribusi Ekspor
Subsektor Terhadap
Ekspor Sektor Ekonomi
Kreatif

Persen

0.09

0.09

0.09

0.09

0.09

Kontribusi Ekspor
Subsektor Terhadap
Total Ekspor

Persen

0.01

0.00

0.00

0.01

0.01

Pertumbuhan Ekspor
Subsektor

Persen

5.35

6.97

4.48

5.60

BERBASIS KONSUMSI RUMAH TANGGA

Nilai Konsumsi Rumah


Tangga Subsektor

Juta
Rupiah

310,785.00

350,811.90

397,499.72

454,794.82

378,472.86

Kontribusi Konsumsi
Rumah Tangga
Subsektor terhadap
Konsumsi Sektor
Ekonomi Kreatif

Persen

0.05

0.05

0.05

0.05

0.05

Kontribusi Konsumsi
Rumah Tangga
terhadap Total
Konsumsi Rumah
Tangga

Persen

0.01

0.01

0.01

0.01

0.01

Pertumbuhan
Konsumsi Rumah
Tangga

Persen

12.88

13.31

14.41

13.53

*ADHB = Atas Dasar Harga Berlaku **ADHK = Atas Dasar Harga Konstan
Sumber: Badan Pusat Statistik (2013), diolah

BAB 3: Kondisi Umum Arsitektur di Indonesia

99

3.1.1 Berbasis Nilai Tambah Bruto (NTB)


Gambar 3-1 menunjukkan bahwa kontribusi ekonomi arsitektur berbasis Nilai Tambah Bruto
(NTB) Atas Dasar Harga Berlaku (ADHB) adalah sebesar 2% atau Rp12,9 triliun terhadap total
NTB industri kreatif Indonesia yang sebesar Rp641,8 triliun pada 2013. Kontribusi industri
arsitektur berada di posisi ketujuh dari semua kelompok industri kreatif dan lebih besar daripada
seni rupa yang persentasenya 0,3% atau senilai Rp2 triliun; seni pertunjukan yang sebesar 0,4%
atau Rp2,59 triliun; periklanan yang sebesar 0,6% atau Rp3,75 triliun; permainan interaktif yang
sebesar 0,7% atau Rp4,82 triliun; musik yang sebesar 0,8% atau Rp5,24 triliun; film, video, dan
fotografi yang sebesar 1,3% atau Rp8,4 triliun; teknologi informasi yang sebesar 1,6% atau Rp10,07
triliun; dan riset dan pengembangan yang sebesar 1,8% atau Rp11,78 triliun. Pada periode 2010
hingga 2013, nilai rata-rata pertumbuhan NTB ADHK (Atas Dasar Harga Konstan) industri
arsitektur adalah 7,5%. Nilai tersebut lebih tinggi daripada rata-rata pertumbuhan NTB industri
kreatif yang sebesar 5% dan rata-rata pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) Indonesia
yang sebesar 6,1% pada periode yang sama.
Gambar 3-1 Nilai Tambah Bruto, Pertumbuhan, Kontribusi Industri Arsitektur Indonesia (20102013)

Sumber: Badan Pusat Statistik (2013), diolah

100

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

Sumber: Badan Pusat Statistik (2013), diolah

Pertumbuhan industri arsitektur sangat dipengaruhi oleh pertumbuhan industri konstruksi.


Dalam 4 tahun terakhir, industri konstruksi menunjukkan pertumbuhan yang tinggi dengan
rata-rata sebesar 16,4%. Nilai sementara industri konstruksi pada tahun 2013 adalah Rp504,6
triliun atau meningkat 470,8% dari tahun 2004. Dengan demikian, dapat diperkirakan industri arsitektur mencapai 2,6% dari nilai industri konstruksi nasional.
Gambar 3-2 Nilai dan Pertumbuhan Industri Konstruksi Nasional (2010--2013)

Sumber: Badan Pusat Statistik (2013), diolah

BAB 3: Kondisi Umum Arsitektur di Indonesia

101

3.1.2 Berbasis Ketenagakerjaan


Gambar 3-2 menunjukkan bahwa kontribusi tenaga kerja industri arsitektur terhadap total tenaga
kerja industri kreatif adalah sebesar 0,36% atau 42.670 orang. Kontribusi tersebut termasuk
salah satu yang paling rendah, yaitu posisi kesebelas dari semua kelompok industri kreatif.
Industri arsitektur hanya unggul dari empat kelompok industri kreatif, yaitu seni rupa dengan
0,13% atau 15.269 orang; riset dan pengembangan dengan 0,13% atau 15.373 orang; periklanan
dengan 0,17% atau 20.600 orang; dan permainan interaktif dengan 0,2% atau 23.928 orang.
Pada periode 2010 hingga 2013, nilai pertumbuhan rata-rata tenaga kerja kelompok industri
arsitektur adalah 3,7%. Nilai tersebut lebih tinggi daripada rata-rata pertumbuhan tenaga kerja
industri kreatif yang sebesar 1,1% dan rata-rata pertumbuhan total tenaga kerja Indonesia yang
sebesar 0,8% pada periode yang sama.
Gambar 3-3 Jumlah, Pertumbuhan, dan Kontribusi Tenaga Kerja Arsitektur
Terhadap Total Tenaga Kerja Industri Kreatif

Sumber: Badan Pusat Statistik (2013), diolah

102

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

3.1.3 Berbasis Unit Usaha


Gambar 3-3 menunjukkan bahwa kontribusi unit usaha industri arsitektur terhadap total tenaga
kerja industri kreatif adalah sebesar 0,07% dengan jumlah 3.869 orang. Kontribusi tersebut termasuk
salah satu yang paling kecil, yaitu posisi ke-13 di antara semua kelompok industri kreatif. Industri
arsitektur unggul dari 2 kelompok industri kreatif, yaitu riset dan pengembangan dengan 0,04%
atau 2.130 orang; dan periklanan dengan 0,05% atau 2.560 orang. Pada periode 2010 hingga
2013, nilai pertumbuhan rata-rata unit usaha industri arsitektur adalah 1,56%. Nilai tersebut
lebih tinggi daripada rata-rata pertumbuhan unit usaha industri kreatif yang sebesar 0,98% dan
rata-rata pertumbuhan total unit usaha Indonesia yang sebesar 1% pada periode yang sama.
Gambar 3-4 Jumlah, Pertumbuhan, dan Kontribusi Unit Usaha Industri Arsitektur
terhadap Total Unit Usaha Industri Kreatif

Sumber: Badan Pusat Statistik (2013), diolah

BAB 3: Kondisi Umum Arsitektur di Indonesia

103

3.1.4 Berbasis Konsumsi Rumah Tangga


Gambar 3-4 menunjukkan bahwa kontribusi konsumsi rumah tangga industri arsitektur terhadap
total konsumsi rumah tangga industri kreatif adalah sebesar 0,05% atau Rp454,8 miliar. Kontribusi
tersebut termasuk salah satu yang paling kecil, yaitu posisi ke-13 di antara semua kelompok industri
kreatif. Industri arsitektur unggul dari dua kelompok industri kreatif lain, yaitu periklanan dengan
0,01% atau Rp104 miliar; dan riset dan pengembangan dengan 0,01% atau Rp129,2 miliar.
Pada periode 2010 hingga 2013, nilai pertumbuhan rata-rata konsumsi rumah tangga industri
arsitektur adalah 13,5%. Nilai tersebut lebih tinggi daripada rata-rata pertumbuhan konsumsi
rumah tangga industri kreatif yang sebesar 10,5% dan rata-rata pertumbuhan total konsumsi
rumah tangga Indonesia yang sebesar 11,5% pada periode yang sama.
Gambar 3-5 Jumlah, Pertumbuhan, Kontribusi Konsumsi Rumah Tangga Industri Arsitektur terhadap
Total Konsumsi Rumah Tangga Industri Kreatif

Sumber: Badan Pusat Statistik (2013), diolah

104

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

3.1.5 Berbasis Nilai Ekspor


Gambar 3-5 menunjukkan bahwa kontribusi ekspor industri arsitektur terhadap total ekspor industri
kreatif adalah sebesar 0,09% dengan nilai Rp104,2miliar. Kontribusi tersebut termasuk salah satu
yang paling kecil, yaitu posisi ke-12 di antara semua kelompok industri kreatif. Industri arsitektur
unggul dari tiga kelompok industri kreatif lain, yaitu seni rupa dengan persentase 0,01% atau
sebesar Rp11,4 miliar; periklanan dengan 0,02% atau Rp19,9 miliar; dan riset dan pengembangan
dengan 0,06% atau Rp74,7 miliar. Pada periode 2010 hingga 2013, nilai pertumbuhan rata-rata
ekspor industri arsitektur adalah 5,6%. Nilai tersebut lebih rendah daripada rata-rata pertumbuhan
ekspor industri kreatif yang sebesar 7,2% dan rata-rata pertumbuhan total ekspor Indonesia yang
sebesar 9,9% pada periode yang sama.
Gambar 3-6 Nilai, Pertumbuhan, dan Kontribusi Ekspor Industri Arsitektur terhadap
Total Ekspor Industri Kreatif

Sumber: Badan Pusat Statistik (2013), diolah

BAB 3: Kondisi Umum Arsitektur di Indonesia

105

Patung orang rantai terpasang, Museum Tambang Lobang Mbah Soero


Sumber: Kompas Foto: P Raditya Mahendra Yasa

Menghidupkan Kota yang Mati melalui Arsitektur


Arsitektur harus dilihat secara strategis sebagai penggerak roda ekonomi dan fondasi kehidupan berbudaya masyarakat, karena semua aktivitas ekonomi, sosial, dan budaya diawali dari
pembangunan bangunan dan ruang. Arsitektur dapat menjadi pendorong berkembangnya
berbagai sektor ekonomi termasuk pariwisata dan ekonomi kreatif. Kisah Museum Guggenheim
di Bilbao yang dikenal sebagai Bilbao Effect sering kali dijadikan contoh dari keberhasilan
pemanfaatan karya monumental arsitektur sebagai daya tarik wisata yang kemudian menghidupkan perekonomian sebuah kota.
Di Indonesia, Sawahlunto adalah sebuah pelajaran yang baik mengenai kebangkitan sebuah
kota melalui arsitektur. Pada akhir abad ke-20, tambang batubara yang menjadi penggerak
utama ekonomi kota tersebut tidak mampu lagi berproduksi. Angka kemiskinan di Sawahlunto
melonjak sampai 20% dengan pertumbuhan ekonomi -6,7%. Inisiatif pemerintah kota Sawahlunto menghadapi permasalahan yang ada adalah mengembangkan wisata tambang dengan
melakukan revitalisasi bangunan dan fasilitas peninggalan pertambangan. Revitalisasi tersebut
menghasilkan Museum Goedang Ransoem, Museum Kereta Api, dan Museum Mbah Suro.
Inisiatif wisata tambang membuahkan hasil yang cukup baik. Terlihat dari peningkatan wisatawan dari 14.425 orang pada 2004 menjadi 750.385 orang pada 2012. Jumlah orang miskin
turun dari 20% menjadi 2,4%. Denyut kehidupan ekonomi masyarakat kembali menguat
dengan berpusat pada wisata tambang Sawahlunto. Berbagai bisnis pariwisata dan ekonomi
kreatif seperti penginapan, kuliner, kerajinan tenun, aksesori batu bara, anyaman, dan rotan
kini semakin berkembang di Sawahlunto.
Sumber:
http://travel.kompas.com/read/2014/07/06/071609627/Sawahlunto.Bangkit.dengan.Tambang.Tua
http://www.economist.com/news/special-report/21591708-if-you-build-it-will-they-come-bilbao-effect

106

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

3.2 Kebijakan Pengembangan Arsitektur


3.2.1 Arsitektur
Pengembangan bidang arsitektur di Indonesia tidak akan pernah terlepas dari kebijakan dan
regulasi yang ditetapkan oleh pemerintah. Beberapa kebijakan dan regulasi yang telah ditetapkan
dapat menjadi landasan pengembangan bidang arsitektur, tetapi tidak menutup kemungkinan
perlunya perbaikan, penambahan, atau pembuatan regulasi baru. Berikut ini adalah beberapa
pembahasan mengenai berbagai macam kebijakan dan regulasi yang berhubungan langsung
dengan pengembangan bidang arsitektur di Indonesia.

A. Jasa Konstruksi
Perkembangan jasa konstruksi berlangsung seiring dengan pertumbuhan pembangunan nasional
yang meningkat pesat terutama di periode 1980-an. Namun demikian, sampai dengan pertengahan
periode 1990-an, belum ada peraturan yang mengatur para tenaga ahli dalam pembangunan
sarana dan prasarana yang dipergunakan untuk kepentingan publik. Dengan ditetapkannya
Undang-Undang Nomor 18 Tahun 1999 tentang Jasa Konstruksi (UU 18/1999) pemerintah
Indonesia menunjukkan perhatian khusus pada pelaku jasa konstruksi pembangunan nasional.
Berikut ini adalah analisis mengenai undang-undang tersebut.
UU 18/1999 ini ditetapkan karena peraturan yang ditetapkan sebelumnya tidak berorientasi pada
kepentingan pengembangan jasa konstruksi, sehingga usaha jasa konstruksi kurang berkembang.
UU 18/1999 ditetapkan untuk menjawab tujuan pembangunan nasional, yaitu mewujudkan
masyarakat adil dan makmur yang merata secara material dan spiritual. Tujuan pengaturan
jasa konstruksi adalah untuk memberikan arah perkembangan jasa konstruksi, mewujudkan
penyelenggaraan pekerjaan konstruksi yang tertib, dan meningkatkan peran masyarakat di
bidang jasa konstruksi.
UU 18/1999 sudah cukup lengkap membahas berbagai macam hal yang berhubungan dengan
jasa konstruksi. Selain ketentuan umum dan azas serta tujuan peraturan yang ditetapkan, UU
tersebut juga membahas mengenai usaha jasa konstruksi, pengikatan pekerjaan konstruksi,
penyelenggaraan pekerjaan konstruksi, kegagalan bangunan, peran masyarakat, pembinaan,
penyelesaian sengketa, sanksi, dan ketentuan peralihan.
Dalam Naskah Akademik yang merupakan langkah awal untuk mengajukan gagasan mengenai
Undang-Undang tentang Arsitek, IAI menganalisis bahwa kelemahan UU 18/1999 ini adalah
kurang detailnya beberapa hal yang berhubungan dengan penyedia jasa konstruksi. Dalam UU
tersebut, penyedia jasa adalah orang perseorangan atau badan yang kegiatannya yang menyediakan
layanan jasa konstruksi. Penyedia jasa diperinci lagi pada pasal 16 ayat (1), yaitu terdiri atas
perencana, pelaksana, dan pengawas konstruksi. Menurut Naskah Akademik tulisan IAI, penyedia
jasa telah disebutkan tugasnya, namun tidak disebutkan tenaga ahlinya. UU 18/1999 juga tidak
merincikan profesi-profesi apa saja yang terlibat dalam proses konstruksi dan merupakan bagian
dari penyedia jasa. Hal ini terkesan menyamaratakan pekerjaan setiap profesi yang terlibat dalam
proses konstruksi dan seolah-olah menyamaratakan tanggung jawab setiap profesi.
Selain itu, kelemahan UU 18/1999 ini berhubungan dengan permasalahan utama yang dihadapi
bidang arsitektur di Indonesia, yaitu permasalahan mengenai kurangnya kesadaran hukum di
berbagai lapisan masyarakat, termasuk di kalangan tenaga ahli. Kurangnya kesadaran hukum

BAB 3: Kondisi Umum Arsitektur di Indonesia

107

ini merupakan faktor penghambat terbesar dalam usaha mengimplementasikan UU 18/1999 ini.
Misalnya, proses pengimplementasian UU 18/1999 dalam penetapan sanksi sebagai konsekuensi
dari kegagalan bangunan di Indonesia sangat minim. Padahal ketentuan mengenai sanksi yang
berhubungan dengan kegagalan bangunan sudah diatur pada pasal 43 yang menetapkan bahwa
kegagalan bangunan dapat dikenai pidana lima tahun penjara atau denda 10% dari nilai kontrak.
Selain itu, UU 18/1999 pasal 25 juga sudah menetapkan bahwa penyedia jasa wajib bertanggung
jawab atas kegagalan bangunan paling lama sepuluh tahun setelah penyerahan akhir pekerjaan
konstruksi. Dua pasal ini belum dapat diimplementasikan secara maksimal di Indonesia karena
sangat jarang ada proses pemberian sanksi pada penyedia jasa yang terbukti berkontribusi dalam
kegagalan bangunan.

B. Pembangunan Gedung
Pengembangan bidang arsitektur di Indonesia tidak dapat dipisahkan dari pembangunan gedung.
Gedung adalah bangunan yang kompleks karena pada umumnya memiliki fungsi strategis sebagai
pusat aktivitas kelompok-kelompok manusia berjumlah besar dalam menggerakkan ekonomi.
Oleh karena itu, diperlukan pengaturan khusus dalam pembangunan gedung untuk menjamin
perlindungan dan menyokong secara optimal aktivitas pengguna gedung maupun lingkungan
sekitarnya. Penyelenggaraan pembangunan gedung di negara ini diatur dalam beberapa kebijakan
yang akan dibahas di bawah ini.
Undang-Undang nomor 28 tahun 2002 tentang Bangunan Gedung (UU 28/2002)
UU 28/2002 dikeluarkan untuk mewujudkan bangunan gedung yang fungsional dan sesuai
dengan tata bangunan gedung, mewujudkan tertib penyelenggaraan bangunan gedung yang
menjamin keselamatan, kesehatan, dan kemudahan, serta mewujudkan kepastian hukum dalam
penyelenggaraan bangunan gedung. Ruang lingkup UU tersebut, seperti ditetapkan pada pasal 4,
meliputi fungsi, persyaratan, penyelenggaraan, peran masyarakat, dan pembinaan. Setiap aspek
dari ruang lingkup sudah dijelaskan dengan cukup rinci pada UU 28/2002 ini.
Menurut IAI dalam naskah akademiknya, salah satu kelemahan UU 28/2002 adalah tidak
detailnya undang-undang ini dalam menentukan tenaga ahli bidang arsitektur. Misalnya, seperti
yang ditetapkan pada pasal 35 ayat (4). UU 28/2002 menyebutkan bahwa rencana teknis arsitektur
disiapkan oleh penyedia jasa, tetapi tidak menjelaskan pelaku yang dimaksud sebagai penyedia jasa
tersebut. Hal ini kemudian menimbulkan adanya penyamarataan kapasitas seluruh penyedia jasa
yang terlibat dalam pembangunan gedung, padahal kemampuan tenaga ahli bidang arsitektur,
yaitu arsitek, berbeda dengan kemampuan penyedia jasa di bidang lain.
Selain itu, kelemahan dari UU 28/2002 terdapat dalam proses penerapannya. Misalnya, pada
pasal 14 ayat (2) ditetapkan bahwa salah satu persyaratan arsitektur bangunan gedung menyangkut
penampilan bangunan gedung dan harus memerhatikan bentuk serta karakteristik arsitektur
dan lingkungan yang ada di sekitarnya. Saat ini, aturan tersebut belum diterapkan secara
maksimal di Indonesia, sehingga penampilan bangunan gedung yang ada di Indonesia tidak
terlalu mementingkan bentuk dan karakteristik arsitektur dan lingkungan yang ada di sekitarnya.
Berdasarkan analisis IAI, penyebab lemahnya proses implementasi dari UU 28/2002 ini disebabkan
oleh kurangnya kesadaran hukum dari seluruh lapisan masyarakat, termasuk para arsitek Indonesia
sendiri. Banyak arsitek Indonesia yang belum sadar hukum dengan kualitas pekerjaan yang rendah
sehingga ketika merancang bangunan kurang memerhatikan aturan-aturan yang telah ditetapkan.

108

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

Peraturan Pemerintah Nomor 36 Tahun 2005 tentang Peraturan Pelaksanaan UndangUndang Nomor 28 Tahun 2002 tentang Bangunan Gedung (PP 36/2005)
Latar belakang penetapan PP 36/2005 ini adalah Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2002
tentang Bangunan Gedung. Tujuan dari PP tersebut adalah menyediakan pedoman peraturan
teknis tentang pelaksanaan pembangunan bangunan gedung.
Ruang lingkup PP 36/2005 ini meliputi ketentuan fungsi bangunan gedung, persyaratan
bangunan gedung, penyelenggaraan bangunan gedung, peran masyarakat, dan pembinaan dalam
penyelenggaraan bangunan gedung. PP 36/2005 ini sudah cukup detail mengatur berbagai
macam hal teknis yang berhubungan dengan pembangunan bangunan gedung, terutama yang
berhubungan dengan bidang kerja arsitektur. Misalnya, salah satu hal teknis yang sudah diatur
dalam PP 36/2005 adalah mengenai pendataan gedung, baik gedung baru maupun gedung yang
menjadi cagar budaya.
Pendataan gedung yang baru dibangun dilakukan melalui pendataan izin mendirikan bangunan
gedung yang dikeluarkan oleh pemerintah daerah. Aturan teknis yang ditetapkan oleh PP 36/2005
meliputi tahapan pengajuan permohonan izin mendirikan bangunan hingga dokumen-dokumen
yang harus disiapkan. Sedangkan aspek teknis yang dirincikan pada PP 36/2005 perihal pendataan
bangunan cagar budaya dijelaskan pada pasal 86 dan meliputi pendataan mengenai umur, sejarah
kepemilikan, sejarah penggunaan, nilai arsitektur, ilmu pengetahuan dan teknologinya, serta
nilai arkeologisnya. Pendataan cagar budaya dilakukan dengan cara mendokumentasikan gambar
teknik dan foto bangunan gedung serta lingkungannya.
Kelemahan dari PP 36/2005 ini adalah proses implementasinya yang belum maksimal. Misalnya,
perihal pendataan bangunan gedung yang baru dibangun hingga saat ini sudah dilakukan dengan
cukup baik. Namun, pendataan gedung cagar budaya masih cukup tertinggal. Pada PP 36/2005
pasal 84 ayat (6) ditetapkan bahwa penetapan gedung sebagai cagar budaya harus ditinjau secara
berkala setiap lima tahun sekali. Hal ini memengaruhi pendataan bangunan cagar budaya yang
datanya kemudian dapat diperbarui setiap lima tahun. Namun, peraturan yang sudah ditetapkan
ini belum dilaksanakan dan dapat dibuktikan dengan belum adanya kota di Indonesia yang
memiliki data bangunan cagar budaya yang akurat.
Contoh lain lemahnya implementasi dari PP 36/2005 ada di pasal 23 ayat (4). Pasal 23 ini
menetapkan aturan mengenai penampilan arsitektural bangunan gedung. Pada ayat (4) ditetapkan
bahwa pemerintah daerah dapat menetapkan kaidah-kaidah arsitektur tertentu pada bangunan
gedung untuk suatu kawasan setelah mendapat pertimbangan teknis tim ahli bangunan gedung dan
mempertimbangkan pendapat publik. Aturan ini sudah dibuat dan ditetapkan tetapi belum ada
data ataupun laporan bahwa hal ini dilaksanakan oleh pemerintah-pemerintah daerah setempat.
Peraturan Menteri Pekerjaan Umum nomor 29 tahun 2006 tentang Pedoman Persyaratan
Teknis Bangunan Gedung (PermenPU 29/2006)
Latar belakang ditetapkannya PermenPU 29/2006 ini adalah untuk memperjelas Peraturan
Pemerintah Nomor 36 Tahun 2005 tentang Peraturan Pelaksanaan Undang-Undang Nomor 28
Tahun 2002 tentang Bangunan Gedung. Tujuan PermenPU 29/2006 ini pada intinya adalah
menjadi pedoman teknis yang dapat mendukung tercapainya fungsi bangunan gedung, yaitu
keselamatan, kesehatan, kenyamanan, dan memudahkan pengguna bangunan gedung.

BAB 3: Kondisi Umum Arsitektur di Indonesia

109

Ruang lingkup PermenPU 29/2006 meliputi fungsi, klasifikasi, dan persyaratan teknis bangunan
gedung. PermenPU ini telah menetapkan berbagai macam aturan teknis tentang bangunan gedung
secara rinci. Misalnya, persyaratan teknis arsitektur bangunan gedung meliputi persyaratan
penampilan bangunan gedung, tata ruang dalam, serta keseimbangan, keserasian, dan keselarasan
dengan lingkungan bangunan gedung.
Kelemahan dari PermenPU 29/2006 adalah lemahnya implementasi di lapangan. Misalnya,
salah satu persyaratan teknis tentang penampilan gedung adalah perlunya ditetapkan penampang
(profil) bangunan untuk memperoleh pemandangan jalan yang memenuhi syarat keindahan dan
keserasian. Namun, hal ini belum diterapkan secara maksimal di Indonesia. Syarat keindahan dan
keserasian pemandangan jalan belum menjadi prioritas dalam perencanaan pembangunan gedung.
Dalam Naskah Akademisnya, IAI menyatakan bahwa permasalahan pembangunan, baik yang
sengaja maupun yang tidak disengaja, disebabkan oleh kurangnya kesadaran hukum pada masyarakat
dan kalangan tenaga ahli. Kurangnya kesadaran hukum ini dapat menimbulkan malpraktik di
bidang arsitektur dan melahirkan berbagai macam permasalahan dalam proses pembangunan.
Peraturan Menteri Pekerjaan Umum nomor 45 tahun 2007 tentang Pedoman Teknis
Pembangunan Gedung Negara (PermenPU 45/2007)
PermenPU 45/2007 ini ditetapkan berdasarkan Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2002 tentang
Bangunan Gedung (UU 28/2002) dan Peraturan Pemerintah Nomor 36 Tahun 2005 tentang
Peraturan Pelaksanaan UU 28/2002. Serupa dengan PermenPU 29/2006, tujuan dibentuknya
PermenPU 45/2007 adalah untuk mewujudkan bangunan gedung yang sesuai dengan fungsinya,
memenuhi semua persyaratan, efisien dalam penggunaan sumber daya, selaras dengan lingkungan,
dan diselenggarakan secara tertib.
Ruang lingkup PermenPU 45/2007 meliputi substansi pedoman teknis dan pengaturan
penyelenggaraan bangunan gedung negara. Substansi pedoman teknis ini meliputi persyaratan
bangunan gedung negara, tahapan, pembiayaan, dan tata cara pembangunan, pendaftaran
bangunan gedung negara, serta pembinaan dan pengawasan teknis. PermenPU 45/2007 ini
sebenarnya sudah sangat detail dalam mengatur hal-hal teknis pembangunan gedung negara.
Kelemahan dari PermenPU 45/2007 terletak pada penjelasan detail mengenai penyedia jasa
konstruksi. Penyedia jasa konstruksi pada PermenPU 45/2007 dibagi menjadi penyedia jasa
manajemen konstruksi, penyedia jasa perencanaan konstruksi, dan penyedia jasa pengawasan
konstruksi. Pada penjelasan detail ini disebutkan beberapa tenaga ahli yang terlibat dan bahwa
tenaga ahli arsitektur selalu dilibatkan.
Kelemahan pertama perihal penyedia jasa konstruksi ini terletak di definisi penyedia jasa.
PermenPU 45/2007 menyebutkan bahwa penyedia jasa adalah perusahaan yang melaksanakan
tugas-tugas konstruksi. Hal ini menunjukkan bahwa tenaga ahli yang terlibat dalam pembangunan
gedung negara hanyalah tenaga ahli yang tergabung dalam badan usaha berbentuk perusahaan,
sedangkan tenaga ahli yang membentuk usaha orang perseorangan tidak memiliki kesempatan
untuk terlibat dalam pembangunan gedung negara. Hal ini dapat menghambat pengembangan
bidang arsitektur, karena tenaga ahli bidang arsitektur banyak yang membentuk usaha orang
perseorangan.

110

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

Kelemahan kedua perihal penyedia jasa konstruksi terletak pada penjelasan kegiatan yang harus
dilakukan oleh penyedia jasa dalam membangun bangunan gedung negara. PermenPU 45/2007
ini memerinci kegiatan-kegiatan pada tiap tahapan pekerjaan konstruksi tanpa menjelaskan secara
spesifik tenaga ahli yang seharusnya terlibat dalam kegiatan tersebut. Hal ini menimbulkan
kecenderungan penyamarataan kemampuan seluruh tenaga ahli yang terlibat dalam kegiatan
konstruksi bangunan gedung negara.

C. Pengadaan Barang dan Jasa


Kebijakan pengadaan barang dan jasa dari pemerintah sangat memengaruhi cara arsitek mendapatkan
pekerjaan dan bagaimana pekerjaan tersebut akan dilaksanakan. Berikut ini adalah pembahasan
Peraturan Presiden Nomor 70 Tahun 2012 (Perpres 70/2012) tentang Perubahan Kedua Atas
Peraturan Presiden Nomor 54 Tahun 2010 Tentang Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah
dan pengaruhnya terhadap perkembangan arsitektur.
Latar belakang ditetapkannya Perpres 70/2012 adalah untuk menggantikan Peraturan Presiden
Nomor 54 Tahun 2010 tentang Pengadaan Barang/Jasa dan Peraturan Presiden Nomor 35 Tahun
2011 tentang Perubahan atas Peraturan Presiden Nomor 54 Tahun 2010 tentang Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah. Selain itu, Perpres 70/2012 juga ditetapkan berdasarkan Peraturan
Pemerintah Nomor 29 Tahun 2000 tentang Penyelenggaraan Jasa Konstruksi. Perpres 70/2012
ini ditetapkan dengan tujuan untuk menyempurnakan pengaturan pengadaan barang/jasa
pemerintah sehingga terwujud percepatan pelaksanaan pengadaan barang/jasa pemerintah dan
pelaksanaan belanja negara.
Pengadaan barang/jasa pemerintah yang diatur dalam kebijakan ini meliputi barang, pekerjaan
konstruksi, jasa konsultasi, dan jasa lainnya. Pelaksanaan pengadaan barang/jasa dilakukan melalui
swakelola dan/atau pemilihan penyedia barang/jasa. Selain itu, Perpres 70/2012 juga mengatur
tentang sayembara. Berdasarkan Perpres 70/2012, sayembara adalah metode pemilihan penyedia
jasa yang memperlombakan gagasan orisinal, kreativitas, dan inovasi tertentu dengan biaya yang
tidak ditetapkan berdasarkan harga satuan.
Pengenalan metode sayembara ini sangat penting untuk perkembangan industri kreatif karena
sayembara bertujuan untuk memunculkan karya kreatif dengan kualitas terbaik. Namun demikian,
diperlukan penjelasan lebih jauh secara teknis mengenai ketentuan pelaksanaan sayembara. Hal
ini bisa dilakukan dengan membuat panduan teknis sayembara yang dapat diberlakukan untuk
semua instansi pemerintah yang melakukan sayembara.
Proses sayembara pada umumnya melakukan pemilihan rancangan pada tahap konsep rancangan
atau prarancangan. Oleh karena itu, diperlukan suatu ketentuan yang mengatur agar arsitek/
desainer yang membuat rancangan terus diikutsertakan dalam proses pengembangan rancangan
dan proses konstruksi bangunan, sehingga konsep awal dari rancangan dapat diimplementasikan
dengan optimal.

D. Ketenagakerjaan
Dalam mengembangkan bidang arsitektur di Indonesia, salah satu isu yang muncul adalah
ketenagakerjaan. Terkait keprofesian dan ketenagakerjaan, salah satu peraturan yang tengah
diperjuangkan oleh para arsitek saat ini adalah Undang-Undang Arsitek. Adanya Undang-Undang
Arsitek akan memberikan dasar hukum bagi profesi arsitek dan mengatur tata kerja profesi arsitek

BAB 3: Kondisi Umum Arsitektur di Indonesia

111

agar memiliki standar profesionalisme yang baik. Saat ini, peraturan terkait ketenagakerjaan
arsitek dapat merujuk pada Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 28 Tahun
2000 tentang Usaha dan Peran Masyarakat Jasa Konstruksi (PP 28/2000) meskipun profesi
arsitek tidak dibahas secara khusus pada peraturan tersebut.
Latar belakang dari ditetapkannya PP 28/2000 adalah sebagai peraturan pelaksanaan dari
Undang-Undang Nomor 18 Tahun 1999 tentang Jasa Konstruksi (UU 18/1999). PP tersebut
bertujuan untuk mengatur lebih lanjut mengenai jenis, bentuk dan bidang usaha, registrasi,
sertifikasi keterampilan, dan keahlian kerja, perizinan usaha jasa konstruksi, serta pengaturan
peran masyarakat jasa konstruksi yang diwujudkan dalam bentuk Forum dan Lembaga.
Isu ketenagakerjaan bidang arsitektur dibahas dalam PP 28/2000 Bab 3 Tenaga Kerja Konstruksi.
Bab 3 ini terbagi menjadi tiga bagian. Bagian pertama (pasal 15) mengenai sertifikasi keterampilan
kerja dan sertifikasi keahlian kerja. Bagian kedua (pasal 16, 17, dan 18) tentang klasifikasi,
kualifikasi, dan registrasi tenaga kerja konstruksi. Bagian ketiga (pasal 19) tentang akreditasi
asosiasi profesi dan institusi pendidikan dan pelatihan. Penjelasan mengenai isu ketenagakerjaan
dalam PP 28/2000 ini sudah cukup menyeluruh. Namun, ada beberapa kata yang kurang diperinci
dengan jelas. Salah satu contohnya adalah kata Lembaga. Pada pasal 15 ayat (1) menyebutkan
bahwa tenaga kerja konstruksi harus mengikuti sertifikasi yang dilakukan oleh Lembaga. Pada
pasal 16 disebutkan bahwa tenaga kerja konstruksi digolongkan ke dalam jenis-jenis klasifikasi dan
kualifikasi yang ditetapkan oleh Lembaga. Pasal 17 menyatakan bahwa tenaga kerja bersertifikat
wajib mengikuti registrasi yang dilakukan oleh Lembaga. Pada pasal 19 disebutkan bahwa Lembaga
melaksanakan akreditasi terhadap asosiasi profesi dan institusi pendidikan dan pelatihan yang
menyelenggarakan sertifikasi.
PP 28/2000 ini belum secara tegas menunjuk sebuah lembaga sebagai pelaksana berbagai macam
kegiatan yang berhubungan dengan sertifikasi dan akreditasi tenaga kerja dan institusi pemberi
pelatihan. Akibatnya, proses implementasi peraturan mengenai sertifikasi tenaga kerja bidang
arsitektur masih memiliki banyak kekurangan di lapangan. Lebih jauh lagi, karena Lembaga
yang bertugas secara resmi untuk mengakreditasi asosiasi profesi dan institusi pendidikan dan
pelatihan tidak jelas, penyelenggaraan sertifikasi membuka banyak celah untuk praktik kecurangan.

E. Bidang Usaha
Industri arsitektur dapat berkembang apabila usaha-usaha di bidang arsitektur bertumbuh dengan
kualitas karya dan kemampuan bersaing dengan negara-negara lain. Pemerintah mempunyai
peran yang sangat vital dalam membentuk iklim usaha yang kondusif melalui kebijakan dan
regulasi. Berikut ini adalah pembahasan mengenai kebijakan-kebijakan yang berhubungan dengan
perlindungan usaha bidang arsitektur.
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 28 Tahun 2000 tentang Usaha dan Peran
Masyarakat Jasa Konstruksi (PP 28/2000)
PP 28/2000 ini ditetapkan dengan berlatar belakang pada Undang-Undang Nomor 18 Tahun
1999 tentang Jasa Konstruksi. Penetapan PP 28/2000 ini bertujuan untuk mengatur usaha dan
peran masyarakat jasa konstruksi yang meliputi usaha jasa konstruksi, tenaga kerja konstruksi,
peran masyarakat jasa konstruksi, dan penerapan sanksi.

112

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

PP 28/2000 mengatur tentang usaha jasa konstruksi pada Bab 2 yang terbagi menjadi lima
bagian. Bagian pertama (pasal 3, 4, 5, 6, dan 7) adalah tentang jenis, bentuk, dan bidang usaha
jasa konstruksi. Bagian kedua (pasal 8, 9, 10, dan 11) adalah tentang klasifikasi dan kualifikasi
usaha. Pada bagian ini disebutkan bahwa bidang usaha jasa konstruksi, termasuk arsitektur, dapat
berupa perseorangan atau badan usaha. Bagian ketiga (pasal 12) adalah tentang registrasi badan
usaha jasa konstruksi. Bagian keempat (pasal 13) adalah tentang akreditasi asosiasi perusahaan
jasa konstruksi. Bagian kelima (pasal 14) adalah tentang perizinan usaha jasa konstruksi.
PP 28/2000 Bab 2 ini sudah cukup detail dalam mengatur usaha jasa konstruksi. Namun,
kekurangan dari PP 28/2000 ada di pemilihan kata dalam penunjukkan pelaku. Misalnya, pasal 4
menyebutkan bahwa jenis usaha jasa konstruksi meliputi jasa perencanaan, jasa pelaksanaan, dan
jasa pengawasan konstruksi yang meliputi bidang arsitektur, sipil, mekanikal, elektrikal, dan/atau
tata lingkungan. Pasal 5 kemudian merincikan kegiatan-kegiatan yang dilakukan dalam setiap
tahap pekerjaan tanpa membeda-bedakan bidang pekerjaan. Hal ini menjadi kelemahan karena
PP 28/2000 cenderung menyamaratakan kapasitas kemampuan semua pelaku jasa konstruksi
dan menyamakan tahapan kegiatan semua bidang kerja.
Kekurangan lain dari PP 28/2000 adalah penggunaan kata Lembaga tanpa penunjukan lembaga
pemerintah yang jelas. Misalnya, pasal 9 menyebutkan bahwa klasifikasi dan kualifikasi usaha
orang perorangan dan badan usaha dilakukan oleh Lembaga. Contoh lain ada di pasal 12 yang
menyebutkan bahwa seluruh badan usaha yang telah bersertifikat harus mengikuti registrasi yang
dilakukan oleh Lembaga. Pasal 13 juga menyebutkan bahwa Lembaga melaksanakan akreditasi
terhadap asosiasi perusahaan yang telah memenuhi persyaratan. Dari tiga pasal ini, terlihat
bahwa tugas sebuah Lembaga di PP 28/2000 ini cukup kompleks. Dengan tidak disebutkan atau
ditunjuknya satu lembaga pemerintahan di dalam PP 28/2000, maka proses implementasi dari
PP 28/2000 ini dapat terhambat. Kekurangan dalam proses implementasi ini misalnya dapat
terlihat dengan contoh pengimplementasian pasal 12. Hingga tahun 2014, belum ada daftar
yang berisikan data badan usaha bidang arsitektur di Indonesia yang komprehensif dan akurat.
Peraturan Pemerintah Nomor 29 Tahun 2000 tentang Penyelenggaraan Jasa Konstruksi
(PP 29/2000)
PP 29/2000 ini ditetapkan dengan latar belakang Undang-Undang Nomor 18 Tahun 1999 tentang
Jasa Konstruksi. Tujuan ditetapkannya PP 29/2000 ini adalah untuk mengatur penyelenggaraan
jasa konstruksi sehingga tertib, berkualitas, dan dapat meningkatkan peranan masyarakat. Hal
utama yang diatur dalam PP 29/2000 ini adalah perihal pelelangan yang dilakukan untuk
menentukan penyedia jasa konstruksi.
Ruang lingkup PP 29/2000 ini meliputi pemilihan penyedia jasa, kontrak kerja konstruksi,
penyelenggaraan pekerjaan konstruksi, kegagalan bangunan, penyelesaian sengketa, larangan
persekongkolan, dan sanksi administratif.
Kelemahan dari PP 29/2000 ini ada di Bab 2 tentang Pemilihan Penyedia Jasa, khususnya pasal 3
ayat (5), yaitu Dalam pelelangan umum, pelelangan terbatas, atau pemilihan langsung penyedia
jasa, pengguna jasa harus mengikutsertakan sekurang-kurangnya 1 (satu) perusahaan nasional.
Berdasarkan ayat (5) pada PP 29/2000 tersebut, badan usaha bidang arsitektur yang berbentuk
perusahaan nasional akan mendapatkan keuntungan tersendiri karena kesempatannya untuk

BAB 3: Kondisi Umum Arsitektur di Indonesia

113

mengikuti proses lelang lebih besar. Hal ini menjadi kelemahan karena mencerminkan minimnya
dukungan pada usaha perseorangan bidang arsitektur.
Kelemahan ini sangat merugikan bidang arsitektur karena tenaga ahli bidang ini banyak yang
mendirikan usaha perseorangan. Sementara itu, pasal 4 ayat (2b) menetapkan bahwa usaha
perseorangan harus memenuhi syarat, yaitu sudah teregistrasi. Padahal untuk mengikuti registrasi,
usaha perseorangan harus memenuhi syarat minimum aset dan omset (kriteria usaha mikro atau
perseorangan diatur dalam Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2008 tentang Usaha Mikro, Kecil,
dan Menengah, yaitu memiliki aset minimal Rp 50.000.000,00 dan omset tahunan maksimal
Rp 300.000.000,00). Syarat kepemilikan minimum aset dan omset ini sulit dipenuhi oleh usaha
perseorangan bidang arsitektur karena arsitek Indonesia yang memulai usaha ini kebanyakan
adalah arsitek baru yang belum memiliki pengalaman dan jaringan. Maka, PP 29/2000 ini
cenderung memberikan kesempatan yang lebih besar pada badan usaha bidang arsitektur yang
berbentuk perusahaan.

3.2.2 Arsitektur Lanskap


Untuk mendukung perkembangan bidang arsitektur lanskap, terdapat beberapa kebijakan yang
dibuat oleh pemerintah. Berikut ini adalah beberapa analisis berbagai macam kebijakan bidang
arsitektur lanskap yang dibagi-bagi berdasarkan beberapa topik yang memengaruhi perkembangan
bidang ini.

A. Penataan Ruang
Pemerintah Indonesia sudah menyadari bahwa wilayah Indonesia adalah sebuah kesatuan wadah
yang meliputi ruang darat, laut, dan udara. Kesadaran ini disertai dengan ditetapkannya UndangUndang nomor 26 tahun 2007 tentang Penataan Ruang (UU 26/2007) yang berfungsi untuk
menertibkan sistem penataan ruang. UU 26/2007 dibuat untuk menggantikan Undang-Undang
Nomor 24 Tahun 1992 tentang Penataan Ruang yang sudah tidak sesuai dengan kebutuhan
perkembangan negara. UU 26/2007 ini dibuat untuk mewujudkan ruang wilayah nasional yang
aman, nyaman, produktif, dan berkelanjutan. Perwujudan ini berlandaskan Wawasan Nusantara
dan Ketahanan Nasional dan harus selaras dengan terwujudnya harmoni antara lingkungan alam
dan buatan, keterpaduan dalam penggunaan sumber daya alam dan sumber daya buatan, serta
perlindungan fungsi ruang dan pencegahan dampak negatif terhadap lingkungan.
UU 26/2007 tentang penataan ruang adalah salah satu kebijakan yang menjadi acuan dalam
bidang arsitektur lanskap. UU 26/2007 ini menetapkan berbagai hal yang berhubungan dengan
penataan ruang, antara lain meliputi klasifikasi penataan ruang, pihak yang berkewajiban menata
ruang, perencanaan dan pembinaan ruang, pengawasan ruang, hingga peranan masyarakat dalam
penataan ruang. Undang-undang ini dibuat dengan cukup rinci, sehingga ketika suatu pelanggaran
dilakukan dalam pelaksanaan penataan ruang, dapat dengan mudah langsung ditindak.
UU 26/2007 ini seharusnya dapat menjadi dasar pembuatan Rencana Tata Ruang Wilayah
di tingkat nasional, propinsi, kabupaten dan kota (RTRW). RTRW ini kemudian seharusnya
menjadi panduan bagi arsitek-arsitek lanskap dalam merancang ruang terbuka hijau. Namun,
pada pelaksanaannya, tidak setiap daerah di Indonesia membuat RTRW masing-masing. Jadi
undang-undang yang sudah ditetapkan ini tidak terimplementasikan dengan baik.

114

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

Kelemahan undang-undang ini adalah kelemahan implementasinya. Undang-undang ini seharusnya


dapat menjadi pegangan bagi para aristek-arsitek lanskap Indonesia, sehingga dapat membantu
memberikan gambaran pemahaman tentang bidang arsitektur lanskap secara menyeluruh. Namun,
saat ini banyak arsitek lanskap Indonesia yang pemahamannya tentang bidang arsitektur lanskap
belum menyeluruh sehingga belum mampu mengimplementasikan UU 26/2007 secara maksimal.
Selain itu, pemerintah yang berwewenang dalam melaksanakan penataan ruang masih kurang
berusaha melibatkan tenaga ahli bidang arsitektur lanskap dalam proyek-proyek penataan ruang.

B. Pembangunan Gedung
Pemerintah Indonesia melalui Lembaga Pengembangan Jasa Konstruksi Nasional (LPJKN)
menggolongkan bidang arsitektur lanskap dalam subbidang klasifikasi Arsitektur. Salah satu
contoh implementasi konstruksi yang nyata terlihat dalam proyek-proyek pembangunan gedung.
Di bawah ini adalah pembahasan mengenai kebijakan-kebijakan tentang pembangunan gedung
dan hubungannya dengan bidang arsitektur lanskap.
Undang-Undang nomor 28 tahun 2002 tentang Bangunan Gedung (UU 28/2002)
UU 28/2002 dibuat untuk mendukung pembangunan nasional, khususnya untuk mendukung
pembangunan gedung. Bangunan gedung menjadi penting karena merupakan sarana penunjang
kegiatan, sehingga pelaksanaan pembangunannya harus tertib dan memenuhi syarat teknis serta
administratif.
Pada UU 28/2002 pasal 15 ayat (1) disebutkan bahwa pembangunan gedung harus memenuhi
syarat pengendalian dampak lingkungan. Pada penjelasan tentang UU 28/2002 ini, dijelaskan
bahwa pembangunan gedung tidak diperkenankan untuk mengubah sifat-sifat fisik dan/atau hayati
lingkungan serta komponen-komponennya, sehingga menyebabkan kepunahan spesies-spesies
yang dilindungi serta merusak taman nasional atau cagar alam. UU 28/2002 juga secara spesifik
menjelaskan bahwa pembangunan gedung harus tetap melindungi gedung-gedung bersejarah
dan areal yang nilai keindahan alamnya tinggi.
Penjelasan UU 28/2002 pasal 15 ayat (2) kemudian menjelaskan persyaratan pengendalian dampak
lingkungan yang terbagi dalam tiga bagian. Pertama adalah persyaratan lingkungan bangunan
gedung yang antara lain meliputi tuang terbuka hijau dan sirkulasi parkir. Kedua adalah persyaratan
dampak lingkungan yang berpedoman pada Undang-undang tentang Pengelolaan Lingkungan
Hidup dan mewajibkan setiap proyek pembangunan untuk memiliki analisis mengenai dampak
lingkungan (amdal). Ketiga adalah persyaratan teknis pengelolaan dampak lingkungan yang
meliputi kegiatan pelaksanaan konstruksi hingga pembuangan limbah.
UU 28/2002 tersebut sudah menetapkan bahwa proyek pembangunan sebuah gedung harus
memerhatikan kondisi kawasan di sekitar lokasi proyek, sehingga tidak menimbulkan dampak
negatif bagi lingkungan. Namun UU 28/2002 ini belum menetapkan pentingnya bidang arsitektur
lanskap sebagai bagian dari sebuah proyek pembangunan gedung. Padahal, bidang arsitektur
lanskap, melalui tenaga ahli arsitek lanskap, memiliki kapasitas untuk memenuhi hampir semua
persyaratan mengenai dampak lingkungan dalam sebuah proyek pembangunan gedung.
Lebih jauh lagi, penjelasan pasal 35 ayat (4) tentang pembangunan merincikan rencana-rencana
teknis arsitektur yang harus melibatkan penyedia jasa bersertifikat. Pada penjelasan ini, rencana

BAB 3: Kondisi Umum Arsitektur di Indonesia

115

teknis yang dapat dihubungkan dengan keahlian seorang arsitek lanskap hanyalah rencana teknis
tentang pertamanan. Hal ini menunjukkan bahwa pemerintah, melalui UU 28/2002 ini, belum
memiliki pemahaman tentang bidang arsitektur lanskap sehingga belum merasakan urgensi
untuk melibatkan arsitek lanskap dalam proyek pembangunan gedung.
Peraturan Pemerintah Nomor 36 Tahun 2005 tentang Peraturan Pelaksanaan UndangUndang Nomor 28 Tahun 2002 tentang Bangunan Gedung (PP 36/2005)
PP 36/2005 ini menjelaskan secara rinci beberapa pasal yang ditetapkan pada Undang-Undang
Nomor 28 Tahun 2002 tentang Bangunan Gedung. Pada PP 36/2005 ini, salah satu bagian yang
paling penting terdapat pada Bab 1 Ketentuan Umum, yaitu menyangkut dasar-dasar ketertiban
dalam pelaksanaan pembangunan gedung.
Sebenarnya PP 36/2005 ini sudah mengatur pelaksanaan pembangunan gedung dengan cukup
rinci. Misalnya, pada Bab 1 Ketentuan Umum sudah diurutkan berbagai macam hal yang harus
dipenuhi dalam pelaksanaan pembangunan gedung. Beberapa hal yang berhubungan langsung
dengan bidang arsitektur lanskap adalah penentuan Koefisien Dasar Bangunan (KDB) dan
Koefisien Daerah Hijau (KDH). KDB dan KDH berfungsi untuk menentukan persentase
perbandingan antara luas seluruh bangunan gedung dan luas wilayah yang diperuntukkan bagi
ruang hijau. Selain itu, PP 36/2005 ini juga menyinggung tentang pentingnya Rencana Tata
Bangunan dan Lingkungan (RTBL) yang merupakan panduan rancang bangun suatu kawasan
yang bertujuan untuk mengendalikan pemanfaatan ruang. Perihal tenaga ahli, PP 36/2005
hanya menyebutkan bahwa dalam pembangunan gedung, tenaga ahli yang terlibat adalah tim
penyelenggaraan pembangunan dan tim peneliti dokumen rencana teknis pembangunan gedung
dan dokumen-dokumen pendukung.
Kelemahan PP 36/2005 ini adalah kurang rincinya pembahasan mengenai KDH, padahal
pembahasan mengenai KDB sudah cukup rinci. Hal ini menunjukkan bahwa pemerintah belum
memahami bahwa penentuan KDH dalam pembangunan gedung sama pentingnya dengan
penentuan KDB. Selain itu, PP 36/2005 ini menetapkan pentingnya pembangunan gedung
yang beracuan pada RTBL. Padahal, pada pelaksanaannya di lapangan, tidak semua daerah di
Indonesia memiliki RTBL yang dapat dijadikan acuan pembangunan gedung.
Lebih jauh lagi, kelemahan PP 36/2005 ini adalah tidak disebutkannya keterlibatan tenaga ahli
bidang arsitektur lanskap. Tenaga ahli yang disebutkan pada PP 36/2005 hanyalah tenaga ahli
bangunan gedung, seperti arsitek, desainer interior, ahli mekanikal dan elektrikal, serta dibantu
oleh tim dari masyarakat seperti pemuka agama dan budaya, juga tim dari instansi pemerintah.
Pentingnya perencanaan lanskap hanya disetarakan dengan pentingnya perencanaan taman.
Padahal, perencanaan taman hanyalah sebagian kecil dari keahlian seorang arsitek lanskap.
Seorang arsitek lanskap memiliki kemampuan untuk merancang sebuah kawasan, sehingga
dapat terlibat sejak awal proyek pembangunan gedung, serta terlibat dalam penentuan KDB
dan KDH. Hal ini belum dipahami oleh pemerintah, sehingga tidak disebutkan di dalam PP
36/2005 ini sama sekali.
Peraturan Menteri Pekerjaan Umum nomor 29 tahun 2006 tentang Pedoman Persyaratan
Teknis Bangunan Gedung (PermenPU 29/2006)
PermenPU 29/2006 ditetapkan untuk lebih memperinci Peraturan Pemerintah Nomor 36 Tahun
2005 tentang Peraturan Pelaksanaan Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2002 tentang Bangunan

116

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

Gedung. Tujuan ditetapkannya PermenPU 29/2006 ini adalah untuk dijadikan sebagai acuan
dalam pemenuhan persyaratan teknis bangunan. Lingkup pedoman teknis ini meliputi fungsi,
klasifikasi, dan persyaratan teknis bangunan gedung.
PermenPU 29/2006 merupakan sebuah pedoman teknis yang cukup rinci untuk digunakan
dalam pembangunan gedung, sehingga tercapai keseimbangan, keserasian, dan keselarasan
antara bangungan gedung dan lingkungan. Beberapa hal yang diatur dalam PermenPU 29/2006
ini adalah persyaratan penampilan bangunan gedung yang memuat persyaratan Ruang Terbuka
Hijau Pekarangan (RTHP) dan persyaratan ruang sempadan (ruang yang tepat di perbatasan).
PermenPU 29/2006 ini juga mengatur perihal kawasan yang menjadi lokasi pembangunan
gedung. Misalnya, PermenPU 29/2006 menetapkan bahwa pembangunan gedung di kawasan
yang lanskapnya bersifat makro, seperti laut, gunung, dan sungai besar, memiliki aturan
tersendiri terutama perihal tata letak bangunan.Kelemahan PermenPU 29/2006 adalah belum
diimplementasikannya peraturan ini. Perihal tata letak bangunan, misalnya, pada praktiknya
peraturan yang ditetapkan dalam PermenPU 29/2006 seperti tidak digubris. Pembangunan
gedung di Indonesia kurang memedulikan keberadaan lanskap-lanskap makro, sehingga tata
letaknya menghalangi pemandangan lanskap makro yang ada di sebuah kawasan.
Minimnya kepedulian terhadap tata letak bangunan pada proyek pembangunan gedung
disebabkan oleh minimnya keterlibatan tenaga ahli bidang arsitektur lanskap dalam proyekproyek pembangunan. PermenPU 29/2006 menggambarkan bahwa pemerintah Indonesia
belum memahami bidang arsitektur lanskap secara menyeluruh dan belum merasakan urgensi
dalam melibatkan arsitek-arsitek lanskap dalam proyek-proyek pembangunan. Padahal, tenaga
ahli bidang arsitektur lanskap memiliki kapasitas untuk menyelaraskan dan menyeimbangkan
bangunan gedung dengan lingkungan di sekitarnya.
Peraturan Menteri Pekerjaan Umum nomor 45 tahun 2007 tentang Pedoman Teknis
Pembangunan Gedung Negara (PermenPU 45/2007)
PermenPU 45/2007 ditetapkan untuk lebih memerinci Peraturan Pemerintah Nomor 36 Tahun
2005 tentang Peraturan Pelaksanaan Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2002 tentang Bangunan
Gedung. Tujuan ditetapkannya PermenPU 45/2007 ini adalah sebagai petunjuk pelaksanaan
supaya terwujud bangunan gedung negara yang memenuhi berbagai macam persyaratan.
PermenPU 45/2007 ini merupakan sebuah pedoman teknis yang cukup rinci untuk digunakan
dalam pembangunan gedung negara. Bahkan PermenPU 45/2007 ini memuat hal-hal detail
tentang pembangunan gedung negara, seperti adanya persyaratan bahan dan struktur bangunan
hingga aturan mengenai komponen-komponen biaya pembangunan. Sebagai pedoman yang
sangat rinci, PermenPU 45/2007 memiliki beberapa kelemahan, terutama dengan absennya
penjelasan peranan bidang arsitektur lanskap. Serupa dengan PP 36/2005, PermenPU 45/2007 ini
juga mensyaratkan adanya penentuan Koefisien Dasar Bangunan (KDB) dan Koefisien Daerah
Hijau (KDH). Kelemahan PermenPU 45/2007 ini adalah tidak dilibatkannya tenaga ahli bidang
arsitektur lanskap dalam penentuan KDB dan KDH, padahal penentuan dua koefisien ini adalah
bagian dari keahlian seorang arsitek lanskap.
Selain perihal KDB dan KDH, minimnya pelibatan tenaga ahli bidang arsitektur lanskap dalam
PermenPU 45/2007 terlihat pada pedoman teknis mengenai kelengkapan sarana dan prasarana
bangunan. PermenPU 45/2007 sudah menetapkan bahwa setiap bangunan gedung negara wajib
melengkapi sarana dan prasarana penunjang bangunan, seperti penyediaan sarana parkir dan

BAB 3: Kondisi Umum Arsitektur di Indonesia

117

sarana ruang terbuka hijau. Perancangan kedua sarana tersebut merupakan bagian dari keahlian
seorang arsitek lanskap. Namun, PermenPU 45/2007 tidak menyebutkan keterlibatan arsitek
lanskap sama sekali dalam perancangan kedua sarana penunjang gedung negara tersebut.
Secara umum, kelemahan PermenPU 45/2007 serupa dengan kelemahan yang ditemukan di PP
36/2005. Pada PermenPU 45/2007 juga ditemukan bahwa pembangunan lanskap disamakan
dengan pembangunan taman. Padahal, pembangunan taman adalah bagian kecil dari bidang
arsitektur lanskap. Hal ini menunjukkan bahwa pemahaman pemerintah dalam pembangunan
bangunan gedung negara belum menyeluruh karena pemerintah belum memahami bahwa
pembangunan kawasan dan gedung saling berhubungan.

C. Ketenagakerjaan
Minimnya pelibatan tenaga ahli bidang arsitektur lanskap dalam berbagai macam proyek
pembangunan memunculkan berbagai macam isu tentang ketenagakerjaan. Agar dapat lebih
aktif terlibat dalam proyek pembangunan, khususnya pembangunan nasional, tenaga ahli bidang
arsitektur lanskap dilindungi oleh beberapa kebijakan. Berikut ini adalah analisis mengenai
beberapa kebijakan yang berhubungan dengan isu ketenagakerjaan bidang arsitektur lanskap.
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 28 Tahun 2000 tentang Usaha dan Peran
Masyarakat Jasa Konstruksi (PP 28/2000)
PP 28/2000 ini ditetapkan sebagai peraturan pelaksanaan dari Undang-Undang Nomor 18 Tahun
1999 tentang Jasa Konstruksi (UU 18/1999). PP 28/2000 ini bertujuan untuk menjelaskan UU
18/1999 secara lebih rinci, terutama perihal sertifikasi keterampilan dan keahlian kerja yang
dimiliki oleh tenaga ahli bidang arsitektur. Hal ini diwujudkan dalam PP 28/2009 dengan
mengelaborasikan peranan masyarakat jasa konstruksi dalam pembangunan.
Pemerintah Indonesia menggolongkan bidang arsitektur lanskap ke dalam industri arsitektur
melalui PP 28/2000 dan kemudian diatur oleh Lembaga Pengembangan Jasa Konstruksi (LPJK).
Isu ketenagakerjaan bidang arsitektur dibahas dalam PP 28/2000 Bab 3 Tenaga Kerja Konstruksi.
Pada Bab 3 ini, dijelaskan bahwa tenaga kerja konstruksi, termasuk bidang arsitektur lanskap,
harus mengikuti kegiatan sertifikasi keterampilan atau keahlian kerja yang dilakukan oleh sebuah
lembaga sertifikasi. Lebih lanjut lagi, Bab 3 ini memuat penjelasan mengenai sistem klasifikasi,
kualifikasi, dan registrasi bagi tenaga kerja, serta akreditasi asosiasi profesi dan institusi pendidikan.
Ada dua isu utama perihal ketenagakerjaan yang dibahas dalam PP 28/2000, yaitu isu sertifikasi
dan akreditasi. Kelemahan dari PP 28/2000 ini adalah tidak adanya kepastian dalam menunjuk atau
membentuk lembaga sertifikasi dan akreditasi yang mandiri. Padahal, PP 28/2000 memberikan
kebebasan yang sangat besar bagi lembaga sertifikasi dan akreditasi untuk menyusun sistem
yang sesuai dengan bidang masing-masing. Tidak adanya aturan yang mengatur lembaga ini
menyebabkan proses implementasi keharusan besertifikat dan terakreditasi bagi tenaga kerja
bidang arsitektur lanskap menjadi cenderung lambat dan tidak terarah.
Keputusan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Nomor 23 Tahun 2013 tentang Penetapan
Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia Kategori Jasa Profesional, Ilmiah, dan Teknis
Golongan Pokok Jasa Arsitektur dan Teknik Sipil; Analisis dan Uji Teknis Golongan Jasa
Arsitektur dan Teknik Sipil Serta Konsultasi Teknis YBDI Bidang Arsitektur Sub Bidang
Arsitektur Lanskap Perancang Lanskap (atau SKKNI Arsitektur Lanskap)

118

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

SKKNI Arsitektur Lanskap ini merupakan hasil Konvensi Nasional Rancangan Standar
Kompetensi Kerja Nasional Indonesia Kategori Jasa Profesional, Ilmiah, dan Teknis Golongan
Pokok Jasa Arsitektur dan Teknik Sipil; Analisis dan Uji Teknis Golongan Jasa Arsitektur dan
Teknik Sipil Serta Konsultasi Teknis YBDI Bidang Arsitektur Sub Bidang Arsitektur Lanskap
Perancang Lanskap. Konvensi ini berangkat dari Undang-Undang Nomor 18 Tahun 1999
tentang Jasa Konstruksi yang menetapkan bahwa tenaga kerja yang melaksanakan perencanaan,
pelaksanaan, dan pengawasan konstruksi harus memiliki sertifikat keahlian. Tujuan penetapan
SKKNI Arsitektur Lanskap ini adalah untuk memastikan kualitas tenaga ahli secara jelas, lugas,
dan terukur, serta dapat menghitung produktivitas tenaga ahli untuk menentukan daya saing.
SKKNI Arsitektur Lanskap ini sebenarnya sudah menetapkan batasan wilayah kerja arsitek
lanskap serta aspek-aspek yang memengaruhi lanskap. Batasan wilayah kerja arsitek lanskap
sangat luas, mulai dari lanskap perkotaan hingga pedesaan, meliputi permukiman hingga taman
nasional. Aspek-aspek yang memengaruhi arsitektur lanskap juga sangat luas karena meliputi
aspek kesehatan, ekonomi lokal, lingkungan, komunitas, sosial budaya, ekologi, dan rekayasa
(engineering).
Selain itu, SKKNI Arsitektur Lanskap ini juga menjelaskan peta kompetensi yang merupakan
perincian tentang tujuan utama profesi arsitek lanskap. Kemudian SKKNI Arsitektur Lanskap
juga merincikan semua tugas seorang arsitektur lanskap yang digolongkan dalam unit-unit
kompetensi yang memiliki berbagai elemen dan kriteria masing-masing. Kriteria-kriteria yang
harus dipenuhi oleh seorang arsitek lanskap kemudian memiliki batasan-batasan variabel yang
berbeda-beda dan sangat mendetail, bahkan hingga variabel peralatan yang harus dimiliki atau
digunakan. Satu hal yang paling penting dari SKKNI Arsitektur Lanskap ini adalah ditetapkannya
panduan penilaian bagi kriteria-kriteria yang sudah ditetapkan sebelumnya.
Sebagai kebijakan yang pertama dan baru ditetapkan pada 2013, sebenarnya SKKNI Arsitektur
Lanskap dapat menjawab isu ketenagakerjaan yang sering ditemukan saat ini. Namun, hingga
tahun 2014 SKKNI Arsitektur Lanskap ini belum tersosialisasikan dengan baik, sehingga belum
digunakan dan diimplementasikan dengan maksimal. Melalui adanya SKKNI, bidang arsitektur
lanskap dapat lebih berkembang. Misalnya, pemilik proyek pembangunan dapat lebih memahami
kualitas dan kompetensi yang dimiliki oleh seorang arsitek lanskap. Selain itu, arsitek-arsitek
lanskap Indonesia juga dapat meningkatkan kualitas dirinya masing-masing dengan menggunakan
SKKNI Arsitektur Lanskap sebagai ukuran. Diharapkan bahwa dengan adanya SKKNI Arsitektur
Lanskap, arsitek lanskap dapat dilibatkan dalam berbagai proyek pembangunan, seperti yang
sudah diatur dalam SKKNI.

D. Bidang Usaha
Untuk mengembangkan bidang arsitektur lanskap, diperlukan landasan yang kuat untuk mendukung
industri arsitektur lanskap. Salah satu caranya adalah dengan memberikan perlindungan terhadap
bidang-bidang usaha arsitektur lanskap yang diwujudkan dalam kebijakan atau peraturan
pemerintah. Penjelasan mengenai kebijakan tersebut akan dibahas di bawah ini.
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 28 Tahun 2000 tentang Usaha dan Peran
Masyarakat Jasa Konstruksi (PP 28/2000)
PP 28/2000 ini ditetapkan sebagai alat pelaksana Undang-Undang Nomor 18 Tahun 1999
tentang Jasa Konstruksi. Tujuan PP 28/2000 ini salah satunya adalah untuk mengatur berbagai

BAB 3: Kondisi Umum Arsitektur di Indonesia

119

usaha jasa konstruksi. PP 28/2000 ini mengatur jenis, bentuk dan bidang usaha, klasifikasi dan
kualifikasi usaha, registrasi badan usaha, akreditasi badan usaha, serta perizinan bagi bahan usaha.
PP 28/2000 Bab 2 tentang Usaha Jasa Konstruksi terbagi menjadi lima bagian. Bagian pertama
berfokus pada jenis, bentuk, dan bidang usaha jasa konstruksi. Pada bagian inilah disebutkan
dengan jelas bahwa bidang pekerjaan arsitektural meliputi berbagai macam bidang, termasuk
arsitektur lanskap. Bagian kedua berfokus pada klasifikasi dan kualifikasi usaha. Pada bagian ini
disebutkan bahwa bidang usaha jasa konstruksi, termasuk arsitektur, dapat berupa perseorangan
atau badan usaha. Bagian ketiga berfokus pada hal-hal yang berhubungan dengan registrasi
badan usaha. Bagian keempat berfokus pada sistem akreditasi asosiasi perusahaan. Bagian kelima
berfokus pada hal-hal yang menyangkut perizinan usaha.
PP 28/2000 Bab 2 ini sudah cukup detail dalam mengatur usaha jasa konstruksi, termasuk bidang
arsitektur lanskap. Kelemahannya ditemukan pada implementasi. Misalnya, pada PP 28/2000 pasal
4 ayat (1) disebutkan bahwa jenis usaha jasa konstruksi meliputi jasa perencanaan, pelaksanaan,
dan jasa pengawasan konstruksi. Pada kenyataannya di lapangan, tenaga ahli bidang arsitektur
lanskap yang memiliki badan usaha sendiri sering tidak dilibatkan dalam proyek pembangunan,
atau hanya dilibatkan dalam beberapa tahap dan tidak seluruhnya.
Selain itu, pada PP 28/2000 ini juga sering disebutkan sebuah Lembaga yang bertugas untuk
melakukan registrasi terhadap seluruh badan usaha serta bertugas untuk mengakreditasi asosiasi
perusahaan yang ada. Namun, tidak ada penjelasan mengenai Lembaga tersebut, tidak ada pula
penunjukan terhadap suatu lembaga yang sudah ada. Karena itulah proses implementasi PP
28/2000 ini tidak maksimal dan tidak menyeluruh. Hingga 2014, Indonesia tidak memiliki data
tentang jumlah badan usaha arsitektur lanskap yang ada di Indonesia. Tidak adanya data ini adalah
salah satu contoh gagalnya implementasi PP 28/2000 dalam melakukan registrasi badan usaha.
Peraturan Pemerintah Nomor 29 Tahun 2000 tentang Penyelenggaraan Jasa Konstruksi
(PP 29/2000)
PP 29/2000 ini ditetapkan sebagai salah satu peraturan untuk melaksanakan Undang-Undang
Nomor 18 Tahun 1999 tentang Jasa Konstruksi. PP 29/2000 ini bertujuan untuk mewujudkan
penyelenggaraan pekerjaan konstruksi yang tertib, sehingga hasil konstruksinya berkualitas dan
peran masyarakat meningkat.
PP 29/2000 ini mengatur penyelenggaraan pekerjaan konstruksi yang meliputi pemilihan penyedia
jasa, kontrak kerja konstruksi, penyelenggaraan pekerjaan konstruksi, kegagalan bangunan,
penyelesaian sengketa, larangan persekongkolan, dan sanksi administratif. Kelemahan dari PP
29/2000 ini ada di Bab 2 tentang Pemilihan Penyedia Jasa, khususnya pasal 3 ayat (5), yaitu
Dalam pelelangan umum, pelelangan terbatas, atau pemilihan langsung penyedia jasa, pengguna
jasa harus mengikutsertakan sekurang-kurangnya 1 (satu) perusahaan nasional.
Berdasarkan ayat (5) pada PP 29/2000 tersebut, badan usaha bidang arsitektur lanskap yang
berbentuk perusahaan nasional akan mendapatkan keuntungan tersendiri karena kesempatannya
untuk mengikuti proses lelang lebih besar. Hal ini menjadi kelemahan karena mencerminkan
minimnya dukungan pada badan usaha perseorangan. Kelemahan ini sangat merugikan bidang
arsitektur lanskap karena tenaga ahli bidang ini banyak yang mendirikan badan usaha perseorangan.
Badan usaha perseorangan bidang arsitektur lanskap maka kurang dilibatkan dalam proyek-proyek
pembangunan, terutama proyek-proyek milik negara.
120

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

3.2.3 Teknik Iluminasi


Sebagai bidang ilmu dan industri yang masih tergolong baru di Indonesia, bidang teknik iluminasi
membutuhkan kebijakan-kebijakan yang berfungsi untuk mendukung perkembangan bidang ini.
Namun, kebijakan-kebijakan yang sudah ditetapkan oleh pemerintah saat ini masih memiliki
kekurangan. Penjelasan mengenai kebijakan-kebijakan yang berhubungan dengan bidang teknik
iluminasi beserta kekurangan-kekurangannya akan dibahas di bawah ini.

A. Pembangunan Gedung
Bidang teknik iluminasi sangat terkait dengan kegiatan pembangunan gedung. Pemerintah Indonesia
sudah memiliki kebijakan-kebijakan tentang pembangunan gedung yang sudah terkait dengan
bidang teknik iluminasi. Berikut ini adalah penjelasan mengenai kebijakan-kebijakan tersebut.
Undang-Undang nomor 28 tahun 2002 tentang Bangunan Gedung (UU 28/2002)
UU 28/2002 dibuat untuk mendukung pembangunan nasional, khususnya untuk mendukung
pembangunan gedung. Bangunan gedung menjadi penting karena merupakan sarana penunjang
kegiatan, sehingga pelaksanaan pembangunannya harus tertib dan memenuhi syarat teknis serta
administratif. Tujuan ditetapkannya UU 29/2002 ini antara lain adalah untuk menertibkan
proses pembangunan gedung dan mewujudkan kepastian hukumnya, sehingga tercapai fungsi
bangunan gedung.
Pada UU 28/2002 pasal 15 ayat (2), disebutkan bahwa salah satu persyaratan pengendalian dampak
lingkungan adalah dengan penyediaan pencahayaan ruang luar bangunan gedung. Selain itu,
pada pasal 21 disebutkan bahwa salah satu persyaratan kesehatan adalah penyediaan pencahayaan.
Aturan mengenai sistem pencahayaan yang harus dimiliki oleh sebuah gedung ditetapkan melalui
pasal 23. Pasal 23 dengan lebih rinci mengatur tentang pencahayaan alami dan buatan.
Perincian tentang sistem pencahayaan yang dijelaskan pada pasal 23 ayat (1) meliputi pencahayaan
buatan yang digunakan untuk pencahayaan darurat. Kekurangan dari UU 28/2002 ini ada pada
tahap implementasi. Dengan ditetapkannya UU 28/2002 ini, seharusnya setiap pembangunan
gedung sudah diwajibkan untuk memiliki pencahayaan darurat. Namun, pada kenyataannya di
lapangan, tidak semua gedung di Indonesia memiliki pencahayaan darurat. Jika ada, pencahayaan
darurat yang terdapat di gedung-gedung Indonesia saat ini sebagian besar bukan hasil rancangan
seorang lighting designer.
Pada pasal 23 ayat (2) dijelaskan secara khusus bahwa gedung tempat tinggal, pelayanan
kesehatan, pendidikan, dan bangunan pelayanan umum lainnya harus memiliki bukaan untuk
pencahayaan alami. Hal ini juga belum diterapkan sepenuhnya oleh seluruh gedung di Indonesia.
Terlihat bahwa banyak gedung pelayanan umum, seperti gedung-gedung pemerintah, yang belum
memiliki bukaan untuk pencahayaan alami. Permasalahan ini timbul karena UU 28/2002 ini
belum diimplementasikan secara maksimal dan tidak menyediakan landasan keterlibatan lighting
designer Indonesia pada proyek pembangunan gedung.
Peraturan Pemerintah Nomor 36 Tahun 2005 tentang Peraturan Pelaksanaan UndangUndang Nomor 28 Tahun 2002 tentang Bangunan Gedung (PP 36/2005)
PP 36/2005 ini menjelaskan secara rinci beberapa pasal yang ditetapkan pada Undang-Undang
Nomor 28 Tahun 2002 tentang Bangunan Gedung. PP 36/2005 ini bertujuan untuk menjelaskan

BAB 3: Kondisi Umum Arsitektur di Indonesia

121

ketentuan fungsi bangunan, persyaratan bangunan gedung, penyelenggaraan bangunan gedung,


peran masyarakat, dan pembinaan dalam penyelenggaraan bangunan gedung.
Sebenarnya PP 36/2005 ini sudah mengatur pelaksanaan pembangunan gedung dengan cukup rinci,
terutama perihal perancangan pencahayaan. Pasal 38 menetapkan bahwa salah satu persyaratan
kesehatan adalah pencahayaan. Sistem pencahayaan kemudian dibahas secara lebih detail pada
pasal 41. Selain itu, perihal sistem pencahayaan ini disinggung pada Penjelasan PP 36/2005 ini.
Penjelasan pasal 20 ayat (4) menerangkan bahwa penetapan Koefisien Dasar Bangunan (KDB) harus
mempertimbangkan sistem pencahayaan karena pembangunan gedung harus mempertimbangkan
kenyamanan dalam hal pandangan. Sistem pencahayaan juga disinggung di pasal 21 tentang
penetapan garis sempadan (garis batas bangunan), pasal 24 tentang penetapan tata letak ruang
bangunan gedung, dan pasal 27 tentang Rencana Tata Bangunan dan Lingkungan (RTBL).
Pada pasal 41 dijelaskan bahwa sistem pencahayaan bangunan gedung harus mempunyai pencahayaan
alami dan/atau buatan, sedangkan gedung pelayanan umum wajib memiliki pencahayaan alami.
Pencahayaan alami harus optimal sedangkan pencahayaan buatan harus dirancang secara efisien
sehingga menghemat energi. Peraturan mendetail mengenai tingkat iluminasi dan ketentuan
pencahayaan darurat kemudian dirincikan pada Penjelasan Pasal 41 PP 36/2005. PP 36/2005
yang sudah sangat rinci dalam menetapkan ketentuan-ketentuan perihal pencahayaan bangunan
gedung ini memiliki kelemahan ketika diimplementasikan. Banyak proyek pembangunan gedung
di Indonesia yang tidak menghiraukan PP 36/2005, terutama yang berkaitan dengan sistem
pencahayaan. Selain itu, bidang teknik iluminasi dan profesi lighting designer merupakan bidang
ilmu dan profesi yang cenderung baru di Indonesia, jadi belum dikenal secara luas di masyarakat.
Hal ini menyebabkan semakin tidak dihiraukannya peraturan mengenai sistem pencahayaan
pada proyek pembangunan gedung.
Peraturan Menteri Pekerjaan Umum nomor 29 tahun 2006 tentang Pedoman Persyaratan
Teknis Bangunan Gedung (PermenPU 29/2006)
PermenPU 29/2006 ditetapkan untuk lebih memperinci Peraturan Pemerintah Nomor 36 Tahun
2005 tentang Peraturan Pelaksanaan Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2002 tentang Bangunan
Gedung. PermenPU 29/2006 ini bertujuan untuk mengatur terselenggaranya bangunan gedung
yang sesuai dengan fungsinya. PermenPU 29/2006 merupakan sebuah pedoman teknis yang cukup
rinci untuk digunakan dalam pembangunan gedung. Sebagai pedoman, PermenPU 29/2006 pasal
4 menyatakan bahwa pembangunan gedung harus memenuhi persyaratan kesehatan. Salah satu
komponen dalam persyaratan kesehatan adalah persyaratan pencahayaan. Sistem pencahayaan
harus menjadi bahan pertimbangan dalam merencanakan bentuk bangunan serta tata ruang
luar dan dalam. Sistem pencahayaan, khususnya sistem pencahayaan darurat, menjadi bagian
dari persyaratan kemampuan bangunan gedung terhadap bahaya kebakaran. Hal ini kemudian
diatur dalam SNI 03-6573-2001.
Persyaratan sistem pencahayaan yang harus dipenuhi sebuah bangunan gedung dan ditetapkan
dalam PermenPU 29/2006 serupa dengan ketetapan dalam PP 36/2005. PermenPU 29/2006
mengharuskan setiap gedung untuk memiliki pencahayaan alami yang optimal dan pencahayaan
buatan yang hemat energi, disertai dengan pencahayaan darurat. Selain itu, bangunan pelayanan
umum harus mempunyai bukaan untuk pencahayaan alami. Sistem pencahayaan alami maupun
buatan harus ditempatkan di dalam dan di luar gedung. Pada PermenPU 29/2006, persyaratan
sistem pencahayaan ini lebih dirinci lagi melalui ketentuan standar nasional (SNI) yang telah
ditetapkan oleh pemerintah.

122

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

Perencanaan sistem pencahayaan sebagai bagian dari persyaratan teknis dalam membangun
gedung yang dijelaskan pada PermenPU 29/2006 memiliki kelemahan dalam implementasi. Masih
banyak pembangunan gedung di Indonesia yang tidak menghiraukan peraturan mengenai sistem
pencahayaan yang sudah diatur oleh pemerintah ini. Selain itu, kalaupun sistem pencahayaan
dibuat, perancangannya sering tidak melibatkan lighting designer Indonesia. Hal ini sebenarnya
dapat diatasi dengan meningkatkan ketegasan pemerintah dalam mengawasi pembangunan
gedung di Indonesia agar peraturan tentang sistem penataan cahaya yang telah ditetapkan dapat
diimplementasikan sepenuhnya.
Peraturan Menteri Pekerjaan Umum nomor 45 tahun 2007 tentang Pedoman Teknis
Pembangunan Gedung Negara (PermenPU 45/2007).
PermenPU 45/2007 ditetapkan untuk lebih memperinci Peraturan Pemerintah Nomor 36
Tahun 2005 tentang Peraturan Pelaksanaan Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2002 tentang
Bangunan Gedung.
PermenPU 45/2007 ini bertujuan untuk menjadi petunjuk pelaksanaan pembangunan gedung
negara sehingga sesuai dengan fungsinya, memenuhi persyaratan kesehatan (dan berbagai
persyaratan lain), serta serasi dan selaras dengan lingkungannya.
PermenPU 45/2007 ini merupakan sebuah pedoman teknis tentang pembangunan gedung negara
yang cukup rinci, terutama perihal sistem pencahayaan. Berdasarkan pasal 4 ayat (1), sistem
pencahayaan adalah salah satu persyaratan teknis yang harus dipenuhi dalam membangun gedung
negara. Pencahayaan termasuk dalam salah satu persyaratan tata bangunan dan lingkungan,
khususnya dalam menentukan jarak antar bangunan. Dalam menentukan jarak antar bangunan,
PermenPU 45/2007 menetapkan bahwa ada syarat kesehatan yang menyangkut pencahayaan yang
harus dipenuhi. Perihal kelengkapan sarana dan prasarana bangunan gedung negara, salah satu
persyaratannya adalah harus dilengkapinya sarana pencahayaan halaman. Selain itu, pembangunan
gedung negara juga harus memenuhi syarat pencahayaan darurat. Pencahayaan pun merupakan
persyaratan utilitas yang harus dipenuhi setiap gedung negara. PermenPU 45/2007 menetapkan
bahwa setiap gedung negara wajib memanfaatkan pencahayaan alami dan buatan.
PermenPU 45/2007 ini menunjukkan bahwa pemerintah sudah menaruh perhatian pada bidang
teknik iluminasi. Namun, pada kenyataannya di lapangan, pelaksanaan pembangunan gedung
negara kurang memerhatikan sistem pencahayaan. Perencanaan sistem pencahayaan yang dibangun
untuk pencahayaan gedung negara juga belum menggunakan tenaga ahli bidang teknik iluminasi.
Pengerjaan sistem pencahayaan gedung negara biasanya hanya melibatkan arsitek dan kontraktor
pembangun, bukan lighting designer.

B. Ketenagakerjaan
Minimnya pelibatan tenaga ahli bidang arsitektur lanskap dalam berbagai macam proyek
pembangunan memunculkan berbagai macam isu ketenagakerjaan. Agar dapat lebih aktif
terlibat dalam proyek pembangunan, khususnya pembangunan nasional, tenaga ahli bidang
arsitektur lanskap dilindungi oleh beberapa kebijakan. Berikut ini adalah analisis mengenai
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 28 Tahun 2000 tentang Usaha dan Peran
Masyarakat Jasa Konstruksi (PP 28/2000) yang berhubungan dengan isu ketenagakerjaan
bidang arsitektur lanskap.

BAB 3: Kondisi Umum Arsitektur di Indonesia

123

PP 28/2000 ditetapkan sebagai peraturan pelaksanaan Undang-Undang Nomor 18 Tahun 1999


tentang Jasa Konstruksi (UU 18/1999). PP 28/2000 ini bertujuan untuk menjelaskan UU 18/1999
secara lebih rinci dalam lingkup pengaturan usaha jasa konstruksi, tenaga kerja konstruksi, peran
masyarakat jasa konstruksi, dan penerapan sanksi.
Pemerintah Indonesia menggolongkan bidang teknik iluminasi ke dalam industri arsitektur
melalui PP 28/2000 untuk kemudian diatur oleh Lembaga Pengembangan Jasa Konstruksi (LPJK).
Salah satu hal penting yang dibahas dalam PP 28/2000 ini adalah mengenai ketenagakerjaan.
PP 28/2000 pasal 15, 16, 17, 18, dan 19 menjelaskan tentang pentingnya sertifikasi bagi tenaga
kerja arsitektur, termasuk bidang teknik iluminasi.
Pada PP 28/2000 ditetapkan bahwa setiap tenaga kerja konstruksi harus mengikuti sertifikasi.
Sertifikasi ini juga dibeda-bedakan berdasarkan klasifikasi dan kualifikasi tenaga kerja. Selain
perihal sertifikasi, PP 28/2000 juga menetapkan soal akreditasi terhadap asosiasi profesi.
Kelemahan dari PP 28/2000 ini adalah tidak adanya kepastian dalam menunjuk atau membentuk
lembaga sertifikasi dan akreditasi yang mandiri. Padahal PP 28/2000 memberikan kebebasan
yang sangat besar bagi lembaga sertifikasi dan akreditasi untuk menyusun sistem yang sesuai
dengan bidang masing-masing. Tidak adanya aturan yang mengatur lembaga ini menyebabkan
proses implementasi keharusan besertifikat dan terakreditasi bagi tenaga kerja bidang arsitektur
lanskap jadi cenderung lambat dan tidak terarah. Saat ini, proses sertifikasi bidang teknik
iluminasi dilakukan oleh HTII sebagai lembaga keprofesian bidang teknik iluminasi. Namun,
sistem pemberian akreditasi pada HTII masih belum transparan dan terarah.

C. Bidang Usaha
Untuk mengembangkan bidang arsitektur lanskap, diperlukan landasan yang kuat untuk mendukung
industri arsitektur lanskap. Salah satu caranya adalah dengan memberikan perlindungan terhadap
bidang-bidang usaha arsitektur lanskap yang diwujudkan dalam kebijakan atau peraturan
pemerintah. Penjelasan mengenai kebijakan tersebut akan dibahas di bawah ini.
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 28 Tahun 2000 tentang Usaha dan Peran
Masyarakat Jasa Konstruksi (PP 28/2000).
PP 28/2000 ini ditetapkan sebagai alat pelaksana Undang-Undang Nomor 18 Tahun 1999 tentang
Jasa Konstruksi. Tujuan PP tersebut ini salah satunya adalah untuk mengatur berbagai usaha jasa
konstruksi. PP 28/2000 ini mengatur jenis, bentuk, dan bidang usaha, klasifikasi dan kualifikasi
usaha, registrasi badan usaha, akreditasi badan usaha, serta perizinan bagi bahan usaha.
PP 28/2000 pasal 3-14 tentang usaha jasa konstruksi terbagi menjadi lima bagian. Bagian pertama
berfokus pada jenis, bentuk, dan bidang usaha jasa konstruksi. Bagian kedua berfokus pada
klasifikasi dan kualifikasi usaha. Bagian ketiga berfokus pada hal-hal yang berhubungan dengan
registrasi badan usaha. Bagian keempat berfokus pada sistem akreditasi asosiasi perusahaan.
Bagian kelima berfokus pada hal-hal yang menyangkut perizinan usaha.
PP 28/2000 ini sudah cukup detail dalam mengatur usaha jasa konstruksi. Kelemahan dari
peraturan ini adalah tidak disebutkannya bidang teknik iluminasi secara eksplisit. Pada pasal 7,
misalnya, disebutkan ada lima bidang usaha jasa konstruksi dan salah satunya adalah bidang usaha
arsitektur. Bidang arsitektur ini meliputi arsitektur bangunan berteknologi sederhana, arsitektur

124

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

bangunan berteknologi menengah, arsitektur bangunan berteknologi tinggi, arsitektur ruang


dalam bangunan (interior), arsitektur lanskap termasuk perawatannya, namun tidak menyebutkan
bidang teknik iluminasi sama sekali. Hal ini seperti bertentangan dengan apa yang ditetapkan
oleh Lembaga Pengembangan Jasa Konstruksi (LPJK), yaitu bahwa bidang teknik iluminasi
termasuk dalam industri arsitektur. Kelemahan dari PP 28/2000 ini menyebabkan bidang ilmu
teknik iluminasi dan profesi lighting designer kurang dilibatkan dalam proyek-proyek konstruksi
dan pembangunan, terutama yang diselenggarakan oleh negara.
Peraturan Pemerintah Nomor 29 Tahun 2000 tentang Penyelenggaraan Jasa Konstruksi
(PP 29/2000)
PP 29/2000 ditetapkan sebagai salah satu peraturan untuk melaksanakan Undang-Undang Nomor
18 Tahun 1999 tentang Jasa Konstruksi. PP tersebut bertujuan sebagai pedoman yang dapat
mewujudkan peran strategis jasa konstruksi. Lingkup PP 29/2000 meliputi pemilihan penyedia
jasa, kontrak kerja konstruksi, penyelenggaraan pekerjaan konstruksi, kegagalan bangunan,
penyelesaian sengketa, larangan persekongkolan, dan sanksi administratif.
PP 29/2000 ini mengatur penyelenggaraan pekerjaan konstruksi dengan cukup rinci. Kelemahan
dari PP 29/2000 ini ada di pasal 3 ayat (5), yaitu tentang Pemilihan Penyedia Jasa. Pasal 3 ayat
(5) berbunyi: Dalam pelelangan umum, pelelangan terbatas, atau pemilihan langsung penyedia
jasa, pengguna jasa harus mengikutsertakan sekurang-kurangnya 1 (satu) perusahaan nasional.
Berdasarkan ayat (5) pada PP 29/2000 tersebut, badan usaha bidang teknik iluminasi yang
berbentuk perusahaan akan mendapatkan keuntungan tersendiri karena kesempatannya untuk
mengikuti proses lelang lebih besar. Hal ini mencerminkan minimnya dukungan pada badan
usaha perseorangan, padahal tenaga ahli bidang teknik iluminasi banyak yang mendirikan badan
usaha perseorangan. Badan usaha perseorangan bidang teknik iluminasi maka kurang dilibatkan
dalam proyek-proyek pembangunan, terutama proyek-proyek milik negara.

3.3 Struktur Pasar Arsitektur


3.3.1 Arsitektur
Ikatan Arsitek Indonesia (IAI) adalah satu-satunya asosiasi yang menaungi arsitek di Indonesia
dengan 31 cabang di seluruh Indonesia. Jumlah arsitek yang terdaftar di IAI mencapai 15.000
orang yang tersebar di Sumatera, Jawa, Kalimantan, Sulawesi, Bali, Nusa Tenggara Barat, Nusa
Tenggara Timur, Maluku Utara, dan Papua. Namun, hanya sekitar 3.200 arsitek atau 21% dari
anggota IAI yang memiliki Sertifikat Keahlian (SKA).26 Jumlah ini sangat minim dan dapat
menjadi kelemahan yang mencolok, terutama dalam menghadapi ASEAN Mutual Recognition
Arrangement pada tahun 2015.
Kebutuhan akan profesi bidang arsitektur di Indonesia diperkirakan akan semakin meningkat.
Pada periode 2010 2020 diperkirakan akan terjadi peningkatan proyek infrastruktur di negaranegara berkembang sebesar 128%.27 Dari segi proposi jenis pemberi pekerjaan, 90% pekerjaan di
Jakarta datang dari pihak swasta sementara 10% dari pemerintah. Hal ini berbanding terbalik
(26) Berdasarkan percakapan lewat WhatsApp dengan Adriansyah (Ikatan Arsitek Indonesia) pada 4 September 2014
(27) Claire Jamieson, The Future of Architects?, buildingfutures.org.uk. Tautan: http://www.buildingfutures.org.uk/
assets/downloads/The_Future_for_Architects_Full_Report_2.pdf. Terakhir diakses pada 10 April 2014.

BAB 3: Kondisi Umum Arsitektur di Indonesia

125

dengan rata-rata pekerjaan di luar Jakarta yang 90% berasal dari pemerintah dan 10% dari swasta.28
Sepuluh biro arsitek terbesar di Indonesia padatahun 2014 menurut BCI Awards adalah Airmas
Asri, Anggara Architeam, Arkonin, Duta Cermat Mandiri, Indomegah Cipta Bangun Citra,
Megatika International, PDW Architects, PTI Architects, Urbane Indonesia, dan Wiratman.
Saat ini, terdapat 83 Perguruan Tinggi (PT) yang tergabung dalam Asosiasi Pendidikan Tinggi
Arsitektur Indonesia (APTARI). Hampir semua pulau besar di Indonesia seperti Jawa, Sumatera,
Sulawesi, Kalimantan, dan Papua sudah memiliki PT dengan jurusan Arsitektur. Namun, 57%
dari PT tersebut berada di Jawa dengan jumlah 48 PT. Sementara jumlah seluruh PT dengan
jurusan arsitektur yang ada di luar pulau Jawa hanya 35 PT.29 Hal ini mengindikasikan dua hal:
(1) Pembangunan struktur fisik dan bangunan yang masih minim di luar Jawa; (2) Pemahaman
yang masih rendah tentang pentingnya profesi arsitek di luar Jawa.
Apabila PT yang tidak tergabung APTARI ikut dihitung, maka total PT dengan jurusan Arsitektur
diperkirakan mencapai 155 PT.30 Jumlah ini lebih banyak daripada di Amerika Serikat (139)31
dan membuat Indonesia menempati peringkat kedua di Asia setelah Jepang (178).32 Namun,
dari segi kualitas, lulusan Indonesia terutama di luar Jawa masih jauh tertinggal dibandingkan
lulusan luar negeri.
Gambar 3-7 Sebaran Anggota APTARI di Indonesia

Sumatra,
17%

Sulawesi,
15%

Jawa,
58%

Papua, 1%
NTT, 1%
Maluku Utara, 1%
Kalimantan,5%
Bali,2%

(28) Berdasarkan hasil wawancara dengan Ahmad Djuhara (Ikatan Arsitek Indonesia), pada 21 Mei 2014 di Jakarta
(29) Member, aptari.org. Tautan: http://aptari.org/member. Terakhir diakses pada 10 September 2014.
(30) Berdasarkan hasil wawancara dengan Danny Wicaksono (Jong Arsitek!) pada 21 Mei 2013 di Jakarta.
(31) Online Guide to Architecture Schools, apps.acsa-arch.org. Tautan: http://apps.acsa-arch.org/Guide_Search/
results.aspx. Terakhir diakses pada 10 September 2014.
(32) Op. cit., Danny Wicaksono, 2013.

126

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

3.3.2 Arsitektur Lanskap


Anggota Ikatan Arsitek Lanskap Indonesia (IALI) saat ini berjumlah 1.000 orang yang tersebar
di tujuh cabang di pulau Jawa. Dari 1.000 orang tersebut, belum ada catatan mengenai jumlah
yang sudah memiliki SKA. Terdapat 22 perguruan tinggi untuk arsitektur lanskap yang sudah
tersebar di seluruh Indonesia. Saat ini kebutuhan pasar akan profesi arsitek lanskap masih sangat
minim meskipun potensi dan peran arsitek lanskap sangat besar bila disadari bahwa kondisi
lanskap Indonesia sebagian besar berbentuk hutan, pegunungan, dan lautan. Meskipun profesi
arsitek lanskap sudah diakui oleh pemerintah, dalam berbagai peraturan pembangunan gedung
peran arsitek lanskap tidak diwajibkan kecuali sebatas pertamanan. Dalam hal pengelolaan
hutan, Kementerian Kehutanan dalam Rencana Strategis 2010 - 2014 menyatakan kebutuhan
yang tinggi akan tenaga ahli arsitek lanskap untuk mengelola hutan di Indonesia.33

3.3.3 Teknik Iluminasi


Anggota Himpunan Teknik Iluminasi Indonesia (HTII) saat ini berjumlah 400 orang dengan
jumlah anggota yang sudah bersertifikasi sebanyak 189 anggota. Sebagai profesi yang relatif baru,
belum ada institusi pendidikan di Indonesia yang memiliki program studi atau jurusan teknik
iluminasi. Sebagian besar praktisi teknik iluminasi datang dari bidang lain seperti arsitektur.
Seperti halnya arsitek lanskap, kebutuhan akan penata cahaya masih sangat minim. Meskipun
profesi ini sudah tergabung dalam Lembaga Pengembangan Jasa Konstruksi (LPJK), proyek-proyek
infrastruktur dan pembangunan gedung pemerintah belum mewajibkan keterlibatan profesi ini.34
Kebutuhan profesi ini ke depan akan meningkat tajam mengingat di masa depan diprediksikan
proyek-proyek infrastruktur dan pembangunan gedung akan semakin banyak.

Kebutuhan akan profesi bidang arsitektur di


Indonesia diperkirakan akan semakin meningkat.
Pada periode 2010 2020 diperkirakan akan terjadi
peningkatan proyek infrastruktur di negara-negara
berkembang sebesar 128%.
3.4 Daya Saing Arsitektur
Daya saing industri arsitektur dihitung berdasarkan potensi dan permasalahan yang dihadapi oleh
para pelaku kreatif bidang arsitektur. Penilaian daya saing ini dibagi ke dalam tujuh kriteria, yaitu
sumber daya kreatif, sumber daya pendukung, industri, pembiayaan, pemasaran, infrastruktur
dan teknologi, serta kelembagaan. Penilaian dilakukan dengan menggunakan skala 1-10 untuk
setiap kriteria. Pemberian nilai ini cukup rumit karena tiga bidang yang termasuk dalam industri
arsitektur, yaitu bidang arsitektur, arsitektur lanskap, dan teknik iluminasi, memiliki potensi dan
permasalahan yang berbeda-beda. Penjelasan mengenai daya saing arsitektur berdasarkan tujuh
kriteria ini diterangkan sebagai berikut.
(33) Berdasarkan korespondensi email dengan Soehartini Sekartjakrarini (Ikatan Arsitek Lanskap Indonesia) pada
23 Juni12 Juli 2014.
(34) Berdasarkan Korespondensi email dengan Agust Danang Ismoyo dan Ida Zureidar (Himpunan Teknik Iluminasi
Indonesia) pada 12 Juni17 Juli 2014.

BAB 3: Kondisi Umum Arsitektur di Indonesia

127

Gambar 3-8 Daya Saing Arsitektur Indonesia


SUMBER DAYA
KREATIF
10
8
KELEMBAGAAN

SUMBER DAYA
PENDUKUNG

6
4 4,2

4,1

4,5

2
0

5,0

5,2

INFRASTRUKTUR
DAN TEKNOLOGI

INDUSTRI

5,0

PEMASARAN

5,3

PEMBIAYAAN

Sumber Daya Kreatif


Nilai daya saing arsitektur berdasarkan kriteria sumber daya kreatif adalah 4,2. Nilai ini
menunjukkan bahwa sumber daya kreatif bidang arsitektur sudah memiliki potensi, namun
masih memiliki banyak permasalahan. Isu-isu dalam kriteria sumber daya kreatif meliputi isu
tentang pendidikan dan orang kreatif. Salah satu potensi yang terlihat pada pendidikan arsitektur
di Indonesia adalah bahwa perguruan tinggi yang menyediakan program studi arsitektur dan
arsitektur lanskap jumlahnya sudah banyak dan cukup tersebar lokasinya. Namun, permasalahan
ditemukan karena kualitas pendidikan tersebut tidak merata di seluruh Indonesia. Dalam hal
pengembangan orang kreatif, salah satu potensi industri arsitektur adalah sudah adanya sistem
sertifikasi bagi para tenaga ahli. Namun, permasalahan timbul karena masih sangat sedikit jumlah
tenaga ahli arsitektur yang memiliki sertifikat. Salah satu dampaknya adalah maraknya praktik
sewa dan pinjam sertifikat tenaga ahli untuk mengerjakan proyek-proyek arsitektur.
Sumber Daya Pendukung
Skor penilaian untuk kriteria sumber daya pendukung dalam pengukuran daya saing arsitektur
adalah 4,5. Seperti yang terjadi dengan kriteria sumber daya kreatif, skor nilai untuk sumber
daya pendukung ini menunjukkan bahwa daya saing arsitektur sudah memiliki potensi untuk
berkembang, namun masih banyak permasalahan yang harus diselesaikan.
Sumber daya pendukung ini terbagi menjadi dua jenis, yaitu sumber daya alam berupa sumber
daya alam dan sumber daya budaya. Sumber daya alam Indonesia yang dimanfaatkan melalui
kearifan lokal arsitektur vernakular potensinya sangat besar untuk dikembangkan. Permasalahannya
saat ini adalah masih minimnya jumlah riset yang mendalam dan inventarisasi data yang akurat
tentang potensi sumber daya pendukung ini. Selain itu, jumlah praktisi dan ahli arsitektur yang
terlibat dalam pekerjaan konservasi dan restorasi bangunan arsitektur masih sangat sedikit.

128

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

Akibatnya, publik memiliki pengetahuan yang sangat rendah terhadap sumber daya alam dan
budaya di Indonesia
Industri
Nilai daya saing arsitektur dalam kriteria industri adalah 5,2. Nilai ini menunjukkan bahwa dari
segi industri, cukup banyak permasalahan yang ditemui tetapi industri ini juga memiliki banyak
potensi untuk berkembang.
Beberapa isu yang muncul dalam penilaian kriteria industri ini meliputi wirausaha, usaha, dan
karya kreatif. Penilaian daya saing berdasarkan kriteria ini cukup rumit karena kondisi industri
bidang arsitektur sangat berbeda dengan kondisi industri bidang arsitektur lanskap dan bidang
teknik iluminasi. Memasuki aktivasi Masyarakat Ekonomi ASEAN pada tahun 2015, industri
arsitektur Indonesia menghadapi banyak tantangan mengingat para pelaku industri arsitektur
dari berbagai negara di ASEAN akan semakin banyak bekerja di Indonesia. Sementara itu jumlah
pelaku industri arsitektur di Indonesia sendiri masih sangat minim. Walaupun tidak ada data
yang pasti, berdasarkan wawancara dengan beberapa wirausahawan bidang arsitektur lanskap dan
teknik iluminasi, jumlah wirausaha yang bergerak di kedua bidang ini sangat sedikit. Sementara
itu, jumlah arsitek-arsitek Indonesia dalam industri arsitektur masih belum memadai mengingat
pesatnya pertumbuhan industri arsitektur.
Namun demikian, perlu dilihat dari sisi lain bahwa semakin banyaknya pekerja negara-negara
ASEAN yang masuk ke Indonesia menunjukkan besarnya investasi untuk industri arsitektur di
Indonesia. Peluang ini perlu ditangkap dengan mengembangkan kebijakan dan regulasi yang
berpihak terhadap pelaku industri arsitektur Indonesia. Selain itu, pemanfaatan teknologi seperti
cloud computing dan peningkatan keragaman dan kualitas desain arsitektur yang berbasis kearifan
lokal dapat memberikan keunggulan kompetitif untuk industri arsitektur Indonesia.
Pembiayaan
Nilai daya saing industri arsitektur dengan kriteria pembiayaan adalah 5,3. Skor nilai ini
menunjukkan daya saing arsitektur yang tertinggi. Hal ini disebabkan oleh besarnya peluang untuk
mendapatkan pekerjaan dalam industri arsitektur, karena proyek pembangunan di Indonesia terus
bertumbuh. Namun, masih ada beberapa permasalahan, misalnya, bahwa lembaga pembiayaan,
khususnya milik negara, yang ada di Indonesia saat ini belum tertarik untuk berinvestasi di dunia
arsitektur. Padahal industri arsitektur di Indonesia, khususnya di daerah, masih sangat bergantung
pada pemerintah untuk mendapatkan proyek. Sementara itu, honorarium untuk sebagian besar
pelaku usaha di arsitektur dirasakan masih terlalu rendah sehingga para pelakunya seagian besar
masih pada tingkat survival atau sebatas hanya bisa bertahan untuk terus berbisnis. Perlu ada
penetapan standar honorarium yang disepakati oleh semua pihak agar usaha bidang arsitektur
dapat berkembang.
Pemasaran
Skor penilaian daya saing arsitektur dalam kriteria pemasaran adalah 5. Nilai ini menunjukkan
bahwa banyak permasalahan pemasaran dalam industri arsitektur, tetapi pada saat yang bersamaan
pula terdapat banyak peluang yang belum dimanfaatkan secara optimal untuk mendorong
pertumbuhan pasar industri arsitektur.

BAB 3: Kondisi Umum Arsitektur di Indonesia

129

Penilaian daya saing dalam kriteria pemasaran meliputi beberapa isu, antara lain adalah pemasaran
di dalam dan luar negeri. Pemasaran industri arsitektur dalam negeri memiliki peluang yang
cukup besar untuk berkembang karena industri arsitektur di Indonesia saat ini sedang meningkat
pesat. Peluang besar lain ada di pasar luar negeri ketika ASEAN Mutual Recognition Agreement
(MRA) telah disepakati. Adanya ASEAN MRA dapat membuka kesempatan bagi tenaga kerja
industri arsitektur Indonesia untuk lebih aktif di pasar ASEAN. Namun, pemasaran memiliki
beberapa permasalahan, terutama dalam pasar dalam negeri. Saat ini, pemahaman dan apresiasi
mengenai arsitektur di masyarakat masih rendah, sehingga sebagian besar masyarakat belum mau
menggunakan jasa tenaga ahli arsitektur. Selain itu, pasar industri arsitektur di Indonesia saat ini
terutama untuk proyek-proyek besar masih didominasi oleh biro-biro yang mempekerjakan tenaga
ahli asing. Di tahun 2015, aktivasi masyarakat ekonomi ASEAN berpotensi meningkatkan jumlah
pelaku arsitektur asing yang semakin memperkecil pasar bagi pelaku industri arsitektur Indonesia.
Infrastruktur dan Teknologi
Skor nilai daya saing arsitektur dalam kriteria infrastuktur dan teknologi adalah 5. Serupa dengan
pemasaran, nilai 5 dari daya saing infrastruktur dan teknologi menunjukkan bahwa potensi dan
permasalahan yang dimiliki oleh industri arsitektur sama kuatnya.
Permasalahan dan potensi industri arsitektur Indonesia saat ini, dalam kriteria infrastruktur
dan teknologi, baru meliputi peranti lunak. Salah satu potensi yang dimiliki oleh peranti lunak
dan dapat meningkatkan daya saing industri arsitektur Indonesia adalah semakin mudahnya
(user-friendly) peranti lunak untuk digunakan. Namun, permasalahan yang dihadapi dalam
menggunakan peranti lunak adalah harga peranti lunak orisinil yang cukup mahal.
Kelembagaan
Skor nilai daya saing arsitektur dalam kriteria kelembagaan adalah 4.1. Nilai ini adalah nilai
terendah dari semua kriteria penilaian daya saing industri arsitektur. Hal ini disebabkan oleh
masih banyaknya masalah kelembagaan yang harus diatasi. Permasalahan industri arsitektur dalam
kriteria penilaian kelembagaan meliputi beberapa komponen, seperti regulasi, partisipasi aktif
pemangku kepentingan, pengarusutamaan kreativitas, partisipasi aktif dalam fora internasional,
dan apresiasi. Regulasi menjadi isu penting terutama terkait ketenagakerjaan, pendidikan, dan
pengembangan industri.
Komponen penilaian kelembagaan yang paling rendah skornya adalah apresiasi, dengan nilai 3,5.
Saat ini sudah ada beberapa bentuk apresiasi yang diberikan pada tenaga ahli bidang arsitektur
Indonesia. Misalnya, sudah ada tenaga ahli arsitektur Indonesia yang mendapatkan penghargaan
internasional dan, khusus untuk arsitek, sudah ada ajang pemberian penghargaan di tingkat
lokal dan nasional. Namun, masih ditemukan banyak permasalahan seputar apresiasi. Misalnya,
apresiasi masyarakat Indonesia tentang industri arsitektur masih rendah karena pemahaman
tentang industri ini masih sangat kurang. Selain itu, pemberian penghargaan, terutama tingkat
lokal dan nasional, masih belum konsisten. Hal ini kemudian membuat masyarakat tidak terbiasa
untuk mengapresiasi orang dan karya kreatif arsitektur.
Komponen penilaian kelembagaan yang skornya paling tinggi adalah komponen partisipasi
aktif pemangku kepentingan, dengan skor 4,5. Skor ini menunjukkan bahwa para pemangku
kepentingan di industri arsitektur sudah mulai berpartisipasi aktif, namun belum maksimal karena
masih ada permasalahan yang ditemukan di lapangan. Saat ini profesi arsitek, arsitek lanskap, dan

130

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

penata cahaya sudah memiliki asosiasi profesi masing-masing meskipun pengelolaannya belum
sepenuhnya profesional. Selain itu, sudah mulai ada pula acara tahunan yang menghubungkan
aktor (intelektual, bisnis, komunitas, dan pemerintah) dan orang kreatif di Indonesia. Salah satu
permasalahan yang ditemukan adalah lemahnya koordinasi lintas sektor dalam melakukan riset
tentang bahan baku arsitektur, pengembangan teknologi, dan aplikasi ilmu arsitektur vernakular.

3.5 Potensi dan Permasalahan Pengembangan Arsitektur


Potensi dan permasalahan pengembangan arsitektur Indonesia diidentifikasi setelah melakukan
berbagai proses, yaitu: pemetaan ekosistem, industri, model bisnis, kontribusi ekonomi, kebijakan,
struktur pasar, dan daya saing. Pada bagian ini akan diberikan daftar potensi dan permasalahan
dalam pengembangan arsitektur yang tercantum pada Tabel 3-2.
Tabel 3-2 Potensi dan Permasalahan Pengembangan Arsitektur
POTENSI
(Peluang dan kekuatan)

PERMASALAHAN
(Tantangan, hambatan, kelemahan, ancaman)

1. SUMBER DAYA KREATIF

Jumlah Perguruan Tinggi dengan jurusan/


program studi Arsitektur cukup banyak (83
anggota APTARI)

Kesenjangan kualitas tenaga pendidik


antara kota besar dengan daerah

Sudah ada upaya akreditasi internasional


agar lulusan pendidikan arsitektur dan
arsitektur lanskap diakui di luar negeri

Pendidikan Arsitek di Indonesia hanya 4


tahun sementara standar internasionalnya
adalah 5 tahun;

Biro Arsitek sudah banyak menerima


mahasiswa untuk melakukan kerja praktek

Praktisi belum dilibatkan secara aktif dalam


penyusunan kurikulum

Kesejawatan antar Arsitek tinggi

Kurikulum kurang memberikan porsi untuk


aspek manajemen dan administrasi dari
pekerjaan arsitektur

Arsitek Indonesia memiliki keragaman


karakter

Pendidikan di tingkat D 3 dan D 4


mengarahkan sebagai juru gambar
terutama di daerah

Indonesia kaya akan orang-orang yang


bertalenta di bidang seni pertunjukan.
Dalam praktiknya para pelaku seni mampu
berprestasi tanpa bantuan negara.

Praktisi belum banyak dilibatkan secara


aktif dalam proses belajar mengajar

KemenPU mulai memerhatikan kepentingan


ilmu iluminasi melalui penyusunan SKKNI
bagi ahli penata cahaya

Inisiatif beasiswa dari pemerintah masih


minim

Perguruan Tinggi Arsitektur Lanskap sudah


tersear di hampir semua pulau besar di
Indonesia

Kesenjangan kemampuan desain dan teknis


Arsitek di kota besar (Jakarta, Bandung,
Yogyakarta) dan daerah lainnya, dan Arsitek
yang berhasil di luar negeri hanya berasal
dari Jakarta, Bandung, Jogja, dan Bali

Jumlah tenaga ahli Lighting Designer masih


sedikit

10

Rendahnya jumlah lulusan Arsitektur


dan Arsitektur Lanskap yang bekerja di
bidangnya

BAB 3: Kondisi Umum Arsitektur di Indonesia

131

POTENSI
(Peluang dan kekuatan)

PERMASALAHAN
(Tantangan, hambatan, kelemahan, ancaman)

11

Arsitek Indonesia banyak yang bekerja di


luar negeri sementara kebutuhan dalam
negeri masih tinggi

12

Jumlah tenaga ahli Arsitek, Arsitek


Lanskap, dan Lighting Designer yang
memiliki sertifikat masih sedikit

13

Praktek sewa/pinjam SKA

14

Kurangnya pengakuan terhadap profesi


sebagai individu (sebagaimana dokter dan
pengacara)

15

Pekerjaan Arsitek Lanskap dan Lighting


Designer banyak dikerjakan oleh profesi lain

SUMBER DAYA PENDUKUNG

Kekayaan bahan baku berbasiskan kearifan


lokal

Minimnya pemetaan bahan baku lokal di


Indonesia

Kekayaan lanskap Indonesia

Minimnya riset pemanfaatan bahan baku


lokal di Indonesia

Sudah ada upaya-upaya mandiri untuk


pemanfaatan bahan baku lokal

Minimnya pemetaan, pengarsipan, dan


literatur tentang Arsitektur Umum,
Arsitektur Vernakular, Arsitektur Lanskap,
dan Teknik Iluminasi

Sudah ada inisiasi dari orang kreatif untuk


mengembangkan pusat dokumentasi
arsitektur Indonesia

Minimnya riset mengenai pengembangan


arsitektur vernakular dalam konteks
kekinian

Kekayaan arsitektur vernakular

INDUSTRI

Beberapa Biro Arsitek sudah membangun


kerjasama dengan pihak luar negeri

Kemampuan manajemen Biro Arsitek


kurang mumpuni

Jejaring bisnis di tingkat nasional dapat


dikembangkan melalui peran asosiasi

Jumlah wirausaha kreatif bidang Arsitektur


Lanskap dan Teknik Iluminasi sangat minim

Karakter industri arsitektur adalah


kolaboratif lintas sektoral

Usaha Arsitektur Lanskap masih berpusat


di perkotaan

Peluang model bisnis baru dengan


mengoptimalkan cloud computing

Jumlah usaha kreatif bidang Teknik


Iluminasi sangat minim

Tumbuhnya desain arsitektur yang ramah


lingkungan;

Membuka usaha Arsitektur kurang menarik


karena honorarium dan profitabilitas yang
rendah

Tumbuhnya desain arsitektur yang efisien


untuk proyek dengan dana terbatas

Perlu ada upaya lebih banyak untuk


melibatkan industri arsitektur dalam
membangun ruang-ruang kreatif tempat
bertumbuhnya industri kreatif dan sektor
lainnya

Perlu ada upaya lebih banyak untuk


melahirkan keragaman karya arsitektur di
daerah

132

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

POTENSI
(Peluang dan kekuatan)

PERMASALAHAN
(Tantangan, hambatan, kelemahan, ancaman)

Masih banyak pihak pemberi pekerjaan


yang tidak mementingkan kualitas karya
arsitektur

Lembaga pembiayaan belum tertarik untuk


berinvestasi di dunia arsitektur

Industri arsitektur di daerah masih sangat


bergantung pada pemerintah untuk
mendapatkan proyek

PEMBIAYAAN

Peluang mendapatkan pekerjaan cukup


besar karena proyek pembangunan yang
terus bertumbuh

Belum ada upaya matchmaking antara


pemilik modal dengan pelaku usaha dalam
industri arsitektur

PEMASARAN

Informasi pasar dalam negeri tersebar


dengan cukup baik

Biro/usaha Arsitek, Arsitek Lanskap,


Lighting Designer asing mendominasi pasar
lokal

Kebutuhan Arsitek yang tinggi di dalam


negeri seiring pertumbuhan industri
konstruksi

Sebagian besar masyarakat Indonesia


belum mau dan mampu menggunakan
jasa Arsitek, Arsitek Lanskap, dan Lighting
Designer

ASEAN Mutual Recognition Agreement


membuka kesempatan arsitek Indonesia
untuk lebih aktif lagi di pasar ASEAN

Kurang populernya arsitektur di media

Peluang mendesain rumah tinggal semakin


besar di wilayah perkotaan

Lanskap di Indonesia terutama di luar


wilayah perkotaan dan pedalaman belum
dikelola dengan baik

Tumbuhnya kebutuhan kota untuk


pencahayaan di malam hari yang lebih baik
dan menarik

Karya arsitektur bisa menarik wisatawan

INFRASTRUKTUR DAN TEKNOLOGI

Hardware semakin murah

Internet masih lambat dan tidak merata

Software pendukung semakin mudah


digunakan

Harga piranti lunak original yang mahal

Teknologi iluminasi di Indonesia masih


tertinggal

Tidak ada riset pengembangan piranti


lunak untuk mendukung arsitek atau usaha
arsitektur lokal

BAB 3: Kondisi Umum Arsitektur di Indonesia

133

POTENSI
(Peluang dan kekuatan)

PERMASALAHAN
(Tantangan, hambatan, kelemahan, ancaman)

KELEMBAGAAN

Sudah ada regulasi sertifikasi untuk industri


Arsitektur Indonesia

Regulasi pendidikan Arsitek di Indonesia


hanya 4 tahun sementara standar
internasionalnya adalah 5 tahun

Adanya PermenPU 45/2007 yang


mensyaratkan keterlibatan jasa tenaga ahli
arsitektur dan kriteria wujud arsitektur
bangunan negara;

Lemahnya standar regulasi akreditasi


perguruan tinggi di bidang industri
arsitektur

Adanya Tolak Ukur Kegagalan Bangunan


Arsitektur;

Belum ada Undang-Undang Arsitek

Adanya PermenPU 45/2007 yang mengatur


keharusan pencahayaan dalam dan luar
gedung untuk bangunan negara

Perlunya evaluasi proses sertifikasi dalam


industri arsitektur

Adanya Acara tahunan arsitektur (BCI


Awards, IAI Awards) dan pencahayaan
(Inalight)

Perlunya mendorong semua daerah


mengeluarkan Perda perlindungan dan
konservasi bangunan bersejarah

Asosiasi perlu ditingkatkan perannya untuk


membangun kolaborasi antar aktor

Praktek Business Software Alliance (BSA)


dalam mendapatkan konsumen untuk
produknya

Sudah ada asosiasi keprofesian Arsitek (IAI),


Arsitek Lanskap (IALI), dan Lighting Designer
(HTII)

Belum adanya standar peraturan


sayembara di proyek pemerintah

Tumbuhnya gerakan dan pemikiran kritis


untuk mendorong kreativitas arsitektur
terutama di perkotaan

Belum ada peraturan yang mengharuskan


penyertaan peran Arsitek Lanskap dan
Lighthing Designer dalam pembangunan
bangunan

Semakin banyak kegiatan dan ruang publik


untuk mendorong perkembangan kreativitas
arsitektur di perkotaan

Perlunya regulasi yang mengutamakan


pelaku industri arsitektur nasional di proyek
pemerintah

10

Asosiasi dalam industri arsitektur memiliki


jaringan internasional yang kuat

10

Sistem pengadaan pemerintah yang belum


menghasilkan pemenang dengan kualitas
terbaik

11

Partisipasi dalam even internasional seperti


Venice Bienalle

11

ASEAN MRA membuka kemungkinan


praktek Arsitek asing yang lebih luas di
Indonesia tanpa proteksi di Indonesia

12

Sudah ada ajang penghargaan di tingkat


lokal (IAI Awards chapter Jakarta), nasional
(BCI Awards, Tempo)

12

Perlunya pengeluaran lisensi pelaku teknis


bangunan di semua daerah

13

Orang Indonesia sudah ada yang


mendapatkan penghargaan prestisius
internasional (contoh: Romo Mangun di Agha
Khan Awards)

13

Perlunya insentif untuk mengurangi harga


software original yang diimpor

14

Perlunya membangun kolaborasi lintas


sektoral dengan lembaga riset untuk
melakukan penelitian bahan baku,
pengembangan teknologi, dan arsitektur
vernakular

134

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

POTENSI
(Peluang dan kekuatan)

BAB 3: Kondisi Umum Arsitektur di Indonesia

PERMASALAHAN
(Tantangan, hambatan, kelemahan, ancaman)

15

Asosiasi Arsitek Lanskap hanya ada di pulau


Jawa

16

Perlunya mendorong pola pikir kreatif


kepada pemangku kepentingan di perkotaan
dan daerah

17

Perlunya mendorong kegiatan dan aktivitasi


ruang-ruang publik di daerah

18

Tidak ada upaya kerjasama bilateral,


regional, ataupun multilateral terkait
dengan peningkatan apresiasi, akses pasar,
dan peningkatan kapasitas pelaku industri
arsitektur indonesia

19

Konsistensi keikutsertaan dalam even-even


internasional yang prestisius

20

Perlunya konsistensi dan peningkatan


kualitas dalam pemberian penghargaan di
tingkat nasional

21

Perlunya mempromosikan dan


memfasilitasi orang kreatif terbaik di
bidang arsitektur ke ajang penghargaan
internasional

22

Pemahaman dan apresiasi masyarakat,


media, dan pemerintah yang masih rendah
mengenai Arsitektur, Arsitektur Lanskap,
dan Teknik Iluminasi

23

Akses dan distribusi informasi/pengetahuan


sumber daya alam dan budaya lokal yang
belum merata

24

Perlunya sosialisasi kepada semua level


pihak pemberi pekerjaan dan pelaku
industri mengenai pentingnya penggunaan
bahan baku dan kearifan lokal

135

136

Ekonomi Kreatif: Rencana Aksi Jangka Menengah Kuliner 20152019

BAB 4
Rencana Pengembangan
Arsitektur Indonesia

BAB 4: Rencana Pengembangan Arsitektur Indonesia

137

4.1 Arahan Strategis Pengembangan Ekonomi Kreatif 2015-2019


Arahan RPJPN 2005-2025, pembangunan nasional tahap ketiga (2015-2019) adalah ditujukan
untuk lebih memantapkan pembangunan secara menyeluruh di berbagai bidang dengan
menekankan pencapaian daya saing kompetitif perekonomian berlandaskan keunggulan
sumber daya alam dan sumber daya manusia berkualitas serta kemampuan ilmu pengetahuan
dan teknologi yang terus meningkat.
Pembangunan periode 2015-2019 tetap perlu mencapai pertumbuhan ekonomi yang tinggi tetapi
haruslah inklusif dan berkelanjutan, yaitu meminimasi permasalahan sosial dan lingkungan.
Pembangunan inklusif dilakukan terutama untuk mengurangi kemiskinan, ketimpangan antar
penduduk dan ketimpangan kewilayahan antara Jawa dan luar Jawa, kawasan barat dan kawasan
timur, serta antara kota-kota dan kota-desa. Pembangunan berkelanjutan dilakukan untuk
memberikan jaminan keberlanjutan manfaat yang bisa dirasakan generasi mendatang dengan
memperbaiki kualitas lingkungan (sustainable).
Tema pembangunan dalam RPJMN 2015- 2019 adalah pembangunan yang kuat, inklusif dan
berkelanjutan. Untuk dapat mewujudkan apa yang ingin dicapai dalam lima tahun mendatang,
maka fokus perhatian pembangunan nasional adalah:
1. Merealisasikan potensi ekonomi Indonesia yang besar menjadi pertumbuhan ekonomi
yang tinggi, yang menghasilkan lapangan kerja yang layak (decent jobs) dan mengurangi
kemiskinan yang didukung oleh struktur ekonomi dan ketahanan ekonomi yang kuat.
2. Membuat pembangunan dapat dinikmati oleh segenap bangsa Indonesia di berbagai
wilayah Indonesia secara adil dan merata.
3. Menjadikan Indonesia yang bersih dari korupsi dan memiliki tata kelola pemerintah
dan perusahaan yang benar dan baik.
4. Menjadikan Indonesia indah yang lebih asri, lebih lestari.
Dalam rancangan teknokratik RPJMN 2015-2019 terdapat enam agenda pembangunan, yaitu: (1)
Pembangunan Ekonomi; (2) Pembangunan Pelestarian Sumber Daya Alam, Lingkungan Hidup
dan Pengelolaan Bencana (3) Pembangunan Politik, Hukum, Pertahanan, dan Keamanan; (4)
Pembangunan Kesejahteraan Rakyat; (5) Pembangunan Wilayah; dan (6) Pembangunan Kelautan.
Pembangunan Ekonomi Kreatif pada lima tahun mendatang ditujukan untuk memantapkan
pengembangan ekonomi kreatif dengan menekankan pencapaian daya saing kompetitif
berlandaskan keunggulan sumber daya alam dan sumber daya manusia berkualitas serta
kemampuan ilmu dan teknologi yang terus meningkat.
Memantapkan pengembangan ekonomi kreatif yang dimaksud adalah memperkuat landasan
kelembagaan untuk mewujudkan lingkungan yang kondusif yang mengarusutamakan kreativitas
dalam pembangunan dengan melibatkan seluruh pemangku kebijakan. Landasan yang kuat akan
menjadi dasar untuk mewujudkan daya saing nasional dengan memanfaatkan iptek dan kreativitas
serta kedinamisan masyarakat untuk berinovasi, dan menciptakan solusi atas permasalahan dan

138

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

tantangan yang dihadapi dengan memanfaatkan sumber daya lokal untuk menciptakan industri
kreatif yang berdaya saing, beragam, dan berkelanjutan.
Secara strategis, pengembangan ekonomi kreatif tahun 2015-2019 bertujuan untuk menciptakan
ekonomi kreatif yang berdaya saing global. Tujuan ini akan dicapai antara lain melalui peningkatan
kuantitas dan kualitas orang kreatif lokal yang didukung oleh lembaga pendidikan yang sesuai
dan berkualitas, peningkatan kualitas pengembangan dan pemanfaatan bahan baku lokal yang
ramah lingkungan dan kompetitif, industri kreatif yang bertumbuh, akses dan skema pembiayaan
yang sesuai bagi wirausaha kreatif lokal, pasar yang makin beragam dan pangsa pasar yang makin
besar, peningkatan akses terhadap teknologi yang sesuai dan kompetitif, penciptaan iklim usaha
yang kondusif dan peningkatan apresiasi masyarakat terhadap karya kreatif lokal.
Sejalan dengan tujuan pengembangan ekonomi kreatif 20152019, pengembangan arsitektur
sebagai salah satu subsektor ekonomi kreatif juga diarahkan untuk membangun industri arsitektur
yang memiliki daya saing yang kuat, diapresiasi dengan baik, dengan berkontribusi optimal dalam
pembangunan nasional. Daya saing yang kuat didapatkan melalui pelaku industri arsitektur yang
memiliki profesionelisme yang tinggi. Apresiasi yang baik didapatkan ketika masyarakat memiliki
literasi yang memadai mengenai industri arsitektur. Kontribusi optimal terhadap pembangunan
nasional didapatkan apabila terdapat iklim yang kondusif untuk mendukung industri arsitetur.
Dalam lima tahun mendatang, diharapkan tercapai kondisi-kondisi, seperti sumber daya manusia
arsitektur berkualitas dalam jumalh memadai yang dihasilkan oleh lembaga pendidikan arsitektur
yang berkualitas; peningkatan perlindungan, pembangunan, dan pemanfaatan sumber daya alam
dan budaya terkain industri arsitektur; industri arsitektur yang mampu bersaing dan memperluas
pasar di dalam negeri dengan akses pembiayaan yang meningkat terutama di luar kota-kota
besar; adanya teknologi murah dan tepat guna dalam mendukung pengembangan industri; dan
terbentuknya kebijakan dan regulasi di tingkat pusat dan daerah serta apresiasi masyarakat yang
meningkat dalam pengembangan industri arsitektur.

4.2 Visi, Misi, dan Tujuan Pengembangan Arsitektur


Untuk mendukung pengembangan arsitektur Indonesia, perlu disusun visi, misi, tujuan, dan
sasaran yang dapat dijadikan sebagai landasan pengembangan subsektor ini dalam jangka waktu
20152019. Visi dan misi dirumuskan berdasarkan Rencana Pengembangan Jangka Panjang
Ekonomi Kreatif Nasional 20052025 dan isu-isu strategis dalam pengembangan arsitektur
Indonesia. Perumusan visi dan misi sebagai landasan pengembangan arsitektur dalam jangka
waktu 20152019 mengambil fokus untuk mengembangkan industri arsitektur agar memiliki
kemampuan bersaing di era pasar bebas terutama di dalam negeri. Keputusan ini diambil
berdasarkan prioritas potensi dan permasalahan subsektor arsitektur yang teridentifikasi dalam
beberapa focus group discussion dan wawancara dengan para pelaku subsektor ini. Visi dan misi yang
telah dirumuskan kemudian diturunkan menjadi tujuan dan sasaran pengembangan arsitektur
Indonesia. Secara umum, kerangka strategis pengembangan arsitektur pada periode 20152019
dapat dilihat pada Gambar 4-1.

BAB 4: Rencana Pengembangan Arsitektur Indonesia

139

4.2.1 Kerangka Strategis Pengembangan Arsitektur 20152019

TUJUAN

MISI

VISI

Tabel 4-1 Kerangka Strategis Pengembangan Arsitektur 2015-2019

Industri arsitektur yang diapresiasi dengan baik, berdaya saing, dan berkontribusi optimal dalam
pembangunan nasional
Mengoptimalkan
pengembangan dan
pelestarian sumber daya
lokal terkait arsitektur

Mengembangkan
industri arsitektur
yang berdaya
saing, tumbuh,
dan berkualitas

Mengembangkan lingkungan yang kondusif


dan mengarusutamakan kreativitas dalam
pembangunan arsitektur nasional

Penumbuhan sumber daya


manusia arsitektur yang
berdaya saing dan dinamis

Pembentukan
industri arsitektur
yang berdaya
saing, tumbuh,
dan berkualitas

Penyediaan pembiayaan industri arsitektur


yang mudah diakses

Penguatan perlindungan,
pengembangan, dan
pemanfaatan sumber daya
alam dan sumber daya
budaya arsitektur

Meningkatnya kualitas
pendidikan arsitektur
secara merata

Pembentukan perluasan pasar industri


arsitektur di dalam negeri
Penyediaan teknologi pendukung industri
arsitektur yang tepat guna, murah, dan
mudah diakses
Pembentukan kelembagaan dan iklim usaha
yang mendukung pengembangan industri
arsitektur

Meningkatnya
wirausaha dan
usaha kreatif
arsitektur yang
berdaya saing dan
berkualitas

Terbentuknya kolaborasi antara pemilik


dana dengan wirausaha dan usaha kreatif
arsitektur (4)
Meningkatnya penetrasi pasar industri
arsitektur di dalam negeri (5)

SASARAN STRATEGIS

Meningkatnya ketersediaan teknologi


pendukung industri arsitektur yang tepat
guna, murah, dan mudah diakses (6)

140

Meningkatnya kualitas dan


kuantitas orang kreatif
arsitektur secara merata (1)

Meningkatnya
keragaman dan
kualitas karya
arsitektur (3)

Terciptanya regulasi yang mendukung


penciptaan iklim yang kondusif bagi
pengembangan industri arsitektur (7)
Meningkatnya posisi, kontribusi, kemandirian,
serta kepemimpinan Indonesia dalam fora
internasional melalui arsitektur (7)

Meningkatnya penggunaan
bahan baku berbasiskan
kearifan lokal untuk
industri arsitektur (2)

Meningkatnya partisipasi aktif pemangku


kepentingan dalam pengembangan arsitektur
secara berkualitas dan berkelanjutan (7)

Terbentuknya pusat
pengetahuan arsitektur
yang akurat dan terpercaya
dan dapat diakses secara
mudah dan cepat (2)

Meningkatnya apresiasi kepada orang/karya/


wirausaha/usaha kreatif arsitektur lokal di
dalam dan luar negeri (7)

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

4.2.2 Visi Pengembangan Arsitektur


Perumusan visi dan misi pengembangan arsitektur dilakukan dengan mempertimbangkan
beberapa hal, antara lain kondisi dan potensi subsektor arsitektur saat ini, tantangan dan daya
saing arsitektur Indonesia yang dihadapi, serta arahan strategis pembangunan nasional dan
ekonomi kreatif. Dengan latar belakang hal-hal tersebut, maka visi pengembangan arsitektur
dalam jangka waktu 20152019 adalah sebagai berikut.
Industri arsitektur yang diapresiasi dengan baik, berdaya saing, dan berkontribusi optimal
dalam pembangunan nasional
Visi pengembangan arsitektur dalam jangka waktu 20152019 ini kemudian dijelaskan
berdasarkan beberapa kata kunci.
1. Industri arsitektur yang diapresiasi dengan baik artinya adalah kondisi seluruh lapisan
masyarakat, termasuk kalangan tenaga ahli, industri, akademisi, lembaga keuangan,
dan pemerintah, yang memiliki pemahaman yang baik tentang arsitektur dan industri
arsitektur Indonesia sehingga dapat berperan aktif dalam memberikan apresiasi terhadap
orang, karya, dan usaha kreatif bidang arsitektur Indonesia.
2. Industri arsitektur yang berdaya saing artinya adalah industri arsitektur Indonesia yang
memiliki pelaku dengan profesionalisme tinggi dan mampu berkompetisi dengan pelaku
industri arsitektur asing.
3. Industri arsitektur yang berkontribusi optimal artinya adalah industri arsitektur
Indonesia yang didalamnya terdapat arsitek-arsitek Indonesia berkualitas dengan tingkat
partisipasi dalam kegiatan pembangunan nasional yang tinggi, sehingga dapat membantu
meningkatkan kualitas pembangunan nasional.

4.2.3 Misi Pengembangan Arsitektur


Visi pengembangan arsitektur Indonesia 20152019 ini kemudian dirumuskan misi
pengembangannya. Misi pengembangan arsitektur ini merupakan upaya untuk mencapai visi
yang diinginkan dengan prinsip dan nilai-nilai tertentu. Misi pengembangan arsitektur Indonesia
20152019 dibagi menjadi tiga misi utama dan dijelaskan di bawah ini.
1. Mengoptimalkan pengembangan dan pelestarian sumber daya lokal terkait arsitektur.
Misi pertama ini fokus pada sumber daya lokal yang terbagi menjadi sumber daya alam
dan budaya lokal. Dari sisi sumber daya alam lokal, misi pertama ini bertujuan untuk
mewujudkan peningkatan penggunaan bahan baku asli Indonesia yang sifatnya berkelanjutan
(sustainable) dan dikemas dalam desain arsitektur berkualitas sehingga dapat diterima
oleh pasar serta memperkuat karakter arsitektur Indonesia. Dari sisi sumber daya budaya
lokal, arti dari misi pertama ini adalah melakukan perlindungan dan konservasi terhadap
budaya tradisional Indonesia sekaligus menjadikannya inspirasi pengembangan karakter
desain dan karya arsitektur sebagai refleksi budaya kontemporer Indonesia.
2. Mengembangkan industri arsitektur yang berdaya saing, tumbuh, dan berkualitas.
Misi kedua ini adalah usaha untuk mendorong pertambahan wirausaha dan usaha bidang
arsitektur yang dapat menghasilkan karya arsitektur terbaik sehingga industri arsitektur
Indonesia dapat berkompetisi di pasar dalam dan luar negeri.

BAB 4: Rencana Pengembangan Arsitektur Indonesia

141

3. Mengembangkan lingkungan yang kondusif dan mengarusutamakan kreativitas


dalam pembangunan arsitektur nasional.
Misi ketiga ini memiliki dua konsep dasar, yaitu mengembangkan lingkungan yang
kondusif dan mengarusutamakan kreativitas dalam pembangunan arsitektur nasional.
Misi ini ini diartikan sebagai usaha peningkatan pembiayaan dan perluasan pasar industri
arsitektur, mewujudkan pengembangan infrastuktur pendukung seperti infrastruktur
internet dan piranti keras serta lunak, dan pembentukan kelembagaan terkait arsitektur.
Melalui lingkungan yang kondusif, diharapkan terjadi akselerasi pertumbuhan industri
arsitektur dan pengarusutamaan kreativitas dalam semua program pembangunan nasional
dengan partisipasi aktif dari semua pemangku kepentingan.

4.2.4 Tujuan Pengembangan Arsitektur


Dalam usaha untuk mewujudkan pengembangan arsitektur Indonesia, visi dan misi pengembangan
dalam jangka waktu 20152019 kemudian diturunkan lagi menjadi tujuan dan sasaran
pengembangan. Berdasarkan tiga misi utama, tujuan pengembangan arsitektur Indonesia dalan
jangka waktu 20152019 diturunkan menjadi tujuh tujuan. Penjelasan mengenai ketujuh tujuan
pengembangan arsitektur dijelaskan di bawah ini.
1. Penumbuhan sumber daya manusia arsitektur yang berdaya saing dan dinamis.
Sumber daya manusia arsitektur mencakup ahli di bidang arsitektur, arsitektur lanskap,
dan teknik iluminasi. Dalam pengembangan arsitektur Indonesia, daya saing sumber daya
manusianya harus ditingkatkan agar dapat berkompetisi di pasar dalam dan luar negeri.
Sumber daya manusia arsitektur juga harus dapat beradaptasi dengan nilai-nilai kekinian
dengan tetap memunculkan karakter dan nilai-nilai kearifan lokal Indonesia. Dalam hal
ini, perbaikan kualitas pendidikan secara merata dan peningkatan profesionalisme sangat
penting untuk dilakukan.
2. Penguatan perlindungan, pengembangan, dan pemanfaatan sumber daya alam dan
sumber daya budaya arsitektur.
Perlindungan terhadap sumber daya alam dan budaya arsitektur Indonesia berarti penjagaan,
perawatan, dan pemeliharaan terhadap seluruh sumber daya alam dan budaya arsitektur
Indonesia. Pengembangan berarti upaya peningkatan mutu sumber daya alam dan budaya
arsitektur Indonesia dengan mengemasnya ke dalam unsur-unsur kekinian sehingga lebih
mudah diterima pasar. Pemanfaatan artinya penggunaan sumber daya alam dan budaya
yang berkelanjutan (sustainable) sehingga keuntungan yang didapat maksimal dan tidak
merusak nilai-nilai dan karakter kebangsaan.
3. Pembentukan industri arsitektur yang berdaya saing, tumbuh, dan berkualitas.
Industri arsitektur yang berkualitas artinya industri yang memiliki profesionalisme,
kemampuan manajemen, dan hasil karya yang baik, sedangkan tumbuh artinya industri
arsitektur terus bertambah jumlah pelaku dan nilai ekonomi yang dihasilkannya.
Industri aristektur yang berdaya saing artinya industri yang memiliki kemampuan untuk
berkompetisi di pasar dalam dan luar negeri.
4. Penyediaan pembiayaan industri arsitektur yang mudah diakses.
Pembiayaan industri arsitektur artinya penyediaan dana yang dipergunakan untuk
pengembangan industri arsitektur Indonesia dan ketersediaannya bergantung pada
lembaga-lembaga pemilik dana, baik swasta maupun pemerintah. Mudah diakses artinya
adanya keleluasaan dalam pengadaan jejaring yang menghubungkan industri arsitektur
sebagai pihak yang membutuhkan dana dengan lembaga-lembaga pemilik dana.

142

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

5. Pembentukan perluasan pasar industri arsitektur di dalam negeri


Perluasan pasar industri arsitektur artinya ekspansi pasar bagi industri arsitektur sehingga
merata dan tersebar ke berbagai daerah. Perluasan pasar difokuskan di dalam negeri
meningkat tren peningkatan proyek-proyek arsitektur di Indonesia selama beberapa tahun
terakhir diperkirakan akan terus meningkat pada periode 2015-2019.
6. Penyediaan teknologi pendukung industri arsitektur yang tepat guna, murah, dan
mudah diakses.
Teknologi pendukung industri arsitektur mencakup infrastruktur internet, piranti keras,
dan piranti lunak. Tepat guna berarti efektif sehingga menghasilkan manfaat yang
maksimal, terutama dalam mendukung proses kreasi. Murah artinya ekonomis dan
terjangkau sehingga dapat dimiliki oleh semua pelaku yang terlibat di dalam industri
arsitektur. Mudah diakses artinya tingkat ketersediaan teknologi pendukung tinggi dan
mudah untuk didapatkan oleh semua pelaku industri arsitektur.
7. Pembentukan kelembagaan dan iklim usaha yang mendukung pengembangan
industri arsitektur
Kelembagaan dan iklim usaha pendukung industri arsitektur mencakup beberapa
hal, antara lain adanya harmonisasi-regulasi yang mendorong terciptanya lingkungan
pengembangan industri arsitektur yang kondusif, adanya partisipasi aktif dari seluruh
pemangku kepentingan dalam mengembangkan arsitektur, peningkatan kontribusi dan
kepemimpinan Indonesia di fora arsitektur internasional, serta peningkatan apresiasi
terhadap orang/karya/wirausaha/usaha arsitektur di dalam dan luar negeri.

4.3 Sasaran dan Indikasi Strategis Pengembangan Arsitektur


Berdasarkan tujuh tujuan pengembangan arsitektur, dirumuskanlah tiga belas sasaran pengembangan.
Dari empat belas sasaran pengembangan arsitektur, dirumuskan lagi 37 indikasi strategis. Berikut
ini adalah sasaran pengembangan arsitektur Indonesia dalam jangka waktu 20152019 yang
dijelaskan melalui beberapa indikasi strategis pengembangan arsitektur.
1. Meningkatnya kualitas pendidikan arsitektur secara merata.
Peningkatan kualitas pendidikan arsitektur yang dapat diindikasikan oleh: (1) pengakuan
internasional terhadap standar pendidikan arsitektur nasional; (2) terakreditasinya seluruh
pendidikan tinggi arsitektur dengan berkualitas; (3) meningkatnya kualitas perguruan
tinggi dengan program studi arsitektur di seluruh Indonesia; (4) meningkatnya kualitas
lulusan perguruan tinggi dengan program studi arsitektur di seluruh Indonesia.
2. Meningkatnya kualitas dan kuantitas orang kreatif arsitektur secara merata.
Peningkatan kualitas dan kuantitas orang yang dapat diindikasikan oleh: (1) meningkatnya
profesionalisme orang kreatif arsitektur; (2) meningkatnya jumlah sertifikasi profesi
arsitektur; (3) meningkatnya kualitas sertifikasi profesi arsitektur.
3. Meningkatnya penggunaan bahan baku berbasiskan kearifan lokal untuk industri
arsitektur.
Peningkatan penggunaan bahan baku dapat diukur berdasarkan dua indikasi strategis.
Indikasi strategis yang pertama adalah tersedianya bahan baku lokal yang ramah lingkungan,
berkualitas, dan kompetitif. Bahan baku lokal yang dimaksud dapat berupa rotan, kayu,

BAB 4: Rencana Pengembangan Arsitektur Indonesia

143

atau bambu. Indikasi strategis yang kedua adalah meningkatnya pemanfaatan bahan baku
lokal dalam pekerjaan arsitektur.
4. Terbentuknya pusat pengetahuan arsitektur yang akurat dan terpercaya dan dapat
diakses secara mudah dan cepat.
Pembentukan pusat pengetahuan arsitektur dapat diindikasikan oleh: (1) terbentuknya
pusat pengetahuan arsitektur Indonesia yang dikelola dengan baik dan program yang
efektif; (2) tersedianya informasi sumber daya budaya arsitektur Indonesia yang akurat,
komprehensif, dan mudah diakses; (3) terbentuknya sistem informasi bidang arsitektur
yang akurat, komprehensif, dan mudah diakses.
5. Meningkatnya wirausaha dan usaha kreatif arsitektur yang berdaya saing dan
berkualitas.
Peningkatan kualitas wirausaha dan usaha kreatif arsitektur dapat diindikasikan oleh:
(1) meningkatnya profesionalisme wirausaha dan usaha kreatif arsitektur; (2) terciptanya
kolaborasi dan jejaring kreatif antarwirausaha dan usaha kreatif industri arsitektur yang
berkelanjutan.
6. Meningkatnya keragaman dan kualitas karya arsitektur.
Peningkatan keragaman dan kualitas arsitektur dapat diindikasikan oleh: (1) terciptanya
karya arsitektur yang memiliki kekuatan pada bahan baku dan kearifan lokal; (2)
meningkatnya kualitas dan kreativitas desain arsitektur; (3) meningkatnya publikasi
kritik arsitektur yang berkualitas.
7. Terbentuknya kolaborasi antara pemilik dana dengan wirausaha dan usaha kreatif
arsitektur.
Pembentukan kolaborasi antara pemilik dana dengan wirausaha/usaha kreatif arsitektur
dapat diindikasikan oleht terbentuknya kerjasama bisnis yang mendorong kemajuan
industri arsitektur.
8. Meningkatnya penetrasi pasar industri arsitektur di dalam negeri.
Peningkatan penetrasi pasar industri arsitektur dapat diindikasikan oleh: (1) meningkatnya
pemahaman mengenai kondisi pasar industri arsitektur di Indonesia; (2) terbentuknya
sistem informasi permintaan jasa kreatif industri arsitektur yang mudah diakses, akurat,
dan komprehensif.
9. Meningkatnya ketersediaan teknologi pendukung industri arsitektur yang tepat
guna, murah, dan mudah diakses.
Peningkatan ketersediaan teknologi pendukungdapat diindikasikan oleh tersedianya
piranti lunak arsitektur yang tepat guna, murah, dan mudah diakses.
10. Terciptanya regulasi yang mendukung penciptaan iklim yang kondusif bagi
pengembangan industri arsitektur.
Penciptaan regulasi yang mendukung dapat diindikasikan oleh: (1) terciptanya regulasi
yang memastikan standar yang tepat untuk pendidikan arsitektur Indonesia; (2) terciptanya
regulasi yang mendorong peningkatanya meningkatkan literasi dan apresiasi masyarakat
tentang arsitektur; (3) terciptanya regulasi yang melindungi ketenagakerjaan orang kreatif
dalam industri arsitektur; (4) terciptanya regulasi yang memastikan pasokan bahan baku
lokal penunjang industri arsitektur; (5) terciptanya regulasi yang memastikan sumber daya
budaya lokal dapat dilestarikan dan menjadi inspirasi penciptaan karya kreatif arsitektur;
(6) terciptanya regulasi penataan ruang yang meningkatkan keterlibatan orang kreatif
terbaik industri arsitektur untuk mendorong pembangunan nasional yang berkelanjutan;

144

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

(7) terciptanya regulasi pembangunan gedung meningkatkan keterlibatan orang kreatif


terbaik industri arsitektur untuk mendorong pembangunan nasional yang berkelanjutan;
(8) terciptanya regulasi yang memastikan orang kreatif terbaik industri arsitektur dapat
berpartisipasi dalam pembangunan nasional; (9) terciptanya regulasi yang meningkatkan
partisipasi orang kreatif industri arsitektur dalam pembangunan nasional
11. Meningkatnya posisi, kontribusi, kemandirian, serta kepemimpinan Indonesia
dalam fora internasional melalui arsitektur.
Peningkatan posisi, kontribusi, kemandirian, dan kepemimpinan Indonesia dalam fora
internasionaldapat diindikasikan oleh terciptanya kemitraan strategis yang mendorong
perkembangan industri arsitektur nasional.
12. Meningkatnya partisipasi aktif pemangku kepentingan dalam pengembangan
arsitektur secara berkualitas dan berkelanjutan.
Peningkatan partisipasi aktif pemangku kepentingan dapat diindikasikan oleh: (1)
meningkatnya partisipasi orang kreatif terbaik arsitektur dalam pembangunan di daerah;
(2) meningkatnya kualitas tata kelola dan efektivitas program asosiasi profesi industri
arsitektur.
13. Meningkatnya apresiasi terhadap orang/karya/wirausaha/usaha kreatif arsitektur
lokal di dalam dan luar negeri.
Peningkatan apresiasi dapat diindikasikan oleh: (1) meningkatnya keikutsertaan orang/
karya/wirausaha/usaha kreatif arsitektur nasional yang mendapatkan peran atau penghargaan
di ajang internasional; (2) meningkatnya kuantitas dan kualitas penghargaan bagi pencapaian
orang/karya/wirausaha/usaha kreatif arsitektur nasional; (3) meningkatnya pemahaman dan
apresiasi internasional terhadapa dunia arsitektur nasional; (4) meningkatnya pemahaman
dan apresiasi masyarakat terhadap dunia arsitektur nasional.

4.4 Arah Pengembangan Arsitektur


Penentuan arah pengembangan arsitektur dilakukan berdasarkan tujuan pengembangan arsitektur
Indonesia dalam periode 20152019. Tujuan pengembangan ini meliputi tujuh tujuan utama,
yaitu: (1) penumbuhan sumber daya manusia arsitektur yang berdaya saing dan dinamis; (2)
penguatan perlindungan, pengembangan, dan pemanfaatan sumber daya alam dan sumber
daya budaya arsitektur; (3) pembentukan industri arsitektur yang berdaya saing, tumbuh, dan
berkualitas; (4) penyediaan pembiayaan industri arsitektur yang mudah diakses; (5) pembentukan
perluasan pasar industri arsitektur di dalam negeri; (6) tersedianya teknologi pendukung industri
arsitektur yang tepat guna, murah, dan mudah diakses; (7) pembentukan kelembagaan dan iklim
usaha yang mendukung pengembangan industri arsitektur.

4.4.1 Arah Penumbuhan Sumber Daya Manusia Arsitektur yang Berdaya


Saing dan Dinamis
Arah kebijakan untuk menjawab tujuan pengembangan arsitektur yang pertama terkonsentrasi
pada sumber daya manusia kreatif arsitektur. Untuk dapat berkembang, diperlukan sumber daya
manusia arsitektur yang berdaya saing dan dinamis. Dua hal ini sangat dipengaruhi oleh kualitas
pendidikan arsitektur yang merata di seluruh Indonesia sehingga dapat mendukung peningkatan

BAB 4: Rencana Pengembangan Arsitektur Indonesia

145

jumlah orang kreatif arsitektur secara merata di seluruh Indonesia. Terdapat dua arah pengembangan
arsitektur yang ditetapkan untuk menjawab tujuan pertama ini dan diuraikan sebagai berikut.
Meningkatkan kualitas pendidikan arsitektur agar terbentuk standar yang tinggi untuk
pendidikan arsitektur di seluruh wilayah Indonesia. Arah pengembangan ini dapat meliputi
antara lain pembenahan kurikulum, pengembangan sistem akreditasi, pemberian pendampingan
dan transfer ilmu antar perguruan tinggi, serta peningkatan kemitraan untuk mendukung
penciptaan tenaga kerja kreatif arsitektur. Peningkatan kualitas pendidikan ini diarahkan untuk
membentuk orang kreatif arsitektur yang berdaya saing.
Meningkatkan jumlah orang kreatif arsitektur yang berkualitas secara merata di seluruh
wilayah Indonesia. Arah pengembangan ini dapat meliputi peningkatan profesionalisme orang
kreatif arsitektur dan peningkatan kualitas sertifikasi sehingga kuantitas orang kreatif arsitektur
pemilik sertifikat juga meningkat. Peningkatan jumlah orang kreatif arsitektur yang berkualitas
ini diarahkan untuk membentuk orang kreatif arsitektur yang dinamis.

4.4.2 Arah Penguatan Perlindungan, Pengembangan, dan Pemanfaatan


Sumber Daya Alam dan Sumber Daya Budaya Arsitektur
Untuk menjawab tujuan pengembangan yang kedua, arah pengembangan arsitektur terkonsentrasi
pada perlindungan, pengembangan, dan pemanfaatan sumber daya alam dan sumber daya budaya
arsitektur. Sumber daya alam merupakan sumber bahan baku bagi arsitektur Indonesia dan dapat
menjadi kekhasan dan kemudian membentuk karakter karya-karya arsitektur Indonesia. Sumber
daya budaya merupakan sumber inspirasi bagi orang kreatif arsitektur yang dapat memberi nilai
tambah dalam rancangan-rancangan arsitektur Indonesia. Terdapat dua arah pengembangan
yang ditetapkan dan diuraikan sebagai berikut.
Mengembangkan bahan baku lokal yang kompetitif dan berkualitas. Arah pengembangan
ini meliputi peningkatan penelitian tentang bahan baku lokal (seperti batu-batuan dan bambu)
untuk dapat dikembangkan dan disosialisasikan kepada masyarakat luas serta orang kreatif
arsitektur, sehingga terjadi peningkatan pemanfaatan bahan baku lokal.
Mengembangkan manajemen informasi nasional arsitektur yang akurat, mudah diakses,
dan terus diperbarui. Arah pengembangan ini meliputi pelaksanaan penelitian dalam rangka
mengidentifikasi sumber daya budaya arsitektur Indonesia, yang kemudian dapat diarsipkan di
suatu pusat pengetahuan arsitektur Indonesia yang dilengkapi dengan sistem informasi yang
akurat, mudah diakses, dan terus diperbarui.

4.4.3 Arah Pembentukan Industri Arsitektur yang Berdaya Saing, Tumbuh,


dan Berkualitas
Dengan ditetapkannya arsitektur sebagai salah satu subsektor di ekonomi kreatif, maka arsitektur
diukur kontribusinya terhadap perekonomian nasional. Pengukuran ini dilakukan melalui
perhitungan kontribusi industri arsitektur yang meliputi usaha, wirausaha, dan karya kreatif
arsitektur. Untuk mewujudkan terbentuknya industri arsitektur yang berdaya saing, tumbuh,

146

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

dan berkualitas, diarahkan pengembangan melalui hubungan antarusaha dan antarwirausaha,


sehingga karya arsitektur Indonesia menjadi lebih beragam.
Meningkatkan profesionalisme wirausaha dan usaha kreatif diarahkan melalui pengembangan
skill, knowledge, dan attitude terutama dalam bidang komunikasi, bisnis, dan manajemen.
Ketiga bidang ini penting untuk dikuasai oleh seluruh pelaku dalam industri aristektur untuk
dapat mewujudkan industri arsitektur Indonesia yang berdaya saing.
Mendorong kerja sama antarwirausaha dan usaha kreatif industri arsitekturyang diarahkan
pada tingkat lokal, nasional, dan global, sertaberorientasi pada peningkatan kualitas industri
arsitektur dalam negeri. Penciptaan kolaborasi ini berguna untuk mendukung penciptaan
jejaring kreatif antarwirausaha dan usaha kreatif, sehingga industri arsitektur Indonesia dapat terus
tumbuh. Orientasi tumbuhnya industri arsitektur Indonesia dalam jangka waktu 20152019
ini diarahkan untuk fokus pada tumbuhnya industri arsitektur lokal di dalam negeri.
Memfasilitasi pengembangan desain arsitektur Indonesia yang diarahkan untukmemanfaatkan
keragaman sumber daya lokal sehingga desain arsitektur Indonesia juga semakin beragam.
Arahan pengembangan ini meliputi pembangunan jaringan antara pelaku industri arsitektur
dengan peneliti perihal bahan baku dan budaya arsitektur lokal. Arahan ini adalah salah satu
usaha untuk mewujudkan peningkatan kualitas industri arsitektur Indonesia.
Memunculkan desain kreatif arsitektur yang diarahkan untuk membawa semangat
pembaharuan, memberikan solusi, dan meningkatkan kualitas. Arahan pengembangan ini
bertujuan untuk mewujudkan industri arsitektur yang berkualitas melalui peningkatan kualitas
dan kreativitas desain, serta peningkatan publikasi kritik arsitektur. Arahan ini juga berfungsi
berfungsi sebagai arahan untuk menggabungkan nilai-nilai asli Indonesia dengan semangat
kekinian yang kemudian dapat menghasilkan karya arsitektur berkarakter kebangsaan Indonesia.

4.4.4 Arah Penyediaan Pembiayaan Industri Arsitektur yang Mudah


Diakses
Pembiayaan adalah aspek yang sangat penting dalam pengembangan industri arsitektur karena
industri ini terdiri dari berbagai bentuk badan usaha, termasuk usaha orang perorangan dan badan
usaha perusahaan. Usaha kreatif arsitektur Indonesia adalah usaha penyedia jasa yang sifatnya
tidak berwujud (intangible) sehingga seringkali tidak dapat diterima dalam sistem pembiayaan
konvensional seperti perbankan. Untuk menjawab permasalahan mengenai pembiayaan ini, maka
ditetapkan arahan untuk mengembangkan hubungan saling menguntungkan antarwirausaha
dan usaha kreatif arsitektur dengan pemilik modal. Arahan ini kemudian bertujuan untuk
memfasilitasi pembentukan jejaring antara pemilik dana dan usaha kreatif arsitektur, sehingga
terbentuk kepercayaan dan sistem pembiayaan industri arsitektur lebih mudah diakses.

4.4.5 Arah Pembentukan Perluasan Pasar Industri Arsitektur di Dalam


Negeri
Pengembangan industri arsitektur 20152019 terkonsentrasi untuk melaksanakan penetrasi
pasar di dalam negeri. Hal ini disebabkan oleh masih rendahnya konsumsi masyarakat terhadap
jasa arsitektur karena pemahaman masyarakat luas tentang arsitektur belum menyeluruh. Bahkan

BAB 4: Rencana Pengembangan Arsitektur Indonesia

147

pemahaman penyedia jasa arsitektur dan pemahaman pemerintah sebagai salah satu pengguna
jasa arsitektur tentang industri arsitektur masih belum holistik.
Untuk mewujudkan perluasan pasar industri arsitektur di dalam negeri, pengembangan arsitektur
Indonesia diarahkan kepada pengembangan akses informasi mengenai pelaku Industri
kreatif arsitektur sehingga mudah diakses dan informasinya terdistribusi dengan baik.
Arah pengembangan ini meliputi usaha peningkatan pemahaman masyarakat terhadap kondisi
pasar industri arsitektur serta pengembangan akses informasi terhadap penyediaan jasa kreatif
arsitektur. Dengan dikembangkannya sistem informasi mengenai pelaku industri arsitektur,
masyarakat diharapkan dapat lebih tertarik dengan industri arsitektur dan berperan lebih aktif
dalam usaha memperluas pasarnya.

4.4.6 Arah Penyediaan Teknologi Pendukung Industri Arsitektur yang


Tepat Guna, Murah, dan Mudah Diakses
Teknologi pendukung industri arsitektur adalah aspek-aspek pendukung yang sangat diperlukan
dalam pengembangan industri arsitektur. Teknologi pendukung industri arsitektur meliputi
piranti lunak yang digunakan dalam proses desain arsitektur. Saat ini teknologi pendukung
industri arsitektur berupa piranti lunak masih relatif mahal dan sulit untuk diakses. Untuk
mengatasi permasalahan mengenai teknologi pendukung ini, diperlukan arahan pengembangan
untuk memfasilitasi akses terhadap piranti lunak yang tepat guna, murah, dan mudah
diakses sebagai pendukung perancangan arsitektur. Arahan ini kemudian diwujudkan
melalui pembangunan kerja sama dengan penyedia piranti lunak dalam menyediakan teknologi
pendukung ini, sehingga didapatkan teknologi yang tepat guna, murah, dan mudah diakses.

4.4.7 Arah Pembentukan Kelembagaan dan Iklim Usaha yang Mendukung


Pengembangan Industri Arsitektur
Dalam rangka pengembangan industri arsitektur periode 20152019, diperlukan kelembagaan
dan iklim usaha yang mendukung upaya pengembangan ini. Kelembagaan dan iklim usaha yang
dimaksud dalam tujuan pengembangan arsitektur ini meliputi harmonisasi-regulasi (menciptakan,
de-regulasi) berbagai macam faktor yang mempengaruhi pengembangan arsitektur, peningkatan
kualitas asosiasi profesi, peningkatan peran aktif seluruh pelaku dalam industri arsitektur, dan
pemberian penghargaan pada para pelaku. Untuk mencapai tujuan terbentuknya kelembagaan
dan iklim usaha yang mendukung, ditetapkan arah pengembangan arsitektur periode 20152019
sebagai berikut.
Harmonisasi-regulasi (menciptakan, de-regulasi) pendidikan dan apresiasi yang
mengarusutamakan kreativitas. Pendidikan arsitektur di Indonesia diarahkan untuk melalui
tahapan harmonisasi-regulasi (menciptakan, de-regulasi) agar kualitas dan kreativitasnya dapat
terjaga dan meningkat. Sedangkan apresiasi diarahkan untuk melalui tahapan harmonisasiregulasi (menciptakan, de-regulasi) supaya dapat meningkatkan pemahaman (literacy) tentang
arsitektur Indonesia.
Harmonisasi-regulasi (menciptakan, de-regulasi) ketenagakerjaan bagi orang kreatif arsitektur.
Ketenagakerjaan adalah sebuah aspek yang sangat mempengaruhi terbentuknya kelembagaan dan
iklim usaha karena berhubungan langsung dengan orang kreatif yang merupakan sumber daya

148

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

kreatif utama. Arahan mengenai harmonisasi-regulasi (menciptakan, de-regulasi) ketenagakerjaan


dilakukan untuk mewujudkan iklim usaha yang mendukung pengembangan industri arsitektur.
Harmonisasi-regulasi (menciptakan, de-regulasi) pemanfaatan dan pengembangan sumber
daya lokal bagi industri kreatif arsitektur. Sumber daya lokal meliputi sumber daya alam dan
budaya lokal. Arahan ini berfungsi untuk melaksanakan harmonisasi-regulasi (menciptakan,
de-regulasi) tentang tata niaga sumber daya alam lokal dan tata kelola sumber daya budaya
lokal. Dengan adanya arahan untuk melaksanakakan harmonisasi-regulasi (menciptakan, deregulasi) perihal sumber daya lokal ini, diharapkan sumber daya lokal dapat dimanfaatkan dan
dikembangkan secara optimal, tidak hanya diproteksi.
Harmonisasi-regulasi (menciptakan, de-regulasi) penyokong perkembangan wirausaha dan
usaha arsitektur. Beberapa regulasi yang telah ditetapkan pemerintah namun perlu diperbaiki
adalah tentang penataan ruang, pembangunan gedung, dan bentuk usaha industri arsitektur.
Dengan adanya harmonisasi-regulasi (menciptakan, de-regulasi) hal-hal penyokong ini, diharapkan
kelembagaan dan iklim usaha arsitektur Indonesia dapat terbentuk dengan kondusif.
Harmonisasi-regulasi (menciptakan, de-regulasi) perluasan pasar dalam negeri dengan
mengutamakan industri arsitektur nasional. Arahan ini berfungsi untuk mewujudkan
pengutamaan industri arsitektur nasional melalui perluasan pasar dalam negeri, yang pada
akhirnya merupakan perwujudan dari pembentukan kelembagaan dan iklim usaha yang kondusif.
Meningkatkan posisi, kontribusi, kemandirian serta kepemimpinan Indonesia dalam fora
diplomasi bilateral, regional dan multilateral arsitektur dengan mengoptimalkan peran
pemerintah dalam diplomasi politik. Arahan ini meliputi pembuatan jalinan kemitraan strategis
dengan negara-negara yang industri arsitekturnya lebih maju melalui fora diplomasi bilateral,
regional, dan multilateral. Meningkatnya posisi, kontribusi, kemandirian, serta kepemimpinan
Indonesia dalam fora arsitektur internasional mendukung terbentuknya kelembagaan dan iklim
usaha yang kondusif bagi industri arsitektur.
Meningkatkan pemahaman dan peran pemerintah daerah dalam mengembangkan arsitektur.
Arahan ini dapat diwujudkan dengan memfasilitasi komunikasi antara pemerintah daerah dan
asosiasi profesi agar bersinergi. Selain itu dapat pula ditingkatkan sosialisasi mengenai keberadaan
orang/karya/wirausaha kreatif arsitektur di daerah-daerah seluruh Indonesia dengan bantuan
pemerintah daerah. Melalui arahan pengembangan arsitektur ini, diharapkan industri arsitektur
lebih berkembang di berbagai macam daerah di Indonesia.
Mengembangkan dan memfasilitasi peningkatan kualitas organisasi atau wadah yang dapat
mempercepat pengembangan arsitektur. Pengembangan arsitektur Indonesia sangat terbantu
dengan sudah terbentuknya asosiasi-asosiasi profesi di setiap bidang dalam subsektor arsitektur.
Asosiasi-asosiasi profesi arsitektur ini berperan bersar dalam pengembangan industri arsitektur,
salah satunya dalam pembentukan regulasi mengenai sertifikasi. Arahan untuk meningkatkan
kualitas organisasi arsitektur dapat diwujudkan dengan mendorong peningkatan kualitas tata kelola
dan efektivitas asosiasi profesi yang terlibat dalam industri arsitektur. Peningkatan kualitas asosiasi
profesi ini dapat mendukung terbentuknya iklim usaha yang kondusif bagi industri arsitektur.

BAB 4: Rencana Pengembangan Arsitektur Indonesia

149

Memfasilitasi dan memberikan penghargaan bagi orang/karya/wirausaha/usaha kreatif


arsitektur di tingkat nasional dan internasional. Arahan ini dapat diwujudkan melalui
penyediaan fasilitas yang mendukung keikutsertaan orang/karya/wirausaha/usaha kreatif arsitektur,
pemberian penghargaan bagi pencapaian orang/karya/wirausaha/usaha kreatif arsitektur nasional,
dan pengembangan komunikasi internasional untuk meningkatkan apresiasi terhadap dunia
arsitektur nasional. Melalui pemberian penghargaan terhadap orang/karya/wirausaha kreatif
arsitektur ini, terutama di tingkat internasional, dapat terbentuk citra Indonesia yang kreatif
dalam arsitektur sehingga membentuk iklim usaha yang kondusif bagi industrinya.
Meningkatkan komunikasi keberadaan orang/karya/wirausaha/usaha kreatif arsitektur
nasional. Arahan mengenai peningkatan komunikasi tentang keberadaan orang/karya/wirausaha/
usaha kreatif arsitektur dilakukan melalui upaya memfasilitasi gerakan dan komunikasi aktif
dalam meningkatan pemahaman dan apresiasi terhadap arsitektur. Dengan diarahkannya
pengembangan arsitektur melalui peningkatan sosialisasi orang/karya/wirausaha/usaha kreatif
arsitektur, maka iklim usaha industri arsitektur akan terbentuk secara kondusif.

4.5 Strategi dan Rencana Aksi Pengembangan Arsitektur


Berdasarkan arah pengembangan arsitektur Indonesia periode 20152019, dirumuskan strategi
pengembangannya. Dari 21 arah pengembangan, terdapat 36 strategi pengembangan yang
dihasilkan. Kemudian, berangkat dari 36 strategi pengembangan tersebut, dirumuskan lagi rencana
aksi untuk mewujudkan pengembangan arsitektur Indonesia dalam jangka waktu 20152019.
Perumusan ini kemudian menghasilkan 45 rencana aksi yang dilengkapi dengan kementerian
dan lembaga-lembaga pemerintahan yang dapat bertindak sebagai penanggung jawab. Berikut
ini adalah pembahasan mengenai rencana aksi berdasarkan strategi yang diturunkan dari sasaran
pengembangan arsitektur 20152019.

4.5.1 Meningkatknya Kuantitas dan Kualitas Pendidikan Arsitektur secara


Merata
Sasaran pertama dalam upaya pengembangan arsitektur Indonesia periode 20152019 adalah
meningkatnya kuantitas dan kualitas pendidikan arsitektur secara merata. Usaha untuk mencapai
sasaran ini dilakukan melalui empat strategi yang kemudian dirincikan lagi di dalam beberapa
rencana aksi. Penjelasan mengenai strategi-strategi dan rencana aksinya diuraikan sebagai berikut.
1. Menyetarakan kualitas pendidikan arsitektur nasional dengan standar pendidikan
arsitektur internasional. Strategi pengembangan pendidikan arsitektur ini dapat
diwujudkan dengan sebuah rencana aksi, yaitu mengembangkan kurikulum pendidikan
arsitektur agar lebih sesuai dengan perkembangan pada tingkat lokal, nasional,
dan internasional.
Evaluasi menyeluruh kurikulum pendidikan arsitektur pada tingkat diploma, sarjana,
dan pascasarjana perlu dilakukan untuk memastikan lulusan pendidikan arsitektur
siap bekerja dan bersaing dalam industri arsitektur global. Perbedaan jangka waktu
pendidikan arsitektur di Indonesia (4 tahun) dengan internasional (5 tahun) menjadi
salah satu kendala yang menyebabkan tertinggalnya kualitas lulusan arsitektur lokal.
Perlu ada penyetaraan atau matrikulasi pendidikan arsitektur di Indonesia dengan standar
internasional. Penyetaraan ini kemudian perlu diajukan untuk mendapatkan pengakuan
dari UIA (Union Internationale Des Architectes).

150

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

2. Mengembangkan sistem akreditasi pendidikan tinggi arsitektur nasional. Untuk


mengembangkan sistem akreditasi pendidikan tinggi ini, diperlukan sebuah rencana aksi,
yaitu mengembangkan lembaga akreditasi pendidikan tinggi arsitektur nasional
yang beranggotakan para pendidik (universitas), profesional, pengguna jasa, dan
pihakterkait di bidang arsitektur. Pengembangan lembaga akreditasi pendidikan tinggi
arsitektur nasional ini dapat dilakukan dengan beberapa tahapan. Tahapan yang pertama
adalah dengan membuat forum pertemuan antara para ahli dan pihak terkait pendidikan
arsitektur untuk merencanakan pendirian lembaga akreditasi arsitektur mandiri yang
terpisah dari lembaga akreditasi universitas. Tahapan kedua adalah pengembangan
pedoman akreditasi pendidikan tinggi arsitektur yang mengutamakan substansi dan
tidak sekedar administrasi. Kemudian perlu dikembangkan sistem informasi akreditasi
pendidikan tinggi arsitektur di Indonesia. Tahapan berikutnya adalah dengan melakukan
sosialisasi pedoman dan rencana akreditasi yang dikembangkan lembaga akreditasi
pendidikan tinggi arsitektur ke seluruh perguruan tinggi di Indonesia. Selanjutnya harus
dilaksanakan proses implementasi terhadap metode akreditasi kepada seluruh perguruan
tinggi di Indonesia dengan menggunakan pedoman akreditasi terbaru. Terakhir, harus
dilaksanakan pemantauan dan evaluasi kinerja lembaga akreditasi pendidikan tinggi
arsitektur di Indonesia.
3. Memfasilitasi pendampingan dan transfer ilmu pengetahuan arsitektur antar
perguruan tinggi di seluruh Indonesia. Strategi ini dilaksanakan melalui rencana aksi,
yaitu mengembangkan program pendampingan dan transfer ilmu pengetahuan
antargugusan perguruan tinggi Indonesia.
Proses pengembangan program pendampingan dan transfer ilmu pengetahuan arsitektur
ini dilakukan melalui beberapa tahapan. Yang pertama harus dilakukan adalah
memetakan dan mengidentifikasi kondisi seluruh perguruan tinggi yang menyediakan
jurusan atau program studi arsitektur di Indonesia. Kemudian perguruan tinggi tersebut
dikelompokkan berdasarkan peringkat, akreditasi, dan identifikasi masalah yang serupa.
Setelah pengelompokkan, program dan kegiatan pendampingan juga transfer ilmu
ini dikembangkan. Beberapa caranya adalah dengan melakukan pertukaran pelajar
antaruniversitas yang berbeda kelompok, pelaksanaan Training for Trainers, serta studi
banding untuk pengajar, manajemen, dan mahasiswa. Program kegiatan pendampingan
dan transfer ilmu ini kemudian disosialisasikan dan diuji coba di berbagai perguruan
tinggi. Setelah diuji coba, dilakukan proses implementasi kegiatan yang kemudian dipantau
dan dievaluasi tingkat efektivitasnya di seluruh perguruan tinggi di Indonesia. Terakhir,
diperlukan sistem monitoring dan evaluasi efektivitas dari implementasi pendamping dan
transfer ilmu pengetahuan antargugusan perguruan tinggi.
4. Memperkuat kemitraan antara perguruan tinggi dan perusahaan untuk meningkatkan
profesionalisme calon orang kreatif arsitektur. Tingkat profesionalisme orang kreatif
arsitektur ini diukur melalui tingkat kepemilikan skill, knowledge, dan attitude dari orang
kreatif. Strategi ini dapat diwujudkan melalui dua rencana aksi. Rencana aksi pertama
adalah meningkatkan efektivitas sistem magang di perusahaan industri arsitektur.
Rencana aksi ini dilaksanakan melalui tiga tahapan. Tahapan yang pertama adalah
melakukan pengembangan sistem magang untuk mahasiswa di perusahaan atau biro
arsitektur. Kemudian dilakukan pembangunan forum komunikasi antara pemerintah, asosiasi
profesi, perguruan tinggi, dan perusahaan untuk menerapkan sistem magang yang telah
diperbarui. Hal ini misalnya dapat dilakukan dengan mengubah jangka waktu magang,

BAB 4: Rencana Pengembangan Arsitektur Indonesia

151

dari dua bulan menjadi enam bulan. Tahapan terakhir adalah membuat kebijakan atau
peraturan yang mendukung implementasi sistem magang yang telah diperbarui. Rencana
aksi kedua adalah melibatkan wirausaha dan orang kreatif dalam proses pendidikan
arsitektur. Keterlibatan wirausaha dan orang kreatif dalam kegiatan pendidikan dapat
memperkuat modal siswa sebelum terjun ke dunia kreja. Untuk mengakomodir hal ini,
diperlukan mekanisme identifikasi dan pemilihan wirausaha dan orang kreatif yang
transparan dan adil. Salah satu isunya, keterlibatan praktisi sulit dilakukan karena
terbentur persyaratan jenjang pendidikan. Padahal praktisi memiliki kelebihan dari sei
pengalaman dan jam terbang.

4.5.2 Meningkatnya Kuantitas dan Kualitas Orang Kreatif Arsitektur


Sasaran kedua dalam upaya pengembangan arsitektur periode 20152019 adalah meningkatkan
kuantitas dan kualitas orang kreatif arsitektur. Usaha pencapaian sasaran ini dilakukan melalui
dua strategi. Pembahasan mengenai strategi ini dirincikan dalam beberapa rencana aksi dan
diuraikan sebagai berikut.
1. Memfasilitasi peningkatan profesionalisme orang kreatif arsitektur. Peningkatan
profesionalisme ini diukur melalui skill, knowledge, dan attitude yang dimiliki oleh
orang kreatif aristektur. Strategi ini diwujudkan melalui sebuah rencana aksi, yaitu
memfasilitasi pelatihan dan bimbingan teknis peningkatan profesionalisme untuk
orang kreatif arsitektur. Pelatihan dan bimbingan teknis ini misalnya dapat dilakukan
di biro-biro arsitektur melalui arsitek junior yang dibimbing oleh arsitek, dan arsitek
dibimbing oleh principal. Rencana aksi ini dilakukan dalam beberapa tahapan yang
diawali dengan pengembangan panduan tentang peningkatan profesionalisme orang kreatif
arsitektur. Kemudian dilakukan pembentukan panel seleksi untuk menilai peningkatan
profesionalisme orang kreatif arsitektur. Tahapan selanjutnya adalah melakukan sosialisasi
dan distribusi informasi mengenai peningkatan profesionalisme, yang dilanjutkan dengan
proses implementasi program peningkatan profesionalisme tersebut. Tahapan terakhir
adalah melakukan pemantauan dan evaluasi program peningkatan profesionalisme yang
laporannya kemudian diarsipkan dan dapat diakses online dan offline.
2. Memperkuat kualitas dan kuantitas sertifikasi profesi arsitektur. Strategi ini
diwujudkan melalui dua rencana aksi. Rencana aksi pertama adalah sosialisasi
sertifikasi profesi arsitektur yang dilakukan melalui dua tahap, yaitu menjalin kerja
sama dengan perguruan tinggi untuk mensosialisasikan pentingnya sertifikasi profesi
kepada mahasiswa serta menjalin kerja sama dengan biro dan perusahaan arsitektur untuk
meningkatkan komitmen sertifikasi profesi arsitektur. Rencana aksi yang kedua adalah
monitoring dan evaluasi sistem sertifikasi profesi arsitektur. Rencana aksi ini dapat
diwujudkan dengan melakukan evaluasi kepada proses dan tahapan sertifikasi profesi
agar lebih efektif dan menunjang pengembangan profesionalisme profesi arsitektur. Selain
itu juga dapat diwujudkan melalui pembentukan kerja sama antara asosiasi profesi dan
biro atau perusahaan arsitektur untuk turut melakukan pengawasan dan penilaian pada
peningkatan profesionalisme.

152

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

4.5.3 Meningkatnya Penggunaan Bahan Baku Berbasiskan Kearifan Lokal


Untuk Industri Arsitektur
Sasaran ketiga dalam upaya pengembangan arsitektur periode 20152019 adalah meningkatkan
penggunaan bahan baku berbasiskan kearifan lokal untuk industri arsitektur. Sasaran ketiga ini
kemudian memiliki dua strategi yang dijelaskan dalam tiga rencana aksi. Penjelasan mengenai
strategi dan rencana aksi untuk mewujudkan sasaran ketiga dari pengembangan arsitektur periode
20152019 diuraikan sebagai berikut.
1. Memfasilitasi penelitian dan pengembangan bahan baku lokal yang ramah lingkungan,
berkualitas, dan kompetitif. Bahan baku lokal yang dimaksudkan dapat berupa batubatuan atau bambu yang dapat digunakan sebagai bahan baku arsitektur. Strategi ini
memiliki sebuah rencana aksi yang merupakan rancangan ide dalam usaha perwujudannya,
yaitu memfasilitasi penelitian dan pengembangan bahan baku lokal. Rencana aksi
ini dapat dilakukan melalui empat tahapan. Tahapan pertama adalah pemetaan yang
dilakukan untuk mengidentifikasi daerah-daerah yang kesulitan mendapatkan bahan
baku dari luar daerahnya karena akses atau harga yang mahal. Dalam tahap pertama ini
setiap daerah diidentifikasi bahan baku lokal masing-masing daerah yang berpotensi.
Tahap kedua adalah pelaksanaan uji coba kehandalan bahan baku lokal dalam proses
implementasi arsitektur. Tahap ketiga adalah pelaksanaan riset untuk mengidentifikasi
segmen pasar dan harga terbaik untuk bahan baku lokal. Dalam tahap ini diidentifikasi
calon pengguna dan calon pembeli karya kreatif arsitektur. Tahap terakhir adalah publikasi
dan pengarsipan hasil penelitian, serta menciptakan akses terhadap laporan hasil penelitian
ini secara online dan offline.
2. Memfasilitasi sosialisasi peningkatan pemanfaatan bahan baku lokal untuk pekerjaan
arsitektur. Strategi ini memiliki dua rencana aksi dalam usaha perwujudannya. Rencana
aksi yang pertama adalah melakukan sosialisasi pemanfaatan bahan baku lokal
kepada pelaku industri arsitektur, pemilik modal, pengembang, dan konsumen.
Rencana aksi ini dilakukan dengan membangun forum komunikasi berkala antara
pemerintah, pelaku industri arsitektur, pemilik modal, pengembang, dan konsumen untuk
meningkatkan pemahaman dan pemanfaatan bahan baku lokal. Rencana aksi yang kedua
adalah memberikan insentif dan fasilitas kepada biro arsitektur dan perusahaan
terkait industri arsitektur yang memanfaatkan bahan baku lokal dalam berkarya.
Perwujudan rencana aksi yang kedua ini dilakukan dalam beberapa tahap yang meliputi
pengembangan panduan, pembentukan panel seleksi, pengembangan sistem informasi,
pelaksanaan sosialisasi dan distribusi informasi, proses implementasi, pengarsipan laporan,
serta pelaksanaan pemantauan dan evaluasi pemberian insentif dan fasilitas.

4.5.4 Terbentuknya Pusat Pengetahuan Arsitektur yang Akurat dan


Terpercaya dan Dapat Diakses secara Mudah dan Cepat
Sasaran keempat dalam upaya mengembangkan arsitektur jangka waktu 20152019 adalah
terbentuknya pusat pengetahuan arsitektur yang akurat dan terpercaya dan dapat diakses secara
mudah dan cepat. Usaha mewujudkan sasaran keempat ini dituangkan dalam tiga strategi
pengembangan yang masing-masing memiliki satu rencana aksi. Berikut ini adalah penjelasan
mengenai strategi dan rencana aksinya.

BAB 4: Rencana Pengembangan Arsitektur Indonesia

153

1. Mengembangkan pusat pengetahuan arsitektur Indonesia. Pusat pengetahuan arsitektur


Indonesia diharapkan dapat menjadi tempat utama dalam mendokumentasikan hal-hal
yang berhubungan dengan orang dan karya kreatif arsitektur sehingga informasinya dapat
digunakan dalam pendidikan dan peningkatan apresiasi arsitektur. Upaya perwujudan
strategi ini dilakukan melalui sebuah rencana aksi, yaitu memfasilitasi perencanaan
pendirian dan pengembangan lembaga pusat pengetahuan arsitektur Indonesia.
Pencapaian rencana aksi ini direncanakan untuk dapat dilakukan dalam delapan tahap.
Tahap pertama adalah melakukan pertemuan rutin antara pemegang kepentingan di
dunia arsitektur. Hal ini dilakukan untuk mengidentifikasi permasalahan dan kondisi
saat ini dari sumber pengetahuan arsitektur, membangun komitmen, serta menyepakati
pendirian lembaga pusat pengetahuan arsitektur Indonesia. Tahap ini kemudian dilanjutkan
dengan membuat kelompok kerja pendirian pusat informasi arsitektur. Tahap ketiga
adalah mengembangkan rencana jangka pendek, menengah, dan panjang bagi pusat
pengetahuan arsitektur. Tahap keempat adalah menyiapkan kebutuhan sarana dan
prasarana bagi pusat pengetahuan arsitektur Indonesia sehingga dapat menjadi tempat
penyimpanan data, perpustakaan, juga tempat berdiskusi dan berjejaring. Tahap kelima
adalah memilih ketua dan membentuk organisasi pusat pengetahuan arsitektur Indonesia
yang dilanjutkan dengan merekrut sumber daya manusia untuk menjadi pengelolanya.
Seiring dengan beroperasinya pusat pengetahuan arsitektur Indonesia, SDM pengelolanya
akan ditingkatkan kapasitasnya dan perkembangan pusat pengetahuan arsitektur tersebut
dipantai dan dievaluasi secara berkala sehingga kinerjanya meningkat.
2. Melakukan penelitian untuk mengidentifikasi dan mengarsipkan sumber daya
budaya arsitektur Indonesia. Upaya untuk mewujudkan strategi ini dilakukan dalam
dua rencana aksi. Rencana aksi pertama adalah memfasilitasi penelitian sumber daya
budaya arsitektur lokal. Penelitian ini diharapkan dapat dilaksanakan di beberapa
wilayah tertentu di Indonesia sebagai penelitian awal dalam jangka waktu 20152019.
Perwujudan rencana aksi ini dilakukan dalam beberapa tahap. Tahapan awal adalah
membangun kemitraan yang tujuannya untuk menambah dana, meningkatkan SDM di
bidang konservasi, dan mengembangkan jaringan yang mendukung penelitian tentang
sumber daya budaya arsitektur. Kemitraan yang diharapkan terbentuk misalnya antara
pemerintah Indonesia dengan lembaga internasional dan dengan pemerintah negara maju.
Tahap kedua adalah melakukan pemetaan jangka panjang untuk bangunan arsitektur
bersejarah Indonesia dengan menentukan prioritas daerah dan jenis bangunan selama
lima tahun. Tahap ketiga adalah meningkatkan pemahaman mengenai pemikiran dan
proses dalam membangun arsitektur bersejarah Indonesia sebagai bahan untuk inspirasi
pengembangan arsitektur Indonesia masa depan. Tahap terakhir adalah mengarsipkan
hasil penelitian dan memublikasikannya secara online dan offline.

154

Rencana aksi kedua adalah memfasilitasi penelitian, perngarsipan, dan restorasi bangunan
bersejarah dan cagar ala budaya. Bangunan bersejarah merupakan bagian dari aset budaya
dan sejarah arsitektur yang harus dilestarikan. Diperlukan kemitraan antar lembaga
internasional, pemerintah, dan institut keuangan untuk mengembangkan jaringan,
meningkatkan investasi, dan terutama meningkatkan kualitas dan kuantitas SDM
arsitektur di bidang konservasi. Dengan adanya modal jaringan, dana, dan SDM yang

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

kuat, kegiatan pemetaan, restorasi, publikasi, dan pengarsipan bangunan arsitektur akan
lebih optimal.
3. Mengembangkan sistem informasi arsitektur Indonesia. Sistem informasi arsitektur
yang dimaksud adalah sistem informasi berbentuk online dengan harapan lebih mudah
menjangkau seluruh lapisan masyarakat. Strategi ini berusaha diwujudkan dengan sebuah
rencana aksi, yaitu mengembangkan portal informasi arsitektur Indonesia. Terdapat
beberapa tahapan dalam melaksanakan rencana aksi ini. Tahapan pertama adalah
mengembangkan sistem penyimpanan data (database) arsitektur serta mengembangkan
sistem dan desain situs informasi yang akan digunakan. Tahap kedua adalah merekrut
sumber daya manusia pengelola sistem informasi arsitektur ini dan kemudian ditingkatkan
kapasitas SDM tersebut. SDM yang direkrut dapat berasal dari SDM yang telah menjadi
bagian dari organisasi pusat pengetahuan arsitektur Indonesia. Tahap ketiga adalah mengisi
konten situs sistem informasi arsitektur secara berkala dengan konten yang akurat dan
bermanfaat. Tahap keempat adalah meningkatkan komunikasi online dan offline kepada
seluruh pelaku industri arsitektur, industri terkait, konsumen, dan pemilik dana, sehingga
terbentuk jejaring dan wawasan tentang arsitektur Indonesia meningkat. Tahapan terakhir,
yang dilakukan ketika sistem informasi ini telah berjalan, adalah pemantauan dan evaluasi
kinerja dari portal informasi arsitektur ini.]

4.5.5 Meningkatnya Wirausaha dan Usaha Kreatif Arsitektur yang Berdaya


Saing dan Berkualitas
Sasaran kelima dalam upaya pengembangan arsitektur periode 20152019 adalah meningkatnya
wirausaha dan usaha kreatif arsitektur yang berdaya saing dan berkualitas. Untuk mencapai
sasaran ini, ditetapkan dua strategi yang masing-masing memiliki dua rencana aksi. Penjelasan
mengenai strategi dan sasaran aksi untuk menjawab sasaran pengembangan arsitektur Indonesia
diuraikan sebagai berikut.
1. Memfasilitasi peningkatan profesionalisme wirausaha dan usaha kreatif arsitektur.
Sasaran peningkatan profesionalisme wirausaha dan usaha kreatif arsitektur meliputi
peningkatan skill, knowledge, dan attitude. Upaya perwujudan sasaran ini kemudian
dilakukan dalam dua rencana aksi. Rencana aksi yang pertama adalah memfasilitasi
pendampingan bisnis untuk wirausaha dan usaha kreatif arsitektur. Beberapa
tahapan dibutuhkan dalam pelaksanaan rencana aksi ini. Tahapan yang pertama adalah
mengembangkan panduan tentang pendampingan bisnis untuk wirausaha dan usaha kreatif
arsitektur. Tahapan kedua adalah membentuk panel seleksi untuk memilih mentor serta
wirausaha dan usaha kreatif yang memerlukan pendampingan. Tahapan ketiga adalah
mengembangkan sistem informasi pendampingan bisnis yang disertai dengan sosialisasi
dan distribusi mengenai informasi pendampingan ini. Tahapan keempat adalah proses
implementasi pendampingan bisnis arsitektur yang kemudian dibuat laporannya dan
dapat diakses online ataupun offline. Tahapan terakhir adalah melakukan monitoring dan
evaluasi pendampingan bisnis ketika proses implementasi sudah berjalan.
Rencana aksi yang kedua adalah memfasilitasi pelatihan, lokakarya, dan seminar
wirausaha dan usaha arsitektur di bidang komunikasi, manajemen, dan pemasaran.
Perwujudan rencana aksi ini dilakukan dalam beberapa tahapan. Tahap pertama adalah
mengembangkan panduan tentang pelatihan, lokakarya, dan seminar untuk wirausaha
dan usaha arsitektur. Tahap kedua adalah membentuk panel seleksi untuk memilih

BAB 4: Rencana Pengembangan Arsitektur Indonesia

155

wirausaha dan usaha arsitektur yang terlibat. Tahap ketiga adalah mengembangkan sistem
informasi tentang pelatihan, lokakarya, dan seminar, serta kemudian disosialisasikan
dan didistribusikan informasinya. Tahap keempat adalah proses implementasi pelatihan,
lokakarya, dan seminar untuk wirausaha dan usaha arsitektur yang kemudian dibuatkan
laporan dan diarsipkan laporan-laporannya sehingga dapat diakses secara online dan
offline. Tahap terakhir adalah melaksanakan pemantauan dan evaluasi tentang pelatihan,
lokakarya, dan seminar untuk wirausaha dan usaha arsitektur.
2. Menciptakan kolaborasi dan jejaring kreatif antarwirausaha dan usaha kreatif
industri arsitektur. Sasaran ini diwujudkan melalui dua rencana aksi. Rencana aksi
yang pertama adalah mengembangkan koproduksi antarwirausaha dan usaha kreatif
industri arsitektur dan pelaksanaannya dilakukan dalam beberapa tahapan. Tahap
pertama adalah mengembangkan panduan koproduksi antarwirausaha dan usaha kreatif
industri arsitektur. Tahap kedua adalah membentuk panel seleksi yang melaksanakan
pemilihan wirausaha dan usaha kreatif yang terlibat dalam koproduksi. Tahap ketiga
adalah mengembangkan sistem informasi tentang koproduksi, kemudian melakukan
sosialisasi dan distribusi koproduksi ini. Tahap keempat adalah pelaksanaan proses
implementasi koproduksi. Setelah implementasi berjalan, dibuat laporan-laporan yang
kemudian dapat diakses secara online dan offline. Terakhir, dilakukan pemantauan dan
evaluasi koproduksi antarwirausaha dan usaha kreatif industri arsitektur. Rencana aksi
yang kedua adalah mengembangkan forum wirausaha dan usaha kreatif industri
arsitektur. Rencana aksi ini dilaksanakan dengan cara menginisiasi forum wirausaha
dan usaha kreatif industri arsitektur sebagai wadah pertukaran ilmu dalam berbisnis dan
memperkuat jejaring usaha.

4.5.6 Meningkatnya Keragaman dan Kualitas Karya Arsitektur


Sasaran keenam dalam pengembangan arsitektur Indonesia periode 20152019 adalah meningkatnya
keragaman dan kualitas karya arsitektur. Sasaran ini diwujudkan melalui tiga strategi yang
masing-masing memiliki sebuah rencana aksi. Penjelasan mengenai strategi dan rencana aksi
dalam mewujudkan sasaran keenam ini diuraikan sebagai berikut.
1. Membangun konektivitas antara pelaku industri arsitektur dan peneliti bahan baku
serta kearifan lokal. Strategi ini dapat diwujudkan melalui sebuah rencana aksi, yaitu
memfasilitasi pertemuan antara pelaku industri arsitektur dengan peneliti bahan
baku dan kearifan lokal. Memfasilitasi pertemuan ini dapat dilakukan dengan cara
membangun komunikasi antara pelaku industri arsitektur dengan peneliti bahan baku
dan kearifan lokal untuk mendorong pemanfaatan sumber daya lokal sebagai inspirasi
karya arsitektur.
2. Meningkatkan kualitas dan kreativitas desain arsitektur. Peningkatan kualitas dan
kreativitas desain arsitektur dapat dilakukan dengan cara memfasilitasi pengembangan
sistem sayembara arsitektur di lembaga pemerintah. Sayembara arsitektur ini
hendaknya dibuatkan dulu panduannya, kemudian dibentuk panel seleksinya. Kemudian
dilakukan pengembangan sistem informasi sayembara yang selanjutnya disosialisasikan
dan didistribusikan ke seluruh Indonesia. Tahap selanjutnya adalah pelaksanaan proses
implementasi sayembara yang kemudian dibuatkan laporan. Laporan-laporan ini kemudian

156

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

diarsipkan dan dimudahkan aksesnya, baik online ataupun offline. Terakhir, dilakukan
pemantauan dan evaluasi sayembara arsitektur yang telah berjalan.
3. Meningkatkan publikasi kritik arsitektur. Kritik arsitektur yang dimaksud bukan
berarti terkonsentrasi pada kritik yang sifatnya negatif, tapi lebih kepada pembahasan
mengenai orang kreatif atau karya arsitektur yang ada di Indonesia. Strategi ini diwujudkan
melalui sebuah rencana aksi, yaitu memfasilitasi kompetisi penulisan kritik arsitektur.
Kompetisi penulisan kritik arsitektur ini dapat diselenggarakan melalui beberapa tahapan.
Tahap pertama adalah mengembangkan panduan kompetisi dan pembentukan panel
seleksi yang terlibat dalam kompetisi arsitektur ini. Kemudian sistem informasi tentang
kompetisi ini dikembangkan, dilanjutkan dengan kegiatan sosialisasi dan distribusi
mengenai informasinya. Selanjutnya diselenggarakan kompetisi berdasarkan panduang
yang telah dibuat. Pelaksanaan kompetisi ini dibuatkan laporannya yang kemudian
diarsipkan agar dapat diakses secara online dan offline. Terakhir, dilakukan pemantauan
dan evaluasi mengenai kompetisi penulisan kritik arsitektur ini.

4.5.7 Terbentuknya Kolaborasi Antara Pemilik Dana dengan Wirausaha


dan Usaha Kreatif Arsitektur
Sasaran ketujuh dalam upaya pengembangan arsitektur Indonesia periode 20152019 adalah
terbentuknya kolaborasi antara pemilik dana dengan wirausaha dan usaha kreatif arsitektur.
Sasaran ini diwujudkan melalui satu strategi dan satu rencana aksi. Strategi yang ditetapkan
untuk mewujudkan pencapaian sasaran ini adalah memfasilitasi kerja sama antara pemilik
dana dengan wirausaha dan usaha kreatif arsitektur. Strategi untuk menjalin kerja sama ini
dilaksanakan berdasarkan satu rencana aksi, yaitu memfasilitasi matchmaking antara pemilik
dana dengan wirausaha dan usaha kreatif arsitektur. Rencana aksi ini dapat diwujudkan melalui
tujuh tahapan. Tahap yang pertama adalah mengembangakan panduan program matchmaking
pemilik dana dengan wirausaha dan usaha kreatif arsitektur. Tahap kedua adalah membentuk
panel seleksi yang memilik wirausaha dan usaha arsitektur yang terlibat. Tahap ketiga adalah
mengembangkan sistem informasi tentang program matchmaking ini yang dilanjutkan dengan
tahap keempat yaitu melakukan sosialisasi dan distribusi informasi program. Tahap kelima
adalah proses implementasi program yang disertai dengan kegiatan pembuatan laporannya.
Tahap terakhir adalah kegiatan pemantauan dan evaluasi program matchmaking pemilik dana
dengan wirausaha dan usaha kreatif arsitektur.

4.5.8 Meningkatnya Penetrasi Pasar Industri Arsitektur di Dalam Negeri


Sasaran kedelapan dalam upaya pengembangan arsitektur Indonesia periode 20152019 adalah
meningkatnya penetrasi pasar industri arsitektur di dalam negeri. Sasaran ini diwujudkan melalui
dua strategi yang masing-masing dijelaskan dengan satu rencana aksi. Penjelasan mengenai strategi
dan rencana aksi ini diuraikan sebagai berikut.
1. Meningkatkan pemahaman mengenai kondisi pasar industri arsitektur di Indonesia.
Strategi untuk meningkatkan pemahaman pasar dalam negeri ini diwujudkan dalam
satu rencana aksi, yaitu memfasilitasi penelitian mengenai kondisi pasar industri
arsitektur dalam negeri. Penelitian mengenai kondisi pasar arsitektur Indonesia dilakukan
melalui beberapa tahapan. Tahap pertama adalah persiapan sumber daya manusia yang
melaksanakan penelitian. Tahap kedua adalah pengembangan konsep dan kerangka kerja
yang dijadikan pedoman penelitian. Tahap ketiga adalah pelaksanaan penelitian yang

BAB 4: Rencana Pengembangan Arsitektur Indonesia

157

meliputi studi literatur, survei, analisis, penulisan. Tahap terakhir adalah mengarsipkan
dan memublikasikan hasil penelitian, baik secara online maupun offline.
2. Mengembangkan akses informasi permintaan jasa kreatif industri arsitektur di
seluruh Indonesia. Strategi ini diwujudkan melalui satu rencana aksi, yaitu memfasilitasi
pengembangan sistem mengenai informasi permintaan dan penyediaan jasa kreatif
industri arsitektur. Rencana aksi ini dilakukan dalam beberapa tahapan. Tahapan
pertama adalah mengembangkan sistem penyimpanan jasa (database) pelaku industri
arsitektur dan permintaan untuk jasa kreatif industri arsitektur. Tahapan kedua adalah
mengembangkan sistem dan desain situs informasi jasa kreatif industri arsitektur yang
dilanjutkan dengan mengembangkan sumber daya manusia untuk mengelola sistem
informasi tersebut. Tahapan selanjutnya adalah mengembangkan konten situs informasi
jasa kreatif arsitektur. Terakhir, dilakukan pemantauan dan evaluasi sistem informasi
tentang permintaan dan penyediaan jasa kreatif industri arsitektur.

4.5.9 Meningkatnya Ketersediaan Teknologi Pendukung Industri Arsitektur


yang Tepat Guna, Murah, dan Mudah Diakses
Sasaran kesembilan dalam upaya pengembangan arsitektur Indonesia periode 20152019 adalah
meningkatnya ketersediaan teknologi pendukung industri arsitektur yang tepat guna, murah,
dan mudah diakses. Perwujudan sasaran ini dilakukan melalui satu strategi, yaitu membangun
kerjasama dengan penyedia piranti lunak dalam menyediakan piranti lunak yang tepat
guna, murah, dan mudah diakses untuk wirausaha dan usaha kreatif arsitektur. Strategi
ini diwujudkan melalui satu rencana aksi, yaitu melakukan negosiasi dengan penyedia piranti
lunak untuk mengeluarkan piranti lunak versi khusus yang tepat guna, murah, mudah
diakses oleh wirausaha dan usaha kreatif arsitektur nasional Indonesia. Rencana aksi ini
diwujudkan melalui tiga tahapan. Tahap pertama adalah mengembangkan jejaring dan komunikasi
dengan Singapore Institute of Architects (SIA) dan Tiongkok untuk meningkatkan pemahaman
mengenai strategi penyediaan piranti lunak arsitektur di Singapura dan Tiongkok. Tahap kedua
adalah menyiapkan proposal berisikan hal-hal yang dinegosiasikan dan bentuk keuntungan yang
didapat oleh penyedia piranti lunak dunia. Penyedia piranti lunak dunia meliputi perusahaanperusahaan yang menyediakan piranti lunak seperti Autodesk, Trimble dan Graphisoft. Tahap
ketiga adalah melakukan negosiasi dengan para penyedia piranti lunak dunia.

4.5.10 Terciptanya Regulasi yang Mendukung Penciptaan Iklim yang


Kondusif bagi Pengembangan Industri Arsitektur
Sasaran kesepuluh dalam upaya mengembangkan arsitektur Indonesia periode 20152019 adalah
terciptanya regulasi yang mendukung penciptaan iklim yang kondusif. Sasaran ini diwujudkan
melalui delapan strategi yang dijelaskan melalui rangkaian rencana aksi. Penjelasan mengenai
strategi dan rencana aksi yang menjelaskan sasaran kesepuluh ini diuraikan sebagai berikut.
1. Harmonisasi-regulasi pendidikan untuk menjaga kualitas pendidikan arsitektur
Indonesia. Strategi ini diwujudkan melalui satu rencana aksi, yaitu memfasilitasi
harmonisasi-regulasi pembatasan dan perbaikan kriteria pembukaan program studi
arsitektur di perguruan tinggi. Rencana aksi ini dilakukan dalam beberapa tahap.
Tahap pertama adalah membentuk panitia pembahasan mengenai substansi perundangundangan pembukaan program studi arsitektur di perguruan tinggi, kemudian panitia
tersebut bertugas untuk melakukan kajian substansi perundang-undangan. Tahap ketiga
adalah melakukan koordinasi lintas sektor untuk menyusun perbaikan undang-undang

158

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

tentang pembukaan program studi arsitektur di perguruan tinggi. Tahapan ketiga adalah
melakukan proses pengharmonisasian, pembulatan dan pemantapan konsepsi terhadap
undang-undang tersebut. Tahapan yang terakhir adalah melakukan penyebarluasan
undang-undang tentang pembukaan program studi arsitektur yang baru dan telah
diharmonisasikan.
2. Harmonisasi-regulasi untuk dapat meningkatkan literasi dan apresiasi masyarakat
tentang arsitektur. Strategi ini diwujudkan melalui satu rencana aksi, yaitu memfasilitasi
harmonisasi-regulasi penyertaan materi desain dan kreativitas dalam kurikulum
tingkat dasar, menengah, dan atas. Rencana aksi ini dilaksanakan dalam beberapa
tahapan. Tahap pertama adalah membentuk panitia pembahasan terhadap substansi
perundang-undangan kurikulum tingkat dasar, menengah, dan atas yang kemudian
dilakukan kajian substansinya. Tahap berikutnya adalah melakukan koordinasi lintas
sektor untuk menyusun perbaikan perundang-undangan. Selanjutnya diselenggarakan
diskusi publik mengenai rancangan perbaikan perundang-undangan. Setelah itu
dilaksanakan proses pengharmonisasian, pembulatan dan pemantapan konsepsi terhadap
perundang-undangan tersebut. Terakhir, perundang-undangan yang sudah diperbaiki
disebarluaskan ke masyarakat.
3. Harmonisasi-regulasi ketenagakerjaan orang kreatif dalam industri arsitektur. Strategi
ini diwujudkan melalui satu rencana aksi, yaitu memfasilitasi harmonisasi-regulasi
ketenagakerjaan melalui pengeluaran undang-undang profesi industri arsitektur.
Rencana aksi ini dilakukan dalam beberapa tahap. Tahap pertama adalah melakukan
koordinasi lintas sektor untuk mengevaluasi kembali Rancangan Undang-Undang Arsitek.
Namun, tahap pertama ini tidak harus dilakukan dan dapat dihiraukan bila memang tidak
diperlukan. Tahap kedua adalah melakukan pengajuan kembali pembahasan Rancangan
Undang-Undang Arsitek ke DPR. Tahap ketiga adalah memproses tahapan pengesahan
dan pengundangan Undang-Undang Arsitek. Tahap yang terakhir adalah melakukan
penyebarluasan Undang-Undang Arsitek kepada publik.
4. Harmonisasi-regulasi tata niaga bahan baku lokal sebagai bahan baku industri
kreatif arsitektur. Bahan baku lokal yang dimaksud dalam strategi ini adalah rotan,
kayu, dan bambu. Pengembangan ketiga bahan baku lokal ini kemudian diwujudkan
dalam satu rencana aksi, yaitu memfasilitasi harmonisasi-regulasi tata niaga sumber
daya alam rotan, kayu, dan bambu untuk mendukung industri kreatif arsitektur,
Rencana aksi ini dilaksanakan melalui enam tahapan. Tahapan yang pertama adalah
membentuk panitia pembahasan terhadap substansi perundang-undangan tata niaga
sumber daya alam berupa rotan, kayu, atau bambu. Tahap kedua adalah melakukan kajian
terhadap substansi perundang-undangan tata niaga sumber daya alam berupa rotan, kayu,
atau bambu. Tahap ketiga adalah melakukan koordinasi lintas sektor untuk menyusun
perbaikan perundang-undangan tata niaga sumber daya alam berupa rotan, kayu, atau
bambu. Tahap keempat adalah melakukan diskusi publik rancangan perbaikan perundangundangan tata niaga sumber daya alam berupa rotan, kayu, atau bambu. Tahap kelima
adalah melakukan proses pengharmonisasian, pembulatan dan pemantapan konsepsi
terhadap perundang-undangan tata niaga sumber daya alam berupa rotan, kayu, atau

BAB 4: Rencana Pengembangan Arsitektur Indonesia

159

bambu. Tahap terakhir adalah melakukan penyebarluasan peraturan perundang-undangan


tata niaga sumber daya alam berupa rotan, kayu, atau bambu.
5. Harmonisasi-regulasi pelestarian sumber daya budaya lokal yang dapat menginspirasi
penciptaan karya kreatif arsitektur. Strategi ini diwujudkan dengan satu rencana aksi,
yaitu memfasilitasi harmonisasi-regulasi bangunan cagar budaya pada tingkat
provinsi, kabupaten, dan kota. Rencana aksi ini kemudian dilaksanakan dengan cara
melakukan koordinasi nasional untuk mendorong dan memberikan arahan perbaikan dan
penyusunan peraturan daerah tentang pengelolaan bangunan cagar budaya. Koordinasi
nasional meliputi koordinasi antara pemerintah pusat, provinsi, kota, dan kabupaten.
6. Harmonisasi-regulasi penataan ruang. Strategi ini diwujudkan melalui satu rencana
aksi, yaitu memfasilitasi harmonisasi-regulasi rencana tata ruang wilayah pada
tingkat provinsi, kabupaten, dan kota. Rencana aksi ini kemudian dilaksanakan dengan
melakukan koordinasi nasional untuk mendorong perbaikan dan penyusunan peraturan
daerah tentang rencana tata ruang wilayah.
7. Harmonisasi-regulasi pembangunan gedung. Strategi ini diwujudkan melalui satu
rencana aksi, yaitu memfasilitasi harmonisasi-regulasi pembangunan gedung untuk
meningkatkan keterlibatan semua profesi dalam industri arsitektur. Pelaksanaan
rencana aksi ini dilakukan dalam beberapa tahap. Tahap pertama adalah membentuk
panitia pembahasan terhadap substansi perundang-undangan pembangunan gedung.
Perihal substansi yang diutamakan adalah mengenai persyaratan profesi yaitu profesi
yang terlibat harus ahli pada bidangnya (arsitek, arsitek lanskap, dan teknik iluminasi).
Kemudian harus ada keterlibatan para ahli ini pada tahap implementasi terutama dalam
pengawasan berkala. Tahapan kedua adalah melakukan kajian terhadap substansi perundangundangan pembangunan gedung. Tahapan ketiga adalah melakukan koordinasi lintas
sektor untuk menyusun perbaikan perundang-undangan pembangunan gedung. Tahap
keempat adalah melakukan diskusi publik rancangan perbaikan perundang-undangan
pembangunan gedung. Tahap kelima adalah melakukan proses pengharmonisasian,
pembulatan dan pemantapan konsepsi terhadap perundang-undangan pembangunan
gedung. Tahap yang terakhir adalah melakukan penyebarluasan peraturan perundangundangan pembangunan gedung.
8. Harmonisasi-regulasi usaha dalam industri arsitektur. Strategi ini diwujudkan melalui
dua rencana aksi. Rencana aksi pertama adalah memfasilitasi harmonisasi-regulasi
bentuk usaha dalam industri arsitektur yang dapat mengikuti pengadaan jasa di
pemerintah. Rencana aksi ini dilaksanakan melalui beberapa tahapan. Tahap pertama
adalah membentuk panitia pembahasan substansi perundang-undangan bentuk usaha
dalam industri arsitektur yang dapat mengikuti pengadaan jasa di pemerintah. Tahap
kedua adalah melakukan kajian terhadap substansi perundang-undangan bentuk usaha
industri arsitektut. Pembahasan substansi ini utamanya adalah perihal mengubah kualifikasi
usaha perseorangan agar tidak berbasiskan pada aset dan penghasilan. Tahap ketiga adalah
melakukan koordinasi lintas sektor untuk menyusun perbaikan perundang-undangan. Tahap
keempat adalah melakukan diskusi publik mengenai rancangan perbaikan perundangundangan. Tahap kelima adalah melakukan proses pengharmonisasian, pembulatan
dan pemantapan konsepsi terhadap perundang-undangan bentuk usaha dalam industri

160

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

arsitektur yang dapat mengikuti pengadaan jasa di pemerintah. Tahap terakhir adalah
melakukan penyebarluasan peraturan perundang-undangan bentuk usaha dalam industri
arsitektur yang dapat mengikuti pengadaan jasa di pemerintah. Rencana aksi kedua adalah
harmonisasi regulasi pemberian insentif pajak wirausaha pemula di bidang jasa arsitektur.
Pemberian insentif pajak juga harus dilakukan melalui pembentukan panitia pembahasan
substansi, melakukan kajian dan koordinasi lintas sektor, diskusi publik, melakukan proses
harmonisasi sampai melakukan sosialisasi peraturan perundang-undangan.
9. Harmonisasi-regulasi perluasan pasar jasa kreatif industri arsitektur di dalam
negeri. Strategi ini diwujudkan dalam dua rencana aksi. Rencana aksi yang pertama
adalah memfasilitasi harmonisasi-regulasi untuk perizinan pelaku teknis bangunan
pada tingkat provinsi, kabupaten, dan kota. Pelaksanaan rencana aksi ini dilakukan
dengan menyelenggarakan koordinasi nasional untuk mendorong dan memberikan arahan
perbaikan dan penyusunan peraturan daerah tentang perizinan pelaku teknis bangunan
dan membatasi kewenangan dari arsitek dan arsitek lanskap asing. Rencana aksi yang
kedua adalah memfasilitasi harmonisasi-regulasi pembatasan pinjaman dana asing
dan meningkatkan pinjaman dalam negeri untuk mendorong partisipasi jasa kreatif
industri arsitektur nasional pada proyek pemerintah. Pelaksanaan rencana aksi ini
dilakukan melalui beberapa tahapan. Tahap yang pertama adalah pembentukan panitia
yang tugasnya melakukan pembahasan substansi perundang-undangan pembatasan
pinjaman dana asing dan meningkatkan pinjaman dalam negeri untuk membiayai proyek
pemerintah. Tahap kedua adalah melakukan kajian yang dilanjutkan dengan melakukan
koordinasi lintas sektor untuk menyusun perbaikan perundangan-undangan tersebut.
Tahap selanjutnya adalah melakukan diskusi publik mengenai rancangan perbaikan
perundang-undangan dan kemudian dilanjutkan dengan proses pengharmonisasian,
pembulatan dan pemantapan konsepsi terhadap perundang-undangan tersebut. Tahapan
terakhir adalah melakukan penyebarluasan peraturan perundang-undangan tentang
pembatasan pinjaman dana asing dan meningkatkan pinjaman dalam negeri untuk
membiayai proyek pemerintah.

4.5.11 Meningkatnya Posisi, Kontribusi, Kemandirian, serta Kepemimpinan


Indonesia dalam Fora Internasional Melalui Arsitektur
Sasaran kesebelas dalam upaya pengembangan arsitektur Indonesia periode 20152019 adalah
meningkatnya posisi, kontribusi, kemandirian, serta kepemimpinan Indonesia dalam for a
internasional melalui arsitektur. Sasaran ini diwujudkan dalam satu strategi yang dijelaskan
dalam satu rencana aksi. Strategi yang ditetapkan untuk menjawab sasaran kesebelas dalam
upaya pengembangan arsitektur adalah menjalin kemitraan strategis dengan negara yang
memiliki keunggulan dalam industri arsitektur melalui forum diplomasi bilateral, regional,
dan multilateral. Pencapaian strategi ini diukur berdasarkan pelaksanaan satu rencana aksi,
yaitu menjalin kemitraan strategis dengan negara maju untuk peningkatan kapasitas dan
tata kelola industri arsitektur nasional. Pelaksanaan rencana aksi ini melalui beberapa tahap.
Tahap pertama adalah kunjungan diplomasi dengan lembaga-lembaga/organisasi-organisasi
pemerintahan yang menaungi arsitektur di Amerika Serikat, Belanda, dan Jepang. Tahap kedua
adalah perumusan dan penandatanganan kerja sama yang dilanjutkan dengan pelaksanaan
program kemitraan. Tahap terakhir adalah pemantauan dan evaluasi pelaksanaan program kerja
sama kemitraan strategis.

BAB 4: Rencana Pengembangan Arsitektur Indonesia

161

4.5.12 Meningkatnya Partisipasi Aktif Pemangku Kepentingan dalam


Pengembangan Arsitektur secara Berkualitas dan Berkelanjutan
Sasaran ke-12 dalam upaya pengembangan arsitektur Indonesia periode 20152019 adalah
meningkatnya partisipasi aktif pemangku kepentingan dalam pengembangan arsitektur secara
berkualitas dan berkelanjutan. Sasaran ini diwujudkan melalui dua strategi yang kemudian
dijelaskan melalui serangkaian rencana aksi. Berikut ini adalah pembahasan mengenai strategi
dan rencana aksi untuk menjawab sasaran ke-12 ini.
1. Memfasilitasi komunikasi antara pemerintah daerah dan asosiasi profesi untuk
membangun sinergi dalam mengembangkan arsitektur. Strategi ini diwujudkan melalui
satu rencana aksi, yaitu memfasilitasi pertemuan antara pemerintah pusat, pemerintah
daerah, dan asosiasi profesi untuk meningkatkan kuantitas dan kualitas partisipasi
pelaku industri arsitektur dalam proyek pembangunan di daerah. Pertemuan antara
pemerintah pusat, daerah, dan asosiasi profesi diarahkan untuk mengembangkan dan
mengaktivasi forum komunikasi yang bertujuan meningkatkan keterlibatan pelaku
industri arsitektur lokal yang berkualitas dalam proyek-proyek pembangunan di daerah.
2. Mendorong peningkatan kualitas tata kelola dan efektivitas asosiasi profesi industri
arsitektur. Peningkatan kualitas asosiasi profesi ini diwujudkan melalui satu rencana aksi,
yaitu memfasilitasi pengembangan organisasi asosiasi profesi industri arsitektur. Rencana
aksi ini dilakukan dengan memfasilitasi penggalangan dana untuk asosiasi profesi
industri arsitektur. Kemudian memfasilitasi magang, seminar, workshop, networking,
bagi pengelola asosiasi. Fasilitasi berikutya yang perlu diberikan adalah pengembangan
sistem/model pengelolaan (perencanaan, implementasi, pemantauan, dan evaluasi kinerja)
asosiasi arsitektur di pusat dan daerah.

4.5.13 Meningkatnya Apresiasi Kepada Orang/Karya/Wirausaha/Usaha


Kreatif Arsitektur Lokal di Dalam dan Luar Negeri
Sasaran ke-13 dalam upaya pengembangan arsitektur Indonesia periode 20152019 adalah
meningkatnya apresiasi kepada orang/karya/wirausaha/usaha kreatif arsitektur lokal di dalam
dan luar negeri. Usaha perwujudan sasaran ini dilakukan melalui empat strategi yang masingmasing memiliki satu rencana aksi. Penjelasan mengenai strategi dan rencana aksi untuk menjawab
sasaran pengembangan arsitektur ke-13 diuraikan sebagai berikut.
1. Memfasilitasi keikutsertaan orang/karya/wirausaha/usaha kreatif arsitektur nasional
yang mendapatkan peran atau penghargaan di ajang internasional. Pelaksanaan strategi
ini dapat dilakukan melalui satu rencana aksi, yaitu memberikan dana perjalanan untuk
keikutsertaan orang/karya/wirausaha/usaha kreatif arsitektur di ajang internasional.
Rencana aksi ini dapat dilaksanakan dalam beberapa tahapan. Tahap pertama adalah
mengembangkan panduan program dana perjalanan (travel grant) bagi orang/karya/
wirausaha/usaha kreatif arsitektur yang mendapatkan peran di ajang internasional. Tahap
kedua adalah pembentukan panitia seleksi yang bertugas untuk memilih pihak yang
berhak mendapatkan dana perjalanan tersebut. Tahap ketiga adalah mengembangkan
sistem informasi tentang program dana perjalanannya yang dilanjutkan dengan melakukan
sosialisasi dan distribusi informasi tentang program ini. Tahap keempat adalah proses
implementasi program pemberian dana yang dilakukan dengan sistem pelaporan yang

162

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

diarsipkan dengan baik sehingga dapat diakses secara online dan offline. Terakhir, dilakukan
pemantauan dan evaluasi mengenai program pemberian dana perjalanan ini.
2. Mendukung pemberian penghargaan bagi pencapaian orang/karya/wirausaha/
usaha kreatif arsitektur nasional. Strategi ini dapat diwujudkan melalui satu rencana
aksi, yaitu memberikan dukungan kepada ajang penghargaan bagi orang/karya/
wirausaha/usaha kreatif arsitektur di dalam negeri setiap tahun. Pelaksanaan rencana
aksi ini dapat dilakukan melalui beberapa tahap. Tahap pertama adalah mengembangkan
panduan tentang penyelenggaraan program pemberian penghargaan arsitektur Indonesia
yang dilanjutkan dengan pembentukan panel seleksi yang bertugas menyeleksi orang,
karya, wirausaha, dan usaha kreatif arsitektur. Tahap berikutnya adalah melakukan
sosialisasi dan distribusi informasi tentang program pemberian penghargaan. Terakhir,
ketika program pemberian penghargaan sudah berjalan, dilakukan pemantauan dan
evaluasi penyelenggaraan program.
3. Mengembangkan komunikasi internasional untuk meningkatkan apresiasi terhadap
arsitektur nasional. Pelaksanaan strategi ini dapat dilakukan melalui satu rencana aksi,
yaitu mempromosikan arsitektur nasional di luar negeri. Cara mempromosikan
arsitektur nasional di luar negeri dapat dilakukan melalui pembuatan sebuah sistem yang
terdiri atas beberapa tahap. Tahap pertama adalah mengembangkan program pengenalan
arsitektur nasional di luar negeri. Tahap kedua adalah membangun kolaborasi dengan
kedutaan-kedutaan besar Indonesia di luar negeri untuk mengenalkan arsitektur nasional.
Tahap ketiga adalah melakukan sosialisasi dan distribusi informasi mengenai program
pengenalan arsitektur nasional ini. Tahap keempat adalah proses penyelenggaraan
program pengenalan arsitektur nasional di luar negeri yang disertai dengan pembuatan
sistem pelaporan yang baik sehingga dapat diakses online dan offline. Terakhir, dilakukan
pemantauan dan evaluasi untuk mengetahui efektivitas program ini.
4. Memfasilitasi gerakan dan komunikasi aktif untuk meningkatkan pemahaman dan
apresiasi masyarakat terhadap arsitektur nasional. Strategi ini dapat diwujudkan melalui
satu rencana aksi, yaitu memfasilitasi tur keliling Indonesia untuk memperkenalkan
arsitektur. Pelaksanaan rencana aksi ini dapat dilakukan melalui beberapa tahap. Tahap
pertama adalah mengembangkan program tur atau pameran arsitektur keliling Indonesia.
Tahap kedua adalah mengembangkan sistem informasi program tur keliling Indonesia
sekaligus melakukan sosialisasi dan distribusi informasi mengenai program ini. Tahap ketiga
adalah menyelenggarakan tur atau pameran arsitektur keliling Indonesia yang dilengkapi
dengan sistem pengarsipan yang baik sehingga dapat diakses online dan offline. Terakhir
adalah melakukan pemantauan dan evaluasi program tur arsitektur keliling Indonesia.

BAB 4: Rencana Pengembangan Arsitektur Indonesia

163

164

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 20152019

BAB 5
Penutup

BAB 5: Penutup

165

5.1 Kesimpulan
Perkembangan arsitektur memasuki abad ke-21 diiringi isu-isu penting seperti pertumbuhan
jumlah penduduk, pencemaran lingkungan, lahan dan sumber daya alam yang semakin terbatas,
dan peningkatan kualitas hidup manusia. Praktek arsitektur lintas batas yang semakin meluas
merupakan tantangan bagi industri arsitektur indonesia untuk meningkatkan daya saing dan
memperkuat kapasitas orang-orang kreatif dalam industri arsitektur. Oleh karena itu, perlu ada
pertumbuhan wacana yang berkelanjutan untuk mendorong kreativitas dan inovasi karya-karya
arsitektur di Indonesia sekaligus memperkuat landasan industri arsitektur terutama dari segi
kelembagaan, sumber daya pendukung (alam dan budaya), serta infrastruktur dan teknologi
pendukung.
Arsitektur merupakan salah satu subsektor ekonomi kreatif yang didefinisikan sebagai wujud hasil
penerapan pengetahuan, ilmu, teknologi, dan seni secara utuh dalam menggubah lingkungan
binaan dan ruang, sebagai bagian dari kebudayaan dan peradaban manusia, sehingga dapat menyatu
dengan keseluruhan lingkungan ruang. Ruang lingkup pengembangan arsitektur pada periode
20152019 adalah bidang-bidang yang memiliki unsur kreativitas dominan dalam aktivitasnya
yaitu arsitektur, arsitektur lanskap, dan satu bidang spesialisasi yaitu teknik iluminasi. Desain
interior dan bidang spesialisasi experiental graphic design sebagai bidang-bidang yang terkait erat
dengan arsitektur dan memiliki unsur kreativitas dominan dalam aktivitasnya akan dikembangkan
dalam ruang lingkup subsektor desain. Semua bidang tersebut memiliki keterkaitan erat dengan
teknik sipil, teknik layanan bangunan, dan bidang spesialisasi seperti teknik akustik, spesialis
fasilitas, dan teknik fasad yang berada dalam ruang lingkup industri konstruksi.
Ekosistem arsitektur adalah hubungan saling ketergantungan antara empat komponen utama
dengan peran-peran yang berbeda dan saling berinteraksi sehingga membentuk sebuah siklus
dalam ekosistem industri kreatif yang dapat menghasilkan rantai nilai kreatif secara berkelanjutan.
1. Rantai Nilai Kreatif (Creative Value Chain)

Proses dalam rantai nilai kreatif arsitektur dibagi menjadi Kreasi Implementasi, dengan
pengecualian pada bidang arsitektur lanskap yang rantai nilai kreatifnya terbagi menjadi
Kreasi Implementasi Pengelolaan. Industri pada rantai nilai kreatif meliputi industri
utama yang merupakan penggerak dalam industri arsitektur dan industri pendukung
lainnya (backward-forward linkage industry) yang mendukung pengembangan industri
utama. Setiap proses dalam rantai nilai kreatif arsitektur memiliki aktivitas utama, aktivitas
pendukung, dan peran utama yang melakukan transaksi sosial, budaya, dan ekonomi.

2. Lingkungan Pengembangan (Nurturance Environment)


166

Lingkungan pengembangan arsitektur meliputi pendidikan dan apresiasi yang menggerakkan


dan meningkatkan kualitas proses penciptaan nilai kreatif. Mata rantai pendidikan adalah
proses pembelajaran yang meliputi peningkatan pengetahuan, keterampilan, sikap, dan
perilaku yang sangat berpengaruh pada penciptaan orang kreatif. Kegiatan pendidikan
arsitektur meliputi: (1) lembaga pendidikan, yaitu pendidikan di sekolah yang diperoleh
secara teratur, sistematis, bertingkat, dan dengan mengikuti syarat-syarat yang jelas;
(2) pendidikan yang difasilitasi oleh asosiasi, yaitu pendidikan yang ditempuh setelah
mendapatkan gelar akademis melalui kerja magang dan pelatihan-pelatihan. Pada umumnya,
seseorang dapat memiliki lisensi sebagai arsitek/arsitek lanskap/lighting designer setelah
melalui tahapan kerja magang dan pelatihan sertifikasi. (3) pendidikan melalui media,

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 20152019

yaitu pendidikan yang diperoleh dari media-media yang memberikan pewacanaan mengenai
perkembangan dan pengembangan arsitektur. Mata rantai apresiasi merupakan tanggapan
terhadap karya, orang kreatif, serta proses penciptaan nilai kreatif yang menstimulasi
peningkatan kualitas karya, orang, dan proses kreatif tersebut. Apresiasi untuk industri
arsitektur dapat dilihat dari dua sudut pandang, yaitu apresiasi oleh pasar dan apresiasi
terhadap orang, karya, dan proses kreatif. Kegiatan apresiasi oleh pasar dapat ditunjukkan
dari honorarium terhadap para pelaku industri arsitektur, sedangkan kegiatan apresiasi
untuk orang dan karya kreatif dapat berupa penghargaan/award. Apresiasi oleh pasar
dapat ditingkatkan melalui proses peningkatan literasi masyarakat terhadap kreativitas
melalui pendidikan umum, sedangkan kegiatan apresiasi untuk orang dan karya kreatif
dapat ditingkatkan dengan mengkomunikasikan orang serta karya kreatif tersebut kepada
masyarakat.
3. Pasar (Market) dalam industri arsitektur dibagi menjadi tiga jenis yaitu:
a. Pemberi Pekerjaan (klien), yaitu pihak yang mempunyai dana dan kepentingan
untuk membuat karya arsitektur. Pihak pemberi pekerjaan memiliki pengaruh besar
dalam menentukan visi dan misi sebuah proyek perancangan dan konstruksi sebuah
struktur fisik atau bangunan;
b. Pengguna (klien), yaitu pihak yang memanfaatkan arsitektur yang sudah dibangun
untuk beraktivitas. Pengguna berperan untuk memberikan penilaian terhadap karya
arsitektur melalui kepekaan indra mereka;
c. Masyarakat (super klien), yaitu pihak yang kepentingannya harus diutamakan di atas
klien oleh perancang dan pembangun karya arsitektur. Sebuah karya arsitektur harus
mempertimbangkan dampak lingkungan, sosial, dan ekonomi terhadap masyarakat
yang berada di wilayah sekitar karya arsitektur tersebut dibangun.
4. Manajemen Informasi

Manajemen Informasi adalah proses preservasi, dokumentasi, dan pengelolaan dokumentasi


karya kreatif agar dapat diakses dan dimanfaatkan oleh seluruh pemangku kepentingan
(orang kreatif, pemerintah, lembaga pendidikan, pelaku bisnis, komunitas, dan intelektual)
di dalam ekosistem industri kreatif sebagai media pembelajaran dan literasi.

Pada ekosistem industri arsitektur, proses manajemen informasi dilakukan melalui tahapan
pendataan pengarsipan restorasi preservasi akses publik. Proses restorasi
hanya dilakukan apabila dokumen atau objek yang perlu diarsipkan tersebut sudah
mengalami kerusakan atau ketidaksesuaian sehingga perlu dilakukan proses perbaikan.
Namun restorasi dilakukan tanpa mengubah nilai atau makna aslinya sebelum proses
penyimpanan dan preservasi.

Melalui pemetaan ekosistem arsitektur, dapat diketahui perkembangan, potensi, dan permasalahan
yang dihadapi oleh subsektor arsitektur. Kontribusi ekonomi subsektor arsitektur selama periode
20102013 mengalami pertumbuhan yang menjanjikan dari segi Nilai Tambah Bruto, tenaga
kerja, unit usaha, dan konsumsi rumah tangga dengan berada di atas rata-rata pertumbuhan
ekonomi kreatif dan ekonomi nasional. Pertumbuhan yang tinggi tersebut sangat dipengaruhi
oleh pertumbuhan industri konstruksi di Indonesia yang sangat tinggi.Dalam 4 tahun terakhir,
industri konstruksi menunjukkan pertumbuhan dengan rata-rata sebesar 16,4%.

BAB 5: Penutup

167

Namun, pertumbuhan yang pesat dari industri arsitektur belum dibarengi dengan berbagai
penguatan dalam rantai nilai kreatif arsitektur, lingkungan pengembangan, pasar, dan manajemen
informasi secara keseluruhan. Dalam perhitungan daya saing industri terhadap tujuh isu strategis,
industri arsitektur hanya mendapatkan nilai keseluruhan sebesar 4,8 dari kemungkinan total
nilai 10. Nilai terbesar didapatkan pada isu pembiayaan sebesar 5,3 dan isu industri sebesar 5,2.
Sementara itu, isu infrastruktur dan teknologi dan isu pemasaran mendapatkan nilai 5.0. Nilai
menengah untuk keempat isu ini secara umum disebabkan industri arsitektur tidak memiliki
permasalahan dari sisi permintaan (demand) sehingga industri akan terus bertumbuh. Namum
apabila dilihat lebih dalam, pihak swasta belum cukup tertarik untuk berinvestasi di luar kota-kota
besar sehingga sebagian besar proyek pembangunan di luar kota besar masih sangat bergantung
pada pemerintah. Ditambah lagi, kurangnya apresiasi dan literasi dari masyarakat, pemerintah,
dan pemilik modal menyebabkan daya tarik industri arsitektur masih rendah.
Tiga isu dengan nilai terendah adalah kelembagaan, sumber daya kreatif (orang kreatif), dan
sumber daya pendukung (alam dan budaya) berturut-turut sebesar 4,1; 4,2; dan 4,5. Kelembagaan
menjadi isu sangat krusial terutama menyambut pemberlakuan Masyarakat Ekonomi ASEAN di
tahun 2015. Pembenahan perlu dilakukan terutama terkait pengaturan praktek pelaku industri
dari luar negeri dan penguatan keprofesian dalam industri arsitektur. Sementara itu, pendidikan
arsitektur belum berhasil memberikan suplai yang cukup untuk sumber daya kreatif berkualitas
ditambah lagi kurangnya eksplorasi, penelitian, dan dokumentasi mengenai potensi budaya dan
alam terkait arsitektur. Pemetaan ekosistem arsitektur, peta industri arsitektur, daya saing industri
arsitektur, dan identifikasi potensi dan permasalahan arsitektur menjadi bahan pertimbangan
dari rencana aksi yang disusun untuk periode 20152019.
Visi pengembangan arsitektur dalam periode 20152019 adalah industri arsitektur yang
diapresiasi dengan baik, berdaya saing, dan berkontribusi optimal dalam pembangunan
nasional. Visi tersebut akan diwujudkan melalui tiga misi utama yang dijabarkan menjadi tujuh
tujuan utama dan tiga belas sasaran strategis yang dijelaskan sebagai berikut.
1. Mengoptimalkan pengembangan dan pelestarian sumber daya lokal terkait arsitektur
untuk mencapai dua tujuan utama, yaitu penumbuhan sumber daya manusia arsitektur
yang berdaya saing dan dinamis; dan penguatan perlindungan, pengembangan, dan
pemanfaatan sumber daya alam dan sumber daya budaya arsitektur. Kedua tujuan tersebut
dicapai melalui empat sasaran strategis sebagai berikut.
a. Meningkatnya kualitas pendidikan arsitektur secara merata.
b. Meningkatnya kualitas dan kuantitas orang kreatif kreatif arsitektur secara merata.
c. Meningkatnya penggunaan bahan baku berbasiskan kearifan lokal untuk industri
arsitektur.
d. Terbentuknya pusat pengetahuan arsitektur yang akurat dan terpercaya dan dapat
diakses secara mudah dan cepat.
2. Mengembangkan industri arsitektur yang berdaya saing, tumbuh, dan berkualitas
untuk mencapai satu tujuan utama yaitu pembentukan industri arsitektur yang berdaya
saing, tumbuh, dan berkualitas. Tujuan tersebut dicapai melalui dua sasaran strategis, yaitu:
a. Meningkatnya wirausaha dan usaha kreatif arsitektur yang berdaya saing dan berkualitas;
b. Meningkatnya keragaman dan kualitas karya arsitektur.

168

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 20152019

3.

Mengembangkan lingkungan yang kondusif dan mengarusutamakan kreativitas


dalam pembangunan arsitektur nasional untuk mencapai empat tujuan utama, yaitu
penyediaan pembiayaan industri arsitektur yang mudah diakses; pembentukan perluasan
pasar industri arsitektur di dalam negeri; penyediaan teknologi pendukung industri
arsitektur yang tepat guna, murah, dan mudah diakses; dan pembentukan kelembagaan
dan iklim usaha yang mendukung pengembangan industri arsitektur. Keempat tujuan
tersebut dicapai melalui tujuh sasaran strategis sebagai berikut.
a. Terbentuknya kolaborasi antara pemilik dana dengan wirausaha dan usaha kreatif
arsitektur.
b. Meningkatnya penetrasi pasar industri arsitektur di dalam negeri.
c. Meningkatnya ketersediaan teknologi pendukung industri arsitektur yang tepat guna,
murah, dan mudah diakses.
d. Terciptanya regulasi yang mendukung penciptaan iklim yang kondusif bagi
pengembangan industri arsitektur.
e. Meningkatnya posisi, kontribusi, kemandirian, serta kepemimpinan Indonesia dalam
fora internasional melalui arsitektur.
f. Meningkatnya partisipasi aktif pemangku kepentingan dalam pengembangan arsitektur
secara berkualitas dan berkelanjutan.
d. Meningkatnya apresiasi kepada orang/karya/wirausaha/usaha kreatif arsitektur lokal
di dalam dan luar negeri.

Sasaran strategis pengembangan arsitektur dicapai melalui 36 strategi dan 45 rencana aksi
yang difokuskan pada penguatan daya saing industri arsitektur di dalam negeri pada periode
20152019. Rencana aksi disusun melalui penyelarasan dengan arahan strategis pembangunan
nasional, rencana induk pengembangan ekonomi kreatif jangka panjang, dan rencana aksi jangka
menengah pengembangan ekonomi kreatif 20152019.
Target pembaca dari dokumen Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 20152019 adalah
quad-helix (pemerintah-bisnis-intelektual-komunitas), media, pelajar dan mahasiswa serta
masyarakat umum. Bagi pemerintah, dokumen ini diharapkan dapat memberikan acuan dan
panduan dalam mengembangkan program dan kegiatan terkait arsitektur di Indonesia. Bagi
bisnis, dokumen ini diharapkan dapat memberikan pemahaman mengenai potensi dan peluang
pengembangan industri arsitektur di Indonesia sehingga semakin banyak bisnis yang berinvestasi
dalam pengembangan industri arsitektur. Bagi intelektual, dokumen ini diharapkan dapat menjadi
inspirasi dan referensi dalam melakukan penelitian dan pengembangan terkait arsitektur. Bagi
komunitas, dokumen ini diharapkan memberikan inspirasi untuk terus menghasilkan karya kreatif
arsitektur yang berkualitas. Bagi media, dokumen ini diharapkan dapat meningkatkan apresiasi
dan literasi media mengenai arsitektur sehingga media dapat semakin terlibat dalam komunikasi
ekonomi kreatif kepada masyarakat. Bagi pelajar dan mahasiswa, dokumen ini diharapkan dapat
memberikan inspirasi untuk bekerja dan berkarya dalam industri arsitektur. Bagi masyarakat
umum, dokumen ini diharapkan dapat meningkatkan apresiasi dan literasi mengenai arsitektur.

BAB 5: Penutup

169

5.2 Saran
Dokumen Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 20152019 adalah dokumen pemetaan
dan perencanaan yang bertujuan untuk memberikan panduan bagi seluruh pemangku kepentingan
dalam mengembangkan subsektor arsitektur. Implementasi dari dokumen ini baru akan optimal
apabila sinergi antar semua aktor terkait terjalin dengan kuat. Dengan demikian, beberapa saran
pengembangan kedepannya antara lain:
1. Mengembangkan sinergi dalam mengimplementasikan dokumen Rencana
Pengembangan Arsitektur Nasional 20152019. Penyusunan dokumen ini melibatkan
kumpulan orang yang merupakan perwakilan kementerian dan lembaga pemerintah
terkait, praktisi industri arsitektur, akademisi bidang arsitektur, dan komunitas arsitektur.
Koordinasi, sosialisasi, dan komunikasi kepada perwakilan-perwakilan ini dan pihak
terkait lainnya yang belum mengetahui dan tidak terlibat dalam penyusunan dokumen
perlu dilakukan untuk bersama-sama meningkatkan pemahaman, menyamakan visi,
memberikan saran perbaikan untuk perencanaan kedepannya, dan bekerja sama dalam
menjalankan visi dan misi pengembangan arsitektur.
2. Membangun koordinasi lintas sektor dan pusat-daerah terkait arsitektur untuk
memperkuat kelembagaan dalam menyongsong Masyarakat Ekonomi ASEAN 2015.
Sebagai bidang multidisiplin, arsitektur sangat terkait dengan kementerian dan lembaga
pemerintah yang menaungi masalah ekonomi kreatif, pendidikan, kebudayaan, pekerjaan
umum, tata ruang, perumahan rakyat, pembangunan daerah tertinggal, kehutanan, dan
lingkungan hidup. Mengingat tingkat persaingan yang semakin meninggi di era Masyarakat
Ekonomi ASEAN, kementerian-kementerian dan lembaga-lembaga pemerintah di pusat
maupun daerah perlu duduk bersama untuk menyepakati regulasi dan kebijakan yang
menunjukkan keberpihakan kepada industri arsitektur nasional. Salah satu isu spesifik
adalah perlunya mendorong pengesahan Undang-Undang Arsitek. Perbaikan dan
pengembangan kebijakan pemerintah untuk bidang arsitektur merupakan isu mendesak
yang harus menjadi prioritas dalam satu tahun ke depan.
3. Pengembangan sistem perencanaan, pelaksanaan, pemantauan, dan evaluasi
pengembangan arsitektur. Sistem dan mekanisme pemantauan dan evaluasi untuk
perencanaan dan implementasi perlu dikembangkan untuk memastikan implementasi yang
optimal dan perencanaan yang lebih baik kedepannya. Melalui pengembangan sistem,
semua informasi dan pencapaian akan terdokumentasikan lebih baik, mudah diakses,
aman, dan transparan sehingga dapat mendorong pengembangan jangka menengah dan
jangka panjang yang berkelanjutan meskipun terjadi pergantian posisi pemegang jabatan
pada setiap aktor terkait bidang arsitektur.

170

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 20152019

172

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 2015-2019

LAMPIRAN

BAB 4: LAMPIRAN

173

174

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 20152019

ARAH KEBIJAKAN

Meningkatnya kualitas dan kuantitas


orang kreatif arsitektur secara
merata

Meningkatnya kualitas pendidikan


arsitektur secara merata

Meningkatkan jumlah orang


kreatif arsitektur yang berkualitas
secara merata di seluruh wilayah
Indonesia

Meningkatkan kualitas pendidikan


arsitektur agar terbentuk standar
yang tinggi untuk pendidikan
arsitektur di seluruh wilayah
Indonesia

Memperkuat kualitas dan kuantitas sertifikasi profesi arsitektur

Memperkuat kemitraan antara perguruan tinggi dan perusahaan


untuk meningkatkan profesionalisme (skill-knowledge-attitude)
calon tenaga kerja kreatif arsitektur

Memfasilitasi pendampingan dan transfer ilmu pengetahuan


arsitektur antar perguruan tinggi di seluruh Indonesia

Memfasilitasi peningkatan profesionalisme (skill-knowledgeattitude) orang kreatif arsitektur

Mengembangkan sistem akreditasi pendidikan tinggi arsitektur


nasional

Menyetarakan kualitas pendidikan arsitektur nasional dengan


standar pendidikan arsitektur internasional

Meningkatnya penggunaan bahan


baku berbasiskan kearifan lokal untuk
industri arsitektur

Terbentuknya pusat pengetahuan


arsitektur yang akurat dan terpercaya
dan dapat diakses secara mudah dan
cepat

2.1

2.2

Mengembangkan manajemen
informasi nasional arsitektur yang
akurat, mudah diakses, dan terus
diperbaharui

Mengembangkan bahan baku lokal


(seperti batu-batuan dan bambu)
yang kompetitif dan berkualitas

STRATEGI

Mengembangkan pusat pengetahuan arsitektur Indonesia


Melakukan penelitian untuk mengidentifikasi dan mengarsipkan
sumber daya budaya arsitektur Indonesi
Mengembangkan sistem informasi arsitektur Indonesia

2
3

Memfasilitasi sosialisasi peningkatan pemanfaatan bahan baku


lokal untuk pekerjaan arsitektur

Memfasilitasi penelitian dan pengembangan bahan baku lokal


yang ramah lingkungan, berkualitas, dan kompetitif

2. Penguatan perlindungan, pengembangan, dan pemanfaatan sumber daya alam dan sumber daya budaya arsitektur

1.2

1.1

1. Penumbuhan sumber daya manusia arsitektur yang berdaya saing dan dinamis

MISI 1: Mengoptimalkan pengembangan dan pelestarian sumber daya lokal terkait arsitektur

MISI/TUJUAN/SASARAN

MATRIKS TUJUAN, SASARAN, ARAH KEBIJAKAN, DAN STRATEGI PENGEMBANGAN ARSITEKTUR 2015-2019

LAMPIRAN

175

ARAH KEBIJAKAN

Meningkatnya keragaman dan kualitas


karya arsitektur

3.2

Memfasilitasi pengembangan
desain arsitektur Indonesia yang
memanfaatkan keragaman sumber
daya lokal
Memunculkan desain kreatif
arsitektur yang membawa
semangat pembaharuan,
memberikan solusi, dan
meningkatkan kualitas

Mendorong kerja sama


antarwirausaha dan usaha kreatif
industri arsitektur pada tingkat
lokal, nasional, dan global yang
beriorientasi pada peningkatan
kualitas industri arsitektur dalam
negeri

b.

Meningkatkan profesionalisme
(skill-knowledge-attitude)
wirausaha dan usaha kreatif
arsitektur terutama dalam bidang
komunikasi, bisnis, dan manajemen

Meningkatkan kualitas dan kreativitas desain arsitektur


Meningkatkan publikasi kritik arsitektur

Membangun konektivitas antara pelaku industri arsitektur


dengan peneliti bahan baku dan kearifan lokal

Menciptakan kolaborasi dan jejaring kreatif antarwirausaha dan


usaha kreatif industri arsitektur

Memfasilitasi peningkatan profesionalisme (skill-knowledgeattitude) wirausaha dan usaha kreatif arsitektur

STRATEGI

4.1

Terbentuknya kolaborasi antara


pemilik dana dengan wirausaha dan
usaha kreatif arsitektur

Mengembangkan hubungan saling


menguntungkan antarwirausaha
dan usaha kreatif arsitektur dengan
pemilik modal

4. Penyediaan pembiayaan industri arsitektur yang mudah diakses


1

Memfasilitasi kerjasama antara pemilik dana dengan wirausaha


dan usaha kreatif arsitektur

MISI 3: Mengembangkan lingkungan yang kondusif dan mengarusutamakan kreativitas dalam pembangunan arsitektur nasional

Meningkatnya wirausaha & usaha


kreatif arsitektur yang berdaya saing
dan berkualitas

3.1

3. Pembentukan industri arsitektur yang berdaya saing, tumbuh, dan berkualitas

MISI 2: Mengembangkan industri arsitektur yang berdaya saing, tumbuh, dan berkualitas

MISI/TUJUAN/SASARAN

176

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 20152019

MISI/TUJUAN/SASARAN

ARAH KEBIJAKAN

Meningkatnya penetrasi pasar


industri arsitektur di dalam negeri

Mengembangkan akses informasi


mengenai pelaku Industri kreatif
arsitektur yang mudah diakses
dengan informasi yang terdistribusi
dengan baik

Meningkatkan pemahaman mengenai kondisi pasar industri


arsitektur di Indonesia
Mengembangkan akses informasi permintaan jasa kreatif
industri arsitektur di seluruh Indonesia

Meningkatnya ketersediaan teknologi


pendukung industri arsitektur yang
tepat guna, murah, dan mudah
diakses

Memfasilitasi akses terhadap


piranti lunak yang tepat guna,
murah, dan mudah diakses sebagai
pendukung perancangan arsitektur

Membangun kerja sama dengan penyedia piranti lunak dalam


menyediakan piranti lunak yang tepat guna, murah, dan mudah
diakses untuk wirausaha dan usaha kreatif arsitektur

7.1

Terciptanya regulasi yang mendukung


penciptaan iklim yang kondusif bagi
pengembangan industri arsitektur

Harmonisasi-regulasi
(menciptakan, de-regulasi)
pendidikan dan apresiasi yang
mengarusutamakan kreativitas
Harmonisasi-regulasi
(menciptakan, de-regulasi)
ketenagakerjaan bagi orang kreatif
arsitektur
Harmonisasi-regulasi
(menciptakan, de-regulasi)
pemanfaatan dan pengembangan
sumber daya lokal bagi industri
kreatif arsitektur

Harmonisasi-regulasi tata niaga bahan baku lokal sebagai bahan


baku industri kreatif arsitektur
Harmonisasi-regulasi pelestarian sumber daya budaya lokal
yang dapat menginspirasi penciptaan karya kreatif arsitektur

1
2

Harmonisasi-regulasi ketenagakerjaan orang kreatif dalam


industri arsitektur

Harmonisasi-regulasi untuk dapat meningkatkan literasi dan


apresiasi masyarakat tentang arsitektur

2
1

Harmonisasi-regulasi pendidikan untuk menjaga kualitas


pendidikan arsitektur Indonesia

7. Pembentukan kelembagaan dan iklim usaha yang mendukung pengembangan industri arsitektur

6.1

STRATEGI

6. Penyediaan teknologi pendukung industri arsitektur yang tepat guna, murah, dan mudah diakses

5.1

5. Pembentukan perluasan pasar industri arsitektur di dalam negeri

LAMPIRAN

177

Meningkatkan pemahaman dan


peran pemerintah daerah dalam
mengembangkan arsitektur
Mengembangkan dan memfasilitasi
peningkatan kualitas organisasi
atau wadah yang dapat
mempercepat pengembangan
arsitektur
Memfasilitasi dan memberikan
penghargaan bagi orang/
karya/wirausaha/usaha kreatif
arsitektur di tingkat nasional dan
internasional

Meningkatnya partisipasi aktif


pemangku kepentingan dalam
pengembangan arsitektur secara
berkualitas dan berkelanjutan

Meningkatnya apresiasi kepada


orang/karya/wirausaha/usaha kreatif
arsitektur lokal di dalam dan luar nege

7.3

7.4

Meningkatkan posisi, kontribusi,


kemandirian serta kepemimpinan
Indonesia dalam forum diplomasi
bilateral, regional dan multilateral
arsitektur dengan mengoptimalkan
peran pemerintah dalam diplomasi
politik

Harmonisasi-regulasi
(menciptakan, de-regulasi)
perluasan pasar dalam negeri
dengan mengutamakan industri
arsitektur nasional

Meningkatnya posisi, kontribusi,


kemandirian, serta kepemimpinan
Indonesia dalam fora internasional
melalui arsitektur

Harmonisasi-regulasi
(menciptakan, de-regulasi)
penyokong perkembangan
wirausaha dan usaha arsitektur

ARAH KEBIJAKAN

7.2

MISI/TUJUAN/SASARAN

Harmonisasi-regulasi usaha industri arsitektur

Memfasilitasi keikutsertaan orang/karya/wirausaha/usaha


kreatif arsitektur nasional yang mendapatkan peran atau
penghargaan di ajang internasional
Mendukung pemberian penghargaan bagi pencapaian orang/
karya/wirausaha/usaha kreatif arsitektur nasional
Mengembangkan komunikasi internasional untuk meningkatkan
apresiasi terhadap dunia arsitektur nasional

2
3

Mendorong peningkatan kualitas tata kelola dan efektivitas


organisasi pengembangan industri arsitektur

Memfasilitasi komunikasi antara pemerintah daerah dan asosiasi


profesi untuk membangun sinergi dalam mengembangkan
arsitektur

Menjalin kemitraan strategis dengan negara yang memiliki


keunggulan dalam industri arsitektur melalui forum diplomasi
bilateral, regional, dan multilateral

Harmonisasi-regulasi perluasan pasar jasa kreatif industri


arsitektur nasional di dalam negeri

Harmonisasi-regulasi pembangunan gedung

Harmonisasi-regulasi penataan ruang

STRATEGI

178

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 20152019

MISI/TUJUAN/SASARAN
b

ARAH KEBIJAKAN
Meningkatkan komunikasi
keberadaan orang/karya/
wirausaha/usaha kreatif arsitektur
nasional

STRATEGI
Memfasilitasi gerakan dan komunikasi aktif untuk meningkatkan
pemahaman dan apresiasi masyarakat terhadap dunia arsitektur
nasional

LAMPIRAN

179

Meningkatnya kualitas dan kuantitas orang


kreatif arsitektur secara merata

1.2
Meningkatnya jumlah sertifikasi profesi arsitektur
Meningkatnya kualitas sertifikasi profesi arsitektur

Meningkatnya kualitas lulusan perguruan tinggi dengan program studi arsitektur di seluruh
Indonesia

Meningkatnya kualitas perguruan tinggi dengan program studi arsitektur di seluruh Indonesia

Meningkatnya profesionalisme orang kreatif arsitektur

Terakreditasinya seluruh pendidikan tinggi arsitektur dengan berkualitas

Pengakuan internasional terhadap standar pendidikan arsitektur nasional

INDIKASI STRATEGIS

Meningkatnya penggunaan bahan baku


berbasiskan kearifan lokal untuk industri
arsitektur

Terbentuknya pusat pengetahuan arsitektur


yang akurat dan terpercaya dan dapat diakses
secara mudah dan cepat

2.1

2.2

Terbentuknya pusat pengetahuan arsitektur Indonesia yang dikelola dengan baik dan program yang
efektif
Tersedianya informasi sumber daya budaya arsitektur Indonesia yang akurat, komprehensif, dan
mudah diakses
Terbentuknya sistem informasi arsitektur yang akurat, komprehensif, dan mudah diakses

b
c

Meningkatnya pemanfaatan bahan baku lokal dalam pekerjaan arsitektur

b
a

Tersedianya bahan baku lokal yang ramah lingkungan, berkualitas, dan kompetitif

2. Penguatan perlindungan, pengembangan, dan pemanfaatan sumber daya alam dan sumber daya budaya arsitektur

Meningkatnya kualitas pendidikan arsitektur


secara merata

1.1

1. Penumbuhan sumber daya manusia arsitektur yang berdaya saing dan dinamis

MISI 1: Mengoptimalkan pengembangan dan pelestarian sumber daya lokal terkait arsitektur

MISI/TUJUAN/SASARAN

MATRIKS INDIKASI STRATEGIS PENGEMBANGAN ARSITEKTUR 2015-2019

180

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 20152019

MISI/TUJUAN/SASARAN

Meningkatnya keragaman dan kualitas karya


arsitektur

3.2

Terciptanya karya arsitektur yang memiliki kekuatan pada bahan baku dan kearifan lokal
Meningkatnya kualitas dan kreativitas desain arsitektur
Meningkatnya publikasi kritik arsitektur yang berkualitas

b
c

Terciptanya kolaborasi dan jejaring kreatif antarwirausaha dan usaha kreatif industri arsitektur
yang berkelanjutan

b
a

Meningkatnya profesionalisme wirausaha dan usaha kreatif arsitektur

INDIKASI STRATEGIS

Terbentuknya kolaborasi antara pemilik dana


dengan wirausaha dan usaha kreatif arsitektur

Terbentuknya kerja sama bisnis yang mendorong kemajuan industri arsitektur

Tersedianya model akses pembiayaan khusus


untuk industri animasi yang sesuai dan mudah
diakses

Meningkatnya pemahaman mengenai kondisi pasar industri arsitektur di Indonesia


Terbentuknya sistem informasi permintaan jasa kreatif industri arsitektur yang mudah diakses,
akurat, dan komprehensif

a
b

6.1

Meningkatnya ketersediaan teknologi


pendukung industri arsitektur yang tepat guna,
murah, dan mudah diakses

Tersedianya piranti lunak arsitektur yang tepat guna, murah, dan mudah diakses

6. Penyediaan teknologi pendukung industri arsitektur yang tepat guna, murah, dan mudah diakses

5.1

5. Pembentukan perluasan pasar industri arsitektur di dalam negeri

4.1

4. Penyediaan pembiayaan industri arsitektur yang mudah diakses

MISI 3: Mengembangkan lingkungan yang kondusif dan mengarusutamakan kreativitas dalam pembangunan arsitektur nasional

Meningkatnya wirausaha & usaha kreatif


arsitektur yang berdaya saing dan berkualitas

3.1

3. Pembentukan industri arsitektur yang berdaya saing, tumbuh, dan berkualitas

MISI 2: Mengembangkan industri arsitektur yang berdaya saing, tumbuh, dan berkualitas

LAMPIRAN

181

MISI/TUJUAN/SASARAN

INDIKASI STRATEGIS

Terciptanya regulasi yang mendukung


penciptaan iklim yang kondusif bagi
pengembangan industri arsitektur

Meningkatnya posisi, kontribusi, kemandirian,


serta kepemimpinan Indonesia dalam fora
internasional melalui arsitektur

Meningkatnya partisipasi aktif pemangku


kepentingan dalam pengembangan arsitektur
secara berkualitas dan berkelanjutan

7.1

7.2

7.3

Terciptanya regulasi yang melindungi ketenagakerjaan orang kreatif dalam industri arsitektur
Terciptanya regulasi yang memastikan pasokan bahan baku lokal penunjang industri arsitektur
Terciptanya regulasi yang memastikan sumber daya budaya lokal dapat dilestarikan dan menjadi
inspirasi penciptaan karya kreatif arsitektur
Terciptanya regulasi penataan ruang yang meningkatkan keterlibatan orang kreatif terbaik industri
arsitektur untuk mendorong pembangunan nasional yang berkelanjutan
Terciptanya regulasi pembangunan gedung meningkatkan keterlibatan orang kreatif terbaik industri
arsitektur untuk mendorong pembangunan nasional yang berkelanjutan
Terciptanya regulasi yang memastikan orang kreatif terbaik industri arsitektur dapat berpartisipasi
dalam pembangunan nasional
Terciptanya regulasi yang meningkatkan partisipasi orang kreatif industri arsitektur dalam
pembangunan nasional

c
d
e
f
g
h
i

Meningkatnya partisipasi orang kreatif terbaik arsitektur dalam pembangunan di daerah


Meningkatnya kualitas tata kelola dan efektivitas program asosiasi profesi industri arsitektur

a
b

Terciptanya kemitraan strategis yang mendorong perkembangan industri arsitektur nasional

Terciptanya regulasi yang mendorong peningkatanya meningkatkan literasi dan apresiasi


masyarakat tentang arsitektur

Terciptanya regulasi yang memastikan standar yang tepat untuk pendidikan arsitektur Indonesia

7. Pembentukan kelembagaan dan iklim usaha yang mendukung pengembangan industri arsitektur

182

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 20152019

7.4

Meningkatnya apresiasi kepada orang/karya/


wirausaha/usaha kreatif arsitektur lokal di
dalam dan luar negeri

MISI/TUJUAN/SASARAN
Meningkatnya keikutsertaan orang/karya/wirausaha/usaha kreatif arsitektur nasional yang
mendapatkan peran atau penghargaan di ajang internasional

Meningkatnya kuantitas dan kualitas penghargaan bagi pencapaian orang/karya/wirausaha/usaha


kreatif arsitektur nasional
Meningkatnya pemahaman dan apresiasi internasional terhadap dunia arsitektur nasional
Meningkatnya pemahaman dan apresiasi masyarakat terhadap dunia arsitektur nasional

a
b
c
d

INDIKASI STRATEGIS

LAMPIRAN

183

DESKRIPSI RENCANA AKSI

PENANGGUNG
JAWAB

Mengembangkan kurikulum
pendidikan arsitektur agar lebih
sesuai dengan perkembangan
pada tingkat lokal, nasional, dan
internasional

Melakukan evaluasi kurikulum pendidikan


arsitektur pada tingkat diploma, sarjana,
dan pascasarjana untuk agar lebih
sesuai dengan perkembangan di tingkat
lokal, nasional, dan internasional (misal
mengupayakan lulusan universitas dapat
langsung mengikuti ujian sertifikasi)
Melakukan penerapan kurikulum baru
pendidikan arsitektur pada tingkat diploma,
sarjana, dan pascasarjana
Membangun komunikasi dengan UNESCOUIA untuk mendapatkan pengakuan
internasional mengenai standar pendidikan
tinggi arsitektur di Indonesia sebagai dasar
agar profesi arsitek Indonesia dapat diakui
dan bekerja aktif dalam program dan kerja
sama internasional seperti ASEAN-MRA

Kementerian/lembaga
yang menangani bidang
pendidikan

1. Menyetarakan kualitas pendidikan arsitektur nasional dengan standar pendidikan arsitektur internasional

SASARAN 1: Meningkatnya kuantitas dan kualitas pendidikan arsitektur secara merata

SASARAN/RENCANA AKSI

MATRIKS RENCANA AKSI PENGEMBANGAN ARSITEKTUR 2015-2019

2015

2016

2017

TAHUN
2018

2019

184

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 20152019

DESKRIPSI RENCANA AKSI

Mengembangkan lembaga akreditasi


pendidikan tinggi arsitektur nasional
yang beranggotakan para pendidik
(universitas), profesional, pengguna
jasa, dan pihak terkait di bidang
arsitektur

Membuat forum yang mempertemukan


para ahli dan pihak terkait arsitektur
untuk merencanakan pendirian lembaga
akreditasi arsitektur mandiri yang terpisah
dari lembaga akreditasi universitas
Mengembangkan pedoman akreditasi
pendidikan tinggi arsitektur yang
mengutamakan substansi (tidak sekedar
administratif)
Mengembangkan sistem informasi
akreditasi pendidikan tinggi arsitektur
nasional
Melakukan sosialisasi pedoman dan rencana
akreditasi yang dikembangkan lembaga
akreditasi pendidikan tinggi arsitektur ke
seluruh perguruan tinggi di Indonesia
Implementasi proses akreditasi kepada
seluruh perguruan tinggi di Indonesia dengan
pedoman terbaru
Monitoring dan evaluasi kinerja lembaga
akreditasi pendidikan tinggi arsitektur nasional

2. Mengembangkan sistem akreditasi pendidikan tinggi arsitektur nasional

SASARAN/RENCANA AKSI

Kementerian/lembaga
yang menangani bidang
pendidikan

PENANGGUNG
JAWAB

2015

2016

2017

TAHUN

2018

2019

LAMPIRAN

185

DESKRIPSI RENCANA AKSI

PENANGGUNG
JAWAB

Mengembangkan program
pendampingan dan transfer
ilmu pengetahuan antargugusan
perguruan tinggi Indonesia

Memetakan dan identifikasi kondisi


perguruan tinggi dengan jurusan/program
studi arsitektur di seluruh Indonesia
Membentuk gugusan-gugusan
(pengelompokan perguruan tinggi) melalui
rating, akreditasi, dan identifikasi masalah
yang serupa
Mengembangkan program dan kegiatan
pendampingan dan transfer ilmu
pengetahuan antargugusan perguruan
tinggi seperti pengiriman pengajar
antargugusan, Training for Trainers
(TOT), dan studi banding untuk pengajar,
manajemen, dan mahasiswa
Sosialisasi dan uji coba pendampingan dan
transfer ilmu pengetahuan antargugusan
perguruan tinggi
Implementasi pendampingan dan transfer
ilmu pengetahuan antargugusan seluruh
perguruan tinggi di Indonesia
Mengembangkan sistem monitoring dan
evaluasi efektivitas pendampingan dan
transfer ilmu pengetahuan antargugusan
seluruh perguruan tinggi di Indonesia

Kementerian/lembaga
yang menangani bidang
pendidikan

3. Memfasilitasi pendampingan dan transfer ilmu pengetahuan arsitektur antar perguruan tinggi di seluruh Indonesia

SASARAN/RENCANA AKSI

2015

2016

2017

TAHUN

2018

2019

186

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 20152019

DESKRIPSI RENCANA AKSI

PENANGGUNG
JAWAB

2015

2016

2017

TAHUN
2018

2019

Melibatkan wirausaha dan orang kreatif


dalam proses pendidikan arsitektur

Meningkatkan efektivitas sistem


magang di perusahaan industri
arsitektur

Membuat program dan kualifikasi dalam


melibatkan wirausaha dan orang kreatif
dalam proses pendidikan arsitektur (misal,
tidak harus pendidikan S2 untuk mengajar S1)
Memberikan insentif bagi wirausaha dan
orang kreatif yang bersedia terlibat dalam
proses pendidikan arsitektur
Menerapkan program pelibatan wirausaha
dan orang kreatif dalam proses pendidikan
arsitektur

Membuat kebijakan/peraturan yang


mendukung implementasi sistem magang
yang telah diperbarui

Mengidentifikasi ketersediaan dan kebutuhan


wirausaha dan orang kreatif yang dapat
dilibatkan di dalam proses pendidikan
arsitektur

Membangun forum komunikasi antara


pemerintah, asosiasi profesi, perguruan
tinggi, dan perusahaan untuk menerapkan
sistem magang yang telah diperbarui hasil
monitoring dan evaluasi (Contoh perbaikan
sistem: menambah jangka waktu magang
dari 2 bulan jadi 6 bulan)

Mengembangkan sistem magang untuk


mahasiswa di perusahaan atau biro
arsitektur

Kementerian/lembaga
yang menangani bidang
pendidikan, dan arsitektur

Kementerian/lembaga
yang menangani bidang
pendidikan, dan arsitektur

4. Memperkuat kemitraan antara perguruan tinggi dan perusahaan untuk meningkatkan profesionalisme (skill-knowledge-attitude) calon orang kreatif arsitektur

SASARAN/RENCANA AKSI

LAMPIRAN

187

DESKRIPSI RENCANA AKSI

Memfasilitasi pelatihan dan


bimbingan teknis peningkatan
profesionalisme untuk orang kreatif
arsitektur (principal, arsitek, arsitek
junior)

Mengembangkan panduan peningkatan


profesionalisme orang kreatif arsitektur
Membentuk panel seleksi bagi peningkatan
profesionalisme orang kreatif arsitektur
Mengembangkan sistem informasi peningkatan
profesionalisme orang kreatif arsitektur
Melakukan sosialisasi dan distribusi informasi
peningkatan profesionalisme orang kreatif arsitektur
Implementasi program peningkatan profesionalisme
orang kreatif arsitektur
Melakukan pengarsipan laporan peningkatan
profesionalisme orang kreatif arsitektur (online
dan offline)
Melakukan monitoring dan evaluasi peningkatan
profesionalisme orang kreatif arsitektur

a
b

e
f

1. Memfasilitasi peningkatan profesionalisme (skill-knowledge-attitude) orang kreatif arsitektur

SASARAN 2: Meningkatnya kuantitas dan kualitas orang kreatif arsitektur secara merata

SASARAN/RENCANA AKSI

Kementerian/
lembaga yang
menangani bidang
arsitektur

PENANGGUNG
JAWAB

2015

2016

2017

TAHUN

2018

2019

188

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 20152019

DESKRIPSI RENCANA AKSI

Sosialisasi sertifikasi profesi


arsitektur

M o ni to r in g dan ev alua si sis te m


sertifikasi profesi arsitektur

Melakukan evaluasi kepada proses dan


tahapan sertifikasi profesi agar lebih efektif
dan menunjang kepada pengembangan
profesionalisme profesi arsitektur
Menjalin kerja sama antara asosiasi profesi
dengan biro dan perusahaan arsitektur untuk
turut melakukan pengawasan dan penilaian
pada peningkatan profesionalisme pegawainya

Menjalin kerja sama dengan biro dan


perusahaan arsitektur untuk meningkatkan
komitmen sertifikasi profesi arsitektur

Menjalin kerja sama dengan perguruan tinggi


untuk mensosialisasikan pentingnya sertifikasi
profesi kepada mahasiswa

2. Memperkuat kualitas dan kuantitas sertifikasi profesi arsitektur

SASARAN/RENCANA AKSI

Kementerian/lembaga
yang menangani
bidang arsitektur

PENANGGUNG
JAWAB

2015

2016

2017

TAHUN

2018

2019

LAMPIRAN

189

DESKRIPSI RENCANA AKSI

PENANGGUNG
JAWAB

Memfasilitasi penelitian dan


pengembangan bahan baku lokal

Pemetaan dilakukan untuk mengidentifikasi


daerah-daerah yang kesulitan mendapatkan
bahan baku dari luar daerahnya karena akses
atau harga yang mahal. Kemudian dari daerahdaerah ini diidentifikasi bahan baku lokal yang
memiliki potensi (misalnya bambu)
Melakukan percobaan untuk menguji kehandalan
bahan baku lokal dalam pekerjaan arsitektur
Melakukan riset untuk mengidentifikasi
segmentasi pasar (calon pengguna dan pembeli)
dan harga terbaik untuk bahan baku lokal
Mempublikasikan dan mengarsipkan hasil penelitian
(online dan offline)

b
c

Melakukan sosialisasi pemanfaatan


bahan baku lokal kepada pelaku industri
arsitektur, pemilik modal, pengembang,
dan konsumen

Memberikan insentif dan fasilitas kepada


biro arsitektur dan perusahaan terkait
industri arsitektur yang memanfaatkan
bahan baku lokal dalam berkarya

Mengembangkan panduan pemberian insentif


dan fasilitas

Membangun forum komunikasi berkala antara


pemerintah, pelaku industri arsitektur, pemilik
modal , pengembang, dan konsumen untuk
meningkatkan pemahaman dan pemanfaatan
bahan baku lokal

2. Memfasilitasi sosialisasi peningkatan pemanfaatan bahan baku lokal untuk pekerjaan arsitektur

Kementerian/lembaga
yang menangani
bidang riset dan
teknologi, kebudayaan,
dan arsitektur,
serta pemerintah
daerah teknologi,
kebudayaan,pendidikan,
dan arsitektur

Kementerian/lembaga
yang menangani
bidang riset dan
teknologi, kebudayaan,
dan arsitektur,
serta pemerintah
daerah teknologi,
kebudayaan,pendidikan,
dan arsitektur

1. Memfasilitasi penelitian dan pengembangan bahan baku lokal yang ramah lingkungan, berkualitas, dan kompetitif

SASARAN 3: Meningkatnya penggunaan bahan baku berbasiskan kearifan lokal untuk industri arsitektur

SASARAN/RENCANA AKSI

2015

2016

2017

TAHUN

2018

2019

190

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 20152019

Membentuk panel seleksi bagi pemberian


insentif dan fasilitas
Mengembangkan sistem informasi pemberian
insentif dan fasilitas
Melakukan sosialisasi dan distribusi informasi
pemberian insentif dan fasilitas
Implementasi pemberian insentif dan fasilitas
Melakukan pengarsipan laporan pemberian insentif
dan fasilitas (online dan offline)
Melakukan monitoring dan evaluasi pemberian
insentif dan fasilitas

b
c
d
e
f
g

DESKRIPSI RENCANA AKSI

PENANGGUNG
JAWAB

2015

Memfasilitasi perencanaan pendirian


dan pengembangan lembaga pusat
pengetahuan arsitektur indonesia

Melakukan pertemuan rutin antar pemegang


kepentingan di dunia arsitektur untuk:
mengidentifikasi permasalahan dan kondisi saat
ini dari sumber pengetahuan (tangible dan intangible)
arsitektur, membangun komitmen, menyepakati
pendirian lembaga pusat pengetahuan arsitektur
Indonesia
Membuat pokja pendirian pusat informasi arsitektur

1. Mengembangkan pusat pengetahuan arsitektur Indonesia


Kementerian/lembaga
yang menangani
bidang kebudayaan,
arsip nasional
dan arsitektur,
serta pemerintah
daerah teknologi,
kebudayaan,pendidikan,
dan arsitektur

SASARAN 4: Terbentuknya pusat pengetahuan arsitektur yang akurat dan terpercaya dan dapat diakses secara mudah dan cepat

SASARAN/RENCANA AKSI

2016

2017

TAHUN

2018

2019

LAMPIRAN

191

Mengembangkan rencana jangka pendek,


menengah, dan panjang pusat informasi
arsitektur
Menyiapkan kebutuhan sarana prasarana dan
ruang aktivitas pusat pengetahuan arsitektur
Indonesia sebagai tempat penyimpanan
database, perpustakaan, tempat berdiskusi dan
berjejaring
Memilih ketua dan membentuk organisasi pusat
pengetahuan arsitektur Indonesia
Merekrut SDM pengelola pusat pengetahuan
arsitektur Indonesia
Meningkatkan kapasitas SDM pengelola pusat
pengetahuan arsitektur Indonesia
Melakukan monitoring dan evaluasi berkala untuk
meningkatkan kinerja dan pencapaian dari pusat
pengetahuan arsitektur Indonesia

e
f
g
h

DESKRIPSI RENCANA AKSI

PENANGGUNG
JAWAB

Memfasilitasi penelitian sumber daya


budaya arsitektur lokal

Membangun kemitraan (misal dengan lembaga


internasional, kerjasama antarpemerintah, dan
institusi keuangan) untuk menambah dana dan
mengembangkan jaringan dalam upaya penelitian
sumber daya budaya arsitektur Indonesia

Kementerian/lembaga
yang menangani
bidang riset dan
teknologi, kebudayaan,
dan arsitektur, serta
pemerintah daerah

2. Melakukan penelitian untuk mengidentifikasi dan mengarsipkan sumber daya budaya arsitektur Indonesia

SASARAN/RENCANA AKSI

2015

2016

2017

TAHUN

2018

2019

192

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 20152019

Memfasilitasi penelitian, pengarsipan,


dan restorasi bangunan bersejarah dan
cagar budaya

Membangun kemitraan (misal dengan lembaga


internasional, kerjasama antarpemerintah,
dan institusi keuangan) untuk menambah dana,
memperkuat SDM di bidang konservasi, dan
mengembangkan jaringan dalam upaya penelitian
sumber daya budaya arsitektur Indonesia
Melakukan pemetaan bangunan arsitektur
bersejarah di Indonesia dengan menentukan
prioritas daerah dan jenis bangunan selama 5 tahun
Melakukan restorasi bangunan arsitektur bersejarah
di Indonesia berdasarkan hasil pemetaan
Mempublikasikan dan mengarsipkan hasil penelitian
(online dan offline)

c
d

Mempublikasikan dan mengarsipkan hasil


penelitian (online dan offline)

c
a

Melakukan pemetaan sumber daya budaya arsitektur


dalam jangka panjang dengan menentukan prioritas
daerah selama 5 tahun

DESKRIPSI RENCANA AKSI

Mengembangkan portal informasi


arsitektur Indonesia

Mengembangkan sistem database arsitektur


Mengembangkan sistem dan desain situs informasi
yang akan menjadi corong utama informasi
arsitektur di Indonesia

a
b

3. Mengembangkan sistem informasi arsitektur Indonesia

SASARAN/RENCANA AKSI

Kementerian/lembaga
yang menangani
bidang arsip nasional
dan arsitektur,
serta pemerintah
daerah teknologi,
kebudayaan,pendidikan,
dan arsitektur

Kementerian/lembaga
yang menangani
bidang riset dan
teknologi, kebudayaan,
arsip nasional
dan arsitektur,
serta pemerintah
daerah teknologi,
kebudayaan,pendidikan,
dan arsitektur

PENANGGUNG
JAWAB

2015

2016

2017

TAHUN

2018

2019

LAMPIRAN

193

Merekrut dan meningkatkan kapasitas SDM


pengelola situs sistem informasi yang menjadi
bagian dari organisasi pusat pengetahuan
arsitektur Indonesia
Mengisi konten situs sistem informasi arsitektur
secara berkala dengan konten yang akurat dan
bermanfaat
Meningkatkan komunikasi melalui dalam
jaringan maupun luar jaringan kepada pelaku
industri arsitektur, industri terkait, konsumen,
dan pemilik dana untuk membangun jejaring
dan meningkatkan wawasan dan pengetahuan
arsitektur di Indonesia
Monitoring dan evaluasi kinerja portal informasi
arsitektur Indonesia

DESKRIPSI RENCANA AKSI

PENANGGUNG
JAWAB

Memfasilitasi pendampingan bisnis


untuk wirausaha dan usaha kreatif
arsitektur

Mengembangkan panduan pendampingan bisnis


untuk wirausaha dan usaha kreatif arsitektur
Membentuk panel seleksi untuk memilih mentor
dan wirausaha dan usaha kreatif arsitektur yang
memerlukan pendampingan

a
b

Kementerian/
lembaga yang
menangani bidang
arsitektur teknologi,
kebudayaan,pendidikan,
dan arsitektur

1. Memfasilitasi peningkatan profesionalisme (skill-knowledge-attitude) wirausaha dan usaha kreatif arsitektur

SASARAN 5: Meningkatnya wirausaha & usaha kreatif arsitektur yang berdaya saing dan berkualitas

SASARAN/RENCANA AKSI

2015

2016

2017

TAHUN

2018

2019

194

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 20152019

Memfasilitasi pelatihan, lokakarya, dan


seminar wirausaha dan usaha arsitektur
di bidang komunikasi, manajemen, dan
pemasaran

SASARAN/RENCANA AKSI

Mengembangkan sistem informasi pelatihan,


lokakarya, dan seminar untuk wirausaha dan
usaha arsitektur
Melakukan sosialisasi dan distribusi pelatihan,
lokakarya, dan seminar untuk wirausaha dan
usaha arsitektur

Melakukan monitoring dan evaluasi pendampingan


bisnis untuk wirausaha dan usaha kreatif arsitektur

Membentuk panel seleksi bagi pelatihan, lokakarya,


dan seminar untuk wirausaha dan usaha arsitektur

Melakukan pengarsipan laporan pendampingan


bisnis untuk wirausaha dan usaha kreatif arsitektur
(online dan offline)

Implementasi pendampingan bisnis untuk wirausaha


dan usaha kreatif arsitektur

Mengembangkan panduan pelatihan, lokakarya,


dan seminar untuk wirausaha dan usaha arsitektur

Melakukan sosialisasi dan distribusi informasi


pendampingan bisnis untuk wirausaha dan
usaha kreatif arsitektur

Mengembangkan sistem informasi pendampingan


bisnis untuk wirausaha dan usaha kreatif arsitektur

DESKRIPSI RENCANA AKSI

PENANGGUNG
JAWAB

2015

2016

2017

TAHUN

2018

2019

LAMPIRAN

195

Implementasi pelatihan, lokakarya, dan seminar


untuk wirausaha dan usaha arsitektur
Melakukan pengarsipan laporan pelatihan,
lokakarya, dan seminar untuk wirausaha dan
usaha arsitektur (online dan offline)
Melakukan monitoring dan evaluasi pelatihan,
lokakarya, dan seminar untuk wirausaha dan
usaha arsitektur

e
f

DESKRIPSI RENCANA AKSI

Mengembangkan ko-produksi
antarwirausaha dan usaha kreatif
industri arsitektur

Mengembangkan panduan ko-produksi


antarwirausaha dan usaha kreatif industri arsitektur
Membentuk panel seleksi bagi ko-produksi
antarwirausaha dan usaha kreatif industri arsitektur
Mengembangkan sistem informasi ko-produksi
antarwirausaha dan usaha kreatif industri
arsitektur
Melakukan sosialisasi dan distribusi ko-produksi
antarwirausaha dan usaha kreatif industri arsitektur
Implementasi ko-produksi antarwirausaha dan
usaha kreatif industri arsitektur

a
b
c

d
e

PENANGGUNG
JAWAB

Kementerian/lembaga
yang menangani
bidang arsitektur

2. Menciptakan kolaborasi dan jejaring kreatif antarwirausaha dan usaha kreatif industri arsitektur

SASARAN/RENCANA AKSI

2015

2016

2017

TAHUN

2018

2019

196

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 20152019

Mengembangkan forum wirausaha dan


usaha kreatif industri arsitektur

Menginisiasi forum wirausaha dan usaha kreatif


industri arsitektur sebagai wadah pertukaran ilmu
dalam berbisnis dan memperkuat jejaring usaha

Melakukan monitoring dan evaluasi ko-produksi


antarwirausaha dan usaha kreatif industri
arsitektur

Melakukan pengarsipan laporan ko-produksi


antarwirausaha dan usaha kreatif industri arsitektur
(online dan offline)

DESKRIPSI RENCANA AKSI

PENANGGUNG
JAWAB

Memfasilitasi pertemuan antara pelaku


industri arsitektur dengan peneliti bahan
baku dan kearifan lokal

Membangun komunikasi antara pelaku industri


arsitektur dengan peneliti bahan baku dan kearifan
lokal untuk mendorong pemanfaatan sumber daya
lokal sebagai inspirasi karya arsitektur

Memfasilitasi pengembangan sistem


sayembara arsitektur di lembaga
pemerintah

Mengembangkan panduan sayembara arsitektur


Membentuk panel seleksi bagi sayembara arsitektur
Mengembangkan sistem informasi sayembara
arsitektur
Melakukan sosialisasi dan distribusi informasi
sayembara arsitektur

a
b
c
d

2. Meningkatkan kualitas dan kreativitas desain arsitektur

Kementerian/lembaga
yang menangani
bidang arsitektur

Kementerian/lembaga
yang menangani
bidang riset dan
teknologi, kebudayaan,
dan arsitektur, serta
pemerintah daerah

1. Membangun konektivitas antara pelaku industri arsitektur dengan peneliti bahan baku dan kearifan lokal

SASARAN 6: Meningkatnya keragaman dan kualitas karya arsitektur

SASARAN/RENCANA AKSI

2015

2016

2017

TAHUN

2018

2019

LAMPIRAN

197

M e m f a s i l i t a s i ko m p e t i s i d e s a i n
arsitektur

Memfasilitasi kompetisi penulisan kritik


arsitektur

3. Meningkatkan publikasi kritik arsitektur

SASARAN/RENCANA AKSI

Melakukan pengarsipan laporan sayembara


arsitektur (online dan offline)
Melakukan monitoring dan evaluasi sayembara
arsitektur

f
g

Mengembangkan panduan kompetisi penulisan


kritik arsitektur
Membentuk panel seleksi bagi kompetisi penulisan
kritik arsitektur
Mengembangkan sistem informasi kompetisi
penulisan kritik arsitektur
Melakukan sosialisasi dan distribusi informasi
kompetisi penulisan kritik arsitektur
Implementasi kompetisi penulisan kritik arsitektur
Melakukan pengarsipan laporan kompetisi penulisan
kritik arsitektur (online dan offline)
Melakukan monitoring dan evaluasi kompetisi
penulisan kritik arsitektur

a
b
c
d
e
f
g

Termasuk arsitektur lanskap, misal menata ruangruang non urban

Implementasi sayembara arsitektur

DESKRIPSI RENCANA AKSI

Kementerian/lembaga
yang menangani
bidang pendidikan dan
arsitektur

PENANGGUNG
JAWAB

2015

2016

2017

TAHUN

2018

2019

198

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 20152019

DESKRIPSI RENCANA AKSI

PENANGGUNG
JAWAB

Memfasilitasi matchmaking antara


pemilik dana dengan wirausaha dan
usaha kreatif arsitektur

Mengembangkan panduan program matchmaking


pemilik dana dengan wirausaha dan usaha kreatif
arsitektur
Membentuk panel seleksi bagi matchmaking pemilik
dana dengan wirausaha dan usaha kreatif arsitektur
Mengembangkan sistem informasi program
matchmaking pemilik dana dengan wirausaha
dan usaha kreatif arsitektur
Melakukan sosialisasi dan distribusi informasi
program matchmaking pemilik dana dengan
wirausaha dan usaha kreatif arsitektur
Implementasi program matchmaking pemilik dana
dengan wirausaha dan usaha kreatif arsitektur
Melakukan pengarsipan laporan matchmaking
pemilik dana dengan wirausaha dan usaha kreatif
arsitektur (online dan offline)
Melakukan monitoring dan evaluasi program
matchmaking pemilik dana dengan wirausaha dan
usaha kreatif arsitektur

b
c

e
f

1. Memfasilitasi kerja sama antara pemilik dana dengan wirausaha dan usaha kreatif arsitektur
Kementerian/lembaga
yang menangani
bidang arsitektur

SASARAN 7: Terbentuknya kolaborasi antara pemilik dana dengan wirausaha dan usaha kreatif arsitektur

SASARAN/RENCANA AKSI

2015

2016

2017

TAHUN

2018

2019

LAMPIRAN

199

DESKRIPSI RENCANA AKSI


(step-step yg harus dilakukan)

Memfasilitasi penelitian mengenai


kondisi pasar industri arsitektur dalam
negeri

Menyiapkan SDM pelaksana penelitian


Mengembangkan konsep dan kerangka kerja sebagai
pedoman pelaksanaan penelitian
Implementasi penelitian (studi literatur, survei,
analisis, penulisan)
Mempublikasikan dan mengarsipkan hasil penelitian
(online dan offline)

a
b
c
d

Memfasilitasi pengembangan sistem


mengenai infor masi p er mintaan
dan penyediaan jasa kreatif industri
arsitektur

Mengembangkan database pelaku industri arsitektur


dan permintaan untuk jasa kreatif industri arsitektur
Mengembangkan sistem dan desain situs informasi
jasa kreatif industri arsitektur
Mengembangkan SDM dalam mengelola sistem
informasi jasa kreatif industri arsitektur
Mengembangkan konten situs informasi jasa kreatif
industri arsitektur
Monitoring dan evaluasi sistem informasi permintaan
dan penyediaan jasa kreatif industri arsitektur

a
b
c
d
e

PENANGGUNG
JAWAB

Kementerian/lembaga
yang menangani
bidang arsitektur

Kementerian/lembaga
yang menangani
bidang arsitektur

2. Mengembangkan akses informasi permintaan jasa kreatif industri arsitektur di seluruh Indonesia

1. Meningkatkan pemahaman mengenai kondisi pasar industri arsitektur di Indonesia

SASARAN 8: Meningkatnya penetrasi pasar industri arsitektur di dalam negeri

SASARAN/RENCANA AKSI

2015

2016

2017

TAHUN

2018

2019

200

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 20152019

DESKRIPSI RENCANA AKSI

PENANGGUNG
JAWAB

2015

2016

2017

TAHUN
2018

2019

Mengembangkan piranti lunak dalam


negeri untuk mendukung usaha jasa
arsitek maupun usaha konstruksi

Melakukan negosiasi dengan penyedia piranti lunak


(Autodesk, Trimble dan Graphisoft)

c
Mendukung pengembangan industri peranti lunak dalam
negeri (misal, melalui pemberian insentif, akses modal
dan akses pasar)

Menyiapkan proposal berisikan hal-hal yang


dinegosiasikan dan bentuk keuntungan yang didapat
penyedia piranti lunak (Autodesk, Trimble dan
Graphisoft)

Mengembangkan jejaring dan komunikasi dengan


Singapore Institute of Architects (SIA) dan Tiongkok
untuk meningkatkan pemahaman mengenai strategi
penyediaan piranti lunak arsitektur di Singapura
dan Tiongkok

Kementerian/Lembaga
yang membidangi
arsitektur dan
teknologi informasi

Memfasilitasi harmonisasi-regulasi
pembatasan dan perbaikan kriteria
pembukaan program studi arsitektur
di perguruan tinggi

Membentuk panitia pembahasan terhadap substansi


perundang-undangan pembukaan program studi
arsitektur di perguruan tinggi

1. Harmonisasi-regulasi pendidikan untuk menjaga kualitas pendidikan arsitektur Indonesia


Kementerian/Lembaga
yang membidangi
pendidikan, arsitektur,
dan hukum

SASARAN 10: Terciptanya regulasi yang mendukung penciptaan iklim yang kondusif bagi pengembangan industri arsitektur

Melakukan negosiasi dengan penyedia


piranti lunak untuk mengeluarkan
piranti lunak versi khusus yang tepat
guna, murah, mudah diakses untuk
wirausaha dan usaha kreatif arsitektur
nasional Indonesia

1. Membangun kerjasama dengan penyedia piranti lunak dalam menyediakan piranti lunak yang tepat guna, murah, dan mudah diakses untuk wirausaha dan usaha
kreatif arsitektur

SASARAN 9: Meningkatnya ketersediaan teknologi pendukung industri arsitektur yang tepat guna, murah, dan mudah diakses

SASARAN/RENCANA AKSI

LAMPIRAN

201

Melakukan kajian terhadap substansi


perundang-undangan pembukaan program studi
arsitektur di perguruan tinggi
Melakukan koordinasi lintas sektor untuk menyusun
perbaikan perundang-undangan pembukaan
program studi arsitektur di perguruan tinggi
Melakukan diskusi publik rancangan perbaikan
perundang-undangan pembukaan program studi
arsitektur di perguruan tinggi
Melakukan proses pengharmonisasian, pembulatan
dan pemantapan konsepsi terhadap perundangundangan pembukaan program studi arsitektur
di perguruan tinggi
Melakukan sosialisasi peraturan perundangundangan pembukaan program studi arsitektur
di perguruan tinggi kepada publik

DESKRIPSI RENCANA AKSI

PENANGGUNG
JAWAB

Memfasilitasi harmonisasi-regulasi
penyer taan materi desain dan
kreativitas dalam kurikulum tingkat
dasar, menengah, dan atas

Membentuk panitia pembahasan terhadap substansi


perundang-undangan kurikulum tingkat dasar,
menengah, dan atas
Melakukan kajian terhadap substansi perundangundangan kurikulum tingkat dasar, menengah,
dan atas

Kementerian/Lembaga
yang membidangi
pendidikan, arsitektur,
dan hukum

2. Harmonisasi-regulasi untuk dapat meningkatkan literasi dan apresiasi masyarakat tentang arsitektur

SASARAN/RENCANA AKSI

2015

2016

2017

TAHUN

2018

2019

202

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 20152019

Melakukan koordinasi lintas sektor untuk menyusun


perbaikan perundang-undangan kurikulum tingkat
dasar, menengah, dan atas
Melakukan diskusi publik rancangan perbaikan
perundang-undangan kurikulum tingkat dasar,
menengah, dan atas
Melakukan proses pengharmonisasian, pembulatan
dan pemantapan konsepsi terhadap perundangundangan kurikulum tingkat dasar, menengah,
dan atas
Melakukan sosialisasi peraturan perundangundangan kurikulum tingkat dasar, menengah,
dan atas

DESKRIPSI RENCANA AKSI

Memfasilitasi harmonisasi-regulasi
ketenagakerjaan melalui pengeluaran
undang - undang profe si indus tr i
arsitektur

M e l a ku k a n ko r d ina s i l in t a s s e k to r u n t u k
mengevaluasi kembali Rancangan Undang-Undang
Arsitek (apabila diperlukan)
Melakukan pengajuan kembali pembahasan
Rancangan Undang-Undang Arsitek ke DPR
Memproses tahapan pengesahan dan pengundangan
Undang-Undang Arsitek
Melakukan sosialisasi Undang-Undang Arsitek
kepada publik

c
d

3. Harmonisasi-regulasi ketenagakerjaan orang kreatif dalam industri arsitektur

SASARAN/RENCANA AKSI

Kementerian/Lembaga
yang membidangi
ketenagakerjaan,
arsitektur, dan hukum

PENANGGUNG
JAWAB

2015

2016

2017

TAHUN

2018

2019

LAMPIRAN

203

DESKRIPSI RENCANA AKSI

Memfasilitasi harmonisasi-regulasi tata


niaga sumber daya alam rotan, kayu,
dan bambu untuk mendukung industri
kreatif arsitektur

Membentuk panitia pembahasan terhadap substansi


perundang-undangan tata niaga sumber daya alam
rotan, kayu, dan bambu
Melakukan kajian terhadap substansi perundangundangan tata niaga sumber daya alam rotan,
kayu, dan bambu
Melakukan koordinasi lintas sektor untuk menyusun
perbaikan perundang-undangan tata niaga sumber
daya alam rotan, kayu, dan bambu
Melakukan diskusi publik rancangan perbaikan
perundang-undangan tata niaga sumber daya alam
rotan, kayu, dan bambu
Melakukan proses pengharmonisasian, pembulatan
dan pemantapan konsepsi terhadap perundangundangan tata niaga sumber daya alam rotan,
kayu, dan bambu
Melakukan sosialisasi peraturan perundangundangan tata niaga sumber daya alam rotan,
kayu, dan bambu

Kementerian/Lembaga
yang membidangi
perdagangan,
kehutanan, lingkungan
hidup, dan BUMN

PENANGGUNG
JAWAB

Memfasilitasi harmonisasi-regulasi
bangunan cagar budaya pada tingkat
provinsi, kabupaten, dan kota

Melakukan koordinasi nasional (pusat, pemprov, pemkot,


pemkab) untuk mendorong dan memberikan arahan
perbaikan dan penyusunan peraturan daerah tentang
pengelolaan bangunan cagar budaya

Kementerian/
Lembaga yang
membidangi arsitektur,
kebudayaan, dan
pemerintah daerah

2015

5. Harmonisasi-regulasi pelestarian sumber daya budaya lokal yang dapat menginspirasi penciptaan karya kreatif arsitektur

4. Harmonisasi-regulasi tata niaga bahan baku lokal sebagai bahan baku industri kreatif arsitektur

SASARAN/RENCANA AKSI

2016

2017

TAHUN

2018

2019

204

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 20152019

Memfasilitasi harmonisasi-regulasi
rencana tata ruang wilayah pada tingkat
provinsi, kabupaten, dan kota

Memfasilitasi harmonisasi-regulasi
pembangunan gedung untuk
meningkatkan keterlibatan semua
profesi dalam industri arsitektur

DESKRIPSI RENCANA AKSI

Melakukan koordinasi nasional (pusat, pemprov, pemkot,


pemkab) untuk mendorong perbaikan dan penyusunan
peraturan daerah tentang rencana tata ruang wilayah

Membentuk panitia pembahasan terhadap substansi


perundang-undangan pembangunan gedung
(terutama pada persyaratan profesi yang terlibat
haruslah ahli dibidangnya seperti arsitek, arsitek
lanskap, dan teknik iluminasi, kemudian harus
ada keterlibatan pada tahap pengawasan berkala)
Melakukan kajian terhadap substansi perundangundangan pembangunan gedung
Melakukan koordinasi lintas sektor untuk menyusun
perbaikan perundang-undangan pembangunan
gedung
Melakukan diskusi publik rancangan perbaikan
perundang-undangan pembangunan gedung
Melakukan proses pengharmonisasian, pembulatan
dan pemantapan konsepsi terhadap perundangundangan pembangunan gedung
Melakukan sosialisasi peraturan perundangundangan pembangunan gedung

b
c

d
e

7. Harmonisasi-regulasi pembangunan gedung

6. Harmonisasi-regulasi penataan ruang

SASARAN/RENCANA AKSI

Kementerian/Lembaga
yang membidangi
pembangunan gedung,
arsitektur, hukum, dan
pemerintah daerah

Kementerian/Lembaga
yang membidangi
tata ruang, arsitektur,
kehutanan, lingkungan
hidup,dan pemerintah
daerah

PENANGGUNG
JAWAB

2015

2016

2017

TAHUN

2018

2019

LAMPIRAN

205

Memfasilitasi harmonisasi-regulasi
bentuk usaha dalam industri arsitektur
yang dapat mengikuti pengadaan jasa
di pemerintah

Membentuk panitia pembahasan terhadap substansi


perundang-undangan bentuk usaha dalam industri
arsitektur yang dapat mengikuti pengadaan jasa di
pemerintah (terutama perihal mengubah kualifikasi
usaha perseorangan agar tidak berbasiskan pada
aset dan penghasilan)
Melakukan kajian terhadap substansi perundangundangan bentuk usaha dalam industri arsitektur
yang dapat mengikuti pengadaan jasa di pemerintah
Melakukan koordinasi lintas sektor untuk menyusun
perbaikan perundang-undangan bentuk usaha
dalam industri arsitektur yang dapat mengikuti
pengadaan jasa di pemerintah
Melakukan diskusi publik rancangan perbaikan
perundang-undangan bentuk usaha dalam industri
arsitektur yang dapat mengikuti pengadaan jasa
di pemerintah
Melakukan proses pengharmonisasian, pembulatan
dan pemantapan konsepsi terhadap perundangundangan bentuk usaha dalam industri arsitektur
yang dapat mengikuti pengadaan jasa di pemerintah
Melakukan sosialisasi peraturan perundangundangan bentuk usaha dalam industri arsitektur
yang dapat mengikuti pengadaan jasa di pemerintah

DESKRIPSI RENCANA AKSI

8. Harmonisasi-regulasi usaha industri arsitektur

SASARAN/RENCANA AKSI

Kementerian/Lembaga
yang membidangi
arsitektur, hukum, dan
kebijakan pengadaan
barang dan jasa
pemerintah

PENANGGUNG
JAWAB

2015

2016

2017

TAHUN

2018

2019

206

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 20152019

Harmonisasi-regulasi pemberian
insentif pajak wirausaha pemula di
bidang jasa arsitektur

Melakukan analisis dan pengelompokan jenis usaha


arsitektur kemudian melakukan perumusan kebijakan
dan kordinasi lintas sektoral

DESKRIPSI RENCANA AKSI

Memfasilitasi harmonisasi-regulasi
untuk perizinan pelaku teknis bangunan
pada tingkat provinsi, kabupaten, dan
kota

Memfasilitasi harmonisasi-regulasi
pembatasan pinjaman dana asing dan
meningkatkan pinjaman dalam negeri
untuk mendorong partisipasi jasa kreatif
industri arsitektur nasional pada proyek
pemerintah

Membentuk panitia pembahasan terhadap substansi


perundang-undangan pembatasan pinjaman dana
asing dan meningkatkan pinjaman dalam negeri
untuk membiayai proyek pemerintah (berdampak
pada peningkatan pemanfaatan jasa industri
arsitektur nasional)

Melakukan koordinasi nasional (pusat, pemprov,


pemkot, pemkab) untuk mendorong dan memberikan
arahan perbaikan dan penyusunan peraturan daerah
tentang perizinan pelaku teknis bangunan dan
membatasi kewenangan dari arsitek dan arsitek
lanskap asing

Harmonisasi-regulasi perluasan pasar jasa kreatif industri arsitektur nasional di dalam negeri

SASARAN/RENCANA AKSI

Kementerian/Lembaga
yang membidangi
arsitektur, hukum,
penanaman modal, dan
kebijakan pengadaan
barang dan jasa
pemerintah

Kementerian/Lembaga
yang membidangi
pembangunan gedung
dan pemerintah
daerah

Kementerian/Lembaga
yang membidangi
arsitektur, hukum dan
keuangan

PENANGGUNG
JAWAB

2015

2016

2017

TAHUN

2018

2019

LAMPIRAN

207

SASARAN/RENCANA AKSI
Melakukan kajian terhadap substansi perundangundangan pembatasan pinjaman dana asing dan
meningkatkan pinjaman dalam negeri untuk
membiayai proyek pemerintah
Melakukan koordinasi lintas sektor untuk menyusun
perbaikan perundang-undangan pembatasan
pinjaman dana asing dan meningkatkan pinjaman
dalam negeri untuk membiayai proyek pemerintah
Melakukan diskusi publik rancangan perbaikan
perundang-undangan pembatasan pinjaman dana
asing dan meningkatkan pinjaman dalam negeri
untuk membiayai proyek pemerintah
Melakukan proses pengharmonisasian, pembulatan
dan pemantapan konsepsi terhadap perundangundangan pembatasan pinjaman dana asing dan
meningkatkan pinjaman dalam negeri untuk
membiayai proyek pemerintah
Melakukan sosialisasi peraturan perundangundangan pembatasan pinjaman dana asing dan
meningkatkan pinjaman dalam negeri untuk
membiayai proyek pemerintah

DESKRIPSI RENCANA AKSI


(step-step yg harus dilakukan)

PENANGGUNG
JAWAB

2015

2016

2017

TAHUN
2018

2019

208

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 20152019

DESKRIPSI RENCANA AKSI

PENANGGUNG
JAWAB

2015

2016

2017

TAHUN
2018

2019

Menjalin kemitraan strategis dengan


ne gar a maju untuk p eningkatan
kapasitas dan tata kelola industri
arsitektur nasional

Perumusan dan pelaksanaan program kerjasama


kemitraan strategis
Monitoring dan evaluasi pelaksanaan program
kerjasama kemitraan strategis

Perumusan dan penandatanganan kerjasama


kemitraan strategis

b
c

Kunjungan diplomasi dengan lembaga-lembaga/


organisasi-organisasi pemerintahan yang menaungi
arsitektur di Amerika Serikat, Belanda, dan Jepang

Kementerian/Lembaga
yang membidangi
arsitektur, dan urusan
luar negeri

Memfasilitasi per temuan antara


pemerintah pusat, pemerintah daerah,
dan asosiasi profesi untuk meningkatkan
kuantitas dan kualitas partisipasi pelaku
industri arsitektur dalam proyek
pembangunan di daerah

Memfasilitasi pengembangan forum komunikasi


Aktivasi forum komunikasi
Pengembangan sistem dan model komunikasi antar
pemangku kepentingan di subsektor arsitektur
di daerah

a
b
c

Kementerian/Lembaga
yang membidangi
arsitektur dan
pemerintah daerah

1. Memfasilitasi komunikasi antara pemerintah daerah dan asosiasi profesi untuk membangun sinergi dalam mengembangkan arsitektur

SASARAN 12: Meningkatnya partisipasi aktif pemangku kepentingan dalam pengembangan arsitektur secara berkualitas dan berkelanjutan

1. Menjalin kemitraan strategis dengan negara yang memiliki keunggulan dalam industri arsitektur melalui forum diplomasi bilateral, regional, dan multilateral

SASARAN 11: Meningkatnya posisi, kontribusi, kemandirian, serta kepemimpinan Indonesia dalam fora internasional melalui arsitektur

SASARAN/RENCANA AKSI

LAMPIRAN

209

Mengembangkan integrasi
pembangunan bangunan negara

Memfasilitasi dan mengaktivasi forum komunikasi


lintas sektor pemerintah dalam pembangunan
bangunan negara agar tercipta standar yang sama

DESKRIPSI RENCANA AKSI

Memfasilitasi pengembangan organisasi


asosiasi profesi industri arsitektur

Fasilitasi penggalangan dana untuk asosiasi profesi


industri arsitektur
Fasilitasi magang, seminar, workshop, networking
bagi pengelola asosiasi
Fasilitasi pengembangan sistem/model pengelolaan
(perencanaan, implementasi, pemantauan, dan
evaluasi performansi) asosiasi arsitektur di pusat
dan daerah

b
c

2. Mendorong peningkatan kualitas tata kelola dan efektivitas asosiasi profesi industri arsitektur

SASARAN/RENCANA AKSI

Kementerian/Lembaga
yang membidangi
arstektur

Kementerian/Lembaga
yang membidangi
bangunan negara,
arsitektur dan semua
Kementerian/Lembaga
yang terkait

PENANGGUNG
JAWAB

2015

2016

2017

TAHUN

2018

2019

210

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 20152019

DESKRIPSI RENCANA AKSI

PENANGGUNG
JAWAB

2015

2016

2017

TAHUN
2018

Memberikan dana perjalanan untuk


keikutsertaan orang,karya,wirausaha,
dan usaha kreatif arsitektur di ajang
internasional

Mengembangkan panduan program dana perjalanan


(travel grant) yang melibatkan tenaga ahli arsitektur
Membentuk panel seleksi bagi pemberian dana
perjalanan (travel grant)
Mengembangkan sistem informasi program
pemberian dana perjalanan (travel grant)
Melakukan sosialisasi dan distribusi informasi
pemberian dana perjalanan (travel grant)
Implementasi program pemberian dana perjalanan
(travel grant)
Melakukan pengarsipan laporan pertemuan/
konferensi dan publikasi laporan secara online
Melakukan monitoring dan evaluasi penyelenggaraan
program pemberian dana perjalanan (travel grant)

a
b
c
d
e
f
g

Kementerian/Lembaga
yang membidangi
arsitektur dan luar
negeri

Memberikan dukungan kepada


ajang penghargaan bagi
orang,karya,wirausaha, dan usaha
kreatif arsitektur di dalam negeri setiap
tahun

Mengembangkan panduan program pemberian


penghargaan arsitektur
Membentuk panel seleksi bagi pemberian dukungan
ajang penghargaan arsitektur

a
b

Kementerian/Lembaga
yang membidangi
arsitektur

2. Mendukung pemberian penghargaan bagi pencapaian orang/karya/wirausaha/usaha kreatif arsitektur nasional

1. Memfasilitasi keikutsertaan orang/karya/wirausaha/usaha kreatif arsitektur nasional yang mendapatkan peran atau penghargaan di ajang internasional

SASARAN 13: Meningkatnya apresiasi kepada orang, karya, wirausaha, dan usaha kreatif arsitektur lokal di dalam dan luar negeri

SASARAN/RENCANA AKSI

2019

LAMPIRAN

211

Melakukan sosialisasi dan distribusi informasi


penyelenggaraan ajang penghargaan arsitektur
Monitoring dan evaluasi penyelenggaraan program
pemberian penghargaan arsitektur

c
d

DESKRIPSI RENCANA AKSI

PENANGGUNG
JAWAB

Mempromosikan arsitektur nasional


di luar negeri

Mengembangkan program pengenalan arsitektur


nasional di luar negeri
Membangun kolaborasi dengan kedutaan-kedutaan
besar Indonesia di luar negeri untuk pengenalan
arsitektur nasional di luar negeri
Melakukan sosialisasi dan distribusi informasi
program pengenalan arsitektur nasional di luar
negeri
Implementasi program pengenalan arsitektur
nasional di luar negeri
Melakukan pengarsipan hasil implementasi program
pengenalan arsitektur nasional di luar negeri
(online dan offline)
Monitoring dan evaluasi program pengenalan
arsitektur nasional di luar negeri

a
b

d
e

Kementerian/Lembaga
yang membidangi
arsitektur dan luar
negeri

3. Mengembangkan komunikasi internasional untuk meningkatkan apresiasi terhadap dunia arsitektur nasional

SASARAN/RENCANA AKSI

2015

2016

2017

TAHUN

2018

2019

212

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 20152019

DESKRIPSI RENCANA AKSI

PENANGGUNG
JAWAB

2015

2016

Memfasilitasi tur keliling Indonesia


untuk memperkenalkan arsitektur

Melakukan monitoring dan evaluasi program tur


keliling Indonesia

Implementasi program tur keliling Indonesia

Melakukan sosialisasi dan distribusi informasi tur


keliling Indonesia

Melakukan pengarsipan laporan implementasi


program tur keliling Indonesia (online dan offline)

Mengembangkan sistem informasi program tur


keliling Indonesia

Mengembangkan program tur keliling Indonesia

Kementerian/Lembaga
yang membidangi
arsitektur

2017

TAHUN

4. Memfasilitasi gerakan dan komunikasi aktif untuk meningkatkan pemahaman dan apresiasi masyarakat terhadap dunia arsitektur nasional

SASARAN/RENCANA AKSI

2018

2019

216

Ekonomi Kreatif: Rencana Pengembangan Arsitektur Nasional 20152019