Anda di halaman 1dari 8

Stuktur dan Mekanisme Kerja Pompa Darah Jantung

Teofanus Delphine Halim


102013082
Mahasiswa Fakultas Kedokteran Universitas Kristen Krida Wacana
Jl.Arjuna Utara no.6, Jakarta Barat
Delphine.halim@yahoo.com
Pendahuluan
Setiap Makhluk hidup membutuhkan oksigen untuk melangsungkan hidup mereka.
Dimana oksigen yang mereka hirup ini akan diedarkan keseluruh tubuh melalui darah. Darah
memiliki dua sistem sirkulasi dalam peredarannya, yaitu sirkulasi sistemik dan sirkulasi
pulmonal. Sirkulasi sistemik ini meliputi peredaran darah dari jantung ke seluruh tubuh,
ataupun dari seluruh tubuh ke jantung sedangkan sirkulasi pulmonal merupakan sirkulasi dari
jantung ke paru ataupun sebaliknya. Dalam mengedarkan darah ini, darah melewati suatu
saluran yaitu arteri dan vena. Arteri merupakan darah yang dipompa dari jantung ke seluruh
tubuh dan vena merupakan pembuluh darah balik yang berasal dari seluruh tubuh ke jantung.
Darah ini dapat diedarkan ke seluruh tubuh dari jantung karena adanya pompa jantung.
Pompa jantung ini dapat terjadi karena adanya kontraksi dan relaksasi jantung yang terjadi
dan proses tersebut berhubungan dengan tekanan darah. Pembuatan makalah ini bertujuan
agar penulis dapat memahani sistem peredaran darah jantung.

Pembahasan
Jantung merupakan organ muscularis yang mempunyai rongga di dalamnya dan
berbentuk kerucut (conus) dengan ukuran sebesar kepal/tinju pemiliknya. Ukuran jantung itu
sendiri kira-kira panjangnya 12 cm, lebar 8 - 9 cm. Berat jantung pada laki-laki 280 350 g
dan pada perempuan 230 280 g. Jantung bersandar pada diapharagma di antara bagian
inferior kedua paru dan di bungkus oleh membran khusus yang di sebut pericardium.
Pericardium merupakan kantung serofibrosa, berbentuk conus, berisi jantung dan pangkal
pembuluh darah besar. Terletak pada mediastinum, di posterior corpus sterni dan cartilago
costalis II-IV, di anterior vertebra thoracalis V VIII.1
Pericardium terdiri dari dua saccus yang berhubungan erat satu sama lain tetapi
berbeda struktur yaitu yang pertama saccus externa dikenal sebagai pericardium fibrosa,
terdiri dari jaringan ikat fibrosa. Yang kedua saccus interna di kenal sebagai pericardium
serosa, merupakan membrane halus yang berbatasan dengan saccus fibrosa dan meliputi
jantung. Pericardium fibrosa merupakan kantung berbentuk conus, ke superior menyempit
dan melanjut sebagai lapisan luar pembuluh darah besar dan fascia pretrachealis, ke arah
inferior melekat pada centrum tendineum dan pars muskularis diaphragm sinistra.
Pericardium fibrosa mengadakan perlekatan pada dataran posterior sternum lewat yang
1

pertama Lig. Pericardiacosternalis superior dimana ligament ini berhubungan dengan ujung
superior corpus sternum. Yang kedua Lig. Pericardiascosternalis inferior dimana ligament ini
berhubungan dengan ujung superior corpus sterni. Hubungan ini berfungsi memelihara
jantung tetap di posisinya dan mencegah over distensi. Pericardium fibrosa di anterior di
pisahkan oleh paru dan pleura terhadap dinding anterior thorax. Tetapi ada daerah kecil yang
berhubungan langsung, yaitu pada sebagian inferior corpus sterni bagian sinistra dan cartilago
costa IV- V sinistra. Di posterior pericardium fibrosa berhubangan dengan bronchus,
esophagus, plexus esophagei, aorta descendens, dan facia mediastinalis bagian posterior paru.
Di sebelah lateral pericardium ini tertutup oleh pleura dan berhubungan dengan fasies
mediastinalis paru dan N. phrenicus. Di sebelah caudal melekat pada centrum tendineum
diaphragm. Pembuluh darah yang terbungkus oleh pericardium fibrosa adalah aorta, V. cava
superior, A.
pulmonalis, dextra dan sinistra, serta keempat Vv. Pulmonalis. 1
Pericardium Serosa merupakan kantung tertutup yang berhubungan dengan pericardium
fibrosa yang di desak jantung sehingga terbentuk pars parietalis dan pars vesceralis, hal mana
memudahkan jantung bergerak bebas dalam pericardium fibrosa. Pars visceralis =
epicardium, membungkus jantung dan pembuluh darah besar, dan pada pembuluh darah ini
pars parietalis yang bersuperioran dengan pericardium fibrosa. Bagian pericardium serosa
yang menutupi pembuluh darah seolah olah tersususn dalam bentuk 2 tabung, yaitu yang
pertama Aorta dan truncus pulmonalis tersusun dalam satu tabung. Yang kedua V. cava
superior et inferior dan ke empat vv. Pulmonalis tersusun dalam tabung yang lain yang
perlekatannya terhadap pars parientalis membentuk sinus huruf U terbalik yang terletak di
posterior atrium sinistrum dan di sebut sebagai sinus oliquus pericardii. Sedangkan di sebelah
anterior dan atrium di sebelah posterior di sebut sinus transverses pericardii.1
Dinding jantung terdiri dari 3 lapis, yaitu yang pertama epicardium, merupakan lapis
terluar dinding jantung. Lapisan dalam epicardium di sebut membrane serosa ( pericardium
viserale ), merupakan selapis sel squamosa yang bersandar pada lamina propria jaringan ikat
halus. Diantara membrane serosa dengan myocardium terdapat jaringan ikat fibrosaelastis.
Jaringan ikat ini bercampur dengan jaringan lemak yang mengisi cela dan sulcus sehingga
permukaan jantung tampak halus. Pembuluh darah besar dan saraf terdapat di lapisan ini.
Lapisan kedua myocardium, merupakan lapis tenggah dinding jantung. Myocardium
tersususn dari beberapa lapis otot jantung. Dan yang terakhir endocardium, merupakan lapis
terdalam dinding jantung. Endocardium merupakan lapisan sel squamosa endothelial dan
melanjut pada endothel pembuluh darah yang melapisi permukaan dalam rongga jantung.1,2
Jantung mempunyai 4 ruang yaitu, atrium dextra dan sinistra dan ventrikel dextra dan
sinistra.
Atrium Dextrum ini agak besar dan dindingnya mempunyai tebal kurang lebih 2 mm. terdiri
dari 2 bagian yaitu atrium propria ( ruang atrium dextrum yang sebenarnya) dan auricula
dextra. Atrium Propria ( sinus venarum cavarum ) merupakan ruang di antara dua vena cava
dan ostium atrioventricularis, di mana dindingnya menjadi satu dengan dinding vena cava
dan permukaaan inferiornya halus. Auricula Dextra, merupakan kantung di antara venan cava
superior dan vebtriculuc dexter. Batas antara auricular dengan atrium dari luar di tandai oleh
sulcus terminalis yang berhubungan dengan bangunan rigi di sebelah dalamnya yang di sebut
crista terminalis. Permukaan dalam auricular terdiri superior sususnan otot seperti mata sisir
di sebut mm. pectinati. Di bagian dalam atrium dextrum dapat di jumpai beberapa lubang.
Pertama, Ostium V. cava superior bermuara pada bagian superior posterior dari sinus
venarum, lubangnya menghadap ke inferior dan anterior sehingga darah tidak akan langsung
menuju ke ostium atriovenricularis dextra. Ostium ini tidak mempunyai valvula. Kedua,
2

Ostium V. Cava inferior bermuara pada bagian inferior sinus venarum dekat septum
interatriorum. Ostium ini lebih besar dari yang superior, dan menghadap ke superior
posterior, yang berfungsi mengarahkan darah dari fossa ovalis ( pada sisrkulasi darah janin).
Ostium inii mempunyai valvula yang di sebut valvula V. cava inferior = valvula eustachii.
Ketiga, Sinus coronaries bermuara pada atrium dextrum di antara V. cava inferior dan
foramen atrioventricularis dextra. Sinus ini berfungsi mengembalikan darah dari substantia
otot jantung. Memepunyai katup yang di sebut valvula sinus coronaries = valvula thebessi.
Keempat, Foramina venarum minimarum merupakan muara dari Vv . cordis minimae = Vv .
thebessi yang langsung bermuara ke dalam atrium dextrum. Satu lubang muara besar
biasanya
dapat
di
lihat
pada
dinding
septum. 1
Ventriculus Dexter menempati sebagian besar dari facies ventralis ( sternocostalis). Batasbatas ventriculus dexter pada bagian dextra adalah sulcus coronaries, bagian sinistra adalah
sulcus longitudinalis anterior bagian superior adalah conus arteriosus dengan truncus
pulmonalis bagian inferior membentuk margo acutus. Di bagian dalam ventricularis dexter
dapat di jumpai beberapa lubang yaitu: Ostium atrioventricularis dextra dan ostium truncus
pulmonali. Ostium atrioventricularis merupakan aperture berbentuk oval dan di kelilingi oleh
cincin fibrosa yang kuat dan padanya melekat valvula tricuspidalis. Valvula triscuspidalis =
valvula antrioventricularis dextra mengelilingi ostium dengan lembaran tipis seperti daun
yang mengarah ke ventricle. Valvula terdiri dari 3 daun yang di sebut kubis. Ostium truncus
pulmonalis merupakan lubang yang terdapat di puncak conus arteriosus. Ostium ini terletak
di sebelah superior dan sinistra dari ostium atrioventricularis dextra dan menutupi septum
interventricularis. Pda ostium ini terdapat valvula pulmonalis yang terdiri dari 3 cupis
semilunaris yang di bentuk oleh duplicatuut endokardium dan di perkuat oleh jaringan ikat
fibrosa. Cuspis melekat pada dinding pembuluh darah dan mempunyai tepi yang bebas dan
cekung. Di posterior cuspis terdapat ruang sepertikantung di sebut sinus, dan tempat
perlekatan
antara
cuspis
di
sebut
cimmisssura.1,2
Atrium Sinistrum membentuk basis dan facies dorso superior jantung. Di sebelah dorsal
superior antara atrium dextrum dan sinistra tidak jelas. Sedang di sebelah ventral superior ini
di lewati oleh aorta dan truncus pulmonalis. Atrium sinistrum terdiri dari 2 bagian yaitu :
atrium proprium dan auricular. Atrium proprium ( cavum principalis ), terdapat muara 4 Vv .
pulmonalis ini tidak mempunyai katup. Umumnya vv. Pulmonalis bermuara pada 1 lubang.
Ostium atrioventricularis sinistra ukurannya lebih kecil di bandingkan yang dextra dan di
lekati oleh valvula mitralis. Permukaan bagian dalam atrium proprium adalah halus. Pada
septum interatriorum terdapat cekungan yang tepinya di batasi oleh peninggian yang
mengelilingi valvula foramen ovalis sisa dari septum primum yang bersatu menutupi lubang
foramen ovale pada waktu lahir. Auricula sinistra, berbentuk panjang, sempit dan lebih
melengkung di banding yang dextra. Permukaan dalam auricula sinistra juga terdapat rigi
muscular
yang
di
sebut
Mm.
pectinati. 1,2
Ventriculus Sinister ikut membentuk sebagian kecil facies sternocostalis dan separuh facies
diaphragmatica. Puncaknya membentuk apex cordis. Pada permukaan dalam ventriculus
sinister di jumpai 2 lubang, yaitu ostium atrioventricularis sinistra dan ostium aorticum.
Ostium atrioventricularis sinistra melekat valvula bicuspidali = valvula mitralis yang terdiri
dari dua cuspis dengan ukuran yang tidak sama besar. Ostium ini memeiliki 2 mm. papillares
yaitu m. papillaris anterior melekat pada dinding ventral jantung, dan m. papillaris posterior
melekat di sebelah dorsal. Ostium aortaicum merupakan lubang bulat di sebelah ventral dan
dextra dari ostium atrioventricularis sinistra, mempunyai valvula semilunaris.1,2
3

Jantung memiliki tiga katup yaitu tricuspid, bicuspid dan katup semilunar aorta.
Katup tricuspid terletak antara atrium kanan dan ventrikel kanan.katup ini memiliki 3 daun
katup jaringan ikat fibrosa ireguler yang dilapisi endokardium. Bagian ujung daun katup yang
mengerucut melekat pada korda jaringan ikat fibrosa,chorda tendineae yang melekat pada
otot papillaris .Chorda tendineae mencegah terjadinya pembalikan daun katup kearah
belakang menuju atrium. Jika tekanan darah pada atrium kanan lebih besar daripada tekanan
darah atrium kiri,daun katup trikuspidalis terbuka dan darah mengalir dari atrium kanan ke
ventrikel kana. Jika tekanan darah dalam ventrikel kanan lebih besar dari tekanan darah di
atrium,daun katup akan menutup dan mencegah aliran balik ke dalam atrium kanan. Katup
Bikuspidalis (mitral) terletak antara atrium kiri dan ventrikel kiri.Katup ini melekat pada
chorda tendineae dan otot papillaris,fungsinya sama dengan fungsi katup trikuspidalis. Katup
semilunar aorta terletak di jalur keluar ventricular jantung sampai ke aorta dan truncus
pulmonary. Katup semilunar terdirri dari 3 kuspis berbentuk bulan sabit,yang tepi
konveksnya melekat pada bagian dalam pembuluh darah.Tepi bebasnya memenjang ke dalam
lumen pembuluh. Katup semilunar pulmonar terletak antara ventrikel kanan dan truncus
pulmonar. Katup semilunar aorta terletak antara ventrikel kiri dan aorta. Perubahan tekanan
dalam ventrikel,dalam aorta,dan dalam pembuluh pulmonary menyebabkan darah hanya
mengalir ke dalam pembuluh dan mencegah aliran balik ke dalam ventrikel.1,2
Struktur umum pembuluh darah terdiri dari, yang pertama tunika Intima. Lapisan ini
merupakan lapisan paling dalam pada pembuluh darah. Pada tunika intima terdiri dari lapisan
endotel dan lapisan subendotel. Lapisan endotel terdiri dari epitel selapis gepeng sedangkan
Lapisan subendotel terdiri dari jaringan ikat areolar. Yang kedua tunika media. Lapisan ini
merupakan lapisan kedua dari pada pembuluh darah. Pada lapisan ini terdapat jumlah
jaringan ikat padat bervariasi dan juga terdapat otot polos. Yang terakhir tunika adventisia.
Lapisan ini merupakan lapisan paling luar dari pembuluh darah. Pada lapisan ini terdapat
jaringan ikat, sel saraf, pembuluh limfe, dan vasa vasorum. Antara tunika intima dan tunika
media terdapat lamina elastika interna. Dan diantara tunika media dan tunika adventisia
terdapat lamina elastika eksterna.3,4
Pada pembuluh darah, terdiri dua jenis,yaitu arteri dan vena. Pada arteri dibagi lagi
menjadi;arteri besar atau aorta, tidak mempunyai lapisan tambahan yang membatasi
dindingnya dengan tegas. Berbeda dengan pembuluh lainnya tunika intimanya lebih tebal
terdiri atas selapis sel endotel dengan jaringan ikat longgar sub endotel yang cukup tebal
dibawahnya. Tunika media terdiri atas membran-membran elastis melingkari dinding
pembuluh dan tampak bergelombang. Di antara membran-membran tersebut terdapat berkasberkas otot polos. Dalam lapisan ini juga dijumpai vasa vasorum. Tunika adventisia terdiri
atas jaringan ikat longgar.3,4Arteri sedang. Dinding pembuluh darah mengandung jaringan
elastis dalam jumlah tertentu agar dapat mengembang dan berkerut. Dinding arteri jauh lebih
tebal dan mengandung lebih banyak serat otot polos daripada dinding vena. Lapisan terdalam,
tunika intima arteri berbatasan dengan tunika media melalui sebuah pipa berombak tipis dari
serat elastin yang disebut lamina elastika interna yang bersebelahan dengan tunika intima.
Tunika media terdiri atas beberapa lapis serat otot polos yang tersusun melingkari lumen,
berkas tipis serat-serat elastin. Pada bagian tepi tunika media terdapat pita lain yaitu lamina
elastika eksterna. Dalam tunika adventisia terdapat serat kolagen dan serat elastin. Banyak
terdapat eritrost di dalam pembuluh ini. Pada tunika adventisia dan media terdapat vasa
vasorum.2 Vasa vasorum adalah pembuluh darah pada pembuluh darah yang berfungsi
memberi nutrien pada pembuluh dengan cara difusi. 3,4Arteri kecil atau arteriol berlumen
4

bundar atau lonjong. Tunika intima terdiri atas selapis sel endotel dan lapisan subendotel.
Dibawahnya ada tunika elastika interna dari serat elastin yang berjalan berkelok-kelok
melingkari dinding pembuluh. Tunika medianya terdiri atas beberapa lapis serat otot polos
melingkari dinding pembuluh. Belum memiliki tunika elastika eksterna. Tunika advetisia
berupa
jaringan
ikat
longgar.3,4
Vena berfungsi untuk membawa darah dan tekanan darah rendah kembali ke jantung. Vena
umumnya berjalan mendampingi arteri. Dinding vena lebih tipis, lebih lunak, dan kurang
elastic dari pada arteri. Pada potongan melintang vena terlihat seperti ban kempis.
Dinding jantung terdiri dari 3 lapisan yaitu endokardium, miokardium dan
epikardium. Endokardium, merupakan bagian dalam dari atrium dan ventrikel. Endokarium
homolog dengan tunika intima pada pembuluh darah. Endokardium terdiri dari endotelium
dan lapisan subendokardial. Endotelium pada endokardium merupakan epitel selapis pipih
dimana terdapat tight/occluding junction dan gap junction. lapisan subendokardial terdiri dari
jaringan ikat longgar. Di lapisan subendokardial terdapat vena, saraf, dan sel purkinje. 3
Miokardium, terdiri dari otot polos. Miokardium pada ventrikel kiri lebih tebal dibandingkan
pada ventrikel kanan. Sel otot yang khusus pada atrium dapat menghasilkan atriopeptin, ANF
( Atrial Natriuretic Factor), kardiodilatin dan kardionatrin yang berfungsi untuk
mempertahankan keseimbangan cairan dan elektrolit. Miokardium terdiri dari 2 jenis serat
otot yaitu serat kondukdi dan serat kontraksi. Serat konduksi pada jantung merupakan
modifikasi dari serat otot jantung dan menghasilkan impuls. Serat kontraksi merupakan serat
silindris yang panjang dan bercabang. Setiap serat terdiri hanya 1 atau 2 nukleus di sentral.
Serat kontraksi mirip dengan otot lurik karena memiliki striae. Sarkoplasmanya mengandung
banyak mengandung mitokondria yang besar. Ikatan antara dua serat otot adalah melalui
fascia
adherens,
macula
adherens
(
desmosom),
dan
gap
junctions)3
Epikardium terdiri dari 3 lapisan yaitu perikardium viseral, lapisan subepikardial dan
perikardium parietal. Perikardium viseral terdiri dari mesothelium ( epitel selapis pipih).
Lapisan subepikardial terdiri dari jaringan ikat longgar dengan pembuluh darah koroner, saraf
serta ganglia. Perikardium parietal terdiri dari mesotelium dan jaringan ikat. 3
Siklus jantung terdiri dari periode sistol dan diastol bergantian. Atrium dan ventrikel
mengalami siklus sistol dan diastol yang terpisah. Kontraksi terjadi akibat penyebaran
eksitasi ke seluruh jantung, sedangkan relaksasi timbul setelah repolarisasi otot jantung. Pada
sisi kiri jantung terjadi kejadian-kejadian sebagai berikut, sama halnya sisi jantung yang
dextra, hanya saja terjadi dengan tekanan lebih rendah. Selama diastol ventrikel, atrium juga
masih berada dalam keadaan diastol. Tahap ini sesuai dengan interval TP pada EKG
interval setelah repolarisasi ventrikel dan sebelum depolarisasi atrium berikutnya. Karena
aliran masuk darah yang kontinu dari sistem vena ke dalam atrium, tekanan atrium sedikit
melebihi tekanan ventrikel walaupun kedua bilik tersebut melemas. Karena perbedaan
tekanan ini, katup AV terbuka dan darah mengalir langsung dari atrium ke dalam ventrikel
selama diastol ventrikel. Akibatnya volume ventrikel perlahan-lahan meningkat bahkan
sebelum atrium berkontraksi. Pada akhir diastol ventrikel, nodus SA mencapai ambang dan
membentuk potensial aksi. Impuls menyebar ke seluruh atrium, yang terekam di EKG
sebagai gelombang P. Depolarisasi atrium menimbulkan konstraksi atrium yang memeras
lebih banyak darah ke ventrikel, sehingga terjadi peningkatan kurva tekanan atrium. Proses
penggabungan eksitasi-kontraksi terjadi selama jeda singkat antara gelombang P dan
peningkatan tekanan atrium. Peningkatan tekanan ventrikel yang menyertai yang berlangsung
5

bersamaan dengan peningkatan tekanan atrium disebabkan oleh penambahan volume darah
ke ventrikel oleh kontraksi atrium. Selama kontraksi atrium tekanan atrium tetap sedikit lebih
tinggi dari tekanan ventrikel sehingga katup AV tetap terbuka. Diastol ventrikel berakhir pada
awal kontraksi ventrikel. Pada saat ini, kontraksi atrium dan pengisian ventrikel telah selesai.
Volume darah di ventrikel pada akhir diastol dikenal sebagai volume diastolik akhir (end
diastolic volume, EDV) yang besarnya sekitar 135ml. Selama siklus ini tidak ada lagi darah
yang ditambahkan ke ventrikel. Dengan demikian EDV adalah jumlah darah maksimum yang
akan dikandung ventrikel selama siklus ini. Setelah eksitasi atrium, impuls berjalan melalui
nodus AV dan sistem penghantar khusus untuk merangsang ventrikel. Secara stimulan terjadi
kontraksi atrium telah selesai. Kompleks QRS mewakili eksistansi ventrikel ini menginduksi
kontraksi ventrikel. Kurva tekanan ventrikel meningkat cepat setelah kompleks QRS muncul,
mengisaratkan permulaan sistol ventrikel. Ketika kontraksi ventrikel dimulai , tekanan
ventrikel segera melebihi tekanan atrium, katup AV tertutup. Tekanan ventrikel harus terus
meningkat sebelum tekanan tersebut dapat melebihi tekanan aorta untuk membuka tutup
katup aorta, penutupan kedua bilik ini menjadikan ventrikel menjadi suatu bilik tertutup
Karena semua katup tertutup tidak ada darah yang masuk atau keluar, ini disebut sebagai
periode konstrasi ventrikel isovolumetrik (volume panjang dan konstan), maka volume bilik
tetap dan panjang serat-serat otot juga tetap. Selama periode ini tekanan ventrikel terus
meningkat karena volume tetap. Saat tekanan ventrikel melebihi tekanan aorta, katup aorta
dipaksa membuka dan darah mulai menyemprot, tekanan aorta lalu meningkat karena darah
berpindah dengan cepat. Volume ventrikel berkurang drastis. Ventrikel tidak mengosongkan
diri dengan sempurna selama ejeksi. Normalnya, hanya separuh dari jumlah darah dalam
ventrikel pada akhir diastol dipompa keluar. Jumlah darah yang tersisa usai fase ejeksi
disebut volume sistolik akhir (end-systolic volume, ESV) besarnya sekitar 65ml. Jumlah
darah yang dipompa ke luar dari setiap ventrikel pada setiap kontraksi dikenal sebagai isi
sekuncup (stroke volume, SV); setara dengan EDV dikurang ESV, atau perbedaan volume
darah sebelum dan setelah kontraksi ventrikel, hasilnya adalah jumlah darah yang diejeksi.
Gelombang T menandakan repolarisasi yang terjadi di akhir sistol ventrikel yang terjadi di
akhir sistol ventrikel. Ketika ventrikel mulai berelaksasi karena repolarisasi tekanan ventrikel
turun di bawah tekanan aorta dan katup aorta menutup, penutupan ini menimbulkan
gangguan atau takik pada kurva tekanan aorta yang disebut takik dikrotik (dicrotic notch).
Tidak ada lagi darah yang keluar dari ventrikel selama siklus ini karena katup aorta tertutup,
namun katup AV belum terbuka karena tekanan ventrikel masih lebih tinggi dari tekanan
atrium, keadaan ini dikenal sebagai relaksasi ventrikel isovolumetrik. Panjang serat otot dan
volume bilik tidak berubah. Saat tekanan ventrikel turun katup AV terbuka dan ventrikel
kembali diisi. Diastol ventrikel mencakup periode relaksasi ventrikel isovolumetrik dan
pengisian ventrikel. Repolarisasi atrium dan depolarisasi ventrikel terjadi secara bersamaan
sehingga atrium berada dalam diastole sepanjang sistole ventrikel. Darah lalu mengalir dari
vena pulmonalis ke atrium kiri, sehingga tekanannya meningkat . Saat katup AV terbuka pada
akhir sistol ventrikel darah dari atrium mengalir dengan cepat ke ventrikel, pengisian
ventrikle berlangsung cepat. Lalu pengisian ventrikel melambat, tekanan atrium turun,
bersamaan dengan ini darah terus mengalir dari vena pulmonalis ke atrium kiri dan dari katup
AV ke ventrikel kiri. Selama sistol ventrikel tahap akhir, saat pengisian ventrikel lambat,
nodus SA kembali mengeluarkan potensial aksi dan siklus kembali dimulai.5,6
Darah yang kembali dari sirkulasi sistemik masuk ke atrium kanan melalui dua vena
besar, vena kava, satu mengembalikan darah dari level di atas jantung dan yang lain dari level
6

di bawah jantung. Tetes darah yang masuk ke atrium kanan telah kembali dari jaringan tubuh,
dimana O2 telah diambil darinya dan CO2 ditambahkan kedalamnya. Darah yang
teroksigenasi parsial ini mengalir dari atrium kanan ke dalam ventrikel kanan, yang
memompanya keluar menuju areteri pulmonalis, yang segera membentuk dua cabang, satu
berjalan ke masing-masing dari kedua paru. Karena itu, sisi kanan jantung menerima darah
dari
sirkulasi
sistemik
dan
memompanya
ke
dalam
sirkulasi
paru. 5
Di dalam paru, tetes darah tersebut kehilangan CO 2 ekstra dan meyerap pasokan segar O 2
sebelum dikembalikan ke atrium kiri melalui vena pulmonalis yang datang dari kedua paru.
Darah kaya O2 yang kembali ke atrium kiri ini selanjutnya mengalir ke dalam ventrikel kiri,
rongga pemompa yang mendorong darah ke seluruh system tubuh kecuali paru, jadi, sisi kiri
jantung menerima darah dari sirkulasi paru dan memompanya ke dalam sirkulasi sistemik.
Satu arteri besar yang membawa darah menjauhi berbagai organ ventrikel kiri adalah aorta.
Aorta bercabang-cabang menjadi arteri-arteri besar yang mendarahi tubuh. Berbeda dari
sirkulasi paru, dimana semua darah mengalir ke paru, sirkulasi sistemik dapat dipandang
sebagai suatu rangkaian sejajar. Sebagian dari darah yang dipompa oleh ventrikel kiri
mengalir ke otot, sebagian ke ginjal, sebagian ke otak, dan sebagainya. Karena itu, keluaran
vntrikel kiri terdistribusi sedemikian sehingga setiap bagian tubuh menerima darah segar,
darah arteri yang sama tidak mengalir dari organ ke organ. Karena itu tetes darah yang kita
telusuri mengalir hanya ke satu organ sistemik. Sel-sel jaringan didalam organ tersebut
meyerap O2 dari darah dan menggunakannya untuk mengosidasi nutrient untuk menghasilkan
energy, dalam prosesnya sel jaringan membentuk CO 2 sebagai produk sisa yang ditambahkan
ke dalam darah. Tetes darah, yang sekarang hilang kandungan O 2 nya sebagian dan
mengalami peningkatan kandungan CO2, kembali ke sisi kanan jantung, yang kembali
memompanya ke paru.5,6
Tekanan darah adalah tekanan yang diberikan oleh darah setiap satuan luas pada
pembuluh darah. Tekanan darah terdiri atas tekanan sistol dan diastol. Tekanan dipengaruhi
oleh curah jantung dengan resistensi perifer. Curah jantung adalah volume darah yang
dipompa oleh tiap tiap ventrikel per menit. Dua faktor penentu curah jantung adalah
kecepatan denyut jantung dan volume sekuncup. Volume sekuncup adalah volume darah yang
dipompa per denyut. Peningkatan volume diastolik akhir akan menyebabkan peningkatan
volume sekuncup. Hal ini disebabkan oleh semakin besar pengisian saat diastol, semakin
besar volume diastolik akhir dan jantung akan semakin teregang.Semakin teregang jantung,
semakin meningkat panjang serat otot awal sebelum kontraksi.Peningkatan panjang
menghasilkan gaya yang lebih kuat pada kontraksi jantung berikutnya dan dengan demikian
dihasilkan volume sekuncup yang lebih besar. Hubungan intrinsik antara volume diastolik
akhir dan volume sekuncup ini dikenal sebagai hukum Frank Starling pada jantung. 6
Tekanan darah dibedakan menjadi tekanan sistolik dan tekanan diastolic.7 Tekanan sistolik
merupakan tekanan pada dinding pembuluh darah, maka saat itu terjadi tekanan yang
maksimal. Tekanan sistolik ditentukan oleh jumlah darah yang diejeksikan ke dalam arteri (isi
sekuncup), kekuatan kontraksi, dan distensibilitas dinding arteri. Peningkatan dua factor
pertama atau penurunan factor ketiga akan meningkatkan tekanan sistolik dan begitu pula
sebaliknya. Tekanan diastolic merupakan tekanan pada dinding pembuluh darah selama
diastole ventrikuler, ketika arteri hanya berisi sedikit darah, tekanan pada dinding pembuluh
darah juga berkurang. Tekanan diastole dipengaruhi oleh tingkat tahanan perifer, tekanan
sistolik, dan curah jantung. Tekanan diastolic menurun bila ketiga factor tersebut menurun,
terutama bila frekuensi jantung lebih lambat sehingga sisa darah dalam arteri lebih sedikit.8
7

Kesimpulan
Terjadinya hipertesi pada orang tersebut diakibatkan adanya gangguan pada tekanan
darah, dimana tekanan tersebut dipengaruhi oleh beberapa hal lagi yang mengakibatkan
peningkatan panjang serat otot jantung yang pada akhirnya jantung harus melakukan
kontraksi yang lebih kuat.

Daftar Pustaka
1. Snell RS. Anatomi klinik.Ed.3.bag.3.Jakarta:EGC;2002.h.95-123
2. Sloane E. Anatomi dan fisiologi untuk pemula.Jakarta:Penerbit buku kedokteran
EGC;2003.h.341-8
3. Gunawijaya FA, Kartawiguna E. Penuntun praktikum kumpulan foto mikroskopik
histologi.Jakarta:Penerbit Universitas Trisakti;2009.h.263-9
4. Eroschenko VP. Atlas histologi di fiore dengan kolerasi fungsional.Edisi
9.Jakarta:Penerbit Buku Kedokteran EGC; 2001.h.166-9
5. Sherwood L. Fisiologi manusia dari sel ke sistem.Jakarta:Penerbit Buku Kedokteran
EGC;2001. h.256-341
6. Ganong WF. Buku Ajar Fisiologi Kedokteran in widjajakusumah jantung sebagai
pompa.20thed.Jakarta:EGC; 2003.h.542-7
7. Gunawan L. Tekanan darah tinggi.Yogyakarta:Kanisius;2007.h.7,11
8. Johnson R, Taylor W. Buku ajar:praktik kebidanan.Jakarta: EGC; 2005.h.53-5