Anda di halaman 1dari 23

Pria infertilitas: peran pencitraan dalam diagnosis dan

pengelolaan
T AMMAR,
FRCR
, PS SIDHU,
MRCP
.
FRCR
dan CJ WILKINS,
FRCR
Departemen Radiologi, Rumah Sakit King College, London, UK
ABSTRAK. Pemeriksaan infertilitas pada laki-laki dianggap lebih penting, dengan
faktor pria terlibat sebagai faktor kausal dalam setengah dari pasangan
infertil. Berikut sejarah, pemeriksaan dan tes darah rutin, pencitraan sering
dimanfaatkan untuk menilai isi skrotum untuk penilaian volume testis dan
morfologi. Selain itu, ini mungkin memberikan bukti langsung dari adanya
kemungkinan patologi reversibel dalam bentuk azoospermia obstruktif. Pencitraan
lanjut dalam bentuk ultrasound transrectal dan MRI dapat mengkategorikan tingkat
obstruksi dan memfasilitasi rencana pengobatan tanpa perlumelakukan pencitraan
yang lebih invasif seperti vasography. Pedoman USG pada terapi seperti sperma
atau kista aspirasi dan vasal kanulasi mungkin juga dilakukan. Artikel ini mengulas
modalitas pencitraan yang digunakan dalam pemeriksaan fertilitas pada pria, dan
menggambarkan temuan normal dan abnormal yang mungkin ditunjukkan.
Radiologi
Infertilitas didefinisikan sebagai kegagalan untuk mencapai kehamilan selama 1
tahun berhubungan seksual tanpa pelindung [1].Pada populasi umum (termasuk
orang-orang dengan masalah kesuburan), diperkirakan bahwa 84% dari perempuan
akan hamil dalam waktu 1 tahun berhubungan seksual tanpa menggunakan
kondom. Kejadian ini meningkat secara kumulatif sampai 93% setelah 3 tahun [2,
3]. Seperti kebanyakan pasangan yang hamil dalam waktu satu tahun, penilaian
yang menyajikan beberapa biasanya dimulai setelah 12 bulan,
tapi mungkin menghasut sebelumnya jika ada yang tinggi klinis
dicurigai infertilitas atau jika pasangan wanita lebih tua dari
35 tahun [4]. Sejarah yang cermat dan pemeriksaan fisik
masing-masing pasangan dapat menyarankan satu atau (lebih biasanya)
etiologi multifaktorial dan mengarahkan penyelidikan lebih lanjut
[5]. Sebuah studi multisenter oleh Organisasi Kesehatan Dunia
[6] menemukan bahwa pada 20% kasus infertilitas penyebabnya adalah
didominasi laki-laki, dan di 27% kelainan yang ditemukan
di kedua pasangan; Oleh karena itu, faktor laki-laki hadir di
sekitar 50% dari kasus infertilitas.
Setelah infertilitas pria didiagnosis, penyebab fisik
diidentifikasi pada sepertiga dari pasien ini (Tabel 1) [7]. Dalam

Sisanya, infertilitas pria idiopatik didiagnosis. Teskegagalan TERTENTU atau disfungsi, juga disebut sebagai primary
hipogonadisme, adalah penyebab paling umum diidentifikasi di
laki-laki [4]. Pencitraan memainkan peran penting dalam mengidentifikasi
berpotensi
Penyebab diperbaiki infertilitas anoma- terutama kongenital
kebohongan dan gangguan yang menghambat transportasi sperma.
Evaluasi infertilitas laki-laki
Skrining awal sederhana untuk infertilitas laki-laki melibatkan
analisis air mani, diulangi pada 4-6 minggu jika tidak normal. Jika
subfertility laki-laki didirikan, rujukan urologis adalah
dilakukan.Demikian pula untuk kondisi medis lainnya,
evaluasi pria subur dimulai dengan rinci
sejarah dan pemeriksaan fisik. Ini diikuti dengan
tes laboratorium dan pencitraan untuk mengidentifikasi kemungkinan
Penyebab diperbaiki.Tes laboratorium rutin mencakup
follicle-stimulating tingkat hormon testosteron dan, dengan
tes lebih lanjut dilakukan bila diperlukan.Penyebab laki-laki
infertilitas termasuk bawaan atau diperoleh urogenital
kelainan, faktor genetik dan imunologi, endo
gangguan crine, infeksi saluran genital dan ereksi
penyelewengan fungsi.Ini dapat dengan mudah dibagi menjadi pra
testis, testis dan pasca-testis penyebab (Tabel 1).
Teknik pencitraan yang digunakan untuk evaluasi
infertilitas pria
Selain mengidentifikasi kemungkinan penyebab infertilitas,
pencitraan sering memungkinkan pemilihan metode terbaik untuk
meresapi pasangan wanita, seperti gambar-dipandu
aspirasi sperma dari epididimis atau seminiferus
tubulus, sehingga fertilisasi in vitro atau intracytoplasmic
injeksi sperma [7].Tiga modalitas pencitraan utama
digunakan untuk investigasi dari sistem reproduksi laki-laki yang
USG, MRI dan teknik invasif seperti venography dan vasography. USG tetap main- yang
tetap seperti itu non-invasif, aman dan tersedia secara luas, dan
mampu mendefinisikan banyak kelainan yang relevan dengan laki-laki
infertilitas.MRI berguna dalam pemecahan masalah, dan
teknik invasif umumnya dicadangkan untuk terapi
intervensi dalam kelainan ditetapkan sebelumnya.
Teknik ultrasound
USG hampir selalu pencitraan awal
penyelidikan infertilitas pria.Penilaian ini bertujuan untuk
Alamat korespondensi: Profesor Paul Sidhu, King College
London, Departemen Radiologi, Rumah Sakit King College,
Denmark Hill, London SE5 9RS, Inggris. E-mail: paulsidhu@nhs.net

British Journal of Radiologi, 85 (2012), S59-S68


British Journal of Radiologi, Edisi Khusus 2012
S59
Halaman 2

evaluasi morfologi testis, patensi dari


saluran eferen dan anomali prostat. Yang terganggu ereksi
tion juga dapat dinilai.
USG skrotum
USG skrotum sangat baik untuk evaluasi awal
skrotum dan dapat langsung menunjukkan kelainan
dalam testis dan struktur peritesticular, seperti
varicocoeles dan kelainan epididimis, serta
memvisualisasikan perubahan sekunder disebabkan oleh genital distal
obstruksi duktus.
Pemeriksaan ini dilakukan dengan frekuensi tinggi
(7-12MHz) linear-array transducer dengan panjang yang memadai
untuk pengukuran longitudinal testis [7]. Pasien
diperiksa dalam posisi terlentang. Testis harus
diperiksa dalam melintang orthogonal dan longitudinal
pesawat, dan warna Doppler evaluasi dan volume
pengukuran harus dilakukan secara rutin. Volume
pengukuran biasanya dihitung sebagai length6height6
width60.51. A total volume (kedua testis) dari .30ml dan
volume testis tunggal 12-15ml umumnya pertimbanganered biasa [8] (Gambar 1).
USG transrectal
USG transrectal (TRUS) memungkinkan resolusi tinggi
pencitraan prostat, vesikula seminalis dan vas
deferens dan merupakan modalitas pilihan dalam mendiagnosis
kelainan bawaan dan diperoleh terlibat dalam
penyebab azoospermia obstruktif (OA). Pasien
diposisikan dalam posisi dekubitus lateral kiri.Tinggifrekuensi transduser endorectal harus digunakan dengan
penutup kondom.Evaluasi yang sistematis dari vas terminal
deferens, vesikula seminalis, saluran ejakulasi dan prostat
dilakukan di pesawat aksial dan sagital (Gambar 2).
TRUS juga digunakan untuk memandu prostat kista aspirasi.
B-mode dan Doppler warna dinamis
USG penis
USG penis dilakukan ketika mengevaluasi
penyebab fisik disfungsi ereksi. Ini termasuk
kelainan penis struktural, masalah dengan arteri
inflow dan kerusakan dari mechan- oklusif vena
ism [9].Hal ini penting untuk mendapatkan persetujuan terlebih dahulu

intracavernosal injeksi prostaglandin tentang


risiko kecil priapism. USG adalah abu-abu
awalnya dilakukan untuk menyingkirkan kelainan struktural,
termasuk penyakit plak fibrosis, kavernosus focal
fibrosis atau kalsifikasi, dan tunica albuginea gangguan
[7].Injeksi intrakavernosa prostaglandin E1 (PGE1)
kemudian dilakukan.Transducer ditempatkan pada
permukaan ventral pangkal penis dan
arteri kavernosus sampel dengan Doppler sudut koreksi
tion untuk memungkinkan pengukuran kecepatan yang akurat.Itu
kecepatan puncak sistolik dan diastolik akhir kecepatan (EDV)
yang dinilai setiap 5 menit setelah pemberian PGE1
Tabel 1.
Penyebab infertilitas laki-laki
Penyebab infertilitas laki-laki
Pre-testis
Endokrinopati mengakuisisi
Endokrinopati genetik
Gangguan produksi atau sekresi
gonadotropin-releasing hormone
Gangguan hormon luteinising, folliclestimulating hormone androgen dan fungsi
Testis
Varicocoele
Genetika
Kriptorkismus
Paparan gonadotoxins
Posting Obstruksi testis
Infertilitas imunologi
Gangguan ejakulasi
Disfungsi ereksi
(Sebuah)
(b)
Gambar 1.
(a) memanjang normal
USG gambar dari testis,
menunjukkan tekstur seragam
dan reflektifitas dengan panjang
5.0 cm (normal 3,5-5,0 cm).Volume
pengukuran dihitung sebagai
length6height6width60.51.(b)
Gambar USG longitudinal dari
kecil (panjang 2,5 cm) testis dengan
tekstur abnormal dan reflektifitas di
pasien sedang diselidiki untuk

infertilitas.
Gambar 2.
Anatomi USG normal mani
vesikel dan vasa deferentia.Gambar melintang dari
gambar USG transrectal, diperoleh unggul dari
prostat, vesikula seminalis menunjukkan simetris (panah pendek)
dan lebih medial terletak vasa deferentia (panah panjang).
T Ammar, PS Sidhu dan CJ Wilkins
S60
British Journal of Radiologi, Edisi Khusus 2012
Halaman 3

hingga 30 menit [7]. Meskipun pembalikan lengkap EDV


tidak selalu diamati, dalam pengalaman kami dengan muda
pasien EDV pembalikan adalah aturan jika kelas yang memadai
ereksi dicapai (Gambar 3).
Teknik MRI
MRI berguna untuk kedua deteksi dan karakterisasi
kista prostat terdeteksi pada TRUS dan evaluasi
vas deferens, vesikula seminalis dan saluran ejakulasi. SEBUAH
protokol khas untuk pencitraan prostat untuk ini
Tujuan akan mencakup triplanar T
2
tertimbang spin echo
[waktu pengulangan yang lama (TR) / lama echo (TE)] dan T
1
tertimbang gema turbo berputar (TR singkat / TE singkat) triplanar
gambar resolusi tinggi (ketebalan irisan 3-4mm) dengan
bidang kecil pandang (Gambar 4). Sebuah kumparan tubuh panggul adalah
umumnya digunakan meskipun beberapa pusat menggunakan endorectal
kumparan. Penggunaan kumparan endorectal membutuhkan air besar
persiapan dan mungkin kurang disukai oleh pasien [7].
Teknik pencitraan invasif
Venography testis dan embolisasi
Venography dianggap sebagai standar emas untuk
diagnosis varicocoele dengan menunjukkan refluks
kontras ke dalam vena testis [7].Namun, karena merupakan
Teknik invasif itu dicadangkan untuk saat embolisasi
vena testis harus dilakukan berikut
klinis dan USG diagnosis. Konvensional, akses
adalah dari pendekatan vena femoralis;Namun, sebuah basilika atau
Pendekatan jugularis internal dapat digunakan.Sebagian besar dari
varicocoeles yang secara sepihak meninggalkan sisi.Testis kiri
vena mengalir ke vena ginjal kiri sementara kanan
testis vena biasanya bergabung dengan vena cava inferior

langsung.Dengan pendekatan pangkal paha kanan koaksial sebuah


microcatheter sering diperlukan.Sebuah kateter hidrofilik
meminimalkan vasospasme dan sekali vena testis adalah
selektif catheterised kateter maju ke
tingkat ligamentum inguinalis dengan penyebaran
embolisasi koil proksimal dari titik ini (Gambar 5).
Gambar 3.
Evaluasi USG
respon arteri kavernosus yang normal
posting injeksi intrakavernosa
prostaglandin E1.Pembalikan akhir
kecepatan diastolik di 15 menit adalah setandidemonstrasikan, dengan kecepatan puncak sistolik
diukur pada 141,5 cm s
21
(normal
0,35 cm s
21
) Dan diastolik akhir
kecepatan diukur pada 227.9cms
21
.
(Sebuah)
(b)
Gambar 4.
Yang normal T
1
(a) dan T
2
(b)
tertimbang gambar MR aksial melalui
prostat (panah panjang).Per- The
zona ipheral adalah sinyal tinggi pada
T
2
gambar tertimbang (panah pendek).
Pencitraan di infertilitas pria
British Journal of Radiologi, Edisi Khusus 2012
S61
Halaman 4

Setelah embolisasi koil dikerahkan dalam distal


testis vena Venogram pemeriksaan dilakukan di
titik tengah dari vena untuk memastikan tidak adanya agunan
kapal. Jika ini diidentifikasi, maka embolisasi koil yang

dikerahkan di seluruh persimpangan mereka dengan vena testis untuk


mencegah agunan drainase menyebabkan kegagalan terapi.
Vasography
Ini merupakan prosedur invasif yang memerlukan baik buta atau
USG-dipandu tusukan dari vas deferens dan retro
injeksi kontras kelas dengan mengisi saluran dan tumpahan ke
kandung mengkonfirmasikan patensi. Lama dianggap emas
standar untuk vas deferens dan evaluasi saluran ejakulasi, itu
sekarang digunakan lebih jarang karena luas
penerimaan USG, TRUS dan MRI. Vasography adalah
invasif dan membawa risiko infeksi dan kemungkinan
stricturing dari vas deferens di lokasi tusukan.
Penyebab infertilitas laki-laki
Prasyarat untuk kesuburan pria sukses adalah
spermatogenesis normal, sukses matura- epididimis
tion dan penyimpanan sperma, transportasi sperma normal dan
fungsi kelenjar aksesori normal.Tidak adanya kedua
spermatozoa dan sel spermatogenik dalam air mani dan pasca
ejakulasi urin disebut azoospermia.Dalam non-idiopatik
infertilitas ini dapat dibagi lagi menjadi OA dan non
azoospermia obstruktif (KKP).OA kurang sering daripada
KKP dan hanya mewakili 15-20% kasus azoospermia [10].OA memanifestasikan karena penyumbatan sperma
transportasi atau kelainan epididimis, vas
deferens atau saluran ejakulasi.Hasil OA non-obstruktif
dari produksi sperma yang rusak oleh testis. Itu
penting dalam membedakan entitas ini dan benar
mengidentifikasi OA adalah bahwa yang terakhir mungkin dapat digunakan untuk
koreksi bedah.
(Sebuah)
(b)
Gambar 5.
Sebuah fre- sulit dan kurang
berkala dilakukan testis kanan
vena embolisasi, sebagai sian yang tepat
saluran cular vena langsung ke
vena cava inferior.(a) 0,018 inci
microcatheter koaksial (panah) digunakan
di sebelah kanan karena tajam
sudut kebalikan dari vena testis
dan vena cava inferior.
Agunan yang terlihat di pertengahan
tingkat vena testis (panah pendek).
(b) Coil embolisasi (panah) dari
vena testis dengan sukses oblit-

timbangkan agunan mengisi.


Gambar 6.
Testis heterogen dengan ectasia terkait
rete testis (panah pendek) dan melebar tubuh
epididimis (panah panjang) sesuai dengan lama
halangan.
Gambar 7.
Sebuah transrectal ultrasound pemeriksaan yang didemonstrasikan
ing kalsifikasi dalam saluran ejakulasi (panah pendek)
dengan dilatasi vas deferens proksimal (panah panjang).
T Ammar, PS Sidhu dan CJ Wilkins
S62
British Journal of Radiologi, Edisi Khusus 2012
Halaman 5

Azoospermia obstruktif
Pencitraan diarahkan pada alasan mekanik untuk
obstruksi dan evaluasi seluruh saluran dari
testis ke sistem duktus distal sangat penting. Pada pasien
dengan OA, USG testis sering abnormal. Di sebuah
studi yang dilakukan oleh Bulan et al [11], 86% kasus OA
memiliki USG normal. Mereka menemukan kelainan
terkait dengan obstruksi termasuk ectasia tubular dari
kepala epididimis, meruncing dari ekor epididimis, tidak adanya
dari epididimis dan adanya massa heterogen
sepanjang perjalanan epididimis [11] (Gambar 6).Pelajaran ini
juga menunjukkan volume testis lebih besar di OA dari
KKP.Jadi USG skrotum adalah tes awal yang berguna
dalam mendiagnosis OA dan membedakan dari KKP;
Namun, TRUS adalah modalitas pilihan untuk menilai
penyebab sebenarnya dari OA.Menggunakan TRUS, sistematis
evaluasi vas deferens terminal, vesikula seminalis,
saluran ejakulasi dan prostat dapat dilakukan di kedua
aksial dan sagital. Kuligowska dan Fenlon [12]
dinilai 276 pasien dengan OA menggunakan TRUS: 25% adalah
ditemukan memiliki TRUS normal, 34% bilateral kongenital
tidak adanya vas deferens, 15% tidak ada vesikula seminalis
dan saluran ejakulasi, 9% menghalangi kista dan 4,4%
menghalangi bate (Gambar 7).
Obstruksi dapat terjadi pada setiap tingkat di reproduksi
saluran dari epididimis proksimal untuk ejakulasi dengan
Duct distal.Pada masing-masing tingkat, penyebab obstruktif
dapat dikategorikan menjadi bawaan dan diperoleh
(Tabel 2).Tingkat obstruksi memiliki relevansi langsung
untuk kemungkinan pengobatan penyebab diperbaiki, dengan-proxy

obstruksi Imal menjadi setuju untuk vasoepididymostomy dan obstruksi distal sering diperlakukan oleh transurethral
reseksi saluran ejakulasi.
Obstruksi epididimis
Infeksi merupakan penyebab umum dari obstruksi di mana saja
sepanjang perjalanan dari saluran reproduksi laki-laki, terutama
epididimis (Gambar 8).Akut atau subakut Gonococcus
infeksi klamidia dapat menyebabkan jaringan parut dan selanjutnya
obstruksi (Gambar 9).Obstruksi epididimis iatrogenik
mungkin dipertahankan setelah operasi pengangkatan sebuah epididimis
kista.Obstruksi epididimis diperlakukan pembedahan.
Vasoepididymostomy adalah teknik bedah mikro di mana
epididimis adalah dianastomosis ke vas deferens
melewati tingkat halangan.Kehamilan bisa menjadi
dicapai dalam 20-40% kasus pasca-vasoepididymostomy
tanpa menggunakan teknik reproduksi dibantu [13].
Vas deferens obstruksi
Vasektomi adalah penyebab paling umum dari vasal obstruksi
tion.Epididimis pasca vasektomi memiliki karakteristik yang
penampilan homogen melebar di USG
digambarkan sebagai ectasia dari epididimis (Gambar 10).
Tentang 2-8% dari pasien meminta pembalikan vasektomi.
Meskipun pembalikan vasektomi secara teknis mungkin, beberapa
penulis telah melaporkan fibrosis testis dengan impairment fungsi sel germinal dengan obstruksi yang berkepanjangan
Tabel 2.
Klasifikasi azoospermias obstruktif
Klasifikasi
Syarat-syarat
Obstruksi epididimis
Bawaan
Obstruksi epididimis idiopatik
Diakuisisi
Pasca infeksi (epididimitis)
Posting bedah (epididimis kista)
Vas deferens obstruksi
Bawaan
Tidak adanya bawaan dari
vas deferens
Diakuisisi
Pasca vasektomi
Posting bedah (hernia, skrotum
operasi)
Obstruksi duktus ejakulasi
Bawaan

Kista prostat (mullerian kista)


Diakuisisi
Pasca bedah (leher kandung kemih
operasi)
Posting infektif
Angka 8.
Skrotum USG berdemonstrasi penebalan dan
pembesaran tubuh epididimis (panah) dalam kasus
epididimitis infektif. Testis terhindar dari infeksi yang
proses.
(Sebuah)
(b)
Gambar 9.
(a) memindai longitudinal
mendemonstrasikan testis kecil dengan
heterogen echo-tekstur dan
varicocoele (panah) pada pasien
sedang diselidiki untuk infertilitas.
(b) dilatasi Focal dari epididy- yang
mis (panah) sesuai dengan kronis
obstruksi sekunder terhadap infeksi.
Pencitraan di infertilitas pria
British Journal of Radiologi, Edisi Khusus 2012
S63
Halaman 6

sekunder untuk vasektomi. Oleh karena itu, mengurangi kesuburan mungkin


bertahan berikut pembalikan [14]. Penyebab lainnya yang diperoleh
termasuk hernia inguinalis perbaikan, operasi kantung skrotum dan
infeksi kronis (Gambar 11). Penyebab paling umum dari
bawaan vas deferens obstruksi bilateral kongenital
tidak adanya vas deferens (CBAVD), yang terlihat dalam 2%
pasien di bawah penyelidikan untuk infertilitas. Hingga 82% dari
pasien dengan CBAVD memiliki setidaknya satu mutasi dalam
gen cystic fibrosis [15]. Oleh karena itu, pasien dengan
CBAVD harus dipertimbangkan untuk skrining cystic fibrosis
dan konseling genetik sebelum pengambilan sperma / intracypengobatan injeksi sperma toplasmic [16].
Pada pasien dengan CBAVD skrotum USG setanstrates dilatasi eferen yang ducts dengan epididy- yang
mis berhenti tiba-tiba di persimpangan tubuh dan ekor
luar yang ada vas deferens terlihat. TRUS dari
persimpangan ekor dari vas deferens dan mani
vesikel menunjukkan adanya ampula vas deferens
[17]. CBAVD hampir selalu dikaitkan dengan yang tidak normal

alities dari vesikula seminalis dan duktus ejakulasi [18, 19].


Vas deferens agenesis yang diketahui terkait dengan
anomali ginjal, termasuk agenesis, ectopia lintas sibuk
dan lokasi panggul ektopik.Dalam pandangan ini, ginjal
USG dianjurkan bila agenesis vas deferens
didiagnosis.Dalam cara yang sama dengan epididimis
obstruksi, vas deferens obstruksi mungkin juga
setuju untuk rekonstruksi mikro [13].
Obstruksi duktus ejakulasi
Ejakulasi obstruksi duktus (EDO) relatif uncommon, dengan kejadian EDO bilateral lengkap
dilaporkan sebagai kurang dari 1% pada laki-laki tidak subur [20].Itu
Insiden EDO tidak lengkap tidak diketahui karena
variasi dalam definisi antara penulis [21]. Bawaan
penyebab EDO termasuk saluran atresia atau stenosis serta
kompresi oleh lesi kistik garis tengah prostat, misalnya kista
dari utrikulus prostat (sebelumnya bernama duktus mullerian
kista), dilatasi kistik dari utrikulus dan prostat
ejakulasi kista duktus [22]. Obstruksi kistik dari
traktat ejakulasi biasanya bawaan dan diperoleh
lesi jarang [8].
Kista dan dilatasi kistik dari uretra prostat
Kista uretra prostat dan dilatasi kistik dari
utrikulus prostat keduanya anomali garis tengah.Prostatic
kista uretra dan dilatasi kistik dari utrikulus prostatic
mungkin sulit untuk membedakan pada TRUS, karena keduanya
muncul sebagai struktur kistik bola dalam garis tengah
prostat [12]. Namun, kista uretra prostat mungkin
tumbuh di atas prostat dan rentan terhadap perdarahan;
Oleh karena itu, perbedaan dari dilatasi kistik dari
utrikulus prostat dapat dibuat dengan dasar kista
ukuran dan isinya.MRI adalah teknik yang berguna untuk
karakterisasi kista tersebut. Adanya darah
dan atau cairan protein dalam uretra kista prostat
memberikan T tinggi
1
sinyal tertimbang membedakannya dari
dilatasi kistik dari prostat utrikulus [23] (Gambar 12).
Gambar 10.
USG longitudinal dari epididimis
menunjukkan penampilan klasik terkait dengan
vasektomi (panah panjang) dan tambahan kurang baik ngan memperhatikan
ciated pandangan melebar vas deferens (panah pendek).
Gambar 11.
Penebalan bilateral vas deferens pada

pemeriksaan USG transrectal sesuai dengan vesiculitis (panah).


Gambar 12.
Kista kecil tergeletak di dalam garis tengah dalam
utrikulus prostat (panah).Ini mengembalikan sinyal rendah pada T
1
gambar tertimbang (tidak ditampilkan) dan sinyal tinggi pada T
2
gambar tertimbang sesuai dengan dilatasi kistik dari
utrikulus prostat.
T Ammar, PS Sidhu dan CJ Wilkins
S64
British Journal of Radiologi, Edisi Khusus 2012
Halaman 7

Ejakulasi kista duktus


Ejakulasi kista duktus jauh lebih umum daripada
kista uretra prostat atau dilatasi kistik dari prostat yang
utrikulus [24]. Saluran ejakulasi kista garis tengah atau
kista prostat paramedial berasal dari Wolffian
duct dan sinus urogenital, di mana ejakulasi yang
ducts kosong, dan karena itu kista ini akan berisi
sperma. Konformasi diagnosis suatu ejakulasi
saluran kista dapat diperoleh dengan menunjukkan spermatozoa
dari cairan kista di USG aspirasi. Mereka bisa
menjadi sangat besar dan mungkin melampaui prostat
[25]. Meskipun kista besar dapat disedot transrectally
di bawah bimbingan USG, hasilnya sering singkat
hidup; reaccumulation isi kista terjadi [25].
Penyebab diperoleh termasuk bate di ejacula- distal
tory ducts pada tingkat ampula, yang mungkin
terkait dengan dilatasi duktus proksimal dan
bukti obstruksi [18]. Penyebab iatrogenik termasuk
operasi ke dasar kandung kemih dan infeksi
diperoleh pasca kateterisasi [7]. Meskipun secara keseluruhan rendah
kejadian obstruksi saluran ejakulasi, diag- benar
nosis penting karena dapat diobati oleh transurethral
reseksi saluran ejakulasi. Ini diikuti oleh
penampilan sperma dalam ejakulasi di sekitar
50-73% kasus dengan tingkat kehamilan 25% [13].
Azoospermia non-obstruktif
Penyebab dapat dibagi menjadi abnormal- testis
ities, varicocoeles dan tumor testis primer.
Kelainan testis
Kriptorkismus

The kriptorkismus Istilah berasal dari bahasa Yunani


kata '' Kryptos '' yang berarti '' tersembunyi '' dan '' orchis ''
yang berarti '' testis ''. Kriptorkismus adalah yang paling umum
kelainan bawaan pada saluran urogenital pria di
kelahiran.Kegagalan keturunan dari testis ke dalam pendingin
lingkungan kantung skrotum diduga merusak
spermatogenesis dan predisposisi keganasan [26].Di
laki-laki dengan kriptorkismus bilateral, tingkat ayah
adalah sekitar 50% tapi kriptorkismus unilateral
Hasil di sedikit, jika ada, penurunan kesuburan [7].
USG skrotum menegaskan diagnosis klinis
kriptorkismus dengan menunjukkan tidak adanya
testis dalam kantung skrotum.Seperti kebanyakan tidak turun
testis terletak dalam kanalis inguinalis, USG
mungkin juga langsung memvisualisasikan testis di lokasi ini
(Gambar 13). Entah perut CT atau MRI evaluasi
berguna dalam kasus di mana testis tidak turun tidak
diidentifikasi dengan USG [27].
Atrofi testis
Atrofi testis dikaitkan dengan penurunan spermatogenesis dan pengurangan kesuburan.Atrofi dapat terjadi
berikut peradangan sebelumnya, sirosis hati, oestropengobatan gen, gangguan hypopituitary dan penuaan.Pada
USG, ada pengurangan global dalam volume
testis (Gambar 14). Penurunan kedua testis
reflektifitas dan vaskularisasi adalah temuan umum.Itu
epididimis biasanya tampak normal [8].
Orchitis dan epididymo-orchitis
Meskipun tidak adanya epidemiologi konklusif
data, infeksi dan radang pada saluran genital
dianggap penyebab yang paling sering dari laki-laki berkurang
infertilitas [28]. Kedua bukti klinis dan patologis
ada untuk mendukung teori bahwa peradangan kronis
kondisi testis mengganggu spermatogenesis dan
ireversibel mengubah baik jumlah dan kualitas sperma
[28].Epididimitis kronis dan epididymo-orchitis dapat
juga mengakibatkan atrofi testis.Orchitis murni uncommon dan yang paling sering dikaitkan dengan virus gondok
[29].Seperti dibahas di atas, epididimitis juga dapat mengakibatkan
obstruksi pasca-inflamasi dari epididimis menyebabkan
OA.
Berbagai organisme termasuk Neisseria gonorrhea
dan Chlamydia trachomatis dapat terlibat dalam akut
epididymo-orchitis.Kurang sering penyebab seperti gondok
Gambar 13.

USG citra pangkal paha kiri pada pasien


dengan maldescent testis menunjukkan heterogen sebuah,
dengan daerah fokal dari reflektifitas rendah dan testis kecil di
menjaga testis tidak turun infracted dalam inguinal yang
kanal.
Gambar 14.
Gambar USG skrotum menunjukkan global yang
pengurangan volume testis dan reflektifitas di sebelah kanan
(panah) dari ini '' tontonan '' pandangan dari kedua testis.
Pencitraan di infertilitas pria
British Journal of Radiologi, Edisi Khusus 2012
S65
Halaman 8

dan sarcoidosis cenderung menyebabkan perubahan bilateral [30]. Awal


diagnosis dan manajemen yang tepat dari epididymoorchitis penting, sebagai intervensi terapeutik dini
dapat mencegah hilangnya kesuburan. USG greyscale
temuan epididymo-orkitis termasuk enlar- testis
jemen dan heterogenitas tekstur gema terkait
dengan diperbesar epididimis hypoechoic atau hyperechoic.
Warna Doppler USG menunjukkan peningkatan aliran darah
untuk kedua testis dan epididimis [27] (Gambar 15).
Varicocoele
Sebuah varicocoele adalah dilatasi abnormal dari vena
pleksus pampiniformis, yang dapat menyebabkan gejala
rasa sakit dan ketidaknyamanan, kegagalan testis ipsilateral
pertumbuhan dan perkembangan, atau infertilitas [31]. Sebuah varicocoele merupakan temuan umum pada sekitar 20% dari
remaja dan laki-laki dewasa, dan dalam hingga 40% dari subur
pasien [32]. Hubungan langsung antara varicocoele
dan infertilitas tidak jelas. Hal ini juga diketahui bahwa setelah
terapi operatif pada varicocoele peningkatan
kualitas sperma ditemukan [32]. Sebuah tinjauan Cochrane baru-baru ini
[33] tidak menemukan bukti bahwa pengobatan varicocoeles di
laki-laki dari pasangan dengan sub dinyatakan dijelaskan
kesuburan meningkat tingkat kehamilan. Namun, dari delapan
Studi di ulasan ini dua termasuk beberapa laki-laki dengan
analisis air mani yang normal dan tiga studi khusus
ditujukan hanya laki-laki dengan varicocoeles subklinis.Di sebuah
percobaan multisenter khusus melihat laki-laki tidak subur
dengan oligozoospermia moderat dan klinis jelas
varicocoele dengan tidak ada penyebab lain untuk dibuktikan
infertilitas, koreksi varicocoele ditingkatkan ayat sperma
meter dan tingkat kesuburan [34].Dengan demikian masih ada kemungkinan

menjadi tempat untuk perawatan varicocoele dalam meningkatkan


kesuburan ketika ada varicocoele klinis terdeteksi
dan parameter sperma yang abnormal.
Diagnosis varicocoele dibuat pada klinis
Pemeriksaan dan biasanya dikonfirmasi oleh ultrasound dengan
akurasi yang tinggi (sensitivitas 97%, spesifisitas 94%) [35].Pada
greyscale pencitraan varicocoele dipandang sebagai serpiginous
tubulus posterior testis, dan mungkin meluas ke
kutub inferior testis dengan setidaknya dua atau tiga vena
pleksus pampiniformis mengukur .2-3mm di
diameter (Gambar 16).Warna Doppler ultrasound adalah
komponen rutin pemeriksaan sebagai identifikasi
dari aliran pembalikan pada Valsava meningkatkan diagnostik
ketepatan. Derajat refluks vena selama
Valsava manuver dapat dinilai 1-3: Kelas 1, refluks
disebabkan oleh manuver Valsalva; Kelas 2, antar
mittent refluks spontan; dan kelas 3, terus menerus
refluks spontan [27, 31, 36]. Pengobatan mungkin
bedah atau radiologis (lihat di atas) dengan keberhasilan yang sama
harga dan tingkat kekambuhan.
Tumor testis primer
Kanker testis mendominasi sebagai kanker terkemuka di
laki-laki muda berusia 15-34 tahun.Hal ini juga diterima secara luas
bahwa laki-laki dengan infertilitas memiliki peningkatan risiko
kanker testis, bahkan setelah tidak termasuk risiko umum
faktor untuk kanker testis dan kemandulan, seperti
sejarah testis yang tidak turun dan kromosom aberrations [37-39]. Demikian pula, pasien yang dengan
tumor testis primer semen sering menurun
kualitas dan mengurangi kesuburan yang tampaknya tertentu
untuk tumor sel germinal [7].Peterson et al [40], menggunakan
pasien dengan limfoma testis sebagai kelompok kontrol,
menunjukkan penurunan kesuburan pada pasien dengan
tumor sel benih dibandingkan dengan kesuburan diawetkan di
kelompok kontrol.USG skrotum adalah modalitas
Pilihan untuk penilaian tumor testis. Fitur-fitur
keganasan testis bervariasi tetapi kebanyakan tumor
homogen dan reflektifitas rendah bila dibandingkan
dengan parenkim testis sekitarnya [8].
Peningkatan vaskularisasi juga dapat hadir (Gambar 17).
Sebagai kanker testis biasanya mempengaruhi laki-laki muda, pra
konservasi dari air mani sebelum terapi (operasi baik atau
Gambar 15.
Sebuah testis sangat terpengaruh berikut orkitis,
menunjukkan campuran reflektifitas dengan kantong tinggi

reflektifitas kemungkinan untuk mewakili daerah infark dan


pendarahan.
(Sebuah)
(b)
Gambar 16.
(a) Pada pencitraan greyscale
varicocoele dipandang sebagai serpiginous
tubulus kalah dengan testis (panah).
(b) menegaskan aliran Warna Doppler
mengalir dalam varicocoele (panah).
T Ammar, PS Sidhu dan CJ Wilkins
S66
British Journal of Radiologi, Edisi Khusus 2012
Halaman 9

radioterapi) adalah suatu pertimbangan penting, dan air mani


kriopreservasi dapat diindikasikan.
Kesimpulan
Penyelidikan pasien pria subur adalah penting
dalam rangka untuk mengidentifikasi penyebab potensial dapat diobati dari
infertilitas dan untuk memandu terapi. Sebuah elemen kunci dalam
jalur adalah pemisahan KKP dari OA. Pencitraan
teknik kini menjadi mapan dengan
USG skrotum menunjukkan apakah OA atau KKP adalah
mungkin dan selanjutnya modalitas seperti TRUS dan MRI
mendefinisikan tingkat obstruksi dan sering menjadi penyebab dalam kasus-kasus
OA. Temuan USG skrotum dapat mendorong memperlakukan
ment dari varicocoele, maldescent testis atau tumor.
Sebuah USG skrotum Temuan menunjukkan OA biasanya
diikuti oleh TRUS dengan diferensiasi proksimal dari
obstruksi distal. Vasoepididymostomy dapat ditawarkan
untuk pasien dengan obstruksi proksimal. Pada mereka dengan
distal obstruksi TRUS dan / atau MRI akan menentukan apakah
kista urogenital hadir: jika demikian, ini dapat disedot
di bawah bimbingan ultrasound, meskipun hasilnya sering
berumur pendek. USG-dipandu aspirasi untuk sperma
panen juga mungkin. Jika tidak ada kista diidentifikasi kemudian
reseksi transurethral dari saluran ejakulasi dapat
dilakukan pada asumsi ada saluran distal
kelainan yang menyebabkan obstruksi.
Referensi
1. Guttmacher AF. Faktor yang mempengaruhi harapan normal
pembuahan. J Am Med Assoc 1956; 161: 855-60.
2. te Velde ER, Eijkemans R, Habbema HDF. Variasi
beberapa fekunditas dan waktu untuk kehamilan, seorang penting

konsep dalam reproduksi manusia. Lancet 2000; 355: 1928-9.


3. Bongaarts J. Sebuah metode untuk estimasi fecundability.
Demografi 1975; 12: 645-60.
4. De Kretser DM. Infertilitas pria. Lancet 1997; 349: 787-90.
5. Jose-Miller AB, Boyden JW, Frey KA. Infertilitas. Am Fam
Dokter 2007; 75: 849-56.
6. Organisasi Kesehatan Dunia. Menuju lebih objektivitas dalam
diagnosis dan manajemen infertilitas pria. Int J Androl
(Suppl.) 1987; 7: 1-53.
7. Edey AJ, Sidhu PS.Pria infertilitas: Peran pencitraan dalam
diagnosis dan manajemen.Pencitraan 2008; 20: 139-46.
8. Sidhu PS. Penyakit testis dan epididimis.Dalam: Baxter
GM, Sidhu PS, eds.USG dari sistem urogenital.
Stuttgart, Jerman: Thieme; 2006; pp. 153-80.
9. Halls J, Bydawell G, disfungsi ereksi Patel U.: peran
penis Doppler ultrasound dalam diagnosis. Abdom Pencitraan
2009; 36: 712-25.
10. Engin G, Kadioglu A, Orhan I, Akdol S, Rozanes I.
Transrectal AS dan pencitraan MR endorectal di parsial dan
obstruksi lengkap dari sistem saluran mani.SEBUAH
studi banding. Acta Radiol 2000; 41: 288-95.
11. Bulan MH, Kim SH, Cho JY, Seo JT, Chun YK. Skrotum US
evaluasi pria infertil dengan azoospermia.Radiologi
2006; 239: 168-73.
12. Kuligowska E, Fenlon HM. Transrectal AS pada pria
infertilitas: spektrum temuan dan peran dalam perawatan pasien.
Radiologi 1998; 207: 173-81.
13. Komite Praktik American Society for
Pengobatan Reproduksi. Laporan manajemen obstruksi
azoospermia tive. Fertil Steril 2006; 85: 259-63.
14. Raleigh D, O'Donnell L, Southwick GJ, de Kretser DM,
McLachlan RI. Analisis Steriological dari testis manusia
setelah vasektomi menunjukkan penurunan spermatogenik
efisiensi dengan meningkatnya interval waktu obstruktif. Fertil Steril
2004; 81: 1595-603.
15. Donat R, McNeill AS, Fitzpatrick DR, Hargreave TB.Itu
kejadian mutasi gen cystic fibrosis dengan bawaan
tidak adanya bilateral dari vas deferens di Skotlandia. Br J Urol
1997; 79: 74-7.
16. Gazvani R, Lewis-Jones DI. Cystic fibrosis mutasi skrining
ing reproduksi sebelum dibantu. Int J Androl 2004; 27: 1-4.
17. Cornud F, Amar E, K Hamidah, Thiounn N, O Helenon,
Moreau JF. Pencitraan di hypofertility laki-laki dan impotensi.
BJU Int 2000; 86 (Suppl 1.): 153-63.
18. Kuligowska E, Fenlon HM. Transrectal AS pada pria

infertilitas: spektrum temuan dan peran dalam perawatan pasien.


Radiologi 1998; 207: 173-81.
19. Hendry, WF. Gangguan ejakulasi: kongenital, diperoleh
dan fungsional. Br J Urol 1998; 82: 331-41.
20. Jarow JP, Espeland MA, Lipshultz LI.Evaluasi
pasien azoospermia. J Urol 1989; 142: 62-5.
21. McIntyre M, Fisch H. ejakulasi saluran disfungsi dan
Gejala yang lebih rendah saluran kemih: prostatitis kronis.Curr
Urol Rep 2010; 11: 271-75.
22. Galosi AB, Montironi R, Fabiani A, Lacetera V, Galle G,
Muzzonigro G. Cystic lesi kelenjar prostat: sebuah
klasifikasi ultrasound dengan korelasi patologis.
J Urol 2009; 181: 647-57.
23. Parsons RB, Fisher AM, Bar-Chama N, Mitty HA.BAPAK
pencitraan di infertilitas pria. Radiographics 1997; 17: 627-37.
24. Kirkali Z, Yigitbasi O, Diren B, Hekimoglu B, Ersoy H.
Kista prostat, vesikula seminalis dan divertikulum dari
saluran ejakulasi. Eur Urol 1991; 20: 77-80.
25. Meacham RB, Townsend RR, Drose JA. Saluran ejakulasi
obstruksi: diagnosis dan pengobatan dengan transrectal
sonografi.AJR Am J Roentgenol 1995; 165: 1463-6.
26. Kurpisz M, Havryluk A, Nakonechnyj A, Chopyak V,
Kamieniczna M. Kriptorkismus dan quences jangka panjang
akibat-. Reprod Biol 2010; 10: 19-35.
27. Dogra VS, Gottlieb RH, Oka M, Rubins DJ. Sonografi dari
skrotum. Radiologi 2003; 227: 18-36.
28. Schuppe HC, Pilatz A, Hossain H, Meinhardt A, Bergmann
M, Haidl G, et al. Orchitis dan infertilitas pria. Urologe A
2010; 49: 629-35.
29. Subramanyan BR, Horri SC Hilton S. membaur testis
Penyakit: fitur sonografi dan signifikansi.AJR Am J
Roentgenol 1985; 145: 1221-4.
30. Stewart VR, Sidhu PS. Testis: yang tidak biasa, yang langka dan
aneh. Clin Radiol 2007; 62: 289-302.
Gambar 17.
Gambar USG longitudinal testis sebuah
mendemonstrasikan massa peningkatan aliran Doppler dalam
luka; sebuah histologis terbukti seminoma.
Pencitraan di infertilitas pria
British Journal of Radiologi, Edisi Khusus 2012
S67
Halaman 10

31. Beddy P, Geoghegan T, Browne RF, Torreggiani WC.


Varicocele testis. Clin Radiol 2005; 60: 1248-1255.

32. Weidner W, Pilatz A, Altinkilic B. Varikokel: update.


Andrologi 2010; 49: 163-5.
33. Evers JH, Collins J, Clarke. Pembedahan atau embolisasi untuk
varicocele pada pria subfertile. Cochrane Database Syst Rev
2009; 21: CD000479.
34. Madgar saya, Weissenberg R, Lunefeld B, Karaskik A,
Goldwasser B. percobaan Terkendali dari vena spermatika tinggi
ligasi untuk varikokel pada pria infertil. Fertil Steril 1995; 63:
120-4.
35. Trum JW, Gubler FM, Laan R, van der Veen F. Nilai
palpasi, kontak varicoscreen termografi dan warna
USG Doppler dalam diagnosis varikokel. Bersenandung
Reprod 1996; 11: 1232-5.
36. Kocakoc E, Serhatlioglu S, Kiris A, Bozgeyik Z, Ozdemir H,
Bodakci M. Warna Doppler evaluasi sonografi antar
hubungan antara diameter, refluks dan volume aliran
vena testis di varikokel. Eur J Radiol 2003; 47: 251-6.
37. Doria-Rose VP, Biggs ML, Weiss NS. Subfertility dan risiko
tumor sel germinal testis. Kanker Penyebab Pengendalian 2005; 16: 651-6.
38. Skakkebaek NE, Jorgensen N. testis disgenesis dan
kesuburan. Andrologi 2005; 37: 217-18.
39. Raman JD, Nobert CF, Goldstein M. Peningkatan kejadian
kanker testis pada pria yang mengalami infertilitas dan
analisis semen yang abnormal. J Urol 2005; 174: 1819-1822.
40. Petersen P, Skakkebaek NE, Vistisen K, Rorth M,
Hormon kualitas dan reproduksi Giwercman A. Semen
sebelum orkidektomi pada pria dengan kanker testis.J Clin
Oncol 1999; 17: 941-7.
T Ammar, PS Sidhu dan CJ Wilkins
S68
British Journal of Radiologi, Edisi Khusus 2012

Teks asli Inggris

cavernosal artery is sampled with Doppler angle correcSarankan terjemahan yang lebih baik

Mencari infertilitas: PeranIklan didukung oleh Ekstrim Blocker