Anda di halaman 1dari 7

KOMUNIKASI ORGANISASI

I. PERSEPSI KOMUNIKASI ORGANISASI

Persepsi mengenai komunikasi organisasi perlu diketahui sebagai dasar untuk memahami apa yang
dimaksud dengan komunikasi organisasi.

1. Persepsi Redding dan Sanborn

Komunikasi organisasi adalah pengiriman dan penerimaan informasi dalam organisasi yang
kompleks. Yang termasuk bidang ini adalah :

• komunikasi internal.

• hubungan manusia.

• hubungan persatuan pengelola.

• komunikasi downward (komunikasi dari atasan kepada bawahan).

• komunikasi upward (komunikasi dari bawahan kepada atasan).

• komunikasi horizontal (komunikasi dari orang-orang yang sama tingkatnya dalam organisasi).
• keterampilan berkomunikasi dan berbicara, mendengarkan, menulis dan evaluasi program.

2. Persepsi Katz dan Kahn

Komunikasi organisasi merupakan arus informasi, pertukaran informasi dan pemindahan arti di
dalam organisasi.

3. Persepsi Zelko dan Dance

Komunikasi organisasi adalah suatu sistem yang saling tergantung yang mencakup komunikasi
internal dan komunikasi eksternal.

4. Persepsi Thayer

1
Dia memperkenalkan tiga sistem komunikasi dalam organisasi yaitu :

• berkenaan dengan kerja organisasi seperti data mengenai tugas-tugas atau beroperasinya
organisasi.
• berkenaan dengan pengaturan organisasi seperti perintah, aturan dan petunjuk.

• berkenaan dengan pemeliharaan dan pengembangan organisasi (hubungan dengan personal


dan masyarakat, pembuat iklan dan latihan).

5. Persepsi Greenbaunm

Bidang komunikasi organisasi termasuk arus komunikasi formal dan informal dalam organisasi. Dia
membedakan komunikasi internal dengan eksternal dan memandang peranan komunikasi terutama
sebagai koordinasi pribadi dan tujuan organisasi serta masalah menggiatkan aktivitas.

Meskipun bermacam-macam persepsi dari para ahli mengenai komunikasi organisasi, tapi ada beberapa
hal yang dapat disimpulkan :

• Komunikasi organisasi terjadi dalam suatu sistem terbuka yang kompleks yang dipengaruhi
oleh lingkungannya sendiri baik internal
maupun eksternal.
• Komunikasi organisasi meliputi pesan dan arusnya, tujuan, arah dan media.
• Komunikasi organisasi meliputi orang dan sikapnya, perasaannya, hubungannya dan
keterampilannya.

II. KONSEP KOMUNIKASI ORGANISASI

Definisi dan konsep kunci komunikasi organisasi


Dari definisi tersebut terdapat tujuh konsep kunci yaitu :

1. Proses

2
Suatu organisasi adalah suatu sistem terbuka yang dinamis yang menciptakan dan saling menukar
pesan diantara anggotanya. Karena gejala menciptakan dan menukar informasi ini berjalan terus
menerus tanpa henti maka dikatakan sebagai suatu proses.

2. Pesan

Susunan simbol yang penuh arti tentang orang, obyek, kejadian yang dihasilkan oleh interaksi
dengan orang lain. Dalam komunikasi organisasi kita mempelajari pertukaran pesan dalam seluruh
organisasi. Pesan dalam organisasi ini dapat dilihat menurut beberapa klasifikasi yang berhubungan
dengan :

• bahasa (verbal dan non-verbal).

• penerima (internal dan eksternal).

• metode difusi (bagaimana pesan disebarluaskan).


• arus tujuan dari pesan (berkenaan dengan tugas-tugas dalam organisasi, pemeliharaan
organisasi dan kemanusiaan dan inovasi/Redding dalam Goldhaber, 1986). Menurut Thayer
arus tujuan dari pesan adalah untuk memberi informasi, mengatur, membujuk dan
mengintegrasikan ).

3. Jaringan

Organisasi terdiri dari satu seri orang yang masing-masing menduduki posisi atau peranan tertentu
dalam organisasi. Pertukaran pesan dari orang-orang tersebut melewati suatu set jalan kecil yang
dinamakan jaringan komunikasi. Hakikat dan luas jaringan ini dipengaruhi oleh faktor yang
masing-masing mempengaruhi jaringan komunikasi yaitu :

• hubungan peranan (formal dan informal)


• arah dan arus pesan (komunikasi kepada atasan, komunikasi kepada bawahan dan
komunikasi horizontal) isi dari pesan

4. Keadaan saling tergantung

3
Keadaan saling tergantung antara satu bagaian dengan bagian lainnya telah menjadi sifat dari suatu
organisasi yang merupakan suatu sistem terbuka.
Bila suatu bagian dari organisasi mengalami gangguan maka akan berpengaruh pada bagaian
lainnya dan mungkin juga pada seluruh sistem organisasi.

5. Hubungan

Karena organisasi merupakan sistem kehidupan sosial, maka untuk berfungsinya bagian-bagian itu
terletak pada tangan manusia. Oleh karena itu hubungan manusia dalam organisasi yang
menfokuskan kepada tingkahlaku komunikasi dari orang yang terlibat dalam satu hubungan perlu
dipelajari.

6. Lingkungan

Yang dimaksud dengan lingkungan adalah semua totalitas secara fisik dan faktor sosial yang
diperhitungkan dalam pembuatan keputusan mengenai individu dalam suatu sistem. Lingkungan ini
dapat dibedakan :

• Lingkungan internal (karyawan, golongan fungsional dari organisasi, komponen organisasi


lainnya seperti tujuan, produk/jasa dsb).
• Lingkungan eksternal ( pelanggan, kompetitor, teknologi, dsb).

7. Ketidakpastian

Perbedaan informasi yang tersedia dengan informasi yang diharapkan. Untuk mengurangi
ketidakpastian ini organisasi menciptakan dan menukar pesan di antara anggota, penelitian,
pengembangan organisasi dan menghadapi tugas-tugas yang kompleks dengan integritas yang
tinggi.

III. PENDEKATAN KOMUNIKASI ORGANISASI

Pendekatan komunikasi organisasi


Untuk melihat komunikasi yang terjadi dalam suatu organisasi dapat digunakan tiga pendekatan, yaitu :

1. Pendekatan Makro

4
Dalam pendekatan makro organisasi dipandang sebagai suatu struktur global yang berinteraksi
dengan lingkungannya. Dalam berinteraksi, organisasi melakukan aktivitas tertentu seperti :

• Memproses informasi dan lingkungan.


• Mengadakan identifikasi
• Melakukan intergrasi dengan organisasi lain
• Menentukan tujuan organisasi

2. Pendekatan Mikro

Pendekatan ini terutama menfokuskan kepada komunikasi dalam unit dan sub-unit pada suatu
organisasi. Komunikasi yang diperlukan pada tingkat ini adalah komunikasi antara anggota
kelompok seperti :

• Komunikasi untuk pemberian orientasi dan latihan


• Komunikasi untuk melibatkan anggota kelompok dalam tugas kelompok
• Komunikasi untuk menjaga iklim organisasi
• Komunikasi dalam mensupervisi dan pengarahan pekerjaan
• Komunikasi untuk mengetahui rasa kepuasan kerja dalam organisasi

3. Pendekatan individual

Berpusat pada tingkahlaku komunikasi individual dalam organisasi. Semua tugas-tugas yang telah
diuraikan pada dua pendekatan sebelumnya diselesaikan oleh komunikasi individual satu sama
lainnya. Ada beberapa bentuk komunikasi individual :

• Berbicara pada kelompok kerja


• Menghadiri dan berinteraksi dalam rapat-rapat
• Menulis dan mengonsep surat
• Berdebat untuk suatu usulan

IV. CIRI-CIRI KOMUNIKASI DALAM ORGANISASI

Adapun ciri-ciri khusus didalam organisasi yang menuntut adanya komunikasi yang efektif antara lain :

1. Visi/tujuan

2. Sasaran

5
3. Pembagian tugas/struktur, didalam organisasi membentuk struktur dan hierarki yang melahirkan
koordinasi

4. Sistem, konsepnya merujuk kepada hubungan antara atasan dan bawahan. Sifat hubungannya
saling mempengaruhi/interdependensi.

V. FUNGSI KOMUNIKASI ORGANISASI

Fungsi komunikasi dalam organisasi


Dalam organisasi, komunikasi berfungsi untuk :

1. Pengaturan dan operasi, yakni untuk kepentingan penyelesaian pekerjaan dan membereskan tugas
demi pencapaian tujuan.

2. Inovasi/pembaharuan, untuk kepentingan pembaharuan dan pengubahan tata kerja demi


penyesuaian, kelangsungan hidup, dan pengembangan organisasi di tengah lingkungan yang terus
berubah.

3. Sosialisasi atau pembinaan, yakni berkaitan dengan anggota sebagai manusia. Khusus dalam
upaya motivasi, pengimbalan, dan moral kerja. Sosialisasi berdampak kepada :

• Harga diri anggota

• Hubungan interpersonal dalam organisasi

• Motivasi : integrasi kepentingan pribadi ke dalam kepentingan organisasi

VI. KEEFEKTIFITASAN KOMUNIKASI ORGANISASI

Efektifitas komunikasi dalam organisasi


Sebuah komunikasi dalam organisasi akan efektif apabila :

1. Saluran komunikasi diketahui dengan pasti.

6
2. Kita dapat mengatakan tahu kepada siapa harus melapor atau kepada siapa menyampaikan
informasi dan dapat menerima informasi dari siapa.

3. Lini komunikasi yang lengkap biasanya harus dipergunakan.

4. Komunikasi itu akan terjadi sependek mungkin tanpa melalui jenjang.

5. Selama komunikasi berlangsung tidak boleh ada interupsi/pemutusan hubungan.

6. Semua yang menjadi apa yang disebut pusat komunikasi/unit komunikasi harus memiliki
kompetensi.

7. Setiap komunikasi harus ada outentifikasi/pengesahan.