Anda di halaman 1dari 22

TUGAS

GAMBARAN RADIOLOGI
SPONDILITIS TUBERKULOSA

Pembimbing :
dr. Dikdik Irawan, Sp.Rad

Disusun Oleh:
Gwendry Ramadhany
1102010115

KEPANITERAAN RADIOLOGI
RUMAH SAKIT UMUM DAERAH SUBANG
FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS YARSI
PERIODE 21 DESEMBER 2015 8 JANUARI 2016
SUBANG
KATA PENGANTAR
Assalamualaikum wr. wb.
Alhamdulillahirabbilalamin. Puji dan syukur kami senantiasa kami ucapkan
kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan karunia-Nya kepada penulis

sehingga

tugas

yang

berjudul

GAMBARAN

RADIOLOGI

SPONDILITIS TUBERKULOSA ini dapat diselesaikan dengan baik.


Penulisan dan penyusunan laporan ini bertujuan untuk memenuhi tugas
kepaniteraan klinik bagian Radiologi Fakultas Kedokteran Universitas YARSI,
periode 21 Desember 2015 8 Januari 2016.
Penyelesaian laporan ini tidak terlepas dari bantuan dosen pembimbing, serta
orang-orang sekitar yang terkait. Oleh karena itu, kami ingin mengucapkan terima
kasih yang sebesar-besarnya kepada:

1 Dr. Dikdik Irawan, Sp.Rad selaku konsulen pembimbing


2

Seluruh rekan sejawat yang telah memberikan motivasi dan kerjasama


sehingga tersusun laporan ini.
Kami menyadari bahwa masih banyak kekurangan dalam penyusunan Tugas

ini. Oleh karena itu, penulis menerima kritik dan saran yang membangun sebagai
perbaikan. Kami mengharapkan laporan ini dapat memberikan manfaat bagi seluruh
pihak terkait.
Wassalamualaikum Wr. Wb.
Subang, Januari 2016
Penulis

BAB I
PENDAHULUAN
Penyakit Pott, juga dikenal sebagai spondilitis tuberkulosis, adalah salah satu
penyakit tertua yang pernah diderita umat manusia, yang telah ditemukan pada sisasisa tulang belakang dari Zaman Besi dan pada mumi kuno dari Mesir dan Peru.

Spondilitis tuberkulosa atau tuberkulosis tulang belakang adalah peradangan


granulomatous yang bersifat kronis destruktif oleh Mycobacterium Tuberculosis.
Pada 1779, Percivall Pott, yang memberi nama penyakit ini, menyajikan deskripsi
klasik dari tuberkulosis tulang belakang bahwa terdapat hubungan antara penyakit ini
dengan deformitas tulang belakang yang terjadi, sehingga penyakit ini disebut juga
sebagai penyakit Pott.1,2,3
Tuberkulosis tulang belakang mungkin menjadi bentuk TB ekstraparu yang
sangat penting secara klinis, karena dapat menimbulkan gejala sisa neurologis yang
serius akibat kompresi saraf tulang belakang sebagai akibat dari penyakit itu sendiri,
serta cacat yang dihasilkan. Pengenalan dan pengobatan awal yang tepat karena itu
diperlukan untuk meminimalkan sisa deformitas tulang belakang dan / atau defisit
neurologis permanen.4
I. ETIOLOGI
Tuberkulosis tulang belakang merupakan infeksi sekunder dari tuberculosis di
tempat lain di tubuh, 90-95% disebabkan oleh Mycobacterium Tuberculosis.
Mycobacterium tuberculosis merupakan bakteri berbentuk batang yg bersifat acidfastnon-motile (tahan terhadap asam pada pewarnaan, sehingga sering disebut juga
sebagai Basil/bakteri Tahan Asam (BTA)) dan tidak dapat diwarnai dengan baik
melalui cara yg konvensional. Lokalisasi tuberkulosa terutama pada daerah vertebra
torakal bawah dan lumbal atas setinggi T8-L3 dan paling jarang pada vertebra C1C2 , sehingga diduga adanya infeksi sekunder dari suatu tuberculosis traktus
urinarius, yang penyebarannya melalui pleksus Batson pada vena paravertebralis.
Spondilitis TB biasanya mengenai korpus vertebra, tapi jarang menyerang arkus
vertebra.2,3
Spondilitis tuberkulosa merupakan infeksi sekunder dari tuberkulosis di tempat
lain di tubuh,

95 % disebabkan oleh mikobakterium tuberkulosis tipik ( 2/3 dari tipe human


dan 1/3 dari tipe bovin ) dan

10 % oleh mikobakterium tuberkulosa atipik.2


3

II.

EPIDEMIOLOGI DAN INSIDENS


Sekitar 1-2% dari semua kasus tuberkulosis menyebabkan penyakit Pott. Di

Belanda antara tahun 1993 dan 2001, TBC tulang dan sendi menyumbang 3,5% dari
semua kasus tuberkulosis (0.2-1.1% pada pasien asal Eropa dan 2,3-6,3% pada pasien
asal non-Eropa). Menurut WHO, Indonesia adalah Negara yang menduduki peringkat
ketiga dalam jumlah penderita TB setelah India dan Cina. Tuberkulosis (TB) adalah
penyebab utama kematian di seluruh dunia yang dapat dikaitkan dengan agen infeksi
tunggal. Lebih dari 40% kasus TB di seluruh dunia terjadi di bagian Selatan Asia
Timur. Di wilayah ini, diperkirakan 3 juta kasus baru TB setiap tahun. Diperkirakan
140.000 orang meninggal akibat TB setiap tahun atau setiap 4 menit ada satu
penderita yang meninggal di negara negara tersebut , dan setiap 2 detik terjadi
penularan. TB ekstraparu hanya terdapat 10% sampai 15% dari semua kasus TB. TB
skeletal terjadi 1% hingga 3% dari kasus TB ekstraparu dan biasanya melibatkan
tulang belakang. Dalam TB muskuloskeletal, infeksi paru aktif terlibat sekitar kurang
dari 50% kasus. Tulang belakang terlibat pada hingga 50% kasus TB
muskuloskeletal.1,2,5,6
Di Ujung Pandang insidens spondilitis tuberkulosa ditemukan sebanyak 70%
dan Sanmugasundarm juga menemukan presentase yang sama dari seluruh
tuberkulosis tulang dan sendi. Spondilitis tuberkulosa terutama ditemukan pada
kelompok 2-10 tahun dengan perbandingan yang hampir sama antara wanita dan pria.
TB tulang belakang, yang berperan dalam lebih dari setengah dari semua tuberculosis
tulang dan sendi, biasanya terjadi selama awal masa kanak-kanak.3,7

III.

ANATOMI VERTEBRA

Kolumna vertebtra terdiri atas 33 ruas tulang yang terdiri dari:


7 ruas tulang cervical
12 ruas tulang thorakal
5 ruas tulang lumbal

5 ruas tulang sakral (sacrum)


4 ruas tulang ekor (coccygis)
Tulang belakang yang merupakan penopang aksial tubuh memanjang dari
dasar tengkorak sampai ulang panggul (pelvis), tempat berat tubuh disalurkan ke
kedua tungkai. Tulang belakang juga melingkupi dan melindungi sumsum tulang
belakang dan merupakan tempat perlekatan otot punggung dan leher. Di antara
masing-masing ruas-ruas tulang belakang terdapat bantalan berupa bangunan pipih
yang elastis dan kompresif disebut cakram antar ruas tulang belakang (discus
intervertebralis) yang memberikan fleksibilitas dan kompresibilitas tulang belakang.
Susunan tulang belakang yang memanjang ini pasti tidak dapat berdiri tegak sendiri .
Ia didukung dan diperkuat oleh ligamentum ( bangunan terdiri atas jaringan ikat
fibreus) baik yang berbentuk pendek-pendek maupun memanjang seperti pita :
ligamentum longitudinale anterior dan posterior yang menutupi masing-masing
dataran depan dan belakang tulang belakang.8,9
Bangunan lain yang mendukung tulang belakang adalah susunan otot-otot
yang perlekatannya adalah pada ruas-ruas tulang belakang itu sendiri. Pada keadaan
normal tulang belakang mempunyai kelengkungan ke depan di daerah leher dan
pinggang, kelengkungan ke belakang di daerah ruas tulang belakang dada dan tulang
sakrum.8

Gambar 1. A. Anatomy of spine B. Vertebral


Body dikutip dari kepustakaan 21 dan 10

V. PATOFISIOLOGI
Spondilitis tuberculosis kebanyakan melibatkan vertebra thoracal. Ruang
diskus biasanya dapat bertahan lebih lama di bandingkan dengan infeksi pyogenik
lainnya. Abses Paraspinal merupakn hal yang sering muncul pada penyakit ini.11
Karakter infeksi tuberkulosis ialah adanya destruksi tulang (osteolysis) vertebra yang
progresifitasnya berjalan lambat. Destruksi timbul dibagian anterior korpus vertebra
disertai osteoporosis regional. Proses perkijuan yang menyebar akan menghambat
timbulnya pembentukan tulang baru dan pada saat yang bersamaan akan
menimbulkan segmen-segmen yang avaskular membentuk sekuester , terutama pada
vertebra daerah torakal. Secara bertahap jaringan granulasi akan menembus korteks
korpus vertebra yang sudah tipis sehingga menimbulkan abses paravertebra yang
meliputi beberapa korpus vertebra. Selain itu proses infeksi dapat menyebar keatas
dan

kebawah

melalui

ligamentum

longitudinale

anterior

dan

ligamentum

longitudinale posterior. Diskus intervertebralis yang avaskular, awalnya relatif


resisten terhadap infeksi tuberkulosis. Tetapi kemudian karena dehidrasi, diskus akan
menyempit dan akhirnya akan timbul kerusakan akibat penjalaran jaringan granulasi.
Destruksi progresif pada bagian anterior menyebabkan korpus bagian anterior
kolaps , mengakibatkan kifosis yang progresif. Melalui mekanisme reaksi
hipersensitif lambat, vertebra mengalami destruksi dengan membentuk nekrosis
perkijuan. Nekrosis perkijuan ini mencegah pembentukan tulang baru dan
menyebabkan tulang menjadi avaskular sehingga terbentuk sekuester tuberkulosa
yaitu serpihan tulang yang lepas dan nekrosis. Secara bertahap jaringan granulasi
menembus korteks vertebra membentuk abses paravertebra yang dapat melewati
beberapa segman vertebra, menyebar dibawah ligamentum longitudinale anterior dan
posterior mencari tempat paling rendah dengan tahanan yang paling lemah.
Lesi biasanya pada korpus vertebra dan proses dapat bermula di 3 tempat,
yaitu :
a) Dekat diskus intervertebra atas atau bawah, disebut tipe marginal, yang sesuai
dengan tipe metafiseal pada tulang panjang

b) Ditengah korpus, disebut tipe sentral


c) Di bagian anterior korpus, disebut tipe anterior atau subperiosteal
Kumar membagi perjalanan penyakit ini ke dalam 5 stadium :
1. Stadium implantasi
Setelah bakteri berada dalam tulang,maka bila daya tahan tubuh penderita
menurun, bakteri akan berduplikasi membentuk koloni yang berlangsung
selama 6-8 minggu. Keadaan ini umumnya terjadi pada daerah paradiskus dan
pada anak anak umumnya pada daerah sentral vertebra.
2. Stadium destruksi awal
Setelah stadium implantasi, selanjutnya terjadi destruksi korpus vertebra serta
penyempitan yang ringan pada diskus. Proses ini berlangsung selama 3-6
minggu.
3. Stadium destruksi lanjut
Pada stadium ini terjadi destruksi yang masif, kolaps vertebra dan terbentuk
massa kaseosa serta pus yang berbentuk cold abses (abses dingin), yang
terjadi 23 bulan setelah stadium destruksi awal. Selanjutnya dapat berbentuk
sekuestrum serta kerusakan diskus intervertebralis. Pada saat ini terbentuk
tulang baji terutama di sebelah depan (wedging anterior) akibat kerusakan
korpus vertebra yang menyebabkan terjadinya kifosis atau gibus.
4. Stadium gangguan neurologis
Gangguan neurologis tidak berkaitan dengan beratnya kifosis yang terjadi,
tetapi terutama ditentukan oleh tekanan abses ke kanalis spinalis. Gangguan
ini ditemukan 10 % dari seluruh komplikasi spondilitis tuberkulosa. Vertebra
torakalis mempunyai kanalis spinalis yang kecil sehingga gangguan
neurologis lebih mudah terjadi pada daerah ini. Bila terjadi gangguan
neurologis maka perlu di catat derajat kerusakan paraplegia yaitu :
Derajat I : Kelemahan pada anggota gerak bawah terjadi setelah
melakukan aktivitas atau setelah berjalan jauh. Pada tahap ini belum
terjadi gangguan saraf sensoris.
Derajat II : Terdapat kelemahan pada anggota gerak bawah tapi
penderita masih dapat melakukan pekerjaannya

Derajat III : Terdapat kelemahan pada anggota gerak bawah yang


membatasi gerak / aktivitas penderita serta hipestesia / anestesia
Derajat IV : Terjadi gangguan saraf sensoris dan motoris disertai
gangguan defekasi dan miksi. Tuberkulosis paraplegia atau pott
paraplegia dapat terjadi secara dini atau lambat tergantung dari
keadaan penyakitnya.
Pada penyakit yang masih aktif, paraplegia terjadi oleh karena tekanan
ekstradural dari abses paravertebral atau akibat kerusakan langsung sumsum
tulang belakang oleh adanya granulasi jaringan. Paraplegia pada penyakit
yang sudah tidak aktif/sembuh terjadi oleh karena tekanan pada jembatan
tulang kanalis spinalis atau oleh pembentukan jaringan fibrosis yang progresif
dari jaringan granulasi tuberkulosa. Tuberkulosa paraplegia terjadi secara
perlahan dan dapat terjadi destruksi tulang disertai angulasi dan gangguan
vaskuler vertebra. Derajat I-III disebut sebagai paraparesis dan derajat IV
disebut sebagai paraplegia.
5. Stadium deformitas residual
Stadium ini terjadi kurang lebih 35 tahun setelah timbulnya stadium
implantasi. Kifosis atau gibus bersifat permanen oleh karena kerusakan
vertebra yang masif di sebelah depan(2,6,12,23)
VI. DIAGNOSIS
a.
b.
c.
d.
e.

Pemeriksaan klinik dan neurologis yang lengkap


Foto tulang belakang posisi AP dan lateral
Foto polos toraks posisi PA
Uji mantoux
Biakan sputum dan pus untuk menemukan basil 3

A.Gambaran klinis

Pasien dengan penyakit Pott atau spondilitis tuberkulosis biasanya datang


dengan keluhan nyeri dan kaku punggung serta biasanya disertai dengan adanya
demam. Nyeri dapat dirasakan terlokalisir disekitar lesi atau berupa nyeri menjalar
sesuai saraf yang terangsang.

Spasme otot-otot punggung terjadi sebagai suatu

mekanisme pertahanan menghindari pergerakan pada vertebra. Saat penderita tidur,


spasme otot hilang dan memungkinkan terjadinya pergerakan tetapi kemudian timbul
nyeri lagi. Gejala ini dikenal sebagai night cry, umumnya terdapat pada anak.
Abnormalitas neurologis dapat muncul pada 50 % kasus. Selain paraplegia dan
parese, gangguan sensasi, dan cauda equina syndrome dapat muncul. Pada anak,
paralisis umumnya timbul kira kira dalam waktu 3 tahun. Paraplegia banyak terjadi
kalau mengenai daerah servikal atau torakal bagian atas. Pada spondilitis servikalis,
nyeri dirasakan pada daerah belakang kepala dan sekitar leher. Pergerakan leher
terbatas, kadang-kadang tortikolis. Diagnosis spondilitis tbc dan abses retrofaringeal
ditegakkan berdasarkan riwayat penyakit berupa sering demam, berkeringat malam,
nafsu makan kurang yang sudah berlangsung 2 bulan, pergerakan leher terbatas,
tortikolis, penonjolan dinding posterior faring, stridor inspirasi, sesak, uji tuberkulin
positif dan diperkuat oleh pemeriksaan radiologik yang menunjukkan adanya
destruksi korpus vertebra servikal IIIV dengan penebalan jaringan lunak vertebral
5 , 6. Pada daerah torakal dan lumbal dapat ditemukan kifosis angular sampai gibbus,
nyeri pada daerah tersebut dapat menyebar ke ekstremitas bawah, khususnya daerah
lateral paha. Juga dapat ditemukan abses iliaka atau abses psoas. Pada daerah
lumbosakral dapat dijumpai gejala lokal misalnya deformitas, nyeri yang menyebar
ke ekstremitas bawah, abses psoas, dan gangguan gerak pada sendi panggul. (5, 6, 12, 22)
B. Laboratorium :
a. Peningkatan laju endap darah dan mungkin disertai leukositosis
b. Uji Mantoux positif
c. Pada pemeriksaan biakan kuman mungkin ditemukan mikobakterium
d. Biopsi jaringan granulasi atau kelenjar limfe regional
e. Pemeriksaan histopatologis dapat ditemukan tuberkel . 3
BAB II

10

TINJAUAN PUSTAKA
Gambaran Radiologi Spondilitis Tuberkulosa
1. Foto polos vertebra
Diagnosis biasanya dapat ditegakkan pada plain radiography dan gambaran
yang ditemukan meliputi penyempitan disk space, pelibatan diskus sentralis dan
kolaps corpus anterior. Diperlukan pengambilan gambar dua arah , antero-posterior
(AP) dan lateral (Lat). Pada fase awal, akan tampak lesi osteolitik pada bagian
anterior korpus vertebra dan osteoporosis regional. Penyempitan ruang diskus
intervertebralis, menujukkan terjadinya kerusakan diskus. Pembengkakan jaringan
lunak disekitar vertebra menimbulkan bayangan fusiform. (6,24)

Gambar 2 : Gambaran radiologis pada foto polos vertebra posisi lateral


menunjukkan adanya destruksi pada diskus intervertebralis(arah panah biru)pada
spondilitis TB. Dikutip dari kepustakaan 13

11

Gambar 3 : Foto polos tulang vertebra orang dewasa dengan spondilitis tuberkulosis
yang menunjukkan erosi end-plate vertebra setinggi L3 dan L4. Dikutip dari
kepustakaan 18

12

Gambar 4 : Foto Thoracolumbar AP : Paravertebral mass (tanda panah) yang


merupakan gambaran klasik dari spondilitis TB. Dikutip dari kepustakaan 5
Pada spondilitis TB terjadi destruksi tulang secara prominen yakni terjadi
lebih lamban dibandingkan destruksi tulang pada pyogenic spondilitis. Terjadi
pengurangan tinggi diskus sebesar 80%, didapatkan adanya deformitas gibbus yang
melibatkan corpus anterior dengan corpus posterior yang normal. Didapatkan pula
adanya abses paraspinal yang banyak dan melebar ke dalam muskulus psoas.17
Khas dari spondilitis TB adalah adanya destruksi 2 atau lebih vertebra, erosi,
kalsifikasi jaringan lunak dan adanya paravertebral mass. Infeksi biasanya terdapat
pada sudut superior atau inferior anterior pada korpus vertebra berdekatan dengan
discovertebral junction. Terjadinya abses merupakan hal yang sering terjadi dan
semakin berkembangnya penyakit ini mengarah pada kolapsnya satu atau lebih
vertebra.. Di bawah diafragma, abses yang terbentuk biasanya bermigrasi ke
sepanjang muskulus psoas dan keluar melalui sinus pada region groin dan buttock.
Klasifikasi pada abses memperkuat kecurigaan infeksi tuberkulosa. Pada fase lanjut
didapatkan penyempitan diskus intervertebralis akibat herniasi ke dalam corpus
vertebra yang telah rusak atau destruksi diskus intervertebralis akibat gangguan
nutrisi. Namun plain radiography kurang sensitif dalam mendiagnosa cepat penyakit

13

ini. Bahkan paravertebral abses sangat sulit dilihat pada jenis radiograph yang satu ini
(5,15,16)
.

3. Computed Tomography Scan (CT)


Dilaporkan 25 % dari pasien memperlihatkan gambaran proses infeksi pada
CT Scan yang lebih luas dibandingkan dengan yang terlihat pada foto polos. Ct Scan
efektif mendeteksi kalsifikasi pada abses jaringan lunak. Dilain hal CT Scan juga
dapat digunakan untuk follow up pada pasien yang sedang menjalani kemoterapi anti
tuberkulosis. Fragmentasi dan paravertebral kalsifikasi dapat terlihat dengan alat yang
satu ini. CT Scan juga dapat menentukan derajat tulang yang terkena dan dapat
menjadi panduan dalam proses biopsi. Serta dapat memperlihatkan bagian-bagian
vertebra secara rinci dan melihat kalsifikasi jaringan lunak, membantu mencari fokus
yang lebih kecil, menentukan lokasi biopsi dan menentukan luas kerusakan. (5,6)

14

Gambar 5 : CT Scan non kontras vertebra posisi axial : tampak abses pada m. Psoas
kiri (lingkaran kuning ) dengan ditengahnya terdapat kalsifikasi (arah panah)
sebagai gambaran dari Spondilitis TB . Dikutip dari kepustakaan 13

Gambar 6 : CT Scan vertebra posisi transaxial : tampak paravertebral


abses(lingkaran kuning) yang merupakan tanda dari spondilitis TB. Dikutip dari
kepustakaan 13
4. Magnetic Resonance Imaging (MRI)
Memiliki kelebihan dalam menggambarkan jaringan lunak dan aman
digunakan. MRI juga sangat efektif dalam mendeteksi dini spondilitis TB untuk lesi
multipel dibandingkan CT dan pemeriksaan radiologik konvensional. Gambaran lesi
pada T1 weighted image adalah hypointense sedangkan pada T2 weighted image
adalah hiperintens. Lesi juga dapat menjadi lebih jelas dengan injeksi Gadolinium
DTPA intravena. Pada spondilitis tuberkulosa akan didapat gambaran dengan
lingkaran inflamasi dibagian luar dan sekuester ditengah yang hipointens ; tetapi
gambaran ini mirip dengan infeksi piogenik dan neoplasma sehingga tidak spesifik
untuk spondilitis tuberkulosa.5

15

Gambar 7 : gambar sagital T1 postcontrast menunjukkan destruksi dari dua corpus


vertebra yang berdekatan dengan perluasan ke sumsum tulang, endplate, dan
menghancurkan diskus intervertebralis .Perhatikan adanya kyphosis dan kompresi
tulang belakang pada level ini. Dikutip dari kepustakaan 14

Gambar 8: Modalitas MRI sagittal yang menunjukkan spondilitis extensive pada T8T10 yang ditandai dengan adanya destruksi korpus vertebra dan diskus
intervertebralis. Dan terdapat paravertebral dan epidural abses yang terdapat pada
T2 (tapi tidak terlihat). Dikutip dari kepustakaan 15

16

Gambar 9 : T1W potongan sagittal menunjukkan penyempitan diskus intervertebralis


pada L1/2. L1/2 mengalami hypointense yang menunjukkan adanya inflamasi dan
edema (arah panah orange). Penyebaran secara subligamentous sangat klasik untuk
spondilitis tuberkulosa (arah panah merah). Dikutip dari kepustakaan 5

5.Myelography
Melalui punksi lumbal dimasukkan zat kontras kedalam ruang subdural .
Secara konvensional dibuat foto AP/L atau dilakukan pemeriksaan dengan CT-Scan ,
disebut CTmielografi. Pemeriksaan ini dapat memberikan gambaran adanya
penyempitan pada kanal spinalis dan atau tekanan terhadap medula spinalis. 6
6. Sidik Tulang
Dengan menggunakan Tc 99M methylene diphosphonate dan isotop gallium67 , sidik tulang memberikan sensitifitas 92% dan spesifisitas 88%. Pemeriksaan ini
tidak digunakan secara rutin. 6
D. Patologi anatomi

17

Secara histopatologik, hasil biopsi memberi gambaran granuloma epiteloid


yang khas dan sel datia Langhans, suatu giant cell multinukleotid yang khas. Pada
inflamasi kronis berupa :
- infiltrasi sel sel mononuklear, makrofag,limfosit, sel plasma
- destruksi jaringan
- Penggantian jaringan rusak oleh jaringan ikat melalui angiogenesis dan fibrosis 6
VII. DIAGNOSA BANDING
1. Infeksi pyogenik grade rendah (Brucellosis)
Namun yang membedakan dengan penyakit pott adalah pada penyakit ini
tidak terdapat kalsifikasi paravertebral mass dan gibbus . Karakter yang ada
pada brucellosis adalah tidak terdapat kifosis dan prediksi lokasi brucellosis
terdapat pada lumbar bawah . Selain itu progresifitas penyakit spondilitis
tuberkulosa cenderung lambat dan kronis. Pada penyakit infeksi pyogenik
terjadi sklerosis aktif dan osteoporosis yang tampak tidak senyata pada
spondilitis tuberkulosis. Dilain hal dari segi pemeriksaan laboratorium,
peningkatan laju endap darah lebih tinggi pada spondilitis tuberkulosa
dibanding spondilitis brucellosis(6,13).

Gambar 10 : Orang dewasa dengan spondilitis piogenik akibat infeksi Stap.


Aureus pada diskus intervertebralis L5/S1 yang memperlihatkan penyempitan
ruang diskus, erosi endplate dan sklerosis disekitarnya. Dikutip dari
kepustakaan 18

18

2. Trauma (Fraktur Kompresi)

Gambar 11 : Modalitas MRI : Tampak fraktur kompresi L5 yang tidak


melibatkan diskus intervertebralis tidak seperti pada spondilitis TB. Diambil
dari kepustakaan 19

3. Scheuermanns disease

Gambar 12 : Tampak osteolitik pada L1 bagian inferior, tidak adanya penipisan


korpus vertebrae dan tidak terbentuk abses paraspinal seperti pada spondilitis TB .
Diambil dari kepustakaan 20

19

VIII. PENGOBATAN
Prinsip pengobatan adalah mencegah terjadinya deformitas dan mengurangi
gejala nyeri kronis yang ditimbulkan. Dasar penatalaksanaan spondilitis tuberkulosa
adalah mengistirahatkan vertebra yang sakit, obat-obat anti tuberkulosa dan
pengeluaran abses.6
A.Terapi Konservatif
Pengobatan konservatif yang ketat dapat memberikan hasil yang cukup baik.6
a. Istirahat di Tempat Tidur
Istirahat dapat dilakukan dengan memakai gips terutama pada keadaan akut
atau fase aktif. Istirahat ditempat tidur dapat berlangsung 3 4 minggu, sampai
dicapai keadaan yang tenang secara klinis, radiologis dan laboratoris.6
b. Kemoterapi Anti Tuberkulosa
WHO memberikan panduan penggunaan OAT berdasarkan berat ringannya
penyakit6
1. Kategori I adalah tuberkulosis yang berat, termasuk tuberkulosis paru yang
luas, tuberkulosis milier, tuberkulosis disseminata, tuberkulosis disertai
diabetes mellitus dan tuberkulosis ekstrapulmonal termasuk spondilitis
tuberkulosa.
2. Kategori II adalah tuberkulosis paru yang kambuh atau gagal dalam
pengobatan.
3. Kategori III adalah tuberkulosis paru tersangka aktif. Streptomycin hanya
sebagai kombinasi terakhir atau tambahan pada regimen yang ada. Disamping
itu ada OAT tambahan tetapi kemampuannya lemah misalnya Kanamycin,
PAS, Thiazetazone, ethionamide, dan quinolone.
c. Immobilisasi
Pemasangan gips bergantung pada level lesi, pada daerah servikal dapat
dilakukan immobilisasi dengan jaket minerva , pada daerah torakal, torakolumbal dan
lumbal atas immobilisasi dengan body jacket atau gips korset disertai fiksasi pada
salah satu panggul. Immobilisasi pada umumnya berlangsung 6 bulan, dimulai sejak

20

penderita diizinkan berobat jalan. Selama pengobatan penderita menjalani kontrol


berkala dan dilakukan pemeriksaan klinis, radiologis dan laboratoris. Bila dalam
pengamatan tidak tampak kemajuan, maka perlu difikirkan kemungkinan resistensi
obat, adanya jaringan kaseonekrotik dan sekuester, nutrisi yang kurang baik, dan
makan obat yang tidak berdisiplin.6
B.Terapi Operatif
Tujuan terapi operatif adalah menghilangkan sumber infeksi, mengkoreksi
deformitas, menghilangkan komplikasi neurologik dan kerusakan lebih lanjut. Salah
satu tindakan bedah yang penting adalah debridement yang bertujuan menghilangkan
sumber infeksi dengan cara membuang semua debri dan jaringan nekrotik, benda
asing dan mikro-organisme.
Indikasi operasi:
1. Jika terapi konservatif tidak memberikan hasil yang memuaskan, secara klinis
dan radiologis memburuk.
2. Deformitas bertambah, terjadi destruksi korpus multipel.
3. Terjadinya kompresi pada medula spinalis dengan atau tidak dengan defisit
neurologik, terdapat abses paravertebral
4. Lesi terletak torakolumbal, torakal tengah dan bawah pada penderita anak.
Lesi pada daerah ini akan menimbulkan deformitas berat pada anak dan tidak
dapat ditanggulangi hanya dengan OAT.
5. Radiologis menunjukkan adanya sekuester, kavitasi dan kaseonekrotik dalam
jumlah banyak. (6,21)
X. PROGNOSIS
Prognosis biasanya bergantung pada cepat atau tidaknya dilakukan terapi
oleh karena disertai defisit neurologik 10% - 45% dari penderita
dengan komplikasi nyeri yang hebat 97 % yang dapat menganggu
kualitas hidup penderita.(6, 12)

21

DAFTAR PUSTAKA
1. Sutton, David. Textbook of Radiology and Imaging. 7th Edition. Elsevier;2003
2. Garg, Ravinda kumar and Diliph Singh Somvanshi. Spinal Tuberculosis:A Review.
The Journal of Spinal Cord Medicine.2011. Vol 34.
3. Rivas-Garcia, Antonio, et al. Imaging Finding of Pott's Disease. European Spine
Journal. 2012 June:S567-S578.
4.Benzagmout, Mohammed. Said Boujraf. Khalid Chakour. Mohammed El Faiz
Chaoui. Pott's Disease in Children. Surg Neurology International. 2011

22