Anda di halaman 1dari 29

MAKALAH FARMAKOTERAPI

LEUKIMIA (KANKER DARAH)

KELOMPOK VI :
CICI NOVIANTI

(F1F1 13006)

ENGKONG ANDRIANI

(F1F1 130

HASFIA HISA RAHIM

(F1F1 130 )

ISNANI

(F1F1 130 )

MELISA ARDIANTI

(F1F1 130 )

NANDA WIDIASTUTI SAMIN

(F1F1 13037)

RD.KARTINI PUTRI

(F1F1 130

RESKI DWI FITRIANI

(F1F1 130

JURUSAN FARMASI
FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS HALUOLEO
KENDARI
2015

KATA PENGANTAR
Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT karena atas berkat
dan karunia-Nya , sehingga penyusun dapat menyelesaikan makalah dengan judul
LEUKIMIA (KANKER DARAH).
Dalam menyelesaikan makalah ini, penulis mengucapkan terimakasih
kepada semua pihak yang telah membimbing serta yang telah memberikan
bantuan baik moril maupun materil.
Dalam makalah ini masih banyak terdapat kekurangan dan kesalahan, oleh
sebab itu penulis meminta maaf kepada penilai maupun pembaca.Saran dan kritik
yang membangun sangat diharapkan guna perbaikan dikemudian hari.Akhir kata
penulis ucapkan terima kasih.

Kendari, Desember 2015


Penulis

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR.................................................................................................
DAFTAR ISI..............................................................................................................
BAB I : PENDAHULUAN........................................................................................
1.1

Latar Belakang............................................................................................

1.2

Rumusan Masalah.......................................................................................

1.3

Tujuan..........................................................................................................

BAB II : PEMBAHASAN.........................................................................................
2.1

Pengertian Kanker leukimia........................................................................

2.2

Prevalensi leukimia.....................................................................................

2.3

Etiologi leukimia.........................................................................................

2.4

Patologi leukmia..........................................................................................

2.5

Stadium leukmia..........................................................................................

2.4

Diagnosa leukmia........................................................................................

2.4

Penatalaksanaan dan terapi leukmia............................................................

BAB III : KESIMPULAN..........................................................................................


3.1

Kesimpulan..................................................................................................

DAFTAR PUSTAKA.................................................................................................

BAB I
PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG
Dalam hidupnya, organisme memerlukan makanan dan oksigen untuk
melangsungkan metabolisme. Proses metabolisme, selain menghasilkan zatzat yang berguna juga menghasilkan sampah (zat sisa) yang harus dikeluarkan
dari tubuh. Bahan-bahan yang diperlukan tubuh seperti makanan,oksigen,
hasil metabolisme dan sisanya diangkut dan diedarkan didalama tubuh melalui
sistem peredaran darah. Hasil pencernaan makanan dan oksigen diangkut dan
diedarkan oleh darah keseluruh jaringan tubuh, sementara sisa-sisa
metabolisme diangkut oleh darah dari seluruh jaringan tubuh menuju organorgan pembuangan.
Leukimia adalah suatu penyakit yang dikenal dengan adanya
proliferasi neoplasitik dari sel-sel organ hemopoietik, yang terjadi sebagai
akibat mutasi somatik sel bakal (stem cell) yang akan membentuk suatu klon
sel leukemia. Penyakit kanker darah (leukimia) menduduki peringkat tertinggi
kanker pada anak. Namun, penanganan kanker pada anak di Indonesia masih
lambat. Itulah sebabnya lebih dari 60% anak penderita kanker yang ditangani
secara medis sudah memasuki stadium lanjut.

B. RUMUSAN MASALAH
Rumusan masalah makalah ini adalah sebagai berikut:
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Apa Pengertian leukemia (Kanker darah) ?


Bagaimana prevalensi penyakit leukimia ?
Bagaimana etiologi leukimia ?
Bagaimana patofisiologi leukimia ?
Bagaimana stadium leukima ?
Bagaimana diagnosa leukima ?
Bagaimana Penatalaksanaan dan terapi leukima ?

C. TUJUAN
Tujuan dibuatnya makalah ini adalah sebagai berikut:
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Untuk mengetahui Pengertian leukemia (Kanker darah)


Untuk mengetahui prevalensi penyakit leukimia
Untuk mengetahui etiologi leukimia
Untuk mengetahui patofisiologi leukimia
Untuk mengetahui stadium leukima
Untuk mengetahui diagnosa leukima
Untuk mengetahui Penatalaksanaan dan terapi leukima

BAB II
PEMBAHASAN

A. DEFINISI
Kanker merupakan suatu kelompok dari banyak penyakit-penyakit
yang berhubungan. Semua kanker-kanker mulai di sel-sel, yang membentuk
darah dan jaringan-jaringan lain. Secara normal, sel-sel tumbuh dan membelah
untuk membentuk sel-sel baru ketika tubuh membutuhkan mereka. Ketika selsel tumbuh menjadi tua, mereka mati, dan sel-sel baru mengambil tempat
mereka. Adakalanya proses yang teratur ini berjalan salah. Sel-sel baru
terbentuk ketika tubuh tidak memerlukan mereka, dan sel-sel tua tidak mati
ketika mereka seharusnya mati.
Kanker (suatu penyakit sel) ditandai dengan suatu pergeseran pada
mekanisme kontrol yang mengatur proliferasi dan diferensiasi sel. Sel yang
sudah mengalami transformasi neoplastik biasanya mengekspresikan antigen
permukaan sel yang tampaknya merupakan tipe normal dan memiliki tanda
ketidakmatangan yang jelas dan dapat menunjukkan kelainan kromoson baik
kualitatif maupun kuantitatif, termasuk pelbagai traslokasi dan munculnya
pengerasan dari rangkaian gen. Sel-sel tadi berkembang dengan cepat dan
membentuk tumor lokal yang dapat menekan atau menyerang struktur
jaringan sehat di sekitarnya. Subpopulasi sel yang berada dalam tumor dapat

digambarkan sebagai sel induk tumor, yang memiliki kemampuan untuk


mengulangi siklus proliferasi berkali-kali dan berpindah ke sisi yang jauh di
dalam tubuh untuk membentuk koloni dalam berbgai organ tubuh, proses ini
disebut metastase. Induk sel tumor dapat mengekspresikan klonogenik atau
kemampuan untuk membentuk koloni. Sel induk memiliki kelainan kromosom
yang merefleksikan ketidakseimbangan genetiknya, yang mengarah pada
seleksi subklon yang progresif yang dapat bertahan dan berkembang lebih
cepat dalam lingkungan multiseluler tubuh. Kelainan kuantitatif dalam
pelbagai

alur

metabolisme

dan

komponen

selular

berkaitan

dalam

perkembangan neoplastik ini. Proses invasif dan metastatik demikian pula


kelainan metabolisme akibat kanker akan menyebabkan penyakit dan akhirnya
kematian kecuali kanker dapat disembuhkan dengan pengobatan.

Leukemia adalah suatu tipe dari kanker. Leukemia berasal dari kata
Yunani leukos-putih, haima-darah. Leukemia adalah kanker yang mulai di selsel darah. Penyakit ini terjadi ketika sel darah memiliki sifat kanker yaitu
membelah tidak terkontrol dan mengganggu pembelahan sel darah normal.
Leukemia (kanker darah) adalah jenis penyakit kanker yang menyerang sel-sel
darh putih yang diproduksi oleh sumsum tulang (bone marrow).

Sel-Sel Darah Normal


Sel-sel darah terbentuk di sumsum tulang (bone marrow). Sumsum
tulang adalah material yang lunak dipusat dari kebanyakan tulang-tulang.
Sel-sel darah yang belum menjadi dewasa (matang) disebut sel-sel induk
(stem cells) dan blasts. Kebanyakan sel-sel darah menjadi dewasa didalam
sumsum tulang dan kemudian bergerak kedalam pembuluh-pembuluh
darah. Sumsum tulang membuat tipe-tipe yang berbeda dari sel-sel darah.
Setiap tipe mempunyai suatu fungsi yang khusus:
- Sel-sel darah putih membantu melawan infeksi.
- Sel-sel darah merah mengangkut oksigen ke jaringan-jaringan
-

diseluruh tubuh.
Platelet-platelet membantu membentuk bekuan-bekuan (gumpalan-

gumpalan) darah yang mengontrol perdarahan.


Sel-Sel Leukemia
Pada kondisi leukemia, sel darah putih tidak merespon signal yang
dikirim oleh tubuh, sehingga sel-sel pembentuk darah pada sumsum tulang
dan jaringan limfoid memperbanyak diri secara tidak normal atau
mengalami transformasi maligna. Sel-sel normal pada sumsum tulang

diganti dengan sel abnormal yang kemudian keluar dari sumsum dan
ditemukan di dalam darah. Sel leukemia ini mempengaruhi hematopoiesis
(pembentukan sel darah normal) dan imunitas tubuh penderita. Sel
leukemia menghasilkan FGFs (Fibroblast Growth Factors) yang
mengacaukan fungsi autokrin dan parakrin pada sumsum tulang dan
menstimulasi produksi sitokin oleh sel stroma dan endotelium. FGFs juga
mengacaukan variasi tipe sel mesodermal dan neuroectodermal yang
berakibat perubahan proliferasi, pergerakan, ketahanan dan diferensiasi
sel. FGFs mengacaukan aktivitas tersebut dengan berikatan pada reseptor
protein kinase dan permukaan sel heparan sulfate proteoglycans. Sehingga
penderita mudah terkena infeksi, anemia dan pendarahan akibat gangguan
pembentukan darah.
B. PREVALENSI LEUKIMIA
Prevalensi tahunan leukemia di kalangan penduduk Amerika Serikat
adalah sekitar 31,000 kasus baru. Leukemia memiliki insiden tertinggi pada orang
dewasa yang lebih tua, biasanya mempengaruhi orang dengan usia lebih dari 60.
Namun, ada beberapa jenis leukemia yang dominan mempengaruhi anak-anak.
Misalnya, leukemia limfositik akut (ALL) bertanggung jawab atas menyebabkan
lebih dari 80 persen dari keseluruhan kasus leukemia anak.
Pada dewasa ini, jenis yang paling umum dari leukemia adalah
myelogenous leukemia akut (AML) dan leukemia limfositik kronis (CLL).
Myelogenous leukemia akut account lebih dari 10,000 kasus baru setiap tahun,
sedangkan leukemia limfositik kronis bertanggung jawab karena menyebabkan
sekitar 8,000 kasus tahunan baru.
Leukemia memiliki insiden tertinggi pada gender laki-laki. Statistik
menunjukkan bahwa lebih dari 56 persen dari kasus leukemia tahunan yang
didiagnosis pada pria. Meskipun dapat dilihat pada semua kelompok etnis,
terutama leukemia mempengaruhi orang kulit putih Kaukasia. Insiden leukemia
tahunan lebih rendah di Afrika Amerika, sementara Amerika dan Hispanik Indian
jarang mengidap penyakit ini. Demikian pula, leukemia jarang terlihat pada orang
Asia.

Jenis leukemia yang paling umum di antara anak usia 3-15 adalah
leukemia limfositik akut. Karena kenyataan bahwa leukemia limfositik akut
terutama mempengaruhi anak-anak, ini disebut sebagai leukemia kanak-kanak.
Childhood leukemia jarang mempengaruhi anak-anak muda dari 3 atau dengan
usia lebih dari 15. Terlepas dari kenyataan bahwa obat modern tidak terus obat
untuk leukemia anak, perawatan medis dan terapi yang tersedia saat ini dapat
memperlambat perkembangan penyakit dan dalam beberapa kasus, mereka
bahkan dapat mengatasi leukemia sepenuhnya. Tingkat morbiditas tahunan
leukemia antara pasien muda telah dikenal penurunan yang cukup besar dalam
dua dekade terakhir. Terima kasih untuk peralatan medis modern, leukemia dapat
tepat waktu didiagnosis, sehingga intervensi medis yang segera. Saat ini,
diagnosis dini dan pendekatan baru dalam perawatan medis jauh dapat
memperpanjang hidup pasien-harapan, sehingga meningkatkan kemungkinan
pemulihan lengkap.
C. ETIOLOGI LEUKIMIA
Penyebab dari penyakit ini tidak diketahui secara pasti. Bagaimanapun,
penelitian telah menunjukan bahwa orang-orang dengan faktor-faktor risiko
tertentu lebih mungkin daripada yang lain-lain mengembangkan leukemia. Suatu
faktor risiko adalah apa saja yang meningkatkan kesempatan seseorang
mengembangkan suatu penyakit. Faktor yang diduga mempengaruhi frekuensi
terjadinya leukemia yaitu:
1) Radiasi
Berdasarkan laporan riset menunjukkan bahwa :

Para pegawai radiologi lebih beresiko untuk terkena leukemia

Pasien yang menerima radioterapi beresiko terkena leukemia

Leukemia ditemukan pada korban hidup kejadian bom atom


Hiroshima dan Nagasaki, Jepang

2) Faktor leukemogenik
Terdapat beberapa zat kimia yang telah diidentifikasi dapat
mempengaruhi frekuensi leukemia yaitu racun lingkungan seperti benzena.
Paparan pada tingkat-tingkat yang tinggi dari benzene pada tempat kerja

dapat menyebabkan leukemia dan bahan kimia industri seperti insektisida


dan Formaldehyde.
3) Herediter
Penderita sindrom Down, suatu penyakit yang disebabkan oleh
kromosom-kromosom abnormal mungkin meningkatkan risiko leukemia.
Ia memiliki insidensi leukemia akut 20 kali lebih besar dari orang normal.
4) Virus
Virus utama yang menjadi penyebab leukimia yaitu HTLV. HTLV
itu T-cell Leukemia Viruses yang merupakan penyebab utama dari ketidak
normalan perkembangan sel darah putih. Virus dapat menyebabkan
leukemia seperti retrovirus, virus leukemia feline, HTLV-1 pada dewasa.
D. PATOFISIOLOGI LEUKIMIA
Pada keadaan normal, sel darah putih berfungsi sebagai pertahanan kita
dengan infeksi. Sel ini secara normal berkembang sesuai dengan perintah, dapat
dikontrol sesuai dengan kebutuhan tubuh kita. Lekemia meningkatkan produksi
sel darah putih pada sumsum tulang yang lebih dari normal. Mereka terlihat
berbeda dengan sel darah normal dan tidak berfungsi seperti biasanya. Sel lekemia
memblok produksi sel darah putih yang normal , merusak kemampuan tubuh
terhadap infeksi. Sel lekemia juga merusak produksi sel darah lain pada sumsum
tulang termasuk sel darah merah dimana sel tersebut berfungsi untuk menyuplai
oksigen pada jaringan. Menurut Smeltzer dan Bare (2001) analisa sitogenik
menghasilkan banyak pengetahuan mengenai aberasi kromosomal yang terdapat
pada pasien dengan leukemia. Perubahan kromosom dapat meliputi perubahan
angka, yang menambahkan atau menghilangkan seluruh kromosom, atau
perubahan struktur, yang termasuk translokasi ini, dua atau lebih kromosom
mengubah bahan genetik, dengan perkembangan gen yang berubah dianggap
menyebabkan mulainya proliferasi sel abnormal.
Leukemia terjadi jika proses pematangan dari stem sel menjadi sel darah
putih mengalami gangguan dan menghasilkan perubahan ke arah keganasan.
Perubahan tersebut seringkali melibatkan penyusunan kembali bagian dari
kromosom (bahan genetik sel yang kompleks). Penyusunan kembali kromosom

(translokasi kromosom) mengganggu pengendalian normal dari pembelahan sel,


sehingga sel membelah tak terkendali dan menjadi ganas. Pada akhirnya sel-sel ini
menguasai sumsum tulang dan menggantikan tempat dari sel-sel yang
menghasilkan sel-sel darah yang normal. Kanker ini juga bisa menyusup ke dalam
organ lainnya, termasuk hati, limpa, kelenjar getah bening, ginjal dan otak.
1. Tipe-Tipe Leukemia
Berdasarkan kecepatan perkembangannya, leukemia dibagi menjadi 2,
yaitu:
1. Leukemia Akut
Perjalanan penyakit pada leukemia akut sangat cepat, mematikan
dan memburuk. Dapat dikatakan waktu hidup penderita tanpa
pengobatan hanya dalam hitungan minggu bahkan hari. Leukemia kaut
merupakan

akibat

dari

terjadinya

komplikasi

pada

neoplasma

hematopoietik secara umum.


2. Leukemia kronis
Berbeda dengan akut, leukemia kronis memiliki perjalanan
penyakit yang tidak begitu cepat, sehingga dapat dikatakan bahwa waktu
hidup penderita tanpa pengobatan dalam hitungan samapi 5 tahun.
Berdasarkan jenis sel kanker, leukemia diklaifikasikan menjadi 2 jenis,
yaitu:
1. Myelocytic/Myelogeneus leukemia
Sel kanker yang berasal dari sel darah merah, granulocytes,
macrophages dan keping darah.
2. Lymphocytic leukemia
Sel kanker yang berasal dari lymphocyte cell.
Berdasarkan kedua klasifikasi di atas, maka leukemia dibagi menjadi 4
macam, yaitu:
a. Leukemia limfositik akut (LLA).
Merupakan tipe leukemia paling sering terjadi pada anak-anak. Penyakit
ini juga terdapat pada dewasa yang terutama telah berumur 65 tahun atau
lebih.

b.

Leukemia mielositik akut (LMA).


Ini lebih sering terjadi pada dewasa daripada anak-anak. Tipe ini

dahulunya disebut leukemia nonlimfositik akut.


c. Leukemia limfositik kronis (LLK).
Hal ini sering diderita oleh orang dewasa yang berumur lebih dari 55
tahun. Kadang-kadang juga diderita oleh dewasa muda, dan hampir tidak
ada pada anak-anak. Sebagian besar leukosit pasien di atas 50.000/L.
d. Leukemia mielositik kronis (LMK)
Sering terjadi pada orang dewasa. Dapat juga terjadi pada anak-anak,
namun sangat sedikit. Leukosit dapat mencapai lebih dari 150.000/ L
yang memerlukan pengobatan.
2. Gejala-Gejala Leukemia
Seperti semua sel-sel darah, sel-sel leukemia berjalan keseluruh tubuh.
Tergantung pada jumlah sel-sel abnormal dan dimana sel-sel ini berkumpul,
pasien-pasien dengan leukemia mungkin mempunyai sejumlah gejala-gejala.
Gejala-gejala umum dari leukemia:

Demam ataukeringat waktu malam

Infeksi-infeksi yang seringkali

Perasaan lemah atau lelah

Sakit kepala

Perdarahan dan mudah memar (gusi-gusi yang berdarah, tanda-tanda


keungu-unguan pada kulit, atau titik-titik merah yang kecil dibawah kulit)

Nyeri pada tulang-tulang atau persendian-persendian

Pembengkakan atau ketidakenakan pada perut (dari suatu pembesaran


limpa)

Pembengkakan nodus-nodus getah bening, terutama pada leher atau ketiak

Kehilangan berat badan


Gejala-gejala semacam ini bukanlah tanda-tanda yang pasti dari leukemia.

Suatu infeksi atau persoalan lain juga dapat menyebabkan gejala-gejala ini. Siapa
saja dengan gejala-gejala ini harus mengunjungi dokter sesegera mungkin. Pada
tingkat-tingkat awal dari leukemia kronis, sel-sel leukemia berfungsi hampir

secara normal. Gejala-gejala mungkin tidak nampak untuk suatu waktu yang
lama. Dokter-dokter seringkali menemukan leukemia kronis sewaktu suatu
checkup rutin sebelum ada gejala-gejala apa saja. Ketika gejala-gejala nampak,
mereka umumnya adalah ringan pada permulaan dan memburuk secara berangsurangsur.
Pada leukemia akut, gejala-gejala nampak dan memburuk secara cepat.
Orang-orang dengan penyakit ini pergi ke dokter karena mereka merasa sakit.
Gejala-gejala lain dari leukemia akut adalah muntah, bingung, kehilangan kontrol
otot, dan serangan-serangan (epilepsi). Sel-sel leukemia juga dapat berkumpul
pada buah-buah pelir (testikel) dan menyebabkan pembengkakan. Juga, beberapa
pasien-pasien mengembangkan luka-luka pada mata-mata atau pada kulit.
Leukemia juga dapat mempengaruhi saluran pencernaan, ginjal-ginjal, paru-paru,
atau bagian-bagian lain dari tubuh.
E. STADIUM
Leukemia tahap lanjut ditandai dengan gejala leukemia yang bertambah
parah. Leukemia ditetapkan dengan beberapa derajat yang disebut dengan
stadium. Hal ini memudahkan untuk menentukan strategi penanganan dan
prognosis. Salah satu derajat penyakit leukemia tahap lanjut yang dipakai adalah
menggunakan klasifikasi menurut Rai at al, (Rai at al, 1979) adalah sebagai
berikut:
Staduium 0 Ditandai dengan jumlah limfosit yang jauh di atas batas
normal, tetapi tidak ada gejala lain dari leukemia. Di stadium ini biasa

disebut tahap leukemia limfositik indolens (lambat berkembang


Stadium I : Ditandai denga jumlah limfosit yang jauh di atas batas normal

dan adanya pembesaran kelenjar getah bening dari normal


Stadium II : Ditandai denga jumlah limfosit yang jauh di atas batas
normal, adanya pembesaran hati atau limpa dari normal ( diseut
hepatomegali atau splenomegali) dan adanya kemungkinan pembesaran

kelenjar getah bening


Stadium III : Ditandai dengan jumlah limfosit yang jauh di atas normal,
jumlah sel darah merah di dalam terlalu sedikit, serta adanya pembesaran
kelenjar getah bening, hati atau limpa

Stadium IV : Ditandai jumlah limfosit yang jauh di atas batas normal dan
jumlah tromosit yang terlalu sedikit. Ahkan terlalu sedikit. Disertai
pembesaran kelenjar getah bening, hati, limpa serta jumlah sel darah

merah yang terlalu sedikit.


F. DIAGNOSA LEUKIMIA
Jika seseorang mempunyai gejala-gejala yang menyarankan leukemia,
dokter mungkin melakukan suatu pemeriksaan fisik dan menanyakan tentang
sejarah medis pribadi pasien dan keluarga. Dokter juga mungkin meminta tes-tes
laboratorium, terutama tes-tes darah. Pemeriksaan-pemeriksaan dan tes-tes
mungkin termasuk yang berikut:
1. Pemeriksaan Fisik
Dokter memeriksa pembengkakan nodus-nodus getah bening, limpa,
dan hati.
2. Tes-Tes Darah
Laboratorium memeriksa tingkat sel-sel darah. Leukemia menyebabkan
suatu tingkatan sel-sel darah putih yang sangat tinggi. Ia juga menyebabkan
tingkatan-tingkatan yang rendah dari platelet-platelet dan hemoglobin, yang
ditemukan didalam sel-sel darah merah. Lab juga mungkin memeriksa darah
untuk tanda-tanda bahwa leukemia telah mempengaruhi hati dan ginjal-ginjal.
3. Biopsi
Dokter mengangkat beberapa sumsum tulang dari tulang pinggul atau
tulang besar lainnya. Seorang ahli patologi memeriksa contoh dibahwah sebuah
mikroskop. Pengangkatan jaringan untuk mencari sel-sel kanker disebut suatu
biopsi. Suatu biopsi adalah cara satu-satunya yang pasti untuk mengetahui
apakah sel-sel leukemia ada didalam sumsum tulang.
Ada dua cara dokter dapat memperoleh sumsum tulang. Beberapa
pasien-pasien akan mempunyai kedua-duanya prosedur:

Bone marrow aspiration (Penyedotan sumsum tulang): Dokter


menggunakan sebuah jarum untuk mengangkat contoh-contoh dari sumsum
tulang.

Bone marrow biopsy (Biopsi Sumsum Tulang): Dokter menggunakan


suatu jarum yang sangat tebal untuk mengangkat sepotong kecil dari tulang
dan sumsum tulang.

4. Cytogenetics
Lab melihat pada kromosom-kromosom dari sel-sel dari contohcontoh dari peripheral blood, sumsum tulang, atau nodus-nodus getah bening.
5. Spinal tap
Dokter mengangkat beberapa dari cairan cerebrospinal (cairan yang
mengisi ruang-ruang di dan sekitar otak dan sumsum tulang belakang).
Dokter menggunakan suatu jarum panjang yang kecil untuk mengangkat
cairan dari kolom tulang belakang (spinal column). Prosedur memakan waktu
kira-kira 30 menit dan dilaksanakan dengan pembiusan lokal. Pasien harus
terbaring untuk beberapa jam setelahnya untuk mempertahankannya dari
mendapat sakit kepala. Lab memeriksa cairan untuk sel-sel leukemia dan
tanda-tanda lain dari persoalan-persoalan.
6. Chest x-ray
X-ray dapat mengungkap tanda-tanda dari penyakit di dada.
G. PENATALAKSANAAN DAN TERAPI
1. Terapi Farmakologi
Ada banyak cara penanganan yang dapat dilakukan pada penderita
leukemia dan setiap penanganan mempunyai keunggulan masing-masing,
Tujuan

pengobatan

pasien

leukemia

adalah

meneapai

kesembuhan

totaldengan menghancurkan sel-sel leukemia. Untuk itu, penderita leukemia


harusmenjalani kemoterapi dan harus dirawat di rumah sakit.Sebelum
sumsumtulang kembali berfungsi normal, penderita mungkin memerlukan
transfusi sel darah merah untuk mengatasi anemia, transfusi trombosit untuk
mengatasi perdarahan,

antibiotik

untuk

mengatasi

infeksi.

Beberapa

kombinasi dari obat kemoterapi sering digunakan dan dosisnya diulang


selama beberapa hari atau beberapa minggu. Secara umum penanganan pada
penderita leukemia sebagai berikut:

a. Kemoterapi.
Sebagian besar pasien leukemia menjalani kemoterapi. Jenis
pengobatan kanker ini menggunakan obat-obatan untuk membunuh sel-sel
leukemia.Tergantung pada jenis leukemia, pasien bisa mendapatkan satu jenis
obatatau kombinasi dari dua obat atau lebih.Pasien leukemia bisa
mendapatkan kemoterapi dengan berbagai cara:

Melalui mulut

Dengan suntikan langsung ke pembuluh darah (atauintravena)

Melalui kateter (tabung kecil yang fleksibel) yang ditempatkan di dalam


pembuluh darah balik besar, seringkali didada bagian atas - Perawat akan
menyuntikkan obat ke dalamkateter, untuk menghindari suntikan yang
berulang kali. Cara iniakan mengurangi rasa tidak nyaman dan/atau cedera
pada pembuluh darah/kulit.

Dengan suntikan langsung ke cairan cerebrospinal jika ahli patologi


menemukan sel-sel leukemia dalam cairan yangmengisi ruang di otak dan
sumsum tulang belakang, dokter bisamemerintahkan kemoterapi intratekal.
Dokter

akan

menyuntikkan

obat

langsung

ke

dalam

cairan

cerebrospinal Metode ini digunakan karena obat yang diberikan melalui


suntikan IV atau diminum seringkali tidak mencapai sel-sel di otak dan
sumsumtulang belakang.

Golongan obat sitostatika adalah:

a. Golongan Alkilator
Jenis-jenis obat yang termasuk dalam golongan alkilator yaitu :
1. Siklofosfamid

Sediaan : Siklofosfamid tersedia dalam bentuk kristal 100, 200,


500 mg dan 1,2 gram untuk suntikan, dan tablet 25 dan 50

gram untuk pemberian per oral.


Indikasi : Leukemia limfositik Kronik, Penyakit Hodgkin,
Limfoma non Hodgkin, Mieloma multiple, Neuro Blastoma,
Tumor Payudara, ovarium, paru, Cerviks, Testis, Jaringan

Lunak atau tumor Wilm.


Mekanisme kerja : Siklofosfamid merupakan pro drug yang
dalam tubuh mengalami konversi oleh enzim sitokrom P-450
menjadi 4-hidroksisiklofosfamid dan aldofosfamid yang
merupakan obat aktif. Aldofosfamid selanjutnya mengalami
perubahan non enzimatik menjadi fosforamid dan akrolein.
Efek siklofosfamid dipengaruhi oleh penghambat atau
perangsang enzim metabolismenya. Sebaliknya, siklofosfamid
sendiri merupakan perangsang enzim mikrosom, sehingga

dapat mempengaruhi aktivitas obat lain.


2. Klorambusil
Sediaan : Klorambusil tersedia sebagai tablet 2 mg. Untuk
leukemia limfositik kronik, limfoma hodgkin dan non-hodgkin
diberikan 1-3 mg/m2/hari sebgai dosis tunggal (pada penyakit
hodgkin mungkin diperlukan dosis 0,2 mg/kg berat badan,

sedangkan pada limfoma lain cukup 0,1 mg/kg berat badan).


Indikasi : Leukimia limfositik Kronik, Penyakit Hodgkin, dan

limfoma non Hodgkin, Makroglonbulinemia primer.


Mekanisme kerja : Klorambusil (Leukeran) merupakan mustar
nitrogen yang kerjanya paling lambat dan paling tidak toksik.
Obat ini berguna untuk pengobatan paliatif leukemia limfositik
kronik dn penyakin hodgkin (stadium III dan IV), limfoma
non-hodgkin, mieloma multipel makroglobulinemia primer
(Waldenstrom), dan dalam kombinasi dengan metotreksat atau
daktinomisin pada karsinoma testis dan ovarium.

b. Golongan Antimetabolit

Jenis-jenis

obat

yang

termasuk

dalam

golongan

antimetabolit yaitu :
1. 5-fluorourasil (5-FU)
Sediaan : Obat ini tersedia sebagai larutan 50 mg/mL dalam

ampul 10 mL untuk IV.


Indikasi : Kanker payudara, kolon, esofagus, leher dan kepala,

Leukimia limfositik dan mielositik akut, Limfoma non-Hodgkin.


Target enzim untuk 5-FU ini adalah timidilat sintetase.
Perbedaan respon ini berkaitan erat dengan adanya polimorfisme
gen yang bertanggungjawab terhadap ekspresi enzim timidilat
sintetase (TS). Enzim ini sangat penting dalam sintesis DNA
yaitu merubah deoksiuridilat menjadi deoksitimidilat. Diketahui
bahwa sekuen promoter dari gen timidilat sintetase bervariasi
pada setiap individu. Ekspresi yang rendah dari mRNA TS
berhubungan dengan meningkatnya kemungkinan sembuh dari

penderita kanker yang diobati dengan 5-FU.


2. 6-Merkaptopurin
Sediaan : Obat ini tersedia dalam bentuk tablet 50 mg.
Indikasi : Leukimia limfositik akut dan kronik, leukemia

mieloblastik akut dan kronik, kariokarsinoma.


Mekanisme kerja : Merkaptopurin dimetabolisme

oleh

hipoxantin-guanin fosforibosil transferase (HGPRT) menjadi


bentuk nukleotida (asam-6-tioinosinat) yang menghambat enzim
interkonversi nukleotida purin. Sejumlah asam tioguanilat dan
6-metilmerkaptopurin ribotida (MMPR) juga dibentuk dari 6merkaptopurin.

Metabolit

ini

juga

membantu

kerja

merkaptopurin. Metabolisme asam nukleat purin menghambat


proliferasi sel limfoid pada stimulasi antigenik.
3. Methotrexat
Sediaan : Tablet 2,5 mg, vial 5 mg/2ml, vial 50 mg/2ml, ampul 5

mg/ml, vial 50 mg/5ml.


Indikasi : Leukimia limfositik akut, kariokarsinoma, kanker
payudara, leher dan kepala, paru, buli-buli, Sarkoma osteogenik.

Mekanisme kerja : Metotreksat adalah antimetabolit folat yang


menginhibisi sintesis DNA. Metotreksat berikatan dengan
dihidrofolat reduktase, menghambat pembentukan reduksi folat
dan timidilat sintetase, menghasilkan inhibisi purin dan sintesis
asam timidilat. Metotreksat bersifat spesifik untuk fase S pada
siklus sel. Mekanisme kerja metotreksat dalam artritis tidak
diketahui, tapi mungkin mempengaruhi fungsi imun. Dalam
psoriasis, metotreksat diduga mempunyai kerja mempercepat

proliferasi sel epitel kulit.


4. Sitarabin
Sediaan : Vial 100 mg/ml, dan Vial 1 g/10 ml.
Indikasi : Termasuk zat paling aktif untuk leukemia, juga untuk
limphoma, leukemia meningeal, dan limphoma meningeal.

Sedikit digunakan untuk tumor solid.


Mekanisme kerja : Inhibisi DNA sintesis. Sitosin memasuki sel
melalui proses carrier dan harus mengalami perubahan menjadi
senyawa aktifnya : arasitidin trifosfat. Sitosin adalah analog
purin dan bergabung ke dalam DNA, sehingga cara kerja
utamanya adalah inhibisi DNA polimerase yang mengakibatkan
penurunan sintesis dan perbaikan DNA. Tingkat toksisitasnya
mempunyai korelasi linear dengan masuknya sitosin ke dalam
DNA, bergabungnya DNA dengan sitosin berpengaruh terhadap

aktivitas obat dan toksisitasnya.


c. Golongan Produk Alamiah
Jenis-jenis obat yang termasuk dalam golongan Produk
Alamiah yaitu:
1. Vinkristin (VCR)
Sediaan : Tersedia dalam bentuk vial berisi larutan 1, 2, dan 5

mL yang mengandung 1 mg/mL zat aktif untuk penggunaan IV.


Indikasi : Leukimia limfositik akut, neuroblastoma, tumor

Wilms, Rabdomiosarkoma, limfoma Hodgkin dan non-Hodgkin.


Mekanisme kerja : Berikatan dengan tubulin dan inhibisi
formasi mikrotubula, menahan sel pada fase metafase dengan
mengganggu spindel mitotik, spesifik untuk fase M dan S.

Vinblastin juga mempengaruhi asam nukleat dan sintesis protein


dengan memblok asam glutamat dan penggunaannya.
2. Etoposid
Sediaan : Tersedia dalam bentuk kapsul dan larutan injeksi.
Indikasi : Kanker testis, paru, payudara, limfoma Hodgkin dan

non-Hodgkin, leukimia mielositik akut, sarkoma kaposi.


Mekanisme kerja : Etoposid bekerja untuk menunda transit sel
melalui fase S dan menahan sel pada fase S lambat atau fase G2
awal. Obat mungkin menginhibisi transport mitokrondia pada
level

NADH

dehidrogenase

atau

menginhibisi

uptake

nukleosida ke sel Hella. Etoposid merupakan inhibitor


topoisomerase II dan menyebabkan rusaknya strand DNA.
3. Antrasiklin : Daunorubisin, Doksorubisin, Mitramisin
Sediaan : Daunorubisin tersedia dalam bentuk 20 mg
daunorubisin hidroklorida dengan mannitol 100 mg. 2 mg/mL
(50 mg) daunorubisin dengan 10 : 5 : 1 rasio molar
distearofosfatidilkolin : kolesterol : daunorubisin. Doksorubisin

tersedia dalam bentuk vial 10 mg dan 50 mg.


Indikasi : Leukimia limfositik dan mielositik akut sarkoma
jaringan lunak, sarkoma ostiogenik, limfoma Hodgkin dan nonHodgkin, leukemia akut, karsinoma payudara, genitourinaria,
tiroid, paru, lambung, neuroblastoma dan sarkoma lain pada

anak-anak.
Mekanisme kerja : Interkalasi dengan DNA, mempengaruhi
transkripsi dan replikasi secara langsung. Selain itu, obat ini
juga

mampu

membentuk

kompleks

tripartit

dengan

topoisomerase II dan DNA. (Topoisomerase II adalah enzim


dependen ATP yang terikat pada DNA dan memisahkan untai
DNA dimulai dari 3 fosfat, menyebabkan DNA terpisah dan
kemudian menggabungkannya lagi, fungsi penting dalam
replikasi DNA dan repair). Formasi kompleks tripartit dengan
antrasiklin dan etoposid menghambat pengikatan kembali untai
DNA rusak, mengakibatkan apoptosis. Efek ini memungkinkan

sel rusak karena obat ini, sementara adanya overekspresi repair


DNA terkait transkripsi menunjukkan resistensi. Antrasiklin juga
membentuk radikal bebas dalam larutan pada jaringan normal
dan maligna. Intermediat semikuinon yang dihasilkan dapat
bereaksi dengan oksigen membentuk radikal anion superoksida
yang membentuk radikal hidroksil dan hidrogen peroksida yang
menyerang dan mengoksidasi basa DNA (~kardiotoksisitas).
Produksi ini dipicu interaksi antrasiklin dengan besi. Antrasiklin
berik atan dengan membran sel mempengaruhi fluiditasdan
transpor ion.
4. L-asparaginase
Sediaan : Obat ini tersedian dalam bentuk serbuk untuk Injeksi.
Indikasi : Leukemia limfositik akut.
Mekanisme kerja : Asparaginase menghambat sintesis protein
melalui hidrolisis asparaginase menjadi asam aspartat dan
amonia. Sel leukimia, terutama limfoblast, memerlukan
asparaginase

eksogen,

sel

normal

dapat

memproduksi

asparaginase. Asparaginase adalah daur spesifik untuk fase G1.


d. Golongan Hormon dan Antagonis
Jenis-jenis obat yang termasuk dalam golongan Hormon dan
Antagonis yaitu :
1. Prednison
Sediaan

: Obat tersedia dalam bentuk tablet 5 mg dan

kaptab 5 mg.
Indikasi

limfoma Hodgkin dan non-Hodgkin, tumor payudara.


Mekanisme kerja : Sebagai glukokortikoid, bersifat menekan

: Leukemia limfositik akut dan kronik,

sistem imun, anti radang.


b. Radioterapi
Radioterapi menggunakan sinar berenergi tinggi untuk membunuh
sel-sel leukemia. Sinar berenergi tinggi ini ditujukan terhadap limpa atau
bagian lain dalam tubuh tempat menumpuknya sel leukemia. Energi ini
bisa menjadi gelombang atau partikel seperti proton, elektron, x-ray dan
sinar gamma. Pengobatan dengan cara ini dapat diberikan jika terdapat

keluhan pendesakan karena pembengkakan kelenjar getah bening


setempat.
2. Terapi Non Farmakologi
a. Transplantasi Sel Induk (Stem Cell)
Beberapa pasien leukemia menjalani transplantasi sel induk (stem
cell). Transplantasi sel induk memungkinkan pasien diobati dengan dosis
obat yang tinggi, radiasi, atau keduanya. Dosis tinggi ini akan
menghancurkan sel-sel leukemia sekaligus sel-sel darah normal dalam
sumsum tulang. Kemudian, pasien akan mendapatkan sel-sel induk (stem
cell) yang sehat melalui tabung fleksibel yang dipasang di pembuluh darah
besar di daerah dada atau leher. Sel-sel darah yang baru akan tumbuh dari
sel-sel induk (stem cell) hasil transplantasi ini. Setelah transplantasi sel
induk (stem cell), pasien biasanya harus menginap di rumah sakit selama
beberapa minggu. Tim kesehatan akan melindungi pasien dari infeksi
sampai sel-sel induk (stem cell) hasil transplantasi mulai menghasilkan selsel darah putih dalam jumlah yang memadai.
Sumsum tulang adalah jaringan lunak yang ditemukan pada rongga
interior tulang yang merupakan tempat produksi sebagian besar sel darah
baru. Ada dua jenis sumsum tulang: sumsum merah (dikenal juga sebagai
jaringan myeloid) dan sumsum kuning. Sel darah merah, keping darah,
dan sebagian besar sel darah putih dihasilkan dari sumsum merah.
Sumsum kuning menghasilkan sel darah putih dan warnanya ditimbulkan
oleh sel-sel lemak yang banyak dikandungnya. Kedua tipe sumsum tulang
tersebut mengandung banyak pembuluh dan kapiler darah.
Transplantasi sumsum tulang merupakan prosedur dimana sumsum
tulang yang rusak digantikan dengan sumsum tulang yang sehat. Sumsum
tulang yang rusak dapat disebabkan oleh dosis tinggi kemoterapi atau
terapi radiasi. Selain itu, transplantasi sumsum tulang juga berguna untuk
mengganti sel-sel darah yang rusak karena kanker. Transplantasi sumsu
tulang dapat menggunakan sumsum tulang pasien sendiri yang masih

sehat. Hal ini disebuttransplantasi sumsum tulang autologus. Transplantasi


sumsum tulang juga dapat diperoleh dari orang lain. Bila didapat dari
kembar identik, dinamakan transplantasi syngeneic. Sedangkan bila
didapat dari bukan kembar identik, misalnya dari saudara kandung,
dinamakan transplantasi allogenik. Sekarang ini, transplantasi sumsum
tulang paling sering dilakukan secara allogenik.
Transplantasi sumsum tulang diperlukan dalam pengobatan
Leukemia mempunyai Alasan utama dilakukannya adalah agar pasien
tersebut dapat diberikan pengobatan dengan kemoterapi dosis tinggi dan
atau terapi radiasi. untuk mengerti kenapa transplantasi sumsum tulang
diperlukan, perlu mengerti pula bagaimana kemoterapi dan terapi radiasi
bekerja. Kemoterapi dan terapi radiasi secara umum mempengaruhi sel
yang membelah diri secara cepat. Mereka digunakan karena sel kanker
membelah diri lebih cepat dibandingkan sel yang sehat. Namun, karena sel
sumsum tulang juga membelah diri cukup sering, pengobatan dengan dosis
tinggi dapat merusak sel-sel sumsum tulang tersebut. Tanpa sumsum
tulang yang sehat, pasien tidak dapat memproduksi sel-sel darah yang
diperlukan.

Sumsum

tulang

sehat

yang

ditransplantasikan

dapat

mengembalikan kemampuan memproduksi sel-sel darah yang pasien


perlukan.
Efek samping transplantasi sumsum tulang tetap ada, yaitu
kemungkinan

infeksi

dan

juga

kemungkinan

perdarahan

karena

pengobatan kanker dosis tinggi. Hal ini dapat ditanggulangi dengan


pemberian antibiotik ataupun transfusi darah untuk mencegah anemia.
Apabila berhasil dilakukan transplantasi sumsum tulang, kemungkinan
pasien sembuh sebesar 70-80%, tapi masih memungkinkan untuk kambuh
lagi. Kalau tidak dilakukan transplantasi sumsum tulang, angka
kesembuhan hanya 40-50%.
Terapi stem cell yang rutin digunakan untuk mengobati penyakit
saat ini adalah transplantasi stem cell dewasa dari sumsum tulang belakang
dan darah perifer serta darah tali pusat bayi.

b. Stem Cell Sumsum Tulang Belakang


Terapi stem cell yang dikenal baik sekarang ini adalah transplantasi
stem cell sumsum tulang belakang yang digunakan untuk mengobati
leukimia

dan

kanker

lain

yang

termasuk

penyakit

keganasan

darah.Leukimia adalah kanker sel-sel darah atau leukosit. Seperti sel-sel


darah merah lain, leukosit dibuat dalam sumsum tulang belakang melalui
sebuah proses yang dimulai dengan stem cell dewasa multipoten (dapat
berdiferensiasi menjadi sel-sel penting dalam tubuh). Leukosit dewasa
dilepaskan ke dalam aliran darah dimana mereka bekerja untuk melawan
infeksi dalam tubuh.Disebut leukimia ketika leukosit mulai tumbuh dan
berfungsi abnormal menjadi kanker. Sel-sel abnormal ini tidak dapat
melawan infeksi dan dapat mengganggu fungsi organ lain.
Terapi leukimia bergantung pada menghilangkan leukosit abnormal
pada pasien dan membiarkan sel yang sehat untuk tumbuh pada
tempatnya. Satu cara untuk lakukan ini melalui kemoterapi menggunakan
obat yang keras untuk mencari dan membunuh sel-sel abnormal.Ketika
kemoterapi sendiri tidak dapat menghancurkan sel-sel abnormal, tenaga
medis kadang lebih memilih transplantasi sumsum tulang belakang.Pada
transplantasi sumsum tulang belakang, stem cell sumsum tulang belakang
pasien tergantikan dengan donor sehat yang cocok. Untuk melakukan hal
ini, sumsum tulang belakang pasien dan leukosit abnormal pertama-tama
dihancurkan menggunakan kombinasi terapi dan radiasi.Selanjutnya,
sampel donor sumsum tulang belakang yang mengandung stem cell yang
sehat dimasukkan ke dalam aliran darah pasien. Jika transplantasi sukses,
stem cell akan berpindah ke sumsum tulang belakang pasien dan
memproduksi leukosit sehat yang baru untuk menggantikan sel-sel
abnormal.[20,21,22,23]
c. Stem Cell Darah Perifer
Sebagian besar stem cell darah tersimpan di dalam sumsum tulang
belakang, sementara sejumlah stem cell muncul dalam aliran darah. Stem

cell darah perifer multipoten dapat digunakan seperti sumsum tulang


belakang untuk mengobati leukemia, kanker lain dan berbagai gangguan
darah.Stem cell dari darah perifer lebih mudah untuk dikumpulkan
dibandingkan dengan stem cell sumsum tulang belakang yang harus
diekstrak dari dalam tulang. Hal ini yang membuat stem cell darah perifer
merupakan pilihan pengobatan yang tidak seefektif stem cell sumsum
tulang belakang. Karena ternyata, stem cell darah perifer jumlahnya sedikit
dalam

aliran

darah

sehingga

mengumpulkan

untuk

melakukan

transplantasi dapat menimbulkan masalah. [20,21,22,23]


d. Stem Cell Darah Tali Pusat
Bayi baru lahir tidak membutuhkan tali pusat sehingga tali pusat ini
akan dibuang. Dalam beberapa tahun ini, darah kaya akan stem cell
multipoten ditemukan dalam tali pusat terbukti berguna dalam mengobati
beberapa jenis masalah kesehatan yang sama pada pasien yang diterapi
dengan stem cell sumsum tulang belakang dan darah perifer.Transplantasi
stem cell darah tali pusat lebih sedikit untuk ditolak dibandingkan stem
cell sumsum tulang belakang dan darah perifer. Hal ini mungkin
disebabkan stem cell sumsum tulang belakang dan darah perifer belum
berkembang sehingga dapat dikenali dan diserang oleh kekebalan tubuh
resipien.Juga, karena darah tali pusat baru memiliki sedikit sel-sel
kekebalan yang berkembang, sehingga risiko kecil sel-sel yang
ditransplantasi akan menyerang tubuh resipien, sebuah masalah yang
disebut penyakit graft versus host.Baik keanekaragaman dan ketersediaan
stem cell darah tali pusat membuat menjadi sumber poten untuk terapi
transplantasi.Terapi stem cell seakan menjadi titik terang dalam dunia
gelap yang dihadapi para penderita penyakit keganasan darah seperti
multiple

myeloma,

chronic

lymphatic

leukemia,dan

thallasemia

mayor.Tapi ternyata, tidak hanya mereka melainkan penderita penyakit


lainnya juga dapat disembuhkan karena terapi stem cell di luar negeri telah

terbukti berhasil mengobati penyakit, infark miokard jantung, stroke,


alzheimer, dan lain-lain.
e. Terapi Suportif
Terapi suportif berfungsi untuk mengatasi akibat-akibat yang
ditimbulkan penyakit leukemia dan mengatasi efek samping obat.
Misalnya transfusi darah untuk penderita leukemia dengan keluhan
anemia, transfusi trombosit untuk mengatasi perdarahan dan antibiotik
untuk mengatasi infeksi.

BAB III
KESIMPULAN

Leukemia adalah suatu tipe dari kanker. Leukemia berasal dari kata Yunani
leukos-putih, haima-darah. Leukemia adalah kanker yang mulai di sel-sel darah.
Penyakit ini terjadi ketika sel darah memiliki sifat kanker yaitu membelah tidak
terkontrol dan mengganggu pembelahan sel darah normal. Pada dewasa ini, jenis
yang paling umum dari leukemia adalah myelogenous leukemia akut (AML) dan
leukemia limfositik kronis (CLL). Myelogenous leukemia akut account lebih dari
10,000 kasus baru setiap tahun, sedangkan leukemia limfositik kronis
bertanggung jawab karena menyebabkan sekitar 8,000 kasus tahunan baru.

DAFTAR PUSTAKA

Smeltzer Suzanne C., 2001, Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah Brunner &
Suddarth. Alih bahasa Agung Waluyo, dkk. Editor Monica Ester, dkk. Ed.
8. Jakarta : EGC.
Doenges, Marilynn E., 1994, Nursing Care Plans: Guidelines For Planning And
Documenting Patient Care. Alih Bahasa I Made Kariasa. Ed.Jakarta :
EGC.
Price, Sylvia Anderson.1995, Pathophysiology : Clinical Concepts Of Disease
Processes. Alih Bahasa Peter Anugrah. Ed.Jakarta : EGC.
Reeves, Charlene J et al.2001, Medical-Surgical Nursing. Alih Bahasa Joko
Setyono. Ed. I. Jakarta : Salemba Medika.
Susan Martin Tucker, Mary M. Canabbio, Eleanor Yang Paquette, Majorie Fife
Wells,1998, Standar Perawatan Pasien, volume 4, EGC.