Anda di halaman 1dari 86

LAPORAN AKHIR

ASUHAN KEPERAWATAN KOMUNITAS


UPAYA PENANGGULANGAN DAN PENCEGAHAN
DEMAM BERDARAH DENGUE (DBD)
DI RT 1 dan 6 / RW 2, KELURAHAN KEDUNGKANDANG, KECAMATAN
KEDUNGKANDANG, MALANG
Untuk Memenuhi Tugas Profesi Departemen Komunitas

Oleh:
Kelompok 7
Mohamad Taji

105070200111035

Ita Fitria

105070200111037

Ayu Novita R.

105070201111006

Dwi Astika Sari

105070201111021

Mahanikmah M.S.

105070207111006

Yuriska Lintang

105070201111007

Revy Sekti

105070200111044

Febriani Veronica

105070203111002

Sufi Indraini

105070200111002

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN


FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG

2015

DAFTAR ISI

Judul................................................................................................................
Daftar Isi..........................................................................................................
2
BAB 1 PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang.........................................................................................
1.2. Tujuan Penelitian......................................................................................
1.3.1. Tujuan umum...................................................................................
1.3.2. Tujuan khusus.................................................................................
1.3. Manfaat Penelitian....................................................................................
1.3.1. Manfaat bagi masyarakat ...............................................................
1.3.2. Manfaat bagi mahasiswa.................................................................
1.3.3 Manfaat bagi pelayanan kesehatan.................................................
BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA
2.1. Konsep DBD.............................................................................................
2.1.1. Pengertian DBD...............................................................................
2.1.2. Epidemiologi DBD............................................................................
2.1.3 Klasifikasi DBD................................................................................
2.1.4. Etiologi DBD.....................................................................................
2.1.5. Mekanisme Penularan.....................................................................
....................................................................................................12
2.1.6 Faktor Resiko...................................................................................
..............................................................................................................13
2.1.7 Patofisiologi.........................................................................................
..............................................................................................................13
2.1.8 Manifestasi Klinis..............................................................................
..............................................................................................................14
2.1.9 Pemeriksaan Penunjang...................................................................
..............................................................................................................16
2.1.10 Pencegahan...................................................................................
..............................................................................................................17
2.1.11 Penatalaksanaan ...........................................................................
..............................................................................................................19
2.2. Aplikasi Teori Model Keperawatan Anderson............................................
.................................................................................................................... 27
2.2.1. Teori Model Leperawatan Anderson.................................................
..............................................................................................................27
2.2.2. Aplikasi terhadap Agregat DB..........................................................
..............................................................................................................28
2.2.3 Pengkajian........................................................................................
..............................................................................................................32
BAB ASUHAN KEPERAWATAN KOMUNITAS
3.1. Tahap Persiapan..................................................................................
36
2

3.2. Tahap Pengkajian.................................................................................


37
3.2.1 Gambaran Wilayah Binaan Kel. Kedungkandang ......................
37
3.2.2 Hasil Pengkajian Keluarga .........................................................
38
3.2.3 Hasil Observasi Lingkungan RT. 01 dan 08 ...............................
50
3.2.4 Hasil Pengkajian RW/RT ............................................................
51
3.2.5 Hasil Pengkajian Kader ..............................................................
52
3.3 Analisa Indikator ...................................................................................
54
3.4 Analisa Data .........................................................................................
57
3.5 Web of Caution (WOC) ........................................................................
58
3.5 Rencana Asuhan Keperawatan Komunitas ..........................................
60
3.6 Implementasi ........................................................................................
64
3.7 Evaluasi ...............................................................................................
67
BAB 4 PEMBAHASAN
4.1. Diagnosa 1 : Defisiensi Pengetahuan..................................................
78
4.2. Diagnosa 2 : Perilaku Cenderung Beresiko..........................................
79
BAB 5 KESIMPULAN DAN SARAN...................................................................
5.1. Kesimpulan..........................................................................................
........................................................................................................82
5.2. Saran...................................................................................................
........................................................................................................82
DAFTAR PUSTAKA.........................................................................................

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 LATAR BELAKANG
Penyakit Demam Berdarah Dengue (DBD) merupakan salah satu
masalah kesehatan masyarakat di Indonesia, World Health Organization
(WHO) mencatat negara Indonesia sebagai negara dengan kasus DBD
tertinggi di Asia Tenggara yang cenderung semakin luas penyebarannya
sejalan dengan meningkatnya mobilitas dan kepadatan penduduk
Upaya pemberantasan penyakit demam berdarah

dengue

dilaksanakan dengan cara tepat guna oleh pemerintah dengan peran serta
masyarakat yang meliputi : (1) pencegahan, (2)penemuan, pertolongan dan
pelaporan, (3) penyelidikan epidemiologi dan pengamatanpenyakit demam
berdarah dengue, (4) penanggulangan seperlunya, (5) penanggulangan lain
dan (6) penyuluhan.
Survei Nasional tahun 2010 jumlah kasus DBD yang dilaporkan
155.777 penderita dengan jumlah kematian 1.358 jumlah tertinggi di bali
sedangkan jawa timur menduduki peringkat ke 8. Tahun 2012 kasus DBD
tertinggi di jawa timur terdapat pada kota pacitan 223 kasus, sedangkan
kota malang terdapat 8 laporan Kasus DBD malang melaporkan terdapat
153 kasus DBD selama bulan januari hingga November 2014. Selama bulan
januari 2015 sudah terdapat 7 laporan kasus DBD dikota malang dan 2
penderita meninggal. Hal ini menandakan penyakit DBD sangatlah
berbahaya.
Kejadian DBD dikecamatan Kedungkandang tahun 2014 sebanyak
20 kasus, jumlah tertinggi terdapat pada kelurahan kedungkandang 12
kasus. Hasil survei puskesmas bulan januari 2015 terdapat 4 laporan kasus
DBD yakni RW 2 RT 1` dan RT 6. Setelah Puskesmas kedungkandang
melakukan survey jentik tanggal 27 januari 2015 pada RT 6 ditemukan 8
4

rumah positif jentik dari 20 rumah yang diobservasi dan di RT 1 terdapat 4


rumah. Berdasarkan studi pendahuluan yang dilakukan pada 5 februari 2015
terdapat 2 warga yang terdiagnosa DBD dan 2 warga yang memiliki tanda
gejala DBD, diketahui warga tersebut adalah warga kedungkandang RW II
Rt 1 dan 6. Oleh karena itu, kami bermaksud menerapkan asuhan
keperawatan komunitas pada RW 2 Rt 1 dan 6

untuk membantu

menanggulangi masalah dan mencegah DBD semakin meningkat.


1.2 TUJUAN
1.2.1 Tujuan Umum
Mahasiswa mampu mengenali dan mengamati keadaan
kesehatan masyarakat serta mampu menanggulangi masalah kesehatan terkait DBD bersama masyarakat dengan memanfaatkan
1.2.2

sumber daya dan potensi yang terdapat di masyarakat.


Tujuan Khusus
1. Berkomunikasi secara efektif dengan tokoh masyarakat dan
semua lapisan masyarakat.
2. Mengumpulkan, mengolah dan menganalisa data kesehatan
masyarakat terkait DBD
3. Memotivasi masyarakat dalam upaya mengenali dan mengatasi
masalah DBD
4. Bersama masyarakat menyusun perencanaan kegiatan dalam
menanggulangi masalah DBD yang terdapat pada masyarakat.
5. Mengenali dan memanfaatkan sumber daya yang ada di
masyarakat guna mengatasi masalah DBD yang dihadapi.
6. Melaksanakan kegiatan bersama masyarakat dalam mengatasi
masalah DBD yang dihadapi.
7. Mengevaluasi hasil pelaksanaan kegiatan dan tindak lanjut dari
tiap masalah keperawatan yang telah ditemukan.

1.3 MANFAAT
1.3.1 Bagi Mahasiswa
1. Mengaplikasikan ilmu yang didapat kepada masyarakat tentang
kesehatan khususnya terkait DBD
2. Meningkatkan cara mengenali masalah kesehatan dan menentukan langkah penyelesaiannya.
3. Meningkatkan komunikasi, kerjasama dan koordinasi dengan
warga masyarakat untuk penyelesaian masalah di masyarakat
terkait DBD
1.3.2

Bagi Masyarakat

1. Masyarakat memahami permasalahan kesehatan terkait bahaya


penyakit DBD dan termotivasi untuk menyelesaikan permasalahan
tersebut.
2. Masyarakat dapat melakukan deteksi dini penyakit DBD, serta
dapat memahami penanganan anak dengan DBD
3. Masyarakat memahami pentingnya imunisasi, dan resiko jika tidak
memberikan imunisasi lengkap khususnya pada anak
4. Masyarakat dapat menunjukkan perubahan perilaku hidup bersih
1.3.3

dan sehat dalam usaha melakukan pencegahan penyakit


Bagi Pelayanan Kesehatan
Diharapkan dapat memberikan masukan berupa informasi
tentang kondisi kesehatan masyarakat terkait DBD yang termasuk
dalam wilayah kerja puskesmas guna membantu program kesehatan
pada masyarakat.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Konsep DBD
2.1.1 Pengertian Dengue Haemoragic Fever (DHF)
Dengue Haemoragic Fever (DHF) adalah penyakit demam akut
yang disertai dengan adanya manifestasi perdarahan, yang bertendensi
mengakibatkan renjatan yang dapat menyebabkan kematian (Arief
Mansjoer & Suprohaita; 2000; 419).
Demam Berdarah Dengue (DBD) adalah suatu penyakit menular
yang disebabkan oleh virus Dengue dan ditularkan oleh nyamuk Aedes
aegyptiyang ditandai dengan demam mendadak dua sampai tujuh hari
tanpa penyebab yang jelas, lemah atau lesu, gelisah, nyeri ulu hati,
disertai dengan

tanda-tanda perdarahan di kulit

berupa bintik

perdarahan (petechia), ruam (purpura). Kadang-kadang mimisan, berak


darah,

muntah

darah,

kesadaran

menurun

dan

bertendensi

menimbulkan renjatan (syok) dan kematian (Mubin, 2005: 8).


2.1.2 Epidemiologi DBD
a. Distribusi Penyakit DBD Menurut Orang
DBD dapat diderita oleh semua golongan umur, walaupun
saat ini DBD lebih banyak pada anak-anak, tetapi dalam
dekadeterakhir ini DBD terlihat kecenderungan kenaikan proporsi
pada kelompok dewasa, karena pada kelompok umur ini
mempunyai

mobilitas

yang

tinggi

dan

sejalan

dengan

perkembangan transportasi yang lancar, sehingga memungkinkan


untuk tertularnya virus dengue lebih besar, dan juga karena adanya
infeksi virus dengue jenis baru yaitu DEN 1, DEN 2, DEN 3 dan
b.

DEN 4 yang sebelumya belum pernah ada pada suatu daerah.


Distribusi Penyakit DBD Menurut Tempat
Penyakit DBD dapat menyebar pada semua tempat
kecuali

tempat-tempat

dengan

ketinggian

1000 meter

dari

permukaan laut karena pada tempat yang tinggi dengan suhu yang
rendah perkembangbiakan Aedes aegypti tidak sempurna. Dalam
kurun waktu 30 tahun sejak ditemukan virus dengue di Surabaya
dan Jakarta tahun 1968 angka kejadian sakit infeksi virus dengue
meningkat dari 0,05 per 100.000 penduduk menjadi 35,19 per
100.000 penduduk tahun 1998. Sampai saat ini DBD telah
ditemukan diseluruh propinsi di Indonesia.
7

c.

Distribusi Penyakit DBD Menurut Waktu


Pola berjangkitnya infeksi virus dengue dipengaruhi oleh iklim dan
kelembaban udara. Pada suhu yang panas dengan kelembaban
yang tinggi, nyamuk Aedes aegypti akan tetap bertahan hidup untuk
jangka waktu lama. Di Indonesia karena suhu udara dan kelembaban
tidak sama di setiap tempat maka pola terjadinya penyakit agak
berbeda untuk setiap tempat. Di pulau Jawa pada umumnya infeksi
virus dengueterjadi mulai awal Januari, meningkat terus sehingga
kasus terbanyak terdapat pada sekitar bulan April-Mei setiap tahun.

2.1.3 Klasifikasi DBD


WHO, 1986 mengklasifikasikan DHF menurut derajat penyakitnya
menjadi 4 golongan, yaitu :
1) Derajat I
Demam disertai gejala klinis lain, tanpa perdarahanspontan. Uji
tourniquet positif.
2) Derajat II
Sama dengan derajat

I,

ditambah

dengan

gejala-gejala

perdarahan spontan seperti petekie, ekimosis, hematemesis,


melena, perdarahan gusi.
3) Derajat III
Ditandai oleh gejala kegagalan peredaran darah seperti nadi
lemah dan cepat (>120x/mnt) tekanan nadi sempit (20 mmHg),
tekanan darah menurun, (120/80 120/100 120/110 90/70
80/70 80/0 0/0 )
4) Derajat IV
Nadi tidak teraba, tekanan darah tidak teatur (denyut jantung
140x/mnt) anggota gerak teraba dingin, berkeringat dan kulit
tampak biru.

2.1.4 Etiologi DBD


1. Virus dengue
Virus dengue yang menjadi penyebab penyakit ini termasuk ke
dalam Arbovirus (Arthropodborn virus) group B, tetapi dari empat tipe
yaitu virus dengue tipe 1,2,3 dan 4 keempat tipe virus dengue
tersebut terdapat di Indonesia dan dapat dibedakan satu dari yang
lainnya secara serologis virus dengue yang termasuk dalam genus
flavovirus ini berdiameter 40 nonometer dapat berkembang biak
dengan baik pada berbagai macam kultur jaringan baik yang berasal
dari sel sel mamalia misalnya sel BHK (Babby Homster Kidney)
maupun sel sel Arthropoda misalnya sel aedes Albopictus.
2. Vektor
Virus dengue serotipe 1, 2, 3, dan 4 yang ditularkan melalui vektor
yaitu nyamuk aedes aegypti, nyamuk

aedes albopictus, aedes

polynesiensisdan beberapa spesies lain merupakan vektor yang


kurang berperan berperan.infeksi dengan salah satu serotipe akan
menimbulkan antibodi seumur hidup terhadap serotipebersangkutan

tetapi tidak ada perlindungan terhadap serotipe jenis yang lainnya


(Arief Mansjoer & Suprohaita; 2000; 420).

Gambar 2.1 Siklus hidup nyamuk Aedes spp

- Habitat Perkembangbiakan
Habitat perkembangbiakan Aedes sp. ialah tempat-tempat yang dapat
menampung air di dalam, di luar atau sekitar rumah serta tempattempat umum. Habitat perkembangbiakan nyamuk Aedes aegypti
dapat dikelompokkan sebagai berikut:
1) Tempat penampungan air (TPA) untuk keperluan sehari-hari,
seperti: drum, tangki reservoir, tempayan, bak mandi/wc, dan
ember.
2) Tempat penampungan air bukan untuk keperluan sehari-hari
seperti: tempat minum burung, vas bunga, perangkap semut, bak
kontrol pembuangan air, tempat pembuangan air kulkas/dispenser,
barang-barang bekas (contoh : ban, kaleng, botol, plastik, dll).
3) Tempat penampungan air alamiah seperti: lubang pohon, lubang
batu, pelepah daun, tempurung kelapa, pelepah pisang dan
potongan bambu dan tempurung coklat/karet, dll.

- Perilaku Nyamuk Dewasa

10

Setelah keluar dari pupa, nyamuk istirahat di permukaan air untuk


sementara waktu. Beberapa saat setelah itu, sayap meregang menjadi
kaku, sehingga nyamuk mampu terbang mencari makanan. Nyamuk
Aedes sp jantan mengisap cairan tumbuhan atau sari bunga untuk
keperluan hidupnya sedangkan yang betina mengisap darah. Nyamuk
betina ini lebih menyukai darah manusia daripada hewan (bersifat
antropofilik). Darah diperlukan untuk pematangan sel telur, agar dapat
menetas. Waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan perkembangan
telur mulai dari nyamuk mengisap darah sampai telur dikeluarkan,
waktunya bervariasi antara 3-4 hari. Jangka waktu tersebut disebut
dengan siklus gonotropik. Aktivitas menggigit nyamuk Aedes sp
biasanya mulai pagi dan petang hari, dengan 2 puncak aktifitas antara
pukul 09.00 -10.00 dan 16.00 -17.00. Aedes aegypti mempunyai
kebiasaan mengisap darah berulang kali dalam satu siklus gonotropik,
untuk memenuhi lambungnya dengan darah. Dengan demikian
nyamuk ini sangat efektif sebagai penular penyakit. Setelah mengisap
darah, nyamuk akan beristirahat pada tempat yang gelap dan lembab
di

dalam

atau

di

luar

rumah,

berdekatan

dengan

habitat

perkembangbiakannya. Pada tempat tersebut nyamuk menunggu


proses

pematangan

telurnya.

Setelah

beristirahat

dan

proses

pematangan telur selesai, nyamuk betina akan meletakkan telurnya di


atas permukaan air, kemudian telur menepi dan melekat pada dindingdinding habitat perkembangbiakannya. Pada umumnya telur akan
menetas menjadi jentik/larva dalam waktu 2 hari. Setiap kali bertelur
nyamuk betina dapat menghasilkan telur sebanyak 100 butir. Telur itu
di tempat yang kering (tanpa air) dapat bertahan 6 bulan, jika tempattempat tersebut kemudian tergenang air atau kelembabannya tinggi
maka telur dapat menetas lebih cepat.

Gambar 2.2 Siklus gono tropic

- Penyebaran

11

Kemampuan terbang nyamuk Aedes spp betina rata-rata 40 meter,


namun secara pasif misalnya karena angin atau terbawa kendaraan
dapat berpindah lebih jauh. Aedes spp tersebar luas di daerah tropis
dan sub-tropis, di Indonesia nyamuk ini tersebar luas baik di rumah
maupun di tempat umum. Nyamuk Aedes spp dapat hidup dan
berkembang biak sampai ketinggian daerah 1.000 m dpl. Pada
ketinggian diatas 1.000 m dpl, suhu udara terlalu rendah, sehingga
tidak memungkinkan nyamuk berkembangbiak.
- Variasi Musiman
Pada musim hujan populasi Aedes sp akan meningkat karena telurtelur yang tadinya belum sempat menetas akan menetas ketika habitat
perkembangbiakannya (TPA bukan keperluan sehari-hari dan alamiah)
mulai terisi air hujan. Kondisi tersebut akan meningkatkan populasi
nyamuk

sehingga

dapat

menyebabkan

peningkatan

penularan

penyakit Demam Berdarah (Kementerian Kesehatan RI 2012)


2.1.5

Mekanisme Penularan
Virus DBD ditularkan kepada manusia melalui gigitan nyamuk
Aedes SPP Nyamuk lain mungkin bisa berperan sebagai vektor namun
perlu penelitian lebih lanjut. Nyamuk Aedes tersebut dapat mengandung
virus DBD pada saat menggigit manusia yang sedang mengalami
viremia, yaitu 2 hari sebelum demam sampai 5 hari setelah demam
timbul. Kemudian virus yang berada di kelenjar liur berkembang biak
dalam waktu 8-10 hari (extrinsic incubation period) sebelum dapat
ditularkan kembali kepada manusia pada saat gigitan berikutnya. Di tubuh
manusia, virus memerlukan waktu masa tunas 4-7 hari (intrinsic
incubation

period)

sebelum

menimbulkan

penyakit

(Kementerian

Kesehatan RI 2012-Ditjen PP dan PL; Pedoman Pengendalian Demam


DBD, Edisi 2)
2.1.6

Faktor Resiko
Terdapat tiga faktor yang memegang peranan dalam penularan
penyakit Chikungunya, yaitu: manusia, virus dan vektor perantara.
Beberapa faktor penyebab timbulnya KLB demam Chikungunya adalah:
1. Perpindahan penduduk dari daerah terinfeksi
2. Sanitasi lingkungan yang buruk.

12

3. Berkembangnya penyebaran dan kepadatan nyamuk (sanitasi


lingkungan yang buruk)
Ada gelombang epidemi 20 tahunan mungkin terkait perubahan
iklim dan cuaca. Anti bodi yang timbul dari penyakit ini membuat
penderita kebal terhadap serangan virus selanjutnya. Oleh karena itu
perlu waktu

panjang

bagi penyakit

(Kementerian

Kesehatan

RI

ini untuk merebak

2012-Ditjen

PP dan

PL;

kembali
Pedoman

Pengendalian Demam Chikungunya, Edisi 2).


2.1.7

Patofisiologi DBD
Virus dengue
menimbulkan

yang

virtemia.

telah

Hal

masuk

tersebut

ketubuh

penderita

menyebabkan

akan

pengaktifan

complement sehingga terjadi komplek imun Antibodi virus pengaktifan


tersebut akan membetuk dan melepaskan zat (3a, C5a, bradikinin,
serotinin,

trombin,

Histamin),

yang

akan

merangsang

PGE2di

Hipotalamus sehingga terjadi termo regulasi instabil yaitu hipertermia


yang akanmeningkatkan reabsorbsi Na+ dan air sehingga terjadi
hipovolemi.
Hipovolemi juga dapat disebabkan peningkatkan permeabilitas
dinding pembuluh darah yang menyebabkan kebocoran palsma. Adanya
komplek imun antibodi virus juga menimbulkan Agregasi trombosit
sehingga terjadi gangguan fungsi trombosit, trombositopeni, coagulopati.
Ketiga hal

tersebut menyebabkan perdarahan berlebihan yang jika

berlanjut terjadi shock dan jika shock tidak teratasi terjadi Hipoxia jaringan
dan akhirnya terjadi Asidosis metabolik. Asidosis metabolik juga
disebabkan karena kebocoran plasma yang akhirnya tejadi perlemahan
sirkulasi sistemik sehingga perfusi jaringan menurun jika tidak teratasi
terjadi hipoxia jaringan. Masa virus dengue inkubasi 3-15 hari, rata-rata 58 hari. Virus hanya dapat hidup dalam sel yang hidup, sehingga harus
bersaing dengan sel manusia terutama dalam kebutuhan protein.
Persaingan tersebut sangat tergantung pada daya tahan tubuh
manusia.sebagai reaksi terhadap infeksi terjadi : (1)aktivasi sistem
komplemen sehingga dikeluarkan zat anafilaktosin yang menyebabkan
peningkatan permiabilitas kapiler sehingga terjadi perembesan plasma
dari

ruang

intravaskular

ke

ekstravaskular,

(2)

agregasi

trombositmenurun, apabila kelainan ini berlanjut akan menyebabkan

13

kelainan fungsi trombosit sebagai akibatnya akan terjadi mobilisasi sel


trombosit muda dari sumsum tulang dan (3) kerusakan sel endotel
pembuluh darah akan merangsang atau mengaktivasi faktor pembekuan.
Ketiga faktor tersebut akan menyebabkan peningkatan permiabilitas
kapiler,

kelainan

hemostasis

yang

disebabkan

oleh

vaskulopati;

trombositopenia; dan kuagulopati (Arief Mansjoer &Suprohaita; 2000;


419).
2.1.8

Manifestasi Klinik DBD


Seperti pada infeksi virus yang lain, maka infeksi virus Dengue juga
merupakan suatu self limiting infectious disease yang akan berakhir
sekitar 2-7 hari. Infeksi virus Dengue pada manusia mengakibatkan suatu
spectrum manifestasi klinis yang bervariasi antara penyakit yang paling
ringan, Dengue fever, Dengue hemorrhagic fever, dan Dengue shock
syndrome (Depkes, 2008).
a. Demam
Demam mendadak disertai dengan gejala klinis yang tidak spesifik
seperti anoreksia, lemah, nyeri pada punggung, tulang sendi, dan
kepala. Pada umumnya gejala klinik ini tidak mengkhawatirkan.
Demam berlangsung antara 2-7 hari kemudian turun secara lysis.
b. Perdarahan
Umumnya muncul pada hari kedua sampai ketiga demam bentuk
pendarahan dapat berupa uji rumole leed positif, petechiae, purpura,
echimosis, epistasis, pendarahan gusi dan yang paling parah adalah
melena.
c. Hepatomegali
Hati pada umumnya da[at diraba pada pemulaan demam, kadangkadang juga ditemukannya nyeri, tetapi biasanya disertai ikterus
d. Shock
Shock biasanya terjadi pada saat demam menurun yaitu hari ketiga
dan ketujuh sakit. Shock yang terjadi dalam periode demam
biasanya

mempunyai

prognosa

buruk.

Penderita

DBD

memperlihatkan kegagalan peredaran darah dimulai dengan kulit


yang terasa lembab dan dingin pada ujung hidung jaridan kaki,
sianosis sekitar mulut dan akhirnya shock.
e. Trombositopenia
Trombositopenia adalah berkurangnya jumlah trombosit, apabila
dibawah 150.000/mm3 biasanya ditemukan diantara hari ketiga
f.

sampai ketujuh sakit.


Kenaikan nilai hematokrit

14

Meningkatnya nilai hematokrit merupakan indicator yang peka


terhadap terjadinya shock sehingga perlu dilakukan pemeriksaan
secara periodic.
Gejala klinik lain
Gejala klinik lain yang dapat menyertai penderita adalah
epigastrium, muntah muntah, diare, dan kejang-kejang (Depkes, 2008).
Tanda dan Gejala :
a. Demam tinggi 2 7 hari disertai menggigil. kurang nafsu makan,
nyeri pada persendiaan, serta sakit kepala.
b. Terjadi penurunan trombosit dibawah 100.000 / mm 3.
c. Pendarahan dibawah kulit berupa : Bintik-bintik merah pada kulit ,
mimisan, gusi berdarah , muntah darah dan BAB berdarah.
d. Nyeri perut ( ulu hati ) tapi tidak ada gejala kuning.
e. Mual dan muntah.
f. Terjadi syok atau pingsan pada hari ke 3 7 secara berulang
ulang. Dengan tanda syok yaitu lemah, kulit dingin , basah dan tidak

a.
b.
c.
d.
2.1.9

sadar.
Tanda Bahaya DBD :
Perdarahan gusi
Muntah darah
Penderita tidak sadar
Denyut nadi tidak teraba

(Arief Mansjoer &Suprohaita; 2000;419).


Pemeriksaan Penunjang
2.1.9.1
Laboratorium
Pemeriksaan laboratorium dilakukan terutama untuk
mendeteksi perubahan hematologis. Parameter laboratorium yang
dapat diperiksa antara lain:
a. Leukosit
Dapat normal atau menurun. Mulai hari ke-3 dapat ditemui
limfositosis relative (>45% dari total leukosit) disertai adanya
limfosit plasma biru (>15% dari jumlah total leukosit) yang
pada fase syok meningkat.
b. Trombosit
umumnya terdapat trombositopenia (jumlah trombosit <
100.000/l) pada hari ke 3 8
c. Hematokrit
Kebocoran plasma dibuktikan

dengan

ditemukannya

peningkatan hematokrit 20% dari hematokrit awal, umumnya


dimulai pada hari ke-3 demam.
d. Hemostasis
Dilakukan pemeriksaan prothrombin time

(PT),

partial

thromboplastin time (aPTT), thrombin time (TT) atau fibrinogen


15

pada keadaan yang dicurigai terjadi perdarahan atau kelainan


pembekuan darah.
e. Protein/albumin
Dapat terjadi hipoproteinemia akibat kebocoran plasma. Nilai
normal albumin adalah 3-5,5 g/dl, nilai normal protein total
f.

adalah 5-8 g/dl (Price, 2003).


SGOT/SGPT (serum alanin aminotransferase)
Dapat meningkat. Nilai normal alanin aminotransferase adalah
0-40 IU/l. Menurut Kalayanarooj (1997) anak dengan level
enzim hati yang meningkat sepertinya lebih rentan mengalami
dengue yang parah dibandingkan dengan yang memiliki level

enzim hati yang normal saat didiagnosis.


g. Elektrolit
Sebagai parameter pemantauan pemberian cairan. Jumlah
kalium normal serum adalah 3,5-5,2 mEq/l, sedangkan natrium
135-145 mEq/l.
h. Golongan darah dan cross match
Bila akan diberikan transfusi darah dan komponen darah.
i. Imunoserologi
Dilakukan pemeriksaan IgM dan IgG terhadap dengue. IgM
terdeteksi mulai hari ke 3-5, meningkat sampai minggu ke-3,
menghilang setelah 60-90 hari. IgG pada infeksi primer mulai
terdeteksi pada hari ke-14, pada infeksi sekunder IgG mulai
terdeteksi pada hari ke-2.
2.1.10 Pencegahan dan Penatalaksanaan
Pencegahan
a. Pencegahan primer penyakit demam berdarah :
1) Menghindari gigitan nyamuk di sepanjang siang hari (pagi
sampai sore) karena

nyamuk aedes aktif di siang hari

(bukan malam hari). Hal tersebut dapat dilaksanakan


dengan menghindari berada di lokasi-lokasi yang banyak
nyamuknya di siang hari, terutama di daerah yang ada
penderita DBD nya. Bila memang sangat perlu untuk
berada di tempat tersebut.
2) Kenakan pakaian yang lebih tertutup, misalnya: celana
panjang dan kemeja lengan panjang.
3) Gunakan
cairan/krim
anti
nyamuk

(MOSQUITO

REPELLANT) yang banyak


4) Semprotlah bagian-bagian rumah dan halaman yang
merupakan tempat berkeliarannya nyamuk terutama bila

16

ada salah seorang penghuni yang positif atau diduga


menderita DBD, dengan obat semprot nyamuk (yang
banyak dijual di toko-toko) bila tampak nyamuk berkeliaran
di pagi / siang /sore hari.
b. Pencegahan sekunder penyakit demam berdarah:
Demam berdarah dapat dicegah dengan memberantas
jentik-jentik nyamuk Demam Berdarah (Aedes Aegypi) dengan
cara melakukan PSN (Pembersihan Sarang Nyamuk) Upaya
ini merupakan cara yang terbaik, ampuh, murah, mudah dan
dapat dilakukan oleh masyarakat, dengan cara sebagai
berikut:
1) Bersihkan (kuras) tempat penyimpanan air (seperti :
bak mandi / WC, drum, dan

lain-lain) sekurang-

kurangnya seminggu sekali. Gantilah air di vas


kembang, tempat minum burung, perangkap semut
dan lain-lain sekurang-kurangnya seminggu sekali
2) Tutuplah rapat-rapat tempat penampungan air, seperti
tampayan, drum, dan lain-lain agar nyamuk tidak dapat
masuk dan berkembang biak di tempat itu
3) Kubur atau buanglah pada tempatnya barang-barang
bekas, seperti kaleng bekas, ban bekas, botol-botol
pecah, dan lain-lain yang dapat menampung air hujan,
agar tidak menjadi tempat berkembang biak nyamuk.
Potongan bamboo, tempurung kelapa, dan lain-lain
agar dibakar bersama sampah lainnya
4) Tutuplah lubang-lubang pagar pada pagar bambu
dengan tanah atau adukan semen
5) Lipatlah pakaian/kain yang bergantungan dalam kamar
agar nyamuk tidak hinggap disitu
6) Untuk tempat-tempat air yang tidak mungkin atau sulit
dikuras, taburkan bubuk ABATE ke dalam genangan air
tersebut untuk membunuh jentik-jentik nyamuk. Ulangi
hal ini setiap 2-3 bulan sekali. Taburkan serbuk abate
(yang dapat dibeli di apotik) pada bak mandi dan
tempat penampung air lainnya, juga pada parit /
selokan di dalam dan di sekitar rumah, terutama bila
selokan itu airnya tidak / kurang mengalir. Kolam /

17

akuarium jangan dibiarkan kosong tanpa ikan, isilah


dengan ikan pemakan jentik nyamuk.
c.

Pencegahan tersier penyakit demam berdarah:


Pencegahan terutama ditekankan pada pengendalian
nyamuk yang berkesinambungan, terintegrasi dan dengan peran
serta penuh dari masyarakat. Hal ini memerlukan suatu usaha
bersama dari masyarakat yang terkoordinasi agar seluruh
masyarakat

menjadi

waspada

akan

penyakit

ini,

mampu

mengenali penyakit ini, dan tahu bagaimana cara mengeliminasi


nyamuk Aedes. Setiap penduduk bertanggung jawab terhadap
lingkungan sekitarnya untuk dijaga agar bebas dari nyamuk
Aedes. Pencegahan secara massal di lingkungan setempat
dengan

bekerja

sama

dengan

RT/RW/Kelurahan

dengan

PUSKESMAS setempat dilakukan dengan Pembersihan Sarang


Nyamuk

(PSN),

Fogging,

atau

memutuskan

mata

rantai

pembiakan Aedes aegypti dengan Abatisasi.


2.1.11 Penatalaksanaan
a. Penatalaksanaan di Komunitas
-

Pembentukan Surveilan
Surveilans DBD adalah proses pengumpulan pengolahan analisis
dan interpretasi dan penyebarluasan informasi ke penyelenggara
program dan pihak / instansi terkait secara sistematis dan terus
menerus tentang situasi DBD dan kondisi yang mempengaruhi
terjadinya peningkatan dan penularan penyakit tersebut agar
dapat dilakukan tindakan penanggulangan secara efektif dan
efisien.

Survei telur
Survei ini dilakukan dengan cara memasang perangkap telur
(ovitrap) yang dinding sebelah dalamnya dicat hitam, kemudian
diberi air secukupnya. Ovitrap berbentuk tabung yang dapat
dibuat dari potongan bambu, kaleng dan gelas platik/kaca. Ovitrap
diletakkan di dalam dan di luar rumah atau tempat yang gelap dan
lembab. Cara kerja ovitrap adalah padel (berupa potongan bilah
bambu atau kain yang tenunannya kasar dan berwarna gelap)
yang dimasukkan kedalam tabung tersebut berfungsi sebagai

18

tempat meletakkan telur nyamuk. Setelah 1 minggu dilakukan


pemeriksaan ada atau tidaknya telur nyamuk di padel, kemudian
dihitung ovitrap index.

Perhitungan ovitrap index adalah:


Ovitrap Index:
Jumlah padel dengan telur x 100%
Jumlah padel diperiksa
Untuk mengetahui gambaran kepadatan populasi nyamuk
penular

secara

lebih

tepat,

telur-telur

padel

tersebut

dikumpulkan dan dihitung jumlahnya.


Kepadatan populasi nyamuk :
Jumlah telur

= ..telur per ovitrap

Jumlah ovitrap yang digunakan

Gambar 2.3 Contoh Ovitrap

Survei jentik
Survei jentik dilakukan dengan cara sebagai berikut:
1.) Memeriksa tempat penampungan air dan kontainer yang dapat
menjadi habitat perkembangbiakan nyamuk Aedes sp. di dalam
dan di luar rumah untuk mengetahui ada tidaknya jentik.
2.) Jika pada penglihatan pertama tidak menemukan jentik, tunggu
kira-kira -1 menit untuk memastikan bahwa benar-benar
tidak ada jentik.

19

3.) Gunakan senter untuk memeriksa jentik di tempat gelap atau


air keruh.
Metode survei jentik:
1) Single larva
Cara ini dilakukan dengan mengambil satu jentik di setiap tempat
genangan air yang ditemukan jentik untuk diidentifikasi lebih lanjut.
2) Visual
Cara ini cukup dilakukan dengan melihat ada atau tidaknya jentik di
setiap tempat genangan air tanpa mengambil jentiknya. Biasanya
dalam program DBD mengunakan cara visual.
Ukuran-ukuran yang dipakai untuk mengetahui kepadatan jentik Aedes
sp. :

Angka Bebas Jentik (ABJ) adalah persentase rumah dan/atau Tempat


Umum yang tidakditemukan jentik, pada pemeriksaan jentik berkala.
Indeks-indeks nyamuk yang digunakan:

20

Apabila ingin diketahui rata-rata umur nyamuk di suatu wilayah,


dilakukan pembedahan perut nyamuk-nyamuk yang ditangkap
untuk memeriksa keadaan ovariumnya di bawah mikroskop. Jika
ujung

pipa-pipa

menggulung,

udara

berarti

(tracheolus)

nyamuk

itu

pada
belum

ovarium
pernah

masih
bertelur

(nuliparous). Jika ujung pipa-pipa udara sudah terurai/terlepas


gulungannya, maka nyamuk itu sudah pernah bertelur (parous).
Untuk mengetahui rata-rata umur nyamuk, apakah merupakan
nyamuk-nyamuk baru (menetas) atau nyamuk-nyamuk yang
sudah tua digunakan indek parity rate.

Bila hasil survei entomologi suatu wilayah, parity rate-nya


rendah berarti populasi nyamuk-nyamuk di wilayah tersebut
sebagian besar masih muda. Sedangkan bila parity rate-nya tinggi
menunjukkan bahwa keadaan dari populasi nyamuk di wilayah itu
sebagian besar sudah tua.
Untuk menghitung rata-rata umur suatu populasi nyamuk
secara lebih tepat dilakukan pembedahan ovarium dari nyamuknyamuk parous, untuk menghitung jumlah dilatasi pada saluran
telur (pedikulus).
Umur populasi nyamuk = rata-rata jumlah dilatasi x satu
siklus gonotropik

21

Contoh:
Bila jumlah dilatasi nyamuk rata-rata 3 dan siklus gonotropiknya 4
hari, maka umur rata-rata nyamuk tersebut adalah: 3x4=12 hari.
Semakin tua rata-rata umur nyamuk semakin besar potensi
terjadinya penularan di suatu wilayah.
-

Pengendalian Vektor
Pengendalian vektor adalah upaya menurunkan faktor risiko
penularan

oleh

vektor

dengan

meminimalkan

habitat

perkembangbiakan vektor, menurunkan kepadatan dan umur


vektor, mengurangi kontak antara vektor dengan manusia serta
memutus rantai penularan penyakit.
Metode pengendalian vektor Chikungunya bersifat spesifik
lokal, dengan mempertimbangkan faktorfaktor lingkungan fisik
(cuaca/iklim, permukiman, habitat perkembangbiakan); lingkungan
sosial-budaya (Pengetahuan Sikap dan Perilaku) dan aspek vektor.
Pada dasarnya metode pengendalian vektor Chikungunya
yang paling efektif adalah dengan melibatkan peran serta
masyarakat (PSM). Sehingga berbagai metode pengendalian
vektor cara lain merupakan upaya pelengkap untuk secara cepat
memutus rantai penularan.
a. Kimiawi

Pengendalian vektor cara kimiawi dengan menggunakan


insektisida merupakan salah satu metode pengendalian yang
lebih

populer

di

masyarakat

dibanding

dengan

cara

pengendalian lain. Sasaran insektisida adalah stadium dewasa


dan pra-dewasa. Karena insektisida adalah racun, maka
penggunaannya harus mempertimbangkan dampak terhadap
lingkungan dan organisme bukan sasaran termasuk mamalia.
Disamping itu penentuan jenis insektisida, dosis, dan metode
aplikasi merupakan syarat yang penting untuk dipahami dalam
kebijakan

pengendalian

vektor.

Aplikasi

insektisida

yang

berulang di satuan ekosistem akan menimbulkan terjadinya


resistensi serangga sasaran.
Sasaran

nyamuk

dewasa

adalah

Organophospat

(Malathion, methyl pirimiphos), Pyrethroid (Cypermethrine,


lamda-cyhalotrine, cyflutrine, Permethrine & S-Bioalethrine).
Yang ditujukan untuk stadium dewasa yang diaplikasikan

22

dengan cara pengabutan panas/Fogging dan pengabutan


dingin/ULV
Sasaran jentik dengan menggunakan larvasida : golongan
Organophospat (Temephos).
b. Biologi

vektor dengan biologi menggunakan agent biologi seperti


predator/pemangsa, parasit, bakteri, sebagai musuh alami
stadium pra dewasa vektor Jenis predator yang digunakan
adalah Ikan pemakan jentik (cupang, tampalo, gabus, guppy,
dll), sedangkan larva Capung, Toxorrhyncites, Mesocyclops
dapat juga berperan sebagai predator walau bukan sebagai
metode yang lazim untuk pengendalian vektor .

Jenis

pengendalian vektor biologi :

Parasit : Romanomermes iyengeri

Bakteri : Baccilus thuringiensis israelensis


Golongan insektisida biologi untuk pengendalian vektor
(Insect Growth Regulator/IGR dan Bacillus Thuringiensis
Israelensis/BTi), ditujukan untuk stadium pra dewasa yang
diaplikasikan kedalam habitat perkembangbiakan vektor. Insect
Growth Regulators (IGRs) mampu menghalangi pertumbuhan
nyamuk

di

masa

pra

dewasa

dengan

cara

merintangi/menghambat proses chitin synthesis selama masa


jentik berganti kulit atau mengacaukan proses perubahan pupae
dan nyamuk dewasa. IGRs memiliki tingkat racun yang sangat
rendah terhadap mamalia (nilai LD50 untuk keracunan akut
pada methoprene adalah 34.600 mg/kg ).
Bacillus

thruringiensis

(BTi) sebagai pembunuh jentik

nyamuk/larvasida yang tidak menggangu lingkungan. BTi


terbukti aman bagi manusia bila digunakan dalam air minum
pada dosis normal. Keunggulan BTi adalah menghancurkan
jentik nyamuk tanpa menyerang predator entomophagus dan
spesies lain. Formula BTi cenderung secara cepat mengendap
di dasar wadah, karena itu dianjurkan pemakaian yang berulang
kali. Racunnya tidak tahan sinar dan rusak oleh sinar matahari.
cenderung secara cepat mengendap di dasar wadah, karena itu
dianjurkan pemakaian yang berulang kali. Racunnya tidak tahan

23

sinar dan rusak oleh sinar matahari. secara cepat mengendap di


dasar wadah, karena itu dianjurkan pemakaian yang berulang
kali. Racunnya tidak tahan sinar dan rusak oleh sinar matahari.
c. Manajemen lingkungan

Lingkungan
prasarana

fisik

penyediaan

seperti
air,

tipe

pemukiman,

vegetasi

dan

musim

saranasangat

berpengaruh terhadap tersedianya habitat perkembangbiakan


dan pertumbuhan vektor. Nyamuk Aedes sp sebagai nyamuk
pemukiman mempunyai habitat utama di kontainer buatan yang
berada di daerah pemukiman. Manajemen lingkungan adalah
upaya pengelolaan lingkungan sehingga tidak kondusif sebagai
habitat

perkembangbiakan

atau

dikenal

sebagai

source

reduction seperti 3M plus (menguras, menutup dan mengubur,


dan plus: menyemprot, memelihara ikan predator, menabur
larvasida dll); dan menghambat pertumbuhan vektor (menjaga
kebersihan lingkungan rumah, mengurangi tempat-tempat yang
d.

gelap dan lembab di lingkungan rumah dll).


Pemberantasan Sarang Nyamuk / PSN
Pengendalian Vektor yang paling efisien dan efektif adalah
dengan memutus rantai penularan melalui pemberantasan
jentik. Pelaksanaannya di masyarakat dilakukan melalui upaya
Pemberantasan Sarang Nyamuk Demam Berdarah Dengue
PSN dalam bentuk kegiatan 3 M plus. Untuk mendapatkan hasil
yang diharapkan, kegiatan 3 M Plus ini harus dilakukan secara
serempak

dan

terus

menerus/berkesinambungan.

Tingkat

pengetahuan, sikap dan perilaku yang sangat beragam sering


menghambat suksesnya gerakan ini. Untuk itu sosialisasi
kepada masyarakat/individu untuk melakukan kegiatan ini
secara rutin serta penguatan peran tokoh masyarakat untuk mau
secara

terus

menerus

menggerakkan

masyarakat

harus

dilakukan melalui kegiatan promosi kesehatan, penyuluhan di


media masa, serta reward bagi yang berhasil melaksanakannya.
e.

Operasional Pengendalian Vektor


- Pengabutan (fogging/ULV)
Pelaksana

:Petugas

dinas

kesehatan

kabupaten/kota,

puskesmas dan tenaga lain yang telah dilatih.

24

Lokasi

: Meliputi seluruh wilayah terjangkit

Sasaran

: Rumah dan tempat-tempat umum

Insektisida

: Sesuai dengan dosis

Alat

: Mesin fog atau ULV

Cara

: Pengasapan/ULV dilaksanakan 2 siklus dengan


interval

satu

minggu

(petunjuk

fogging

terlampir)
- Pemberantasan sarang nyamuk
Pelaksana

:Masyarakat di lingkungan masing-masing

Lokasi

:Meliputi seluruh wilayah terjangkit dan


wilayah sekitarnya dan merupakan satu
kesatuan epidemiologis

Sasaran

: Semua tempat potensial bagi perindukkan


nyamuk : tempat penampungan air,barang
bekas ( botol , pecahan gelas,ban bekas,
dll)

lubang

pohon/tiang

pagar/pelepah

pisang, tempat minum burung, alas pot,


dispenser, tempat penampungan air di
bawah kulkas, dibelakang kulkas dsb, di
rumah/bangunan dan tempat umum.
Cara

: Melakukan kegiatan 3 M plus. (disesuaikan


dengan lokal spesifik daerah terjangkit).

- Larvadasi
Pelaksana

:Tenaga dari masyarakat dengan bimbingan


petugas

puskesmas/

dinas

kesehatan

kabupaten/kota
Lokasi

: Meliputi seluruh wilayah terjangkit

Sasaran

: Tempat penampungan air (TPA) di rumah


dan tempat-tempat umum

Insektisida

: Sesuai dengan dosis. Disesuaikan dengan


sirkulasi pemakaian insektisida instruksi
Dirjen PP dan PL

Cara

: Larvasidasi dilaksanakan diseluruh wilayah


KLB

25

(Kementerian

Kesehatan

RI

2012-Ditjen

PP dan

PL;

Pedoman Pengendalian DBD, Edisi 2)

26

Penatalaksanaan penderita DBD (Mansjoer, 2001).

Gambar 2.4 Penatalaksanaan demam berdarah

2.2 Aplikasi teori model keperawatan anderson


2.2.1 Teori model keperawatan anderson
Sasaran keperawatan komunitas adalah seluruh masyarakat
termasuk individu, keluarga, dan kelompok beresiko tinggi seperti
keluarga penduduk di daerah kumuh, daerah terisolasi dan daerah
yang tidak terjangkau termasuk kelompok bayi, balita dan ibu hamil.
Menurut Anderson (1988) sasaran keperawatan komunitas terdiri
dari tiga tingkat yaitu:
a. Tingkat Individu
Perawat memberikan

asuhan

keperawatan

kepada

individu yang mempunyai masalah kesehatan tertentu (misalnya


DHF, ibu hamil) yang dijumpai di poliklinik, Puskesmas dengan
sasaran dan pusat perhatian pada masalah kesehatan dan
pemecahan masalah kesehatan individu.
b. Tingkat Keluarga
Sasaran kegiatan adalah keluarga dimana anggota keluarga yang
mempunyai masalah kesehatan dirawat sebagai bagian dari keluarga
dengan mengukur sejauh mana terpenuhinya tugas kesehatan
keluarga yaitu mengenal masalah kesehatan, mengambil keputusan

27

untuk mengatasi masalah kesehatan, memberikan perawatan kepada


anggota

keluarga,

memanfaatkan

menciptakan

sumber

daya

lingkungan

masyarakat

yang
untuk

sehat

dan

meningkatkan

kesehatan keluarga.
Prioritas pelayanan perawatan kesehatan masyarakat difokuskan
keluarga rawan yaitu:
a. Keluarga yang belum terjangkau pelayanan kesehatan, yaitu
keluarga dengan: ibu hamil yang belum ANC, ibu nifas yang
persalinannya ditolong oleh dukun dan neonatusnya, balita
tertentu, penyakit kronis menular yang tidak dapat diintervensi oleh
program, penyakit endemis, penyakit kronis tidak menular atau
keluarga dengan kecacatan tertentu (mental atau fisik).
b. Keluarga dengan resiko tinggi, yaitu keluarga dengan ibu hamil
yang memiliki masalah gizi, seperti anemia gizi berat (HB kurang
dari 8 gr%) ataupun Kurang Energi Kronis (KEK), keluarga dengan
ibu hamil resiko tinggi seperti perdarahan, infeksi, hipertensi,
keluarga dengan balita dengan BGM, keluarga dengan neonatus
BBLR, keluarga dengan usia lanjut atau keluarga dengan kasus
percobaan bunuh diri.
c. Keluarga dengan tindak lanjut perawatan.
d. Tingkat Komunitas
Dilihat sebagai suatu kesatuan dalam komunitas sebagai klien.
- Pembinaan kelompok khusus
- Pembinaan desa atau masyarakat bermasalah
2.2.2 Aplikasi terhadap Agregat DB
Dalam model keperawatan sebagai mitra (Gambar 2.1) ada 2
faktor sentral : pertama fokus pada komunitas sebagai mitra ditandai
dengan roda pengkajian komunitas dibagian atas, dengan menyatukan
anggota masyarakat sebagai intinya, dan kedua, penerapan proses
keperawatannya.

28

Gambar. 2.5 Komunitas Sebagai Mitra

29

8 Subsistem :
1. Lingkungan
2. Pendidikan
3. Keamanan dan
Transportasi
4. Politik dan
Pemerintahan
5. Pelayanan Kesehatan
dan Sosial
6. Komunikasi

KOMUNITA
7. Ekonomi
S
8. Rekreasi

INTI

Gambar 2.6 Roda pengkajian komunitas, menggambarkan garis resistensi dan

(INDIVID
pertahanan dalamstruktur komunitas
U)

Inti dari roda pengkajian (Gambar 2.2 ) adalah individu yang


membentuk komunitas. Inti meliputi demografi, nilai, keyakinan, dan sejarah
penduduk setempat. Sebagai anggota masyarakat, penduduk setempat
dipengaruhi oleh delapan subsistem komunitas dan sebaliknya.
STRES
STRES Delapan
subsistem

ini

terdiri

atas

lingkungan,

pendidikan,

OR

OR
keamanan

dan

transportasi, politik dan pemerintahan, pelayanan kesehatan dan sosial,


komunikasi, ekonomi, dan rekreasi.
Garis tebal yang mengelilingi komunitas menunjukkan garis
pertahanan normal, atau tingkat kesehatan komunitas yang dicapai setiap
saat. Garis pertahanan normal meliputi berbagai ciri misalnya angka
imunitas yang tinggi, moralitas bayi yang rendah, atau tingkat pendapatan
kelas menengah. Garis pertahanan normal juga mencakup pola koping,
disertai kemampuan menyelesaikan masalah. Hal ini menunjukkan
keadaan sehat dari komunitas.

30

Garis pertahanan fleksibel, digambarkan dengan garis putusputus yang mengelilingi komunitas dan garis pertahanan normal. Garis ini
merupakan buffer zone (area penengah) yang menunjukkan suatu tingkat
kesehatan dinamis akibat respon sementara terhadap stressor. Respon ini
mungkin saja terjadi karena adanya mobilisasi anggota masyarakat sekitar
karena stressor lingkungan, seperti banjir, atau stressor sosial seperti
penjualan buku porno.
Kedelapan subsistem dibatasi dengan garis putus-putus untuk
mengingatkan kita bahwa subsistem tersebut tidak terpisah, tetapi saling
mempengaruhi. Kedelapan subsistem tersebut menjelaskan garis besar
subsistem suatu komunitas dan memberikan gambaran kerangka kerja bagi
perawat kesehatan komunitas dalam pengkajian.
Didalam komunitas, terdapat garis-garis resistensi, mekanisme
internal yang melakukan perlawanan terhadap stressor. Program rekreasi
malam untuk anak-anak muda dilakukan untuk mengurangi vandalism
(perbuatan yang merusak) dan kebebasan berbuat, dan diagnosis serta
pengobatan penyakit menular seksual secara gratis adalah merupakan
contoh garis resistensi. Garis resistensi ada pada setiap subsistem dan
menunjukkan kekeuatan komunitas.
Stressor merupakan tekanan rangsangan yang menghasilkan
ketegangan yang potensial menyebabkan ketidakseimbangan dalam
sistem. Stressor tersebut dapat berasal dari luar komunitas (misalnya polusi
udara dari industri terdekat) atau dari dalam komunitas (misalnya
penutupan suatu klinik). Stressor memasuki garis pertahanan normal
maupun fleksibel sehinggga menimbulkan gangguan dalam komunitas.
Pelayanan yang tidak mencukupi, tidak terjangkau atau mahal merupakan
stressor terhadap kesehatan komunitas.
Derajat

reaksi

merupakan

jumlah

ketidakseimbangan

atau

gangguan akibat stressor yang mengganggu garis pertahanan komunitas.


Derajat reaksi ini dapat dilihat dari angka kematian dan kesakitan,
pengangguran, statistik kriminalis, kejadian endemik DBD dan lainlain.Stressor dan derajat reaksi menjadi bagian dari diagnosa keperawatan.
Misalnya masalah dapat berupa peningkatan kejadian penyakit pernapasan
(derajat reaksi) sehubungan dengan polusi udara(stresor).

31

2.2.3 Pengkajian
Inti dan subsistem komunitas, baik garis pertahanan dan resistensi
stressor maupun derajat reaksi, merupakan parameter pengkajian
perawat komunitas yang memandang komunitas sebagai mitra. Dengan
menganalisis data berdasarkan parameter ini bersama dengan komunitas
akan mengarahkan diagnosis keperawatan komunitas.
2.2.3.1 Core
2.2.3.1.1 Demografi
Data demografi

kelompok

atau

komunitas

yang

terdiri

atas:umur, pendidikan, jenis kelamin, pekerjaan, agama, nilai-nilai, dan


keyakinan. Data demografi yang perlu dikaji dalam masyarakat adalah
populasi anak, usia remaja, dewasa, lansia, jenis kelamin, insiden
penyakit, angka kelahiran, angka kematian, dan populasi ibu hamil.
2.2.3.1.2 Nilai dan Kepercayaan
Bagian dari inti komunitas adalah nilai, keyakinan, dan praktik
keagamaan penduduk.Setiap komunitas bersifat unik dengan nilai,
keyakinan, dan praktik keagamaan yang mengakar pada tradisi dan
secara kontinu berkembang serta tetap eksis karena memenuhi
kebutuhan masyarakat. Semua kelompok etnik
keyakinan

yang

berinteraksi

dengan

mempunyai nilai dan

sistem

komunitas

untuk

mempengaruhi kesehatan warganya. Dalam masyarakat ditanyakan


keyakinan terhadap sehat & sakit, tempat mereka berobat & usaha
menyembuhkan sakit atau meningkatkan derajat kesehatan.
2.2.3.1.3 Sejarah
Sejarah dalam komunitas adalah terkait dengan sejarah
masyarakat, daerah yang terkait dengan kesehatan yang pernah dialami
oleh masyarakat.Tokoh masyarakat yang disegani yang mengetahui
sejarah daerah.
2.2.3.2 Subsistem
2.2.3.2.1 Lingkungan Fisik
Lingkungan adalah

salah

satu

subsistem

yang

berpengaruh terhadap kesehatan masyarakat. Untuk meningkatkan


derajat kesehatan masyarakat perlu ditingkatkan juga kebersihan
lingkungan sekitar dengan menerapkan perilaku hidup bersih dan
sehat.

32

Data

subsistem

lingkungan

yang

perlu

dikaji

adalah

lingkungan biologi (jenis binatang peliharaan, letak kandang, jenis


tanaman yang ditanam dirumah, dan manfaat tanaman tersebut),
kimia (sumber polusi, pembuangan dan pengelolaan limbah rumah
tangga dan kotoran ternak), fisik (tempat pembuangan sampah,
pengelolaan sampah, ketersediaan jamban, ventilasi rumah, sumber
air, ketersediaan air bersih, dan alat penerangan) , dan geografi
(kondisi iklim di desa dan kondisi jalan menuju pelayanan kesehatan).
2.2.3.2.2 Keamanan dan Transportasi
Di lingkungan tempat tinggal, apakah tidak menimbulkan
stress. Yang perlu dikaji adalah tindak kriminal yang paling sering,
layanan perlindungan yang tersedia (Hansip), tempat perlindungan
dan pengaduan bila terancam rasa amannya (RT, RW, Kades),
tersediannya ambulan desa, tersedianya kendaraan umum (Ojek,
Angkot), tersediannya kendaraan pribadi (Mobil, Sepeda Motor),
tersediannya jalan pintas, serta penggunaan jalan umum.
2.2.3.2.3

Pelayanan Kesehatan dan Sosial


Pelayanan kesehatan dan sosial yang tersedia untuk

melakukan deteksi dini gangguan atau merawat dan memantau


apabila gangguan sudah terjadi
Hal yang perlu dikaji dalam pelayanan kesehatan dan
sosial adalah ketersediaan tenaga kesehatan, jarak RS, ketersediaan
klinik dan gawat darurat, mencari pelayanan kesehatan, pemanfaatan
posyandu, ketersediaan Pustu, jarak puskesmas, pelaksanaan dalam
1 bulan, jenis pelayanan untuk ibu dan anak, keahlian kader,
penggunaan alat kontrasepsi, biaya, dan adanya jaminan kesehatan.
2.2.3.2.4

Ekonomi
Tingkat sosial

ekonomi

komunitas

apakah

sudah

mencukupi, sehingga upaya pelayanan kesehatan yang diberikan


dapat terjangkau. Yang perlu dikaji adalah jumlah pengeluaran ratarata keluarga tiap bulan, ketersediaan lapangan kerja, alokasi
penghasilan untuk kesejahteraan ibu dan anak.
2.2.3.2.5

Pendidikan
Pendidikan penting dalam pengkajian karena untuk

mengetahui

apakah

terdapat

sarana

pendidikan

yang

dapat

33

digunakan untuk meningkatkan pengetahuan masyarakat terutama


dalam peningkatan pengetahuan tentang kesehatan.
Yang perlu dikaji dalam subsistem pendidikan yaitu, kondisi
sekolah (gedung sekolah, ketersediaan kamar mandi, ,kebersihan,
tempat sampah, kantin sekolah, ventilasi kelas, tersedianya fasilitas
kesehatan disekolah, penerapan pola perilaku hidup sehat di sekolah
(cuci tangan dan gosok gigi), pemeriksaan kesehatan berkala, dan
jajanan sekolah.
2.2.3.2.6

Politik dan Pemerintahan


Politik dan pemerintahan sangat berpengaruh terhadap

kesehatan masyarakat terutama dalam penyediaan sarana pelayanan


kesehatan untuk menunjang kesehatan masyarakat.
Di masyarakat yang perlu dikaji adalah adanya penanggung
jawab PKK, adanya jadwal pelaksana kegiatan PKK, rutinitas kegiatan
PKK, program PKK, penanggung jawab dasa wisma, program dasa
wisma, rutinitas kegiatan dasawisma, tersedianya alat transportasi
ambulan desa, tersedianya kader-kader kesehatan tiap RT, dan
adanya pelatihan-pelatihan terhadap kader-kader kesehatan.
2.2.3.2.7 Komunikasi
Sistem komunikasi dalam masyarakat sangatlah penting dalam
menerima

informasi

terutama

terkait

dengan

kesehatan.

Sarana

komunikasi apa saja yang dapat dimanfaatkan di komunitas tersebut


untuk meningkatkan pengetahuan terkait dengan kesehatan (mis.televisi,
radio, koran, atau leaflet yang diberikan kepada komunitas)
Dalam subsistem komunikasi yang perlu dikaji

adalah

penggunaan alat komunikasi (telepon, handphone, tv, radio, koran dll),


ketersediaan tempat untuk kegiatan bersama warga, antusias warga
dalam mendapatkan informasi kesehatan.
2.2.3.2.8 Rekreasi
Rekreasi disekitar daerah apakah terdapat masalah atau dapat
menimbulkan masalah kesehatan kepada masyarakat disekitarnya.
Yang perlu dikaji dalam subsistem rekreasi adalah ketersediaan
fasilitas bermain anak-anak dan bentuk rekreasi yang sering
dilakukan.
Menurut Hendrik L. Blum ada empat faktor yang mempengaruhi
kesehatan, yaitu lingkungan, perilaku, pelayanan kesehatan dan

34

keturunan.Lingkungan terdiri dari lingkungan fisik dan lingkungan


sosial.Lingkungan fisik yaitu lingkungan yang berkaitan dengan fisik
seperti air, udara, sampah, tanah, iklim, dan perumahan.Contoh di
suatu daerah mengalami wabah DBD karena banyaknya genangan
air di musim penghujan.Keturunan merupakan faktor yang telah ada
pada diri manusia yang dibawanya sejak lahir, misalnya penyakit
asma.Keempat faktor tersebut saling berkaitan dan saling menunjang
satu dengan yang lainnya dalam menentukan derajat kesehatan
individu, keluarga, kelompok dan masyarakat.Lingkungan dalam
paradigma keperawatan berfokus pada lingkungan masyarakat,
dimanalingkungan

dapat

mempengaruhi

status

kesehatan

manusia.Lingkungan disini meliputi lingkungan fisik, psikologis, sosial


dan budaya serta lingkungan spiritual.

35

BAB III
ASUHAN KEPERAWATAN KOMUNITAS
Asuhan keperawatan komunitas dilaksanakan oleh mahasiswa jurusan
keperawatan FKUB melalui praktek keperawatan di masyarakat yang dimulai
pada tanggal 02 Februari 2015 sampai 21 Maret 2015.Kelompok mendapatkan
tempat praktek RW 2 RT 01 dan 06, Kelurahan Kedungkandang, Kecamatan
Kedungkandang, Malang.
3.1 Tahap Persiapan
Keperawatan komunitas merupakan salah satu departemen dalam
pendidikan profesi keperawatan yang kegiatannya difokuskan pada praktek
lapangan.Namun

tidak

mengesampingkan

tugas

jaga

mahasiswa

di

Puskesmas Kedungkandang.Dalam melakukan pengkajian daerah binaan,


berdasarkan ditemukannya penderita DBD diwilayah RW 2 Kelurahan
Kedungkandang maka mahasiswa berkoordinasi dengan pembimbing lahan
dan akademik mengenai masalah DBD dilingkungan komunitas tersebut.
Setelah mendapatkan pengarahan dari pembimbing akademik dan
lahan, sasaran yang diambil adalah seluruh warga RT 01 dan RT 06 yang
beresiko

terkena

lingkungan

dan

DBD.Berdasarkan
promosi

kesehatan

saran
di

dari

petugas

puskesmas

kesehatan

Kedungkandang,

mahasiswa mendapatkan daerah binaan RW 2 RT 01 dan RT 06.


Mahasiswa memberikan surat pengantar kepada kepala lurah dan ketua RW
2. Sebelum melakukan pengkajian, mahasiswa membuat kuesioner yang
akan diisi oleh warga RT 01 dan RT 06 serta menentukan jumlah sampel.
Didapatkan estimasi jumlah sampel 52 KK.Pada hari Jumat tanggal 06
Februari 2015, mahasiswa melakukan pengkajian kepada warga RT 01
dengan estimasi jumlah sampel 20. Pada saat pengkajian didapatkan 20
sampel.Pada tanggal 07 Februari 2015 dilakukan pengkajian di RT 01 dan
RT 06dengan estimasi jumlah sampel 32. Pada saat pengkajian didapatkan
52 sampel.
Pengkajian didasarkan pada kuesioner yang telah dibuat sebelumnya
dengan

menggunakan

model

pengkajian

Anderson,

yang

meliputi

pengkajian terhadap core problem dan 8 subsistem.Pengumpulan data


dilakukan melalui random sampling. Setelah data terkumpul, dilakukan
pengolahan data melalui editing, koding, data entry, dan tabulasi. Data yang
telah diolah kemudian disajikan dalam bentuk diagram pie dan batang. Dari

36

data yang ada kemudian dibuat bagan permasalahan (web of causation)


yang akhirnya ditemukan berbagai masalah kesehatan
3.2 Tahap Pengkajian
3.2.1 Gambaran Wilayah Binaan Kelurahan Kedungkandang
Kelurahan Kedungkandang secara bagian integral tidak terpisahkan
dari

sistem

perwilayahan

kecamatan

Kedungkandang.

Kelurahan

Kedungkandang terdiri dari 7 RW. Pada RW 2 terdapat 7 RT. Kelurahan


Kedungkandang mempunyai luas wilayah 423 ha dengan jumlah penduduk
10.141

jiwa dengan 2.881 KK. Rata-rata mata pencaharian masyarakat

Kelurahan Kedungkandang adalah pekerja bangunan dan buruh pabrik.

Gambar 3.1 Peta Wilayah Kelurahan Kedungkandang


Kelurahan Kedungkandang kecamatan Kedungkandang Kota Malang
dengan batas wilayah:
Sebelah utara
Sebelah selatan
Sebelah barat
Sebelah timur

: Kelurahan Sawojajar dan Lesanpuro


: Kelurahan Buring
: Kelurahan Polehan dan Jodipan
: Kelurahan Lesanpuro

Fasilitas ibadah yang tersedia di kelurahan Kedungkandang ada 5


masjid dan 42 musholla. Prasarana pendidikan yang tersedia di kelurahan
Kedungkandang ada 5 TK, 9 SD, 5 SMP, dan 1 SMA.Prasarana kesehatan
yang tersedia di kelurahan Kedungkandang ada 1 puskesmas, 7 posyandu,
dan 1 poliklinik/ balai pelayanan masyarakat.Jalan kelurahan adalah jalan
aspal dan jarak antara kelurahan ini dengan tempat pelayanan kesehatan
puskesmas Kedungkandang cukup dekat.

37

3.2.2

Hasil Pengkajian Keluarga


1. Data Demografi
a. Jenis Kelamin

Gambar 3.2 Distribusi Jenis Kelamin

Berdasarkan hasil pengkajian yang dilakukan pada 52


responden (KK) di Kelurahan Kedungkandang RW 2 RT 01,
06 didapatkan pada diagram diatas bahwa jenis kelamin
perempuan lebih mendominasi daripada laki-laki dengan
persentase laki-laki sebesar 56% (87 orang) dan perempuan
sebesar 44% (69 orang). Adapun persebaran masing-masing
jenis kelamin pada tiap-tiap RT sebagai berikut:

b. Usia

Diagram 3.3 Usia Warga di Kelurahan Kedungkandang RW 02

38

Usia warga di Kelurahan Kedungkandang RW 02 berdasarkan


tahap

perkembangannya

paling

banyak

berada

pada

tahap

perkembangan dewasa muda sebesar 27% (42 orang) dan kemudian


diikuti kelompok dewasa tua sebesar 23% (36 orang) dan yang paling
sedikit adalah remaja (adolescent) yang hanya sebesar 8% (12
orang). Populasi anak usia 1-12 tahun sendiri sebesar 22% dari
keseluruhan penduduk yang memiliki resiko lebih tinggi terkena
penyakit demam berdarah karena pada umumnya penyakit demam
berdarah yang berlangsung akut menyerang baik orang dewasa
maupun anak-anak tetapi lebih banyak menimbulkan korban pada
anak-anak berusia di bawah 15 tahun sehingga penduduk dengan
rentang usia tersebut butuh perhatian lebih agar tidak terjangkit
demam berdarah.
Sebanyak 30% responden adalah anak-anak mulai dari balita
hingga remaja. dimana pada tahap pertumbuhan ini anak-anak
adalah kelompok rentan terkena penyakit terkait daya imunitas yang
rendah bila dibandingkan orang dewas. Selain itu usia ini merupakan
usia sekolah dimana lingkungan tempat mereka menghabiskan waktu
adalah sekolah yang menjadi tempat potensial dalam penyebaran
dan penuluran demam berdarah.

c. Tingkat Pendidikan

Diagram 3.4 Tingkat Pendidikan

39

Tingkat pendidikan terakhir Warga di Kelurahan KedungKandang


RW 02 berdasarkan hasil pengkajian yang memiliki pendidikan
terakhir warga ada yang masih duduk dibangku TK sebesar 11% (17
orang), SD sebesar 33% (52 orang), SMP sebesar 28% (44 orang),
SMA sebesar 24% (37 orang) dan sisanya perguruan tinggi sebesar
2% (3 orang). Sedangkan yang diketahui tidak bersekolah sebesar
10% (16 orang). Secara keseluruhan, tingkat pendidikan warga di
Kelurahan Kedungkandang RW 02 tergolong sedang sehingga
diharapkan nantinya mampu menerima dan mengerti informasi
kesehatan terutama terkait demam berdarah dengan baik dan dapat
mengaplikasikannya dalam kehidupan sehari-hari.
d. Jenis Pekerjaan

Diagram 3.5 Distribusi Pekerjaan Warga di Kelurahan Kedungkandang RW 02

Distribusi pekerjaan warga di Kelurahan KedungkandangRW


02 sebagian besar adalah swasta sebanyak 28% (44 orang), buru /
kuli 24% (38 orang), IRT sebesar 22% (34 orang), pelajar sebesar
22% (35 orang), dan PNS sebesar 3% (5 orang).
2. Riwayat Penyakit Sebelumnya

40

52%
35%

33%

12%
4%

4%

Gambar 3.6 Distribusi Penyakit yang Diderita Warga Selama 3 Bulan Terakhir

Berdasarkan data hasil investigasi pada gambar

di atas

menunjukkan dari 52 responden sebagian besar warga sering mengalami


pilek yaitu sebanyak 52% dan 8% yang mengalami demam, 4% (2
responden) mengalami demam naik turun dan 4% mengalami demam
biasa.
3. Distribusi Kunjungan Warga Saat Sakit

Gambar 3.7 Distribusi Kunjungan Warga Saat Sakit

Berdasarkan data hasil investigasi pada gambar

di atas

menunjukkan dari 52 responden sebagian besar wargamengunjungi


Puskesmas saat sakit yaitu sebanyak 67% dan sebanyak 12% responden
mengunjungi praktek tenaga kesehatan seperti praktik dokter mandiri,
mantri dan bidan.

41

4. Riwayat penyakit DBD yang Pernah Diderita

23%

77%

Gambar 3.8 Riwayat penyakit DBD yang pernah diderita

Berdasarkan data hasil investigasi pada gambar di atas


menunjukkan dari 52 responden sebanyak 77% (40)

warga tidak

mengalami DBD dan sebanyak 23% (12) warga pernah mengalami DBD.
Berdasarkan survei data puskesmas tahun 2014 terdapat 20 kasus DBD
dan tertinggi di kelurahan Kedungkandang sebanyak 12 kasus, bulan
januari tahun 2015 sudah terjadi sebanyak 4 kasus DBD (2 positif DBD).

42

5. Ekonomi
a. Sumber Pendapatan Utama

Gambar 3.9 Distribusi Sumber Pendapatan Utama

Berdasarkan data hasil investigasi pada gambar

di atas

menunjukkan dari 52 responden, didapatkan sebagian besar pendapatan


diperoleh dari kepala keluarga yaitu suami sebesar 82% dan 8%
pendapatandiperolehdari istri dan sebanyak 10% pendapatan diperoleh
dari keluarga.
b. Penghasilan

Gambar 3.10 Distribusi Jumlah Penghasilan Responden

Berdasarkan data hasil investigasi pada gambar

di atas

menunjukkan dari 52 responden, didapatkan sebagian besar jumlah


pendapatan responden kurang dari Rp. 1.800.000 dan sebanya 21%
respondengn berpenghasilan lebih dari Rp. 1.800.000.
c. Kepemilikan jaminan pelayanan kesehatan

43

Gambar 3.11 Distribusi Kepemilikan Jaminan Pelayanan Kesehatan

Berdasarkan data hasil investigasi pada gambar di atas


menunjukkan dari 52 responden, didapatkan sebanyak 38% responden tidak
mempunyai jaminan pelayanan kesehatan, 33% sudah mempunyai BPJS,
15% mempunyai kartu Jamkesmas, 10% mempunyai kartu Askes dan
sebanyak 4% mempunyai Asuransi swasta.
Dari data kepemilikan jaminan pelayanan kesehatan tersebut
sebanyak 60% responden menggunakan kartunya hanya saat sakit, dan
sebanyak 40% responden tidak pernah menggunakannya.
d. Tempat belanja

Gambar 3.12 Distribusi Tempat Belanja

Berdasarkan data hasil investigasi pada gambar di atas


menunjukkan dari 52 responden, didapatkan sebanyak 54% responden
44

berbelanja di pasar tradisional, 42% menjawab lain-lain (pedagang


keliling, warung lkecil), dan sebanyak 4% responden berbelanja di mini
market. Hal ini berkaitan dengan pilihan gizi yang dapat diakses oleh
responden dimana piliha gizi pada pasar lebih variatif disbanding di
pedagang kelontong.
6. Jasa Kesehatan dan Sosial
a. Kepuasan warga dengan pelayanan kesehatan

Gambar 3.13 Kepusaan Warga dengan Pelayanan Kesehatan

Berdasarkan data hasil investigasi pada gambar di atas


menunjukkan

dari

52

responden,

didapatkan

sebanyak

67%

responden mengatakan puas dengan pelayanan kesehatan yang


diterima dan sebanyak 33% mengatakan cukup puas dengan
pelayanan kesehatan yang telah diterimanya.

7. Lingkungan
a. Pembuangan sampah

45

Gambar 3.14 Tempat Pembuangan Sampah Warga

Berdasarkan data hasil investigasi pada gambar di atas


menunjukkan dari 52 responden, didapatkan sebanyak 71% responden
membuang sampah di sungai, 23% membuang sampah di TPA dan 6%
menjawab lain-lain (Dibakar, dibuang di curah).
8. Edukasi
a. Tingkat pengetahuan keluarga tentang demam berdarah

23 %

27 %

42 %

Gambar 3.15 Tingkat Pengetahuan Keluarga Tentang Demam Berdarah

Berdasarkan diagram diatas diketahui bahwa sebagian besar


responden yaitu 42% (22) responden memiliki pengetahuan yang cukup
dan

27%

(18)

responden

memiliki

pengetahuan

yang

kurang.

Pengetahuan tentang demam berdarah tersebut terdiri dari penyabab,


tanda gejala, cara pencegahan, dan pertolongan pertama pada DBD.
b. Penerimaan Informasi Kesehatan

46
67%

33%

Gambar 3.16 Distribusi Penerimaan Informasi Kesehatan

Berdasarkan data diatas dapat terlihat dari 35 responden, 67%


dari responden tidak pernah menerima informasi kesehatan apapun dari
puskesmas

maupun

instansi

lain.

Penerimaan

informasi

seperti

penyuluhan, pemberian leaflet, atau pemberian informasi dari rumah ke


rumah oleh kader tidak pernah diterima oleh warga.
9. Hasil Observasi Rumah Warga
a. Bahan penampungan air di rumah

35%

Gambar 3.17 Bahan Penampung Air di Rumah Warga

Sebagaian besar penampung air utama dirumah warga adalah


berbahan cor sebesar 63% (32) responden dan 37% ( 20) responden
terbuat dari plastik. Penampung air berbahan cor sangat berpotensi
sebagai tempat berkembang biak jentik yang efektif bila di bandingkan
dengan yang berbahan plastik.
b. Cara menutup bak penampungan air

47

61%

Gambar 3.18 Cara Menutup Bak Penampung Air

Berdasarkan data hasil investigasi pada gambar di atas


menunjukkan dari 52 responden, didapatkan sebanyak 61% (32)
responden bak penampungannya ditutup dengan bahan yang tidak rapat
dan 23%(12) responden tidak ditutup.
c. Angka bebas jentik nyamuk di RT 1 dan 6
65%

35%

Gambar 3.19 Angka Bebas Jentik nyamuk (ABJ)

Berdasarkan data survei pemantauan jentik pada penampungan


air yang dilakukan oleh petugas puskesmas kedungkandang pada
tanggal 27 Januari 2015 di RT 1 dan RT 6 /

RW 2 Kelurahan

Kedungkandang didapatkan 35% positif terdapat jentik nyamuk. Angka


bebas jentik nyamuk di RT 1 dan 6 adalah 65% Hal ini disebabkan karena
kurangnya pengetahuan warga mengenai pemutusan siklus hidup
nyamuk aedes aegpty dengan tindakan 3M, khususnya ketidaktepatan
cara menguras bak mandi.

48

d. Keberadaan tempat potensial menggenang air dilingkungan rumah

Gambar 3.20 Keberadaan Tempat Potensial Menggenang Air Dilingkungan Rumah

sebanyak 16% (8) warga mempunyai kaleng bekas, 4% (2) warga


memiliki vas bunga yang berpotensi sebagai tempat genangan air, 50% (26)
warga tidak mempunyai benda potensial genangan air dan sebanyak 30%
(16) warga memiliki tempat selain kaleng dan vas bunga yang berpotensi
sebagai genangan lain.Tempat-tempat tersebut berpotensi tergenang
sehingga bisa menjadi sarang nyamuk DBD.
e. Kepemilikan hewan peliharaan

33%
42%
67%

58%
67%

Gambar 3.21 Kepemilikan Hewan Peliharaan

Berdasarkan data hasil investigasi pada gambar di atas


menunjukkan

dari

52

responden,

didapatkan

sebanyak

67%

responden tidak memiliki hewan ternak dan senyak 33% (19)


responden memiliki hewan ternak. Sebagian besar hewan ternak
responden adalah hewan burung 11 responden (58%) dan 9
responden (42%) dari 19 responden yang memiliki hewan ternak.

49

f.

Keberadaan tempat sampah

Gambar 3.22 Keradaan Tempat Sampah

Berdasarkan data hasil investigasi pada gambar di atas


menunjukkan dari 52 responden, didapatkan sebanyak 63% responden
tidak memiliki tempat sampah dan sebanyak 37% responden memilki
tempat sampah.

3.2.3

Hasil Observasi Lingkungan RT 1 dan 6


Tipe daerah di wilayah Kedungkandang sebagian besar berupa
wilayah

pedesaan

namun

beberapa

wilayah

lainnya

merupakan

pemukiman padat. Wilayah pedesaan meliputi RT 1 , sedangkan wilayah


yang masih berupa pemukiman padat meliputi RT 6 dan sebagian RT 1.
Adapun wilayah RT1 masih ada yang berupa jalan sempit, terdapat
genangan air dan terdapat kumpulan pohon bambu (berada di dekat
mushola RT 1). Jarak RT 1 dan RT 6 jauh dari puskesmas.
3.2.4

Hasil Pengkajian RW/RT


a. Nilai
Berdasarkan hasil wawancara dengan Ketua Rukun Tetangga 1
dan 6, didapatkan hasil bahwa sebagian besar warga menganut
agama islam. Tradisi yang biasanya dilakukan antar warga adalah
kegiatan keagamaan seperti tahlilan rutin setiap minggu, serta
kegiatan lainnya yaitu PKK yang diadakan tiap minggu pada hari

50

minggu, PKK RT 1 dan 6. Kegiatan tersebut biasanya dilaksanakan


secara bergantian dari rumah ke rumah, dengan pemberitahuan
melalui mulut ke mulut, pemberitahuan juga dapat dilakukan melalui
surat atau undangan yang disampaikan kepada setiap rumah.
b. Edukasi
Di wilayah ini, ada beberapa bangunan sekolah yang didalamnya
terdapat instansi pendidikan dari mulai PAUD, TK, SD. Seperti yang
diungkapkan oleh Ketua Rukun Tetangga 1 dan 6, di wilayah ini jarang
diadakan penyuluha.Sehubungan dengan hal tersebut, di wilayah ini
dulu juga pernah dilakukan survei oleh beberapa mahasiswa, namun
tidak ada tindak lanjut dan kejelasan dari pihak yang melakukan
survei.Masyarakat juga tidak mendapatkan hasil yang bermanfaat dari
pendataan yang dilakukan oleh mahasiswa beberapa tahun yang lalu.
c. Politik dan Pemerintahan
Adapun program pencegahan penyakit menular yang dilakukan di
daerah ini biasanya melalui kegiatan penyuluhan, dari penyuluhan
tersebut kemudian dilakukan implementasi bersama warga.Dari hasil
yang telah tercapai, dapat disimpulkan, bahwa meskipun telah
diberikan penyuluhan namun apabila dalam pelaksanaannya tidak
dilakukan pemantauan, sebagian warga terkadang tidak menuruti
anjuran tenaga kesehatan secara berkelanjutan.Penyuluhan biasanya
juga disampaikan oleh mahasiswa praktik, dan tenaga kesehatan dari
puskesmas.Sedangkan

pencegahan

berupa

penyuluhan

yang

langsung dari pemerintah belum diberikan pada di wilayah ini.


d. Keamanan dan Transportasi
Berdasarkan

hasil

wawancara

kepada

bapak

RT Tingkat

keamanan sudah cukup aman. Selain itu juga selama 1 tahun terakhir
tercatat tidak ada kejadian
perkosaan,kenakalan

remaja,

criminal

yang

pembunuhan,

meliputi

pencurian,

perampokan

dan

penipuan. Jumalah anggota Linmas dalam satu kelurahan adalah 50


orang.
Pusat pelayanan kesehatan (puskesmas) mudah dijangkau oleh
warga RT 1 dan RT 6 dikarena akses transportasi yang sangat mudah

51

didapatkan oleh warga baik kendaraan pribadi seperti sepeda motor


dan kendaraan angkutan umum seperti angkot, becak dan lain-lain
3.2.5

Hasil Pengkajian Kader


a. Keyakinan
1. Persepsi Keparahan
Masih banyak masyarakat di wilayah ini yang tidak
mengetahui tentang penyakit DBD. Mereka tidak mengetahui
akibat dari timbulnya penyakit ini seperti kematian. Namun, bila
ada

tanda

gejala

beranggapan

bisa

seperti

penyakit

disembuhnya

DBD,

dan

masyarakat

tidak

sampai

menyebabkan kematian. Sehingga seringkali warga kurang


peduli dan sadar terhadap keparahan penyakit yang bisa
diakibatkan oleh demam berdarah jika terlambat penanganan.
2. Persepsi Kerentanan
Masih banyak masyarakat di wilayahi yang kurang
perduli tehadap lingkungan yang bersih dan banyaknya barangbarang bekas yang dapat menggenangkan air dapat menjadi
sarang nyamuk aedes aigypti. Masyarakat kurang menyadari
bahwa lingkungan tersebut mengakibatkan mereka rentan
untuk terserang demam berdarah.
3. Persepsi Manfaat Upaya Pencegahan dan Pengobatan
Masyarakat masih
banyak yang tidak mengetahui
tentang DBD tapi semua mayarakat setuju lingkungan yang
sehat dan bersih akan mengurangi risiko timbulnya penyakit
dan pengobatan ke bidan, dokter, mantri, puskesmas, atau ke
RS

akan

menyembuhkan

warga

dari

kondisi

sakitnya.

Beberapa masyarakat bila mendengarkan gejala awal dari DBD


masih berpendapat bisa sembuh dengan sendirinya tanpa perlu
pengobatan ke pelayanan kesehatan.
4. Persepsi

Hambatan

Terhadap

Upaya

Pencegahan

dan

Pengobatan
Masih banyak warga yang tidak aktif dalam kegiatan
dalam upaya menghambat pencegahan dan pengobatan DBD
dikarenakan kurangnya kegiatan kerja bakti lingkungan oleh
warga.

52

b. Nilai
1. Nilai Kebersihan
Menurut masyarakat, menjaga kebersihan rumah dan
lingkungannya bukan hanya hal yang penting dilakukan seharihari untuk nilai kebersihan tetapi juga meningkatkan kesehatan.
2. Nilai Agama dan Budaya
Tidak ada nilai agama yang tidak sesuai dengan tindakan
pengobatan atau perawatan selama ini.
c. Jasa Kesehatan dan Sosial
Di wilayah ini terdapat berbagai pelayanan kesehatan
seperti praktek bidan, posyandu, puskesmas. Fasilitas yang ada di
pelayanan

kesehatan

tersebut

masih

terbatas

kecuali

di

puskesmas sudah ada rawat jalan, rawat inap, laboratorium,


apotik, UGD.
d. Edukasi
Di wilayah ini pernah dilakukan penyuluhan tentang DBD
dari pihak puskesmas kepada para ibu. Penyuluhan dulu
dilakukan di salah satu rumah warga, berisi tentang penjelasan
tentang DBD dan pencegahannya. Media yang digunakan untuk
menyampaikan materi adalah Tanya jawab.

Alur penyampaian

informasi adanya penyuluhan menggunakan surat undangan


untuk mengumpulkan warga.

53

3.1.1

Analisa Indikator

No.
1.

Data Hasil Pengkajian


Berdasarkan hasil survey
didapatkan
35%
positif
terdapat
jentik
nyamuk.
Angka bebas jentik nyamuk
di RT 1 dan 6 adalah 65%.

Indikator
Keberhasilan kegiatan PSN
antara lain dapat diukur dengan
Angka Bebas Jentik (ABJ),
apabila ABJ lebih atau sama
dengan
95%
diharapkan
penularan DBD dapat dicegah
(DEPKES RI, 2012).

Kesimpulan
Perilaku
Kesehatan
Cenderung
Beresiko

2.

Dari hasil survey mengenai


tingkat pengetahuan tentang
DBD didapatkan
26%
responden tahu mengenai
DBD, 47% cukup dan 27%
memiliki tingkat pengetahuan
tentang DBD yang kurang

Kriteria penilaian:
- Tahu
- Cukup tahu
- Kurang Tahu

Tingkat
pengetahuan
mengenai
demam
berdarah
kurang

3.

Berdasarkan
dari
hasil
survey, tingkat pendidikan
terakhir Warga di Kelurahan
Kedungkandang
RW
02
memiliki pendidikan terakhir
warga ada yang masih duduk
dibangku TK sebesar 11%
(17 orang), SD sebesar 33%
(52 orang), SMP sebesar
28%
(44
orang),
SMA
sebesar 24% (37 orang) dan
sisanya perguruan tinggi
sebesar 2% (3 orang).
Sedangkan yang diketahui
tidak bersekolah sebesar
10% (16 orang).

Pendidikan mempengaruhi cara


berpikir dalam penerimaan
informasi (Nicolas Duma, 2007
dalam Nurjannah dkk, 2013).)

Tingkat
pndidikan
formal dasar
terbanyak SD

4.

Usia warga di Kelurahan


Kedungkandang
RW
02
berdasarkan
tahap
perkembangannya Populasi
anak usia 1-12 tahun sendiri
sebesar 22%.

Pada tahap pertumbuhan balita


hingga remaja adalah kelompok
rentan terkena penyakit terkait
daya imunitas yang rendah bila
dibandingkan orang dewasa.
Selain itu usia ini merupakan
usia sekolah dimana lingkungan
tempat mereka menghabiskan
waktu adalah sekolah yang
menjadi tempat potensial dalam
penyebaran dan penuluran
demam berdarah (Nurjannah
dkk, 2013).

Terdapat
kelompok
rentan dengan
imunitas rendah
terhadap virus
dengue

5.

Sebanyak 81% (42) warga


tidak berpotensi memiliki
tempat yang menggenang di
sekitar rumah, dan yang

Lingkungan yang cocok untuk


tempat perkembang biakan
nyamuk aedes aegypti adalah
tempat-tempat penampungan

Faktor resiko
lingkungan
tidak sehat
meningkat

54

terdapat
kaleng
bekas
15%(8), vas bunga 4%(2).
Tempat-tempat
tersebut
berpotensi
tergenang
sehingga bisa menjadi sarang
nyamuk DBD.

air bersih dan tenag seperti


drum, tempayan, bak mandi,
WC, ember, vas bunga dan
kaleng-kaleng
bekas
yang
dapat menampung air hujan
(Budiyanto, 2005)

6.

Sebagaian besar penampung


air utama dirumah warga
adalah berbahan cor sebesar
63% (32) responden dan 37%
( 20) responden terbuat dari
plastik.

Tempat penampungan air yang


terbuat dari bahan semen
mudah berlumut, permukaanya
kasar dan berpori-pori di
dindingnya. Permukaan kasar
memiliki
kesan
sulit
dibersihkan, mudah ditumbuhi
lumut dan mempunyai refleksi
cahaya yang rendah. Hal itu
menyebabkan suhu dalam air
menjadi rendah, sehingga jenis
TPA tersebut akan disukai
nyamuk aedes aegypti sebagi
tempat perkembangbiakannya
(Alupaty, SM, dkk, 2013)

Faktor resiko
media hidup
vektor DBD
meningkat

7.

Berdasarkan hasil survey


sebanyak 77% warga tidak
mengalami
DBD
dan
sebanyak 23% warga pernah
mengalami DBD.
Berdasarkan
survei
data
puskesmas
tahun
2014
terdapat 20 kasus DBD dan
tertinggi
di
kelurahan
Kedungkandang sebanyak 12
kasus, bulan januari tahun
2015 sudah terjadi sebanyak
4 kasus DBD.

Teori
menyatakan
bahwa
pasien yang mengalami infeksi
keduakalinya dengan serotype
virus dengue yang heterolog
akan mempunyai resiko yang
lebih besar untuk menderita
DBD (Hindra dan Meliasari,
2004).

Terdapat
kelompok
rentan
menularkan
demam
berdarah

8.

Seperti yang diungkapkan


oleh Ketua Rukun Tetangga 1
dan 6, di wilayah ini jarang
diadakan penyuluhan.

Pengetahuan
merupakan
domain yang sangat penting
untuk terbentuknya tindakan
seseorang, dimana perilaku
yang didasari oleh pengetahuan
akan bertahan lama daripada
perilaku yang tidak didasari
oleh
pengetahuan
(Notoadmodjo, 2003).

Faktor resiko
kebiasaan atau
life style buruk
cukup tinggi

Distribusi pekerjaan warga di


Kelurahan
KedungkandangRW
02
sebagian
besar
adalah
swasta sebanyak 28% (44
orang), buru / kuli 24% (38
orang), IRT sebesar 22% (34

ibu rumah tangga beresiko lebih


besar terkena penyakit DBD,
hal tersebutdisebabkan oleh
banyaknya
waktu
yang
dihabiskan oleh ibu-ibu yang
dihabiskan dirumah (Entjang,
2000; Darmowandono, 2002)

Sebagian besar
bekerja disektor
swasta dan
pengangguran

55

orang), pelajar sebesar 22%


(35 orang), dan PNS sebesar
3% (5 orang).
13

Berdasarkan
data
hasil
investigasi pada gambar di
atas menunjukkan dari 52
responden,
didapatkan
sebanyak
61%
(32)
responden
bak
penampungannya
ditutup
dengan bahan yang tidak
rapat dan 23%(12) responden
tidak ditutup.

Jentik nyamuk aedes aegypti


lebih banyak berada pada
tempat penampungan air yang
tidak tertutup yang merupakan
tempat
potensial
perkembangbiakan
nyamuk.
Keberadaan jentik dipengaruhi
oleh
jenis
bahan
TPA,
keberadaan
tutup
dan
kebersihan TPA (Badrah dan
Hidayah, 2011; Yudastuti dan
Vidiyani, 2005)

Faktor resiko
lingkungan
tidak sehat
sebagai tempat
hidup vektor

56

3.1.2 Analisa Data


No
1

Data
-

Berdasarkan hasil survey


didapatkan 35% positif
terdapat jentik nyamuk.
Angka bebas jentik nyamuk
di RT 1 dan 6 adalah 65%.
Usia warga di Kelurahan
KedungkandangRW
02
berdasarkan
tahap
perkembangannya.Populas
i anak usia 1-12 tahun
sendiri sebesar 22%.
Dilingkungan
responden
terdapat
kaleng
bekas
15%(8), vas bunga 4%(2)
dan
12%
responden
memiliki kolam ikan. serta
hewan
burung
11
responden (58%)
Sebagaian
besar
penampung
air
utama
dirumah
warga
adalah
berbahan cor sebesar 63%
(32) responden dan 37%
(20) responden terbuat dari
plastik.
Berdasarkan hasil survey
sebanyak
23%
warga
pernah mengalami DBD.
Data puskesmas tahun
2014 terdapat 20 kasus
DBD dan tertinggi di
kelurahan Kedungkandang
sebanyak 12 kasus, bulan
januari tahun 2015 sudah
terjadi sebanyak 4 kasus
DBD.
Distribusi pekerjaan warga
di
Kelurahan
KedungkandangRW
02
sebagian besar adalah
buruh / kuli 24% (38 orang),
IRT sebesar 22% (34
orang.
Berdasarkan data hasil
investigasi 61% tampungan
air tidak ditutup rapat dan
23% tidak ditutup

ETIOLOGI
Kondisi lingkungan (geografis) yang dekat
dengan sungai dan tumbuh-tumbuhan
yang tidak terawat

MASALAH
Perilaku
Kesehatan
Cenderung
Beresiko

Musim Penghujan

Kebersihan lingkungan
yang kurang

Sarang nyamuk Aedes aegepty untuk


berkembang biak

Kurang kesadaran dan kepedulian warga

Kurangnya peranan masyarakat dalam


pemberantasan sarang nyamuk

Perilaku Kesehatan Cenderung Beresiko

57

42% warga mendapatkan


bahan
pangan
dari
berbelanja di penjual sayur
keliling
38% warga tidak memiliki
jaminan kesehatan
Adanya riwayat penyakit
demam naik turun dan
nyeri ulu hati dari warga
selama 3 bulan terakhir
sebanyak4%
Kurang efektifnya program
rutin
pengendalian
(jumantik dan penyuluhan
kesehatan ke warga)
Berdasarkan
hasil
wawancara kader, belum
ada penyuluhan kesehatan
khususnya
tentang
penyakit DBD
Rendahnya
tingkat
pendidikan warga RW 2
(33%) warga masih ber
tingkat pendidikan SD
Berdasarkan data survei
pemantauan jentik oleh
petugas
puskesmas
kedungkandang
pada
tanggal 27 Januari 2015 di
RT 1 dan RT 6 / RW 2
didapatkan 28% dan 40%
rumah positif terdapat jentik
nyamuk. Hal ini disebabkan
karena
ketidaktepatan
menguras bak mandi
Dari hasil survey mengenai
tingkat
pengetahuan
tentang DBD didapatkan
26%
responden
tahu
mengenai DBD, 47% cukup
dan 27% memiliki tingkat
pengetahuan tentang DBD
yang kurang

Rendahnya tingkat pendidikan


masyarakat di RW 2 Kel. Kedungkandang

Defisiensi
Pengetahuan

Kurangnya tingkat pengetahuan


masyarakat

Kurangnya kesadaran masyarakat


terhadap upaya pencegahan penyakit

Kebutuhan akan informasi tentang DBD

Belum adanya penyuluhan kesehatan


tentang DBD

Defisiensi pengetahuan

58

Daftar Prioritas Masalah Keperawatan


1. Defisiensi Pengetahuan berhubungan dengan kurangnya informasi
2. Perilaku kesehatan cenderung berisiko berhubungan dengan kurangnya
kesadaran terhadap tindakan pencegahan.

59

3.3 Web of Caution


WEB OF CAUSATION (WOC) KOMUNITAS TENTANG PENYAKIT DEMAM BERDARAH DI KELURAHAN KEDUNGKANDANG

Penghasila
n ekonomi
<UMR

Tingkat
pendidikan
yang kurang
(SD)

KURANG
PENGETAHUAN

Cara
penutupan
penampunga
n air

Sikap,
Kurangnya
Tidak ada
persepsi
pembinaan
penyuluhan
masyarakat dalam
bersama (selama yang salah
tentang DB
penanggulangan
ini homevisit,
DB
hanyasetiap
Kurang aktifnya
Perilaku
ditemukan kasus)
pengorganisasian kader
masyarakat
jumantik
yang tidak
Pendataa
Perencanaan
mendukung
Survailans tidak
n DBD
penanggulan
berjalan dengan
tidak
gan tidak
baik
lengkap
terlaksana
ABJ menurun
Asupan nutrisi
turun
Peningkatan
populasi
jentik
Peningkatan
kejadian DB
Peningkatan insiden,
peningkatan morbiditas,
mortalitas

Imunitas
<
optimal
Adanya
penyebaran
virus

Lingkungan yang
berdekatan
Lingkungan padat
penduduk
Lingkungan kurang
tertata/bersih
Penumpukan kaleng dan
ember
Genangan
air
Tempat berkembang biak
nyamuk
Kejadian berulang
DBD

Angka kejadian
DBD

Lamanya dan kurangnya


tanggapan dari tim
kesehatan

PERILAKU
KESEHATAN
CENDERUN
G
BERESIKO

STRATEGI PERENCANAAN
WABAH/KL
B
58

NO
1

DIAGNOSA
Defisit pengetahuan
berhubungan dengan
kurangnya informasi
mengenai penyakit
demam berdarah,
pencegahan dan
penangulangan
demam berdarah

TUJUAN
Setelah dilakukan
tindakan keperawatan
selama 5 minggu
diharapkan tingkat
pengetahuan
masyarakat meningkat
menjadi 80%.

STRATEGI
Pendidikan Kesehatan

Social Marketing

Perilaku kesehatan
cenderung berisiko
berhubungan dengan
kebiasaan
buruk
tentang kesehatan

Setelah di lakukan
Asuhan Keperawatan
selama 5 minggu
perilaku kesehatan
warga meningkat
menjadi 75%.

Collaboration

Case Management

AKTIVITAS
1. Penyuluhan dengan topik :
a. Teori penyakit menular
b. Teori penularan penyakit DBD
c. Siklus DBD yang terdiri dari : siklus vector, karekteristik, cara
kerja dan penulran virus dengue.
d. Tanda gejala DBD
e. Komplikasi DBD
2. Penyuluhan PSN ( Pemberantasan Sarang Nyamuk) dengan topik :
a. Teori PSN
b. Teori 3M, cara pelaksanaan, waktu dan manfaat 3M
c. Teori, cara penggunaan, masa aktif dan manfaat ABATE
d. Teori, manfaat, cara membuat dan memantau ovitrap
3. Penyuluhan kader jumantik dengan topik:
a. Pengertian, peran dan tugas kader jumantik
b. Cara surveillance jentik yang benar
c. Konsep DBD dan PSN
1. Poster DBD dan PSN
2. Leaflet DBD dan PSN
3. Stiker 3M
Mealakukan upaya pencegahan penyakit DBD meliputi
1. Melakukan kerja bakti bersama pemberantasan sarang nyamuk
2. Melakukan gerakan 3M serentak
3. Membagikan ABATE
4. Role play dan membuat bersama ovitrap
1. Melakukan proses asuhan keperawatan kepada keluarga binaan
2. Melakukan konseling keluarga binaan

59

3.4 Rencana Asuhan Keperawatan Komunitas


PLAN OF ACTION (POA)
PROGRAM PENANGGULANGAN DAN PENCEGAHAN DEMAM BERDARAH
DI RW II KELURAHAN KEDUNGKANDANG
Bulan Februari Maret 2015
No
Dx Keperawatan
1 Defisit pengetahuan
berhubungan dengan
kurangnya informasi
mengenai penyakit
demam berdarah,
pencegahan dan
penangulangan
demam berdarah
Tujuan
Setelah
dilakukan
tindakan keperawatan
selama
5
minggu
diharapkan
masyarakat
dapat
memahami
tentang
penyakit
demam
berdarah.

Program
Mengidentifikasi
tingkat
pengetahuan
keluarga tentang
demam berdarah di
RT 1 dan 6

Manajemen kasus
DBD RW2 RT 1
dan 6

Tujuan
menemukan
tingkat
pengetahuan
keluarga tentang
penyakit demam
berdarah,
pencegahan dan
perawatan
demam berdarah
Meningkatkan
kesadaran warga
terhadap bahaya
DBD

Kegiatan
1. Koordinasi dengan perangkat desa dan
kader terkait periijinan pengkajian ke desa .
2. Mengkaji keluarga yang beresiko demam
berdarah

1. Menyampaikan hasil pengkajian pada


masyarakat dalam acara lokakarya mini
2. Musyawarah intervensi yang akan dilakukan
dengan masyrakat

Penyuluhan
tentang penyakit
demam berdarah

Peningkatan
pengetahuan
masyarakat
tentang penyakit
demam berdarah

Berikan penyuluhan tentang penyakit


demam berdarah.antara lain:
Pengertian
Faktor risiko
Cara penularan
Gejala

Sasaran
Warga RT. 1
dan 6 usia
dewasa awal
dan dewasa
tengah

Indikator
1. Mendapatkan ijin
dari pihak desa
2. Dari 144 KK di
RtT 1 dan 4 30%
KK terkaji.

Ketua RW II
Ketua Rt 1
dan 6
Pihak terkait
puskesmas
Tokoh
masyarakat
rt 1 dan 6

1. 75%
tokoh
masyarakat yang
diundang hadir
2. 80%
tokoh
masayarakat
mengikuti diskusi
sampai
selesai
dan
menyampaikan
serta menyutuiji
kegiatan
musyawarah.
1. Sebanyak 70%
Warga mengikuti
penyuluhan
hingga akhir sesi
dan 70% Warga
aktif bertanya

Warga RT. 1 dan


6

60

Pencegahan
Terapi
2. Bagikan leaftet tentang penyakit demam
berdarah
3. Evaluasi tingkat pengetahuan keluarga
tentang demam berdarah post test

tentang materi
penyuluhan
2. 100% warga yang
hadir menerima
leaflet.
3. Pengetahuan
warga meningkat
sebanyak 75%
dengan
pemberian pre
dan post test

61

Perilaku
kesehatan
cenderung
berisiko
berhubungan
dengan
kebiasaan buruk tentang
kesehatan
Tujuan
Setelah
di
lakukan
Asuhan
Keperawatan
selama
5
minggu
perilaku
kesehatan
warga yang cenderung
beresiko
menjadi
berkurang.

Upaya
pencegahan
penyakit DBD:
PSN
(Pemberantasan
Sarang Nyamuk)
- Kerja bakti
- 3M

Peningkatan
cara
pencegahan
dan pola
pengobatan
penyakit
demam
berdarah

1.

2.

3.

4.

5.

Koordinasi
dengan Ketua RW dan Ketua RT
terkait kerja bakti bersama
pemberantasan sarang nyamuk.
Memberikan
penyuluhan
tentang
PSN
(Pemberantsan Sarang Nyamuk)
dan 3M
Melakukan
kerjabakti
serentak
untuk
memberantas sarang nyamuk di
masing-masing RT
Melakukan
gerakan 3M serentak bersama
warga di Masing-masing RT
Melakukan
monitoring gerakan 3M.

Warga RT 1
dan 6

1.

D
idapatkan persutujuan
kontrak waktu pelaksanaan
PSN dengan warga

2.

S
ebanyak 75% warga
mengikuti penyuluhan
sampai selesai dan 75 %
pengetahuan warga
meningkat

3.

S
ebanyak 60% warga
mengikuti kerja bakti
bersama

4.

S
ebanyak 50% rumah warga
melakukan gerakan 3m

5.

9
0% dari 27 keluarga binaan
melakukan PSN dengan
benar.

Upaya
pencegahan
penyakit DBD:
Pembentukan
jebakan nyamuk
(ovitrap)

1. Memberikan penyuluhan tentang


definisi,
fungsi,
dan
cara
pembuatan ovitrap.
2. Mempraktikan
bersama
pembuatan ovitrap
3. Melakukan
monitoring
ovitrap/minggu pada 27 keluarga
binaan

Warga RT 1
dan 6

1.

S
ebanyak 75% warga
mengikuti penyuluhan
sampai selesai dan 75 %
pengetahuan warga
meningkat

2.

3.

S
ebanyak 85% warga yang
menjadi peserta penyuluhan
mempraktikkan bersama
pembuatan ovitrap
9
0% dari 27 keluarga binaan
dilakukan monitoring ovitrap

62

tiap minggu

Upaya
pencegahan
penyakit DBD:
Gerakan
ABATEISASI

1.

Me
mberikan penyuluhan tentang
definisi,
manfaat,
cara
pemakaian dan masa berlaku
abate di dalam air.
2.
Me
mbagikan abate dan konseling
kerumah di warga RT 1 dan 6
3.
Mel
akukan monitoring abateisasi
pada 27 keluarga binaan

1.

S
ebanyak 75% warga
mengikuti penyuluhan
sampai selesai dan 75 %
pengetahuan warga
meningkat

2.

ebanyak 100% warga RT1


dan 6 menerima dan
memahami fungsi, cara
pemakaian dan masa berlaku
3.
9
0% dari 27 keluarga binaan
dilakukan pemantauan
kebenaran penggunaan
abate

63

Pemaksimalan
kader jumantik
yang sudah
ada.

3.5

Memaksimalka
n peran dan
fungsi kader
jumantik yang
sudah ada

1. Mengumpulkan kader jumantik


untuk di berikan pengarahan
mengenai tugas jumantik
2. Mengajarkan cara Surveilance
jumantik
3. Melakukan survei jentik bersama
4. Melakukan
monitoring
hasil
survei jumantik dan laporan

Warga RT. 1
dan 6

1. Semua kader datang dan


memperhatikan konseling
2. Semau kader mengerti dan
mampu melakukan survei
jentik dan tingkat
pengetahuan kader 95%
3. Kader dapat aktif kembali
dalam perannya yaitu survei
jumantik di rumah warga RT
1 RT 6
4. Terdapat laporan bulanan
hasil jumantik.

IMPLEMENTASI
a) Diagnosa 1 : Defisit pengetahuan berhubungan dengan kurangnya informasi mengenai penyakit demam berdarah, pencegahan dan penangulangan
demam berdarah

No.

Diagnosa

Tanggal

Tindakan

TTD

64

Defisit Pengetahuan

11 Februari 2015
04 Maret 2015

2
3
4

5
6
2

22 Februari 2015

2
3
4

5
6

Berkoordinasi dengan kader, dan petugas kesehatan terkait materi


penyuluhan tentang demam berdarah yang akan disampaikan ke ibu-ibu
PKK
berkoordinasi dengan perangkat desa dan kader tentang waktu
pelaksanaan penyuluhan demam berdarah dan kesehatan lingkungan
Melakukan pre test sebelum dilakukan penyuluhan
Memberikan penyuluhan tentang penyakit demam berdarah.
- Pengertian DBD
- Penyebab DBD
- Tanda tanda DBD
- Pertolongan pertama pada klien dengan DBD
- Cara deteksi dini DBD
Melakukan post test untuk mengevaluasi keberhasilan penyuluha
Membagikan leaftet tentang penyakit demam berdarah
Berkoordinasi dengan kader, dan petugas kesehatan terkait materi
penyuluhan tentang PSN ( Pemberantasan Sarang Nyamuk ) yang akan
disampaikan kepada warga
Melakukan penyuluhan sebelum dilakukan kerja bakti
Melakukan pretest sebelum dilakukan penyuluhan
Memberikan penyuluhan tentang :
- Memberikan penyuluhan tentang tempat-tempat sebagai sarang nyamuk
dan pentingnya 3M
- Menjelaskan pengertian abate, cara penggunaan, fungsi dan masa aktif
pemakian abate
- Menjelaskan pengertian, fungsi, cara pembuatan ovitrap
Melakukan posttest penyuluhan untuk mengevaluasi hasil
Membagikan leaflet tentang PSN dan penempelan stiker 3M plus

65

5.

28 februari 2015
07 Maret 2015

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

9.

Mahasiswa mengumpulkan Kader Jumantik


Memperkenalkan diri dan menyampaikan kegiatan yang akan dilakukan.
Mengkaji tingkat pengetahuan warga tentang jumantik (pre test)
Memberikan penyuluhan tentang peran Jumantik dan pengenalan nyamuk
Melakukan Tanya jawab dengan Kader Jumantik tentang bagaimana kerja
Kader Jumantik.
Mengkaji tingkat pengetahuan warga dengan (post test)
Memberikan senter untuk mementau Jentik pada Kader Jumantik
Mahasiswa membagi kader jumatik menjadi 2 anggota dan mengikuti
Survey jentik ke rumah warga sekaligus memberikan KIE pada keluarga
bagaimana memberantas jentik
Mendata semua warga yang disurvey jentik.

b) Perilaku kesehatan cenderung berisiko berhubungan dengan kebiasaan buruk tentang kesehatan
No.

Diagnosa

Tanggal

Tindakan

1.

Perilaku kesehatan
cenderung berisiko

22 Februari 2015

1.
2.
3.
4.

2.

22 Februari 2015

TTD

Mahasiswa mengumpulkan warga RT 01.


Memperkenalkan diri dan menyampaikan kegiatan yang akan dilakukan.
Mengkaji tingkat pengetahuan warga dengan (pre test)
Memberikan penyuluhan tentang tempat-tempat sebagai sarang nyamuk
dan pentingnya 3M.
5. Menyepakati diadakannya kerja bakti dan gerakan 3M secara serentak tiap
RT.
6. Mengkaji tingkat pengetahuan warga dengan (post test)
7. Kerja bakti dan 3M mulai dilakukan pada jam 08.00
8. Warga mulai melakukan kerja bakti pada wilayah yang beresiko sebagai
sarang nyamuk yaitu RT 01 yang disebrang sungai.
9. Warga membersihkan kaleng dan botol bekas yang ada disekitar rumah
warga.
10. Para ibu-ibu melakukan kegiatan pengurasan penampungan air dirumah
masing-masing.
11. Warga merapikan barongan (kumpulan pohon bambu).
12. Kerja bakti dan 3M selesai dilakukan pada jam 11.00
1. Memperkenalkan diri dan menyampaikan topik yang akan disampaikan
2. Menyampaikan materi penyuluhan, meliputi :

66

3 Maret 2015

8 Maret 2015

22 Februari 2015

27 Februari 2015

- Definisi ovitrap
- Bahan membuat ovitrap
- Cara membuat ovitrap
3. Menjelaskan dan mendemonstrasikan tentang cara membuat jebakan nyamuk
(ovitrap)
4. Membagikan bahan untuk membuat ovitrap (ragi)
5. Menjelaskan hasil evaluasi
1. Memantau tentang pemakaian ovitrap
2. Monitoring banyaknya jentik yang masuk ke jebakan (ovitrap)
3. Mengevaluasi warga untuk mendemonstrasikan cara membuat jebakan
nyamuk (ovitrap)
4. Meletakkan ovitrap di tempat yang gelap yang lembab
1. Memonitor banyaknya jentik yang masuk ke jebakan (ovitrap)
2. Membuang jentik ke tempat yang panas
3. Mengganti cairan ovitrap
4. Meletakkan ovitrap di tempat yang gelap yang lembab
5. Menjelaskan ke warga untuk membuang jentik setiap 1minggu sekali.
1. Membagikan leaflet pada peserta tentang pengertian, kegunaan dan cara
pemakaian abate
2. Membagikan abate kepada warga dan menjelaskan kembali cara pemakaian
dan kegunaannya
3. Memonitoring penggunaan abate dengan benar
1 Mengumpulkan kader jumantik untuk di berikan pengarahan mengenai tugas
dan peran jumantik, cara memantau jentik yang benar dan penghitungan
ABJ
2 Mengajarkan cara Surveilance jumantik
3 Melakukan survei jentik bersama
4 Melakukan monitoring hasil survei jumantik dan laporan

67

3.6 EVALUASI
A. Defisit Pengetahuan
.1 Evaluasi Formatif
.a Penyuluhan DBD
No.

No. Diagnosa

Tanggal

1.

1.

11

Para
anggota
PKK
mengatakan paham tentang
penyuluhan tentang DBD

- ibu PKK yang hadir 21 orang


- Peserta PKK antusias mengikuti
penyuluhan
- 80% Peserta aktif bertanya
- Dari hasil post test sebanyak 80%
peserta
menunjukkan
peningkatan
pengetahuan.
- Penyuluhan dan Tanya jawab dilakukan
selama 40 menit
- Semua peserta mengikuti penyulan
sampai selesai
Semua peserta mendapatkan leaflet.

Masalah
teratasi,
tujuan
tercapai

Hentikan

Peserta yang hadir 24 orang


Peserta antusias mengikuti penyuluhan
80% Peserta aktif bertanya
Dari hasil post test sebanyak 80%
peserta
menunjukkan
peningkatan
pengetahuan.
- Penyuluhan dan Tanya jawab dilakukan
selama 40 menit
- Semua peserta mengikuti penyulan
sampai selesai
- Semua peserta mendapatkan leaflet.

Masalah
teratasi,
tujuan
tercapai

Hentikan

februari
2015

Peserta mengatakan paham


tentang tanda dan gejala
Peserta
mengetahui
pertolongan
DBD

mengatakan
tentang
pertama pada

Peserta PKK mengatakan


senang
dengan
adanya
kegiatan penyuluhan

22
Februari
2015

Para peserta mengatakan


paham tentang penyuluhan
tentang DBD
Peserta mengatakan paham
tentang tanda dan gejala
Peserta
mengetahui
pertolongan
DBD

mengatakan
tentang
pertama pada

intervensi

intervensi

Masyarakat
mengatakan
senang
dengan
adanya
kegiatan penyuluhan

68

4 Maret
2015

Para
anggota
ibu
pengajian/tahlilan mengatakan
paham tentang penyuluhan
tentang DBD
Peserta mengatakan paham
tentang tanda dan gejala
Peserta
mengetahui
pertolongan
DBD

mengatakan
tentang
pertama pada

Peserta
anggota
ibu
pengajian/tahlilan mengatakan
senang
dengan
adanya
kegiatan penyuluhan

.b
No.
1.

- ibu pengajian/tahlilan yang hadir 25


orang
- Peserta pengajian antusias mengikuti
penyuluhan
- 80% Peserta aktif bertanya
- Dari hasil post test sebanyak 80%
peserta
menunjukkan
peningkatan
pengetahuan.
- Penyuluhan dan Tanya jawab dilakukan
selama 20 menit
- Semua peserta mengikuti penyuluhan
sampai selesai
- Semua peserta mendapatkan leaflet.

Masalah
teratasi,
tujuan
tercapai

Hentikan
intervensi

Penyuluhan PSN
No.diagnosa
1.

Tanggal
22
Februari
2015

Masyarakat antusias dalam


kegiatan kerja bakti dan
materi tentang
pemberanstasan sarang
nyamuk
masyarakat mengatakan
dengan adanya materi PSN
mengetahui bagaimana
cara memberantas sarang
nyamuk

Didapatkan persetujuan kontrak


waktu pelaksanaan PSN dengan
warga pada tanggal 22 Februari
2015.
Dari hasil posttest sebanyak 80%
peserta pengetahuannya meningkat.
Sebanyak 24 warga mengikuti
penyuluhan sampai selesai dan 24
pengetahuan warga meningkat
Kerja bakti mulai dilakukan pada jam
08.00.
Kerja bakti selesai dilakukan pada
jam 11.00

A
Masalah
teratasi,
tujuan
tercapai.

P
Hentikan
intervensi

- Kegiatan
kerja bakti
dilakukan
secara
rutin
setiap
bulan.

.c Penyuluhan Kader Jumantik


69

No.
1.

No. Diagnosa

Tanggal

1.

28
Februari
2015

- Kedua kader mengatakan


paham tentang penyuluhan
survei jumantik

- Kader yang hadir 2 orang, RT 06 dan


RT 01
- Kader antusias mengikuti penyuluhan.
- Kedua kader aktif bertanya .
- Dari hasil post test terjadi peningkatan
pengetahuan sebesar 95%
- Penyuluhan
dan
Tanya
jawab
dilakukan selama 20 menit
- Kedua kader mengikuti penyuluhan
sampai selesai
- Kedua kader mendapatkan booklet
dan senter untuk survei jentik.

- kedua kader mengatakan


paham tentang cara survei
jentik yang benar.

A
Masalah
teratasi,
tujuan
tercapai

P
Hentikan
intervensi

70

2. Evaluasi sumatif
Evaluasi Tingkat Pengetahuan
Tabel 3.1 Evaluasi Tingkat Pengetahuan
No.
1.
2.
3.

Tema
Pengetahuan
warga
tentang DBD
Pengetahuan
kader
tentang PSN dan DBD
Pengetahuan
warga
tentng PSN

Nilai Pre

Nilai Post

60

80

20

65

95

30

55

80

25

Gambar 3.23 Evaluasi Tingkat Pengetahuan

Dari grafik diatas mengenai pengetahuan DBD didapatkan skor saat pretest
sebesar 60% dan posttest sebanyak 80% peserta. Hasil diatas menunjukkan terjadi
peningkatan pengetahuan sebelum dan sesudah penyuluhan sebesar 20%, hal tersebut
telah mencapai target yang telah ditetapkan yaitu tingkat pengetahuan sebesar 75%.
Berdasarkan hasil pretest penyuluhan mengenai PSN dan DBD yang
dilaksanakan pada kader RT 01 dan RT 06 RW 2 kelurahan kedungkandang didapatkan
hasil bahwa tingkat pengetahuan kader sebesar 65%. Setelah dilakukan penyulu
han tentang PSN dan DBD hasil posttest penyuluhan didapatkan tingkat
pengetahuan kader meningkat menjadi sebesar 95%.
Berdasarkan data dari diagram diatas mengenai PSN yang dilakukan pada
warga RT 1, didapatkan sebesar 55%. Setelah dilakukan penyuluhan didapatkan hasil
bahwa pengetahuan warga meningkat menjadi 80%. Setelah penyuluhan terjadi
peningkatan pengetahuan sebesar 25%.
Berdasarkan evaluasi yang telah dilakukan dapat disimpulkan bahwa tingkat
pengetahuan warga RW 2 meningkat dengan prosentase rata-rata sebesar 85% . Hal
tersebut menunjukkan bahwa setelah dilakukan implementasi pada warga menunjukkan
keberhasilan implementasi.

71

B. Perilaku Kesehatan Cenderung Beresiko


.1 Evaluasi Formatif
.a PSN (Pemberantasan Sarang Nyamuk)
- 3M
No.
1.

No. Diagnosa Tanggal


2.

22
Februari
2015

Masyarakat
mengatakan
senang dengan
adanya kegiatan
serentak 3M.

O
Didapatkan persetujuan kontrak waktu
pelaksanaan 3M dengan warga pada tanggal 22
Februari 2015.
Sebanyak 52 rumah yang di evaluasi sebagi
sample pemeriksaan 76% sudah melakukan
gerakan 3M dengan benar dan lengkap
Pelaksanaan 3M mulai dilakukan pada jam 08.00.
Pelaksanaan 3M selesai dilakukan pada jam
11.00

A
Masalah
teratasi,
tujuan
tercapai

P
Hentikan
intervensi
Kegiatan 3M
dilakukan
secara rutin
setiap bulan.

Kerja Bakti

No.
1.

No. Diagnosa Tanggal


2.

22
Februari
2015

S
Masyarakat
mengatakan
senang dengan
adanya kegiatan
kerja bakti karena
sarang nyamuk
menjadi berkurang

O
Didapatkan persetujuan kontrak waktu
pelaksanaan kerja bakti dengan warga pada
tanggal 22 Februari 2015.
kerja bakti di ikuti 50 warga.
evaluasi setelah kerja bakti didapatkan terjadi
peningkatan 86% lingkungan warga yang bebas
benda potensial sarang nyamuk.
ABJ menunjukkan peningkatan menjadi 96%
pada evaluasi ke 2.
Pelaksanaan kerja bakti mulai dilakukan pada
jam 08.00.
Pelaksanaan kerja bakti selesai dilakukan pada
jam 11.00

A
Masalah
teratasi,
tujuan
tercapai

P
Hentikan
intervensi
Kegiatan
kerja bakti
dilakukan
secara rutin
setiap bulan.

Abate

No.

No.diagnosa

Tanggal

71

1.

22
Februari
2015

- Peserta
mengungkapkan
perasaan senang
dengan
penyuluhan
tentang abate

- Sebanyak 100% warga mengikuti penyuluhan


sampai selesai
- Dari hasil post-test menunjukkan peningkatan
pengetahuan sebesar 96% dari 52 sample.
- Sedangkan pada 27 keluarga binaan Sebanyak
100% warga RT1 dan 6 menerima dan memahami
fungsi, cara pemakaian dan masa berlaku.

Masalah
teratasi,
tujuan
tercapai

Hentikan
intervensi

- Warga
mengungkapkan
akan
menggunakan
abate sesuai cara
yang sudah di
jelaskan
-

Survailen Jentik

No.
1.

No. Diagnosa
2

Tanggal
22
Februari
2015

- Kedua kader mengatakan


semakin mengerti cara
survei jentik yang benar.

- Sebanyak 2 kader mengikuti survei


- Dari hasil observasi pemantuan jentik
sebelum diberikan SOP sebesar 42% dan
setelah diberikan SOP meningkat
sebesar 83%.
- Kedua kader antusias dalam
pelaksanaan survey
- Kedua kader mengikuti kegiatan survey
sampai selesai.

A
Masalah
teratasi,
tujuan
tercapai

P
Hentikan
intervensi

- Ovitrap
No.

No. Diagnosa

Tanggal

72

22
Februari
2015

- warga merasakan senang

3 Maret
2015

- warga merasakan senang

8 Maret
2015

15 maret
2015

diajarkan cara membuat


ovitrap dan meletakkan di
tempat yang lembab

diajarkan cara membuat


ovitrap dan meletakkan di
tempat yang lembab

- warga mengatakan ovitrap


terdapat jentik nyamuk

Warga membuang jentik


setiap 1 minggu sekali

-Warga mendemonstrasikan cara


membuat ovitrap

Masalah
belum
teratasi.

Lakukan
pembuatan
ovitrap lagi

-Warga mendemonstrasikan cara


membuat ovitrap
-dilakukan evluasi pada 27 warga binaan
didapatkan hasil 55% (15) ovitrap berisi
1-10 jentik dan 12 ovitrap terisi hewan
lain.
Saat dilakukan observasi ke-2 pada 27
keluarga binaandidapatkan hasil 70%
(19) ovitrap berisi 1-8 jentik dan 8 terisi
hewan lain
Saat dilakukan observasi ke-3 pada 27
keluarga binaan didapatkan hasil
63%(17) ovitrap berisi jentik 1-12
sedangkan sisanya 10 ovitrap terisi
hewan lain.

Masalah
belum
teratasi.

Lakukan
pembuatan
ovitrap lagi

Masalah
belum
teratasi.

Lakukan
pembuatan
ovitrap lagi

Masalah
belum
teratasi.

Lakukan
pembuatan
ovitrap lagi

73

2. Evaluasi Sumatif
a. Evaluasi perilaku 3M warga

Gambar 3.24 Perilaku 3M warga RT 01 dan RT 06 RW 2 Kelurahan Kedungkandang

Berdasarkan diagram diatas didapatkan hasil evaluasi perilaku 3M dari 52


warga RT 01 dan RT 06 RW 2 sebelum dilakukan implementasi hanya sebesar 57%
(30) warga, sedangkan setelah dilakukan implementasi terjadi peningkatan perubahan
perilaku 3M sebesar 76% (40) warga yang sudah melakukan perilaku 3M dengan
benar.
b. Evaluasi Ketepatan Penggunaan Abate

Gambar 3.25 Ketepatan Penggunaan Abate Warga RT 01 Dan RT 06 RW 2 Kelurahan


Kedungkandang

Berdasarkian diagram diatas, didapatkan hasil evaluasi pada 52 responden


yang dilakukan pada RT 01 dan RT 06 RW 2 kelurahan kedungkandang sebelum
implementasi mengenai penggunaan Abate (ketepatan dosis dan cara penggunaan)
hanya sebanyak 11% (6) warga yang telah melakukan penggunaan abate dengan
benar, sedangkan setelah dilakukan implementasi melalui penyuluhan dan pembagian
abate, pemanfaatan abate secara efektif oleh warga didapatkan hasil sebesar 96%
(50).

74

c. Evaluasi Keberadaan Benda Potensial Sarang Nyamuk

Gambar 3.26 Keberadaan Benda Potensial Sarang Nyamuk di RT 01


Dan RT 06 RW 02 Kelurahan Kedungkandang

Dari hasil survey sebelum implementasi didapatkan sebanyak 16% (8)


warga mempunyai kaleng bekas, 4% (2) warga memiliki vas bunga yang berpotensi
sebagai tempat genangan air, sebanyak 30% (16) warga memiliki tempat selain
kaleng dan vas bunga yang berpotensi menjadi tempat genangan air dan 50% (26)
warga tidak mempunyai benda potensial genangan air.
Sedangkan dari hasil survey setelah dilakukan tindakan Pemberantasan
Sarang Nyamuk (PSN) bersama-sama maka di didapatkan sebanyak 2% (1) warga
ditemukan masih terdapat kaleng bekas, 2% (1) warga ditemukan masih ditemukan
vas bunga yang berpotensi genangan air, sebanyak 9% (5) warga mempunyai
benda potensial genangan air selain sejenis kaleng bekas dan vas bunga, dan
sebanyak 86% (45) warga tidak mempunyai tempat potensial genangan air yang
berpotensi sebagai sarang nyamuk.
d. Evaluasi Angka Bebas Jentik
Dari hasil survei yang dilakukan pada 50 rumah responden setelah
dilaksanakan gerakan kerja bakti bersama didapatkan hasil pada evaluasi ABJ
pertama sebesar 84%, dan pada evaluasi ABJ kedua didapatkan hasil 96%. Hal
ini

menunjukkan

terjadi

peningkatan ABJ

yang

mengindikasikan

bahwa

lingkungan RT 1 dan 6 bebas dari jentik.

75

Gambar 3.27 Evaluasi ABJ

e. Evaluasi Pelatihan Kader Jumantik

Gambar 3.28 Ketepatan Pemantauan Jentik

Dari hasil survey yang dilakukan, sebelum dilakukan pelatihan dan SOP
cara pemantauan jentik yang benar didapatkan dari 12 point hanya sebanyak 42%
( 5 point) yang dilakukan kader jumatik saat melakukan pemantauan jentik.
Setelah diberikan pelatihan dan penjelasan tentang SOP cara memantau jentik
yang benar kader mampu melakukan prosedur pemantauan jentik sesuai dengan
SOP dan didapatkan hasil prosentase sebesar 83% (10). Dari hasil tersebut,
dapat ditarik kesimpulan setelah diberikan pelatihan dan penjelasan SOP, pada
saat melakukan survey jentik terjadi peningkatan dalam ketepatan survey jentik
sesuai SOP.

76

f. Evaluasi Kefektifan Penggunaan Ovitrap

Gambar 3.29 Diagram Kefektifan Penggunaan Ovitrap pada 27 Keluarga Binaan di


RW 02 RT 01 Dan RT 06 Kelurahan Kedungkandang

Berdasarkan hasil observasi kefektifan penggunaan ovitrap yang dilakukan


selama 3 kali yaitu pada tanggal 3/3/2015 , 8/3/2015 dan 15/3/2015 pada 27
keluarga binaan pada RT 1 dan 6, RW 2. Pada observasi 1 didapatkan hasil 55%
(15) ovitrap berisi 1-10 jentik dan 12 ovitrap terisi hewan lain, pada observasi 2
didapatkan hasil 70% ovitrap berisi 1-8 jentik dan 8 terisi hewan lain dan pada
observasi 3 didapatkan hasil 63%(17) ovitrap berisi jentik 1-12 sedangkan sisanya
10 ovitrap terisi hewan lain. Dari hasil diatas didapatkan rata-rata nilai kefektifan
penggunaan ovitrap sebesar 63%. Hal ini menunjukkan nilai kefektifan ovitrap
kurang dari nilai indikator keberhasilan yang sudah ditentukan.
3. Kesimpulan

Berdasarkan evaluasi yang telah dilakukan pada warga RW 2 didapatkan


data perilaku warga mengenai perilaku 3M, keberadaan benda potensial sarang
nyamuk, penggunaan ovitrap dabn pemantauan jentik oleh kader jumantik
mengalami peningkatan sebesar 80,6%. Hal tersebut menunjukkan bahwa setelah
dilakukan implementasi pada warga menunjukkan keberhasilan implementasi.

BAB IV
PEMBAHASAN
77

Praktik keperawatan komunitas di RT 01 dan 06 RW 2 Kelurahan Kedungkandang,


Kecamatan Kedungkandang, Malang yang dilaksanakan mahasiswa Program Studi S1
Ilmu Keperawatan Fakultas Kedokteran Universitas Brawijaya Kelompok 7 adalah salah
satu program profesi untuk mengaplikasikan konsep keperawatan komunitas dengan
menggunakan proses keperawatan komunitas sebagai dasar ilmiah.
Upaya pendidikan untuk mencetak seorang perawat yang profesional, mandiri dan
mempunyai kompetensi sesuai dengan yang diinginkan dapat dilakukan dengan
menerapkan konsep tersebut, dan secara resmi mahasiswa melakukan praktik klinik
keperawatan komunitas di RT 01 dan 06 RW 2 Kelurahan Kedungkandang, Kecamatan
Kedungkandang, Malang

mulai 02 Februari 2015

sampai Maret 2015 dengan

melakukan berbagai kegiatan.


Hasil dari kegiatan yang telah dilakukan adalah sebagai berikut:
4.1 Diagnosa 1 : Defisiensi Pengetahuan
Upaya peningkatan pengetahuan masyarakat dilakukan dengan mengadakan
program

penyuluhan

kesehatan

pada

beberapa

kelompok

masyarakat

yang

berpengaruh pada program pencegahan dan penanggulangan DBD. Kegiatan yang


dilakukan meliputi penyuluhan yang dilakukan oleh mahasiswa yang dilakukan sebanyak
3 kali. Bentuk pendidikan kesehatan ini untuk meningkatkan pengetahuan masyarakat
sehingga terbentuk masyarakat dengan perilaku kesehatan yang adekuat untuk
meningkatkan kualitas kesehatannya (Notoadmojo, 2007).
Penyuluhan pertama sasarannya adalah ibu-ibu PKK yang dilaksanakan pada
tanggal 11 Februari 2015 mengenai pengertian DBD, penyebab DBD, mengenali tanda
dan gejala DBD serta cara melakukan pertolongan pertama pada pasien DBD serta
penyuluhan tentang mengenal nyamuk penyebab DBD. Penyuluhan ini dilaksanakan di
Balai Kelurahan Kedungkandang pada tanggal 11 Februari 2015. Sebelum melakukan
penyuluhan mahasiswa berkoordinasi dengan petugas kesehatan terkait materi yang
akan disampaikan, kemudian berkoordinasi dengan kader dan perangkat desa terkait
tempat dan waktu pelaksanaan penyuluhan.

Mahasiswa kemudian berkoordinasi

dengan ketua PKK dan kader kesehatan tentang pelaksanaan penyuluhan pada saat
PKK.

Persiapan sebelum penyuluhan mahasiswa membuat media berupa PPT dan

leaflet. Penggunaan media tersebut tergolong efektif dalam mempengaruhi keluarga


untuk meningkatkan pengetahuan mengenai pencegahan dan penanggulangan DBD
sehingga mampu menurunkan insiden DBD.
Penyuluhan kedua dilakukan pada cara kerja bakti warga RT 1 yang dilakukan pada
tanggal 22 Februari 2015. Sasaran pemberian edukasi ini adalah bapak-bapak RT 1.
Materi penyuluhannya adalah terkait PSN (Pemberantasan Sarang Nyamuk) yang
meliputi tempat-tempat potensial sarang nyamuk, 3M, penggunaan abate serta
78

mengenalkan cara lain untuk memberantas nyamuk, yaitu dengan menggunakan


jebakan nyamuk (ovitrap). Hasil penyuluhan yang dilakukan kepada bapak-bapak RT 1
ini adalah adanya kenaikan pengetahuan yaitu dari hasil pretest 55% meningkat menjadi
80%. Pemberian edukasi sangat penting dilakukan karena menurut penelitian Willian et
al., 2005 menyatakan jika pemberian edukasi merupakan hal independen yang
berdampak langsung pada gaya hidup keluarga (Willian et al., 2005).
Berdasarkan hasil lokmin, kerja bakti PSN RT 1 dan 6 dilaksanakan pada tanggal
22/2/2015. Namun pada kenyataanya kerja bakti tidak bisa serentak dilaksanakan oleh
RT 1 dan 6 secara bersamaan di hari yang sama. Hal ini terkendala warga RT 6 yang
sedang melaksanakan gotong royong pembangunan mushola yang memakan waktu
cukup lama, sehingga bapak RT 6 memutuskan untuk menunda kerja bakti hingga
kegiatan pembangunan selesai. Sehingga penyuluhan untuk bapak-bapak di RT 6 tidak
bisa dilaksanakan.
Penyuluhan ketiga dilakukan pada tanggal 28 Februari 2015 kepada kader jumantik
RT 1 dan RT 6. Penyuluhan kepada kader ini terkait peran dan tugas kader jumantik
serta membahas tentang nyamuk penyebab demam berdarah. Sebelum melakukan
penyuluhan mahasiswa berkoordinasi dengan ketua kader RW 2 kemudian memberikan
undangan kepada kader RT 1 dam Rt 6 untuk menghadiri penyuluhan pada tanggal 28
Februari 2015 di Rumah kader RT 6. Evaluasi kognitif dilakukan dengan melakukan post
test kepada perserta penyuluhan. Hasil post test dari ibu-ibu kader ini sebesar 95%
setelah dilakukan penyuluhan. Hal ini telah mencapai target indicator yaitu sebesar
95%.
Berdasarkan evaluasi yang telah dilakukan dapat disimpulkan bahwa tingkat
pengetahuan warga RW 2 meningkat dengan prosentase rata-rata sebesar 85% . Hal
tersebut menunjukkan bahwa setelah dilakukan implementasi pada warga menunjukkan
keberhasilan implementasi.
4.2 Diagnosa 2 : Perilaku Cenderung Beresiko
Upaya penekanan perilaku beresiko masyarakat dilakukan dengan mengadakan
program penyuluhan kesehatan, kerja bakti bersama, pembagian abate dan pengajaran
pembuatan jebaakan nyamuk pada beberapa kelompok masyarakat yang beresiko
terjangkit wabah DBD. Kegiatan yang dilakukan meliputi penyuluhan oleh mahasiswa
yang dilakukan 1 kali namun mencakup semua materi yang telah disepakati. Bentuk
pendidikan kesehatan ini untuk meningkatkan pengetahuan masyarakat sehingga
terbentuk masyarakat dengan perilaku kesehatan yang adekuat untuk meningkatkan
kualitas kesehatannya (Notoadmojo, 2007).

79

Penyuluhan sasarannya adalah bapak--bapak yang dilaksanakan pada hari minggu


tentang pengertian, manfaat, cara PSN (3M). Definidsi abate, manfaat dan cara
penggunaan. Definisi ovitrap, manfaat dan cara pembuatan. Penyuluhan dilaksanakan di
RT 1 pada tanggal 22 Februari 2015. Sebelum melakukan penyuluhan, mahasiswa
meminta ijin kepada ketua RW 2 dan diarahkan untuk menemui masing-masing ketua
RT. Kemudian mahasiswa dianjurkan oleh ketua RT kemudian berkoordinasi tentang
pelaksanaan penyuluhan. Persiapan sebelum penyuluhan mahasiswa membuat media
berup leaflet, poster, dan stiker. Penggunaan media tersebut tergolong efektif dalam
mempengaruhi keluarga untuk meningkatkan pengetahuan (Franciss, 2009). Masingmasing penyuluhan dilakukan evaluasi dengan menggunakan kuesioner pretest dan
posttest. Hasil pretest dan posttest menunjukkan bahwa pada saat pretest 55%
responden yang memiliki pengetahuan baik sedangkan pada saat posttest didapatkan
80% responden memiliki pengetahuan baik. Pemberian edukasi sangat penting
dilakukan karena menurut penelitian Willian et al., 2005 menyatakan jika pemberian
edukasi merupakan hal independen yang berdampak langsung pada gaya hidup
keluarga (Willian et al., 2005).
Setelah penyuluhan selesai, warga diajak serentak mendemonstrasikan cara
pembuatan ovitrap (jebakan nyamuk). Sebelumnya terlebih dahulu dijelaskan oleh
pemateri tentang definisi, manfaat dan cara pembuatan ovitrap. Warga sangat antusias
dalam mempraktekan pembuatan jebakan nyamuk.
Implementasi terkait abate, mahasiswa memberikan penyuluhan kepada warga yang
berisikan pengertian, manfaat dan cara penggunaan bate yang benar.

Setelah

penyuluhan selesai, mahasiswa membagikan abate dari rumah ke rumah. Saat


pembagian berlangsung mahasiwa juga menjelaskan ulang secara singkat kepada ibu
ibu RT 1 yang berada di rumah agar tidak terjadi kesalahpahaman. Acara pembagian
abate ini juga dimanfaatkan mahasiswa untuk survey tempat penampungan air yang
warga miliki. Hal ini nantinya akan berguna untuk tindak lanjut survailans jentik nyamuk
yang dilakukan bersama kader Jumantik.
Terkait intervensi yang dilakukan mahasiswa, keluarga dengan perilaku kesehatan
cenderung berisiko sebanyak 27 keluarga. Setiap kunjungan mahasiswa melakukan
evaluasi

dengan

menggunakan

lembar

observasi ketepatan dan keberhasilan

penggunaan abate dan ovitrap serta perilaku 3M di rumah. Berdasarkan evaluasi pada
keluarga dengan perilaku kesehatan cenderung berisiko didapatkan bahwa pada
kunjungan pertama didapatkan semua warga (27 keluarga) beresiko terjangkit DBD
berulang sedangkan setelah evaluasi kunjungan kelima didapatkan 21 keluarga memilki
perilaku baik. Pada evaluasi akhir setelah kunjungan keenam didapatkan bahwa terjadi

80

peningkatan pengetahuanw warga mengenai DBD,peningkatan perilaku 3M, dan


peningkatan pengguanaan a\bate
Pelatihan kader jumatik dilakukan pada tanggal 27 Februari 2015, di rumah Kader
RT 6. Pelatihan ini diawali dengan penyuluhan mengenai peran dan tugas kader
jumantik serta mengenal nyamuk penyebab DBD. Kemudian dilakukan survey jentik
bersama, hal ini dilakukan untuk mengevaluasi psikomotor kader mengenai cara survey
jentik yang benar. Dari hasil pre test didapatkan dari 12 point hanya sebanyak 42% ( 5
point) yang dilakukan kader jumatik saat melakukan pemantauan jentik. Setelah
diberikan pelatihan dan penjelasan tentang SOP cara memantau jentik yang benar kader
mampu melakukan prosedur pemantauan jentik sesuai dengan SOP dan didapatkan
hasil prosentase sebesar 83% (10). Dari hasil tersebut, dapat ditarik kesimpulan setelah
diberikan pelatihan dan penjelasan SOP, pada saat melakukan survey jentik terjadi
peningkatan dalam ketepatan survey jentik sesuai SOP. Pengetahuan merupakan
domain yang sangat penting untuk terbentuknya tindakan seseorang, dimana perilaku
yang didasari oleh pengetahuan akan bertahan lama daripada perilaku yang tidak
didasari oleh pengetahuan (Notoadmodjo, 2007).
Berdasarkan evaluasi yang telah dilakukan pada warga RW 2 didapatkan data
perilaku warga mengenai perilaku 3M, keberadaan benda potensial sarang nyamuk,
penggunaan ovitrap dan pemantauan jentik oleh kader jumantik mengalami peningkatan
sebesar 80,6%. Hal tersebut menunjukkan bahwa setelah dilakukan implementasi pada
warga menunjukkan keberhasilan implementasi.

BAB V
PENUTUP
81

Pada bab ini disajikan kesimpulan dan saran dari hasil kegiatan di RT 1 dan 6 RW 2
Kelurahan Kedungkandang, Kecamatan Kedungkandang, Malang yang dilaksanakan pada
bulan Februari hingga Maret 2015, sebagai berikut:
5.1

Kesimpulan
1.

Tingkat pengetahuan warga RW 2 meningkat dengan prosentase rata-rata


sebesar 85%. Hal tersebut menunjukkan bahwa setelah dilakukan implementasi
pada warga menunjukkan keberhasilan.

2.

Perilaku Kesehatan warga RW 2 mengalami peningkatan sebesar 80,6%. Hal


tersebut menunjukkan bahwa setelah dilakukan implementasi pada warga
menunjukkan keberhasilan.

5.2 Saran
1.

Untuk Puskesmas
Sebaiknya diadakan kegiatan rutin tentang penyuluhan kesehatan yang
dilakukan oleh petugas untuk meningkatkan perilaku kesehatan warga sehingga

2.

dapat menjadi salah satu upaya preventif terhadap kejadian penyakit DBD.
Untuk Perangkat Desa dan Warga Binaan
1. Keikutsertaan dan fokus perhatian peserta yang lebih tinggi pada saat
penyuluhan
2. Penyuluhan sebaiknya dilakukan pada kelompok kecil agar lebih fokus
3. Diharapkan setelah kegiatan ini diadakan kerja bakti secara rutin
4. Jika penyuluhan dilakukan pada kelompok masyarakat yang besar digunakan
fasilitas pengeras suara yang memadai
5. Tempat yang digunakan sebaiknya tempat yang lebih representative
6. Lebih menggiatkan dan memberdayakan keluarga untuk berpartisipasi dalam
peningkatan pengetahuan yg difasilitasi oleh nakes terdekat
7. Melanjutkan dan mengembangkan program Kader Jumantik
8. Program yang sudah ada tetap dijalankan.
9. Program PSN diharapkan dapat terus dilakukan secara rutin.

DAFTAR PUSTAKA

Alupaty SM dkk. 2012. Pemetaan Distribusi Densitas Larva Aides Aegypti dan Pelaksanaan
3M dengan Kejadian DBD di Kelurahan Kalukuang Kecamatan Tallo Kota Makassar.
Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Hassanudin, Makasar.
Badrah S, Hidayah N. 2011. Hubungan antara Tempat Perindukan nyamuk aedes aegypti
dengan kasus demam berdarah dengue di kelurahan Penajam kecamatan Penajam
82

kabupaten Penajam Paser Utara. Jurnal J Trop Pharm Chem. (Indonesia), 1(2):153160
Budiyanto,dkk. 2005. Studi Indeks Larva Nyamuk Aides Aegypti dan Hubungannya Dengan
PSP Masyarakat Tentang Penyakit DBD di Kota Palembang Sumatera Selatan.
Jurnal Ekologi Kesehatan. Volume 6(2): 517-577.
Carpenito, Lynda Juall. (2000). Buku Saku Diagnosa Keperawatan. Edisi 2. Penerbit Buku
CATATAN
Kedokteran EGC : Jakarta.
Darmowandono, W. 2002. Demam Berdarah Dengue. Lab/SMF Ilmu Kesehatan Anak FK
Unair
DEPKES RI, 2012). Kasus DBD Indonesia Masih Tertinggi di Dunia. Online dari
www.okezone.com tanggal 10 Januari 2015. Jam 15.35.
Direktorat Jenderal Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Limgkungan. 2012. Pedoman
Pengendalian Demam Berdarah. Kemenkes RI
Engram, Barbara. 1994. Rencana asuhan keperawatan medical bedah volume 2. alih
bahasa Suharyati Samba. Jakarta: EGC
Entjang, I. 2000. Ilmu Kesehatan Masyarakat. Bandung: PT Citra Aditya Bakti
Hindra, Milla Meiliasari. 2004. Demam Berdarah. Jakarta Puspa Swara
Kementerian Kesehatan RI 2012-Ditjen PP dan PL; Pedoman Pengendalian Demam DBD,
Edisi 2.
Mansjoer, Arif Suprohait. 2000. Kapita Selekta Kedokteran Jilid II.Jakarta: Media
Aesculapius
Notoadmodjo, 2003. Perilaku Pendidikan dan Perilaku kesehatan. Jakarta: Rineka Cipta
Nurjannah dkk, 2013. Hubungan Praktik PSN dan Akses Air Bersih dengan Kejadian DBD
pada Siswa SD di Kecamatan Palu Selatan. Fakultas Kesehatan Masyarakat
Universitas Hassanudin, Makasar.
Samsunuwiyati Mariat. 2005. Psikologi Perkembangan. Bandung: Remaja Rosda Karya
Suhendro, 2006. Pedoman Diagnosis dan Terapi. F.K Universitas Airlangga Surabaya
Yudhastuti, R., vidiani, A. 2005. Hubungan Kondisi lingkungan, Kontainer, dan perilaku
masyarakat dengan keberadaan jentik nyamuk aedes aegypti di daerah endemis
demam berdarah dengue Surabaya. Jurnal Kesehatan Lingkungan 1(2):170-180

83