Anda di halaman 1dari 14

PANDUAN MAHASISWA KEPERAWATAN

KUMPULAN ASUHAN
KEPERAWATAN
(Askep Pertusis)

2012

WWW.SAKTYAIRLANGGA.WORDPRESS.COM

DEFINISI
Pertussis adalah suatu penyakit suatu infeksi saluran pernapasan yang
disebabkan oleh bakteri Bordotella pertussis. Pertussis sering juga disebut sebagai tussis
quinta, whooping cough atau batuk rejan Penyakit ini ditandai dengan demam dan
perkembangan batuk semakin berat. Batuk adalah gejala khas dari batuk rejan atau
pertussis. Serangan batuk terjadi tiba-tiba dan berlanjut terus tanpa henti hingga seluruh
udara di dalam paru-paru terbuang keluar. Akibatnya saat napas berikutnya pasien
pertussis telah kekurangan udara sehingga bernapas dengan cepat, suara pernapasan
berbunyi seperti pada bayi yang baru lahir berumur kurang dari 6 bulan dan pada orang
dewasa bunyi ini sering tidak terdengar.
Penyakit ini dapat menyerang segala umur. Namun kebanyakan menyerang pada
anak-anak. Infeksi dari penyakit ini akan sangat berbahaya apabila menyerang infant.
Tozzi et al (2005) menyatakan setidaknya pada tahun 1990-an, 20-40 juta kasus
pertussis terjadi di seluruh dunia dan sekitar 400.000 kematian tiap tahun. Sekitar 90 %
infant dibawah 6 bulan yang terinfeksi pertussis meninggal. Sedangkan pada orang
dewasa walaupun gejala yang dihadapi lebih ringan namun mereka dapat menularkan
penyakit tersebut pada orang lain terutama anak-anak yang yang belum mandapatkan
imunisasi .
Etiologi
Secara umum pertussis disebabkan oleh Bordotella pertussis. Namun kadang
pula disebabkan oleh Bordotella parapertussis. Dua pathogen tersebut adalah pathogen
manusia sendiri sedangkan B.bronchiseptica merupakan pathogen yang lazim pada
binatang. Walaupun pada umumnya pertussis ditularkan langsung pada manusia melalui
percikan ludah penderita, penularan dari binatang bisa saja terjadi. Hal ini ditemukan
terutama pada orang yang system imunnya sedang mengalami penurunan ataupun pada
anak-anak yang bermain-main dengan binatang dan belum menerima imunisasi.
Patofisiologi
Mulainya penyakit, biasanya muncul sebagai akibat pilek tanpa demam yang
berlanjut dengan suatu peningkatan jumlah serangan batuk yang menjadi hebat dan
paroksimal. Biasanya lebih lazim dimulai pada malam hari, tetapi kemudian lebih
banyak batuk selama siang hari dengan 20 atau lebih serangan dalam 24 jam. Anak
membuat usaha keras untuk membersihkan jalah nafas dari lendir , dan bila ini dipaksa
keluar, maka akan diikuti dengan rejan yang khas dan sering muntah.
Perkembangan penyakit pertussis dimulai ketika B. pertussis masuk saluran
napas. Bakteri ini melekat pada silia mukosa saluran pernapasan.. Organisme hanya
akan berkembang biak jika behubungan dengan epitel bersilia yang menimbulkan
eksudasi mukopurulen. Tracheal cytotoxin dan toxin lain diproduksi dan dilepaskan
oleh bakteri ini. Toxin ini merusak cilia dan Respiratory ephitalium sehingga muncul
peradangan (brook,2006). Efek lain munculnya Lesi berupa nekrosis bagian basal dan
tengah sel epitel torak disertai infiltrat neutrofil dan makrofag. Lesi biasanya terdapat

www.saktyairlangga.wordpress.com

Page 2

pada bronkus dan bronkiolus namun mungkin terdapat perubahan-perubahan pada


selaput lendir trakea, laring dan nasofaring.

WOC

Bardotella pertusis

Saluran Napas

Menghasilkan Tracheal
cytotoxin dan toxin

melekat pada silia mukosa


Munculnya Lesi
Produksi mucus
meningkat

Bersihan jalan napas inefektif

Fase Kataralis

Fase Spasmodik

Fase konvalesen

Manifestasi Klinis
Masa tunas rata-rata pertussis adalah 7 hari dan berkisar antara 6-20 hari.
Pada umumnya penyakit berlangsung selama 6-8 minggu.
Gejala-gejala sistemis pada umumnya terbagi dalam 3 stadium :
1. Stadium Kataralis ( 1-2 minggu atau lebih ) Tanda / gejala :
a. Gejala infeksi saluran nafas bagian atas dengan timbulnya rinore.
b. Batuk dan panas yang ringan.
c. Anoreksia.
d. Batuk timbul mula-mula malam, siang dan menjadi semakin berat.
e. Sekret banyak dan kental.
f. Konjungtiva kemerahan.
Pada stadium ini biasanya tidak dipikirkan diagnosis pertussis karena sering
tidak dapat dibedakan dengan penyakit influenza.
2. Stadium Spasmodik ( 2-4 minggu atau lebih ) Tanda / gejala :

www.saktyairlangga.wordpress.com

Page 3

a. Batuk hebat di tandai dengan whoop ( tarikan nafas panjang dan


dalam,berbunyi melengking ).
b. Batuk 5-10 kali per hari atau 10-20 kali per hari.
c. Selama serangan muka menjadi merah atau sianosis, mata tampak
menonjol, lidah menjulur keluar.
d. Tampak gelisah dan berkeringat.
e. Dapat terjadi perdarahan subkonjungtiva dan epistaksis.
f. Akhir serangan sering kali memuntahkan lendir atau sputum kental.
g. Pada serangan batuk, nampak pelebaran pambuluh darah muka dan leher.
h. Selama serangan, dapat sampai keluar kencing.
i. Sesudah serangan, anak terbaring kelelahan dan sesak nafas.
Pada bayi dibawah umur 3 bulan, paroksimalitas dapat disertai atau berakhir
dengan apnea dan juga dapat terjadi aspiksia yang berakibat fatal.

3. Stadium Konvalesensi ( 2 minggu ) Tanda / gejala :


- Berhentinya whoop dan muntah-muntah.
- Puncak serangan paroksimal berangsur-angsur menurun.
- Batuk masih menetap untuk beberapa waktu dan akan hilang sekitar 2-3
minggu.
- Ronki difus pada stadium spasmodik mulai menghilang.
- Infeksi semacam commond cold dapat menimbulkan serangan.
Pemeriksaan Diagnostic
1.
2.
3.
4.

Peningkatan leukosit 15.000-45.000/mm3 dengan ditandai limfositosis.


Isolasi bakteri dari sekresi daerah nasofaring sebagai penunjang.
Pengggunaan metode polymerase chain reaction (PCR).
Tes serologi yang berdasarkan identifikasi variasi yang signifikan pada IgA dan
IgG dalam melawan faktor virulensi dari B. pertussis selama acute phase dan
convalescent phase (tozzi et al,2005).

Penatalaksanaan
1. Antibiotik
a. Eritromisin dengan dosis 50 mg/kgBB/hari dibagi dalam 4 dosis.Obat ini
menghilangkan B.pertussis dan nasofaring dalam 2-6 hari (rata-rata 3-6 hari),
dengan demikian memperpendek kemungkinan penyebaran infeksi.
Eritromisin juga menggugurkan atau menyembuhkan pneumonia.Oleh
karena itu, sangat penting dalam pengobatan pertussis khususnya pada bayi
muda.
b. Ampisilin dengan dosis 100mg/kgBB/hari dibagi dalam 4 dosis
c. Azythromycin 10 mg/kgBB pada hari pertama diikuti dosis harian 5
mg/kgBB (maksimum 1000 mg pada hari pertama dan 500 mg pada hari 2-5),

www.saktyairlangga.wordpress.com

Page 4

menunjukkan hasil yang efektif menyembuhkan 97 % kasus setelah 2-3 hari


dan 100% setelah 14-1 hari (tozziet al:2005).
d. Lain lain : kloramfenikol, tetrasiklin, kotrimoksazol, dan lainnya.
2. Imunoglobulin bila diperlukan
3. Ekspetoran dan mukolitik
4. Kodein diberikan bila terdapat batuk batuk yang berat
5. Luminal sebagai sadativa

Komplikasi
1. Alat Pernafasan
Tozzi et al (2005) menyatakan 6% kasus pertussis pada anak berkembang
dengan munculnya pneumonia. Dapat pula terjadi otitis media (sering pada
bayi), bronchitis, bronkopneumonia, atelektasis yang disebabkan sumbatan
mucus, emfisema ( dapat terjadi emfisema mediastinum, leher, kulit pada kasus
yang berat ), bronkiektasis; sedangkan tuberkulosis yang sebelumnya telah ada
dapat menjadi lebih berat.
2. Alat Pencernaan
Muntah-muntah yang berat dapat menimbulkan emisiasi ( anak menjadi
kurus sekali ) serta gangguan nutrisi berat, prolaps rectum atau hernia yang
mungkin timbul karena tingginya tekanan intraabdominal; ulkus pada ujung
lidah karena tergosok pada gigi atau tergigit pada waktu serangan batuk, juga
stomatitis.
3. Susunan Saraf
Kejang dapat timbul karena gangguan keseimbangan elektrolit akibat
muntah-muntah. Kadang-kadang terdapat kongesti dan edema pada otak,
mungkin pula terjadi pendarahan otak. Tozzi et all (2005) menyatakan sekitar
tahun 1990-an, 0.9 dari 100.000 kasus pertussis disertai dengan komplikasi
encephalopathy.
4. Lain-lain
Dapat juga terjadi pendarahan lain seperti epiptaksi, hemoptitis, dan
pendarahan subkonjungtiva, cardiac arrhythmia, paroxisme, post-tussive
sianosis.
Prognosis
Bergantung ada tidaknya komplikasi terutama komplikasi paru dan saraf pada
bayi dan anak kecil (mansjoer et al, 2000:429).

www.saktyairlangga.wordpress.com

Page 5

PROSES KEPERAWATAN
Pengkajian
Pengkajian riwayat kesehatan yang lengkap pada pasien harus dilakukan,
yang menunjukkan kemungkinan tanda dan gejala batuk yang terus menerus,
dehidrasi, menurunnya nafsu makan, cyanosis. Menetapkan kapan gejala mulai
timbul, apa yang menjadi pencetusnya, apa yang dapat menghilangkan atau
meringankan gejala tersebut dan apa yang memperburuk gejala adalah bagian
dari pengkajian, juga mengidentifikasi setiap riwayat alergi atau adanya penyakit
yang timbul bersamaan.
Pada tahap pengkajian, dilakukan juga pemeriksaan fisik pada pasien.
Pemeriksaan fisik pada pasien pertusis didasarkan pada :
1. Pernafasan B1 (breath)
a.
Bentuk dada : normal
Dengan bentuk dada tidak normal seperti :
1. sternum menonjol ke depan (pigeon chest)
2. bentuk dada bulat seperti gentong (barel chest)
b. Pola napas : tidak teratur
Dengan pola napas tidak teratur seperti :

c.

d.
e.

f.

g.

1. dispnoe = sesak nafas yang sangat berat


2. kussmaul = pernafasan yang cepat dan dalam
3. chayne stokes = pernafasan yang cepat tetapi ada periode
apnoe (tidak ada nafas)
Suara napas : ronchi
Adanya hambatan atau benda padat yang menghambat saluran nafas
mengakibatkan suara nafasnya grok-grok.
Sesak napas : tidak
Tidak adanya penyempitan jalan nafas.
Batuk : ya
Batuk dimulai pada malam hari, siang hari semakin menjadi hebat,
secret pun menjadi banyak dan menjadi kental dan lengket. Batuk
menjadi hebat ditandai oleh whoop ( batuk yang bunyinya nyaring)
dan diakhiri dengan muntah.
Retraksi otot bantu napas ; tidak ada
Tidak adanya penarikan dari otot bantu nafas. Jika pasien memakai
otot bantu pernafasannya maka pernafasannya berat.
Alat bantu pernapasan : tidak
Pasien tidak menggunakan alat bantu seperti nasal canul dan masker

www.saktyairlangga.wordpress.com

Page 6

Kardiovaskular B2 (blood)
a.
b.
c.
d.

Persyarafan B3 (brain)
a.
b.
c.

Kebersihan : bersih
Bentuk alat kelamin : normal
Uretra : normal

Pencernaan B5 (bowel)
a.
b.
c.
d.

Penglihatan (mata) : konjungtiva


Pendengaran (telinga) : tidak ada gangguan
Penciuman (hidung) : tidak ada gangguan

Perkemihan B4 (bladder)
a.
b.
c.

Irama jantung : regular


Nyeri dada : tidak
Bunyi jantung ; normal
Akral : hangat, kering dan merah.

Nafsu makan : menurun


Porsi makan : tidak habis
Mulut : bersih
Mukosa : lembap

Muskuloskeletal/integument B6 (bone)
a.

Kemampuan pergerakan sendi : bebas

Pada pasien pertusis selain pemeriksaan fisik juga dilakukan pemeriksaan


penunjang yang meliputi : pemeriksaan sputum.
Diagnosis Keperawatan
1. Bersihan jalan napas tidak efektif berhubungan dengan akumulasi secret
Tujuan NOC: Status ventilasi saluran pernafasan baik, dengan cara mampu
membersihkan sekret yang menghambat dan menjaga kebersihan jalan nafas.
Kriteria hasil:
a. Rata-rata pernafasan normal.
Dengan pernafasan normalnya adalah vesikuler yaitu seperti ada
hembusan udara di paru-paru.
b. Sputum keluar dari jalan nafas.
Dengan maksud tidak ada secret yang tertinggal di jalan nafas.

www.saktyairlangga.wordpress.com

Page 7

c. Pernafasan menjadi mudah.


Tidak adanya gangguan nafas misalnya hambatan yang disebabkan
sumbatan di jalan nafas.
d. Bunyi nafas normal.
Tidak ada suara tambahan seperti wheezing ataupun ronchi
e. Sesak nafas tidak terjadi lagi
Dengan tidak adanya penyempitan jalan nafas terutama pada bronhiolus.
NIC:
a. Monitor rata-rata irama, kedalaman, dan usaha untuk bernafas.
b. Monitor suara pernafasan, seperti mendengkur.
c. Monitor pernafasan pasien mengenai sekret / mucus.
d. Monitor kemampuan pasien untuk batuk efektif.
e. Catat seberapa sering karakteristik dan durasi batuk.
2. Pola nafas tidak efektif berhubungan dengan peningkatan produksi sputum
ditandai dengan: Frekuensi nafas tidak normal, bunyi nafas tidak normal dan
sianosis.
Tujuan: Tujuan yang diharapkan mempertahankan jalan nafas pasien.
Intervensi Keperawatan :
1) Auskultasi bunyi nafas (misal: mengi)
Rasional: untuk mengidentifikasi adanya obstruksi jalan nafas yang
membahayakan oksigenasi.
2) Kaji/pantau frekuensi pernafasan
Rasional : untuk mengetahui adanya penurunan dan peningkatan
frekuensi pernafasan.
3) Berikan pasien posisi semi fowler
Rasional: untuk membantu memaksimalkan ekspansi paru.
4) Ajarkan pasien melakukan batuk efektif
Rasional : untuk membersihkan jalan nafas dan membantu mencegah
komplikasi pernafasan.

www.saktyairlangga.wordpress.com

Page 8

5) Pertahankan masukan cairan sedikitnya 2500 mL/hari


Rasional : untuk membantu mengencerkan sekret.
6) Berikan obat sesuai indikasi seperti eritromisin, kodein, ampisilin, dan
lain-lain.
Rasional: untuk memperpendek kemungkinan penyebaran infeksi dan
untuk meringankan batuk.
3. Nyeri berhubungan dengan batuk menetap ditandai dengan: Nyeri dada dan
Gelisah
Tujuan: Tujuan yang diharapkan adalah nyeri hilang
Kareteria Hasil :
Intervensi Keperawatan:
1) Tentukan karakteristik nyeri
Rasional: untuk membantu mengevaluasi tingkat nyeri
Karateria Hasil: tingkatan nyeri pasien dapat segera diketahui dan di
tanggulangi
2) Berikan posisi yang nyaman
Rasional: untuk mengurangi rasa nyeri
Kareteria hasil : rasa nyeri pasieen berkurang dengan adanya posisi yang
nyaman
3) Dorong pasien untuk menyatakan perasaan nyeri
Rasional: takut dapat meningkatkan tegangan otot dan menurunkan
ambang persepsi nyeri
Kareteria hasil : rasa nyeri pasien dapat segera diketahui dan di
tanggulangi
4) Berikan lingkungan yang tenang
Kareteria hasil : tingkat kesetresan pasien berkurang dan tingkat koping
meningkat
Rasional: untuk meningkatkan mekanisme koping
5) Berikan analgesik sesuai indikasi (kolaborasi)

www.saktyairlangga.wordpress.com

Page 9

Kareteria hasil : rasa nyeri pasiaen berkurang oleh efek analgesik


Rasional: untuk memperbaiki fungsi pernafasan dan mengurangi nyeri.
4. Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan berhubungan dengan mual/muntah,
ditandai dengan: Penurunan berat badan, Kehilangan massa otot, Kelemahan
dan Enggan makan.
Tujuan: Tujuan yang diharapkan adalah menunjukkan peningkatan berat
badan
Intervensi Keperawatan
1) Catat status nutrisi pasien
Kareteria hasil :kebutuhan nutrisi pasien diketahui
Rasional: untuk mengetahui pemasukan makanan
2) Awasi pemasukan/pengeluaran makanan secara periodik.
Kareteria hasil :kebutuhan nutrisi pasien terpenuhi
Rasional: berguna dalam mengukur jumlah nutrisi
3) Dorong dan berikan periode istirahat
Kareteria hasil :kondisi kembali fit setelah pasien beristirahat
Rasional: membantu menghemat energi khususnya bila metabolik
meningkat saat demam.
4) Timbang berat badan pasien secara rutin
Kareteria hasil : perkembanagan berat badan pasien terkontrol
Rasional: untuk mengetahui adanya peningkatan berat badan pasien.
5) Konsul ke ahli gizi untuk meningkatkan komposisi diet (kolaborasi)
Kareteria hasil : kebutuhan tubuh terpenuhi dengan komposisi diet yang
dianjurkan
Rasional: memberi bantuan dalam perencanaan diet.

CONTOH KASUS
Seorang balita berumur sekitar lima tahun mengalami batuk yang sudah lebih
dari dua minggu. Ciri batuk tersebut disertai whoop dan diakhir batuk
seringmengeluarkan secret yang kental. Setelah batuk balita tersebut sering mengalami

www.saktyairlangga.wordpress.com

Page 10

sesak nafas dan kelelahan yang mengakibatkan bayi tersebut mengalami gangguan
nutrisi berat. Bagaimana asuhan keperawatannya?
1.

Pengkajian: cek B1B6

B1=pola nafas kussmaul, suara nafas ronchi, terjadi penyempitan jalan nafas dan ada
retraksi otot bantu nafas.
B2=terdapat nyeri di dada
B3=normal
B4=kencing bersih tapi inkontinensia apalagi ketika batuk.
B5=nafsu makan menurun, porsi makan juga tidak habis
B6=normal
2.

Diagnosa Keperawatan

A.
Pola nafas tidak efektif berhubungan dengan peningkatan produksi sputum
ditandai dengan: Frekuensi nafas tidak normal dan bunyi nafas tidak normal
-

INTERVENSI

a) Auskultasi bunyi nafas (misal: mengi)


b) Kaji/pantau frekuensi pernafasan
c) Pertahankan masukan cairan sedikitnya 2500 mL/hari
d) Berikan obat sesuai indikasi seperti eritromisin, kodein, ampisilin, dan lain-lain.
B.

Nyeri berhubungan dengan batuk menetap ditandai dengan: Nyeri dada

INTERVENSI

a) Tentukan karakteristik nyeri


b) Berikan posisi yang nyaman
c) Dorong pasien untuk menyatakan perasaan nyeri
d) Berikan lingkungan yang tenang
e) Berikan analgesik sesuai indikasi (kolaborasi)
C.
Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan berhubungan dengan mual/muntah,
ditandai dengan: Penurunan berat badan, kelemahan dan enggan makan
-

INTERVENSI

1) Catat status nutrisi pasien

www.saktyairlangga.wordpress.com

Page 11

2) Awasi pemasukan/pengeluaran makanan secara periodic


3) Dorong dan berikan periode istirahat
4) Timbang berat badan pasien secara rutin
5) Konsul ke ahli gizi untuk meningkatkan komposisi diet (kolaborasi)

www.saktyairlangga.wordpress.com

Page 12

PENUTUP
Kesimpulan
Pertussis adalah suatu penyakit suatu infeksi saluran pernapasan yang
disebabkan oleh bakteri Bordotella pertussis. Namun kadang pula disebabkan oleh
Bordotella parapertussis. Pertussis sering juga disebut sebagai tussis quinta,
whooping cough atau batuk rejan Penyakit ini ditandai dengan demam dan
perkembangan batuk semakin berat. Penyakit ini kebanyakan menyerang pada
anak-anak dan akan sangat berbahaya apabila menyerang infant. Hal ini ditemukan
terutama pada orang yang system imunnya sedang mengalami penurunan ataupun
pada anak-anak yang bermain-main dengan binatang dan belum menerima
imunisasi. Masa tunas rata-rata pertussis adalah 7 hari dan berkisar antara 620 hari. Pada umumnya penyakit berlangsung selama 6-8 minggu.
Saran
Pertussis merupakan suatu penyakit pernapasan yg menyerang semua umur
terutama pada anak-anak. Perawat diharapkan memiliki ilmu dan pengetahuan
tentang penyakit pertussis ini, sehingga perawat mampu memberikan intervensi
keperawatan yang sesuai dengan kondisi pasien. Hal ini berhubungan dengan peran
perawat sebagai seorang care provider yang mampu memberikan asuhan
keperawatan dengan baik dan benar.

www.saktyairlangga.wordpress.com

Page 13

DAFTAR PUSTAKA
Brook, D.A., Clover.(2006). Pertussis Infection in the United States: Role for
Vaccination of Adolescents and Adults. JABFM journal,19, 603-611. Diakses 30
mei 2011, dari JABEFM database. http://www.jabfp.com/cgi/reprint/19/6/603.
Cherry, James D. (1998). Pertussis in Adults. Annals Journal,128, 64-66. Diakses 30
mei
2011,
dari
Annals
database.
http://www.annals.org/content/128/1/64.full.pdf+html.
Hadi,

Solikhul.
2010.
Askep
http://solikhulhadi98.wordpress.com/2010/09/22/askep-pertusis/
Diakses pada 5 Juni 2011 pukul 12.00

pertusis.

Mansjoer, arif. Et al.(Ed.) (2000). Kapita Selekta Kedokteran Edisi ke Tiga Jilid 2.
Jakarta: Media Aesculapius.
Tozzi, A.E., Celentano, L.P., Atti, M.L.C.D, Salmaso. (2005). Diagnosis and
Management Pertussis. Canadian Medical journal, 172, 509-515. Diakses 30 mei
2011,
dari
CAMJ
database.
http://www.canadianmedicaljournal.ca/cgi/content/abstract/172/4/509.

www.saktyairlangga.wordpress.com

Page 14

Anda mungkin juga menyukai