Anda di halaman 1dari 17

I.

LATAR BELAKANG
Silika merupakan penyusun utama kerak bumi (Holmes 1964). Silika merupakan
25% dari mineral yang dikenal dan 40% dari mineral yang dikenali. Hampir 90 %
mineral pembentuk batuan adalah dari kelompok ini, yang merupakan persenyawaan
antara silikon dan oksigen dengan beberapa unsur metal. Karena jumlahnya yang besar,
maka hampir 90 % dari berat kerak-Bumi terdiri dari mineral silikat, dan hampir 100 %
dari mantel Bumi (sampai kedalaman 2900 Km dari kerak Bumi). Silikat merupakan
bagian utama yang membentuk batuan baik itu sedimen, batuan beku maupun batuan
malihan (metamorf). Kombinasi silika dengan unsur yang lain membentuk mineral
golongan silikat. Mineral golongan silikat dikelompokkan berdasarkan perbandingan
unsur silikon dan oksigen.
Mineral silikat adalah mineral yang memiliki unsure pembentuknya yaitu silica
( SiO2 ), yang merupakan hasilpembekuan magma. Silicat merupakan 25% dari mineral
yang dikenal dan 40% dari mineral yang dikenali. Hampir 90 %mineral pembentuk
batuan adalah dari kelompok ini, yang merupakan persenyawaan antara silikon dan
oksigen denganbeberapa unsur metal. Karena jumlahnya yang besar, maka hampir 90 %
dari berat kerak-Bumi terdiri dari mineralsilikat, dan hampir 100 % dari mantel Bumi
(sampai kedalaman 2900 Km dari kerak Bumi). Silikat merupakan bagianutama yang
membentuk batuan baik itu sedimen, batuan beku maupun batuan malihan (metamorf).
Silikat pembentukbatuan yang umum adalah dibagi menjadi dua kelompok, yaitu
kelompok ferromagnesium dan non-ferromagnesium. Macam mineral silikat dapat
digolongkan berdasarkan komposisi kimianya. Mineral silikat ferromagnesian
adalahmineral silikat yang mengandung ion besi dan atau magnesium di dalam struktur
mineralnya. Mineral-mineral silikatyang tidak mengandung ion-ion besi dan
magnesium disebut mineral non feromagnesian. Mineral-mineral silikatferomegnesian
dicirikan oleh warnanya yang gelap dan mempunyai berat jenis antara 3,2 sampai 3,6.
Sebaliknya mineral-mineral silikat non feromagnesian pada umumnya

mempunyai

warna terang.
II.MAKSUD DAN TUJUAN
II.I Maksud
Adapun maksud pratikum ini adalah untuk mengetahui semua ilmu seputar mineral silica,
dan mineral yang termasuk ferromagnesian atau non mineral non ferromagnesian, yang di
harapkan dengan ilmu yang didapatkan nantinnya bisa di gunakan untuk kemajuan umat
manusia.

II.II Tujuan
1.Praktikan dapat mengetahui pengertian silica secara umum
2.Praktikan mengetahui dan dapat mengidentifikasikan dari mineral silica yang menjadi
bahan topic
3.Praktikan mampu membedakan mineral yang termasuk silica, atau mineral yang
termasuk ferromagnesian
III.ALAT DAN BAHAN
III.I Alat
1.Alat tulis menulis
2. Mistar 30cm
2.Papan standar
3.Lap kasar dan lap halus
4.Alat penguji kekerasan
5.Lup
III.II Bahan
1.Problem set ( kertas F4 , 5 lembar )
2. HCl 0,1M
IV.TINJAUAN PUSTAKA
Mineral adalah suatu benda padat anorganik yang terbentuk secara alami, bersifat
homogen, yang mempunyai bentuk kristal dan rumus kimia yang tetap. Dan menurut
defenisi kompilasi, mineral adalah suatu zat yang terdapat dialam dengan komposisi
kimia yang khas, bersifat homogen, memiliki sifat-sifat fisik dan umumnya berbentuk
kristalin yang mempunyai bentuk geometris tertentu.
Lebih dari 2000 mineral telah diketahui sampai sekarang ini, dan usaha-usaha
untuk mendapatkan mineral-mineral baru terus dilakukan. Dari jumlah tersebut hanya
beberapa yang umum atau sering dijumpai. Mineral-mineral yang dominan sebagai
pembentuk batuan penyusun kerak bumi disebut mineral pembentuk batuan (Rock

Forming Minerals). Selain itu hanya sekitar 8 unsur yang dominan menyusun mineralmineral tersebut. Dua unsur yang paling dominan adalah oksigen dan silikon yang
bergabung untuk menyusun kelompok mineral yang sangat umum yaitu mineral silikat.
Setiap mineral silikat disusun oleh oksigen dan silikon, kecuali kuarsa, dalam
penglasfikasikan umum mineral dibagi atau dua bagian umum, yiutu mineral silikat dan
mineral non silikat.Mineral silikat adalah mineral yang memiliki unsure pembentuknya
yaitu silica ( SiO2 ), yang merupakan hasilpembekuan magma. Silicat merupakan 25%
dari mineral yang dikenal dan 40% dari mineral yang dikenali. Hampir 90 %mineral
pembentuk batuan adalah dari kelompok ini, yang merupakan persenyawaan antara
silikon dan oksigen dengan beberapa unsur metal. Karena jumlahnya yang besar, maka
hampir 90 % dari berat kerak-Bumi terdiri dari mineral silikat, dan hampir 100 % dari
mantel Bumi (sampai kedalaman 2900 Km dari kerak Bumi).
Silikat merupakan bagianutama yang membentuk batuan baik itu sedimen, batuan
beku maupun batuan malihan (metamorf). Silikat pembentukbatuan yang umum adalah
dibagi

menjadi

dua

kelompok,

yaitu

kelompok

ferromagnesium

dan

non-

ferromagnesium.Macam mineral silikat dapat digolongkan berdasarkan komposisi


kimianya. Mineral silikat ferromagnesian adalahmineral silikat yang mengandung ion
besi dan atau magnesium di dalam struktur mineralnya. Mineral-mineral silikatyang
tidak mengandung ion-ion besi dan magnesium disebut mineral non feromagnesian.
Mineral-mineral silikatferomegnesian dicirikan oleh warnanya yang gelap dan
mempunyai berat jenis antara 3,2 sampai 3,6. Sebaliknya mineral- mineral silikat non
feromagnesian pada umumnya mempunyai warna terang dan berat jenis rata-rata 2,7.
perbedaantersebut terutama disebabkan oleh ada tidaknya unsur besi didalam mineral
tersebut.
A. MINERAL FERROMAGNESIAN
Mineral silikat ferromagnesian adalahmineral silikat yang mengandung ion besi dan
atau magnesium di dalam struktur mineralnya. Mineral-mineral silikatyang tidak
mengandung ion-ion besi dan magnesium disebut mineral non feromagnesian. Mineralmineral silikatferomegnesian dicirikan oleh warnanya yang gelap dan mempunyai berat
jenis antara 3,2 sampai 3,6. Sebaliknya mineral-mineral silikat non feromagnesian pada
umumnya mempunyai warna terang dan berat jenis rata-rata 2,7. perbedaantersebut
terutama disebabkan oleh ada tidaknya unsur besi didalam mineral tersebut.
Olivin adalah mineral silikat feromagnesian yang tersebentuk pada temperatur tinggi,
berwarna hitam sampai hijaukehitaman, mempunyai kilat gelas dan pecahan konkoidal.
Mineral olvin pada umumnya menunjukan kenapakan butiranbentuk relatif kecil dan
bundar. Olivin disusun oleh tetra hidra tunggal yang diikat bersama oleh campuran ion

besi dan magnesium yang merangkai atom oksigen bersama-sama. Mineral ini tidak
mempunyai bidang belahan strktur atomnyamembentuk jaringan tiga dimensi sehingga
tidak membentuk

bidang yang lemah.

B. MINERAL NON FERROMAGNESIAN


Mineral non feromagnesian adalah mineral-mineral silikat yang tidak mengandung
ion-ion besi dan magnesium, kelompok mineral ini dicirikan oleh warnanya yang terang
dan berat jenis rata-rata 2,7. Perbedaan tersebut terutama disebabkan oleh adanya
tidaknya unsur besi didalam dari mineral tersebut. Muskovit adalah termasuk mineral
non ferromagnesian, karena tidak mengadung unsur besi atau metal. Muskovit adalah
jenis mineral mika yang sangat umum. Berwarna terang dengan kilap seperti mutiara
(pearly) dan seperti mineral mika lainnya belahannya satu arah. Di dalam bataun
muskovit sangat mudah dikenali karena sangat bercahaya.
Mineral non silikat adalah mineral yang unsur pembentukannya bukan dari silica,
secara garis besar hamper mempunyai komposisi kimia.
Seri Reaksi Bowen merupakan suatu skema yang menunjukan urutan kristalisasi
dari mineral pembentuk batuan beku yang terdiri dari dua bagian. Mineral-mineral
tersebut dapat digolongkan dalam dua golongan besar yaitu, Golongan mineral
berwarna gelap atau mafik mineral. Golongan mineral berwarna terang atau felsik
mineral.
Dalam proses pendinginan magma dimana magma itu tidak langsung semuanya
membeku, tetapi mengalami penurunan temperatur secara perlahan bahkan mungkin
cepat. Penurunan tamperatur ini disertai mulainya pembentukan dan pengendapan
mineral-mineral tertentu yang sesuai dengan temperaturnya Pembentukan mineral
dalam magma karena penurunan temperatur telah disusun oleh Bowen.
Sebelah kiri mewakili mineral-mineral mafik, yang pertama kali terbentuk dalam
temperatur sangat tinggi adalah Olivin. Akan tetapi jika magma tersebut jenuh oleh
SiO2 maka Piroksenlah yang terbentuk pertama kali. Olivin dan Piroksan merupakan
pasangan Incongruent Melting; dimana setelah pembentukkannya Olivin akan
bereaksi dengan larutan sisa membentuk Piroksen. Temperatur menurun terus dan
pembentukkan mineral berjalan sesuai dangan temperaturnya. Mineral yang terakhir
tarbentuk adalah Biotit, ia dibentuk dalam temperatur yang rendah.
D. Deret Continuous
Deret ini mewakili pembentukan feldspar plagioclase. Dimulai dengan feldspar
yang kaya akan kalsium (Ca-feldspar, CaAlSiO) dan berlanjut reaksi dengan
peningkatan bertahap dalam pembentukan natrium yang mengandung feldspar (CaNafeldspar, CaNaAlSiO) sampai titik kesetimbangan tercapai pada suhu sekitar 900 0C.

Saat magma mendingin dan kalsium kehabisan ion, feldspar didominasi oleh
pembentukan natrium feldspar (Na-Feldspar, NaAlSiO) hingga suhu sekitar 600 0C
feldspar dengan hamper 100% natrium terbentuk.
E. Deret Discontinuous
Pada deret ini mewakili formasi mineral ferro-magnesium silicate dimana satu
mineral berubah menjadi mineral lainnya pada rentang temperatur tertentu dengan
melakukan reaksi dengan sisa larutan magma. Diawali dengan pembentukan mineral
Olivine yang merupakan satu-satunya mineral yang stabil pada atau di bawah 1800 0C.
Ketika temperatur berkurang dan Pyroxene menjadi stabil (terbentuk). Sekitar 11000C,
mineral yang mengandung kalsium (CaFeMgSiO) terbentuk dan pada kisaran suhu
9000C Amphibole terbentuk. Sampai pada suhu magma mendingin di 600 0C Biotit
mulai terbentuk.
V. PROSEDUR KERJA
1. Siapkan alat dan bahan yang akan kita gunakan
2. Ambillah alat peraga atau mineral silica, mineral ferromagnesian dan non
ferramgnesia.
3. Deskripsikan peraga-peraga Mineral tersebut dengan bantuan Asisten
4. Amati mineral tersebut dan catat pada problem set
5. Lakukan pengulangan 2-3 kali mendeskripsikan guna mendapatkan data yang valid

VI. PENGAMATAN 5
NO.URUT

: 01

WARNA SEGAR

: MERAH MUDAH

WARNA LAPUK

: MERAH MUDAH KECOKLATAN

CERAT

: PUTIH

KILAP

: KACA

BELAHAN

: SEMPURNA

PECAHAN

: RATA

KEKERASAN

: 6-6,5

BERAT JENIS

: 2,4-2,8

TENACITY

: BRITTLE

KOMPOSISI KIMIA

: KAlSi3O8

SISTEM KRISTAL

: TRIKLIN

NAMA MINERAL

: FELDSPAR (KAlSi3O8)

VI. PENGAMATAN 2
NO.URUT

: 02

WARNA SEGAR

: HIJAU COKLAT

WARNA LAPUK

: HIJAU KEHITAMAN

CERAT

: HITAM

KILAP

: KACA

BELAHAN

: SEMPURNA

PECAHAN

: TIDAK RATA

KEKERASAN

: 2,5-3 (KUKU MANUSIA)

BERAT JENIS

: 2,8 3,2

TENACITY

: BRITTLE (Mudah Hancur)

KOMPOSISI KIMIA

: K(MgFe)3(AlSi3O10)(OH2)

SISTEM KRISTAL

: MONOKLIN

NAMA MINERAL

: BIOTIT (: K(MgFe)3(AlSi3O10)(OH2)

VI. HASIL
VI. PENGAMATAN 01
NO.URUT

: 01

WARNA SEGAR

: COKLAT

WARNA LAPUK

: COKLAT TUA

CERAT

: PUTIH

KILAP

: KACA

BELAHAN

: SEMPURNA

PECAHAN

: RATA

KEKERASAN

: 5,5-6 (KACA)

BERAT JENIS

: 2,8-2,9

TENACITY

: BRITTLE (Mudah Hancur)

KOMPOSISI KIMIA

: KAl2(AlSi3O10)(OH)2

SISTEM KRISTAL

: MONOKLIN

NAMA MINERAL

: MUSKOVIT (KAl2(AlSi3O10)(OH)2)

VI. PENGAMATAN 4
NO.URUT

: 03

WARNA SEGAR

: COKLAT KEKUNINGAN

WARNA LAPUK

: COKLAT

CERAT

: PUTIH

KILAP

: LOGAM

BELAHAN

: SEMPURNA

PECAHAN

: TIDAK RATA

KEKERASAN

: 6,7-7

BERAT JENIS

: 3,5-4,3

TENACITY

: Melleable (Pipih)

KOMPOSISI KIMIA

: MgFe2 K2SiO4

SISTEM KRISTAL

: ORTHOROMBIK (MgFe2 K2SiO4)

NAMA MINERAL

: OLIVIN

VI. PENGAMATAN 5
NO.URUT

: 05

WARNA SEGAR

: PUTIH/BENING

WARNA LAPUK

: PUTIH KECOKLATAN

CERAT

: PUTIH

KILAP

: KACA

BELAHAN

: SEMPURNA

PECAHAN

: TIDAK RATA

KEKERASAN

:7

BERAT JENIS

: 2,65

TENACITY

: SECTILE

KOMPOSISI KIMIA

: SiO2

SISTEM KRISTAL

: TRIGONAL (SiO2)

NAMA MINERAL

: KUARSA

VIII. PEMBAHASAN

VII . Pengamatan 01
Muskovit memiliki warna segar coklat dan memiliki warna lapuk coklat tua, berdasarkan
hasil pengamatan secara kasak mata. Setalah kami goreskan dengan pecahan tegel, akan
memberikan cerat berwarna putih dan jika diletakkan, dengan sinar matahari memberikan kilap
kaca belahan dari mineral ini yaitu sempurna dan pecahannya adalah rata. Kekerasannya setelah
diuji 5,5-6(Pecahan kaca), berat jenisnnya adalah 2,8-2,9, tenacitynnya dari mineral ini
brittle(mudah hancur), komposisi kimiannya dalah KAl2(AlSio3) (OH)2, dengan system
kristalnnya monoklin.
Muskovit terbentuk pada lingkungan batuan beku pegmatite (dalam pegmatite granit),
lingkungan metamorfik berderajat rendah dan menengah (dalam sekis dan genis). Atau pada
lingkungan redinen, biasannya bersama mineral biotit. system penambagannya dengan tambang
bawah tanah (underground mining). Digunakan sebagai alat-alat listrik dll.

VII. Pengamatan 02
Biotit memiliki warna segar hijau coklat dan memiliki warna lapuk coklat. Berdasarkan
hasil pengamatan secara kasak mata. Setelah kami goreskan dengan kuku manusia, memiliki
cerat hitam, dan jika diletakkan di bawah sinar matahari memberikan kilap kaca(non logam),
belahannya dalah sempurna, pecahan mineral ini tidak rata, kekerasannya ketika digores 2,5
(kuku manusia) berat jenisnnya 2,8-3,2 tenacitynnya adalah brittle (mudah hancur) komposisi

kimiannya adalah K(mg, Fe) 3(Al, Fe) Si30 (OH, F)2. Mineral ini memiliki system kristalnnya
monoklin.
Biotit terbentuk dari hasil kristalisasi magma pada suhu 800c, biasannya terdapat pada
batuan beku seperti gabbro dan diorite. Pada batuan, sedimen. Berasosiasi dengan kuarsa,
muskovit, klorit manfaat di gunakan sebagai beton dekoratif, system penambangannya adalah
tambang terbuka (Open Pit)

VII. Pengamatan 03
Olivin memiliki warna segar coklat kekuningan dan memiliki warna lapuk coklat,
berdasarkan hasil pengamatan, setelah kami goreskan memiliki kilap putih, dan jika diletakkan
denagn sinar matahari memberikan kilap logam, mineral ini memiliki belahan sempurna,
pecahannya adalah tidak rata, kekersanya mineral biotit 7,7-7 (kikir baja), berat jenisnnya

adalah 3,5-4,3. Tenacitynnya yaitu malleable (pipih), yang memiliki komposisi kimia (MgFe)
(Si04). Sistem kristalnya adalah Orthorombik.
Olivin terbentuk dalam ultra basa batuan beku yang terbentuk dari batu gamping, murni
metamorphosis, biasannya berasosiasi dengan besi. Digunakan sebagai bahan indsutri. System
penambangannya dengan tambang terbuka (Open Pit).

VII. Pengamatan 04
Kuarsa memiliki warna segar putih bening dan warna lapuk putih kecoklatan,
berdasarkan hasil pengamatan secara kasak mata, setelah kami mengoreskanndengan
kikir baja, maka memberikan cerat putih dan jika diletakkan di bawah sinar matahari
memberikan kilap non logam, belahannya yaitu sempurna pecahannya tidak rata,

kekerasannya dalah 7(kikir baja), berat jenisnnya mineral ini 2,65. Termasuk dalam
tenacity sectile. Memiliki komposisi kimia SiO3 dan system kristalnya dalah trigonal.
Kuarsa meruapkan mineral yang terbentuk karena panas dan tekanan yang ada
dalam bumi. Berasosiasi dengan gypsum. Digunakan sebagai bahan industry kaca,dll.
System penambangannya dengan tambang terbuka atau tambang bawah tanah.

VII. Pengamatan 05
Feldspar memiliki warna segar merah muda dan warna lapuknya nerah mudah
kecoklatan, ketika di gores dengan kawat tembaga, memiliki cerar berwara putih.
Kilapnya ketika di sinari matahari termasuk non logam, belahannya termasuk sempurna

dan pecahannya adalah rata, kekerasannya terdapat 6,5(Kawat tembaga), Berat


jenisnnya adalah 2,4 2,8 Mineral ini memiliki Tenacity adalah KALSi3O8. Dan
system kristalnnya mineral ini adalah triklin..
Feldspar ditemukan pada batuan beku, batuan erupsi dan metamorfosa, baik
bersifat basa atau asam. Berasosiasi dengan kuarsa, mika dan topaz. Digunakan sebagai
bahan indsutri pelebur/perekat. System penambangannya dengan tambang terbuka,
tambang bawah tanah atau quarry operation.

VIII. KESIMPULAN
Telah diketahui bahwa memiliki sifat fisik mineral ini, yang termasuk dalam mineral
silikat, bedasarkan kompsisi kimiannya. Mineral silikat memiliki penggolongan antara
mineral ferromagnesian dan mineral non ferromagnesian.. yang tidak masuk mineral

ferromagnesian, diketahui bahwa ferromagnesian adalah mineral yang megandung ion


besi sedangkan non ferromagnesian tidak megandung ion besi.
IX. SARAN
a. Untuk Aisten
Sebaiknya asisten memberikan jadwal kapan, waktu bisa asistensi dan jadwal tidak
dapat asistensi agar dapat bisa disesuaikan.
b. Untuk Laboratorium
Sebaiknya Laboratorium di lengkapi peralatan atau bahan yang di gunakan.
Sehingga pratikan atau asisten nyaman.

DAFTAR PUSTAKA

Guide to, Schuste and Simon. 1988.Rocks dan Minerals Reside. New York

www.academia.edu
Korps Asisten.2015. Penuntun Pratikum Kristalografi dan mineralogy. Universitas
Muslim Indonesia. Makassar.
Setia Graha, Doody.1987. Batuan dan Mineral. Nova Bandung.