Anda di halaman 1dari 9

2.1.

Karakteristik Arus Hubung Singkat


Perhitungan hubung singkat merupakan suatu analisa system tenaga listrik pada

gangguan hubung singkat, dimana dengan cara ini diperoleh besaran-besaran listrik yang
dihasilkan sebagai akibat dari gangguan hubung singkat. Gangguan hubung singkat
merupakan gangguan yang terjadi akibat adanya penurunan kekuatan dasar isolasi antara
sesama kawat fasa dengan tanah yang menyebabkan naiknya arus secara berlebihan.
Perhitungan arus hubungan singkat dilakukan untuk :
1.
memperoleh perkiraan arus hubung singkat maksimum untuk mencek/memilih
kapasitas CB, fuse, bus & rating dan setting alat proteksi & koordinasi proteksi arus lebih
2.
memperoleh perkiraan arus hubung singkat minimum menetap untuk mencek
sensitivitas alat proteksi
3.

evaluasi aliran arus hubung singkat dan profil tegangan selama hubung
singkat.
Arus gangguan pada generator dikenal sebagai arus subtransient, transient dan

synchronous/permanen. Penamaan ini didasarkan perubahaan reaktansi generator sinkron


akibat dari gangguan hubung singkat terhadap waktu. Adapun jenis nilai reaktansinya adalah
sebagai berikut:
1. Xd = ReaktansiSub transient/ Sub transient Reactance adalah nilai reaktansi yang
menentukan besar arus hubung singkat sesaat setelah terjadi ganguan. Nilai ini hanya
berlangsung selama beberapa cycle setelah gangguan terjadi dan dalam sekitar 0,1 detik
meningkat ke nilai berikutnya.
2. Xd = ReaktansiTransient / Transient Reactance berlangsung sekitar 2 detik dan
meningkat hingga mencapai nilai reaktansi akhir.
3. Xd = Reaktansi Sinkron /Synchronous Reactance Adalah nilai reaktansi yang menentukan
besar arus mengalir setelah kondisi steady state tercapai. Ini tercapai setelah beberapa
detik setelah hubung singkat terjadi.

Gambar 1 Peluruhan Arus Hubung Singkat Generator

Saat suatu generator dibebani dan terjadi fault sebagaimana dapat dilihat pada gambar 31.a.
yang merupakan rangkaian ekivalen generator dengan beban tiga phasa yang seimbang.
Tegangan dalam generator ditunjukkan dengan subskrip g, impedansi external yang mewakili
impedansi hubung singkat ditunjukkan di antara terminal generator dan titik fault P. Arus
yang mengalir sebelum terjadi fault adalah IL, tegangan pada titik fault Vf, dan tegangan
terminal Vt.

Gambar 2 Rangkaian Ekivalen Generator

Saat kita ingin menghitung arus setelah terjadi gangguan pada titik P, untuk besarnya arus
subtransient I maka rekatansi yang digunakan adalah reaktansi suntransient X d demikian
pula demikian pula dengan besarnya arus transient I maka reaktansi yang digunakan adalah
rekatansi transient Xd.
Besarnya tegangan dalam generator subtransient pada gambar 31.b dapat dihitung dengan
menggunakan rumus berikut:
Eg = Vt + jXd+ IL = (Vf + Zext IL) + jXd
Eg = Vf + (Zext +jXd)IL
Demikian juga dalam menentukan tegangan dalam transient (Eg):
Eg = Vf + (Zext +jXd)IL

(2.42)
(2.43)

Besarnyanya tegangan internal generator dalam keadaan beban nol (terminal generator
terbuka) akan sama dengan tegangan dalam subtransient dan transient. Selain itu dapat pula

disimpulkan harga Eg diserikan dengan Xdg merepresentasikan generator sesaat sebelum


dan sesudah terjadinya fault hanya jika arus sebelum fault dalam generator memiliki besar
yang bersesuaian dengan IL, sedangkan Eg diserikan dengan reaktansi sinkronous Xdg
merepresentasikan rangkaian ekivalen generator dalam kondisi steady state untuk sembarang
nilai arus beban.
2.1.1.1 Hubung Singkat 3
Gangguan hubung singkat hanya meliputi impedansi urutan positif. Pada gambar 3.4
menunjukkan rangkaian ekivalen hubung singkat 3 phasa, dimana arus yang mengalir pada
tiap-tiap phasa mengalir melalui masing-masing impedansi dan tidak berlawanan dengan ggl
Ea, Eb dan Ec yang dibangkitkan sehingga diartikan pada arah positif demikian pula dengan
impedansinya diartikan positif. Hal ini menyebabkan arus yang mengalir seimbang pada
masing-masing phasa, hal ini pula yang menyebabkan gangguan hubung singkat 3 phasa
sebagai gangguan seimbang.

Gambar 3 Rangkaian Ekivalen gangguan 3 fasa

Karena sistemnya seimbang maka arus urutan negative dan arus urutan nol tidak ada
sehingga di peroleh:
Ea = I1* Z1
I1 = Ia = If3 = Ea/Z1
I f 3 =

V LN
Z1

(2.44)

2.1.1.2 Hubung Singkat 2


Perhitungan untuk gangguan phasa ke phasa (2) membutuhkan interkoneksi dari
rangkaian urutan positif dan negatif seperti pada gambar 3.5 impedansi Z1 dan Z2 merupakan
impedansi urutan positif dan negatif.

Gambar 4 Rangkaian Ekivalen Gangguan 2 Phasa

Untuk menentukan arus gangguan phasa pada ganggua 2P dapat digunakan cara yang sama
dalam menentukan arus urutan positif. Teori komponen simetris menyatakan bahwa I 0 = 0; I1
= -I2, sehingga Ib = -Ic dan Vb = Vc.
Vb = Vc
a2V1 + aV2 + V0 = aV1 + a2V2 + V0
( a2 a ) Va1 = ( a2 a ) Va2
Jadi diperoleh : V1 = V2
Dari persamaan umum :
E a I1 Z 1 = - I 2 Z 2
Ea = -I2Z2 + I1Z1 ; I1 = -I2
Ea = I1 ( Z1 + Z2 )
Jadi

I 1 =I 2=

If = Ib = -Ic

Ea
Z 1 + Z2

= -(I1a + I2a2 + I0)


= -(-I2a + I2a2 + 0)
= I2(a a2)
= I2 j 3

j 3

I f 2 =

Ea
Z1 +Z 2

j 3 V L N
Z1 + Z 2

(2.45)

2.1.1.3 Hubung Singkat 1-G


Gangguan hubung singkat satu fasa ke tanah meliputi impedansi positif, negatif dan
nol yang saling terhubung sebagaimana dapat dilihat pada gambar 3.6 berikut.

Gambar 5 Urutan gangguan phasa - ground

Besarnya nilai arus pada pada gangguan phasa ground menurut teori komponen simetris
diasumsikan sebagai gangguan phasa A ke ground, dimana I1 = I2 = I0, dan Ib = Ic = 0 sedang
untuk besarnya tegangan pada phasa A , Va = 0.
Dengan demikian besarnya arus gangguan hubung singkat P G adalah:
I-G = Ia = I1 + I2 + I0
= I 1 + I1 + I 1
= 3I1
(2.46)
Karena arus pada masing-masing urutan sama maka besarnya tegangan masing-masing
urutan adalah:
V0 = -I0*Z0
V1 = Vf I1*Z1
V2 = -I2*Z2
Va = V1 + V2 + V0
Sehingga:

(2.47)

Va = Vf I1Z1 I2Z2 I0Z0 = 0


Vf I1(Z1+Z2+Z0) = 0
Vf
I1 = Z 1+ Z 2 +Z 0
If-G = Ia = 3I1
If-G = Ia =
I f G=

3Vf
Z 1+ Z 2 +Z 0

3 V LN
Z1 + Z 2+ Z 0

(2.48)

Untuk hubung singkat yang jauh dari generator besarnya impedasi Z 1 = Z2, maka besarnya
arus gangguan adalah:

If-G =

3 V L N
2 Z2 + Z 0

(2.49)

2.1.1.4 Komponen DC arus hubung singkat


Besar arus hubung singkat dipengaruhi oleh letak gangguan terhadap sumber, untuk
gangguan hubung singkat yang dekat dengan generator biasanya bertambah besar dalam
beberapa cycle pertama, hal ini disebabkan oleh kontribusi dari arus komponen DC seperti
pada gambar 38. Akibat yang ditimbulkan oleh komponen DC adalah gelombang arus
hubung singkat menjadi tidak simetris yang sesaat. Meskipun hanya bersifat sesaat namun
menyebabkan perbedaan sudut magnitude yang besar antara puncak gelombang pertama
dengan puncak gelombang cycle berikutnya.
Nilai awal arus DC adalah sebagai berikut:
IDC =

2 I AC pada saat t = 0

Besarnya nilai arus DC bergantung pada konstanta waktu (T a) yang ditentukan oleh besarnya
sudut rangkaian X/R, yang nilainya tergantung pada kondisi gangguan. Peluruhan arus DC
adalah sebagai berikut:
iDC = IDC e-t/Ta

(2.50)

Gambar 6 Gelombang Arus Hubung Singkat

dengan adanya pengaruh komponen arus dc pada gangguan hubung singkat maka besarnya
total arus gangguan hubung singkat adalah:
I hs = I 2AC + I 2DC

2.1.2

(2.51)

Menentukan impedansi
Perhitungan arus hubug singkat simetrical awal untuk system yang dihubungkan

langsung dengan generator pada system tegangan rendah menggunakan system impedansi
urutan positif yang dapat dilihat pada gambar 3.8. Besarnya impedansi yang digunakan dapat
ditentukan dengan menggunakan rumus berikut:
ZGK = KG*ZG = KG(RG + jXd)

(2.52)

Dengan factor koreksi


} sin {} rsub {rG}}
1+ X d
Un
c
U rG max
KG=

Dimana
cmax

: Nilai faktor tegangan

Un

: Tegangan nominal system

UrG

: Tegangan rate Generator

(2.53)

ZGK

: Impedansi subtransient generator

ZG

: Impedansi generator : ZG = RG + jXd

rG

: Sudut phasa antara IrG dan UrG/

}
X d

: Reaktansi subtransient Generator

Gambar 7 Diagram phasor Generator

Table 1 Voltage Factor

Factor koreksi KG pada perhitungan subtransient impedansi ZGK adalah merupakan tegangan
ekivalent sumber yang dihasilkan sebagai tegangan subtrasient E dibelakang reaktansi

subtransient generator sinkron sebesar cUn/

3. untuk nilai resistansi generator dalam

perhitungan arus pick hubung singkat dapat digunakan beberapa nilai resistansi RGF berikut:
RGf = 0.05Xd untuk generator dengan UrG > 1kV dan SrG 100MVA
RGf = 0.17Xd untuk generator dengan UrG > 1kV dan SrG < 100MVA
RGf = 0.15Xd untuk generator dengan UrG 1000V
Untuk impedansi hubung singkat generator pada system urutan negative dapat di tentukan
dengan menggunakan persamaan berikut:
Z(2)GK = KG(R(2)G + jX2G) = KG*Z(2)G = KG*ZG = KG(RG + jXd)

(2.54)

Jika nilai Xd berbeda dengan nilai Xq maka X(2)G = (Xd + Xq)/2.


Untuk impedansi hubung singkat pada system urutan nol dapat ditentukan dengan
menggunakan persamaan berikut:
Z(0)GK = KG (R(0)G + jX(0))

(2.55)

Jika terdapat impedansi pada netral generator yang ditanahkan maka factor koreksi K G tidak
digunakan.