Anda di halaman 1dari 14

Data Raster dan Data Vektor

Format Data Vektor


a. SHP (Shapefile)
Format data SHP atau shapefile merupakan format data vektor yang terkenal untuk
software Sistem Informasi Geografis (GIS). SHP adalah format data vektor yang
digunakan untuk menyimpan lokasi , bentuk, dan atribut dari fitur geografis. Format data
SHP disimpan dalam satu set file terkait dan berisi dalam satu kelas fitur . Format data
vektor ini berisi tentang data referensi geografis yang didefinisikan sebagai objek tunggal
seperti jalan, sungai, landmark, kode pos. Data fitur dan atribut akan disimpan dalam
satu SHP.
Banyak aplikasi GIS yang bersifat opensource ataupun proprietary dapat bekerja
dengan shapefile. File ini meyimpan data geometry seperti point, line dan polygon
sehingga dapat dirender pada map GIS.
- Spesifikasi
Sesungguhnya shapefile merupakan kumpulan beberapa file dengan tiga ekstensi
utama yang mandatory/wajib yaitu *.shp, *.shx, *.dbf serta beberapa
tambahan/optional file yang lain. Satu set shapefile ditunjukkan dengan nama file
yang sama dengan ekstensi yang berbeda, misal jateng.shp, jateng.shx dan jateng.dbf,
serta beberapa file optional lain.
- .shp shape format, menyimpan data feature geometry
- .shx shape index format, index dari fetaure geometry sehingga
memudahkan/mempercepat proses pencarian
- .dbf attribute format, berisi table attribute dari tiap feature dalam dBase IV format
Ukuran data SHP dan file komponen DBF tidak dapat melebihi 2 GB ( atau 231 bit ) sekitar 70 juta fitur titik yang terbaik. Jumlah maksimum fitur untuk jenis geometri
lainnya bervariasi tergantung pada jumlah simpul yang digunakan. Kurang
mendukung untuk nama field Unicode atau tempat penyimpanan field, panjang
maksimum nama field adalah 10 karakter, dan jumlah maksimum dari field adalah
255.
- Pembuat
Shapefile adalah format data vektor geospatial untuk software GIS yang
dikembangakan oleh ESRI (Environmental System Research Institute) dengan
spesifikasi yang terbuka untuk kepentingan interoperabilitas antar software GIS.
- Software
Software yang bisa mengolah (input) format data SHP antara lain ArcGIS, ArcView,
MapInfo, ERDAS, Global Mapper
b. KML (Keyhole Markup Language)
KML adalah format file yang digunakan untuk menampilkan data geografis dan
visualisasi dalam Earth browser, seperti Google Earth, Google Maps, dan Google Maps
untuk seluler, dengan berbasis internet. Peta yang ditampilkan dapat berbentuk peta 2
dimensi dan 3 dimensi. File KML dapat digunakan untuk menentukan lokasi,
menambahkan overlay gambar, dan mengekspos data yang kaya dengan cara baru.

Untuk sistem referensi, KML menggunakan koordinat geografis 3 dimensi: bujur,


lintang dan ketinggian, dengan nilai negatif untuk barat, selatan dan di bawah permukaan
laut jika data ketinggian tersedia. Komponen bujur dan lintang yang dipakai adalah
World Geodetic System 1984 (WGS84). Komponen vertikal (ketinggian) diukur dari
datum vertikal EGM96 geoid WGS84. Jika ketinggian dihilangkan dari sumbu koordinat,
misalnya (-122,917, 49,2623) maka nilai default 0 (sekitar permukaan laut) diasumsikan
untuk komponen ketinggian, yaitu (-122,917, 49,2623, 0). Sebuah definisi formal dari
sistem referensi koordinat (dikodekan sebagai GML) yang digunakan oleh KML
terkandung dalam OGC spesifikasi KML 2.2. Definisi ini mengacu pada komponen
EPSG CRS.
- Spesifikasi
File KML menetapkan seperangkat fitur (place mark, gambar, poligon, model 3D,
deskripsi tekstual) untuk ditampilkan di Google Earth, Maps dan Mobile, atau
perangkat lunak geospasial lainnya menjalankan format data KML. Setiap tempat
selalu memiliki bujur dan lintang. Data lain dapat membuat tampilan lebih spesifik,
seperti ketinggian ataupun informasi lain yang akan ditampilkan bersama pada
tampilan software. KML mempunyai struktural yang sama dengan GML. Beberapa
informasi KML tidak dapat dilihat di Google Maps atau Mobile.
File KML sangat sering didistribusikan dalam file KMZ, di mana file zip KML
disimpan dengan ekstensi kmz. Isi dari file KMZ adalah dokumen single root KML (
notionally "doc..kml") dan opsional layer, gambar, ikon, dan model 3D COLLADA
yang direferensikan dalam jaringan file KML. Dokumen root KML merupakan hasil
konvensi dengan file bernama "doc.kml" yang mana merupakan file yang dimuat
pada pembukaan. Dengan konvensi dokumen root KML pada direktori root maka
file direferensikan dalam subdirektori (misalnya gambar untuk gambar overlay).
- Pembuat
KML adalah merupakan produk internasional yang dikembangkan oleh Keyhole, Inc
dan Goofle serta dikelola oleh Open Geospatial Consortium, Inc (OGC).
- Software
Software yang bisa mengolah (input) format data KML antara lain Google Earth,
Google Sketch Up,
c. DXF (Digital Exchange File)
DXF adalah ekstensi file untuk format gambar grafis yang biasanya digunakan
dengan perangkat lunak AutoCAD ( Computer Assisted Drafting ). DXF adalah format
eksternal untuk mentransfer file antar komputer atau antar paket perangkat lunak .
Format data ini tidak memiliki topologi , tapi menawarkan detail yang baik pada gambar
, lebar garis dan gaya , warna , dan teks. DXF biasanya dibangun dalam 64 layer . Setiap
layer terdiri dari fitur yang berbeda , yang memungkinkan pengguna untuk fitur terpisah.
Format DXF mirip dengan Initial Graphics Exchange Specification ( IGES ) dan
menggunakan format data vektor data. Salah satu kelemahan dari DXF adalah bahwa hal
tersebut biasanya tidak memberikan informasi yang cukup untuk memungkinkan
interoperabilitas antara dan dengan program lain .
- Spesifikasi

Sejak rilis awal tahun 1982, telah terjadi banyak perubahan pada spesifikasi format
file DXF. Untuk alasan itu, AutoDesk merilis daftar spesifikasi format DXF yang
didgunakan sampai saat ini. Tergantung pada perangkat lunak (software) yang
memproses format DXF, spesifikasi format data dapat berupa dalam ASCII atau
format biner.
DXF merupakan format data untuk informasi grafis. Merupakan format data yang
berstandar ASME/ANSI yang digunakan untuk PC yang berbasis CAD atau CAM.
DXF memungkinkan pertukaran data vektor serta gambar grafis 2D dan 3D.
Pembuat
DXF adalah format data vektor CAD (Computer Aided Design) yang dikembangakan
oleh Autodesk, yang menyediakan kemampuan untuk bertukar informasi atau bekerja
sama antara AutoCAD dengan program lain.
Software
Software yang bisa mengolah (input) format data DXF antara lain AutoCAD, ArcGIS,
ArcView, MapInfo

Format Data Raster


a. GeoTIFF
Sebelum membahas tentang GeoTIFF, akan dibahas terlebih dahulu tentang TIFF
(Tagged Image File Format). Format TIFF diterima secara luas sebagai format data raster
serbaguna di dunia saat ini. TIFF merupakan format yang sesuai untuk penyimpanan,
transfer, display, dan pencetakan gambar raster seperti clipart, logotypes, scan dokumen
dan lain-lain. File citra dalam bentuk TIFF dapat digunakan untuk menyimpan dan
mentransfer citra satelit digital, scan foto udara, model elevasi, dan peta hasil scan.
Melihat ke popularitas TIFF, banyak pengguna yang menggunakan format TIFF untuk
menyimpan gambar satelit digital. Karena kebutuhan akan perkembangan informasi
maka selanjutnya pengguna menanamkan informasi geografis ( lintang, bujur, proyeksi
peta dan lain - lain) ke dalam file TIFF sehingga dapat digunakan oleh berbagai software
GIS dengan mudah. Persyaratan ini mendorong perkembangan GeoTIFF, file TIFF yang
memiliki informasi geografis ( atau kartografi ) data tertanam sebagai bagian dalam file
TIFF . Data geografis file GeoTIFF dapat digunakan untuk memposisikan gambar di
lokasi yang benar dan geometri pada layar tampilan informasi geografis.
Format data GeoTIFF mendefinisikan satu set format TIFF yang disediakan untuk
menggambarkan semua informasi kartografi yang terkait dengan citra TIFF yang
berasal dari sistem pencitraan satelit, scan foto udara, scan peta, model elevasi digital,
atau sebagai hasil dari analisis geografis. Tujuannya adalah untuk memungkinkan
software dapat mengolah gambar raster ke dalam model ruang yang terdefinisi atau
proyeksi peta, dan untuk menggambarkan proyeksi tersebut. Format data raster ini
mendukung untuk pekerjaan georeferencing atau informasi geocoding.
- Spesifikasi
GeoTIFF sepenuhnya telah sesuai dengan spesifikasi TIFF 6.0, dan ekstensi apapun
tidak bertentangan dengan rekomendasi TIFF, juga tidak membatasi ruang lingkup
data raster yang didukung oleh TIFF. GeoTIFF menggunakan set kecil disediakan
TIFF untuk menyimpan berbagai informasi georeferencing, termasuk UTM, US

State Plane, National Grids, ARC , serta jenis proyeksi yang mendasar seperti
Transverse Mercator, Geografis, Lambert Conformal Conic.
GeoTIFF menggunakan "meta data" ( GeoKey ) untuk pendekatan dalam
mengkodekan puluhan elemen informasi yang akan menjadi 6 tag, mengambil
keuntungan dari platform TIFF yang independen sehingga menjadi representasi
format data untuk menghindari kesulitan interchange pada cross platform. Fitur ini
dirancang secara paralel dengan tag TIFF standar dan dekat agar dapat mengikuti
aturan TIFF dalam hal struktur dan tata letak.
GeoTIFF menggunakan kode numerik untuk menggambarkan jenis proyeksi, sistem
koordinat, datum, dan ellipsoid. Kode proyeksi, datum dan elipsoid berasal dari
daftar EPSG yang disusun oleh Petrotechnical Open Software Company
( POSC), dan mekanisme untuk menambahkan proyeksi, datum dan ellipsoid lain
yang telah ditetapkan. Isi informasi GeoTIFF dirancang agar kompatibel dengan
data pendekatan dekomposisi yang digunakan oleh Infrastruktur Data Spasial
Nasional ( IDSN ) dari Komite Data Federal Geografi AS ( FGDC )..
Pembuat
GeoTIFF adalah format data raster terbuka (open source), domain publik. Ini
diproduksi oleh Dr Niles Ritter, saat bekerja di NASA - JPL ( Jet Propulsion
Laboratory). Sedangkan format TIFF sendiri dikembangkan oleh Adobe System.
Software
Software yang bisa mengolah (input) format data GeoTIFF antara lain ArcGIS,
ArcView, MapInfo, Er Mapper, ENVI, Global Mapper, ERDAS IMAGINE

b. MrSID ( Multiresolution Seamless Image Database)


MrSID merupakan format file berbasis wavelet yang dirancang untuk
memungkinkan portabilitas bit ( raster ) dalam ukuran gambar besa. Format ini
menggunakan transformasi wavelet diskrit ( DWT ) dengan cara halus pada bagian data
gambar dan menyimpan koefisien wavelet dalam struktur data yang mendukung
pengambilan data secara efisien yang diperlukan untuk menghasilkan zona persegi
panjang yang ditentukan gambar pada resolusi spasial yang dipilih. Struktur data gambar
MrSID adalah seperangkat bitplanes dirancang untuk mendukung ' transaksi ' data
gambar dengan cara extracting dan menyalurkannya. Format ini dirancang untuk
memungkinkan melihat sesaat dan manipulasi citra baik lokal maupun melalui jaringan
tanpa mengorbankan kualitas.
Fitur baru yang terapat di Generasi 3 dari format gambar termasuk kompresi
lossless, beberapa gambar dalam file komposit, dan dukungan untuk optimasi selektif
dan decoding oleh scene atau wilayah. Juga termasuk adalah dukungan untuk data
multispektral dan mendukung pengguna untuk transformasi warna.
- Spesifikasi
MrSID mempunyai kemampuan untuk mengatasi masalah tentang waktu yang
dibutuhkan untuk membuka gambar raster dengan ukuran besar dengan menyediakan
kemampuan untuk dekompresi hanya bagian gambar yang ingin di lihat. Dengan
begitu proses akan cepat berpindah dari satu bagian dari gambar yang lain tanpa harus
menunggu seluruh gambar untuk dekompresi . Sebelumnya, gambar raster dengan
ukuran besar diperlukan juga ruang penyimpanan yang besar. MrSID, bagaimanapun

menggunakan teknologi wavelet yang pertama kali dikembangkan di Laboratorium


Riset Nasional di Los Alamos, untuk mencapai rasio kompresi 20:1 untuk gambar
grayscale dan 50:1 untuk gambar fullcolor . Sekarang citra satelit dari ruang angkasa
yang biasanya memerlukan ruang penyimpanan sampai 40 CD-ROM dapat
dikompres dengan MrSID dan disimpan pada satu CD - ROM.
Teknologi wavelet bergantung pada algoritma matematika lanjut baik untuk proses
kompres gambar dan membangun tampilan. Karena gambar akan tetap geometris serta
akurat setelah dikompresi, dapat di georeferensi sebelum kompresi, atau dilapisi
dengan data referensi lainnya. Karena MrSID file (.Sid) adalah tipe biner MIME,
mereka dapat diperoleh melalui Internet. MrSID dapat digunakan dalam fotografi,
pemetaan / GIS, manajemen dokumen, pencitraan medis, dan permainan.
Pembuat
MrSID merupakan salah satu format data raster dengan format file (ekstensi nama file
.sid ) dikembangkan dan dipatenkan oleh LizardTech untuk encoding georeferensi
grafis raster seperti orthophotos.
Software
Software yang bisa mengolah (input) format data SHP antara lain Autodesk, ArcGIS,
ArcView, ERDAS, ENVI, MapInfo, Intergraph, GeoExpress (LizardTech)

c. Arc Digitized Raster Graphic (ADRG)


ADRG merupakan format data raster geografis yang mempunyai referensi sistem
sama busur chart atau peta (ARC), di mana bumi di bagi menjadi 18 zone lintang. Data
ini berisi gambar dan grafis raster yang diperolah dari sumber dokumen lain. ARC
Digitized Raster Graphics ( ADRG ) adalah peta digital dan grafik yang diubah menjadi
kerangka georegistration tertentu dan disertai dengan file dukungan ASCII. Peta atau
grafik diubah menjadi data digital melalui proses scanning dan transformasi raster dan
proses georeferensi peta menggunakan chart atau peta ( ARC ) sistem sama busur di
mana bumi dibagi menjadi 18 zona lintang. Data yang dikumpulkan dari data tunggal
seri peta dan skala dapat dipertahankan sebagai data yang benar di seluruh dunia dengan
basis data grafis raster dengan setiap pixel memiliki lokasi geografis yang berbeda .
- Spesifikasi
ADRG adalah format data raster yang sesuai dengan standar ISO 8211 untuk
mendeskripsikan data ASCII diikuti oleh data citra biner. Untuk distribusi, data
ADRG dibagi menjadi beberapa bagian set data geografis yang disebut sebagai
Distribusi Rectangle (DRs). Satu atau lebih DRs diletakkan ke satu CD- ROM. Satu
atau lebih sumber grafis ditempatkan ke setiap DR .
File data ADRG disusun secara hierarkis. Tingkat atas berisi informasi yang relevan
dengan volume CD- ROM secara keseluruhan, tingkat kedua berisi file DR yang
terkait, dan tingkat bawah berisi sumber file terkait grafis. Setiap volume ADRG
berisi file header, TRANSH01.THF , dan warna tes patch file gambar,
TESTPA01.CPH. Akan ada bagian yang menjadi salah satu atau lebih subdirektori
DR. Setiap subdirektori berisi informasi umum file (*.GEN), kualitas file (*.Qal),
dan pengurangan resolusi file gambar (*.OVR ). Akan ada satu atau lebih file
gambar ADRG (*.IMG ) dan satu atau lebih sumber subdirektori grafis. Setiap

sumber grafis subdirektori berisi informasi file sumber grafis (*.SOU ) dan nol atau
lebih file legenda file (*. LGG ).
Pembuat
ADRG adalah format data raster yang didistribusikan oleh National GeospatialIntelligence Agency (NGA) yang dirancang pada 1989-1990 untuk mendukung
aplikasi yang memerlukan tampilan latar belakang peta raster.
Software
Software yang bisa mengolah (input) format data SHP antara lain ArcGIS

Data Raster
Data raster adalah data yang disimpan dalam bentuk kotak segi empat (grid)/sel
sehingga terbentuk suatu ruang yang teratur. Foto digital seperti areal fotografi atau foto
satelit merupakan bagian dari data raster pada peta. Raster mewakili data grid continue.
Nilainya menggunakan gambar berwarna seperti fotografi, yang di tampilkan dengan level
merah, hijau, dan biru pada sel. Pada data raster, obyek geografis direpresentasikan sebagai
struktur sel grid yang disebut sebagai pixel (picture element). Resolusi (definisi visual)
tergantung pada ukuran pixel-nya, semakin kecil ukuran permukaan bumi yang
direpresentasikan oleh sel, semakin tinggi resolusinya. Data raster dihasilkan dari sistem
penginderaan jauh dan sangat baik untuk merepresentasikan batas-batas yang berubah secara
gradual seperti jenis tanah, kelembaban tanah, suhu, dan lain-lain.Peta Raster adalah peta
yang diperoleh dari fotografi suatu areal, foto satelit atau foto permukaan bumi yang
diperoleh dari komputer. Contoh peta raster yang diambil dari satelit cuaca.
Dalam model data raster setiap lokasi direpresentasikan sebagai suatu posisi sel. Sel
ini diorganisasikan dalam bentuk kolom dan baris sel-sel dan biasa disebut sebagai grid.
Dengan kata lain, model data raster menampilkan, menempatkan, dan menyimpan data
spasial dengan menggunakan struktur matriks atau piksel-piksel yang membentuk grid.
Setiap piksel atau sel ini memiliki atribut tersendiri, termasuk koordinatnya yang unik.
Setiap baris matrik berisikan sejumlah sel yang memiliki nilai tertentu yang
merepresentasikan suatu fenomena geografik. Nilai yang dikandung oleh suatu sel adalah
angka yang menunjukan data nominal. Akurasi model data ini sangat bergantung pada
resolusi atau ukuran pikselnya di permukaan bumi. Pada model data raster, matriks atau array
diurutkan menurut koordinat kolom (x) dan barisnya (y). Pada sistem koordinat piksel
monitor komputer, titik asal sistem koordinat raster terletak di sudut kiri atas. Nilai absis (x)
akan meningkat ke arah kanan, dan nilai ordinat (y) akan membesar ke arah bawah seperti
terlihat pada gambar di atas. Walaupun demikian. sistem koordinat ini sering pula
ditransformasikan sehingga titik asal sistem knordinat rerletak di sudut kiri bawah, makin ke
kanan nilai absisnya (x) akan meningkat. dan nilai ordinatnya (y) makin meningkat jika
bergerak ke arah atas.
Entiry spasial raster disimpan di dalam layer yang secara fungsionalitas direlasikan
dengan unsur-unsur petanya. Contoh sumber-sumber entity spasial raster adalah citra satelit,

misalnya NOAA. Spot, Landsad Ikonos, dll. Kemudian citra radar, dan model ketinggian
dijital seperti DTM atau DEM dalam model data raster.
Model raster memberikan informasi spasial apa yang terjadi dimana saja dalam
bentuk gambaran yang digeneralisasi. Dengan model ini, dunia nyata disajikan sebagai
elemen matriks atau sel grid yang homogen. Dengan model data raster, data geografi ditandai
oleb nilai-nilai elemen matriks persegi panjang dari suatu objek. Dengan demikian, secara
konseptual, model data raster merupakan model data spasial yang paling sederhana.
Data raster dapat dikonversi ke sistem koordinat geo-referensi dengan cara
meregistrasi sistem grid raster ke sistem koordinat geo-referensi yang diinginkan. Dengan
demikian setiap sel pada grid memiliki posisi geo-referensi. Dengan adanya sistem
georeferensi, sejumlah set data raster dapat ditata sedemikian sehingga memungkinkan
dilakukan analisis spasial.

Model Data Raster (Aronoff, 1989)

Karakteristik Data Raster


-

Resolusi suatu data raster akan merujuk pada ukunan permukaan bumi yang
direpresentasikan oleh setiap piksel. Makin kecil ukuran atau luas permukaan bumi yang
dapat direpresentasikan oleh setiap pikselnya, makin tinggi resolusi spasialnya.

Piksel-piksel di dalam zone atau area yang sejenis memiliki nilai (isi piksel atau ID
number) yang sama.

Pada umumnya, lokasi di dalam model data raster, diidentifikasi dengan menggunakan
pasangan koordinat kolom dan baris (x,y).

Nilai yang merepresentasikan suatu piksel dapat dihasilkan dengan cara sampling yang
berlainan:
1. Nilai suatu piksel merupakan nilai rata-rata sampling untuk wilayah yang
direpresentasikannya.
2. Nilai suatu piksel adatah nilai sampling yang berposisi di pusat (atau di tengah) piksel
yang bersangkutan.
3. Nilai suatu pikset adatah nilai sample yang tertetak di sudut-sudut grid.

Kelebihan Data Raster


-

Letak geografis dinyatakan secara eksplisit berdasarkan posisi piksel / grid-cell

Analisis data lebih mudah dan cepat karena sifat penyimpanan data dalam matriks

Data raster bersifat inherent (tiap area memiliki atribut sendiri) sehingga memudahkan
pemodelan matematik / analisis kwantitatif

Data hutan dan ketinggian dapat diproses dengan mudah

Data raster kompatibel dengan data masukan inderaja dan alat tampilan keluaran
seperti monitor, printer dan plotter

Memiliki struktur data yang sederhana

Mudah dimanipulasi dengan menggunakan fungsi-fungsi matematis sederhana

Teknologi yang digunakan cukup murah dan tidak begitu kompleks sehingga
pengguna dapat membuat sendiri program aplikasi yang mengunakan citra raster.

Compatible dengan citra-citra satelit penginderaan jauh dan semua image hasil
scanning data spasial.

Overlay dan kombinasi data raster dengan data inderaja mudah dilakukan

Memiliki kemampuan-kemampuan permodelan dan analisis spasial tingkat lanjut

Metode untuk mendapatkan citra raster lebih mudah

Gambaran permukaan bumi dalam bentuk citra raster yang didapat dari radar atau
satelit penginderaan jauh selalu lebih actual dari pada bentuk vektornya

Prosedur untuk memperoleh data dalam bentuk raster lebih mudah, sederhana dan
murah.

Harga system perangkat lunak aplikasinya cenderung lebih murah.

Kekurangan Data Raster


-

Secara umum memerlukan ruang atau tempat menyimpan (disk) yang besar dalam
computer, banyak terjadi redudacy data baik untuk setiap layer-nya maupun secara
keseluruhan.

Penggunaan sel atau ukuran grid yang lebiih besar untuk menghemat ruang
penyimpanan akan menyebabkan kehilangan informasi dan ketelitian.

Sebuah citra raster hanya mengandung satu tematik saja sehingga sulit digabungkan
dengan atribut-atribut lainnya dalam satu layer.

Tampilan atau representasi dan akurasi posisi sangat bergantung pada ukuran
pikselnya (resolusi spasial).

Sering mengalami kesalahan dalam menggambarkan bentuk dan garis batas suatu
objek, sangat bergantung pada resolusi spasial dan toleransi yang diberikan.

Transformasi koordinat dan proyeksi lebih sulit dilakukan

Sangat sulit untuk merepresentasikan hubungan topologi (juga network).

Metode untuk mendapatkan format data vector melalui proses yang lama, cukup
melelahkan dan relative mahal.

Resolusi ditentukan oleh ukuran sel, makin kecil makin akurat dan makin besar data

Sulit untuk analisis jaringan dan representasi feature garis karena tergantung ukuran
piksel

Pemrosesan data atribut dikaitkan dengan data spasial akan merepotkan karena
sifatnya yang inherent

Karena sebagian besar data rujukan berbentuk vektor maka diperlukan konversi dari
raster ke vektot

Hasil cetak data raster tidak sebaik hasil cetak data vektor (jigsaw)

Data Vektor
Data vektor adalah data yang direkam dalam bentuk koordinat titik yang
menampilkan, menempatkan dan menyimpan data spasial dengan menggunakan titik, garis
atau area (polygon) . Ada tiga tipe data vector (titik, garis, dan polygon) yang bisa digunakan
untuk menampilkan informasi pada peta. Titik bisa digunakan sebagai lokasi sebuah kota atau
posisi tower radio. Garis bisa digunakan untuk menunjukkan route suatu perjalanan atau
menggambarkan boundary. Poligon bisa digunakan untuk menggambarkan sebuah danau atau
sebuah Negara pada peta dunia. Dalam format vektor, bumi direpresentasikan sebagai suatu
mosaik dari garis (arc/line), poligon (daerah yang dibatasi oleh garis yang berawal dan
berakhir pada titik yang sama), titik/ point (node yang mempunyai label), dan nodes
(merupakan titik perpotongan antara dua baris). Setiap bagian dari data vector dapat saja
mempunyai informasi-informasi yang bersosiasi satu dengan lainnya seperti penggunaan
sebuah label untuk menggambarkan informasi pada suatu lokasi. Peta Vektor terdiri dari titik,
garis, dan area polygon. Bentuknya dapat berupa peta lokal jalan.
Pada model data vektor, unsur geografik disajikan secara digital seperti bentuk
visualisasi/penyajian dalam peta hardcopy. Model data vektor menampilkan, menempatkan,
dan menyimpan data spasial dengan menggunakan :
1.Titik-titik.
Entity titik meliputi semua objek grafis atau geografis yang dikaitkan dengan koordinat.
Di samping koordinat-koordinat, data atau informasi yang diasosiasikan dengan titik
tersebut juga harus disimpan untuk menunjukkan jenis titik yang bersangkutan.
2. Garis-garis atau kurva.
Entity garis dapat didefinisikan sebagai semua unsur-unsur linier yang dibangun
dengan menggunakan segmen-segmen garis lurus yang dibentuk oleh dua titik
koordinat atau lebih.
3. Poligon/luasan beserta atribut-atributnya.
Cara yang paling sederhana untuk merepresentasikan suatu poligon adalah
pengembangan dari cara yang digunakan untuk merepresentasikan arc yang sederhana
yaitu merepresentasikan setiap poligon sebagai sekumpulan koordinat (x,y) yang
membentuk segmen garis, dimana mempunyai titik awal dan titik akhir segmen garis
yang sama (memiliki nilai koordinat yang sama).
Bentuk-bentuk dasar representasi data spasial ini, di dalam sistem model data vektor,
didefinisikan oleh sistem koordinat kartesian dua dimensi (x,y). Di dalam model data spasial

vektor, garis-garis atau kurva merupakan sekumpulan titik-titik terurut yang dihubungkan.
Sedangkan luasan atau poligon juga disimpan sebagai sekumpulan list titik-titik, tetapi
dengan catatan bahwa titik awal dan titik akhir poligon memiliki nilai koordinat yang sama
dengan syarat poligon tersebur tertutup.
Representasi vektor suatu objek merupakan suatu usaha di dalam menyajikan objek yang
bersangkutan sesempurna mungkin. Untuk itu, ruang atau dimensi koordinat diasumsikan
bersifat kontinyu yang memungkinkan semua posisi, panjang dan dimensi didefinisikan
dengan presisi.

Model Data Vektor (Aronoff, 1989)

Karakteristik Data Vektor


-

Titik distrukturisasi dan disimpan (direcord) sebagai satu pasang koordinat (x,y).

Garis distrukturisasi dan disimpan sebagai suatu susunan pasangan koordinat (x,y) yang
berurutan.

Luasan distrukturisasikan dan disimpan sebagai suatu susunan pasangan koordinat (x,y)
yang berurutan yang menyatakan segmen-segmen garis yang menutup menjadi suatu
poligon.

Kelebihan Data Vektor


-

Data direpresentasi pada resolusi yang se-sungguhnya

Hasil cetak vektor lebih estetis dan meme-nuhi standar kartografi

Sebagian besar data rujukan berbentuk vek-tor (seperti peta), jadi tidak perlu konversi
data
Lokasi geografis dapat dipertahankan ke-akuratannya
Informasi topologi dapat disimpan dengan efisien, jadi operasi topologi (seperti analisis jaringan, jarak, dll.) juga dapat dilakukan dengan efisien
Memerlukan ruang atau tempat menyimpan yang lebih sedikit di computer.

Satu layer dapat dikaitkan dengan atau mengunakan atribut sehingga dapat
menghemat ruang penyimpanan secara keseluruhan.

Dengan banyak atribut yang banyak dikandung oleh satu layer, banyak peta tematik
lain yang dapat dihasilkan sebagai peta turunannya.

Hubungan topologi dan network


Memiliki resolusi spasial yang tinggi.

Representasi grafis data spasialnya sangat mirip dengan peta garis buatan tangan
manusia.

Memiliki batas-batas yang teliti, tegas dan jelas sehingga sangat baik untuk
pembuatan peta-peta administrasi dan persil tanah milik

dapat

dilakukan

dengan

mudah.

Transformasi koordinat dan proyeksi tidak sulit dilakukan.

Kekurangan Data Vektor


-

Koordinat tiap titik / verteks / point harus di-simpan secara eksplisit

Perlu pembentukan struktur topologi yang me-makan waktu, dimana setiap perubahan
perlu pembangunan ulang struktur tersebut

Algoritma vektor kompleks dengan waktu proses yang tinggi untuk data besar

Data kontinue seperti tinggi permukaan bumi perlu dilakukan dengan cara interpolasi

Analisis spatial, regsitrasi, dan filtering tidak dapat dilakukan dengan pendekatan ventor

Memiliki struktur data yang kompleks.

Datanya tidak mudah untuk dimanipulasi

Pengguna tidak mudah berkreasi untuk membuat programnya sendiri untuk memenuhi
kebutuhan aplikasinya. Hali ini disebabkan oleh struktur data vector yang lebih kompleks
dan prosedur fungsi dan analisisnya memerlukan kemampuan tinggi karena lebih sulit.

Pengguna harus membeli system perangkat lunaknya karena teknologinya masih mahal.
Prosedurnyapun terkadang lebih sulit.

Karena proses keseluruhan untuk mendapatkannya lebih lama, peta vector seringkali
mengalami out of date atau kadaluarsa.

Memerlukan perangkat keras dan perangkat lunak yang lebih mahal.

Overlay beberapa layers vector secara simultan memerlukan waktu yang relative lama.

Konversi
Pada proses ini dilakukan konversi k dari contour line dengan format shapefile
menjadi ASCII text file. Dari menu File -> pilih Batch Convert/Reproject. Pada
pilihan Select Type to Convert From pilih Shapefile, pada pilihan Select Type to
Convert To pilih Simple ASCII Text File. Klik OK, maka akan tampil jendela Batch
Convert. Lalu dapat dipilih tipe format yang dikonversi.
- Penyimpanan (Database)
Database format SHP dan ASCII Text berbeda. Ketika dari format SHP
dikonversi menjadi ASCII Text, maka informasi yang akan dimunculkan hanya
tentang ketinggian atau elevasi. Hal ini dikarenakan bentuk layer SHP adalah
line yaitu kontur line yang mempunyai atribut ketinggian.
- Updating
Proses updating merupakan proses pembaharuan format seperti ekstensi.
Serta pembaharuan ukuran data.
- Data (output)
Format data yang dihasilkan dari proses konversi ini adalah ASCII Text File
dengan ekstensi .txt yang memuat nilai koordinat dan nilai elevasi (XYZ).
PROSES KONVERSI DARI SHAPEFILE KE ASCII TEXT

Data
(Input)

Penyimpanan
Data
Editing
Updating
Konversi
(output)
(Database)

Penjelasan :
-

Data ( Input)
Bentuk data yang di input merupakan format data vektor
shapefile (SHP).
Editing
Proses editimg di sini berdasarkan fitur yang disediakan oleh

software Global Mapper. Fitur tersebut antara lain :


Vector Options, pada fitur ini hal hal yang perlu dirubah antara
lain elevation, unit elevation, klasifikasi fitur data output, dan
proyeksi yang digunakan.