Anda di halaman 1dari 17

Unsur Periode Ketiga

Unsur-unsur periode ketiga memiliki jumlah kulit elektron yang sama, yaitu tiga kulit. Akan
tetapi konfigurasi elektron dari masing-masing unsur berbeda, hal ini akan menyebabkan sifatsifat kimia yang berbeda. Dari kiri ke kanan unsur periode ketiga berturut-turut adalah natrium
(Na), magnesium (Mg), aluminium (Al), silikon (Si), fosfor (P), belerang (S), klor (Cl) dan argon
(Ar). Na, Mg, dan Al merupakan unsur logam, Si semilogam, P, S dan Cl nonlogam, Ar gas
mulia
A. Sifat-Sifat Fisis
Tabel Sifat Fisis Unsur Periode Ketiga
1) Wujud pada Suhu Biasa
Dari titik leleh dan titik didih kita dapat menyimpulkan bahwa unsur-unsur dari natrium sampai
belerang berwujud padat, sedangkan klor dan
argon berwujud gas pada suhu biasa.
2) Titik Leleh dan Titik Didih
Titik leleh dan titik didih unsur periode ketiga dari natrium ke kanan meningkat dan mencapai
puncaknya pada silikon, kemudian turun.
Silikon memiliki titik leleh dan titik didih tertinggi karena silikon memiliki struktur kovalen
raksasa dimana setiap atom silikon terikat secara kovalen pada empat atom silikon lainnya.
3) Energi Ionisasi
Secara umum energi ionisasi unsur periode ketiga dari kiri ke kanan meningkat. Akan tetapi
energi ionisasi Al lebih rendah dari energi ionisasi Mg dan energi ionisasi S lebih rendah dari P.
Hal ini disebabkan oleh susunan elektron dalam orbital yang penuh atau setengah penuh
memiliki kestabilan yang lebih besar.
Secara umum energi ionisasi unsur periode ketiga dari kiri ke kanan meningkat. Akan tetapi
energi ionisasi Al lebih rendah dari energi ionisasi Mg dan energi ionisasi S lebih rendah dari P.
Hal ini disebabkan oleh susunan elektron dalam orbital yang penuh atau setengah penuh
memiliki kestabilan yang lebih besar.

Sifat logam unsur periode ketiga dari kiri ke kanan semakin berkurang. Dari Na sampai Al
merupakan unsur logam dengan titik leleh, titik didih, kerapatan dan kekerasan meningkat, hal
ini disebabkan pertambahan elektron valensi yang mengakibatkan ikatan logam semakin kuat.
Dengan demikian daya hantar listrik (sifat konduktor) juga semakin kuat. Silikon merupakan
semilogam (metaloid) bersifat semikonduktor, sedangkan fosfor, belerang dan klor merupakan
nonlogam yang tidak menghantarkan listrik.
4) Sifat Logam
Sifat logam unsur periode ketiga dari kiri ke kanan semakin berkurang. Dari Na sampai Al
merupakan unsur logam dengan titik leleh, titik didih, kerapatan dan kekerasan meningkat, hal
ini disebabkan pertambahan elektron valensi yang mengakibatkan ikatan logam semakin kuat.
Dengan demikian daya hantar listrik (sifat konduktor) juga semakin kuat. Silikon merupakan
semilogam (metaloid) bersifat semikonduktor, sedangkan fosfor, belerang dan klor merupakan
nonlogam yang tidak menghantarkan listrik.
5)Manfaat:
Natrium(Na), =Sebagai lampu penerangan di jalan-jalan raya. Natrium Mempunyai
kemampuan menembus kabut.
magnesium (Mg) =digunakan untuk kerangka pesawat terbang dan lampu kilat dalam fotografi.
aluminium (Al), = untuk peralatan rumah tangga
silikon (Si), =Bahan bakar pada pembuatan jenis-jenis gelas atau kaca
fosfor (P), = digunakan untuk membuat korek api
belerang (S), = zat warna, bahan peledak, obat-obatan
klor (Cl) = digunakan untuk pupuk
B. Sifat-Sifat Kimia
1) Sifat Reduktor dan Oksidator
Sesuai dengan fakta bahwa dari kiri ke kanan unsur-unsur periode ketiga semakin sukar
melepas elektron serta makin mudah menangkap elektron, sehingga dari natrium sampai klor
sifat reduktor berkurang dan sifat oksidator bertambah. Natrium merupakan reduktor kuat dan
klor merupakan oksidator kuat.

Kekuatan sifat reduktor dan oksidator dapat dilihat dari harga potensial elektroda. Semakin
besar (positif) harga potensial elektroda semakin mudah mengalami reduksi yang berarti sifat
oksidator makin kuat, dan sebaliknya makin kecil (negatif) harga potensial elektroda makin
mudah dioksidasi yang berarti sifat reduktor makin kuat.
Kekuatan sifat reduktor dan oksidator
Na+ + e Na E = 2,71 volt
Mg2+ + 2e Mg E = 2,38 volt
Al3+ + 3e Al E = 1,66 volt
S + 2e S2 E = 0,51 volt
Cl2 + 2e 2Cl E = +1,36 volt
2) Sifat Asam Basa Hidroksida Unsur Periode Ketiga
Hidroksida unsur periode ketiga terdiri dari NaOH, Mg(OH)2, Al(OH)3, Si(OH)4, P(OH)5,
S(OH)6 dan Cl(OH)7. Berdasar energi ionisasinya, bila energi ionisasi unsur periode ketiga
rendah ikatan antara unsur periode ketiga dengan OH adalah ion sehingga dalam air
melepaskan ion OH (bersifat basa).
NaOH tergolong basa kuat dan mudah larut dalam air, sedangkan Mg(OH)2 meskipun
tergolong basa kuat tetapi tidak sekuat NaOH. Al(OH)3 bersifat amfoter, artinya dapat bersifat
sebagai asam sekaligus basa tergantung lingkungannya. Dalam lingungan asam, Al(OH)3
bersifat sebagai basa dan sebaliknya dalam lingkungan basa, Al(OH)3 bersifat sebagai asam.
Bila energi ionisasi unsur periode ketiga tinggi ikatan antara unsur periode ketiga dengan OH
merupakan ikatan kovalen, sehingga tidak dapat melepaskan OH tetapi melepaskan ion H+
karena ikatan OH bersifat polar. Dengan demikian Si(OH)4, P(OH)5, S(OH)6, dan Cl(OH)7
bersifat asam.
Sifat asam dari Si(OH)4 atau H2SiO3 sampai Cl(OH)7 atau HClO4 makin kuat karena
bertambahnya muatan positif atom pusat, sehingga gaya tolak terhadap H+ makin kuat akibatnya
makin mudah melepaskan H+ berarti sifat asam makin kuat. Jadi, sifat asam H2SiO3 <>3PO4
<>2SO4 <>4.
Reaksi asam-basa pada unsur-unsur periode ke 3
Basa
NaOH Na+ + OH

Mg(OH)2 Mg2+ + OH
Reaksi pada Al(OH)3
Al(OH)3(s) + H+(aq) Al3+(aq) + 3H2O(l)
asam
Al(OH)3(s) + OH(aq) Al(OH)4 (aq)
Basa
Asam
Si(OH)4 H2SiO3 + H2O
asam silikat
P(OH)5 H3PO4 + H2O
asam fosfat
S(OH)6 H2SO4 + 2H2O
asam sulfat
Cl(OH)7 HClO4 + 3H2O
asam perklorat
Unsur Transisi Periode Keempat
Unsur-unsur transisi adalah unsur-unsur yang pengisisan elektronnya berakhir pada orbitalorbital subkulit d. Unsur transisi periode keempat terdiri dari unsur skandium (Sc), titanium (Ti),
vanadium (V), kromium (Cr), mangan (Mn), besi (Fe), kobalt (Co), nikel (Ni), tembaga (Cu),
dan seng (Zn).
A. Sifat Fisis
Sifat Fisis Unsur Deret Transisi Periode Keempat
1. Sifat Logam
Kecuali seng, logam-logam transisi memiliki elektron-elektron yang berpasangan. Hal ini lebih
memungkinkan terjadinya ikatan-ikatan logam dan ikatan kovalen antaratom logam transisi.
Ikatan kovalen tersebut dapat terbentuk antara elektron-elektron yang terdapat pada orbital d.
Dengan demikian, kisi kristal logam-logam transisi lebih sukar dirusak dibanding kisi kristal
logam golongan utama. Itulah sebabnya logam-logam transisi memiliki sifat keras, kerapatan
tinggi, dan daya hantar listrik yang lebih baik dibanding logam golongan utama.
2. TItik Leleh dan Titik Didih
Unsur-unsur transisi umumnya memiliki titik leleh dan titik didih yang tinggi karena ikatan
antaratom logam pada unsur transisi lebih kuat.

Titik leleh dan titik didih seng jauh lebih rendah dibanding unsur transisi periode keempat
lainnya karena pada seng orbital d-nya telah terisi penuh sehingga antaratom seng tidak dapat
membentuk ikatan kovalen.
3. Sifat Magnet
Pengisian elektron unsur-unsur transisi pada orbital d belum penuh mengakibatkan ion-ion unsur
transisi bersifat paramagnetik artinya atom atau ion logam transisi tertarik oleh medan magnet.
Unsur-unsur dan senyawa-senyawa dari logam transisi umumnya mempunyai elektron yang
tidak berpasangan dalam orbital-orbital d. Semakin banyak elektron yang tidak berpasangan,
makin kuat sifat paramagnetiknya.
4. Jari-Jari Atom
Tidak seperti periode ketiga, jari-jari atom unsur-unsur transisi periode keempat tidak teratur dari
kiri ke kanan. Hal ini dipengaruhi oleh banyaknya elektron-elektron 3d yang saling tolakmenolak yang dapat memperkecil gaya tarik inti atom terhadap elektron-elektron. Akibatnya
elektron-elektron akan lebih menjauhi inti atom, sehingga jari-jari atomnya lebih besar.
B. Sifat Kimia
1. Kereaktifan
Dari data potensial elektroda, unsur-unsur transisi periode keempat memiliki harga potensial
elektroda negatif kecuali Cu (E = + 0,34 volt). Ini menunjukkan logam-logam tersebut dapat
larut dalam asam kecuali tembaga. Kebanyakan logam transisi dapat bereaksi dengan unsurunsur nonlogam, misalnya oksigen, dan halogen.
2Fe(s) + 3O2(g) 2Fe2O3(s)
Skandium dapat bereaksi dengan air menghasilkan gas hidrogen.
2Se(s) + 6H2O(l) 3H2(g) + 2Sc(OH)3(aq)
2. Pembentukan Ion Kompleks
Semua unsur transisi dapat membentuk ion kompleks, yaitu suatu struktur dimana kation logam
dikelilingi oleh dua atau lebih anion atau molekul netral yang disebut ligan. Antara ion pusat
dengan ligan terjadi ikatan kovalen koordinasi, dimana ligan berfungsi sebagai basa Lewis
(penyedia pasangan elektron).
Contoh: [Cu(H2O)4]2+

[Fe(CN)6]4
[Cr(NH3)4 Cl2]+
Senyawa unsur transisi umumnya berwarna. Hal ini disebabkan perpindahan elektron yang
terjadi pada pengisian subkulit d dengan pengabsorbsi sinar tampak. Senyawa Sc dan Zn tidak
berwarna.
3.Manfaat
skandium (Sc), = Digunakan pada lampu intensitas tinggi
titanium (Ti), = Menyambung tulang patah karena ringan
vanadium (V), = Bahan pembuatan baja
kromium (Cr), = Pembuatan stainless steel
mangan (Mn), = digunakan dalam kereta api dan mesin-mesin buldoser
besi (Fe), = Bahan utama pembuatan baja
kobalt (Co), = Membuat aliansi logam
nikel (Ni), = Melapis logam agar tahan karat
tembaga (Cu), = Sebagai kabel jaringan listrik
seng (Zn). = Pelapis besi dan baja agar mencegah karat

Unsur Periode Ketiga


in School, Science - on 16:04
Dari namanya juga sudah kita ketahui sebagai unsur periode ketiga, berarti
unsur-unsur ini di antaranya adalah : Natrium(Na),magnesium(Mg),
aluminium(Al), silikon(Si), fosfor(P), sulfur(S), klorin(Cl) dan argon(Ar). Unsur
tersebut terletak dalam golongan yang berlainan, berikut tabel mengenai
letak unsur periode 3:

Na

Mg

Al

IA,IIA,IIIA (Logam)

Si

IVA
(Metaloid)

Cl

VA,VIA,VIIA (Nonmetal)

Ar

VIIIA (gas mulia)

Sifat dan Ciri Unsur Periode ketiga

Unsur-unsur yang ada di dalam periode ketiga terdiri dari unsur logam (Na,
Mg, Al), metaloid (Si), nonlogam (P, S, Cl), dan gas mulia (Ar). Dari tabel
dapat dilihat bahwa keelektronegatifan unsur-unsur periode ketiga semakin
ke kanan semakin besar diakibatkan oleh jari-jari atomnya yang semakin ke
kanan semakin mengecil. Kekuatan ikatan antar atom dalam logam
meningkat (dari Na ke Al). Hal ini berkaitan dengan pertambahan electron
valensinya. Dalam periode ketiga, letak logam disebelah kiri, makin ke kiri
sifat logam semakin reaktif, Na >Mg> Al. Jadi Na paling reaktif.
Silikon merupakan semi-konduktor/isolator karena termasuk metaloid. Unsur
ini mempunyai ikatan kovalen yang sangat besar, begitu juga dengan fosfor,
belerang, dan klorin yang merupakan isolator karena termasuk non-logam.
Unsur Na, Mg, Al, Si, P, S berwujud padat pada suhu kamar karena unsurunsur tersebut memiliki harga titik leleh dan titik didih di atas suhu ruangan
(di atas 250C). Sedangkan unsur Cl dan Ar berwujud gas karena memiliki titik
leleh dan titik didih di bawah suhu ruangan. Wujud itu mempengaruhi
kerapatannya masing-masing. Selain itu Mr juga mempengaruhi kerapatan.
Seperti yang kita tahu bahwa kerapatan benda Padat lebih besar dibanding
Gas. Meskipun P dan S memiliki wujud padat, tetapi tetap saja kerapatannya
lebih renggang dibanding Na sampai Si, karena strukturnya sederhana. Oleh
karena itu, kerapatan Na sampai Si akan meningkat kemudian turun lagi
mulai dari P sampai Ar.
Jari-jari atom berkurang dari Na sampai Cl. Jumlahnya nomor kulit unsur di

periode yang sama adalah sama. Maka dari itu, jumlah nomor kulit di periode
yang sama tidak berpengaruh pada jari-jari. Tetapi, karena semakin kanan
nomor atom akan semakin bertambah, maka muatan inti akan semakin
bertambah yang berakibat penarikan elektron valensi semakin kuat. Hal itu
membuat jari-jari semakin kecil. Jadi Nomor atom berbanding terbalik
dengan jari-jari. Kecuali Argon, karena argon tidak membentuk ikatan, maka
kita hanya dapat menghitung jari-jari van der waals.

Dari tabel diatas kita dapat menyimpulkan bahwa, Harga E red dari kiri (Na)
ke kanan (Cl) terus meningkat. Berarti dari kiri ke kanan, kemungkinan
direduksi akan bertambah yang artinya unsur yang berada di kiri lebih sulit
direduksi (oksidator lemah) dan yang kanan lebih mudah direduksi (oksidator
kuat).
Dapat dilihat bahwa natrium merupakan reduktor terkuat, sedangkan klorin
merupakan oksidator terkuat. Meskipun natrium, magnesium, dan aluminium
merupakan reduktor kuat, tapi kereaktifannya berkurang dari Na ke Al.
Sedangkan silikon merupakan reduktor yang sangat lemah, jadi hanya dapat
bereaksi dengan oksidator-oksidator kuat, misalnya klorin dan oksigen.
Di lain pihak selain sebagai reduktor, fosfor juga merupakan oksidator lemah
yang dapat mengoksidasi reduktor kuat, seperti logam aktif. Sedangkan
belerang yang mempunyai daya reduksi lebih lemah daripada fosfor ternyata
mempunyai daya pengoksidasi lebih kuat daripada fosfor. Sementara klorin
dapat mengoksidasi hampir semua logam dan nonlogam karena klorin
adalah oksidator kuat.
Dari kiri kekanan umumnya energi ionisasi cenderung meningkat hal ini
disebabkan karena jumlah kulit yang terisi pada unsur-unsur periode tiga
tetap sedangkan jumlah elektron valensi yang mengisi kulit terluar semakin
banyak sehingga gaya tarik inti semakin kuat dan sehingga kereaktifannya
juga menurun. Pada unsur Al (elektron 3p 1 terikat tapi lemah) dan S (elektron
3p4 cenderung melepas 1 elektron agar menjadi setengah penuh) terjadi
penyimpangan energi ionisasi yang disebabkan karena konfigurasi electron
Al dan S kurang stabil. Jadi, Mg akan lebih besar ionisasinya disbanding Al. P
akan Lebih besar ionisasinya dibanding S, karena stabil. Jadilah berikut
grafiknya :

Energi Ionisasi juga berpengaruh pada sifat asam dan basa. Jika energi
ionisasinya tinggi maka semakin sukar melepas electron. Penyebabnya
elektron dari unsur tersebut akan kurang tertarik kearah atau oksigen
sehingga kecenderungan untuk membentuk ion OH- menjadi berkurang. Jadi,
yang berenergi ionisasi tinggi akan cenderung berkurang sifat basanya.
Pada dasarnya sifat basa berkurang dari kiri ke kanan.

Contoh Reaksi Pada Periode ketiga


Reaksi dengan Air (H2O)
1.

Natrium

Natrium mengalami reaksi yang sangat eksoterm dengan air dingin menghasilkan hidrogen dan
larutan NaOH yang tak berwarna.

2.

Magnesium

Magnesium mengalami reaksi yang sangat lambat dengan air dingin, tetapi terbakar dalam uap
air. Lempeng magnesium yang sangat bersih dimasukkan ke dalam air dingin akhirnya akan
tertutup oleh gelembung gas hidrogen yang akan mengapungkan lempeng magnesium ke
permukaan. Magnesium hidroksida akan terbentuk sebagai lapisan pada lempengan magnesium
dan ini cenderung akan menghentikan reaksi.

Magnesium terbakar dalam uap air dengan nyala putih yang khas membentuk magnesium oksida
dan hidrogen.

3. Aluminium
Serbuk alumunium dipanaskan dalam uap air menghasilkan hidrogen dan
alumunium oksida. Reaksinya berlangsung relatif lambat karena adanya
lapisan alumunium oksida pada logamnya, membentuk oksida yang lebih
banyak selama reaksi.

UNSUR PERIODE 3 PADA


TABEL PERIODIK
Sifat-sifat Atomik Unsur Periode 3
1. A. Struktur/konfigurasi elektronik
Pada periode 3 dalam tabel periodik, orbital 3s dan 3p terisi oleh elektron. berikut konfigurasi
elektron untuk delapan unsur periode 3 adalah:

Na
12Mg
13Al
14Si
15P
16S
17Cl
18Ar
11

1. B. Jari-jari atom

1s2 2s2 2p6 3s1


1s2 2s2 2p6 3s2
1s2 2s2 2p6 3s2
1s2 2s2 2p6 3s2 3p2
1s2 2s2 2p6 3s2 3p3
1s2 2s2 2p6 3s2 3p4
1s2 2s2 2p6 3s2 3p5
1s2 2s2 2p6 3s2 3p6

Dalam periode ketiga table periodic, dari kiri ke kanan, jari jari atom makin kecil. Hal itu
disebabkan dari kiri ke kanan, muatan inti bertambah besar sedangkan jumlah kulit elektronnya
sama . Akibatnya gaya tarik inti terhadap electron makin kuat sehingga electron makin dekat
dengan inti. Terkecuali pada argon. Jari jari atom Ar besar karena Ar merupakan unsur yang
stabil.

1. C.

Energi ionisasi pertama

Energi ionisasi pertama adalah energi yang dibutuhkan untuk melepaskan satu elektron yang
terikat paling lemah dari satu mol atom dalam keadaan gas menjadi satu mol ion dalam keadaan
gas dengan muatan +1.

Dibutuhkan energi untuk tiap perubahan 1 mol X.


Pola perubahan energi ionisasi pertama unsur-unsur sepanjang periode 3.

Perhatikan bahwa secara umum kecenderungannya meningkat kecuali antara magnesium dan
alumunium serta antara fosfor dan sulfur yang menurun.
Penjelasan pola
Energi ionisasi pertama dipengaruhi oleh:

Muatan dalam inti;

Jarak elektron terluar dari inti;

Apakah elektron dalam orbital berpasangan atau tidak.

Kecenderungan meningkat
Dari kiri kekanan umumnya energi ionisasi cenderung meningkat hal ini disebabkan karena
jumlah kulit yang terisi pada unsur unsur periode tiga tetap sedangkan jumlah electron valensi
yang mengisi kulit terluar semakin banyak sehingga gaya tarik inti semakin kuat.jika gaya tarik
semakin kuat energi yang dibutuhkan untuk melepas satu electron semakin besar. Pada unsur Al
dan S terjadi penyimpangan energi ionisasi yang disebabkan karena konfigurasi electron Al dan
S kurang stabil sehingga mudah untuk melepas satu elektron.
1. D. Reaksi yang terjadi pada unsur unsur periode 3

2. Reaksi dengan Air


1. Natrium
Natrium mengalami reaksi yang sangat eksoterm dengan air dingin menghasilkan hidrogen dan
larutan NaOH yang tak berwarna.
1. Magnesium
1. Aluminium
Serbuk alumunium dipanaskan dalam uap air menghasilkan hidrogen dan alumunium oksida.
1. Reaksi dengan Oksigen
1. Sulfur
Sulfur terbakar di udara atau oksigen dengan pemanasan perlahan dengan nyala biru pucat. Ini
menghasilkan gas sulfur dioksida yang tak berwarna.
1. Reaksi dengan Klor
1. Fosfor
Fosfor putih terbakar di dalam klor menghasilkan campuran dua klorida. Fosfor (III) klorida dan
fosfor (V) klorida (fosfor triklorida dan fosfor pentaklorida).
Fosfor (III) klorida adalah cairan tak berwarna yang berasap.
Fosfor (V) klorida adalah padatan putih (hampir kuning).
1. Reaksi P dengan Mg
Mg3 + 4P

Mg3P2

1. Reaksi Fe dengan S
Fe + S

FeS

1. Reaksi Cl2 dengan FeCl2


Cl2 + FeCl2

2FeCl3

1. E. Sifat Oksidator dan Reduktor pada unsur Periode 3


Unsur periode 3 dari kiri ke kanan sifat reduktornya semakin berkurang karena energi
ionisasinya semakin besar sehingga sukar melepas elektron.

Mg mempunyai sifat reduktor yang lebih lemah daripada Na yang merupakan reduktor
terkuat, dapat bereaksi dengan air panas.

Al mempunyai sifat reduktor yang lebih lemah daripada Mg, tidak dapat bereaksi dengan
air.

Si merupakan unsur semi-logam yang sangat sulit melepaskan elektron.

P memiliki sifat oksidator yang lemah. Tidak dapat bereaksi dengan air tetapi dapat
bereaksi dengan oksidator kuat dan logam.

S memiliki sifat reduktor yang lemah dari fosfor, dapat bereaksi dengan air dan logam.

Cl merupakan oksidator terkuat, dapat bereaksi dengan air, logam, dan nonlogam.

Unsur-unsur periode ketiga terdiri atas

11

Na,

Mg,

12

13

Al,

Si,

14

15

P, 16S,

Cl dan

17

Ar.

18

Terdiri dari golongan IA sampai VIIIA yang mempunyai keperiodikan sifat secara
teratur.
Sifat atom
Pada periode 3 dalam tabel periodik, orbital 3s dan 3p terisi oleh elektron. hanya
sekerar meningkatkan, berikut versi singkat konfigurasi elektron untuk delapan
unsur periode 3 adalah:
11
2

Na [Ne] 3s1

Mg [Ne] 3s2

13

Al [Ne] 3s2 3p1

14

Si [Ne] 3s2 3p

15

P [Ne] 3s2 3p

16

S [Ne] 3s2 3p4

17

Cl [Ne] 3s2 3p5

18

Ar [Ne] 3s2 3p6

Dalam tiap kasus, [Ne] menunjukkan struktur elektronik yang lengkap dari atom
neon.

1. EnErgi ionisasi pertama


EnErgi ionisasi pertama adalah energi yang dibutuhkan untuk melepaskan satu
elektron yang terkait paling lemah dari satu mol atom dalam keadaan gas menjdi
satu mol ion dalam keadaan gas dengan muatan +1.

Dari kiri kekanan umumnya energi ionisasi cenderung meningkat hal ini disebabkan
karena jumlah kulit yang terisi pada unsur unsur periode tiga tetap sedangkan
jumlah electron valensi yang mengisi kulit terluar semakin banyak sehingga gaya
tarik inti semakin kuat.jika gaya tarik semakin kuat energi yang dibutuhkan untuk
melepas satu electron semakin besar. Pada unsur Al dan S terjadi penyimpangan
energi ionisasi yang disebabkan karena konfigurasi electron Al dan S kurang stabil
sehingga mudah untuk melepas satu elektron.
2. Elektronegativitas / keelektronegatifan
Keelektronegatifan adalah ukuran kecenderungan atom untuk menarik pasangan
elektron ikatan.
Na <>
0,93 1,31 1,61 1,90 2,19 2,58 3,16 -

3. Sifat jari jari


Diagram di bawah ini menunjukkan bagaimana perubahan jari-jari atom pada
unsur-unsur periode 3.

Jari jari adalah jarak dari inti atom sampai kulit atom terluar.Dari Na sampai Cl jari
jari atom semakin berkurang dikarenakan jumlah kulit tetap, tapi jumlah elektron
semakin bertambah sehingga gaya tarik inti semakin kuat akibatnya jari-jari
semakin mengecil.
4. Afinitas electron
Afinitas electron adalah energi yang dibebaskan oleh suatu atom saat menerima
satu electron. Energi afinitas dari kiri kekanan semakin besar karena dipengaruhi
oleh kestabilan unsur-unsur tersebut.

Na
-52.8

Mg
0

Al
-42.5

Si
-134

P
-72

S
-200

Cl
-349

Ar
0

Nilai afinitas electron dari unsur Mg sama dengan nol karena pada kulit terahirnya
sudah terisi penuh(stabil) begitu pula unsur Ar.
5. Sifat Logan dan Nonlogam
Na, Mg, Al (unsur logam), Si( unsur semilogam), P,S, Cl (unsur-unsur nonlogam),
Ar (gas mulia dan merupakan gas radioaktif). Sifat logam unsur-unsur periode 3
dari kiri ke kanan semakin berkurang karena harga keelektronegatifannya semakin
besar sehingga semakin mudah membentuk ion negatif.
6. Sifat Oksidator dan Reduktor
Unsur periode 3 dari kiri ke kanan sifat reduktornya semakin berkurang karena
energi ionisasinya semakin besar sehingga sukar melepas elektron.

Mg mempunyai sifat reduktor yang lebih lemah daripada Na yang


merupakan reduktor terkuat, dapat bereaksi dengan air panas.

Al mempunyai sifat reduktor yang lebih lemah daripada Mg, tidak dapat
bereaksi dengan air.

Si merupakan unsur semi-logam yang sangat sulit melepaskan elektron.

P memiliki sifat oksidator yang lemah. Tidak dapat bereaksi dengan air
tetapi dapat bereaksi dengan oksidator kuat dan logam.

S memiliki sifat reduktor yang lemah dari fosfor, dapat bereaksi dengan air

dan logam.
Cl merupakan oksidator terkuat, dapat bereaksi dengan air, logam, dan

nonlogam.
7. Sifat Asam dan Basa
Jika energi ionisasinya kecil, maka mudah untuk melepas elektron sehingga larutan
tersebut bersifat basa.

Unsur
Na
Mg

Hidroksida
NaOH
Mg(OH)2

Al

Al(OH)3 atau HAlO2

Si

H2SiO3

Asam silikat

H3PO3
H3PO4
H2SO3
H2SO4
HClO
HClO2
HClO3

Asam fosfit
Asam fosfat
Asam sulfit
Asam sulfat
Asam hipoklorit
Asam klorit
Asam klorat
Asam perklorat / asam
sangat kuat

S
Cl

HClO4

Nama Hidroksida
Natrium hidroksida
Magnesium hidroksida
Alumunium hidroksida
atau asam aluminat

Sifat
Basa kuat
Basa lemah
Amfoter
Asam sangat
lemah
Asam lemah
Asam lemah
Asam lemah
Asam kuat
Asam kuat
Asam kuat
Asam kuat
Asam sangat kuat

8. Sifat Hidroksida
Sifat hidroksida unsur perioda 3 bergantung pada energi ionisasi unsur tersebut.
Jika energi ionisasinya rendah, maka ikatan M-OH bersifat ionik dan hidroksida
bersifat basa, dalam air melepas ion OH-. Sebaliknya, jika energi ionisasinya relatif
besar, maka ikatan M-OH akan bersifat kovalen dan tidak dapat melepas ion OH -.
Karena ikatan O-H bersifat polar, maka ikatan itu dapat mengalami hidrolisis
sehingga melepas ion H+ dan larutannya bersifat asam.
Hidroksida unsur perioda 3 terdiri atas NaOH, Mg(OH)2, Al(OH)3, Si(OH)4, P(OH)5,
S(OH)6, dan Cl(OH)7. P(OH)5, S(OH)6, dan Cl(OH)7 tidak stabil. Hidroksidahidroksida itu melepas satu, dua, atau tiga molekul air.

UNSUR
Konduktor/isolator
Oksida (utama)
Ikatan
Sifat oksida

Na 12Mg
Konduktor
Na2O MgO
Ion
Basa
11

Al

13

Al2O3
Amfoter

Si
15P
Isolator
SiO2
P2O5
Kovalen
Asam
14

Cl

16

17

SO3

Cl2O7

Hidroksida

NaOH Mg(OH)2
Basa
Kekuatan basa/asam
Basa lemah
kuat
Klorida
NaCl MgCl2
Ikatan
Ion
Senyawa dengan
NaH MgH2
hidrogen
Ikatan
Ion
Kovalen
Reaksi dengan air

Al(OH)3

H2SiO3 H3PO4
Asam
Basa lemah
Asam lemah
lemah
AlCl3
SiCl4 PCl5
Kovalen

H2SO4 HClO4
Asam
Asam kuat
kuat
SCl2 Cl2

AlH3

H2S

Menghasilkan bau dan gas H2

SiH4

PH3

Tidak bersifat asam

HCl

Asam Asam kuat


lemah

Anda mungkin juga menyukai