Anda di halaman 1dari 4

Pengertian Dekanter

Dekanter adalah alat yang digunakan untuk memisahkan liquid-liquid dengan prinsip
perbedaan densitas dan kelarutan yang rendah. Proses pemisahan menggunakan dekanter
diusahakan pada temperatur rendah karena pada temperatur yang tinggi densitas akan
semakin kecil dan kelarutan akan semakin tinggi, sehingga campuran sulit dipisahkan.
Prinsip kerjanya adalah cairan atau suspensi yang dimasukkan dalam dekanter yang
biasanya berbentuk silinder dari bagian porosnya, lalu dekanter diputar dengan kecepatan
tertentu tergantung bahan yang akan dipisahkan. Dengan putaran tersebut akan menciptakan
gaya sentrifugal pada cairan atau suspensi tsb, dan makin besar massa zat, maka akan makin
besar pula gaya sentrifugal yang diderita, sehingga zat yang yang berat jenisnya lebih besar
akan terdesak ke arah dinding decanter dimana terdapat outlet untuk mengeluarkan zat tsb.
Dan zat dengan berat jenis yang lebih kecil akan tertahan di bagian poros yang di situ juga
dibuatkan outlet untuk mengeluarkan zat yang lebih ringan tersebut.
Secara garis besar fungsi decanter adalah Kegunaan decanter adalah untuk
memisahkan serat-serat halus (non-oil solid) yang terkandung dalam minyak kasar (crude oil)
dari crude oil tank (COT). Serat halus ini berasal dari serat atau ampas yang terputus-putus
pada waktu pengepresan. Dengan berkurangnya serat halus ini, cairan minyak tidak akan
terlalu kental, sehingga proses pemisahan didalam CST akan lebih sempurna. Jadi tujuan
utama pengoperasian decanter adalah untuk memisahkan sludge menjadi light phase, heavy
phase dan solid.

Jenis Jenis Dekanter


Pada dekanter prinsipnya cairan atau suspensi dimasukkan dalam dekanternya yang
biasanya berbentuk silinder dari bagian porosnya , lalu decanter diputar dengan kecepatan
tertentu tergantung bahan yang akan dipisahkan. Dengan putaran tersebut akan menciptakan
gaya sentrifugal pada cairan atau suspensi tersebut, dan makin besar massa zat maka makin
besar pula gaya sentrifugal yang diperlukan, sehingga zat yang berat jenisnya lebih besar
akan terdesak ke arah dinding decanter dimana terdapat outlet untuk mengeluarkan zat
tersebut. Dan dengan berat jenis yang lebih kecil akan tertahan dibagian poros yang di bagian
tersebut juga dibuat outlet untuk mengeluarkan zat dengan massa yang lebih ringan
Decanter dibagi menjadi 2 jenis berdasarkan output yang dihasilkan yaitu :
1. Two phase decanter
Two phase decanter bekerja dengan cara yaitu cairan minyak yang masuk dari CST
(Continous Settling Tank ) ke dalam decanter dipisahkan menjadi dua fraksi yaitu fraksi
padat dan cair. Fraksi padat yang berbentuk lumpur padat diangkut dengan gerbong trailer ke
drainase, sedangkan fraksi cair dipompakan kedalam CST (Continous Settling Tank ) untuk
diolah lebih lanjut. Tujuan pengolahan ini merupakan cara pengurangan bahan padatan dalam
cairan dengan maksud agar pemisahan minyak dalam CST (Continous Settling Tank) lebih
baik dan beban sludge separator akan lebih ringan. Oleh sebab itu penempatan decanter
sebelum CST (Continous Settling Tank) dapat berfungsi untuk menggantikan kedudukan
strainer dan sand cyclone.

Decanter dapat ditempatkan sebagai pengganti oil purifier dengan cara minyak yang
berasal dari CST (Continous Settling Tank) diolah menjadi dua fraksi yaitu fraksi minyak dan
fraksi cairan yang masih mengandung sludge. Karena prinsip kerja alat ini menggantikan oil
purifier maka mekanisme pemisahan berpegang kepada kemurnian minyak, akibatnya sludge
yang keluar masih mengandung minyak sehingga perlu diolah lagi dengan menggunakan
sludge separator atau decanter, sedangkan fraksi minyak bersih langsung diolah ke vaccum
drier. Decanter sebagai pengganti sludge separator mengolah cairan yang berasal dari sludge
tank. Cairan dipisahkan menjadi cairan dan sludge. Cairan minyak yang dipisahkan

dipompakan ke settling tank, sedangkan fraksi sludge dibuang ke fat-fit untuk diteruskan ke
unit pengolahan limbah.

Gambar 2.1. Dekanter ( tampak dalam )

2. Three Phase Decanter


Three Phase Decanter bekerja dengan prinsip yang sama dengan two-phase decanter,
hanya terdapat perbedaan dari fase fraksi. Pada alat ini dihasilkan 3 fraksi yaitu fraksi
minyak, fraksi cair, dan fraksi padat. Three phase decanter dapat ditempatkan sebagai
pengganti oil purifier dan akan menghasilkan fraksi minyak, fraksi air, dan padatan. Fraksi
air yang masih mengandung minyak dilanjutkan dengan pengolahannya pada sludge
separator untuk memisahkan sludge dan minyak.

Gambar 2.2. Dekanter ( luar )