Anda di halaman 1dari 9

PEMISAHAN KOMPONEN DARI CAMPURAN

Rahmi Dini Gunawati, Ridha Restu Maulida, Nurul Hasi, Mila Susilowati, Ucu Tuti Handayani
ABSTRAK
Pada percobaan ini dilaukan pemisahan komponen dari campuran berdasarkan tekinik pemisahan secara fisik. Adapun tujuannya
untuk mempelajari teknik-teknik pemisahan komponen secara fisik dari campuran.
PENDAHULUAN

Kromatografi

Menurut hukum penggabungan kimia, setiap zat

bergerak

jumlah relatif atom yang ada dalam zat itu. Rumus molekul

atom karbon dan dua atom oksigen. Rumus molekul


glukosa

ialah

C6H12O6,

setiap

molekul

glukosa

mengandung 6 atom karbon, 6 oksigen, dan 12 hidrogen.


Rumus molekul dapat ditentukan untuk semua zat
berwujud gas dan cairan serta padatan seperti glukosa
dengan submit molekul yang didefinisikan dengan baik.
(Widayanti, 2008:24)

mana

pada

dalam

penggabungan

ini,

zat-zat

Tersebut

dan semen. Campuran tidak memiliki susunan yang tetap


atau sifat dan komposisi yang tetap. Berdasarkan sifatnya,
campuran

dikelompokkan

menjadi

macam

yaitu

(Barnasconi, 1995:2-3) :
1

Campuran homogen
Campuran homogen merupakan campuran yang
tidak bisa dibedakan antara zat-zat yang bercampur di

dalamnya.
Contoh :
a Teh,
b Campuran gula,
c Air, dan
d Udara.
Campuran heterogen
Merupakan campuran yang mengandung zat-zat
yang tidak dapat bercampur satu dengan yang lain
secara sempurna sehingga dapat dikenali perbedaan

padat menjadi gas tanpa melalui fase cairan.


Kristalisasi
Kristalisasi adalah cara memperoleh zat padat

sifat-sifat partikel dari zat yang bercampur tersebut.


Contoh:
a Tepung yang bercampur dengan air,
b Air dengan pasir, dan
c Beras bercampur dengan pasir.
Campuran dapat dipisahkan melalui peristiwa-

dapat dilakukan yaitu cara penguapan dan cara

pelarutnya

campuran berdasarkan peruibahan wujud zat dari

yang larut dalam cairan. Ada dua kristalisasi yang

dengan

contoh di antaranya adalah udara, minuman ringan, susu,

Filtrasi
Filtrasi adalah cara memisahkan zat dari cairan
penyaringan disebut filtrat.
Sublimasi
Sublimasi adalah cara pemisahan komponen

bersamaan

mempertahankan identitasnya masing-masing. Beberapa

melalui saringan (filtrat) yang berpori. Cairan hasil


2

pemisahan

Campuran adalah penggabungan dua atau lebih zat di

Cara-cara pemisahan komponen campuran yaitu


(Thamrin, 2004:12-13) :
1

cara

permukaan satu benda penyerap.

suatu zat menjelaskan jumlah atom setiap unsur dalam satu


CO2, setiap molekul karbon dioksida mengandung satu

adalah

berdasarkan perbedaan kecepatan zat-zat terlarut yang

dijelaskan oleh suatu rumus kimia yang menyatakan

molekul zat itu. Jadi, rumus molekul karbon dioksida ialah

Kromatografi

pendinginan.
Ekstraksi
Ekstraksi adalah cara pemisahan suatu zat dari

peristiwa fisika atau kimia. Pemisahan secara fisika tidak

campurannya dengan melarutkan zat itu pada pelarut

secara kimia satu komponen atau lebih direaksikan dengan

yang sesuai.
Adsorbsi
Adsorbsi adalah penarikan suatu zat terhadap zat

zat lain sehingga dapat dipisahkan. Cara atau teknik

lain

secara

permukaannya.

kuat
Zat

sehingga

menempel

menyerap

yang

pada

digunakan

misalnya zat karbon aktik (arang murni) yang mampu


menyerap gas, zat warna, bahkan mikroorganisme.

mengubah zat selama pemisahan sedangkan pemisahan

pemisahan campuran bergantung pada jenis, wujud, dan


sifat komponen berwujud padat dan cair misalnya pasir dan
air dipisahkan dengan dekantasi.
Campuran heterogen dapat dibagi menjadi dua yaitu
(Oxtoby, 2003:178):
1 Suspensi

Suspensi adalah campuran heterogen yang kasar

Untuk zat padat, pemisahannya dilakukan dengan

dan tidak kontinu dengan ukuran partikel > 100 m. Di


mana zat-zat terlarut cukup besar, sehingga dapat

dibedakan tanpa menggunakan mikroskop. Hal ini

dilarutkan dulu sehingga kedua padatan larut. Setelah

akan terjadi karena adanya gravitasi. Contohnya:

itu padatan yang telah larut disaring sehingga partikel

campuran kapur air dapat dipisahkan melalui


2

padatan akan mengendap pada kertas saring jika

penyaringan.
Koloid
Koloid adalah suatu campuran di mana

ukurannya besar dan untuk padatan yang berukuran


kecil maka akan mengendap di bawah wadah

keadaannya antara suatu larutan dan suatu suspensi.

penyaringan atau dengan kata lain padatan yang lebih

Secara mikroskopis, koloid tampak homogen. Tetapi


jika diamati dengan mikroskop ultra akan tampak

cara (Keenan,1991:180-184) :
Pelarutan yang diikuti dengan penyaringan
Di mana zat padat yang akan dipisahkan

heterogen.
Kebanyakan zat padat menjadi lebih banyak larut ke

kecil akan lolos dari penyaringan.


Sublimasi (penyubliman)
Penyubliman
adalah
teknik

pemisahan

campuran di mana komponen yang dapat menyublim


atau tidak dapat menyublim. Penyubliman ini

dalam suatu cairan bila temperaturnya dinaikkan. Untuk

menyebabkan zat yang menyublim tersebut berubah

zat padat yang tidak larut dalam air, pemisahan dan

dari fase padat ke fase gas. Jadi pada saat dipanaskan,

pemurniaannya dapat dilakukan dengan cara (Bussett,

zat yang dapat menyublim berubah menjadi uap.

1994:472-473) :
1 Dekantasi
Salah satu jenis reaksi umumnya berlangsung

Contohnya:

pemisahan

campuran

antara

C10H8

(naftalen) dan garam dengan cara dipanaskan

dalam larutan berair adalah reaksi pengendapan yang

sehingga naftalen menguap.

cirinya adalah terbentuknya produk yang tidak larut,


2

yang terpisah dari larutan.


Filtrasi (Penyaringan)
Penyaringan adalah cara pemisahan campuran

Kristalisasi bertingkat
Teknik pemisahan campuran di mana campuran
sudah berbentuk kristal ketika masih panas, kemudian

berdasarkan ukuran partikel komponen campuran.

disiram atau ditambahkan aquadest. Maka campuran

Filtrasi dapat menggunakan kertas saring.

itu akan mencair kembali setelah dibiarkan menguap


dan akan berbentuk kristal lagi. Hal ini berdasarkan

Untuk zat padat yang larut dalam air, pemisahannya


dapat dilakukan dengan cara:
1 Penguapan
Penguapan adalah proses di mana larutan
dipanaskan

sehingga

pelarutnya

menguap

titik beku.
Untuk pemisahan zat cair dapat digunakan cara
1

dan

memisahkan senyawa berdasarkan kepolaran dan

meninggalkan zat terlarut berupa kristal padat.

massa jenisnya. Contohnya: untuk memisahkan

Pemisahan tersebut terjadi karena zat terlarut

campuran yang tidak saling melarutkan yang dapat

mempunyai titik didih lebih tinggi dari pelarutnya.


2

Contohnya: pembuatan garam dari air laut.


Kristalisasi
Kristalisasi adalah pemisahan zat padat dari
larutan dengan cara menguapkan pelarutnya sehingga
campuran menjadi jenuh dan terbentuk kristal.
Kristalisasi dilarutkan atas dasar perbedaan titik uap
dan titik didih. Hal ini terjadi karena kelarutan
berkurang ketika suhu diturunkan. Melalui kristalisasi
diperoleh zat padat yang lebih kecil kadarnya, tidak
ikut mengkristal.

(Keenan,1991:180-184) :
Ekstraksi
Penyaringan (ekstraksi) biasa digunakan untuk

dipisahkan dengan corong pisah.


Destilasi
Destilasi adalah suatu proses penguapan yang
diikuti dengan pengembunan. Dilakukan untuk
memisahkan suatu cairan dan campurannya. Hal ini
merupakan pemisahan campuran berdasarkan titik
didih dua cairan atau lebih.
Penentuan rumus empiris suatu senyawa dapat

dilakukan

dengan

experimen,

dengan

menentukan

presentase jumlah unsur-unsur yang terdapat dalam zat itu,


memakai metode analisis kimia kuantitatif. Bersamaan

dengan air maka rumus empiris dapat ditentukan dengan

Hasil

suatu perhitungan yang sederhana.


Jika rumus empiris suatu senyawa diketahui, dapat

No
1

ditarik beberapa kesimpulan tentang sifat fisika dan kimia


zat itu, yaitu (Svehla, 1994:3-5) :
1 Dari rumus empiris suatu senyawa, dapat kita lihat
unsur-unsur apa yang terkandung dalam zat tersebut.
Contohnya: Asam sulfat (H2SO4) terdiri dari hidrogen
belerang dan oksigen, dalam molekulnya ada 2 atom
2

hidrogen, 1 atom belerang, dan 4 atom oksigen.


Dari rumus empiris, dapat kita ketahui massa molekul

Perlakuan
Menimbang setiap zat sample
H2C2O4
SiO3
NaCl
dicampurkan
Campuran+ 5 ml H2O
Diaduk (5 menit),
disaring
Residu (1), dioven, ditimbang

relatif dengan menjumlahkan massa atom relatif dari


3

unsur-unsur yang membentuk senyawa itu.


Berdasarkan rumus empiris, kita dapat dengan mudah

menghitung jumlah relatif unsur-unsur yang terdapat

Fitrat (1) +CaCl2 1 M 50 tetes


disaring
Residu (2), dioven, ditimbang

dalam senyawa atau komposisi presentase zat itu.


Akhirnya, jika rumus diketahui tentunya massa
molekul relatif tersedia dan dapat kita hitung volume
suatu zat berbentuk gas yang jumlahnya diketahui
pada suhu dan tekanan tertentu.

Filtrat (2), diuapkan


Endapan yang terbentung disaring dan
ditimbang

Hasil dan Penga

1,0565 g
1,0093 g
1,0121 g
Total : 3,0779 g
Campuran samp
endapan yang te
terdapat filtrate d
Kertas saring ko
Cawan kosong :
Cawan+kertas+r
Residu : 2,3587
Lautan bening ta
Terdapat filtrate
Endapan berbent
Kertas saring ko
Cawan kosong :
Cawan+kertas+r
Residu : 0,294 g
Endapan benrben
Kertas saring ko
Cawan kosong :
Cawan+kertas+r
Residu : 0,2207

Pembahasan
EKSPERIMEN
Alat dan Bahan
Alat yang digunakan dalam percobaan ini meliputi gelas kimia,
kaca arloji, batang pengaduk, spatula, gelas kimi, pipet tetes,
oven, cawan porselen, penyangga corong,kertas saring,
desikator, penjepit cawan porselen, serta botol semprot.
Sedangkan bahan yang digunakan H2C2O4, NaCl, CaCO3, SiO3,
CaCl2, serta MgCl2.
Langkah Kerja
1 Cawan porselen kosong yang sudah dipanaskan dalam oven
ditimbang hingga konstan.
2 Sample NaCl. , SiO3, H2C2O4 masing-masing ditimang 1
gram, lalu dicampurkan.
3 5 ml aquades dimaukan dalam gelas kimia yang berisi
campuran sample lalu diaduk selama 5 menit.
4 Kertas saring dan cawan porselen ditimbang.
5 Larutan sample disaring, lalu ditampung filtratnya kedalam
gelas kimia.kemudian pisahkan residunnya.
6 Filtrat ditambahkan larutan CaCl2 hingga tidak terdapat
endapan lagi. Sedangkan residu dikeringkan dalam oven
pada 105oC dan ditimbang hingga berat konstan.
7 Endapan dari hasil CaCl2 dipisahkan kemudian diuapkan
hingga diperoleh padatan sedangkan residu dikeringkan
dalam oven 105oC hingga diperoleh massa kontan.
8 Prosantase masing-masing zat dihitung.
HASIL DAN PEMBAHASAN

Pada percobaan kali ini kita melakukan teknik pemisahan


campuran secara fisik. Teknik pemisahan berdasarkan literature
meliputi kristalisasi, ekstraksi, penguapan, adsorbs, absorbsi,
kromatografi, dekantasi, kristalisasi, sublimasi, dan destilasi.
Berdasarkan praktikum teknik yang digunakan adalah teknik
filtrasi, dan penguapan.Teknik ini, dilakukan ketika melakukan
penyaringan yang pertama, sehingga menghasilkan residu(1)
dan filtrat (1), kemudian pada penyaringan kedua, sehingga
menghasilkan residu (2) dan filtrate (2). Sebelum melakukan
percobaan, cawan yang akan digunakan dioven selama 10 menit,
didesikator dan ditimbang hingga konstan, Hal ini dilakukan
untuk menstabilkan cawan sering disbut sebagai tarra selain
itu untuk menghitung berat residu yang dihasilkan. Selain itu
kertas saring yang akan digunakan juga ditimbang untuk
menghitung berat residu.
Campuran sample yang digunakan adalah campuran 1,0565 g
dari H2C2O4, 1,0121 g dari NaCl, dan1,0093 g dari SiO3. Jadi
total campuran sample yang digunakan dalam percobaan adalah
3,0779 g.
Pada penyaringan pertama, terdapat residu (1) dan filtrate (1).
Pada residu 1 penampakannya butiran putih. Berdasarkan daya
kelarutan dari campuran sample residu adalah SiO3, karena dari
ketiga zat yang memiliki daya larut yang kecil terhadap air
adalah SiO3. Berat residu 1 adalah 2,3587 g sedangkan zat SiO3

yang dicampurkan hanya 1,0093 g, hal ini dapat terjadi karena

komponen dari residu (2) adalah 7,1704 %. Pada larutan filtrate

kurangnnya pelarut air yang digunakan sehingga zat H2C2O4 dan

yang terakhir kemungkinan besar masih mengandung NaCl

NaCl jenuh dan tidak larut lagi. Sehingga pada residu 1 tidak

yang tak tersaring karena tidak diuapkan seluruhnya dan masi

hanya terdapat SiO3 namun terdapat H2C2O4 dan NaCl juga. Jika

berbentuk ion Na+ dan ion Cl- dalam pelarut air. Jika dihitung

residu 1 murni hanya mengandung SiO3 maka komponennya

selisih dari % komponen dari SiO3 yang tidak murni 76,6334 %,

adalah 32,7918 % Sedangkan berdasarkan praktikum dan

pada residu 2 yaitu CaC2O4 adalah 9,5519 % dan NaCl yang

perhitungan % komponen dari residu 1 adalah 76,6334 %.

terendapkan 7,1704% maka kandungan NaCl yang tak

Pada filtrat (1) ditambahkan 50 tetes CaCl2 sehingga terdapat

terendapkan dalam sisa larutan adalah 6,6443%.

endapan berwarna putih pada filtrate. Kemudian disaring

KESIMPULAN

sehingga terdapat residu (2) dan filtrate (2). Pada filtrate 1

Berdasarkan hasil praktikum, perhitungan dan pembahasan

terdapat zat H2C2O4 dan NaCl dengan penambahan CaCl2 maka

dapat disimpulkan bahwa teknik pemisahan campuran yang

diikat oleh CaCl2 adalah H2C2O4 menjadi endapan kalsium

digunakan dalam praktikum kali ini adalah teknik filtrasi dan

oksalat (residu 2), berikut reaksinya :

penguapan. Didapatkan %komponen dari SiO3 yang tidak murni

H2C2O4 +

CaCl2

CaC2O4 +

2HCl

76,6334 %, pada residu 2 yaitu CaC2O4 adalah 9,5519 % dan


NaCl yang terendapkan 7,1704% serta kandungan NaCl yang

Berat residu (2) adalah 0,294 g sedangkan zat H2C2O4 yang

tak terendapkan dalam sisa larutan adalah 6,6443%.

dicampurkan sebanyak 1,0565 g, hal ini dapat terjadi karena


pada residu 1 kandungan endapan juga mengandung H2C2O4.
Sehingga pada filtrate 1 hasil reaksi yang menghasilkan CaC 2O4
jauh lebih sedikit dari seharusnnya. % komponen yang

DAFTAR PUSTAKA
Barnasconi, G. Teknologi Kimia Bagian 2, Bandung:
Bumi Aksara, 1995

seharusnnya dari calcium oksalat berdasarkan H2C2O4 yang


dicampurkan adalah 34,3253 %. Sedangkan berdasarkan

Busset. Kimia Analisis Kuantitatif, Jakarta: EGC

praktikum dan dan perhitungan % komponen dari residu (2)

Kedokteran, 1994

yaitu CaC2O4 adalah 9,5519 %.


Dirjen Pom , Farmakope Indonesia Edisi III, Depkes: RI,
Pada filtrate (2) seharusnnya dilakukan teknik penguapan

1979

langsung pada cawan uap, sehingga larutan jenuh, pelarut


menjadi uap dan menyisakan endapan zat murni yang tersisa

Keenan. Kimia untuk Universitas, Jakarta: Erlangga,


1991

pada cawan. Namun saat praktikum sample diuapkan pada gelas


kimia hingga membentuk endapan dengan larutan, disaring,
endapan pada kertas saring dikeringkan lalu ditimbang
menghasilkan berat 0,2207 g sedangkan NaCl pada campuran
sebanyak 1,0121 g. Berdasarkan percobaan dan reaksi
sebelumnya zat pada filtrate 2 terdapat ion Na + dan ion Cl- pada
pelarut air yang diuapkan. Berikut reaksinya :
Na+
%

Cl-

komponen

+ H+
yang

OH-

seharusnnya

dari

Oxtoby.

Prinsip-Prinsip

Kimia

Modern,

Jakarta:

Erlangga, 2003
Svehla, G. Vogel Bagian I: Buku Teks Analisis Anorganik
Kualitatif Makro dan Semi-Mikro Edisi V,
1994

NaCl

calcium

H2O
oksalat

berdasarkan NaCl yang dicampurkan adalah 32.8828 %.


Sedangkan berdasarkan praktikum dan dan perhitungan %

Thamrin. Rahasia Penerapan Rumus-Rumus, Jakarta:


Depkes RI, 1979
Widayanti, Tuti. Kimia Dasar, Jakarta: Erlangga, 2001.

Lampiran 1. Perhitungan
Menghitung prosentase Zat
berdasarkan banyaknnya zat
a.

residu

SiO3

Diketahui :

yang

dihasilkan

Jawab :
% komponen

Ditentukan : % komponen

massa komponen( g)
massa sample( g)

100%

Massa komponen (residu) : 1,0093 g


Massa sample (campuran) : 3,0779 g

1,0093 g
3,0779 g

100%

= 32,7918 %
a.

Ditentukan : % komponen

H2C2O4

Jawab :

Diketahui :
% komponen

Massa komponen (residu) : 1,0565 g

massa komponen(g)
massa sample( g)

2,3587 g
3,0779 g

Massa sample (campuran) : 3,0779 g


Ditentukan : % komponen

100%

100%

100%

100%

Jawab :
% komponen

massa komponen(g)
massa sample( g)

b.

76,6334 %

Residu (2)

Diketahui :

100%
=

Massa komponen (residu) : 0,294 g

1,0565 g
3,0779 g

100%

Massa sample (campuran) : 3,0779 g


Ditentukan : % komponen

= 34,3253 %
b.

Jawab :

NaCl.

Diketahui :

% komponen

massa komponen(g)
massa sample( g)

0,294 g
3,0779 g

Massa komponen (residu) : 1,0121 g


Massa sample (campuran) : 3,0779 g
Ditentukan : % komponen
Jawab :

% komponen

massa komponen(g)
massa sample( g)

c.

100%

9,5519 %

Residu (3)

Diketahui :
Massa komponen (residu) : 0,2207 g

1,0121 g
3,0779 g

100%

= 32.8828 %
Menghitung Prosentase Residu berdasarkan hasil
percobaan
a.

100%

Massa sample (campuran) : 3,0779 g


Ditentukan : % komponen
Jawab :
% komponen

massa komponen(g)
massa sample( g)

0,2207 g
3,0779 g

Residu (1)

Diketahui :
Massa komponen (residu) : 2,3587 g
Massa sample (campuran) : 3,0779 g

7,1704 %

100%

Lampiran 2. Tugas
1.

Sebutkan sifat-sifat kimia dari bahan yang digunakan dalam percobaan ini, misalnya termasuk asam atau basa kuat/lemah,
higroskopis, bersifat korosif/ karsinogenik, dll
Jawab :
a. SiO2 (Dirjen POM, 1979:719)
Nama Resmi
: SILIKA GEL
Nama Lain
: amorf, silikon oksida
Rumus Molekul
: SiO2
Rumus Bangun
: O-Si-O
Pemerian
: warna kelabu gelap, hitam kebiru-biruan, padat, keras
Kegunaan
: sampel pemisahan senyawa dari campuran
b. NaCl (Dirjen POM, 1979:403)
Nama Resmi
: NATRII CLORIDUM
Nama Lain
: garam dapur
Rumus Molekul
: NaCl
Berat molekul
: 58,44 gr/mol
Densitas
: 2,165 g / cm3
Titik lebur
: 801 C (1474 F; 1074 K)
Titik didih
Kelarutan

:
:

1413 C (2575 F; 1686 K)


359 g / L (air), 21,5 g / L (amonia), 14,9 g / L (metanol)

Indeks bias (nD)


Rumus Bangun
Pemerian
Kelarutan

:
:
:
:

1,5442 (pada 589 nm)


Na-Cl
tidak berwarna atau serbuk hablur putih, tidak berbau, rasa asin
larut dalam 2,8 bagian air, dalam 2,7 bagian air mendidih dan dalam lebih kurang 10 bagian

Penyimpanan
Kegunaan
c. C2H2O4
Nama Resmi
Nama Lain
Massa molar
Pemerian
Bau
Densitas
Titik lebur
Kelarutan
Tekanan uap
Keasaman (pKa)
Rumus kimia
d. CaCl2
Nama Resmi
Nama Lain
Massa molar
Penampilan
Bau
Densitas

:
:

gliserol P, sukar larut dalam etanol ( 95 % ) P.


dalam wadah tertutup baik
sampel pemisahan senyawa dari campuran

Titik lebur

Titik didih
Kelarutan dalam air

: ethanedioic acid
: oxalic acid
: 90,03 g mol-1 (anhidrat) , 126,07 g mol-1 (dihidrat)
: Putih kristal
: tidak berbau
: 1,90 g cm-3 (anhidrat) ; 1,653 g cm-3 (dihidrat)
: 102 ke 103 C (216-217 F; 375-376 K) ; 101.5 C (214,7 F; 374,6 K) dihidrat
: 143 g / L (25 C) dalam air; 237 g / L (15 C) dalam etanol 14 g / L (15 C) dalam dietil eter
: <0,001 mmHg (20 C) [2]
: 1,25, 4,14 [3]
: Calcium chloride
: Calcium(II) chloride, Calcium dichloride
: 110,98 g mol-1
: Putih bubuk, higroskopis
: Tidak berbau
: 2,15 g / cm3 (anhidrat) ;2.24 g / cm3 (monohydrate); 1,85 g / cm3 (dihidrat); 1.83 g / cm3
(tetrahydrate); 1.71 g / cm3 (hexahydrate
: 772-775 C (1,422-1,427 F; 1,045-1,048 K) anhidrat; 260 C (500 F; 533 K) monohydrate,
terurai 175 C (347 F; 448 K) dihidrat, terurai 45,5 C (113,9 F; 318,6 K) tetrahidrat, terurai [5]
30 C (86 F; 303 K) hexahydrate, terurai [1]
: 1935 C (3515 F; 2208 K) anhidrat
: Anhidrat: 74,5 g / 100 mL (20 C) [2]
Hexahydrate:
49,4 g / 100 mL (-25 C)
59,5 g / 100 mL (0 C)
65 g / 100 mL (10 C)
81,1 g / 100 mL (25 C) [1]

Kelarutan
Kelarutan etanol
Kelarutan metanol
Kelarutan aseton
Kelarutan piridin
Keasaman (pKa)
Indeks bias (nD)
Viskositas
2.

102,2 g / 100 mL (30,2 C)


a-Tetrahydrate:
90,8 g / 100 mL (20 C)
114,4 g / 100 mL (40 C)
Dihidrat:
134,5 g / 100 mL (60 C)
152,4 g / 100 mL (100 C)
: Larut dalam CH3COOH, alkohol, NH3, DMSO, CH3COOC2H5 [4]
: 18,3 g / 100 g (0 C); 25,8 g / 100 g (20 C); 35,3 g / 100 g (40 C); 56,2 g / 100 g (70 C) [4]
: 21,8 g / 100 g (0 C); 29,2 g / 100 g (20 C); 38,5 g / 100 g (40 C) [4]
: 0,1 g / kg (20 C) [4]
: 16,6 g / kg [4]
: 8-9 (anhidrat) ; 6,5-8,0 (hexahydrate)
: 1.52
: 3,34 cP (787 C) ; 1,44 cP (967 C) [4]

Hitung kadar (%) masing-masing unsur dalam senyawa tersebut ?


Jawab :
Menghitung prosentase Zat residu yang
dihasilkan berdasarkan banyaknnya zat
a.

100%

SiO3
=

Diketahui :
c.

Massa komponen (residu) : 1,0093 g

NaCl.

Massa komponen (residu) : 1,0121 g

Ditentukan : % komponen

Massa sample (campuran) : 3,0779 g

Jawab :
% komponen

Ditentukan : % komponen

massa komponen(g)
massa sample( g)

Jawab :

100%
=

34,3253 %

Diketahui :

Massa sample (campuran) : 3,0779 g

1,0093 g
3,0779 g

% komponen

100%

massa komponen(g)
massa sample(g)

100%

= 32,7918 %
b.

1,0565 g
3,0779 g

1,0121 g
3,0779 g

100%

H2C2O4
=

Diketahui :
Massa komponen (residu) : 1,0565 g
Massa sample (campuran) : 3,0779 g
Ditentukan : % komponen
Jawab :
% komponen
100%

32.8828 %

Menghitung Prosentase Residu berdasarkan hasil


percobaan
a.

Residu (1)
Diketahui :
Massa komponen (residu) : 2,3587 g

massa komponen(g)
massa sample( g)

Massa sample (campuran) : 3,0779 g


Ditentukan : % komponen
Jawab :

% komponen

massa komponen(g)
massa sample( g)

100%

=
=

2,3587 g
3,0779 g

c.

100%

0,294 g
3,0779 g

100%

9,5519 %

Residu (3)
Diketahui :

=
b.

76,6334 %

Massa komponen (residu) : 0,2207 g

Residu (2)

Massa sample (campuran) : 3,0779 g

Diketahui :

Ditentukan : % komponen

Massa komponen (residu) : 0,294 g

Jawab :

Massa sample (campuran) : 3,0779 g


% komponen

Ditentukan : % komponen
Jawab :
% komponen
100%

massa komponen(g)
massa sample( g)

massa komponen(g)
massa sample(g)

100%
=
=

0,2207 g
3,0779 g
7,1704 %

100%

Anda mungkin juga menyukai