Anda di halaman 1dari 10

CHECKLIST AUDIT

HACCP (HAZARD CRITICAL AND CONTROL POINTS)


COOL ROOM
1. Bahan Kimia diberikan label yang jelas & disimpan jauh dari bahan-bahan makanan untuk mencegah
kontaminasi dan untuk mencegah kekeliruan pengambilan untuk bahan makanan
2. Umpan hama mudah diidentifikasi dan tidak mencemari makanan
3. Ruang harus sejuk bersih dan terhindar dari bau yang menyenangkan.
4. Ruang dingin /cold storage dalam kondisi baik
5. Ruang sejuk bebas dari hama dan binatang lainnya
6. Produk disimpan sesuai ketentuan HACCP guna mencegah kontaminasi silang
7. Gudang Produk jadi / finish good harus tertutup untuk mencegah kontaminasi dari serangga, debu atau
benda asing
8. Produk jadi diletakkan di atas palet plastik setidaknya 750 mm di atas lantai guna mengindari akses
langsung ke produk makanan
9. Wadah /palet produk makanan yang digunakan untuk menyimpan makanan harus bersih dari bahan
kimia, sampah, sekrup, mur, dll.
RAW MATERIAL (GUDANG)
1. Rak yang merupakan bagian dari unit rak setidaknya 150 mm di atas lantai
2. Bahan ditumpuk 43 mm minimum dari dinding untuk memberikan akses untuk pemeriksaan,
pembersihan, dan kontrol kutu
3. Wadah makanan yang digunakan untuk menyimpan makanan, tidak membersihkan bahan kimia,
sampah, sekrup, mur, dll
4. Bahan sampah dan kontainer dibersihkan secara berkala untuk mencegah infestasi serangga dan
pertumbuhan mikroba
5. Gudang bebas dari hewan kutu dan lainnya
6. Makanan disimpan dengan cara yang akan mencegah kontaminasi silang
7. Palet kotor atau rusak tidak digunakan
8. Bahan Kimia diberikan label yang jelas & disimpan jauh dari bahan-bahan makanan untuk mencegah
kontaminasi
9. Umpan hama mudah diidentifikasi dan tidak mencemari makanan
10. Gudang bersih dan bebas dari bau menyenangkan.
11. Gudang harus dalam keadaan kondisi baik
12. Bahan baku diperiksa sebelum bongkar
13. Bahan baku (makanan dan kemasan) ditutupi / harus tertutup untuk mencegah kontaminasi dari
serangga, debu atau benda asing
DOKUMEN REVIEW
1. Dokumen Review
2. Deskripsi produk mengandung metode pelestarian produk
3. Deskripsi produk menggambarkan kemasan dalam dan luar untuk produk
4. Deskripsi produk mengandung kondisi penyimpanan dan metode distribusi
5. Deskripsi produk menentukan umur simpan produk

6. Deskripsi produk berisi persyaratan label tertentu


7. Deskripsi produk menggambarkan penanganan dan petunjuk penyimpanan untuk pengguna akhir
8. Rencana HACCP meliputi daftar bahan baku atau daftar bahan, termasuk nama dan nomor spesifikasi
yang tersedia
9. Daftar bahan berisi informasi
10. Daftar bahan mendefinisikan jenis kemasan untuk bahan baku
11. Rencana HACCP meliputi diagram alir yang tepat dari proses untuk menghasilkan produk yang
diidentifikasi
12. Diagram aliran proses mencakup semua langkah yang dapat diidentifikasi
13. Rencana HACCP meliputi analisis bahaya dari semua bahaya potensial yang terkait dengan masingmasing bahan baku, bahan tambahan, langkah proses, dan proses masukan
14. Setiap bahan kimia diidentifikasi untuk klasifikasinya (mikrobiologi, kimia, fisika)
15. Dampak dari setiap bahaya ditentukan (tinggi, sedang, atau rendah)
16. Tindakan pengendalian untuk setiap bahaya yang didokumentasikan
17. Bahaya Setiap dikategorikan sebagai CCP, CP, CQP, QP
18. Rencana HACCP mendokumentasikan tindakan korektif dan preventif untuk semua CCP
19. Ada prosedur rinci yang tersedia untuk setiap CCP, yang direferensikan pada rencana HACCP
20. Deskripsi batas kritis didokumentasikan untuk semua CCP
21. Prosedur yang digunakan untuk mendokumentasikan batas kritis didokumentasikan untuk setiap CCP
22. Rencana HACCP berisi instruksi pada pemantauan setiap CCP, termasuk "yang memonitor", "di
mana", "kapan" dan "bagaimana"
23. Frekuensi pemantauan memadai untuk menjamin pengendalian proses dan keamanan produk
24. Prosedur untuk memantau secara benar didokumentasikan dan tersedia
25. Rincian rencana HACCP tindakan korektif untuk semua CCP dimana pemantauan menunjukkan CCP
berada di luar batas kontrol
26. Sebuah rencana HACCP telah ditulis untuk keamanan produk pelanggan
27. Rencana HACCP mengidentifikasi perusahaan, lokasi dan lokasi pabrik
28. Setiap kegiatan verifikasi yang direncanakan itu dirinci dengan interval waktu dinominasikan
29. Orang dinominasikan sebagai bertanggung jawab atas kegiatan
30. Review dan persetujuan kegiatan
31. Prosedur verifikasi meliputi:
Ulasan Rencana Program HACCP
Validasi batas kritis
Ketepatan pemantauan CCP
Ulasan pemantauan dan metode tindakan korektif
Sampling atau prosedur pengujian
32. Rencana HACCP meliputi tanggal penyusunan rencana, persetujuan, dan tanggal revisi
33. Rencana HACCP meliputi pernyataan tentang lingkup dan tujuan dari rencana HACCP.
34. Rencana HACCP meliputi nama dan posisi anggota tim HACCP, tingkat keterampilan dan
pengalaman HACCP, nama dan gelar Pemimpin tim HACCP
35. Rencana HACCP termasuk deskripsi produk dan tujuan penggunaannya
36. Tindakan korektif meliputi tindakan segera untuk memperbaiki masalah, tindakan preventif untuk
mencegah terjadinya kembali, dan kriteria pembuangan mempengaruhi produk
37. Tindakan korektif jelas mengidentifikasi orang yang bertanggung jawab untuk setiap tahap
38. Semua catatan diidentifikasi pada rencana HACCP yang tersedia untuk inspeksi

39. Rekam lengkap untuk setiap CCP


40. Sejarah catatan pengujian mikrobiologi tersedia untuk inspeksi
41. Semua bahan dan dalam proses baku catatan inspeksi diparaf dan diberi tanggal oleh orang yang
bertanggung jawab
42. Semua catatan menunjukkan bahwa CCP berada dalam kendali
43. Catatan kalibrasi yang tersedia untuk semua perangkat pengukuran yang digunakan untuk memantau
CCP
44. Jadwal Kalibrasi tersedia
45. Prosedur verifikasi yang tersedia

FINISH GOOD (GUDANG)


1. Bahan ditumpuk 43 mm minimum dari dinding untuk memberikan akses untuk pemeriksaan,
pembersihan, dan kontrol kutu
2. Wadah makanan yang digunakan untuk menyimpan makanan, tidak membersihkan bahan kimia,
sampah, sekrup, mur, dll
3. Kimia diberikan label yang jelas & disimpan jauh dari bahan-bahan makanan untuk mencegah
kontaminasi dan mereka sedang keliru untuk bahan makanan
4. Umpan hama mudah diidentifikasi dan tidak mungkin untuk mencemari makanan
5. Gudang bersih dan bebas dari bau menyenangkan.
6. Gudang ini dalam keadaan kondisi baik
7. Gudang bebas dari hewan kutu dan lainnya
8. Makanan disimpan dengan cara yang akan mencegah kontaminasi silang
9. Wadah /palet produk makanan yang digunakan untuk menyimpan makanan harus bersih dari bahan
kimia, sampah, sekrup, mur, dll.
10. Sampah dan kontainer dibersihkan secara berkala untuk mencegah infestasi serangga dan
pertumbuhan mikroba
11. Rak yang merupakan bagian dari sebuah unit rak setidaknya 150 mm di atas lantai
12. Produk Makanan dan bahan kemasan disimpan di atas palet setidaknya 150 mm di atas lantai.

PROSES DAN PENGEMASAN


1. Sampah dan kontainer/Bak Sampah dibersihkan secara berkala untuk mencegah infestasi serangga
dan pertumbuhan mikroba
2. Wadah makanan yang digunakan untuk menyimpan makanan, tidak membersihkan bahan kimia,
sampah, sekrup, mur, dll
3. Laboratorium yang digunakan untuk uji kimia, mikrobiologi, atau analisis lingkungan harus ditinjau
ulang.
4. Air yang digunakan untuk mencuci, membilas atau menyampaikan makanan tidak digunakan kembali
untuk hal yang sama dengan cara yang dapat mengakibatkan kontaminasi makanan
5. Sarung tangan sekali pakai sudah tersedia
6. Tumpahan dan pecahan dibersihkan segera
7. Tumpahan terus menerus, kebocoran atau debu yang berasal dari peralatan secara teratur dibersihkan
sampai peralatan diperbaiki

8. Bak sampah di mana sampah disimpan ditandai dengan lingkaran


9. Limbah dibersihkan setidaknya setiap hari
10. Rak yang merupakan bagian dari sebuah unit rak setidaknya 150 mm di atas lantai
11. Produk Makanan dan bahan kemasan disimpan di atas palet setidaknya 150 mm di atas lantai
12. Bahan baku (makanan dan kemasan) ditutupi / harus tertutup untuk mencegah kontaminasi dari
serangga, debu atau benda asing
13. Makanan tahan lama disimpan pada suhu ruang untuk menhindari dari kerusakan
14. Peralatan yang digunakan untuk mengukur pH, keasaman, aktivitas air, atau kondisi lain yang
mengontrol atau mencegah pertumbuhan mikroba yang akurat dan diperlihara dengan baik
15. Kontainer bahan kosong diambil / dibersihkan
16. Kontainer bahan kosong disimpan terbalik
17. Produk daur ulang disimpan terpisah dari produk segar
18. Daerah pengolahan harus bersih dan bebas dari bau.
19. Daerah pengolahan harus dalam keadaan kondisi baik
20. Daerah pengolahan harus bebas dari hama dan binatang lainnya
21. Tidak ada peralatan kayu di masing-masing peralatan
22. Tidak ada kaca
23. Pin dari logam tidak diperkenankan dipergunakan pada papan pengumuman atau di semua lokasi
24. Karet gelang dan cincin elastrator tidak digunakan dalam pengolahan, bahkan pada bahan baku
kemasan
25. Peralatan Makanan harus bersih
26. Peralatan ini tidak diperbaiki dengan membuat bahan pergeseran (karet gelang misalnya, string, tali)
27. Bila tidak digunakan, bersihkan, rapikan dan disimpan
28. Matikan Selang air bila tidak digunakan
29. Membersihkan selang tidak diperbolehkan dengan pasokan air produksi
30. Cuci kaki/tangan diletakkan di pintu masuk ke pengolahan (misalnya dari laboratorium ke pengolahan,
pemeliharaan ke pengolahan dll)
31. Alas kaki harus rutin dibersihkan
32. Semua peralatan dibersihkan pada akhir produksi dan tertutup / disimpan untuk mencegah
kontaminasi sebelum penggunaan berikutnya
33. Selama proses pembersihkan semua peralatan harus dibersihkan di atas tikar/lembaran karet atau
papan stainless yang dirancang khusus untuk tujuan tersebut.
34. Bahan Kimia diberikan label yang jelas & disimpan jauh dari makanan untuk mencegah kontaminasi
dan / atau kekeliruan pada saat pembambilan bahan makanan.
35. Peralatan pembersih disimpan di lokasi yang ditunjuk
36. Sikat pembersih ditempatkan dalam larutan pembersih atau pada permukaan yang bersih jika tidak
digunakan. Sikat basah digantung sampai kering
37. Membersihkan peralatan dalam kondisi baik dan efektif dibersihkan
38. Wol baja, logam sikat, sabut gosok dan bahan pembersih abrasif tidak diperbolehkan
39. Ada cukup banyak baskom yang terletak di lokasi yang nyaman
40. Wastafel disediakan dengan sabun atau deterjen
41. Wastafel berada dalam kondisi baik dan efektif dibersihkan
42. Wastafel hanya digunakan untuk mencuci tangan (bukan peralatan)
43. Umpan hama mudah diidentifikasi dan tidak mungkin untuk mencemari makanan
44. Peralatan bersih dan bebas dari bau.

45. Peralatan dalam keadaan baik


46. Peralatan tersebut bebas dari hama dan binatang lainnya
47. Tidak ada alat, mur, baut, dll pada peralatan
48. Tidak ada alat atau potongan-potongan peralatan di lantai
49. Sebelum proses dimulai, peralatan tersebut harus diperiksa untuk memastikan kebersihannya, bebas
dari sumber kontaminasi
50. Jika terjadi kesalahan dalam peralatan atau kemungkinan sumber kontaminasi yang ditemukan
selama proses produksi, proses ini segera dihentikan, produk ditunda, dan diberitahukan kepada
perwakilan QA / pengawas
51. Tidak diperbolehkan ada bahan baku, bahan kemasan atau produk jadi kontak langsung dengan
lantai.
PERSONAL HYGIENE
1. Seragam menggunakan ritsleting / press kancing, bukan tombol
2. Seragam tidak memiliki kantong di atas pinggang
3. Hanya kulit / vinyl sepatu yang dikenakan. Jari-jari kaki pada sepatu harus tertutup
4. Sepatu yang bersih, rapi, dan dalam kondisi baik
5. Penutup kepala yang dikenakan harus menutup semua rambut
6. jenggot dan kumis harus memakai snood wajah/masker
7. Pin rambut/jepit, klip, dll tidak digunakan pada saat bekerja
8. Perhiasan - hanya cincin kawin polos (tanpa batu) dan anting-anting tidur (diameter 2 cm maksimum)
yang diperbolehkan
9. Jam tangan tidak diperbolehkan
10. Sarung tangan terbuat dari bahan kedap air
11. Personil yang mengenakan sarung tangan harus mencuci tangan mereka secara berkala
12. Semua luka harus ditutupi oleh band-aid mengandung yang thread metalisasi
13. Personil yang pada bagian pengolahan makanan, bahan makanan, dan peralatan harus sudah
mengikuti pelatihan dalam penanganan higienis makanan dan kebersihan pribadi
14. Personil sebelum kerja telah menjalani pemeriksaan medis untuk menentukan kebugaran mereka
untuk bekerja di lingkungan pengolahan makanan
15. Orang merokok hanya di wilayah yang ditetapkan
16. Orang-orang makan dan minum hanya di wilayah yang ditetapkan (misalnya ruang makan siang,
Kantor)
17. Kuku panjang, Kuku jari palsu, dan bulu mata palsu tidak diperkenankan.
18. Tangan dan kuku jari harus bersih
19. grooming yang bersih dalam penampilan
20. karyawan harus berlatih kebersihan pribadi yang baik
21. Staf harus mengenakan seragam yang telah ditentukan oleh perusahaan
22. Pengunjung harus mengenakan jas lab. Jika jas lab tidak praktis / aman untuk kontraktor mereka
harus dilengkapi dengan seragam yang dikeluarkan oleh perusahaan
23. Personil mengenakan jas lab juga memakai pakaian di bawah mantel (misalnya kemeja dan celana
panjang)
24. Seragam harus dalam keadaan bersih dan baik
25. Jika seragam cepat menjadi kotor selama proses produksi, maka celemek harus dikenakan di atas
seragam.

26. Harus tersedia kotak P3K di lokasi


27. Orang dengan tangan diperban yang bersinggungan dengan Produk, bahan kemasan, dan peralatan
maka harus memakai sarung tangan
28. Tidak ada barang-barang pribadi (tas misalnya, surat kabar, pakaian, dll) di tempat produksi
29. Tidak ada konsumsi makanan (termasuk permen karet) dan minuman di tempat produksi. Satusatunya pengecualian adalah minum dari air mancur yang telah disediakan
30. Tidak ada makanan di loker karyawan
31. Sampel yang diambil untuk diperiksa mutunya harus dibuang, tidak dikembalikan lagi ke tempat
semula.
32. Peralatan makanan harus bersih
33. Peralatan yang digunakan untuk makan atau minum tidak dibawa dalam saku pakaian
34. Karyawan yang sakit penyakit menular (misalnya gastroenteritis, dingin yang parah, sakit
tenggorokan, batuk, influenza) atau karya sakit terinfeksi dengan makanan di lain tempat, tidak
diperkenankan masuk ke area produksi makanan. Hal ini guna memcegahkan kontaminasi ke
makanan.
35. Pemeriksaan medis yang dilakukan bila diperlukan untuk mencegah kontaminasi makanan
36. Setiap orang yang menderita penyakit menular harus mendapatkan surat keterangan medis yang
menyatakan kebugaran mereka untuk kembali bekerja di tempat makanan.
37. Karyawan tidak diperbolehkan batuk atau bersin langsung di atas makanan
38. Personil yang kontak langsung dengan makanan, bahan makanan, atau peralatan harus mencuci
tangan mereka dengan sabun dan air sebelum mulai bekerja (setelah istirahat makan, setelah batuk
atau bersin dengan tangan, setelah menyentuh rambut, mulut hidung, atau Mengusap mata, setelah
merokok)

LOKASI PLAN DAN SEKITARNYA


1. UMUM
a. Palet disimpan di daerah bebas dari sampah, kutu dan serangga
b. Air yang digunakan di tempat makanan harus diuji dan terhindar dari mikroorganisme yang dapat
menghasilkan keracunan makanan atau penyakit lain
2. TOILET
a. Toilet bersih dan dalam kondisi baik
b. Toilet harus terdapat sabun / deterjen untuk mencuci tangan
3. PEST CONTROL
a. Pestisida yang digunakan, kuantitas dan nomor bets harus dicatat
b. Pestisida harus diberi label dengan peringatan tentang toksisitas dan penggunaan
c. Pestisida disimpan di kamar terkunci atau lemari dan hanya digunakan untuk tujuan itu.
d. Area fumigated diberi tanda
e. Tindakan pencegahan pada saat fumigating hal itu bertujuan untuk mencegah masuknya ke daerah
lain

f. Ada perangkap serangga dipasang di daerah pengolahan makanan (kecuali penggunaannya dapat
menyebabkan ledakan debu) dengan umpan ukuran yang cukup
g. Perangkap serangga harap dibersihkan bulanan
h. Temuan dalam perangkap serangga harus dicatat
i. Pengendalian hama hanya dilakukan oleh, atau di bawah pengawasan langsung, personil yang
memiliki pemahaman yang mendalam tentang potensi bahaya dari penggunaan pestisida
j. Program pengendalian hama harus ada, efektif,terdokumentasi dan terus menerus
k. Pestisida hanya disetujui oleh Departemen Pertanian untuk digunakan di tempat makanan yang
digunakan
4. HALAMAN
a. Alasan tanaman dipelihara untuk mencegah hama, kotoran, dan kotoran lain dari berpotensi
mencemari makanan (misalnya rumput, semak, dan pohon)
b. Sistem keamanan mencegah / mendeteksi kontaminasi kerusakan produk, bahan, atau peralatan
c. Alasan bebas dari kondisi yang mengakibatkan kontaminasi makanan
Tidak ada kotoran hewan atau produk kimia yang digunakan pada rumput / kebun
TEMPAT MAKANAN
1. Tempat makanan dipisahkan dari sampah, penyimpanan, kantor bengkel, atau daerah lain yang dapat
menyebabkan kontaminasi makanan dari mikro-organisme, bahan kimia, kotoran, atau benda asing
lainnya
2. Ada ventilasi yang memadai untuk meminimalkan bau debu, asap atau uap beracun di daerah di mana
mereka dapat mengkontaminasi makanan
DINDING
1. Dinding internal telah ada skirting, rel gambar atau cetakan lainnya.
2. Tepian dan kusen jendela yang miring untuk mencegah digunakan sebagai rak dan ujung-ujungnya
dibulatkan ke permukaan asmooth
3. Perlengkapan yang cocok dengan dinding
4. Semua sendi dan tepi di dinding yang disegel
5. Dinding internal yang halus, tahan lama, tahan terhadap korosi tahan, tidak beracun, air dan nonpenyerap
6. Tidak ada retakan atau celah-celah di dinding internal atau sekitar pintu dan jendela
7. Dinding internal menggunakan warna yang soft dan tidak menarik serangga untuk datang
LANTAI
1. Lantai tidak memiliki retak, celah, lubang atau cacat lainnya
2. Lantai dibuat mudah untuk dibersihkan /dikuras
3. Lantai saluran yang terhubung ke sistem drainase
4. Semua sendi dan tepi di lantai, dan menghubungkan peralatan / perlengkapan untuk lantai disegel.

5. Permukaan lantai yang kaku, tahan lama, tahan slip, tahan korosi, tidak beracun, dan tahan terhadap
air
6. Lantai dapat dengan mudah dibersihkan
LANGIT-LANGIT
1. Panel akses flush dengan langit-langit
2. Sambungan dari dinding dan langit-langit yang disegel
3. Langit-langit yang halus, tahan lama, tahan terhadap korosi, tidak beracun, dan tahan terhadap air
4. Langit-langit tidak memiliki retak, celah, lubang atau cacat lainnya
5. Langit-langit dapat dengan mudah dibersihkan
6. Langit-langit menggunakan warna yang soft dan tidak menarik serangga untuk datan
7. Ceiling tidak memiliki strip penutup atau cetakan lainnya yang dipasang kepada mereka
8. Semua sendi dan tepi di lantai, dan menghubungkan peralatan / perlengkapan untuk lantai disegel.
PENCAHAYAAN
1. Fiting lampu mencegah debu, kotoran dan serangga mati dari mengkontaminasi makanan
2. Fiting lampu memiliki sampul pelindung untuk mencegah kontaminasi makanan dengan pecahan kaca
3. Ada pencahayaan yang memadai di semua wilayah mencuci tangan, kamar ganti dan loker, toilet, dan
di semua daerah di mana makanan dan bahan makanan yang diperiksa, diproses, atau disimpan, dan
di mana peralatan dibersihkan
PINTU DAN JENDELA
1. Penempatan jendela harus menggunakan plastik keras / acrilic dan harus disesuaiakan dengan
HACCP
2. Pintu diberi pelindung untuk mencegah serangga terbang dan burung masuk(misalnya melalui strip
plastik, otomatis menutup pintu)
FASILITAS
1. Ada cukup banyak fasilitas cuci tangan dan di semua lokasi
2. Tata cara mencuci tangan akan diletakkan di dinding di toilet dan di pintu masuk ke daerah-daerah
pengolahan makanan
3. Tempat cuci tangan harus memiliki pasokan air panas dan dingin, kran otomatis, pasokan sabun atau
deterjen, dan handuk kertas
4. Tong sampah yang memadai yang terletak di dekat tempat mencuci tangan
PIPA DAN SALURAN TERMASUK KELISTRIKAN

1. Tidak ada pipa drainase terbuka atau membuka untuk pembersihan pipa drainase dalam tempat
makanan
2. Konveyor terletak di dalam saluran atau ruang yang sama dapat diakses dengan mudah untuk
pemeriksaan, pembersihan, dan pengendalian hama
3. Dinding internal yang dilalui konveyor harus memenuhi persyaratan yang ditentukan untuk dinding
4. Tekstur, pipa, saluran, jalur kelistrikan tidak boleh menggantung di atas area kerja produksi guna
menghindari tetesan atau kondensat dapat mengkontaminasi makanan, bahan baku, atau permukaan
kontak makanan
5. Tidak ada perlengkapan kayu pada peralatan atau alat-alat
6. Permukaan yang bersentuhan dengan cairan produk harus terbuat dari stainless steel
7. Kaki dan pelindung pada peralatan yang terbuat dari bahan halus, tahan korosi dan ditutup disegel.
8. Kaki dan pelindung yang aman tetap pada peralatan untuk mencegah pengajuan dari kotoran, debu
atau minyak
9. Jarak antara Kaki dan pelindung dari lantai adalah 150 mm sehingga mudah dibersihkan
10. Rak disegel atau tetap setidaknya 40 mm jelas permukaan vertikal yang berdekatan
11. Rak yang merupakan bagian dari sebuah unit rak setidaknya 150 mm di atas lantai
12. Motor dan kompresor diposisikan sehingga tidak dapat mencemari makanan
13. Lorong dan ruang kerja antara peralatan atau antar peralatan dan dinding yang cukup lebar untuk
memungkinkan karyawan untuk melakukan tugas normal mereka tanpa kontaminasi permukaan
kontak makanan atau makanan dengan pakaian atau kontak personil
14. tersedianya Termometer dan perangkat lainnya untuk mengukur suhu harus dalam jumlah yang
memadai
15. Peralatan terbuat dari bahan yang tahan terhadap air, tahan tahan lama, tidak beracun, dan korosi
16. Peralatan tidak retak atau berongga
17. Peralatan dapat dengan mudah dibersihkan
18. Peralatan dalam keadaan kondisi baik
19. Peralatan tidak mudah mengundang hama (misalnya terdapat pada tutup tong / tangki)

20. Peralatan diposisikan mudah dibersihkan


21. Peralatan yang beratnya lebih dari 16 Kg sebaiknya disegel ke permukaan yang berdekatan, atau
dipasang roda agar mudah dibershikan
22. Baut dan sekrup yang digunakan harus posisi tenggelam /menjorok ke dalam dari permukaan
23. Pipa, saluran, jalur kelistrikan sebaikkan diletakkan di luar dinding atau lebih parktis ditanam pada
dinding
24. Jarak pipa, saluran atau kabel kelistrikan 16 mm pipaagar mudah untuk pembersihan dan inspeksi
25. Pipa uap berukuran besar yang melewati langit-langit, dinding, atau lantai harus mudah dibersihkan

PEMBUANGAN SAMPAH
1. Lampiran sampah memiliki pasokan air yang memadai
2. Ada sampah cukup untuk penyimpanan sementara dari sampah
3. Ini sampah tetap bersih dan terawat dengan baik
4. Sampah yang deodorized seperlunya untuk menghindari bau busuk dan disimpan bebas dari hama dan
serangga
5. Sampah ditutup untuk mencegah hama dan serangga masuk mereka