Anda di halaman 1dari 11

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kami panjatkan kekhadirat Allah SWT, karena berkat rahmat
serta karunia-Nya, kami dapat menyelesaikan tugas penulisan Makalah dengan judul
Elasmobranchi Hiu. Makalah ini kami susun untuk memenuhi salah satu tugas mata
kuliah Biokimia Ikan di Jurusan Budidaya Perairan Fakultas Perikanan dan Ilmu
Kelautan Universitas Brawijaya. Kami mengucapkan banyak terima kasih kepada
dosen Mata Kuliah Fisiologi Hewan Air, yang telah memberikan tanggung jawab
kepada kami dalam penulisan makalah ini, sebagai media penunjang dalam
pembelajaran Mata Kuliah . Semoga bantuan dan motivasi dari semua pihak dapat
dicatat sebagai amal shaleh dan senantiasa mendapat balasan berupa limpahan
pahala yang sepadan dari Allah SWT.
Demikian, hasil penulisan makalah ini yang dalam pelaksanaannya telah
melibatkan berbagai pihak, semoga Makalah ini dapat bermanfaat bagi semua yang
membacanya.

Malang, 29 Oktober 2015

Penulis

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Meskipun mayoritas elasmobranchs sebagian besar stenohaline, setidaknya
170 spesies dari 1100 diakui spesies elasmobranch mampu mentolerir lingkungan
payau atau sepenuhnya air tawar untuk waktu yang lama (Martin, 2005),
menunjukkan bahwa beberapa derajat euryhalinity lebih umum dari yang
diperkirakan sebelumnya. Sementara banyak yang diketahui tentang osmoregulasi
elasmobranch dalam air laut normal, lebih sedikit yang diketahui tentang tanggapan
mereka terhadap perubahan salinitas lingkungan, dan terutama yang berkaitan
dengan hypersalinity (di mana salinitas lingkungan mungkin melebihi dari air laut).
Air laut hypersaline dapat berkembang di lingkungan pesisir di mana
pertukaran dengan perairan terbuka dibatasi, dan dengan tingkat penguapan atau
input air tawar rendah seperti di laguna pesisir atau muara pasang (Potter et al.,
2010). Dalam kasus yang jarang lingkungan ini dapat sebanyak 8,5 kali lebih asin
dari laut terbuka (Brauner et al., 2012), meskipun biasanya mereka berkisar di
salinitas 40-160 . Elasmobranchi tampaknya terwakili di banyak lingkungan
hypersaline pesisir, misalnya 28 spesies hiu dan pari sendiri diketahui menghuni
daerah Shark Bay di pantai Australia Barat (di mana air dapat berkisar salinitas 45-70
(Vaudo dan Heithaus, 2009)). Untuk elasmobranchi, perairan hypersaline lebih
sering ditemui dari hypersaline. Perairan hypersaline dapat berkembang di daerah
pesisir di mana limpasan air tawar dari sungai dan sungai memasuki laut. Hanya
sejumlah kecil elasmobranchi sepenuhnya euryhaline, yang memungkinkan mereka
untuk menempati relung sungai yang dihuni untuk sebagian elasmobranchi.
Jika suatu larutan mempunyai konsentrasi osmotik lebih tinggi, tekanan
osmotiknya juga lebih tinggi. Larutan yang mempunyai konsentrasi osmotik lebih
tinggi daripada larutan yang lain disebut larutan hiperosmotik. Sebaliknya larutan
yang mempunyai konsentrasi omotik lebih rendah dari pada larutan lainnya
dinamakan larutan hipoosmotik. Sedangkan istilah tonisitas

mengacu pada

tanggapan suatu sel, jika sel tersebut diletakkan dalam larutan yang berbeda. Jadi
penentuan sifat suatu larutan/ cairan sebagai cairan hipotonis, hipertonis, isotonis.
2

1.2 Rumusan Masalah

Bagaimana osmoregulasi hiu.

Bagaimana perbedaan antara ikan elasmobranchi yang berada pada


lingkungan salinitas rendah dan salinitas tinggi

1.3 Tujuan

Mengetahui bagaimana osmoregulasi hiu terjadi

Mengetahui bagaimana perbedaan ikan elasmobranchi yang diletakkan


pada salinitas tinggi dan salinitas rendah

BAB II
PEMBAHASAN

2.1

Osmoregulasi Hiu
Biasanya elasmobranchi yang tinggal di luar salinitas laut terbuka

menimbulkan ion masalah regulasi. Biasanya, cairan dan jaringan dari hiu dan pari
yang tinggal di air laut yang hipertonik sehubungan dengan air laut sekitarnya yang
memfasilitasi masuknya sedikit osmotik air dan keuntungan difusi bersih Na + dan ion
Cl-. Gradien ini berarti bahwa hiu di air laut umumnya tidak perlu minum, dan setiap
keuntungan bersih dari ion ditangani sebagian besar oleh kelenjar menskresi garam.
Akumulasi konsentrasi tinggi urea dalam sel dan cairan ekstraseluler menyumbang
sebagian besar tekanan osmotik internal yang tinggi dari elasmobranchi dan
sementara tingkat tinggi urea dapat mempengaruhi fungsi protein dalam organisme
lain, beberapa protein elasmobranchi unik hanya bisa berfungsi di tingkat urea yang
tinggi (Yancey dan Somero, 1978). Memang, mempertahankan tingkat yang cukup
tinggi dari urea dianggap salah satu alasan mengapa begitu sedikit spesies
beberapa elasmobranchi dapat tinggal di lingkugan air tawar (Ballantyne dan Fraser,
2012).

2.2

Perbedaan Elasmobranchi yang berada di salinitas rendah dan salinitas


tinggi
Dalam lingkungan salinitas rendah, elasmobranchi euryhaline harus

mengurangi gradien osmotik yang bekerja pada hewan dan melakukannya dengan
menurunkan plasma urea dan Na

dan Cl- tingkat. Dan meskipun lebih rendah

daripada di air laut mereka dapat menyesuaikan, banyak elasmobranchi air tawar
masih mempertahankan tingkat yang relatif tinggi urea dalam darah mereka dan
jaringan yang berarti bahwa hewan harus bersaing dengan pengencer gradien
substansial. Di air tawar, kelenjar rectal sering tidak fungsional dalam hal apapun,
tidak dapat membalikkan fungsinya, sehingga insang dan ginjal mengambil peran
yang lebih besar dalam ion dan keseimbangan air dan retensi urea.
Berbeda dengan lingkungan salinitas tinggi, relatif sedikit yang diketahui tentang
tanggapan osmoregulatory dari elasmobranchi laut di lingkungan hypersaline. Dalam
4

air laut normal, gradien hyperosmotic sedikit antara ikan dan lingkungan berarti
bahwa hewan tidak perlu minum untuk menjaga keseimbangan air (Ballantyne dan
Fraser, 2012). Dalam lingkungan hypersaline, tantangan tetap untuk memastikan
bahwa directionality dari gradien osmotik dipertahankan; namun Hal ini mungkin
berarti

bersaing

dengan

banyak

osmolyte

signifikan

dan

biaya

energik

mempertahankan mereka. Produksi urea dan retensi adalah biaya energik signifikan
untuk elasmobranchs dan pengalihan akut elasmobranchi untuk lingkungan salinitas
tinggi dapat merangsang minum di beberapa spesies. Sebagai akibatnya, plasma
Na+ dan urea telah terbukti meningkatkan dalam beberapa elasmobranchi terbiasa
untuk hypersaline (120-140%) air laut. Namun, sedikit yang diketahui tentang efek
dari aklimatisasi ke lingkungan hypersaline pada fisiologi elasmobranchi.

2.3
a.

Metode yang digunakan


Proses Aklimatisasi
Juvenile C. punctatum (berusia 3-6 bulan, massa = 36,37 29,1 g; n = 15)

dikumpulkan dari populasi dibesarkan tawanan di UnderWater World (Mooloolaba,


QLD, Australia) dan diangkut dengan mobil ke Uni-versity of Queensland , Brisbane.
Hiu dibagi di sembilan akuarium, dimana kapasitasnya 40 L (25 C, 34 ) dan
memungkinkan untuk menyesuaikan diri selama seminggu. Salinitas dipantau setiap
hari menggunakan refraktometer optik portabel. Air asin dibuat menggunakan air
reverse osmosis dan garam laut komersial (Samudra Alam, Aquasonic). Hiu diberi
makan setiap hari dengan udang dan ikan mentah. Setiap hiu kemudian ditugaskan
untuk salah satu dari tiga salinitas hypersaline (25 ; n = 5), hypersaline (40 ; n =
4) atau kontrol (34 ; n = 6) air laut. Akuarium disesuaikan dengan salinitas perlahan
selama 10 hari melalui penambahan air osmosis balik (hypersaline) atau garam
tambahan (hypersaline). Ketika Salin-tanggung sesuai yang dicapai untuk semua
perawatan, hiu diizinkan untuk menyesuaikan diri selama dua minggu. Hiu yang
berpuasa selama 72 jam sebelum dibius dalam minyak cengkeh (Sigma Aldrich,
Australia; 175 mg / L) dan kemudian amati.
b.

Tissue Sampel
Sampel darah diambil dari masing-masing hewan eutanasia melalui tusukan

ekor. Hemibranch yang pertama insang kemudian dipotong dan dibekukan dengan
cepat dalam nitrogen cair sebelum disimpan pada -80 C sampai diperlukan untuk
5

menganalisis aktivitas NKA. Hemibranch yang kedua pada setiap sisi juga dipotong
dan tetap di buffered formalin netral (NBF) semalam pada suhu 4 C. Sampel tetap
ditempatkan ke 70% etanol dan disimpan sampai pengolahan di -20 C. Kelenjar
dubur juga dihapus dari masing-masing ikan hiu, dibekukan dengan cepat dan
disimpan pada -80 C.
c.

Konsentrasi zat terlarut Hematokrit dan plasma


Sampel darah segera disentrifugasi pada 5000 g selama 3 menit dan plasma

telah dihapus dan disimpan pada -20 C sebelum analisis. Sebuah pipa kapiler kecil
dari seluruh darah disentrifugasi pada 10.000 g selama 1 menit untuk menentukan
hematokrit (HCT). Osmolalitas plasma ditentukan dalam rangkap tiga dengan
menggunakan Vapro 5520 tekanan uap osmometer (Wescor, Logan, UT, USA).
Osmolalitas air akuarium juga diukur. Sampel plasma diencerkan oleh 55% dalam air
ultra murni (Millipore) dan konsentrasi ion (Na +, Cl- dan K+) ditentukan menggunakan
ISTAT Analyser (Abaxis, USA) dan kartrid EC8 +. Konsentrasi urea plasma ditentukan
dalam rangkap tiga menggunakan Quantichrom Urea Assay Kit (bioassay Systems,
USA). Secara singkat, sampel plasma diencerkan 1:60 dalam air ultra murni
(Millipore) dengan 5 uL kemudian ditambahkan 200 uL reagen bekerja. Campuran
reaksi ini diizinkan untuk menetaskan pada suhu kamar selama 30 menit dan
absorbansi dibaca pada 485 nm.
d.

NKA activity
Kegiatan NKA dalam sampel kelenjar dan insang rectal jaringan diukur.

Secara singkat, sampel kelenjar dan insang rectal jaringan diambil dari penyimpanan
pada -80 C, ditimbang dan tergantung di dingin homogenisasi penyangga (dalam
mmol L-1: 250 sukrosa, 5 EDTA, 20 imidazol dan 2,4 natrium deoksikolat, pH 7,4 )
pada konsentrasi 2,5% b / v dan 5% b / v, masing-masing. Homogenat (50 uL)
diinkubasi selama 10 menit pada suhu kamar di uji penyangga (dalam mmol L-1: 80
Tris (hidroksimetil) aminomethane HCl, 5 MgCl 6H2O, 120 NaCl, 20 KCl dan 5
NaN3, pH 7,5) dengan atau tanpa ouabain (1 mmol L-1). Perbedaan fosfat anorganik
(Pi) pembebasan antara kedua incubations dianggap berasal dari aktivitas NKA.
Reaksi dimulai dengan penambahan 5 uL Na2-ATP (5 mmol L-1) dan dilanjutkan
selama 15 menit. Reaksi dihentikan dengan penambahan volume yang sama dari
asam perklorat (0,8 mol L-1). Campuran reaksi disentrifugasi pada 1200 g selama 20
menit pada 4 C. Blue Fosfat Assay Kit (bioassay Systems, USA) digunakan
6

untuk menentukan konsentrasi Pi. Konsentrasi protein dari homogenat diukur


menggunakan metode Bradford. Semua tes dilakukan dalam rangkap tiga. Kegiatan
NKA dinyatakan sebagai mmol Pi mg-1 protein h-1.
e.

imunohistokimia
Analisis imunohistokimia formalin tetap insang bagian jaringan yang

disiapkan sesuai dengan metode yang disajikan dalam Reilly et al. (2011) dan
Babonis dkk. (2009). Rincian spesifik antibodi sekunder yang digunakan dalam
penelitian ini. Secara singkat, alkohol sampel insang diawetkan yang dehidrasi,
tertanam dalam lilin parafin, dipotong pada 6 m dan ditempatkan ke slide poli-L-lisin
dilapisi. Bagian yang deparaffinised kemudian direhidrasi dan diblokir dengan avidin
dan biotin (0,01%, masing-masing 15 menit) dan serum kambing normal (2% serum,
1% BSA, 0,1% ikan dingin gelatin kulit, 0,1% Triton X-100, 0,05% Tween- 20, dan
0,05% thimerosal di 0,01 M PBS, pH 7,2) selama 30 menit pada suhu kamar.
Antibodi primer yang diterapkan dan bagian diinkubasi pada 4 C semalam di ruang
dilembabkan. Antibodi sekunder terbiotinilasi kemudian diterapkan pada bagian
diikuti oleh lobak peroxidise-berlabel streptavidin (1: 1000 di PBS; Vector
Laboratories, USA) selama 30 menit setiap pada suhu kamar. Deteksi kromogenik
dilakukan dengan menggunakan DAB (3,3 'diaminobenzidin tetrahydrochloride)
substrat cair (Sigma Aldrich, Australia). Slide disiapkan dari bagian insang yang
dilihat dan difoto menggunakan Olympus BH-2 mikroskop dengan kamera Leica
DFC290.
f.

NKA Western blotting


Western Blotting dilakukan sesuai Choe dkk. (2005) untuk mengukur jumlah

relatif NKA, khususnya -subunit dari transporter kompleks NKA (Wilson et al.,
2007), dalam jaringan branchial dengan re-spect salinitas lingkungan. Karena jumlah
kecil jaringan berhasil-mampu, sampel yang cukup volume dikumpulkan dari hanya
tiga hewan per kelompok perlakuan. Jaringan yang homogen dan disentrifugasi dan
pelet disuspensikan dalam buffer es homogenisasi dingin (di mmol L-1: 250 sukrosa,
30 Tris, 1 EDTA, 100 mg mL-1 phenylmethylsulfonyl fluoride, 5 mg mL-1 PI koktail).
Sebuah alikuot telah dihapus untuk pro-Tein kuantifikasi (qubit, Life Technologies
Australia). Enam mikrogram protein dari setiap binatang di masing-masing kelompok
perlakuan kemudian digabungkan untuk analisis selanjutnya. Aliquot dari homogenat
gabungan yang berisi total 6 mg protein branchial ditambahkan ke 1 NuPAGE LDS
7

Contoh Buffer (Life Technologies Australia, Mulgrave, Victoria, Australia) dan


kemudian didenaturasi pada 70 C selama 10 menit sebelum dimuat dalam rangkap
tiga ke 4-12% Bis-Tris gel (Novex, Life Technologies Australia) dan dielektroforesis
pada 200 V selama 45 menit (XCell SureLock Mini, Life Technologies Australia).
Sampel kemudian ditransfer dari gel ke 0,45 um Invitrogen PVDF membran pada 35
V selama 90 menit dalam XCell II Blot Module (Life Technologies Australia).
Membran diblokir dengan 5% susu skim dalam TBST dan kemudian diinkubasi di
antibodi primer (RB1 1: 1000 di TBST) selama 60 menit pada suhu kamar. Seekor
kambing terbiotinilasi anti-kelinci antibodi sekunder (1: 2000, Antibodi Australia)
kemudian diterapkan pada membran selama 60 menit pada suhu kamar. Sebuah
konjugat HRP-streptavidin (1: 1000 dalam TBST; Vector Laboratories, USA)
ditambahkan ke membran selama 30 menit diikuti dengan chromagen 3,3'diaminobenzidin (DAB). Membran dicuci dan dikeringkan dan digital menggunakan
Canon flatbed scanner. Analisis densitometri band dilakukan dengan menggunakan
Quantity Satu software (Bio-Rad, Gladesville, NSW, Australia).
2.4
a.

Hasil
Konsentrasi Zat Terlarut Hematokrit dan Plasma
HCT tidak menunjukkan perbedaan signifikan antara 25 (11,18 2,13%),

34 (13,95 0,65%) dan 40 (15,01 1,2%) menyesuaikan diri C. punctatum


(ANOVA F2, 12 = 1,57, P = 0,25; Tabel 2). Salinitas lingkungan signifi-cantly
dipengaruhi osmolalitas plasma (ANOVA F2, 12 = 369,9, P = 1.65e-11;. Dengan
osmolalitas hewan terbiasa untuk 40 (1153 6 mOsm kg-1) secara signifikan lebih
tinggi daripada hiu terbiasa untuk baik 25 (787 6 mOsm kg-1) atau 34 (1019
10 mOsm kg-1) (P = 1.6e-11 dan P = 3.5E-7, masing-masing). Osmolalitas plasma
hiu dalam pengobatan 25 juga secara signifikan lebih rendah dibandingkan dari
34 kelompok (P = 6.5e-10). Hiu dipertahankan osmolalitas plasma yang baik
isoosmotik dengan lingkungan (34 ) atau lebih tinggi dari lingkungan (25 dan 40
). Aklimatisasi salinitas secara signifikan mempengaruhi konsentrasi Na +, Cl- dan
urea dalam plasma (ANOVA, Na +: F2,12 = 18,91, P = 1,95 e-4; Cl-: F2,12 = 8,5, P =
0,005; urea: F2 , 12 = 37,3, P = 7.08e-6; Tabel 2). Dalam semua kasus, ion dan urea
Concentra-tions yang tertinggi dalam pengobatan 40 dan terendah dalam
pengobatan 25 . Sebuah efek yang signifikan dari salinitas pada K + konsentrasi
ion dalam plasma tidak diamati.
8

b.

Kegiatan NKA branchial dan kelenjar rectal


Tidak ada efek salinitas pada massa kelenjar rectal setelah mengoreksi efek

massa tubuh (ANCOVA, F (2, 11) = 0,1322, P = 0,8775). Tidak ada pengaruh yang
signifikan dari salinitas lingkungan pada aktivitas spesifik enzim NKA baik kelenjar
rectal atau jaringan branchial. Dalam semua perawatan, kegiatan NKA hampir
sepuluh kali lipat lebih tinggi pada kelenjar relatif rectal ke insang.

BAB III
PENUTUP

3.1

KESIMPULAN
Dalam lingkungan salinitas rendah, elasmobranchi euryhaline harus

mengurangi gradien osmotik yang bekerja pada hewan dan melakukannya dengan
menurunkan tingkat plasma urea dan Na+ dan Cl-. Insang dan ginjal berperan sangat
besar dalam keseimbangan ion dan air serta retensi urea. Pada Hiu bambu coklat, ia
mampu mempertahankan strategi hypersomatic dikedua salinitas 25 dan 45 0/00,
dapat mengatur kedua osmolal-plasma ity dan konsentrasi elektolit plasma dan urea
dalam menanggapi gangguan salinitas lingkungan. Sedangkan pada salinitas tinggi,
elasmobranchi euryhaline tidak perlu minum untuk menjaga keseimbangan air , dan
perlu memastikan bahwa directionality dari gradien osmotik dipertahankan namun
hal ini terdapat persaingan osmolit yang dapat mengakibatkan plasma Na + dan urea
meningkatkan dalam beberapa elasmobranchi yang terbiasa untuk diperairan laut
hypersaline (120-140%).

10

Referensi
Cramp, R. L., M.J. Hansen and C.E. Franklin.2015.Osmoregulation by juvenile
brown-banded bamboo sharks, Chiloscyllium punctatum, in hypo- and hypersaline waters. Comparative Biochemistry and Physiology, Part A 185:107
114

11