Anda di halaman 1dari 12

LAPORAN TETAP BIOKIMIA 1

UJI KELARUTAN LIPID


Nama

: Lusiana Setiawati

NIM

: 06101181320028

Kelompok

: 1 ( Satu)

Anggota

:1. Diah Permata Sari


2. Nurul Mawaddah
3. Mety Trriany
4. Reni Marzela
5. Reni Oktavia Banjar Nahor
6. Wildan Tikto R

Dosen Pembimbing

: Maefa Eka Haryani., S.Pd.M.Pd

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN KIMIA


FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS SRIWIJAYA
2015

LAPORAN TETAP PRAKTIKUM BIOKIMIA 1


I.
II.
III.
IV.

PERCOBAAN KE
TANGGAL PRAKTIKUM
JUDUL PRAKTIKUM
TUJUAN PRAKTIKUM

: 9 (SEMBILAN)
: 20 NOPEMBER 2015
: UJI KELARUTAN LIPID
: Mahasiswa dapat memahami kelarutan Lipid pada

V.

pelarut organik yang berbeda


DASAR TEORI
Lipid didenifisikan sebagai senyawa yang tak larut dalam air yang diekstraksi
dari mahluk hidup dengan menggunakan pelarut yang kurang polar atau pelarut
nonpolar. Istilah lipid mencakup golongan senyawa-senyawa yang memiliki
keanekaragaman struktur, dan tidak ada skema penggolongan lipid yang bisa diterima
di seluruh dunia. Ciri khas yang umum dijumpai di semua lipid adalah kandungan
hidrokarbonnya diturunkan dari polimerisasi asetat yang diikuti dengan reduksi rantai
segera setelah rantai itu terbentuk contohnya, polimerisasi asetat menghasilkan rantai
hidrokarbon linear yang panjang. Asam lemak yang terjadi pada proses hidrolisasi
lemak, mengalami proses hidrolisis lemak, mengalami proses oksidasi dan
menghasilkan asetil koenzim A (Poedjiadi, 2004).
Lipid adalah senyawa biomolekul yang tidak larut dalam air, sehingga terikat
pada plasma sebagai mekanisme transport dalam serum. Lipid dapat diekstraksi
dengan pelarut organik seperti eter, benzene dan kloroform dan tetraklormetana. Lipid
penting karena memilki nilai energi yang tinggi, bahan isolasi dan pelindung yang
terdapat pada jaringan-jaringan dibawah kulit dan mengelilingi organ-organ tertentu
misalnya jaringan syaraf (Riawan, 2009).
Lipid dibagi atas 3 golongan yaitu: Lipid sederhana yang terdiri atas ester dari
asam-asam lemak gliserol. Ada 3 jenis lemak sederhana yaitu, lemak yang
strukturalnnya pada dalam suhu kamar, minyak yang strukturnya cair dalam suhu
kamar dan lilin atau malam yang merupakan ester asam lemak dengan alkohol. Lipid
campuran fosfolifid ester yang mengandung asam lemak dan yang mengandung gugus
lain yang terikat pada alkohol misalnya fosfolipida dan glikopida. Derivat lipid adalah
zat yang berasal dari hasil hidrolisis zat-zat tersebut antara lain lemak jenuh dan tidak
jenuh, alkohol, gliserol, sterol, dan lemak aldehid (Taufik, 2010).
Fungsi lipid seperti minyak dan lemak sebagai nutrisi dan juga merupakan
sumber energi utama yang digunakan sebagai energi cadangan makanan yang
disimpan pada jaringan adiposa dalam tubuh, dalam bentuk lipoprotein fosfalipid yang
berfungsi sebagai pengangkut zat-zat yang melewati membran sel. Steroid senyawasenyawa memiliki beberapa fungsi misalnya kolestrol berperan dalam proses

pengangkutan lemak dalam tubuh. Estrogen dan testoleron berfungsi sebagai hormon
kelamin: dehidroksikolestrol dan ergastrol berperan sebagai provitamin D (Sutresna,
2009).
Lemak adalah salah satu komponen makanan multifungsi yang sangat penting
pada kehidupan. Selain memilki sisi positif, lemak juga mempunyai sisi negatif
terhadap kesehatan. Fungsi lemak dalam tubuh antara lain sebagai sumber energi,
bagian dari membrane sel, mediator aktivitas aktivitas biologis antar sel, isolator
dalam menjaga keseimbangan suhu tubuh, pelindung organ-organ tubuh serta pelarut
vitamin A, D, E dan K. Penambhan lemak dalam makanan memberikan efek rasa lezat
dan tekstur makanan menjadi lembut serta gurih. Di dalam tubuh, lemak menghasilkan
energi dua kali lebih banyak dibandingkan dengan protein dan karbohidrat, yaitu 9
Kkal/gram lemak yang dikonsumsi (Sartika, 2008).
Asam lemak adalah bagian penting dari seluruh jaringan tubuh dan merupakan
bagian utama senyawa fodpolipid membran sel. Dalam tubuh, asam lemak tidak hanya
diperkukan untuk sintesa membran, modifikasi protein dan kabohidrat, pembangunan
beberapa elemen struktur dalam sel dan jaringan, menghasilkan senyawa penanda dan
bahan bakar, tetapi juga untuk melarutkan berbagai macam bagian seluler serta
ekstraseluler yang sulit larut dan nonpolar (Tuminah, 2010).
Emulsi adalah campuran antara partikel-partikel suatu zat cair (fase
terdispersi) dengan zat cair lainnya (fase pendispersi) dimana satu campuran yang
terdiri dari dua bahan tak dapat bercampur, dengan satu bahan tersebar di dalam fasa
yang lain, seperti air dan minyak. Dikarenakan setiap bahan pangan memilki
karakteristik masing-masing maka setiap bahan pangan memiliki jenis emulsi dan
pengaruh jenis emulsi yang berbeda-beda. Emulsi tersusun atas tiga komponen utama,
yaitu: pertama, fase terdispersi (zat cair yang terbagi-bagi menjadi butiran kecil
kedalam zat cair lain (fase internal). Kedua, fase pendispersi (zat cair yang berfungsi
sebagai bahan dasar (pendukung) dari emulsi tersebut (fase eksternal). Terakhir
emulgator (zat yang digunakan dalam kestabilan emulsi) (Fessenden, 1990).
Minyak bersifat tidak larut dalam pelarut polar & larut dalam pelarut non
polar. Pengemulsian adalah zat yang menstabilkan emulsi yang biasanya berupa
protein. Sabun adalah campuran dari natrium hidroksida berbagai asam lemak yang
terdapat di alam bebas. Digunakan natrium karbonat atau natrium hidroksida untuk
proses pembuatan sabun. Secara umum reaksi hidrolisis yang terjadi dapat dirumuskan
asam lemak + NaOH menghasilkan air & garam. Natrium stear dengan 18 karbon
adalah sabun yang sangat keras dan tidak larut (Taufik, 2010).

VI.

ALAT DAN BAHAN


a. Alat
1. Tabung reaksi
2. Rak tabung reaksi
3. Pipet tetes
4. Gelas kimia
5. Gelas ukur
6. Hotplate

b. Bahan
1. Minyak goreng
2. Mentega
3. NaOH
4. Aquadest
5. Eter
6. Bensin

c.
VII.

PROSEDUR PERCOBAAN
d.
f.

Gambar

e.
h.
i.

Keterangan

Siapkan sampel dan pelarut yang

akan digunakan

g.
j.

l.
m.

Masukkan 1 mL sampel yang

akan diuji kedalam empat tabung reaksi.

k.
n.
o.
p.

q.
r.

Tambahkan 1 mL pelarut ke

dalam sampel yang akan diuji.


Tabung 1 : ditambah 1 mL air.
Tabung 2 : ditambah 1 mL bensin.
Tabung 3 : ditambah dengan 1 mL

s.
t.

u.
v.

eter
Tabung 4 : ditambah 1 mL NaOH

Kocok

beberapa

dan

menit

diamkan

selama

kemudian

amati

perubahan.
w.
VIII. DATA HASIL PENGAMATAN
x.

y.

Sampe

abung

T z.

Pereaksi

aa.

Hasil

ab.

Keterangan

1 ae.

1 mL air

af.

Tida

ag.

Terbentuk

aw.
MENTEGA

ac.
MINYAK

l
ad.

br.

lapisan (-)
al.
+

ai.

2 aj.

an.

bensin
3 ao.
1

t
mL ap.

Laru

aq.

as.

eter
4 at.

t
mL au.

Tida

av.

Terbentuk

ax.

NaOH
1 ay.
1 mL air

k Larut
az.
Tida

lapisan (-)
ba.
Mentega

bc.

2 bd.

k larut
mL be.
Laru

bh.

bensin
3 bi.
1

t + endapan
mL bj.
Laru

bk.

(+)

bm.

eter
4 bn.

t
mL bo.

bp.

Mentega

NaOH
bq.

k larut
mL ak.
Laru

k Larut

Tida

menggumpal
bf.
(+)

menggumpal

dua

dua

IX.

PERSAMAAN REAKSI
a. Pemeriksaan Kelarutan Lemak

bs.
bt.
b.Mentega
bu.

X.

bv.
bw.
PEMBAHASAN
bx.

Pada percobaan kali ini membahas mengenai uji kelarutan

lipid. Percobaan ini dilakukan dengan tujuan untuk mengetahui kelarutan lipid dalam
pelarut organik yang berbeda. Lipid adalah senyawa yang merupakan ester dari asam
lemak dan gliserol. Pada percobaan ini sempel yang diuji adalah minyak goreng dan
mentega, sedangkan pelarut organik yang digunakan adalah air, bensin, eter dan
NaOH.
by.

Pada percobaan pertama yang dilakukan yaitu menguji

kelarutan minyak goreng. Sampel minyak sayur dimasukkan kedalam empat tabung
reaksi sebanyak 1 mL yang kemudian diuji kelarutannya dengan menggunakan pelarut
yang berbeda. Pada tabung pertama ditambah dengan pelarut air sebanyak 1 mL yang
disertai dengan pengocokan, kemudian didiamkan selama beberapa menit. Hasil
pengamatan yang diperoleh bahwa minyak syur tidak larut dalam pelarut air. Hal ini

disebabkan karena minyak sayur bersifat non polar sedangkan air bersifat polar. Pada
tabung kedua sampel minyak sayur diuji kelarutannnya dengan pelarut bensin
sebanyak 1 mL disertai dengan pengocokan dan didiamkan selama beberapa menit.
Hasil pengamatan yang diperoleh adalah sampel minyak sayur larut dalam pelarut
bensin. Hal ini dikarenakan bensin dapat memecah ikatan polipeptida pada rantai
hidrokarbonnya yang terdapat dalam minyak goreng sehingga minyak goreng dapat
larut dalam pelarut bensin. Pada tabung ketiga sampel minyak goreng diuji
kelarutannya dengan pelarut eter sebanyak 1 mL disertai dengan pengocokan dan
didiamkan selama beberapa menit. Hasil pengamatan yang diperoleh adalah sampel
minyak goreng larut dalam pelarut eter. Hal ini disebabkan minyak goreng bersifat
nonpolar dan pelarut eter bersifat nonpolar sehingga minyak goreng dapat larut. Hal
ini sesuai dengan teori bahwa senyawa polar akan larut dalam pelarut polar dan
senyawa nonpolar akan larut dalam pelarut nonpolar. Pada tabung keempat sampel
minyak goreng diuji kelarutannya dengan pelarut NaOH sebanyak 1 mL disertai
dengan pengocokan dan didiamkan selama beberapa menit. Hasil pengamatan yang
diperoleh adalah sampel minyak goreng tidak larut dalam pelarut NaOH tetapi terjadi
reaksi penyabunan. Reaksi penyabunan atau saponifikasi adalah reaksi hidrolisis
lemak atau minyak dengan menggunakan basa kuat seperti NaOH dan KOH dan
membentuk produk garam asam lemak dan hasil samping berupa gliserin.
bz.
Pada sampel mentega juga dilakukan seperti uji dengan
menggunakan sampel minyak goreng. Mentega yang sudah dipanaskan dimasukkan ke
dalam empat tabung reaksi sebanyak 1 mL. Pada tabung pertama diuji dengan pelarut
air, pada tabung kedua diuji dengan pelarut bensin, pada tabung ketiga diuji dengan
pelarut eter dan pada tabung keempat diuji kelarutannya dengan pelarut NaOH. Hasil
pengamatan yang diperoleh adalah sampel mentega larut sebagian dalam pelarut
bensin dan eter serta tidak larut dengan pelarut air dan NaOH. Hal ini dikarenakan
mentega bersifat nonpolar sehingga larut dalam pelarut bensin dan eter yang juga
bersifat nonpolar dan tidak larut dalam pelarut air yang bersifat polar sedangkan jika
direaksikan dengan pelarut NaOH terjadi reaksi penyabunan. Mentega tidak larut
sempurna dalam pelarut bensin dan eter karena volume pelarut yang digunakan terlalu

XI.

sedikit.
ca.
cb.
KESIMPULAN

1. Minyak goreng dan mentega tidak larut dalam pelarut air karena minyak goreng
dan mentega bersifat nonpolar sedangkan air bersifat polar.
2. Minyak goreng dan mentega larut dalam pelarut bensin dan eter karena sama-sama
bersifat nonpolar.
3. Minyak goreng dan mentega tidak larut dalam pelarut NaOH karena terjadi reaksi
penyabunan.
4. Semakin banyak volume pelarut bensin dan eter yang digunakan maka akan
melarutkan mentega dengan sempurna.
cc.

XII.

DAFTAR PUSTAKA
cd.

Fessenden, R. (1997). Dasar-Dasar Kimia Organik . Jakarta: Aksara.

ce.

Poedjiadi, A. (2004). Dasar-Dasar Biokimia. Jakarta: UI-Press.

cf.

Riawan, M. (2010). Minyak Sumber Panganan , Pengolahan, dan Pemurnian.


Bandung: ITB.

cg.

Sartika, R. A. (2008). Pengarauh asam Lemak Jenuh dan Tidak Jenuh


Terhadap Kesehatan. Jurnal Kesehatan Masyarakat Nasional. Vol 2 (40 , 154160.

ch.

Sutresna, N. (2009). Kimia. Bandung: Grafindo.

ci.

Taufik. (2010). Metabolisme Lipid. Dipetik Nopember 24, 2015, dari


http://Taufikchemistry.

cj.

Tuminah, S. (2010). Efek Perbedaan Sumber dan Struktur Kimia Asam Lemak
Jenuh Terhadap Kesehatan. Jurnal Penelitian Kesehatan. Vol 38 (1) , 43-51.

ck.
cl.

XIII. LAMPIRAN GAMBAR

cm.

cn.

co.