Anda di halaman 1dari 153

LAPORAN AKHIR PENGOLAHAN DATA SEISMIK

MICRO EARTHQUAKE
KELOMPOK 7

Dosen Pengampu :
Sukir Maryanto Ph.D

Disusun Oleh :
Lutfi Aditya Rahman/125090702111001

Locana Indra Puspitarani/125090707111015

Liawening Vidyan P/125090706111001

Inge Larisa Rahmadhani/125090700111019

Indah G Dwinanda/125090700111011

Farizky Hisyam/115090713111003

Alfin Sharil W/12509070711107111006

Bimo Respati/125090705111001

Jonathan A Hutabarat/125090700111023

M. Sulton Farkhan/125090701111007

Argya Hastubrata B/125090707111020

Azzhravia Rahma/125090707111009

Erwan Hermawan/125090707111014

Hamanda T Emanuella/125090702111002

Qori'ul Dennis/125090700111022

Rinaldy Rizky Aufahaq/125090707111021

Zuhrotul Firdaus/125090702111005

M. Hasbi Ashiddiqi/125090700111021

Lucky Kriski Muchtar/125090700111002

Berlianti O. Manurung/12509070211003

Danang Wahyu Purbojati/125090701111002

Araminta Permatasari/115090707111010

M. Rahmawan/125090700111006

PROGRAM STUDI GEOFISIKA


JURUSAN FISIKA
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2015

KATA PENGANTAR
Alhamdulillahirabbilalamin, banyak nikmat yang Allah berikan, tetapi sedikit
sekali yang kita ingat. Segala puji hanya layak untuk Allah atas segala berkat, rahmat,
taufik, serta hidayah-Nya yang tiada terkira besarnya, sehingga saya dapat
menyelesaikan tugas hasil laporan Praktikum Pemetaan ini.
Laporan Praktikum MikroSeismik ini dibuat untuk memenuhi tugas mata kuliah
pengolahan data seismik tahun ajaran 2014/2015. Dalam menyelesaikan laporan ini,
kami banyak mendapat bantuan dan bimbingan dari berbagai pihak. Oleh karena itu,
kami ingin mengucapkan terima kasih kepada Allah SWT yang memberikan kami
kesehatan serta kesempatan untuk membuat karya tulis ini, orangtua kami yang sangat
membantu pemberian motivasi serta nasehat yang bermanfaat dalam proses penulisan
yang cukup banyak menyita waktu kami, Bapak Sukir yang telah membimbing kami
dalam jalannya praktikum dan teman-teman yang telah memberi motivasi bagi
penulisan laporan ini.
Meskipun kami berharap isi dari laporan praktikum ini bebas dari kekurangan
dan kesalahan, namun selalu ada yang kurang. Oleh karena itu, kami mengharapkan
kritik dan saran yang membangun agar tugas laporan praktikum mikroseismik ini
dapat lebih baik lagi.
Akhir kata kami mengucapkan terimakasih, semoga hasil laporan praktikum ini
bermanfaat.

Malang, 16 Juni 2015

Kelompok 7

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR............................................................................................................i
DAFTAR ISI.........................................................................................................................ii
DAFTAR GAMBAR...........................................................................................................iii
BAB I.....................................................................................................................................1
PENDAHULUAN.................................................................................................................1
1.1

Latar Belakang....................................................................................................1

1.2

Tujuan Penelitian.................................................................................................1

1.3

Manfaat Penelitian...............................................................................................1

BAB II...................................................................................................................................2
TINJAUAN PUSTAKA.......................................................................................................2
2.1

Teori Gelombang Seismik...................................................................................2

2.2.1.

Prinsip Kerja Alat................................................................................................8

2.2.2.

Kalibrasi Alat.......................................................................................................9

2.3.

Energi Panas Bumi..............................................................................................9

2.3.1.

Sistem Panas Bumi............................................................................................13

2.4.

Transformasi Fourier.........................................................................................15

2.5.

Komponen Seismogram....................................................................................27

BAB III................................................................................................................................30
METODOLOGI.................................................................................................................30
3.1.

Waktu dan Tempat Praktikum...........................................................................30

3.2.

Peralatan............................................................................................................30

3.3.

Tata laksana.......................................................................................................32

BAB IV................................................................................................................................48
HASIL DAN PEMBAHASAN..........................................................................................48
4.1.

Data Hasil Pengamatan.....................................................................................48

4.2.

Analisa...............................................................................................................48

4.2.1.

Analisa Prosedur...............................................................................................48

4.2.1.1. Analisa Prosedur Akuisisi Data.........................................................................48


4.2.1.2. Analisa Prosedur Pengolahan Data...................................................................49
4.2.2.

Analisa Hasil.....................................................................................................51

4.2.2.1. Event 1...............................................................................................................53


4.2.2.2. Event 2...............................................................................................................57
4.2.2.3. Event 3...............................................................................................................61
4.2.2.4. Event 4...............................................................................................................66
4.2.2.5. Event 5...............................................................................................................69
4.2.2.6. Event 6...............................................................................................................73
4.2.2.7. Event 7...............................................................................................................77
4.2.2.8. Event 8...............................................................................................................80
4.2.2.9. Event 9...............................................................................................................84
4.2.2.10. Event 10.............................................................................................................88
4.2.2.11. Event 11.............................................................................................................92
4.2.2.12. Event 12.............................................................................................................96
4.2.2.13. Event 13...........................................................................................................100
4.2.2.14. Event 14...........................................................................................................104
4.2.2.15. Event 15...........................................................................................................108
4.2.2.16. Event 16...........................................................................................................111
4.2.2.17. Event 17...........................................................................................................115
4.2.2.18. Event 18...........................................................................................................119
4.2.2.19. Event 19...........................................................................................................122
4.2.2.20. Event 20...........................................................................................................126
4.2.2.21. Event 21...........................................................................................................131
4.2.2.22. Event 22...........................................................................................................135
4.2.2.23. Event 24...........................................................................................................139

4.2.2.24. Analisa Pergerakan partikel.............................................................................143


BAB V................................................................................................................................146
PENUTUP.........................................................................................................................146
5.1.

Kesimpulan......................................................................................................146

5.2.

Saran................................................................................................................146

DAFTAR PUSTAKA........................................................................................................147

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1 Gelombang P (Elnashai dan Sarno, 2008)...........................................................3
Gambar 2.2 Gelombang S (Elnashai dan Sarno, 2008)...........................................................4
Gambar 2.3 Gelombang Reyleigh (Elnashai dan Sarno, 2008)..................................................4
Gambar 2.4 Gelombang Love(Elnashai dan Sarno, 2008).........................................................5
Gambar 2.5 Pemantulan dan Pembiasan Gelombang.................................................................5
Gambar 2.6 Prinsip Huygens (Asparini, 2011)...........................................................................6
Gambar 2.7 Diagram perkembangan mikrozonasi seismik (Muntohar, 2010)...........................7
Gambar 2.8 Model konseptual sistem panasbumi yang berasosiasi dengan sumber panas
magmatik. Garis-garis lengkung dengan anak panah menunjukkan pergerakan fluida.
Garis-garis lengkung dengan angka-angka menuniukkan daerah dengan kesamaan
suhu...............................................................................................................................10
Gambar 2.9 Energi Panas Bumi di Dunia.................................................................................12
Gambar 2.10 Pergerakan Lempeng Tektonik............................................................................12
Gambar 2.11 Sistem Panas Bumi..............................................................................................13
Gambar 2.12 SBGf - Sociedade Brasileira de Geofsica, 2005...............................................15
Gambar 2.13 Karakter spektrum frekuensi dari sinyal stasioner (A) dan sinyal nonstasioner
(B) (Polikar, 1994)........................................................................................................15
Gambar 2.14 Window length.....................................................................................................17
Gambar 2.15Transformasi Fourier............................................................................................19
Gambar 2.16 Contoh hasil transformasi fourier.......................................................................20
Gambar 2.17 Contoh hasil transformasi fourier 2D..................................................................21
Gambar 2.18 Hasil transformasi fourier dalam surface............................................................21
Gambar 2.19 Contoh DFT real dan imaginer...........................................................................24
Gambar 2.20 Contoh DFT real dan imaginer...........................................................................24
Gambar 2.21 Contoh citra dalam f(x,y)....................................................................................26
Gambar 2.22 Contoh hasil DFT 2D..........................................................................................27
Gambar 2.23 Contoh hasil DFT 2D dalam magnitude dan phase............................................27
Gambar 2.24 Seismograf (Afnimar, 2009)...............................................................................28
Gambar 2.25 Perekaman seismogram oleh 3 komponen seismograf.......................................29
Gambar 2.26 Kumpulan komponen vertikal seismogram (Lay, 1995).....................................29
Gambar 3.1 Laptop...................................................................................................................30
Gambar 3.2 Kabel.....................................................................................................................30

Gambar 3.3 Seismometer..........................................................................................................30


Gambar 3.4 ADC......................................................................................................................31
Gambar 3.5 Accu......................................................................................................................31
Gambar 3.6 Inverter..................................................................................................................31
Gambar 3.7 Membuka TDS......................................................................................................33
Gambar 3.8 Tampilan software TDS........................................................................................33
Gambar 3.9 Open trace.............................................................................................................33
Gambar 3.10 Trace kelompok 7................................................................................................33
Gambar 3.11 Hasil perekaman data..........................................................................................34
Gambar 3.12 Pemotongan event...............................................................................................34
Gambar 3.13 Tampilan zoom pada data....................................................................................35
Gambar 3.14 Cara cut data........................................................................................................35
Gambar 3.15 Tampilan pengaturan data yang akan di save......................................................36
Gambar 3.16 Pengaturan data yang akan di save.....................................................................36
Gambar 3.17 Buka data pada origin.........................................................................................36
Gambar 3.18 Analisa event setelah di cut.................................................................................37
Gambar 3.19 Cara save data dalam bentuk ASC......................................................................37
Gambar 3.20 Pengaturan waktu pada data................................................................................37
Gambar 3.21 Save dalam bentuk txt.........................................................................................38
Gambar 3.22 Hasil save dalam bentuk txt................................................................................38
Gambar 3.23 Hasil save data ASC............................................................................................39
Gambar 3.24 Copy data ke dalam excel....................................................................................39
Gambar 3.25 Transpose data.....................................................................................................39
Gambar 3.26 Hasil transpose data............................................................................................40
Gambar 3.27 Tampilan software origin....................................................................................41
Gambar 3.28 Worksheet dalam origin......................................................................................41
Gambar 3.29 Plot dalam line...................................................................................................41
Gambar 3.30 Pengaturan plot...................................................................................................42
Gambar 3.31 Hasil plot dalam domain waktu..........................................................................42
Gambar 3.32 Klik hasil plot......................................................................................................42
Gambar 3.33 Cara melakukan FFT...........................................................................................43
Gambar 3.34 Pengaturan FFT...................................................................................................43
Gambar 3.35 Hasil setelah di FFT............................................................................................43
Gambar 3.36 Hasil FFT............................................................................................................44
Gambar 3.37 Pengaturan STFT................................................................................................44

Gambar 3.38 Hasil STFT..........................................................................................................45


Gambar 3.39 Seismogram 3 komponen....................................................................................46
Gambar 3.40 Perbandingan spektogram dengan seismogram..................................................46
Gambar 3.41 Rasio spektrum....................................................................................................46

Gambar 4. 1 Picking Tp, Ts, dan T surface pada seismogram. Seismogram di atas merupakan
hasil pemotongan dengan range pemotongan 14.28.30-14.28.32.................................49
Gambar 4. 2 Perbandingan frekuensi terhadap amplitude dari berbagai komponen alat (atas
kiri komponen NS)(atas kanan komponen E-W)(bawah komponen Up-down)...........50
Gambar 4. 3 Perbandingan frekuensi, amplitude dan dari berbagai komponen alat (atas kiri
komponen NS)(atas kanan komponen E-W)(bawah komponen Up-down).................51
Gambar 4. 4 Event 1..................................................................................................................53
Gambar 4. 5 Event 2..................................................................................................................57
Gambar 4. 6 Event 3................................................................................................................61
Gambar 4. 7 Event 4.................................................................................................................66
Gambar 4. 8 Event 5.................................................................................................................69
Gambar 4. 9 Event 6.................................................................................................................73
Gambar 4. 10 Event 7...............................................................................................................77
Gambar 4. 11 Event 8...............................................................................................................80
Gambar 4. 12 Event 9...............................................................................................................84
Gambar 4. 13 Event 10.............................................................................................................88
Gambar 4. 14 Event 11.............................................................................................................92
Gambar 4. 15 Event 12.............................................................................................................96
Gambar 4. 16 Event 13...........................................................................................................100
Gambar 4. 17 Event 14...........................................................................................................104
Gambar 4. 18 Event 15...........................................................................................................108
Gambar 4. 19 Event 16...........................................................................................................112
Gambar 4. 20 Event 17...........................................................................................................115
Gambar 4. 21 Event 18...........................................................................................................119
Gambar 4. 22 Event 19...........................................................................................................123
Gambar 4. 23 Event 20...........................................................................................................126
Gambar 4. 24 Event 21...........................................................................................................131
Gambar 4. 25 Event 22...........................................................................................................135
Gambar 4. 26 Event 24...........................................................................................................139

Gambar 4. 27 Titik pengamatan dan sumber mata air panas. Panah merah menunjukkan
epicenter......................................................................................................................144
Gambar 4. 28 Titik pengamatan dan sumber mata air panas dalam google earth. Panah merah
menunjukkan epicenter...............................................................................................144
Gambar 4. 29 Grafik plot 3D antara komponen horizontal (NS&EW) dan komponen vertical
(UD). Panah merah menunjukka arah hiposenter.......................................................145

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Mikroseismik adalah gelombang seismik mikro yang diakibatkan oleh adanya
pergerakan di bawah permukaan bumi dengan magnitudo rendah hampir tidak terasakan di
permukaan dan sifat kejadianya lokal. Karena tempat kejadian sumber gelombang
mikroseismik adalah lokal, maka perbedaan waktu tempuh gelombang P dan S tidak akan
terlalu lama antara 0.02-2.6 detik dengan durasi kurang dari 10 detik. Contoh pergerakan yang
dapat dikategorikan sebagai gelombang seismik mikro adalah pergerakan rekahan, proses
injeksi fluida, aktivitas pemboran, migrasi fluida, dll.
Provinsi Jawa Timur merupakan salah satu provinsi di Indonesia yang memiliki
pontensi untuk mengembangkan energi panasbumi. Salah satu lokasi di Jawa Timur yang
berpotensi adalah di Kota Batu yang tampak berupa sumber air panas di daerah Cangar. Pada
penelitian kali ini dilakukan di daerah Batu tepatnya di daerah sumber air panas Canga karena
daerah tersebut merupakan tempat terdapatnya pergerakan aliran air panas yang berpotesi
menyebabkan adanya pergerakan mikroseismik.
1.2 Tujuan Penelitian
Maksud dan tujuan dilakukan praktikum mikroseismik ini adalah melakukan dan
memahami tahapan-tahapan pengamatan mikroseismik mulai dari akuisisi data, pengolahan
data hingga interpretasi data
1.3 Manfaat Penelitian
Manfaat yang diperoleh dari praktikum ini adalah Praktikan dapat mengetahui
bagaimana cara penggunaan alat TDS, Kemudian mahasiswa mampu melaksanakan
pengolahan data mikroseismik serta menginterpretasikannya dan mampu mengetahui
pergerakan mikroseismik pada daerah Batu, Cangar.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Teori Gelombang Seismik


Gelombang seismik merupakan gelombang yang merambat melalui bumi. Perambatan
gelombang ini bergantung pada sifat elastisitas batuan. Gelombang seismik dapat ditimbulkan
dengan dua metode yaitu metode aktif dan metode

pasif. Metode aktif adalah metode

penimbulan gelombang seismik secara aktif atau disengaja menggunakan gangguan yang
dibuat oleh manusia, biasanya digunakan untuk eksplorasi. Metode pasif adalah gangguan
yang muncul terjadi secara alamiah, contohnya gempa. Gelombang seismik termasuk dalam
gelombang elastik karena medium yang dilalui yaitu bumi bersifat elastik. Oleh karena itu
sifat penjalaran gelombang seismik bergantung pada elastisitas batuan yang dilewatinya. Teori
lempeng tektonik telah menjelaskan bagaimana pergerakan dari lempeng bumi. Pergerakan
lempeng bumi menyebabkan batuan terdeformasi atau berubah bentuk dan ukuran karena
adanya pergerakan antar lempeng. Deformasi akibat bergerakan lempeng ini berupa tegangan
(stress) dan regangan (strain).
Tegangan (Stress) didefinisikan sebagai gaya

persatuan

luas. Gaya merupakan

perbandingan dari besar gaya terhadap luas dimana gaya tersebut dikenakan. Gaya yang
dikenakan tegak lurus terhadap benda maka tegangan tersebut normal, jika gaya berarah
Tangensial terhadap luas maka tegangan tersebut tegangan geser, dan jika tidak tegak lurus
maupun paralel maka gaya tersebut dapat diuraikan kekomponen yang paralel dan tegak lurus
terhadap elemen luas. Persamaan matematis dari tegangan .
=

F
A

Benda elastis yang mengalami stess maka akan

terdeformasi atau mengalami

perubahan bentuk maupun dimensi. Perubahan tersebut disebut dengan regangan atau
strain. Strain adalah jumlah deformasi material persatuan luas. Hukum hooke menyatakan
bahwa stress akan sebanding dengan strain pada batuan (antara gaya yang diterapkan dan
besarnya deformasi).
=C e

Strain (e) dan Stress ( ) merupakan besaran tensor, sedangkan C adalah konstanta
yang berupa matriks (tensor) yang menentukan sifat dasar elastisitas dari batuan, parameter
merupakan parameter elastik bebas yang dapat mencirikan sifat elastisitas batuan.
Jenis Gelombang Seismik
Gelombang seismik ada yang merambat melalui interior bumi disebut sebagai body
wave, dan ada juga yang merambat melalui permukaan bumi yang disebut surface wave.
Sumber gelombang seismik ada dua yaitu alami dan buatan. Sumber alami terjadi karena
adanya gempa tektonik, gempa vulkanik dan runtuhan/

longsoran, sedangkan buatan

menggunakan gangguan yang disengaja.


1. Gelombang Badan/ Body Wave
Gelombang badan adalah gelombang yang menjalar dalam media elastik dan arah
perambatannya keseluruh bagian di dalam bumi. Berdasarkan gerak partikel pada media dan
arah penjalarannya gelombang dapat dibedakan menjadi gelombang P dan gelombang S.
Gelombang P disebut dengan gelombang kompresi/gelombang longitudinal. Gelombang ini
memiliki kecepatan rambat paling besar dibandingkan dengan gelombang seismik yang lain,
dapat merambat melalui medium padat, cair, dan gas. Persamaan dari kecepatan gelombang
P adalah sebagai berikut :
V p=

+2

Keterangan:
= Konstanta lame
= Rigiditas

= densitas

Gambar 2.1 Gelombang P (Elnashai dan Sarno, 2008)


Gelombang S disebut juga gelombang shear/gelombang transversal. Gelombang ini

memiliki cepat rambat yang lebih lambat bila dibandingkan dengan gelombang P dan
hanya dapat merambat pada medium padat saja. Gelombang S tegak lurus terhadap arah
rambatnya. Persamaan dari kecepatan Gelombang S ( V s )adalah sebagai berikut :
V s=

Gambar 2.2 Gelombang S (Elnashai dan Sarno, 2008)


2. Gelombang Permukaan
Gelombang permukaan merupakan salah satu gelombang seismik selain gelombang
badan. Gelombang ini ada pada batas permukaan medium. Berdasarkan pada sifat gerakan
partikel media elastik, gelombang permukaan merupakan gelombang yang kompleks dengan
frekuensi yang rendah dan amplitudo yang besar, yang menjalar akibat adanya efek free
surface dimana terdapat perbedaan sifat elastik (Susilawati, 2008). Jenis dari gelombang
permukaan ada dua yaitu gelombang Reyleigh dan gelombang Love.
Gelombang Reyleigh merupakan gelombang permukaan yang Orbit gerakannya elips
tegak lurus dengan permukaan dan arah penjalarannya. Gelombang jenis ini adalah
gelombang permukaan yang terjadi akibat adanya interferensi antara gelombang

tekan

dengan gelombang geser secara konstruktif. Persamaan dari kecepatan gelombang Reyleigh (
V R ) adalah sebagai berikut :
V R =0,92 V S

Gambar 2.3 Gelombang Reyleigh (Elnashai dan Sarno, 2008)


Gelombang Love merupakan gelombang permukaan yang menjalar dalam bentuk
gelombang transversal yang merupakan gelombang S horizontal yang penjalarannya paralel
dengan permukaannya (Gadallah and Fisher, 2009).

Gambar 2.4 Gelombang Love(Elnashai dan Sarno, 2008)


Mekanisme Penjalaran Gelombang Seismik
Mekanisme penjalaran gelombang seismik didasarkan pada hukum Snellius, Prinsip
Huygens dan Prinsip Fermat. Penjelasan dari hukum Snellius, Prinsip Huygens dan Prinsip
Fermat dijelaskan sebagai berikut :
a. Hukum Snellius
Ketika gelombang seismik melalui lapisan batuan dengan impedansi akustik yang
berbeda dari lapisan batuan yang dilalui sebelumnya, maka gelombang akan terbagi.
Gelombang tersebut sebagian terefleksikan kembali ke permukaan dan sebagian diteruskan
merambat dibawah permukaan. Penjalaran gelombang seismik mengikuti Hukum Snellius
yang dikembangkan dari Prinsip Huygens, menyatakan bahwa sudut pantul dan sudut bias
merupakan fungsi dari sudut datang dan kecepatan gelombang. Gelombang P yang datang
akan mengenai permukaan bidang batas antara dua medium berbeda akan menimbulkan
gelombang refraksi dan refleksi (Hutabarat, 2009).

Gambar 2.5 Pemantulan dan Pembiasan Gelombang


Sebagian energi gelombang akan dipantulkan sebagai gelombang P dan gelombang S,
dan sebagian lagi akan diteruskan sebagai gelombang P dan gelombang S (Hutabarat, 2009).
Hukum Snellius dapat dinyatakan dalam persamaan sebagai berikut :
v
v
v
v
v
= p 1 = p 2 = si = s 2
sini sin p sinr p sin s sin r s
b. Prinsip Huygens
Prinsip Huygens menyatakan bahwa setiap titik pada muka gelombang merupakan
sumber bagi gelombang baru. Posisi dari muka gelombang dalam dapat seketika ditemukan
dengan membentuk garis singgung permukaan untuk

semua wavelet sekunder. Prinsip

Huygens mengungkapkan sebuah mekanisme dimana sebuah pulsa seismik akan kehilangan
energi seiring dengan bertambahnya kedalaman (Asparini, 2011).

Gambar 2.6 Prinsip Huygens (Asparini, 2011)


c. Prinsip Fermat
Gelombang menjalar dari satu titik ke titik lain melalui jalan tersingkat waktu
penjalarannya. Dengan demikian jika gelombang melewati sebuah medium yang
memiliki variasi kecepatan gelombang seismik, maka gelombang tersebut akan cenderung
melalui zona zona kecepatan tinggi dan menghindari zona-zona kecepatan rendah (Jamady,
2011).

2.2 Micro Earthquake


Mikroseismik atau terkadang disebut microearthquake (MEQ) merupakan gempabumi
yang magnitudonya kurang dari 3. Metode ini efektif digunakan di area geothermal. Dengan
gempa mikro dapat menunjukkan korelasi terhadap aktivitas geothermal yaitu pemetaan MEQ

yang detail pada area geothermal, patahan aktif berada disepanjang uap dan air panas yang
terbawa hingga di permukaan bumi. (Oktikawati, 2013)
Metode mikroseismik adalah metode geofisika yang digunakan untuk mengidentifikasi
gempa gempa kecil yang umumnya disebabkan oleh simulasi hidraulik, kegiatan produksi/
injeksi dan pengeboran. Metode ini dapat menunjukkan sebaran zona zona kejadian gempa
melalui letak hiposenter dan episenter. Dalam geologi, informasi lokasi hiposenter dapat
digunakan untuk melihat kecendrungan arah aliran air injeksi dan menggambarkan sesar yang
merupakan zona dengan permeabilitas yang relative tinggi untuk pembuatan sumur produksi
baru (Rachni, 2012).
Mikrozonasi seismik dalam perkembangannya tidak hanya titunjukkan untuk
memetakan bahaya atau wilayah rawa gempa bumi, tetapi juga untuk penilaian resiko dan
penanggulangan bencana gempa bumi. Skema perkembangan mikrozonasi seismik ini seperti
gambar 5.5. Mikrozonasi seismik yang sederhana meliputi identifikasi sumber dan magnitude
gempa, analisis lintasan dan pergerakan permukaan tanah (Muntohar, 2010).

Gambar 2.7 Diagram perkembangan mikrozonasi seismik (Muntohar, 2010)

Kecepatan seismik adalah salah satu parameter fisis yang sangat baik untuk
menggambarkan karakteristik medium bawah permukaan` disebabkan adanya hubungan kuat
antara distribusi kecepatan seismik dengan gambaran penyebaran litologi.
kecepatan seismik 3D menggunakan

pemodelan

data gempa mikro akan sangat berguna di daerah

geotermal. Jumlah gempa mikro yang terjadi akibat eksploitasi dan proses recharge dapat
digunakan untuk mengamati perubahan kondisi
geotermal

yang terjadi pada reservoir lapangan

melalui deskripsi data anomali kecepatan lapisan yang diperoleh dari proses

inversi. (Iskandar, 2014)


Salah satu metode penentuan lokasi hiposenter adalah metode tiga lingkaran, yang
disebut juga dengan metode grafis. Sebelum melakukan metode tersebut, terlebih dahulu
ditentukan waktu tiba gelombang P dan S yang diterima di stasiun pengamat. Picking arrival
time gelombang P dilakukan pada komponen vertical seismogram (karena gelombang p

merambat secara longitudinal, tegak lurus dengan komponen vertikal), sementara untuk
gelombang S dilakukan pada komponen horizontal (Gelombang S

merambat secara

transversal, tegak lurus dengan komponen horizontal) (Iskandar dkk, 2014).


Pengamatan aktivitas gempa mikro dari suatu area geothermal dapat digunakan untuk
mendeteksi permeabilitas struktur. Perubahan permeabilitas struktur dapat disebabkan oleh
tekanan pori dan perubahan suhu akibat interaksi antara fluida reservoir yang bersirkulasi
dengan hot rock, ataupun oleh proses stimulasi pada reservoir geothermal yang berhubungan
dengan injeksi fluida. Agar dapat menginterpretasi proses perekahan tersebut dan menganalisa
persebaran sumber gempa mikro, lokasi hiposenter gempa mikro perlu ditentukan terlebih
dahulu. Penentuan lokasi hiposenter ini melibatkan proses inversi untuk mencari posisi
hiposenter yang memiliki selisih (misfit) minimum antara waktu tempuh observasi dan
kalkulasi (Verdhora, 2013).
2.2.1.

Prinsip Kerja Alat


TDS 303S adaah pencat getaran tanah berbasis pada system difital dimana fungsi

utama alat tersebut sebagai pegindra gempa bumi yang dilengkapi program program
aplikasi sehingga dapat menganalisis data an menyajikan dalam beberapa model tampilan.
TDS 303s merupakan seismograph Portable yang sering digunakan untuk penelitian yang
menyangkut ilmu biang geofisika seperti pengukuran seismik pasif, microtermors, focal
mechanism .
Seismigraph Digital TDS 303s merupakan seismograph generasi digital terbaru yang
dibuat oleh Zhuhai Taide Enterprise.Co, Ltd., dengan rancangan berbasis pada akuisisi
pencatatdata seismik yang disebut dengan TDE 342 CL yang terdiri dari perangkat akuisisi
data/ kontrol motherboard , unit display, accumulator , set panel surya dan modul GPS ,
dilengkapi dengan real time Opertaing System (RTOS) sehingga memungkinkan untuk
perngoperasian secara actual.
TDS 303S dilengkapi dengan AD 24 Bits , total distorsi harmonis (THD) yang rendah
jangkahan respon dinamis yang lebar dengan akuisisi data seismik 24b bit, Penyimpanan data
(CF Card) dengan kapasistas 4GB dengan konsumsi catu daya yang rendah pada prinsip
kerjan nya dimana komponen berupa sensor seismometer (S) yang berupa massa merespon
adanya getaran atau gelombang sinyal dengan gerak keatas kebawah untuk vertikal dan
kekanan dan kekiri untuk gelombang horizontal. Gerakan massa yang terajadi kemudian akan
diubah menjadi gaya listrik oleh transduser yang merupakan gulungan kawat utama (Main
Coil) yang akan menghasilkan arus listrik sebagai gelombag sinusoidal. Lalu kemudian sinyal
keluaran dari transduser akan diproses dalam digitizer sebagai masukan ADC (Analog to

Digital Converter), Sinyal sinusial yang masuk ADC akan mengalami proses digitasi
sehingga menjadi sinyal digital yang bersift diskrit binary sehingga gelombang getaran dapat
diproses dalam DSP ( Pemroses Sinyal Digital), sesuai dengan proses perubahan sinyal
kontinyu menjadi rangkaian bilangan yang dilakukan berdasarkan interval waktu, Maka
penerima GPS memberikan pulsa waktu kedalam DSP memberikan Informasi Titik Koordinat
dan tanda waktu pengamatan. SInyal Digital yang merupakan keluaran DSP bersama sinyal
dari GPS melalui kontrol CPU diteruskan, keberbeagai unit yang ada seperti CF Card dmana
data dari DSP disimpan atau dapat berkomunikasi langsung dengan computer untuk disimpan
maupun diproses melalui terminal komunikasi yang tersedia (Susanto,2012)
2.2.2.

Kalibrasi Alat
Kalibrasi seismogram berarti mengukur sifat transfenya dan menyatakannya dalam

suatu respon komplek frekuensi atau salah satunya dengan persamaan matematika. Pada
banyak kasus, hasilnya harus terdapat suatu parameter dari formula matematis, bukan sebagai
raw data. Sehingga penentuan parameter dengan mengatur kurva teoritikal dari bentuk yang
diketahui terhadap data merupakan suatu langkah dari prosedur. Secara praktis, seismometer
dikalibrasi dengan menggunakan dua langkah.
Langkah pertama adalah kalibrasi elektrik dimana massa seismik dibangkitkan dengan
suatu gaya elektromagnetik. Kebanyakan seismometer memiliki kumparan kalibrasi sendiri
yang dapat mendeteksi sinyal eksternal. Biasanya respon dari sistem membedakan sinyal
sinusoidal pada frekuensi yang melewati system passband, impulse, atau sinyal yang random
diamati sedangkan pembesaran absolut atau gain tidak diketahui. Untuk kalibrasi yang
cermat, sensor dengan jangkauan yang luas biasanya terdapat pada suatu sistem seismograph
modern.
Langkah kedua merupakan penentuan penguatan absolut, ini lebih sulit karena
memerlukan peralatan tes mekanik. Metode yang paling langsung adalah mengkalibrasi
seismometer pada suatu shake table. Frekueni pada penguatan absolut harus dipilih untuk
meminimalisir noise dan error sistematis, dan sering ditentukan dengan kondisi dengan batas
yang kecil. Kalibrasi pada bandwidth yang besar tidak dapat secara normal dilakukan pada
shake table (Wielandt, 2012).
2.3. Energi Panas Bumi
Energi panas bumi, adalah energi panas yang tersimpan dalam batuan di bawah
permukaan bumi dan fluida yang terkandung didalamnya. Energi panas bumi telah
dimanfaatkan untuk pembangkit listrik di Italy sejak tahun 1913 dan di New Zealand sejak
tahun 1958. Pemanfaatan energi panas bumi untuk sektor nonlistrik (direct use) telah

berlangsung di Iceland sekitar 70 tahun. Meningkatnya kebutuhan akan energi serta


meningkatnya harga minyak, khususnya pada tahun 1973 dan 1979, telah memacu negara
negara lain, termasuk Amerika Serikat, untuk mengurangi ketergantungan mereka pada
minyak dengan cara memanfaatkan energi panas bumi. Saat ini energi panas bumi telah
dimanfaatkan untuk pembangkit listrik di 24 Negara, termasuk Indonesia. Disamping itu
fluida panas bumi juga dimanfaatkan untuk sektor nonlistrik di 72 negara, antara lain untuk
pemanasan ruangan, pemanasan air, pemanasan rumah kaca, pengeringan hasil produk
pertanian, pemanasan tanah, pengeringan kayu, kertas dll.
Menurut Hamblrn (1992) bumi pada awal terbentuknya diyakini berupa material lelehan
(molten materiall, Dengan mendinginnya lelehan tersebut, yaitu dengan hilangnya panas di
bagian permukaan, terbentuklah kulit luar (kerak) yang padat. Di bawah kerak tersebut
terdapat mantel bumi. Bagian luar mantel disebut astenosfer, tersusun atas material lelehan
panas bersilat plastis yang disebut magma. Di bawah astenosler terdapat mesosfer yang
tersusun atas batuan yang lebih kuat dan padat dibandingkan astenosfer. Bagian tengah bumi
adalah inti bumi yang tersusun atas inti luar dan inti dalam. lnti dalam bersifat padat, dan inti
luar bersifat likuid. Panas awalpada saat pembentukan bumi serta panas akibat peluruhan
unsur.unsur radioaktif merupakan surnber panas tubuh bumi dan pengontrol aliran panas di
permukaan bumi. Proses-proses pada bagian dalam bumi dapat menyebabkan lempenglempeng kerak bumi bergerak saling menjauhi saling bertumbukan, maupun saling menggeser
satu terhadap yang lain. Daerah-daerah batas antar lempeng yang saling menjauhi dan yang
saling bertumbukan umumnya berasosiasi dengan aktivilas magmatisme. Sesumber energr
panasburni pada umumnya terkonsentrasi pada daerah-daerah sepanjang batas antar lempeng
yang aktif

Gambar 2.8 Model konseptual sistem panasbumi yang berasosiasi dengan sumber panas
magmatik. Garis-garis lengkung dengan anak panah menunjukkan pergerakan fluida. Garisgaris lengkung dengan angka-angka menuniukkan daerah dengan kesamaan suhu.

Gambar diatas menunjukkan model sederhana sebuah sistem panas bumi yang bersifat
tipikal, yakni yang berasosiasi dengan magmatisme. Magma yang menerobos kerak bumi
mendingin menjadi tubuh batuan beku intrusive tersebut dipindahkan ke batuan batuan di
sekitarnya. Pada kondisi geologi yang sesuai, air tanah yang terkandung pada batuan
reservoar yang bersifatporus dan permeable terpanasi oleh tubuh batuan intrusive tersebut.
Batuan reservoar biasanya tertutup oleh batuan penudung yang bersifat impermeable
yang berfungsi ebagai perangkap fluida reservoar. Rekah rekah pada batuan penudung
menjadi saluran eluar bagi uap atau air panas, sehingga muncul manifestasi energi panas bumi
seperti fumarole dan mata air panas. Sistem panas bumi semacam ini banyak dijumpai di
Indonesia, Filipina, Jepang, New Zealand, Afrika, dan Amerika.
Fluida merupakan komponen yang pentrng dalam sistem panasbumi. Ada 4 macam
fluida panasbumi menurut asaiusulnya (Ntcholson, 1993) yaitu (1) airtanah yang berasal dari
air hujan (meteoricwater), (2) fluida yang berasal dari magma itu sendiri yang disebut sebagai
magmatic fluid, (3) air "fosil" atau air yang terperangkap pada saat pengendapan batuanbatuan sedimen, dan (4) air metamorfik atau air yang dikeluarkan pada proses metarnorfisme
batuan, Meteoric walermerupakan sumber lluida yang utama untuk produksi energi
panasbumr.
Energi Panas Bumi di Indonesia, Di Indonesia usaha pencarian sumber energi
panasbumi pertama kali dilakukan di daerah Kawah Kamojang pada tahun 1918. Pada tahun
1926 hingga tahun 1929 lima sumur eksplorasi dibor dimana sampai saat ini salah satu dari
sumur tersebut, yaitu sumur KMJ3 masih memproduksikan uap panas kering atau dry steam.
Pecahnya perang dunia dan perang kemerdekaan Indonesia mungkin merupakan salah satu
alasan dihentikannya kegiatan eksplorasi di daerah tersebut. Kegiatan eksplorasi panasbumi di
Indonesia baru dilakukan secara luas pada tahun 1972. Direktorat Vulkanologi dan Pertamina,
dengan bantuan Pemerintah Perancis dan New Zealand melakukan survey pendahuluan di
seluruh wilayah Indonesia. Dari hasil survey dilaporkan bahwa di Indonesia terdapat 217
prospek panasbumi, yaitu di sepanjang jalur vulkanik mulai dari bagian Barat Sumatera, terus
ke Pulau Jawa, Bali, Nusatenggara dan kemudian membelok ke arah utara melalui Maluku
dan Sulawesi. Survey yang dilakukan selanjutnya telah berhasil menemukan beberapa daerah
prospek baru sehingga jumlahnya meningkat menjadi 256 prospek, yaitu 84 prospek di
Sumatera, 76 prospek di

Jawa, 51 prospek di Sulawesi, 21 prospek di Nusatenggara, 3

prospek di Irian, 15 prospek di Maluku dan 5 prospek di Kalimantan. Sistem panas bumi di
Indonesia umumnya merupakan sistem hidrothermal yang mempunyai temperatur tinggi
(>225o C), hanya beberapa diantaranya yang mempunyai temperatur sedang (150225o C).

Gambar 2.9 Energi

Panas Bumi di Dunia

Terjadinya sumber Lagmat panasbumi di Indonesia serta karakteristiknya dijelaskan


oleh Budihardi (1998) sebagai berikut. Ada tiga lempengan yang berinteraksi di Indonesia,
yaitu lempeng Pasifik, lempeng IndiaAustralia dan lempeng Eurasia. Tumbukan yang terjadi
antara ketiga lempeng tektonik tersebut telah memberikan peranan yang sangat penting bagi
terbentuknya sumber Lagmat panas bumi di Indonesia.
Tumbukan antara lempeng IndiaAustralia di sebelah selatan dan lempeng Eurasia di
sebelah utara mengasilkan zona penunjaman (subduksi) di kedalaman 160 210 km di
bawah Pulau Jawa Nusatenggara dan di kedalaman sekitar 100 km (Rocks et. Al, 1982) di
bawah Pulau Sumatera. Hal ini menyebabkan proses magmatisasi di bawah Pulau Sumatera
lebih dangkal dibandingkan dengan di bawah Pulau Jawa atau Nusatenggara. Karena
perbedaan kedalaman jenis magma yang dihasilkannya berbeda. Pada kedalaman yang lebih
besar jenis magma yang dihasilkan akan lebih bersifat basa dan lebih cair dengan kandungan
gas Lagmatic yang lebih tinggi sehingga menghasilkan erupsi gunung api yang lebih kuat
yang pada akhirnya akan menghasilkan endapan vulkanik yang lebih tebal dan terhampar
luas. Oleh karena itu, reservoir panas bumi di Pulau Jawa umumnya lebih dalam dan
menempati batuan volkanik, sedangkan reservoir panas bumi di Sumatera terdapat di dalam
batuan sedimen dan ditemukan pada kedalaman yang lebih dangkal.

Gambar 2.10 Pergerakan

Lempeng Tektonik

2.3.1.

Sistem Panas Bumi


Sistem panas bumi di Indonesia umumnya

merupakan sistem hidrothermal yang

mempunyai temperatur tinggi (>225o C), hanya beberapa diantaranya yang mempunyai
temperatur sedang (150225o C).

Pada dasarnya sistem panas bumi jenis hidrothermal

terbentuk sebagai hasil perpindahan panas dari suatu sumber panas ke sekelilingnya yang
terjadi secara konduksi dan secara konveksi. Perpindahan panas secara konduksi terjadi
melalui batuan, sedangkan perpindahan panas secara konveksi terjadi karena adanya kontak
antara air dengan suatu sumber panas. Perpindahan panas secara konveksi pada dasarnya
terjadi karena gaya apung (bouyancy). Air karena gaya gravitasi selalu mempunyai
kecenderungan untuk bergerak kebawah, akan tetapi apabila air tersebut kontak dengan suatu
sumber panas maka akan terjadi perpindahan panas sehingga temperatur air menjadi lebih
tinggi dan air menjadi lebih ringan. Keadaan ini menyebabkan air yang lebih panas bergerak
ke atas dan air yang lebih dingin bergerak turun ke bawah, sehingga terjadi sirkulasi air atau
arus konveksi. Adanya suatu sistem hidrothermal di bawah permukaan sering kali ditunjukkan
oleh adanya manifestasi panasbumi di permukaan (geothermal surface manifestation), seperti
mata air panas, kubangan lumpur panas (mud pools), geyser dan manifestasi panasbumi
lainnya, dimana beberapa diantaranya, yaitu mata air panas, kolam air panas sering
dimanfaatkan oleh masyarakat setempat untuk mandi, berendam, mencuci, masak dll.
Manifestasi panasbumi di permukaan diperkirakan terjadi karena adanya perambatan panas
dari bawah permukaan atau karena adanya rekahan rekahan yang memungkinkan fluida
panasbumi (uap dan air panas) mengalir ke permukaan.

Gambar 2.11 Sistem

Panas Bumi

Adanya suatu sistem hidrothermal di bawah permukaan sering kali ditunjukkan oleh
adanya manifestasi panasbumi di permukaan (geothermal surface manifestation), seperti mata
air panas, kubangan lumpur panas (mud pools), geyser dan manifestasi panasbumi lainnya,
dimana beberapa diantaranya, yaitu mata air panas, kolam air panas sering dimanfaatkan oleh
masyarakat setempat untuk mandi, berendam, mencuci, masak dll. Manifestasi panasbumi di

permukaan diperkirakan terjadi karena adanya perambatan panas dari bawah permukaan atau
karena adanya rekahan rekahan yang memungkinkan fluida panasbumi (uap dan air panas)
mengalir ke permukaan.
Berdasarkan pada jenis fluida produksi dan jenis kandungan fluida utamanya, sistem
hidrotermal dibedakan menjadi dua, yaitu sistem satu fasa atau sistem dua fasa. Sistem dua
fasa dapat merupakan sistem dominasi air atau sistem dominasi uap. Sistem dominasi uap
merupakan sistem yang sangat jarang dijumpai dimana reservoir panas buminya mempunyai
kandungan fasa uap yang lebih dominan dibandingkan dengan fasa airnya. Rekahan
umumnya terisi oleh uap dan poripori batuan masih menyimpan air. Reservoir air panasnya
umumnya terletak jauh di kedalaman di bawah reservoir dominasi uapnya. Sistem dominasi
air merupakan sistem panas bumi yang umum terdapat di dunia dimana reservoirnya
mempunyai kandungan air yang sangat dominan walaupun boiling sering terjadi pada
bagian atas reservoir membentuk lapisan penudung uap yang mempunyai temperatur dan
tekanan tinggi.
Dibandingkan dengan temperatur reservoir minyak, temperatur reservoir panasbumi
relatif sangat tinggi, bisa mencapai 3500 C. Berdasarkan pada besarnya temperatur, Hochstein
(1990) membedakan sistem panasbumi menjadi tiga, yaitu:
1. Sistem panasbumi bertemperatur rendah, yaitu suatu sistem yang reservoirnya
mengandung fluida dengan temperatur lebih kecil dari 1250 C.
2. Sistem/reservoir bertemperatur sedang, yaitu suatu sistem yang reservoirnya
mengandung fluida bertemperatur antara 1250 C dan 2250 C.
3. Sistem/reservoir bertemperatur tinggi, yaitu suatu sistem yang reservoirnya
mengandung fluida bertemperatur diatas 2250 C.
Sistem panasbumi seringkali juga diklasifikasikan berdasarkan entalpi fluida yaitu
sistem entalpi rendah, sedang dan tinggi. Kriteria yang digunakan sebagai dasar klasifikasi
pada kenyataannya tidak berdasarkan pada harga entalphi, akan tetapi berdasarkan pada
temperatur mengingat entalphi adalah fungsi dari temperatur. Pada Tabel dibawah ini
ditunjukkan klasifikasi sistem panas bumi yang biasa digunakan.

2.4. Transformasi Fourier


Analisa transformasi fourier adalah sebuah teknik dalam matematika yang menguraikan
sebuah sinyal dalam bentuk sinusoidal dengan frekuensi yang berbeda-beda dan merubah
domain waktu menjadi domain frekuensi. Fast Fourier Transform adalah suatu algoritma yang
digunakan untuk merepresentasikan sinyal dalam domain waktu dan domain frekuensi.
Sedangkan Short Time Fourier Transform merupakan metode transformasi yang
mengembangkan metode Fourier Transform dengan kelebihan pada kemampuan untuk
mentransformasi non-stationary signal. dan pertama kalinya diperkenalkan oleh Gabor pada
tahun 1946 (HelpMatlab Reference V. 7.6)

Gambar 2.12 SBGf

- Sociedade Brasileira de Geofsica, 2005

Perbedaan mendasar dari sebuah sinyal stasioner dan nonstasioner adalah pada
kandungan frekuensinya:

Gambar 2.13 Karakter

spektrum frekuensi dari sinyal stasioner (A) dan sinyal nonstasioner


(B) (Polikar, 1994).

Pada tahun 1960, J. W. Cooley dan J. W. Tukey, berhasil merumuskan suatu teknik
perhitungan algoritma Fourier Transform yang efisien. Teknik perhitungan algoritma ini

dikenal dengan sebutan Fast Fourier Transform atau lebih populer dengan istilah FFT yang
diperkenalkan oleh J.S.Bendat dan A.G.Piersol pada 1986. Fast Fourier Transform dalam
bahasa indonesia adalah Transformasi Fourier Cepat adalah sumber dari suatu algoritma untuk
menghitung Discrete Fourier Transform (transformasi fourier diskri tatau DFT) dengan cepat,
efisien dan inversnya.
Fast Fourier Transform (FFT) diterapkan dalam beragam bidang dari pengolahan
sinyal digital dan memecahkan persamaan diferensial parsial menjadi algoritma-algoritma
untuk penggandaan bilangan integer dalam jumlah banyak. Ada pun kelas dasar dari algoritma
FFT yaitu decimation in time (DIT) dan decimation in frequency (DIF). Garis besar dari kata
Fast diartikan karena formulasi FFT jauh lebih cepat dibandingkan dengan metode
perhitungan algoritma Fourier Transform sebelumnya.
Metode FFT memerlukan sekitar 10000 operasi algoritma matematika untuk data
dengan 1000 observasi, 100 kali lebih cepat dibandingan dengan metode sebelumnya.
Penemuan FFT dan perkembangan personal komputer, teknik FFT dalam proses analisa data
menjadi populer, dan merupakan salah satu metode baku dalam analisa data. Satu bentuk
transformasi yang umum digunakan untuk merubah sinyal dari domain waktu ke domain
frekuensi adalah Transformasi Fourier:
Persamaan dari bentuk sinya x(t).

FFT dalam pengolahan isyarat meliputi Periode dan frekuensi:


1. Frekuensi
Ada periode, maka ada frekuensi diartikan sebagai jumlah gelombang yang terjadi
dalam 1 detik. Frekuensi didefinisikan secara sederhana sebagai kebalikan dari waktu.
Sehingga waktu yang satuannya adalah detik (second) akan menjadi Hertz (1-per second)
hanya akan memiliki tepat satu nilai spektrum. Yang dikenal dengan spektrum frekuensi.
Pengertian frekuensi ini juga berlaku untuk gelombang monokromatis.
2. Periode
Secara umum periode didefinisikan sebagai waktu yang dibutuhkan untuk sebuah isyarat atau
gelombang mencapai suatu gelombang penuh.dan dapat menentukan nilai periodesitasnya.

Perlu dicermati bahwa pengertian ini berlaku untuk isyarat monokromatis, isyarat yang
dimaksud adalah gelombangnya bersifat tunggal, pasti memiliki sebuah priode. Dengan
demikian isyarat itu dikenal dengan istilah priodis, pengamatan dapat dilakukan dengan
memantau gelombang kita dapat mengetahui nilai nilai yang terkandung dalam isyarat serta
periodenya.
Persamaan STFT:

Pengaruh Window pada Short Time Fourier Transform

Gambar 2.14 Window

length

Representasi Fourier untuk sinyal input merupakan interprestasi yang sangat berguna.
Sistem dalam domain waktu menggunakan jumlah konvolusi sebagai metode untuk
menghitung output sistem untuk berbagai input jika respon impuls telah ditentukan. Pada
representasi dalam domain frekuensi output sistem merupakan hasil kali dari frekuensi respon
sistem dengan frekuensi respon sinyal input.
Pada beberapa aplikasi, sinyal yang penting dan paling banyak digunakan adalah sinyal
periodik. Untuk sinyal periodik, metode analisa yang efisien tersedia dengan menggunakan

transformasi Fourier untuk mendapatkan spektrum frekuensi sinyal. Spektrum frekuensi dari
sinyal menggambarkan komponen periodiknya dan merupakan karakteristik sinyal yang
penting dalam analisa. Banyak teknik analisa dikembangkan untuk sinyal analog
menggunakan analisa Fourier dan transformasi Laplace. Berikut ini merupakan rumusan dari
transformasi Fourier:

dan inversnya adalah :

Intergral Fourier memetakkan sinyal dari satu domain ke domain yang lain. Walaupun
transformasi Fourier menyediakan alat analisa yang baik untuk sistem dan sinyal kontinyu,
tetapi implementasinya membutuhkan fungsi representasi matematis untuk distranformasikan
dan perhitungan integral. Karenanya dianggap perlu untuk membetukkan operasi yang sama
pada sinyal diskrit agar dapat diimplementasikan pada hardware digital. Pendekatan pada
sinyal input dengan nilai sampel diskrit, Transformasi Fourier Diskrit (DFT) dapat
dikembangkan :

dengan
n ={0, 1, 2, ... , N-1} (indeks waktu)
k ={0, 1, 2, ... , N-1} (indeks frekuensi)
T =1/F (interval sampling)
F =1/T (frekuensi sampling)
N = jumlah sampling yang digunakan dalam penghitung DFT

Persamaan di atas dapat juga ditulis sebagai persamaan yang mengandung faktor
pengali sebagai berikut:

N adalah jumlah sampel.

Dasar-dasar Transformasi Fourier

Transformasi Fourier adalah suatu model transformasi yang memindahkan domain


spasial atau domain waktu menjadi domain frekuensi.

F(t)

F()

Transformasi
Fourier

Gambar 2.15Transformasi

Fourier

Transformasi Fourier merupakan suatu proses yang banyak digunakan untuk


memindahkan domain dari suatu fungsi atau obyek ke dalam domain frekwensi. Di dalam
pengolahan citra digital, transformasi fourier digunakan untuk mengubah domain spasial pada
citra menjadi domain frekuensi. Analisa-analisa dalam domain frekwensi banyak digunakan
seperti filtering. Dengan menggunakan transformasi fourier, sinyal atau citra dapat dilihat
sebagai suatu obyek dalam domain frekuensi.
Transformasi Fourier 1D
Transformasi Fourier kontinu 1D dari suatu fungsi waktu f(t) didefinisikan dengan:

F ( )

f (t ).e

jt

dt

dimana F() adalah fungsi dalam domain frekwensi


adalah frekwensi radial 0 2f,
atau dapat dituliskan bahwa
= 2f
Contoh 4.1.
Diketahui fungsi f(t) sebagai berikut:
f(t)
3

-1

Transformasi Fourier dari f(t) di atas adalah:

F ( ) (3)e jt dt 3 e jt dt
3 jt

e
j

3 j
6 sin( )
e e j
j

Hasil dari transformasi Fourier untuk = 0 s/d 2 adalah :

Gambar 2.16 Contoh

hasil transformasi fourier

Transformasi Fourier 2D
Transformasi Fourier kontinu 2D dari suatu fungsi spasial f(x,y) didefinisikan dengan:

F (1 , 2 )

f ( x, y).e

j 1 x 2 y

dxdy

dimana F(1,2) adalah fungsi dalam domain frekwensi


f(x,y) adalah fungsi spasial atau citra
dan 2 adalah frekwensi radial 0 2.
Transformasi fourier yang digunakan dalam pengolahan citra digital adalah transformasi
fourier 2D.
Contoh 4.2.
Diketahui fungsi spasial f(x,y) berikut:
f(x,y)
1

Transformasi fourier dari f(x,y) di atas adalah:


F 1 , 2

1 1

(1).e

j 1 x 2 y

dydx

1 1

e j1 x j2 y

e

1
1

sin( 2 ) e j1x

2
j1

sin( 2 ) j1 x
1 2 e dx
1

dx
1

sin( 2 ) sin( 1 )
.
2
1

sin( 2 ) sin( 1 )
21

Hasil dari transformasi fourier untuk 0<1,2<2, adalah sebagai berikut :

Gambar 2.17 Contoh hasil transformasi fourier 2D

Gambar 2.18 Hasil transformasi fourier dalam surface

Transformasi Fourier semacam ini disebut dengan continuous fourier transform, dan
sulit dikomputasi karena ada operasi integral dan sifat kontinunya itu sendiri.

Transformasi Fourier Diskrit


Transformasi fourier diskrit atau disebut dengan Discrete Fourier Transform (DFT)
adalah model transformasi fourier yang dikenakan pada fungsi diskrit, dan hasilnya juga
diskrit. DFT didefinisikan dengan :
N

F (k ) f (n).e j 2knT / N
n 1

DFT 1D
DFT seperti rumus di atas dinamakan dengan DFT 1 dimensi, DFT semacam ini banyak
digunakan dalam pengolahan sinyal digital.

Contoh 4.3 :
Diketahui f(t) dalam bentuk diskrit f(n) sebagai berikut :
f(t)

DFT dengan T=1 dari fungsi f(n) di atas adalah :


3

n 0

n 0

F (0) f (n).e jn0 f (n)


1111 4

k=0

F (1) f (n).e j 2n / 4
n0

f (n).e

n0

k=1

0.5 jn

n0

n0

n0

n0

F ( 2) f (n).e j 4 n / 4 f (n).e jn 0

k=2

F (3) f (n).e j 6 nn / 4 f (n).e j1.5 n 0

k=3

Hasil dari DFT untuk T (periode sampling) yang berbeda akan juga berbeda. Sehingga
dalam proses perhitungan DFT, penentuan nilai T juga merupakan perhatian penting. Sebagai
acuan dapat digunakan aturan frekwensi Niquist bahwa frekwensi sampling minimal dua kali
frekwensi informasi (data), atau dengan kata lain periode sampling maksimal setengah kali
periode dari nilai fungsinya.

Contoh 4.3 :
Diketahui f(t) dalam bentuk diskrit f(n) sebagai berikut :
f
2
1
t
0

DFT dengan T=1 dari fungsi f(n) di atas adalah :


7

n 0

n 0

F (k ) f (n).e j 2nk / 8 f (n).e jnk / 8

Hasil DFT fungsi f(t) di atas adalah :


k

F(k)

0
1
2
3
4
5
6
7

12
0
-2 2j
0
0
0
-2 + 2j
0

Terlihat bahwa hasil dari DFT adalah bilangan komplek, yang terdiri dari unsur real
dan imaginer. Sehingga dapat dipisahkan dalam unsur real dan imaginer sebagai berikut :
k

Real{
F(k)}

0
1
2
3
4
5
6
7

Im{F(
k)}

12
0
-2
0
0
0
-2
0

0
0
-2
0
0
0
2
0

Dan dapat digambarkan sebagai berikut :

Bagian Real

Bagian Imaginer

Gambar 2.19 Contoh DFT real dan imaginer


Atau dapat dinyatakan dalam magnitude dan phase dengan definisi sebagai berikut :
F (k )

Magnitude :

Re f (k ) 2 Im f (k ) 2

Arg F (k )

Phase :

Im F ( k )
Re F (k )

Magnitude

Phase
Gambar 2.20 Contoh DFT real dan imaginer

Bila DFT dihitung untuk k=0 s/d 15 maka hasilnya adalah:


k
0
1
2

F(k)
12
0
-2

2j
0

K
8
9
1

F(k)
12
0
-2 2j

-2 + 2j

0
1

0
2

0
3

-2 +

2j
0

4
5

Terlihat terjadi pengulangan hasil, hal ini disebabkan proses DFT memang
mengakibatkan terjadinya periodik. Ini sebagai akibat dari adanya unsur radial 2 dalam
bentuk transformasi fourier. Sehingga dalam proses perhitungan DFT, perhitungan cukup
dilakukan sampai 1/2 periodik saja. Dan perhitungan inilah yang dinamakan dengan FFT
(Fast Fourier Transform).

Transformasi Fourier Diskrit 2D


Transformasi Fourier Diskrit (DFT) 2 Dimensi adalah tranformasi fourier diskrit yang
dikenakan pada fungsi 2D (fungsi dengan dua variabel bebas), yang didefinisikan sebagai
berikut :

F ( k1 , k 2 )

N1

N2

f (n , n

n1 0 n2 0

).e j 2T ( k1n1 / N1 k2 n2 / N 2 )

DFT 2D ini banyak digunakan dalam pengolahan citra digital, karena data citra
dinyatakan sebagai fungsi 2D.
Contoh 4.4 :
Diketahui f(x,y) adalah sebagai berikut :
0
1
1
1
1
0
1
1
0
0
1
1
1
1
0
0
1
1
0
1
1
1
1
0
Bila digambarkan hasilnya adalah sebagai berikut :

Gambar 2.21 Contoh citra dalam f(x,y)

DFT dari fungsi f(x,y) di atas adalah :

F (k1 , k 2 )

f (n , n

n1 0 n2 0

).e j 2T ( k1n1 / 4 k 2 n2 / 6)

Hasil dari DFT adalah sebagai berikut :


16
0

-2

- 3.46i
0

-2

+ 3.46i
0

1.27 0
0

4.73i
0
-

0
4.7
3 - 1.27i

0
0

0
0

4.73+
1.27i
Secara Grafis dapat ditunjukkan bahwa :

0
0

0
1.2
7 + 4.73i

Bagian Real

Bagian Imaginer
Gambar 2.22 Contoh hasil DFT 2D

Hasil DFT dalam bentuk magnitude dan phase adalah sebagai berikut :
Magnitude =
16.0000

4.8990

4.8990

4.0000
0

4.0000

4.8990

4.8990

Phase =
0

0 -2.0944

0 -1.8326
0

2.8798

0
0

0
0

2.0944

0 -2.8798
0

0
0

1.8326

Secara grafis dapat digambarkan sebagai berikut :

Magnitude

Phase

Gambar 2.23 Contoh hasil DFT 2D dalam magnitude dan phase

2.5. Komponen Seismogram


Seismograf adalah sebuah perangkat yang mencatat dan mengukur gempa bumi.
Seismograf terdiri dari seismometer. Seismometer adalah sesor getaran yang biasanya
digunakan untuk mendeteksi gempa bumi atau getaran pada permukaan tanah. Hasil rekaman
dari alat tersebut disebut seismogram.

Gambar 2.24 Seismograf (Afnimar, 2009)


Pada dasarnya Seismograf memiliki tiga komponen :

Sensor Komponen Vertikal Atas Bawah (Up-down, UD); sensor ini merekam gelombang
gempa yang arah partikelnya bergerak dalam arah atas bawah.

Sensor Komponen Horizontal Utara Selatan (North-South, NS); sensor ini merekam
gelombang gempa yang arah partikelnya bergerak dalam arah Utara Selatan atau yang
mewakili arah ini.

Sensor komponen Horizontal Timur Barat (East West, EW); sensor ini merekam
gelombang gempa yang arah partikelnya bergerak dalam arah Timur Barat atau yang
mewakili arah ini.
Ketika gelombang gempa bumi P, S, Love dan Reyleigh menyentuh seismometer 3
komponen, maka tidak semua komponen akan mendeteksi gelombang gempa tersebut.
Terdeteksi tidaknya gelombang gempa bumi sangat bergantung pada arah datangnya
gelombang gempa teresebut. Berdasarkan tiga komponen sensor pada seismograf di atas maka
pada hasil perekaman (seismogram) memiliki beberapa komponen, contoh sebagai berikut :

Gambar 2.25 Perekaman seismogram oleh 3 komponen seismograf.


Dari gambar di atas dapat dilihat bahwa seismogram memiliki tiga komponen utama
up-down, north-south, dan east-west. Dimana setiap arah pergerakan memberikan informasi
tentang gempa bumi. Berikut ini merupakan contoh dari salah satu komponen seismogram :

Gambar 2.26 Kumpulan komponen vertikal seismogram (Lay, 1995)


Gambar di atas merupakan contoh dari komponen vertikal dari seismogram untuk
single event. Data diplot pada jarak angular pada setiap stasiun.

BAB III
METODOLOGI

3.1. Waktu dan Tempat Praktikum


Praktikum ini dilakukan pada hari Sabtu, tanggal 6 Juni 2015 yang berada di daerah
Cangar Malang
3.2. Peralatan
Peralatan yang digunakan pada praktikum ini antara lain :
1. Laptop: alat ini digunakan untuk digitasi sinyal yang tercatat serta tempat penyimpanan
data setelah didownload dari ADC.

Gambar 3.1 Laptop


2. Kabel: alat ini digunakan untuk menghubungkan semua komponen seismograf.

Gambar 3.2 Kabel


3. Seismometer: Alat ini merupakan komponen utama dari seismograf. Fungsi utama alat ini
adalah untuk mencatat gempa mikro. Gempa mikro dicatat oleh sensor piezoelektrik yang
mengubah energy mekanik menjadi energy listrik .

Gambar 3.3 Seismometer

4. ADC: Analog to digital converter digunakan untuk mengubah sinyal analog yang tercatat
di seismogram menjadi data digital. ADC digunakan agar didapatkan data digital yang
penyimpanannya relatif mudah dan tidak akan terpengaruh oleh noise saat penyimpanan
data. Alat ini dapat menyimpan data.

Gambar 3.4 ADC


5. Accumulator: Alat ini merupakan sumber daya untuk mengisi daya semua komponen
seismograf seperti laptop, dan ADC. Arus yang dihasiilkan dari alat ini adalah arus DC.

Gambar 3.5 Accu


6. Inverter: inverter digunakan untuk mengubah arus DC menjadi AC. Arus DC berasal dari
accumulator. Agar dapat digunakan untuk mengisi batrai laptop maka harus diubah ke AC
dengan inverter.

Gambar 3.6 Inverter

7. Alat tulis: Alat tulis digunakan untuk mencatat kejadian-kejadian noise di lapangan.
Sehingga, tidak akan terkecoh pada saat interpretasi antara event dengan noise karena
pada waktu tertentu terdapat noise akan tercatat.

3.3. Tata laksana


Tata laksana penelitian terdiri dari tiga buah tahap yaitu tahap akuisisi, pengolahan data
dan interpretasi data.

3.3.1. Prosedur Akuisisi


Tahap akuisisi data merupakan tahapan dimana data diambil. Pada penelitian ini dipilih
daerah dengan noise gelombang mekanik yang kecil (tempat sunyi dan sepi) serta dipilih
daerah dengan lapisan tanah yang keras (tidak gembur) agar seismogram mencatat gempa
mikro dengan maksimal (gelombang tidak teratenuasi di lapisan ductile). Pada penelitian ini
stasiun berada pada koordinat 7.740255 LS dan 112.536972 BT. Pengambilan data
dilaksanakan selama 30 menit. Namun, karena hujan data yang tercatat hanya 10 menit yaitu
dari pukul 14.28-14.58.
Tahap akuisisi data dimulai dengan seluruh komponen seismograf disiapkan. Semua
komponen disambungkan dengan kabel. Seismometer dikondisikan agar berada pada posisi
datar dengan menyusun posisi udara waterpass tepat di tengah. Akusisi dimulai.

3.3.2 Prosedur Pengolahan


Pengolahan data TDS dilakukan dengan menggunakan software TDSN, Ms. Excel, dan
OriginPro8.1. Pertama, pengolahan data dilakukan dengan software TDSN untuk melihat
hasil perekaman. Software Pro.exe di folder TDS yang terinstal di Data D dibuka.

Gambar 3.7 Membuka TDS


Selanjutnya akan munculan tampilan awal software TDSN seperti pada gambar berikut.

Gambar 3.8 Tampilan software TDS


Untuk membuka data hasil perekaman maka klik File>Open Trace File. Data yang
diperoleh dari akuisisi di lapangan dalam format .trc.

Gambar 3.9 Open trace


File yang akan dibuka di software TDSN dipilih. Pada praktikum ini data yang diolah
memiliki nama klp7.trc.

Gambar 3.10 Trace kelompok 7


Selanjutnya, data dibuka pada software TDSN dengan klik Open sehingga diperoleh
tampilan seismogram dalam domain waktu seperti berikut.

Gambar 3.11 Hasil perekaman data

Tampilan yang muncul merupakan hasil perekaman alat untuk kelompok 7 selama
sekitar 12 menit, yaitu mulai pukul 14.28.22 hingga 14.40.15. Pada tampilan tersebut juga
terdapat perekaman dari tiga komponen, yaitu N-S, E-W, dan Z yang masing masing berada
dalam domain waktu.
Kemudian, event gempa mikro dicari. Setelah itu diidentifikasi waktu mulai terekam
event hingga waktu berakhirnya event. Sebagai contoh adalah hasil perekaman 6 detik
pertama adalah sebagai berikut.

Gambar 3.12 Pemotongan event

Pada rekaman di atas terlihat adanya suatu event yang terekam pada ketiga komponen.
Untuk lebih jelas dapat diklik dua kali pada event yang dimaksud sehingga akan muncul
ZoomIn Window.

Gambar 3.13 Tampilan zoom pada data


Setelah waktu mulai terekam event dan berakhirnya event dicatat, maka event tersebut
dipotong sehingga lebih mudah dalam melakukan identifikasi suatu event. Hal ini dilakukan
dengan cara klik File>Save cut data.

Gambar 3.14 Cara cut data


Kemudian akan muncul tampilan Save Mode seperti berikut.

Gambar 3.15 Tampilan pengaturan data yang akan di save


Pada length of save dicentang selected length karena pemotongan dilakukan pada
panjang rekaman. Selanjutnya pada begin time of save dan end time of save diisi dengan
tahun (Y), bulan (M), tanggal (D), jam (H), menit (M), dan detik (S) ketika suatu event yang
akan dipotong tercatat.

Gambar 3.16 Pengaturan data yang akan di save

Setelah diklik OK akan muncul tampilan untuk menyimpan data yang dipotong dan
klik Save.

Gambar 3.17 Buka data pada origin

Secara otomatis TDS akan menampilkan hasil pemotongan dan akan terlihat event yang
akan dianalisis seperti berikut.

Gambar 3.18 Analisa event setelah di cut


Data yang telah dipotong disimpan dalam format ASCII yaitu dengan cara klik
File>Save as ASC.

Gambar 3.19 Cara save data dalam bentuk ASC


Setelah itu akan muncul Save Mode untuk menyimpan data yang telah dipotong dan
klik OK.

Gambar 3.20 Pengaturan waktu pada data

Selanjutnya akan ada perintah untuk menyimpan data yang telah diubah ke dalam
format ASCII. Data akan tersimpan dalam folder ASC. Jika data sudah berhasil disimpan akan
muncul Save as ASC succeed.

Gambar 3.21 Save dalam bentuk txt


Data yang telah disimpan dalam format ASCII dapat dibuka dengan Notepad. Pada
Notepad akan muncul angka yang menunjukkan amplitudo hasil perekaman pada tiga
komponen.

Gambar 3.22 Hasil save dalam bentuk txt


Sebelum diolah pada software Origin, data pada Notepad diolah dengan Ms. Excel.
Perlu diketahui bahwa data yang tersimpan dari TDS berupa matriks 1xn (berupa satu baris).
Sementara itu data yang diolah di Origin harus berada dalam bentuk nx1 (berupa satu kolom).
Oleh karena itu data tersebut harus ditranspose, yaitu dari baris menjadi kolom. Sebagai
contoh adalah data pada komponen N-S berikut. Data tersebut dicopy dan dipaste di Ms.
Excel.

Gambar 3.23 Hasil save data ASC

Gambar 3.24 Copy data ke dalam excel


Data yang telah disalin di Ms. Excel ditranspose. Caranya, data di-copy, lalu klik kanan,
Paste Special, dan centang Transpose lalu klik OK.

Gambar 3.25 Transpose data


Hasil data yang ditranspose akan seperti berikut, yaitu data baris akan menjadi kolom
dan data kolom akan menjadi baris.

Gambar 3.26 Hasil transpose data


Data yang telah ditranspose dijadikan dalam bentuk satu kolom. Data tersebut
merupakan data amplitudo.

Pada perekaman ini digunakan frekuensi sebesar 100 Hz. Artinya, dalam waktu 0,01
sekon akan terekam satu data. Oleh karena itu, ditambahkan data waktu mulai dari waktu
awal sampai waktu akhir perekaman data yang telah dipotong, yaitu mulai dari 0, 0,01,
0,02, ....

Karena dari data yang dipotong tidak semuanya merekam event yang akan dianalisis,
maka data yang diperlukan adalah data yang dianalisis saja. Misal, data event yang dianalisis
pukul 14.28.27,23 14.28.27,76 maka data yang diperlukan adalah mulai dari t = 0,23 hingga
t = 0,76 karena data yang dipotong mulai pukul 14.28.27 (t = 0) dan berakhir pukul 14.28.28
(t = 0,99).
Setelah itu pengolahan data dilanjutkan pada software OriginPro8.1. Tampilan awal
software Origin adalah sebagai berikut.

Gambar 3.27 Tampilan software origin


Pada lembar Book1 akan muncul tiga kolom. Kolom pertama merupakan keterangan
dan nomor data. Kolom kedua dan ketiga adalah A(x) dan B(y). Selanjutnya data hasil
pengolahan di Ms. Excel disalin di Origin, yaitu kolom A(x) sebagai kolom berisi data waktu
(s) dan kolom B(y) sebagai kolom berisi data amplitudo (mm).

Gambar 3.28 Worksheet dalam origin


Setelah itu diklik Plot>Line>Line.

Gambar 3.29 Plot dalam line

Kemudian akan muncul Plot Setup seperti pada berikut. Setelah itu akan dibuat grafik
dengan sumbu X sebagai fungsi waktu dan sumbu Y sebagai fungsi amplitudo. Oleh karena
itu, pada baris A dicentang X dan pada baris B dicentang Y.

Gambar 3.30 Pengaturan plot


Lalu klik OK. Selanjutnya akan muncul tampilan seperti berikut.

Gambar 3.31 Hasil plot dalam domain waktu


Tampilan tersebut merupakan tampilan event dalam domain waktu. Untuk menganalisis
event pada domain frekuensi maka dilakukan FFT (Fast Fourier Transform). Langkah
pertama yang dilakukan yaitu klik pada kurva hingga muncul titik titik hitam.

Gambar 3.32 Klik hasil plot

Lalu klik Analysis>Signal Processing>FFT>FFT.

Gambar 3.33 Cara melakukan FFT


Selanjutnya akan muncul tampilan untuk melakukan pengaturan parameter yang akan
digunakan seperti berikut. Pada Options, Window diubah ke dalam Hamming. Setelah
itu, pada Preview Plot dicentang Amplitude. Lalu klik OK.

Gambar 3.34 Pengaturan FFT


Pada Book1 akan muncul lembar data yang telah ditransformasi dan grafik yang telah
diplot seperti berikut.

Gambar 3.35 Hasil setelah di FFT

Untuk memperjelas grafik dapat diklik dua kali pada grafik yang dimaksud. Sebagai
contoh adalah spektral frekuensi yang merupakan plot antara frekuensi terhadap amplitudo
seperti berikut.

Gambar 3.36 Hasil FFT


Analisis event juga dapat dilakukan dengan menggunakan STFT (Short Time Fourier
Transform). Langkah yang dilakukan hampir sama dengan FFT, yaitu setelah kurva waktu
terhadap amplitudo diklik, maka klik Analysis>SignalProcessing>FFT>STFT. Setelah itu
akan muncul Signal Processing. Window type diubah menjadi Hamming dan centang
Auto Preview.Pada bagian kanan atas akan ditampilkan hasil spektogram dari event yang
dianalisis.

Gambar 3.37 Pengaturan STFT

Gambar 3.38 Hasil STFT


3.3.3 Prosedur Interpretasi
Prinsip picking :

Dilakukan untuk menentukan waktu tiba gelombang P dan S

Gelombang P tiba lebih dahulu daripada gelombang S

Gelombang P lebih mudah diamati daripada gelombang S

Hasil dari picking, secara manual dapat digunakan untuk menghitung waktu terjadinya
gempa dengan menggunakan diagram wadati.

Beda waktu tiba gelombang P dan S (ts-tp) diplot terhadap waktu tiba gelombang P.

Kemudian ditarik garis lurus yang mewakili sebagian besar titik yang sudah diplot tadi
hingga memotong sumbu x (komponen tp).

Karena di hiposenter ts-tp akan menjadi nol, maka titik potong garis lurus dalam
diagram wadati dengan sumbu tp adalah pendekatan waktu terjadinya gempa (to).
Spektrum adalah kurva yang menunjukkan amplitudo dan fase sebagai fungsi frekuensi

atau periode, atau berapa banyak jenis getaran yang ada dari gempa bumi. Spectral analysis
merupakan salah satu metode untuk memperkirakan parameter sumber gempa melalui
gelombang yang diamati.
Analisis spektral dilakukan untuk menentukan nilai frekuensi dominan dari sinyalsinyal gempa Vulkanik Dangkal yang telah dideteksi.
Identifikasi Tipe Gempa dengan Spektrum

Gambar 3.39 Seismogram 3 komponen


Spektrogram merupakan sarana untuk melihat konten frekuensi dari seismogram yang
berubah terhadap waktu. Nilai-nilai amplitudo spektral dikonversi ke warna dengan biru gelap
mewakili nilai-nilai yang rendah, kemudian hijau dan kuning hingga merah tua untuk nilainilai yang tinggi
Pada analisis karakteristik ini, pertama yang dilakukan adalah menganalisis bahwa
event terpilih dari semua stasiun diduga berasal dari sumber yang sama dengan
membandingkan pola waveform, spektral atau spektrumnya.

Gambar 3.40 Perbandingan spektogram dengan seismogram

Gambar 3.41 Rasio spektrum

Interpretasi Data
Pendeteksian sinyal transient adalah dengan membandingkan
short term average (STA) dan long term average (LTA) dan juga menggunakan
logaritma anti triggering. STA merupakan nilai rata-rata amplitude jangka pendek (0.5-2.0
detik), sedangkan LTA merupakan merupakan nilai rata-rata amplitude jangka panjang (>10
detik). Ketika perbandingan STA/LTA melebihi ambang batas yang sudah ditentukan, maka
dapat disebut sebagai event.
Nilai rasio spektrum H/V(HVSR) yang didapatkan akan digunakan untuk membuat peta
kontur yang menunjukkan nilai puncak HVSR dan juga frekuensi predominan (f o). Nilai ini
akan dibandingkan dengan hasil hasil terdahulu dan juga standar SESAME untuk mengetahui
tingkat bahaya kerusakan akibat gempabumi yang terjadi. Data geologi tidak terlalu
diperhatikan dalam penelitian ini dikarenakan studi geologi untuk wilayah penelitian belum
dilakukan untuk tingkat yang detail.

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1. Data Hasil Pengamatan
Dari hasil pengamatan yang dilakukan dengan waktu 12 menit yang diamati mulai
pukul 14.28WIB hingga 14.40WIB didapatkan hasil sebagai berikut

Gambar 4.1 Data hasil pengamatan


4.2. Analisa
4.2.1. Analisa Prosedur
4.2.1.1.

Analisa Prosedur Akuisisi Data

Beberapa hal yang harus dilakukan dalam analisa prosedur dalam praktikum pengolahan
data seismik antara lain adalah sebagai berikut, pertama, menentukan lokasi akuisisi. Dalam
menentukan lokasi akuisisi hal yang harus diperhatikan adalah mencari lokasi dengan keadaan
tanah yang keras dan lingkungan tersebut harus dalam keadaan sunyi atau sepi sehingga dapat
meminimalisasi noise.
Kedua, rangkai alat tersebut hingga dapat di operasikan. Perangkat terdiri dari perangkat
computer jinjing, accu, converter, digital portable seismograph, sensor, GPS dan kabel. Dalam
merangkai alat tersebut letakkanlah sensor pada bidang datar dank eras, hal tersebut berguna
untuk mengkalibrasi alat yang ditunukkan dengan posisi bulls eye berada di tengah.
Kemudian sensor diarahkan kea rah barat agar dapat menyamakan arah komponen.
Ketiga, letakkan GPS dengan posisi vertical lurus keatas, hal tersebut berguna agar GPS
dapat menerima sinyal dengan baik.

Setelah alat dioperasikan minimalisasi segala bentuk noise yang berada disekitar lokasi
akuisisi. Apabila terdapat noise (seperti adanya kendaraan yang lewat disekitar tempat
akuisisi, getaran suara disekitar alat, dll) dicatat waktu dan beri keterangan dalam hal tersebut
hal ini berfungsi membantu dalam proses pengolahan data.
4.2.1.2. Analisa Prosedur Pengolahan Data
Dalam pengolahan data digunkan tiga software antara lain yaitu TDS (Time Digital
Seismogram), Microsoft Excel, dan OriginPro. Dimana TDS berfungsi untuk menampilkan
hasil rekaman dalam domain waktu, anlisis event yang terjadi pada gelombang micro dan
memotong data menjadi beberapa event sehingga kita dapat lebih focus dalam menganalisa
event tersebut. Setelah data di potong, kemudian data tersebut diubah dalam format ASC.
Selanjutnya data dibuka dalam software Excel, dimana software ini berguna dalam
mentranspose data dari data horizontal menjadi data vertical. Kemudian data tersebut
dipindahkan dalam software originPro dimana software ini berfungsi dalam menampilkan
kurva waktu dan amplitudo. Selain itu software OriginPro berfungsi dalam mentranspose
kurva tersebut ke dalam kurva FFT. OriginPro juga berfungsi dalam Mentranspose kurva
waktu dan amplitude dimana sumbu x merupakan nilai waktu dan sumbu y dalam frekuensi
dan sumbu z dalam amplitudo
Interval pengerjaan: 14.28.30-14.28.32.

Gambar 4. 1 Picking Tp, Ts, dan T surface pada seismogram. Seismogram di atas
merupakan hasil pemotongan dengan range pemotongan 14.28.30-14.28.32.
Picking dilakukan dengan memperhatikan karakter dari seismogram di ketiga
komponen. Picking gelombang P dipick ketika terdapat perubahan pola amplitude.
Gelombang P terekam pada pukul 14.28.30.740. Kemudian, gelombang S dipick berdasarkan
pada perubahan karakter gelombang yang semakin membesar amplitudonya, sehingga
gelombang S terekam pada pukul 14.28.30.800. Dengan demikian didapatkan Tp-Ts sebesar

0,06 detik. Syarat terjadinya gempa mikro adalah memiliki Tp-Ts kurang dari 3 s sehingga
data yang dipilih telah memasuki katagori gelombang micro.
Pada penelitian ini dilakukan pula picking surface wave dan batas akhir gempa dimana
berturut-turut adalah 14.28.30.860 dan 14.28.31.410. Durasi terjadinya gempa bumi
berdasarkan penelitian ini adalah selama 0.670 s. Namun, durasi gempa yang sangat singkat
menyebabkan penyusun pesimis bahwa data pada interval ini adalah event dari fluida panas
bumiyang menyebabkan rekahan di bawah permukaan bumi. Oleh karena itu, terdapat pula
kemungkinan bahwa data yang diteliti pada interval ini merupakan noise.

Gambar 4. 2 Perbandingan frekuensi terhadap amplitude dari berbagai komponen alat


(atas kiri komponen NS)(atas kanan komponen E-W)(bawah komponen Up-down)
Pada gambar di atas amplitude telah muncul bersamaan dengan frekuensi dari 0 kecuali
pada komponen E-W. Munculnya amplitude sebelum frekuensi 5 Hz menendakan gempa
yang terjadi adalah gempa mikro yang berasosiasi dengan fluida geothermal yang ada di
daerah penelitian yakni cangar. Terdapat perbedaan kemunculan amplitude pada komponen EW dapat disebabkan adanya efek heterogenitas bumi sehingga gelombang merambat tidak
pada medium yang seragam.

Gambar 4. 3 Perbandingan frekuensi, amplitude dan dari berbagai komponen alat (atas
kiri komponen NS)(atas kanan komponen E-W)(bawah komponen Up-down)
Pada gambar di atas terlihat bahwa frekuensi dominan dari ketiga arah stasiun adalah
25-35 Hz. Warna putih pada gambar di atas menunjukan frekuensi dominan dari data.

4.2.2. Analisa Hasil


Dari hasil pengamatan selama 10 menit kami membaginya kedalam 23 event yang
terjadi sebagai berikut.

DATA EVENT
SABTU, 6 JUNI 2015 DI TITIK 7 DAERAH PANAS BUMI CANGAR

No.
1.

Event
Farizky

Waktu

14.28.27,23:
14.28.27,76

tP

tS

(s)

(s)

tStP

Rentang
tF

(s)

14.28.27,240 14.28.27,360 0,12 14.28.27,770

Frekuensi
(Hz)
28-40

2.

Lucky

14.28.30.00:

3.

Lutfi

14.28.30,32
14.29.30,33:

4.

Indah

14.29.30,8
14.29.35,24:

14.28.30.740 14.28.30.800 0,06 14.28.31.410

25-35

14.29.30,38

0.47

14.29.30,7

27-37

14.29.35,21

14.29.35,29

0.08

14.29.35,65

25-30

Inge

14.29.35,84
14.29.55,06:

14.29.55,07

14.29.55,16

0,09

14.29.55,56

26-36

6.

Locana

14.29.56,64
14.29.56,77:

14.29.56,85

14.29.56,9

0,05

14.29.57,44

26-35

7.

Danang

14.29.57,43
14:30:15,59:

14:30:15,60

14:30:16,00

0,40

14:30:16,66

20-35

8.

M.

14:30:16,62
14.30.38,80:

14.30.38,80

14.30.38,87

0,07

14.30.39,19

34-37

14.31.09,650 14.31.09,710 0,06 14.31.10,140

28-35

14.35.01,33

27-29

5.

Rahmawan
9. Jonathan

14.30.39,19
14.31.09,68:
14.31.10,43

14.29.30,34

10. Alvin
11. M. Sulthon
12. Azzhravia
13. Liawening
14. Argya
15. Zuhrotul
16. Qoriul

14.35.01,32:

14.35.01,35

0,02

14.35.01,83

14.35.01,83
17. M. Hasbi
18. Hamanda
19. Renaldy
20. Erwan
21. Bimo

14.37.33,26:

14.37.33,320 14.37.33,350 0,03 14.37.33,730

14.37.33,70
22. Berli
23.

Araminta

Permatasari

14.39.15,480: 14.39.15,550 14.39.15,590 0.04 14.39.16,100


14.39.16,270

4.2.2.1. Event 1

S
Gambar 4. 4 Event 1

Dari picking gelombang P dan S pada event yang terjadi pada pukul 14.28.27,23 hingga
14.28.27,76 diperoleh hasil yaitu waktu terekam gelombang P (tP) pukul 14.28.27,24, waktu
terekam gelombang S (tS) pukul 14.28.27,36, dan waktu berakhirnya event adalah pukul
14.28.27,77. Jadi, selisih waktu terekam gelombang S dan gelombang P (tS-tP) sebesar 0,12
sekon.
Selanjutnya, melalui FFT dan STFT dari event tersebut diperoleh spektral frekuensi dan
spektogram untuk komponen (North South) N S, East West (E W), dan Up Down (U
D). Frekuensi event dapat diketahui dari spektral frekuensi dan spektogram. Pada spektral
frekuensi, frekuensi dominan dapat diketahui dengan melihat amplitudo maksimum event.
Spektogram akan menampilkan amplitudo dalam bentuk warna gelap terang. Amplitudo
maksimum akan ditampilkan dengan warna terang dan amplitudo minimum (rendah) akan
ditampilkan dengan warna gelap. Berikut ini merupakan hasil dari pengolahan sinyal dengan
menggunakan FFT dan STFT.

Spektogram

Spektral Frekuensi

Seismogram

Komponen N-S

Tabel di atas menunjukkan tampilan seismogram, spektral frekuensi, dan spektogram


dari event yang diperoleh dari komponen N S. Dari spektral frekuensi diperoleh informasi
bahwa frekuensi dominan event sebesar 36 Hz. Sementara itu dari spektogram diperoleh
informasi bahwa frekuensi dominant event sebesar 28 Hz.

Komponen E-W

Seismogram
Spektral Frekuensi
Spektogram
Tabel di atas menunjukkan tampilan seismogram, spektral frekuensi, dan spektogram
dari event yang diperoleh dari komponen E W. Dari spektral frekuensi diperoleh informasi
bahwa frekuensi dominan event sebesar 36 Hz. Sementara itu dari spektogram diperoleh
informasi bahwa frekuensi dominant event sebesar 35 Hz.

Komponen U-D

Seismogram
Spektral Frekuensi
Spektogram
Tabel di atas menunjukkan tampilan seismogram, spektral frekuensi, dan spektogram
dari event yang diperoleh dari komponen U D. Frekuensi event dapat diketahui dari spektral
frekuensi dan spektogram. Dari spektral frekuensi diperoleh informasi bahwa frekuensi
dominan event sebesar 39 Hz. Sementara itu dari spektogram diperoleh informasi bahwa
frekuensi dominant event sebesar 40 Hz.
Dari komponen N S, E W, dan U D diketahui bahwa frekuensi event berada dalam
rentang 28 40 Hz.

4.2.2.2.

Event 2

Gambar 4. 5 Event 2
Dari picking gelombang P dan S pada event yang terjadi pada pukul 14.28.27,23 hingga
14.28.27,76 diperoleh hasil yaitu waktu terekam gelombang P (tP) pukul 14.28.27,24, waktu
terekam gelombang S (tS) pukul 14.28.27,36, dan waktu berakhirnya event adalah pukul
14.28.27,77. Jadi, selisih waktu terekam gelombang S dan gelombang P (tS-tP) sebesar 0,12
sekon.
Selanjutnya, melalui FFT dan STFT dari event tersebut diperoleh spektral frekuensi dan
spektogram untuk komponen (North South) N S, East West (E W), dan Up Down (U
D). Frekuensi event dapat diketahui dari spektral frekuensi dan spektogram. Pada spektral
frekuensi, frekuensi dominan dapat diketahui dengan melihat amplitudo maksimum event.
Spektogram akan menampilkan amplitudo dalam bentuk warna gelap terang. Amplitudo
maksimum akan ditampilkan dengan warna terang dan amplitudo minimum (rendah) akan
ditampilkan dengan warna gelap. Berikut ini merupakan hasil dari pengolahan sinyal dengan
menggunakan FFT dan STFT.

Komponen N-S

Seismogram
Spektral Frekuensi
Spektogram
Tabel di atas menunjukkan tampilan seismogram, spektral frekuensi, dan spektogram
dari event yang diperoleh dari komponen N S. Dari spektral frekuensi diperoleh informasi
bahwa frekuensi dominan event sebesar 36 Hz. Sementara itu dari spektogram diperoleh
informasi bahwa frekuensi dominant event sebesar 28 Hz.
Komponen E-W

Seismogram
Spektral Frekuensi
Spektogram
Tabel di atas menunjukkan tampilan seismogram, spektral frekuensi, dan spektogram
dari event yang diperoleh dari komponen E W. Dari spektral frekuensi diperoleh informasi
bahwa frekuensi dominan event sebesar 36 Hz. Sementara itu dari spektogram diperoleh
informasi bahwa frekuensi dominant event sebesar 35 Hz.
Komponen U-D

Seismogram
Spektral Frekuensi
Spektogram
Tabel di atas menunjukkan tampilan seismogram, spektral frekuensi, dan spektogram
dari event yang diperoleh dari komponen U D. Frekuensi event dapat diketahui dari spektral
frekuensi dan spektogram. Dari spektral frekuensi diperoleh informasi bahwa frekuensi
dominan event sebesar 39 Hz. Sementara itu dari spektogram diperoleh informasi bahwa
frekuensi dominant event sebesar 40 Hz.
Dari komponen N S, E W, dan U D diketahui bahwa frekuensi event berada dalam
rentang 28 40 Hz.

4.2.2.3.

Event 3

P S

Gambar 4. 6 Event 3
Dari picking gelombang P dan S pada event yang terjadi pada pukul 14.29.30,33 hingga
14.29.30,8 diperoleh hasil yaitu waktu terekam gelombang P (tP) pukul 14.29.30,34 waktu
terekam gelombang S (tS) pukul 14.29.30,38 dan waktu berakhirnya event adalah pukul
14.29.30,7. Jadi, selisih waktu terekam gelombang S dan gelombang P (tS-tP) sebesar 0,47
sekon.
Selanjutnya, melalui FFT dan STFT dari event tersebut diperoleh spektral frekuensi dan
spektogram untuk komponen (North South) N S, East West (E W), dan Up Down (U
D). Frekuensi event dapat diketahui dari spektral frekuensi dan spektogram. Pada spektral
frekuensi, frekuensi dominan dapat diketahui dengan melihat amplitudo maksimum event.
Spektogram akan menampilkan amplitudo dalam bentuk warna gelap terang. Amplitudo
maksimum akan ditampilkan dengan warna terang dan amplitudo minimum (rendah) akan
ditampilkan dengan warna gelap. Berikut ini merupakan hasil dari pengolahan sinyal dengan
menggunakan FFT dan STFT.

Komponen N-S

Seismogram
Spektral Frekuensi
Spektogram
Tabel di atas menunjukkan tampilan seismogram, spektral frekuensi, dan spektogram
dari event yang diperoleh dari komponen N S. Dari spektral frekuensi diperoleh informasi
bahwa frekuensi dominan event sebesar 37 Hz. Sementara itu dari spektogram diperoleh
informasi bahwa frekuensi dominant event sebesar 35 Hz.

Komponen E-W

Seismogram
Spektral Frekuensi
Spektogram
Tabel di atas menunjukkan tampilan seismogram, spektral frekuensi, dan spektogram
dari event yang diperoleh dari komponen E W. Dari spektral frekuensi diperoleh informasi
bahwa frekuensi dominan event sebesar 37 Hz. Sementara itu dari spektogram diperoleh
informasi bahwa frekuensi dominant event sebesar 35 Hz.

Komponen U-D

Seismogram
Spektral Frekuensi
Spektogram
Tabel di atas menunjukkan tampilan seismogram, spektral frekuensi, dan spektogram
dari event yang diperoleh dari komponen U D. Frekuensi event dapat diketahui dari spektral
frekuensi dan spektogram. Dari spektral frekuensi diperoleh informasi bahwa frekuensi
dominan event sebesar 27 Hz. Sementara itu dari spektogram diperoleh informasi bahwa
frekuensi dominant event sebesar 27 Hz.
Dari komponen N S, E W, dan U D diketahui bahwa frekuensi event berada dalam
rentang 27 37 Hz.

4.2.2.4.

Event 4

Gambar 4. 7 Event 4
Pada gambar pertama dapat dilihat
bahwa gambar event dengan sumbu-x
adalah waktu, dan sumbu-y merupakan
amplitude. Kemudian pada gambar ke-dua
tersebut dapat dilihat bahwa frekuensi
dominan berada pada amplitude 1500
hingga dengan besar amplitude 26 Hz dan
30 Hz. Dan pada gambar ketiga, kemudian
dapat dilihat juga bahwa frekuensi 25 Hz
dan

30

Hz.

disimpulkan

Dengan
bahwa

begitu
nilai

dapat

dominan

frekuensi 25 Hz dan 30 Hz yang berada


pada amplitude 1500an

Pada gambar pertama dapat dilihat


bahwa gambar event dengan sumbu-x
adalah waktu, dan sumbu-y merupakan
amplitude. Kemudian pada gambar ke-dua
tersebut dapat dilihat bahwa frekuensi
dominan berada pada amplitude 3500
hingga dengan besar amplitude 35 Hz.
Dan pada gambar ketiga, kemudian dapat
dilihat juga bahwa frekuensi 35 Hz.
Dengan begitu dapat disimpulkan bahwa
nilai dominan frekuensi 35 Hz yang
berada pada amplitude 3500an

Pada gambar pertama dapat dilihat


bahwa gambar event dengan sumbu-x
adalah waktu, dan sumbu-y merupakan
amplitude. Kemudian pada gambar ke-dua
tersebut dapat dilihat bahwa frekuensi
dominan berada pada amplitude 600
hingga dengan besar amplitude 27 Hz.
Dan pada gambar ketiga, kemudian dapat
dilihat juga bahwa frekuensi 27 Hz.
Dengan begitu dapat disimpulkan bahwa
nilai dominan frekuensi 25 Hz dan 30 Hz
yang berada pada amplitude 1500an

4.2.2.5.

Event 5

F
Gambar 4. 8 Event 5

Dari picking gelombang P dan S pada event yang terjadi pada pukul 14.29.55,06 hingga
14.29.56,64 diperoleh hasil yaitu waktu terekam gelombang P (tP) pukul 14.29.55,07, waktu
terekam gelombang S (tS) pukul 14.29.55,16, dan waktu berakhirnya event adalah pukul
14.29.55,56. Jadi, selisih waktu terekam gelombang S dan gelombang P (tS-tP) sebesar 0,09
sekon.
Selanjutnya, melalui FFT dan STFT dari event tersebut diperoleh spektral frekuensi dan
spektogram untuk komponen (North South) N S, East West (E W), dan Up Down (U
D). Frekuensi event dapat diketahui dari spektral frekuensi dan spektogram. Pada spektral
frekuensi, frekuensi dominan dapat diketahui dengan melihat amplitudo maksimum event.
Spektogram akan menampilkan amplitudo dalam bentuk warna gelap terang. Amplitudo
maksimum akan ditampilkan dengan warna terang dan amplitudo minimum (rendah) akan
ditampilkan dengan warna gelap. Berikut ini merupakan hasil dari pengolahan sinyal dengan
menggunakan FFT dan STFT.

Spektogram

Spektral Frekuensi

Seismogram

Komponen N-S

Tabel di atas menunjukkan tampilan seismogram, spektral frekuensi, dan spektogram


dari event yang diperoleh dari komponen N S. Dari spektral frekuensi diperoleh informasi
bahwa frekuensi dominan event sebesar 26 Hz. Sementara itu dari spektogram diperoleh
informasi bahwa frekuensi dominant event sebesar 28 Hz.

Komponen E-W

Seismogram
Spektral Frekuensi
Spektogram
Tabel di atas menunjukkan tampilan seismogram, spektral frekuensi, dan spektogram
dari event yang diperoleh dari komponen E W. Dari spektral frekuensi diperoleh informasi
bahwa frekuensi dominan event sebesar 36 Hz. Sementara itu dari spektogram diperoleh
informasi bahwa frekuensi dominant event sebesar 35 Hz.

Komponen U-D

Seismogram
Spektral Frekuensi
Spektogram
Tabel di atas menunjukkan tampilan seismogram, spektral frekuensi, dan spektogram
dari event yang diperoleh dari komponen U D. Frekuensi event dapat diketahui dari spektral
frekuensi dan spektogram. Dari spektral frekuensi diperoleh informasi bahwa frekuensi
dominan event sebesar 26 Hz. Sementara itu dari spektogram diperoleh informasi bahwa
frekuensi dominant event sebesar 27 Hz.
Dari komponen N S, E W, dan U D diketahui bahwa frekuensi event berada dalam
rentang 26 36 Hz.

4.2.2.6.

Event 6

p s
Gambar 4. 9 Event 6
Dari event diatas, diketahui bahwa

waktu untuk event tersebut

dimulai dari

14.29.56,770 sampai dengan 14.29.57,430. Sehingga dapat diketahui bahwa event tersebut
kurang lebih terjadi dalam kurun waktu sekitar 2 detik. Setelah dilakukan picking gelombang
P dan gelombang S pada event yang bersangkutan, didapatkan hasil bahwa nilai tP adalah
14.29.56,850 (garis merah), nilai tS adalah 14.29.56,900 (garis biru), dan nilai tF adalah
14.29.57,440 (garis hijau). Selisih waktu antara tP dan tS (SP time) adalah sekitar 0.05 sekon,
dengan nilai SP time kita dapat mengetahui tipe gempa yang terjadi.
Kemudian dari event tersebut diperoleh tiga komponen, yaitu N-S (North-South), E-W
(East-West), dan U-D (Up-Down). Dari masing-masing komponen tersebut akan diperoleh
kurva seismogram (time-amplitude), kurva spectral frekuensi (frequency-amplitude), dan
spektogram (time-frequency-amplitude) atau gabungan dari seismogram dan spectral
frequency. Sehingga dapat diketahui nilai frequency maksimum yaitu antara 26 29 Hz.
Kurva-kurva tersebut diperoleh melalui FFT dan STFT. Dari FFT diperoleh spectral
frequency, dengan spectral frekuensi akan dapat diketahui nilai frekuensi maksimumnya dari
kurva yang ditujukkan dengan kurva pada posisi maksimum. Dari STFT akan diperoleh
spektogram, dari spektogram akan diketahui nilai amplitude maksimum yang ditunjukkan
dengan warna putih pada spektogram sedangkan warna hitam menunjukkan nilai amplitude
yang kecil.

Spektogram

Spectral frequency

Seismogram

Komponen N-S

Pada komponen N-S tersebut berdasarkan FFT dan STFT maka diperoleh kurva
seismogram, spectral frekuensi, dan spektogram. Berdasarkan kurva spectral frequency
diperoleh nilai frekuensi maksimum yaitu 26 Hz. Sedangkan pada spektogram, nilai frekuensi
maksimum sama yaitu 26 Hz.
Komponen E-W

Seismogram
Spectral frequency
Spektogram
Sama halnya pada komponen N-S, pada komponen E-W berdasarkan FFT dan STFT
maka diperoleh kurva seismogram, spectral frekuensi, dan spektogram. Berdasarkan kurva
spectral frequency diperoleh nilai frekuensi maksimum yaitu 35 Hz. Sedangkan pada
spektogram, nilai frekuensi maksimum sama yaitu 35 Hz.
Komponen U-D

Seismogram
Spectral frequency
Spektogram
Pada komponen U-D tersebut berdasarkan FFT dan STFT maka diperoleh kurva
seismogram, spectral frekuensi, dan spektogram. Berdasarkan kurva spectral frequency
diperoleh nilai frekuensi maksimum yaitu 26 Hz. Sedangkan pada spektogram, nilai frekuensi
maksimum sama yaitu 26 Hz.

4.2.2.7.

Event 7

Gambar 4. 10 Event 7
DATA PALING ATAS (STASIUN SHN)

FFT

GELOMBANGNYA

DATATENGAH (STASIUN SHE)

DATA PALING BAWAH (STASIUN SHZ)

Dari analisa gelombang gempa mikro diatas didapatkan event yang terjadi pada tanggal
6 juni 2016 pada pukul 14:30:15,59 14:30:16,62. Dari bentuk gelombang tercatat
gelombang p tiba pada pukul 14:30:15,60 dan gelombang s datang pada pukul 14:30:16,00
sehingga didapatkan selisih tiba waktu gelombang p dan gelombang s (tp ts) adalah 0,40
detik.
Dari analisa spektrum terlihat bahwa frekuensi gelombang ini berkisar pada rentang 20
35 Hz.

4.2.2.8.

Event 8

P S

Gambar 4. 11 Event 8
Dari picking gelombang P dan S pada event yang terjadi pada pukul 14.30.38,80 hingga
14.30.39,19 diperoleh hasil yaitu waktu terekam gelombang P (tP) pukul 14.30.38,80 waktu
terekam gelombang S (tS) pukul 14.30.38,870, dan waktu berakhirnya event adalah pukul
14.30.39,19. Jadi, selisih waktu terekam gelombang S dan gelombang P (tS-tP) sebesar 0,07
detik.
Selanjutnya, melalui FFT dan STFT dari event tersebut diperoleh spektral frekuensi dan
spektogram untuk komponen (North South) N S, East West (E W), dan Up Down (U
D). Frekuensi event dapat diketahui dari spektral frekuensi dan spektogram. Pada spektral
frekuensi, frekuensi dominan dapat diketahui dengan melihat amplitudo maksimum event.
Spektogram akan menampilkan amplitudo dalam bentuk warna gelap terang. Amplitudo
maksimum akan ditampilkan dengan warna terang dan amplitudo minimum (rendah) akan
ditampilkan dengan warna gelap. Berikut ini merupakan hasil dari pengolahan sinyal dengan
menggunakan FFT dan STFT
amplitude

amplitude (mm)

10000

5000

-5000

-10000
0.8

1.0

time (s)

1.2

Spektral Frekuensi

Seismogram

Komponen N-S

Spektogram

Tabel di atas menunjukkan tampilan seismogram, spektral frekuensi, dan spektogram


dari event yang diperoleh dari komponen N S. Dari spektral frekuensi diperoleh informasi
bahwa frekuensi dominan event sebesar 36 Hz. Sementara itu dari spektogram diperoleh
informasi bahwa frekuensi dominant event sebesar 35 Hz.
Komponen E-W

Seismogram
Spektral Frekuensi
Spektogram
Tabel di atas menunjukkan tampilan seismogram, spektral frekuensi, dan spektogram
dari event yang diperoleh dari komponen E W. Dari spektral frekuensi diperoleh informasi
bahwa frekuensi dominan event sebesar 36 Hz. Sementara itu dari spektogram diperoleh
informasi bahwa frekuensi dominant event sebesar 35 Hz.
Komponen U-D

Seismogram
Spektral Frekuensi
Spektogram
Tabel di atas menunjukkan tampilan seismogram, spektral frekuensi, dan
spektogram dari event yang diperoleh dari komponen U D. Frekuensi event dapat
diketahui dari spektral frekuensi dan spektogram. Dari spektral frekuensi diperoleh
informasi bahwa frekuensi dominan event sebesar 35 Hz. Sementara itu dari
spektogram diperoleh informasi bahwa frekuensi dominant event sebesar 37 Hz.
Dari komponen N S, E W, dan U D diketahui bahwa frekuensi event
berada dalam rentang 34 37 Hz.

4.2.2.9. Event 9

S
Gambar 4. 12 Event 9

Dari picking gelombang P dan S pada event yang terjadi pada pukul
14.31.09,68 hingga 14.31.10,43 diperoleh hasil yaitu waktu terekam gelombang P
(tP) pukul 14.31.09,370, waktu terekam gelombang S (tS) pukul 14.31.09,680, dan
waktu berakhirnya event adalah pukul 14.31.10,290. Jadi, selisih waktu terekam
gelombang S dan gelombang P (tS-tP) sebesar 0,31 sekon.
Selanjutnya, melalui FFT dan STFT dari event tersebut diperoleh spektral
frekuensi dan spektogram untuk komponen (North South) N S, East West (E
W), dan Up Down (U D). Frekuensi event dapat diketahui dari spektral
frekuensi dan spektogram. Pada spektral frekuensi, frekuensi dominan dapat
diketahui dengan melihat amplitudo maksimum event. Spektogram akan
menampilkan amplitudo dalam bentuk warna gelap terang. Amplitudo maksimum
akan ditampilkan dengan warna terang dan amplitudo minimum (rendah) akan
ditampilkan dengan warna gelap. Berikut ini merupakan hasil dari pengolahan
sinyal dengan menggunakan FFT dan STFT.

Komponen N-S

Seismogram
Spektral Frekuensi
Spektogram
Tabel di atas menunjukkan tampilan seismogram, spektral frekuensi, dan
spektogram dari event yang diperoleh dari komponen

N S. Dari spektral

frekuensi diperoleh informasi bahwa frekuensi dominan event sebesar 37 Hz.


Sementara itu dari spektogram diperoleh informasi bahwa frekuensi dominant
event sebesar 35 Hz.

Komponen E-W

Seismogram
Spektral Frekuensi
Spektogram
Tabel di atas menunjukkan tampilan seismogram, spektral frekuensi, dan
spektogram dari event yang diperoleh dari komponen

E W. Dari spektral

frekuensi diperoleh informasi bahwa frekuensi dominan event sebesar 37 Hz.


Sementara itu dari spektogram diperoleh informasi bahwa frekuensi dominant
event sebesar 35 Hz.
Komponen U-D

Seismogram
Spektral Frekuensi
Spektogram
Tabel di atas menunjukkan tampilan seismogram, spektral frekuensi, dan
spektogram dari event yang diperoleh dari komponen U D. Frekuensi event dapat
diketahui dari spektral frekuensi dan spektogram. Dari spektral frekuensi diperoleh
informasi bahwa frekuensi dominan event sebesar 27 Hz. Sementara itu dari
spektogram diperoleh informasi bahwa frekuensi dominant event sebesar 27
Hz.Dari komponen N S, E W, dan U D diketahui bahwa frekuensi event
berada dalam rentang 27 37 Hz.
4.2.2.10. Event 10
Gambar 4. 13 Event 10

Dari picking gelombang P dan S pada event yang terjadi pada pukul
14.32,16:94 hingga 14.32.17,63 diperoleh hasil yaitu waktu terekam gelombang P
(tP) pukul 14:32:16.630, waktu terekam gelombang S (tS) pukul = 14 : 32:16.910,
dan waktu berakhirnya event adalah pukul 14:32:17.850. Jadi, selisih waktu
terekam gelombang S dan gelombang P (tS-tP) sebesar 0,2 sekon.
Selanjutnya, melalui FFT dan STFT dari event tersebut diperoleh spektral
frekuensi dan spektogram untuk komponen (North South) N S, East West (E
W), dan Up Down (U D). Frekuensi event dapat diketahui dari spektral
frekuensi dan spektogram. Pada spektral frekuensi, frekuensi dominan dapat
diketahui dengan melihat amplitudo maksimum event. Spektogram akan
menampilkan amplitudo dalam bentuk warna gelap terang. Amplitudo maksimum
akan ditampilkan dengan warna terang dan amplitudo minimum (rendah) akan
ditampilkan dengan warna gelap. Berikut ini merupakan hasil dari pengolahan
sinyal dengan menggunakan FFT dan STFT.

Komponen N-S

Seismogram
Spektral Frekuensi
Spektogram
Tabel

di

Seismogram

Komponen E-W

seismogram,

atas menunjukkan tampilan


spektral

frekuensi,

dan

spektogram

dari

event yang diperoleh dari

komponen

S. Dari spektral frekuensi

itu

event
dari

informasi bahwa
sebesar 37 Hz.

Spektogram

dominan

informasi bahwa frekuensi


Spektral Frekuensi

diperoleh

sebesar 17 Hz. Sementara


spektogram

diperoleh

frekuensi dominant event

Tabel di atas menunjukkan tampilan seismogram, spektral frekuensi, dan


spektogram dari event yang diperoleh dari komponen

E W. Dari spektral

frekuensi diperoleh informasi bahwa frekuensi dominan event sebesar 39 Hz.


Sementara itu dari spektogram diperoleh informasi bahwa frekuensi dominant
event sebesar 22 Hz.

Spektogram

Spektral Frekuensi

Seismogram

Komponen U-D

Tabel di atas menunjukkan tampilan seismogram, spektral frekuensi, dan


spektogram dari event yang diperoleh dari komponen U D. Frekuensi event dapat
diketahui dari spektral frekuensi dan spektogram. Dari spektral frekuensi diperoleh
informasi bahwa frekuensi dominan event sebesar 39 Hz. Sementara itu dari
spektogram diperoleh informasi bahwa frekuensi dominant event sebesar 20 Hz.
Dari komponen N S, E W, dan U D diketahui bahwa frekuensi event berada
dalam rentang 28 36 Hz.

4.2.2.11.

Event 11

F
Gambar 4. 14 Event 11

Dari picking gelombang P dan S pada event yang terjadi pada pukul 14.33.03,18
hingga 14.33.03,65 diperoleh hasil yaitu waktu terekam gelombang P (tP) pukul 14.33.03,15,
waktu terekam gelombang S (tS) pukul 14.33.03,22, dan waktu berakhirnya event adalah
pukul 14.33.03,59. Jadi, selisih waktu terekam gelombang S dan gelombang P (tS-tP) sebesar
0,07 sekon.
Selanjutnya, melalui FFT dan STFT dari event tersebut diperoleh spektral frekuensi
dan spektogram untuk komponen (North South) N S, East West (E W), dan Up
Down (U D). Frekuensi event dapat diketahui dari spektral frekuensi dan spektogram. Pada
spektral frekuensi, frekuensi dominan dapat diketahui dengan melihat amplitudo maksimum
event. Spektogram akan menampilkan amplitudo dalam bentuk warna gelap terang.
Amplitudo maksimum akan ditampilkan dengan warna terang dan amplitudo minimum
(rendah) akan ditampilkan dengan warna gelap. Berikut ini merupakan hasil dari pengolahan
sinyal dengan menggunakan FFT dan STFT.
Komponen N-S

Seismogram
Spektral Frekuensi
Spektogram
Tabel di atas menunjukkan tampilan seismogram, spektral frekuensi, dan spektogram
dari event yang diperoleh dari komponen N S. Dari spektral frekuensi diperoleh informasi
bahwa frekuensi dominan event sebesar 27 Hz. Sementara itu dari spektogram diperoleh
informasi bahwa frekuensi dominant event sebesar 27 Hz.
Komponen E-W

Seismogram
Spektral Frekuensi
Spektogram
Tabel di atas menunjukkan tampilan seismogram, spektral frekuensi, dan spektogram
dari event yang diperoleh dari komponen E W. Dari spektral frekuensi diperoleh informasi
bahwa frekuensi dominan event sebesar 35 Hz. Sementara itu dari spektogram diperoleh
informasi bahwa frekuensi dominant event sebesar 36 Hz.
Komponen U-D

Seismogram
Spektral Frekuensi
Spektogram
Tabel di atas menunjukkan tampilan seismogram, spektral frekuensi, dan spektogram
dari event yang diperoleh dari komponen U D. Frekuensi event dapat diketahui dari spektral
frekuensi dan spektogram. Dari spektral frekuensi diperoleh informasi bahwa frekuensi
dominan event sebesar 27 Hz. Sementara itu dari spektogram diperoleh informasi bahwa
frekuensi dominant event sebesar 28 Hz.
Dari komponen N S, E W, dan U D diketahui bahwa frekuensi event berada
dalam rentang 27 36 Hz.
4.2.2.12.

Event 12

P S

Gambar 4. 15 Event 12
Dari picking gelombang P dan S pada event yang terjadi pada pukul 14.33.03,65
hingga 14.33.04,15 diperoleh hasil yaitu waktu terekam gelombang P (tP) pukul 14.33.03,68,
waktu terekam gelombang S (tS) pukul 14.33.03,71, dan waktu berakhirnya event adalah
pukul 14.33.04,13. Jadi, selisih waktu terekam gelombang S dan gelombang P (tS-tP) sebesar
0,3 sekon.
Selanjutnya, melalui FFT dan STFT dari event tersebut diperoleh spektral frekuensi
dan spektogram untuk komponen (North South) N S, East West (E W), dan Up
Down (U D). Frekuensi event dapat diketahui dari spektral frekuensi dan spektogram. Pada
spektral frekuensi, frekuensi dominan dapat diketahui dengan melihat amplitudo maksimum
event. Spektogram akan menampilkan amplitudo dalam bentuk warna gelap terang.
Amplitudo maksimum akan ditampilkan dengan warna terang dan amplitudo minimum
(rendah) akan ditampilkan dengan warna gelap. Berikut ini merupakan hasil dari pengolahan
sinyal dengan menggunakan FFT dan STFT.

Seismogram

Komponen N-S

Spektral Frekuensi
Spektogram
Tabel di atas menunjukkan tampilan seismogram, spektral frekuensi, dan spektogram
dari event yang diperoleh dari komponen N S. Dari spektral frekuensi diperoleh informasi
bahwa frekuensi dominan event sebesar 26 Hz. Sementara itu dari spektogram diperoleh
informasi bahwa frekuensi dominant event sebesar 28 Hz.

Seismogram

Komponen E-W

Spektral Frekuensi
Spektogram
Tabel di atas menunjukkan tampilan seismogram, spektral frekuensi, dan spektogram
dari event yang diperoleh dari komponen E W. Dari spektral frekuensi diperoleh informasi
bahwa frekuensi dominan event sebesar 36 Hz. Sementara itu dari spektogram diperoleh
informasi bahwa frekuensi dominant event sebesar 36 Hz.

Seismogram

Komponen U-D

Spektral Frekuensi
Spektogram
Tabel di atas menunjukkan tampilan seismogram, spektral frekuensi, dan spektogram
dari event yang diperoleh dari komponen U D. Frekuensi event dapat diketahui dari spektral
frekuensi dan spektogram. Dari spektral frekuensi diperoleh informasi bahwa frekuensi
dominan event sebesar 27 Hz. Sementara itu dari spektogram diperoleh informasi bahwa
frekuensi dominant event sebesar 28 Hz.
Dari komponen N S, E W, dan U D diketahui bahwa frekuensi event berada
dalam rentang 26 36 Hz.
4.2.2.13.

Event 13

P S
Gambar 4. 16 Event 13

Dari picking gelombang P dan S pada event yang terjadi pada pukul 14.34.41,82
hingga 14.34.42,57 diperoleh hasil yaitu waktu terekam gelombang P (tP) pukul 14.34.41,76
waktu terekam gelombang S (tS) pukul 14.34.41,84 dan waktu berakhirnya event adalah
pukul 14.24.42,66. Jadi, selisih waktu terekam gelombang S dan gelombang P (tS-tP) sebesar
0,08 sekon.
Selanjutnya, melalui FFT dan STFT dari event tersebut diperoleh spektral frekuensi
dan spektogram untuk komponen (North South) N S, East West (E W), dan Up
Down (U D). Frekuensi event dapat diketahui dari spektral frekuensi dan spektogram. Pada
spektral frekuensi, frekuensi dominan dapat diketahui dengan melihat amplitudo maksimum
event. Spektogram akan menampilkan amplitudo dalam bentuk warna gelap terang.

Spektral Frekuensi

Seismogram

Komponen N-S

Spektogram
Tabel di atas menunjukkan tampilan seismogram, spektral frekuensi, dan spektogram
dari event yang diperoleh dari komponen N S. Dari spektral frekuensi diperoleh informasi
bahwa frekuensi dominan event sebesar 38 Hz. Sementara itu dari spektogram diperoleh
informasi bahwa frekuensi dominant event sebesar 36 Hz.

Spektral Frekuensi

Seismogram

Komponen E-W

Spektogram
Tabel di atas menunjukkan tampilan seismogram, spektral frekuensi, dan spektogram
dari event yang diperoleh dari komponen E W. Dari spektral frekuensi diperoleh informasi
bahwa frekuensi dominan event sebesar 38 Hz. Sementara itu dari spektogram diperoleh
informasi bahwa frekuensi dominant event sebesar 36 Hz.

Spektral Frekuensi

Seismogram

Komponen U-D

Spektogram
Tabel di atas menunjukkan tampilan seismogram, spektral frekuensi, dan spektogram
dari event yang diperoleh dari komponen U D. Frekuensi event dapat diketahui dari spektral
frekuensi dan spektogram. Dari spektral frekuensi diperoleh informasi bahwa frekuensi
dominan event sebesar 28 Hz. Sementara itu dari spektogram diperoleh informasi bahwa
frekuensi dominant event sebesar 28 Hz.
Dari komponen N S, E W, dan U D diketahui bahwa frekuensi event berada
dalam rentang 28 38 Hz.
4.2.2.14. Event 14

P S

Gambar 4. 17 Event 14
Dari picking gelombang P dan S pada event yang terjadi pada pukul 14.34.50,46
hingga 14.34.50,83 diperoleh hasil yaitu waktu terekam gelombang P (tP) pukul 14.34.50,47,
waktu terekam gelombang S (tS) pukul 14.34.50,50, dan waktu berakhirnya event adalah
pukul 14.34.50,83. Jadi, selisih waktu terekam gelombang S dan gelombang P (tS-tP) sebesar
0,3 sekon.
Selanjutnya, melalui FFT dan STFT dari event tersebut diperoleh spektral frekuensi
dan spektogram untuk komponen (North South) N S, East West (E W), dan Up

Down (U D). Frekuensi event dapat diketahui dari spektral frekuensi dan spektogram. Pada
spektral frekuensi, frekuensi dominan dapat diketahui dengan melihat amplitudo maksimum
event. Spektogram akan menampilkan amplitudo dalam bentuk warna gelap terang.
Amplitudo maksimum akan ditampilkan dengan warna terang dan amplitudo minimum
(rendah) akan ditampilkan dengan warna gelap. Berikut ini merupakan hasil dari pengolahan
sinyal dengan menggunakan FFT dan STFT.

Spektogram

Spektral Frekuensi

Seismogram

Komponen N-S

Tabel di atas menunjukkan tampilan seismogram, spektral frekuensi, dan spektogram


dari event yang diperoleh dari komponen N S. Dari spektral frekuensi diperoleh informasi
bahwa frekuensi dominan event sebesar 27 Hz. Sementara itu dari spektogram diperoleh
informasi bahwa frekuensi dominant event sebesar 28 Hz.

Spektogram

Spektral Frekuensi

Seismogram

Komponen E-W

Tabel di atas menunjukkan tampilan seismogram, spektral frekuensi, dan spektogram


dari event yang diperoleh dari komponen E W. Dari spektral frekuensi diperoleh informasi
bahwa frekuensi dominan event sebesar 27 Hz. Sementara itu dari spektogram diperoleh
informasi bahwa frekuensi dominant event sebesar 28 Hz.
Komponen U-D

Seismogram
Spektral Frekuensi
Spektogram
Tabel di atas menunjukkan tampilan seismogram, spektral frekuensi, dan spektogram
dari event yang diperoleh dari komponen U D. Frekuensi event dapat diketahui dari spektral
frekuensi dan spektogram. Dari spektral frekuensi diperoleh informasi bahwa frekuensi
dominan event sebesar 28 Hz. Sementara itu dari spektogram diperoleh informasi bahwa
frekuensi dominant event sebesar 28 Hz.
Dari komponen N S, E W, dan U D diketahui bahwa frekuensi event berada dalam
rentang 27 28 Hz.

4.2.2.15.

Event 15

Gambar 4. 18 Event 15
Dari picking gelombang P dan S pada event yang terjadi pada pukul 14.34.58,97 hingga
14.34.59,76 diperoleh hasil yaitu waktu terekam gelombang P (tP) pukul 14:34:58.860, waktu
terekam gelombang S (tS) pukul 14:34:59.020, dan waktu berakhirnya event adalah pukul
14:34:59.670. Jadi, selisih waktu terekam gelombang S dan gelombang P (tS-tP) sebesar 0,16
sekon.
Selanjutnya, melalui FFT dan STFT dari event tersebut diperoleh spektral frekuensi
dan spektogram untuk komponen (North South) N S, East West (E W), dan Up
Down (U D). Frekuensi event dapat diketahui dari spektral frekuensi dan spektogram. Pada
spektral frekuensi, frekuensi dominan dapat diketahui dengan melihat amplitudo maksimum
event. Spektogram akan menampilkan amplitudo dalam bentuk warna gelap terang.
Amplitudo maksimum akan ditampilkan dengan warna terang dan amplitudo minimum
(rendah) akan ditampilkan dengan warna gelap.

Seismogram

Komponen N-S

Spektral Frekuensi
Spektogram
Tabel di atas menunjukkan tampilan seismogram, spektral frekuensi, dan spektogram
dari event yang diperoleh dari komponen N S. Dari spektral frekuensi diperoleh informasi
bahwa frekuensi dominan event sebesar 28 Hz. Sementara itu dari spektogram diperoleh
informasi bahwa frekuensi dominant event sebesar 36 Hz.

Seismogram

Komponen E-W

Spektral Frekuensi
Spektogram
Tabel di atas menunjukkan tampilan seismogram, spektral frekuensi, dan spektogram
dari event yang diperoleh dari komponen E W. Dari spektral frekuensi diperoleh informasi
bahwa frekuensi dominan event sebesar 36 Hz. Sementara itu dari spektogram diperoleh
informasi bahwa frekuensi dominant event sebesar 36 Hz.

Seismogram

Komponen U-D

Spektral Frekuensi
Spektogram
Tabel di atas menunjukkan tampilan seismogram, spektral frekuensi, dan spektogram
dari event yang diperoleh dari komponen U D. Frekuensi event dapat diketahui dari spektral
frekuensi dan spektogram. Dari spektral frekuensi diperoleh informasi bahwa frekuensi
dominan event sebesar 28 Hz. Sementara itu dari spektogram diperoleh informasi bahwa
frekuensi dominant event sebesar 28 Hz.
Dari komponen N S, E W, dan U D diketahui bahwa frekuensi event berada dalam
rentang 28 36 Hz.
4.2.2.16. Event 16

Gambar 4. 19 Event 16

Gambar di atas merupakan salah satu hasil pemotongan dari hasil perekaman dengan
waktu pemotongan 14 : 35 : 01,32 sampai 14 : 35 : 01,83. Selanjutnya, dilakukan picking
penentuan waktu tiba gelombang P (tP), waktu tiba gelombang S (tS) dan waktu berakhirnya
event (tF). Hasil picking memberikan informasi bahwa gelombang P terekam pada pukul 14 :
35 : 01,33 dan gelombang S terekam pada pukul 14 : 35 : 01,35, sehingga tS tP diperoleh
selang waktu 0.02 s. Kemudian untuk waktu berakhirnya event (tF) terjadi pada pukul 14 :
35 : 01,83.
Selanjutnya dilakukan proses FFT dan STFT dari event tersebut pada tiga komponen
yaitu komponen North South (N S), komponen East West (E W) dan komponen Up
Down (U D). Hasil dari proses FFT berupa grafik spektral frekuensi, sedangkan hasil STFT
adalah spektogram.

m
Frekuensi
Spektogra

Spektral

Seismogram

KOMPONEN N-S

Tabel di atas merupakan hasil pengolahan sinyal FFT dan STFT pada komponen N S
yang berupa tampilan seismogram, spektral frekuensi dan spektogram. Dari spektral frekuensi
komponen N S diperoleh informasi bahwa frekuensi dominan event sebesar 27 Hz
sedangkan pada penampang spektogram frekuensi dominan event sekitar range 27 - 29 Hz.
KOMPONEN E-W

Seismogram
Spektral
m
Frekuensi
Spektogra
Pada hasil FFT dan STFT komponen E W diperoleh spektral frekuensi dengan
frekuensi dominan event sebesar 27 Hz, sedangkan untuk penampang spektogram di peroleh
frekuensi dominan event sekitar range 27 29 Hz.

m
Frekuensi
Spektogra

Spektral

Seismogram

KOMPONEN U-D

Pada komponen U D, untuk hasil FFT diperoleh grafik spektral frekuensi yang mana
frekuensi dominan event bernilai 29 Hz. Sedangkan hasil spektogram di peroleh frekuensi
dominan sekitar range 27 29 Hz.
Berdasarkan nilai frekuensi dominan masing-masing komponen yang tinggi dapat
disimpulkan bahwa frekuensi dominan event berada pada range 27 29 Hz.
4.2.2.17. Event 17

F
P

Gambar 4. 20 Event 17
Dari picking gelombang P dan S pada event yang terjadi pada pukul 14.35.09,03 hingga
14.35.09,41 diperoleh hasil yaitu waktu terekam gelombang P (tP) pukul 14.35.08,77, waktu
terekam gelombang S (tS) pukul 14.35.09,05, dan waktu berakhirnya event adalah pukul
14.35.09,61. Jadi, selisih waktu terekam gelombang S dan gelombang P (tS-tP) sebesar 0,28
sekon.
Selanjutnya, melalui FFT dan STFT dari event tersebut diperoleh spektral frekuensi dan
spektogram untuk komponen (North South) N S, East West (E W), dan Up Down (U
D). Frekuensi event dapat diketahui dari spektral frekuensi dan spektogram. Pada spektral
frekuensi, frekuensi dominan dapat diketahui dengan melihat amplitudo maksimum event.
Spektogram akan menampilkan amplitudo dalam bentuk warna gelap terang.
Komponen N-S

Seismogram
Spektral Frekuensi
Spektogram
Tabel di atas menunjukkan tampilan seismogram, spektral frekuensi, dan spektogram
dari event yang diperoleh dari komponen N S. Dari spektral frekuensi diperoleh informasi
bahwa frekuensi dominan event sebesar 29 Hz. Sementara itu dari spektogram diperoleh
informasi bahwa frekuensi dominant event sebesar 29 Hz.
Komponen E-W

Seismogram
Spektral Frekuensi
Spektogram
Tabel di atas menunjukkan tampilan seismogram, spektral frekuensi, dan spektogram
dari event yang diperoleh dari komponen E W. Dari spektral frekuensi diperoleh informasi
bahwa frekuensi dominan event sebesar 36 Hz. Sementara itu dari spektogram diperoleh
informasi bahwa frekuensi dominant event sebesar 37 Hz.
Komponen U-D

Seismogram
Spektral Frekuensi
Spektogram
Tabel di atas menunjukkan tampilan seismogram, spektral frekuensi, dan spektogram
dari event yang diperoleh dari komponen U D. Frekuensi event dapat diketahui dari spektral
frekuensi dan spektogram. Dari spektral frekuensi diperoleh informasi bahwa frekuensi
dominan event sebesar 28 Hz. Sementara itu dari spektogram diperoleh informasi bahwa
frekuensi dominant event sebesar 29 Hz.
Dari komponen N S, E W, dan U D diketahui bahwa frekuensi event berada dalam
rentang 28-37 Hz.

4.2.2.18. Event 18

Gambar 4. 21 Event 18
Dari picking gelombang P dan S pada event yang terjadi pada pukul 14.36.27,76
hingga 14.36.28,24 diperoleh hasil yaitu waktu terekam gelombang P (tP) pukul 14.36.27,490,
waktu terekam gelombang S (tS) pukul 14.36.27,760, dan waktu berakhirnya event adalah
pukul 14.36.28.650. Jadi, selisih waktu terekam gelombang S dan gelombang P (tS-tP)
sebesar 0,270 sekon.
Selanjutnya, melalui FFT dan STFT dari event tersebut diperoleh spektral frekuensi
dan spektogram untuk komponen (North South) N S, East West (E W), dan Up
Down (U D). Frekuensi event dapat diketahui dari spektral frekuensi dan spektogram. Pada
spektral frekuensi, frekuensi dominan dapat diketahui dengan melihat amplitudo maksimum
event. Spektogram akan menampilkan amplitudo dalam bentuk warna gelap terang.

Seismogram

Komponen N-S

Spektral Frekuensi
Spektogram
Tabel di atas menunjukkan tampilan seismogram, spektral frekuensi, dan spektogram
dari event yang diperoleh dari komponen N S. Dari spektral frekuensi diperoleh informasi
bahwa frekuensi dominan event sebesar 36 Hz. Sementara itu dari spektogram diperoleh
informasi bahwa frekuensi dominant event sebesar 35 Hz.

Seismogram

Komponen E-W

Spektral Frekuensi
Spektogram
Tabel di atas menunjukkan tampilan seismogram, spektral frekuensi, dan spektogram
dari event yang diperoleh dari komponen E W. Dari spektral frekuensi diperoleh informasi
bahwa frekuensi dominan event sebesar 24,5 Hz. Sementara itu dari spektogram diperoleh
informasi bahwa frekuensi dominant event sebesar 22,6 Hz.

Seismogram

Komponen U-D

Spektral Frekuensi
Spektogram
Tabel di atas menunjukkan tampilan seismogram, spektral frekuensi, dan spektogram
dari event yang diperoleh dari komponen U D. Frekuensi event dapat diketahui dari spektral
frekuensi dan spektogram. Dari spektral frekuensi diperoleh informasi bahwa frekuensi
dominan event sebesar 28 Hz. Sementara itu dari spektogram diperoleh informasi bahwa
frekuensi dominant event sebesar 28 Hz.
Dari komponen N S, E W, dan U D diketahui bahwa frekuensi event berada
dalam rentang 22,6 - 35 Hz.
4.2.2.19. Event 19

Gambar 4. 22 Event 19
Dari picking gelombang P dan S pada event yang terjadi pada pukul 14.36.33,11
hingga 14.36.33,63 diperoleh hasil yaitu waktu terekam gelombang P (tP) pukul 14.36.33,12,

waktu terekam gelombang S (tS) pukul 14.36.33,17, dan waktu berakhirnya event adalah
pukul 14.36.33,63. Jadi, selisih waktu terekam gelombang S dan gelombang P (tS-tP) sebesar
0,05 sekon.
Selanjutnya, melalui FFT dan STFT dari event tersebut diperoleh spektral frekuensi
dan spektogram untuk komponen (North South) N S, East West (E W), dan Up
Down (U D). Frekuensi event dapat diketahui dari spektral frekuensi dan spektogram. Pada
spektral frekuensi, frekuensi dominan dapat diketahui dengan melihat amplitudo maksimum
event. Spektogram akan menampilkan amplitudo dalam bentuk warna gelap terang.
Amplitudo maksimum akan ditampilkan dengan warna terang dan amplitudo minimum
(rendah) akan ditampilkan dengan warna gelap. Berikut ini merupakan hasil dari pengolahan
sinyal dengan menggunakan FFT dan STFT.

Spektogram

Spektral Frekuensi

Seismogram

Komponen N-S

Tabel di atas menunjukkan tampilan seismogram, spektral frekuensi, dan spektogram


dari event yang diperoleh dari komponen N S. Dari spektral frekuensi diperoleh informasi
bahwa frekuensi dominan event sebesar 28 dan 36 Hz. Data dari gambar spektogram juga
diperoleh informasi bahwa frekuensi dominant event sebesar 28 dan 36 Hz.

Spektogram

Spektral Frekuensi

Seismogram

Komponen E-W

Tabel di atas menunjukkan tampilan seismogram, spektral frekuensi, dan spektogram


dari event yang diperoleh dari komponen E W. Dari spektral frekuensi diperoleh informasi
bahwa frekuensi dominan event sebesar 36 Hz. Data dari gambar spektogram juga diperoleh
informasi bahwa frekuensi dominant event sebesar 36 Hz.
Komponen U-D

Seismogram
Spektral Frekuensi
Spektogram
Tabel di atas menunjukkan tampilan seismogram, spektral frekuensi, dan spektogram
dari event yang diperoleh dari komponen U D. Frekuensi event dapat diketahui dari spektral
frekuensi dan spektogram. Dari spektral frekuensi diperoleh informasi bahwa frekuensi
dominan event sebesar 4 dan 28 Hz. Sementara itu dari spektogram diperoleh informasi
bahwa frekuensi dominant event sebesar 5 dan 28 Hz.
Dari komponen N S, E W, dan U D diketahui bahwa frekuensi event berada dalam
rentang 28 36 Hz.

4.2.2.20. Event 20
Ts

14:37:31:50

Tf=14:37:
Tp

37:31:45

14

32:08

Gambar 4. 23 Event 20

Dari picking gelombang P dan S pada event yang terjadi pada pukul 14.37.31,04 hingga
14.38.33,00 diperoleh hasil yaitu waktu terekam gelombang P (tP) pukul 14.37.31,45, waktu
terekam gelombang S (tS) pukul 14.37.31,50, dan waktu berakhirnya event adalah pukul
14.37.32,0. Jadi, selisih waktu terekam gelombang S dan gelombang P (tS-tP) sebesar 0,05
sekon

Spektogram

Spektral Frekuensi

Seismogram

Komponen N-S

Setiap sinyal dapat dinyatakan di dalam domain waktu (time domain) maupun domain
frekuensi (frequency domain). Sinyal dalam domain waktu merupakan penjumlahan dari
komponen-komponen spectrum sinusoidal sedangkan ekspresi sinyal didalam domain
frekuensi adalah spectrum. Analisis Fourier digunakan untuk menghubungkan sinyal dalam
domain waktu dengan sinyal dalam domain frekuensi. Pada gambar pada domain waktu dari

sinyal masih dapat dihitung banyak gelombang dalam satu detik, namun pada kasus tertentu
sulit untuk dihitung banyak gelombangnya. Pada gambar di atas merupakan hasil pengolahan
pada komponen north-south dalam domain waktu hingga domain frekuensi-waktu. Amplitudo
tertinggi

Komponen E-W

pada

waktu

amplitude

19000mm.

Pada gambar

kedua

memiliki

35

Spektral Frekuensi

sebesar

Spektogram

frekuensi

Seismogram

0.56s dengan

dominan
Hz.

di

atas

Spektogram

Tabel

Spektral Frekuensi

Seismogram

Komponen U-D

menunjukkan tampilan seismogram, spektral frekuensi, dan spektogram dari event yang
diperoleh dari komponen E-W. Dari spektral frekuensi diperoleh informasi bahwa frekuensi
dominan event sebesar 43 Hz. Sementara itu dari spektogram diperoleh informasi bahwa
frekuensi dominant event sebesar 42 Hz.

Tabel di atas menunjukkan tampilan seismogram, spektral frekuensi, dan spektogram


dari event yang diperoleh dari komponen U-D. Dari spektral frekuensi diperoleh informasi
bahwa frekuensi dominan event sebesar 23 Hz. Sementara itu dari spektogram diperoleh
informasi bahwa frekuensi dominant event sebesar 19 Hz.

4.2.2.21. Event 21

Gambar 4. 24 Event 21
Dari picking gelombang P dan S pada event yang terjadi pada pukul 14.37.33,26: hingga
14.37.33,70 diperoleh hasil yaitu waktu terekam gelombang P (tP) pukul 14.37.33,320, waktu
terekam gelombang S (tS) pukul 14.37.33,350, dan waktu berakhirnya event adalah pukul
14.37.33,730. Jadi, selisih waktu terekam gelombang S dan gelombang P (tS-tP) sebesar 0,03
sekon.
Selanjutnya, melalui FFT dan STFT dari event tersebut diperoleh spektral frekuensi dan
spektogram untuk komponen (North South) N S, East West (E W), dan Up Down (U
D). Frekuensi event dapat diketahui dari spektral frekuensi dan spektogram. Pada spektral
frekuensi, frekuensi dominan dapat diketahui dengan melihat amplitudo maksimum event.
Spektogram akan menampilkan amplitudo dalam bentuk warna gelap terang. Amplitudo
maksimum akan ditampilkan dengan warna terang dan amplitudo minimum (rendah) akan
ditampilkan dengan warna gelap. Berikut ini merupakan hasil dari pengolahan sinyal dengan
menggunakan FFT dan STFT.
Komponen N-S

Seismogram
Spektral Frekuensi
Spektogram
Tabel di atas menunjukkan tampilan seismogram, spektral frekuensi, dan spektogram
dari event yang diperoleh dari komponen N S. Dari spektral frekuensi diperoleh informasi
bahwa frekuensi dominan event sebesar anara rentang 30-39 Hz. Sementara itu dari
spektogram diperoleh informasi bahwa frekuensi dominant event sebesar 28 Hz.

Komponen E-W

Seismogram
Spektral Frekuensi
Spektogram
Tabel di atas menunjukkan tampilan seismogram, spektral frekuensi, dan spektogram
dari event yang diperoleh dari komponen E W. Dari spektral frekuensi diperoleh informasi
bahwa frekuensi dominan event sebesar 35 atau dengan rentang 30-39 Hz. Sementara itu dari
spektogram diperoleh informasi bahwa frekuensi dominant event sebesar 35 Hz.
Komponen U-D

Seismogram
Spektral Frekuensi
Spektogram
Tabel di atas menunjukkan tampilan seismogram, spektral frekuensi, dan spektogram
dari event yang diperoleh dari komponen U D. Frekuensi event dapat diketahui dari spektral
frekuensi dan spektogram. Dari spektral frekuensi diperoleh informasi bahwa frekuensi
dominan event sebesar 35 Hz. Sementara itu dari spektogram diperoleh informasi bahwa
frekuensi dominant event sebesar 49 Hz.
Dari komponen N S, E W, dan U D diketahui bahwa frekuensi event berada dalam
rentang 30 40 Hz.

4.2.2.22.

Event 22

Gambar 4. 25 Event 22
Dari picking gelombang P dan S pada event yang terjadi pada pukul 14.37.33,81 hingga
14.37.34,83 dan waktu berakhirnya event adalah pukul 14.37.34,84. Selanjutnya, melalui FFT
P S
S
dan STFT dari event tersebut diperoleh spektral frekuensi dan spektogram untuk komponen
(North South) N S, East West (E W), dan Up Down (U D). Frekuensi event dapat
diketahui dari spektral frekuensi dan spektogram. Pada spektral frekuensi, frekuensi dominan
dapat diketahui dengan melihat amplitudo maksimum event. Spektogram akan menampilkan
amplitudo dalam bentuk warna gelap terang. Amplitudo maksimum akan ditampilkan dengan
warna terang dan amplitudo minimum (rendah) akan ditampilkan dengan warna gelap.
Berikut ini merupakan hasil dari pengolahan sinyal dengan menggunakan FFT dan STFT.

Seismogram

Komponen N-S

Spektral Frekuensi
Spektogram
Tabel di atas menunjukkan tampilan seismogram, spektral frekuensi, dan spektogram
dari event yang diperoleh dari komponen N S. Dari spektral frekuensi diperoleh informasi
bahwa frekuensi dominan event sekitar sebesar 29 Hz. Sementara itu dari spektogram
diperoleh informasi bahwa frekuensi dominant event sebesar 35 Hz.

Seismogram

Komponen E-W

Spektral Frekuensi
Spektogram
Tabel di atas menunjukkan tampilan seismogram, spektral frekuensi, dan spektogram
dari event yang diperoleh dari komponen E W. Dari spektral frekuensi diperoleh informasi
bahwa frekuensi dominan event menunjukkan warna yang sama,tetapi ada sedikit warna
terang pada frekuensi sebesar 29 Hz. Sementara itu dari spektogram diperoleh informasi
bahwa frekuensi dominant event sebesar 0.10 Hz.

Spektral Frekuensi

Seismogram

Komponen U-D

Spektogram
Tabel di atas menunjukkan tampilan seismogram, spektral frekuensi, dan spektogram
dari event yang diperoleh dari komponen U D. Frekuensi event dapat diketahui dari spektral
frekuensi dan spektogram. Dari spektral frekuensi diperoleh informasi bahwa frekuensi
dominan event sebesar 29 Hz. Sementara itu dari spektogram diperoleh informasi bahwa
frekuensi dominant event sebesar 29 Hz.
Dari komponen N S, E W, dan U D diketahui bahwa frekuensi event berada dalam
rentang 29-35 Hz.
4.2.2.23.

Event 24

Gambar 4. 26 Event 24
Dari picking gelombang P dan S pada event yang terjadi pada pukul 14.39.15,48
hingga 14.39.16,27 diperoleh hasil yaitu waktu terekam gelombang P (tP) pukul 14.39.15,55;
waktu terekam gelombang S (tS) pukul 14.39.15,59; dan waktu berakhirnya event adalah
pukul 14.39.16,1. Jadi, selisih waktu terekam gelombang S dan gelombang P (tS-tP) sebesar
0,04 sekon.

Selanjutnya, melalui FFT dan STFT dari event tersebut diperoleh spektral frekuensi
dan spektogram untuk komponen (North South) N S, East West (E W), dan Up
Down (U D). Frekuensi event dapat diketahui dari spektral frekuensi dan spektogram. Pada
spektral frekuensi, frekuensi dominan dapat diketahui dengan melihat amplitudo maksimum
event. Spektogram akan menampilkan amplitudo dalam bentuk warna gelap terang.
Amplitudo maksimum akan ditampilkan dengan warna terang dan amplitudo minimum
(rendah) akan ditampilkan dengan warna gelap. Berikut ini merupakan hasil dari pengolahan
sinyal dengan menggunakan FFT

Spektogram

Spektral Frekuensi

Seismogram

Komponen N-S

Tabel di atas menunjukkan tampilan seismogram, spektral frekuensi, dan spektogram


dari event yang diperoleh dari komponen N S. Dari spektral frekuensi diperoleh informasi

bahwa frekuensi dominan event sebesar 28 Hz. Sementara itu dari spektogram diperoleh
informasi bahwa frekuensi dominant event sebesar 29 Hz.

Spektogram

Spektral Frekuensi

Seismogram

Komponen E-W

Tabel di atas menunjukkan tampilan seismogram, spektral frekuensi, dan spektogram


dari event yang diperoleh dari komponen E W. Dari spektral frekuensi diperoleh informasi
bahwa frekuensi dominan event sebesar 37 Hz. Sementara itu dari spektogram diperoleh
informasi bahwa frekuensi dominant event sebesar 36 Hz.
Komponen U-D

Seismogram
Spektral Frekuensi
Spektogram
Tabel di atas menunjukkan tampilan seismogram, spektral frekuensi, dan spektogram
dari event yang diperoleh dari komponen U D. Frekuensi event dapat diketahui dari spektral
frekuensi dan spektogram. Dari spektral frekuensi diperoleh informasi bahwa frekuensi
dominan event sebesar 28 Hz. Sementara itu dari spektogram diperoleh informasi bahwa
frekuensi dominant event sebesar 29 Hz.
Dari komponen N S, E W, dan U D diketahui bahwa frekuensi event berada dalam
rentang 28 37 Hz.

4.2.2.24.

Analisa Pergerakan partikel

Sebagai contoh analisa bergerakan partikel berdasarkan analisa seismogram dilakukan


pencuplikan data sebesar 0.001 s. Dari picking gelombang P dan S pada event yang terjadi
pada pukul 14.30.38,80 hingga 14.30.39,19 diperoleh hasil yaitu waktu terekam gelombang P
(tP) pukul 14.30.38,80 waktu terekam gelombang S (tS) pukul 14.30.38,870 hingga
14.30.39,080 dan waktu berakhirnya event adalah pukul 14.30.39,19 sebagai gelombang
reyleight. Selisih waktu terekam gelombang S dan gelombang P (tS-tP) sebesar 0,07 detik.
Didapatkan hasil arah epicenter dan hypocenter yang ditunjukkan sebagai panah berwarna
merah.
Jika data hasil analisa particle motion dikorelasikan pada data GPS lokasi pengamatan
didapatkan korelasi epicenter yang baik, yaitu anatara sumber air panas (sebagai sumber
gempa mikro) dengan lokasi pengamatan.

Gambar 4. 27 Titik pengamatan dan sumber mata air panas. Panah merah menunjukkan
epicenter

Gambar 4. 28 Titik pengamatan dan sumber mata air panas dalam google earth. Panah
merah menunjukkan epicenter

Gambar 4. 29 Grafik plot 3D antara komponen horizontal (NS&EW) dan komponen


vertical (UD). Panah merah menunjukka arah hiposenter.

BAB V
PENUTUP

5.1. Kesimpulan
TDS 303S adaah pencat getaran tanah berbasis pada system difital dimana fungsi
utama alat tersebut sebagai pegindra gempa bumi yang dilengkapi program program
aplikasi sehingga dapat menganalisis data an menyajikan dalam beberapa model tampilan.
TDS 303s merupakan seismograph Portable yang sering digunakan untuk penelitian yang
menyangkut ilmu biang geofisika seperti pengukuran seismik pasif, microtermors, focal
mechanism. Dari akuisisi diperoleh data berupa trace, yang selanjutnya dipilih sebuah event.
Event ini dilakukan Trimming (pemotongan), dimana hasil pemotongan ini di analisis dengan
menentukan tp, ts, tf, dan ts-tp (picking). Dengan menggunakan FFT dan STFT diperoleh
spektral frekuensi spektogram dan analisis frekuensinya. Frekuensi dari event yang diperoleh
dari survei di daerah Cangar rata-rata memiliki nilai tinggi, yaitu, >25 Hz. Hal ini
dipengaruhui oleh aktivitas hidrotermal di daerah Cangar. Arah episenter (sumber) dapat
diperkirakan dengan melakukan analisis particle motion. Dari plot komponen N-S dan E-W
diketahui bahwa arah sumber berada di sebelah tenggara stasiun perekam.
5.2. Saran
Perlunya dilakukan penelitian lebih lanjut dengan membandingkan hasil perekaman
stasiun lain untuk menentukan letak episenter dan hiposenter agar hasil lebih akurat.

DAFTAR PUSTAKA
Asparini Dewi. 2011. Penerapan Metode Stacking dalam Pemrosesan Sinyal Seismik Laut di
Perairan Barat Aceh. Bogor. IPB
Elnashai, S.A. dan Sarno, D.L. 2008. Fundamental of Earthquake Engineering. Wiley.
Hongkong
Gadallah, R.M dan Fisher, R. 2009. Exploration Geophysics. Springer. Berlin
Hutabarat, R.G. 2009. Integrasi Inversi Seismik dengan Atribut Amplitudo Seismik
untuk Memetakan

Distribusi Reservoar pada Lapangan Blackfoot.

Jakarta.

Universitas Indonesia
Iskandar, A. 2014. Tomografi Seismik 3-D Pada Lapangan Panas Bumi X. Makasar:
Universitas Hasanudin
Jamady Aris. 2011. Kuantifikasi Frekuensi dan Resolusi Menggunakan Seismik Refleksi di
Perairan Maluku Utara. Bogor. IPB
Jont B. Allen (June 1977). "Short Time Spectral Analysis, Synthesis, and Modification by
Discrete Fourier Transform". IEEE Transactions on Acoustics, Speech, and Signal
Processing. ASSP-25 (3): 235238.
Muntohar, A. S. 2010. Mikro-Zonasi Potensi Likuifaksi Dan Penurunan Tanah Akibat Gempa
Bumi. Yogyakarta: Universitas Muhammadiyah Yogyakarta
Nana.2015.TransformasiFourier:nana.Lecturer.pens.ac.id/index_files/materi/Teori/Pertemuan
_7.doc. Di akses pada tanggal 12 Juni 2015.
Oktikawati, Anjar, Udi Harmoko, Imam Baru Raharjo. 2013. Karakterisasi Cap Rock dan
Reservoir Area Geothermal X berdasarkan Studi Seismisitas dengan Metode SED.
Youngster Physics Journal Vol. 1, No. 4 Hal. 53-58
Rachni, Anna. 2012. Penentuan Hiposenter Gempa Mikro dengan Metode Single Event
Determination Joint Hypocenter Determination dan Double Difference Pada Lapangan
Panas Bumi Lamda. Jakarta: Universitas Pendidikan Indonesia.
Resha Rudita, Transformasi Fourier Dalam Pemrosesan Sinyal Digital, Politeknik
Elektronika Negeri Surabaya. Diakses tanggal 12 Juni 2015
Susanto, Dibyo,2012,Pengukuran data Gempa Bumi di daerah Yogyakarta dengan
Menggunakan Seismograph TDS 303S, Indonesia, Depok : Universitas Indonesia Press
Susilawati. 2008.

Penerapan Penjalaran Gelombang Seismik Gempa pada Penelaahan

StrukturBagian dalam Bumi. Sumatra Utara. Universitas Sumatra Utara

Verdhora, R.R. 2013. Aplikasi Metode Inversi Simulated Anneling pada Penentuan
Hipocsenter Gempa Mikro dan Tomografi Waktu Tunda 3-D Struktur Kecepatan seismik
untuk Studi Kasus Lapangan Panas Bumi. Bandung : ITB
Wielandt,

Erhard.

2012.

GeoForschingsZentrum.

seismic

Sensor

and

their

Calibration.

Jerman: