Anda di halaman 1dari 41

JOBSHEET PRAKTIKUM 1

Mata Pelajaran :

No. Jobsheet:

Perekayasaan Sistem Audio

Rangkaian Penguat

01/TAV/XI.1

Kelas/Semester:

Depan

Alokasi Waktu:

XI/1 (Gasal)

4 x45 menit

A. Tujuan Praktikum
1. Siswa dapat memahami arsitektur rangkaian penguat depan
2. Siswa dapat melakukan pengujian rangkaian penguat depan

B. Materi Pendukung
Pre-Amp atau penguat depan adalah bagian penguat terdepan dari
sebuah amplifier sebelum menuju ke bagian tone control dan power
amplifier. Pada bagian ini sinyal listrik dari mikrofon diolah agar menjadi
jelas. Sinyal hasil konversi dari mikrofon masih sangat lemah sehingga
sinyal ini sukar untuk dipisahkan antara suara tinggi dan rendahnya, oleh
karena itu diperlukan suatu penguat awal (Pre-Amp) agar sinyal tersebut
mudah diolah di bagian pengatur nada (Tone control).
Dilihat berdasarkan dari asal trandusernya, ada 2 jenis Pre-Amp
yaitu:
1. Pre-Amp Mic
Pre-Amp mic adalah rangkaian penguat awal yang berfungsi
menguatkan sinyal listrik audio dari microphone. Sinyal ini diperoleh
dari proses perubahan getaran suara menjadi sinyal listrik audio. Untuk
rangkaian sederhana dari penguat awal atau pre-amp ini bisa
menggunakan transistor ataupun juga IC OP Amp. Berikut contoh
gambar rangkaian pre-amp menggunakan 2 transistor :

Jobsheet Praktikum
Kompetensi Keahlian Teknik Audio Video

Gambar 1.1 Pre-Amp Mic 2 Transistor

2. Pre-Amp Head
Preamp head adalah rangkaian penguat awal yang berfungsi
menguatkan sinyal listrik audio dari head tape. Sinyal ini diperoleh dari
gesekan pita magnetik dengan lilitan head yang akan menghasilkan
fluktuasi pada lilitan head, sehingga timbul GGL yang merupakan
sinyal listrik suara. Sinyal yang didapatkan dari head ini masih sangat
lemah, sehingga harus dikuatkan terlebih dahulu dan disesuaikan
impedansinya sebelum masuk ke perangkat pengatur audio selanjutnya.
Ada berbagai macam jenis dan type preamp head. Semua
dibutuhkan sesuai dengan fungsi dan kebutuhan yang diinginkan. Ada
yang dibangun dengan transistor, ada pula yang dengan IC OP Amp
atau penguat lainya. Type penguatan pun bermacam-macam. Tetapi
pada intinya adalah menguatkan semua frekuensi sinyal (full range),
agar didapatkan bandwidth output yang lebar sehingga memudahkan
untuk pemilihan penguatan pada frekuensi tertentu. Berikut contoh
gambar rangkaian pre-amp head :

Jobsheet Praktikum
Kompetensi Keahlian Teknik Audio Video

Gambar 1.2 Rangkaian Pre-Amp Head

C. Alat dan Bahan


1. Trainer Audio Amplifier Stereo
2. AFG (Automatic Function Generator)
3. Oscilloscpoe
4. Toolset
5. Kabel penghubung

D. Keselamatan Kerja
1. Pastikan kondisi ruang kerja rapi dan terkontrol agar terhindar dari
bahaya kecelakaan kerja yang mungkin dapat terjadi.
2. Lakukan pengecekan pada alat dan bahan yang akan digunakan.
3. Lakukan praktikum sesuai dengan langkah kerja yang terdapat pada
jobsheet praktikum.
4. Perhatikan dan hati-hati dalam menghubungkan alat ukur dengan trainer
ketika proses pengukuran.
5. Tanyakan hal-hal yang kurang jelas selama pelaksanaan praktikum pada
guru/instruktur.

Jobsheet Praktikum
Kompetensi Keahlian Teknik Audio Video

E. Gambar Rangkaian Praktikum


Rangkaian Pre-Amp Mic (Penguat Depan Mic)
Oscilloscope
AFG
(Automatic Function Generator)

+ 12 V
1K

TP. 1

10 K

18 K

TP. 2

IN
OUT

Gambar 1.3 Skema Rangkaian Praktikum 1

F. Langkah Kerja
1. Siapkan alat dan bahan yang akan dipergunakan dalam percobaan.
2. Periksa/cek kondisi setiap alat dan bahan yang akan digunakan sebelum
melakukan praktikum.
3. Aktifkan trainer audio amplifier stereo.
4. Atur posisi switch (S1) posisi on, untuk mengaktifkan rangkaian Power
Supply
5. Kemudian atur posisi switch (S2) posisi on, untuk mengaktifkan
rangkaian Pre-Amp Mic.
6. Hubungkan AFG sebagai input sinyal Pre-Amp Mic. (Hubungkan sesuai
dengan skema rangkain praktikum)
7. Hubungkan probe oscilloscope pada test-point (TP.1) bagian input
rangkaian Pre-Amp Mic. Untuk pengukuran sinyal input Pre-Amp Mic.
8. Aktifkan AFG dengan memilih bentuk gelombang sinus dan atur range
frekuensi dan amplitudo input sesuai dengan tabel praktikum.
9. Aktifkan oscilloscope. (Atur dan sesuaikan Time/div dan Volt/div pada
oscilloscope agar diperoleh bentuk gambar gelombang yang jelas).
10. Catat hasil pengukuran sinyal input (frekuensi dan amplitudo) dari PreAmp Mic pada tabel praktikum dan gambarkan bentuk gelombangnya
sesuai dengan yang ditamplikan osciloscope.

Jobsheet Praktikum
Kompetensi Keahlian Teknik Audio Video

11. Lepas probe oscilloscope pada TP.1 dan pindahkan pada TP.2 untuk
mengukur sinyal output Pre-Amp Mic.
12. Kemudian putar knob level volume pada rangkaian Pre-Amp Mic searah
jarum jam hingga maksimal.
13. Catat hasil pengukuran sinyal output (frekuensi dan amplitudo) dari PreAmp Mic pada tabel praktikum dan gambarkan bentuk gelombangnya
sesuai dengan yang ditampilkan oscilloscope.
14. Kerjakan tugas praktikum dan buat kesimpulan berdasarkan data pada
tabel praktikum dan gambar hasil pengamatan.

G. Hasil Pengamatan
Tabel 1.1 Tabel Praktikum 1
Frekuensi (Hz)
Input

1000 Hz

Amplitudo (Vpp)
Input

Output

100 mVpp

1.3 Vpp

0.3 Vpp

4.2 Vpp

0.5 Vpp

6.8 Vpp

0.7 Vpp

8.8 Vpp

1 Vpp

12 Vpp

Gambar hasil pengamatan oscilloscope :

Gambar 1
Input
Frekuensi : 1000 Hz;

Time/dive : 0.5 ms

Amplitudo : 100 mVpp;

Volt/dive : 50 mV

Jobsheet Praktikum
Kompetensi Keahlian Teknik Audio Video

Output
Frekuensi : 1000 Hz;

Time/dive : 0.5 ms

Amplitudo : 1.3 Vpp;

Volt/dive : 0.5 V

Gambar 2
Input
Frekuensi : 1000 Hz;

Time/dive : 0.5 ms

Amplitudo : 0.3 Vpp;

Volt/dive : 0.1 V

Output
Frekuensi : 1000 Hz;

Time/dive : 0.5 ms

Amplitudo : 4.2 Vpp;

Volt/dive : 1 V

Jobsheet Praktikum
Kompetensi Keahlian Teknik Audio Video

Gambar 3
Input
Frekuensi : 1000 Hz;

Time/dive : 0.5 ms

Amplitudo : 0.5 Vpp;

Volt/dive : 0.5 V

Output
Frekuensi : 1000 Hz;

Time/dive : 0.5 ms

Amplitudo : 6.8 Vpp;

Volt/dive : 2 V

Gambar 4
Input
Frekuensi : 1000 Hz;

Time/dive : 0.5 ms

Amplitudo : 0.7 Vpp;

Volt/dive : 0.5 V

Jobsheet Praktikum
Kompetensi Keahlian Teknik Audio Video

Output
Frekuensi : 1000 Hz;

Time/dive : 0.5 ms

Amplitudo : 8.8 Vpp;

Volt/dive : 2 V

Gambar 5
Input
Frekuensi : 1000 Hz;

Time/dive : 0.5 ms

Amplitudo : 1 Vpp;

Volt/dive : 1 V

Output
Frekuensi : 1000 Hz;

Time/dive : 0.5 ms

Amplitudo : 12 Vpp;

Volt/dive : 5 V

Jobsheet Praktikum
Kompetensi Keahlian Teknik Audio Video

H. Tugas
1. Jelaskan yang dimaksud pre amp mic dan pre amp head?
2. Buatlah analisis dan kesimpulan berdasarkan data hasil praktikum!

Kunci Jawaban
1. Pre-Amp mic adalah rangkaian penguat awal yang berfungsi
menguatkan sinyal listrik audio dari microphone. Sinyal ini diperoleh
dari proses perubahan getaran suara menjadi sinyal listrik audio. Untuk
rangkaian sederhana dari penguat awal atau pre-amp ini bisa
menggunakan transistor ataupun juga IC OP Amp
Preamp head adalah rangkaian penguat awal yang berfungsi
menguatkan sinyal listrik audio dari head tape. Sinyal ini diperoleh dari
gesekan pita magnetik dengan lilitan head yang akan menghasilkan
fluktuasi pada lilitan head, sehingga timbul GGL yang merupakan sinyal
listrik suara. Sinyal yang didapatkan dari head ini masih sangat lemah,
sehingga harus dikuatkan terlebih dahulu dan disesuaikan impedansinya
sebelum masuk ke perangkat pengatur audio selanjutnya.
2. Berdasarkan hasil praktikum dengan keadaan volume pre-amp mic
maksimal bahwa pada percobaan (1) sinyal sinus mengalami penguatan
13 kali, percobaan (2) sinyla sinus mengalamu penguatan 14 kali,
percobaan (3) sinyal sinus mengalami penguatan 13,6 kali, percobaan
(4) sinyal sinus mengalami penguatan 12,57 kali dan percobaan (5)
sinyal sinus mengalami penguatan 12 kali. Jadi rata-rata dari penguatan
pre-amp mic tersebut adalah 13,034 kali

No
1
2
3
4
5

Nama Anggota Kelompok (absen)

Jobsheet Praktikum
Kompetensi Keahlian Teknik Audio Video

Nilai Praktikum

Paraf Guru

JOBSHEET PRAKTIKUM 2
Mata Pelajaran :

No. Jobsheet:

Perekayasaan Sistem Audio

Rangkaian Pengatur

02/TAV/XI.1

Kelas/Semester:

Nada

Alokasi Waktu:

XI/1 (Gasal)

4 x45 menit

A. Tujuan Praktikum
1. Siswa dapat memahami prinsip dasar jaringan filter pengatur nada.
2. Siswa dapat melakukan pengujian rangkaian pengatur nada

B. Materi Pendukung
Tone control atau pengatur nada merupakan rangkaian yang berfungsi
untuk nada rendah dan nada tinggi atau biasanya disebut bass dan treble.
Dengan adanya pengatur nada kita dapat memainkan sinyal yang masuk
dengan memutar atau menggeser pengatur nada yang ada. Tone control
yang baik mengacu pada system Hi-Fi (High Fidelity), artinya suara yang
dihasilkan benar-benar mirip dengan aslinya dan jernih tanpa dengung atau
desah sama sekali. Tone control atau pengatur nada ini terdapat dua jenis
yaitu :
1. Pengatur nada (Tone control) pasif
Tone control yang paling sederhana adalah tone control pasif
yang hanya terdiri dari potentiometer, resistor dan kondensator.
Pengaturan nada hanya sebatas cut terhadap nada-nada tinggi. Pada tone
control yang seperti ini tidak terjadi boost dan tidak terjadi penguatan
sinyal. Berikut contoh gambar rangkaian tone control pasif:

Gambar 2.1 Rangkaian Tone Control Pasif


Jobsheet Praktikum
Kompetensi Keahlian Teknik Audio Video

10

2. Pengatur nada (Tone control) aktif


Tone control yang lengkap adalah tone control aktif yang
menerapkan fungsi komponen aktif seperti transistor atau IC. Di dalam
tone control aktif terjadi boost dan cut dan terjadi pula penguatan level
sinyal.
Umumnya sebuah tone control aktif mempunyai dua penyetelan
nada, yaitu penyetelan boost dan cut untuk nada-nada rendah (bass)
serta penyetelan boost dan cut untuk nada-nada tinggi (treble). Nadanada rendah adalah range frekwensi audio pada kisaran 250Hz ke
bawah, dengan frekwensi senter antara 60 atau 80Hz. Dan nada-nada
tinggi berada pada kisaran 3kHz ke atas dengan frekwensi senter antara
5 atau 10 kHz. Kadang-kadang tone control dilengkapi pula dengan
pengaturan untuk nada-nada tengah (midrange) dengan frekwensi senter
1khz. Dengan adanya pengaturan-pengaturan nada ini sinyal audio dari
pre-amp diperbaiki. Jika ada kekurangan pada range frekwensi tertentu
yang mungkin kurang menonjol maka dilakukan boost, dan jika ada
yang malah terlampau menonjol maka dilakukan cut. Hal ini dilakukan
karena adanya kemungkinan pick-up sumber yang berbeda-beda
tanggapan frekwensinya. Selain itu juga karena adanya selera
pendengaran bagi setiap orang yang mungkin berbeda-beda pula.
Selain berfungsi utama sebagai pengatur nada, sebuah unit tone
control secara keseluruhan juga berfungsi sebagai penguat tegangan
sinyal audio agar mencapai level yang cukup untuk diberikan kepada
power-amplifier (penguat daya). Apabila level tegangan sinyal
maksimal yang dipersyaratkan oleh power-amplifier tidak tercapai,
maka power-amplifier pun tidak akan maksimal mengeluarkan dayanya kepada speaker.
Sebagai contoh, pada sebuah unit rangkaian power-amplifier
tertera di dalam data spesifikasinya : Power-output maks. 45W dengan
kepekaan input 1V. Ini berarti level sinyal audio yang dikeluarkan oleh
rangkaian tone control harus mencapai maks. 1V agar power-amplifier
mengeluarkan daya maksimal 45W. Rangkaian tone control yang
Jobsheet Praktikum
Kompetensi Keahlian Teknik Audio Video

11

hanya mengeluarkan tegangan sinyal 500mV tidak akan cocok dengan


unit rangkaian power-amplifier yang seperti ini. Karena itu tidak
sembarang rangkaian tone control yang dibuat orang selalu cocok
dengan suatu rangkaian power-amplifier. Level keluaran/output tone
control harus sesuai dengan kepekaan input power-amplifier. Berikut
contoh gambar rangkaian tone control aktif :

Gambar 2.2 Rangkaian Tone Control Aktif

C. Alat dan Bahan


1. Trainer Audio Amplifier Stereo
2. Loudspeaker
3. Microphone Dinamik
4. Toolset
5. Kabel penghubung

D. Keselamatan Kerja
1. Pastikan kondisi ruang kerja rapi dan terkontrol agar terhindar dari
bahaya kecelakaan kerja yang mungkin dapat terjadi.
2. Lakukan pengecekan pada alat dan bahan yang akan digunakan.
3. Lakukan praktikum sesuai dengan langkah kerja yang terdapat pada
jobsheet praktikum.
4. Perhatikan dan hati-hati dalam menghubungkan alat ukur dengan trainer
ketika pengukuran.
5. Tanyakan hal-hal yang kurang jelas selama pelaksanaan praktikum pada
guru/instruktur.
Jobsheet Praktikum
Kompetensi Keahlian Teknik Audio Video

12

E. Gambar Rangkaian Praktikum


STEREO LINE SELECTOR

PRE AMP MIC


+ 12 V

1K

10K

18K

50 K

STEREO POWER AMPLIFIER


+ 18 V

STEREO TONE CONTROL


+ 12 V

- 18 V

- 18 V

+ 18 V

Gambar 2.3 Skema Rangkaian Praktikum 2

F. Langkah Kerja
1. Siapkan alat dan bahan yang akan dipergunakan dalam percobaan.
2. Periksa/cek kondisi setiap alat dan bahan yang akan digunakan sebelum
melakukan praktikum.
3. Aktifkan trainer audio amplifier stereo.
4. Atur posisi switch (S1) posisi on, untuk mengaktifkan rangkaian Power
Supply
5. Kemudian atur posisi switch (S2,S3 dan S4) pada posisi on, untuk
mengaktifkan rangkaian Pre-Amp, Stereo Tone Control dan Stereo
Power Ampifier.
6. Hubungkan Pre-Amp Mic, Stereo Line Selector dan Stereo Power
Amplifier dengan Stereo Tone Control. (Hubungkan sesuai dengan
skema rangkaian praktikum)

Jobsheet Praktikum
Kompetensi Keahlian Teknik Audio Video

13

7. Hubungkan Loudspeaker ke output Stereo Power Amplifier dan


Microphone ke Mic In. (Hubungkan sesuai dengan skema rangkaian
praktikum)
8. Atur knob potensio Pre-Amp Mic searah jarum jam hingga maksimal.
9. Beri input suara pada microphone dan atur satu persatu knob potensio
searah jarum jam pada Streo Tone Control mulai dari volume, balance,
bass dan treble juga termasuk aktifan switch dari loudness dan
filter.(Atur sesuai pada tabel)
10. Catat hasil dari perubahan tiap knob potensio dan switch dari Stereo
Tone Control pada tabel praktikum.
11. Kerjakan tugas praktikum dan buat kesimpulan berdasarkan data pada
tabel praktikum dan gambar hasil pengamatan.

G. Hasil Pengamatan
Tabel 2.1 Tabel Praktikum 2
Knob Stereo
Tone Control

Minimum

Volume

Tidak ada suara

Balance

Bass

Treble

Switch Stereo
Tone Control
Loudness
Filter

Suara yang
keluar dari
loudspeaker
hanya dari kiri
saja
tidak ada
peningkatan
nada rendah
(bass)
tidak ada
peningkatan
nada tinggi
(treble)

Posisi Knob
Tengah
Suara mulai
semakin keras

Maksimum
Suara sangat
keras

Suara keluar
dari kedua
loudspeaker

Suara yang keluar


dari loudspeaker
hanya dari kanan
saja

Nada rendah
(bass) mulai
semakin keras

Nada rendah
(bass) sangat
keras

Nada tinggi
(treble) mulai
semakin kers

Nada tinggi
(treble) sangat
keras

Posisi Switch
Mati (Off)
Tidak ada perubahan
Suara noise besar

Jobsheet Praktikum
Kompetensi Keahlian Teknik Audio Video

Hidup (On)
Sedikit menguatkan nada
rendah dan nada tinggi
Suara noise kecil
14

H. Tugas
1. Jelaskan yang dimaksud tone control pasif dan tone control aktif!
2. Gambarkan rangkaian pengatur bass dan treble yang ada pada trainer
secara singkat!
3. Buatlah analisis dan kesimpulan berdasarkan data hasil praktikum!

Kunci Jawaban
1. Tone control pasif hanya terdiri dari potentiometer, resistor dan
kondensator. Pengaturan nada hanya sebatas cut terhadap nada-nada
tinggi. Pada tone control yang seperti ini tidak terjadi boost dan tidak
terjadi penguatan sinyal.
Tone control aktif adalah tone control yang menggunakan komponen
aktif seperti transitor atau IC. Di dalam tone control aktif terjadi boost
dan cut pada nada-nada rendah (bass) dan tinggi (treble) serta terjadi
pula penguatan level sinyal.
2.

Bass

Treble

3. Berdasarkan hasil praktikum, (1) jika knob volume bila dimaksimalkan


maka akan menambah keras suara yang keluar, (2) jika knob balance di
posisi minimum maka suara keluar dari loudspeaker kiri dan jika knob di
posisi tengah maka suara keluar dari di kedua loudspeaker dan jika knob
di posisi maksimal maka suara keluar dari loudspeaker kanan, (3) jika
knob bass di maksimalkan maka suara nada rendah sangat keras, (4)
jika knob treble di masksimalkan maka suara nada tinggi sangat keras,
(5) jika switch loudness pada posisi hidup (On) maka ada sedikit
penguatan pada suara bass dan treble, (6) jika switch filter pada posisi
hiudp (On) maka noise akan semakin kecil.

Jobsheet Praktikum
Kompetensi Keahlian Teknik Audio Video

15

No
1
2
3
4
5

Nama Anggota Kelompok (absen)

Jobsheet Praktikum
Kompetensi Keahlian Teknik Audio Video

Nilai Praktikum

Paraf Guru

16

JOBSHEET PRAKTIKUM 3
Mata Pelajaran :

No. Jobsheet:

Perekayasaan Sistem Audio

Rangkaian Penguat

03/TAV/XI.1

Kelas/Semester:

Daya

Alokasi Waktu:

XI/1 (Gasal)

4 x45 menit

A. Tujuan Praktikum
1. Siswa dapat memahami arsitektur penguat daya audio dan macammacam klasifikasi penguat daya audio.
2. Siswa dapat melakukan instalasi dan pengujian rangkaian penguat daya
audio.

B. Materi Pendukung
1. Penguat Audio (Audio Amplifier)
Intensitas gelombang suara bergantung pada besarnya amplitudo
gelombang suara. Semakin besar amplitudo gelombang suara maka
semakin keras suara (volume suara) yang dinyatakan dalam decibel (dB).
Pada gelombang suara / gelombang audio dipengaruhi oleh besar nilai
frekuensi dan amplitudo,

Amplitudo

Frekuensi
Gambar 3.1 Frekuensi dan Amplitudo Sebuah Gelombang

Frekuensi adalah jumlah getaran yang terjadi dalam waktu satu


detik, diukur dalam hertz (Hz). Getaran gelombang suara semakin cepat,
Jobsheet Praktikum
Kompetensi Keahlian Teknik Audio Video

17

frekuensi semakin tinggi dan sebaliknya getaran gelombang suara


semakin lambat maka frekuensi semakin rendah. Pada sistem rangkaian
audio, frekuensi tinggi dapat diinterpretasikan dan diolah untuk
menghasilkan sebuah nada tinggi (treble), sedangkan untuk frekuensi
rendah akan dihasilkan sebuah nada rendah (bass). Amplitudo adalah
simpangan terbesar dari gelombang. Untuk amplitudo gelombang yang
lebih tinggi diinterpretasikan sebagai volume yang lebih tinggi, dan
sebaliknya untuk amplitudo gelombang yang rendah maka volume suara
semakin rendah.
Sebuah penguat pada dasarnya berfungsi sebagai alat untuk
memperbesar daya output dibandingkan dengan input/masukannya. Pada
dasarnya penguat yang digunakan pada sistem audio mempunyai sifat
sebagai berikut:
1. Menguatkan amplitudo gelombang suara
2. Tidak merubah bentuk dan frekuensi gelombang suara
3. Memiliki fidelitas tinggi
Proses dari Power Amplifier yaitu, sinyal input direplika dan
kemudian di reka kembali (re-produced) menjadi sinyal yang lebih besar
dan lebih kuat. Dan dalam proses kerjanya sebuah penguat audio hanya
menguatkan/menaikkan level tegangan atau amplitudo saja, tanpa
merubah bentuk gelombang maupun nilai frekuensi gelombang
inputannya. Pada umumnya rangkaian penguat audio dibagi atas
rangkaian penguat menggunakan transistor dan rangkaian penguat yang
menggunakan IC yang disebut juga dengan OP Amp (Operasional
Amplifier).
a) Rangkaian Penguat Menggunakan Transistor
Transistor merupakan komponen yang dapat menguatkan arus.
Dengan kemampuan ini, transistor dapat dimanfaatkan dalam dua
model, yaitu model nonlinier dan model linier. Model nonlinier
contohnya adalah pemanfaatan transistor sebagai saklar elektronik,
sedangkan model linier adalah transistor sebagai penguat (amplifier).

Jobsheet Praktikum
Kompetensi Keahlian Teknik Audio Video

18

Dalam penerapannya sebagai amplifier, terdapat beberapa jenis


konfigurasi amplifier. Berikut, akan dibahas tiga buah konfigurasi
amplifier, yaitu kelas A, kelas B dan kelas AB. Kelas dari amplifier
ini dibedakan berdasarkan garis beban dan letak titik kerja (Q) dari
transistor.

Gambar 3.2 Garis Beban Transistor

Penguat Amplifier Kelas A


Contoh dari penguat kelas A adalah rangkaian dasar common emiter
(CE) transistor. Penguat tipe kelas A dibuat dengan mengatur arus
bias yang sesuai di titik Q ini berada tepat di tengah garis beban kurva
VCE-IC. Gambar berikut adala contoh rangkaian common emiter
dengan transistor NPN Q1.

Gambar 3.3 Rangkaian Dasar Peguat Kelas A


Jobsheet Praktikum
Kompetensi Keahlian Teknik Audio Video

19

Ciri khas dari penguat kelas A, seluruh sinya keluarannya bekerja


pada daerah aktif. Penguat tipe kelas A disebut sebgai penguat yang
memiliki tingkat fidelitas yang tinggi. tapi penguat kelas A ini
memiliki efisiensi sebesar 25%. Kelemahan pada penguat ini, adalah
transistor yang selalu aktif (ON) sehingga sebgaian besar dari sumber
catu daya terbuang menjadi panas. Untuk itu transistor pada penguat
kelas A ini perlu ditambah dengan pendingin seperti heatsink yang
lebih besar.

Penguat Kelas B
Penguat kelas B dimana titik Q dengan garis yang berpotonga dengan
garis arus Ib = 0. Karena letak titik yang demikian, maka transistor
hanya bekerja aktif pada satu bagian phase gelombang saja. Oleh
sebab itu penguat kelas B selalu dibuat dengan 2 buah transistor Q1
(NPN) dan Q2 (PNP). Karena kedua transistor ini bekerja bergantian,
maka penguat kelas B sering dinamakan sebagai penguat Push-Pull.
Rangkaian dasar penguat kelas B adalah seperti pada gambar berikut
ini.

Gambar 3.4 Rangkaian Dasar Penguat Kelas B

Jobsheet Praktikum
Kompetensi Keahlian Teknik Audio Video

20

Efeisiensi penguat kelas B 85%. Namun penguat ini masih memiliki


kelemahan, yaitu terjadi cross-over pada saat transisi dari transistor
Q1 ke transistor Q2 yang bekerja aktif secara bergantian.

Penguat Kelas AB
Power Amplifier AB ini dibuat bertujuan untuk membentuk penguat
sinyal yang tidak cacat (distorsi) dari penguat kelas A dan untuk
mendapatkan efisiensi daya yang lebih baik seperti pada amplifier
kelas B. Karena amplifier kelas A memiliki efisiensi daya yang rendah
(25%) yang disebabkan titik kerja berada di VCC tetapi memiliki
kualitas sinyal yang terbaik. Sedangkan amplifier kelas B memiliki
efisiensi daya yang baik (85%) karena titik kerja mendekati VCC
tetapi kualitas suara yang kurang baik. Sehingga dibuat amplifier kelas
AB yang memiliki efisiensi daya penguatan sinyal (60%) dengan
kualitas sinyal audio yang baik. Dengan menempatkan titik kerja
rangkaian power amplifier kelas AB berada diantara titik kerja kelas A
dan kelas B seperti terlihat pada grafik titik kerja rangkaian diatas,
penguat kelas AB dimaksudkan mendapatkan karakteristik dasar
gabungan dari amplifier kelas A dan kelas B.

Gambar 3.5 Rangkaian Dasar Penguat Kelas AB

Jobsheet Praktikum
Kompetensi Keahlian Teknik Audio Video

21

Power amplifier kelas AB pada umumnya menggunakan sumber


tegangan simetris. Fungsi dioda pada rangkaian penguat kelas AB
diatas adalah untuk memecah sinyal sisi puncak positif dan sisi sinyal
puncak negatif Q1 dan Q2 masing-masing berfungsi sebagai peguat
sinyal sisi puncak positif dan puncak negatif.

b) Rangkaian Penguat Menggunakan IC / Operasional Amplifier


(OP-Amp)
Penguat operasianal (OP Amp) adalah suatu rangkaian terintegrasi
yang berisi beberapa tingkat dan konfigurasi penguat diferensial.
Penguat operasional memiliki dua masukan dan satu keluaran serta
memiliki penguatan tegangan DC yang tinggi. untuk dapat bekerja
dengan baik, penguat operasional memerlukan tegangan catu yang
simetris yaitu tegangan yang berharga (+V) dan tegangan yang
berharga negatif (-V) terhadap tanah (ground). Berikut ini adalah
simbol dari penguat opersional:

Gambar 3.6 Simbol Penguat Operasional

OP-Amp merupakan penguat yang menggunakan IC dalam proses


penguatan sinyal audio. Pada jenis peguat ini, IC yang sering
digunakan sebgai penguat IC LM 741. Berdasarkan input (masukan)
OP-Amp dibedaka menjadi dua yaitu, inverting amplifier dan noninverting amplifier.
Jobsheet Praktikum
Kompetensi Keahlian Teknik Audio Video

22

Inverting Amplifier
Sinyal input (masukan) dari penguat inverting berbeda fasa sebesar
180 dengan sinyal keluarannya. Jadi jika ada masukan positif, maka
keluarannya adalah negatif. Berikut ini adalah skema dari penguat
inverting:

Gambar 3. 7 Penguat Inverting

Non-Inverting Amplifier
Dinamakan penguat non-inverting karena masukan dari penguat
tersebut adalah masukan non-inverting dari Op Amp. Sinyal keluaran
penguat jenis ini sefasa dengan sinyal keluarannya.

Gambar 3.8 Penguat Non-Inverting


Jobsheet Praktikum
Kompetensi Keahlian Teknik Audio Video

23

2. High-Fidelity Sebuah Penguat


Penguat audio (amplifier) secara harfiah diartikan dengan
memperbesar dan menguatkan sinyal input. Tetapi yang sebenarnya
terjadi adalah, sinyal input di-replika (copied) dan kemudian di reka
kembali (re-produced) menjadi sinyal yang lebih besar dan lebih kuat.
Dari sinila muncul istilah fiedlitas (fidelity) yang berarti seberapa mirip
bentuk sinyal keluaran hasil replika terhadap sinyal masukan. Ada
kalanya sinyal input dalam prosesnya kemudian tersdistorsi karena
berbagai sebab, sehingga bentuk sinyal keluarannya menjadi cacat.
Sistem penguat dikatakan memliki fidelitas yang tinggi (high fidelity),
jika sistem tersebut mampu menghasilkan sinyal keluaran yang
bentuknya persis sama dengan sinyal input.

C. Alat dan Bahan


1. Trainer Audio Amplifier Stereo
2. AFG (Automatic Function Generator)
3. Oscilloscpoe
4. Toolset
5. Kabel penghubung

D. Keselamatan Kerja
1. Pastikan kondisi ruang kerja rapi dan terkontrol agar terhindar dari
bahaya kecelakaan kerja yang mungkin dapat terjadi.
2. Lakukan pengecekan pada alat dan bahan yang akan digunakan.
3. Lakukan praktikum sesuai dengan langkah kerja yang terdapat pada
jobsheet praktikum.
4. Perhatikan dan hati-hati dalam menghubungkan alat ukur dengan trainer
ketika pengukuran.
5. Tanyakan hal-hal yang kurang jelas selama pelaksanaan praktikum pada
guru/instruktur.

Jobsheet Praktikum
Kompetensi Keahlian Teknik Audio Video

24

E. Gambar Rangkaian Praktikum


Rangkaian Stereo Power Amplifier
Oscilloscope
AFG
(Automatic Function Generator)

+ 18 V

TP. 5

- 18 V

TP. 6
OUT

IN
- 18 V

+ 18 V

Gambar 3.1 Skema Rangkaian Praktikum 3

F. Langkah Kerja
1. Siapkan alat dan bahan yang akan dipergunakan dalam percobaan.
2. Periksa/cek kondisi setiap alat dan bahan yang akan digunakan sebelum
melakukan praktikum.
3. Aktifkan trainer audio amplifier stereo.
4. Atur posisi switch (S1) posisi on, untuk mengaktifkan rangkaian Power
Supply
5. Kemudian atur posisi switch (S4) posisi on, untuk mengaktifkan
rangkaian Stereo Power Amplifier.
6. Hubungkan AFG sebagai input sinyal Stereo Power Amplifier.
(Hubungkan sesuai dengan skema rangkaian praktikum)
7. Hubungkan probe oscilloscope pada test-point (TP.5) bagian input
rangkaian Stereo Power Amplifier. Untuk pengukuran sinyal input Stereo
Power Amplifier.
8. Aktifkan AFG dengan memilih bentuk gelombang sinus dan atur range
frekuensi dan amplitudo input sesuai dengan tabel praktikum.
Jobsheet Praktikum
Kompetensi Keahlian Teknik Audio Video

25

9. Aktifkan oscilloscope. (Atur dan sesuaikan Time/div dan Volt/div pada


oscilloscope agar diperoleh bentuk gambar gelombang yang jelas).
10. Catat hasil pengukuran sinyal input (frekuensi dan amplitudo) dari Stereo
Power Amplifier pada tabel praktikum dan gambarkan bentuk
gelombangnya sesuai dengan yang ditamplikan osciloscope.
11. Lepas probe oscilloscope pada TP.5 dan pindahkan pada TP.6 untuk
mengukur sinyal output Stereo Power Amplifier.
12. Catat hasil pengukuran sinyal output (frekuensi dan amplitudo) dari
Stereo Power Amplifier pada tabel praktikum dan gambarkan bentuk
gelombangnya sesuai dengan yang ditampilkan oscilloscope.
13. Kerjakan tugas praktikum dan buat kesimpulan berdasarkan data pada
tabel praktikum dan gambar hasil pengamatan.

G. Hasil Pengamatan
Tabel 3.1 Tabel Praktikum 3
Frekuensi (Hz)
Input

1000 Hz

Amplitudo (Vpp)
Input

Output

12 mVpp

800 mVpp

0.04 Vpp

2.4 Vpp

0.16 Vpp

10 Vpp

0.2 Vpp

11 Vpp

0.6 Vpp

40 Vpp

Gambar hasil pengamatan oscilloscope :

Gambar 1
Input
Frekuensi : 1000 Hz;

Time/dive : 0.5 ms

Amplitudo : 12 mVpp;

Volt/dive : 20 mV

Jobsheet Praktikum
Kompetensi Keahlian Teknik Audio Video

26

Output
Frekuensi : 1000 Hz;

Time/dive : 0.5 ms

Amplitudo : 800 mVpp;

Volt/dive : 2 V

Gambar 2
Input
Frekuensi : 1000 Hz;

Time/dive : 0.5 ms

Amplitudo : 40 mVpp ;

Volt/dive : 50 mV

Output
Frekuensi : 1000 Hz;

Time/dive : 0.5 ms

Amplitudo : 2.4 Vpp;

Volt/dive : 2 V

Jobsheet Praktikum
Kompetensi Keahlian Teknik Audio Video

27

Gambar 3
Input
Frekuensi : 1000 Hz;

Time/dive : 0.5 ms

Amplitudo : 0.16 Vpp;

Volt/dive : 0.1 V

Output
Frekuensi : 1000 Hz;

Time/dive : 0.5 ms

Amplitudo : 10 Vpp;

Volt/dive : 5 V

Gambar 4
Input
Frekuensi : 1000 Hz;

Time/dive : 0.5 ms

Amplitudo : 0.2 Vpp;

Volt/dive : 0.2 V

Jobsheet Praktikum
Kompetensi Keahlian Teknik Audio Video

28

Output
Frekuensi : 1000 Hz;

Time/dive : 0.5 ms

Amplitudo : 11 Vpp;

Volt/dive : 5 V

Gambar 5
Input
Frekuensi : 1000 Hz;

Time/dive : 0.5 ms

Amplitudo : 0.7 Vpp;

Volt/dive : 0.5 V

Output
Frekuensi : 1000 Hz;

Time/dive : 0.5 ms

Amplitudo : 40 Vpp;

Volt/dive : 5 V

Jobsheet Praktikum
Kompetensi Keahlian Teknik Audio Video

29

H. Tugas
1. Berdasarkan gambar rangakain skema praktikum pada trainer. Power
Amplifier yang digunakan termasuk pada konfigurasi penguat kelas apa?
Jelaskan!
2. Apakah rangakain power amplifier yang digunakan untuk praktikum
bersifat Hi-Fidelity? Jelaskan!
3. Gambarkan mana rangkaian transitor driver dan rangkaian transistor
final!
4. Buatlah analisis dan kesimpulan berdasarkan data hasil praktikum!

Kunci Jawaban
1. Rangkaian power amplifier yang digunakan termasuk pada konfigurasi
penguat transistor kelas AB. Hal ini dikarenakan pada 2 transistor final
NPN 2N3055 dan PNP MJ2955 dirangkai menyerupai karakteristik kelas
AB dengan diode sebagai pemecah sinyal sisi puncak positif dan negatif.
2. Iya, karena menghasilkan sinyal keluaran yang bentuknya persis sama
dengan sinyal input dan tidak cacat (distorsi) pada bentuk sinyal
outputnya, dan yang berubah hanya nilai amplitudonya saja sedangkan
frekuensinya tetap.

Jobsheet Praktikum
Kompetensi Keahlian Teknik Audio Video

30

3. Transistor driver:

Transistor final :

4. Berdasarkan hasil praktikum, dapat disimpulkan


yaitu pada rangkaian power amplifier berapapun input nilai frekuensi
maka tidak aka nada perubahan nilai frekuensi pada outputnya.
Sedangakan nilai amplitudo input akan sebanding dengan amplitude
output (makin tinggi nilai amplitude/tegangan input, maka makin tinggi
nilai amplitude/tegangan pada output)

No
1
2
3
4
5

Nama Anggota Kelompok (absen)

Jobsheet Praktikum
Kompetensi Keahlian Teknik Audio Video

Nilai Praktikum

Paraf Guru

31

JOBSHEET PRAKTIKUM 4
Mata Pelajaran :

No. Jobsheet:

Perekayasaan Sistem Audio

Gelombang Suara

04/TAV/XI.1

Kelas/Semester:

Dalam Satuan Decibel

Alokasi Waktu:

XI/1 (Gasal)

4 x45 menit

A. Tujuan Praktikum
1. Siswa dapat melakukan konversi sumber bunyi dalam satuan decibel
(dB).
2. Siswa memahami dan mampu menentukan besarnya penguatan tegangan
(Av) dalam desibel (dB)

B. Materi Pendukung
1. Desibel (dB)
Dalam semua fasa teknologi audio, desibel digunakan untuk
mengespresikan tingkatan sinyal dan perbedaan tekanan suara, daya,
tegangan dan arus. Sinyal input dan output dapat berupa satuan daya (W),
arus (A), atau tegangan (V). Desibel juga sangat berguna untuk
membandingkan level input dan output. Jika level output lebih besar
daripada level input maka rangkaian menunjukkan penguatan, sebaliknya
jika level output lebih kecil maka menunjukkan peredaman. Untuk
menyatakan

perbandingan

daya,

perbandingan

tegangan

dan

perbandingan arus sebaiknya secara logaritma. Satuan yang dipakai


untuk menyatakan perbandingan secara logaritma adalah Bel. Penguatan
positif diberi tanda (+) seperti +3 dB, +11 dB, +37 dB dan peredaman
diberi tanda negatif (-) seperti -3 dB, -11 dB, -43 dB. Dan untuk
selanjutnya satuan yang akan digunakan baik untuk masukan dan
keluaran adalah daya (watt).
Pada dasarnya bel didefinisikan sebagai perbandingan daya secara
logaritmis,

Bell = log (Pi/Po)


Untuk perhitungan digunakan desibel yang merupakan sepersepuluh dari
bell. Jadi level penguatan daya dalam desibel,
Jobsheet Praktikum
Kompetensi Keahlian Teknik Audio Video

32

dB = 10 log10 Po/Pi
Contoh :
Sebuah penguat audio memiliki daya input Pi = 2 mW daya output Po =
80 W. Hitunglah berapa dB perbandingan daya tersebut.
Penyelesaian :
= 10 log10 Po/Pi (dB)

Level daya

= 10 log10 80/0,002
= 10 log10 40000
= 46 dB
Jika daya input Pi sama dengan daya output Po, maka dalam hal ini tidak
terjadi penguatan. Jadi penguatan dayanya Po/Pi = 1 atau kalau dijadikan
dB = 10 log10 Po/Pi = 10 log10 1 = 0 dB.
0 dB adalah sesuai dengan bandingan daya 1:1
Jika terjadi pelemahan, dalam hal ini Po<Pi, maka akan memperoleh
bandingan yang berbalikan dari bandingan untuk penguatan.
Contoh :
Daya input Pi = 5 W daya output Po = 2,5 W. Hitungalah berapa dB
perbandingan daya tersebut.
Penyelesaian :
Level daya

= 10 log10 Pi/Po (dB)


= 10 log10 5/2,5
= 10 log10 2
= 3 dB

Tetapi karena disini terjadi suatu pelemahan, maka dipakailah tanda (-)
negatif. Jadi penguatannya adalah 3 dB.
2. Penguatan Tegangan (Av) dalam desibel (dB)
Dalam teknik elektronika banyak dilakukan pengukuran tegangan
input

maupun

tegangan

output,

untuk

menentukan

penguatan

tegangannya dalam satuan dB.

dB = 20 log10 Vo/Vi
Contoh :
Tegangan sinyal input Vi = 5 mV, tegangan sinyal output Vo = 5 V.
Jobsheet Praktikum
Kompetensi Keahlian Teknik Audio Video

33

Tentukan penguatan tegangannya dalam satuan dB


Penyelesaian:
Penguatan tegangan (Av)

= 20 log10 (Vo/Vi)
= 20 log10 (5/0,005)
= 20 log10 1000
= 20 x

C. Alat dan Bahan


1. Trainer Audio Amplifier Stereo
2. AFG (Automatic Function Generator)
3. Oscilloscpoe
4. Toolset
5. Kabel penghubung

D. Keselamatan Kerja
1. Pastikan kondisi ruang kerja rapi dan terkontrol agar terhindar dari
bahaya kecelakaan kerja yang mungkin dapat terjadi.
2. Lakukan pengecekan pada alat dan bahan yang akan digunakan.
3. Lakukan praktikum sesuai dengan langkah kerja yang terdapat pada
jobsheet praktikum.
4. Perhatikan dan hati-hati dalam menghubungkan alat ukur dengan trainer
ketika pengukuran.
5. Tanyakan hal-hal yang kurang jelas selama pelaksanaan praktikum pada
guru/instruktur.

Jobsheet Praktikum
Kompetensi Keahlian Teknik Audio Video

34

E. Gambar Rangkaian Praktikum


Rangkaian Pre Amp Mic dan Stereo Power Amplifier
Oscilloscope
AFG
(Automatic Function Generator)

+ 12 V
1K

TP. 1

10 K

TP. 2

18 K

IN
OUT

Oscilloscope
AFG
(Automatic Function Generator)

+ 18 V

TP. 5

- 18 V

TP. 6
OUT

IN
- 18 V

+ 18 V

Gambar 4.1 Skema Rangkaian Praktikum 4

F. Langkah kerja
1. Siapkan alat dan bahan yang akan dipergunakan dalam percobaan.
2. Periksa/cek kondisi setiap alat dan bahan yang akan digunakan sebelum
melakukan praktikum.
3. Aktifakan trainer audio amplifer stereo.
4. Atur posisi switch (S1) posisi on, untuk mengaktifkan rangkaian Power
Supply

Jobsheet Praktikum
Kompetensi Keahlian Teknik Audio Video

35

5. Kemudian atur posisi switch (S3) dan (S4) pada posisi on, untuk
mengaktifkan rangkaian Pre Amp Mic dan Stereo Power Amplifier.
6. Hubungkan AFG sebagai input Pre Amp Mic. (Hubungkan sesuai dengan
skema rangkaian praktikum)
7. Hubungkan probe oscilloscope pada test-point (TP.3) bagian input
rangkaian Pre Amp Mic. (Untuk pengukuran sinyal input pada Pre Amp
Mic)
8. Aktifkan AFG dengan memilih bentuk gelombang sinus, dan mengatur
range frekuensi dan amplitudo input sesuai tabel praktikum.
9. Aktifkan oscilloscope. (Atur dan sesuaikan Time/div dan V/div pada
oscilloscope agar diperoleh bentuk gambar gelombang yang jelas).
10. Setelah pengukuran dan mendapatkan gambar sinyal input, pindahkan
probe oscilloscope pada TP.4 untuk mengukur penguatan sinyal pada
output Pre Amp Mic.
11. Atur knob potensio pada Pre Amp Mic searah jarum jam hingga
maksimal.
12. Catat hasil pengukuran tegangan output (Vomaks) dari Pre Amp Mic pada
tabel praktikum dan gambarkan bentuk sinyalnya sesuai dengan yang
ditampilkan oscilloscope.
13. Ulangi kegiatan 6 12 untuk mengukur input dan output dari Power
Amplifier.( kecuali kegiatan 11)
14. Berdasarkan hasil data praktikum, perhatikan nilai Vomaks dan bentuk
gelombang outputnya. (Gunakan nilai Vi dan Vomaks dengan nilai yang
paling tinggi/maksimum dan bentuk gelombang output tanpa cacat untuk
menghitung penguatan tegangan Tone Control dan Power Amplifier
dalam satuan dB)
15. Kerjakan tugas praktikum berdasarkan data pada tabel praktikum dan
gamber hasil pengamatan.

Jobsheet Praktikum
Kompetensi Keahlian Teknik Audio Video

36

G. Hasil Pengamatan
Tabel 4.1 Tabel Praktikum 4
Frekuensi (Hz)

Rangkaian

Input

Amplitudo (Vpp)
Input

Output

100 mVpp

1.3 Vpp

1 Vpp

12 Vpp

Stereo Power

0.2 Vpp

11 Vpp

Amplifier

0.7 Vpp

40 Vpp

Pre-Amp
1000 Hz

Gambar hasil pengamatan oscilloscope :

Gambar 1 Pre Amp


Input
Frekuensi : 1000 Hz;

Time/dive : 0.5 ms

Amplitudo : 100 mVpp;

Volt/dive : 50 mV

Output
Frekuensi : 1000 Hz;

Time/dive : 0.5 ms

Amplitudo : 1.3 Vpp

Volt/dive : 0.5 V

Jobsheet Praktikum
Kompetensi Keahlian Teknik Audio Video

37

Gambar 2 Pre Amp


Input
Frekuensi : 1000 Hz;

Time/dive : 0.5 ms

Amplitudo : 1 Vpp;

Volt/dive : 1 V

Output
Frekuensi : 1000 Hz;

Time/dive : 0.5 ms

Amplitudo : 12 Vpp;

Volt/dive : 5 V

Gambar 3 Stereo Power Amplifier


Input
Frekuensi : 1000 Hz;

Time/dive : 0.5 ms

Amplitudo : 0.2 Vpp;

Volt/dive : 0.2 V

Jobsheet Praktikum
Kompetensi Keahlian Teknik Audio Video

38

Output
Frekuensi : 1000 Hz;

Time/dive : 0.5 ms

Amplitudo : 11 Vpp;

Volt/dive : 5 V

Gambar 4 Stereo Power Amplifier


Input
Frekuensi : 1000 Hz;

Time/dive : 0.5 ms

Amplitudo : 0.7 Vpp;

Volt/dive : 0.5 V

Output
Frekuensi : 1000 Hz;

Time/dive : 0.5 ms

Amplitudo : 40 Vpp;

Volt/dive : 5 V

Jobsheet Praktikum
Kompetensi Keahlian Teknik Audio Video

39

H. Tugas
1. Hitunglah penguatan tegangan (Av) rangkaian Stereo Tone Control
dalam satuan dB (decibel)! (Gunakan nilai Vi dan Vomaks dengan nilai
yang paling tinggi/maksimum dan bentuk gelombang output tanpa cacat
untuk menghitung penguatan tegangan Tone Control dalam satuan dB)
2. Hitunglah penguatan tegangan (Av) rangkaian Stereo Power Amplifier
dalam satuan dB (decibel)! (Gunakan nilai Vi dan Vomaks dengan nilai
yang paling tinggi/maksimum dan bentuk gelombang output tanpa cacat
untuk menghitung penguatan tegangan Power Amplifier dalam satuan
dB)

Kunci Jawaban
1. Vi =1 Vpp
Vomaks = 12 Vpp
Penguatan tegangan (Av) dalam dB = 20 log10 (Vomaks/Vi)
= 20 log10(12/1)
= 20 log10 12
= 20. 1.079
Av = 21.58 dB
2. Vi = 0.7 Vpp
Vomaks = 40 Vpp
Penguatan tegangan (Av) dalam dB = 20 log10 (Vomaks/Vi)
= 20 log10(40/0.7)
Jobsheet Praktikum
Kompetensi Keahlian Teknik Audio Video

40

= 20 log10 57.14
= 20. 1.756
Av = 35.12 dB

No
1
2
3
4
5

Nama Anggota Kelompok (absen)

Jobsheet Praktikum
Kompetensi Keahlian Teknik Audio Video

Nilai Praktikum

Paraf Guru

41