Anda di halaman 1dari 10

Demam Dengue dan Demam Berdarah Dengue

Hasil Anamnesis (Subjective)


Keluhan
Demam dengue (dengan atau tanpa perdarahan): demam bifasik akut 2-7 hari, nyeri kepala, nyeri
retroorbital, mialgia/atralgia, ruam, gusi berdarah, mimisan, nyeri perut, mual/muntah, hematemesis dan
dapat juga melena.
Faktor Risiko
a. Tinggal di daerah endemis dan padat penduduknya.
b. Pada musim panas (28-32 0C) dan kelembaban tinggi.
c. Sekitar rumah banyak genangan air.
Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang Sederhana (Objective)
Pemeriksaan Fisik
Tanda patognomonik untuk demam dengue
a. Suhu Suhu > 37,5 derajat celcius
b. Ptekie, ekimosis, purpura
c. Perdarahan mukosa
d. Rumple Leed (+)
Tanda Patognomonis untuk demam berdarah dengue
a. Suhu > 37,5 derajat celcius
b. Ptekie, ekimosis, purpura
c. Perdarahan mukosa
d. Rumple Leed (+)
e. Hepatomegali
f. Splenomegali
g. Untuk mengetahui terjadi kebocoran plasma, diperiksa tanda-tanda efusi pleura dan asites.
h. Hematemesis atau melena
Pemeriksaan Penunjang :
a. Leukosit: leukopenia cenderung pada demam dengue
b. Adanya bukti kebocoran plasma yang disebabkan oleh peningkatan permeabilitas pembuluh darah pada
Demam Berdarah Dengue dengan manifestasi peningkatan hematokrit diatas 20% dibandingkan standard
sesuai usia dan jenis kelamin dan atau menurun dibandingkan nilai hematokrit sebelumnya > 20% setelah
pemberian terapi cairan.
c. Trombositopenia (Trombosit <100.000/ml) ditemukan pada Demam Berdarah Dengue
Penegakan Diagnosis (Assessment)
Diagnosis Klinis
Kriteria WHO, diagnosis DBD ditegakkan bila semua hal dibawah ini terpenuhi:
a. Demam atau riwayat demam akut, antara 2-7 hari, biasanya bifasik/ pola pelana
b. Terdapat minimal satu dari manifestasi perdarahan berikut
1. Uji bendung positif
2. Petekie, ekimosis atau purpura
3. Perdarahan mukosa atau perdarahan dari tempat lain
4. Hematemesis atau melena
c. Trombositopenia (jumlah trombosit <100.000/ul)
d. Terdapat minimal satu tanda-tanda kebocoran plasma sebagai berikut:
1. Peningkatan hematokrit >20% dibandingkan standard sesuai dengan umur dan jenis kelamin
2. Penurunan hematokrit >20% setelah mendapat terapi cairan, dibandingkan dengan nilai
hematokrit sebelumnya.
3. Tanda kebocoran plasma seperti efusi pleura, asistes atau hipoproteinemia
Klasifikasi
Derajat DBD diklasifikasikan dalam 4 derajat (pada setiap derajat sudah ditemukan trombositopenia dan
hemokonsentrasi) berdasarkan klassifikasi WHO 1997:
a. Derajat I : Demam disertai gejala konstitusional yang tidak khas dan satu-satunya manifestasi perdarahan
ialah uji bending.
b. Derajat II : Seperti derajat I namun disertai perdarahan spontan di kulit dan atau perdarahan lain.

c. Derajat III : Didapatkan kegagalan sirkulasi, yaitu nadi cepat dan lambat, tekanan nadi menurun
(20mmHg atau kurang) atau hipotensi, sianosis di sekitar mulut, kulit dingin dan lembab.
d. Derajat IV : Syok berat, nadi tak teraba, tekanan darah tak terukur.
Diagnosis Banding
a. Demam karena infeksi virus ( influenza , chikungunya, dan lain-lain)
b. Demam tifoid
Komplikasi
Dengue Shock Syndrome (DSS)
Rencana Penatalaksanaan Komprehensif (Plan)
Penatalaksanaan
a. Terapi simptomatik dengan analgetik antipiretik (Parasetamol 3 x 500- 1000 mg).
b. Pemeliharaan volume cairan sirkulasi
c. Alur penanganan pasien dengan demam dengue/demam berdarah dengue, yaitu:

Pemeriksaan Penunjang Lanjutan


Pemeriksaan Kadar Trombosit dan Hematokrit secara serial

Konseling dan Edukasi


a. Prinsip konseling pada demam berdarah dengue adalah memberikan pengertian kepada pasien dan
keluarganya tentang perjalanan penyakit dan tata laksananya, sehingga pasien dapat mengerti bahwa tidak

ada obat/medikamentosa untuk penanganan DBD, terapi hanya bersifat suportif dan mencegah perburukan
penyakit. Penyakit akan sembuh sesuai dengan perjalanan alamiah penyakit.
b. Modifikasi gaya hidup
1. Melakukan kegiatan 3M menguras, mengubur, menutup.
2. Meningkatkan daya tahan tubuh dengan mengkonsumsi makanan bergizi dan melakukan olahraga secara
rutin.
Kriteria rujukan
a. Terjadi perdarahan masif (hematemesis, melena).
b. Dengan pemberian cairan kristaloid sampai dosis 15 ml/kg/ jam kondisi belum membaik.
c. Terjadi komplikasi atau keadaan klinis yang tidak lazim, seperti kejang, penurunan kesadaran, dan
lainnya.
Dokter : dr. Z
SIP/STR
: 07/XX/2014
Alamat
: Jl. Diponegoro No.1
Hp
: xxx
Pekanbaru, 07-01-2015
R/

Parasetamol tab 500 mg No. X


S 3 dd tab I pc

R/

Ringer Laktat fls 500 mg No. III


S imm

R/

IV catheter No. I
S imm

Pro
Umur

: Ny. X
:
tahun

Gastritis
Hasil Anamnesis (Subjective)
Keluhan
Pasien datang ke dokter karena rasa nyeri dan panas seperti terbakar pada perut bagian atas. Keluhan
mereda atau memburuk bila diikuti dengan makan, mual, muntah dan kembung.
Faktor Risiko
a. Pola makan yang tidak baik: waktu makan terlambat, jenis makanan pedas, porsi makan yang besar.
b. Sering minum kopi dan teh.
c. Infeksi bakteri atau parasit.
d. Pengunaan obat analgetik dan steroid.
e. Usia lanjut.
f. Alkoholisme.
g. Stress.
h. Penyakit lainnya, seperti: penyakit refluks empedu, penyakit autoimun, HIV/AIDS, Chron disease.
Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang Sederhana (Objective)
Pemeriksaan Fisik Patognomonis
a. Nyeri tekan epigastrium dan bising usus meningkat.
b. Bila terjadi proses inflamasi berat, dapat ditemukan pendarahan saluran cerna berupa hematemesis dan
melena.
c. Biasanya pada pasien dengan gastritis kronis, konjungtiva tampak anemis.
Pemeriksaan Penunjang
Tidak diperlukan, kecuali pada gastritis kronis dengan melakukan pemeriksaan:
a. Darah rutin.
b. Untuk mengetahui infeksi Helicobacter pylori: pemeriksaan breathe test dan feses.
c. Rontgen dengan barium enema.
d. Endoskopi.
Diagnosis Banding
a. Kolesistitis
b. Kolelitiasis
c. Chron disease
d. Kanker lambung
e. Gastroenteritis
f. Limfoma
g. Ulkus peptikum
h. Sarkoidosis
i. GERD
Komplikasi
a. Pendarahan saluran cerna bagian atas.
b. Ulkus peptikum.
c. Perforasi lambung.
d. Anemia.
Rencana Penatalaksanaan komprehensif (Plan)
a. Menginformasikan kepada pasien untuk menghindari pemicu terjadinya keluhan, antara lain dengan
makan tepat waktu, makan sering dengan porsi kecil dan hindari dari makanan yang meningkatkan asam
lambung atau perut kembung seperti kopi, the, makanan pedas dan kol.
b. Terapi diberikan per oral dengan obat, antara lain: H2 Bloker 2 x/hari (Ranitidin 150 mg/kali, Famotidin
20 mg/kali, Simetidin 400-800 mg/kali), PPI 2x/hari (Omeprazole 20 mg/kali, Lansoprazole 30 mg/kali),
serta Antasida dosis 3 x 500-1000 mg/hr.
Konseling dan Edukasi
Menginformasikan pasien dan keluarga mengenai faktor risiko terjadinya gastritis.
Kriteria rujukan
a. Bila 5 hari pengobatan belum ada perbaikan.

b. Terjadi komplikasi.
c. Terjadi alarm symptoms seperti perdarahan, berat badan menurun 10% dalam 6 bulan, dan mual muntah
berlebihan.
Dokter : dr. Z
SIP/STR
: 07/XX/2014
Alamat
: Jl. Diponegoro No.1
Hp
: xxx
Pekanbaru, 07-01-2015
R/

Ranitidin tab 150 mg No. X


S 2 dd tab I pc

R/

Omeprazole caps 20 mg No. X


S 2 dd tab I pc

R/

Antasida tab 500 mg No. XV


S 3 dd tab I ac

Pro
Umur

: Ny. X
:
tahun

Rhinitis Akut
Hasil Anamnesis (Subjective)
Keluhan
Pasien datang dengan keluhan keluar ingus dari hidung (rinorea), hidung tersumbat disertai rasa panas dan
gatal pada hidung.
a. Rhinitis simpleks: gejala berupa rasa panas di daerah belakang hidung pada awalnya, lalu segera diikuti
dengan hidung tersumbat, rinore, dan bersin yang berulang-ulang. Pasien merasa dingin, dan terdapat
demam ringan. Pada infeksi bakteri ingus menjadi mukopurulen, biasanya diikuti juga dengan gejala
sistemik seperti demam, malaise dan sakit kepala.
b. Rhinitis influenza: gejala sistemik umumnya lebih berat disertai sakit pada otot.
c. Rhinitis eksantematous: gejala terjadi sebelum tanda karakteristik atau ruam muncul.
d. Rhinitis iritan: gejala berupa ingus yang sangat banyak dan bersin.
e. Rhinitis difteria: gejala berupa demam, toksemia, terdapat limfadenitis, dan mungkin ada paralisis otot
pernafasan.
Faktor Risiko
a. Penurunan daya tahan tubuh.
b. Paparan debu, asap atau gas yang bersifat iritatif.
Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang Sederhana (Objective)
Pemeriksaan Fisik
a. Dapat ditemukan adanya demam.
b. Pada pemeriksaan rinoskopi anterior tampak kavum nasi sempit, terdapat sekret serous atau
mukopurulen dan mukosa udem dan hiperemis.
c. Pada rhinitis difteri tampak ada ingus yang bercampur darah. Membran keabu-abuan tampak menutup
konka inferior dan kavum nasi bagian bawah, membrannya lengket dan bila diangkat dapat terjadi
perdarahan.
Pemeriksaan Penunjang : Penegakan Diagnosis (Assessment)
Diagnosis Klinis, Klasifikasi berdasarkan etiologi:
a. Rhinitis Virus
1. Rhinitis simplek (pilek, Selesema, Comman Cold, Coryza)
Rhinitis simplek disebabkan oleh virus. Infeksi biasanya terjadi melalui droplet di udara. Beberapa jenis
virus yang berperan antara lain, adenovirus, picovirus, dan subgrupnya seperti rhinovirus, coxsakievirus,
dan ECHO. Masa inkubasinya 1-4 hari dan berakhir dalam 2-3 minggu.
2. Rhinitis Influenza
Virus influenza A, B atau C berperan dalam penyakit ini. Tanda dan gejalanya mirip dengan common cold.
Komplikasi berhubungan dengan infeksi bakteri sering terjadi.
3. Rhinitis Eksantematous
Morbili, varisela, variola, dan pertusis, sering berhubungan dengan rhinitis, di mana didahului dengan
eksantema sekitar 2-3 hari. Infeksi sekunder dan komplikasi lebih sering dijumpai dan lebih berat.
b. Rhinitis Bakteri
1. Infeksi non spesifik
Rhinitis Bakteri Primer. Infeksi ini tampak pada anak dan biasanya akibat dari infeksi pneumococcus,
streptococcus atau staphylococcus. Membran putih keabu-abuan yang lengket dapat terbentuk di rongga
hidung, dan apabila diangkat dapat menyebabkan pendarahan/epistaksis.
Rhinitis Bakteri Sekunder merupakan akibat dari infeksi bakteri pada rhinitis viral akut.
2. Rhinitis Difteri
Penyakit ini disebabkan oleh Corynebacterium diphteriae. Rhinitis difteri dapat berbentuk akut atau kronik
dan bersifat primer pada hidung atau sekunder pada tenggorokan. Dugaan adanya rhinitis difteri harus
dipikirkan pada penderita dengan riwayat imunisasi yang tidak lengkap. Penyakit ini semakin jarang
ditemukan karena cakupan program imunisasi yang semakin meningkat.

c. Rhinitis Iritan
Tipe rhinitis akut ini disebabkan oleh paparan debu, asap atau gas yang bersifat iritatif seperti ammonia,
formalin, gas asam dan lain-lain. Selain itu, dapat juga disebabkan oleh trauma yang mengenai mukosa
hidung selama masa manipulasi intranasal, contohnya pada pengangkatan corpus alienum. Pada rhinitis
iritan terdapat reaksi yang terjadi segera yang disebut dengan immediate catarrhal reaction bersamaan
dengan bersin, rinore, dan hidung tersumbat. Gejalanya dapat sembuh cepat dengan menghilangkan faktor
penyebab atau dapat menetap selama beberapa hari jika epitel hidung telah rusak. Pemulihan akan
bergantung pada kerusakan epitel dan infeksi yang terjadi.
Diagnosis Banding
a. Rhinitis alergi pada serangan akut
b. Rhinitis vasomotor pada serangan akut
Komplikasi
a. Otitis media akut.
b. Sinusitis paranasalis.
c. Infeksi traktus respiratorius bagian bawah seperti laring, tracheobronchitis, pneumonia.
Rencana Penatalaksanaan Komprehensif (Plan)
Penatalaksanaan
a. Istirahat yang cukup.
b. Mengkonsumsi makanan dan minuman yang sehat.
c. Rhinitis akut merupakan penyakit yang bisa sembuh sendiri secara spontan setelah kurang lebih 1 - 2
minggu. Karena itu umumnya terapi yang diberikan lebih bersifat simptomatik, seperti analgetik,
antipiretik, dan nasal dekongestan disertai dengan istirahat yang cukup. Terapi khusus tidak diperlukan
kecuali bila terdapat komplikasi seperti infeksi sekunder bakteri, maka antibiotik perlu diberikan.
1. Antipiretik dapat diberikan parasetamol.
2. Dekongestan oral dapat mengurangi sekret hidung yang banyak, membuat pasien merasa lebih nyaman,
seperti pseudoefedrin, fenilpropanolamin, atau fenilefrin.
3. Antibiotik diberikan jika terdapat infeksi bakteri, seperti amoxicillin, eritromisin, cefadroxil.
4. Pada rhinitis difteri terapinya meliputi isolasi pasien, penisilin sistemik, dan antitoksin difteri.
Pemeriksaan Penunjang Lanjutan
Tidak diperlukan
Rencana Tindak Lanjut
Jika terdapat kasus rhinitis difteri dilakukan pelaporan ke dinkes setempat.
Konseling dan Edukasi
Memberitahu individu dan keluarga untuk:
a. Menjaga tubuh selalu dalam keadaan sehatdengan begitu dapat terbentuknya sistem imunitas yang
optimal yang dapat melindungi tubuh dari serangan zat-zat asing.
b. Lebih sering mencuci tangan, terutama sebelum menyentuh wajah.
c. Memperkecil kontak dengan orang-orang yang telah terinfeksi.
d. Menutup mulut ketika batuk dan bersin.
e. Mengikuti program imunisasi lengkap, seperti vaksinasi influenza, vaksinasi MMR untuk mencegah
terjadinya rhinitis eksantematous.
Kriteria Rujukan
Pasien dengan rhinitis difteri.

Rhinitis kronis > 1 bulan; ada 3 jenis


1. Rhinitis hipertrofi sekret >>, mukopurulen, nyeri kepala, konka inferior hipertrofi, permukaan
berbenjol ditutupi mukosa yang juga hipertrofi. Terapi: obati kausa spt rhinitis akut, kauterisasi
konka (rujuk Sp.THT)
2. Rhinitis sika pada orang tua, bekerja di lingkungan berdebu panas dan kering, pada pasien
anemia, peminum alkohol, gizi buruk. Mukosa hidung kering, krusta sedikit atau tidak ada. Rasa
iritasi atau kering di hidung, kadang disertai epistaksis. Terapi: obat cuci hidung?
3. Rhinitis atrofi atrofi progresif mukosa dan tulang hidung. Mukosa hidung menghasilkan sekret
kental dan cepat mongering, sehingga terbentuk krusta yang berbau busuk. Keluhannya nafas
berbau, ingus kental hijau, gangguan penghidu, sakit kepala, hidung tersumbat. Terapi: antibiotic,
obat cuci hidung?
Rhinitis medika mentosa sama dengan rhinitis akut, namun ada riwayat penggunaan obat tetes hidung
Dokter : dr. Z
SIP/STR
: 07/XX/2014
Alamat
: Jl. Diponegoro No.1
Hp
: xxx
Pekanbaru, 07-01-2015
R/

Parasetamol tab 500 mg No. XV


S 3 dd tab I pc

R/

Pseudoefedrin HCl tab 30 mg No. X


S 3 dd tab I

R/

Amoksisilin tab 500 mg No. XV


S 3 dd tab I pc

Pro
Umur

: Ny. X
:
tahun

Angina Ludwig
Pendahuluan
Angina ludwig merupakan infeksi ruang sub mandibula (rahang bawah) berupa peradangan selulitis dari
bagian superior ruang suprahioid (Sekitar leher), yang ditandai dengan pembengkakan (edema) pada
bagian bawah ruang submandibular, yang mencakup jaringan yang menutupi otot-otot antara laring dan
dasar mulut, tanpa disertai pembengkakan pada limfonodus. Pembengkakan ini biasanya keras
dan berwarna kemerahan atau kecoklatan. Peradangan ruang ini menyebabkan kekerasan yang berlebihan
pada jaringan dasar mulut dan mendorong lidah ke atas dan ke belakang. Dengan demikian dapat
menyebabkan obstruksi jalan napas secara potensial.
Angina Ludwig paling sering terjadi sebagai akibat infeksi akar gigi, yakni molar dan premolar, dapat
juga karena trauma bagian dalam mulut, karies gigi, dan, tindik lidah yang menyebabkan proses supuratif
(peradangan) kelenjar limfe servikal di dalam ruang submandibular.
Jika infeksi berasal dari gigi, organisme pembentuk gas tipe anaerob sangat dominan.
Jika infeksi bukan berasal dari daerah gigi, biasanya disebabkan oleh streptococcus dan staphylococcus.
Diagnosis
Dari anamnesis didapatkan gejala berupa demam, nyeri tenggorokan dan leher disertai pembengkakan di
daerah submandibular yang tampak hiperemis (merah), drooling (air liur mengalir di luar mulut), dan
trismus (ketidakmampuan untuk membuka mulut dalam batas normal), adanya riwayat sakit gigi,
mengorek, dan mencabut gigi.
Dari pemeriksaan fisik didapatkan nyeri tekan dan keras pada perabaan (seperti kayu). Dasar
mulut membengkak, dapat mendorong lidah ke atas belakang sehingga menimbulkan sesak nafas karena
sumbatan jalan nafas.
Infeksi pada angina Ludwig harus memenuhi kriteria:
1. Terjadi secara bilateral pada lebih dari satu rongga.
2. Menghasilkan infiltrasi yang gangren-serosanguineous dengan atau tanpa pus.
3. Mencakup fasia jaringan ikat dan otot namun tidak melibatkan kelenjar.
4. Penyebaran perkontinuitatum dan bukan secara limfatik
Jika terbentuk nanah dilakukan insisi dan drainase. Insisi dilakukan di garis tengah secara horizontal
setinggi os. hyoid (34 jari di bawah mandibula). Insisi dilakukan di bawah dan paralel dengan korpus
mandibula melalui fasia dalam sampai ke kedalaman kelenjar submaksilar. Insisi vertikal tambahan dapat
dibuat di atas os. hyoid sampai batas bawah dagu.
Konseling dan edukasi:
Pasien dirawat inap sampai infeksi reda.
Pemeriksaan gigi ke dokter secara teratur dan rutin penanganan infeksi gigi dan mulut yang tepat dapat
mencegah kondisi yang akan meningkatkan terjadinya angina Ludwig.

Anda mungkin juga menyukai