Anda di halaman 1dari 21

BAB I

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Awal mula tumbuhnya aliran aliran dalam Islam adalah karena masalah politik yang
terus meningkat menjadi persoalan teologi. Hal ini sebenarnya sudah terjadi pada saat
wafatnya nabi Muhammad saw yaitu mengenai permasalahan siapakah yang nantinya pantas
menjadi pengganti beliau disinilah awal mulanya benih aliran syiah muncul dan masalah ini
mencapai puncaknya pada masa pemerintahan khalifah Ali Ibn Thalib tepatnya pada saat
perang Shiffin.
Persoalan orang yang berbuat dosa inilah kemudian yang memicu tumbuhnya aliran
aliran teologi lain. Aliran Mutazilah yang berpendapat bahwa orang yang berbuat dosa besar
itu bukanlah kafir tetapi bukan pula mukmin (al manzilah bain al manzilitain).
Syiah mengikuti Islam sesuai yang diajarkan oleh Nabi Muhammad dan Ahlul Bait-nya.
Menurut terminologi syiah berarti Mereka yang menyatakan bahwa Ali bin Abi Thalib
sangat utama di antara para sahabat dan lebih berhak untuk memegang tampuk
kepemimpinan kaum muslimin, demikian pula anak cucu sepeninggal beliau..
Mutazilah memiliki lima ajaran dasar teologi mutazilah, yang dikenal dengan Al-Ushul
Al-Khamsah, dan dalam Syi'ah terdapat apa yang namanya ushuluddin (pokok-pokok agama)
dan furu'uddin (masalah penerapan agama).
B. Rumusan Masalah
1. Apa yang melatarbelakangi munculnya Mutazilah?
2. Apa saja pokok pokok dasar ajaran Mutazilah?
3. Apa yang melatarbelakangi munculnya Syiah?
4. Bagaimana dasar-dasar pemikiran Syiah?

BAB II
PEMBAHASAN
A. Aliran Mutazilah
1. Pengertian dan Asal Usul Kemunculan Mutazilah
Airan Mutazilah merupakan suatu golongan/aliran teologi Islam yang cukup
besar dan telah mengambil peranan penting dalam sejarah pemikiran umat Islam.
Aliran ini juga merupakan aliran tertua dalam perkembangan alam pikiran umat
Islam.1 Mereka adalah ulama ulama yang sangat rasionalistis dan kritis, bukan saja
terhadap hadits hadits Nabi dan cara cara penafsiran Al Quran, tetapi juga
terhadap pengaruh ajaran filsafat Yunani.
Situasi kelahiran aliran Mutazilah pada awalnya disebabkan karena adanya
perbedaan pendapat yang berkembang waktu itu, yaitu tentang pelaku dosa besar.
Kelompok ini menyatakan bahwa pelaku dosa besar itu tidak kafir dan tidak mukmin,
melainkan berada diantara dua posisi kafir dan mukmin (al-Manzilah baina alManzilatain). Mereka fasiq nantinya masuk neraka untuk selama lamanya.
Golongan ini lahir sekitar abad pertama Hijriyah, pada zaman permulaan Daulat
Abbasyiah di kota Basrah (Irak) selain sebagai pusat ilmu dan peradaban Islam59, di
samping itu juga sebagai tempat perpaduan aneka ragam kebudayaan asing serta
tempat pertemuan agama agama. Dan juga, akibat berkembang pesatnya bidang
keilmuan logika dan filsafat yang besar peranannyadalam pemikiran agama
khususnya bidang aqidah sangat besar.2
Secara harfiah kata Mutazilah berasal dari kata Itazala yang berarti berpisah atau
memisahkan diri, yang berarti menjauh atau menjauhkan diri. Secara teknis, istilah
Mutazilah menunjukkan pada dua golongan.
Golongan pertama (selanjutnya disebut Mutazilah I ) muncul sebagai respon
politik murni. 3 Golongan ini tumbuh sebagai kaum netral politik, khususnya dalam
arti bersikap lunak dalam menangani pertentangan antara Ali bin Abi Thalib dan
lawan-lawannya, terutama Muawiyah, Aisyah, dan Abdullah bin Zubair. Menurut
1 . Mulyono & Bashori, Studi Ilmu Tauhid/Kalam,UIN-MALIKI PRESS,Malang, 2010,
hlm.126.
2 . Ibid, hlm. 127.
2

penulis, golongan inilah yang mula-mula disebut kaum Mutazilah karena mereka
menjauhkan diri dari pertikaian masalah khalifah. Kelompok ini bersifat netral politik
tanpa stigma teologis seperti yang ada pada kaum mutazilah yang tumbuh di
kemudian hari.
Golongan kedua (selanjutnya disebut Mutazilah II ) muncul sebagai respon
persoalan teologis

yang berkembang dikalangan Khawarij dan Murjiah akibat

adanya peristiwa tahkim. Golongan ini muncul karena mereka berbeda pendapat
dengan golongan khawarij dan Murjiah tentang pemberian status kafir kepada orangorang yang berbuat dosa besar. Mutazilah II inilah yang akan dikaji. dalam sejarah
kemunculannya memiliki banyak versi.

Beberapa versi tentang pemberian nama

Mutazilah kepada golongan kedua ini berpusat pada peristiwa yang terjadi antara
Wasil bin Atha serta mertanya, Amr bin Ubaid dan Hasan Al-Basri di Basrah. Ketika
Wasil mengikuti pelajaran yang diberikan oleh Hasan Al Basri di mesjid Basrah,
datanglah seseorang yang bertanya mengenai pendapat Hasan Al Basri tentang orang
yang berdosa besar . Ketika Hasan Al Basri masih berfikir, Wasil mengemukakan
pendapatnya dengan mengatakan. Saya berpendapat bahwa orang yang berbuat
dosa besar bukanlah mukmin bukanlah pula kafir ,tetapi berada pada posisi diantara
keduanya , tidak mukmin tidak juga kafir. Kemudian ia berdiri dan menjauhkan diri
dari Hasan Al Basri pergi ke tempat lain di mesjid disana ia mengulangi pendapatnya
kembali. Atas peristiwa ini Hasan Al Basri mengatakan : Wasil menjauhkan diri
dari kita (Itazaala anna ). Menurut Asy-Syahrastani, kelompok yang memisahkan
diri pada peristiwa inilah yang disebut kaum Mutazilah.5
Menurut al-Baghdadi, Wasil dan temannya Amr ibn Ubaid Ibn Bab diusir oleh
Hasan Al-basri dari majelisnya karena adanya pertikaian antara mereka mengenai
persoalan Qadar dan orang yang berdosa besar. Keduanya menjauhkan diri dari
Hasan Al-Basri dan mereka serta pengikut-pemgikutnya disebut kaum Mutazilah
3 . Dr. Abdul Rozak, M. Ag.; Dr. Rohison Anwar, M. Ag.; Ilmu Kalam, Pustaka Setia,
Bandung, 2007. cet.III, hlm. 77.
4 . Dr. Abdul Rozak, M. Ag.; Dr. Rohison Anwar, M. Ag.; Ilmu Kalam, Pustaka Setia,
Bandung, 2007. cet.III, hlm. 77.
5 . Ibid,. hlm. 78.
3

karena mereka menjauhklan diri dari paham umat islam tentang soal orang yang
berdosa besar.6
Versi lain yang diberikan oleh Tasy Kubrah Zadah,menyebut bahwa Qatadah Ibn
Damah pada suatu hari masuk ke mesjid Basrah dan menuju majlis Amr ibn Ubaid
yang disangkanya adalah majelis Hasan Al Basri. Setelah mengetahui bahwa majelis
tersebut bukan majelis Hasan Al Basri, ia berdiri dan meninggalkan tempat itu, sambil
berkata: Ini kaum Mutazilah . Semenjak itu , kata Tasy Kubra Zadah, mereka
disebut kaum Mutazilah.7
Mereka disebut kaum Mutazilah karena mereka berpendapat bahwa orang
berdosa besar bukan mukmin dan bukan pula kafir, tetapi menduduki posisi diantara
kedua posisi itu (al-manzilah bain al-manzilatain). Dalam artian, mereka member
status orang yang berdosa besar jauh dari (dalam arti tidak masuk) golongan orang
mukmin dan kafir.8
Ada teori baru yang dimajukan oleh Ahmad Amin, bahwa nama Mutazilah sudah
terdapat sebelum adanya peristiwa Wasil dengan Hasan Al Basri dan sebelum
timbulnya pendapat tentang posisi diantara dua posisi. Kalau itu dipakai sebagai
designatie terhadap golongan orang orang yang tak mau turut campur dalam
pertikaian pertikaian politik yang terjadi di Zaman Usman Ibn Affan danAli bin
Abi Thalib. Mereka menjauhkan diri dari golongan-golongan yang saling bertikai. 9
Dalam suratnya kepada khalifah, Qais menamai mereka mutazilin. Kalau al Tabari
menyebut nama dengan nama Mutazilin, Abu al-fida memakai kata Al
Mutazilah sendiri.10
6 . Harun Nasution,Teologi Islam : Aliran aliran sejarah analisa perbandingan, UIPress,Jakarta,2008, hlm.40.
7. Dr. Abdul Rozak, M. Ag.; Dr. Rohison Anwar, M. Ag.; Ilmu Kalam, Pustaka Setia,
Bandung, 2007. cet.III, hlm. 77.
8 . Ibid., hlm. 77.
9 . Harun Nasution,Teologi Islam : Aliran aliran sejarah analisa perbandingan, UIPress,Jakarta,2008, hlm.41.
10 . Ibid., hlm. 42.
4

Untuk mengetahui asal usul nama Mutazilah itu sebenarnya memang sulit. Yang
jelas ialah bahwa nama Mutazilah sebagai designatie bagi aliran teologi rasional dan
liberal dalam islam timbul sesudah peristiwa Wasil dengan Hasan al Basri di Basrah
dan bahwa lama sebelum terjadinya peristiwa Basrah itu telah pula terdapat kata
kata Itazalah, al-Mutazilah. Tetapi apa hubungan yang terdapat antara Mutazilah
pertama dan Mutazilah kedua, fakta-fakta yang ada belum dapat memberikan
kepastian.11
Dapat disimpulkan, timbulnya nama aliran Mutazilah ialah persoalan Hasan alBasri dan kedua muridnya yang menjauhkan diri, yaitu Wasil bin Ata dan Amr bin
Ubaid dan aliran Mutazilah timbul semata mata hanya karena agama.
Adapun penyebutan terhadap nama yang paling disukai aliran Mutazilah, yaitu
Ahlul adli wat Tauhid, suatu sebutan yang lebih disukai oleh mereka sendiri.
Meskipun nama Mutazilah adalah pemberian oleh lawan lawannya, namun
akhirnya nama tersebut diterima mereka dan ditafsirkan lain, supaya sesuai dengan
pendirian mereka. 12
Mutazilah adalah kelompok yang mengadopsi faham qodariyah, yaitu faham
yang mengingkari takdir Allah; dan menjadikan akal (rasio) sebagai satu-satunya
sumber dan metodologi pemikirannya. Dari sinilah pemikiran Mutazilah berakar dan
melahirkan berbagai kongklusi teologis yang menjadi ideologi yang mereka yakini.
Disebutkan dalam buku al-mausuah al-muyassaroh filadyan walmadzahib
walahzab al-muashirah bahwa pada awal sekte Mutazilah ini mengusung dua
pemikiran yang menyimpang (mubtadi), yaitu:
1. Pemikiran bahwa manusia punya kekuasaan mutlak dalam memilih apa
yang mereka kerjakan dan mereka sendirilah yang menciptakan pekerjaan
tersebut.
2. Pemikiran bahwa pelaku dosa besar bukanlah orang mumin tetapi bukan
pula orang kafir, melainkan orang fasik yang berkedudukan diantara dua
kedudukan mumin dan kafir- (manzilatun baina lmanzilataini).

11 . Ibid., hlm. 43.


12 . Mulyono & Bashori, Studi Ilmu Tauhid/Kalam, UIN-MALIKI PRESS, Malang, 2010,
hlm. 128 dan 129
5

Dari dua pemikiran yang menyimpang ini kemudian berkembang dan


melahirkan pemikiran-pemikiran turunan seiring dengan perkembangan mutazilah
sebagai sebuah sekte pemikiran.
Sejalan dengan keberagamaan akal manusia dalam berfikir maka pemikiran
yang dihasilkan oleh sekte Mutazilah ini pun sama beragamnya. Tidak hanya
beragam akan tetapi melahirkan sub-sub sekte yang tidak sedikit jumlahnya. Setiap
sub sekte memiliki corak pemikiran tersendiri yang ditentukan oleh corak pemikiran
pimpinan sub sekte tersebut.

2. Tokoh tokoh aliran Mutazilah


Aliran Mutazilah memiliki tokoh tokoh yang terkemuka dan masing masing
mempunyai pikiran dan ajaran ajaran sendiri yang berbeda dengan tokoh tokoh
sebelumnya atau tokoh tokoh pada masanya, sehingga masing masing tokoh
mempunyai aliran sendiri.
Secara geografis, aliran Mutazilah dibagi menjadi dua aliran, yaitu aliran Mutazilah
Basrah dan aliran Mutazilah Bagdad. Aliran Mutazilah Basrah terlebih dahulu muncul
dibandingkan dengan aliran Mutazilah Bagdad.
Menurut keterangan Ahmad Amin perbedaan kedua aliran tersebut karena aliran
Mutazilah Bagdad banyak dipengaruhi filsafat Yunani, disebabkan adanya kegiatan
penerjemahan buku buku filsafat. Aliran Mutazilah Basrah lebih banyak menekankan
pada segi segi teori dan keilmuan, sedangkan aliran Mutazilah Bagdad justru
sebaliknya, lebih menekankan pada segi pelaksanaan dan banyak terpengaruh oleh
kekuasaan khalifah khalifah.13
Adapun tokoh tokoh aliran Mutazilah yang terkenal dari kedua aliran tersebut,
antara lain :
a. Aliran Mutazilah Basrah
1) Wasil bin Ata al-Ghazzal (80-131 H/ 699-748 M), ia terkenal sebagai
pendiri aliran Mutazilah dan pimpinan pertama yang meletakkan lima
prinsip ajaran Mutazilah.
2) Abdul Huzail Muhammad bin al-Huzail al-Allaf (wafat 231 H).
3) Abu Ali an-Nazzham (wafat 231 H).
4) Muhammad bin Ali al Jubbai (wafat 295 H).
5) Hasyim Abd al Salam (wafat 321 H).
b. Aliran Mutazilah Bagdad
1) Abu Musa al-Murdar (wafat 226 H).
2) Abu al Husain al Khayyat (wafat 300 H).
3) Susamah Ibn Asyras (wafat 213 H).14
3. Pokok pokok ajaran Mutazilah
13 . Mulyono & Bashori, Studi Ilmu Tauhid/Kalam, UIN-MALIKI PRESS, Malang, 2010,
hlm.129-130.
14 . Harun Nasution,Teologi Islam : Aliran aliran sejarah analisa perbandingan, UIPress,Jakarta,2008, hlm.51-52.
7

Pokok dasar Mutazilah yang tertuang dalam al-Ushul al-Khamsah (Lima ajaran dasar
teologi mutazilah) adalah : Al-Tauhid (Pengesaan Tuhan), Al-Adl (Keadilan Tuhan), Alwaad wa al-waid (janji dan ancaman Tuhan), Al-manzilah bain al-manzilatain (posisi
diantara dua posisi) dan al-Amr bi al-Maruf wa al-Nahy an al-munkar (menyeru kepada
yang kebaikan dan mencegah kemungkaran). Berikut kutipannya dengan sedikit
perubahan :
1) At tauhid
At Tauhid (pengesaan Tuhan ) merupakan prinsip utama dan intisari ajaran
Mutazilah. Tauhid memiliki arti yang spesifik.Tuhan harus disucikan dari segala
sesuatu yang dapat mengurangi arti kemahaesaannya. Menurutnya Tuhan itu satu
satunya yang Esa tidak ada yang menyamai-Nya. 15 Bukan jisim, bukan jauhar,
bukan aradl, tidak berlaku pada-Nya masa, tidak mengambil ruang dan tempat,
tidak bisa disifati dengan sifat-sifat yang ada pada makhuk-Nya, tidak terbatas,
tidak melahirkan dan tidak dilahirkan, tidak dapat dicapai dengan panca indera.
2) Al- Adl
Ajaran ini bertujuan ingin menempatkan Tuhan benar-benar adil menurut
sudut pandang manusia ,karena alam semesta ini sesungguhnya dicipitakan untuk
kepentingan manusia. Tuhan dipandang adil apabila bertindak hanya yang baik
(ash shalah) dan terbaik (al-ashalah) dan bukan yang tidak terbaik . Begitu pula
Tuhan itu adil bila tidak melanggar janji-Nya. Dengan demikian Tuhan terikat
dengan janjinya.16
3) Al-Wad wa al-Waid
Ajaran ketiga ini sangat erat kaitannya dengan ajaran kedua . Al-Wad wa alWaid berarti janji dan ancaman. Tuhan yang Maha adil dan Maha bijaksana,
tidak akan melanggar janji-Nya. Perbuatan Tuhan tertikat dan dibatasi oleh janjiNya sendiri, yaitu memberi pahala surga bagi yang berbuat baik (al-muthi) dan

15 . Dr. Abdul Rozak, M. Ag.; Dr. Rohison Anwar, M. Ag.; Ilmu Kalam, Pustaka Setia,
Bandung, 2007. cet.III, hlm.80.
16 . Ibid, hlm. 83.
8

mengancam dengan siksa neraka atas orang yang durhaka (al -ashi).17 Begitu pula
janji Tuhan untuk memberi pengampunan pada orang yang bertaubat nasuha pasti
benar adanya. Ini sesuai dengan prinsip keadilan. Jelasnya siapapun berbuat baik
akan dibalas dengan kebaikan; Siapapun berbuat jahat akan dibalasnya dengan
siksa yang sangat pedih.
4) Al-Manzilah bain al-manzilatain (posisi diantara dua posisi)
Pokok

ajaran ini adalah bahwa mukmin yang melakukan dosa besar dan

belum tobat bukan lagi mukmin atau kafir, tetapi fasik. 18 Izutsu, dengan mengutip
Ibn Hazm, menguraikan pandangan Mutazilah sebagai berikut, Orang yang
melakukan dosa besar disebut fasik. Ia bukan mukmin bukan pula kafir, bukan
pula munafik (hipokrit). Mengomentari pendapat tersebut,Izutsu menjelaskan
bahwa sikap Mutazilah adalah membolehkan hukum perkawinan dan warisan
antara mmukmin pelaku dosa besar dan mukmin lain dan dihalalkannya binatang
sembelihannya.
Menurut mutazilah pelaku dosa besar tidak dapat dikatakan sebagai mukmin
secara mutlak. Hal ini karena keimanan menuntut adanya kepatuhan kepada
Tuhan, tidak cukup hanya pengakuan dan pembenaran. Berdosa besar bukanlah
kepatuhan melainkan kedurhakaan. Pelakunya tidak dapat dikatakan kafir secara
mutlak mkarena ia masihpercaya kepada Tuhan ,Rasul-Nya dan mengerjakan
pekerjaan yang baik. Hanya saja kalau meninggal sebelum bertobat ,ia
dimasukkan ke neraka dan akan kekal di dalamnya.orang mukmin masuk surga
dan orang kafir masuk neraka.
5) Al-Amr bin al-Maruf Wa an-nahyin an Munkar
Ajaran dasar yang kelima adalah menyuruh kebajikan dan melarang
kemungkaran. Ajaran ini menekankan keberpihakan kepada kebenaran dan
kebaikan. Ini merupakan konsekuensi logis dari keimanan seseorang, yang hanya

17 . Ibid, hlm. 85.


18 . Dr. Abdul Rozak, M. Ag.; Dr. Rohison Anwar, M. Ag.; Ilmu Kalam, Pustaka Setia,
Bandung, 2007. cet.III, hlm.85.
9

dibuktikan dengan perbuatan baik, diantaranya dengan menyuruh orang berbuat


baik dan mencegahya dari kejahatan. 19

19 . Ibid, hlm.86.
10

B. Aliran Syiah
1. Pengertian dan Asal Usul Munculnya Aliran Syiah
Syiah (Bahasa Arab: , Bahasa Persia: )ialah salah satu aliran atau mazhab
dalam Islam. Muslim Syi'ah mengikuti Islam sesuai yang diajarkan oleh Nabi
Muhammad dan Ahlul Bait-nya. Syi'ah menolak kepemimpinan dari tiga Khalifah
Sunni pertama seperti juga Sunni menolak Imam dari Imam Syi'ah. Bentuk tunggal
dari Syi'ah adalah Sh` (Bahasa Arab: .) menunjuk kepada pengikut dari Ahlul
Bait dan Imam Ali.20
Sekitar 90% umat Muslim sedunia merupakan kaum Sunni, dan 10% menganut
aliran Syi'ah.
Istilah Syi'ah berasal dari kata Bahasa Arab Sy`ah. Bentuk tunggal dari
kata ini adalah Sy` . "Syi'ah" adalah bentuk pendek dari kalimat bersejarah
Syi`ah `Ali" yang artinya "pengikut Ali", yang berkenaan tentang Q.S. AlBayyinah ayat khoirulbariyyah, saat turunnya ayat itu Nabi SAW bersabda: "Wahai
Ali, kamu dan pengikutmu adalah orang-orang yang beruntung" (ya Ali anta wa
syi'atuka humulfaaizun).
Syi'ah menurut etimologi bahasa mempunyai arti : Para Pengikut, Penyongkong,
Pendukung atau Pembela. Selain itu juga bermakna: Setiap kaum yang berkumpul di
atas suatu perkara. Adapun menurut terminologi syariat bermakna: Mereka yang
menyatakan bahwa Ali bin Abu Thalib sangat utama di antara para sahabat dan lebih
berhak untuk memegang tampuk kepemimpinan kaum muslimin, demikian pula anak
cucu sepeninggal beliau.21 Syi'ah, dalam sejarahnya mengalami beberapa pergeseran.
Seiring dengan bergulirnya waktu, Syi'ah mengalami perpecahan sebagaimana Sunni
juga mengalami perpecahan mazhab.22
Muslim Syi'ah percaya bahwa Keluarga Muhammad (yaitu para Imam Syi'ah)
adalah sumber pengetahuan terbaik tentang Qur'an dan Islam, guru terbaik tentang

20 . Mulyono & Bashori, Studi Ilmu Tauhid/Kalam,UIN-MALIKI PRESS,Malang, 2010,


hlm.108.
21 . Ibid, hlm.108.
22 . Ibid, hlm. 109

11

Islam setelah Nabi Muhammad, dan pembawa serta penjaga tepercaya dari tradisi
Sunnah.
Secara khusus, Muslim Syi'ah berpendapat bahwa Ali bin Abi Thalib, yaitu
sepupu dan menantu Muhammad dan kepala keluarga Ahlul Bait, adalah penerus
kekhalifahan setelah Nabi Muhammad, yang berbeda dengan khalifah lainnya yang
diakui oleh Muslim Sunni. Muslim Syi'ah percaya bahwa Ali dipilih melalui perintah
langsung oleh Nabi Muhammad, dan perintah Nabi berarti wahyu dari Allah.
Perbedaan antara pengikut Ahlul Bait dan Abu Bakar menjadikan perbedaan
pandangan yang tajam antara Syi'ah dan Sunni dalam penafsiran Al-Qur'an, Hadits,
mengenai Sahabat, dan hal-hal lainnya. Sebagai contoh perawi Hadits dari Muslim
Syi'ah berpusat pada perawi dari Ahlul Bait, sementara yang lainnya seperti Abu
Hurairah tidak dipergunakan.
Tanpa memperhatikan perbedaan tentang khalifah, Syi'ah mengakui otoritas Imam
Syi'ah (juga dikenal dengan Khalifah Ilahi) sebagai pemegang otoritas agama,
walaupun sekte-sekte dalam Syi'ah berbeda dalam siapa pengganti para Imam dan
Imam saat ini.23
Mengenai latar belakang munculnya aliran Syiah, terdapat dua pendapat :
Pertama menurut Abu Zahrah, Syiah mulai muncul pada akhir dari masa jabatan
Usman bin Affan kemudian tumbuh dan berkembang pada masa pemerintahan Ali bin
Abi Thalib. Adapun menurut Watt, Syiah bener-bener muncul ketika berlangsung
peperangan antara Ali dan Muawiyah yang dikenal dengan Perang siffin. Dalam
peperangan ini, sebagai respon atas penerimaan Ali terhadap arbitrase yang
ditawarkan Muawiyah, pasukan Ali diceritakan terpecah menjadi dua, satu kelompok
mendukung sikap Ali di sebut Syiah dan kelompok lain menolak sikap Ali di sebut
Khawarij.
2. Pemrakarsa Syiah
Abdullah Bin saba adalah seorang pendeta Yahudi dari Yaman. Berpura pura
masuk Islam (secara nifak) di zaman Khalifah Utsman bin Affan. Dialah pemrakarsa
ajaran Syiah yang ekstrem yang menjadi puncak bersemaraknya perpecahan dalam
kalangan masyarakat Islam terutama dalam kelompok Syiah itu sendiri.24

23 . Ibid, hlm. 110


12

Abdullah bin Saba orang pertama yang mengkafirkan Abu Bakar, Umar dan
Ustman dan tidak mengiktikaf kekhalifahan kecuali hanya dari kalangan Ahli bait.
Seorang ulama Syaikh Muhammad Husain al Zain pernah memperkatakan tentang
Abdullah bin Saba :
Abdullah bin Saba mengeluarkan qaul (yang sesat), mengajarkan fahaman
yang ghalu (keterlaluan) dan perbuatannya sangat melampaui batas.25
3. Doktrin Syiah
Dalam Syi'ah terdapat apa yang namanya ushuluddin (pokok-pokok agama) dan
furuudin (masalah penerapan agama). Syi'ah memiliki Lima Ushuluddin:
a. Tauhid, bahwa Allah SWT adalah Maha Esa.
b. Al-Adl, bahwa Allah SWT adalah Maha Adil.
c. An-Nubuwwah, bahwa kepercayaan Syi'ah meyakini keberadaan para nabi
sebagai pembawa berita dari Tuhan kepada umat manusia.
d. Al-Imamah, bahwa bagi Syiah berarti pemimpin urusan agama dan dunia.
e. Al-Ma'ad, bahwa akan terjadinya hari kebangkitan, dan mereka mempercayai
kehidupan akhirat.26
Berikut ini merupakan sekumpulan ayat-ayat dalam Al-Quran yang
menginformasikan bahwa Allah maha kuasa menciptakan segala sesuatu termasuk
menciptakan Takdir.
Dialah yang Awal dan yang akhir yang Zhahir dan yang Bathin dan dia
Maha mengetahui segala sesuatu.(Al-Hadid / QS. 57:3).
Allah tidak terikat ruang dan waktu, bagi-Nya tidak memerlukan apakah
itu masa lalu, kini atau akan datang. Dia (Allah) telah menciptakan segala sesuatu
dan sungguh telah menetapkannya (takdirnya).
Yang kepunyaan-Nya-lah kerajaan langit dan bumi, dan dia tidak
mempunyai anak, dan tidak ada sekutu baginya dalam kekuasaan(Nya), dan dia
Telah menciptakan segala sesuatu, dan dia menetapkan ukuran-ukurannya
dengan serapi-rapinya (Al-Furqaan / QS. 25:2)

24 . Ibid, hlm. 110


25 . Ibid, hlm. 111
26 . Ibid, hlm. 112
13

Apakah kamu tidak tahu bahwa Allah mengetahui segala sesuatu yang ada
di langit dan bumi. Sesungguhnya itu semua telah ada dalam kitab, sesungguhnya
itu sangat mudah bagi Allah.
Apakah kamu tidak mengetahui bahwa Sesungguhnya Allah mengetahui
apa saja yang ada di langit dan di bumi?; bahwasanya yang demikian itu
terdapat dalam sebuah Kitab (Lauh mahfuzh). Sesungguhnya yang demikian itu
amat mudah bagi Allah. (Al-Hajj / QS. 22:70)
Dia menciptakan apa yang dikehendaki-Nya.
Sesungguhnya Telah kafirlah orang-orang yang berkata: "Sesungguhnya
Allah itu ialah Al masih putera Maryam". Katakanlah: "Maka siapakah
(gerangan) yang dapat menghalang-halangi kehendak Allah, jika dia hendak
membinasakan Al masih putera Maryam itu beserta ibunya dan seluruh orangorang yang berada di bumi kesemuanya?". kepunyaan Allahlah kerajaan langit
dan bumi dan apa yang ada diantara keduanya; dia menciptakan apa yang
dikehendaki-Nya. dan Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu. (Al-Maa'idah / QS.
5:17)
Kalau Dia (Allah) menghendaki maka Dia memberi petunjuk kepadamu
semuanya,
Katakanlah: "Allah mempunyai hujjah yang jelas lagi kuat; Maka jika dia
menghendaki, pasti dia memberi petunjuk kepada kamu semuanya".(Al-An'am /
QS

6:149)Allah

menciptakan

kamu

dan

apa

yang

kamu

perbuat,

Padahal Allah-lah yang menciptakan kamu dan apa yang kamu perbuat itu". (AsSafat / 37:96) Allah yang menentukan segala akibat. Nabi sama seperti muslimin
lain. Itikadnya tentang kenabian ialah :
1)
Jumlah nabi dan rasul Allah ada 124.000.
2)
Nabi dan rasul terakhir ialah Nabi Muhammad SAW.
3)
Nabi Muhammad SAW suci dari segala aib dan tiada cacat apa pun. Ialah
4)

nabi paling utama dari seluruh Nabi yang ada.


Ahlul Baitnya, yaitu Ali, Fatimah, Hasan, Husain dan 9 Imam dari

5)

keturunan Husain adalah manusia-manusia suci.


Al-Qur'an ialah mukjizat kekal Nabi Muhammad SAW.27

4. Sekte dalam Syi'ah


27 . Ibid, hlm. 112
14

Syi'ah terpecah menjadi 22 sekte. Dari 22 sekte itu, hanya tiga sekte yang masih
ada sampai sekarang, yakni :
a. Dua Belas Imam
Disebut juga Imamiah atau Itsna 'Asyariah (Dua Belas Imam); dinamakan
demikian sebab mereka percaya yang berhak memimpin muslimin hanya imam,
dan mereka yakin ada dua belas imam. Aliran ini adalah yang terbesar di dalam
Syiah. Urutan imam mereka yaitu:
1) Ali bin Abi Thalib (600661), juga dikenal dengan Amirul Mukminin
2) Hasan bin Ali (625669), juga dikenal dengan Hasan al-Mujtaba
3) Husain bin Ali (626680), juga dikenal dengan Husain asy-Syahid
4) Ali bin Husain (658713), juga dikenal dengan Ali Zainal Abidin
5) Muhammad bin Ali (676743), juga dikenal dengan Muhammad al-Baqir
6) Jafar bin Muhammad (703765), juga dikenal dengan Ja'far ash-Shadiq
7) Musa bin Ja'far (745799), juga dikenal dengan Musa al-Kadzim
8) Ali bin Musa (765818), juga dikenal dengan Ali ar-Ridha
9) Muhammad bin Ali (810835), juga dikenal dengan Muhammad al-Jawad
atau Muhammad at Taqi
10) Ali bin Muhammad (827868), juga dikenal dengan Ali al-Hadi
11) Hasan bin Ali (846874), juga dikenal dengan Hasan al-Asykari
12) Muhammad bin Hasan (868), juga dikenal dengan Muhammad al-Mahdi.28
Syiah Itsna Asyariyah ini mengandung pesan penting dalam tinjauan sejarah,
yaitu golongan ini terbentuk setelah lahirnya kedua belas iman yaitu kira-kira
pada tahun 260 H/878 M. Pengikut sekte ini menganggap bahwa iman ke dua
belas yang tak lain adalah Muhammad Al-Mahdi, dinyatakan gaibah (occultation).
Muhammad Al-Mahdi bersembunyi diruang bawah tanah rumah ayahnya di
Samarra dan tidak kembali. Itulah sebabnya kembalinya Imam Al-Mahdi ini
selalu ditunggu tunggu pengikut sekte Syiah Itsna Asyariyah. Ciri khas
kehadirannya adalah sebagai Ratu Adil yang akan turun di akhir zaman. Oleh
karena inilah, Muhammad Al-Mahdi dijuluki sebagai Imam Mahdi Al-Muntazhar
(yang ditunggu).
b. Ismailiyah

28 . Ibid, hlm. 113


15

Disebut juga Tujuh Imam; dinamakan demikian sebab mereka percaya bahwa
imam hanya tujuh orang dari 'Ali bin Abi Thalib, dan mereka percaya bahwa
imam ketujuh ialah Isma'il. Urutan imam mereka yaitu:
1)
2)
3)
4)
5)
6)

Ali bin Abi Thalib (600661), juga dikenal dengan Amirul Mukminin
Hasan bin Ali (625669), juga dikenal dengan Hasan al-Mujtaba
Husain bin Ali (626680), juga dikenal dengan Husain asy-Syahid
Ali bin Husain (658713), juga dikenal dengan Ali Zainal Abidin
Muhammad bin Ali (676743), juga dikenal dengan Muhammad al-Baqir
Ja'far bin Muhammad bin Ali (703765), juga dikenal dengan Ja'far ash-

Shadiq
7) Ismail bin Ja'far (721 755), adalah anak pertama Ja'far ash-Shadiq dan
kakak Musa al-Kadzim.29
c. Zaidiyah
Disebut juga Lima Imam; dinamakan demikian sebab mereka merupakan
pengikut Zaid bin 'Ali bin Husain bin 'Ali bin Abi Thalib. Mereka dapat dianggap
moderat karena tidak menganggap ketiga khalifah sebelum 'Ali tidak sah. Urutan
imam mereka yaitu:
1) Ali bin Abi Thalib (600661), juga dikenal dengan Amirul Mukminin
2) Hasan bin Ali (625669), juga dikenal dengan Hasan al-Mujtaba
3) Husain bin Ali (626680), juga dikenal dengan Husain asy-Syahid
4) Ali bin Husain (658713), juga dikenal dengan Ali Zainal Abidin
5) Zaid bin Ali (658740), juga dikenal dengan Zaid bin Ali asy-Syahid, adalah
anak Ali bin Husain dan saudara tiri Muhammad al-Baqir.30
5. Kontroversi tentang Syi'ah
Hubungan antara Sunni dan Syi'ah telah mengalami kontroversi sejak masa awal
terpecahnya secara politis dan ideologis antara para pengikut Bani Umayyah dan para
pengikut Ali bin Abi Thalib. Sebagian kaum Sunni menyebut kaum Syi'ah dengan nama
Rafidhah, yang menurut etimologi bahasa Arab bermakna meninggalkan. Dalam
terminologi syariat Sunni, Rafidhah bermakna "mereka yang menolak imamah
(kepemimpinan) Abu Bakar dan Umar bin Khattab, berlepas diri dari keduanya, dan
sebagian sahabat yang mengikuti keduanya".
29 . Ibid, hlm. 114
30 . Ibid, hlm. 115
16

Sebagian Sunni menganggap firqah (golongan) ini tumbuh tatkala seorang Yahudi
bernama Abdullah bin Saba yang menyatakan dirinya masuk Islam, mendakwakan
kecintaan terhadap Ahlul Bait, terlalu memuja-muji Ali bin Abu Thalib, dan menyatakan
bahwa Ali mempunyai wasiat untuk mendapatkan kekhalifahan. Syi'ah menolak keras hal
ini. Menurut Syiah, Abdullah bin Saba' adalah tokoh fiktif.
Namun terdapat pula kaum Syi'ah yang tidak membenarkan anggapan Sunni tersebut.
Golongan Zaidiyyah misalnya, tetap menghormati sahabat Nabi yang menjadi khalifah
sebelum Ali bin Abi Thalib. Mereka juga menyatakan bahwa terdapat riwayat-riwayat
Sunni yang menceritakan pertentangan di antara para sahabat mengenai masalah imamah
Abu Bakar dan Umar.31
6. Sebutan Rafidhah oleh Sunni
Sebutan Rafidhah ini erat kaitannya dengan sebutan Imam Zaid bin Ali yaitu anak
dari Imam Ali Zainal Abidin, yang bersama para pengikutnya memberontak kepada
Khalifah Bani Umayyah Hisyam bin Abdul-Malik bin Marwan di tahun 121 H.
Syaikh Abul Hasan Al-Asy'ari berkata: "Zaid bin Ali adalah seorang yang melebihkan
Ali bin Abu Thalib atas seluruh shahabat Rasulullah, mencintai Abu Bakar dan Umar, dan
memandang bolehnya memberontak terhadap para pemimpin yang jahat. Maka ketika ia
muncul di Kufah, di tengah-tengah para pengikut yang membai'atnya, ia mendengar dari
sebagian mereka celaan terhadap Abu Bakar dan Umar. Ia pun mengingkarinya, hingga
akhirnya mereka (para pengikutnya) meninggalkannya.32
Maka ia katakan kepada mereka: "Kalian tinggalkan aku?" Maka dikatakanlah bahwa
penamaan mereka dengan Rafidhah dikarenakan perkataan Zaid kepada mereka
"Rafadhtumuunii".
1) Pendapat Ibnu Taimiyyah dalam "Majmu' Fatawa" (13/36) ialah bahwa Rafidhah
pasti Syi'ah, sedangkan Syi'ah belum tentu Rafidhah; karena tidak semua Syi'ah
menolak Abu Bakar dan Umar sebagaimana keadaan Syi'ah Zaidiyyah.

31 . Ibid, hlm. 115


32 . Ibid, hlm. 116
17

2) Abdullah bin Ahmad bin Hanbal berkata : "Aku telah bertanya kepada ayahku,
siapa Rafidhah itu? Maka beliau (Imam Ahmad) menjawab: 'Mereka adalah
orang-orang yang mencela Abu Bakar dan Umar'."33
3) Pendapat yang agak berbeda diutarakan oleh Imam Syafi'i. Meskipun mazhabnya
berbeda secara teologis dengan Syi'ah, tetapi ia pernah mengutarakan
kecintaannya pada Ahlul Bait dalam diwan asy-Syafi'i melalui penggalan
syairnya: "Kalau memang cinta pada Ahlul Bait adalah Rafidhah, maka ketahuilah
aku ini adalah Rafidhah".34

33 . Ibid, hlm. 116


34 . Ibid, hlm. 117
18

BAB III
PENUTUP
1. Kesimpulan
Aliran Mutazilah (memisahkan diri) muncul di Basra, Irak, pada abad 2 H. Kelahirannya
bermula dari tindakan Wasil bin Atha' (700-750 M) berpisah dari gurunya Imam Hasan alBashri karena perbedaan pendapat.
Wasil bin Atha' berpendapat bahwa muslim berdosa besar, bukan mukmin bukan kafir
yang berarti ia fasik.
Aliran

mutazilah

merupakan

aliran

yang

membawa

persoalan-

persoalan teologi yang lebih mendalam dan bersifat filosofis dari pada
persoalan-persoalan yang dibawa kaum khawarij dan
banyak

memakai

akal

sehingga

mereka

Murjiah. Mereka

mendapat

nama

kaum

Rasionalitas islam. Sedangkan aliran Syiah merupakan aliran pertama


yang muncul di kalangan umat Islam. Aliran ini dilatarbelakangi oleh
pendukung ahlul bait yang tetap menginginkan pengganti Nabi adalah
dari ahlul bait sendiri yaitu Ali bin Abi Thalib. Mereka mempunyai doktrin
sendiri

dalam

alirannya,

salah

satunya

tentang

Imamah.

Mereka

berpendapat bahwa pengganti Nabi yang pantas menjadi pemimpin


adalah seseorang yang mashum (terhindar dari dosa). Bahkan dalam
sekte yang ekstrim yaitu Syiah Ghulat, mereka telah menuhankan Ali.
Mereka menganggap bahwa Ali lebih tinggi daripada Nabi Muhammad
SAW.
Dari pembahasan diatas dapat disimpulkan juga, bahwa pemikiran Al-Mutazilah
meliputi Al-Tauhid, Al-Adlu (keadilan Allah), Al-Wadu wal Waid (Janji dan ancaman), Almanzilah bainal manzilataini (tempat diantara dua tempat), Amar Maruf Nahi Munkar
(mengajak kebaikan dan mencegah kemungkaran). Sedangkan pemikiran kalam Syiah
meliputi Al- Tauhid, Al-Adlu, Al-Nubuwwah, Al-Imamah, Al-Maad.
2. Saran
Pemakalah menyadari bahwa dalam penulisan makalah ini masih jauh dari
kesempurnaan, baik dari segi penulisan makalah maupun penyusunan kata-kata. Untuk itu
pemakalah sangat mengharapkan adanya kritikan dan saran terutama dari dosen pembimbing
19

dan dari pembaca yang bersifat membangun dan perbaikan demi kemajuan untuk masa-masa
yang akan datang.

20

DAFTAR PUSTAKA

Bashori; Mulyadi. Studi Ilmu Tauhid/Kalam, Malang : UIN-MALIKI PRESS, 2010.


http://ariechopue.blogspot.com/2013/05/makalah-pemikiran-mutazilah-dan.html.
Desember 2014.

di

akses

pada

11

http://hiyakuni.blogspot.com/2012/05/v-behaviorurldefaultvmlo.html. di akses pada 11 Desember 2014.

http://rudimnur.blogspot.com/2012/06/aliran-mutazilah-dan-syiah.html.
Desember 2014.

di

akses

pada

11

M.Ag., Anwar, Rosihan, DR; M.Ag., Rozak, Abdul, Drs. Ilmu Kalam, Bandung : CV Pustaka
Setia. 2007.
Nasution, Harun, Teologi islam: Aliran-aliran Sejarah Analisa Perbandingan,
Universitas Indonesia, 2008.

Jakarta:

21