Anda di halaman 1dari 8

BAB I

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Perekonomian Indonesia sedang mengalami masa-masa sulit akibat krisis yang terjadi
pertengahan tahun 1997 dan sampai sekarang belum mengalami pemulihan secara total. Banyak
perusahaan yang gulung tikar karena menderita kerugian dan tidak bisa bertahan dalam
perekonomian seperti ini. Maka setiap perusahaan dituntut untuk dapat meningkatkan kinerja
perusahaan, baik yang menyangkut perencanaan maupun pengendaliannya. Selain itu di zaman
perdagangan bebas ini, setiap perusahaan harus siap untuk bersaing dengan perusahaanperusahaan asing.
Setiap perusahaan baik itu perusahaan dagang, perusahaan jasa maupun perusahaan
lainya selalu menjalankan aktivitas yang beragam. Setiap perusahaan akan berbeda cara
perhitungan, terutama perusahaan manufaktur yang memproduksi dari barang mentah sehingga
menjadi barang jadi, Dengan adanya artikel

tentang perusahaan ini diharapkan akan

memberikan suatu pengetahuan yang terpadu dalam pengenalan kegiatan perusahaan dengan
lancar. Hal yang perlu diperhatikan dalam penerapan perusahaan adalah kesesuaian dan
kecocokan antara sistem itu sendiri dengan aktivitas perusahaan. Salah satu aktivitas yang sering
dilakukan adalah aktivitas yang berhubungan dengan Laporan keuangan perusahaan manufaktur.

B. Masalah
Saat ini banyak generasi muda terutama kalangan para pelajar yang tidak peduli dengan ilmu
pengetahuan tentang perusahaan, padahal hal ini sangat penting untuk bekal para pelajar ketika
bekerja di suatu perusahaan, berikut ini adalah masalah-masalah yang sebenarnya terjadi saat ini.
1. Mereka tidak mengenal apa itu perusahaan ?
2. Bagaimana laporan keuangan dalam perusahaan?
3. Bagaimana sistem produksi dalam perusahaan?
C.
1.
2.
3.

Tujuan
Mengenal perusahaan
Mengetahui cara menyusun laporan keuangan dalam perusahaan
Mengetahui sistem produksi di dalam perusahaan

BAB II
PEMBAHASAN
A. Pengertian Perusahaan
Perusahaan adalah organisasi yang didirikan oleh seseorang atau sekelompok orang atau
badan lain yang kegiatannya melakukan produksi dan distribusi guna memenuhi kebutuhan
ekonomis manusia. Kegiatan produksi dan distribusi dilakukan dengan menggabungkan berbagai
faktor produksi, yaitu manusia, alam dan modal. Kegiatan produksi dan distribusi umumnya
dilakukan untuk memperoleh laba. Namun ada juga kegiatan produksi yang tujuannya bukan
untuk mencari laba. Seperti yayasan sosial, keagamaan, dll. Hasil suatu produksi dapat berupa
barang dan jasa.
B. Bentuk Badan Usaha yang utama adalah
1. Perusahaan Perseorangan, yaitu perusahaan yang keseluruhannya dimiliki oleh
perseorangan.
2. Persekutuan ( Firma dan CV ), yaitu perusahaan yang dimiliki oleh dua orang atau lebih
dengan adanya suatu perjanjian yang ada diantara mereka.
3. Perseroan Terbatas, yaitu badan hukum terpisah yang dibentuk berdasarkan hukum, dimana
pemiliknya dibagi dalam bentuk saham-saham.
Ketiga badan usaha diatas merupakan badan usaha swasta yang artinya didirikan oleh orang
atau badan - badan swasta.
Secara garis besar perusahaan dapat di golongkan menjadi :
1. Perusahaan Jasa ( service firm ) Yaitu perusahaan yang kegiatannya menjual jasa. Contohnya
adalah kantor akuntan, kantor pengacara, Salon dll.
2. Perusahaan Dagang ( merchandising firm ) Yaitu perusahaan yang kegiatannya membeli
barang jadi dan menjualnya kembali tanpa melakukan pengolahan terhadap barang tersebut.
Contohnya dealer, Toserba, toko kelontong, dll.
3. Perusahaan Manufaktur / Pabrik / Industri ( manufacturing firm ) Yaitu perusahaan yang
kegiatannya mengolah bahan baku menjadi barang jadi dan kemudian menjual barang jadi
tersebut. Contohnya adalah pabrik sepatu, pabrik roti, dll. - See more at:

C. Jenis- Jenis Perusahaan


1. Pakaian dan Tekstil
Pakaian dan tekstil yang berbasis di sekitar pengolahan wol mentah untuk membuat kain,
serta merajut dan menjahit untuk membuat pakaian. Industri ini mencakup penjahit dan semua
yang terlibat dengan kain dan menjahit. Ini juga mencakup semua penggunaan produk wol dan
baku lainnya untuk membuat handuk dan seprai. Sintetis seperti polyester dimasukkan dalam
manufaktur kimia. Materi, bukan produk, adalah di pusat mendefinisikan sektor ini.
2. Minyak, Kimia dan Plastik
Sektor ini terlibat dalam mengganti oli bahan kimia, batubara dan minyak mentah menjadi
produk yang dapat digunakan. Bagian dari sektor ini meliputi pembuatan sabun, resin, cat dan
pestisida. Hal ini juga mencakup pembuatan obat-obatan. Karet manufaktur dianggap sebagai
bagian dari pekerjaan plastik. Tentu saja, itu juga mencakup penggunaan minyak mentah untuk
membuat plastik tertentu, serta bensin dan bahan kimia lainnya.
3. Elektronika, Komputer dan Transportasi
Bidang ini erat terkait, meskipun biasanya mereka diperlakukan sebagai bidang yang berbeda.
Banyak produk di bidang ini menggunakan daya listrik, dan semua menggunakan sumber daya.
Bidang ini mencakup semua peralatan dan mikro-prosesor, semi-konduktor dan chip. Ini juga
mencakup semua peralatan audio-visual. Sektor transportasi mendefinisikan diri, termasuk
semua, kereta api mobil dan pesawat yang tidak jatuh di bawah sektor lain, seperti pekerjaan
logam atau manufaktur kimia.
4. Makanan
Pangan, pertanian dan peternakan penggalangan adalah yang paling sederhana dari
semua industri manufaktur. Dimasukkannya pertanian hari ke manufaktur menunjukkan
bagaimana pertanian telah berubah selama bertahun-tahun, lebih meniru sebuah pabrik untuk
produksi pangan dari pertanian organik-gaya abad yang lalu. Sektor ini mencakup semua bentuk
produksi pangan, dari peternakan ke meja makan, termasuk hal-hal seperti pengalengan dan
memurnikan.
5. Logam
Seiring dengan minyak dan manufaktur kimia, logam juga merupakan bagian dari apa
yang sering disebut industri berat, sementara sisanya dari sektor kadang-kadang disebut
industri ringan, atau berorientasi konsumen industri. Logam mencakup semua besi,
manufaktur aluminium dan baja, serta keterampilan penempaan, pelapisan ukiran, dan stamping.
6. Kayu, Kulit dan Kertas
Produk-produk ini semua agak sederhana untuk mendefinisikan dan memahami. Kayu
mencakup semua bentuk lantai manufaktur atau perumahan, serta menggergaji dan laminating.
Kulit mencakup semua penyamakan dan menyembuhkan (sementara penciptaan pakaian kulit

berada di bawah tekstil). Proses kertas dilambangkan oleh pembersihan dari pulp kayu mentah
menjadi produk kertas dari berbagai jenis.
D. . Karakteristik Perusahaan
Karakteristik perusahaan memiliki sifat yang berbeda dengan jenis perusahaan jasa.
Konsep perbedaan karakter ini menjadi salah satu hal yang menyebabkan perbedaan strategi
kedua jenis perusahaan ini memiliki perbedaan.

Beberapa karakteristik perusahaan manufaktur menurut teori adalah sebagai berikut :


1. Produk yang dihasilkan bisa dilihat secara kasat mata atau memiliki wujud. Sementara pada
perusahaan jasa, produk yang mereka hasilkan yakni jasa, tidak bisa dilihat namun hanya bisa
dirasakan.
2. Konsumen tidak memiliki peran dalam proses produksi sebuah perusahaan manufaktur. Dalam
karakteristik perusahaan manufaktur ini, konsumen hanya akan menikmati hasil produksi saja.
3. Konsumen bisa menilai suatu produk saat belum menggunakan produk tersebut atau juga setelah
menggunakan produk tersebut. Sedangkan pada perusahaan jasa, seorang konsumen harus
mengkonsumsi layanan jasa untuk bisa memberikan penilaian atas produk yang dihasilkan
4.

perusahaan jasa.
Untuk proses penyampaian pada konsumen, bisa dilakukan tanpa memerlukan kontak fisik.
Salah satunya melalui jasa distributor atau memanfaatkan sistem pemasaran modern

menggunakan internet.
5. Adanya ketergantungan konsumen untuk mencari produk yang ada. Sehingga, produsen
memiliki kewenangan mutlak untuk menyediakan jumlah barang di pasaran. Hal ini berdampak
pada harga jual sebuah produk. Karena makin sedikit barang yang tersedia, makin tinggi harga
produk tersebut jika permintaan tidak berkurang.
E. Rumus-Rumus Perusahaan
1. Pengertian Harga Pokok Penjualan.
Yang dimaksud dengan harga pokok penjualan adalah seluruh biaya yang dikeluarkan untuk
memperoleh barang yang dijual atau harga perolehan dari barang yang dijual.
Ada dua manfaat dari harga pokok penjualan.
Sebagai patokan untuk menentukan harga jual.
Untuk mengetahui laba yang diinginkan perusahaan. Apabila harga jual lebih besar dari harga
pokok penjualan maka akan diperoleh laba, dan sebaliknya apabila harga jual lebih rendah dari
harga pokok penjualan akan diperoleh kerugian.

2. Rumus Menghitung Penjualan Bersih.


Penjualan dalam perusahaan dagang sebagai salah satu unsur dari pendapatan Perusahaan.
Unsur-unsur dalam penjualan bersih terdiri dari:
- penjualan kotor;
- retur penjualan;

- potongan penjualan;
- penjualan bersih.
Untuk mencari penjualan besih adalah sebagai berikut:
Penjualan bersih = penjualan kotor retur penjualan potongan penjualan.

Contoh:
Diketahui penjualan Rp. 25.000.000,Retur penjualan Rp. 125.000,Potongan penjualan Rp. 150.000,Hitunglah penjualan bersih!
Penjulan bersih = Rp. 25.000.000,- Rp. 125.000,- Rp. 150.000,= Rp. 24.725.000,-

3. Rumus Menghitung Pembelian Bersih.


Pembelian bersih adalah sebagai salah satu unsur dalam menghitung harga pokok penjualan.
Unsur-unsur untuk menghitung pembelian bersih terdiri dari:
- pembelian kotor;
- biaya angkut pembelian;
- retur pembelian dan pengurangan harga;
- retur pembelian;
- potongan pembelian.
Untuk menghitung pembelian bersih dapat dirumuskan sebagai berikut:
Pembelian bersih = pembelian + biaya angkut pembelian retur pembelian potonganpembelian.
4. Rumus Menghitung Harga Pokok Penjualan.
Untuk menghitung harga pokok penjualan harus diperhatikan terlebih dahulu unsur-unsur yang
berhubungan dengan harga pokok penjualan.
Unsur-unsur itu antara lain:
- persediaan awal barang dagangan;
- pembelian;
- biaya angkut pembelian;
- retur pembelian dan pengurangan harga;
- potongan pembelian

Rumus harga pokok penjualan:


HPP = Persediaan awal barang dagangan + pembelian bersih persediaan akhir
HPP = Barang yang tersedia untuk dijual persediaan akhir
Keterangan :
Barang yang tersedia untuk dijual = Persediaan awal barang dagangan + pembelian bersih.
Pembelian bersih = Pembelian + biaya angkut pembelian retur pembelian potongan
pembelian.
Atau
Barang yang tersedia untuk dijual = Persediaan awal + pembelian + beban angkut
Pembelian retur pembelian potongan pembelian

5. Pengertian Laporan Laba Rugi


Laporan laba rugi adalah laporan yang menyajikan sumber pendapatan dan beban suatu
perusahaan (dagang) selama periode akuntansi.
Untuk Menghitung laba rugi perusahaan adalah:
Laba bersih = laba kotor beban usaha.
Beban uasaha dalam perusahaan dagang ada dua kelompok.

Beban penjualan ialah biaya yang langsung dengan penjualan.


Beban administrasi/umum ialah biaya-biaya yang tidak langsung dengan penjualan.
Untuk menghitung laba kotor adalah:
Laba kotor = penjualan bersih harga pokok penjualan.
Sedangkan untuk menghitung penjualan bersih adalah :
Penjualan bersih = penjualan retur penjualan dan pengurangan harga potongan penjualan.

F. Laporan Keuangan Perusahaan


Laporan keuangan perusahaan tidak jauh berbeda dengan laporan keuangan perusahaan
pada umumnya. Perbedaan yang paling terlihat hanyalah terdapat dalam rekening-rekeningnya
saja.
Perbedaan rekening tersebut terutama karena perusahaan manufaktur melakukan proses
pengolahan bahan mentah menjadi bahan jadi. Sedangkan perusahaan dagang tidaklah demikian.
Laporan keuangan biasanya dibuat minimal satu tahun sekali di akhir periode akuntansi.
Laporan keuangan itu sendiri terdiri dari tiga laporan, yaitu neraca atau balance sheet, laporan
laba rugi, dan laporan modal atau laporan perubahan posisi keuangan.
Di dalam laporan keuangan perusahaan manufaktur, neraca dan laporan laba rugi lebih
digunakan untuk kepentingan manajemen perusahaan. Sementara laporan posisi keuangan
digunakan oleh pemilik perusahaan manufaktur dan atau para pemegang saham.

BAB III
PENUTUPAN
A. Kesimpulan
Berdasarkan pengamatan kita selama menyusun dan mencari sumber referensi makalah ini
bahwa:
Perusahaan manufaktur adalah perusahaan yang memproduksi barang dari bahan baku, bahan
setengah jadi ssampai dengan barang jadi yang siap untuk di jual.
Setiap perusahaan manufaktur harus menghitung HPP (Harga Pokok Penjualan) dengan cara
BBB+BTKL+BOP.
Setiap data laporan keungan perusahaan manufaktur harus valid, akurat, dapat dipercaya dan ada
buktinya.
B. Saran-saran
Proses penyelesaian makalah harus diselesaikan tepat waktu dan akurat, untuk itu agar penulis
betul-betul lebih meiliki rasa tanggungjawab yang besar agar data tersebut dapat terselesaikan
dengan baik.
Sebaiknya dalam suatu penyusunan makalah harus benar-benar jelas dan tidak membingungkan
agar pembaca dapat mengerti apa yang dituliskan oleh penulis.

DAFTAR PUSTAKA
http://haryonounikarta-akuntansibiaya.blogspot.com/
https://www.google.com/search?
client=opera&rls=en&q=struktur+makalah&sourceid=opera&ie=utf-8&oe=utf-8
http://haryonounikarta-akuntansibiaya.blogspot.com/
http://id.wikipedia.org/wiki/Manufaktur