Anda di halaman 1dari 72

PT.

PLN (PERSERO)
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

Pemeliharaan Turbocharger

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Pemeliharaan Turbocharger

PENDAHULUAN

Turbocharger merupakan komponen mesin yang digunakan untuk memperbaiki


proses pembakaran yang terjadi di dalam ruang bakar pada mesin torak.
Turbocharger ditemukan oleh Insinyur Swiss bernama Alfred Buecchi pada awal
abad ke 20, merupakan suatu alat yang memanfaatkan gas bekas pembakaran
untuk menggerakan turbin dan dipasang seporos dengan blower yang disebut
compressor.
Turbocharger berputar dengan kecepatan tinggi menghasilkan udara dengan
tekanan lebih untuk dimanfaatkan menaikan tekanan udara masuk pada motor
bakar.
Dengan turbocharger tekanan udara masuk dapat dinaikan hingga hasil
kompresi ratio () pada generasi turbocharger terakhir mencapai () = 5.

Kapasitas Turbocharger
Kapasitas turbocharger adalah kemampuan untuk memenuhi kebutuhan udara
masuk dalam ruang bakar dengan batas putaran yang tertentu.
Kebutuhan udara spesifik (Specific Air Consumtion) dari suatu turbocharger
ditentukan pada saat mesin mendapat beban 80% - 90% daya terpasang.
Besar Specific Air Consumtion untuk operasi pembangkit listrik tenaga Diesel
berkisar 5 6 mm3/kWh.

Komponen Turbocharger
Komponen Turbocharger terdiri dari :
a. Housing
b. Rotor (Turbin & Compressor)

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Pemeliharaan Turbocharger

Prinsip Kerja Turbocharger


Turbocharger memanfaatkan tekanan gas sisa pembakaran dari ruang bakar
yang masih mempunyai tekanan dan temperatur yang cukup tinggi.
Pada beberapa jenis motor bakar, aliran gas buang di alirkan ke
Turbocharger dengan beberapa macam bentuk pengarah aliran gas buang.
Dalam rumah turbin gas buang masuk melalui nosel (nozzle) yang dibentuk
sedemikian rupa sehingga kecepatan gas keluar nosel menjadi lebih tinggi
dan diarahkan ke sudu turbin.
Akibat tekanan gas buang yang keluar melalui nosel menekan sudu turbin
dan sudu turbin terpasang pada poros, maka poros terputar.
Disisi yang lain dipasang kompresor sentrifugal untuk menghisap udara luar
dan ditekan melalui saluran udara masuk ke ruang bakar.
Karena turbin dan kompresor dibuat satu poros, maka kecepatan putar turbin
sama dengan kecepatan putar kompresor.
Sistem pelumasan pada Turbocharger ada 2 (dua) macam :
1. Pelumasan terpisah.
2. Pelumasan langsung dari mesin.
Perputaran rotor ditumpu oleh dua buah bearing yang terletak diantara sisi
turbine dan sisi compressor.
Untuk mempertahankan kondisi kerja turbocharger sistem pelumasan harus
dilakukan pengamatan yang lebih intensif, serta mempertahankan tingkat
kebersihan pada sisi turbin.

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Pemeliharaan Turbocharger

Sistem Pelumasan pada Turbocharger Jenis VTR


Turbocharger ukuran kecil (VTR 160/1 VTR 320/1) atau (VTR 184 354)
menggunakan sistem oil slinger.
Turbocharger type VTR: 401,454 untuk pelumasan menggunakan sistem gear
pump.
Turbocharger yang terpasang di SWD DRO 216, 218 atau Daihatsu
menggunakan sistim pelumasan cibak / spoon.
Meningkatnya tekanan pada turbocharger membutuhkan pelumasan lebih
banyak maka penggunaan sistem spray lebih baik jika dibandingkan dengan
sistem cibak.
System pelumasan dengan oil slinger.
Pada pelumasan sistem Oil slinger, cara kerja sistem adalah oil slinger
berputar, dan udara pada oil slinger terlempar keluar sehingga terjadi vakum,
oil mengalir melalui oil suction pipe melalui div nozzle dan nipple masuk oil
slinger, dipisahkan kotoran dengan minyak, minyak pelumas bersih
disemprotkan ke bearing.
Kemampuan sistem ini lebih dari sistem spray.
Sistem pelumasan dengan pompa gigi.
Sistem pompa gigi banyak digunakan pada turbo yang besar, dipasang pada
ujung poros.
Pada sistem ini dipasang separator yang berfungsi memisahkan kotoran
pada pelumas dan pelumas yang telah dibersihkan disemprotkan ke bearing.

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Pemeliharaan Turbocharger

Bearing
Bearing yang digunakan terdiri dari Ball dan Roller Bearing.
Bearing disusun pada Turbocharger untuk menahan beban Statis Tertentu.
Bearing yang terdapat pada sisi turbin dapat bergeser aksial dan bearing pada
sisi blower tetap untuk menahan gaya aksial dan radial.
Fungsi Damping Spring pada Bearing
Saat Rotor berputar akan terjadi getaran yang disebabkan dari Residual
Unbalance. Besaran unbalance yang terjadi sesuai dengan batas yang diizinkan
akan memperpanjang umur pemakaian bearing dan akibat dari unbalance dapat
juga menimbulkan getaran yang akan diredam oleh Damping Spring.
Karena pada Damping Spring terdapat Oil Film maka oil berfungsi sebagai
Shock Absorber.
Catatan.
Jika saat overhaul ditemukan Damping Spring pada ujung pengait bengkok atau
patah maka dapat diambil kesimpulan terjadi unbalance pada Rotor.
Fungsi Nipple, Piston Ring dan Safety Ring.
Komponen ini berfungsi sebagai sambungan yang dapat bergerak, sehingga
dapat mengalirkan minyak pelumas dari suction pipe oil slinger. Pengukuran
pada defleksi Nipple diperlukan untuk mencegah terjadinya keausan pada
Nipple.
Saat Turbo beroperasi akan timbul gaya akibat perbedaan tekanan.
Kerja / gaya aksial yang timbul karena perbedaan tekanan. yang timbul adalah :
/4 (D2 - d2) x P/2
D = Diameter Compresor (Cm)

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Pemeliharaan Turbocharger

d = Diameter Poros (cm)


Contoh
Untuk Turbocharger tipe VTR 254
Jika

D = 35 Cm
d = 10 Cm

Saat beroperasi pada beban 80% daya terpasang dan P adalah 3 kg / Cm 2.


Maka 0,875 (352 102) 3/2 = 1324 kg
Atau
Gaya aksial yang ditumpu pada bearing sebesar 1324 kg
Jka ditinjau gaya aksial dari sisi turbin karena turbin aksial maka gaya yang
timbul bisa mencapai 2000 kg (2 ton) jauh lebih rendah dari turbo.
Pada Turbocharger RR 212.
Turbocharger ini dilengkapi dengan Radial Turbine & Radial Compressor,
susunan bearing adalah ditengah antara turbine wheel dan compressor wheel
disebut inboard.
Tujuan design turbo seperti ini adalah agar biaya produksinya rendah dan
bearing akan melayang pada posisinya saat berputar.
Sehingga terjadi kecepatan relative antara bearing dengan poros dan bearing
dengan housing.
Prinsip Kerja RR 212.
Pada dasarnya kerja turbocharger sama yaitu gas bekas pembakaran dialirkan
masuk ke turbine housing kemudian memasuki nozzle ring dan di ekspansikan,
kemudian diarahkan ke turbine wheel pada arah radial, gas meninggalkan
turbine dengan arah aksial keluar melalui saluran gas buang (Selencer).
Udara bersih melalui air filter dihisap oleh compressor wheel yang terpasang
pada poros turbine, udara kecepatannya menjadi tinggi setelah keluar
compressor wheel, pada diffuser diperlambat sehingga terjadi perubahan dari
dynamic pressure menjadi static pressure.

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Pemeliharaan Turbocharger

Maka didapat tekanan yang dibutuhkan untuk motor diesel. Dikedua sisi
dipasang piston ring untuk mencegah tidak terjadi kebocoran.
Komponen pelengkap lebih sedikit karena pelumasan langsung dari oil motor.
Bearing life time diharapkan 20.000 jam, dengan pemeliharaan pembersihan
saat engine overhaul.
Pada Turbocharger KBB R4 - 2.
Sama dengan RR turbocharger KBB R4 - 2 adalah radial turbine.
Disini digunakan bearing metal dimana life time dari bearing tergantung pada
kualitas minyak pelumas mesin, sebab pelumasan turbocharger menggunakan
pelumas mesin.
Pada Turbocharger type ini turbinnya adalah radial Turbine dan radial
kompressor. Untuk mencegah terjadinya kebocoran dipasang piston ring satu
buah sisi turbin dan dua buah sisi kompressor. Thrust bearing pada sisi
kompressor.
Untuk menahan gaya aksial yang timbul, maka dipasang thrust bearing pada sisi
blower.
Pemeliharaan Turbocharger
Pemeliharaan dikategorikan menjadi 3 yaitu :
A. Melakukan inspeksi dan penggantian rutin.
Contoh : Membersihkan sisi compressor dan sisi turbine saat operasi, minyak
pelumas diganti setiap 1000 jam operasi disertai pemeriksaan dan
pembersihan pada ruang bearing. Ruang air pendingin, perlu diperiksa
bersamaan dengan penggantian minyak pelumas, bersihkan jika perlu.
B. Pemeliharaan Berkala
Contoh : Penggantian bearing dan komponen lainnya serta melakukan cleaning
casing, nozzle ring dan complete rotor.
C. Overhaul perbaikan.

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Pemeliharaan Turbocharger

Contoh : Turbine blade rusak atau aus karena erosi dan korosif karena
temperatur tinggi, dilakukan perbaikan dengan merekondisi turbine
blade.

Membersihkan komponen turbocharger dan bahan yang digunakan


Air Filter
Cooper Mesh dapat dibersihkan dengan air dicampur soda dengan konsentrasi
1%, atau untuk mudahnya dapat digunakan ditergen, atau minyak tanah. Setelah
dikeringkan beri sedikit minyak untuk menambah daya tangkap kotoran.
Ruang air pendingin pada Turbine Casing
Kerak air harus dibersihkan dengan menggunakan Asam HCL dengan
Konsentrasi 5%. Jika digunakan BA 30 (produk vecom) maka dicampur dengan
air 1% sebab BA 30 mengandung 30% HCL.
Setelah dibersihkan, dibilas sampai bersih gunakan soda ash untuk menetralisir.
Lakukan cleaning ini setiap overhaul. Untuk daerah yang airnya mempunyai
kandungan air tinggi disarankan untuk diinspeksi berkala 2-3 bulan sekali.
Oil Space / Ruang Bearing
Ruang Bearing dibersihkan saat overhaul tetapi sering terjadi minyak pelumas
cepat hitam, disebabkan beberapa hal :
1. Ruang pendingin tertutup kapur.
2. Saluran udara bilas pada gas inlet buntu.
3. Saling strip Rusak
Maka ruang minyak pelumas harus dibersihkan dengan solar ditambah minyak
pelumas 20%. Hal tersebut sering terjadi pada sisi turbin. Untuk mencegah Gas
panas tidak masuk ruang minyak pelumas, maka area Labyrinth (Sealing Strip)
dihembus udara dari sisi blower.

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Pemeliharaan Turbocharger

Membersihkan sisi Compressor saat operasi.


Sisi Compressor dapat dilakukan pembersihan saat operasi dilakukan pengisian
air pada Vessel dengan menekan atau membuka valve Vessel saat mesin
bekerja pada beban tinggi sehingga udara bertekanan masuk ke water vessel
dan air mengalir dengan cepat masuk ke sisi inlet compressor, air yang
berbentuk bola-bola kecil mengalir melalui sudu-sudu compressor menabrak
kotoran yang menempel pada sudu compressor.
Cara ini efektif dilakukan sejak awal sesudah overhaul (kondisi mesin bersih).
Proses ini dilalukan setiap 2 3 hari tergantung dari lingkuangan PLTD, dan
deposit masih tipis.
Membersihkan sisi turbin saat operasi.
Apabila motor menggunakan BBM Residu (Heavy Fuel) Proses ini harus
dilakukan 1 -2 hari sekali.
Proses ini dilakukan saat beban rendah atau 0% dimana Temp. Gas Buang
sekitar 150 160 0C.
Overhaul Turbocharger
Turbocharger di overhaul sesuai umur Bearing yang diharapkan (normalnya
pada 8000 12.000 Jam) Running Hour 8.000 12.000 ini digunakan sebagai
acuan dari pabrik, ditinjau dari beberapa Parameter seperti :

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Pemeliharaan Turbocharger

OVERHAUL RR 212
Alat-alat yang diperlukan :
1. Traker (Extrator) No. 8701
Untuk melepaskan impeller
2. Kunci L 17, 8, 6 mm
3. Comb. Ring / pass 22
4. Kunci pass 13 / 17
5. Kunci pass 8
6. Kunci sok 13 mm
Melepaskan Turbocharger
Sisi Compressor
Lepaskan intake filter, flange udara keluar turbo.
Sisi Turbin
Lepaskan exhaust branch, sambungan dari exhaust manifold,pipa air
pendingin,

pipa

minyak

pelumas

dari

pipa-pipa

dari

vesel

air

untuk

membersihkan compressor, buka nozzle ring, buka compressor housing buat


tanda antara poros / shaft dengan compressor wheel sesaat baut pengikat
compressor wheel dibuka tahan rotor dengan kunci L 17 mm, setelah baut
dibuka isi dengan grease atau oli bersih. Pasang extractor pada compressor
wheel jangan terlalu keras, putar tutup searah jarum jam maka grease akan
tertekan ke dalam shaft karena pada shaft ada lubang yang terbuka dan bentuk
poros adalah taper, maka compressor wheel akan lepas.
Cara membuka compressor wheel menggunakan alat khusus.

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Pemeliharaan Turbocharger

Serie 6

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

10

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

Pemeliharaan Turbocharger

11

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

Pemeliharaan Turbocharger

12

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

Pemeliharaan Turbocharger

13

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

Pemeliharaan Turbocharger

14

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

Pemeliharaan Turbocharger

15

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Pemeliharaan Turbocharger

OVERHAUL TURBOCHARGER TYPE VTR SERIES


Range VTR adalah 160/1 500/1
VTR 184 714
Pada VTR 160/1 s.d 320/1 dan VTR 184 354 mempunyai system pelumas
sama.
Alat-alat yang diperlukan :

Spesial Tools :
Extractor bearing
Box spanner untuk shaft nut

Standar Tools terdiri dari kunci ring, pas kunci L


Saat membuka selalu berikan tanda
Buang oil pada sisi turbin dan compressor
Buka saringan udara atau suction branch
Buka bearing cover BS/TS
Buka oil suction pipe pada VTR 200/1 320/1 ukur defleksi pada nozzle
Buka nozzle ukur defleksi pada oil slinger
Lepaskan shaft nut
Pasang extractor untuk melepas oil slinger
Pasang extractor untuk melepaskan bearing
Lepaskan compressor housing
Pasang penahan pada sisi turbin
Lepaskan compressor housing

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

16

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Pemeliharaan Turbocharger

Pasang eye nut pada shaft dan gantung dengan tali


Pasang guide tube, releasi screw pada partition wall
Keraskan release screw maka rotor akan bergerak ke arah compressor
Pindahkan tali penggantung
Tarik rotor keluar
Jika overhaul untuk membersihkan, impeller & inductor tidak perlu dibuka.
Cara membuka impeller dengan memanaskan

Flg. 0-1
Schnittdarstellung Turbolader
Section of the Turbocharger

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

17

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Pemeliharaan Turbocharger

Flg. 3-5

Cleaning work

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

18

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Pemeliharaan Turbocharger

Flg. 5-1
Gewichte der Bugruppen
Weight of assemblies

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

19

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Pemeliharaan Turbocharger

Verdichterdeitiges Lager ausbauen


Removing the compressor end bearing

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

20

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Pemeliharaan Turbocharger

Fig. 5-4
Verdichterdeitiges Lager ausbauen
Removing the compressor end bearing

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

21

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

Pemeliharaan Turbocharger

22

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

Pemeliharaan Turbocharger

23

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

Pemeliharaan Turbocharger

24

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Pemeliharaan Turbocharger

PEMELIHARAAN TURBOCHARGER ABB


Latar Belakang

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

25

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Pemeliharaan Turbocharger

Pengembangan dari mesin diesel besar dengan volume dan bobot yang lebih
ringan. Mesin internal combustion engine dengan bahan bakar dan tekanan
udara tertentu sangat bergantung pada jumlah udara yang masuk kedalam ruang
bakar dimana perbandingannya 14.8 kg per 1 kg.
Hal tersebut dapat dipertegas sesuai :

BMEP .Ap. Vp.ncyl


Peff

=
4*)

*) 2 untuk motor 2 langkah


Alternatif yang digunakan untuk meningkatkan air flow kedalam mesin diesel
dengan cara meningkatkan kecepatan putaran mesin. Namun hal tersebut
sangat riskan mengingat timbulnya menchanical stress terhadap elemen mesin
yang berputar dan akan meningkatkan keausan, pada putaran yang tinggi.
Salah satu alternatif yang dapat dipergunakan adalah dengan meningkatkan
tekanan udara masuk kedalam silinder. Teknologi ini selanjutnya berkembang
menjadi sebuah pedoman untuk lebih mengingkatkan efisiensi dan daya mesin.
Turbochager Modern
Sesuai perkembangan tehnologi mesin diesel, perkembangan tehnologi
turbocharger mengarah pada :

Maximum pressure ratio lebih dari 4 : 1.

Effisiensi puncak hampir mencapai 75%.

Tenaga mesin diesel akan meningkat oleh faktor maximum pressure ratio,
dibandingkan dengan tanpa turbocharger.

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

26

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Pemeliharaan Turbocharger

40% tenaga mesin diesel yang terbuang melalui exhaust manifold


dipindahkan ke Turbocharger.

Effiensi thermal dari mesin diesel akan meningkat 10%.

Dari uraian tersebut diatas dapat dilihat bahwa turbocharger bukan sebuah
asesori, namun sebagai part yang vital. Kerusakan yang parah/break-down
pada turbocharger dapat mengakibatkan mesin sudah tidak layak lagi
dioperasikan secara normal, kecuali untuk keadaan darurat ; misalnya pada
kapal untuk ukuran keseluruhan dari mesin diesel, kita harus ingat bahwa 40%
free-energy pada flywheel juga beroperasi dalam turbocharger. Oleh karena itu
dapat dipahami mengapa turbocharger menajdi begitu penting untuk dilakukan
perawatan dan perbaikan secara profesional.
Pemeliharaan Tubocharger
Adapun untuk perawatan turbocharger sendiri dapat dibagi dalam tiga kategori:
a. Pemeliharaan untuk Perawatan Rutin
Perawatan rutin ini dilakukan berdasarkan jumlah jam kerja turbocharger,
dimana beberapa pert tertentu harus diganti dalam kurun waktu yang telah
ditentukan oleh manufakturer. Adapun umumnya yang harus diganti adalah
minyak pelumas, bearing dan gear oil pump.
Pada umumnya hanya sejumlah kecil pelumas yang harus diganti setiap
1000 jam kerja. Dalam pengoperasian dengan beban penuh biasanya minyak
pelumas akan bekerja pada suhu 100 110 C, namun untuk pengoperasian
normal umumnya suhu minyak pelumas justru dibawah 100C.
Untuk bearing umumnya disarankan untuk dilakukan pergantian setiap 8.000,
12000 atau 16.000 jam kerja, namun untuk jam kerja bearing sangat
tergantung dari beberapa faktor sebagai berikut :
Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

27

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Axial thrust

Kecepatan putaran rotor.

Radial load.

Jenis pengoperasian turbocharger.

Pemeliharaan Turbocharger

b. Pemeliharaan untuk Pemeriksaan dan Pembersihan


Mengingat turbocharger bekerja dengan memanfaatkan gas buang mesin
dengan suhu tinggi (max. 650 C) dan bekerja pula putaran yang tinggi, untuk
itu diperlukan pemeriksaan dan pembersihan berkala yang kontinyu terhadap
terjdinya, korosi, erosi, Penumpukan deposit yang berlebihan pada exhaust
gas, getaran yang cukup tinggi dan lain-lain.
Pada umumnya bagian turbocharger perlu dilakukan pemeriksaan untuk
tujuan ini (sebagaimana pada gambar di bawah ini) antara lain :
1. Penurunan diameter compressor wheel yang disebabkan menyentuh
dinding partition wall sehingga mengakibatkan penurunan udara bilas.
2. Turbine blade menyentuh nozzle ring dan shroud ring yang disebabkan
unbalance pada rotor sharf. Unbalance terjadi karena penumpukan
deposit berlebihan dari gas buang pada part tersebut.
3. Penurunan tekanan udara intake manifold, disebabkan oleh clearance
antara casing dengan wall melebihi batas yang direkomendasi oleh
pabrikan.

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

28

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Pemeliharaan Turbocharger

Pembersihan Commpressor Wheel


Pada gambar dibawah ini, dapat dilihat terjadinya penurunan tekanan udara bilas
disebabkan kontaminasi pada compressor wheel. Effisiensi dan pressure ratio
adalah parameter yang sangat penting. Sedangkan dampak yang akan timbul
antaral lain dapat dilihat dari kenaikan suhu mesin. Hal tersebut dapat dilakukan
dengan jalan pembersihan rutin, dengan menyemprotkan air melalui saluran
khusus yang dilengkapi dengan nozzle.
Sistem pembersihan semacam ini umumnya telah terpasang
turbocharger.

Semburan

dalam

jumlah

tertentu

pada setiap

selanjutnya

membilas

kompressor yang sedang berputar.

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

29

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Pemeliharaan Turbocharger

Pembersihan Sisi Turbine


Selama pengoperasian turbine blade dan nozzle vanes menjadi kotor karena
kontaminasi bahan bakar dan minyak pelumas (dalam jumlah lebih kecil). Hal
semacam ini akan lebih sering dijumpai pada mesin dengan beban yang tidak
konstan, dimana putaran mesin naik-turun sesuai beban. Pada kecenderungan
terjadinya kontaminasi lebih besar.
Pada mesin empat langkah indikasi terjadinya kontaminasi dapat dilihat pada
kenaikan kecepatan dan tekanan udara bilas. Hal ini tersebut dapat terlihat pada
kondisi diatas, dimana penurunan pada kecepatan dan tekanan udara bilas. Hal
tersebut dikarenakan terjadinya penurunan efisiensi yang cukup besar
dibandingkan penurunan pada nozzle area. Ketika turbine blade sangat kotor,
dapat menimbulkan pada kompresor.
Dengan demikian pembersihan pada sisi turbine dilaksanakan pada interval
waktu tertentu sesuai type bahan bakar yang dipergunakan dan efisiensi dari
pembakaran. Metoda pelaksanaan pembersihan dapat dilakukan dengan air
yang disemprotkan melalui nozzle yang terpasang, pada exhaust manifold.
Untuk pembersihan cara ini harus dilakukan pada temperatur dan putaran mesin
yang serendah mungkin. Namun untuk beberapa kasus tertentu dimana output
dan temperatur mesin tidak mungkin untuk diturunkan dan untuk mendapatkan

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

30

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

hasil

pembersihan

yang

lebih

Pemeliharaan Turbocharger

sempurna

dapat

dilakukan

dengan

menyemprotkan bubuk pembersih.


Pembersihan dengan air dapat dilaksanakan setiap 120 s/d 250 jam kerja
sedangkan pembersihan dengan bubuk pembersih dapat dilaksanakan tiap hari.
c. Perawatan dengan penggantian kompenen
Sebagaimana telah dijelaskan sebelumnya, bahwa penumpukan deposit
yang berlebihan cenderung meningkatkan fakttor unbalance pada sistem
kerja rotor shaft. Hal tersebut dapat berakibat.

Compresor Wheel dapat menyentuh dinding wall insert,


sehingga clearance diantara keduanya menjadi makin besar.

Ujung turbine keduanya menjadi makin besar.

Pengaruh dari dua hal tersebut adalah penurunan efisiensi dari turbocharger.

Pengaruh meningkatnya clearance L terhadap effisiensi compressor.

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

31

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Pemeliharaan Turbocharger

Turbine blade clearance relative to blade


Length R = R
H
Pengaruh meningkatnya clearance R terhadap effisiensi turbine.

Beberapa hal lain yang mendorong dilaksanakannya perawatan semacam ini


antara lain dikarenakan beberapa hal antara lain :

Terjadinya erosi yang berlebihan pada nozzle ring, Gas Inlet / Outlet
Casing, turbine blade dan lain-lain.

Masuknya material asing kedalam turbocharger.

Turbocharger break-down.

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

32

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

Pemeliharaan Turbocharger

33

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

Pemeliharaan Turbocharger

34

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

Pemeliharaan Turbocharger

35

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

Pemeliharaan Turbocharger

36

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Pemeliharaan Turbocharger

DAFTAR NOMOR PART DAN NAMA-NAMA KOMPONEN TURBOCHARGER.

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

37

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Pemeliharaan Turbocharger

Part no

Nama

20000

Rotor compl.

21000

Shaft bladed

21001

Sealing broached

21002

Sealing strip

21003

Caulking wire

21004

Locking plate

21005

Damping wire

21007

Damping wire

23000

Partition wall compl.

23001

Cover plate

23002

Shoulder screw

23003

Locking plate

23004

Hex. -Headed screw

23005

Locking plate

23030

Flange of partition wall compl.

23031

Flange of partition wall mach.

23032

Caulking wire

23033

Gasket ring

23050

Shaft protection sleeve

25000

Compressor wheel

25010

Shrink ring
(Hanya untuk series -21/-42)

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

38

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Pemeliharaan Turbocharger

26000

Inducer wheel

27000

Water vessel

29000

Turbine blade

32100

Bearing CE compl.

32101

4-points rollin-contact bearing

32102

Inner bearing bush

32103

Outer bearing bush

32104

Damping springs radial

32105

Damping spring axial

32106

Bearing flange

32107

Locking flange

32108

Spacer

32109

Socket screw

32110

Locking washer

32111

Oil baffle plate

32112

Counter-sunk screw

32114

Locking plate

32154

Gasket

32157

Cap nut

32180

Oil slinger

32181

Socket screw

32182

Locking washer

32185

Nipple

32190

Nozzle

32191

Piston ring

32192

Safety ring

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

39

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Pemeliharaan Turbocharger

34100

Bearing TE compl.

34101

Roller bearing

34102

Inner bearing bush

34103

Outer bearing bush

34104

Spacer

34105

Damping springs radial

34106

Bearing flange

34107

Locking flange

34108

Counter-sunk screw

34113

Locking plate

34154

Gasket

34157

Cap nut

34180

Oil slinger

34181

Socket screw

34182

Locking washer

34185

Nipple

34190

Nozzle

34191

Piston ring

34192

Safety ring

46000

Bearing space cover CE


comp.

46001

Bearing space cover CE mach.

46002

Screw plug

46003

Gasket

46004

Marked gauge glass

46006

Screen

46007

Gasket

46008

Special nut

46009

Screw plug

46010

Gasket

46011

Plate control measure K

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

40

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Pemeliharaan Turbocharger

46012

Round-headed helicoidal rivet

46013

Screw plug

46014

Gasket

46015

Plate for control measure K

46016

Round-headed helicoidal rivet

46017

Hex.-headed screw

46018

Locking washer

48000

Bearing space cover TE


comp.

48001

Bearing space cover TE mach.

48002

Screw plug

48003

Gasket

48004

Marked gauge glass

48006

Screen

48007

Gasket

48008

Special nut

48009

Screw plug

48010

Gasket

48011

Screw plug

48012

Gasket

48013

Plate for oil level

48014

Round-headed helicoidal rivet

48015

Hex.-headed helicoidal rivet

48016

Locking washer

50000

Gas inlet casing ass. With

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

41

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Pemeliharaan Turbocharger

core hole covers


51001

Gas inlet casing mach.

51002

Blind flange

51003

Gasket

51004

Hex.-headed screw

51005

Locking washer

51006

Flange/Diaphragm

51007

Bonnet of air duct

51008

Hex.-headed screw

51009

Spring washer

51010

Hex.-headed screw

51011

Hex.-headed screw

51012

Washer

51013

Tension washer

51014

Sealing bush

51015

Hex.-headed screw

51016

Locking plate

51018

Locking plate

51019

Hex.-headed screw

51020

Locking plate

51021

Roll pin

51022

Guide bolt

51023

Key

51024

Socket screw

51025

Socket screw

51033

Tension washer

51034

Hex.-headed screw

52000

Set of core hole covers compl.

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

42

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Pemeliharaan Turbocharger

With gaskets
52100

Core hole cover for cooling water


inlet without gasket

52101

Core hoe cover mach.

52102

Gasket

52103

Flange

52104

Hex.-headed screw

52105

Baffle plate

52106

Hex.-headed screw

52107

Locking plate

52400

Core hole cover for cooling


water outlet without gasket

52401

Core hole cover mach.

52402

Gasket

52403

Flange

52404

Hex.-headed screw

52600

Core hole cover mach.


Gasket

52700

Core hole cover mach.


gasket

52801

Gasket

52802

Gasket

56001

Nozzle ring

57000

Cover ring

60000

Gas outlet casing ass. Without

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

43

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Pemeliharaan Turbocharger

core hole covers


61000

Gas outlet casing ass. Without


core hole covers

61001

Gas outlet casing mach.

61002

Cover

61003

Gasket

61004

Hex.-headed screw

61005

Locking washer

61006

Hex.-headed screw

61007

Locking washer

61008

Hex.-headed screw

61009

Hex.-headed screw

61010

Locking water

61011

Blind flange

61012

Gasket

61013

Hex.-headed screw

61014

Locking washer

61015

Roll pin

HANYA UNTUK VTR : 304/354 -32/-42


61021

Erosion shield

61022

Insuation

61023

Socket screw

61024

Tension washer

61025

Cover ring CE

61026

Sholder screw

61027

Locking plate

61028

Cover ring TE

61029

Shoulder screw

61030

Locking plate

62000

Set of core hole covers compl.

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

44

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Pemeliharaan Turbocharger

With gaskets
62100

Core hole cover for cooling


water inlet without gasket

62101

Core hole cover mach.

62102

Gasket

62103

Flange

62104

Hex.-headed screw

62105

Baffle plate

62106

Hex.-headed screw

62107

Locking plate

62400

Core hole cover for cooling water


inlet without gasket

62401

Core hole cover mach.

62402

Gasket

62403

Flange

62404

Hex.-headed screw

62600

Core hole cover for blind without


inlet without gasket

62601

Core hole cover mach.


(for VTR214/254 anly)

62602

gasket (for VTR214/254 anly)

62603

Blind flange (for VTR214/254


anly)

62801

Gasket

68000

Foot

74000

Air outlet casing ass

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

45

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Pemeliharaan Turbocharger

74001

Air outlet casing mach.

74002

Hex.-headed screw

74003

Locking washer

74004

Hex.-headed screw

74005

Locking washer

74006

Hex.-headed screw

74007

Locking waher

74008

screw plug

74009

Joint

76000

Air inlet casing ass.

76001

Air inlet casing math.

76002

Sealing bush

76009

Hex.-headed screw

76010

Locking washer

76012

Flange

76013

Gasket

76014

Hex.-headed screw

76015

Locking washer

76016

Blind flange

76017

Gasket

76018

Hex.-headed screw

76019

Locking washer

76020

Guide bolt

76021

Socket screw

76022

Locking washer/locking edge


washer

76026

Gasket

76027

Blind flange

76028

Locking washer

76029

Hex.-headed screw

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

46

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Pemeliharaan Turbocharger

76030

Gasket

76031

Blind flange

76032

Locking washer

76033

Hex.-headed screw

76036

screw plug

77000

Wall insert compl.

77001

Wall insert mach.

77002

Socket screw

77003

Locking washer

79000

Diffuser compl.

79001

Diffuser mach.

79002

Hex.-headed screw

79003

Locking plate

82000*)

Air Suction brach compl.

82001*)

Air suction brach mach.

82002

Hex.-headed screw

82003

Tension washer

82070*)

Flange

82071*)

Gasket

82072*)

Hex.-headed screw

82073*)

Locking washer

DAFTAR NOMOR PART DAN NAMA-NAMA TOOLS

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

47

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Pemeliharaan Turbocharger

Part no.

Designation

90000

1 Set of tools compl. In tool


bag with locking device
(Part with, $ 4.5)

90001

Tool bag

90030

Fixing tool

90031

Spec. screw

90050

Box spanner

90070

Extractor

90140

Centering tube

90060

Guide piece

90070

Guide plate

90170

Axial lock

90172

Hex.-headed screw

90180

Axial lock

90190

Lifting device

90200

Guide tube

90220

Pin

90230

Eye nut

90260

Tommy bar

90270

Socket wrench

90900

Puller screw

Erecting panel (Fig.09.0)

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

48

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

4.4

Pemeliharaan Turbocharger

Blanking device (fig.09.1)


The drawing will be supplied on request and free of charge.
Part no.

Designation

91000

Blanking device compl.

91001

Blanking cover CE

91002

Blanking cover TE

91003

Tie-bolt

91004

Tie-bolt

91005

Tie-bolt

91006

Distance sleeve

91007

Disc spring

91008

Disc spring

91009

Circlip

91010

Hex.-nut

91011

Hex.-headed screw

91012

Distance sleeve

91013

Circlip

91014

Hex.-nut

4.5. LOCKING devive (Supplied only on special sequest)


93000

Locking device compl.

93002

Locking flange

93003

Pull ring

93004

Drill bushing

93005

Socket screw

4.6

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

49

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Pemeliharaan Turbocharger

Mothballing
(Supplied only on special request)
95000

Mothballing

95010

Holding flange CE

95013

Hex.-headed screw

95014

Name plate CE

95050

Holding flange TE

95051

Hex.-headed screw

95052

Name plate TE

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

50

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

Pemeliharaan Turbocharger

51

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

Pemeliharaan Turbocharger

52

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

Pemeliharaan Turbocharger

53

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

Pemeliharaan Turbocharger

54

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

Pemeliharaan Turbocharger

55

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

Pemeliharaan Turbocharger

56

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

Pemeliharaan Turbocharger

57

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

Pemeliharaan Turbocharger

58

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

Pemeliharaan Turbocharger

59

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

Pemeliharaan Turbocharger

60

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

Pemeliharaan Turbocharger

61

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

Pemeliharaan Turbocharger

62

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

Pemeliharaan Turbocharger

63

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

Pemeliharaan Turbocharger

64

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

Pemeliharaan Turbocharger

65

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

Pemeliharaan Turbocharger

66

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

Pemeliharaan Turbocharger

67

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

Pemeliharaan Turbocharger

68

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

Pemeliharaan Turbocharger

69

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

Pemeliharaan Turbocharger

70

PT. PLN (PERSERO)


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Berbagi dan menyebarkan ilmu pengetahuan serta nilai-nilai perusahaan

Pemeliharaan Turbocharger

71