Anda di halaman 1dari 68

LAPORAN PRAKTIKUM

MATA KULIAH PENGENDALIAN VEKTOR


SEMESTER VI

KELOMPOK 5
Umaya

25010112120047

Dewi Ekowati

25010112120063

Prajna Paramita

25010112120088

Isnina Adi Indrarini

25010112140116

Ririh Citra Kumalasari

25010112130178

Afina Karimatu Zahidah

25010112130214

Via Diarisma Anggarika

25010112140275

Maknunah Setyo Wati

25010112140292

Rohmah Kusuma Putri

25010112130308

Insani Nashiroh

25010112130337

Barkah Haryo Wasisto

25010112140370

Shofi Nazilatur Rizqi

25010112130383

Retno Budiyanti

25010112130396

Kairul Harahap

25010114140357

PEMINATAN EPIDEMIOLOGI DAN PENYAKIT TROPIK


FAKULTAS KESEHATAN MASYARAKAT
UNIVERSITAS DIPONEGORO
SEMARANG
2015

DAFTAR ISI
Halaman
DAFTAR ISI..............................................................................................

DAFTAR GAMBAR...................................................................................

ii

DAFTAR TABEL ......................................................................................

iii

DAFTAR LAMPIRAN................................................................................

iv

BAB I. PENDAHULUAN...........................................................................

A. Latar Belakang................................................................................
B. Tujuan ............................................................................................
1. Tujuan Umum .............................................................................
2. Tujuan Khusus ...........................................................................
C. Manfaat ..........................................................................................

1
2
2
2
3

BAB II. ISI DAN PELAKSANAAN KEGIATAN ........................................

A. Profil Institusi .................................................................................


1. Profil Balai Litbang B2P2 Banjarnegara ....................................
2. Sejarah Singkat Balai Litbang B2P2 Banjarnegara ...................
3. Visi dan Misi Balai Litbang B2P2 Banjarnegara.........................
4. Tugas dan Fungsi Balai Litbang B2P2 Banjarnegara.................
5. Sumber Daya Manusia ..............................................................
6. Sarana dan Prasarana ..............................................................
7. Kemampuan dan Rencana Laboratorium Balai Litbang B2P2
Banjarnegara ..............................................................................

5
5
5
6
6
7
7

B. Pelaksanaan dan Cara Kerja...........................................................


1. Instalasi Bakteriologi ..................................................................
2. Instalasi Parasitologi ..................................................................
3. Instalasi Rodentologi..................................................................
4. Instalasi Entomologi...................................................................

10
10
13
15
18

BAB III. HASIL DAN PEMBAHASAN ......................................................

20

A. Pengenalan PCR (Polymerase Chain Reaction) ...........................


20
1. Deskripsi Kegiatan ....................................................................
20
2. Tujuan
.........................................................................20
3. Manfaat
.........................................................................20
4. Alat dan Bahan .........................................................................20
5. Cara Kerja
.........................................................................21
B. Pengambilan Sampel, Pembuatan Sediaan Darah dan
Pemeriksaan Malaria dan Filariasis ..............................................
23

1. Deskripsi Kegiatan ....................................................................


23

ii

ii

2. Tujuan
23
3. Manfaat
23
4. Alat dan Bahan
23
5. Cara Kerja
23
6. Hasil dan Pembahasan .............................................................
24
C. Identifikasi Tikus, Pengambilan Ektoparasit dan Proses
Pengelolaan Sampel Tikus untuk Uji Leptospirosis, PES dan
Kecacingan ...................................................................................
27
1. Deskripsi Kegiatan ....................................................................
27
2. Tujuan
.........................................................................27
3. Manfaat
.........................................................................28
4. Alat dan Bahan .........................................................................28
5. Cara Kerja
.........................................................................29
6. Hasil dan Pembahasan .............................................................
36
D. Pembedahan Ovarium Nyamuk ....................................................
37
1. Deskripsi Kegiatan ....................................................................
37
2. Tujuan
.........................................................................38
3. Manfaat
.........................................................................38
4. Alat dan Bahan .........................................................................38
5. Cara Kerja
.........................................................................38
E. Siklus Hidup Nyamuk, Pinning, Mounting Jentik, Identifikasi
Nyamuk yang Telah Di-pinning ......................................................
39
1. Deskripsi Kegiatan ....................................................................
39
2. Tujuan
.........................................................................40
3. Manfaat
.........................................................................40
4. Alat dan Bahan .........................................................................40
5. Cara Kerja
.........................................................................40
6. Hasil dan Pembahasan .............................................................
41
BAB IV. PENUTUP .................................................................................

53

A. Kesimpulan......................................................................................
B. Saran ..............................................................................................

53
55

DAFTAR PUSTAKA...................................................................................

56

iii

LAMPIRAN ...............................................................................................

57

DAFTAR GAMBAR
Halaman
1. Gambar 2.1 Alat dan bahan pemeriksaan RT-PCR untuk deteksi virus
Dengue .
11
2. Gambar 2.2 Proses pengambilan sediaan darah dan pewarnaan
dengan

GIEMSA
15

3. Gambar 2.3 Pengambilan ektoparasit dan endoparasit tikus


18
4. Gambar

2.4

Pembedahan

ovarium

nyamuk

Serotip

DNA

19
5. Gambar

3.1

Marker

3.2

Penuangan

21
6. Gambar

agarose

22
7. Gambar 3.3 Morfologi mikrofilaria W. brancofti rongga kepala,
perbandingan panjang:lebar = 1:1, bagian ekor tidak terdapat inti
25
8. Gambar 3.4 Mikrofilaria B. malayi (kiri) dan B. timori (kanan) di dalam
darah
26
9. Gambar

3.5

Langkah

langkah

bedah

ovarium

nyamuk

39
10. Gambar 3.6 Nyamuk Aedes aegepty (kiri) dan Aedes albopictus
(kanan)

dewasa
41

iii

11. Gambar

3.7

Telur

Aedes

aegepty

42
12. Gambar

3.8

Nyamuk

Culex

sp

dewasa

45
13. Gambar

3.9

Telur

Nyamuk

Culex

sp

46
14. Gambar

3.10

Telur

Anopheles

sp

47
15. Gambar

3.11

Morfologi

Nyamuk

Anopheles

aconictus

49
16. Gambar

3.12

Morfologi

Nyamuk

Anopheles

sundaicus

3.13

Morfologi

Nyamuk

Anopheles

maculatus

49
17. Gambar
50

DAFTAR TABEL
Halaman
1. Tabel

2.1

Primer

Spesifik

Serotip

.
12
2. Tabel

2.2

Komposisi

PCR

Mix

12
3. Tabel

3.1

Primer

Spesifik

Serotip

21

iv

DAFTAR LAMPIRAN
Halaman
1. Gambar

A.1

Alat

centrifuge

(kiri)

dan

DNA

Kit

(kanan)

.
57
2. Gambar A.2 Elektroforesis DNA (kiri) dan Grinder sel (kanan)
57
3. Gambar A.3 Larutan buffer (kiri) dan Microplate reader (kanan)
57
4. Gambar

A.4

Thermal

cycler

(kiri)

dan

Virtex

DNA (kanan)

58
5. Gambar B.1 Chloroform untuk membius nyamuk (kiri) dan kapas yang
sudah

diberi

chlorofom

untuk

membius

nyamuk

(kanan)

58
6. Gambar B.2 Pengambilan nyamuk yang sudah dibius menggunakan
pinset

(kiri)

dan

pembedahan

ovarium

nyamuk

(kanan)

58
7. Gambar B.3 Pembedahan ovarium nyamuk dibawah mikroskop
59
8. Gambar C.1 Larutan giemsa (kiri) dan proses pengambilan sampel
darah

menggunakan

jarum

lancet

(kanan)

59
9. Gambar C.2 Hasil dari pengambilan darah menggunakan jarum lancet
60
10. Gambar C.3 Sediaan darah malaria (kiri atas) dan filariasis (kanan)
60

11. Gambar C.4 Percampuran sediaan darah dengan larutan giemsa


60
12. Gambar D.1 Awetan pinjal tikus (kiri) dan Atropine untuk membius
tikus

(kanan)
61

13. Gambar D.2 Proses pengambilan darah tikus (kiri) dan menimbang
berat

tikus

(kanan)

61
14. Gambar D.3 Menyikat tikus untuk melihat adanya ektoparasit (kiri)
dan

Pengukuran

panjang

kaki

tikus

(kanan)

62
15. Gambar

D.4

Pengukuran

panjang

ekor

tikus

62

vi

BAB I
PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG
Zoonosis menurut Badan Kesehatan Dunia (World Health Organization/
WHO) adalah suatu penyakit yang secara alamiah dapat menular di antara hewan
vertebrata dan manusia (WHO, 2005). Sedangkan menurut Undang Undang No. 18
tahun 2009 tentang Peternakan dan Kesehatan Hewan, dinyatakan bahwa penyakit
zoonosis adalah penyakit yang dapat menular dari hewan kepada manusia atau
sebaliknya.
Menurut Nafika (2008), hewan yang termasuk ke dalam vektor penyakit antara
lain nyamuk, lalat dan kecoa. Vektor nyamuk yang terdapat di pemukiman
perkotaan secara umum ada tiga jenis yaitu Culex quinquefasciatus, Anopheles
dan Aedes aegypti. Jenis yang berikutnya adalah tikus dan mencit yang termasuk
hewan mengerat (rodensia). Jenis ini lebih dikenal sebagai hama tanaman
pertanian, perusak barang di gudang dan hewan pengganggu/ menjijikkan di
perumahan. Belum banyak diketahui dan disadari bahwa kelompok hewan ini juga
membawa, menyebarkan dan menularkan berbagai penyakit kepada manusia,
ternak dan hewan peliharaan. Rodensia komensal yaitu rodensia yang hidup di
dekat tempat hidup atau kegiatan manusia ini perlu lebih diperhatikan dalam
penularan penyakit.
Beberapa vektor penyakit memiliki dampak terhadap kesehatan masyarakat,
antara lain nyamuk Aedes aegypti (menyebabkan penyakit demam berdarah dan
cikungunya),

Culex

quinquefasciatus

(menyebabkan

penyakit

disentri)

dan

Anopheles gambiae (menyebabkan penyakit malaria). Tikus dan mencit, penyakit


bersumber rodensia yang disebabkan oleh berbagai agen penyakit seperti virus,
rickettsia, bakteri, protozoa dan cacing dapat ditularkan kepada manusia secara
langsung. Sedangkan secara tidak langsung dapat melalui feses, urin, dan ludah,
melalui gigitan vektor ektoparasit tikus dan mencit (kutu, pinjal, caplak, tungau).
Vektor adalah anthropoda yang dapat menimbulkan dan menularkan suatu
infectious agent dari sumber infeksi kepada induk semang yang rentan. Bagi dunia
kesehatan masyarakat, binatang yang termasuk kelompok vektor yaitu yang dapat
merugikan kehidupan manusia karena mengganggu secara langsung dan

sebagaiperantara penularan penyakit. Oleh karena itu, dikenal sebuah istilah yaitu
pengendalian vektor.
Menurut Slamet JS (1994), pengendalian vektor merupakan suatu kegiatan
untuk menurunkan kepadatan populasi vektor pada tingkat yang tidak lagi
membahayakan kesehatan manusia. Sedangkan menurut Iskandar (1985),
pengendalian vektor ialah semua usaha yang dilakukan untuk mengurangi atau
menurunkan populasi vektor dengan maksud mencegah dan memberantas penyakit
yang ditularkan vektor atau gangguan (nuisance) yang diakibatkan oleh vektor.
Berdasarkan PMK No. 374 tentang Pengendalian Vektor, maksud dan tujuan
pengendalian vektor adalah untuk mencegah atau membatasi terjadinya penularan
penyakit tular vektor di suatu wilayah sehingga penyakit tersebut dapat dicegah dan
dikendalikan.
Mata kuliah Pengendalian Vektor merupakan salah satu mata kuliah wajib
yang harus diikuti oleh mahasiswa semester 6 Peminatan Epidemiologi dan
Penyakit Tropik di Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Diponegoro. Dalam
perkuliahan ini mahasiswa dituntut untuk dapat melakukan pengendalian vektor
agar keberadaan vektor dan binatang pengganggu seperti nyamuk dan tikus dapat
dikendalikan. Hal ini dapat dicapai apabila terdapat manajemen pengendalian yang
baik melaui kegiatan atau proses pelaksanaan penurunan densitas populasi vektor
sampai pada tingkat yang tidak membahayakan. Oleh karena itu, praktikum
Pengendalian Vektor ini diadakan sebagai aplikasi terwujudnya tujuan dari
pengendalian vektor itu sendiri.
B. TUJUAN
1. Tujuan Umum
Mahasiswa mampu memahami langkah-langkah pengendalian vektor dan
mampu mengidentifikasi vektor penyakit dengan melakukan pengamatan secara
langsung.
2. Tujuan Khusus
a) Mampu mengidentifikasi nyamuk dewasa.
b) Mampu mengidentifikasi telur dan jentik nyamuk.
c) Mampu mengidentifikasi pinjal pada tikus.
d) Mampu mengidentifikasi sibling spesies nyamuk malaria.

e) Mampu mengidentifikasi nyamuk penular malaria (menemukan sporozoit) dan


filariasis (larva cacing ditubuh nyamuk).
f) Mampu melakukan pemeriksaan parasit malaria secara mikroskopis.
g) Mampu melakukan pemeriksaan parasit malaria dengan rapid test.
h) Mampu melakukan uji parasit (malaria, filaria, helmint) dengan menggunakan
Enzym Link Immuno Sorbent Assay (ELISA).
i) Melakukan uji parasit (malaria, filaria, helmint) dengan menggunakan
Polymerase Chain Reaction (PCR).
j) Mampu mengetahui berbagai ragam teknik trapping (pengumpulan tikus baik
hidup maupun mati).
k) Metode pengawetan spesimen baik basah maupun kering.
l) Mampu mengetahui cara uji rodentisida.
m) Mampu menelaah Epidemiologi penyakit bersumber binatang.
n) Mampu mengetahui cara analisis secara spasial dari praktikum yang sudah
dilakukan.
C. MANFAAT
1. Bagi Fakultas Kesehatan Masyarakat
a) Meningkatkan kerja sama FKM Undip dengan pihak institusi B2P2
Banjarnegara.
b) Menambah wawasan keilmuan mahasiswa FKM Undip.
2. Bagi B2P2 Banjarnegara
a) Meningkatkan kerja sama FKM Undip dengan pihak institusi B2P2
Banjarnegara.
b) Sebagai bahan masukan dalam peningkatan pelayanan B2P2 Banjarnegara.
3. Bagi Masyarakat
a) Meningkatkan jumlah dan kapasitas Epidemiologis dalam pencegahan dan
pengendalian vektor penyebar penyakit malaria, filariasis, dan DBD.
4. Bagi Peneliti
a) Mengetahui struktur, tugas, dan fungsi B2P2 Banjarnegara.
b) Mengetahui cara penentuaan status bertelur nyamuk melalui pembedahan
ovarium.
c) Mengetahui keberadaan Plasmodium dalam tubuh nyamuk melalui saliva
nyamuk Anopheles.

d) Mengetahui karakteristik berbagai nyamuk penular penyakit (malaria, DBD,


dan filariasis).
e) Mengetahui cara pemeriksaan status malaria seseorang melalui pemeriksaan
f)

sediaan darah tebal.


Mengetahui cara pemeriksaan parasit penyebar penyakit Leptospirosis dan
pes dalam tubuh tikus melalui pembedahan tikus.

BAB II
ISI DAN PELAKSANAAN KEGIATAN
A. PROFIL INSTITUSI
1. Profil Balai Litbang P2B2 Banjarnegara
Alamat

: Jl.Selamanik No.16 A, Banjarnegara

Telepone

: (0286) 594972

Fax

: (0286) 594972

Website

: www.Lokabanjarnegara.Litbang.Depkes.Go.Id

Email

: 1. Loka_Ban@Litbang.Depkes.Go.Id
2. Loka_Banjarnegara@Yahoo.Com

Facebook

: Scientific Tour Balai Litbang P2B2 Banjarnegara

2. Sejarah Singkat Balai Litbang P2B2 Banjarnegara


Balai Litbang Banjarnegara bermula dari Proyek Intensification of
Communicable Disease Control-Asian Development Bank (ICDC-ADB) tahun
1998, yaitu proyek Intensifikasi Pemberantasan Penyakit Menular (IPPM) yang
meliputi Malaria, ISPA, TBC dan Penyakit yang Dapat Dicegah Dengan Imunisasi
(PD3I). Proyek ICDC-ADB ini dilaksanakan di 6 Propinsi yaitu: Jawa Barat, Jawa
Tengah, Sumatera Selatan, Kalimantan Selatan, Sulawesi Tengah, dan Nusa
Tenggara Timur, yang terdistribusi pada 21 Kabupaten.
Dalam rangka membantu menurunkan kejadian malaria di daerah ICDCADB, maka dibangun institusi penunjang proyek bernama Stasiun Lapangan
Pemberantasan Vektor (SLPV) di enam provinsi, salah satunya berada di
Provinsi Jawa Tengah, yaitu di Kabupaten Banjarnegara. SLPV ini secara
adminstratif bertanggung jawab kepada Kanwil Departemen Kesehatan Provinsi
Jawa Tengah, tetapi secara teknis kepada Kepala Direktorat P2B2. Melalui
diberlakukannya UU No.22 Tahun 1999 tentang Pemerintahan di Daerah,
SLPV berubah menjadi UPT Pusat dibawah Badan Litbangkes bernama UPFPVRP. Seiring

dengan

berakhirnya

Proyek

ICDC-ADB, UPF-PVRP

oleh

Badan Litbangkes dan dibantu oleh Ditjen PPM-PL mengusulkan kelembagaan


UPF-PVRP kepada Menpan. Dengan persetujuan Menpan, Menteri Kesehatan
dengan SK Nomor: 1406/MENKES/SK/IX/2003, tanggal 30 September

2003 menetapkan kelembagaan UPF-PVRP di enam provinsi menjadi Loka


Litbang

P2B2.

Merujuk Peraturan

894/Menkes/Per/IX/2008,

Loka

Litbang

Menteri
P2B2

Kesehatan Nomor:

Banjarnegara

mempunyai

unggulan penelitian dan pengembangan di bidang Penyakit Bersumber


Rodensia. Adanya SOT baru dengan tambahan 1 orang Kaur Tata Usaha.
Berdasarkan Permenkes No.920/Menkes/Per/V/2011 ditetapkan perubahan Loka
menjadi Balai Litbang P2B2 Banjarnegara, dengan 1 orang kepala dan 3 pejabat
struktural yaitu Ka Subbag Tata Usaha, Kasi Program dan Kerjasama dan Kasi
Pelayanan Penelitian.
3. Visi dan Misi Balai Litbang P2B2 Banjarnegara
a. Visi
Sebagai centre of excellence penelitian dan pengembangan penyakit
bersumber binatang, khususnya penyakit bersumber rodensia.
b. Misi
1) Menghimpun, mengkaji, mengembangkan dan menyebarkan informasi
IPTEK tentang vektor, reservoir, bionomik serta dinamika penularan P2B2.
2) Meningkatkan profesionalisme SDM dalam bidang pengamatan dan
pengkajian

vektor,

reservoir

dan

dinamika

penularan

serta

cara

pengendaliannya.
3) Menggalang dan mengembangkan kemitraan lintas program dan sektor
terkait dalam pengamatan dan pengkajian vektor dan reservoir serta
dinamika penularan penyakit. penyakit.
4. Tugas dan Fungsi
a. Tugas
Melaksanakan Penelitian dan Pengembangan Pemberantasan Penyakit
Bersumber Binatang.
b. Fungsi
1) Penyusunan rencana

dan

program

penelitian

dan

pengembangan

pengendalian penyakit bersumber binatang.


2) Pelaksanaan kerjasama penelitian dan pengembangan pengendalian
penyakit bersumber binatang.
3) Pelaksanaan monitoring, evaluasi dan penyusunan laporan penelitian dan
pengembangan pengendalian penyakit bersumber binatang.
4) Pelaksanaan penelitian dan pengembangan pengendalian penyakit sesuai
keunggulannya.
5) Penentuan karakteristik epidemiologi penyakit bersumber binatang.
6) Pengembangan metode dan teknik pengendalian penyakit bersumber
binatang.

7) Pengelolaan sarana penelitian dan pengembangan pengendalian penyakit


bersumber binatang serta pelayanan masyarakat.
8) Pengembangan jejaring informasi dan ilmu pengetahuan teknologi
kesehatan.
9) Pelaksanaan

diseminasi

dan

promosi

hasil-hasil

penelitian

dan

pengembangan pengendalian penyakit bersumber binatang.


10) Pelaksanaan urusan ketatausahaan dan kerumahtanggaan.
5. Sumber Daya Manusia (SDM)
Jumlah Pegawai Negeri Sipil (PNS) di Balai Litbang P2B2 Banjarnegara
dari tahun 2003 sampai dengan 2015 berjumlah 38 orang. Berdasarkan tingkat
pendidikannya, sumber daya manusia terdiri dari:
a. Pendidikan S2 sebanyak 7 orang.
b. Pendidikan S1 sebanyak 15 orang.
c. Pendidikan D3 sebanyak 12 orang.
d. Pendidikan SMA sebanyak 2 orang.
e. Pendidikan SMP sebanyak 2 orang.
6. Sarana dan Prasarana
a. Gedung kantor lantai dua dan tiga rumah dinas.
b. Kendaraan:
1) Dua unit kendaraan roda 4: Panther, Avanza
2) Dua unit kendaraan roda 2: Honda Supra X 125, Suzuki TS 125
c. Gedung Laboratorium:
1) Laboratorium Entomologi
2) Laboratorium Parasitologi
3) Laboratorium Rodentologi
4) Laboratorium Bakteriologi
5) Laboratorium Epidemiologi & Biostatistik (GPS, PDA)
d. Sarana teknologi informasi: LAN, Internet (Modem ADSL, Modem USB,
Modem 56 Kbps, GIS).
e. Peralatan ATK: mesin ketik, mesin fotokopi, printer, mesin hitung elektronik.
f. Personal komputer 23 unit dan 5 buah komputer notebook.
g. Kapasitas meeting 100 orang.
h. Ruang kelas kapasitas 80 orang.
i. Ruang rearing (tempat pengembangbiakan nyamuk).
j. Tempat pengembangbiakan mencit (Mus musculus albino).

k. Ruang Perpustakaan (300 judul buku, jurnal, buletin, majalah, VCD tutorial).
l. Green house (tanaman pengusir nyamuk).
m. Mushola.
n. Kandang ternak untuk umpan nyamuk peliharaan.
o. Sarana presentasi (Camera digital, Camera manual SLR, Camera DSLR,
Handycam, Mini DV, OHP, LCD viewer, Slide Proyektor, Banner, Sound
System, DVD Recorder, DVD Player).
p. Gedung Multimedia (Layar lebar, Sound system, DVD Recorder, DVD Player,
TV 29).
7. Kemampuan dan Rencana Laboratorium Balai Litbang P2B2 Banjarnegara
a. Instalasi Entomologi
1) Mampu mengidentifikasi nyamuk dewasa.
2) Mampu mengidentifikasi telur dan jentik nyamuk.
3) Mampu mengidentifikasi pinjal pada tikus.
4) Mampu mengidentifikasi sibling spesies nyamuk malaria.
5) Mampu menghitung siklus gonotropik.
6) Mampu mendeteksi kejadian transovari pada jentik aedes.
7) Identifikasi nyamuk penular malaria (menemukan sporozoit) dan filariasis
(larva cacing ditubuh nyamuk).
8) Menghitung umur relatif nyamuk.
9) Menentukan bionomik/ perilaku nyamuk vektor malaria di suatu daerah
endemis malaria.
10) Pemeriksaan/ identifikasi ektoparasit pada tikus.
11) Mampu melakukan uji presipitin.
12) Mampu melakukan uji susceptibility atau resistensi nyamuk dewasa
terhadap insektisida.
13) Mampu melakukan uji bioassay pada nyamuk dewasa (IRS, foging) dan
jentik.
14) Pembuatan awetan nyamuk (pinning) dan jentik (mounting).
15) Pembuatan replika nyamuk.
b. Instalasi Parasitologi
1) Pembuatan preparat malaria sediaan darah tipis dan tebal.
2) Pembuatan preparat malaria dengan pewarnaan giemsa.
3) Pemeriksaan parasit malaria secara mikroskopis.
4) Pemeriksaan parasit malaria dengan rapid test.
5) Melakukan kultur parasit malaria secara in vitro.
6) Menghitung densitas (human malaria) pada sediaan darah tipis dan tebal.
7) Menghitung parasitemia pada hewan coba.

8) Pembuatan preparat filaria dengan pewarnaan giemsa dan acridine


orange.
9) Pemeriksaan parasit filaria secara mikroskopis.
10) Pemeriksaan diagnostik filariasis secara serologis (deteksi antibodi,
deteksi antigen dengan antibodi monoklonal.
11) Melakukan kultur parasit filaria secara in vitro.
12) Melakukan test resistensi plasmodium malaria terhadap obat anti malaria.
13) Melakukan uji parasit (malaria, filaria, helmin) dengan menggunakan
Enzym Link Immuno Sorbent Assay (ELISA).
14) Melakukan uji parasit (malaria, filaria, helmin) dengan menggunakan
Polimerase Chain Reaction (PCR).
15) Melakukan identifikasi endoparasit pada rodent (helmin dan protozoa).
c. Instalasi Bakteriologi
1) Pemeriksaan air untuk bakteri Leptospira.
2) Pemeriksaan darah untuk deteksi awal leptospirosis dengan Rapid
Diagnostic Test (RDT).
3) Pemeriksaan PCR dan imunositokimia.
4) Pemeriksaan fisik dan kimia air.
5) Pemeriksaan bakteri Yersinia pestis (pes) pada rodent.
6) Melakukan kultur jaringan bakteri Leptospira pada rodent.
7) Melakukan kultur jaringan bakteri Yersinia pestis (pes) pada organ rodent.
d. Instalasi Rodentologi
1) Mampu melakukan taksonomi (inventarisasi dan identifikasi spesies).
2) Mampu melakukan berbagai macam teknik trapping (pengumpulan tikus,
baik hidup maupun mati).
3) Melakukan metode pengawetan specimen, baik basah maupun kering.
4) Mampu melakukan uji reproduksi.
5) Penelitian terhadap koloni rodent.
6) Melakukan uji rodentisida.
e. Instalasi Epidemiologi, GIS, dan Statistik
1) Telaah Epidemiologi penyakit bersumber binatang.
2) Menyiapkan pedoman tool kit penelitian indikasi KLB/ KLB P2B2.
3) Memberi masukan dalam menentukan desain penelitian.
4) Memberi masukan dalam rencana pengolahan dan analisis data.
5) Membantu dalam pengolahan data.
6) Membuat analisis secara spasial.
B. PELAKSANAAN DAN CARA KERJA
1. Instalasi Bakteriologi

10

a. Pemeriksaan RT-PCR untuk Deteksi Serotip Virus Dengue


RT-PCR adalah salah satu jenis PCR, yaitu suatu teknik laboratoris
yang digunakan untuk membentuk kopi suatu sekuen DNA dalam jumlah
yang banyak dalam proses yang disebut amplifikasi. Pada RT-PCR, rantai
RNA terlebih dahulu ditranskrip menjadi suatu complementary DNA (cDNA)
dengan menggunakan enzim reverse transcriptase.
1) Prinsip kerja RT-PCR adalah:
a. Sintesis DNA : Merubah RNA menjadi cDNA
b. Denaturasi

: Membuka rantai Double Helix

c. Annealing

: Penempelan primer

d. Ekstensi

: Polimerisasi copy DNA

2) Alat dan Bahan


a.
b.
c.
d.
e.
f.

Sampel berupa serum atau nyamuk infeksius


Kit isolasi RNA
Kit PCR
Primer untuk virus dengue
Agarose
Buffer TBE 1x

g. Pewarna DNA
h. Marker DNA
i. Tabung mikrosentrifus 1,5 ml
j. Tabung PCR 0,2 ml
k. Mikro pipet
l. Sentrifus
m. Thermal cycler
n. Perangkat elektroforesis horizontal

Gambar 2.1 Alat dan bahan pemeriksaan RT-PCR


untuk deteksi virus Dengue

3) Cara Kerja

11

a. RNA virus Dengue untuk pemeriksaan RT-PCR diisolasi dari organ


thorax nyamuk Ae. aegypti dengan menggunakan High Pure Viral
Nucleic Acid Kit (Roche).
b. Untuk mendeteksi RNA virus Dengue, digunakan metode One-Step
Multiplex RT-PCR menggunakan kit Superscript III One-Step RT-PCR
System with Platinum. Taq DNA Polymerase (Invitrogen, Cat. No.
12574-026) dengan menggunakan primer spesifik serotip seperti yang
terdapat pada tabel berikut:

Tabel 2.1 Primer Spesifik Serotip


Serotip
Virus
DEN1
DEN2
DEN3
DEN4

Primer
Dcon
D1
D2
D3
D4

Sekuens Primer
5-AGTTGTTAGTCTACGTGGACCGACA
5-CCCCGTAACACTTTGATCGCTCCATT
5-CGCCACAAGGGCCATGAACAG
5-GCACATGTTGATTCCAGAGGCTGTC
5-GTTTCCAATCCCATTCCTGAATGTGGTGT

Posisi
Primer
1-25
317-342
231-251
514-538
726-754

Ukuran
Pita
342 bp
251 bp
538 bp
754 bp

c. PCR mix dibuat dalam PCR tube 0,2 ml yang bebas nuclease dan
dikerjakan di dalam es dengan komposisi sebagai berikut:
Tabel 2.2 Komposisi PCR mix
No
1
2
3
4
5

Komponen
2x Reaction Mix
Superscript III RT/ Platinum. Taq Mix
Primer Dcon (Forward)
Primer D3 (Reverse)
RNA

Komponen-komponen

tersebut

Volume
12, 5 ul
0,5 ul
1 ul
1 ul
5 ul

dicampur

perlahan-lahan

dan

dipastikan semua komponen berada di bagian bawah/ dasar tabung, jika


perlu dapat disentrifus sebentar.
d. PCR mix dimasukkan ke dalam thermal cycler, kemudian alat
dijalankan sesuai dengan program sebagai berikut:
1) Sintesis cDNA 1 siklus
: 60C selama 45 menit.
2) Predenaturasi 1 siklus
: 94C selama 2 menit.
3) Amplifikasi 30-35 siklus
: 94C selama 30 detik (denaturasi), 60C
selama 30 detik (annealing), 68C selama 1 menit (ekstensi).
4) Ekstensi akhir 1 siklus
: 68C selama 5 menit.
e. Produk RT-PCR dielektrofresis pada gel agarose 1,5% dan 100 bp
ladder digunakan sebagai marker untuk menganalisis besar produk

12

PCR. Ukuran pita yang diharapkan seperti yang terdapat pada tabel di
atas.
b. Uji Resistensi Nyamuk secara Biokimia
Langkah Kerja:
a) Nyamuk digerus dalam phosphat Buffer untuk mendapatkan homogenat.
b) Homogenat nyamuk dimasukkan dalam microplate.
c) Ditambahkan subtrat naphthyl acetate.
d) Diinkubasi pada suhu ruang 10-15 menit.
e) Ditambahkan larutan fast Blue.
f) Diinkubasi pada suhu ruang hingga muncul perubahan warna.
2. Instalasi Parasitologi
1. Pembuatan Sediaan Darah Tebal dan Tipis untuk Filaria
1) Memberi label/ etiket pada salah satu ujung object glass yang telah
ditempel kertas label atau magic tape, dengan menulis nama, nomor dan
tanggal pembuatan.
2) Memegang tangan kiri pasien dengan telapak tangan menghadap ke atas.
3) Membersihkan jari tengah atau jari manis yang akan diambil darahnya,
dengan menggunakan kapas beralkohol untuk menghilangkan minyak dan
kotoran pada jari tersebut, setelah kering, jari ditekan agar darah terkumpul
di ujung jari.
4) Menusuk ujung jari (agak pinggir, dekat dengan kuku) dengan lancet.
5) Membersihkan tetes darah pertama dengan kapas kering untuk
menghilangkan bekuan darah dan sisa alkohol.
6) Meneteskan darah pada object glass yang telah disediakan (jika ingin
mengetahui kepadatan mikrofilaria maka digunakan tabung mikrokapiler
dengan cara menghisap darah di ujung jari dengan tabung kapiler
sebanyak 20 l atau sesuai kebutuhan), kemudian dibuat apusan di atas
object glass, diratakan dan dilebarkan sehingga membentuk sediaan darah
tebal dan berbentuk oval dengan diameter 2 cm.
7) Meneteskan 2-3 tetes darah untuk sediaan darah tebal dan 1 tetes darah
untuk sediaan darah tipis pada object glass.
8) Untuk pembuatan sediaan darah tipis, ambil object glass baru, tempelkan
ujungnya pada 1 tetes darah yang telah diambil sebelumnya sampai darah
tersebut menyebar sepanjang sisi object glass.
9) Dengan sudut 45 geser object glass dengan cepat kearah berlawanan
dengan tetes darah untuk sediaan darah tebal, sehingga didapatkan
sediaan hapus (bentuk lidah).
10) Untuk sediaan darah tebal, ujung/ sudut object glass kedua ditempelkan
pada tiga tetes darah tebal. Darah dibuat homogen dengan memutar

13

ujung object glass searah jarum jam sehingga membentuk bulatan


diameter 1 cm.
11) Membersihkan sisa darah di ujung jari dengan kapas.
12) Proses pengeringan sediaan darah harus dilakukan di tempat yang datar
dengan dianginkan.
13) Selama pengeringan, sediaan darah harus dihindarkan dari gangguan
serangga, debu, panas, kelembapan tinggi dan getaran.
14) Setelah kering, darah dihemolisis dengan air selama beberapa menit
sampai warna merah hilang, dibilas lagi dengan air dan dikeringkan.
15) Sediaan darah difiksasi dengan metanol selama 1-2 menit dan
dikeringkan, kemudian diwarnai dengan giemsa yang telah dilarutkan di
dalam aquades dengan perbandingan giemsa dan aquades 1:7, selama
10-15 menit.
16) Sediaan darah diperiksa di bawah mikroskop dengan pembesaran rendah
(10x10) untuk menentukan jumlah mikrofilaria, pembesaran tinggi (10x40)
untuk menentukan jenis/ spesiesnya.
2. Pewarnaan Sediaan Darah Malaria dengan GIEMSA
1) Sediaan darah tipis kering difiksasi dengan metanol, jangan sampai
terkena sediaan darah tebal, tunggu hingga kering.
2) Meletakkan sediaan darah pada rak pewarnaan dengan posisi darah di
atas.
3) Menyiapkan larutan giemsa dan aquades dengan perbandingan 1:7 (1
tetes giemsa dilarutkan dengan 7 tetes aquades).
4) Menuangkan larutan giemsa hingga menggenangi seluruh permukaan
sediaan darah, biarkan selama 10-15 menit.
5) Membilas
dengan
aquades
secara

perlahan-lahan

dengan

menuangkannya dari tepi object glass sampai larutan giemsa yang


terbuang menjadi jernih.
6) Mengangkat dan mengeringkan sediaan darah dengan cara meletakkan
berdiri pada rak pengeringan.
7) Sediaan darah dikeringkan secara alami, tidak langsung terkena sinar
matahari.
8) Setelah kering, disimpan dalam slide box dan siap untuk diperiksa di
bawah mikroskop.

14

Gambar 2.2 Proses pengambilan sediaan darah dan


pewarnaan dengan GIEMSA

3. Instalasi Rodentologi
1) Teknik Survei Tikus
Survei tikus adalah kegiatan pengumpulan data tikus yang dilakukan
untuk dokumentasi dan bahan pertimbangan menetapkan kebijaksanaan
operasional. Hasil survei akan memberikan gambaran tentang biologi, ekologi
dan tingkat masalah yang ditimbulkannya. Tahap survei tikus:
a) Melakukan skrining suatu wilayah yang rentan penderita leptospirosis/ pes.
b) Mendatangi rumah yang terkena leptospiroris maupun tidak yang
berdasarkan data Dinas Kesehatan setempat.
c) Rumah yang diduga sebagai penularan kemudian dipasang perangkap dan
diberi label sebagai tanda, perangkap diletakkan diluar atau didalam rumah
dengan diberi umpan ikan bakar/ kelapa bakar.
d) Setelah 1-2 hari petugas kembali kerumah yang telah dipasangi perangkap
untuk melihat sudah ada tikus yang terperangkap atau belum.
e) Kemudian tikus dibawa ke laboratorium untuk diidentifikasi.
2) Teknik Pengambilan Darah Tikus
Bahan:
a) Alat suntik (3 cc, 5 cc, 10 cc)
b) Jarum suntik (21 G, 22 G, 23 G)
c) Tabung hampa udara, 10 ml
d) Pipet
e) Karet hisap
f) Botol kecil, 5 cc (1 dram)
g) Label tempel
h) Formulir data
i) Kantong plastik, 20 x 40 cm
j) Centrifuge
k) Filterstrip
l) Amplop kecil
m) Tube rack
n) Ice box
o) Sodium chloride (garam fisiologis)
Tikus dibius terlebih dahulu menggunakan atropin dan ketanin dengan
dosis masing-masing 0,1/100 gram. Cara ini dapat diganti dengan

15

melemaskan tikus. Kapas beralkohol 70% dioleskan di bagian dada,


selanjutnya jarum suntik ditusukkan di bawah tulang pedang-pedangan
(tulang rusuk) sampai masuk lebih kurang 50 75% panjang jarum. Posisi
jarum membentuk sudut 450 terhadap badan tikus yang dipegang tegak lurus.
Setelah posisi jarum tepat mengenai jantung, secara hati-hati darah dihisap
dan diusahakan alat suntik terisi penuh.
3) Pencatatan dan Pelabelan Tikus
Sampel tikus yang tertangkap merupakan data penting yang perlu
dikoleksi sebagai spesimen, terutama dari daerah/ habitat yang berbeda. Halhal penting yang perlu diperhatikan dalam mengkoleksi yaitu; label/ etikat
harus dibuat dengan kertas kaku atau tebal, tulisan dengan huruf balok dan
ditulis dengan tinta yang tidak dapat terhapus. Hal penting yang perlu dicatat
adalah:
a) Nama jenis
b) Lokasi/ habitat
c) Tangal (hari, bulan, tahun)
d) Berat badan (gram)
e) Panjang kepala dan badan (mm)
f) Panjang ekor (mm)
g) Panjang kaki belakang (mm
h) Lebar telinga (mm)
i) Jenis kelamin
j) Organ reproduksi, seperti testis, seminal vesikel, uterus dan embrio
k) Rumus mamae
l) Kolektor
4) Teknik Pengambilan Ektoparasit
Bahan:
a) Nampan putih: 40 x 25 x 6 cm
b) Sisir & sikat
c) Pinset halus
d) Kuas kecil (kuas gambar)
e) Botol kecil: 5 cc
f) Label kertas
g) Alkohol 70%
h) Black formica plate: 10 x 15 cm & 5 x 30 cm
Cara Kerja:
Tikus atau mencit yang telah lemas atau diambil darahnya, disikat atau
disisir di atas nampan putih. Ektoparasit yang terkumpul di nampan diseleksi
jenisnya, dihitung dan dicatat di tabel yang tersedia. Bila ektoparasit ini akan
diisolasi rickettsia/ virus yang dikandung maka ektoparasit dibiarkan hidup
terisolasi dan apabila tidak akan mengisolasi rickettsia/ virus, maka

16

ektoparasit dimasukan ke dalam botol kecil berisi alkohol 70% dan ditutup
rapat. Selanjutnya bila akan diidentifikasi, maka ektoparasit dimasukan ke
dalam larutan pembersih Kloral fenol (clearing solution). Setelah itu dengan
medium tertentu preparat di mounting.
5) Teknik Pengambilan Endoparasit
Pembedahan tikus dengan menggunakan alat bedah (seperti gunting,
pisau, pinset, dsb) dari bagian bawah perut sampai leher atau tenggorokan.
Pembedahan tikus untuk identifikasi pembawa penyakit pes pada tikus dapat
dilakukan dengan uji laboratorium menggunakan spesimen dari tikus berupa
darah dan organ yang diambil yaitu limfa dan paru-paru. Spesimen tersebut
dimasukkan kedalam media MTA untuk uji selanjutnya. Sedangkan, untuk uji
leptospirosis dapat menggunakan spesimen dari tikus berupa darah dan
ginjal.
Bahan:
a) Alat bedah
b) Cawan petri
c) Beaker glass: 600 cc, 800 cc, 1 liter
d) Gelas ukur: 250 cc, 1 liter
e) Corong gelas/ plastik
f) Botol kecil: 10 cc (2 gram)
g) Glycerin alkohol 10%
h) Formalin 10%
i) Kantong plastik: 20 x 40 cm & 7 x 15 cm
j) Diseccting microscope
Cara Kerja:
Spesimen tikus yang telah dikuliti dibedah, kemudian organ dalamnya
dipisah dalam cawan petri. Dibawah mikroskop, organ di cawan diamati
endoparasitnya. Endoparasit yang kemudian dimasukan botol dan direndam
dengan larutan pengawet. Misalnya untuk nematoda digunakan gliserin
alkohol 10%, sedang untuk cacing lainnya dapat digunakan formalin 10%.

17

Gambar 2.3 Pengambilan ektoparasit dan Endoparasit Tikus

4. Instalasi Entomologi
Pembedahan ovarium nyamuk bertujuan untuk mengetahui berapa kali
nyamuk bertelur.
Alat dan Bahan:
1) Mikroskop
2) Nyamuk
3) Cawan petri
4) Aquades
5) Jarum bedah
6) Object glass
7) Respirator
8) Breeder
9) Kapas dengan kloroform
Cara Kerja:
a) Menangkap nyamuk dalam kandang dengan menggunakan repirator.
b) Memasukkan nyamuk ke dalam breeder, kemudian membiusnya dengan
meletakkan kapas yang telah diberi kloroform ke atas breeder dan ditutup
dengan alat yang kedap (misal kaca).
c) Setalah nyamuk pingsan atau mati, kemudian nyamuk diletakkan di cawan
petri.
d) Nyamuk di letakkan di object glass dan diberi tetesan aquades kemudian
diletakkan di bawah lensa mikroskop.
e) Menggunakan dua jarum bedah untuk melakukan pembedahan. Jarum yang
satu ditusukkan pada torak sedangkan jarum yang satunya digunakan untuk
f)

membedah (dilakukan dibawah mikroskop).


Jarum yang digunakan untuk membedah diletakkan diantara sela abdomen

ke dua dan ke tiga dari belakang


g) Tarik jarum secara perlahan-lahan hingga ovarium keluar dari tubuh nyamuk.

18

Ga

mbar 2.4 Pembedahan ovarium nyamuk

BAB III
HASIL DAN PEMBAHASAN
A. Pengenalan PCR (Polymerase Chain Reaction)
1. Deskripsi Kegiatan
Virus dengue adalah virus dengan untaian tunggal, virus RNA (family
Flaviviridae) yang muncul dengan empat serotip antigen yang berbeda. Setiap
serotip secara genetik memiliki perbedaan. Meskipun infeksi secara umum
(terutama infeksi primer) simtomatik sama, seluruh tipe virus ini berhubungan
dengan demam dengue, dan demam adalah gejala minor. Infeksi primer
menghasilkan imunitas jangka panjang terhadap infeksi sekunder dengan serotip
lainnya. Hal ini meningkatkan dalam resiko kebanyakan hasil dari reaksi silang
antibodi dan sel T yang meningkatkan tingkat infeksi dan secara langsung
melibatkan patofisiologi demam berdarah dengue (Carrington et al, 2005).
Polymerase Chain Reaction (PCR) merupakan salah satu teknik amplifikasi
asam nukleat in vitro yang paling banyak dipelajari dan digunakan secara luas.
Metode ini pertama dikembangkan pada tahun 1985 oleh Kary B. Mullis.
(Ginanjar, 2008). PCR adalah suatu metode untuk mengamplifikasi sekwens gen
target secara eksponensial in vitro. Pada reaksi ini dibutuhkan DNA target,
sepasang primer, polymerase DNA yang termostabil, buffer reaksi dan alat
thermal cycler.
2. Tujuan
Tujuan dari pemeriksaan serotipe virus dengue dengan metode RT-PCR
adalah untuk mengetahui adanya virus dengue pada nyamuk betina Aedes
aegypti.
3. Manfaat
Deteksi virus dengue dengan metode RT-PCR untuk diagnosis infeksi oleh
virus dengue.
4. Alat dan Bahan
a) Sampel berupa serum atau nyamuk infeksius
b) Kit isolasi RNA
c) Kit PCR
d) Primer untuk virus Dengue
e) Agarose

19

20

f) Buffer TBE 1x
g) Pewarna DNA
h) Marker DNA
i) Tabung mikrosentrifus 1,5 ml
j) Tabung PCR 0,2 ml
k) Mikropipet
l) Sentrifus
m) Thermal cycler
n) Perangkat elektroforesis horizontal
5. Cara Kerja
a) RNA virus Dengue untuk pemeriksaan RT-PCR diisolasi dari organ thorax
nyamuk Aedes aegypti dengan menggunakan High Pure Viral Nucleic Acid Kit
(Roche) 11 858 874 001. Isolasi dikerjakan sesuai dengan prosedur yang
direkomendasikan oleh Roche.
b) Untuk mendeteksi RNA virus Dengue, digunakan metode One-Step Multiplex
RT-PCR menggunakan kit Superscript III One-Step RT-PCR System with
Platinum. Taq DNA Polymerase (Invitrogen, Cat. No.12574-026) dengan
menggunakan primer spesifik serotip seperti yang terdapat pada tabel berikut:
Tabel 3.1 Primer Spesifik Serotip
Serotip
Virus

Primer

Sekuens Primer

Dcon 5-AGTTGTTAGTCTACGTGGACCGACA

Posisi

Ukuran

Primer
1-25

Pita

DEN1

D1

5-CCCCGTAACACTTTGATCGCTCCATT

317-342

342 bp

DEN2

D2

5-CGCCACAAGGGCCATGAACAG

231-251

251 bp

DEN3

D3

5-GCACATGTTGATTCCAGAGGCTGTC

514-538

538 bp

DEN4

D4

5-GTTTCCAATCCCATTCCTGAATGTGGTGT

726-754

754 bp

Gambar 3.1 Marker Serotip DNA

Produk yang diharapkan:


Tipe 1 : 342 bp
Tipe 2 : 251 bp
Tipe 3 : 538 bp
Tipe 4 : 754 bp
c) Mix dibuat dalam PCR tube 0,2 ml yang bebas nuclease dan dikerjakan di
dalam es dengan komposisi sebagai berikut:

21

Komponen
Volume
2x Reaction Mix
12,5 ul
Superscript III RT/ Platinum.Taq Mix
0,5 ul
Primer Dcon (Forward)
1 ul
Primer D3 (Reverse)
1 ul
RNA
5 ul
d) Komponen-komponen tersebut dicampur perlahan-lahan dan dipastikan
semua komponen berada di bagian bawah/ dasar tabung, jika perlu dapat
disentrifus sebentar.
e) PCR mix dimasukkan ke dalam thermal cycler, kemudian alat dijalankan
sesuai dengan program sebagai berikut: (i) sintesis cDNA 1 siklus: 60C
selama 45 menit; (ii) predenaturasi 1 siklus: 94C selama 2 menit; (iii)
amplifikasi 30-35 siklus: 94C selama 30 detik (denaturasi), 60C selama 30
detik (annealing), 68C selama 1 menit (ekstensi); (iv) ekstensi akhir 1 siklus:
68C selama 5 menit.
f) Produk RT-PCR dielektrofresis pada gel agarose 1,5% dan 100 bp ladder
digunakan sebagai marker untuk menganalisis besar produk PCR. Ukuran
pita yang diharapkan seperti yang terdapat pada tabel diatas.

Gambar 3.2 Penuangan agarose

B. Pengambilan Sampel, Pembuatan Sediaan Darah dan Pemeriksaan Malaria


dan Filariasis
1. Deskripsi Kegiatan
Pada instalasi parasitologi kegiatan yang dilakukan adalah pengambilan
sampel untuk dibuat sediaan darah yang nantinya dilakukan pengamatan
mengenai keberadaan mikrofilaria dan plasmodium dalam darah. Pengamatan
tersebut untuk mengetahui status penyakit filariasis dan malaria.
2. Tujuan
a) Melakukan pemeriksaan keberadaan filaria dan plasmodium, sehingga dapat
dianalisis adanya wabah.

22

b) Membuat sediaan darah untuk pemeriksaan filariasis


c) Membuat sediaan darah untuk pemeriksaan malaria.
3. Manfaat
a) Mengetahui perbedaan antara spesies filaria, yaitu Wuchereria bancrofti,
Brugia malayi dan Brugia timori.
b) Mengatahui status keberadaan filaria pada darah.
c) Mengatahui status keberadaan plasmodium dalam darah.
4. Alat dan Bahan
a) Bolpoin/ pena
b) Object glass
c) Kertas tabel/ magic tape
d) Lancet
e) Jarum
f)

Kapas

g) Tisu
h) Mikroskop
i)

Air (aquades)

j)

Alkohol

k) Sampel darah
l)

Methanol

m) Giemsa
5. Cara Kerja
a) Memilih dua anggota kelompok untuk melakukan kegiatan pengambilan
sampel darah, yang satu mengambil darah sampel dan yang lainnya diambil
darahnya.
b) Pengambilan darah dilakukan menggunakan alat yaitu lancet yang sudah
terdapat jarum didalamnya.
c) Sebelum pengambilan sampel darah, lebih dahulu dipersiapkan object glass
untuk media darah, ditulis nama yang akan diambil darahnya pada ujung
object glass supaya tidak tertukar dengan sampel sediaan darah yang lain.
d) Jari yang akan diambil darahnya dibersihkan dengan alkohol untuk
menghilangkan debu dan kotoran yang mungkin dapat mengkontaminasi
darah, tunggu hingga kering sambil dipijat bagian tubuh jari tersebut agar
darah mudah keluar.

23

e) Ujung jari ditusuk menggunakan lancet.


f)

Jangan mengambil tetes darah pertama untuk sampel, namun bersihkan


lebih dahulu tetes pertama yang keluar agar sisa alkohol tidak ikut terambil
bersama darah.

g) Ambil tetes darah selanjutnya menggunakan tabung mikro kapiler untuk


diletakkan di object glass secukupnya dan berbentuk oval.
h) Sisa darah dijari dibersihkan dengan kapas.
i)

Tunggu hingga sampel darah tersebut mengering dengan diletakkan di


tempat yang datar.

j)

Setelah kering, darah dihemolisi dengan air selama beberapa menit sampai
warna merah hilang, kemudian dibilas dengan air dan kembali dikeringkan.

k) Sediaan darah difiksasi dengan methanol selama 1-2 menit dan dikeringkan,
kemudian diwarnai dengan giemsa yang telah dilarutkan di dalam aquades
dengan perbandingan 1:7 (giemsa:aquades) selama 10-15 menit.
l)

Sediaan darah siap diamati dibawah mikroskop dengan perbesaran tertentu.

6. Hasil dan Pembahasan


Pembuatan Sediaan Darah
Pengambilan darah

untuk

pemeriksaan

mikrofilaria

seharusnya

dilakukan pada malam hari. Hal ini dikarenakan perilaku filaria yang aktif di
malam hari termasuk bergerak ke ujung jari. Sehingga, mikrofilaria akan ikut
terambil apabila pengambilan darah dilakukan pada malam hari.
Pengamatan Mikrofilaria
Cacing penyebab filariasis yang ada di Indonesia adalah Wuchereria
bancrofti, Brugia malayi dan Brugia timori.
Ciri-ciri fisik cacing tersebut adalah sebagai berikut:
1) Wuchereria bancrofti
Cacing dewasa, berwarna putih kekuning-kuningan, lapisan luarnya
diliputi kutikula halus, memiliki bentuk silindris seperti benang, kedua ujung
tumpul, bagian anterior membengkak, terdapat mulut berupa lubang
sederhana tanpa bibir ataupun alat lainnya, langsung menuju esofagus
dengan sebuah rongga bukal tetapi tanpa tonjolan maupun konstriksi
seperti tanda khas yang terdapat pada beberapa nematoda.
Cacing jantan, ukurannya lebih kurang 40 mm x 0,1 mm, ujung
kaudal melengkung ke ventral, didapat 12 pasang papilla perianal, terdiri
atas 8 pasang preanal dan 4 pasang posanal. Terdapat 2 spikula dengan
gubernaculum yang berbentuk bulan sabit.

24

Cacing betina, berukuran 80-100 mm x 0,24-0,30 m, vulva pendek


dengan sebuah segmen keluar dari uterus selanjutnya organ genitalia ini
berpasangan. Embrio yang masih muda terdapat di bagian dalam uterus
dilapisi lapisan hialin yang tipis, lebih kurang berukuran 38 x 25 m, jika
terdorong ke bagian uterus, bungkusnya memanjang menyesuaikan
dengan bentuk embrio sampai embrio lahir tetap terbungkus sarung,
embrio ini disebut mikrofilaria.
Mikrofilaria, bermigrasi ke saluran limpa dan saluran darah,
ukurannya 244-296 x 7,5-10 m, ujung anterior tumpul sedangkan ujung
posterior lebih tajam, lekuk badannya halus, kulit luar ditutupi kutikula
halus. Bergerak perlahan sesuai dengan aliran limpa atau darah. Pada
Wuchereria bancrofti, intinya teratur, bagian ekor kosong, tidak terdapat
inti, cephalic space dengan perbandingan ukuran panjang sama dengan
lebarnya.

Gambar 3.3 Morfologi mikrofilaria W. bancrofti - rongga kepala, perbandingan


panjang:lebar = 1:1, bagian ekor tidak terdapat inti.

2) Brugia malayi
Mikrofilaria panjangnya kurang lebih 230 mikron, bersarung merah
pada pewarnaan giemsa, lekuk badan kaku, panjang ruang kepalanya dua
kali lebarnya, badannya mempunyai inti-inti tidak teratur, ekornya
mempunayai satu dua inti tambahan. Cacing dewasa bentuknya halus
seperti benang, warnanya putih kekuningan. Cacing jantan panjangnya 23
mm, ekornya melingkar, sedangkan cacing betina panjangnya 55 mm dan
ekornya lurus.
3) Brugia timori
Mikrofilaria panjangnya kurang lebih 280 mikron, bersarung pucat
(pewarnaan haematoxylin), lekuk badan kaku, panjang ruang kepalanya
tiga kali lebarnya, badan mempunyai inti-inti tidak teratur, ekornya
mempunyai dua inti tambahan. Cacing dewasa bentuknya seperti benang

25

berwarna putih kekuningan. Cacing jantan panjangnya 23 mm dengan ekor


melingkar, sedangkan cacing betina panjangnya 38 mm dengan ekor lurus.

Gambar 3.4 Mikrofilaria B. malayi (kiri) dan B. timori (kanan) di dalam darah

Pemeriksaan Filariasis dan Malaria


1) Pemeriksaan Filariasis
Gejala klinis akut filariasis atau kaki gajah berupa:
a. Demam berulang-ulang selama 3-5 hari. Demam dapat hilang bila
istirahat dan timbul lagi setelah bekerja berat.
b. Pembengkakan kelenjar getah bening (tanpa ada luka) di daerah lipatan
paha, ketiak yang tampak kemerahan, panas dan sakit.
c. Radang saluran kelenjar getah bening yang terasa panas dan sakit yang
menjalar dari pangkal kaki atau lengan ke arah ujung.
d. Pembesaran tungkai, lengan, buah dada, kantong buah zakar yang
terlihat agak kemerahan dan terasa panas.
e. Terjadi abses akibat seringnya menderita pembengkakan kelenjar getah
bening, dapat pecah dan mengeluarkan nanah serta darah.
Gejala klinis kronis kaki gajah berupa: pembesaran yang menetap
pada tungkai, lengan, buah dada dan buah zakar.
Diagnosa penyakit kaki gajah dapat diperoleh secara:
a. Klinis: ditegakkan bila pada seseorang tersangka terkena penyakit kaki
gajah ditemukan tanda-tanda dan gejala klinis akut ataupun kronis.
b. Laboratorium: dengan pemeriksaan darah jari yang pengambilan
darahnya disesuaikan dengan periodisitas mikrofilaria didalam darah,
seseorang dinyatakan terkena penyakit kaki gajah apabila dalam
sediaan darah tebal ditemukan mikrofilaria.
2) Pemeriksaan Malaria
Gejala klinis penyakit malaria yaitu demam, menggigil, berkeringat,
sakit kepala, mual atau muntah dan gejala khas daerah setempat (diare
pada balita dan sakit otot pada orang dewasa). Pemeriksaan malaria dapat
dilakukan dengan cara mikroskopik, yaitu mengamati sediaan darah di

26

bawah mikroskop dan pemeriksaan menggunakan RDT (Rapid Diagnostic


Test).
C. Identifikasi Tikus, Pengambilan Ektoparasit dan Proses Pengelolaan Sampel
Tikus untuk Uji Leptospirosis, Pes dan Kecacingan
1. Deskripsi Kegiatan
Kegiatan yang dilakukan pada instalasi rodentologi diantaranya yaitu survei
tikus, penangkapan tikus, uji ketepatgunaan perangkap/ jerat dan umpan,
identifikasi tikus, serta pengambilan organ dalam tikus sebagai bahan uji
penyakit pes dan leptospirosis. Survei tikus dilakukan dengan langkah-langkah
seperti pemetaan wilayah penangkapan, pengukuran faktor lingkungan, dan
berbagai kegiatan yang meliputi penangkapan tikus, pencatatan dan pelabelan,
pembuatan spesimen awetan, serta penyimpanan/ pengiriman spesimen.
2. Tujuan
a) Mengetahui teknik-teknik survei tikus dan penangkapan tikus.
b) Membuat spesimen awetan tikus untuk bahan dokumentasi lapangan.
c) Mengidentifikasi jenis dan morfologi tikus.
d) Melakukan penyisiran bulu tikus untuk mengambil ektoparasit yang terdapat
pada tikus.
e) Melakukan pengambilan darah jantung untuk pemeriksaan endoparasit pada
tikus.
f)

Melakukan pembedahan tikus untuk mengambil organ dalam rangka


pemeriksaan endoparasit pada tikus.

3. Manfaat
a) Mahasiswa memperoleh pengetahuan tentang teknik-teknik survei tikus yang
bermanfaat ketika praktik di lapangan.
b) Mahasiswa mengetahui cara mengawetkan tikus untuk bahan dokumentasi
lapangan.
c) Mahasiswa mampu mengidentifikasi tikus yang tersedia.
d) Mahasiwa mampu melakukan penyisiran bulu tikus untuk mengambil
ektoparasit yang terdapat pada tikus.
e) Mahasiswa mampu melakukan praktik pengambilan darah jantung untuk
pemeriksaan endoparasit pada tikus.
f)

Mahasiswa mampu melakukan pembedahan tikus untuk mengambil organ

27

dalam rangka pemeriksaan endoparasit pada tikus.


4. Alat dan Bahan
a) Identifikasi Tikus
1) Form identifikasi
2) Bolpoin
3) Penggaris
4) Jangka sorong
5) Timbangan tikus
b) Pengambilan Ektoparasit
1) Nampan putih (40 x 25 x 6 cm)
2) Sisir & sikat
3) Pinset halus
4) Kuas kecil (kuas gambar)
5) Botol kecil (5 cc)
6) Label kertas
7) Alkohol 70%
8) Black formica plate, 10 x 15 cm & 5 x 30 cm
c) Pengambilan Endoparasit
1) Alat bedah (gunting dan pinset)
2) Cawan petri
3) Beaker glass, 600 cc, 800 cc, 1 liter
4) Gelas ukur, 250 cc, 1 liter
5) Corong gelas/ plastik
6) Botol kecil, 10 cc (2 gram)
7) Glycerin alkohol 10%
8) Formalin 10%
9) Kantong plastik (20 x 40 cm dan 7 x 15 cm)
10) Diseccting microscope
d) Pengambilan Darah Tikus
1) Alat suntik (3 cc, 5 cc, 10 cc)
2) Jarum suntik (21 G, 22 G, 23 G)
3) Tabung hampa udara, 10 ml
4) Pipet
5) Karet hisap
6) Botol kecil, 5 cc (1 dram)
7) Label tempel

28

8) Formulir data
9) Kantong plastik, 20 x 40 cm
10) Centrifuge
11) Filterstrip
12) Amplop kecil
13) Tube rack
14) Ice box
15) Sodium chloride (garam fisiologis)
5. Cara Kerja
a) Tahap Survei Tikus
1) Pemetaan
Survei lingkungan macam apapun seyogyanya dimulai dengan
perijinan dan survei/ pengamatan lokasi survei. Dalam pengamatan lokasi
survei, kegiatan pemetaan sebaiknya dilakukan. Peta yang dihasilkan
menggambarkan tata letak atau tata ruang yang sebenarnya, terutama
untuk menentukan sederetan titik penting tempat pengambilan sampel dan
tempat penting lainnya, yaitu jalan, danau, sungai, jalan setapk, bangunan,
pepohonan, hutan semak, dan lain-lain. Mempelajari peta iklim umum dan
bioma

tempat

survei

dilakukan

merupakan

hal

yang

perlu

dipertimbangkan dalam survei tikus. Karena akan memberikan nilai


tambah dalam menginterpretasikan keterkaitan populasi tikus dengan
lingkungannya.
2) Pengukuran Faktor Lingkungan
Telah diketahui bahwa faktor lingkungan baik abiotik dan biotik
berpengaruh terhadap

ukuran dan penyebaran populasi tikus. Oleh

karena

faktor

pengukuran

lingkungan

perlu

dilakukan,

seperti

pengukuran faktor abiotik (suhu, kelembaban ,sinar, angin dan pH tanah/


air) dan biotik (tumbuhan dan binatang). Pengamatan tumbuhan meliputi
struktur vegetasi (bentuk kehidupan, ukuran, manfaat daun dan tekstur
daun)

dan

rimbunan

tanaman

(semak,

tumbuhan

polowijo,

dll),

sedangkan pengamatan binatang meliputi jenis, kebiasaan makan, jumlah,


dan habitat.
b) Pelaksanaan Survei Tikus

29

Kegiatan dalam pelaksanaan survei tikus tergantung dari tujuan yang


akan dicapai. Kegiatan utama yang biasanya dilakukan yaitu:
1) Penangkapan Tikus
Penjebakan atau pemerangkapan t i k u s di lapangan merupakan
cara baik untuk mendapatkan sampel tikus. Perbedaan tipe perangkap
yang

digunakan

sangat

berpengaruh

terhadap

hasil

tangkapan.

Perangkap hidup lebih baik daripada perangkap mati. Perangkap hidup


tidak merusak tubuh (kulit dan atau tulang) dari tikus yang terperangkap,
dan tikus akan tetap hidup. Sebaliknya dengan perangkap mati tikus yang
terbunuh harus segera ditangani, karena cepat membusuk.
2) Pencatatan dan Pelabelan
Sampel tikus yang tertangkap merupakan data penting yang perlu
dikoleksi sebagai spesimen, terutama dari daerah/ habitat yang berbeda.
Hal-hal penting yang perlu diperhatikan dalam mengkoleksi yaitu; label/
etikat harus dibuat dengan kertas kaku atau tebal, tulisan dengan huruf
balok dan ditulis dengan tinta yang tidak dapat terhapus. Hal penting yang
perlu dicatat adalah:
a. Nama jenis
b. Lokasi/ habitat
c. Tangal (hari, bulan, tahun)
d. Berat badan (gram)
e. Panjang kepala dan badan (mm)
f. Panjang ekor (mm)
g. Panjang kaki belakang (mm)
h. Lebar telinga (mm)
i. Jenis kelamin
j. Organ reproduksi, seperti testis, seminal vesikel, uterus dan embrio
k. Rumus mamae
l. Kolektor
3) Pembuatan Spesimen Awetan
Spesimen awetan tikus merupakan bukti ilmiah jenis tikus yang
berhasil ditangkap di

suatu lokasi penelitian, sehingga pembuatan

spesimen awetan tikus merupakan kegiatan

yang harus dilakukan.

Spesimen awetan bermanfaat untuk koleksi dan referensi dan bahan

30

konfirmasi

jenis

tikus

ke lembaga ilmiah

lain

apabila identifikasi

mengalami kendala.
4) Penyimpanan/ Pengiriman Spesimen
Spesimen awetan jenis tikus meruapakan koleksi ilmiah yang
sangat penting, sehingga penyimpanannya perlu mendapat perhatian
ekstra, sehingga awetan tersebut dapat

bertahan selama mungkin.

Tempat penyimpanan spesimen awetan merupakan tempat yang bebas


dari segala sesuatu yang dapat merusak spesimen awetan tersebut.
Untuk

pengiriman spesimen ke lembaga ilmiah lain untuk tujuan

konfirmasi,

sumbangan

atau

keperluan

lain,

spesimen

awetan

sebaiknya ditempatkan pada kotak kemasan yang menjamin specimen


tersebut tidak mengalami kerusakan di perjalanan.
c) Teknik Penangkapan Tikus
Ada berbagai cara untuk menangkap tikus, baik secara jebakan hidup
dan

mati,

menembak,

menjaring,

memegang

dengan

tangan

dan

menggunakan hewan-hewan piaraan (kucing). Kegiatan menangkap atau


mengendalikan sering mengalami kendali karena tikus merupakan binatang
yang mempunyai mobilitas dan daya jelajah yang relatif luas.
Untuk keperluan penelitian di bidang biologi, ekologi dan pemantauan
penyakit bersumber tikus, binatang tersebut sebaiknya ditangkap dengan
menggunakan perangkap. Berbagai macam perangkap tikus telah dibuat,
antara lain:

1) Live trap (perangkap hidup, tikus yang tertangkap berada dalam keadaan
hidup).

2) Breakback trap atau snap trap (perangkap mati, tikus yang tertangkap
akan cepat mati).

3) Sticky-board trap (perangkap berperekat, tikus yang tertangkap berada


dalam keadaan melekat pada dasar).

4) Gin trap (perangkap yang berupa jerat).


5) Pit fall trap (perangkap yang berupa lubang jebakan). Pit fall trap
merupakan bentuk awal perangkap yang biasa digunakan dalam studi
populasi tikus.
Diantara berbagai bentuk dasar perangkap tersebut, live trap yang
paling sering digunakan untuk keperluan penelitian di bidang kesehatan.

31

Adapun penangkapan dilakukan dengan memasang perangkap pada sore


hari mulai pukul 15.00-16.00 (pukul 4 sore). Kemudian perangkap diambil
esok harinya

antara pukul 06.00-09.00. Untuk penangkapan di dalam

rumah, diperlukan minimal dua perangkap. Untuk penangkapan di luar


rumah, tiap area luasnya 10 m2 cukup dipasang 2 perangkap dengan mulut
perangkap saling bertolak belakang atau satu perangkap dengan kedua sisi
terbuka sebagai mulut perangkap. Tetapi penangkapan tikus di luar rumah,
seperti kebun, sawah atau ladang dapat digunakan linier trap barrier system
(multy trap).
Peletakan perangkap yang tepat juga penting untuk memperoleh
hasil maksimal. Pada dasarnya perangkap diletakkan di tempat yang
diperkirakan sering dikunjungi tikus, misalnya

dengan melihat bekas

telapak kaki, kotoran, rambut yang rontok. Di lingkungan permukiman,


perangkap dapat diletakkan di gudang, dapur, atap rumah, dan sebagainya.
Untuk lebih memikat

masuknya tikus ke dalam perangkap, biasanya

dipasang umpan seperti kelapa bakar, ikan asin, mentega kacang. Bila
umpan diperkirakan tidak menarik lagi, jenis umpan perlu diganti. Dalam
upaya penangkapan, rupanya perlu diingat bahwa tikus dan mencit
tergolong hewan yang berperilaku cerdik, sehingga perangkap dibiarkan di
tempat minimal 23 hari, tetapi setiap hari perangkap harus diperiksa.
Seandainya yang tertangkap binatang lain seperti cecurut, garangan, tupai
dan

lain-lain,

perangkap

Kadangkala binantang non

harus

segera

dicuci

bersih

dan

disikat.

target tersebut juga diperlukan, sebab ada

kemungkinan binatang ini juga berperan sebagai inang ektoparasit tertentu.


Selanjutnya

perangkap

yang

telah

berisi

tikus

diberi

label

yang

mencamtumkan tanggal, bulan, tahun, tempat (atap, dapur, kebun, jenis


pohon, dan sebagainya) serta kode lokasi daerah penangkapan. Setiap
perangkap kemudian dimasukkan ke dalam sebuah kantong kain yang cukup
kuat, agar ektoparasit yang lepas dari tubuh tidak banyak yang hilang (tetap
berada dalam kantong). Kantong kemudian dibawa ke laboratorium untuk
diproses tikusnya.
d) Uji Ketepatgunaan Perangkap/ Jerat dan Umpan
Setiap kali perangkap/ jerat yang berumpan ataupun tidak berumpan
dipasang, perlu untuk

mengetahui apakah umpan yang digunakan itu

32

menarik dan kapan perangkap/ jerat ditemukan oleh tikus pada jarak dekat.
Bila tidak ada tangkapan yang didapat oleh jerat, diperlukan untuk
mrngetahui

apakah

ketidakhadiran

tangkapan

disebabkan

kesalahan

mekanis dari umpan pada saat tikus masuk perangkap, atau disebabkan
oleh tidak adanya tikus yang melintas dalam kawasan itu, atau apakah
perangkap ditemukan namun tidak dimasuki, karena umpannya tidak disukai.
Bila

pertanyaan tersebut dapat dijawab, akan mungkin untuk memiliki

gagasan mengenai penggantian umpan atau pemindahan perangkap/ jerat.


Untuk mengetahui ketepatangunaan perangkap/ jerat dan umpan
dapat dilakukan kegiatan sebagai berikut potong kertas kimograf menjadi
potongan-potongan kecil. Asapi kertas kimograf, sehingga kertas kimograf
dapat merekam jejak tikus saat diinjak tikus. Pasang kertas kimograf pada
kerangka kayu atau papan yang lebih lebar dari ukuran perangkap yang
diuji. Selanjutnya letakkan papan yang ada kertas kimografnya dibawah
perangkap/ jerat. Periksa perangkap/ jerat selama 24 jam setelah dipasang.
Periksalah kertas asap terhadap jejak tikus. Catat jenis perangkap, umpan
yang digunakan dan jenis tikus yang ditangkap pada kertas kimograf.
Interprestasi hasil: tentukan persen pendekatan yang dihasilkan dalam
penangkapan. Sebagai contoh, bila 20 perangkap dipasang dan seluruhnya
memperlihatkan jejak tikus pada kertas namun hanya diperoleh lebih dari 10
tangkapan maka mengindikasikan bahwa umpan dan

perangkap yang

dipasang telah sesuai. Tetapi bila tidak ditemukan jejak pada kertas yang
dipasang maka mengindikasikan bahwa daerah tersebut tidak dilewati oleh
tikus. Bila terdapat jejak namun perangkap kosong mungkin disebabkan
oleh kesalahan mekanis dari umpan atau ketidak sesuain umpan. Pada
jumlah tangkapan sama dengan jumlah jejak yang dibuat diperkirakan ukuran
populasi berdasarkan tangkapan akan kurang dari nilai sebenarnya.
Teknik ini berguna dalam menilai kesahihan perkiraan populasi yang dibuat
berdasarkan jerat. Cara ini memiliki nilai optimal hanya dalam situasi kering
atau keadaan dalam ruangan, karena

hujan dan angin

cenderung

mengaburkan pencatatan jejak pada kertas yang diasapi. Bila perangkap


berada di luar ruangan selama musim hujan, maka pelindung kertas perlu
dipasang agar kertas tidak basah.
e) Identifikasi Tikus

33

Untuk dapat mengenal jenis-jenis tikus di lingkungan rumah dan


sekitarnya digunakan cara pengenalan yang berpedoman pada karakter
morfologi, yang meliputi karakter eksternal dan tengkorak. Pengenalan
karakter eksternal ini terutama dilakukan

dengan melihat ukuran tikus

secara keseluruhan (berat badan, panjang badan termasuk kepala panjang


ekor, tungkai belakang dan panjang telinga).
Identifikasi tikus merupakan penetapan atau penentuan jenis tikus
berdasarkan ciri- ciri atau identitas tertentu. Untuk menentukan jenis tikus
digunakan tanda-tanda morfologi luar yang meliputi:
1) Panjang total, dari ujung hidung sampai ujung ekor (Panjang Total = PT).
2) Panjang ekor, dari pangkal sampai ujung (Panjang Ekor = PE).
3) Panjang telapak kaki belakang, dari tumit sampai ujung kuku (Panjang
kaki belakang = K).
4) Panjang telinga, dari pangkal daun telinga sampai ujung daun telinga (T),
berat badan (gram).
5) Jumlah puting susu pada tikus betina, yaitu jumlah puting susu di
bagian dada dan perut (Dada (D) + Perut (P)). Contoh 2 + 3 = 10 artinya 2
pasang di bagian dada dan 3 pasang di bagian perut sama dengan 10
buah.
6) Warna dan jenis

rambut,

warna dan panjang

ekor, bentuk

dan

ukuran tengkorak.
Semua ukuran badan tikus dalam literatur ilmu binatang diutarakan
dalam unit sistem metrik. Paling lazim dalam milimeter (mm) untuk ukuran
linear dan untuk bobot dalam gram (g). Karakter lain yang sangat berguna
untuk membantu identifikasi, terutama apabila secara
ditentukan

eksternal

sulit

adalah karakter tengkorak. Namun pada materi kali ini hanya

dipraktekkan untuk identifikasi morfologi eksternal saja. Identifikasi dengan


menggunakan karakter morfologi dan tengkorak ini merupakan cara yang
praktis, namun hanya dilakukan untuk tikus dewasa. Disamping karakter
morfologi,

lingkungan

dan

tempat

hidup

atau

habitat

tikus

dapat

digunakan untuk membantu mengenal jenis tikus, tetapi cara tersebut


tidak mutlak, karena keberadaan tikus tidak selalu terbatas di daerah
huniannya. Satu jenis tikus dapat menghuni beberapa macam habitat atau
satu macam habitat dapat dihuni oleh beberapa jenis tikus.

34

f)

Pengambilan Ektoparasit dan Endoparasit pada Tikus


Ektoparasit merupakan parasit yang berada di luar tubuh tikus.
Pengambilan ektoparasit bertujuan untuk mengetahui jenis endoparasit yang
hidup di tubuh tikus dan kemungkinan penyakit yang ditularkannya. Langkahlangkah yang dilakukan untuk mengambil ektoparasit yaitu:
1) Menyisir tikus dalam kondisi lemas akibat pengaruh bius atau tikus yang
telah diambil darahnya di atas nampan putih.
2) Menyeleksi ektoparasit yang terkumpul berdasarkan jenisnya.
3) Menghitung jumlah parasit yang terkumpul berdasarkan jenisnya,
kemudian dicatat pada tabel yang tersedia.
4) Apabila ingin diketahui jenis virus yang terkandung dalam ektoparasit,
maka ektoparasit dibiarkan hidup terisolasi, namun apabila ektoparasit
tidak diisolasi maka temuan tersebut akan dimasukkan ke dalam botol
kecil yang berisi alkohol 70% dan ditutup rapat.
5) Mengidentifikasi ektoparasit dengan cara memasukkannya ke dalam
larutan pembersih Kloral fenol (clearing solution), kemudian dilanjutkan
proses mounting.
Endoparasit merupakan parasit yang berada di dalam tubuh tikus, baik
yang berada di aliran darah maupun yang berada di organ-organ tikus.
Pengambilan endoparasit dilakukan dengan langkah-langkah sebagai berikut:
1) Pengambilan Darah Jantung
a. Mengambil 1 tikus untuk dilakukan pengambilan darah jantungnya.
b. Tikus kemudian dibius menggunakan atropin dan ketanin dengan dosis
masing-masing 0,1/100 gram.
c. Mengoleskan kapas berlakohol 70% ke bagian dada tikus, kemudian
mengambil darahnya.
d. Jarum suntik ditusukkan di bawah tulang pedang-pedangan (tulang
rusuk) sampai masuk lebih kurang 50 75% panjang jarum.
e. Posisi jarum membentuk sudut 450 terhadap badan tikus yang dipegang
tegak lurus. Setelah posisi jarum tepat mengenai jantung, secara hatihati darah dihisap diusahakan alat suntik terisi penuh.
2) Pengambilan Organ Tikus
a. Menggunting bagian bawah perut pada tikus sampai bagian leher atau

35

tengkorak.
b. Mengambil organ tikus seperti ginjal, limfa, dan paru-paru menggunakan
gunting dan pinset, kemudian organ tersebut dipisah dalam cawan petri.
c. Mengamati endoparasit di bawah mikroskop.
d. Membuat awetan endoparasit dengan memasukkannya ke dalam botol
dan direndam dengan larutan pengawet.
e. Endoparasit berupa nematoda direndam dengan menggunakan gliserinalkohol 10%, sedangkan cacing lainnya direndam dengan menggunakan
formalin 10%.
6. Hasil dan Pembahasan
a) Identifikasi Tikus
Hasil dari mengidentifikasi tikus berupa data morfologi tikus sebagai berikut:
1) Panjang total = 410 mm
2) Panjang ekor = 190 mm
3) Panjang kaki = 40 mm
4) Panjang telinga = 21 mm
5) Berat badan = 370 gram
6) Jenis kelamin = jantan
Berdasarkan ciri-ciri tersebut, dapat diketahui bahwa tikus yang berhasil
diidentifikasi termasuk jenis tikus got, dengan nama ilmiah Rattus norveginus.
Tikus

yang

diidentifikasi

merupakan

tikus

yang

berasal

dari

perkembangbiakan laboratorium untuk tujuan percobaan. Tikus tersebut


merupakan tikus albino dengan gen resesif, sehingga semua keturunannya
akan tetap menjadi tikus albino.
b) Pengambilan Ektoparasit dan Endoparasit
Pada praktikum yang dilakukan, tidak ditemukan endoparasit pada
tubuh tikus. Tikus bebas dari endoparasit karena tikus yang digunakan
merupakan tikus laboratorium yang mendapatkan perawatan baik dan
pengawasan terhadap kesehatannya. Sementara itu, pengambilan darah dan
organ tidak dilanjutkan dengan pemeriksaan mikroskopis untuk mengetahui
ada atau tidaknya endoparasit dalam tubuh tikus. Oleh karena itu, belum
diketahui tentang endoparasit yang mungkin ada pada darah maupun organ
tikus yang diambil.

36

D. Pembedahan Ovarium Nyamuk


1. Deskripsi Kegiatan
Untuk mengetahui lebih lanjut tentang perkiraan umur nyamuk secara
fisiologis dapat dilihat dari kondisi ovarium nyamuk. Bila terdapat ovarium yang
membesar satu berarti nyamuk pernah bertelur satu kali atau sudah pernah
mengalami satu siklus gonotropik atau satu dilatasi, bila terdapat dua
pembesaran ovarium berarti dua kali siklus gonotropik atau dua dilatasi, dan
seterusnya. Satu siklus gonotropik atau satu dilatasi diperkirakan empat hari,
sehingga untuk memperkirakan umur fisiologis nyamuk yang tertangkap yaitu
dari jumlah dilatasi dikalikan empat hari.
Untuk mengetahui rata-rata nyamuk di suatu wilayah, dapat dilakukan
pembedahan nyamuk-nyamuk yang ditangkap untuk memeriksa keadaan
ovarium dibawah mikroskop. Apabila ujung-ujung pipa udara (Tracheolus) pada
ovarium masih menggulung dan ovarium belum membesar, berarti nyamuk itu
belum pernah bertelur (nulli parous) apabila pipa-pipa udara sudah terurai/
terlepas gulungannya serta ovarium pernah membesar maka nyamuk itu sudah
pernah bertelur (parous).
2. Tujuan
Mengetahui berapa kali nyamuk bertelur.
3. Manfaat
Hasil penelitian dapat digunakan untuk mengetahui berapa kali nyamuk
bertelur.
4. Alat dan Bahan
a) Mikroskop compound
b) Jarum halus
c) Kaca objek
d) Kaca penutup
e) Pinset
f) Pipet
g) Gelas kimia
h) Kaca benda
i) Paper cup
j) Kain kasa
k) Nyamuk
l) Kapas
m) Kloroform
n) NaCl 0.05% atau Aquades
5. Cara Kerja
a) Nyamuk setelah dibunuh dengan klorofom diidentifikasi untuk menentukan
spesiesnya.
b) Kemudian nyamuk yang akan dibedah diletakkan di atas kaca benda yang
telah ditetesi air atau NaCl 0,05%.

37

c) Tangan kiri memegang jarum halus dan ditusukkan ke bagian dada nyamuk
untuk menahan tubuh nyamuk agar tidak bergerak yaitu diantara sela
abdomen ke-2 dan ke-3 dari belakang (dilakukan dibawah mikroskop
disekting).
d) Tarik jarum secara perlahan-lahan hingga ovarium keluar dari tubuh nyamuk
(dilakukan dibawah mikroskop disekting).
e) Melakukan pemisahan ovarium agar dapat dilakukan pemeriksaan ovarium
dan simpul dilatasinya dapat terlihat dengan jelas, dengan cara 1 jarum
ditusukkan ke ovarium sedangkan jarum yang satunya digunakan untuk
menggetar-getarkan jarum yang ditusukkan ke ovarium.

Gambar 3.5 Langkah-langkah bedah ovarium nyamuk

f)

Lakukan pemeriksaan dibawah mikroskop compound, amati ada berapa


simpul dilatasi yang terlihat atau tidak ada simpul dilatasinya.

E. Siklus Hidup Nyamuk, Pinning, Mounting Jentik, Identifikasi Nyamuk yang


Telah Dipinning

38

1. Deskripsi Kegiatan
Nyamuk merupakan serangga yang berperan sebagai vektor penular
penyakit diantaranya malaria, DBD, yellow fever, dan chikungunya. Di seluruh
dunia terdapat lebih dari 3500 spesies nyamuk yang telah diidentifikasi.
Pengetahuan tentang morfologi dan bionomik dapat mendukung program
pemberantasan penyakit menular melalui nyamuk. Koleksi nyamuk yang lengkap
jenis spesiesnya dan baik kondisinya diperlukan oleh Balai Litbang P2B2
Banjarnegara sebagai pemberi informasi IPTEK dan pengembang utama SDM
yang handal dalam mengamati dan mengkaji vektor, bionomiknya, serta cara
pengendalian vektor penyakit bersumber binatang di wilayahnya.
2. Tujuan
Tujuan dilakukannya kegiatan ini adalah untuk memperoleh spesimen
awetan nyamuk.
3. Manfaat
Melengkapi koleksi spesies nyamuk dan menjaga nyamuk tetap dalam
kondisi yang baik agar dapat dijadikan sumber informasi dalam pengamatan dan
pengkajian morfologi nyamyuk serta bionomiknya.
4. Alat dan Bahan
a. Kertas
b. Lem/ pewarna kuku
c. Label
d. Buku
e. Tabung reaksi
f. Nyamuk yang telah diidentifikasi
g. Jarum serangga
h. Gabus penutup
i. Kapas
j. Creosole/ kapur barus
5. Cara Kerja
a. Pinning Nyamuk
1) Kertas segitiga ditusuk menggunakan jarum serangga.
2) Nyamuk yang telah diidentifikasi ditempel pada kertas segitiga dengan
posisi Mesonotum letaknya paling jauh dari jarum agar tanda tanda pada
punggung dapat tampak jelas dan kaki dapat diperiksa dari atas.
3) Ujung runcing kertas dibengkokkan ke bawah dengan pinset.
4) Dada kanan dilekatkan dengan lem atau pewarna kuku pada ujung kertas
bengkok dan nyamuk diletakkan dengan punggung di atas.
5) Jika sayap membujur sejajar abdomen, sayap diatur dengan jarum
sehingga sayap seperti posisi terbang. Jika sayap tetap pada posisi
semula, maka dibiarkan saja agartidak merusak sisik sayap
6) Setelah di-pinning nyamuk diberi label berupa kode nomer urut koleksi dan
nama spesies.

39

b. Pemberian Label Spesimen Awetan Nyamuk


1) Pada buku dicatat lokasi penangkapan, tanggal penangkapan, habitat,
metode penangkapan (umpan, istiraahat, light trap, survei jentik), kondisi
lingkungan (suhu dan temperatur saat penangkapan), waktu penangkapan,
nama kolektor dan nama yang mengidentifikasi.
c. Cara Penyimpanan Nyamuk
1) Spesimen disimpan di dalam kotak seranggga (insect box) yang rapat dan
diberi anti jamur berupa kapur barus (naftalen).
2) Untuk jenis nyamuk yang jarang ditemukan,

penyimpanan

dapat

menggunakan tabung reaksi dengan cara nyamuk yang sudah di-pinning


ditempatkan pada gabus yang bersambung pada gabus penutup.
3) Pada lubang penutup diberi lubang yang kemudian diisi kapas yang telah
ditetesi creosole sebagai anti jamur.
4) Kotak penyimpanan nyamuk/ tabung reaksi diperiksa secara berkala,
minimal setiap 3 bulan dan tambahkan anti jamur setiap kali diperiksa
(kapur barus atau creosole).
6. Hasil dan Pembahasan
a. Nyamuk Aedes

Gambar 3.6 Nyamuk Aedes aegepty (kiri) dan Aedes albopictus (kanan) dewasa

Secara taksonomi, nyamuk Aedes aegepty dan Aedes albopictus


termasuk filum Arthropoda (berkaki buku); kelas Hexapoda (berkaki enam);
ordo Dipteria (bersayap dua); subordo Nematocera (antenna filiform, segmen
banyak); famili Culicidae (keluarga nyamuk); subfamili Culicinae (termasuk
tribus Anopheles); tribus Cullini (termasuk genera culex dan mansonia); Genus
Aedes; Spesies: Aedes aegepty dan Aedes albopictus.
a) Nyamuk Aedes aegepty
1) Morfologi
a. Morfologi Nyamuk Dewasa
Bagian tubuh nyamuk dewasa terdiri atas kepala, dada, toraks,
dan abdomen. Tanda khas pada Aedes aegepty berupa gambaran lyre

40

pada bagian dorsal toraks (mesonotum) yaitu sepasang garis putih yang
sejajar di tengah dan garis lengkung putih yang lebih tebal pada siap
sisinya. Proborsis berwarna hitam, skutelum trilobi bersisik lebar
berwarna putih dan abdomen berpita putih pada bagian basal. Ruang
tarsus kaki belakang berpita putih. Sisik sayap sempit panjang dengan
ujung runcing (Sungkar, 2005).
Pada nyamuk betina, ujung abdomen biasanya runcing, cerci
menonjol, dan tubuh berwarna gelap. Palpus pada betina lebih pendek
daripada jantan.
b. Morfologi Telur

Gambar 3.7 Telur Aedes aegepty

Telur berwarna putih saat pertama kali dikeluarkan, lalu menjadi


kehitaman. Telur berbentuk oval, panjang kurang lebih 0.5 mm, dan
diletakkan di dinding wadah penampungan air. Jumlah telur yang
dikeluarkan setiap sekali adalah sekitar 100-400 butir. Telur nyamuk
Aedes aegepty di tempat kering dapat bertahan berbulan-bulan pada
suhu -20C sampai 420C, dan bila tempat tersebut kemudian tergenang
air maka telur dapat segara menetas lebih cepat.

c. Morfologi Larva
Larva nyamuk Aedes aegepty mempunyai sisir pada ruas ke-8
abdomen yang terdiri dari gigi-gigi yang bergerigi (duri lateral).
2) Perilaku
a. Perilaku Makan
1. Aedes aegepty bersifat antropofilik yaitu senang sekali pada manusia
dan karbohidrat tumbuh-tumbuhan. Karbohidrat dipergunakan untuk

41

sintesis energi kehidupan sehari-hari sedangkan darah manusia


untuk reproduksi.
2. Aedes aegepty mempunyai kebiasaan menggigit berulang (multiplebiters) hingga lambung penuh berisi darah, dalam satu siklus
gonotropik dan menggigit pada siang hari dengan dua puncak
aktivitas, yaitu pada pukul 08.00-12.00 dan 15.00-17.00.
3. Aedes Aegepty lebih suka menghisap darah di dalam rumah
(endofagik).
4. Nyamuk betina menghisap darah pada umumnya tiga hari setelah
kawin dan mulai bertelur pada hari ke enam. Pertambahan darah
yang dihisap berbanding lurus dengan pertambahan telur yang
diproduksi.
5. Aedes aegepty terangsang karena bau, zat-zat asam amino, suhu
hangat dan lembab.
b. Perilaku Istirahat
Aedes aegepty ketika berada di ruang gelap, nyamuk ini akan
beristirahat pada kain yang bergantungan. Nyamuk tertarik oleh cahaya
terang, pakaian dan adanya manusia. Setelah menghisap darah,
kadang-kadang beristirahat di dalam rumah atau kadang-kadang di luar
rumah, berdekatan dengan tempat berkembang biaknya. Tempat
hinggap yang disukai adalah pakaian, kelambu, tumbuh-tumbuhan,
tempat gelap dan lembab.
c. Perilaku Bertelur
Di tempat perkembang biakannya, Aedes aegepty betina yang
selesai menghisap darah menunggu pematangan telur selesai, lalu
meletakkan telurnya di dinding tempat berkembang biak dengan posisi
sedikit di atas permukaan air. Aedes aegepty meletakkan telur di tempat
jernih, terutama bak air kamar kecil (WC), bak mandi, bak atau tandon
minum.
d. Perilaku Terbang
Jarak terbang nyamuk Aedes aegepty per hari pendek yaitu 30-50
meter, tetapi jarak terbang ini tergantung tersedianya tempat untuk
bertelur. Jika tempat bertelur dekat, maka nyamuk tidak terbang jauh.
Kemampuan terbang nyamuk betina rata-rata 40 meter dan maksimal

42

100 meter. Faktor angin dan transportasi memungkinkan nyamuk


terbawa berpindah lebih jauh.
b) Nyamuk Aedes albopictus
1) Morfologi
a. Morfologi Nyamuk Dewasa
Bagian tubuh nyamuk dewasa terdiri atas kepala, dada, toraks,
dan abdomen. Tanda khas pada Aedes albopictus yaitu pada dorsal
dada ada corak putih berbentuk lurus.
b. Morfologi Larva
Larva memiliki sisir pada ruas ke-8 abdomen, memiliki gigi-gigi
sederhana tanpa duri lateral (samping).
2) Perilaku
a. Perilaku Makan
1. Nyamuk Aedes albopictus merupakan nyamuk luar rumah, sehingga
aktivitas menghisap darah dilakukan di luar rumah (eksofagik).
2. Bersifat antropofilik yaitu senang sekali pada manusia.
3. Aktif menggigit pada siang hari.
b. Perilaku Bertelur
Nyamuk berkembang biak di dalam tempat penampungan air
seperti bak mandi, tempayan, drum, vas bunga dan barang bekas
seperti kaleng yang dapat menampung air hujan di daerah urban dan
sub urban, terutama yang letaknya di luar rumah.
c. Perilaku Istirahat
Nyamuk beristirahat di luar rumah, terutama di tanaman-tanaman
dan sekitar tempat berkembang biaknya.
d. Perilaku Terbang
Serupa dengan nyamuk Aedes aegepty, jarak terbang nyamuk
Aedes albopictus pendek, berkisar 50 100 meter, kecuali terbawa
angin.
3) Daur Hidup
Telur akan menetas menjadi larva dalam waktu 1 2 hari, selanjutnya
larva akan menjadi pupa dalam waktu 5 15 hari. Stadium pupa biasanya
berlangsung 2 hari. Dalam suasana optimum, perkembangan telur hingga
menjadi nyamuk dewasa memerlukan waktu 9 hari. Suhu optimum berkisar
250C 270C. Setelah keluar dari pupa, nyamuk beristirahat dengan
bersembunyi di kulit pupa untuk sementara waktu hingga sayap meregang
menjadi kaku dan kuat sehingga nyamuk mampu terbang dan menghisap
darah. Setelah 1 2 hari keluar dari pupa, nyamuk betina siap untuk kawin

43

dan menghisap darah manusia. Pupa jantan menetas lebih dulu dari pupa
betina. Nyamuk jantan setelah menetas dari pupa, menunggu nyamuk
betina di sekitar tempat perindukan untuk siap berkopulasi. Waktu yang
diperlukan nyamuk betina dari menghisap darah hingga siap bertelur
biasanya 3 4 hari (gonotropic cycle).
b. Nyamuk Culex sp

Gambar 3.8 Nyamuk Culex sp dewasa

a) Morfologi
1) Morfologi Nyamuk Dewasa
Sayap nyamuk tidak terdapat bercak bercak, thorax tanpa noda
putih, memiliki scutelum triboli, nyamuk betina memiliki palpus maxilaris
yang lebih pendek dari proboscis dan ujung abdomen tumpul.
2) Morfologi Telur

Gambar 3.9 Telur Nyamuk Culex sp

Berbentuk seperti cerutu (elips) dengan warna cokelat kehitaman,


diletakkan secara berkelompok (200 buah) seperti rakit di atas
permukaan air, masing-masing tanpa alat apung dan tidak tahan terhadap
kekeringan.
3) Morfologi Larva
Menyerupai larva Aedes yaitu panjang, langsing dan tanpa kaki,
memiliki siphon yang panjang dan runcing dengan berkas rambut lebih
dari satu, bergerak aktif, bernafas dengan siphon yang menempel pada

44

permukaan akhir dan saat istirahat membentuk sudut dengan kepala di


bawah.
4) Morfologi Pupa
Bebentuk bengkok seperti tanda tanya dengan bagian kepala lebih
besar, memiliki sepasang terompet udara seperti Aedes yang menempel
pada permukaan air.
b) Perilaku
1) Perilaku Makan
Nyamuk Culex sp pada umumnya aktif pada malam hari, meskipun ada
pula yang aktif pada pagi, siang dan sore hari.
Nyamuk Culex sp menggigit di malam hari.
Nyamuk betina menghisap darah, sedangkan nyamuk jantan menghisap
cairan tumbuhan.
Menggigit di dalam dan di luar rumah (endofagik dan eksofagik).
2) Perilaku Bertelur
Nyamuk meletakkan telurnya di selokan berair bersih maupun kotor
seperti saluran pembuangan limbah rumah tangga dan genangan air
kotor yang kaya akan bahan organik. Jentik-jentik yang menetas dari telur
seringkali terdapat dalam jumlah besar di selokan air kotor.
3) Perilaku Terbang
Jarak terbang nyamuk Culex sp lebih jauh daripada nyamuk Aedes,
yaitu mencapai 5 kilometer.
4) Perilaku Istirahat
Pada saat istirahat, posisi tubuh mendatar (proboscis dan tubuh
tidak dalam satu sumbu).
c) Daur Hidup
Siklus hidup nyamuk Culex sp mengalami metamorfosis sempurna,
dengan periode perkembangan meliputi telur larva pupa nyamuk
dewasa. Perkembangan dari telur menjadi larva berlangsung 2 3 hari,
sedangkan dari larva menjadi pupa berlangsung 7 10 hari dan pupa
menetas menjadi nyamuk dewasa dalam 2 hari.
c. Nyamuk Anopheles sp.
1. Morfologi
a) Telur Nyamuk Anopheles sp

45

Gambar 3.10 Telur Anopheles sp

Telur bergerombol dengan jumlah 100 200 butir. Telur selalu


disimpan pada atau dekat air. Kumpulan telur kemudian berangsur menurun
ukurannya. Beberapa spesies memiliki telur yang tetap dorman selama 16
hari atau lebih dalam media lumpur basah dan ketika banjir telur dorman
akan menetas dalam 3 4 menit. Telur Anopheles sp tidak dapat bertahan
lama dalam kekeringan, meskipun bebrapa spesies ada yang cukup resisten
dengan kondisi kering.
b) Larva Nyamuk Anopheles sp
Larva Anopheles sp mudah dikenali dari tampilan fisiknya, karena larva
mengambang horizontal pada permukaan air dan makan dengan sarana
sikat mulut yang menyapu partikel yang mengambang di sekitarnya. Larva
bergerak dengan sentakan kuat dan jika terganggu akan tenggelam ke
bawah. Setelah pergantian bulu ketiga, larva berubah menjadi pupa akuatik.
Pupa tidak makan tetapi sangat aktif menerima rangsangan eksternal.
Karena tidak memiliki siphon, pupa bernapas menggunakan trumpet
pernafasan.
c) Daur Hidup Anopheles sp
Durasi siklusdari telur ke Anopheles sp dewasa bisa bervariasi antara
7 hari pada suhu 310C dan 20 hari pada suhu 20 0C. Tiap spesies memiliki
rentang suhu optimum.
Perkawinan beberapa

spesies

diawali

dengan

pembentukan

sekawanan jantan yang terjadi saat senja pada intensitas cahaya tertentu.
Jantan tertarik pada betina yang memiliki frekuensi hentakan sayap yang
lebih tinggi. Satu nyamuk betina menerima sperma yang cukup dari satu
perkawinan tunggal.
Mayoritas spesies betina memerlukan dua porsi menghisap darah
sebelum perkembangan telur pertama. Satu periode pengeluaran telur
berlangsung pada hari ke-4 atau 5 (periode gonotrofik). Pada siklus

46

berikutnya, satu kumpulan telur yang diproduksi ovari berkembang dengan


bertambahnya asupan darah. Pada suhu optimum 23 0C, siklus gonotrofik
selesai dalam 48 jam. Pengeluaran telur (ovoposisi) dan pencarian inang
sumber darah berulang setiap 2 3 malam.
Telur yang dikeluarkan meemerlukan periode istirahat 2 3 hari
sebelum menetas menjadi larva. Perkembangan larva menjadi pupa
memerlukan waktu 2 4 hari, bergantung faktor suhu. Kemudian kulit pupa
membelah secara dorsal dan serangga dewasa muncul selang beberapa
menit. Nyamuk beristirahat beberapa saat pada kantung pupa untuk
memperkuat sayapnya sebelum terbang.
2. Nyamuk Anopheles aconictus
1) Morfologi

Gambar 3.11 Morfologi Nyamuk Anopheles aconictus

2) Perilaku
a. Perilaku Makan
1. Cenderung eksofagik, atau aktif di luar rumah (80%) vektor dijumpai
di luar rumah penduduk.
2. Menyukai darah hewan (zoofilik) dan darah manusia (antropofilik).
Betina lebih menyukai darah ternak daripada manusia.
3. Menggigit di waktu senja hingga malam hari
b. Perilaku Istirahat
Nyamuk Anopheles aconictus suka hinggap di daerah daerah
lembab, seperti pinggir pinggir parit, tebing sungai dan dekat air yang
selalu basah dan lembab.
c. Perilaku Bertelur
Nyamuk Anopheles aconictus memiliki tempat perindukan berupa
air jernih yang mengalir lambat seperti pada daerah persawahan dan
saluran irigasi, kolam ikan dengan rerumputan. Ketika musim kemarau,
nyamuk menyukai perindukan di tepi sungai.
3. Nyamuk Anopheles sundaicus
1) Morfologi

47

Gambar 3.12 Morfologi Nyamuk Anopheles sundaicus

Nyamuk Anopheles sundaicus memiliki palpi gelang pucat, urat


sayap 6 memiliki noda gelap, percabangan urat sayap 5 dengan noda
pucat, kaki bercak-bercak.
2) Perilaku
a. Perilaku Makan
1. Cenderung endofagik, berada di dalam saat aktif menghisap darah
maupun setelah menghisap darah.
2. Umumnya lebih sering menghisap darah manusia daripada darah
binatang (antropofilik).
3. Aktif menggigit sepanjang malam, puncaknya pada pukul 22.00
01.00.
b. Perilaku Istirahat
Setelah menghisap darah, nyamuk istirahat dengan hinggap di
dinding rumah.
c. Perilaku Bertelur
Biasanya berkembang biak di air payau, yaitu campuran antara air
tawar dan air asin yang memiliki kadar garam optimum yaitu sebesar 12
18%. Genangan air payau tersebut adalah yang terbuka dan terkena
sinar matahari langsung seperti pada muara sungai, tambak ikan
terbengkalai, galian tepi pantai (mengandung air payau).
d. Perilaku Terbang
Jarak terbang Anopheles sundaicus betina cukup jauh. Pada
musim densitas tinggi, masih dijumpai nyamuk betina dengan jumlah
cukup banyak di suatu tempat yang berjarak kurang lebih 3 kilometer
dari tempat perindukan nyamuk tersebut.
4. Nyamuk Anopheles maculatus
1) Morfologi

48

Gambar 3.13 Morfologi Nyamuk Anopheles maculatus

2) Perilaku
a. Perilaku Makan
1. Nyamuk betina lebih sering menghisap darah binatang daripada
darah manusia (zoofilik).
2. Aktif mencari darah pada malam hari antara pukul 21.00 03.00.
b. Perilaku Bertelur
Nyamuk ini berkembang biak di daerah pegunungan. Tempat
perindukan spesifik Anopheles maculatus adalah di sungai yang kecil
dengan air jernih, mata air yang terkena sinar matahari langsung, juga di
kolam yang airnya jernih meskipun densitasnya rendah. Kepadatan
populasi Anopheles maculatus tinggi saat musim kemarau, tetapi
berkurang saat musim penghujan karena tempat perindukan hanyut
terbawa banjir.
5. Nyamuk Anopheles subpictus
1) Morfologi
Palpi gelang pucat, gelang pucat di ujung palpi hampir sama panjang
dengan bagian bawahnya, costa dengan noda gelap lebih dari 4,
percabangan urat sayap 5 pucat, kaki tidak bercak bercak.
2) Perilaku
a. Perilaku Makan
1. Nyamuk betina lebih senang menghisap darah manusia (antropofilik).
2. Aktif menggigit sepanjang malam, puncaknya pukul 22.00 23.00.
3. Menggigit di dalam dan di luar rumah (bersifat endofagik dan
eksofagik).
b. Perilaku Bertelur
Nyamuk berkembang biak di air payau dengan kadar garam
rendah atau tinggi, lagun, tambak ikan terbengkalai, galian tepi pantai
yang terisi air payau, celah tanah bekas jejak kaki binatang, dan
kumpulan air permanen/ sementara.
6. Nyamuk Anopheles barbirostris
1) Morfologi

49

Palpi tanpa gelang pucat, palpi dan proboscis berbulu kasar, costa
dengan noda gelap kurang dari 4, kaki tidak bercak-bercak, bagian bawah
abdomen terdapat bulu sisik putih.
2) Perilaku
a. Perilaku Makan
1. Di wilayah Jawa dan Sumatera, nyamuk betina lebih senang
menghisap darah hewan (zoofilik). Di Sulawesi dan Nusa Tenggara,
nyamuk betina lebih suka menghisap darah manusia (antropofilik).
2. Aktif menggigit sepanjang malam, puncaknya pukul 19.00 20.00
(pada nyamuk zoofilik) dan pukul 23.00 05.00 (pada nyamuk
antropofilik).
3. Lebih banyak menggigit di luar rumah (eksofagik).
b. Perilaku Bertelur
Umumnya nyamuk berkembang biak di sawah, kolam, rawa,
semak belukar, saluran irigasi, mata air dan sumur
c. Perilaku Istirahat
Pada siang hari, nyamuk hanya sedikit yang terdapat di rumah
penduduk karena sedang beristirahat di alam terbuka, seperti hinggap di
pohon kopi, nanas dan tanaman perdu di sekitar rumah.
7. Nyamuk Anopheles balabacencis
1) Morfologi
Palpi dengan gelang pucat, proboscis seluruhnya gelap, costa
dengan noda gelap lebih dari 4, kaki bercak bercak, bagian tibia tarsal
terdapat gelang putih yang lebar.
2) Perilaku
a. Perilaku Makan
1. Nyamuk betina lebih senang menghisap darah hewan (zoofilik).
2. Aktif menggigit sepanjang malam, puncaknya pukul 24.00 04.00.
3. Menggigit malam hari di luar rumah (eksofagik).
b. Perilaku Bertelur
Nyamuk Anopheles balabacensis umumnya memiliki habitat di
hutan. Berkembang biak di aliraan sungai, celah-celah batu, cekungan
air, aliran air yang lambat, bekas jejak binatang pada tanah berlumpur,
bekas roda yang tergenang air, dan sungai yang berbatu. Pada musim
kemarau berkembang biak di tepi sungai.

BAB IV
PENUTUP
A. Kesimpulan
1. Pemeriksaan RT-PCR untuk Deteksi Serotip Virus Dengue
RT-PCR merupakan teknik laboratoris yang digunakan untuk membentuk
kopi dari suatu sekuen DNA dalam jumlah yang banyak. Reaksi ini membutuhkan
DNA target, sepasang primer, polymerase DNA yang termostabil, buffer reaksi dan
alat thermal cycler. Pada pemeriksaan RT-PCR, meliputi beberapa tahapan yaitu:
Sintesis DNA (merubah RNA menjadi cDNA); Denaturasi (membuka rantai Double
Helix); Annealing (penempelan primer); dan Ekstensi (Polimerisasi copy DNA).
Untuk mendeteksi RNA virus Dengue yang telah diisolasi dari organ thorax
nyamuk Ae. aegypti, digunakan metode One-Step Multiplex RT-PCR menggunakan
kit

Superscript III One-Step RT-PCR System with Platinum. Produk RT-PCR

kemudian dielektrofresis pada gel agarose 1,5% dan 100 bp ladder digunakan
sebagai marker untuk menganalisis besar produk PCR, sehingga dapat dihasilkan
ukuran pita yang diharapkan. Produk yang diharapkan: Tipe 1= 342 bp; Tipe 2= 251
bp; Tipe 3= 538 bp; Tipe 4= 754 bp.
2. Pengambilan Sampel, Pembuatan Sediaan Darah, dan Pemeriksaan Malaria
serta Filariasis
Pengambilan sampel dilakukan untuk dibuat sediaan darah yang nantinya
dilakukan pengamatan mengenai keberadaan mikrofilaria dan plasmodium dalam
darah. Pengamatan tersebut untuk mengetahui status penyakit filariasis dan
malaria.
Pemeriksaan malaria dilakukan dengan cara mikroskopik, yaitu mengamati
sediaan darah jari dibawah mikroskop dan pemeriksaan menggunakan RDT (Rapid
Diagnostic Test). Sedangkan pemeriksaan filariasis di laboratorium dilakukan
dengan memeriksa darah jari yang pengambilan darahnya disesuaikan dengan
periodisitas mikrofilaria didalam darah, seseorang dinyatakan terkena penyakit kaki
gajah apabila dalam sediaan darah tebal ditemukan mikrofilaria.
3. Identifikasi Tikus, Pengambilan Ektoparasit dan Proses Pengelolaan
Sampel Tikus untuk Uji Leptospirosis, Pes dan Kecacingan
Pemetaan tikus merupakan hal yang penting karena akan memberikan nilai
tambah dalam menginterpretasikan keterkaitan populasi tikus dengan

50

51

lingkungannya. Faktor lingkungan baik abiotik dan biotik berpengaruh terhadap


ukuran dan penyebaran populasi tikus. Kegiatan utama dalam melakukan survey
tikus yaitu penangkapan tikus, pencatatan dan pelabelan, pembuatan spesimen
awetan dan penyimpanan/ pengawetan spesimen. Ada berbagai cara untuk
menangkap tikus, baik secara jebakan hidup dan mati, menembak, menjaring,
memegang dengan tangan dan menggunakan hewan hewan piaraan (kucing).
Untuk mengetahui ketepatan penggunaan perangkap/ jerat dan umpan dapat
dilakukan dengan memotong kertas kimograf menjadi potongan potongan kecil.
Asapi kertas kimograf, sehingga kertas kimograf dapat merekam jejak tikus saat
diinjak tikus. Periksalah kertas asap terhadap jejak tikus. Catat jenis perangkap,
umpan yang digunakan dan jenis tikus yang ditangkap pada kertas kimograf.
Identifikasi tikus merupakan penetapan atau penentuan jenis tikus
berdasarkan cirri ciri atau identitas tertentu. Untuk menentukan jenis tikus
digunakan tanda tanda morfologi luar yang meliputi: Panjang total; Panjang ekor;
Panjang telapak kaki belakang; Panjang telinga; Berat badan; Jumlah puting susu
pada tikus betina; Warna dan jenis rambut; Warna dan panjang ekor; Bentuk dan
ukuran tengkorak.
Ektoparasit merupakan parasit yang berada di luar tubuh tikus. Cara yang
dilakukan untuk mengambil parasit tersebut yaitu dengan menyisir rambut tikus
untuk mengeluarkan parasit yang tersembunyi didalamnya. Endoparasit merupakan
parasit yang berada di dalam tubuh tikus, pengambilan parasit dilakukan melalui
pengambilan darah jantung dan pengambilan organ tikus.
4. Pembedahan Ovarium Nyamuk
Untuk mengetahui lebih lanjut tentang perkiraan umur nyamuk secara
fisiologis dapat dilihat dari kondisi ovarium nyamuk. Bila terdapat ovarium yang
membesar satu berarti nyamuk pernah bertelur satu kali atau pernah mengalami
satu siklus gonotropik, bila terdapat dua pembesaran ovarium berarti dua kali siklus
gonotropik dan seterusnya. Apabila ujung ujung pipa udara (Tracheolus) pada
ovarium masih menggulung dan ovarium belum membesar, berarti nyamuk itu
belum pernah bertelur (nulli parous). Apabila pipa pipa udara sudah terurai/
terlepas gulungannya serta ovarium pernah membesar maka nyamuk itu sudah
pernah bertelur (parous).

5. Laboratorium Entomologi

52

Cara memperoleh spesimen awetan nyamuk yaitu dengan menusuk kertas


segitiga menggunakan jarum serangga. Nyamuk yang telah diidentifikasi ditempel
pada kertas segitiga dengan posisi mesonotum, letaknya paling jauh dari jarum
agar tanda tanda pada punggung dapat tampak jelas dan kaki dapat diperiksa
dari atas. Ujung runcing kertas dibengkokkan ke bawah dengan pinset. Dada
kanan dilekatkan dengan lem atau pewarna kuku pada ujung kertas bengkok dan
nyamuk diletakkan dengan punggung di atas. Jika sayap membujur sejajar
abdomen, sayap diatur dengan jarum sehingga sayap seperti posisi terbang. Jika
sayap tetap pada posisi semula, maka dibiarkan saja agar tidak merusak sisik
sayap. Setelah di-pinning nyamuk diberi label berupa kode nomer urut koleksi dan
nama spesies. Pada buku dicatat lokasi penangkapan, tanggal penangkapan,
habitat, metode penangkapan (umpan, istirahat, light trap, survei jentik), kondisi
lingkungan (suhu dan temperatur saat penangkapan), waktu penangkapan, nama
kolektor dan nama yang mengidentifikasi.
B. SARAN
1.

Mahasiswa sebaiknya diberikan kesempatan untuk melakukan pemeriksaan


RT-PCR untuk deteksi serotip virus dengue dengan dipandu oleh petugas

2.

sehingga mahasiswa lebih mudah untuk memahami ilmunya.


Pengambilan darah untuk pemeriksaan mikrofilaria seharusnya dilakukan pada
malam hari. Hal ini dikarenakan perilaku filaria yang aktif dimalam hari termasuk
bergerak ke ujung jari. Sehingga, mikrofilaria akan ikut terambil apabila

3.

pengambilan darah dilakukan pada malam hari.


Mahasiswa sebaiknya diikutkan pada saat uji leptospirosis, pes dan kecacingan
pada tikus untuk memastikan apakah didalam tubuh tikus terdapat bakteri

4.

leptosira atau tidak.


Cara pembedahan ovarium nyamuk sebaiknya diberikan contoh yang lebih
jelas terlebih dahulu, agar mahasiswa bisa lebih paham dan tidak banyak

5.

percobaan pembedahan ovarium nyamuk yang gagal.


Mahasiswa sebaiknya diikutkan dalam proses pengawetan spesimen awetan
nyamuk, tidak hanya diminta untuk proses identifikasi nyamuk yang sudah
diawetkan.

DAFTAR PUSTAKA
Carrington, C.V.F., Foster, J.E., Pybus, O.G., 2005. Invasion and Maintenance of
Dengue Virus Type 2 and Type 4 in the Americas. Journal of Virology: 79 (23):
14680-14687.
Ginanjar, G., 2008. A Survival Guide. Edisi Pertama. Hal. 19-45. Bandung: Mizan
Media Utama.
Sucipto, Dani Cecep. 2011. Vektor Penyakit Tropis. Yogyakarta: Gosyen Publishing.
Instalasi Parasitologi Balai Litbang P2B2 Banjarnegara.
Natadisastra Djaenudin, Agoes Ridad. 2009. Parasitologi Kedokteran. Jakarta:
Penerbit Buku Kedokteran EGC.
Prianto Juni, dkk. 2006. Atlas Parasitologi Kedokteran. Jakarta: Gramedia Pustaka
Utama.
PMK No. 374 tentang Pengendalian Vektor. http://www.hukor.depkes.go.id/ (Diakses
15 Juni 2015)
Suprapto. 2003. Efektifitas Pengendalian Lalat Rumah (Musca domestica) dengan
Menggunakan Fly Trap pada Perimeter Kantor Kesehatan Pelabuhan Dumai.
Skripsi. Medan: Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Sumatera Utara.
http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/32522/4/Chapter%20I.pdf
(Diakses 15 Juni 2015)
Komariah. 2010. Pengendalian Vektor. Jurnal Kesehatan Bina Husada Vol.6 No.1.
Nurmaini. 2003. Mengidentifikasi Vektor dan Pengendalian Nyamuk Anopheles
Aconitus secara Sederhana. Medan: Universitas Sumatera Utara.
Wuryaningsih Erry. 2005. Penanggulangan Penyakit Zoonosis yang Berasal dari
Pangan Tercemar Mikroba Patogen. Departemen Peternakan: Direktorat
Kesehatan Masyarakat Veteriner

53

LAMPIRAN
LAMPIRAN DOKUMENTASI
A. Instalasi Bakteriologi

Gambar A.1 Alat centrifuge (kiri) dan DNA kit (kanan)

Gambar A.2 Elektroforesis DNA (kiri) dan Grinder sel (kanan)

Gambar A.3 Larutan buffer (kiri) dan Microplate reader (kanan)

54

55

Gambar A.4 Thermal cycler (kiri) dan Virtex DNA (kanan)

B. Instalasi Entomologi

Gambar B.1 Chloroform untuk membius nyamuk (kiri) dan kapas yang sudah
diberi chlorofom untuk membius nyamuk (kanan)

Gambar B.2 Pengambilan nyamuk yang sudah dibius menggunakan pinset (kiri)
dan pembedahan ovarium nyamuk (kanan)

56

Gambar B.3 Pembedahan ovarium nyamuk dibawah mikroskop

C. Instalasi Parasitologi

Gambar C.1 Larutan giemsa (kiri) dan proses pengambilan sampel darah
menggunakan jarum lancet (kanan)

57

Gambar C.2 Hasil dari pengambilan darah menggunakan jarum lancet

Gambar C.3 Sediaan darah malaria (kiri atas) dan filariasis (kanan)

Gambar C.4 Percampuran sediaan darah dengan larutan giemsa

D. Instalasi Rodentologi

58

Gambar D.1 Awetan pinjal tikus (kiri) dan Atropine untuk membius tikus (kanan)

Gambar D.2 Proses pengambilan darah tikus (kiri) dan menimbang berat tikus
(kanan)

59

Gambar D.3 Menyikat tikus untuk melihat adanya ektoparasit (kiri) dan Pengukuran
panjang kaki tikus (kanan)

Gambar D.4 Pengukuran panjang ekor tikus