Anda di halaman 1dari 68

MINI RESEARCH

GAMBARAN PENGETAHUAN DAN PERILAKU GURU


TERHADAP PHBS DAN PELAKSANAAN PHBS SEKOLAH DI
SEKOLAH DASAR WILAYAH KERJA PUSKESMAS SEDAYU I
Disusun untuk Memenuhi Sebagian Syarat kepaniteraan klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat
Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan Universitas Muhammadiyah Yogyakarta

Disusun oleh
MONIKA TATYANA YUSUF, S.KED (20100310057)
EVI HERDIANTI, S.KED (20100310079)
HARIS TAQWA, S.KED (20100310176)
PUSKESMAS SEDAYU 1
PROGRAM STUDI PENDIDIKAN DOKTER
FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH
YOGYAKARTA
2015

HALAMAN PENGESAHAN

MINI RESEARCH

GAMBARAN PENGETAHUAN DAN


PERILAKU GURU TERHADAP PHBS
DAN PELAKSANAAN PHBS SEKOLAH DI
SEKOLAH DASAR WILAYAH KERJA
PUSKESMAS SEDAYU I
Telah dipresentasikan dan disahkan pada tanggal 22 Oktober 2015

Mengetahui,
Dosen Pembimbing IKM FKIK UMY

dr. Deny Anggoro Prakoso, M.Sc


NIK. 173 076
Mengetahui,

Pembimbing IKM

Kepala Puskesmas

Puskesmas Sedayu 1

Puskesmas Sedayu 1

dr. Annafatul Mutmainah

dr.Sistia Utami

NIP. 197912172006042023

NIP. 197207132006042016

KATA PENGANTAR
Bismillahhirrohmanirrohim
Assalamualaikum wr.wb.
Puji syukur ke hadirat Allah SWT yang telah melimpahkan berkah, rahmat, dan
karunia-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan Laporan Mini Research yang
berjudul Gambaran Pengetahuan dan Perilaku Guru terhadap PHBS dan
Pelaksanaan PHBS Sekolah di SD Wilayah Kerja Puskesmas Sedayu I. Laporan
Mini Research ini dimaksudkan untuk memenuhi sebagian syarat kepaniteraan klinik
di bagian Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan
Universitas Muhammadiyah Yogyakarta. Sholawat dan salam senantiasa tercurah
kepada Nabi Muhammad SAW yang telah menjadi suri tauladan bagi kita.
Penulis mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah memberikan
bantuan selama penulisan Laporan Mini Research ini, antara lain:
1. dr. H. Ardi Pramono, Sp.An, M.Kes selaku Dekan Fakultas Kedokteran
dan Ilmu Kesehatan Universitas Muhammadiyah Yogyakarta.
2. dr. Sistia Utami, selaku kepala Puskesmas Sedayu 1.
3. dr. Deny Anggoro Prakoso, M.Sc selaku dosen pembimbing Ilmu
Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan
Universitas Muhammadyah Yogyakarta yang telah bersedia meluangkan
waktu dan membimbing penulis dengan penuh kesabaran dalam
menyelesaikan Mini Riset ini.
4. dr. Annafatul Mutmainah dan dr. Hari Dwi Setiawan selaku dokter
pembimbing Ilmu Kesehatan Masyarakat di Puskesmas Sedayu 1.
5. Seluruh staf Puskesmas Sedayu 1 atas bimbingan dan masukannya
selama penulis menjalankan stase Ilmu Kesehatan Masyarakat
diPuskesmas Sedayu 1.
Penulis menyadari sepenuhnya bahwa penyusunan Mini Research ini masih jauh dari
sempurna, sehingga saran dan kritik yang bersifat membangun sangat diperlukan oleh
penulis. Semoga Mini Research ini dapat bermanfaat bagi pembaca serta menambah
khasanah ilmu pengetahuan Kedokteran Indonesia.
3

Wassalamualaikum wr.wb.
Yogyakarta, 24 Januari 2015
Penulis
DAFTAR ISI

HALAMAN PENGESAHAN.................................................................................ii
KATA PENGANTAR.............................................................................................iii
DAFTAR ISI...........................................................................................................iv
DAFTAR TABEL...................................................................................................vi
BAB 1......................................................................................................................2
PENDAHULUAN...................................................................................................2
A. Latar Belakang Masalah..................................................................................2
B. Rumusan Masalah............................................................................................4
C. Tujuan Penelitian.............................................................................................4
D. Manfaat Penelitian...........................................................................................5
E. Keaslian Penelitian..........................................................................................5
BAB II.....................................................................................................................7
TINJAUAN PUSTAKA..........................................................................................7
A. Pengetahuan....................................................................................................7
B. Perilaku

.....................................................................................................10

C. Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS)....................................................13


1. Pengertian PHBS.......................................................................................13
2. PHBS di Lingkungan Sekolah..................................................................15
3. Fasilitas Penunjang PHBS........................................................................20
4. Manfaat PHBS..........................................................................................21

5. Sasaran PHBS............................................................................................22
6. Strategi PHBS............................................................................................23
7. Faktor yang Mempengaruhi Perilaku........................................................25
D. Kerangka Konsep..........................................................................................28
E. Hipotesis ......................................................................................................28
BAB III..................................................................................................................29
METODE PENELITIAN.......................................................................................29
A. Desain Penelitian...........................................................................................29
B. Populasi dan Sampel......................................................................................29
C. Lokasi dan Waktu Penelitian.......................................................................30
D. Variabel dan Definisi Operasional...............................................................30
E. Instrumen Penelitian....................................................................................31
F. Cara Pengumpulan Data................................................................................32
G. Uji Validitas dan Reabilitas...........................................................................33
H. Pengolahan dan Analisa Data........................................................................33
I. Etika Penelitian...............................................................................................34
BAB IV..................................................................................................................35
HASIL DAN PEMBAHASAN..............................................................................35
A. Hasil Penelitian.............................................................................................35
B. Pembahasan Hasil Penelitian.........................................................................46

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Distribusi Frekuensi Pengetahuan Guru SD Panggang, SD Gunung Mulyo,


dan SD Puluhan Wilayah Kerja Puskesmas Sedayu 1 terhadap 8 Indikator
PHBS Sekolah.............................................................................................. 35
Tabel 2. Distribusi Frekuensi Pengetahuan Guru SD di Wilayah Kerja Puskesmas
Sedayu 1 Terhadap 8 Indikator PHBS Sekolah............................................36
Tabel 3. Distribusi Frekuensi Perilaku Guru SD Panggang, SD Gunung Mulyo, dan
SD Puluhan Wilayah Kerja Puskesmas Sedayu 1 Terhadap 8 Indikator PHBS
Sekolah..............................................................................................38
Tabel 4. Distribusi Frekuensi Perilaku Guru SD Wilayah Kerja Puskesmas Sedayu 1
Terhadap 8 Indikator PHBS Sekolah ..........................................................39
Tabel 5. Distribusi Frekuensi Pelaksanaan PHBS Sekolah di Lingkungan

Sekolah

Dasar Wilayah Kerja Puskesmas Sedayu 1.................................................43

BAB 1
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah


Kesehatan adalah hak asasi manusia dan sekaligus investasi keberhasilan
pembangunan bangsa. Pembangunan kesehatan diarahkan untuk mencapai Indonesia
sehat, yaitu suatu keadaan dimana setiap orang hidup dalam lingkungan yang sehat,
berperilaku hidup bersih dan sehat, mempunyai akses terhadap pelayanan kesehatan
serta

memiliki

derajat

kesehatan

yang

setinggi-tingginya

(Destya

2009).

Pembangunan mutu sumber daya manusia di berbagai sektor masih menitikberatkan


pada program-program pra-upaya kuratif dan rehabilitatif yang didukung oleh
informasi kesehatan sehingga dapat mewujudkan masyarakat yang berperilaku hidup
sehat, lingkungan sehat dan memiliki kemampuan untuk menolong dirinya sendiri
serta dapat menjangkau pelayanan kesehatan yang berkualitas.
Perilaku hidup bersih dan sehat adalah sekumpulan perilaku yang
dipraktikkan atas dasar kesadaran atas hasil pembelajaran yang menjadikan seseorang
atau keluarga dapat menolong dirinya sendiri di bidang kesehatan dan berperan aktif
dalam mewujudkan kesehatan masyarakat (Destya, 2009). Melaksanakan perilaku
hidup bersih dan sehat (PHBS) bermanfaat untuk mencegah, menanggulangi dan
melindungi diri dari ancaman penyakit serta memanfaatkan pelayanan kesehatan yang
bermutu, efektif dan efisien (Depkes, 2007).

Sekolah merupakan salah satu instansi yang mendapat perhatian khusus dalam
program PHBS dengan dibuatnya 8 indikator PHBS sekolah. Hal ini dimaksudkan
karena di dalam instansi sekolah terdapat anak-anak yang merupakan siswa sebagai
generasi penerus yang diharapkan mampu meneruskan PHBS pada generasi-generasi
selanjutnya. Jumlah anak di indonesia rata-rata 30% dari total penduduk Indonesia
atau sekitar 237.556.363 orang dan usia sekolah merupakan masa keemasan untuk
menanamkan nilai-nilai perilaku hidup bersih dan sehat (PHBS) sehingga berpotensi
sebagai agen perubahaan untuk mempromosikan PHBS, baik di lingkungan sekolah,
keluarga dan masyarakat. Saat ini di Indonesia terdapat lebih dari 250.000 sekolah
negeri, swasta maupun sekolah agama dari berbagai tindakan.
Tetapi, ada hal yang masih sering luput dari perhatian publik bahwasanya di
sekolah, guru memegang peranan penting terhadap perilaku hidup dan bersih setiap
siswanya, karena guru adalah sosok yang dicontoh serta pengajar bagi para siswanya,
sehingga perilaku hidup bersih dan sehat guru di sekolah adalah titik tumpu
terlaksananya perilaku hidup bersih dan sehat siswa di sekolah. Hal ini tampak dari
penelitian-penelitian yang hanya konsen pada perilaku hidup bersih dan sehat pada
siswa-siswa tanpa melibatkan ataupun tanpa melakukan penelitian serupa pada pihak
guru.
Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) merupakan salah satu pilar
kesehatan yang menjadi salah satu dari program Puskesmas. Puskesmas sebagai
ujung tombak pelayanan kesehatan masyarakat merupakan sarana kesehatan yang

sangat penting dalam meningkatkan derajat kesehatan masyarakat. Untuk itu peranan
Puskesmas hendaknya tidak lagi menjadi sarana pelayanan pengobatan dan
rehabiliatif saja tetapi juga lebih ditingkatkan pada upaya promotif dan preventif.
Untuk mengetahui suatu masyarakat telah melakukan perilaku hidup bersih dan sehat
atau belum, maka diperlukan pendataan yang berkelanjutan dan terus-menerus
(surveilans) guna mengevaluasi dari salah satu program Puskesmas tersebut.
Surveilans yang dilakukan mencakup seluruh bagian masyarakat dalam satu
wilayah kerja suatu Puskesmas, termasuk sekolah berikut staf-staf yang terlibat di
dalamnya. Selama beberapa tahun ke belakang, Puskesmas Sedayu I telah melakukan
surveilans terhadap PHBS sekolah pada sekolah-sekolah khususnya sekolah dasar di
wilayah kerja Puskesmas Sedayu I. data yang diperoleh adalah dari tahun 2012, 2013
dan 2014, sementara untuk tahun 2015 belum didapatkan data dari kegiatan
surveilans.
Berdasarkan dari latar belakang yang telah dipaparkan di atas, maka penulis
tertarik untuk melakukan Mini Research dengan judul Gambaran Pengetahuan dan
Perilaku Guru terhadap PHBS dan Pelaksanaan PHBS Sekolah di Sekolah Dasar
Wilayah Kerja Puskesmas Sedayu I. Selain untuk mengetahui PHBS pada guru-guru
serta pelaksanaan PHBS sekolah di sekolah dasar wilayah kerja Puskesmas Sedayu I,
data dari penelitian ini juga dapat digunakan oleh Puskesmas sebagai data surveilans
tahun 2015, sehingga ke depannya dapat dilakukan follow up serta tindak lanjut

terhadap data yang telah diperoleh guna mewujudkan kesehatan masyarakat wilayah
kerja Puskesmas Sedayu I yang paripurna.
B. Rumusan Masalah
Berdasarkan uraian diatas, maka penulis merumuskan permasalahan sebagai
berikut:
1) Bagaimanakah Gambaran Pengetahuan dan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat
Guru di Sekolah Dasar Wilayah Kerja Puskesmas Sedayu I ?
2) Bagaimanakah Gambaran PHBS Sekolah Dasar Wilayah Kerja Puskesmas
Sedayu I terhadap 8 Indikator PHBS Sekolah ?
3) Apa sajakah Faktor Kendala tidak/belum terlaksananya PHBS Sekolah sesuai
8 Indikator PHBS Sekolah pada Sekolah Dasar Wilayah Kerja Puskesmas
Sedayu I ?
C. Tujuan Penelitian
Adapun tujuan dari penelitian ini adalah sebagai berikut :
1) Mengetahui Gambaran Pengetahuan dan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat
Guru di Sekolah Dasar Wilayah Kerja Puskesmas Sedayu I.
2) Mengetahui Gambaran PHBS Sekolah Dasar Wilayah Kerja Puskesmas
Sedayu I terhadap 8 Indikator PHBS Sekolah.
3) Mengetahui Faktor Kendala tidak/belum terlaksananya PHBS Sekolah sesuai
8 Indikator PHBS Sekolah pada Sekolah Dasar Wilayah Kerja Puskesmas
Sedayu I.

D. Manfaat Penelitian
1) Sebagai bahan masukan bagi guru-guru Sekolah Dasar di wilayah kerja
Puskesmas Sedayu I untuk menerapkan perilaku hidup bersih dan sehat
terutama di lingkungan sekolah sebagai contoh bagi anak-anak didik di
sekolah yang bersangkutan.
2) Sebagai bahan masukan bagi pihak Puskesmas Sedayu I untuk bahan evaluasi
mengenai Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) Sekolah Dasar sekaligus
mengetahui faktor kendala yang menyebabkan tidak/belum terlaksananya
PHBS Sekolah di wilayah kerja Puskesmas Sedayu I.
3) Sebagai bahan perbandingan bagi penelitian selanjutnya yang berhubungan
dengan PHBS.
4) Sebagai referensi dan wawasan bagi pengembangan ilmu pengetahuan
khusunya mengenai PHBS Sekolah.
E. Keaslian Penelitian
1. Ciputra Tilovi Gani dkk (2015) telah melakukan penelitian tentang Hubungan
Perilaku Hidup Bersih dan Sehat pada siswa-siswi Kelas 5 SD Panggang terhadap
terjadinya Common Cold di Wilayah Kerja Puskesmas sedayu I. Hasil penelitian
tersebut didapatkan PHBS untuk anak kelas 5 SD Panggang di wilayah kerja
Puskesmas Sedayu I sebagian besar termasuk kategori PHBS dengan persentase
93%, responden yang masuk ke dalam kriteria PHBS menderita Common Cold
sebanyak 9 anak (29%) serta dalam penelitian ini tidak ada hubungan yang
bermakna antara PHBS pada anak kelas 5 SD Panggang di wilayah kerja
Puskesmas Sedayu I dengan angka kejadian Common cold.

Penelitian ini menggunakan metode eksperimen semu (Quasi-experimental)


design with pre-test and posttest,subjeknya siswa sekolah dasar, dan berlokasi di
SDN panggang kecamatan Sedayu

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
A. Pengetahuan
Pengetahuan merupakan hasil dari tahu, dan ini terjadi setelah orang
melakukan penginderaan terhadap suatu objek tertentu. Sebagian besar
pengetahuan manusia diperoleh melalui mata dan telinga.
Pengetahuan atau kognitif merupakan domain yang sangat penting
dalam membentuk tindakan seseorang (overt behavior).
a. Proses Adopsi Perilaku
Dari pengalaman dan penelitian terbukti bahwa perilaku yang didasari
oleh pengetahuan akan lebih langgeng daripada perilaku yang tidak
didasari oleh pengetahuan. Penelitian Rogers (1974), seperti yang dikutip
Notoatmodjo (2003), mengungkapkan bahwa sebelum orang mengadopsi
perilaku baru (berperilaku baru), di dalam diri orang tersebut terjadi proses
yang berurutan, yakni :
1. Awareness (kesadaran), yakni orang tersebut menyadari dalam arti
mengetahui stimulus (objek) terlebih dahulu
2. Interest, yakni orang mulai tertarik pada stimulus
3. Evaluation (menimbang-nimbang baik dan tidaknya stimulus tersebut
bagi dirinya). Hal ini berarti sikap responden sudah lebih baik lagi
4. Trial, yakni orang mulai mencoba perilaku baru

5. Adoption, yakni subjek telah berperilaku baru sesuai dengan


pengetahuan, kesadaran, dan sikapnya terhadap stimulus.
6. Namun demikian, dari penelitian selanjutnya Rogers menyimpulkan
bahwa perubahan perilaku tidak selalu melewati tahap-tahap di atas.
7. Apabila penerimaan perilaku baru atau adopsi perilaku melalui proses
seperti ini didasari pengetahuan, kesadaran dan sikap positif, maka
perilaku tersebut akan bersifat langgeng (long lasting). Sebaliknya apabila
perilaku itu tidak didasari oleh pengetahuan dan kesadaran, maka tidak
akan berlangsung lama.
b. Tingkat Pengetahuan di Dalam Domain Kognitif
8. Pengetahuan yang tercakup di dalam domain kognitif mempunyai 6
tingkatan :
1. Tahu (know)
9.
Tahu diartikan sebagai mengingat suatu materi yang telah
dipelajari sebelumnya. Termasuk ke dalam pengetahuan tingkat ini
adalah mengingat kembali (recall) sesuatu yang spesifik dari seluruh
bahan yang dipelajari atau rangsangan yang telah diterima. Oleh sebab
itu, tahu ini merupakan tingkat pengetahuan yang paling rendah. Kata
kerja untuk mengukur bahwa orang tahu tentang apa yang dipelajari
antara lain menyebutkan, menguraikan, mendefinisikan, menyatakan,
dan sebagainya. Contoh : dapat menyebutkna tanda-tanda kekurangan
protein dan kalori pada balita.

2. Memahami (comprehension)
10.
Memahami diartikan

sebagai

suatu

kemampuan

untuk

menjelaskan secara benar tentang objek yang diketahui, dan dapat


menginterpretasikan materi tersebut secara benar. Orang yang telah
paham terhadap objek atau materi harus dapat menjelaskan,
menyebutkan contoh, menyimpulkan, meramalkan dan sebagainya
terhadap objek yang dipelajari. Misalnya dapat menjelaskan mengapa
harus makan makanan bergizi.
3. Aplikasi (aplication)
11.
Aplikasi diartikan sebagai kemampuan untuk menggunakan
materi yang telah dipelajari pada situasi atau kondisi sebenarnya.
Aplikasi di sini dapat diartikan sebagai aplikasi atau penggunaan
hokum-hukum, rumus, metode, prinsip, dan sebagainya dalam konteks
atau situasi lain. Misalnya dapat menggunakan rumus statistic dalam
perhitungan-perhitungan hasil penelitian.
4. Analisis (analysis)
12.
Analisis adalah suatu kemampuan untuk menjabarkan materi
atau suatu objek ke dalam komponen-komponen tetapi masih di dalam
suatu struktur organisasi, dan masih ada kaitannya satu sama lain.
Kemampuan analisis ini dapat dilihat dari penggunaan kata kerja,
seperti dapat menggambarkan (membuat bagan), membedakan,
memisahkan, mengelompokkan, dan sebagainya.
5. Sintesis (synthesis)
13.
Sintesis menunjuk kepada suatu kemampuan untuk meletakkan
atau menghubungakan bagian-bagian di dalam suatu bentuk

10

keseluruhan yang baru. Dengan kata lain sintesis adalah suatu


kemampuan untuk menyusun formulasi baru dari formulasi-formulasi
yang ada. Misalnya dapat menyusun, merencanakan, dapat meringkas,
dapat menyesuaikan, dans ebagainya terhadap suatu teori atau
rumusan-rumusan yang telah ada.
6. Evaluasi (evaluation)
14.
Evaluasi ini berkaitan dengan kemampuan untuk melakukan
justifikasi atau penilaian terhadap suatu materi atau objek. Penilaianpenilaian itu didasarkan pada suatu kriteria yang ditentukan sendiri,
atau menggunakan kriteria-kriteria yang ada.
15.

B. Perilaku
16.

Perilaku manusia pada hakikatnya adalah tindakan atau

aktivitas dari manusia itu sendiri yang mempunyai bentangan sangata luas.
Jadi dapat disimpulkan bahwa yang dimaksud perilaku (manusia) adalah
semua kegiatan atau aktivitas manusia baik yang diamati langsung maupun
yang tidak dapat diamati oleh pihak luar.
17. Skinner seorang ahli psikologi seperti yang dikutip Notoatmodjo
(2003), menyatakan bahwa perilaku merupakan respon terhadap stimulus
yang diterima dari luar. oleh karena ada stimulus tersebut, maka akan terjadi
perilaku pada organism tersebut yang merupakan respon. Sehingga teori ini
dinamakan S-O-R atau Stimulus-Organisme-Respon. Dilihat dari bentuk
respons terhadap stimulus ini, maka perilaku dapat dibedakan menjadi dua :
1. Perilaku tertutup (covert behavior)

11

18. Seseorang dalam memberikan respon terhadap suatu stimulus masih


terselubung atau tertutup (covert). Respons atau reaksi terhadap stimulus
ini masih terbatas pada perhatian, persepsi, pengetahuna/kesadaran dan
sikap yang terjadi pada orang yang menerima stimulus tersebut dan belum
dapat diamati secara jelas oleh orang lain. Misalnya : seorang ibu hamil
tahu pentingnya periksa kehamilan, seorang pemuda tahu bahwa
HIV/AIDS dapat menular melalui hubungan seks, dans ebagaianya.
2. Perilaku terbuka (overt behavior)
19. Respon seseorang terhadap stimulus dalam bentuk tinfakan nyata atau
terbuka. Respon tersebut sudah jelas dalam bentuk tindakan atau praktek
(practice), yang dengan mudah dapat diamati atau dilihat oleh orang lain.
Misal, seorang ibu memeriksakan kehamilannya atau membawa anaknya
ke Puskesmas untuk diimunisasi, penderita TB paru minum obat secara
teratur.
20.

Perilaku manusia itu didorong oleh motif tertentu sehingga

manusia berperilaku. Dalam hal ini ada beberapa teori tentang perilaku
(Machfoedz dan Suryani, 2007) :
1. Teori Naluri (instinc theory)
21.
Menurut McDougall, perilaku itu disebabkan oleh naluri, dan
McDougall mengajukan suatu daftar naluri. Naluri merupakan
perilaku yang innate, perilaku yang bawaan, dan naluri akan
mengalami perubahan karena pengalaman.
22.
Pendapat McDougall ini mendapat tanggapan yang cukup
tajam dari F. Allport yang menerbitkan buku Psikologi Sosial tahun
1924, yang berpendapat bahwa perilaku manusia itu disebabkan oleh

12

banyak factor, termasuk orang-orang yang ada di sekitarnya dengan


perilakunya.
2. Teori Dorongan (drive theory)
23.
Teori ini bertitik tolak pada pandangan bahwa organism itu
mempunyai dorongan-dorongan atau drive tertentu. Dorongandorongan ini berkaitan dengan kebutuhan-kebutuhan organism yang
mendorong organism berperilaku. Bila organism itu mempunyai
kebutuhan, dan organism ingin memenuhi kebutuhannya, maka akan
terjadi ketegangan dalam diri organism itu. Bila organism berperilaku
dan dapat memenuhi kebutuhannya, maka akan terjadi pengurangan
atau reduksi dari dorongan-dorongan tersebut. Oleh karena itu,
menurut Hull disebut juga teori drive reduction.
3. Teori Insentif (incentive theory)
24.
Dengan insentif akan mendorong organism berbuat atau
berperilaku. Insentif atau disebut juga reinforcement ada yang positf
dan negative. Reinforcement positif adalah yang berkaitan dengan
hadiah atau award, sedangkan reinforcement negative adalah yang
berkaitan dengan sanksi sehingga dapat menghambat organisme dalam
berperilaku. Ini berarti bahwa perilaku timbul karena adanya insentif
atau reinforcement.
4. Teori Atribusi
25.
Teori ini menjelaskan tentang sebab-sebab perilaku orang.
Apakah perilaku tersebut disebabkan oleh disposisi internal (missal
motif, sikap, dan sebagainya) ataukah oleh keadaan eksternal. Teori ini
dikemukakan oleh Fritz Heider dan teori ini menyangkut lapangan

13

psikologi social. Pada dasarnya perilaku manusia itu dapat atribusi


internal, tetapi juga dapat atribusi eksternal.
26.

C. Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS)

1. Pengertian PHBS
27.

Perilaku adalah suatu kegiatan atau aktivitas mahluk hidup

yang dapat diamati secara

langsung maupun

dapat diamati oleh pihak

luar. Perilaku

tidak

kesehatan

langsung

yang

adalah

suatu

respon seseorang terhadap stimulus yang berhubungan dengan sakit,


penyakit, sistem

pelayanan

lingkungan (Notoatmodjo,

kesehatan, makanan, minuman,

serta

2007). Perilaku hidup bersih dan sehat

(PHBS) adalah sekumpulan perilaku yang dipraktikkan atas dasar kesadaran


sebagai hasil pembelajaran yang menjadikan seseorang atau keluarga
dapat menolong diri sendiri di bidang kesehatan dan berperan aktif
dalam mewujudkan kesehatan masyarakatnya. Kondisi sehat dapat dicapai
dengan mengubah perilaku dari yang tidak sehat menjadi perilaku sehat
dan menciptakan lingkungan sehat di rumah tangga oleh karena itu
kesehatan perlu dijaga, dipelihara, dan ditingkatkan oleh setiap anggota
rumah tangga serta diperjuangkan oleh semua pihak. Rumah tangga sehat
berarti mampu menjaga, meningkatkan, dan melindungi kesehatan setiap
anggota rumah tangga dari gangguan ancaman penyakit dan lingkungan
yang kurang kondusif untuk hidup sehat (Depkes, 2007). PHBS

adalah

14

upaya

memberikan

kelompok,

dan

memberikan

pengalaman

masyarakat
informasi

pengetahuan,

belajar

dengan
dan

membuka jalur

edukasi

guna

komunikasi,
meningkatkan

sikap dan perilaku melalui pendekatan advokasi, bina

suasana (social support), dan gerakan


sehingga

bagi perorangan, keluarga,

dapat

menerapkan

masyarakat (empowerment)

cara-cara hidup sehat dalam rangka

menjaga, memelihara, dan meningkatkan kesehatan masyarakat. Aplikasi


paradigma

hidup

sehat

dapat

dilihat

dalam program Perilaku Hidup

Bersih Sehat (Depkes RI, 2006).


2. PHBS di Lingkungan Sekolah
28.

Sekolah adalah lembaga dengan organisasi yang tersusun

rapih dengan segala aktifitasnya direncanakan dengan sengaja disusun


yang disebut

kurikulum.

Sekolah

adalah

tempat

diselenggarakannya

proses belajar mengajar secara formal, dimana terjadi transformasi ilmu


pengetahuan dari para guru atau pengajar kepada anak didiknya. Sekolah
memegang peranan penting dalam pendidikan karena pengaruhnya besar
sekali pada jiwa anak, maka disamping keluarga sebagai pusat pendidikan,
sekolah

juga

mempunyai

fungsi

sebagai

pusat

pendidikan

untuk

pembentukan pribadi anak (Ahmadi, 2003).


29.

PHBS di sekolah adalah upaya untuk memberdayakan siswa,

guru, dan masyarakat lingkungan sekolah agar tahu, mau dan mampu

15

mempraktekkan PHBS, dan berperan aktif dalam mewujudkan sekolah


sehat. Sekolah adalah lembaga dengan organisasi yang tersusun rapih
dengan segala aktifitasnya direncanakan dengan sengaja disusun yang
disebut kurikulum.
30.

PHBS di institusi pendidikan adalah upaya pemberdayaan

dan peningkatan kemampuan untuk berperilaku hidup bersih dan sehat di


tatanan

institusi

pendidikan.

Indikator

PHBS

di

institusi

pendidikan/sekolah meliputi: (Depkes, 2008)


31.

a. Mencuci tangan dengan air yang mengalir dan menggunakan sabun


32.

air

Siswa dan

guru

bersih yang mengalir

air

besar.

Perilaku

mencuci

sebelum
cuci

tangan

makan

tangan

dengan
dan

dengan

sabun

sesudah

air

dan
buang

mengalir

dan

menggunakan sabun mencegah penularan penyakit seperti diare, kolera,


disentri, typus, cacingan, penyakit kulit, hepatitis A, ISPA, flu burung,
dan lain sebagainya. WHO

menyarankan cuci

tangan

dengan

air

mengalir dan sabun karena dapat meluruhkan semua kotoran dan lemak
yang mengandung kuman. Cuci tangan ini dapat dilakukan
sebelum makan,
dengan

orang

hewan,

dan

setelah

beraktivitas

lain, setelah
sehabis

dari

diluar

bersin atau
toilet.

pada

saat

sekolah, bersalaman

batuk, setelah menyentuh


Usaha

pencegahan

dan

16

penanggulangan

ini disosialisasikan di

lingkungan

sekolah untuk

melatih hidup sehat sejak usia dini. Anak sekolah menjadi sasaran yang
sangat

penting

karena

diharapkan

dapat

menyampaikan informasi

kesehatan pada keluarga dan masyarakat.


33.

b. Mengkonsumsi jajanan sehat di kantin sekolah


34.

Di Sekolah siswa dan guru membeli atau konsumsi

makanan/jajanan yang bersih dan tertutup di warung sekolah sehat.


Makanan yang sehat mengandung
mineral

karbohidrat,

lemak,

dan vitamin. Makanan yang seimbang akan menjamin tubuh

menjadi sehat. Makanan yang ada di kantin


yang

protein,

bersih, tidak

mengandung

sekolah harus makanan

bahan berbahaya, serta penggunaan

air matang untuk kebutuhan minum.


35.

c. Menggunakan jamban yang bersih dan sehat


36.

Jamban yang digunakan oleh siswa dan guru adalah

jamban yang memenuhi

syarat

kesehatan

(leher

angsa

dengan

septictank, cemplung tertutup) dan terjaga kebersihannya. Jamban yang


sehat adalah yang tidak mencemari sumber air minum, tidak berbau
kotoran,

tidak

dijamah

oleh

hewan,

tidak

mencemari

sekitarnya, mudah dibersihkan dan aman digunakan.


37.

d. Olah raga yang teratur dan terukur

tanah

di

17

38.

Aktivitas fisik adalah salah satu wujud dari perilaku hidup

sehat terkait dengan pemeliharaan dan peningkatan kesehatan. Kegiatan


olah

raga di sekolah

dan

mental

bertujuan

anak agar

untuk

memelihara

tidak mudah

kesehatan fisik

sakit. Dalam

rangka

meningkatkan kesegaran jasmani, perlu dilakukan latihan fisik yang benar


dan teratur agar tubuh tetap sehat dan

segar.

Dengan melakukan

olahraga secara teratur akan dapat memberikan manfaat antara


meningkatkan kemampuan

jantung dan paru, memperkuat sendi dan

otot, mengurangi lemak atau mengurangi kelebihan


memperbaiki

bentuk

lain:

tubuh,

berat

badan,

mengurangi risiko terkena penyakit

jantung koroner, serta memperlancar peredaran darah.


39.

e. Memberantas jentik nyamuk


40.

Kegiatan

ini

dilakukan

dilakukan

untuk

memberantas

penyakit yang disebabkan oleh penularan nyamuk seperti penyakit


demam berdarah.

Memberantas

sekolah dilakukan

jentik

dengan gerakan

nyamuk
M

dan mengubur)

tempat-tempat penampungan

drum, tempayan,

ban

minimal seminggu
jentik nyamuk
warga sekolah.

ini

bekas,

sekali. Hasil
kemudian

tempat
yang
di

dilingkungan

(menguras,
air

air minum,
didapat

(bak
dan

menutup,
mandi,
lain-lain)

dari pemberantasan

sosialisasikan

kepada seluruh

18

41.

f. Tidak merokok di sekolah


42.

Siswa dan guru tidak ada yang merokok di lingkungan

sekolah. Timbulnya

kebiasaan

orang sekitarnya merokok.


hal

Di

merokok
sekolah

diawali
siswa

dari

dapat

melihat
melakukan

ini mencontoh dari teman, guru, maupun masyarakat sekitar

sekolah. Banyak
akan menjadi
sangat

tidak

anak-anak menganggap
lebih

dewasa. Merokok

dianjurkan

karena

rokok

bahwa
di

dengan

merokok

lingkungan

mengandung

sekolah

banyak

zat

berbahaya yang dapat membahayakan kesehatan anak sekolah.


43.

g. Menimbang berat badan dan mengukur tinggi badan


44.

Siswa menimbang berat badan dan mengukur tinggi badan

setiap bulan. Kegiatan

penimbangan

berat

badan

di

untuk mengetahui pertumbuhan dan perkembangan anak

serta

sekolah
status

gizi anak sekolah. Hal ini dilakukan untuk deteksi dini gizi buruk maupun
gizi lebih pada anak usia sekolah.
45.

h. Membuang sampah pada tempatnya.


46.

Tindakan yang dapat dilakukan untuk

menjaga

lingkungan selalu terjaga dari sampah adalah sebagai berikut:

agar

19

47.

1) Guru memberi contoh pada siswa-siswi membuang sampah

selalu pada tempatnya,


48.

2) Guru

wajib

menegur

dan

menasehati

siswa

yang

mebuang sampah di sembarang tempat,


49.

3) Mencatat

siswa-siswi

yang membuang

sampah

di

sembarang tempat pada buku/kartu pelanggaran, dan


50.

4) Membuat tata tertib baru yang

isinya tentang pemberian

denda terhadap siswa-siswi yang membuang sampah di sembarang


tempat.
3. Fasilitas Penunjang PHBS
51.

Fasilitas penunjang PHBS di sekolah antara lain adalah :

(Depkes, 2012)
52.

a. Ketersediaan air bersih yang bebas dari jentik nyamuk


53.

siswa

Air bersih yang tersedia di sekolah dapat digunakan oleh

dan guru untuk berbagai keperluan. Siswa

menggunakan air bersih untuk mencuci


air
air

bersih yang mengalir


besar.

Perilaku

sebelum
cuci

tangan
makan

tangan

dan

guru

dapat

dengan menggunakan
dan

dengan

air

sesudah
mengalir

buang
dan

menggunakan sabun mencegah penularan penyakit seperti diare, kolera,

20

disentri, typus, cacingan, penyakit kulit, hepatitis A, ISPA, flu burung,


dan lain sebagainya. Kegiatan pemeriksaan tandon air bersih dilakukan
untuk memberantas

penyakit

yang disebabkan

oleh

penularan

nyamuk seperti penyakit demam berdarah. Memberantas jentik nyamuk


di lingkungan

sekolah

(menguras, menutup,
air

dilakukan

dan

mengubur)

dengan gerakan

tempat-tempat penampungan

(bak mandi, drum, tempayan, ban bekas, tempat air minum, dan

lain-lain) minimal
pemberantasan

seminggu

jentik

sekali. Hasil

nyamuk

ini

yang

kemudian

didapat

dari

disosialisasikan

kepada seluruh warga sekolah.


54.

b. Fasilitas penunjang PHBS di sekolah yang lain


55.

Fasilitas penunjang PHBS di sekolah yang lain adalah

tersedianya kantin sekolah dengan jajanan yang sehat, ketersediaan


jamban yang bersih, tempat dan program olahraga yang teratur dan terukur,
dan juga adanya

tempat

sampah.

Dimana

fasilitas

tersebut

dapat

menunjang siswa dan siswi dalam berperilaku hidup bersih dan sehat
dilingkungan sekolah.
4. Manfaat PHBS
56.
upaya promotif

Kebijakan

pembangunan

kesehatan

ditekankan

pada

dan preventif agar orang yang sehat menjadi lebih sehat

21

dan produktif. Pola hidup sehat merupakan perwujudan paradigma sehat yang
berkaitan dengan perilaku perorangan,
masyarakat

yang

berorientasi

keluarga,

sehat dapat

kelompok,

meningkatkan,

dan

memelihara,

dan melindungi kualitas kesehatan baik fisik, mental, spiritual maupun sosial.
Perilaku hidup sehat meliputi perilaku proaktif untuk:
57.

a. Memelihara dan meningkatkan

kesehatan dengan cara

olah

raga teratur dan hidup sehat;


58.

b. Menghilangkan kebudayaan yang berisiko menimbulkan penyakit;

59.

c. Usaha untuk melindungi diri dari ancaman yang menimbulkan

penyakit;
60.

d. Berpartisipasi aktif daalam gerakan kesehatan masyarakat.


61.

Manfaat

PHBS

di

lingkungan

sekolah

yaitu

agar

terwujudnya sekolah yang bersih dan sehat sehingga siswa, guru dan
masyarakat lingkungan

sekolah terlindungi

penyakit, meningkatkan
berdampak pada prestasi
institusi

semangat
belajar

pendidikan semakin

dari

berbagai

ancaman

proses belajar mengajar


siswa,

citra

yang

sekolah sebagai

meningkat sehingga mampu minat orang

tua dan dapat mengangkat citra dan kinerja pemerintah dibidang


pendidikan,

serta menjadi percontohan sekolah sehat bagi daerah lain

(Depkes RI, 2008).

22

5. Sasaran PHBS
62.
dalam lima

Sasaran PHBS menurut Depkes RI (2008) dikembangkan


tatanan yaitu di rumah atau

kerja, di tempat-tempat umum, institusi

tempat

tinggal, di

pendidikan,

dan

tempat

di

sarana

kesehatan. Sedangkan sasaran PHBS di institusi pendidikan adalah


seluruh warga institusi pendidikan yang terbagi dalam:
63.

a. Sasaran primer
64.

Sasaran

dirubah perilakunya

utama

dalam institusi

atau

murid

dan

pendidikan

guru

yang

yang

akan

bermasalah

(individu/ kelompok dalam institusi pendidikan yang bermasalah).


65.

b. Sasaran sekunder
66.

Sasaran

pendidikan yang

yang

mempengaruhi

individu dalam

bermasalah misalnya, kepala

tua murid, kader kesehatan sekolah,

institusi

sekolah, guru, orang

tokoh masyarakat, petugas

kesehatan dan lintas sektor terkait.


67.

c. Sasaran tersier
68.

Merupakan sasaran yang diharapkan menjadi pembantu

dalam mendukung

pendanaan,

kebijakan,

dan

kegiatan

untuk

tercapainya pelaksanaan PHBS di institusi pendidikan seperti, kepala

23

desa, lurah, camat, kepala Puskesmas, Diknas, guru, tokoh masyarakat,


dan orang tua murid.
6. Strategi PHBS
69.

Kebijakan

Nasional

Promosi

kesehatan

menetapkan

tiga strategi dasar promosi kesehatan dan PHBS yaitu (Notoatmodjo, 2007):
70.

a. Gerakan Pemberdayaan (Empowerment)


71.

Merupakan

proses

menerus dan berkesinambungan


knowledge,

attitude,

pemberdayaan
72.
73.

dan

pemberian
agar

informasi

sasaran

practice.

berubah

Sasaran

secara

terus

dari

aspek

utama

dari

adalah individu dan keluarga, serta kelompok masyarakat.

b. Bina Suasana (Social Support)


Upaya

menciptakan

lingkungan

sosial

yang

mendorong individu anggota masyarakat untuk mau melakukan perilaku


yang diperkenalkan. Terdapat tiga pendekatan dalam bina suasana antara
lain:
74.

1) Pendekatan individu

75.

2) Pendekatan kelompok

76.

3) Pendekatan masyarakat umum

24

77.

c. Advokasi (Advocacy)
78.

dari

Upaya

yang

terencana

untuk mendapatkan

dukungan

pihak-pihak terkait (stakeholders). Pihak-pihak terkait ini dapat

berupa

tokoh

masyarakat

formal

yang

berperan

sebagai

penentu

kebijakan pemerintahan Dan penyandang dana pemerintah. Selain

itu,

tokoh masyarakat informal seperti tokoh agama, tokoh pengusaha, dan


lain sebagainya dapat berperan sebagai penentu kebijakan tidak tertulis
dibidangnya atau sebagai penyandang
Sasaran

dana

non

pemerintah.

advokasi terdapat tahapan-tahapan yaitu:

1) Mengetahui adanya masalah


2) Tertarik untuk ikut menyelesaikan masalah
3) Peduli
terhadap
pemecahan

masalah

mempertimbangkan alternatif pemecahan masalah


4) Sepakat untuk memecahkan masalah dengan

dengan

memilih

salah

satu alternatif pemecahan masalah


5) Memutuskan tindak lanjut kesepakatan
7. Faktor yang Mempengaruhi Perilaku
79.

Penerapan

terdapat faktor-faktor

perilaku

hidup

bersih

sehat

(PHBS)

yang mempengaruhi. Lawrence Green dalam

Notoatmojo (2007) membedakan adanya dua determinan masalah kesehatan


yaitu faktor perilaku (behavioral

factors) dan faktor

non

perilaku

25

(non behavioral

factors). Green menjelaskan

bahwa

faktor perilaku

ditentukan oleh tiga faktor utama:


80.

a. Faktor Predisposisi
81.

Terbentuknya suatu perilaku baru dimulai pada cognitive

domain dalam arti subyek tahu terlebih dahulu terhadap stimulus


sehingga menimbulkan

pengetahuan

baru

pada

subyek

tersebut,

selanjutnya menimbulkan respon batin dalam bentuk sikap subyek.


Pengetahuan dan

sikap

subyek

terhadap

PHBS

diharapkan

akan

membentuk perilaku (psikomotorik) subyek terhadap PHBS. Faktorfaktor yang mempermudah atau mempredisposisi terjadinya prilaku
seseorang antara lain pengetahuan, sikap, keyakinan, kepercayaan dan juga
nilai-nilai tradisi.
82.

b. Faktor Pendukung atau Pemungkin


83.

Hubungan

antara

konsep

pengetahuan

dan

praktek

kaitannya dalam suatu materi kegiatan biasanya mempunyai angapan


yaitu adanya pengetahuan tentang manfaat sesuatu hal yang akan
menyebabkan orang mempunyai sikap positif terhadap hal tersebut.
Selanjutnya sikap positif ini akan mempengaruhi untuk ikut dalam
kegiatan ini. Niat ikut serta dalam kegiatan ini akan menjadi tindakan
apabila mendapatkan dukungan sosial dan tersedianya fasilitas kegiatan

26

ini disebut perilaku. Berdasarkan teori WHO menyatakan bahwa yang


menyebabkan seseorang berperilaku ada tiga alasan diantaranya adalah
sumber daya (resource) meliputi fasilitas, pelayanan kesehatan dan
pendapatan keluarga.
84.

c. Faktor Penguat
85.

Faktor yang mendorong untuk bertindak untuk mencapai suatu

tujuan yang terwujud dalam peran keluarga terutama orang tua, guru
dan petugas kesehatan untuk saling bahu membahu, sehingga tercipta
kerjasama yang baik antara pihak rumah dan sekolah yang akan
mendukung

anak

dalam

memperoleh

pengalaman

yang

hendak

dirancang, lingkungan yang bersifat anak sebagai pusat yang akan


mendorong proses belajar melalui penjelajah dan penemuan untuk
terjadinya suatu perilaku. Hak-hak orang sakit (right) dan kewajiban
sebagai orang sakit sendiri maupun orang lain (terutama keluarganya), yang
selanjutnya disebut perilaku orang sakit.
86.
87.
88.
89.

27

90.
91.
92.
93.
94.
95.
96.
97.

28

98. D. Kerangka Konsep

29

99.
100.

E. Hipotesis

1) Gambaran Pengetahuan dan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat Guru di Sekolah
Dasar Wilayah Kerja Puskesmas Sedayu I adalah baik.
2) Gambaran PHBS Sekolah Dasar Wilayah Kerja Puskesmas Sedayu I terhadap
8 Indikator PHBS Sekolah adalah baik.
101.
102.
103.

104.

BAB III

METODE PENELITIAN

A. Desain Penelitian
Penelitian ini adalah penelitian survey dengan menggunakan desain
atau rancangan penelitian deskriptif. Metode penelitian deskriptif merupakan
suatu metode penelitian yang dilakukan dengan tujuan utama untuk membuat
gambaran atau deskripsi tentang suatu keadaan secara objektif (Notoatmodjo,
2002). Metode atau rancangan deskriptif merupakan rancangan yang
mendeskripsikan seperangkat peristiwa atau kondisi populasi saat itu.
Deskripsi tersebut dapat terjadi pada lingkungan individu di suatu daerah
tertentu atau lingkungan kelompok pada masyarakat di daerah tertentu
(Notoatmodjo, 2002).
B. Populasi dan Sampel
Populasi yang diambil dalam penelitian ini adalah guru sekolah dasar
yang terdapat di wilayah kerja Puskesmas Sedayu 1 yang berjumlah 148
orang. Sampel pada penelitian ini adalah guru sekolah dasar dari SD N
Panggang, SD N Gunung Mulyo, dan SD N Puluhan, Sedayu, Bantul.
Menurut Dempsey (2002) sampel sebesar 30 atau lebih sudah
dianggap mewakili keakuratan populasi atau dengan kata lain representatif
untuk dianalisis. Besar sampel dalam penelitian ini adalah sebanyak 32 orang

30

guru sekolah dasar yang berasal dari SD N Panggang 11 orang, SD N Gunung


Mulyo 14 orang, SD N Puluhan 7 orang.
Teknik sampling yang peneliti gunakan adalah teknik purposive
sampling. Dimana suatu penetapan sampel dipilih dengan cara memilih
sampel diantara populasi sesuai dengan yang dikehendaki peneliti atau
memenuhi kriteria inklusi, sehingga sampel tersebut dapat mewakili
karakteristik populasi yang telah dikenal sebelumnya (Nursalam, 2008).
Dalam penelitian ini, peneliti membatasi subjek penelitian dalam
kriteria berikut :
Kriteria inklusi :
1) Guru sekolah dasar di wilayah kerja Puskesmas Sedayu 1, Bantul,
Yogyakarta
2) Bersedia menjadi responden dalam penelitian.
C.

Lokasi dan Waktu Penelitian


Penelitian ini dilakukan di SD N Panggang, SD N Gunung Mulyo,SD N
Puluhan, Kecamatan Sedayu, Kabupaten Bantul pada bulan Oktober 2015.

D. Variabel dan Definisi Operasional


Variabel Penelitian
Variabel pada penelitian ini adalah gambaran pengetahuan dan
perilaku PHBS sekolah pada guru sekolah dasar di wilayah kerja Puskesmas
Sedayu 1 dan pelaksanaan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat sekolah dasar di
wilayah kerja Puskesmas Sedayu 1.
Definisi Operasional
Gambaran Pengetahuan, perilaku, dan pelaksanaan Perilaku Hidup
Bersih dan Sehat (PHBS) sekolah adalah tindakan yang dilakukan oleh individu

31

maupun semua warga sekolah dalam berperilaku hidup bersih dan sehat di
sekolah untuk meningkatkan derajat kesehatannya. Adapun indikator PHBS di
sekolah yaitu ada 8 indikator; mencuci tangan dengan air yang mengalir dan
menggunakan

sabun,

mengonsumsi

jajanan

sehat

di

kantin

sekolah,

menggunakan jamban yang bersih dan sehat, olahraga yang teratur dan terukur,
memberantas jentik nyamuk, tidak merokok di sekolah, menimbang berat badan
dan mengukur tinggi badan setiap 6 bulan, membuang sampah pada tempatnya.
E. Instrumen Penelitian
Bentuk instrumen dalam penelitian ini adalah kuesioner sebagai alat
ukur terkait pelaksanaan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat di sekolah untuk
mengukur pengetahuan dan perilaku guru. Pada sub pengetahuan terdapat 4
pertanyaan namun yang dinilai hanya 3 pertanyaan yang terdiri dari pertanyaan
pernah mendengar tentang PHBS sekolah atau tidak, definisi PHBS sekolah, dan
macam-macam indikator PHBS sekolah.
Sedangkan pada sub perilaku terdapat 10 pertanyaan tertutup atau
checklist tentang pelaksanaan PHBS sekolah yang dilaksanakan guru sekolah
dasar tersebut. Kemudian pada sub faktor kendala disediakan 2 pertanyaan untuk
mendeskripsikan faktor kendala yang dirasakan guru-guru dalam melaksanakan
PHBS di sekolah dan saran yang dapat diberikan untuk memudahkan
pelaksanaan PHBS di sekolah masing-masing. Sedangkan pada pertanyaan untuk
pelaksanaan PHBS di lingkungan sekolah terdapat 14 pertanyaan tertutup untuk
menilai pelaksanaan PHBS di lingkungan sekolah itu sendiri, jika ada 1 jawaban

32

yang tidak mengarah pada PHBS maka di lingkungan sekolah tersebut belum
terlaksana PHBS sekolah.
F. Cara Pengumpulan Data
Teknik pengumpulan data dalam penelitian ini menggunakan
kuesioner mengenai pengetahuan dan perilaku guru sekolah dasar wilayah
Puskesmas Sedayu 1 terhadap PHBS sekolah dan pelaksanaan PHBS sekolah di
sekolah dasar wilayah kerja Puskesmas Sedayu 1. Jalannya penelitian ini adalah
sebagai berikut;
1) Pertama peneliti melakukan survey tempat penelitian; 2) Peneliti
melakukan survey pendahuluan di SD N Panggang, SD N Gunung Mulyo, dan SD
N Puluhan, Sedayu untuk memperoleh data primer berupa jumlah guru yang
terdapat di sekolah masing-masing; 3) Peneliti membuat surat ijin untuk
melakukan penelitian di SD N Panggang, SD N Gunung Mulyo, dan SD N
Puluhan, Sedayu, Bantul; 4) Peneliti menyebarkan kuesioner kepada responden
penelitian. Peneliti memperkenalkan diri, tujuan, serta manfaat dari penelitian
sebelum meminta responden mengisi kuesioner. Setelah kuesioner diisi oleh
responden, kuesioner dikembalikan kepada peneliti dan dianalisis dengan program
SPSS 16.
G. Uji Validitas dan Reabilitas
Dalam penelitian ini peneliti tidak menggunakan uji validasi dan
realibilitas, karena peneliti menggunakan kuesioner indikator PHBS yang diadopsi

33

dari karya tulis ilmiah Siti Fatimah, 2012 dengan judul Pengaruh Intervensi
Promosi Kesehatan Terhadap Pengetahuan, Sikap, dan Praktek Perilaku Hidup
Bersih dan Sehat SDN Kembaran Kecamatan Loano Kabupaten Purworejo
Propinsi Jawa Tengah.
H. Pengolahan dan Analisa Data
1. Pengolahan Data
Dalam proses pengolahan daa terdapat langkah-langkah sebagai berikut;
Editing
Editing adalah upaya untuk memeriksa kembali kebenaran data yang diperoleh
atau dikumpulkan.
Coding
Coding yaitu memberikan kode agar memudahkan dalam pengumpulan data.
Tabulating
Tabulating merupakan hasil pengkodean dimasukkan ke dalam tabel dilakukan
secara manual.
Data Entry
Data-data yang telah diolah dimasukkan ke dalam tabel atau database komputer.
Penyajian Data
Setelah data diolah, data tersebut disajikan dalam bentuk tabel. Untuk
memudahkan pembaca, data tersebut disajikan dalam bentuk narasi.
2. Analisa Data

34

Analisa yang digunakan adalah dengan menggunakan rerata mean,


distribusi frekuensi dari masing-masing indikator PHBS sekolah.
I. Etika Penelitian
Peneliti dalam penelitian ini menggunakan beberapa prinsip pertimbangan
etik menurut Nursalam (2008) yaitu :
1. Penelitian ini melindungi hak responden dengan cara merahasiakan identitas
responden agar tidak diketahui oleh orang lain dan hanya diketahui peneliti
saja (confidentially).
2. Penggunaan subjek penelitian ini tidak perlu memberikan atau mencantumkan
nama responden, namun pada lembat alat ukur hanya menuliskan nama
instansi sekolah saja (anonymity).
3. Responden mengisi lembar persetujuan

(informed

consent)

untuk

membuktikan kepada responden bahwa peneliti akan melindungi hak-hak


responden dan tidak akan menimbulkan hal atau efek negatif terhadap
responden (respect human dignity).

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Hasil Penelitian
1. Gambaran Pengetahuan Guru SD terhadap PHBS Sekolah
Berikut ini adalah gambaran pengetahuan guru sekolah dasar di wilayah
kerja Puskesmas Sedayu 1,Bantul terhadap 8 indikator PHBS Sekolah.
Terdapat 3 pertanyaan essai yang dinilai benar dan salahnya untuk menilai
pengetahuan tentang PHBS sekolah. Pertanyaan tersebut diantaranya adalah
pernah mendengar PHBS sekolah atau belum, definisi PHBS sekolah, dan
menyebutkan 8 indikator PHBS sekolah.
Tabel 1. Distribusi Frekuensi Pengetahuan Guru SD Panggang, SD Gunung
Mulyo, dan SD Puluhan Wilayah Kerja Puskesmas Sedayu 1
Terhadap 8 Indikator PHBS Sekolah
Pertanyaan
SD Panggang
SD Gunung
SD Puluhan
Mulyo
N
%
N
%
N
%
1. Pernah dengar
PHBS Sekolah
Pernah
Belum Pernah
2. Definisi PHBS
Sekolah
Benar
Salah

11
0

100,0
0

14
0

100,0
0

6
1

85,7
14,3

5
6

45,5
54,5

8
6

57,1
42,9

3
4

42,9
57,1

35

3. 8 Indikator PHBS
8.
14.
20.
26.
32.
Sekolah
9.
15.
21.
27.
33.
4. >50%JawabB
10.
16.
22.
28.
34.
enar
11.
17.
23.
29.
5. <50%JawabB
12.
18.
24.
30.
35.
enar
13.
19.
25.
31.
6. Salah Semua
36.
7.
37.
Sumber : Data Primer yang diolah
38.
39.
Tabel 2. Distribusi Frekuensi Pengetahuan Guru SD di Wilayah Kerja
Puskesmas Sedayu 1 Terhadap 8 Indikator PHBS Sekolah
40.
41.
42.
P
G
44.

81.
82.
83.

1. Pernah dengar
48.
PHBS Sekolah
49.
46. Pernah
50.
47. Belum Pernah
51.
2. Definisi PHBS
58.
Sekolah
59.
56. Benar
60.
57. Salah
61.
3. 8 Indikator PHBS
70.
Sekolah
71.
66. >50%JawabB
72.
enar
73.
67. <50%JawabB
74.
enar
68. Salah Semua
69.
Sumber : Data Primer yang diolah

45.
52.
53.
54.
55.
62.
63.
64.
65.
75.
76.
77.
78.
79.
80.

Berdasarkan tabel 1 dan 2 di atas menunjukkan hasil

persentase dari pengetahuan guru SD di wilayah kerja Puskesmas Sedayu 1

36

terhadap PHBS sekolah. Dari tabel tersebut dapat dilihat bahwa hampir
seluruh guru SD di wilayah kerja Puskesmas Sedayu 1 pernah mendengar
tentang PHBS sekolah dengan persentase 96,9% meskipun ada sedikit yang
belum pernah mendengar. Kemudian mengenai definisi PHBS sekolah yang
benar dalam menjawab pertanyaan tersebut sebesar 50%, sebagian yang lain
menjawab dengan kurang tepat atau belum memahami tentang PHBS sekolah.
84.

Sedangkan untuk menjawab indikator PHBS sekolah sebagian

besar menjawab benar <50% dengan persentase 71,9 %. Untuk jawaban benar
<50% masing-masing guru hanya mampu menjawab 1 sampai 2 indikator
PHBS sekolah secara benar dari 8 indikator PHBS yang ada. Sedangkan untuk
jawaban benar >50% ada guru yang mampu menjawab 3 sampai 4 indikator
PHBS sekolah secara benar dari 8 indikator PHBS yang ada.
2. Gambaran Perilaku Guru SD Terhadap PHBS Sekolah
85.

Berikut ini adalah gambaran perilaku guru sekolah

dasar di wilayah kerja Puskesmas Sedayu 1 Bantul terhadap 8 indikator PHBS


Sekolah. Terdapat 10 pertanyaan tertutup untuk menilai perilaku guru sekolah
dasar dalam pelaksanaan PHBS sekolah sehari-hari. Pertanyaan tersebut
diantaranya adalah tentang pelaksanaan indikator PHBS sekolah yang sesuai
untuk yang dilakukan sehari-hari oleh guru di lingkungan sekolah misalnya
tentang kebiasaan mencuci tangan dengan sabun, merokok di lingkungan
sekolah, kegiatan olahraga sehari-hari di sekolah, dan terdapat pertanyaan

37

tambahan tentang pernah mendapat penyuluhan tentang PHBS sekolah atau


belum.
86.

Tabel 3. Distribusi Frekuensi Perilaku Guru SD Panggang, SD


Gunung Mulyo, dan SD Puluhan Wilayah Kerja Puskesmas Sedayu 1
Terhadap 8 Indikator PHBS Sekolah
87.
88.
89.
90.
P
S
S

1. Budaya cuci
tangan di sekolah
97. Sudah
98. Belum

92.

93.

94.

95.

96.

99.
100.
101.
102.

103.
104.
105.
106.

107.
108.
109.
110.

111.
112.
113.
114.

115.
116.
117.
7

2. Cuci tangan
sebelum/sesudah
makan
119. Ya
120.Tidak

121.
122.
123.
124.
125.

126.
127.
128.
129.
130.

131.
132.
133.
134.
135.

136.
137.
138.
139.
140.

118.
0
141.

142.
143.
144.
7

145.
-

38

3. Cuci tangan
dengan sabun, air
mengalir
146.Ya
147.Tidak

148.
149.
150.
151.
152.

153.
154.
155.
156.
157.

158.
159.
160.
161.
162.

163.
164.
165.
166.
167.
168.

169.
170.
171.
172.
2
173.
5

4.

Merokok
174.Ya
175.Tidak

176.
177.
178.

179.
180.
181.

182.
183.
184.

185.
186.
187.

188.
189.
3
190.
4

5. Bungkus Rokok
yang dihabiskan
191.<1 bungkus
192.1 bungkus
193.>1 bungkus
194.Tidak
Merokok

195.
196.
197.
198.
199.
200.

201.
202.
203.
204.
205.
206.

207.
208.
209.
210.
211.
212.

213.
214.
215.
216.
217.
218.

219.
220.
221.
1
222.
2
223.
224.
4

39

6. Merokok di
lingkungan
sekolah
225.Ya
226.Tidak

227.
228.
229.
230.
231.

232.
233.
234.
235.
236.

237.
238.
239.
240.
241.

242.
243.
244.
245.
246.

247.
248.
249.
250.
3
251.
4

7. Keg Olahraga di
Sekolah
252.Sudah
253.Belum

254.
255.
256.
257.

258.
259.
260.
261.

262.
263.
264.
265.

266.
267.
268.
269.

270.
271.
272.
7

8. Rutin melakukan
olahraga setiap
hari
274.Ya
275.Tidak

276.
277.
278.
279.
280.

281.
282.
283.
284.
285.

286.
287.
288.
289.
290.

291.
292.
293.
294.
295.

273.
296.
297.
298.
299.
1
300.
6

9. Olahraga dalam
seminggu
301.1 kali
302.2 kali

305.
306.
307.

311.
312.
313.

40

317.
318.
319.

323.
324.
325.

329.
330.

303.3 kali
304.>3kali

308.
309.
310.

314.
315.
316.

320.
321.
322.

326.
327.
328.

331.
5
332.
1
333.
334.
1

10. Pernah mendapat


penyuluhan PHBS
Sekolah
335.Pernah
336.Belum
pernah

337.
338.
339.
340.
341.

342.
343.
344.
345.
346.

347.
348.
349.
350.
351.

352.
353.
354.
355.
356.

357.
358.
359.
360.
5
361.
2

362.
Sumber : Data Primer yang diolah
363.
364.
Tabel 4. Distribusi Frekuensi Perilaku Guru SD Wilayah Kerja
Puskesmas Sedayu 1 Terhadap 8 Indikator PHBS Sekolah
365.
366.
P
G

1. Budaya cuci
tangan di sekolah
370.Sudah
371.Belum

41

368.

369.

372.
373.
374.
375.

376.
377.
378.
379.

2. Cuci tangan
sebelum/sesudah
makan
380.Ya
381.Tidak
3. Cuci tangan
dengan sabun, air
mengalir
392.Ya
393.Tidak

382.
383.
384.
385.
386.
394.
395.
396.
397.
398.

387.
388.
389.
390.
391.
399.
400.
401.
402.
403.

4.

406.
407.
408.
416.
417.
418.
419.
420.
421.

409.
410.
411.
422.
423.
424.
425.
426.
427.

430.
431.
432.
433.
434.
442.
443.
444.
445.
452.
453.
454.
455.
456.

435.
436.
437.
438.
439.
446.
447.
448.
449.
457.
458.
459.
460.
461.

Merokok
404.Ya
405.Tidak

5. Bungkus Rokok
yang dihabiskan
412.<1 bungkus
413.1 bungkus
414.>1 bungkus
415.Tidak
Merokok
6. Merokok di
lingkungan
sekolah
428.Ya
429.Tidak
7. Keg Olahraga di
Sekolah
440.Sudah
441.Belum
8. Rutin melakukan
olahraga setiap
hari
450.Ya
451.Tidak

42

9. Olahraga dalam
seminggu
462.1 kali
463.2 kali
464.3 kali
465.>3kali

490.
491.
492.

466.
467.
468.
469.
470.
471.
480.
481.
482.
483.
484.

10. Pernah mendapat


penyuluhan PHBS
Sekolah
478.Pernah
479.Belum
pernah
Sumber : Data Primer yang diolah

472.
473.
474.
475.
476.
477.
485.
486.
487.
488.
489.

Dari tabel 3 dan 4 di atas menunjukkan gambaran perilaku


guru SD wilayah kerja Puskesmas Sedayu 1 terhadap PHBS sekolah. Dari 10
pertanyaan yang dibuat untuk mengukur pelaksanaan sehari-hari PHBS sekolah
oleh guru SD ini ternyata belum 100%. Mulai dari indikator cuci tangan, 100%
guru SD telah membudayakan cuci tangan di sekolah mereka dan sebagian
besar melaksanakan cuci tangan sebelum dan sesudah makan yaitu 96,9%
meskipun ada yang belum. Walaupun sudah ada budaya cuci tangan namun
masih ada beberapa guru yang mencuci tangan tidak dengan sabun yaitu dengan
persentase sebesar 31,2 % sedangkan yang sudah mencuci tangan dengan sabun

493.

dan air mengalir sebesar 68,8%.


Kemudian untuk indikator tidak merokok di lingkungan
sekolah juga ternyata belum 100% dilaksanakan. Masih terdapat guru terutama
laki-laki yang merokok yaitu sebesar 12,5 % meskipun sudah banyak guru yang
tidak merokok sebesar 87,5%. Sebagian besar guru menghabiskan rokok

43

sebanyak 1 bungkus atau kurang dari 1 bungkus. Dari semua yang mempunyai
kebiasaan merokok sehari-hari, yang masih merokok di lingkungan sekolah
adalah 9,4%. Namun sebagian besar guru tidak merokok di lingkungan sekolah
494.

dengan persentase 90,6%.


Kemudian untuk indikator olahraga yang teratur dan terukur,
dari semua sekolah sudah terdapat program olahraga di sekolah yaitu 100%.
Namun sebagian besar guru tidak melakukan dengan rutin olahraga di sekolah
yaitu sekitar 84,4%. Sebagian besar guru (53,1%) melakukan olahraga 1 kali
dalam seminggu. Kemudian mengenai pertanyaan tambahan tentang pernah
mendapatkan penyuluhan PHBS sekolah adalah sebagian besar guru yaitu
sekitar 81,8% telah mendapatkan penyuluhan PHBS sekolah.
3. Gambaran Pelaksanaan PHBS Sekolah di Lingkungan Sekolah
495.

Berikut ini adalah gambaran pelaksanaan PHBS

sekolah di lingkungan sekolah khususnya sekolah dasar di wilayah kerja


Puskesmas Sedayu 1 Bantul. Terdapat 14 pertanyaan tertutup atau checklist
untuk menilai pelaksanaan PHBS sekolah sehari-hari. Pertanyaan tersebut
diantaranya adalah 8 indikator PHBS sekolah yang setiap indikator dapat
diuraikan menjadi 14 pertanyaan diantaranya tentang program, kegiatan, atau
sarana prasarana di sekolah yang mendukung kepada pelaksanaan 8 indikator
PHBS sekolah.
496.

44

497.

Tabel 5. Distribusi Frekuensi Pelaksanaan PHBS Sekolah di


Lingkungan Sekolah Dasar Wilayah Kerja Puskesmas Sedayu 1

45

2. SD Wil Kerja

1.

1. Tersedia tempat

cuci tangan dan


sabun
6. Ya
7. Tidak

Puskesmas
Sedayu 1
4.

5.

N
8.

%
13.

9.

14. 498.

10.

15.

11.

16.

66

499.

12.

17.

33
2. Sekolah punya

20.

24.

kantin
18. Ya
19. Tidak

21.

25.

22.

26.

10

23.

3. Jajanan memenuhi

standar kesehatan
28. Ya
29. Tidak

27.

30.

34.

31.

35.

32.

36.

10

33.

4. Tersedia jamban
38. Ya
39. Tidak

37.

40.

43.

41.

44.

10

42.

5. Rasio

Ketersediaan
Jamban
46. Ya
47. Tidak

45.

48.

53.

49.

54.

50.

55.

51.

56.

33

46

500.

501.
502.

Sumber : Data Primer yang diolah


Tabel 5 di atas menunjukkan pelaksanaan PHBS sekolah di

lingkungan sekolah. Dari semua indikator yang ada, semuanya hampir


memenuhi indikator perilaku hidup bersih dan sehat di sekolah. Persentase
100% untuk perilaku hidup bersih dan sehat di sekolah terdapat pada indikator
ketersediaan kantin sekolah dan jajanan sehat, adanya kegiatan olahraga di
sekolah, tidak terdapat jentik nyamuk pada penampungan air di sekolah dan
terdapat program pemberantasan jentik nyamuk, terdapat program mengukur
berat badan dan tinggi badan serta tersedia alat ukurnya, ketersediaan jamban
namun tidak untuk kebersihan jamban dan rasio ketersediaan jambannya.
503.
Sedangkan persentase 66,7% untuk perilaku hidup
bersih dan sehat di sekolah terdapat pada indikator ketersediaan tempat cuci
tangan dengan sabun, tidak merokok di lingkungan sekolah, ketersediaan
tempat sampah dan jamban bersih. Kemudian untuk persentase 33,3 %
terdapat pada indikator rasio ketersediaan jamban dan ketersediaan pamflet
pelarangan merokok.

47

504.

B. Pembahasan Hasil Penelitian

1. Pengetahuan Guru SD Wilayah Kerja Puskesmas Sedayu 1 Terhadap


PHBS Sekolah
505.

Hasil

penelitian

menunjukkan

bahwa

gambaran

pengetahuan guru SD terhadap Perilaku Hidup Bersih dan Sehat Sekolah masih
kurang. Pada hasil penelitian menunjukkan memang hampir semua guru SD
pernah mendengar tentang PHBS sekolah namun banyak dari guru SD ini yang
belum memahami tentang PHBS sekolah dimulai dari menyebutkan definisi
dan kemampuan untuk menyebutkan 8 indikator PHBS sekolah. Dari hasil
survey kami guru SD pada responden penelitian padahal sebesar 81,8% sudah
pernah mendapatkan penyuluhan tentang PHBS sekolah.
506.
Kurangnya pengetahuan tentang PHBS sekolah oleh
guru ini dapat disebabkan oleh beberapa faktor pengaruh, faktor pengaruh dari
luar seperti metode yang kurang efektif atau kurang menarik dalam
penyampaian penyuluhan tentang PHBS sekolah kepada guru oleh tenaga
kesehatan

sehingga

tidak

menjadikan

paham

akan

PHBS

sekolah,

ketidakhadiran guru saat penyuluhan tentang PHBS sekolah, kehadiran guru


baru di sekolah yang belum pernah mendapatkan penyuluhan tentang PHBS
sekolah.
507.

Kemudian faktor pengaruh dari dalam yaitu tentang

pengetahuan dan aplikasi perilaku diri yang saling berkaitan, banyak guru yang
sudah

mengetahui

tentang

PHBS

sekolah

namun

keinginan

untuk

mengaplikasikan PHBS sekolah sehari-hari kurang atau terbatas karena sarana


48

prasarana sekolah yang belum memadai sehingga menjadikan lupa karena tidak
dipraktikkan dalam kehidupan sehari-hari (Notoadmodjo, 2003).
508.
Pengetahuan atau kognitif adalah domain yang sangat
penting dalam membentuk tindakan seseorang. Pengetahuan di dalam domain
kognitif mempunyai 6 tingkatan diantaranya adalah tahu, memahami, aplikasi,
analisis, sintesis, dan evaluasi. Tahu adalah tingkatan pengetahuan yang paling
rendah karena pada tingkatan tahu seseorang hanya dapat mengingat kembali
tentang materi yang pernah dipelajarinya seperti pada guru ketika ditanya
pernah atau tidak mendapatkan penyuluhan PHBS sekolah atau mendengar
PHBS sekolah, rata-rata menjawab pernah. Sedangkan tingkatan selanjutnya
adalah memahami dimana diartikan sebagai kemampuan untuk menjelaskan
secara benar tentang objek yang diketahui dan menginterpretasi materi secara
benar (Notoatmodjo,2003).
509.
Pada responden penelitian ini didapatkan hasil bahwa
masih banyak yang menjawab belum benar terhadap definisi PHBS sekolah
dan apa saja indikator dari PHBS sekolah itu sendiri yang mana pertanyaan ini
sebenarnya untuk menilai tingkat pengetahuan tentang pemahaman guru
terhadap PHBS sekolah. Jika guru telah paham terhadap PHBS sekolah maka
seharusnya dapat dilanjutkan pada tingkatan selanjutnya yaitu tahap aplikasi
yang merupakan kemampuan untuk menggunakan materi yang telah dipelajari
pada situasi dan kondisi sebenarnya (Notoatmodjo, 2003).
510.
Pada tahap aplikasi ini akan dinilai tentang perilaku
guru terhadap PHBS sekolah, dimana akan dibahas pada sub bahasan

49

selanjutnya. Tahap aplikasi ini akan berhubungan banyak dengan faktor


pengaruh dari luar selain dari dalam diri sendiri, diantaranya adalah faktor
ketersedian pendukung baik berupa teman sejawat, sarana dan prasarana yang
mendukung aplikasi tersebut. Jika aplikasi ini dilaksankan sebagai suatu hal
yang rutin maka tidak akan menjadikan seseorang lupa terhadap pengetahuan
yang dimilikinya.
2. Perilaku Guru SD Wilayah Kerja Puskesmas Sedayu 1 Terhadap PHBS
Sekolah
511.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa perilaku guru SD wilayah kerja

Puskesmas Sedayu 1 sudah melakukan PHBS di sekolah masing-masing


walaupun belum semuanya sempurna melakukan seluruh indikator PHBS
sekolah. Mayoritas PHBS sekolah yang sudah dilaksanakan oleh guru di
wilayah kerja Puskesmas Sedayu 1 ini adalah tentang budaya cuci tangan.
Banyak guru yang sudah membiasakan untuk cuci tangan namun masih ada
yang tidak menggunakan sabun. Kemudian budaya olahraga dalam seminggu
meskipun belum rutin, mayoritas berolahraga 1 kali dalam seminggu.
Kemudian

merokok

di

lingkungan

sekolah

mayoritas

sudah

tidak

melakukannya di lingkungan sekolah walaupun sebenarnya guru tersebut


adalah seorang perokok. Namun sayangnya masih ada beberapa guru yang
merokok di lingkungan sekolah.

50

512.

Banyak hal yang menjadi faktor kendala untuk berperilaku

hidup bersih dan sehat di lingkungan sekolah dari masing-masing guru


tersebut. Diantaranya adalah berdasarkan jawaban essai pada kuesioner
banyak yang mengakui berkenaan dengan kurangnya pengetahuan tentang
PHBS

sekolah, kurangnya

kesadaran dalam diri sendiri, susahnya

menghilangkan kebiasaan yang buruk, serta faktor dari luar yaitu kurangnya
sarana dan prasarana yang ada di sekolah untuk menunjang kegiatan PHBS
sekolah.
513. Perilaku dapat dibedakan menjadi perilaku tertutup yang berarti hanya
memberikan perhatian, persepsi, pengetahuan akan suatu hal namun tidak ada
tindakan nyata dan perilaku terbuka yang berarti respon seseorang terhadap
suatu stimulus dalam bentuk tindakan nyata. Perilaku terbuka inilah yang
dibutuhkan dari setiap individu untuk menimbulkan perubahan baik ke arah
yang lebih baik atau lebih buruk (Skinner cit Notoatmodjo, 2003). Perilaku
yang ditunjukkan oleh guru ini sebagian besar sudah memberikan perilaku
terbuka untuk menjadikan perubahan PHBS sekolah menjadi lebih baik
514. Meskipun sebagian besar guru sudah melaksanakan PHBS sekolah,
namun belum dilaksanakan secara sempurna seperti sudah mencuci tangan
namun belum memakai sabun, kemudian sudah berolahraga namun belum
rutin, dan tidak merokok di lingkungan sekolah namun belum berusaha
mengingatkan guru yang lain yang masih merokok di lingkungan sekolah
karena masih ada beberapa guru yang merokok di lingkungan sekolah.

51

515.

Untuk

menjadikan

seseorang

berpindah

pada

perilaku

baru

memerlukan proses yang berurutan diantaranya adalah kesadaran (awareness)


atau mengerti objek itu terlebih dahulu, kemudian tertarik (interest),
menimbang (evaluation) dengan menimbang baik buruknya perilaku baru
tersebut bagi dirinya,setelah dirasa baik kemudian mencoba perilaku baru
(trial), dan individu telah berperilaku baru sesuai pengetahuan, kesadaran dan
sikapnya terhadap objek tersebut (adoption) (Rogers cit Notoatmodjo, 2003).
516.
Pada penelitian ini jika dilihat dari teori tersebut bila
disesuaikan dengan perilaku PHBS sekolah yang belum sempurna atau
perilaku PHBS sekolah yang belum dilakukan adalah karena kurangnya
kesadaran atau awareness diindikasikan dengan kurangnya pengetahuan serta
kurangnya dorongan yang berupa pengetahuan mengenai manfaat yang
didapatkan jika mengaplikasikan kegiatan tersebut (teori dorongan) dan tidak
adanya insentif misalnya penghargaan karena melakukan PHBS sekolah atau
hukuman karena tidak melakukan PHBS sekolah (teori insentif).
517.
Selain itu kurang sempurnanya aplikasi PHBS ini juga karena
individu tersebut tidak melihat sendiri rekan kerja yang lain yang melakukan
PHBS secara sempurna atau mungkin tidak muncul niat dalam diri sendiri
(teori naluri) (Machfoedz dan Suryani, 2007). Sehingga yang dapat dilakukan
untuk terjadinya perilaku yang baru dan menuju perubahan yang baik tentang
perilaku PHBS sekolah oleh guru sekolah dasar ini adalah dengan
menimbulkan pengetahuan tentang tidak hanya sekedar tahu mengenai PHBS
sekolah namun juga memahami baik cara maupun manfaat yang didapatkan.
52

Selain itu dari pihak sekolah dapat membuat suatu peraturan sekolah atau SOP
berkenaan dengan penghargaan atau sanksi bagi pihak-pihak yang
bermasalah, serta penunjukkan kader PHBS sekolah dari guru.
3. Pelaksanaan PHBS Sekolah di Lingkungan Sekolah Dasar Wilayah Kerja
Puskesmas Sedayu 1
518.

Pelaksanaan PHBS sekolah terkait dengan adanya

ketersediaan program, kegiatan, dan sarana prasarana sekolah yang


mendukung berjalannya kegiatan PHBS sekolah serta perilaku dari warga
sekolah tidak hanya guru namun penghuni sekolah yang lain seperti siswa,
staf administrasi, petugas kebersihan, dan penjual kantin sekolah. Dari hasil
penelitian didapatkan bahwa beberapa program dan kegiatan telah terpenuhi
dengan baik diantaranya tersedianya kantin sekolah dan jajanan sehat,
ketersediaan jamban, adanya kegiatan olahraga, pemberantasan jentik nyamuk
dan ketiadaan jentik nyamuk pada penampungan air, program mengukur BB
dan TB dan tersedianya alat ukur untuk BB dan TB, tersedianya tempat
sampah di setiap sekolah dan juga pemilahan sampahnya.
519.

Semua itu telah memenuhi sebagian besar checklist

fasilitas penunjang PHBS sekolah menurut Depkes 2012. Namun ternyata


sebagian besar sekolah masih memiliki masalah dalam fasilitas penunjang
PHBS sekolah ini diantaranya adalah belum tersedianya tempat cuci tangan

53

beserta dengan sabun. Ada yang sudah tersedia tempat cuci tangan namun
tidak tersedia sabun, kemudian tempat cuci tangan tidak 1 kelas 1 tempat cuci
tangan, serta ketersediaan air sering mati dan ada air yang tidak layak
konsumsi seperti airnya berbau dan berminyak.
520.

Menurut Depkes, 2012 salah satu fasilitas penunjang di

sekolah ada 2, salah satunya adalah ketersediaan air bersih yang bebas dari
jentik nyamuk. Air bersih ini akan digunakan untuk berbagai keperluan
diantaranya adalah cuci tangan guna mencegah penularan penyakit diare,
disentri, typhoid, hepatitis A, ISPA, flu burung, dsb. Kemudian ketersediaan
sabun juga diperlukan karena sabun dapat mengangkat semua kotoran baik
debu, maupun bakteri yang menempel pada tangan.
521.

Selain tentang tempat cuci tangan dengan sabun, hal

yang bermasalah terkait dengan pelaksanaan PHBS sekolah adalah rasio


ketersediaan jamban. Di sebagian besar sekolah belum tersedia jamban yang
jumlahnya memadai dibandingkan dengan jumlah siswa sekolah. Ada sekolah
yang sebenarnya sudah memiliki jamban yang cukup, namun sebagian besar
tidak diaktifkan karena air yang tidak memenuhi syarat seperti berbau dan
berminyak, sehingga hanya dua jamban yang aktif digunakan. Sebagian besar
sekolah yang belum memenuhi rasio ketersediaan jamban ini hanya memiliki
2 jamban yang aktif.

54

522.

Menurut Permendiknas RI No. 24 Tahun 2007 tentang

Standar Sarana dan Prasarana Untuk SD/MI, SMP/MTs, dan SMA/MA


menyebutkan pada sub bab jamban bahwa minimum terdapat 1 unit jamban
untuk 60 peserta didik pria, 1 unit jamban untuk 50 peserta didik wanita dan 1
unit jamban untuk guru. Sehingga jumlah minimum jamban di setiap
sekolah/madrasah adalah 3 unit. Kemudian untuk perlengkapannya adalah
kloset jongkok 1 buah/ruang dengan saluran bentuk leher angsa, tempat air
yang bersih minimal 200 liter berisi air bersih, gayung, tempat gantungan
pakaian, dan tempat sampah. Keadaan jamban pada sebagian sekolah adalah
kurang jika dibandingkan dengan rasio siswa di sekolah tersebut karena
misalnya 288 siswa dan jumlah guru yang ada namun hanya 4 jamban yang
tersedia, atau dari 147 siswa dan jumlah guru hanya 2 jamban yang tersedia.
Selain itu ketersediaan air sebenarnya sudah cukup baik dengan tidak ada
jentik nyamuk namun air yang disediakan masih terdapat kotoran yang
mengendap di bak mandi.
523.

Faktor kendala yang lain selain dari hal sarana dan

prasarana sekolah adalah berkaitan dengan kesadaran dari siswa, guru, dan
penghuni sekolah yang lain untuk melaksanakan PHBS sekolah serta
kebiasaan di luar sekolah yang belum berperilaku hidup bersih dan sehat yang
kaitannya adalah dengan peran orang tua terhadap siswa untuk sama-sama

55

mendidik PHBS di rumah sehingga ada kesinambungan kebiasaan antara


PHBS sekolah dan PHBS di rumah.
524.

Menurut guru di sekolah ini salah satu kendala selain

sarana dan prasarana sekolah yang belum cukup tersedia adalah karena orang
tua juga belum membiasakan perilaku hidup bersih dan sehat di rumah, masih
banyak orang tua yang membelikan jajanan tidak sehat di luar sekolah ketika
anak meminta atau tidak membawakan bekal sehat dari rumah, padahal di
sekolah sudah dilarang untuk membeli makanan di luar sekolah oleh guru.
525.

Kendala yang lain adalah pada diri guru itu sendiri,

masih banyak guru yang sudah mengetahui PHBS sekolah namun kurang
dalam mengingatkan siswa-siswinya ketika tidak melakukan perilaku hidup
bersih dan sehat. Selain itu faktor dari guru itu sendiri yang masih belum
melakukan perilaku hidup bersih dan sehat seperti merokok di lingkungan
sekolah, tidak mencuci tangan ketika akan makan dan sesudah makan,
maupun setelah dari toilet, tidak membuang sampah sesuai dengan tempatnya
dan pada akhirnya akan memberikan contoh yang kurang baik kepada siswasiswinya.
526.

Sekolah memegang peranan penting dalam pendidikan karena

pengaruh yang besar pada jiwa anak(siswa), maka di samping keluarga


sebagai pusat pendidikan, sekolah juga memiliki fungsi sebagai pusat

56

pendidikan untuk pembentukan pribadi anak (Ahmadi, 2003). Sehingga peran


dari guru dan lingkungan di sekolah serta orang tua siswa perlu disatukan jika
ingin menciptakan perilaku baru tentang PHBS sekolah pada diri siswa. Serta
perlu dilakukan beberapa hal seperti penyuluhan kembali tentang PHBS
dengan metode yang menarik, pengetahuan akan manfaat, cara PHBS sekolah
untuk menciptakan kesadaran kepada guru di sekolah sebagai agen perubahan
perilaku baru untuk terciptanya PHBS di sekolah.
527.
528.
529.

BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN


530.

531.
532.

A. Kesimpulan

Berdasarkan pada hasil penelitian dan pembahasan maka dapat

disimpulkan bahwa;
1. PHBS di sekolah upaya untuk memberdayakan siswa, guru, dan masyarakat
lingkungan sekolah agar tahu, mau, dan mampu mempraktekkan PHBS dan
berperan aktif dalam mewujudkan sekolah sehat.
2. Pengetahuan guru SD wilayah kerja Puskesmas Sedayu 1 terhadap PHBS
sekolah masih kurang, hampir semuanya pernah mendengar dan tahu tentang
PHBS sekolah, namun banyak yang belum memahami tentang definisi PHBS
sekolah, manfaat, dan macam indikator PHBS (sebagian besar menjawab benar
<50%).

57

3. Perilaku guru SD wilayah kerja Puskesmas Sedayu 1 terhadap PHBS sekolah


sebagian besar sudah melakukan PHBS sekolah namun belum sempurna.
Ketidaksempurnaan untuk melakukan PHBS oleh guru SD ini disebabkan
berbagai faktor kendala diantaranya faktor dari diri sendiri dan dari luar seperti
kurangnya sarana dan prasarana, ketiadaan peraturan sekolah dan standar
operasional prosedur tentang penghargaan dan sanksi bila tidak melakukan
PHBS sekolah
4. Pelaksanaan PHBS sekolah dasar di wilayah kerja Puskesmas Sedayu 1 sebagian
besar sudah berusaha melakukan PHBS sekolah namun terdapat beberapa
kendala diantaranya kurangnya rasio ketersediaan jamban masing-masing
sekolah menurut Permendiknas RI no 24 Tahun 2007 tentang Sarana dan
Prasarana untuk SD/MI, SMP/MTs, SMA/MA, serta ketersediaan tempat cuci
tangan dengan air mengalir dan sabun yang masih kurang bahkan ada yang
belum memiliki. Faktor kendala yang lain selain berasal dari pihak guru adalah
berasal dari kesadaran siswa dan partisipasi orang tua untuk membiasakan PHBS
baik di rumah maupun di sekolah pada siswa.
533.

B. Saran

534.1. Bagi Ilmu Kedokteran Komunitas


535.
Penelitian ini dapat dijadikan sebagai gambaran pengetahuan dan
perilaku perilaku hidup bersih dan sehat di instansi utamanya di instansi
pendidikan beserta gambaran faktor kendala yang dihadapi di lapangan.
536.2. Bagi Sekolah

58

537.

Memberikan masukan dan evaluasi mengenai pengetahuan, perilaku,

dan pelaksanaan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat sekolah masing-masing


supaya dapat lebih meningkatkan lagi program dan kegiatan PHBS atau
membuat peraturan sekolah baru dan pengadaan sarana prasarana baru yang
menunjang kegiatan PHBS sekolah.
538.
539.
540.
3. Bagi Puskesmas Sedayu 1
541.
Memberikan data tambahan tentang gambaran pengetahuan, perilaku
PHBS sekolah oleh guru SD di wilayah kerja Puskesmas Sedayu 1 yang tadinya
belum ada. Sebagai evaluasi data pelaksanaan PHBS sekolah di sekolah dasar
dibandingkan dengan data PHBS instansi di tahun-tahun sebelumnya.
Menjadikan wacana tentang faktor kendala pada instansi pendidikan yang
membuat pelaksanaan PHBS sekolah menjadi belum sempurna untuk
dilaksanakan.
542.
4. Bagi Peneliti Selanjutnya
543.
Perlu dilakukan penelitian tentang pengaruh kurangnya rasio
ketersediaan jamban atau kurangnya tempat cuci tangan dengan air mengalir
dan sabun dengan angka kejadian infeksi menular pada siswa SD di wilayah
kerja Puskesmas Sedayu 1 dengan menggunakan data dasar dari penelitian ini.
Perlu dilakukan penelitian mengenai metode yang efektif untuk memberikan
penyuluhan kepada guru mengenai PHBS sekolah atau yang lainnya supaya,
peserta penyuluhan dalam hal ini di tingkat guru lebih memahami tentang
penyuluhan yang diberikan.
544.
59

545.
546.
547.
548. DAFTAR PUSTAKA
549.

550.

Ahmadi, A. (2003). Psikologi Belajar Edisi Revisi.

Jakarta: RinekaCipta
551.

Dempsey A.D., Patricia A.D. (2002). Buku Ajar & Latihan Riset
Keperawatan Edisi 4. EGC: Jakarta

552.

Departemen Kesehatan RI, 2006. Pengembangan Promosi Kesehatan


Didaerah Melalui Dana Dekon 2006. Jakarta: Depkes RI

553.

Departemen Kesehatan RI, 2007. Informasi Pengendalian


Menular dan Penyehatan Lingkungan. Jakarta: Depkes RI

554.

Depkes RI, 2008. Buku Saku Pelaksanaan PHBS Bagi Masyarakat Di


Wilayah Kecamatan.Jakarta : Kemenkes

555.

Departemen Kesehatan Republik Indonesia, 2012. Promosi Kesehatan.


Jakarta : Kemenkes

556.

Penyakit

Destya. (2009). Faktor-faktor Yang Berhubungan Dengan Motivasi


Keluarga
Untuk
Melakukan
PHBS.
http://etd.eprints.ums.ac.id/6436/1/J210050091.pdf

557.

Ircham Machfoedz dan Eko Suryani. 2007. Pendidikan Kesehatan dan


Promosi Kesehatan. Yogyakarta: Fitramaya

558.

Notoatmodjo, Soekidjo. (2002). Metodologi Penelitian Kesehatan. Penerbit


: Rineka Cipta. Jakarta.
559.
Notoatmodjo, S. 2003. Pendidikan dan Perilaku
Kesehatan. Jakarta : Rineka Cipta

560.

Notoatmodjo, Soekidjo. 2007. Kesehatan Masyarakat Ilmu dan Seni.


Rineka Cipta, Jakarta

60

561.

Nursalam. 2008. Konsep dan Penerapan Metode Penelitian Ilmu


Keperawatan Pedoman Skripsi, Tesis, dan Instrumen Penelitian
Keperawatan. Surabaya : Salemba Medika

562.

Permendiknas RI No. 24 Tahun 2007. Tentang Sarana dan Prasarana


Untuk SD/MI, SMP/MTs, SMA/MA.
563.

61