Anda di halaman 1dari 42

MAKALAH SISTEM SARAF DAN INDERA

HEWAN VERTEBRATA

DISUSUN OLEH:
SILVANI ALFAJRI

14.04.0.029

NURHASANAH SWANDI

14.04.0.034

DEVI BELLA PRATIWI

14.04.0.026

PUTRI SINTA

14.04.0.035

NINI MASKIA NINGSI

14.04.0.027

HEPALIANA

14.04.0.031

KRISTOFORUS MANDA

14.04.0.037

LUMINA SILALAHI

14.04.0.032

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN


PROGRAM STUDI PENDIDIKAN BIOLOGI
UNIVERSITAS RIAU KEPULAUAN
TAHUN 2015

KATA PENGANTAR
Keanugrahan inspirasi dari Tuhan yang Mahaagung menjadi kekuatan
kepada penulis makalah untuk segera menyelesaikan makalah ini. Oleh karena
itu, tiada kata yang terindah ucapan syukur tak terhingga karena penulis dapat
menyelesaikan makalah ini dengan pembahasan Sistem Saraf dan Indra Vertebrata.
Makalah ini kami buat untuk memenuhi tugas diskusi kelompok
mata kuliah Anatomi Hewan dengan dosen pembimbing ibu Fauziah Syamsi, M.
Si. Mengingat pentingnya mahasiswa Program Studi Pendidikan Biologi untuk
memahami system saraf dan indra pada hewan vertebrata, maka makalah ini dibuat
bertujuan untuk menambah wawasan dan pemahaman tentang system saraf dan
indra pada hewan vertebrata sebagai bekal menjadi guru biologi professional yang
akan dating. Kami berharap makalah ini bisa bermanfaat bagi kami dan pembaca
lainnya.

Batam, 16 Desember 2015

Penyusun

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR...........................................................................................ii
DAFTAR ISI........................................................................................................iii
DAFTAR GAMBAR...........................................................................................iv
BAB I PENDAHULUAN.....................................................................................1
1. Latar Belakang..........................................................................................1
2. Rumusan Masalah.....................................................................................1
3. Tujuan Penulisan.......................................................................................1
BAB II PEMBAHASAN......................................................................................3
1. Pengertian Sistem Saraf dan Sintem Indera..............................................3
2. Sistem Saraf dan Indera Vertebrata...........................................................3
A. Pisces...................................................................................................3
B. Amfibi.................................................................................................6
C. Reptile.................................................................................................8
D. Aves...................................................................................................11
E. Mamalia............................................................................................14
3. Hubungan Sistem Saraf dan Indera Vertebrata.......................................30
A. Mekanisme Indera Peraba.................................................................30
B. Mekanisme Indera Pengecap dan Penciuman...................................31
C. Mekanisme Indera Pendengaran.......................................................31
D. Mekanisme Indera Penglihatan.........................................................31
E. Gerak Refleks dan Sadar...................................................................34
4. Perkembangan Sistem Saraf dan Indera vertebrata...............................35
A. Pisces ................................................................................................35
B. Amfibi...............................................................................................35
C. Reptile...............................................................................................36
D. Mamalia............................................................................................37
BAB III PENUTUP............................................................................................38
A. Kesimpulan.............................................................................................38
DAFTAR PUSTAKA.........................................................................................39
DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. Struktur otak pisces.............................................................................3
Gambar 2. Indera pendengaran pisces..................................................................4
Gambar 3. Indera penciuman pisces.....................................................................5
Gambar 4. Gurat sisi pada pisces..........................................................................5
Gambar 5. Struktur otak amfibi............................................................................6
Gambar 6. Indera pendengaran amfibi..................................................................7
Gambar 7. Struktur otak reptile............................................................................8
Gambar 8. Spectacle pada reptile..........................................................................9
3

Gambar 9. Jacobsons organ...............................................................................10


Gambar 10. Pit organ..........................................................................................10
Gambar 11. Truktur otak aves.............................................................................12
Gambar 12. Sel saraf manusia............................................................................15
Gambar 13. Struktur otak manusia.....................................................................17
Gambar 14. Bagian otak manusia.......................................................................19
Gambar 15. Struktur mata...................................................................................22
Gambar 16. Struktur telinga................................................................................24
Gambar 17. Organ keseimbangan pada telinga..................................................25
Gambar 18. Struktur kulit...................................................................................27
Gambar 19. Struktur lidah...................................................................................28
Gambar 20. Hubungan penciuman dan pengecap...............................................29
Gambar 21. Bagan mekanisme indera pengecap................................................31
Gambar 22. Bagan mekanisme indera penciuman..............................................31
Gambar 23. Mekanisme indera penciuman........................................................31
Gambar 24. Mekanisme indera pendengaran......................................................32
Gambar 25. Mekanisme indera penglihatan.......................................................33
Gambar 26. Perbandingan perkembangan otak vertebrata.................................37

BAB I
PENDAHULUAN
1. Latar belakang

Untuk bertahan hidup dan menyesuaikan diri dengan lingkungan, makhluk


hidup menggunakan sistem koordinasinya, berupa indera dan saraf, sebagai alat untuk
mengenal apapun yang ada di sekitarnya. Makhluk hidup bisa mengenal
lingkungannya dengan indera, khususnya menggunakan mata. Hewan, misalnya,
dapat

mengenali

mangsanya

lewat

penciumannya,

pendengarannya,

dan

penglihatannya.
Namun tidak semua makhluk hidup mempunyai kesamaan dalam indera
dan saraf. Tiap makhluk hidup mempunyai indera sesuai dengan cara hidup dan
kebiasaannya, serta tidak semua makhluk hidup menggunakan semua alat indranya
untuk melakukan aktifitas. Hewan vertebrata mereka memiliki sistem koordinasi atau
alat indera yang sempurna. Hewan-hewan ini menggunakan mata untuk melihat,
hidung yang berfungsi sebagai indra pencium, tangan atau kulit sebagai indra peraba
dan telinga yang berfungsi sebagai indra pendengar. Untuk mengetahui lebih lanjut
dan lebih jelas mengenai sistem indera dan saraf pada hewan, kami memaparkan
penjelasan secara teori pada makalah ini.
2.
a.
b.
c.
d.
e.
f.

Rumusan masalah
Apakah yang dimaksud dengan sistem saraf?
Bagaimana sistem saraf pada hewan vertebrata?
Apakah yang dimaksud dengan sistem indera?
Bagaimana sistem indera pada hewan vertebrata?
Bagaimana hubungan system indera dan saraf?
Bagaimana perkembangan system indera dan saraf vertebrata?

3.
a.
b.
c.
d.
e.

Tujuan Penulisan
Mengetahui apa yang dimaksud dengan sistem saraf.
Mengetahui sistem saraf pada hewan vertebrata.
Mengetahui apa yang dimaksud dengan sistem indera.
Mengetahui sistem indera pada hewan vertebrata.
Mengetahui hubungan system indera dan saraf

f. Mengetahui perkembangan system indera dan saraf vertebrata.

BAB II
PEMBAHASAN
1. Pengertian sistem saraf dan indera

Sistem saraf merupakan pusat pengolahan dan komunikasi tubuh yang


terdiri atas otak, sumsum tulang belakang dan serabut-serabut saraf yang berfungsi
dalam menerima rangsang dari luar dan memberikan respons, juga mengatur agar
kerja semua sistem dalam tubuh bersesuaian.
Sistem indera adalah bagian dari sistem saraf yang berfungsi untuk proses
informasi indera. Di dalam sistem indera, terdapat reseptor indera, jalur saraf, dan
bagian dari otak ikut serta dalam tanggapan indera.
2. Sistem saraf dan indra pada hewan Vertebrata
A. Pisces
1) Sistem saraf
System ikan terdiri atas sistem saraf pusat dan sistem saraf tepi. Sistem
saraf pusat terdiri atas otak dan spinal cord sedangkan system saraf tepi terdiri atas
serabut saraf otak dan serabut saraf tulang belakang. Otak ikan terdiri atas otak depan,
otak tengah, otak kecil, dan sumsum lanjutan. Otak ikan adalah pelebaran dari ujung
anterior spinal cord. Otak dan spinal cord berwarna keputihan dan bertekstur lembut.
Spinal cord memanjang di neural canal dalam vertebral column. Ukuran cerebellum
dan cerebrum ikan hampir sama
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Olfactory lobe
Cerebrum
Optic lobe
Cerebellum
Medulla
Spinal cord

Gambarindra
1. Struktur otak pisces
2) Sistem
Organ dengan sel-sel tertentu yang dapat menerima stimulus dari
lingkungan maupun dari dalam badan sendiri untuk diteruskan sebagai impuls saraf
melalui serabut saraf ke pusat susunan saraf.
Indera Penglihat

Indera penglihatan pada ikan berupa mata yang dilapisi lapisan tipis
tembus cahaya. Kornea mata ikan berbentuk datar dan lensanya berbentuk bulat.
Akomodasi lensa mata tidak dilakukan dengan memipihkan dan mencembungkan
mata tetapi dengan mengubah kedudukan lensa. Mata ikan dilindungi oleh selaput
tembus cahaya dan tidak dilengkapi dengan kelopak.
Indera Pendengaran (telinga internal)
Indera pendengar pada ikan hanya berupa telinga bagian dalam yang
berfungsi menangkap getaran suara melalui tulang kepala. Organ ini juga berfungsi
sebagai alat keseimbangan. Telinga ikan terletak di bagian dalam yang tertutup kulit
luar kepalanya. Kedua telinga itu terletak pada kedua sisi bagian yang tertutup tadi.

Gambar 2 alat pendengaran pisces


Indera Pembau
Indera pembau pada ikan digunakan untuk mencari makanan mereka.
Indera pembau ikan terletak di dekat mulut dan berisi ujung saraf yang sensitif
terhadap zat kimia di air

Gambar 3. Alat penciuman pisces

Gurat Sisi
Sedangkan gurat sisi pada ikan berfungsi untuk mengetahui perubahan

tekanan air sehingga ikan dapat mengetahui kedudukannya di dalam air. Gurat sisi
terletak di belakang kepala hingga ke ekor.

Gambar 4. Gurat sisi ikan


B. Amfibi
1) Sistem saraf

Salah satu contoh hewan amfibi adalah katak. Sistem saraf katak tersusun
atas sistem saraf pusat dan sistem saraf tepi. Hewan tersebut memiliki otak depan,
otak tengah, otak belakang, dan sumsum lanjutan yang membentuk suatu sistem saraf
pusat, sedangkan serabut-serabut saraf yang berasal dan sela-sela ruas tulang
belakang membentuk suatu sistem saraf tepi. Otak besar berkembang memanjang
sehingga berbentuk oval.
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Olfactory lobe
Cerebrum
Optic lobe
Cerebellum
Medulla
Spinal cord

Gambar 5. Struktur otak


amfibi
2) Sistem Indra
Pada hewan amphibi mengandalkan alat indera untuk mencari makan,
menghindari predator, dan mencari pasangan.

Indera penglihat
Katak memiliki mata menonjol di setiap sisi kepalanya, mata ini

digunakan untuk mencari mangsa dan mengawasi adanya bahaya di setiap sudut.
Mata katak berbentuk bulat dengan lensa yang tebal. Terdiri dari selaput yang
bergerak dari bawah ke samping atas membatasi jarak penglihatan sehingga mata
katak tidak dapat berakomodasi. Katak memiliki selaput tidur pada kelopak matanya
yang disebut membran niktitans atau selaput tidur. Fungsi membran niktitans adalah
untuk menjaga kelembapan mata katak saat di darat dan melindungi dari gesekan di
dalam air.
Hewan caecilian yang hidup di bawah tanah adalah satu-satunya amfibi
yang buta. Caecilian sebenarnya memiliki mata, namun mata ini tertutup oleh kulit
terkadang oleh tulang. Untuk mendapatkan informasi dari lingkungannya, caecilian

menggunakan dua buah tentakel kecil yang masing-masing ada di setiap sisi kepala.
Tentakel ini digunakan untuk mendeteksi perubahan-perubahan kimiawi di
lingkungannya.
Indera pendengaran dan suara
Amfibi tidak memiliki telinga eksternal, namun memiliki telinga
internal yang berkembang baik. Katak umumnya memiliki rongga telinga dalam
untuk mentrasfer getaran suara dari gendang telinga (tympanum) kie telinga
dalam. Salamander, caecilian, dan beberapa jenis katak tidak memiliki gendang
telinga, mereka ini tidak bisa mendengar suara dengan frekuensi tinggi. Namun
mampu mendeteksi getaran yang merambat di tanah atau di air.

Inner ear
Gambar 6.
Alat pendengaran
amfibi
Dengan menggunakan
kotak
suara (larynx)
serta kantung suara yang

besar dan meluas yang menempel di tenggorokannya, katak dan kodok


menghasilkan berbagai suara. Suara digunakan untuk menarik perhatian pasangan
dan menandakan daerah kekuasaannya. Salamander dan caecilian tidak memiliki
kotak suara nyata, namun jika terancam beberapa salamander dapat memproduksi
suara seperti mendengking.
Indera penciuman dan perasa
Amfibi menggunakan Jacobsons organ yang berada di bagian atas rongga
mulutnya. Organ ini digunakan untuk mendeteksi perubahan kimiawi di dalam mulut.
Lidah katak tidak dapat merasakan rasa manis/asam/asin/pahit/dll seperti yang bisa
kita rasakan. Namun lidah katak cukup bisa membedakan mana makanan yang layak
makan dan yang tak bisa dimakan. Selain itu, lidah katak juga dapat menjulur panjang
dan digunakan untuk menangkap mangsa seperti serangga.
Indera peraba
Kulit amfibi selalu tidak berambut dan bersisik jarang. Kulit pada amfibi
dugunakan untuk menyesuaikan suhu tubuhnya dan juga berperan dalam mekanisme
kamuflase, yaitu untuk menghindar dari musuh. Kebanyakan amfibi memiliki
7

kemampuan untuk merubah warna kulitnya, dengan cara mengkonsentrasikan atau


memendarkan berbagai warna pigmin dalam kromatofornya. Keadaan ini membantu
amfibi untuk bisa menyesuaikan suhu tubuhnya, karena kulit yang terang
memantulkan lebih banyak panas daripada warna kulit yang gelap.
C. Reptil
1) Sistem saraf
Sistem saraf reptilia terdiri atas sistem saraf pusat dan sistem saraf tepi
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Olfactory lobe
Cerebrum
Optic lobe
Cerebellum
Medulla
Spinal cord

Gambar 7. Struktur otak reptil


2) Sistem indera
Pada kebanyakan reptil, indera mereka tidak begitu memiliki keisimewaan
kecuali pada reptil pemakan bangkai, indera yang berkembang baik adalah indera
penciuman.
Indera penglihatan
Mata pada spesies pemburu umumnya terletak di bagian depan kepala, hal
ini untuk mendapatkan penglihatan binocular sehingga mempertajam penglihatan.
Pada kebanyakan kadal (seperti bunglon), masing-masing bola matanya dapat
digerakkan ke arah yang berbeda-beda dalam waktu yang bersamaan, hal ini
memungkinkan penglihatannya lebih baik dibandingkan reptile lain. Pada beberapa
jenis kadal dan semua jenis ular, terdapat sebuah sisik transparan yang menutupi
masing-masing bola mata (disebut spectacle). Spectacle berfungsi melindungi mata
dari debu dan menjaga kelembaban mata. Reptile yang memiliki spectacles tidak
memiliki kelopak mata yang dapat membuka dan menutup, hal ini menghasilkan
kesan yang mengerikan karena reptil selalu melihat menatap dengan tajam.
Mata ular tidak dapat memfokuskan pandangannya. Ular baru dapat
melihat dengan jelas dalam jarak dekat. Meskipun begitu, kemampuan berakomodasi
mata ular masih lebih baik dibandingkan katak.

Gambar 8. Spectacle pada reptil


Indera penciuman dan perasa
Reptil merasakan dan mencium bau dengan jacobsons organ yang terletak
di langit-langit mulutnya. Jacobsons organ berbentuk seperti rongga kecil, organ ini
dapat mengenali perubahan kimiawi di dalam dan sekitar mulut. Komodo dan ular
menjulurkan lidah bercabangnya secara kontinyu, hal ini untuk mengumpulkan
partikel-partikel di udara dan membawanya ke jacobsons organ. Jacobsons organ
berfungsi untuk membantu reptile dalam mencari jejak mangsa, mencari pasangan,
dan mendapatkan informasi mengenai lingkungannya. Bahkan seekor komodo dapat
mendeteksi bau daging bangkai dari jarak sejauh 9,5 km.

Gambar 9. Jacobsons organ pada reptil


Beberapa ular seperti ular python, boa dan pit viper mencari mangsanya
menggunakan pit organ yang terletak di kepalanya. Pit organ mendeteksi panas tubuh
yang diradiasikan oleh mangsanya. Dengan organ ini ular-ular tersebut dapat mencari
jejak mangsa di kegelapan.

Gambar 10. Pit organ pada reptile


Sama halnya dengan Amphibi, Reptil tidak dapat merasakan rasa makanan
pada lidah mereka. Pada reptil jenis bunglon, lidah mereka bisa menjulur sampai
sangat panjang (ada yang panjang lidahnya setengah dari panjang tubuhnya) sehingga
memudahkan untuk menangkap mangsanya.

Indra peraba (kulit - terdapat sisik)


Sisik pada perut ular bisa menangkap getaran manusia/hewan lainnya,
sehingga ular dapat mendeteksi keberadaan makhluk hidup lain di dekatnya. Lapisan
kulit luar reptile (epidermis) terdiri dari material keras yang disebut keratin. Sisik
reptile tidak terpisah dan mudah dicopot seperti sisik ikan, namun merupakan
penebalan dari epidermisnya. Lapisan kulit sebelah dalam (dermis), memiliki banyak
pembuluh darah, urat saraf, dan sel-sel pigmen yang menentukan warna tubuh reptile.
Beberapa reptile mampu merubah warna kulitnya dari warna kusam
menjadi cerah contohnya bunglon dan Anolis lizard, hal ini dilakukan dengan
memendarkan atau mengkonsentrasikan sel-sel pigmen khusus yang disebut
melanophores. Reptile secara rutin mengalami ganti kulit (molting) atau
mengelupaskan kulit luarnya, lapisan kulit luar ini dapat mengelupas dalam
10

potongan-potongan lembaran besar, namun ular dan Worm lizard mengelupaskan


kulitnya dalam satu lembaran.
Indera pendengar (Telinga)
Ular tidak memiliki daun telinga dan gendang telinga, sehingga tidak
begitu memiliki keistimewaan pada indera pendengarannya.
D. Aves
1) Sistem saraf
Sistem saraf burung terdiri atas sistem saraf pusat dan saraf tepi. Sistem
saraf pusat terdiri atas otak dan sumsum tulang belakang. Sistem saraf tepi terdiri atas
serabut-serabut saraf yang berasal dan otak dan serabut-serabut saraf yang berasal
dari sela-sela ruas tulang belakang. Otak burung terdiri atas otak depan, otak tengah,
otak belakang, dan sumsum lanjutan.
Burung memiliki otak yang berkembang baik. Otak burung menyediakan
sensor yang tajam, koordinasi dan keseimbangan yang baik, memiliki instinc yang
kuat, dan tingkat kecerdasan yang cukup tinggi.

1.
2.
3.
4.
5.
6.

Olfactory lobe
Cerebrum
Optic lobe
Cerebellum
Medulla
Spinal cord

Gambar 11. Struktur


otak aves
2) Sistem indera
Indera yang berkembang dengan baik adalah indera penglihatan,
sedangkan indera lainnya kurang berkembang dengan baik. Burung tentu saja dapat
mengenal bau tetapi tidak sama dengan hewan lainnya. Burung tidak menggunakan
indera pembaunya untuk mengenali ibu atau makanan mereka. Karena indera
penglihatannya

sangat

bagus.

Pertama

11

kali

burung

menggunakan

indera

penglihatannya lalu indera pendengarannya dan yang terakhir adalah indera


pembaunya.
Indera penglihatan (mata)
Penglihatan adalah indra yang paling penting untuk burung, karena
penglihatan yang baik bersifat sangat menentukan bagi penerbangan yang aman.
Burung memiliki mata yang relatif lebih besar jika dibandingkan dengan hewan lain
dalam kingdom animalia dengan ukuran tubuh yang sama besar, dan sebagai akibat
dari matanya yang besar tersebut, gerakannya terbatasi oleh tulangrongga mata.
Mata burung dilindungi oleh 3 kelopak mata; kelopak mata atasnya mirip
dengan kelopak mata manusia, kelopak mata bawahnya menutup saat burung tidur,
dan kelopak mata ketiga (disebut nictitating membrane) dapat bergerak menyatu dari
arah samping (kiri ke kanan atau kanan ke kiri). Kelopak mata ketiga ini tipis (berupa
lipatan transparan kulit), fungsinya untuk melembabkan dan membersihkan mata,
serta untuk melindungi mata dari angin dan cahaya terang.
Penglihatan burung tidak sebagaimana pada manusia, namun serupa
dengan ikan, amfibia, dan reptil, mempunyai empat jenis reseptor warna. Hal ini
membuat

kemampuan

mata

burung

untuk

menangkap

bukan

hanya

kisaran cahaya nampak, tetapi juga rentang sinar ultraungu dari spektrum cahaya,
serta adaptasi lain yang memungkinkan burung untuk mendeteksi cahaya
terpolarisasi atau medan magnet. Secara proposional, burung memiliki lebih banyak
reseptor cahaya diretinanya daripada mamalia, dan lebih banyak koneksi saraf antara
reseptor cahaya dan otak.
Susunan bola matanya hampir sama dengan bola mata pada manusia.
Lensa burung dapat berakomodasi dengan mencembung atau mencekung. Selain itu,
retina pada burung juga terdapat sel batang dan sel kerucut.
Indera pendengaran dan suara
Telinga burung bersifat internal. Telinga burung dibagi kedalam 3 bagian
yaitu bagian luar, tengah, dan dalam. Pada sebagian besar burung, bulu bulu
khusus menutupi bukaan telinga untuk meminimalisir guncangan. Bentuk dari
telinga luar sangat berbeda bagi tiap spesies.

12

Variasi paling panjang ditemukan pada burung hantu. Burung hantu dapat
mendeteksi mangsanya pada kegelapan total hanya dengan kesalahan 1 derajat
horizontal dan vertikal. Ini dikarenakan burung hantu memiliki bentuk muka seperti
hati yang membuatnya bisa mengumpulkan suara dan mengalokasikannya ketelinga.
Sedangkan koklea mentransmisikan getaran kepada saraf pendengaran.
Pada burung ada korelasi atau hubungan antara panjang dan kompleksitas dari koklea
dan kompleksitas dari suara suatu spesies burung tertentu. Burung memiliki
sensitivitas pendengaran 10x lebih sensitif dari pada manusia.
Dua kelompok burung (yaitu Cave swiftlets dan Oilbirtds (mirip burung
hantu), dapat mencari jejak pada tempat gelap dengan echolocation (mengeluarkan
suara lalu menginterpretasikan suara gema yang terjadi untuk mendapatkan petunjuk
mengenai lingkungannya).
Kerongkongan dari hampir seluruh burung memiliki syrinx, yaitu organ
serupa kotak suara pada mamalia. Syrinx memiliki dua membrane yang memproduksi
suara saat bergetar, beberapa jenis burung (seperti burung Wood thrush), dapat
mengontrol masing-masing membrannya secara independen, dengan cara ini burung
tersebut bisa menyanyikan dua lagu pada satu waktu.
Indra pengecap (lidah)
Tunas pengecap terletak pada bagian belakang pada lidah dan dinding
faring. Jumlah dari tunas pengecap pada burung lebih sedikit dibandingkan mamalia.
Burung dapat merasakan rasa : Manis asin, asam dan pahit
Indra peraba
Kulit burung memiliki saraf sensorikseperti pada mamalia yang dapat
mendeteksi panas, dingin, tekanan, dan sakit. Saraf sensorik seperti ini juga
ditemukan pada bulu yang digunakan untuk terbang dan memiliki peranan yang
sangat penting dalam penerbangan.
E. Mamalia
1) Sistem saraf
Bagian-bagian otak hewan mamali terdiri atas otak depan, otak tengah,
dan otak belakang yang berkembang dengan baik. Selain itu, mamalia juga memiliki

13

sumsum lanjutan dan sumsum tulang belakang (sumsum spinal). Beberapa jenis
mamalia memiliki kemampuan lebih karena pusat-pusat saraf di otak hewan tersebut
mengalami perkembangan yang lebih menonjol.
Sistem saraf disusun oleh satuan terkecil yang disebut sel saraf. Sistem
saraf terdiri atas otak, sumsum tulang belakang, dan saraf (neuron). Fungsi sistem
saraf

adalah

sebagai

pengatur

koordinasi

alat-alat

tubuh

dan

sebagai

pusat kesadaran, kemauan, dan pikiran.


a) Struktur sel saraf
Sel saraf atau neuron merupakan unit dasar dari sistem saraf. Berdasarkan
fungsinya, sel saraf dibagi menjadi dua macam, yaitu neuron dan neuroglia. Neuron
berfungsi sebagai pembawa impuls dari organ ke saraf pusat atau sebaliknya.
Sedangkan, neuroglia berperan untuk mendukung neuron melaksanakan tugasnya
dengan baik. Neuron terdiri atas tiga bagian, yaitu: badan sel, dendrit, dan neurit.
Badan sel memiliki sebuah inti dan di dalam sitoplasmanya terdapat butir-butir Nissl
yang mengandung RNA.
Butir-butir Nissl ini berfungsi untuk mensintesis protein. Dendrit
berfungsi untuk menyampaikan impuls (rangsangan) menuju badan sel. Sedangkan,
neurit berfungsi menyampaikan informasi dari badan sel ke sel lainnya. Pertemuan
antara neurit dengan dendrit disebut sinapsis. Di dalam neurit terdapat serabut-serabut
halus yang disebut neurofibril. Neurofibril diselubungi oleh selaput mielin yang
berfungsi melindungi dan memberi makan neurit. Pada tempat tertentu, terdapat
penyempitan yang tidak diselubungi selaput mielin, disebut nodus ranvier.

14

Gambar 12. Sel saraf manusia


Berdasarkan struktur dan fungsinya, terdapat tiga macam sel saraf, yaitu sel saraf
sensorik, motoris, dan konektor (interneuron).
Neuron Sensorik
Neuron sensorik (neuron aferen) berfungsi untuk menghantarkan impuls
dari indera ke sistem saraf pusat (otak dan sumsum tulang belakang).
Neuron Motoris
Neuron motoris (neuron eferen) berfungsi untuk menghantar impuls dari
sistem saraf pusat ke kelenjar atau otot.
Neuron Konektor (Interneuron)
Interneuron berfungsi untuk meneruskan impuls (rangsangan) dari neuron
sensorik ke neuron motoris. Interneuron merupakan sel saraf yang memiliki banyak
dendrit dan akson (multipolar).
b) Sistem Saraf Pusat
Sistem saraf pusat merupakan pusat pengaturan informasi. Seluruh
aktivitas tubuh dikendalikan oleh sistem saraf pusat. Sistem saraf pusat terdiri atas
otak dan sumsum tulang belakang. Otak dilindungi oleh tengkorak dan sumsum
tulang belakang dilindungi oleh ruas-ruas tulang belakang. Otak dan sumsum tulang
belakang dibungkus oleh selaput meningia yang melindungi sistem saraf halus,
membawa pembuluh darah, dan dengan mensekresi sejenis cairan yang disebut cairan
serebrospinal, selaput meningia dapat memperkecil benturan dan guncangan.
Meningia terdiri atas tiga lapisan, yaitu piamater, arachnoid, dan duramater.
Otak

15

Otak merupakan pusat saraf yang terletak di dalam rongga tengkorak.


Otak manusia terdiri atas dua belahan, yaitu otak kiri dan kanan. Otak menerima
impuls dari medulla spinalis dan dari nervi cranialis secara langsung (missal dari
mata, telinga bagian dalam dsb). Sedangkan otak mengorganisasikan impuls-impuls
ini. Proses organisasi ini merupakan kunci bagi fungsi otak, yaitu; sensasi (perasaan)
sadar, memori (ingatan), asosiasi satu stimulus dengan stimulus lain atau dengan
memori, dan aksi tubuh yang sesuai dengan terkoodinasi yang diperlukan untuk
merespon yang sesuai, semua bergantung pada rangkaian yang diambil oleh impuls di
dalam otak.

Gambar 13. Struktur otak manusia


Otak dibagi menjadi empat bagian, yaitu otak besar, otak tengah, otak
kecil, dan sum-sum lanjutan.
a) Otak depan (prosencephalon)
Bagian ini adalah bagian otak yang paling berkembang. Yang paling
menonjol dari otak depan ini adalah cerebrum (otak besar). Pada manusia dewasa
rata-rata memiliki volume cerebrum sekitar 1350 ml. Permukaannya berlipat-lipat
sehingga dapat memuat jutaan neuron. Bagian luar otak berisi neuron sehingga
berwarna kelabu (substansia grissea). Sedangkan, otak bagian dalam berisi neurit dan

16

dendrit sehingga berwarna putih (substansia alba). Cerebrum terdiri dari dua belahan
besar, masing masing belahan dibagi menjadi 4 lobus, yaitu;
Lobus frontalis (bagian depan), pusat gerakan otot
Lobus occipitalis (bagian belakang), pusat penglihatan
Lobus temporalis (bagian samping), pusat pendengaran
Lobus parietalis (bagian tengah), pusat perkembangan ingatan dan kecerdasan
Otak depan mencakup hemispharium cerebri, thalamus, hypothalamus,
bagian dari kelenjar hipofisis dan kelenjar pineale. Thalamus dan hypothalamus
adalah bagian otak depan yang terletak di ventral. Semua pesan sensoris yang sampai
ke hemisphaerium cerebri harus melewati thalamus agar dapat dirasakan secara sadar.
Hypothalamus berfungsi mengatur suhu dan kandungan air dalam darah, merupakan
pusat koordinasi bagi banyak kegiatan organ-organ dalam. Pada hewan tertentu
termasuk manusia, hypothalamus merupakan pusat perasaan seperti haus, lapar,
kenyang, dorongan seks, marah dsb.
b) Otak tengah (mesensefalon)
Otak tengah merupakan daerah otak yang kecil dan tidak berkembang
seperti 2 bagian otak lainnya. Fungsi utamanya adalah menyampaikan impuls antara
otak depandan otak belakang serta antara otak depan dengan mata. Selain itu, juga
turut menjaga keseimbangan.
c) Otak belakang
Yang termasuk otak belakang adalah cerebellum (otak kecil) dan medulla
oblongata (sumsum lanjutan)
Otak kecil (cerebellum)
Cerebellum terletak di bawah cerebrum, di dalam rongga tengkorak
bagian belakang. Cerebellum terdiri atas 2 belahan yang berliku-liku sangat dalam.
Fungsi utamanya adalah, mengkoordinasikan kegiatan lokomosi, orientasi, dan
keseimbangan tubuh. Bagian kiri dan bagian kanan otak kecil dihubungkan oleh suatu
penghubung yang disebut jembatan varol, seperti otak besar. Bagian luar otak kecil
(korteks) berwarna kelabu dan bagian dalam (medula) berwarna putih.
Sumsum lanjutan (medula oblongata)
Sumsum lanjutan terdapat di muka otak kecil dan di bawah otak besar, dan
merupakan perpanjangan dari sumsum tulang belakang. Bagian dalamnya berisi
neuron sehingga berwarna kelabu. Sedangkan, bagian luarnya berwarna putih karena

17

berisi neurit dan dendrit. Fungsi medulla oblongata yang sangat penting bagi
kehidupan yaitu:
Mengirimkan saraf yang bertugas menstimuli otot-otot yang berfungsi untuk
pernafasan yaitu otot-otot yang terletak antara tulang rusuk dan diafragma.
Mengirimkan saraf yang mengatur detak jantung, diameter arteriola dan gerak
alat-alat pencernaan.

Gambar 14. Bagian-bagian otak manusia


Sumsum tulang belakang (medula spinalis)
Sumsum tulang belakang dilindungi atau berada di dalam ruas-ruas tulang
belakang. Bagian luarnya berwarna putih dan bagian dalam berwarna kelabu.
Sumsum tulang belakang terletak memanjang dari ruas-ruas leher sampai ruas
pinggang yang kedua. Cairan yang melindungi otak juga melindungi sumsum tulang
belakang yaitu cairan cerebrospinalis. Fungsi sumsum tulang belakang, yaitu:
Pusat perantara antara susunan saraf tepi dan otak.
Menghantarkan impuls menuju atau dari otak.
Mengatur gerak refleks tubuh.
Penampang melintang sumsum tulang belakang terlihat seperti gambar
kupu-kupu dengan warna kelabu, berisi neuron. Rangsang disampaikan ke otot lewat
serabut saraf sensorik. Sedangkan, tanggapan dari pusat ke efektor disampaikan lewat
serabut saraf motorik. Serabut saraf tersebut terdapat di sumsum tulang belakang.
c) Sistem Saraf Tepi
18

Sistem saraf tepi terdiri atas sistem saraf sadar (saraf kraniospinal) dan
saraf tak sadar (saraf otonom). Sistem saraf sadar meliputi sistem saraf kepala
(kranial). Sedangkan, sistem saraf tidak sadar dibagi menjadi dua macam, yaitu saraf
simpatik dan parasimpatik.
Sistem saraf sadar
Sistem saraf sadar (kraniospinal) merupakan saraf yang mengatur gerakan
yang dilakukan secara sadar. Sistem saraf sadar dibagi menjadi dua macam, yaitu
kranial dan spinal. Sistem saraf kranial atau kepala disusun oleh 42 pasang saraf
yang keluar dari otak. Saraf kranial berhubungan dengan reseptor dan efektor untuk
daerah kepala. Sedangkan, saraf spinal disusun oleh 31 pasang saraf yang keluar dari
sumsum tulang belakang.
Sistem saraf tak sadar (saraf otonom)
Sistem saraf otonom dibagi menjadi dua bagian, yaitu saraf simpatik dan
parasimpatik yang memiliki susunan dan fungsi yang khas.
Sistem saraf simpatik
Sistem saraf simpatik terdiri atas serangkaian urat kembar berupa
ganglion-ganglion yang tersebar di beberapa daerah, seperti daerah leher, daerah
dada, daerah pinggang, dan daerah pelvis. Serabut saraf simpatik berfungsi untuk
merangsang kerja otot jantung, otot-otot tak sadar semua pembuluh darah, dan semua
alat-alat dalam, seperti lambung, pankreas,dan usus. Selain itu, merangsang serabut
motorik sekretorik pada kelenjar keringat dan mempertahankan tonus semua otot,
termasuk tonus otot sadar.
Sistem saraf parasimpatik
Susunan saraf parasimpatik berupa jaringan susunan

saraf yang

berhubungan dengan ganglion-ganglion yang tersebar di seluruh tubuh. Sistem saraf


parasimpatik memiliki fungsi kebalikan dari saraf simpatik.
d) Sistem Indera
Tubuh manusia mempunyai berbagai organ indera. Masing-masing organ
indera dikhususkan untuk mendeteksi adanya rangsang tertentu. Mata mendeteksi
adanya cahaya. Hidung dan lidah mendeteksi adanya molekul-molekul zat kimia.

19

Telinga mendeteksi adanya getaran atau gelombang udara. Kulit mendeteksi adanya
panas, dingin, sentuhan, dan tekanan.
Organ indera bisa menentukan adanya rangsang tertentu karena ada sel-sel
reseptor. Reseptor adalah bagian saraf yang menanggapi rangsang. Reseptor tertentu
peka terhadap rangsang tertentu.

Indera Penglihatan
Mata merupakan indera penglihatan yang dibentuk untuk menerima

rangsangan berkas-berkas cahaya pada retina. Kemudian, rangsangan ini dialihkan ke


pusat penglihatan melalui serabut-serabut nervus optikus untuk ditafsirkan.
a) Struktur Mata
Mata manusia berbentuk agak bulat, dilapisi oleh tiga lapis jaringan yang
berlainan, yaitu lapisan luar, lapisan tengah, dan lapisan dalam mata.
Lapisan luar mata (lapisan sklera)
Lapisan sklera sangat kuat dan berwarna putih. Di lapisan ini terdapat
kornea yang bening, yang menerima cahaya masuk ke bagian dalam mata dan
membelokkan berkas cahaya sedemikian rupa sehingga dapat difokuskan.
Lapisan tengah mata (lapisan koroid)
Lapisan koroid berpigmen melanin dan mengandung banyak pembuluh
darah. Lapisan ini berfungsi untuk menghentikan refleksi berkas cahaya yang
menyimpang di dalam mata.Lapisan koroid membentuk iris.
Lapisan dalam mata (retina)
Retina terdiri atas reseptor cahaya yang sesungguhnya, yaitu berbentuk
batang dan kerucut. Pada bagian lapisan retina yang dilewati berkas saraf ke otak
tidak memiliki reseptor dan tidak peka terhadap sinar. Oleh karena itu, daerah ini
disebut bintik buta.
Struktur mata mulai dari depan ke belakang, adalah sebagai berikut.
Kornea merupakan bagian depan mata yang transparan dan tembus cahaya.
Kornea berfungsi membantu memfokuskan bayangan pada retina.
Iris adalah tirai berwarna di depan lensa yang bersambung dengan selaput
koroid. Iris berfungsi mengecilkan atau membesarkan ukuran pupil. Iris
menentukan warna mata.
Pupil merupakan bintik tengah iris mata dan merupakan celah dalam iris yang
dilalui cahaya untuk mencapai retina.

20

Aqueus humor merupakan cairan yang berasal dari badan siliari dan diserap
kembali ke dalam aliran darah pada sudut antara iris dan kornea melalui vena
halus yang dikenal sebagai saluran schlemm.
Lensa adalah sebuah benda transparan bikonveks (cembung pada kedua sisi).
Lensa terletak persis di belakang iris.
Vitreus humor merupakan cairan berwarna putih seperti agar-agar. Cairan ini
berfungsi untuk memberi bentuk dan kekokohan pada mata. Selain itu,
berfungsi

juga

untuk

mempertahankan

hubungan

antara

retina

dengan selaput koroid.

Gambar 15. Struktur mata


b) Reseptor Mata
Reseptor penglihatan mata ialah sel batang dan sel kerucut, yaitu sel-sel
yang tersusun rapat di bawah permukaan retina.
Sel batang
Sel batang berfungsi untuk penglihatan dalam cahaya suram, tetapi tidak
mampu membedakan warna. Agar cahaya dapat diserap, pada sel batang terdapat
pigmen yang disebut rodopsin. Untuk pembentukan rodopsin diperlukan vitamin A.
Jika kamu kekurangan vitamin A, rodopsin yang dihasilkan sedikit sehingga kamu
tidak bisa melihat dalam gelap atau yang disebut buta senja.
Sel kerucut
Sel kerucut sangat peka terhadap intensitas cahaya tinggi sehingga
berperan untuk penglihatan pada siang hari dan dapat membedakan warna. Satu sel

21

kerucut hanya menyerap satu macam warna. Pada mata terdapat tiga sel kerucut yang
masing-masing menyerap warna merah, hijau, dan biru.
c) Otot pada Mata
Mata memiliki enam otot penggerak mata, empat di antaranya lurus,
sementara yang dua lagi agak serong. Aksi otot-otot ini memungkinkan bola mata
diputar ke segala arah. Biasanya, sumbu kedua mata mengarah serentak pada satu
titik yang sama. Jika mata tidak dapat mengarah secara serentak lagi, mata
mengalami kelainan yang disebut juling.
Indera Pendengaran (Telinga)
Telinga merupakan organ pendengaran. Telinga terdiri atas tiga bagian,
yaitu

telinga

luar,

telinga

tengah,

dan

rongga

telinga

dalam.

a) Struktur Telinga
Telinga Luar
Telinga luar terdiri atas daun telinga yang merupakan tulang rawan elastis.
Daun telinga berfungsi untuk menerima dan mengumpulkan suara yang masuk,
terdapat rambutrambut halus yang berfungsi untuk menghalangi benda asing yang
masuk. Selain itu, terdapat kelenjar lilin yang menjaga agar permukaan saluran luar
dan gendang telinga tidak kering.
Telinga Tengah
Telinga tengah disebut juga rongga timpani merupakan bilik kecil yang
mengandung udara. Rongga ini terletak di sebelah dalam membran timpani atau
gendang telinga. Di sebelah depan telinga tengah terdapat saluran eustachius yang
menghubungkan rongga dengan faring. Saluran ini berfungsi untuk menjaga
keseimbangan tekanan udara antara udara luar dengan udara di dalam telinga tengah.
Telinga Dalam
Rongga telinga dalam terdiri atas berbagai rongga yang menyerupai
saluran-saluran dalam tulang temporalis. Rongga-rongga ini disebut labirin tulang
dan dilapisi membran membentuk labirin membranosa. Labirin tulang terdiri atas tiga
bagian, yaitu vestibula, saluran setengah lingkaran yang bersambung dengan
vestibula, dan kokhlea. Kokhlea adalah sebuah tabung berbentuk spiral yang
membelit dirinya seperti rumah siput.

22

Dalam setiap belitan terdapat saluran membranosa yang mengandung


ujung-ujung akhir saraf pendengaran. Cairan dalam labirin membranosa disebut
endolimfa dan di luar labirin membranosa disebut perilimfa. Organ keseimbangan
terdiri atas kanalis semi sirkularis (saluran setengah lingkaran), sakulus, dan
utrikulus.

Gambar 16. Struktur telinga manusia

Alat keseimbangan pada telinga

Reseptor keseimbangan terdapat dalam kanalis semisirkularis, utrikulus, dan sakulus.


a) Kanalis semisirkularis (saluran setengah lingkaran)
Suatu struktur yang terdiri atas 3 tulang setengah lingkaran, tersusun
menjadi satu kesatuan dengan posisi berlainan, yaitu ada yang horisontal, vertikal atas
dan vertikal belakang. Setiap kanalis berisi endolimfe, dan pada setiap pangkalnya
membesar disebutampula, dan berisi reseptor keseimbangan yang disebut cristae
ampularis. Pada cristae ampularis terdapat cupula yang berhubungan langsung
dengan sel-sel reseptor keseimbangan. Kelembaman endolimfe yang terdapat dalam
kanalis semisirkularis akan menyebabkan ia bergerak ke arah yang berlawanan

23

dengan arah putaran/gerakan sehingga kita dapat merasakan adanya perubahan posisi
tubuh.
b) Sakulus dan utrikulus
Merupakan alat keseimbangan statis (statoreseptor) yaitu berfungsi
memberikan respons terhadap perubahan kedudukan tubuh, misalnya tegak, miring,
dan lain-lainnya. Pada dasar utrikulus terdapat makula (organ otolith). Kedudukan
otolith ini akan berubah bila posisi kepala berubah.

Gambar 17. Organ keseimbangan pada telinga

Kanalis semisirkularis merupakan alat keseimbangan pada telinga


manusia. Di dalamnya terdapat endolimfe. Bila endolimfe bergerak, maka cupula
akan ikut bergerak. Gerakan cupula akan diterima oleh sel-sel reseptor dan diteruskan
ke otak sehingga kita bisa merasakan gerakan maju, mundur, ke kanan, dan ke kiri.

2) Saraf Pendengaran
Saraf pendengaran (nervus auditorius) terdiri atas dua bagian, salah
satunya berkaitan dengan bagian vestibuler rongga telinga dalam yang berhubungan
dengan keseimbangan. Serabut-serabut saraf ini bergerak menuju nukleus vestibularis
yang berada pada titik pertemuan antara pons dan medula oblongata, kemudian
bergerak ke cerebellum. Bagian kokhleris pada nervus auditorus adalah saraf

24

pendengar yang sebenarnya. Cedera pada saraf kokhlearis akan mengakibatkan


ketulian saraf. Sedangkan, cedera pada saraf vestibularis akan menimbulkan vertigo.
Indera Peraba (Kulit)
Indera peraba disebut tangoreseptor/mekanoreseptor dan terdapat di kulit.
Ini semua merupakan eksteroseptor, sedangkan yang terdapat di dalam tubuh sebagai
intereseptor adalah yang dapat merasakan haus, lapar, dan lain sebagainya. Indera
peraba dan perasa tersebar di seluruh permukaan kulit, tetapi tidak sama banyak. Pada
ujung jari terdapat amat banyak, demikian pula pada telapak tangan, telapak kaki,
bibir, dan alat kelamin.
Mamalia berukuran besar selain manusia, bertahan hidup di daerah dingin
karena memiliki rambut-rambut yang panjang dan lebat, serta memiliki lapisan
lemak. Mamalia berukuran besar bertahan hidup dari panasnya padang pasir dengan
beberapa cara adaptasi, yaitu; memiliki kelenjar keringat yang menghasilkan respirasi
untuk mendinginkan tubuh.
Kulit mempunyai banyak fungsi, yaitu sebagai indera peraba, membantu
mengatur suhu dan mengendalikan hilangnya air dari tubuh, dan mempunyai sedikit
kemampuan eksretori, sekretori, dan absorpsi. Kulit dibagi menjadi dua lapisan, yaitu
epidermis (kutikula) dan dermis (korium).
a) Struktur Kulit
Epidermis
Epidermis tersusun atas epitelium berlapis dan terdiri atas dua lapisan,
yaitu lapisan tanduk dan zona germinalis. Lapisan tanduk (lapisan epidermal) terletak
paling luar dan tersusun atas tiga lapisan sel yang membentuk epidermis, yaitu
stratum korneum, stratum lusidum, dan stratum granulosum. Zona germinalis terletak
di bawah lapisan tanduk,
terdiri atas sel berduri dan sel basal. Sel berduri adalah sel dengan fibril
halus yang menyambung sel satu dengan yang lain. Sedangkan, sel basal terusmenerus memproduksi sel epidermis baru.
Dermis
Lapisan dermis tersusun atas jaringan fibrus dan jaringan ikat yang elastis.
Pada permukaan dermis tersusun papila-papila kecil yang berisi pembuluh darah

25

kapiler. Ujung

akhir

saraf

sensoris

terletak

di

dalam

dermis.

Kelenjar

keringat yang berbentuk tabung berbelit-belit terletak di sebelah dalam dermis,


salurannya melalui dermis dan epidermis, kemudian bermuara ke pori-pori kulit. Pada
kulit terdapat beberapa jenis reseptor, antara lain rasa nyeri, rasa panas, rasa dingin,
rasa sentuhan, dan rasa tekanan. Kulit dan jaringan di bawahnya bekerja sebagai
tempat penyimpanan air dan jaringan adiposa tempat menyimpan lemak. Hal ini
sangat diperlukan agar panas tubuh tidak cepat keluar dari tubuh (untuk
menghangatkan tubuh).
Pada kulit bagian dermis terdapat indera yang digunakan untuk menerima
berbagai rangsangan:

ujung saraf bebas: menerima rangsang nyeri / sakit


korpuskel Meissner: menerima rangsang sentuhan
korpuskel Paccini : menerima rangsang tekanan
korpuskel Ruffini: menerima rangsang panas
korpuskel Krausse: menerima rangsang dingin

Gambar 18. Struktur kulit

Indera Perasa dan Penciuman (kemoreseptor)


Lidah merupakan indera perasa. Selain membantu proses pencernaan,

lidah juga dapat merasakan rasa makanan. Permukaan lidah kasar karena terdapat
tonjolan

yang

disebut

papila.

Papila

ini

berfungsi

untuk

mengecap.

Ada empat macam rasa kecapan, yaitu rasa manis, pahit, asam, dan asin.
Umumnya, makanan memiliki ciri harum dan ciri rasa. Ciri harum
merangsang ujung saraf penciuman, bukan pengecapan. Agar dapat dirasakan, semua
makanan harus menjadi cairan dan harus bersentuhan dengan ujung saraf yang
mampu menerima rangsangan berbeda-beda.

26

Pengecap (lidah) adalah indera yang berfungsi untuk menangkap


rangsangan senyawa kimia yang larut dalam air. Sedangkan indera pembau (bukan
pencium) berfungsi menangkap zat-zat kimia yang menguap (hidung). Keduanya
termasuk kemoreseptor. Indera pengecap terdapat di lidah, berupa puting-puting
pengecap yang dapat dibedakan atas bagian-bagian:

tepi depan untuk rasa manis


belakang untuk rasa pahit
samping untuk asam
depan untuk rasa asin
cPerlu dipahami bahwa sebenarnya area pengecap pada lidah tidak

dibatasi seperti itu. Semua area pada lidah bisa mengecap semua rasa. Tetapi ada area
tertentu yang lebih peka terhadap rasa tertentu seperti area-area di atas.

Bemtuk putting pengecap


pada lidah
Gambar 19. Struktur lidah

Penampang lidah manusia

27

Gambar 20. HubunganPenampang


indera penciuman
pengecap
hidung dan
manusia
Pembau dan pengecap keduanya memberi kontribusi dalam merasakan
makanan. Perhatikan bahwa kedua indera ini memiliki akses langsung ke pusat bau
dan rasa di otak.
Indera penciuman terdapat di rongga hidung. Sel-sel sensori penerima
rangsang berupa bau terdapat di lapisan epitel dalam rongga hidung dan dilindungi
oleh mukus (lendir). Di akhir setiap sel sensori terdapat silia atau rambut pembau.
Rasa penciuman dirangsang oleh gas yang terhirup. Rasa penciuman ini sangat peka,
tetapi kepekaan ini mudah hilang bila dihadapkan pada suatu bau yang sama untuk
waktu yang lama.
2. Hubungan Sistem Saraf dan Indera Vertebrata
Setiap sistem indera adalah suatu jenis hubungan, sistem
indera memerlukan bantuan system syaraf yang menghubungkan
badan indera dengan sistem syaraf pusat. Organ indera ialah sel-sel
tertentu yang dapat menerima stimulus dari lingkungan maupun

28

dari dalam badan sendiri untuk diteruskan sebagai impuls syaraf


melalui serabut syaraf ke pusat susunan syaraf terdiri dari suatu
elemen yang sensitif (reseptor), syaraf fiber memimpin dari
reseptor ke otak atau sumsum tulang belakang, dan berbagai
stasiun penerima dan daerah pemrosesan dalam otak. Semua
penyebab perubahan dalam tubuh kita dikenal dengan rangsang (stimulus). Rangsang
dapat dibedakan mejadi dua, yaitu:

Rangsang dari luar

: berupa bau, asin, manis, cahaya, kelembaban,

tekanan, gaya berat, dan lain sebagainya.

Rangsang dari dalam : berupa lelah, haus, nyeri, kenyang, pusing, dan lain
sebagainya.
Umumnya rangsang akan diterima oleh alat tubuh yang khusus menerima

rangsang, yaitu indera atau disebut juga reseptor. Reseptor yang bertugas sebagai
penerima rangsangan dibedakan menjadi:
1.

Eksteroseptor (reseptor luar), yaitu organ tubuh yang mampu menerima


rangsangan dari luar, misalnya mata, telinga, hidung, dan lain sebagainya.

2.

Interoseptor (reseptor dalam), yaitu organ tubuh yang mampu menerima


rangsangan dari dalam tubuh sendiri, misalnya rasa lapar, haus.

Berikut ini akan dibahas beberapa reseptor yang penting, yaitu:


a) Kinestesis
Kinestesis adalah indera yang terdapat pada otot, tulang, dan sendi. Indera
ini termasuk proprioreseptor. Kinestesis dapat membantu koordinasi sikap tubuh.
Misalnya kita dapat memakai baju walaupun mata tertutup.
b) Indera Peraba (Mekanoreseptor / Tangoreseptor)
Mekanisme indera peraba
Ada tekanan korpuskel pacini berubah bentuk terjadi depolarisasi (Na+
masuk dan K+ keluar) terbentuknya potensial aksi yang dihantarkan dalam bentuk
impuls oleh saraf sensorik ke otak impils diolah timbul sensasi tekanan di kulit

29

c) Indera Pengecap dan Pembau (Kemoreseptor)


Mekanisme indera pengecap

Gambar 21.
Mekanisme
indera pengecap
Mekanisme
indera
penciuman

Gambar 22. Bagan mekanisme indera penciuman

Gambar 23. Mekanisme organ penciuman


d) Indera Pendengar (Phonoreseptor)
Reseptor pendengaran atau fonoreseptor berupa sel-sel berbentuk rambut.
Fungsi sel rambut adalah untuk menerima rangsangan getaran dan mengubahnya
menjadi impuls sensorik yang selanjutnya ditransmisikan ke pusat pendengaran. Alat
pendengaran manusia berupa telinga.

Mekanisme transmisi pendengaran


Suara dari luar dapat sampai pada skala media dengan beberapa cara:
30

Penghantaran udara getaran suara luar menggetarkan membran timfani


oleh tulang pendengaran akan diteruskan ke fenestra ovali (tingkap oval)
menggetarkan cairan limfe pada koklea sel-sel rambut dari organ korti terangsang
menghasilkan impuls dan diteruskan oleh saraf auditorius ke pusat pendengaran di
otak
Penghantaran tulang getaran yang terjadi pada tulang-tulang tubuh kita
(misalnya tulang tengkorak) akan menyebabkan bergetarnya cairan limfe pada
koklea.

Gambar 24. Mekanisme indera pendengaran


5.

Indera Penglihat (Fotoreseptor)


Sel fotoreseptor bertugas menerima dan mengubah rangsangan cahaya

menjadi impuls, yang selanjutnya oleh otak diubah menjadi sensasi penglihatan.

Mekanisme indera penglihatan

31

Gambar 25. Mekanisme indera penglihatan manusia

Gerak refleks dan gerak sadar

Gambar 26. Gerak refleks


Mekanisme refleks dimulai dari diterimanya rangsang oleh reseptor yang
kemudian diteruskan melalui saraf sensoris ke sumsum tulang belakang. Dari
sumsum tulang belakang rangsang diteruskan melalui saraf motoris ke efektor
sehingga terjadi gerak refleks.
Skema alur gerak Refleks:

32

Gerak sadar mempunyai mekanisme yang berbeda dengan gerak refleks.


Mekanisme gerak sadar dimulai dari diterimanya rangsang oleh reseptor kemudian
diteruskan melalui saraf sensoris ke otak. Oleh otak rangsang akan diteruskan melalui
saraf motoris ke efektor.
mekanisme gerak sadar:

3. Perkembangan Sistem Saraf dan Indera Vertebrata


a) Pisces
Beberapa species ikan selnya berkembang menjadi suatu susunan yang
kompleks dengan menggabungkan sistem sarafnya sehingga pada beberapa species
ikan terdapat ikan yang mampu menghasilkan aliran listik yang cukup besar
tegangannya sekitar 220V-650V, seperti pada belut listrik dan ikan pari torpedo. Pada
ikan Otak besar dan otak tengah berhubungan dengan saraf penglihatan. Kedua otak
ini tidak berkembang dengan baik. Sedangkan Otak kecil merupakan tempat saraf
keseimbangan dan gurat sisi. Otak kecil berkembang dengan baik.
Sistem saraf pada ikan berupa gurat sisi. Pada saluran gurat sisi terdapat
rambut-rambut sensoris yang letaknya teratur disebut neuromast. Neuromast ini
mempunyai kepekaan terhadap tekanan dan arus air. Selain itu juga untuk mengetahui
obyek yang bergerak berupa mangsa atau yang memangsanya. Indera pembau ikan
terletak di dekat mulut dan berisi ujung saraf yang sensitif terhadap zat kimia di air.

33

Telinga ikan hanya terdiri atas telinga bagian dalam yang berfungsi menangkap
getaran suara melalui tulang kepala dan juga berfungsi sebagai alat keseimbangan.
Ikan mempunyai indera khusus, yaitu gurat sisi yang berfungsi untuk mengetahui
perubahan tekanan air di sekitar ikan.
b) Amfibi
Otak besar berhubungan dengan indra pencium dan otak kecil hanya
merupakan lengkung mendatar yang menuju ke sumsum lanjutan yang tidak
berkembang dengan baik. Pada amfibi Bagian otak yang berkembang dengan baik
adalah otak tengah sebagai pusat penglihatan. Mata amphibi bulat dan dilindungi oleh
kelopak mata. Indera penglihatan pada katak terdapat kelopak mata atas dan kelopak
mata bawah. Pada kelopak bawah terdapat selaput niktitans (Selaput Tidur) yang
tembus cahaya. Selaput ini berfungsi untuk melindungi bola mata dari kekeringan
serta membantu membersihkan bola mata, serta berfungsi menjaga mata dari gesekan
ketika di dalam air dan menjaga mata agar selalu lembab ketika ada di darat. Telinga
amphibi terdiri dari telinga bagian tengah dan telinga bagian dalam. Telinga paling
luar berupa selaput gendang telinga yang berfungsi menngkap getaran suara.
c) Reptile
Pada reptilia Otak besar berkembang dengan baik. Di bagian otak besar,
lobus olfaktorius yang merpakan pusat pencium berkembang dengan baik Sehingga
indra penciumannya lebih tajam. Indera pembau ini terlatak pada langit - langit
rongga mulut. Lidah berfungsi membawa zat kimia berupa gas ke reseptor yang
terletak di langit - langit mulutnya. Ujung lidahnya ditempelkan ke indera pembau
tersebut sehingga reptil dapat mencium bau mangsanya. Perkembangan otak tengah
reptilia terdesak oleh otak besar. Otak tengah menjadi kurang berkembang dengan
baik sehingga menyebabkan indra penglihat reptilia kurang tajam.
Ular tidak memiliki daun telinga dan gendang telinga, sehingga tidak
mempunyai keistimewaan pada indera pendengaran. Indera yang menjadi andalan
ular lainnya adalah sisik pada perutnya, yang dapat menangkap getaran langkah
manusia atau binatang lainnya.
d) Aves
Otak burung telah berkembang cukup baik. Otak besar dan otak kecilnya
berukuran relatif besar. Otak besar sebagai bagian utama dan otak depan terbagi
34

menjadi belahan kanan dan belahan kiri. Permukaannya tidak berlipat-lipat sehingga
tidak menampung lebih banyak sel-sel saraf seperti pada otak besar manusia. Otak
tengah burung sebagai pusat saraf penglihat berkembang baik dengan membentuk
gelembung sehingga indra penglihat burung berkembang dengan baik. Di permukaan
otak kecil terdapat lipatan-lipatan yang mampu menampung sel-sel saraf lebih
banyak. Sel sarf yang makin banyak pada otak kecil menunjukkan pusat
keseimbangan burung ketika terbang berkembang dengan baik.
Susunan bola matanya hampir sama dengan bola mata pada manusia. Mata
dengan kelenjar air mata. Penglihatan terhadap warna sangat tajam dan cepat
berakomodasi pada berbagai jarak. Lensa burung dapat berakomodasi dengan
mencembung atau mencekung. Selain itu, retina pada burung juga terdapat sel batang
dan sel kerucut. Burung tentu saja dapat mengenal bau tetapi tidak sama dengan
hewan lainnya. Burung tidak menggunakan indera pembaunya untuk mengenali
induk atau makanan mereka.
Cerebral cortex burung masih bersifat primitive (cerebral cortex adalah
bagian otak yang berfungsi untuk berpikir pada manusia). Namun burung memiliki
hyperstriatum (komponen otak bagian depan yang tidak dimiliki mamalia),
hyperstriatum membuat burung penyanyi dapat mempelajari lagunya; beberapa
ilmuan percaya bahwa bagian otak ini juga merupakan sumber intelegensia burung.
e) Mamalia
Pada mamalia (dan juga hewan lainnya), tingkat intelegensi terkait dengan
ukuran dan struktur otak. Mamalia memiliki saraf yang jauh berkembang dibanding
hewan lainnya. Hal ini membuat mamalia dapat belajar dan sangat adaptif, sehingga
mereka dapat menyelamatkan diri dari kondisi lingkungan yang buruk. Hal ini juga
berkaitan dengan tingkat kecerdasan yang lebih tinggi.
Pada mamalia, otak depan sangat berkembang dan memiliki permukaan
yang terlipat. Lipatan-lipatan berisi jutaan sel-sel saraf (neuron) yang saling
berhubungan. Yang menentukan tingkat kecerdasan adalah proporsi ukuran otak
terhadap tubuhnya. Paus sperma jantan dewasa memiliki otak seberat 7,25 kg (berat
ini adalah 0,02 % dari berat tubuhnya). Otak manusia memiliki berat sekitar 1,4 kg

35

(namun berat ini adalah 2% dari bobot tubuh). Hal ini membuat sebagian besar otak
manusia ditunjukan untuk memproses informasi.
Pada mamalia kecil sekalipun, belajar adalah hal terpenting dalam
kehidupan sehari-hari. Misalnya, hewan pengerat sangat pintar mencari jalan untuk
mendapatkan makanan, ia juga dapat belajar untuk menghindari rintangan seperti
perangkap atau racun tikus. Mamalia pemburu kecil seperti musang belajar untuk
mengantisipasi reaksi mangsanya. Kemampuan seekor binatang didapatkan melalui
pengalaman.
Pada umumnya, semua indera yang ada sudah berkembang dengan baik.
Beberapa jenis mamalia memiliki kepekaan yang sangat kuat terhadap rangsangan
tertentu. Kucing dan anjing memiliki daun telinga yang dapat digerakkan, sehingga
membantu untuk dapat menangkap bunyi yang kuat. Anjing memiliki indera pembau
yang sangat tajam. Kelelawar memiliki indera yang sangat tajam untuk mengenali
getaran.

BAB III otak vertebrata


Gambar 27. Perbandingan
PENUTUP
a. Kesimpulan
1) Sistem saraf merupakan pusat pengolahan dan komunikasi tubuh yang terdiri atas
otak, sumsum tulang belakang dan serabut-serabut saraf yang berfungsi dalam

36

menerima rangsang dari luar dan memberikan respons, juga mengatur agar kerja
semua sistem dalam tubuh bersesuaian.
2) Sistem indera adalah bagian dari sistem saraf yang berfungsi untuk proses
informasi indera. Di dalam sistem indera, terdapat reseptor indera, jalur saraf, dan
bagian dari otak ikut serta dalam tanggapan indera.
3) System saraf dan indera selalu berkaitan, tidak bisa berdiri sendiri.
4) Semakin tingki kelas pada vertebrata semakin tinggi pula kemampuan hewan
beradaptasi dengan lingkungan dan semakin maksimal penggunaan saraf dan
indera hewan tersebut.
5) Alat indera pada vertebrata disesuaikan dengan tempat hidupnya, keadaan
mencari makan dan tingkah laku hewan tersebut.

DAFTAR PUSTAKA
Handari, Susilo. Purniawati, Nyoman. 1990. Struktur dan Perkembangan Hewan.
Universitas Gajah Mada, Yogyakarta.
Soegiri, Nawangsari dan Soegiri. 1984. Zoologi Umum. Jakarta: Erlangga
Romimohtarto, Kasijan dan Juwana, Sri. 2007. Biologi Laut. Djamban : Jakarta.
Puspita, Lani. 2015. Zoologi Vertebrata. Hand out tidak diterbitkan. Program Studi
Pendidikan Biologi.
http://bagusrn-fpk09.web.unair.ac.id/artikel_detail-64012-Bahan%20Kuliah-Organ
%20Indera%20Pada%20Ikan.html
https://patology.wordpress.com/2009/05/23/indera-pada-amphibi-dan-reptil/
https://id.wikipedia.org/wiki/Penglihatan_burung
37

https://kelasabiologysciencecomunity.wordpress.com/2012/06/11/sistem-syaraf/
https://www.academia.edu/6739219/LAPORAN_PREPARAT_OTOT_
DAN_SARAF
http://biologimediacentre.com/sistem-koordinasi-indera-4/

38